P. 1
Pengertian Dan Fungsi Hakim

Pengertian Dan Fungsi Hakim

|Views: 1,281|Likes:
Published by GH4D15
slide ppt
slide ppt

More info:

Published by: GH4D15 on Oct 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPS, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/05/2014

pdf

text

original

UIN SUNAN KALIJAGA

FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

JURUSAN AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH UIN SUNAN KALIJAGA FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM

2012

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

BERANDA PENDAHULUAN BAGIAN I BAGIAN II

PENGERTIAN, SYARAT DAN FUNGSI HAKIM

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Hakim sebagai corong Undang-undang memiliki peranan yang amat besar dalam penegakan hukum di Indonesia. Seorang Hakim

dituntut untuk bekerja secara maksimal seseuai fungsi dan
kewenangannya. Untuk melaksanakan suatu fungsi, pada semua lini dalam setiap bidang pada dasarnya terdapat beberapa unsur pokok, yaitu : Tugas,

yang merupakan kewajiban dan kewenangan. Aparat, orang yang
melaksanakan tugas tersebut. Lembaga, yang merupakan tempat atau wadah yang dilengkapi dengan sarana dan prasarana bagi aparat yang akan melaksanakan tugasnya.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Profil pribadi
Nama Ttl Email Twitter FB No. HP Education : : : : : : : Didik mashadi (Dimas) Palembang, 24 maret 1945 Elhaddy.03@gmail.com @Diemasha Didi Mashadi 08562599943 “SD N 3 Rotan Mulya, Mesuji Raya, Palembang .” “SLTP N 3 Sumbu Sari, Mesuji Raya, Palembang.” “SMA Subulussalam Sriwangi SS III Belitang OkuTimur Palembang 20” “UI Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta 2010” Fakultas Syari’ah dan Hukum (Islamic Family law) : Sp3. Rotan Mulya, kec. Mesuji Raya, kab. Ogan Komering Ilir, Palembang Sum-Sel. 30681

Alamat

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

1
Hakim berasal dari kata : ‫حكم – يحكم - حاكم‬sama artinya dengan qadhi

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Menu Sub Bab 1 2 3 4 5 6 7

1. Pengertian Hakim
yang berasal dari kata ‫قضي – يقضي - قاض‬artinya memutus. Sedangkan menurut bahasa adalah orang yang bijaksana atau orang yang memutuskan perkara dan menetapkannya. Adapun pengertian menurut Syar'a Hakim yaitu orang yang diangkat oleh kepala Negara untuk menjadi hakim dalam menyelesaikan gugatan, perselisihan-perselsihan dalam bidang hukum perdata oleh karena penguasa sendiri tidak dapat menyelesaikan tugas peradilan .

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

2
Sedangkan menurut undang-undang Republik Indonesia nomer 48

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Menu Sub Bab 1 2 3

tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman bahwa yang dimaksud dengan hakim adalah hakim pada Mahkamah Agung dan hakim pada badan peradilan yang berada di bawahnya dalam lingkungan peradilan umum, lingkungan peradilan agama, lingkungan peradilan militer, lingkungan

4 5 6 7

peradilan tata usaha negara, dan hakim pada pengadilan khusus yang berada dalam lingkungan peradilan tersebut . Dengan demikian dapat diartikan Hakim adalah orang yang diangkat oleh penguasa untuk menyelesaikan perkara, dikarenakan penguasa tidak mampu melaksanakan sendiri semua beban tugasnya, sebagaimana Rasulullah SAW, mengangkat beberapa orang sahabatnya untuk menjadi hakim bertugas menyelesaikan perkara di antar warganya di beberapa tempat atau wilayah kekuasaan Islam pada saat itu

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

3
Menjadi hakim hukumnya fardu kifayah jika tidak ada orang yang

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Menu Sub Bab

b. Hukum menjadi Hakim
1 2 3 4 5 6 7

sanggup untuk menjadi hakim. Dan disunahkan apabila jika memang dirinya lebih pantas dibandingkan dengan oarng lain yang juga layak

bekapasitas untu menjadi hakim, Sebaliknya jika orang lain lebih layak menjadi hakim maka kita makruh hukumnya menjadi hakim. Hukumnya mubah apabila didapatkan orang lain sama kelayakannnya untuk menjadi hakim, dan haram hukumnya manakala ,memang tidak mempunyai kapasitas kemampuan untuk menjadi hakim. Meminta untuk menjadi hakim hukumnya ada lima (5) : wajib, mubah, mustashab, makruh dan haram.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Menu Sub Bab 1 2 2 3 4 5 6 7

c. Syarat-syarat menjadi hakim
Muhammad Salam Madkur dalam bukunya Peradilan Dalam islam menyebutkan pandangan para fuqoha tentang syarat manjadi hakim, yaiutu : 1) Laki-laki; 2) Berakal; 3) Islam; 4) Adil; 5) Berpengetahuan tentang pokok-pokok hokum agamadan cabangcabangnya, dan 6) Sehat pendengaran, penglihatan dan ucapannya. Kemudian menurut Ibnu Rusyd, syarat menjadi hakim adalah: Merdeka; Islam; Aqil Balig; Laki-laki dan Bersikap Adil

1) 2) 3) 4) 5)

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

5

Menu Sub Bab 1 2 2 3 4 5 6 7 7

Selanjutnya menurut Yahya Zakaria Al-Ansari, hakim hendaklah ahli dalam masalah kesaksian, yaitu: 1) Beragama Islam; 2) Mukalaf; 3) Merdeka; 4) Laki-laki; 5) Bersifat adil; dan 6) Mendengar, melihat, dapat berbicara dan menguasai masalah peradilan. Menurut UU. Nomor 7 Tahun 1989: 1) Warga negara Indonesia; 2) Beragama Islam; 3) Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa; 4) Setia kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945;

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

6

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Menu Sub Bab

Lanjutan UU. No. 7 thn 1989
1 1 2 2

3
4 5 5

6
7

5) Bukan bekas anggota organisasi terlarang Partai Komunis Indonesia, termasuk organisasi massanya atau bukan seseorang yang terlibat langsung ataupun tak langsung dalam "Gerakan Kontra Revolusi G.30.S/PKI", atau organisasi terlarang yang lain; 6) Pegawai negeri; 7) Sarjana syari'ah atau sarjana hukum yang menguasai hukum Islam; 8) Berumur serendah-rendahnya 25 (dua puluh lima) tahun; 9) Berwibawa, jujur, adil, dan berkelakuan tidak tercela. Kesemua persyaratan itu menunjukkan suatu perpaduan antara produk pemikiran fuqaha dengan ketentuan yang berlaku secara umum bagi hakim pada pengadilan tingkat pertama.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

7
Secara umum persyaratan hakim pada semua badan peradilan

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

Menu Sub Bab 1 2 2 3 4 5

adalah sama. Hal itu terlihat dalam tujuh dari semua persyaratan, yang juga harus dipenuhi oleh calon hakim pada Pengadilan Negeri dan Pengadilan Tata Usaha Negara. Sedangkan syarat beragama islam dan sarjana syari’ah hanya berlaku bagi calon hakim pada pengadilan di lingkungan Peradilan Agama, yang erat hubungannya

6

dengan produk pemikiran fuqaha. Hal itu konsisten dengan
7

kekhususan badan peradilan itu di Indonesia, yang berwenang mengadili perkara perdata tertentu menurut hukum Islam di kalangan orang-orang yang beragama Islam.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

A
D. Tugas dan fungsi Hakim

Menu Sub Bab A B C D E

1.Tugas hakim a)Tugas Yustisial
i. ii. iii. iv. v. vi. vii.

F
G

Membantu mencari keadilan (Pasal 5 ayat (2) UU. No. 14/1970); Mengatasi segala hambatan dan rintangan (Pasal 5 ayat (2) UU. No. 14/70); Mendamaikan para pihak yang bersengketa (Pasal 30 HIR/ Pasal 154 Rbg); Memimpin persidangan (Pasal 15 ayat (2) UU. 14/1970); Memeriksa dan mengadili perkara (Pasal 2 (1) UU. 14/1970); Meminitur berkas perkara (184 (3), 186 (2) HIR); Mengawasi pelaksanaan putusan (Pasal 33 (2) UU. 14/1970);

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

B

Menu Sub Bab A B C C D Ket. azas sistem E

viii. Memberikan pengayoman kepada pencari keadilan (Pasal 27 (1) UU. 14/1970); ix. Menggali nilai-nilai hokum yang hidup dalam masyarakat (Pasal 27 (1) 14/70); x. Mengawasi penasehat hokum b). Tugas non yustisial i. Tugas pengawasan sebagai hakim pengawas bidang; ii. Turut melaksanakan hisab, rukyat dan mengadakan kesaksian hilal; iii. Sebagai rokhaniawan sumpah jabatan; iv. Memberikan penyuluhan hokum; v. Melayani riset untuk kepentingan ilmiah; vi. Tugas-tugas lain yang diberikan kepadanya

F
G

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

C
hakim adalah menegakkan kebenaran

Menu Sub Bab A

2. Fungsi Hakim Fungsi

B

sesunggyuhnya dari apa yang dikemukakan dan dituntut
C

oleh para pihak tanpa melebihi atau menguranginya
D

terutama yang berkaitan dengan perkara perdata, sedangkan
E

dalam perkara pidana mencari kebenaran sesungguhnya
F

secara mutlak tidak terbatas pada apa yang telah dilakukan
G

oleh terdakwa, melainkan dari itu harus diselidiki dari latar belakang perbuatan terdakwa. Artinya hakim pengejar kebenaran materil secara mutlak dan tuntas.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

D
Di sini terlihat intelektualitas hakim yang akan teruji

Menu Sub Bab A B C D E

dengan dikerahkannya segenap kemampuan dan bekal ilmu

pengetahuan yang mereka miliki, yang semua itu akan
terlihat pada proses pemeriksaan perkara apakah masih derdapat pelanggaran-pelanggaran dalam teknis yustisial

F
G

atau tidak.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

E

Menu Sub Bab A B C D E

KESIMPULAN
Hakim adalah sebagai pejabat Negara yang diangkat oleh kepala Negara sebagai penegak hukum dan keadilan yang diharapkan dapat menyelesaikan permasalahan yang telah diembannya meneurut undang-undang yang berlaku. Hakim merupakan unsur utama di dalam pengadilan. Menjadi hakim hukumnya fardu kifayah jika tidak ada orang yang sanggup untuk menjadi hakim. Dan disunatkan apabila jika memang dirinya lebih pantas dibandingkan dengan orang lain yang juga layak bekapasitas untuk menjadi hakim, Sebaliknya jika orang lain lebih layak menjadi hakim maka kita makruh hukumnya menjadi hakim. Hukumnya mubah apabila didapatkan orang lain sama kelayakannnya untuk menjadi hakim, dan haram hukumnya manakala ,memang tidak mempunyai kapasitas kemampuan untuk menjadi hakim .

F
G

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

F

Menu Sub Bab A B C D E

F
G

Syarat seseorang untuk menjadi hakim itu harus memnuhi kriteria-kriteria yang telah di tentukan oleh para fuqoha dan ketentuan yang aa dalam undang-undang. 1. Tugas hakim Peradilan agama sebagai salah satu pelaksana kekuasaan kehakiman mempunyai tugas pokok untuk menerima, memeriksa dan mengadili serta menyelesaikan setiap perkara yang diajukan kepadanya guna menegakkan hukum dan keadilan berdasarkan pancasila demi terselenggaranya Negara Hukum Republik Indonesia (Pasal 1 dan 2 UU. No.14/1970) .

a) b)

Tugas Yustisial Tugas Non Yustisial

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

G

Menu Sub Bab A B C D E

F
G

2. Fungsi Hakim Fungsi hakim adalah menegakkan kebenaran sesunggyuhnya dari apa yang dikemukakan dan dituntut oleh para pihak tanpa melebihi atau menguranginya terutama yang berkaitan dengan perkara perdata, sedangkan dalam perkara pidana mencari kebenaran sesungguhnya secara mutlak tidak terbatas pada apa yang telah dilakukan oleh terdakwa, melainkan dari itu harus diselidiki dari latar belakang perbuatan terdakwa. Artinya hakim pengejar kebenaran materil secara mutlak dan tuntas.

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

UIN SUNAN KALIJAGA
FAKULTAS SYARI’AH DAN HUKUM

AL-AHWAL ASY-SYAKHSIYYAH

REFERENSI : Muhammad Salam Madkur, Peradilan Dalam islam, (Surabaya: PT. Bina Ilmu 1993). T.M. Hasi Ash-Shiddieqy, Peradilan dan Hukum Acara Islam, (Bandung: Al-Ma`arif, tt.) Ibnu Rusyd, Bidayatul Mujtahid, (Mesir: Mustafa al-Babi al- Halabi, 1960), II: 460 Abu Yahya Zakaria Al-Ansari, Fathul Wahab bi Syarh Manhaj atThulab, (Singapura:Syirkah Nur As-Saqafah al-Ilamiyah, tt. ) Drs. H.A. Muktiarto,SH. Praktek Perkara Perdata pada Pengadilan Agama, (Yogyakarta : Pustaka Pelajar, 2008). Undang-Undang RI No 48 tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman

By : Didik mashadi (Elhaddy.03@gmail.com) 2012

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->