Apa itu Penilaian berkelanjutan?

Ow H bisa kita menilai secara akurat dan adil apa yang siswa pelajari? Ini adalah pertanyaan yang setiap guru dengan bergulat. Tapi ketika pemahaman tujuan pengajaran, proses penilaian lebih dari sekedar evaluasi: ini merupakan kontribusi substantif untuk belajar. Penilaian yang menumbuhkan pemahaman (bukan hanya mengevaluasi itu) harus lebih dari tes akhir-unit-. Perlu menginformasikan siswa dan guru tentang apa yang baik siswa saat ini memahami dan bagaimana untuk melanjutkan pengajaran dan pembelajaran berikutnya.

T jenisnya penilaian sering terjadi dalam banyak situasi di luar sekolah. Bayangkan seorang
pelatih basket bekerja dengan timnya selama sesi latihan. Dia mungkin mulai dengan meminta tim untuk berkonsentrasi pada keahlian tertentu sedikit atau drama. Sebagai latihan sepak bola pemain, dia mempelajari gerakan mereka, mengukur mereka terhadap standar tentang bermain basket terampil. Dia biasanya membayar perhatian khusus pada strategi dan keterampilan dia meminta para pemain untuk berkonsentrasi pada pada awal praktek. Dia menganalisis masalah ketika tim jatuh pendek dan, sebagai tim bermain, mengatakan kepada mereka bagaimana mereka dapat meningkatkan kinerja mereka. Sesekali, dia berhenti sesi latihan untuk membawa tim bersama untuk memberikan umpan balik yang lebih berkelanjutan dan memberikan tugas pemain baru, berdasarkan penilaian tentang kinerja mereka.

T jenisnya pembinaan terus melalui permainan yang sebenarnya. Permainan tidak hanya
menyimpulkan dengan skor yang memberitahu tim seberapa baik dilakukan, tetapi juga dengan sesi tanya jawab di ruang ganti di mana pelatih dan hash tim tahu apa yang baik dan apa yang mereka butuhkan untuk bekerja pada sebelum pertandingan berikutnya.

O r memikirkan pekerjaan seorang direktur saat ia berlatih serombongan aktor untuk
produksi panggung. Latihan masing-masing adalah siklus terus-menerus kinerja dan umpan balik sebagai aktor adegan bekerja melalui mereka. Direktur memberikan instruksi awal, saran menawarkan dan arah lebih lanjut saat kejadian sedang berlangsung, dan mengadakan sesi umpan balik yang lebih formal pada berbagai titik selama latihan.

T integrasi tentang kinerja dan umpan balik adalah apa yang dibutuhkan siswa saat mereka
bekerja untuk mengembangkan pemahaman mereka tentang topik tertentu atau konsep. Dalam ajaran untuk kerangka pemahaman, hal itu disebut "penilaian yang berkelanjutan." Penilaian berkelanjutan adalah proses menyediakan siswa dengan tanggapan yang jelas untuk pertunjukan pemahaman mereka dengan cara yang akan membantu untuk meningkatkan kinerja berikutnya. Bagaimana ini terkait dengan praktek sekarang saya? Jelas ide penilaian bukanlah hal yang baru untuk guru. Kebanyakan, jika tidak semua, dari metode tradisional penilaian yang sudah Anda gunakan akan berperan dalam hal ini unsur Pengajaran untuk kerangka Kesepakatan. Penilaian berkelanjutan termasuk semua alat dan metode yang membantu Anda dan siswa Anda tahu apakah mereka membuat kemajuan sebagai hasil unit.

terutama jika itu adalah baru untuk guru maupun siswa).     Ikat penilaian untuk Tujuan pusat Anda Memahami bagi siswa Pastikan bahwa Anda menekankan penilaian apa yang telah dinyatakan sebagai konsep yang paling penting dalam unit. Beberapa kesempatan untuk umpan balik mungkin formal dan direncanakan (seperti yang berkaitan dengan presentasi). ada banyak cara lain untuk memberikan umpan balik siswa dan guru lebih sering sepanjang jalan. umum (semua orang di kelas tahu dan memahami mereka). Gunakan sebaya. Gunakan penilaian sebagai alat pengajaran. Anda mungkin menggunakan metode informal untuk menilai bagaimana siswa Anda lakukan sepanjang perjalanan unit. Selain kuis dan tes. tetapi karena Anda tahu. Beri siswa umpan balik sering untuk pertunjukan paling memberitahu mereka bagaimana meningkatkan waktu berikutnya. relevan (berkaitan erat dengan tujuan pemahaman untuk unit). Fitur Utama Penilaian Berkelanjutan T di sini adalah komponen prinsip dua dari proses penilaian berkelanjutan: menetapkan kriteria dan memberikan umpan balik. selama mereka masuk ke dalam kriteria di atas. dari awal unit untuk kesimpulannya. Untuk lebih detail tentang Penilaian aktif. jurnal. beberapa mungkin lebih santai dan informal (seperti menanggapi komentar siswa dalam diskusi kelas). diri dan umpan balik guru. dalam hubungannya dengan pertunjukan pemahaman. Tradisional akhir-bab kuis dan tes memainkan peran penting dalam penilaian. Siswa harus benar-benar mempelajari lebih lanjut tentang ide-ide yang mereka pelajari dari penilaian mereka. Semua jenis penilaian dapat berguna dalam mengajar untuk memahami. . Kriteria untuk masing-masing kinerja pemahaman perlu:    jelas (diartikulasikan secara eksplisit di awal setiap kinerja pemahaman . Gunakan informasi ini untuk juga menginformasikan pengajaran Anda. Pastikan kriteria ini diketahui oleh semua siswa (rubrik sangat membantu untuk ini). Bandingkan ide-ide pikiran Anda saat ini mengenai penilaian siswa. penilaian diri dan metode lain yang tak terhitung jumlahnya untuk secara informal mengukur bagaimana siswa lakukan.meskipun mereka mungkin berevolusi selama kinerja. Umpan balik perlu:  sering terjadi.. Guru menggunakan diskusi kelas. pastikan untuk membaca bagian lain dari bagian bantuan. Menyetel kriteria yang jelas untuk apa yang siswa lakukan dalam kinerja masing-masing sehingga mereka akan tahu apa yang merupakan pekerjaan yang sukses. penilaian sejawat.Fitur kunci dari Penilaian berkelanjutan yang membuatnya berbeda dari ide-ide tradisional tentang penilaian tercantum di bawah ini.

Yang pertama berpendapat tesis efektif. Untuk melakukan ini.             memberikan para siswa dengan tidak hanya informasi tentang seberapa baik mereka telah melakukan pertunjukan. pada gilirannya. para siswa (dengan bimbingan dari guru) menghasilkan kriteria untuk esai persuasif yang baik (pernyataan posisi yang jelas.) . contoh-contoh konkret untuk mendukung posisi. serta penjelasan kriteria dan umpan balik untuk penilaian berkelanjutan. siswa menyelesaikan draft pertama esai mereka dan menulis sebuah refleksi singkat menilai itu. yang lain terasa kurang baik dieksekusi. datang dari berbagai perspektif: dari refleksi siswa pada pekerjaan mereka sendiri. Kedua guru dan siswa menilai tugas akhir esai menurut peringkat pada skala satu sampai sepuluh seberapa baik siswa dicapai masing-masing kriteria dan menulis penjelasan singkat tentang rating. Kinerja pemahaman: Siswa menulis sebuah esai di mana mereka memilih isu kontroversial dan berdebat karena sikap pribadi mereka tentang masalah itu. pertimbangan dan sanggahan argumen counter. dan dari guru. misalnya). Untuk membantu siswa memahami survei sebagai alat untuk mengumpulkan data yang dapat dinyatakan secara matematis. Dilengkapi dengan dua refleksi. guru menyajikan siswa dengan dua esai sampel singkat ditulis tentang masalah yang sama. Mereka memutuskan bagaimana menggunakan grafik dan diagram untuk mewakili data mereka paling efektif. menginformasikan perencanaan Anda kelas berikutnya dan kegiatan. Dengan membandingkan dua. Umpan balik untuk penilaian berkelanjutan: Menggunakan lembar kriteria. Contoh Penilaian Berkelanjutan O ngoing penilaian perlu dilakukan dalam konteks kinerja pemahaman itu. jumlah pilek setiap orang menangkap dalam satu tahun-dan beberapa variabel yang siswa berpikir akan terkait dengan kesehatan (persentase setelah waktu sekolah dihabiskan berolahraga. yang berlabuh untuk tujuan pemahaman. dan sebagainya). tetapi juga bagaimana mereka bisa memperbaiki mereka. dari teman sekelas mencerminkan pada pekerjaan satu sama lain. Guru salinan daftar kriteria untuk setiap siswa di kelas sehingga mereka dapat menggunakannya dalam proses umpan balik. Dalam kelas menulis: Memahami Tujuan: Untuk membantu siswa memahami proses menulis esai persuasif yang efektif. masing-masing contoh di bawah ini meliputi menentukan tujuan unit-panjang kesepahaman (pernyataan bentuk saja) dan pertunjukan pemahaman. Oleh karena itu. Kinerja pemahaman: Siswa mengembangkan survei untuk mengumpulkan informasi dari siswa lain tentang kesehatan mereka-misalnya. yang juga menyediakan lembar tulisan pendek yang mencerminkan seberapa baik esai memenuhi kriteria. (Sebagai contoh. Mereka berbagi draft ini dengan teman sekelas. Dalam kelas matematika: Memahami tujuan: Untuk membantu siswa memahami persentase dan mereka kehidupan nyata menggunakan dalam mendeskripsikan data. siswa merevisi esai mereka dan menyerahkan draft akhir untuk guru. delapan puluh persen siswa yang melaporkan sakit kurang dari sekali setahun menghabiskan lima puluh persen atau lebih dari waktu sekolah setelah mereka terlibat dalam beberapa latihan. Kriteria penilaian yang sedang berlangsung: Guru dan siswa bersama mengembangkan kriteria untuk esai.

dia menyediakan siswa dengan umpan balik tentang tempat untuk menemukan informasi lebih lanjut tentang pemerintah yang sehingga mereka dapat merevisi pekerjaan mereka. Dalam kelompok ini. dan sebagainya) dalam kelompok dengan menggambar secarik kertas dari amplop. Kriteria ini dibagi dengan kelas sebelum mereka mulai menulis. Setiap siswa kemudian menulis sebuah makalah yang menjelaskan pengalaman kelompok awal dengan pemerintah yang ditugaskan dan membandingkannya dengan kelompok lain pemerintah '. oligarki. siswa "jigsaw" sehingga kelompok-kelompok kecil baru yang terdiri dari satu anggota dari masing-masing kelompok kecil asli. Draft akhir diajukan dengan evaluasi diri bahwa guru termasuk sebagai bagian dari nilai akhir mereka. Kelompok ini kemudian harus memutuskan bagaimana untuk memungut pajak di negara mereka. Dalam kasus di mana satu (atau lebih) dari kelompok kecil tampaknya tidak telah menangkap aspek penting dari pemerintah yang ditugaskan. mereka berbagi pengalaman dan membahas keuntungan dan kerugian dari pendekatan tertentu untuk pemerintahan. sehingga dia dapat memeriksa pemahaman mereka tentang berbagai bentuk pemerintahan. pemilik kaya dari pabrik. Kriteria untuk penilaian berkelanjutan: makalah akhir Siswa dinilai baik pada seberapa akurat kelompok awal mereka dilakukan berlakunya keputusan pemerintah tertentu mereka membuat proses dan pada derajat dan kecanggihan perbandingan dan kontras mereka mampu membuat antara yang bentuk pemerintahan dan lainnya. membuat keputusan mereka sesuai dengan bentuk pemerintahan mereka telah ditugaskan. Misalnya.       Kriteria untuk penilaian berkelanjutan: saham Guru dengan siswa lembaran yang menggambarkan dua kategori kriteria untuk pekerjaan mereka: kualitas dari sebuah survai yang efektif dan karakteristik penggunaan yang efektif dari persentase dalam pekerjaan survei. Setiap siswa diberikan sebuah peran (raja atau presiden atau diktator. jika Anda meminta siswa untuk menulis makalah dengan tujuan membangun pemahaman mereka tentang suatu konsep tertentu.     Perencanaan Penilaian Berkelanjutan Aku t biasanya paling mudah untuk berpikir tentang prosedur penilaian tertentu yang sedang berlangsung dalam konteks pertunjukan pemahaman atau kegiatan yang Anda rencanakan. maka kertas perlu dinilai terutama berdasarkan seberapa baik mereka menunjukkan . demokrasi. Dalam kelas studi sosial: Memahami Tujuan: Untuk membantu siswa memahami berbagai bentuk pemerintah dan keunggulan dan kelemahannya. dan sebagainya) dan diberi penjelasan singkat tentang bagaimana hukum yang dibuat pemerintah itu. Umpan balik untuk penilaian berkelanjutan: Siswa draft saham survei mereka dengan satu sama lain untuk umpan balik dan kritik. Dia kemudian telah mereka berbagi draft kedua dengan dia. Kinerja pemahaman: Kelompok-kelompok kecil dari siswa secara acak bentuk pemerintahan (monarki. Umpan balik untuk penilaian berkelanjutan: Guru memiliki siswa pertukaran draft pertama dengan anggota lain dari kelompok mereka sehingga mereka dapat memeriksa akurasi satu sama lain dalam menggambarkan karya kelompok pertama kecil. Setelah memberikan kelompok waktu untuk bekerja melalui masalah. U se pemahaman Anda tujuan untuk menghasilkan kriteria yang digunakan untuk menilai kinerja siswa. Mereka menyerahkan draft pertama dari grafik dan grafik untuk guru untuk memberikan komentar. buruh hidup dekat garis kemiskinan.

dan penilaian Anda terhadap pekerjaan siswa. Refleksi diri dan peer-penilaian tidak datang dengan mudah bagi kebanyakan siswa.          pemahaman mereka (bukan terutama pada apakah atau tidak mereka memiliki digunakan kalimat lengkap dan paragraf yang sesuai). tetapi fakta sederhana dari masalah ini adalah bahwa jika kita tidak melihat secara dekat pekerjaan itu. tetapi juga untuk memeriksa dan membentuk kembali kurikulum dan pedagogi. tanpa umpan balik. Di sisi lain. Jika penilaian hanya terjadi di akhir unit. ada baiknya untuk diingat bahwa. siswa memiliki sedikit kesempatan untuk mencari tahu apa yang mereka butuhkan untuk bekerja pada. pada kenyataannya. Caranya adalah dengan mencari cara untuk membiarkan siswa kami mendapatkan keuntungan dari proses berat terus-menerus dan untuk membantu mereka memahami kriteria penilaian itu juga seperti kita. kami tidak tahu apa yang siswa benar-benar memahami dan apa yang mereka hilang. mencoba mengundang siswa untuk mengembangkan kriteria sendiri dengan melihat model atau mock-up dari pertunjukan serupa. tidak "sedang berlangsung. Dan. P ost kriteria menonjol dalam kelas. B uild dalam kesempatan di awal dan di seluruh unit untuk menilai pemahaman siswa berkembang. kebanyakan dari kita menilai siswa kami sepanjang waktu. U se penilaian peluang tidak hanya untuk mengukur seberapa baik para siswa lakukan. M Odel bagi siswa bagaimana memberikan umpan balik yang baik mengatakan kepada mereka seberapa baik mereka lakukan dan memberi mereka informasi tentang bagaimana mereka bisa berbuat lebih baik. namun keduanya dapat dipelajari. B uild pada waktunya untuk membantu siswa mengembangkan keterampilan yang mereka perlu memberikan satu sama lain dan diri mereka sendiri dengan umpan balik berguna. Mengajar dengan Penilaian yang sedang berlangsung E Ven jika Anda memiliki rasa untuk apa kriteria untuk kinerja tertentu harus. Bagaimana guru mengelolanya? Mencari hati-hati pada pekerjaan siswa memang memakan waktu. kita berpikir tentang apa pertanyaan-pertanyaan dan tanggapan mengungkapkan tentang pembelajaran mereka. cobalah untuk memungkinkan peluang bagi berbagai perspektif pada penilaian selama unit: penilaian diri. Sebuah pertunjukan lintas.  Pertanyaan Umum Tentang Penilaian Berkelanjutan Jenis penilaian terdengar sangat memakan waktu. Bantulah siswa untuk melihat bagaimana kriteria berhubungan dengan tujuan pemahaman. Peluang reate C dalam pertunjukan pemahaman bagi siswa untuk memberikan umpan balik satu sama lain dan / atau mendapatkan umpan balik dari Anda saat mereka bekerja. Ortfolios P dan jurnal refleksi dapat menjadi alat yang berguna bagi siswa untuk melacak pembelajaran mereka dari waktu ke waktu. Juga." dan tidak dapat membantu siswa untuk mengembangkan dan memperbaiki pemahaman mereka. penilaian sejawat. cobalah untuk menyeimbangkan umpan balik formal dan informal. Setiap kali mereka mengajukan pertanyaan atau menanggapi salah satu dari kita. .

proses merefleksikan kinerja untuk mengukur kemajuan menuju tujuan pemahaman. Jika setiap orang memahami kriteria kinerja dan telah memiliki praktek dengan memberikan kritik mendukung. Penilaian berkelanjutan adalah proses dimana siswa mendapatkan umpan balik tentang apa yang mereka lakukan.Siswa menilai diri mereka sendiri Apakah memberikan campuran umpan balik formal dan informal? Apakah Penilaian berkelanjutan siklus umpan balik yang membantu siswa membangun pemahaman dari waktu ke waktu? Apakah ada kriteria umum untuk Penilaian Berkelanjutan Anda? .Siswa menilai satu sama lain . berdasarkan kriteria jelas diartikulasikan untuk pertunjukan yang sukses. 2. Apa perbedaan antara kinerja pemahaman dan penilaian berkelanjutan? Memahami kinerja adalah hal-hal mahasiswa lakukan untuk mengembangkan pemahaman mereka.Mahasiswa guru menilai . siswa dapat melatih dan memberikan umpan balik untuk satu sama lain. Pertanyaan untuk Refining Penilaian Berkelanjutan         Apakah itu termasuk yang jelas. Hal ini tidak hanya membuat grading dan proses umpan balik lebih mudah bagi kita. bahkan jika Anda orang yang akhirnya memberikan kelas. Luangkan waktu untuk mengajarkan siswa bagaimana berbicara satu sama lain mengenai penilaian. pada dasarnya. Hal ini. kriteria umum? Apakah menggunakan kriteria terkait erat dengan tujuan pemahaman? Apakah memberikan kesempatan sering untuk umpan balik kinerja seluruh unit? Apakah memberikan umpan balik yang memberitahu siswa bagaimana baik mereka lakukan dan bagaimana melakukannya lebih baik? Apakah itu menawarkan kesempatan bagi berbagai perspektif? . tetapi juga memastikan bahwa siswa akan menghabiskan waktu dan energi dengan baik. Umpan balik dapat diberikan secara lisan dan informal sebagai siswa bekerja dalam kelompok kecil atau saat kita memimpin diskusi kelas. Tidak setiap pertunjukan perlu dinilai secara resmi.Beberapa teknik membantu untuk membuat ini lebih mudah dikelola: 1. Menyimpan daftar kriteria direbus ke hanya mereka beberapa item yang Anda benar-benar peduli (item-item yang dinyatakan dalam tujuan pemahaman). 3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful