P. 1
Batuan Beku, Sedimen, Metamorf

Batuan Beku, Sedimen, Metamorf

|Views: 1,332|Likes:
Published by Muhammad Hidayat
By : Muhammad Hidayat STTNAS 2012
By : Muhammad Hidayat STTNAS 2012

More info:

Published by: Muhammad Hidayat on Oct 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/28/2015

pdf

text

original

Praktikum Geologi Fisik

Batuan Beku, Sedimen, Metamorf dan Belahan

Muhammad Hidayat 410012219 Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta 2012
Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik
1

Jenis-jenis Batuan
A. Batuan Beku

1. Pengertian Batuan Beku
Beku batu (berasal dari kata Latin yang berarti IGNIS api) adalah salah satu dari tiga jenis batuan utama, yang lainnya adalah batuan sedimen dan metamorf. Batuan beku yang terbentuk melalui pendinginan dan pembekuan magma atau lava. Batuan beku dapat terbentuk dengan atau tanpa kristalisasi, baik di bawah permukaan sebagai mengganggu (plutonik) batu atau di permukaan sebagai ekstrusif (vulkanik) batuan. Magma ini dapat diturunkan dari sebagian mencair pra-ada batu baik dalam mantel sebuah planet atau kerak. Biasanya, pencairan disebabkan oleh satu atau lebih dari tiga proses: peningkatan suhu, penurunan tekanan, atau perubahan komposisi. Lebih dari 700 jenis batuan beku telah dijelaskan, sebagian besar dari mereka telah terbentuk di bawah permukaan kerak bumi.

2. Signifikansi Geologi
Batuan beku dan metamorf membentuk 90-95% dari km 16 atas kerak bumi dengan volume. Batuan beku geologis penting karena:  Mineral dan kimia global yang memberikan informasi tentang komposisi mantel, dari mana beberapa batuan beku yang diekstrak, dan kondisi suhu dan tekanan yang memungkinkan ekstraksi ini, dan / atau lainnya yang sudah ada batuan yang meleleh.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

2

 

Usia absolut mereka dapat diperoleh dari berbagai bentuk kencan radiometrik dan dengan demikian dapat dibandingkan dengan strata geologi yang berdekatan, sehingga urutan waktu kejadian. Fitur mereka biasanya karakteristik lingkungan tektonik yang spesifik, memungkinkan reconstitutions tektonik. Dalam beberapa keadaan khusus mereka host deposit mineral penting (bijih): misalnya, tungsten, timah, dan uranium yang umumnya terkait dengan granit dan batuan diorit, sedangkan bijih kromium dan platinum yang umumnya terkait dengan gabbros.

3. Morfologi dan Pengaturan
Dalam hal mode kejadian, batuan beku dapat berupa mengganggu (plutonik), ekstrusif (vulkanik) atau hypabyssal.

1. Intrusif

Batuan beku intrusif yang terbentuk dari magma yang mendingin dan mengeras dalam kerak planet. Dikelilingi oleh pra-ada rock (disebut rock country), magma mendingin perlahan-lahan, dan sebagai hasilnya batubatu yang kasar berbutir. Butiran mineral dalam batuan tersebut secara umum dapat diidentifikasi dengan mata telanjang. Batuan intrusi juga dapat diklasifikasikan sesuai dengan bentuk dan ukuran tubuh mengganggu dan hubungannya dengan formasi lain ke yang intrudes. Formasi mengganggu khas batolit, saham, laccoliths, kusen dan tanggul.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

3

2. Ekstrusif

Batuan beku ekstrusif terbentuk di permukaan kerak sebagai akibat dari pencairan sebagian batuan dalam mantel dan kerak. Batuan beku ekstrusif dingin dan mengeras lebih cepat daripada batuan beku intrusif. Karena batu dingin sangat cepat, mereka berbutir halus. Batu meleleh, dengan atau tanpa kristal ditangguhkan dan gelembung gas, disebut magma. Ini naik karena kurang padat dari batu dari mana ia diciptakan. Ketika magma mencapai permukaan dari bawah air atau udara, itu disebut lava. Letusan gunung berapi ke udara yang disebut sub-aerial, sedangkan yang terjadi di bawah laut yang disebut kapal selam. Perokok hitam dan mid-ocean ridge basalt adalah contoh dari aktivitas gunung berapi bawah laut.

3. Hypabyssal
Batuan beku Hypabyssal terbentuk pada kedalaman di antara batuan plutonik dan vulkanik. Ini terbentuk akibat pembekuan pendinginan dan resultan dari magma naik hanya di bawah permukaan bumi. Batu Hypabyssal kurang umum daripada batu plutonik atau vulkanik dan sering tanggul bentuk, kusen, laccoliths, lopoliths, atau phacoliths.

4. Klasifikasi Kimia
 Batuan beku ini dapat diklasifikasikan menurut parameter kimia dan mineralogi :  Batuan beku felsic yang mengandung kadar silika tinggi, lebih besar dari 63% SiO2 (contoh granit dan riolit).  Batuan beku intermediate yang mengandung antara 52 - 63% SiO2 (misalnya andesit dan dasit). Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik
4

  

Batuan beku mafik memiliki silika rendah 45-52% dan besi biasanya tinggi - kadar magnesium (misalnya gabro dan basalt). Batuan beku ultrabasa dengan kurang dari 45% silika. (contoh picrite, komatiite dan peridotit). Batuan beku bersifat alkali dengan 5 - 15% konten alkali (K2O + Na2O) atau dengan rasio molar alkali silika lebih besar dari 1:6. (contoh phonolite dan trachyte).

 Kimia klasifikasi juga meluas untuk membedakan batu yang secara kimiawi serupa sesuai dengan diagram TAS, misalnya :  Ultrapotassic, batuan yang mengandung K2O/Na2O molar> 3  Peralkaline, batuan yang mengandung molar (K2O + Na2O) / Al2O3> 1  Peralumina, batuan yang mengandung molar (K2O + Na2O) / Al2O3 <1

5. Klasifikasi Mineralogi
Untuk batuan vulkanik, mineralogi penting dalam klasifikasi dan penamaan lava. Kriteria yang paling penting adalah spesies phenocryst, diikuti oleh mineral masadasar. Seringkali, di mana massa dasar adalah aphanitic, kimia klasifikasi harus digunakan untuk benar mengidentifikasi batu vulkanik.  Felsic rock, isi tertinggi silikon, dengan dominasi kuarsa, feldspar alkali dan / atau feldspathoids: mineral felsic, batu-batu (misalnya, granit, riolit) biasanya cahaya berwarna, dan memiliki kepadatan rendah. Mafik rock, isi lebih rendah dari silikon relatif terhadap batu felsic, dengan dominasi pyroxenes mineral mafik, olivines dan plagioklas yg mengandung kapur, batu-batu (misalnya, basal, gabro) biasanya berwarna gelap, dan memiliki kepadatan yang lebih tinggi daripada batu felsic. Ultramafik rock, isi terendah dari silikon, dengan lebih dari 90% dari mineral mafik (misalnya, dunit).

Untuk batuan beku intrusif, plutonik dan biasanya phaneritic mana semua mineral yang terlihat melalui mikroskop setidaknya, mineralogi digunakan untuk mengklasifikasikan batu. Hal ini biasanya terjadi pada diagram terner, di mana proporsi relatif dari tiga mineral yang digunakan untuk mengklasifikasikan batu.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

5

B. Batuan Sedimen

1. Pengertian Batuan Sedimen
Batuan sedimen adalah jenis batuan yang terbentuk oleh pengendapan material di permukaan bumi dan dalam badan air. Sedimentasi adalah nama kolektif untuk proses yang menyebabkan mineral dan / atau partikel organik (detritus) untuk menyelesaikan dan mengumpulkan atau mineral yang endapan dari solusi. Partikel yang membentuk batuan sedimen dengan mengumpulkan disebut sedimen. Sebelum disimpan, sedimen dibentuk oleh pelapukan dan erosi di daerah sumber, dan kemudian diangkut ke tempat pengendapan oleh air, angin, gerakan es, massa atau gletser yang disebut agen penggundulan. Penutup batuan sedimen dari benua kerak bumi luas, namun kontribusi total batuan sedimen diperkirakan hanya 8% dari total volume kerak [1]. Batuan sedimen hanya lapisan tipis di atas kerak terdiri terutama batuan beku dan metamorf. Studi tentang batuan sedimen dan lapisan batuan memberikan informasi tentang permukaan yang berguna untuk teknik sipil, misalnya dalam pembangunan jalan, rumah, terowongan, kanal atau konstruksi lainnya. Batuan sedimen juga merupakan sumber penting dari sumber daya alam seperti batubara, bahan bakar fosil, air minum atau bijih.

2. Klasifikasi

Berdasarkan proses pengendapannya
  

batuan sedimen klastik batuan sedimen kimiawi batuan sedimen organic

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

6

Berdasarkan tenaga alam yang mengangkut
   

batuan sedimen aerik batuan sedimen aquatik batuan sedimen marin batuan sedimen glastik

Berdasarkan tempat endapannya
   

batuan sedimen limnik batuan sedimen fluvial batuan sedimen marine batuan sedimen teistrik

3. Properti 4. Warna

Warna dari batuan sedimen sering sebagian besar ditentukan oleh besi, unsur dengan dua oksida utama: besi (II) oksida dan besi (III) oksida. Besi (II) oksida hanya bentuk dalam keadaan anoxic dan memberikan batu abuabu atau warna kehijauan. Besi (III) oksida sering dalam bentuk mineral hematit dan memberikan batu kemerahan sampai kecoklatan warna. Dalam iklim benua kering batu berada dalam kontak langsung dengan atmosfer, dan oksidasi adalah proses penting, memberikan batu warna merah atau oranye. Urutan tebal batuan sedimen merah terbentuk dalam iklim kering yang disebut tempat tidur merah. Namun, warna merah tidak selalu berarti batu yang terbentuk di lingkungan benua atau iklim kering.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

7

5. Tekstur

Batuan klastik memiliki 'tekstur klastik', yang berarti mereka terdiri dari clasts. Orientasi 3D ini clasts disebut kain batu. Antara clasts batu dapat terdiri dari matriks atau semen (yang terakhir bisa terdiri dari kristal dari satu atau lebih mineral endapan). Ukuran dan bentuk clasts dapat digunakan untuk menentukan kecepatan dan arah arus di lingkungan sedimen di mana batu itu terbentuk, baik, lumpur berkapur hanya berdiam di air yang tenang, sementara clasts kerikil dan besar hanya disimpan oleh air bergerak cepat. Ukuran butir batu biasanya dinyatakan dengan skala Wentworth, meskipun skala alternatif digunakan kadang-kadang. Ukuran butir dapat dinyatakan sebagai diameter atau volume, dan selalu merupakan nilai rata-rata - batu terdiri dari clasts dengan ukuran yang berbeda. Distribusi statistik ukuran butir yang berbeda untuk jenis batuan yang berbeda dan dijelaskan dalam properti yang disebut pemilahan batu. Ketika semua clasts lebih atau kurang dari ukuran yang sama, batu itu disebut 'baik-diurutkan', ketika ada penyebaran besar dalam ukuran butir, batu ini disebut 'buruk diurutkan'.

6. Mineralogi
Batuan sedimen ost berisi baik kuarsa (terutama batu siliciclastic) atau kalsit (terutama batuan karbonat). Berbeda dengan batuan beku dan metamorf, batuan sedimen yang biasanya mengandung sangat sedikit mineral utama yang berbeda. Namun, asal-usul mineral dalam batuan sedimen seringkali lebih kompleks daripada dalam batuan beku. Mineral dalam batuan sedimen dapat terbentuk oleh curah hujan selama sedimentasi atau diagenesis. Dalam kasus kedua, endapan mineral dapat telah berkembang selama generasi tua semen. Sejarah diagenesa kompleks dapat dipelajari oleh mineralogi optik, menggunakan mikroskop petrografi.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

8

7. Fosil

Di antara tiga jenis utama dari batu, fosil yang paling sering ditemukan dalam batuan sedimen. Tidak seperti kebanyakan batuan beku dan metamorf, batuan sedimen terbentuk pada suhu dan tekanan yang tidak menghancurkan sisa-sisa fosil. Seringkali fosil mungkin hanya terlihat ketika belajar di bawah mikroskop (microfossils) atau dengan kaca pembesar. Organisme mati di alam biasanya cepat dihapus oleh pemulung, bakteri, membusuk dan erosi, sedimentasi tetapi dapat berkontribusi untuk keadaan luar biasa di mana proses alam tidak mampu bekerja, menyebabkan fosilisasi. Kesempatan fosilisasi lebih tinggi ketika tingkat sedimentasi yang tinggi (sehingga bangkai dengan cepat terkubur), di lingkungan anoxic (di mana aktivitas bakteri sedikit terjadi) atau ketika organisme memiliki kerangka sangat sulit. Besar, fosil terawat relatif jarang.

8. Struktur Primer Sedimen

Struktur di batuan sedimen dapat dibagi menjadi 'primer' struktur (terbentuk selama pengendapan) dan 'sekunder' struktur (terbentuk setelah pengendapan). Tidak seperti tekstur, struktur selalu skala besar fitur yang Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik
9

dapat dengan mudah dipelajari di lapangan. Struktur sedimen dapat mengatakan sesuatu tentang lingkungan sedimen atau dapat berfungsi untuk memberitahu sisi mana awalnya dihadapi sampai mana tektonik telah miring atau terbalik lapisan sedimen.

9. Strukttur Sekunder Sedimen

Struktur sedimen sekunder adalah struktur dalam batuan sedimen yang terbentuk setelah pengendapan. Struktur tersebut membentuk secara kimia, fisika dan proses biologis di dalam sedimen. Mereka bisa menjadi indikator untuk keadaan setelah deposisi. Beberapa dapat digunakan sebagai jalan sampai kriteria.

C. Batuan Metamorf

1. Pengertian Batuan Metamorf
Batuan metamorf timbul dari transformasi jenis batuan yang ada, dalam proses yang disebut metamorfisme, yang berarti "perubahan bentuk". Batu asli (protolith) yang mengalami panas dan tekanan, (suhu lebih besar dari 150 sampai 200 ° C Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik
10

dan tekanan 1500 bar) menyebabkan perubahan fisik dan / atau kimia yang mendalam. Protolith mungkin batuan sedimen, batuan beku atau batuan metamorf lain yang lebih tua. Batuan metamorf menyusun sebagian besar dari kerak Bumi dan digolongkan berdasarkan tekstur dan oleh kimia dan kumpulan mineral (fasies metamorf). Mereka dapat dibentuk hanya dengan menjadi jauh di bawah permukaan bumi, mengalami suhu tinggi dan tekanan besar dari lapisan batuan di atasnya. Mereka dapat terbentuk dari proses tektonik seperti benua tabrakan, yang menyebabkan tekanan gesekan, horizontal dan distorsi. Mereka juga terbentuk ketika batu dipanaskan oleh intrusi batuan cair panas yang disebut magma dari interior bumi. Penelitian batuan metamorf (saat ini tersingkap di permukaan bumi mengikuti erosi dan pengangkatan) memberikan informasi mengenai suhu dan tekanan yang terjadi pada kedalaman besar dalam kerak bumi. Beberapa contoh batuan metamorf adalah gneiss, batu tulis, marmer, sekis, dan kuarsit.

2. Mineral Metamorfosa
Mineral metamorf adalah mereka yang membentuk hanya pada suhu tinggi dan tekanan yang terkait dengan proses metamorfosis. Mineral ini, yang dikenal sebagai mineral index, termasuk sillimanite, kyanite, staurolite, andalusite, dan garnet beberapa. Mineral lainnya, seperti olivines, pyroxenes, amfibol, mika, feldspar, dan kuarsa, dapat ditemukan dalam batuan metamorf, tetapi belum tentu hasil dari proses metamorfosis. Mineral ini terbentuk selama kristalisasi batuan beku. Mereka stabil pada suhu tinggi dan tekanan dan mungkin tetap tidak berubah kimia selama proses metamorfik. Namun, semua mineral stabil hanya dalam batas-batas tertentu, dan adanya beberapa mineral dalam batuan metamorf menunjukkan suhu perkiraan dan tekanan di mana mereka terbentuk.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

11

3. Foliation

Lapisan dalam batuan metamorf disebut foliation (berasal dari kata Latin folia, yang berarti "daun"), dan itu terjadi ketika batu sedang dipersingkat sepanjang satu sumbu selama rekristalisasi. Hal ini menyebabkan kristal platy atau memanjang dari mineral, seperti mika dan klorit, menjadi diputar sedemikian rupa sehingga sumbu panjang mereka tegak lurus terhadap orientasi shortening. Hal ini menghasilkan batu banded, atau foliated, dengan band-band yang menunjukkan warna mineral yang membentuk mereka. Tekstur dipisahkan ke dalam kategori foliated dan non-foliated. Batu foliated adalah produk dari stres diferensial yang deformasi batuan dalam satu pesawat, kadang-kadang menciptakan pesawat belahan dada. Misalnya, batu tulis adalah batuan metamorf foliated, berasal dari shale. Non-foliated batu tidak memiliki pola planar strain.

4. Tekstur
Kelima tekstur metamorf dasar dengan jenis batuan khas adalah abu kebirubiruan (termasuk batu tulis dan phyllite, foliation disebut "belahan dada abu kebiru-biruan"), schistose (termasuk sekis, foliation disebut "schistosity"), gneissose (gneiss, foliation disebut "gneissosity "), granoblastic (termasuk granulite, beberapa kelereng dan kuarsit), dan hornfelsic (termasuk hornfels dan forsiterite).

5. Pembagian Jenis Batuan
 Batuan Metamorf Kontak

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

12

Batuan yang mengalami metamorfose sebagai akibat dari adanya suhu yang sangat tinggi (sebagai akibat dari aktivitas magma). Adanya suhu yang sangat tinggi menyebabkan terjadinya perubahan bentuk maupun warna batuan. Contohnya batu kapur (gamping) menjadi marmer.  Batuan Metamorf Dinamo Batuan yang mengalami metamorfose sebagai akibat dari adanya tekanan yang tinggi (berasal dari tenaga endogen) dalam waktu yang lama. Contohnya batu lumpur (mud stone) menjzdi batu tulis (slate). Batuan ini banyak dijumpai di daerah patahan atau lipatan.  Batuan Metamorf Kontak Pneumatolistis Batuan yang mengalami metamorfose sebagai akibat dari adanya pengaruh gas-gas yang ada pada magma. Contohnya kuarsa dengan gas fluorium berubah menjadi topas.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

13

Belahan
Belahan merupakan kecenderungan mineral tertentu untuk membelah diri pada satu atau lebih pada arah tertentu. Belahan merupakan salah satu sifat fisik mineral yang disebabkan oleh tekanan dari luar atau pemukulan dengan palu, bila mineral kita pukul tidak akan hancur, tetapi terbelah melalui bidang belahan yang licin. Pada umumnya, suatu mineral memiliki bentuk kristal dari suatu sistem kristal tertentu, sesuai dengan pertumbuhan kristalnya. Pertumbuhan kristal sendiri dibentuk / dibangun oleh susunan atom di dalamnya. Dengan demikian, sisi-sisi susunan atom-atom tersebut menjadi lebih lemah dibandingkan dengan ikatannya. Hal itu berpengaruh pada tingkat kerapuhannya. Saat mineral mengalami benturan / terdeformasi, maka pecahannya akan lebih mudah mengikuti arah belahannya. Sehingga dapat digunakan juga istilah ada bidang belah atau tanpa bidang belah. Belahan dibagi berdasarkan bagus tidaknya bidang belahan, maka dpat dibagi menjadi :
   

Sempurna (perfect), bila bidang belah sangat rata. Baik (good), dimana bidang belahan rata, tetapi tidak sebaik yang sepurna. Jelas (distinct), dimana abiding belahan jelas, tetapi tidak begitu rata. Tidak jelas (indistinct), dimana kemungkinan untuk membentuk belahan dan pecahan akibat adanya tekanan.

Tidak semmpurna (imperfect), dimana bidang belahan sangat tidak rata.

Belahan lebih mudah diamati pada posisi nikol sejajar tetapi beberapa mineral juga dapat diamati pada posisi nikol silang. Tidak semua belahan mineral dapat diamati di bawah mikroskup, sebagai contoh adalah kuarsa dan olivin (Gambar II.5). Tetapi, sebenarnya keduanya memiliki pecahan yang jelas. Kuarsa, secara megaskopis memiliki pecahan konkoidal (seperti kaca) akibat bentuk kristalnya yang bipiramidal, namun di bawah mikroskup belahan konkoidal-bipiramidal sulit dapat diamati. Olivin kadang-kadang menunjukkan belahan dua arah miring, namun karena bentuknya yang membotol, jadi sulit diamati juga di bawah mikroskup.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

14

Contohnya adalah mineral Microcline.

Keterangan :   Mineral Microcline ini memiliki belahan 2 arah yang tampak jelas. Memiliki arah belahan vertical dan horizontal.

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional | Geologi Fisik

15

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->