P. 1
2 Studi Komparasi Metode Penilaian Status Gizi Indeks Massa Tubuh Imt Dengan Subjektif Global Assesment Sga Pasien Rawat Inap Di Rumah Sakit Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar

2 Studi Komparasi Metode Penilaian Status Gizi Indeks Massa Tubuh Imt Dengan Subjektif Global Assesment Sga Pasien Rawat Inap Di Rumah Sakit Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar

|Views: 84|Likes:
Published by Alif

More info:

Published by: Alif on Oct 18, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/21/2012

pdf

text

original

Media Gizi Pangan, Vol.

XI, Edisi 1, Januari – Juni 2011

IMT, SGA

STUDI KOMPARASI METODE PENILAIAN STATUS GIZI INDEKS MASSA TUBUH (IMT) DENGAN SUBJEKTIF GLOBAL ASSESMENT (SGA) PASIEN RAWAT INAP DI RUMAH SAKIT DR WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR
Thresia Dewi KB , Aswita Amir , Hendrayati , Sri Dara Ayu 1) Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Makassar
1) 1) 1) 1)

ABSTRACT Background: Body mass index (BMI) is one method of nutritional assessment which uses measurements of Weight and Height. At the height measurement there are some obstacles that caused uncorrect reasult. One practical and simple alternative way to assess the nutritional status of patients is the Subjective Global Assessment (SGA) are not just relying on one assessment objective measurements are extremely limited, but also based on clinical measurements. Objectives: To analyze the differences in the determination of anthropometric methods of nutritional status (BMI) with subjective measurements of nutritional status (SGA) Methods: This study was cross sectional study. Research carried out at room inpatient hospital Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar in 3 months by the number of patients 67 people Results: There was no difference in the results of determining the nutritional status of patients using either the IMT method or SGA method Conclusion: The method of determining nutritional status were objective (BMI) and subjective (SGA) is an equally good method in determining the nutritional status of inpatients in the hospital. Suggestions: Socialization uses SGA to nutritionists, nurses and doctors need to be implemented as an alternative to determining the nutritional status of an easier, cheaper and simpler. Keywords: body mass index and subjective global assessment

PENDAHULUAN Pengkajian data gizi merupakan tahap awal yang sangat menentukan dalam pelaksanaan Nutritional Care Proses (NCP) atau Pelayanan Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) pasien rawat inap. Pengkajian data gizi diperlukan untuk menentukan diagnosa gizi pasien di rumah sakit. Pengkajian data gizi pasien di rumah sakit sangat penting dilakukan secara rutin mengingat faktor risiko status gizi terhadap penyembuhan pasien sangat tinggi. Penelitian multisenter tahun 2003 di RS Sardjito

Yogjakarta, RS Jamil Padang dan RS Sanglah Denpasar menunjukan bahwa pasien yang mengalami penurunan status gizi di rumah sakit mempunyai lama rawat inap lebih panjang, biaya rumah sakit yang lebih besar, risiko tidak sembuh tinggi serta risiko meninggal di rumah sakit lebih tinggi. Oleh karena itu penilaian status gizi di rumah sakit secara rutin penting dilakukan untuk menentukan status gizi pasien secara akurat dan hubungannya dengan malnutrisi secara klinis. Status gizi juga diperlukan untuk

7

Media Gizi Pangan, Vol. XI, Edisi 1, Januari – Juni 2011

IMT, SGA

memonitor perubahan-perubahan status gizi selama terapi. Pengkajian status gizi pasien salah satunya dapat dilakukan dengan cara antropometri misalnya pengukuran berat badan dan tinggi badan. Pada saat pengukuran tinggi badan terjadi beberapa kendala yang disebabkan alat yang digunakan atau pasien yang lebih tinggi dari pengukurnya. Salah satu cara alternatif praktis dan sederhana untuk menilai status gizi pasien adalah dengan

Subjektif Global Assessment (SGA) yang tidak hanya menggantungkan penilaian pada salah satu pengukuran objektif saja yang sangat terbatas, namun juga berdasarkan pengukuran klinis. Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah hasil penilaian status gizi metode Indeks Massa Tubuh (IMT) sebagai salah satu metode penilaian status gizi secara objektif tidak berbeda dengan (SGA) ?

METODE PENELITIAN Jenis penelitian dalam penelitian ini yaitu observasional dengan pendekatan cros sectional. Tempat penelitian di ruang rawat inap penyakit dalam Rumah Sakit Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar yang dilaksanakan selama 3 bulan dimulai dari bulan Juni sampai dengan bulan September 2010. Populasi pada penelitian ini adalah seluruh pasien rawat inap di ruang penyakit dalam rumah sakit Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar tahun 2010. Subjek ialah pasien rawat inap di ruang penyakit dalam rumah sakit Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar pada bulan Juni sampai bulan September tahun 2010 dengan kriteria mampu berkomunikasi dan dapat diukur berat badan dan tinggi badannya. Subjek penelitian dipilih secara simple random sampling. Indeks Massa Tubuh (IMT) diperoleh dengan cara pengukuran berat badan (BB) HASIL PENELITIAN Penelitian mengenai studi komparasi metode penilaian status gizi antara Indeks Massa Tubuh(IMT) dengan Subjektif Global Asessment (SGA) pasien rawat inap telah dilakukankan di Rumah Sakit DR. Wahidin Sudiro Husodo Makassar mulai bulan Agustus sampai Nopember 2010. Subjek penelitian yang diperoleh dalam penelitian ini sebanyak 67 orang. 53,7 % laki laki dan 46,3 % perempuan. Sebaran penyakit pada subjek penelitian terdiri dari 76,1 % penyakit non infeksi dan 23,9% penyakit infeksi. Hasil penelitian pengukuran status gizi baik menggunakan metode IMT maupun SGA dapat dilihat pada tabel 1

dengan menggunakan timbangan digital dengan ketelitian 0,1 kg, dan tinggi badan (TB) dengan mikrotoice. Data IMT diperoleh dengan formula 2 BB/(TB) . Berat badan dalam satuan kilogram dan tinggi badan dalam satuan meter. Untuk mencapai hasil yang baik (validitas tinggi) dilakukan pengukuran sekurang-kurangnya tiga kali. SGA diukur dengan menggunakan form SGA yang sudah di gunakan di RSUP DR. Sardjito Jogjakarta. Pengolahan data meliputi pemberian kode (coding), pembuatan struktur file, pemasukan data (entry data), editing data, pembersihan data (data cleaning), penggabungan dan pemisahan file serta membuat variabel (generating variables). Analisa statistik menggunkan T test untuk membandingkan metode IMT dengan SGA.

Tabel 1 Penilaian Status Gizi IMT dengan SGA
Status Gizi Normal Tidak Normal Jumlah IMT n 20 47 67 % 29,9 70,1 100 n 16 51 67 SGA % 23,9 76,1 100

Uji statistik yang dipergunakan untuk menganalisis perbedaan antara metode IMT dan SGA dalam menentukan status gizi pasien adalah uji Chi Square. Hasil uji menunjukan p = 0.560. Hal ini berarti bahwa Ho ditolak atau tidak ada perbedaan antara metode IMT dan metode SGA dalam menentukan status gizi pasien rawat inap di rumah sakit Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar

8

Media Gizi Pangan, Vol. XI, Edisi 1, Januari – Juni 2011

IMT, SGA

PEMBAHASAN Menurut Andersen (1987) status gizi dipengaruhi oleh dua hal utama, yakni makanan yang dikonsumsi dan derajat kesehatan. Saat ini pendapat Andersen tersebut dikenal dengan penyebab langsung masalah gizi yaitu tingkat asupan zat gizi serta ada tidaknya penyakit pada seseorang. Peningkatan derajat kesehatan merupakan tujuan pemerintah yang harus mendapat dukungan dari berbagai pihak termasuk para ahli gizi. Kini di Indosesia sedang berkembang pelayanan terapi gizi dengan menggunakan model Nutrition Care Proses (NCP) dimana pada model NCP pada pasien rawat inap kegiatan dimulai dari Asessment data dasar termasuk didalamnya skrining pengukuran status gizi. Status gizi pada pasien rawat inap merupakan modal dasar yang dapat mendukung proses penyembuhan pasien. Hamam Hadi (2006) melakukan penelitian mengenai kontribusi pelayanan gizi rumah sakit terhadap proses penyembuhan di 4 (empat) rumah sakit besar di Indonesia menyimpulkan bahwa : Pasien yang mengalami penurunan status gizi mempunyai masa rawat lebih panjang; Pasien yang mengalami penurunan status gizi menanggung biaya rumah sakit lebih banyak; Pasien yang mengalami penurunan status gizi mempunyai risiko tidak sembuh lebih tinggi dan pasien yang mengalami penurunan status gizi mempunyai risiko mati lebih tinggi. Dengan demikian penentuan status gizi pada pasien rawat inap mutlak diperlukan. Penelitian ini merupakan penelitian uji komparasi antara dua metode penentuan status gizi antara yang bersifat objektif yaitu antropometri dalam hal ini penentuan Indeks Massa Tubuh (IMT) dan penentuan status gizi secara subjektif dalam hal ini Subjektif Global Asessment (SGA) Jumlah sampel dalam penelitian ini sebanyak 67 orang dengan distribusi 53.7 % laki-laki dan 46.3 perempuan. Penelitian ini dilaksanakan di ruang penyakit dalam. Pasien yang dirawat pada bagian penyakit dalam RS Dr Wahidin Sudirohusodo dikelompokan menjadi 2 (dua) kelompok penyakit yaitu infeksi dan non infeksi. Hasil penelitian menunjukan bahwa kelompok penyakit non infeksi mencapai 76.1 % dan kelompok penyakit infeksi lebih rendah yaitu mencapai 23.9 %. Hasil ini setara dengan

perkembangan arah penyakit dimana penyakit non infeksi seperti penyakit degenerative berkembang sangat pesat. Riskesdas 2007 melaporkan bahwa di Sulawesi Selatan penyakit degenerative tidak ada hubungannya dengan tingkat social ekonomi dan asal tempat tinggal. Mengacu pada model NCP bahwa pelayanan gizi merupakan pemecahan masalah yang bersifat dinamis, memerlukan pemikiran kritis para ahli gizi sehingga dihasilkan asuhan gizi yang berkualitas, aman dan efektif. Penerapan model NCP sesungguhnya memerlukan pelayanan yang bersifat individual pada pasien sehingga penentuan status gizi merupakan langkah awal yang harus diperoleh oleh seluruh pasien tanpa pengecualian. Pada penelitian ini dilakukan pengukuran Indeks Massa Tubuh (IMT) dengan hasil bahwa status gizi normal menurut IMT lebih rendah disbanding status gizi tidak normal yaitu 29.9 % dan 70.1 %. Hasil pengukuran status gizi dengan menggunakan metode SGA menghasilkan hal yang sama seperti pada metode IMT yaitu status gizi tidak normal lebih banyak dari pada status gizi normal seperti terlihat pada tabel 1. Penelitian Nabet et al menemukan hal yang sama dimana dari 55% dari 155 orang mengalami malnutrisi dengan metode SGA Penelitian Nutritional Risk Indeks menunjukan bahwa SGA mampu mendeteksi adanya malnutrisi pada pasien rawat inap secara sensitive dan akurat. Di beberapa Negara termasuk Indonesia metode ini banyak dikembangkan sebagai metode alternative selain metode yang bersifat objektif yang selama ini dipergunakan di rumah sakit. Uji statistik menunjukan p=0.560 yang menyimpulkan bahwa tidak ada perbedaan antara metode IMT dan SGA dalam hal penentuan status gizi pasien rawat inap. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa terdapat korelasi yang erat antara pengukuran status gizi subjektif (SGA) dengan pengukuran status gizi objektif (Biokimia, Antropometri) sehingga dapat disimpulkan bahwa SGA merupakan penilaian status gizi yang mempunyai derajat reproducibility tinggi, reliable dan valid. Dengan demikian SGA dapat dijadikan suatu metode alternative yang dapat digunakan dalam penentuan status gizi pasien selain metode IMT yang selama ini sudah digunakan di rumah sakit.

9

Media Gizi Pangan, Vol. XI, Edisi 1, Januari – Juni 2011

IMT, SGA

DAFTAR PUSTAKA Dewey KG, 2001. Guiding Principles for Complementary Feeding of the Breastfed Child. PAHO/WHO:10-26. Dewey KG dan Brown KH, 2003. Update on Technical Issue Concerning Complementary Feeding of Young Children in Developing Countries and Implication for Intervention Programs. Food and Nutrition Bulletin: 24:5-28. King and Burgess, 1996. Nutrition for developing countries. Oxford University Press, Oxford: 123-140. Muis SF, 1992. Masa Penyapihan dari Air Susu Ibu menuju Makanan Keluarga. Petunjuk untuk Petugas Kesehatan dan Petugas Masyarakat. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang. Lemeshow S., Hosmen Jr. D.W., Klar. J & Lwanga S.K., 1990. Adequancy of Sample Size in Health Studies, John Wiley and Son Ltd Chichester: 46-52. Susanto JC, 2008. Complementary Feeding. Dalam Simposisum dan Workshop Nutrisi dan Metabolik, Endokrinologi, Nefrologi dan Neurologi, Semarang 2930 Maret 2008.

Suyatno, 2000. Pengaruh Pemberian Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) Tradisional terhadap Kejadian ISPA, Diare dan Status Gizi Bayi pada 4 (empat) Bulan Pertama Kehidupannya. Tesis Tidak Dipublikasikan: Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta: 94-100. Thaha AR, 1995. Pengaruh musim terhadap pertumbuhan anak keluarga nelayan. Disertasi Doktor pada Universitas Indonesia Jakarta: 228-229. World Health Organization. 1998. Complementary Feeding of Young Children in Developing Countries: A Review of Current Scientific Knowledge. Geneva: World Health Organization, 2000. Complementary Feeding. Family Foods for Breastfeed Children. Departement of Nutrition dan Development. Geneva:346 World Health Organization, 2005. Guidling Principles for Feeding non Breastfeed Children 6 – 24 Months of Age. Geneva: 10-23.

10

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->