P. 1
Logika Matematika

Logika Matematika

|Views: 33|Likes:
Published by nathaelf

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: nathaelf on Oct 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/14/2012

pdf

text

original

Logika

• Pengertian Logika • Pengertian Pernyataan • Pengertian Kalimat Terbuka • Negasi, Disjungsi, Konjungsi, Impilkasi, dan Biimplikasi • Konvers, Invers Dan Kontraposisi

Pengertian Logika
Secara etimologis, logika berasal dari kata Yunani'logos„ yang berartikata, ucapan, pikiran secara utuh, atau bisa juga berarti ilmu pengetahuan (Kusumah,1986). Dalam arti luas, logika adalah suatu cabang ilmu yang mengkaji penurunan-penurunan kesimpulan yang sah (valid,correct) dan yang tidak sah (tidak valid,incorrect). Proses berpikir yang terjadi di saat menurunkan atau menarik kesimpulan dari pernyataan-pernyataan yang diketahui benar atau dianggap benar itu sering juga disebut dengan penalaran (reasoning).

Pengertian Pernyataan
Pernyataan adalah suatu kalimat yang menerangkan atau menyatakan sesuatu yang hanya bernilai benar atau salah saja. Contoh :

• Manusia bernafas menggunakan paru-

paru • Manado adalah ibukota Profinsi Sulawesi Utara

Pengertian Kalimat terbuka
Kalimat terbuka merupakan suatu bentuk kalimat bukan pernyataan. Jika kalimat terbuka mengandung peubah, maka kalimat tersebut dapat dinyatakan sebagai pernyataan dengan cara mengganti peubah tersebut dengan suatu nilai tersebut. Contoh : • 5x + 10 = 20

Negasi, Disjungsi, Konjungsi, Implikasi, dan Biimplikasi
1. Negasi Jika p adalah "Surabaya ibukota Jawa Timur.", maka negasi atau ingkaran daripernyataan p tersebut adalah ~p yaitu: "Surabaya bukan ibukota Jawa Timur." atau"Tidak benar bahwa Surabaya ibukota Jawa Timur.".Dari contoh di atas nampak jelas bahwa p merupakan pernyataan yang bernilai benarkarena Surabaya pada keny ataannya memang ibukota Jawa Timur, sehingga ~p akanbernilai salah. Namun jika p bernilai salah maka ~p akan bernilai benar seperti ditunjukkan oleh tabel kebenaran di bawah ini.

p B S

~p S B

2. Konjungsi Konjungsi adalah suatu pernyataan majemuk yang menggunakan perakit “dan”. Contohnya, pernyataan Adi berikut : ”Fahmi makan nasi dan minum kopi.” Pernyataan tersebut ekivalen dengan dua pernyataan tunggal berikut: “Fahmi makan nasi.” dan sekaligus “Fahmi minum kopi.” Dalam proses pembelajaran di kelas, berilah kesempatan kepada para siswa untukbertanya kepada diri mereka sendiri, dalam hal mana pernyataan Adi di atas bernilai benar dan dalam hal mana bernilai salah dalam empat kasus berikut, yaitu: (1) Fahmimemang benar makan nasi dan ia juga minum kopi, (2) Fahmi makan nasi namun ia tidak minum kopi, (3) Fahmi tidak makan nasi namun ia minum kopi, dan (4) Fahmi tidak makan nasi dan ia tidak minum kopi. Pada kasus pertama, Fahmi memang benar makan nasi dan ia juga minum kopi. Dalam kasus seperti ini, tidaklah mungkin Anda akan mengatakan pernyataan Adi tadi bernilai salah. Alasannya, pernyataan Adi tadi sesuai dengan kenyataannya.

Pada kasus kedua, Fahmi makan nasi namun ia tidak minum kopi. Dalam hal ini, tentunya Anda akanmeny atakan bahwa perny ataan majemuk Adi tadi bernilai salah karena meskipun Fahmisudah makan nasi namun ia tidak minum kopi sebagaimana yang dinyatakan Adi. Sejalandengan itu, pada kasus ketiga, Fahmi tidak makan nasi meskipun ia sudah minum kopi.Sebagaimana kasus kedua tadi, Anda akan menyatakan bahwa pernyataan majemuk Aditadi bernilai salah karena Fahmi tidak makan nasi sebagaimana yang dinyatakan Adibahwa Fahmi makan nasi dan minum kopi. Akhirny a, pada kasus keempat, Fahmi tidakmakan nasi dan ia tidak minum kopi. Dalam hal ini Anda akan menyatakan bahwapernyataan majemuk Adi tadi bernilai salah karena tidak ada kesesuaian antara yangdinyatakan dengan kenyataan yang sesungguhnya.

Berdasarkan penjelasan di atas, dapatlah disimpulkan bahwa suatu konjungsi p^q akanbernilai benar hanya jika komponen-komponennya, yaitu baik p maupun q, keduanya bernilai benar, sedangkan nilai kebenaran yang selain itu akan bernilai salah sebagaimanaditunjukkan pada tabel kebenaran berikut:

p B B S S

q B S B S

p^q B S S S

3. Disjungsi Disjungsi adalah pernyataan majemuk yang menggunakan perakit "atau".Contohnya, pernyataan Adi berikut: "Fahmi makan nasi atau minum kopi." Sekarang,bertanyalah kepada diri Anda sendiri, dalam hal mana pernyataan Adi di atas akanbernilai benar dalam empat kasus berikut, yaitu: (1) Fahmi memang benar makan nasi dan ia juga minum kopi, (2) Fahmi makan nasi namun ia tidak minum kopi, (3) Fahmitidak makan nasi namun ia minum kopi, dan (4) Fahmi tidak makan nasi dan ia tidakminum kopi. Pada kasus pertama, Fahmi memang benar makan nasi dan ia juga minum kopi.Dalam kasus seperti ini, tidaklah mungkin Anda akan mengatakan pernyataan Adi tadibernilai salah, karena pernyataan Adi tadi sesuai dengan keny ataannya. Pada kasus kedua, Fahmi makan nasi namun ia tidak minum kopi. Dalam hal ini, tentunya Anda akan

pernyataan majemuk Adi tadi bernilai salah karena meskipun Fahmi sudah makan nasi namun ia tidak minum kopi sebagaimana yang dinyatakan Adi. Sejalan dengan itu, pada kasus ketiga, Fahmi tidak makan nasi meskipun ia sudah minum kopi. Sebagaimana kasus kedua tadi, Anda akan menyatakan bahwa pernyataan majemuk Aditadi bernilai salah karena Fahmi tidak makan nasi sebagaimana yang dinyatakan Adi bahwa Fahmi makan nasi dan minum kopi. Akhirnya, pada kasus keempat, Fahmi tidak makan nasi dan ia tidak minum kopi. Dalam hal ini Anda akan menyatakan bahwa pernyataan majemuk Adi tadi bernilai salah karena tidak ada kesesuaian antara yangdinyatakan dengan kenyataan yang sesungguhnya.

Pernyataan majemuk Adi tadi bernilai salah karena tidak ada kesesuaian antara yang dinyatakandengan kenyataan yang sesungguhnya. Ia menyatakan Fahmi makan nasi atau minumkopi namun kenyataannya, Fahmi tidak melakukan hal itu. Berdasar penjelasan di atas, dapatlah disimpulkan bahwa suatu disjungsi p q akanbernilai salah hanya jika komponen-komponennya, y aitu baik p maupun q, keduanya bernilai salah, yang selain itu akan bernilai benar sebagaimana ditunjukkan pada tabel kebenaran berikut:

p B B S S

q B S B S

pvq B B B S

4. Implikasi Misalkan ada dua pernyataan p dan q. Yang sering menjadi perhatian para ilmuwan maupun matematikawan adalah menunjukkan atau membuktikan bahwa jika p bernilai benar akan mengakibatkan q bernilai benar juga. Untuk mencapai keinginannya tersebut, diletakkanlah kata "Jika" sebelum pernyataan pertama lalu diletakkan juga kata "maka" diantara pernyataan pertama dan pernyataan kedua, sehingga didapatkan suatu pernyataan majemuk yang disebut dengan implikasi, pernyataan bersyarat, kondisional atau hypothetical dengan notasi " => " seperti ini: p => q

1) 2) 3) 4)

Notasi di atas dapat dibaca dengan : Jika p maka q, q jika p, p adalah syarat cukup untuk q, atau q adalah syarat perlu untuk p. Implikasi p=>q merupakan pernyataan majemuk yang paling sulit dipahami parasiswa SMU. Untuk membantu para siswa memahami kalimat majemuk implikasitersebut, Bapak dan Ibu Guru dapat memulai proses pembelajaran dengan berceriterabahwa Adi menyatakan pernyataan majemuk berikut ini:

p B B S S

q B S B S

p=>q B S B S

5. Biimplikasi Biimplikasi atau bikondisional adalah pernyataan majemuk dari dua pernyataan p dan q yang dinotasikan dengan pq. kebenaran dari p  q adalah :

p B B S S

q B S B S

pq B S S S

Dengan demikian jelaslah bahwa biimplikasi dua pernyataan p dan q hanya akan bernilai benar jika kedua pernyataan tunggalnya bernilai sama. Contoh biimplikasi: 1. Suatu segitiga adalah segitiga siku-siku jika dan hanya jika luas persegi pada hipotenusanya sama dengan jumlah luas dari persegi-persegi pada kedua sisi yang lain. 2. Suatu segitiga adalah segitiga sama sisi bila dan hanya bila ketiga sisinya sama.

Konvers, Invers Dan Kontraposisi
• KONVERS = Pernyataan yang berbentuk q=>p. • INVERS = Pernyataan yang berbentuk –p=>-q. • KONTRAPOSISI = Pernyataan yang berbentuk –q=>-p.

Pengertian Tautologi,kontradiksi,dan kontingensi
• Pernyataan majemuk daengan nilai kebenarannya selalu benar disebut (tautologi). • Pernyataan majemuk yang bernilai salah (kontradiksi). • Pernyataan majemuk yang memiliki nilai kebenaran dan salah disebut (kontingensi).

Tabel Kebenaran
p ~q pv~q

Tautologi

B S
p B S
p

S B
~q S B
~q

B B
p^~q S S
p=>~q

Kontradiksi
Kontingensi

B S

S B

S B

Pernyataan Berkuantor Universal,Dan Ekstensial
KUANTOR UNIVERSAL Kuantor jenis ini mempunyai lambang dan dibaca “untuk setiap” atau “untuk semua”. Misalkan p(x) adalah suatu kalimat terbuka, pernyataan x . p(x) dibaca “untuk setiap x berlaku p(x)” atau “untuk semua x berlaku p(x)”. Berikut ini adalah beberapa contoh pernyataan berkuantor universal: 1.„Semua artis adalah cantik.‟ Pernyataan berkuantor universal ini menggambarkan adanya dua himpunan, yaitu himpunan artis dan himpunan orang cantik. Di samping itu, pernyataan tadi menjelaskan tentang semua artis namun tidak menjelaskan tentang semua orang cantik. Pernyataaan itu menjelaskan bahwa setiap anggota himpunan artis adalah merupakan anggota himpunan orang cantik, namun perny ataan itu tidak menjelaskan bahwa setiap anggota himpunan orang cantik adalah merupakan anggota himpunan artis. Hal terpenting yang pada akhirny a didapat adalah, pernyataan berkuantor: “Semua artis adalah orang cantik,”menunjukkan bahwa himpunan artis termuat atau menjadi himpunan bagian dari himpunan orang cantik.

KUANTOR EKSTENSIAL Kuantor jenis ini mempunyai lambang dan dibaca “beberapa”, “terdapat”, atau “ada”. Jika dimisalkan p(x) adalah suatu kalimat terbuka maka x p(x) dibaca “untuk beber apa x berlaku p(x)”atau “ada x sedemikian sehingga berlaku p(x)”. Perhatikan contoh berikut: 1. “Terdapat bilangan asli x sedemikian sehingga 2x – 5x + 6 = 0,” atau “Beberapa bilangan asli x memenuhi 2x – 5x + 6 = 0.”

Penarikan Kesimpulan
Penarikan kesimpulan adalah suatu langkah-langkah logis dapat diturunkan suatu pernyataan yang benar yang disebut konklusi.

Modus ponens adalah suatu argumentasi yang sah dengan penarikan kesimpulan. Premis 1: p=>q Premis 2: p Konklusi: q Modus Tollens Premis 1: p=>q Premis 2: ~p Konklusi: ~q

Modus Ponens,Tollens, dan Silogisme.

Silogisme Premis 1: p=>q Premis 2: q=>r Konklusi : p=>r

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->