P. 1
Apakah Yang Dimaksud Dengan Penelitian Tindakan

Apakah Yang Dimaksud Dengan Penelitian Tindakan

|Views: 215|Likes:
Published by Rosidah Hidayat

More info:

Published by: Rosidah Hidayat on Oct 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/27/2015

pdf

text

original

APAKAH YANG DIMAKSUD DENGAN PENELITIAN TINDAKAN Penelitian tindakan memiliki fokus diterapkan.

Mirip dengan metode penelitian campuran, penelitian tindakan menggunakan pengumpulan data berdasarkan baik metode kuantitatif atau kualitatif atau keduanya. Namun, berbeda dalam penelitian tindakan membahas masalah, spesifik praktis dan berusaha untuk mendapatkan solusi untuk masalah. Dengan demikian, tindakan desain penelitian adalah prosedur yang sistematis yang dilakukan oleh guru (atau orang lain dalam lingkungan pendidikan) untuk mengumpulkan informasi tentang, dan kemudian meningkatkan, cara setting tertentu pendidikan mereka beroperasi, mengajar mereka, dan pembelajaran siswa mereka (Mills, 2000). Pendidik bertujuan untuk meningkatkan praktik pendidikan dengan mempelajari isu atau masalah yang mereka hadapi. Pendidik mencerminkan tentang masalah ini, mengumpulkan dan menganalisis data, dan menerapkan perubahan berdasarkan temuan mereka. Dalam beberapa kasus, penelitian memecahkan masalah lokal, praktis, seperti masalah kelas untuk guru. Dalam situasi lain, peneliti berupaya memberdayakan, mengubah, dan membebaskan individu dari situasi yang membatasi mereka pengembangan diri dan penentuan nasib sendiri.

KAPAN PENELITIAN TINDAKAN DIGUNAKAN? Anda menggunakan penelitian tindakan ketika Anda memiliki masalah pendidikan khusus untuk memecahkan. Masalah ini mungkin kesulitan yang dihadapi pakta-waktu fakultas (Watters, Christensen, Arcodia, Ryan, & Weeks, 1998), memastikan apakah pembelajaran berbasis masalah lebih unggul untuk kuliah tradisional (Dods, 1997), atau menemukan bagaimana keaksaraan secara tertulis muncul untuk pertama-siswa kelas (Ceprano & Garan, 1998). Penelitian tindakan memberikan kesempatan bagi pendidik untuk merefleksikan praktek mereka sendiri. Dalam lingkup sekolah, penelitian tindakan menawarkan sarana untuk pengembangan staf, untuk pengembangan guru sebagai profesional, dan untuk mengatasi masalah seluruh sekolah (Allen & Calhoun, 1998). Bahkan, ruang lingkup penelitian tindakan menyediakan sarana bagi guru atau pendidik di

1

sekolah-sekolah untuk meningkatkan praktek mereka mengambil tindakan dan melakukannya dengan berpartisipasi dalam penelitian.

BAGAIMANAKAH PENELITIAN TINDAKAN DIKEMBANGKAN? Tiga tahap menandai perkembangan penelitian tindakan. Tahap pertama terdiri dari identifikasi suatu proses untuk menangani isu-isu sosial. Tahap kedua berubah ke arah praktek dan kebutuhan untuk melibatkan praktisi, seperti guru, dalam solusi untuk masalah mereka sendiri. Tahap ketiga dan terbaru merupakan tindakan, partisipatif emansipatoris, atau komunitas pendekatan penelitian dimana kelompok bertanggung jawab atas emansipasi mereka sendiri dan hange d. Psikolog sosial-Kurt Lewin menciptakan penelitian jangka-tindakan dalam tahun 1930-an (Mills, 2000). Lewin merasa bahwa kondisi sosial di tahun 1940-anseperti kekurangan daging, kebutuhan untuk pengintaian udara selama Perang Dunia II, dan perbaikan hubungan antar kelompok setelah perang-mungkin yang ditingkatkan melalui proses diskusi kelompok (Kemmis, 1994 ). Proses kelompok terdiri dari empat langkah: perencanaan, bertindak, observasi, dan refleksi. Dengan berfokus pada proses kelompok dan mengidentifikasi fase tindakan, pendekatan Lewin memperkenalkan banyak ide modern penelitian tindakan: suatu proses langkah, partisipasi, dorongan demokratis keterlibatan, dan kontribusi terhadap perubahan sosial (Kemmis, 1994). Penyebaran dari sektor sosial untuk pendidikan, ide-ide Lewin diadopsi pada Horace Mann--Lincoln Institute di Teachers College, Columbia University, dan di Inggris di Institut Tavistock. Ini penyebaran penelitian tindakan melambat selama pertengahan hingga akhir 1950-an. Jurang tumbuh antara teori dan praktek, penekanan pada pengembangan penelitian dalam I pendidikan daerah, rho-atories, dan penekanan pada percobaan dan penelitian sistematis semua berkontribusi untuk penurunan ini. Kemudian, pada 1970-an, proyek penelitian tindakan di Inggris, Amerika Serikat, dan Australia muncul kembali. Sebagai contoh, Pengajaran Fort proyek di Inggris berfokus pada guru mempelajari praktek mereka sendiri. The Penelitian Tindakan Kelas Jaringan di Institut Pendidikan Cambridge di Inggris membahas masalahmasalah praktis antara guru dan siswa. Tim berbasis penyelidikan antara peneliti

2

dan sekolah muncul di Columbia University di Amerika Serikat. Emansipasi individu dalam pendidikan didasarkan pada tulisan-tulisan Jerman Habermas menjadi fokus penyelidikan oleh Australia Stephen Kemmis dan rekan-rekannya (Kemmis & McTaggart, 2000). Setelah guru mempelajari masalah kelas mereka sendiri dan masalah telah muncul sebagai arah penting bagi pembaharuan sekolah hari ini. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 18.1, gerakan menuju penelitian tindakan telah berkembang dari in-service hari tahun 1970-an ke situs berbasis rencana untuk pengembangan staf selama tahun 1980 dengan penekanan hadir pada pendidik merefleksikan praktek mereka sendiri (Schmuck, 1997) . Alasan dikutip hari ini untuk pentingnya penelitian tindakan memperkuat tren ini. Penelitian tindakan:     Mendorong perubahan di sekolah Fosters pendekatan (yaitu, keterlibatan banyak individu) demokrasi pendidikan Memberdayakan individu melalui kolaborasi pada proyek-proyek Posisi guru dan pendidik lainnya sebagai pelajar yang berusaha untuk mempersempit kesenjangan antara praktek dan visi mereka tentang pendidikan   Mendorong pendidik untuk merefleksikan praktek mereka Mempromosikan proses pengujian ide-ide baru (Mills, 2000)

Meskipun penelitian tindakan telah memperoleh dukungan dalam pendidikan, itu bukan tanpa kritik, yang enggan untuk melihatnya sebagai bentuk sah penyelidikan '(Stringer, 1999). Beberapa melihatnya sebagai sebuah proses informal penelitian, yang dilakukan oleh guru dan pendidik lainnya yang bukan peneliti akademis formal. Aspek praktis dari penelitian tindakan juga menunjukkan orientasi diterapkan pada bentuk penyelidikan dengan IESS daripada pendekatan ilmiah. Aksi peneliti biasanya melaporkan hasil studi mereka tidak jurnal ilmiah di bidang pendidikan, tetapi untuk jurnal online, situs Web, atau kelompok sekolah setempat. Metode yang diadaptasi dan diubah dalam menanggapi tujuan praktisi untuk memahami masalah praktis. Oleh karena itu,

3

desain mungkin tidak memiliki kekakuan dan pendekatan sistematis ditemukan dalam desain lainnya. Meskipun kekhawatiran ini, penelitian tindakan memenuhi peranan penting bagi guru - peneliti dan sekolah berbasis tim dibentuk untuk mempelajari isu-isu sekolah setempat. Hal ini juga memberikan desain yang mendorong kolaborasi antara peserta sekolah dan masyarakat untuk membantu mentransformasi sekolah dan praktek pendidikan. APA SAJA JENIS DESAIN PENELITIAN TINDAKAN? Penelitian tindakan berarti hal yang berbeda untuk orang yang berbeda, dan beberapa penulis memiliki pandangan yang terbatas untuk apa yang dianggap sebagai penelitian tindakan Matters et al., 1998). Sebuah tinjauan penulis utama dalam pendidikan, bagaimanapun, menunjukkan bahwa dua berikut desain penelitian dasar biasanya dibahas (Mills, 2000):   Penelitian Tindakan Praktis Penelitian Partisipatif tindakan

Ketika Anda membaca tentang kedua bentuk penelitian tindakan, gambaran perbedaan mereka ditunjukkan pada Gambar 18.2 akan membantu Anda membedakan antara ciri utama mereka.

Praktis Penelitian Tindakan Guru berusaha untuk meneliti masalah di kelas mereka sendiri sehingga mereka dapat meningkatkan pembelajaran siswa dan kinerja profesional mereka sendiri. Tim terdiri dari guru, siswa, konselor, dan administrator terlibat dalam penelitian tindakan untuk mengatasi masalah-masalah umum seperti meningkatnya kekerasan di sekolah. Dalam situasi ini, pendidik berusaha untuk meningkatkan praktik pendidikan melalui studi sistematis masalah lokal. Bentuk penelitian tindakan disebut penelitian tindakan praktis, dan tujuannya adalah untuk meneliti situasi sekolah tertentu dengan maksud untuk meningkatkan praktik (Schmuck, • 1997). Penelitian tindakan praktis melibatkan proyek penelitian skala kecil, sempit berfokus pada suatu masalah tertentu atau masalah, dan dilakukan oleh guru

4

individu atau tim dalam sekolah atau distrik sekolah. Contoh studi penelitian tindakan praktis menyertakan:    Seorang guru SD mempelajari perilaku yang mengganggu dari anak di kelasnya. Sebuah tim yang terdiri dari siswa, guru, dan orang tua mempelajari hasil pelaksanaan program matematika baru di SMP. Seorang instruktur perguruan tinggi mempelajari pengembangan

profesional menggunakan teknologi dalam mengajar

Dalam semua contoh, penelitian tindakan berusaha untuk meningkatkan spesifik, isu-isu lokal. Ini panggilan bagi pendidik untuk melibatkan guru dalam penelitian untuk mempelajari masalah di sekolah mereka sendiri atau ruang kelas dan untuk mengimplementasikan situs berbasis dewan atau komite di sekolah untuk meningkatkan penelitian sebagai bagian integral dari kelas harian dan pendidikan. Dalam semangat ini, pendidik dapat menguji teori mereka sendiri dan penjelasan tentang belajar, meneliti efek dari praktek mereka pada siswa, dan mengeksplorasi dampak dari pendekatan pada orang tua, kolega, dan administrator di dalam sekolahnya. Sebuah kelemahan dari pendekatan ini adalah bahwa meskipun guru berusaha untuk memperbaiki kelas-kamar praktik, mereka memiliki sedikit waktu untuk terlibat dalam penelitian mereka sendiri. Meskipun guru mungkin baik pada apa yang mereka lakukan dan akrab dengan mengajar anak-anak di kelas, mereka mungkin membutuhkan bantuan: untuk menjadi peneliti. Untuk tujuan ini, mereka dapat berpartisipasi dalam kelas pascasarjana, yang akan membantu mereka memperbaharui atau mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk penyelidikan diperlukan dalam sebuah proyek penelitian tindakan (misalnya, Hughes, 1999; Kosnik, 1996). Untuk memahami penelitian tindakan praktis, kita perlu meninjau ide-ide utama atau prinsip-prinsip. Seperti yang diidentifikasi oleh Mills (2000), prinsip-prinsip berikut fokus pada asumsi tentang peran guru sebagai pelajar, sebagai praktisi reflektif, dan sebagai orang yang terlibat dalam proyek skala kecil penelitian:

5

Guru-peneliti memiliki otoritas pengambilan keputusan untuk mempelajari praktik pendidikan sebagai bagian dari pengembangan profesi mereka sendiri sedang berlangsung.

Guru-peneliti

berkomitmen

untuk

pengembangan

profesional

berkelanjutan dan perbaikan sekolah, asumsi inti untuk setiap guru yang memutuskan untuk terlibat dalam penelitian tindakan.  Guru-peneliti ingin merefleksikan praktek mereka. Mereka mencerminkan sehingga mereka dapat meningkatkan praktek mereka. Mereka

mencerminkan individu atau di sekolah berbasis tim t omposed siswa, guru, dan administrator.  Guru-peneliti menggunakan pendekatan sistematis untuk merefleksikan praktek mereka, yang berarti bahwa mereka menggunakan prosedur diidentifikasi untuk mempelajari masalah mereka sendiri daripada menggunakan, acak apa-pergi desain.  Guru-peneliti akan memilih area fokus, menentukan teknik pengumpulan data, menganalisis dan menginterpretasikan data, dan mengembangkan rencana aksi. Ini titik akhir mengacu pada proses penelitian. Buku-buku tentang penelitian tindakan praktis memajukan langkah-langkah rinci yang guru dan pendidik lainnya mungkin digunakan untuk melakukan kajian. Mills (2000), misalnya, membahas beberapa model ini, maka kemajuan sendiri dan menggunakannya sebagai kerangka kerja untuk bab-bab dalam bukunya. Dia menyebut modelnya dialektika sebagai spiral tion penelitian. Model ini, yang ditunjukkan pada Gambar 18.3, menyediakan guru dengan panduan empat-langkah untuk proyek penelitian tindakan mereka. Mills menekankan bahwa itu adalah model bagi guru untuk menggunakan untuk belajar sendiri, bukan proses melakukan penelitian tentang guru. Ini adalah "spiral" karena meliputi empat tahap di mana peneliti siklus bolak-balik antara pengumpulan data dan fokus, dan pengumpulan data dan analisis dan interpretasi. Dalam prosedur ini, guru-peneliti mengidentifikasi area fokus. Proses ini melibatkan mendefinisikan area fokus, melakukan pengintaian (refleksi diri dan
6

deskripsi), meninjau literatur, dan menulis sebuah rencana aksi untuk memandu penelitian. Kemudian guru-peneliti mengumpulkan data dengan} mengumpulkan berbagai sumber data (kuantitatif dan kualitatif) dan dengan menggunakan berbagai alat penyelidikan, seperti wawancara, kuesioner, atau skala sikap. Pengumpulan data juga, terdiri dari menghadiri isu-isu validitas, reliabilitas, dan etika, seperti ketentuan untuk informed consent. Peneliti tindakan berikut ini fase dengan analisis dan interpretasi. Proses ini meliputi tema identifikasi, survei coding, wawancara, dan kuesioner, mengajukan pertanyaan-pertanyaan kunci, melakukan kajian organisasi, terlibat dalam pemetaan konsep (yaitu, memvisualisasikan hubungan ide-ide), menganalisis anteseden dan konsekuensi, dan menampilkan temuan. Interpretasi melibatkan memperluas analisis dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan, menghubungkan temuan dengan pengalaman pribadi, mencari saran dari teman-teman yang kritis, dan mengontekstualisasikan temuan dalam literatur dan teori. Pada tahap akhir, guru-peneliti akhirnya menyelesaikan rencana aksi atau grafik. Bagan ini mencakup ringkasan temuan, tindakan yang direkomendasikan, dan identifikasi individu bertanggung jawab atas tindakan dan individu yang perlu dikonsultasikan dan diinformasikan. Grafik juga menunjukkan siapa yang akan memantau dan mengumpulkan data, timeline untuk pengumpulan data, dan sumber daya yang dibutuhkan untuk menjalankan aksinya. Secara keseluruhan, proses ini eniphasizes penelitian tindakan praktis berpusat di sekitar mempelajari masalah lokal, terlibat dalam "penyelidikan oleh seorang individu guru (guru-sebagai-peneliti) atau tim, dan berfokus pada pengembangan guru. Sebuah tinjauan dari studi yang sebenarnya dapat menggambarkan hal ini praktis Pendekatan penelitian aktin. Hughes (1999) adalah seorang guru kelas empat di sekolah-negara pinggiran kota kecil K-8 kabupaten. Dia mulai dengan menggambarkan kelasnya dan masalah tidak memiliki di kelasnya dukungan untuk tinggi kemampuan siswa dalam kamarnya. Para siswa berbakat ditarik keluar dari kelasnya setiap hari selama instruksi matematika untuk bekerja pada proyek-proyek sains khusus. Dalam pandangan ini, ia bertanya-tanya apakah ia memenuhi kebutuhan tersebut tinggi

7

kemampuan siswa, dan dia memulai sebuah studi penelitian tindakan. Berikut adalah langkah-langkah yang dia ambil: 1. Dia pertama kali meninjau literatur yang diterbitkan pada edisi nya (misalnya, tarik-keluar program, dimasukkannya berbakat di dalam kelas, dan memenuhi kebutuhan yang berbakat). 2. Selain itu, ia mewawancarai rekan dari sekolah dan sekolah dasar tetangga untuk perspektif mereka.

3. Dari kajian literatur dan wawancara, dia mengidentifikasi empat temasekolah reformasi, percepatan enrichment'versus, tarik-keluar versus di kelas, dan pendidikan baru-strategi dan mengembangkan flowchart daftar faktor-faktor yang muncul untuk setiap tema, seperti:   reformasi sekolah-gerakan ide ekuitas untuk semua-setiap anak menerima apa yang dia butuhkan untuk tumbuh dan belajar, dan tidak setiap anak menerima instruksi yang sama persis  keunggulan untuk semua di mana setiap anak ditantang untuk batas nya atau kemampuannya (Hughes, 1999, p 284.). 4. Berdasarkan informasi ini, ia disempurnakan pertanyaan aslinya penelitian dan mengumpulkan data kuantitatif dan kualitatif melalui wawancara telepon orangtua, survei mahasiswa, teacherconferences dengan siswa tentang portofolio kerja mereka, dan pengamatan kelas oleh enam guru yang berbeda untuk setiap pertanyaan '. Dia menempatkan informasi ini dalam tabel sehingga anggota timnya bisa membantunya menganalisis data. 5. Dia meminta enam guru SD lainnya dari bangunan nya untuk membuat tim untuk membantu proses analisis data. 6. Tim pertama menelusuri data untuk memperoleh gambaran yang jelas tentang hal itu dan kemudian diurutkan semua data di bawah empat tema tentang bagaimana untuk memasukkan anak-anak berbakat ke dalam kelas

8

(kelompok fleksibel inclass, instruksi dibedakan, pengayaan, dan percepatan). 7. Dia berbalik tema ini menjadi empat kegiatan utama bagi guru untuk mencoba di kelasnya. 8. Selanjutnya, ia meletakkan temuan ke dalam rencana aksi, sehingga dalam kegiatan tertentu (misalnya, terus diri mengevaluasi dan menemukan cara untuk menggabungkan instruksi dibedakan dan penilaian di kelas). 9. Dia berbagi temuan dengan orang lain, untuk "membuat perbedaan pada skala yang lebih besar" (Hughes, 1999, p 2,95.). Ini termasuk berbagi studinya dengan lainnya kelas empat guru, kepala sekolah, dan komite kabupaten. 10. Studi ini berakhir dengan Hughes merefleksikan pertanyaan masa depan yang dia perlu dijawab, seperti "Mana yang lebih baik, tarik-keluar program, di kelas program, atau kombinasi?" Ini 10 langkah menggambarkan penelitian tindakan belajar yang baik praktis di mana guru bekerja sama untuk mempelajari masalah lokal, berkembang sebagai seorang profesional, menggunakan pendekatan sistematis untuk pertanyaan (misalnya, mengumpulkan dan menganalisis data), dan mengimplementasikan rencana aksi Partisipatif Penelitian Tindakan Penelitian tindakan partisipatif (PAR) memiliki sejarah panjang dalam penyelidikan sosial dalam memecahkan komunitas-komunitas, Andustries dan perusahaan, dan organisasi lain di luar pendidikan (misalnya, Whyte, 199 <). Daripada fokus pada masing-masing guru memecahkan masalah kelas atau sekolah langsung menangani masalah internal, PAR memiliki orientasi sosial dan komunitas dan penekanan pada penelitian yang memberikan kontribusi untuk emansipasi atau perubahan dalam masyarakat kita. Menggambar pada karya Amerika Selatan Paulo Freire, yang penting Jerman teori Jurgen Habermas, dan baru-baru Australia Stephen Kemmis dan Ernest Stringer (Schmuck, 1997), pendekatan ini telah muncul sebagai tindakan-berorientasi, sarana advokasi

9

penyelidikan. Seringkali PAR meliputi pengumpulan data kualitatif, tetapi juga mungkin melibatkan pengumpulan data kuantitatif. Individu merujuk pada penelitian aksi partisipatif dengan nama yang berbeda, seperti masyarakat berbasis inquiry (Stringer, 1999, hal. 9), penelitian tindakan kolaboratif atau penelitian partisipatif (Kemmis & Mciaggart, 2000, hal. 567), atau penelitian tindakan kritis (Mills , 2000, hal 7).. Untuk mengetahui sifat kolaboratif dari jenis penyelidikan, bab ini menggunakan penelitian tindakan jangka partisipatif. Tujuan dari penelitian aksi partisipatif adalah untuk meningkatkan kualitas organisasi masyarakat, komunitas, dan kehidupan keluarga (Stringer, 1999). Meski mengemban banyak ide dari guru dan sekolah berbasis penelitian tindakan praktis, hal itu berbeda dengan memasukkan suatu tujuan emansipatoris untuk meningkatkan dan memberdayakan individu dan organisasi di bidang pendidikan (dan lainnya) pengaturan. Diterapkan untuk pendidikan, fokusnya adalah pada peningkatan dan pemberdayaan individu di sekolah, sistem pendidikan, dan komunitas sekolah. PAR juga memiliki landasan ideologis yang berbeda yang membentuk arah proses penyelidikan dalam jenis masalah yang perintah perhatian peneliti action, dalam prosedur penelitian, terutama pengumpulan data, dan dalam maksud dan hasil penyelidikan. Sebagai contoh, para peneliti aksi partisipatif mempelajari isu-isu yang berhubungan dengan kebutuhan untuk mengatasi masalah sosial yang membatasi dan menekan kehidupan para siswa dan pendidik. Sebagai contoh, pertimbangkan isu-isu yang menangani masalah sosial, ekonomi, politik, dan kelas dalam masyarakat kita yang mungkin menjadi fokus dari studi PAR:     Tes bahwa label dan stereotip siswa Teks yang menghilangkan orang atau peristiwa sejarah yang penting dari kelompok budaya dan etnis Penilaian yang berfungsi untuk mengkonfirmasi kegagalan siswa daripada pembelajaran K-12 interaksi kelas yang diam atau tenang suara siswa minoritas

10

Selain mempelajari isu-isu sensitif, peneliti aksi partisipatif juga terlibat dalam proses penelitian yang mempromosikan tujuan egaliter dan demokratis. Peneliti aksi partisipatif strivq untuk keterlibatan, terbuka berbasis luas dari peserta dalam studi mereka dengan berkolaborasi dalam keputusan sebagai mitra konsensual dan participants.as terlibat sama untuk memastikan kesejahteraan mereka. Misalnya, dalam pertanyaan mereka, para peneliti menekankan pentingnya membangun kontak, mengidentifikasi kelompok stakeholder, mengidentifikasi orang-orang penting, negosiasi peran peneliti, dan membangun sebuah gambaran awal dari konteks bidang 'penelitian (Stringer, 1999). Nilai-nilai sosial pembebasan dan kehidupan-meningkatkan perubahan juga penting, dan peneliti action berusaha untuk membawa visi baru untuk sekolah, lembaga masyarakat, karang taruna, dan kelompok etnis di sekolah-sekolah. Kernrnis dan Wilkinson (1998) diringkas enam fitur utama PAR: 1. PAR merupakan proses sosial di mana peneliti sengaja mengeksplorasi hubungan-kapal antara individu dan orang lain. Tujuannya adalah untuk memahami bentuk-bentuk interaksi sosial dan bagaimana individu reformasi. Diterapkan untuk pendidikan, peneliti aksi partisipatif dapat menggali guru bekerja sama dalam tim. 2. Bentuk penyelidikan bersifat partisipatif. Ini berarti bahwa individu melakukan studi pada diri mereka sendiri. Selama 'proses ini, orang mengkaji bagaimana pemahaman mereka sendiri, keterampilan, nilai-nilai, dan pengetahuan saat ini baik frame dan membatasi tindakan mereka. Guru, misalnya, akan belajar sendiri untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang praktek mereka dan bagaimana pengetahuan ini bentuk tanah kendala) pekerjaan mereka dengan siswa. 3. Bentuk penelitian ini adalah praktis dan kolaboratif. Hal ini kolaboratif karena penyelidikan dilengkapi dengan pengunjung. Hal ini praktis karena peneliti biasanya mengeksplorasi tindakan komunikasi, produksi

pengetahuan, dan struktur organisasi sosial untuk mengurangi interaksi rasional, tidak produktif, tidak adil, atau tidak memuaskan. Guru, misalnya, mungkin berkolaborasi dengan guru lain untuk mengurangi

11

tingkat yang tidak produktif dan tidak memuaskan birokrasi di sekolah yang mungkin menghambat inovasi kelas. 4. PAR adalah emansipatoris dalam hal ini membantu orang unshackle dari kendala struktur irasional dan tidak adil yang membatasi pengembangan diri dan penentuan nasib sendiri. Tujuan dari studi, misalnya, mungkin untuk mengubah prosedur birokrasi bagi para guru di sekolah sehingga mereka dapat lebih memfasilitasi pembelajaran siswa. 5. Salah satu tujuan dari penelitian PAR adalah untuk membantu individu membebaskan diri dari kendala ditemukan di media, dalam bahasa, dalam prosedur kerja. dan dalam hubungan kekuasaan dalam pengaturan pendidikan. Misalnya, guru dapat dibatasi oleh peran tunduk di distrik sekolah sehingga mereka tidak merasa diberdayakan dalam kelas mereka 6. PAR adalah rekursif (refleksif atau dialektik) dan difokuskan pada membawa perubahan dalam praktek. -Nya terjadi melalui spiral refleksi dan aksi. Ketika guru merefleksikan peran mereka di sekolah, mereka akan mencoba salah satu tindakan dan kemudian lain, selalu kembali ke pertanyaan sentral dari apa yang mereka pelajari dan capai karena tindakan mereka. Sebuah spiral mencari tindakan, berpikir, dan paling mencerminkan proses penelitian tindakan. Proses ini, disebut spiral berinteraksi dengan Stringer (1999), ditunjukkan pada Gambar 18.4. Model ini terdiri dari tiga fase: melihat, berpikir, dan bertindak. The spiral model ini menyampaikan bahwa penelitian tindakan tidak rapi, teratur, dan linier, tetapi merupakan proses pengulangan dan merevisi prosedur dan interpretasi. Mari kita amati lebih dekat komponen proses penelitian tindakan untuk mencari, berpikir, dan bertindak. Analisis rinci dari tiga fase ditunjukkan pada Gambar 18; 5. Dalam model ini, Stringer (1999) menekankan pada pentingnya "mencari" untuk membangun gambar untuk membantu pemangku kepentingan memahami masalah yang mereka alami. "Melihat" fase terdiri dari pengumpulan data (misalnya, melalui wawancara, observasi, dan dokumen), merekam dan menganalisis informasi, dan membangun dan pelaporan kepada para pemangku

12

kepentingan tentang masalah ini. The "berpikir" fase kemudian bergerak ke menafsirkan isu-isu secara lebih mendalam dan mengidentifikasi prioritas tindakan. Pada tahap akhir, peneliti mengidentifikasi "tindakan" fase: merancang solusi praktis terhadap masalah. Ini melibatkan merancang rencana dan pengaturan dir titan, seperti tujuan, tugas, dan orang-orang untuk melaksanakan tujuan dan sumber daya yang dibutuhkan aman. Ini juga berarti melaksanakan rencana, mendorong orang untuk melaksanakannya, dan evaluasi dalam hal efek dan prestasi. Mari kita memeriksa studi PAR untuk melihat proses ini di tempat kerja. Stanulis dan Jeffers (1995) mempelajari hubungan mentoring antara guru kelas kelas lima (Lynn), siswa guru nya (Shawna), dan koordinator universitas (Randi). Disebut penelitian tindakan kritis, penulis menggambarkan mentoring Lynn dari Shawna. Randi, sebagai koordinator pengalaman lapangan dan mentor universitas, bekerja dengan Lynn untuk mengkompilasi data untuk menilai mentoring nya guru murid. Mereka mengumpulkan tiga set data untuk mengeksplorasi mentoring ini:    Lima konferensi direkam dicatat antara guru siswa dan guru kelas setiap minggu selama periode 10-minggu. Jurnal mingguan pribadi dari guru kelas dan guru siswa ditinjau. Lima wawancara dilakukan oleh koordinator universitas dengan guru kelas dan guru siswa dengan menggunakan metode recall merangsang individu, prosedur melihat rekaman video dan menjawab pertanyaan wawancara (misalnya, "Apakah ada titik dalam konferensi yang Anda memilih untuk tidak mengatakan sesuatu ")?. Berdasarkan data ini, koordinator universitas dan guru kelas mengidentifikasi empat tema: (a) proses di mana guru siswa dihormati siswa, (b) bagaimana guru siswa belajar tentang anak-anak sebagai sebuah komunitas belajar (misalnya, latar belakang keluarga mereka, kepentingan mereka), (c) hubungan mentoring antara guru siswa dan guru kelas, dan (d) belajar dari ide-ide penelitian tindakan. Konsisten dengan penelitian aksi partisipatif, para penulis menyebutkan bahwa guru siswa dibawa ke isu-isu kelas pengetahuan dan otoritas. Guru mentoring dilihat otoritas, tertanam dalam struktur pengalaman siswa-mengajar, seperti

13

pergeseran dan perubahan selama pengalaman. Mentoring dimulai sebagai papan pegas-mana guru mengatakan dan berbagi cara mengajar anak-anak dan bergeser ke guru mentor melayani sebagai seseorang untuk mendengarkan dan membantu memperjelas gagasan siswa. Semester berakhir dengan guru siswa dan guru mentor melihat satu sama lain sebagai rekan, berbagi ide, dan, dalam proses, melonggarkan kendala otoritas guru diajukan dalam pengalaman siswa-mengajar. Mereka berubah dan mengubah hubungan mentoring selama pekerjaan ini bersama-hasil yang konsisten dengan PAR. Juga, dalam konferensi murid guruguru, kesempatan untuk merefleksikan pendekatan masing-masing individu untuk mengajar kolaborasi disediakan dan refleksi sebelumnya di ion. Setiap individu, juga, belajar tentang dirinya sendiri dan menjadi sensitif terhadap perubahan dalam hubungan guru-murid. Ketika Anda memikirkan kembali proyek penelitian Maria tindakan di mana dia membahas pertanyaan "Apa langkah-langkah 'bisa sekolah kami ambil untuk mendorong siswa untuk lebih peduli tentang kepemilikan senjata di sekolah?" dia harus menggunakan penelitian tindakan praktis atau PAR sebagai pendekatan nya? Mohon berikan tiga alasan untuk pilihan Anda.

14

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->