LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA

MENUMBUHKAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL MELALUI PROGRAM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MENUJU KEMANDIRIAN DESA SIDOASRI

Oleh : Dano Purba Fatimah Fitriana Mufti Nafiatut Darajat Ardian Benny Martha Nur Fahmi Ramadhani Rina Juwita Sari Alda Laseta Ayatullah Bachtiar Hanif Zulkarnain Dliyauddin Kafi Nanda Rizki Primadiani Nur Ubaidillah Ahmad Umi ArifahYunianingrum ( 0911210004 ) ( 0911210007 ) ( 0911210011 ) ( 0911210028 ) ( 0911210048 ) ( 0911210051 ) ( 0911213037 ) ( 0911213042 ) ( 0911213051 ) ( 0911213069 ) ( 0911213072 ) ( 0911213081 )

Nourma Ulva Kumala Devi ( 0911210015 )

JURUSAN SOSIOLOGI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012

LEMBAR PENGESAHAN PRAKTEK KERJA NYATA

MENUMBUHKAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL MELALUI PROGRAM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MENUJU KEMANDIRIAN DESA SIDOASRI

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan laporan dengan judul “Menumbuhkan Tanggung Jawab Sosial Melalui Program Pemberdayaan Masyarakat Menuju Kemandirian Desa Sidoasri” dalam rangka menyelesaikan Kuliah Kerja Nyata. Penulis tidak lupa menghaturkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu kelancaran proses Kulya Kerja Nyata Tim Sosiologi UB, atas berbagai masukan dan dukungannya kepada: 1. Ibu Dr.Ratih Nur Pratiwi,M.Si selaku kajur jurusan sosiologi Universitas Brawijaya yang telah memberikan izin kepada tim KKN untuk melaksanan kegiatan KKN di Desa Sidoasri, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang . 2. Bapak Arief Budi Nugroho,S.Sos., M.Si dan Bapak Dani S.Sutopo S.Sos., M.A selaku dosen pembimbing yang telah mencurahkan tenaga dan pikirannya untuk proses pembimbingan. 3. Kedua orang tua kami yang telah memberikan dukungan moril dan materiil demi kelancaran kegiatan program KKN ini. 4. Seluruh Perangkat Desa khususnya Bapak Sih Reno Wibowo selaku Kepala Desa dan pembimbing lapangan kami yang rela meluangkan waktunya untuk kelancaran program KKN ini, beserta seluruh warga masyarakat Desa Sidoasri yang telah menerima kami dengan baik.

iii

oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat konstruktif akan selalu penulis harapkan. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Teman-teman angkatan 2009 yang juga melakukan kegiatan KKN di beberapa lokasi yang berbeda karena saling menguatkan antara satu sama lain demi proses kelancaran untuk syarat kelulusan. 04 Oktober 2012 Penulis iv . Sehingga laporan KKN ini dapat bermanfaat khususnya dalam memperdalam ilmu bagi pembacanya. PTPN X yang telah memberikan bantuan berupa materiil untuk kelancaran pelaksanaan kegiatan KKN di Desa Sidoasri. Malang.5. sebagai sumber pengetahuan baru maupun sebagai landasan kegiatan KKN selanjutnya. Semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu yang telah membantu keberlangsungan kegiatan KKN ini. 6. 7.

............. vii BAB I PENDAHULUAN .............................................................. 1 1......... v DAFTAR GAMBAR........................................................3...... 5 Bagi Masyarakat Sidoasri ..................2............................. 1 Rumusan Masalah .......................................................................................................................1 3.............................................. 31 5.................................2........3 3.................... 19 Perumusan Program KKN......................................................1 v ..................................................................................................... 12 Pemberdayaan Dalam Perspektif Green .....................................................................................................................DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN ...............................4 BAB IV 4............. 12 Menumbuhkan Kesadaran dan Membangun Konsensus Masyarakat ................................ 3 Tujuan ..4.................................................. 6 Pemberdayaan Masyarakat...3 1.......................6 BAB III 3...................................................................................................... 16 DESKRIPSI KEGIATAN .................................5 2.................................................3 2...................................................1 1....................................................................................................1 2................................................... 31 Sejarah dan Kondisi Sosial Budaya Masyarakat Desa Sidoasri ............................. 5 Bagi Universitas Brawijaya .................... 20 Inti Kegiatan KKN ....................................................................... 5 Bagi Mahasiswa .........4 2..... ii KATA PENGANTAR......................................2 3.............................................................................................................................3...........................................................................1 1....2 5.........2 2................................................................................................................................ 4 Tujuan Umum ................................. iii DAFTAR ISI ...............3 Latar Belakang .............2 1............................................. 5 KONSEP DAN TEORI .................... 28 PEMBAHASAN .................................. 4 1.. 19 Pra Kegiatan KKN ............................................................. 14 Pelatihan Masyarakat ............................................................. 6 Konsep Tanggung Jawab Sosial................................ 4 Tujuan Khusus ..........................4 Manfaat ..................................... 23 Pasca Kegiatan KKN.............................2 4........... 9 Konsep Kemandirian Desa ................................................................3 BAB II 2.......

.2............... 67 Saran Akademis . 68 5....................1 Penghijauan ...4.................................................2........................................1 4.2 4............................2........................ 67 Saran .....................................................................................2........ 67 Saran Praktis ......................................................................................... 52 Program Sekunder.........1 5.......................2..........4 BAB V 5........ 33 4....2 Kebersihan...................................................................................................1 5............. 33 Program Lingkungan ....................................................................................................... 33 4............. 69 LAMPIRAN ............................................................2.................................................1.....................................................................................................3 5......................................................................................................................2......2.................2 Implementasi program KKN ............................... 71 vi ................................ 63 PENUTUP .............3 DAFTAR PUSTAKA ................................... 40 4........... 67 Kesimpulan ......................2 Program Ekonomi ................................. 45 Program Karang Taruna..................................................................1......

.......................................... 45 Gambar 7 : Foto Sosialisasi pembuatan kripik pisang bersama ibu-ibu PKK .............. 57 Gambar 13 : Rapat pembahasan Visi Misi dan AD/ART Karang Taruna .......................................... 59 Gambar 14 : Tim KKN bersama nelayan setempat membuat pemondokan .... 48 Gambar 8 : Proses pembuatan kripik pisang ......... 51 Gambar 11 : Pendekatan Awal Dengan Perangkat Desa ........................ 55 Gambar 12 : MUBES karang taruna bersama tiap perwakilan RT/RW dan tokoh masyarakat ............................. 38 Gambar 3 : Tim KKN bersama perangkat desa melakukan penanaman pohon di lingkungan kantor desa..... 64 Gambar 15 : Tim KKN melakukan pengecatan tiang bendera di balai desa .......................................................... 44 Gambar 5 : Pemberian bak sampah oleh tim KKN kepada SDN 04 Tambaksari ............................................... 66 vii ........................................................................ 37 Gambar 2 : Tim KKN bersama siswa dan guru melakukan penanaman pohon di SDN 04 Tambaksari ........ 44 Gambar 6 : Pemasangan papan nama arah jalan di desa Sidoasri ..........................DAFTAR GAMBAR Gambar 1 : Sosialisasi konsep Go Green di SMPK YBPK Tambaksari ....................................................................................................................................... 50 Gambar 9 : Perkenalan produk kripik pisang yang telah dibuat ............... 51 Gambar 10 : Produk kripik pisang yang dihasilkan ......... 39 Gambar 4 : Sosialisasi di SDN 04 Sidoasri tentang kebersihan ...................................................

Hubungan ini membuat mereka bisa hidup secara bersama dan menghasilkan sebuah kebudayaan yang mana bisa disebut sebagai masyarakat. seperti halnya di Desa Sidoasri. Masyarakat sendiri bisa dikatakan sebagai sekumpulan individu yang hidup bersama dalam kurun waktu tertentu yang didalamnya ada nilai dan norma. rasa persaudaraan. Darsono.1 Latar Belakang Manusia atau individu merupakan salah satu bagian dari masyarakat yang memiliki karakteristik secara heterogen dengan kodratnya sebagai mahluk sosial yakni sama-sama saling membutuhkan serta berinteraksi satu sama lain. Sosiologi Pedesaan dan Perkotaan. Masyarakat desa adalah masyarakat yang hidup dan tinggal disuatu tempat yang geografisnya terisolasi jauh dari kota serta keramain kota. Masyarakat ini bisa digolongkan sebagai masyarakat desa dan masyarakat kota berdasarkan tempat tinggal mereka. 1 Wisadirana. dengan sifat yang masih relatif homogen dalam hal mata pencahariaan. taat pada ajaran-ajaran agama. patuh pada setiap perintah pemimpin desanya serta perilaku masyarakatnya yang masih tradisional.BAB I PENDAHULUAN 1. 1 . SOFA Mandiri Malindo. Malang: CV. 2008. Kecamatan Sumbermanjing Wetan. agama dan adat istiadat.1 Kehidupan di desa yang alami sebenarnya menyimpan berbagai macam potensi yang belum dimaksimalkan.hal 53. disertai rasa persatuan dan kesatuan yang kuat dalam hal sistem sosial yang teratur. Kabupaten Malang yang menjadi lokasi kegiatan KKN ini.

Berangkat dari pemikiran tersebut tim KKN melakukan upaya pemberdayaan untuk mewujudkan kemandirian desa. dalam upaya untuk menyebarkan kekuasaan. namun warga desa sendirilah beserta organisasi sosial didalamnya yang mampu membaca potensi dan ketepatannya dalam menangkap segala peluang-peluang dan berbagai kemungkinan yang ada. ekonomi. desa yang bersih dan asri. keadaan desa begitu tertata rapi. 2 Suhendra. Melihat keindahan alam yang ada di Desa Sidoasri yang dikelilingi oleh bukit. K. pengelolaan lingkungan dan sebagainya. Serta mewujudkan kemandirian desa agar masyarakatnya mampu mengoptimalkan kesejahteraan ekonomi dan sosialnya dari potensi-potensi yang ada untuk dikembangkan tanpa harus menunggu campur tangan pihak luar yang tujuannya hanya untuk kepentingan kelompok atau personal. Desa Sidoasri ini merupakan desa yang baru berdiri sehingga masyarakatnya belum mampu mengolah potensi yang ada disana dengan maksimal. Ketika tim KKN amati.2 Bukan waktunya lagi saat ini pembangunan desa digerakkan oleh pemerintahan secara keseluruhan. Hal 75 2 . 2006. Pemberdayaan masyarakat dapat diartikan bahwa masyarakat diberi kuasa. Peranan Birokrasi dalam Pemberdayaan Masyarakat. Bandung: CV. pendidikan. organisasi agar mampu menguasai atau berkuasa atas kehidupannya untuk semua aspek kehidupan politik. kekompakan penduduk yang digerakkan oleh pemuka-pemuka agama gereja di desa menjadi daya tarik tersendiri. ALFABETA. pantai yang masih belum banyak dikenal oleh khalayak serta hasil pertanian yang perlu untuk diberdayakan. melalui pemberdayaan masyarakat. kesehatan.Desa ini memiliki SDM dan SDA yang sangat berpotensi bila dikembangkan secara baik.

3 . maka rumusan masalah yang menjadi dasar kegiatan KKN ini adalah strategi menumbuhkan tanggung jawab sosial atas (potensi dan masalah) melalui program pemberdayaan masyarakat dalam mencapai kemandirian Desa. Dan tim KKN ingin melakukan suatu perubahan dengan mengajak masyarakat agar peduli terhadap lingkungan sekitarnya melalui ketiga program diatas. program pembangunan. Dari Ketiga program tersebut dimana masyarakat sebagai motor penggerak pembangunan diharap dapat berperan aktif dalam mewujudkan kemndirian desa. begitu juga program pembangunan yang mana program ini ditujukan untuk membentuk organisasi Karang Taruna.Oleh sebab itu. dan program lingkungan. dengan adanya program itu maka tim KKN berupaya menumbuhkan kesadaran masyarakat dengan judul laporan “Menumbuhkan Tanggung Jawab Sosial Melalui Program Pemberdayaan Masyarakat Menuju Kemandirian Desa Sidoasri” 1. Alasan tim KKN mengangkat ketiga program tersebut salah satunya dari program ekonomi bertujuan untuk meningkatkan pendapatan masyarakat desa Sidoasri melalui kegiatan pelatihan wirausaha keipik pisang dengan sasaran ibu-ibu PKK.2 Rumusan Masalah Terkait mengenai latar belakang diatas. tim KKN ini membawa tiga program yang bertujuan untuk pemberdayaan masyarakat khusunya di Desa Sidoasri meliputi program ekonomi. serta program lingkungan yang mengarah pada pengelolaan alam desa Sidoasri dengan cara penghijauan dan sosialisasi kebersihan melalui bak sampah.

2 Tujuan Khusus 1. Membantu Masyarakat Desa Sidoasri dalam mengelola potensi yang ada sehingga memberikan manfaat bagi mereka. Yang nantinya dapat digunakan sebagai pedoman perencanaan pembangun bagi Desa Sidoasri Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang ke arah yang lebih baik. 4 .3 Tujuan 1.1 Tujuan Umum 1. Menganalisis segala kemungkinan yang terjadi dalam keterkaitannya dengan arah pembangunan yang tepat bagi Desa Sidoasri Kecamatan Sumbermanjing Kabupaten Malang. Membantu masyarakat Desa Sidoasri Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang dalam mengidentifikasi potensi sumber daya yang ada. Dapat dijadikan pengalaman di lapangan sebagai tolok ukur untuk mengetahui sejauh mana teori-teori yang dapat diterapkan di lapangan.3. Mengetahui dan mengenali potensi-potensi sumberdaya alam maupun sumberdaya manusia di Desa Sidoasri Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang. mengidentifikasi permasalahan yang ada dan meningkatkan kesadaran kritis masyarakat terhadap aspek-aspek pokok penunjang perubahan. 1. 4.3. 3.1. 2. Memperluas wawasan dan pengetahuan diluar kampus sesuai dengan disiplin ilmu yang dimiliki. 3. Dapat dijadikan pengalaman di lapangan sebagai tolok ukur untuk mengetahui sejauh mana teori-teori yang dapat diterapkan di lapangan. 2.

2. Menambah wawasan dan pengalaman dalam hidup bermasyarakat.2 Bagi Universitas Brawijaya 1. Dapat mengaplikasikan wawasan dan pengetahuan serta teori-teori yang diperoleh dikampus ke dalam masyarakat agar dapat digunakan untuk mengembangkan potensi yang ada. Sebagai sarana untuk menjalin hubungan kerjasama dengan pihak luar Brawijaya. Sebagai sarana evaluasi apad kurikulum dengan konsentrasi yang diambil dalam kuliah kerja nyata (KKN). Menumbuhkan kesadaran akan tanggung jawab sosial dalam kehidupan bermasyarakat. 5 . 2. 2. Dapat memaksimalkan potensi-potensi sumberdaya alam maupun sumberdaya manusia di Desa Sidoasri Kecamatan Sumbermanjing Wetan Kabupaten Malang.2.4 Manfaat 5.5. 2. 4. 1.3 Bagi Mahasiswa 1.4.3 Bagi Masyarakat Sidoasri 1.

4 Sedangkan menurut Wanarni inti dari pemberdayaan adalah meliputi 3hal.3 Menurut Bookman dan Morgan.Pada dasarnya tujuan pemberdayaan masyarakat adalah menciptakan kemandirian. serta memberikan pengalaman psikologi yang membuat seseorang merasa berdaya. Badan Perencanaan Pembangunan Kota Malang bekerjasama dengan Universitas Brawijaya. Hal: 60 5 Teguh. ini berarti kemandirian. melakukan mobilitas keatas. 2004.BAB II KONSEP DAN TEORI 2. dimana masyarakat memiliki kemampuan dan daya dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. terciptanya pengembangan (enabling).1 Pemberdayaan Masyarakat Kata pemberdayaan berasal dari kata berdaya yang bermakna mampu. dapat dikembangkan hingga mencapai kemandirian. yaitu memperkuat daya (empowering). Hal: 77-78 4 Dalam Strategi Penanggulangan Kemiskinan di Kota Malang. Hal:77-78 6 Teguh. Kemitraan dan Model-Model Pemberdayaan. 2004. 2006. Sulistyani. 3 Teguh. sedangkan secara etimologis pemberdayaan berasal dari kata “daya” yang berarti kekuatan atau kemampuan.5Hal pemberdayaan tidak saja terjadi pada masyarakat yang tidak memiliki daya yang masih terbatas. Tahap penyadaran dan pembentukan perilaku menuju perilaku sadar dan peduli sehingga merasa membutuhkan peningkatan kapasitas diri. A. pemberdayaan sebagai konsep yang mengacu pada usaha menumbuhkan keinginan pada seseorang untuk mengaktualisasikan diri. Yogyakarta: Gava Media. Tahap-tahap yang harus dilalui dalam pemberdayaan adalah sebagai berikut:6 1. 2004 Hal: 83 6 .

masyarakat atau seseorang harus yakin bahwa dirinya memiliki potensi untuk dikembangkan. masyarakat disini berperan sebagai subyek yang dapat melakukan perubahan. Authority atau wewenang pemberdayaan dilakukan dengan memberikan kepercayaan kepada masyarakat untuk melakukan perubahan yang mengarah pada perbaikan kualitas dan taraf hidup mereka.16:00 WIB. Diakses Pada tanggal 26 September 2012 Pukul. kecakapanketrampilan agar terbuka wawasan dan memberi ketrampilan dasar sehingga dapat mengambil peran didalam pembangunan. Dalam konsep pemberdayaan. 7 Anonymous. 3.html. Tahap peningkatan kemampuan intelektual. diperlukan sebuah pendekatan dalam pemberdayaan yang dikenal dengan istilah “ACTORS” yang merupakan singkatan dari:7 1. Confidence and competence. 2009. 3. Energi Sosial Budaya dan Lokalitas: Titik Fokus Konsep Pemberdayaan (online):http://www.pemberdayaan. kecakapan-ketrampilan sehingga terbentuk inisiatif dan kemampuan inovatif untuk mengantarkan pada kemandirian. oleh sebab itu. kemampuan berupa wawasan pengetahuan. 7 . atau rasa percaya diri dan kemampuan diri.com/etcetera/energi-sosial-budaya-dan-lokalitas-titik-fokuskonsep-pemberdayaan. 2. Truth atau keyakinan untuk berdaya.2. Tahap transformasi. pemberdayaan dapat diawali dengan menimbulkan dan memupuk rasa percaya diri serta melihat kemampuan bahwa masyarakat sendiri dapat melakukan perubahan.

2000. dan untuk berpartisipasi mempengaruhi kehidupan masyarakatnya. Vidhyandika. Menurut Moeljarto. atau dukungan. maksudnya perlu ditekankan adanya rasa tanggung jawab pada masyarakat terhadap perubahan yang dilakukan. Namun bagaimanapun pengembangan masyarakat dapat memiliki tujuan pemberdayaan yang sederhana. dan keterampilan untuk menigkatkan kemampuan mereka untuk menentukan masa depan mereka sendiri. menyatakan bahwa pemberdayaan masyarakat banyak ditentukan oleh akses dan kontrol yang dimiliki subyek pembangunan itu pada berbagai sumberdaya. Pemberdayaan Kelompok Miskin Melalui Program Inpress Desa Tertinggal. Support. kesempatan. Opportunity atau kesempatan. pengetahuan. Responsbility.8 Dalam pemberdayaan masyarakat tentunya harus melihat bagaimana kondisi yang ada dalam masyarakat itu sendiri. pemberdayaan masyarakat selalu mendasarkan pada kesadaran individu terutama pada tanggung jawab sosial dalam menyikapi permasalahan dan solusinya. 8 . Peningkatan apapun dalam pemberdayaan bagi sebagaian besar masyarakat yang terpinggirkan dapat membantu menciptakan masyarakat yang lebih berkeadilan secara sosial. atau tanggung jawab. yakni memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk memilih segala sesuatu yang mereka inginkan sehingga dapat mengembangkan diri sesuai dengan potensi yang mereka miliki.4. baik dalam potensi ataupun masalah yang dihadapi. Pemberdayaan masyarakat di dukung oleh penyediaan sumber daya. Jakarta: Centre for Strategic International Studies. 6. 5. adanya dukungan dari berbagai pihak agar proses perubahan dan pemberdayaan dapat menjadikan masyarakat lebih baik. dan pemberdayaan untuk anggota masyarakat lokal akan memperkuat masyarakat itu dan akan memungkinkan terciptanya struktur berbasis masyarakat 8 Moeljarto. Hal: 50.

yaitu potensi dalam bidang pertanian dan perkebunan yang berupa padi. Jim dan Frank Tesoriero . kelapa. Sedangkan kelemahannya terletak pada sisi pemerintahan desa yang membutuhkan pekerja-pekerja profesional untuk menempati struktur pemerintahan dan kurangnya organisasi-organisasi yang ikut mendukung perkembangan Desa Sidoasri baik dalam bidang ekonomi. dan melaksanakan 9 Ife. jagung dan salak dan potensi dari segi pariwisata serta potensi dari masyarakatnya sendiri yang mengedepankan musyawarah. lingkungan. 9 .yang lebih efektif. Hal: 52. RPJM Desa dan wawancara dengan warga Desa Sidoasri menghasilkan sebuah indentifikasi potensi dan masalah di Desa Sidoasri. Jakarta: Pustaka Pelajar. Hasil dari indentifikasi inilah yang menjadi landasan program KKN secara menyeluruh. 2. kopi. cengkeh. durian. untuk itu pemberdayaan menjadi alternatif dalam pengembangan masyarakat Sidoasri. adapun program yang sifatnya kondisional tergantung dari kesiapan anggota KKN dalam menyikapinya. apel. program pengembangan masyarakat sangat berbeda-beda dalam meperhatikan perdayaan secara eksplisit. Alternatif Pengembangan Masyarakat di Era Globalisasi: Community Development.9 Berawal dari hasil survey.Tanggung jawab sosial juga dapat didefinisikan sebagai kewajiban perusahaan untuk merumuskan kebijakan. mengambil keputusan.2 Konsep Tanggung Jawab Sosial Tanggung jawab sosial dapat diartikan sebagai wujud pelaksanaan etika dalam organisasi. dan sosial politik. Pemberdayaan akan menjadi tujuan tambahan dari proses pembangunan lainnya. semangka. bukan menjadi tujuan yang ditetapkan. pisang.

html. baik dalam bidang ekonomi.00 WIB 10 . http://manajemenkelompoktiga. sebuah organisasi tidak bersifat dominan dalam memperdayakan masyarakat melainkan berperan sebagai fasilitator atau mesin penggerak masyarakat.baik pihak swasta ataupun pihak pemerintah setempat serta dibutuhkan partisipasi masyarakat. Strategi Reaktif Strategi kepekaan sosial dimana sebuah organisasi memilih untuk berbuat kurang dari apa yang diharapkan masyarakat dan mengabaikan tanggung jawab atas masalah. 10 Anonymous. 2.tindakan yang memberikan manfaat kepada masyarakat. Pada prosesnya sebuah organisasi yang berperan aktif dalam pemberdayaan masyarakat selalu mengutamakan kesadaran individu ataupun kelompok untuk peka dalam melihat kondisi lingkungannya. 2010.com/2010/03/makalah-mengelola-etika-dantanggung. dan sosial-politik. Etika dan Tanggung Jawab. lingkungan.blogspot. Diakses pada tanggal 28 September 2012 pukul 07. Strategi Defensif Strategi kepekaan social dimana sebuah organisasi memilih untuk mengakui tanggung jawabnya atas suatu masalah tetapi melakukan usaha terkecil untuk memenuhi harapan masyarakat. Sebuah organisasi yang berperan aktif memperdayakan masyarakat mampu mempunyai relasi dengan pihak yang bersangkutan . Partisipasi masyarakat akan memudahkan sebuah organisasi dalam mengindentivikasi masalah dan potensi yang dimiliki. 10 Tanggung jawab sosial mempunyai peran dalam pembangunan yang berkelanjutan dalam sebuah masyarakat. Ada beberapa strategi dalam kepekaan sosial yang dimiliki oleh sebuah organisasi yaitu: 1.

Oleh karena itu program yang terimplementasi berupa pembentukan organisasi Karang Taruna Pelangi Abadi. program kewirausahaan melalui PKK Sidoasri. 11 . Dengan demikian berdirinya Karang Taruna dan pelatihan kewirausahaan mampu menghasilkan rasa tanggung jawab pada lingkungan sosialnya. Dalam pelaksanaannya tim KKN mencoba untuk menyadarkan warga masyarakat Sidoasri melalui sosialisasi di berbagai tempat yang meliputi sekolah dan Balai Desa Sidoasri dengan tema berkaitan tiga program besar KKN. Lebih lanjut daripada itu dengan adanya tiga program besar KKN diharap mampu menumbuhkan tanggung jawab sosial masyarakat Sidoasri. Strategi Akomodatif Strategi kepekaan sosial dimana sebuah organisasi memilih untuk menerima tanggung jawab atas masalah dan melakukan semua yang diharapkan masyarakat untuk memecahkan persoalan. tim KKN sebelumnya sudah menyiapkan program yang berkaitan dengan tanggungjawab sosial dalam memperdayakan masyarakat menuju kemandirian desa. sehingga dapat bergerak dalam bidang ekonomi dan kearifan lokal. 4. hal ini dapat dilihat pada keberlanjutan program yang sudah terimplementasi. baik berupa potensi dan masalah yang dialaminya.3. dan program lingkungan. Strategi Proaktif Strategi kepekaan sosial dimana sebuah organisasi akan mengantisipasi tanggung jawab atas masalah sebelum terjadinya dan akan berusaha lebih dari apa yang diharapkan masyarakat untuk menyelesaikan persoalan. Dalam konteks implementasi program KKN di Sidoasri.

dan kegagalan bertindak dapat menempatkan peradaban manusia masa depan. dkk (peny). yaitu “berdiri sendiri”.2. Dalam artian. 12 11 Moeliono. Hal: 7-10 12 Ife.3 Konsep Kemandirian Desa Dalam Kamus besar Bahasa Indonesia. atau dalam istilah populernya memiliki kewenangan mengatur dirinya sendiri. Kamus Besar Bahasa Indonesia. masalah-masalah yang ada demikian tepat dan mendesak. Selain itu kemandirian erat kaitannya dengan istilah otonomi. 2. makna mandiri berarti berdiri sendiri tanpa bergantung pada orang lain. kewenangan tersebut bukan terberi akan tetapi diciptakan sendiri oleh warga. Kemandirian dalam konsep kkn yang ditekankan pada masyarakat Sidoasri adalah berupaya menumbuhkan kemandirian desa masyarakat Sidoasri yang notabene merupakan desa yang baru berdiri dan terbentuk pada tahun 2007 sehingga dalam proses perkembangannya diharapkan mampu untuk menjadi desa yang dapat membaca potensi. dan kemandirian sosial mengacu pada keadaan mandiri sendiri sekelompok masyarakat tanpa bergantung pada kelompok di luar mereka. dkk.11 Sedangkan kemandirian berarti suatu keadaan dapat berdiri sendiri tanpa bergantung pada orang lain. 1995. Hal 52. masalah.4 Pemberdayaan Dalam Perspektif Green Konsep KKN yang diterapkan dalam implementasi program lingkungan yaitu konsep Green. yaitu kehidupan umat manusia itu sendiri (demikian pula jenis-jenis mahluk hidup lainnya berada dalam bahaya. dimana perubahan bukanlah sesuatu yang mewah sehingga dapat ditunda sampai waktunya tepat. Jakarta: Depdikbud. Anton M. serta peluang sendiri. 12 .

bersama dengan kurangnya tanggungjawab untuk kesehatan planet ini. dan arena itu adalah orde sosial. bukan sekedar dari ilmu-ilmu dan teknologi fisika yang hanya mampu berurusan dengan gejala-gejalanya. dan konservasi sumberdaya.Solusi krisis ekologis terletak pada suatu bentuk dari sosialisme. Perlindungan yang cukup bagi lingkungan. 13 14 Ibid.14 Dalam suatu perpanjangan analisis Marx. masalah-masalah tersebut disebabkan oleh jenis masyarakat yang telah kita kembangkan. politik. ekonomi. dan politik. konsekuensi. dan politik inilah yang harus diubah. yaitu ketidakberlanjutan orde yang ada sekarang.Ideologi kapitalisme telah menekankan individualisme dan hubungan yang eksploitatif dengan lahan dan sumberdaya. Analisis Green dalam Eko-sosialisme berpendapat bahwa krisis ekologis pada hakikatnya adalah konsekuensi dari kapitalisme. konsumsi berlebihan dan polusi. dan politik yang secara mencolok tidak berkelanjutan.13 Jadi posisi green melihat masalah-masalah lingkungan hidup tidak sebagai masalah-masalah yang terpisah satu per satu tetapi berhubungan.Pendekatan tersebut melihat masalah-masalah lingkungan hidup sebagai sekedar gejala-gejala dari masalah mendasar yang lebih penting.. dalam arti itu semua konsekuensi dari masalah mendasar utama. ekonomi. dan untuk memahami dan memecahkan masalah-masalah lingkungan kita harus mencari kearifan dan keahlian dari ilmu-ilmu sosial. Hal: 56 13 . dapat lebih mudah dicapai melalui suatu sistem kolektif atau komunis.Itu merupakan konsekuensi dari suatu orde sosial. sebagaimana dengan kelas pekerja. ekonomi. pertumbuhan dan industrialisasi yang telah mengiringi perkembangan kapitalisme dilihat sebagai telah mengakibatkan limbah. Hal: 55 Ibid. Dari masalah-masalah sosial.. ekonomi.

Tingkat konsumsi masyarakat yang tinggi. dengan suatu dalam 14 . ini dilaksanakan melalui sosialisasi pembentukan penyadaran dan pemaparan. Penumbuhan kesadaran mencoba membantu orang-orang bersama-sama menemukan pengalaman hidup mereka.5 Menumbuhkan Kesadaran dan Membangun Konsensus Masyarakat Sedangkan konsep KKN yang mendasari implementasi program karang taruna dan lingkungan berhubungan dengan konsep menumbuhkan kesadaran masyarakat. kebutuhan untuk memenuhi keperluan sehari-hari mendorong mereka lebih giat dalam mengolah lahan di hutan serta kurangnya kesadaran akan kebersihan dan kesehatan lingkungan hidup. 2.Eksploitasi terhadap lahan hutan yang sebenarnya akan membawa kerugian di beberapa waktu mendatang. selama percakapan sehari hari masyarakat. Prinsip penumbuhan kesadaran dapat mendasari semua pengembangan masyarakat. Sehingga diharapakan masyarakat Desa Sidoasri ini mampu mengolah dan memanfaatkan lingkungan sesuai dengan prinsip-prinsip yang benar untuk keberlangsungan lingkungan hidup sebagai tanggungjawab moral terhadap alam sebagai tempat yang merupakan tempat penyedia kebutuhan pokok mereka. yang disebut seperti (kelompok peningkatan kesadaran). Prinsip ini tidak harus dipertimbangkan secara cermat. meskipun terkadang menjadi layak. Hal tersebutlah yang mendasari implementasi pelaksanaan melalui program lingkungan. Seorang pekerja masyarakat dapat mewaspadai peluang apapun untuk melakukan penumbuhan kesedaran secara informal. dan menghubungkan antara pengalaman mereka dengan setruktur atau wacana kekuasaan dan penindasan.

Salah satu karakteristik peningkatan kesadaran adalah bahwa ia sebaiknya dimaksudkan untuk memberikan kesadaran terhadap berbagai struktur dan strategi perubahan sosial hingga otang-orang dapat berpartisipasi dan dapat mengambil tindakan efektif. dan dukungan atas program yang berlangsung. mencari inisiatif untuk mengembangkan potensi dan masalah. keikutsertaan dalam mempersiapkan rapat. penanaman kesadaran dilakukan dalam lingkup usia dini hingga dewasa guna mengantisipasi munculnya permasalahan terkait kesehatan lingkungan hidup dan pentingnya menjaga melestarikan lingkungan tempat tinggal mereka terutama sebagai bentuk tanggung jawab sosial bersama. Sedangkan dalam konsep menumbuhkan kesadaran masyarakat pembentukan organisasi inilah yang dianggap sebagai alat untuk menciptakan kemandirian secara bersama.pandangan untuk menciptakan ruang aktifitas yang efektif dalam perubahan.16 Artinya dengan terbentuknya program karang taruna Desa Sidoasri diharapkan mampu melihat peluang-peluang.15 Dalam pelaksanaan sosialisasi terkait penghijauan dan kebersihan dari program lingkungan misalnya. dimana program yang terbentuk berdasarkan atas indentifikasi masalah dan potensi yang dilakukan secara sadar dan keputusan bersama (konsensus). Pendekatan 15 16 Ibid. dan setelah karang taruna terbentuk. serta belajar untuk ikut serta dalam program pembangunan desa.. hal :533 Ibid. hal: 583 15 . Seperti yang telah dilakukan saat implentasi program karang taruna mulai dari awal.. Hal ini sudah terbukti saat pembentukan program kerja karang taruna. Para anggota KKN selalu mengutamakan tindakan partisipasi oleh anggota Karang Taruna yang berupa gagasan. saat. baik dalam proses mencari solusi dalam menangani masalah ataupun inisiatif untuk mengembangkan potensi yang dimilikinya.

komunikasi yang terbentuk tidak bersifat dominan. Pada proses musyawarah program Karang Taruna terlihat bahwa meskipun dihadiri oleh Kepala Desa dan tokoh masyarakat. 2. Menantang nilai-nilai konflik dan berbagai struktur kompetensi sehingga mereka dapat digantikan dengan berbagai nilai kesepakatan dan berbagai struktur kerjasama merupakan sebuah tugas utama bagi pekerja masyarakat.konsensus atau kesepakatan dalam pengambangan masyarakat bertujuan untuk menjawab pendekatan konflik yang diambil mentah-mentah dalam berbagai interaksi sosial. yang setiap orang telah ditentukan akan menjadi bagian yang terbaik dengan memperhatikan dan menghormati perbedaan pandangan dalam sebuah kelompok.6 Pelatihan Masyarakat Lebih daripada itu implementasi program KKN selanjutnya ialah program ekonomi yang bergerak pada sisi kewirausahaan. Membangun konsensus adalah sebuah perluasan dari peran mediasi. Lebih dari itu sebuah konsensus itu mewakili suatu persetujuan atas tujuan dari tindakan. melainkan semua anggota berhak untuk memberi gagasannya dan proses pembentukan kesepakatan tidak bergantung pada satu pihak dominan melainkan secara bersama. Hal tersebut penting untuk diperhatikan bahwa sebuah kesepakatan tidak berarti setiap orang harus setuju terhadap segala hal. Pada proses implementasinya tim KKN mencoba untuk mendekatkan diri dengan warga. mengindentifikasi landasan umum dan membantu orang-orang untuk bergerak menuju sebuah konsensus yang dapat diterima oleh semua pihak. terutama ketika terdapat sebuah perbedaan pendapat yang secara jelas tidak mungkin dipertemukan. terutama pada ibu-ibu PKK Desa Sidoasri. Hal tersebut mencakup perhatian terhadap berbagai tujuan bersama. dan poliltik. Dengan terciptanya pendekatan diharapkan warga mampu untuk 16 . ekonomi.

Dalam memaksimalkan pengimplementasian program kewirausahaan. Pelatihan merupakan peran edukatif yang paling spesifik. seperti yang telah dilakukan oleh tim KKN mendirikan pelatihan dengan ibu-ibu PKK Sidoasri secara teknis pembuatan kripik pisang. akan dicarikan sumberdaya eksternal. salah satunya karena keahlian khusus pekerja itu atau karena hal itu memang mudah. seorang pekerja masyarakat tidak akan menjadi seorang pelatih. namun akan membantu sebuah kelompok untuk menemukan seorang pelatih yang dibutuhkan. dimana semua masakan yang dilombakan berasal dari makanan khas tiap desa. Dalam banyak kasus. Diharapkan dengan adanya program KKN Sosiologi dibidang kewirausahan mampu menjawab permasalahan pada sisi produk makanan khas Desa Sidoasri. Bagaimanapun hal tersebut akan terjadi jika hal tersebut dianggap paling sesuai menurut seorang pekerja masyarakat untuk memberikan pelatihan. 17 . namun jika tidak ada. karena hal tersebut melibatkan bagaimana mengajarkan penduduk untuk melakukan sesuatu. tentunya lebih disukai jika menggunakan sumber daya masyarakat sendiri. Pelatihan ini tidak berangkat dari konsep awal KKN saja.berpartisipasi dalam pelatihan kripik pisang coklat yang dilain sisi akan dijadikan sebagai produk makanan khas Desa Sidoasri. melainkan dukungan dari pihak ibu-ibu terutama ketua PKK. baik dalam segi produk ataupun dalam segi kemasan.Ratna) mengatakan bahwa ia merasa kesulitan saat diminta oleh pihak kecamatan untuk berpartisipasi dalam acara lomba masak. Hal ini terungkap pada saat ibu Kepala Desa sekaligus sebagai ketua PKK Sidoasri (Ibu. selain memberikan inisiatif dalam mengembangkan potensi Sidoasri perlu juga memberikan pelatihan khusus.

melainkan berperan sebagai pendamping dan mencoba untuk membuat situasi pelatihan yang kondusif serta dalam penginspirasian ide-ide. hal: 590 18 . Seorang pekerja masyarakat yang memutuskan bahwa satu kelompok masyarakat membutuhkan beberapa bentuk pelatihan. dimana tim KKN tidak terlalu berperan sebagai pelatih atau pihak yang dominan. Pada dasarnya konsep pelatihan dibuat model partisipasi.17 17 Ibid. Pelatihan akan sangat efektif bila hal itu memang diberikan untuk merespon permintaan masyarakat itu sendiri. terutama dalam respon masyarakat khususnya ibu PKK yang ikut andil dalam proses pengimplementasian program kewirausahaan. lalu mengadakan tampaknya akan kecewa..Pelatihan yang dilakukan oleh tim KKN sudah mampu menciptakan tingkat partisipasi yang baik. pelatihan akan lebih produktif ketika penduduk dengan sadar telah mengindentifikasi kebutuhan akan pelatihan.

Beberapa program tersebut tentunya memiliki basis pemberdayaan masyarakat agar masyarakat mampu menggali potensi desa. Sehingga dapat diwujudkan dengan melakukan perencanaan maupun realisasi dan dapat berkembang dalam program juga pelaksanaannya. dan pasca kegiatan KKN. Tahapan atau cara ini bertujuan untuk menghasilkan rancangan program yang relevan dengan harapan dan keadaan masyarakat. Tahapan tersebut berupa tahap pra kegiatan KKN.1 Perumusan Program KKN Seperti yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya. Agar perumusan program musyawarah dengan masyarakat. dan lingkungan. hingga pelaksanaan program KKN berjalan dengan baik sesuai dengan yang diharapkan maka dilakukan pembagian tahapan cara yang dirasa memudahkan dalam pelaksanaan kegiatan KKN tersebut. ekonomi. diharapkan juga agar dapat meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menganalisa keadaan mereka sendiri. Kondisi desa yang dimaksud secara umum meliputi potensi dan permasalahan di wilayah tersebut.BAB III DESKRIPSI KEGIATAN 3. Tim KKN Sidoasri disini membagi tahapan tersebut kedalam tiga bagian. tim KKN di Desa Sidoasri mempunyai fokus kegiatan meliputi bidang karang taruna. menemukan permasalahan. inti kegiatan KKN. Ketiga program tersebut memiliki perumusan yang telah direncanakan dan dimusyawarahkan dengan perwakilan desa agar sesuai dengan kondisi desa. dan mampu menyelesaikan secara mandiri melalui pengetahuan dan kearifan lokal yang berasal dari masyarakat setempat. 19 .

divisi lingkungan. Tim KKN melakukan survei pertama kali untuk mengetahui kondisi fisik maupun kondisi sosial desa baik dari segi potensi maupun permasalahan di masyarakat Desa Sidoasri. sedangkan divisi penghijauan terdiri dari empat orang. Divisi pembangunan. Setelah itu tim KKN melakukan kegiatan survei pertama dengan disambut oleh perangkat desa di Balai Desa Sidoasri yang diwakili oleh bagian keuangan desa. divisi ekonomi. dan divisi penghijauan. ekonomi. Kelompok KKN melakukan identifikasi masalah serta menggali informasi mengenai keadaan alam dan sosial masyarakat desa saat pertama kali tiba di lokasi KKN (Dusun Sidoasri Wetan). Awalnya setelah mengadakan beberapa kali pertemuan internal Tim KKN.2 Pra Kegiatan KKN Pra kegiatan KKN merupakan salah satu kegiatan yang mendorong adanya kesinambungan antara konsep program dengan realitas sosial di desa Sidoasri. Tim KKN mengutarakan maksud dan tujuan KKN sekaligus meminta ijin mengadakan kegiatan KKN di Desa Sidoasri. Sedangkan dalam pelaksanaan kegiatan. Terdapat empat divisi yaitu divisi pembangunan. terdapat pembagian divisi-divisi sesuai dengan bidang dan peminatan yang diambil oleh masing-masing anggota tim KKN. seluruh tim KKN ikut berpartisipasi sesuai dengan pembagian tugas selanjutnya. Masing-masing divisi memiliki tanggung jawab utama terhadap pelaksanaan program kegiatan KKN di Desa Sidoasri.Tim KKN mendapatkan informasi 20 . sehingga program yang akan dijalankan dapat lebih fokus dan termanajemen dengan baik.3. dan lingkungan terdiri dari masing-masing tiga orang. Namun pembagian divisi pada tim KKN ini hanya untuk mempermudah setiap program yang akan dijalankan.

Tim KKN juga mendapat informasi mengenai kondisi sosial masyarakat. program pembuatan produk khas desa. serta relevansi program kegiatan yang 21 . Kemudian tim KKN secara internal memilah dan memilih program kegiatan apa saja yang cocok dilakukan di Desa Sidoasri. aktivitas diluar pekerjaan masyarakat. Kondisi sosial masyarakat yang dimaksud yaitu mengenai mayoritas pekerjaan masyarakat. Setelah itu tim KKN melakukan rapat internal anggota tim KKN untuk membicarakan hasil survei yang telah dilakukan. Perangkat desa juga menawarkan RPJM desa untuk dipelajari lebih lanjut oleh Tim KKN. penghijauan. Tim KKN membicarakan mengenai kesesuaian antara kondisi sebenarnya di lapangan dari segi kondisi fisik lingkungan desa maupun kondisi sosial masyarakat desa.mengenai keadaan sosial maupun keadaan fisik desa dari perangkat desa. Hal tersebut sangat membantu tim KKN dalam hal melihat keadaan lingkungan geografis masyarakat desa sehingga dapat dilihat kecocokan program dengan kondisi lingkungan sebenarnya. RPJM kemudian digunakan untuk menyelaraskan antara program dan kegiatan yang akan dilakukan terkait dengan potensi dan permasalahan di Desa Sidoasri. sampai kepada PKK yang aktif dilaksanakan di Desa Sidoasri. Bahan rapat diambil dari hasil survei berupa informasi dari perangkat desa serta RPJM yang dipinjam dari kantor desa. Program yang mulanya ingin dilaksanakan yaitu mencakup pembentukan karang taruna. kebiasaan masyarakat terkait budaya dan kearifan lokal. Konsultasi kepada dosen pembimbing juga dilakukan mengingat pentingnya arahan dan masukan mengenai hasil survei yang telah dilakukan terkait dengan pemetaan potensi dan masalah desa. Tim KKN juga diajak oleh salah satu perangkat desa untuk berkeliling desa agar dapat mengetahui kondisi fisik desa secara langsung. serta pembuatan bank sampah.

Selain itu. Setelah survei kedua. tim KKN kembali melakukan beberapa pertemuan internal anggota kelompok untuk melakukan tinjauan ulang mengenai program yang merupakan hasil dari survei pertama ke Desa Sidoasri.akandilakukan di Desa Sidoasri. Setelah beberapa kali mengadakan rapat internal. Selain itu konsultasi kepada dosen pembimbing juga perlu untuk mengetahui sampai sejauh mana proses maupun cara yang telah dilakukan oleh tim KKN sehingga koordinasi antara pihak desa dan jurusan dapat berjalan efektif dan efisien. penggalian potensi kewirausahaan masyarakat melalui produk khas desa. tim KKN memutuskan untuk melakukan survei kedua. pembuatan papan penunjuk jalan dan pengadaan sosialisasi maupun pemberian bak sampah kepada beberapa instansi pendidikan di desa tersebut. ditambah dengan pemetaan identifikasi potensi dan masalah yang ada di wilayah tersebut. Mengenai program bank sampah yang pada awalnya 22 . Selain itu. penghijauan melalui penanaman pohon. tim KKN juga memutuskan untuk meminjam peta wilayah Sidoasri yang ada di kantor desa. Hal ini dilakukan agar tim KKN dapat membuat dan melihat pemetaan potensi dan masalah yang ada di Desa Sidoasri sehingga seluruh anggota tim KKN dapat lebih mudah memahami secara rinci dalam menyusun perumusan program kegiatan yang akan dilakukan di wilayah tersebut. Kegiatan survei kedua ini ditujukan untuk melakukan pendekatan lebih dalam kepada perangkat desa juga kepada masyarakat Sidoasri sehingga informasi yang didapatkan lebih banyak dan lebih mendalam. Sehingga diputuskan untuk melakukan perubahan program yang awalnya telah direncanakan oleh tim KKN. Program yang telah disepakati oleh tim KKN adalah pembentukan karang taruna desa.

Selanjutnya sabtu 14 23 . tim KKN melakukan pendekatan awal terhadap perangkat desa di balai desa kemudian dilanjutkan musyawarah kecil untuk menyesuaikan program KKN dengan kondisi desa Sidoasri di kediaman kepala desa. maupun terkait dengan program kegiatan yang akan dijalankan di Desa Sidoasri. Pada akhirnya. serta informasi dari beberapa perangkat desa. Selain survei lokasi secara langsung itu tim KKN juga melakukan komunikasi via telepon dengan kepala desa dan beberapa perangkat desa sebagai tindak lanjut dari kelangsungan kegiatan KKN yang akan dilaksanakan di Desa Sidoasri. Persiapan berupa kebutuhan perlengkapan yang akan digunakan baik untuk keperluan pribadi. pemilihan beberapa program kegiatan tersebut dirasa sudah cocok dengan kondisi fisik dan sosial di wilayah Desa Sidoasri ditinjau dari aspek sosial dan lingkungan fisik desa. tim KKN melakukan persiapan terkait dengan kebutuhan perlengkapan program yang akan dijalankan demi terlaksananya program kegiatan dengan baik dan lancar. Pengambilan keputusan mengenai program yang akan dijalankan tersebut berdasarkan survei langsung.ingin diterapkan di Desa Sidoasri kemudian dirasa kurang cocok mengingat sulitnya akses jalan menuju wilayah kecamatan maupun kota. kelompok. 3. kemudian dilanjut rapat internal persiapan pelaksanaan kegiatan KKN di malam harinya untuk kegiatan esok hari tanggal 13 Juli 2012. Selain itu minat masyarakat relatif rendah terhadap pengelolaan sampah.3 Inti Kegiatan KKN Pemberangkatan KKN ini dimulai pada hari kamis pada tanggal 12 Juli 2012. setelah dilakukan beberapa pemilahan. RPJM. Agenda hari jumat pada tanggal 13 Juli 2012. Sebelum pemberangkatan.

yaitu sosialisasi di SMPKristen YBPK Tambaksari dengan mengangkat tema go green dan kesehatan lingkungan.Juli 2012 dilakukan rapat internal kelompok KKN dalam menyiapkan program kerja yang sifatnya menyesuaikan dengankondisi desa Sidoasri dilanjutkan dengan mempersiapkan bahan-bahan untuk program kerja lingkungan (papan nama penunjuk jalan dan bak sampah). Selanjtnya senin 16 Juli 2012 Tim KKN membantu merapikan administrasi desa terkait pembuatan database Pajak Bumi dan Bangunan Desa Sidoasri. dilanjutkan persiapan program ekonomi berkaitan dengan musyawarah dengan tim PKK induk yang diadakan pada pukul 15:00 WIB.Kemudian di malam harinya diselenggarakan acara Mubes I Karang Taruna bersama pemuda dan perangkat desa 24 . Hari Rabu 18 Juli 2012 pelaksanaan kegiatan sosialisasi oleh program kerja lingkungan. Kemudian sekitar pukul 15:00 WIB Mubes PKK program ekonomi terkait penetapan lokasi dan waktu kegiatan demo masak. sore harinya dilakukan penanaman pohon di balai desa setelah itu malam hari dilanjutkan rapat evaluasi kelompok KKN.Kegiatan ini juga dilanjutkan dengan acara penyerahan bak sampah serta penanaman pohon. Kemudian selasa tanggal 17 Juli 2012 dilaksanakan pembagian tugas proker lingkungan di Balai desa. Di malam harinya dilaksanakan musyawarah kecil bersama kepala desa dan ketua PKK induk. Pada hari minggu 15 Juli 2012 Tim KKN memulai persiapan untuk program ekonomi guna musywarah bersama tim PKK induk desa Sidoasri.Sedangkan di siang harinya di lakukan persiapan mubes karang taruna terkait sarana dan prasarana. Bersamaan dengan itu dilakukan konfirmasi dan survey ke lokasi sosialisasi dan penghijauan di instansi pendidikan dan pemerintahan setempat. setelah itu dilanjutkan rapat internal kelompok KKN dalam mempersiapakan konsep dan teknis acara untuk mubes karang taruna pada tanggal 18 Juli 2012.

Pada malam harinya. Pada tanggal 22 Juli 2012 tim KKN melakukan agenda survei ibu-ibu PKK dan persiapan musyawarah pembentukan karang taruna. Pada tanggal 23 Juli 2012 kegitan ini difokuskan pada kegitan musyawarah Karang Taruna Kedua. yakni pemotongan papan kayu serta pengecatan untuk penamaan jalan. dengan agenda pembentukan struktur kepengurusan Karang Taruna bersama perangkat desa dan para pemuda yang bertempat di balai desa. Pada pagi hari Sabtu 21 Juli 2012 dilakukan persiapan program kerja lingkungan dengan menyiapakan kelengkapan untuk penanaman pohon meliputi list bibit tanaman dan peralatan.melalui penyampaian konsep berorganisasi. Pada hari kamis 19 Juli 2012. 25 . pagi diawali dengan persiapan bahan dan peralatan untuk kegiatan demo masak produk kripik pisang coklat. Pada kegiatan itu juga diperkenalkan hasil produk keripik pisang coklat. Tujuan dari kegiatan survei ini adalah untuk mengetahui minat dan respon mengenai usaha kripik pisang coklat. Survei kepada ibu-ibu PKK dilakukan dengan cara mendatangi perkumpulan rutin ibu-ibu PKK di tiap RT. Kemudian selanjutnya pada hari jum’at 20 Juli 2012 dilaksanakan demo masak pembuatan kripik pisang coklat dari program ekonomi bersama ibu-ibu PKK induk besert perwakilan dari tiap-tiap hari. Malam hari di hari yang sama dilakukan rapat evaluasi dan persiapan survey program kerja ekonomi yakni survey di tiap-tiap RT dalam mensosialisasikan produk kripik pisang. sedngkan di sore harinya dilakukan persiapan dari program lingkungan. agenda dilanjutkan dengan rapat internal tim KKN evaluasi program kerja ekonomi yang sudah dijalankan serta persiapan musyawarah pembentukan karang taruna. dilanjut malam harinya rapat evaluasi program-program yang telah dijalankan.

Kemudian dilanjutkan dengan membantu kegiatan program PNPM desa Sidoasri mengenai pembagian Raskin.Sosialialisasi tersebut mencakup pemberian materi berupa konsep “Go Green”. Hari sabtu tanggal 28 Juli 2012 tim KKN melakukan kegiatan kerja bakti bersama warga RT 24. Minggu 29 Juli 2012 melakukan pemberian bak sampah dan penanaman pohon di GKJW Sidoasri. Agenda hari berikutnya yaitu pemasangan papan penamaan jalan di tempat-tempat yang telah ditentukan oleh tim KKN. kegiatan penanaman pohon. serta pemberian bak sampah yang diikuti oleh seluruh siswa dan para guru. Kemudian agenda dilanjutkan dengan pembuatan produk kripik pisang coklat oleh tim KKN sendiri untuk kelanjutan survey di tiap RT. Rabu 25 Juli 2012. Sebagian tim KKN juga melakukan survei kepada kelompok PKK RT serta melanjutkan konfirmasi simbolisasi penanaman pohon di GKJW Sobrah. Hari berikutnya tanggal 26 Juli 2012. Selain tim KKN juga menghadiri acara sosialisasi kesehatan dari Puskesmas Sitiarjo mengenai Desa Siaga yang bertempat di Balai Desa. siangnyadilanjutkan dengan kegiatan sosialisasi kelanjutan program kerja ekonomi yakni sosialisasi kripik pisang di tiap RT kemudian malam harinya dilakukan rapat internal karang taruna bersama pengurus untuk membahas visi dan misi dan dilanjutkan dengan pembahasan 26 . Sedangkan malam harinya dilanjutkan dengan rapat evaluasi mengenai kegiatan sosialisasi di SDN 5 Sidoasri dan persiapan sosialisasi lingkungan di TK Dharma Wanita Sidoasri.Hari berikutnya tanggal 24 Juli 2012 agenda dilanjutkan dengan sosialisasi di SD Negeri 5 Sidoasri. Pada hari jum’at tanggal 27 Juli 2012 tim KKN melakukan agenda penyerahan bak sampah dan penanaman pohon secara simbolisasi di GKJW Sobrah dan masjid Sidoasri. tim KKN melakukan sosialisasi kebersihan lingkungan di TK Dharma Wanita sekaligus pemberian bak sampah oleh guru dan siswa.

Pada awal bulan Agustus Desa Sidoasri mulai mengadakan persiapan kegiatan hari peringantan HUT Desa KE-3 dan HUT RI ke-67. Pada tangga 4 Agustus tim KKN mengadakan kerja bakti bersama warga Desa Sidoasri dimulai dari pengecetan pagar. setelah itu dilanjutkan dengan kegiatan penanaman pohon di lapangan desa Sidoasri bersama kelompok pemuda. Selanjutnya pada tanggal 2 agustus 2012 tim KKN membantu perangkat desa untuk membuat proposal yang berisi tentang penggalangan dana kepada masyaraka dan Perum Perhutani. tepatnya pada tanggal 1 Agustus 2012 hari rabu tim KKN melakukan kegiatan kerja bakti bersama kelompok nelayan dipantai Nelayan (Kletakan). Adapun kegiatan yang dilakukan disana ialah tim KKN membantu untuk menyelesaikan gubuk kecil yang digunakan sebagai tempat persistiriahan nelayan. Acara ini merupakan acara program karang taruna yang ke-4 yang diadakan di Balai Desa dengan konsep acara pemaparan visi misi dan AD/ART Karang Taruna Desa Sidoasri. Lebih lanjut dari pada itu pada tanggal 3 Agustus 2012 hari Jumat tim mempersiapkan acara pembahasan visi misi dan AD/ART bersama pengurus dan seluruh anggota Karang Taruna. Pada saat itu pula tim KKN ikut berpartisipasi dalam persiapan acara tersebut. Selasa 31 juli 2012. dimulai dengan kegiatan sosialisasi dengan mengusung konsep go green di SDN 04 Tambaksari sekaligus diikuti dengan penyerahan bak sampah dan dilanjutkan dengan kegiatan penanaman pohon bersama siswa dan guru di SD tersebut.AD/ART. Keesokan harinya senin tanggal 30 Juli 2012 melakukan konfirmasi untuk pelaksanaan sosialisasi di SDN 04 Tambaksari. Proposal itu dibuat agar seluruh masyarakat Sidoasri megetahui dan bisa berperan aktif dalam kegiatan tersebut baik dalam pendanaan ataupun memeriahkan acara. 27 .

pengecatan balai. pemasangan umbul-umbul disepanjang jalan Desa. Selanjutnya dilanjutkan wawancara dengan wartawan memo arema yang berisi untuk memperkenalkan Sidoasri melalui program KKN Sosiologi Brawijaya lewat surat kabar. 28 .4 Pasca Kegiatan KKN Pasca berakhirnya program KKN Sosiologi angkatan 2009 di Desa Sidoasri pada tanggal 9 Agustus 2012 tim KKN berkumpul untuk membicarakan rencana awal pembuatan laporan pertanggungjawaban dan transparansi dana. Kemudian dari hasil tersebut disepakati pada tanggal 11 September 2012 berkumpul kembali untuk membicarakan judul laporan beserta tema besar. Karang taruna. 3. Pada tanggal 5 Agustus 2012 tim KKN melakukan pembuatan papan Sturktur Karang Taruna bersama pengurus dan tanggal 6 agustus 2012 hari senin membantu kegiatan dibalai desa yang meliputi pengecetan gapura balai Desa. Pembuatan lagu ini digunakan sebagai mars Desa Sidoasri yang akan dinyanyikan pada tanggal 24 Agustus sebagai perayaan HUT Desa. dan kewirausahaan untuk pelaporan. Pada akhirnya tanggal 9 agustus 2012 hari kamis tim KKN melakukan ramah tama dengan perangkat Desa Sidoasri dan kepulangan. Sedangkan pada tanggal 7 Agustus 2012 hari selasa tim KKN melengkapi data program kerja lingkungan. Tanggal 8 agustus 2012 hari rabu persiapan perpisahan atau latihan yang dilanjutkan dengan tim KKN bersama warga pada malam harinya yang bersamaan dengan pengesahan Karang Taruna Pelangi Abadi Desa Sidoasri dan diakhiri dengan pelepasan KKN. Selain itu dilanjutkan pelatihan mars dengan ibu-ibu PKK selama tiga hari berturut-turut daritanggal 4 sampai 7 Agustus 2012.

Laporan hasil kumpul internal tiap divisi disampaikan pada rapat pada tanggal 18 September 2012. juga membicarakan tugas individu untuk mengerjakan laporan perbab. 29 .Kemudian hasil pengarahan dari dosen pembimbing mengenai format dan judul laporan kemudian dirapatkan. Kemudian dikumpulkan tanggal 21 September 2012 lalu dilanjutkan dengan konsultasi dengan dosen pembimbing PKN.Pada tanggal 11 September akhirnya disepakati tema besar untuk laporan yaitu dengan tema “Pemberdayaan Masyarakat” dengan judul “Menumbuhkan Tanggung Jawab Sosial Melalui Program Pemberdayaan Menuju Kemandirian Desa Sidoasri”. Tanggal 14 Agustus divisi Lingkungan kumpul internal untuk membicarakan proses dan evaluasi hasil kegiatan selama di Desa Sidoasri kemarin. lalu dikumpulkan pada tanggal 25 September 2012. Tanggal 13 Agustus 2012 divisi Karang Taruna melakukan kumpul internal sekaligus evaluasi dan monitoring melalui telepon dengan perangkat desa dan ketua karang taruna “Pelangi Abadi”. dimana akhirnya kripik pisang tersebut ditawarkan kepada salah satu agen pemasaran di Kota Malang dimana tujuannya untuk mencari jaringan distribusi untuk produk kripik pisang tersebut. Pada rapat itu juga diwajibkan setiap divisi melakukan kumpul internal diluar forum untuk membicarakan rencana kedepan baik untuk pendampingan desa ataupun format laporan. Tanggal 12 Agustus 2012 divisi ekonomi berkumpul untuk membicarakan pemasaran kripik hasil buatan warga Sidoasri. Dalam rapat tersebut akhirnya setiap individu mendapat tugas kembali untuk mengerjakan laporan tiap bab. Agenda rapat hari itu selain penyampaikan hasil laporan tiap divisi kemudian digabung jadi satu.

Dimana dari hasil konsultasi itu diharapkan laporan tersebut siap untuk diujikan. 30 .Tanggal 25 September semua tugas dikumpulkan lalu rapat bersama untuk menyatukan pemikiran. Hasil rapat tersebut kemudian dijadikan satu dan tanggal 2 Oktober 2012 tim KKN melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing kembali.

yang kemudian mempunyai nama Desa Tambakan di mana dusun ini dahulu masih jadi satu dengan dusun Tambakrejo. Akan tetapi seiring dengan berjalannya waktu Desa Tambakasri semakin dipadati warga. 31 . proses Babat Alas dilanjutkan oleh seseorang yang juga berasal dari Surakarta yang bernama mbah Aser. bila menggunakan bahasa Jawa) adalah Mbah Saul yang datang dari daerah asalnya yaitu Surakarta. Pertama kali daerah yang dihuni terletak di sebelah timur.1 Sejarah dan Kondisi Sosial Budaya Masyarakat Desa Sidoasri Desa Sidoasri adalah sebuah nama desa yang baru berdiri secara independent pada tahun 2005. dimana orang yang pertama kali datang ke daerah tersebut atau yang sebut (se’ng babat alas. akhirnya masyarakat saat ini mengenalnya sebagai Dusun Tamban. Secara geografis pada awalnya Desa Tambakasri hanya berada di sisi timur laut sebuah bukit (Gunungan sebutan orang sana). yang kemudian pada tahun 1907 sepeninggal Mbah Saul. yang di pelopori oleh perantau dari Surakarta Jawa Tengah yang bernama Mbah Kromodikin dan Mbah Kromo Sasmito. yang kemudian diberi nama secara resmi pada tahun 1921. Kemudian pada tahun 1912 dusun Tambakan memisahkan diri dari Tambak Rejo dan diberi nama Desa Tambakasri.BAB IV PEMBAHASAN 4. Kemudian pada tahun 1918. Sidoasri berawal dengan nama Dusun Tambakasri yang berdiri pada tahun 1905. dengan nama Dusun Sidomulyo. dengan alasan seperti yang di atas wilayah desa diperluas sampai di sebelah barat daya (gunungan). Sebelum mempunyai nama tersebut. Kemudian pada tahun 1923 di sisi sebelah utara desa Tambakasri dibuka sebuah dusun yang bernama Sumberkembang.

kopi.Kemudian sampai pada tahun 2002 desa Tambakasri hanya mempunyai tiga dusun yaitu Tambakasri. padi. dan Sumberkembang. memiliki kekayaan alam yang luar biasa. dan sebagian kecil bermata pencaharian sebagai nelayan. akan tetapi mayoritas masyarakatnya beridentitas sebagai warga Tambakasri. Desa yang sebagian besar dikelilingi oleh hutan dan pantai ini. untuk mendukung terwujudnya program kemandirian desa. akan berdampak pada kondisi sosial kultural utamanya perubahan identitas sekelompok masyarakat. cumi-cumi. Dengan alasan tersebut dapat di lihat bahwa. Pada tahun 2007 Desa Tambakasri melakukan pemekaran dengan alasan karena penduduk Tambakasri berjumlah 13. meskipun sudah hampir lima tahun desa ini resmi bernama Sidoasri. Sekretariat Desa TambakAsri Kecamatan Sumbermanjing Wetan. pisang adalah hasil utama pertanian yang dihasilkan oleh masyarakat desa Sidoasri. Di lihat dari penjelasan tersebut Desa Sidoasri mempunyai berbagai macam potensi. Cengkeh.200 jiwa. Kemudian setelah masa itu dusun Tambakasri diperluas lagi menjadi dua dusun yaitu dusun Tambakasri wetan dan Tambakasri kulon.Mata pencaharian penduduknya sebagian besar adalah petani di sawah dan di perkebunan. Tepat pada tanggal 14 agustus 2007 pemekaran tersebut ditetapkan oleh Bupati Malang yang kemudian di beri nama Desa Sidoasri. Sidomulyo. potensi tersebut tidak hanya SDA. Sedangkan masyarakat yang bermata pencaharian sebagai nelayan dapat menghasilkan lobster. kondisi sosio cultural masyarakat sebagai warga desa Tambakasri.18 Sebuah desa yang mempunyai identitas yang baru dibentuk. dan ikan laut yang siap untuk langsung dipasarkan. Pemekaran tersebut berupa pemisahan dusun Tambakasri wetan dan Tambakasri Kulon. melainkan banyak juga anggota masyarakat yang dianggap mampu 18 Jonjang Krawat Desa Tambakasri. 32 .

Sidoasri merupakan sebuah desa yang (guyub rukun) dan saling menghargai antar sesama warganya tanpa ada batasan suku. Terutama dalam hubungan antar umat beragama.2. warga masyarakat desa Sidoasri sangat mengahargai perbedaan tersebut.2 Implementasi program KKN 4. meskipun secara mayoritas warga masyarakatanya beragama Nasrani. Sedangkan masyarakat yang bermata pencaharian sebagai nelayan dapat menghasilkan lobster. mereka tetap menghargai golongan minoritas yang ada di Desa Sidoasri yaitu Islam. Oleh sebab itu di Desa Sidoasri warga masyarakanya kebanyakan menjadi petani dan nelayan. memiliki kekayaan alam yang luar biasa.1 Program Lingkungan 4.membantu dan mendukung terciptanya kemandirian desa. yang dapat dijadikan sebuah obyek pariwisata alternatif. dan sebagian kecil bermata pencaharian sebagai nelayan. 33 . Selain potensi-potensi tersebut.1 Penghijauan Sidoasri adalah sebuah desa yang terletak di daerah Malang selatan tepatnya di kecamatan Sumbermanjing Wetan kabupaten Malang. Selain itu Sidoasri memiliki pantai yang sangat indah dan masih asri. 4. cumi-cumi.Cengkeh. dari aspek kehidupan bermasyarakatnya. ras. agama. pisang adalah hasil utama pertanian yang dihasilkan oleh masyarakat desa Sidoasri. kopi. yang bisa menawarkan sebuah keindahan pantai yang berada di teluk. dan ikan laut yang siap untuk dipasarkan. Desa yang sebagian besar dikelilingi oleh hutan dan pantai ini. dan.1.2. padi. Mata pencaharian penduduknya sebagian besar adalah petani di sawah dan di perkebunan.

Kegiatan yang dilakukan dalam program lingkungan dengan spesifikasi penghijauan ini yaitu melakukan sosialisasi terkait konsep go green dan cinta lingkungan dimulai dari TK. dan warga kelurahan. SMP. Sasaran dari program penghijauan ditekankan pada instansi-instansi pendidikan. Karena pendidikan menjadi dasar untuk penanaman kesadaran diri. Pembukaan lahan hutan sebagai lahan perkebunan oleh masyarakat Desa Sidoasri digunakan untuk menanam cengkeh dan kopi. Alasan utama mereka adalah untuk alasan ekonomi. sehingga hampir seperempat lebih hutan di wilayah Sidoasri habis berganti ladang garapan dan tanah yang tandus. Selain itu di wilayah hutan sering terjadi illegal loging. Hal tersebut dapat dilihat dari banyaknya masyarakat yang menebang hutan untuk membuka lahan baru pertanian. Berdasarkan fenomena tersebut.  Memberikan pemahaman kepada masyarakat mengenai pentingnya menjaga lingkungan alam agar terhindar dari bencana alam seperti kekeringan dan banjir yang pernah terjadi di Desa Sidoasri. SD. Tujuan dari pelaksanaan program penghijauan ini antara lain adalah sebagai berikut :  Memberi pengetahuan tentang pentingnya menjaga kelestarian lingkungan hidup yang kini semakin dikesampingkan sebagai tanggung jawab bersama.  Memanfaatkan potensi-potensi sumberdaya alam yang ada tanpa harus merusak lingkungan atau menyalahi aturan yang telah ada. tim KKN mengadakan program penghijauan. 34 . Program ini diperkuat dan ditindak lanjuti melalui program karang taruna pada divisi lingkungan hidup yang dibina langsung oleh kepala desa. bagaimana kita mencintai lingkungan.Masyarakat Desa Sidoasri mempunyai kecenderungan menggantungkan diri pada hasil hutan.

Karena lingkungan yang asri dan sehat akan mendatangkan dampak positif bagi kita semua khususnya masyarakat Desa Sidoasri. agar mereka bisa bertanggung jawab dan memperhatikan kondisi lingkungan sekitar tempat tinggal mereka. Hal ini bertujuan untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga kelestarian lingkungan. gereja dan puskesmas yang juga menjadi sasaran kegiatan. terhindar dari bencana alam seperti banjir.Konsep yang mendasari dari program penghijauan di Desa Sidoasri tersebut adalah pemberdayaan lingkungan dan ketahanan lingkungan agar lingkungan tetap terjaga. dan SMP Kristen YBPK Tambaksari. Sasaran dari pelaksanaan kegiatan program kerja KKN ini adalah pada instansi-instansi pendidikan di Desa Sidoasri. SDN 5 Tambaksari. Konsep materi dalam pelaksanaan kegiatan KKN program penghijauan adalah menambah pengetahuan. SDN 4 Tambaksari. kekeringan dan tanah longsor. bahkan dalam program penghijauan ini juga mencakup instansi pemerintahan yakni kelurahan. Pelaksanaan program penghijauan tidak hanya dilakukan di instansi-instansi pendidikan seperti sekolah. Instansi pendidikan menjadi sasaran yang paling utama dalam program penghijauan dikarenakan program ini berusaha untuk menanamkan tanggung jawab dan kesadaran masyarakat serta kebersamaan kepada siswa khususnya dan kepada masyarakat Desa Sidoasri umumnya. Dalam pelaksanaanya divisi 35 . sehat dan subur. kreativitas dan kesadaran masyarakat Desa Sidoasri mengenai pentingnya menjaga kelestarian lingkungan sebagai tanggung jawab bersama agar lingkungan alam bisa tetap sehat dan dapat terhindar dari bencana alam yang masih sering terjadi disana yakni banjir. Khususnya TK Dharma Wanita Sidoasri.

GKJW Sidoasri. Sebanyak 60 bibit tanaman pohon yang terdiri dari 2 jenis pohon yakni pohon pinisium atau yang sering dikenal dengan nama mutiara payung dan glodok tiang dibagikan untuk ditanam di titik-titik yang telah ditentukan dan disetujui oleh masyarakat Desa Sidoasri. SDN 05 Sidoasri. Dengan mengambil kata-kata yang ringan dan gambar yang menarik agar dapat dengan mudah diterima dan dipahami oleh siswa. masjid. TK Dharma Wanita Sidoasri. SD dan SMP yang terletak di desa Sidoasri. khususnya TK. b. kantor desa. Sosialisasi Penghijauan Sosialisasi yang dilakukan dengan mengangkat tema “Go Green” dilakukan di instansi-instansi pendidikan. 36 . Penanaman Bibit Pohon Penanaman bibit pohon dilakukan di instansi-instansi pendidikan meliputi SMPK YBPK Tambaksari.lingkungan dengan dibantu oleh seluruh anggota kelompok bekerja sama dalam melaksanakan kegiatan. Hal tersebut dimaksudkan untuk menumbuhkan kesadaran terhadap kelestarian lingkungan yang ditanamkan sejak dini agar mereka terbiasa peka pada kondisi sekitar tempat mereka tinggal.Kegiatan yang dilaksanakan dalam program penghijauan adalah sebagai berikut : a. dan puskesmas. SDN 04 Tambaksari. Kegiatan sosialisasi “Go Green” juga diikuti dengan penanaman bibit tanaman yang mengikutsertakan siswa-siswi secara langsung dalam kegiatan sehingga siswa mendapatkan sebuah praktik dan tindakan bukan hanya sekedar materi tanpa aksi.Hal ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman terhadap kelestarian lingkungan hidup yang penting dimulai sejak dini. gereja meliputi GKJW Sobrah. GKJW Tambakasri.

halaman kantor desa dan daerah resapan seperti di area tepi lapangan desa. TK Dharma Wanita Sidoasri. Untuk kegiatan penanaman pohon di instansi pendidikan. SDN 05 Sidoasri.Secara keseluruhan kegiatan penghijauan ini berjalan lancar. SDN 04 Tambaksari. Selain itu adanya praktik menanam pohon bersama membuat mereka sadar dan terbiasa akan pentingnya menjaga lingkungan. Gambar 1 : Sosialisasi konsep Go Green di SMPK YBPK Tambaksari Beberapa instansi pendidikan di Desa Sidoasri memiliki halaman yang cukup luas namun untuk ketersediaan tanaman sangat minim sekali sehingga kami putuskan 37 . kita diawali dengan masuk kedalam kelas untuk menyampaikan materi mengenai konsep “go green“ supaya siswa-siswa merasa tergugah untuk menjaga lingkungan terutama dalam hal menjaga kebersihan dan menanam pohon. Dalam melaksanakan kegiatan menanam pohon kita terlebih dahulu melakukan survey dibeberapa tempat yang sekiranya cocok. Respon dari siswa-siswa sendiri sangat baik mereka antusias sekali untuk mendengarkan sosialisasi tersebut. Banyak dari murid-murid tersebut yang bisa menjawab pertanyaan hingga dapat menjelaskan materi yang telah kita berikan. Kegiatan penanaman pohon ini diantaranya dilakukan di instansi-instansi pendidikan meliputi SMPK YBPK Tambaksari. setelah dirasa cocok kemudian kita melakukan konfirmasi terlebih dahulu untuk memastikan waktu dan acara yang akan dijalankan di tempat-tempat yang sudah kita tentukan.

dan setiap kelompoknya tersebut akan menanam beberapa pohon yang telah disediakan hal ini bertujuan supaya para siswa dan siswi lebih tertib dan tertata rapi.00 WIB sehingga nantinya siswa-siswi setelah menanam pohon bisa langsung bersitirahat melepas lelah. antusias siswa-siswi dalam menanam pohon tidak perlu dipertanyakan lagi.Kegiatan menanam pohon kita lakukan di SMPK YBPK Tambaksari. SDN 05 Sidoasri. SDN 04 Tambaksari ini kita lakukan bersamasama dengan para siswa dan beberapa guru yang mendampingi. kita melakukan kegiatan menanam pohon menjelang istirahat pertama yakni kira-kira pukul 09. kami tim KKN selalu berkoordinasi dengan perangkat desa guna mempersiapkan kegiatan menanam pohon ini mulai dari mencari spot-spot mana yang perlu untuk ditanami hingga perawatan tanaman ini 38 .untuk menanam beberapa pohon terutama pohon Tiara Payung (Pinissium) di lingkungan sekitar SD-SD tersebut. tidak sedikit siswa maupun siswi yang saling berebut pohon sehingga kami tim KKN dan beberapa guru membagi siswa-siswi kedalam beberapa kelompok. Gambar 2 : Tim KKN bersama siswa dan guru melakukan penanaman pohon di SDN 04 Tambaksari Untuk kegiatan menanam pohon selain di instansi pendidikan seperti di halaman kantor desa dan di lapangan.

kami tim KKN di bantu oleh beberapa tokoh pemuda dalam melakukan penanaman pohon.kedepannya. Untuk kegiatan menanam pohon di kantor desa ini dilakukan oleh tim KKN bersama kepala desa dan perangkat desa yang turun langsung untuk menanam pohon. Untuk penanaman pohon di kantor desa kami memilih tanaman Glodokan Tiang hal ini dikarenakan tanaman tersebut sesuai dengan kondisi tanah disana dan juga tanaman tersebut memiliki nilai keindahan selain sebagai tanaman lindung. Untuk penempatan tanaman yang akan ditanam dengan banyak pertimbangan dan saran dari perangkat desa maupun tokoh pemuda kami akhirnya menanam pohon di belakangan garis gawang dan pinggir-pinggir lapangan selain sebagai tanaman lindung juga sebagai penahan bola-bola yang berkeliaran jika ada kegiatan olahraga terutama sepakbola. karena di lapangan ini sama sekali tidak ada pohon-pohon yang ditanam dengan jarak rumah warga yang begitu dekat ditambah lagi jika musim penghujan di sana banjir bukan hanya lapangan namun jalan hingga sampai di halaman rumah warga tersebut. Begitu halnya dengan kegiatan menanam pohon di lapangan desa. Gambar 3 : Tim KKN bersama perangkat desa melakukan penanaman pohon di lingkungan kantor desa 39 .

Untuk itu sangat perlu menanamkan masalah kebersihan lingkungan pada komponen sekolah demi 40 .Program penghijauan ini juga sangat tepat sekali dilakukan di instansi pendidikan karena selain masih minimnya pohon dilingkungan sekolah tersebut membuat hawa di dalam kelas kurang nyaman dimana siswa sering kurang nyaman akibat hawa panas yang ditimbulkan oleh cuaca disana oleh sebab itu program penghijauan ini diharapkan lima sampai sepuluh tahun kedepan dapat menciptakan sekolah yang asri dan nyaman untuk proses belajar. Oleh karena itu lingkungan sangat berpengaruh terhadap hasil dari aktivitas kita sehari-hari. dimana kegiatan penghijauan ini pada awalnya dilakukan penanaman pohon di daerah hutan bersama warga namun akibat ketidaktepatan musim akhirnya kegiatan hanya dilakukan dengan mengadakan sosialisasi di instansi-instansi pendidikan mulai TK. Kegiatan ini dilakukan pada musim yang tidak tepat. SD. Agar lingkungan dapat berpengaruh positif pada kehidupan kita maka perlu dijaga kelestarian dan kebersihan lingkungan di sekitar kita.1.Interaksi yang seimbang antara manusia dan lingkungan sangat diperlukan dalam membentuk kesinambungan sehingga dapat saling memberikan kontribusi tanpa merugikan salah satu pihak. Sekolah yang bersih akan memberikan kenyamanan bagi komponen-komponen sekolah untuk beraktivitas. 4. Mensosialisasikan masalah kebersihan di lingkungan sekolah sangat bermanfaat bagi masyarakat sekolah.2. hingga SMP disertai dengan turun lapangan langsung untuk menanam pohon bersama.2 Kebersihan Lingkungan merupakan salah satu komponen alam yang berada dalam keseharian manusia.

Kondisi alam yang menunjang mata pencaharian masyarakat desa sangat rentan terhadap eksploitasi alam apabila kesadaran dan pemahaman mengenai lingkungan tidak dimulai dari hal yang sederhana. Perlunya pemahaman tentang pentingnya timbal balik antara manusia dengan alam. laut. perkebunan.tercapainya tujuan belajar yang diharapkan. dan hutan sebagai mata pencaharian mereka. Sosialisasi mengenai lingkungan yang diadakan di Desa Sidoasri merupakan kegiatan yang bertujuan untuk menanamkan kesadaran lingkungan tepatnya bagi anak usia dini khususnya pada instansi sekolah dan masyarakat pada umumnya. Terbukti dengan banyaknya sampah yang masih berserakan di selokan maupun sungai yang ada di desa tersebut.Sidoasri memiliki potensi alam yang melimpah sehingga masyarakat selama ini cenderung menggantungkan perekonomian mereka pada hasil pertanian. kesadaran masyarakat mengenai kebersihan dan kesehatan lingkungan di sekitar desa masih kurang. Selain itu. Sidoasri merupakan sebuah desa yang mempunyai sumber daya alam melimpah baik dari segi pertanian maupun perikanan. serta penekanan mengenai tanggung jawab manusia terhadap kelestarian alam dapat dilakukan salah satunya dengan mengadakan kegiatan sosialisasi mengenai kesehatan dan kebersihan lingkungan. Konsep materi yang ingin disampaikan oleh divisi lingkungan khususnya dan kelompok KKN umumnya adalah bagaimana agar masyarakat paham mengenai 41 . Menumbuhkan kesadaran akan pentingnya menjaga kebersihan dan menjaga lingkuungan juga tidak hanya diterapkan pada lingkup sekolah. Banyak lahan gundul akibat adanya penebangan hutan yang dilakukan masyarakat desa untuk menunjang perekonomian. namun membina kesadaran sejak usia dini juga bisa diterapkan dalam lingkungan keluarga maupun masyarakat.

Pemberian bak sampah untuk menindaklanjuti kegiatan sosialisasi atau sebagai kegiatan real dari sosialisasi mengenai kebersihan lingkungan yang dilakukan oleh kelompok KKN pada program lingkungan. Sosialisasi konsep “Go Green” dengan materi mencakup perlunya kebersihan dan kesadaran lingkungan khususnya mengenai pengelolaan sampah dilakukan di beberapa instansi pendidikan yang ada di wilayah Sidoasri yaitu TK Dharma Wanita Sidoasri. maupun pentingnya menyadari kelestarian lingkungan sehingga masyarakat dapat memikirkan dampak dan tindak lanjut dari aktivitas yang dapat menyebabkan penurunan dari segi kualitas maupun kuantitas lingkungan. SD N 04 dan 05 Sidoasri. 42 . kebersihan. Namun tidak hanya di lingkungan sekolah saja. dan SMP Kristen YBPK Tambaksari. b. Bak sampah yang diberikan pada tiap-tiap instansi pendidikan diharapkan dapat menjadi acuan dan penyemangat bagi masyarakat sekolah khususnya untuk turut serta berpartisipasi dalam hal menjaga lingkungan dan pengelolaan sampah di sekitar sekolah.kesehatan. diharapkan kemudian dapat menularkan pengetahuan mengenai pengelolaan sampah kepada keluarga maupun masyarakat umumnya. Adapun kegiatan dan materi yang disampaikan pada instansi sekolah khususnya pada program lingkungan. Kegiatan yang dilakukan oleh kelompok KKN khususnya pada program lingkungan yaitu dengan mengadakan sosialisasi pemberian materi mengenai konsep “Go Green” termasuk dalam konsep kebersihan dan kesehatan lingkungan. yaitu : a.

Sehingga mereka tidak lagi membuang sampah (baik sampah organik dan an organik) di halaman belakang. sesuai dengan sasaran yang sudah kami sebutkan di atas. Tujuan dari penjelasan di atas adalah untuk menyadarkan para murid-murid akan pentingya menjaga dan mengelola lingkungan dengan baik. dimana selain kepada instansi-instasi pendidikan kami juga memberikan pada tempat-tempat ibadah. puskesmas dan kantor Desa Sidoasri. Sebagai tindak lanjut dari sosialisasi yang kami lakukan kami juga menyertakan pemberian Bak Sampah. 43 . sehingga para muridmurid dapat membedakan dan menfaatkan sampah organik dan an organik. pengenalan konsep Go Green berguna untuk memberikan penyadaran akan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan dan juga memberikan pemahaman yang baru tentang bagaimana memanfaatkan dan mengelola linkungan dengan baik. agar tidak terjadi degradasi lingkungan seperti banjir.Sasaran Kegiatan Kebersihan dan Pembuatan Papan Petunjuk Jalan Selain program penghijauan divisi lingkungan juga melaksanakan progam kebersihan yang berupa sosialisasi tentang konsep Go Green. rusaknya kesuburan tanah di Desa Sidoasri. Khususnya dalam sosialisasi konsep “Go Green” kami memberikan pemahaman tentang jenis-jenis sampah.

Gambar 4 : Sosialisasi di SDN 04 Sidoasri tentang kebersihan Gambar 5 : Pemberian bak sampah oleh tim KKN kepada SDN 04 Tambaksari Selanjutnya implementasi program lingkungan yaitu berupa pembuatan papan penunjuk jalan antara lain arah pantai. Hal ini dilakukan karena masih kurangnya simbolsimbol penunjuk penamaan jalan dan tempat yang berada di Desa Sidoasri. Untuk pembuatan papan arah jalan sebenarnya berdasarkan dari usulan perangkat desa yang memberikan beberapa titik tempat beserta penamaan namapapan jalan yang menjadi 44 . masjid. Penamaan jalan ini bermaksud untuk memudahkan para pengunjung ataupun pendatang untuk datang pada titik tempat yang akan dikunjungi. POSKESDES. dan penunjuk arah utama masuk Desa Sidoasri. gereja.

Desa ini memiliki banyak sekali potensi yang bisa dikembangkan. Sarana Kesehatan (Puskesdes Kasih Husada Sidoasri). Program pembuatan papan arah jalan. Salah satu potensi yang belum dikembangkan adalah 45 . atau bisa dikatakan desa pelosok karena terletak di wilayah paling selatan Kota Malang. baik Sumber Daya Alam maupun Sumber Daya Manusia-nya. Desa ini cukup sulit untuk dijangkau dikarenakan letaknya yang sangat jauh dari kota. Daerah Wisata (Pantai). seperti pada Kantor Desa.2. Namun belum dikembangkan dengan maksimal karena terbatasnya kualitas SDM. Tempat Ibadah (Gereja dan Masjid). sasaranya adalah bagi warga masyarakat yang belum mengetahui letak atau posisi sarana-sarana vital yang ada di Desa Sidoarsi khususnya bagi warga yang mengunjungi desa sidoasri.titik pemberian papan arah jalan oleh tim KKN. Gambar 6 : Pemasangan papan nama arah jalan di desa Sidoasri 4.2 Program Ekonomi Desa Sidoasri merupakan desa yang terletak di wilayah Malang Selatan dengan penduduk mayoritas beragama Kristen.

Penyebab perilaku konsumtif adalah semakin membaiknya keadaan sosial ekonomi sebagai masyarakat. Kebutuhan itu berusaha untuk dapat dipenuhi dengan cara yang berbedabeda. efektifnya sarana periklanan termasuk didalamnya media massa berkembangnya gaya hidup. Hubungan antara Kebiasaan Belanja dengan Perilaku Konsumtif Remaja. Padahal hampir di setiap pekarangan rumah warga terdapat tanaman pisang. Dikatakan konsumtif karena masyarakat Tambakasri Wetan selalu membeli kebutuhan sehari-hari mereka tanpa berusaha untuk menyediakan atau memproduksi sendiri. Desa Sidoasri ini terdiri dari 2 dusun. Dikatakan juga bahwa pemikiran masyarakat Tambakasri Wetan lebih maju daripada Tambakasri Kulon.com/artikel-tugas-desighn-web-bagian-2/hubungan-antara-kebiasaanbelanja-dengan-perilaku-konsumtif-pada-remaja/ Diakses pada tanggal 05 September 2012 pukul 07. 2012. Ada yang memenuhi kebutuhannya secara wajar dan ada juga yang berlebihan dalam pemenuhan kebutuhannya. Menurut pak Lurah.51 WIB 46 . http://amin127. membanjirnya barang – barang produksi. status sosial. Hal ini 19 Amin. karena mereka mengkonsumsi barang kebutuhan sehari-hari atau kebutuhan pokok meliputi sandang pangan. Setiap orang memiliki kebutuhan hidupnya masingmasing.wordpress. mode.19 Mengacu pada pendapat Suprana. yaitu Tambakasri Wetan dan Tambakasri Kulon. masih tebalnya sikap gengsi. maka masyarakat Tambakasri Wetan masih belum bisa dikatakan sebagai masyarakat konsumtif. Menurut Suprana bahwa perilaku konsumtif adalah sebagai kecenderungan seseorang yang berperilaku secara berlebihan dalam membeli sesuatu atau membeli secara tidak terencana. Hal tersebut menyebabkan orang-orang untuk berperilaku konsumtif.tanaman pisang. masyarakat yang tinggal di 2 dusun tersebut sangat berbeda dalam hal mengkonsumsi suatu barang. Dikatakan oleh Pak Lurah bahwa masyarakat Tambakasri Wetan lebih konsumtif daripada Tambakasri Kulon.

Kewirausahaan. sehingga untuk memenuhi kebutuhan nafkah keluarga tidak hanya bergantung kepada peran seorang bapak atau laki-laki saja tetapi ibu-ibu pun juga dapat berperan untuk mencari penghasilan dalam upaya membantu mewujudkan kesejahteraan keluarga. kami mencetuskan program kewirausahaan yaitu dalam mengolah pisang menjadi kripik. dengan menciptakan bentuk organisasi baru atau mengolah bahan baku baru. papan. Dimana konsep kewirausahaan menurut Joseph Schumpeter adalah orang yang mendobrak sistem ekonomi yang ada dengan memperkenalkan barang dan jasa yang baru. maka akan memberikan manfaat ekonomis yang tinggi. Perekonomian masyarakat Sidoasri termasuk sudah dalam kategori berkecukupan karena mereka sudah dapat memenuhi kebutuhan utama yaitu sandang. dengan pelatihan kewirausahaan ini diharap mampu memberikan tambahan pemasukan atau pendapatan keluarga. 20 Alma. disinilah kemudian kami berusaha memasukkan konsep kewirausahaan untuk ibu-ibu di sana. Oleh sebab itu. Dalam RPJM desa. pangan.dikarenakan faktor akses ke kota yang sulit menyebabkan mereka lebih suka untuk membeli daripada memproduksi sendiri dan kemudian menjualnya. terdapat salah satu masalah yaitu belum adanya pekerjaan untuk ibu-ibu. 47 . dengan melihat adanya potensi pisang dan ibu-ibu yang memiliki keahlian dalam mengolah pisang. Ibu-ibu cenderung tidak melakukan pekerjaan dan hanya berdiam diri dirumah. 2006. Buchari. Menurut sepengetahuan kami dari fakta-fakta yang telah kami temukan di lapangan sejauh ini pisang yang ada dijual begitu saja oleh masyarakat kepada tengkulak sehingga mendapat keuntungan yang sedikit atau murah. ALFABETA. Karena apabila pisang bisa dimanfaatkan secara maksimal.20 Oleh sebab itu. Bandung: CV.

Dengan sasaran utama program kewirausahaan kripik pisang ini ditujukan kepada ibu-ibu PKK di Desa Sidoasri dimana kebanyakan dari mereka tidak memiliki pekerjaan dan hanya berdiam diri dirumah. sehingga diharap ibu-ibu ini dapat berperan juga untuk menambah pendapatan keluarga. dan tentunya pilihan ini akan lebih menambah penghasilan dari masyarakat Desa Sidoasri khususnya para ibu-ibu agar bisa membantu penghasilan ekonomi 48 . Gambar 7 : Foto Sosialisasi pembuatan kripik pisang bersama ibu-ibu PKK Program kewirausahaan yang kami lakukan untuk masyarakat DesaSidoasri yakni progam sosialisasi kewirausahaan. dimana dalam hal ini diharapkan mampu menyadarkan ibu-ibu untuk bisa mengola buah pisang agar lebih maksimal nilai ekonominya atau menjadi produk baru yang siap untuk dijual.Tujuan dari dilaksanakan program ini adalah menciptakan lapangan kerja (kewirausahaan) dengan memanfaatkan potensi yang ada baik sumber daya alam maupun sumber daya manusia untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat. sebuah wirausaha yang berangkat dari kondisi alam Desa Sidoasri berupa pengolahan buah pisang menjadi kripik pisang. Sosialisasi tersebut berisi tentang bagaimana konsep wirausaha yang mencoba dipadukan dengan menelaah bagaimana kondisi sidoasri pada saat ini.

Dengan mendata ibu-ibu PKK ditiap RT yang berminat berwirausaha kripik pisang nantinya kami akan mengetahui bagaimana respon dari ibu PKK tehadap progam KKN wirausaha kripik pisang pula. Sehingga dari situ nantinya kami bisa mengetahui bagaimana tingkat keberhasilan program kewirausahaan yang telah kami bentuk tersebut. Di akhir pertemuan demo masak kami mencoba mengajak para ibu PKK induk untuk mendiskusikan bagaimana kelanjutan untuk jangka panjang kedepannya dari kripik pisang yang menjadi program wirauasaha bagi ibuibu PKK Desa Sidoasri. dimana tujuanya untuk menkonfirmasi dan mendaftar ibu-ibu ditiap RT yang ingin melanjutkan progam wirausaha atau berbisnis kripik pisang.rumah tangganya. Setelah sosialisasi berjalan tentunya dilanjutkan dengan bagaimana praktek pembuatan kripik pisang itu sendiri. kami mengajak kepada seluruh ibu PKK induk Desa Sidoasri baik dari tambak asri wetan maupun tambak asri kulon dalam kegiatan ini. Tahap selanjutnya program wirausaha kripik pisang yakni untuk kelanjutan dari demo masak kami mencoba mendatangi perkumpulan ibu pkk ditiap-tiap RT. Diskusi tersebut berisi tentang bagaimana mengarahkan ibuibu PKK untuk menularkan atau menyebarluaskan proses awal pembuatan kripik pisang kepada ibu PKK di tiap-tiap RT. Praktek atau demo masak ini kami lakukan dengan saling berpartisipasi bersama dengan ibu PKK induk. kemudian setelah proses pembuatan kripik pisang kami bersama-sama melakukan proses pelabelan yang mana label atau logo produksi sudah kami diskusikan dan sudah disepakati bersama dengan ibu PKK lainya. 49 .

Jika dikalkulasikan dari biaya produksi dengan biaya pemasaran maka hasil yang diperoleh belum cukup untuk mendapatkan keuntungan seperti yang diharapkan karena keterbatasan akses jalan yang sulit inilah maka untuk dapat menjadi badan wirausaha yang memiliki skala lebih besar masih memerlukan waktu lagi. Namun diluar kendala itu semua. Hal tersebut dikerenakan kendala akses jalan yang sulit untuk ditempuh oleh para pedagang luar ataupun investor. kami menemukan kendala di sektor pendistribusian ataupun pemasarannya sehingga salah satu tahap keberlanjutan dari progam wirausaha ini tidak bisa di distribusikan atau dipasarkan dalam ruang lingkup yang lebih luas. setidaknya program kewirausahaan yang telah dirintis bersama sama dengan ibu-ibu PKK ini dapat diterima dan diterapkan oleh mereka 50 . sehingga target untuk mendapatkan data dari seluruh ibu-ibu PKK di tiap RT dalam satu desa tentang minat terhadap keberlanjutan program kewirausahaan kripik pisang ini dapat dicapai. Dalam proses berjalanya progam wirausaha kripik pisang coklat.Gambar 8 : Proses pembuatan kripik pisang Dalam pelaksanaan survey dan sosialisasi ini semua anggota dari kelompok KKN dibagi dalam beberapa kelompok kecil lagi untuk memaksimalkan kinerja.

bagi kemajuan masyarakat desanya kelak di kemudian hari. Gambar 9 : Perkenalan produk kripik pisang yang telah dibuat Gambar 10 : Produk kripik pisang yang dihasilkan 51 . Desa Sidoasri sebagai salah satu dari sekian banyak Desa yang berada paling selatan di Kebupaten Malang ini memang cukup sulit untuk ditempuh akan tetapi didalamnya cukup banyak Sumber Daya Alam yang memiliki potensi yang apabila mampu dimaksimalkan pemanfaatan dan pengelolaannya bukan tidak mungkin akan menjadi salah satu produk unggulan yang bisa turut serta mengangkat nama desa dan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya dalam sektor ekonomi.

maka salah satunya pemberdayaan tersebut melalui program binaan Karang Taruna. Program ini merupakan wadah pengembangan partisipasi masyarakat didalam mencari jalan keluar serta keputusan untuk meningkatkan seluruh sumberdaya alam dan manusia agar terwujud taraf hidup yang lebih baik serta menuju kemandirian desa didalam menyelesaikan setiap permasalahan sosial. begitu juga dari potensi alam lainnya seperti wisata alam yang menghadirkan panorama pantai yang sangat indah dan belum terjamah sedikitpun oleh eksploitasi manusia. untuk itu perlunya suatu organisasi yang mewadahi seluruh permasalahan sosial di masyarakat terutama masalah bagaimana pengembangan potensi alam yang dimiliki sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat dari segi ekonomi. Hal ini oleh masyarakatnya tidak begitu diperhatikan dari hasil alam tersebut sesungguhnya mengandung nilai yang sangat besar apabila warga masyarakatnya sadar akan potensi yang dimiliki.2.3 Program Karang Taruna Berdasarkan judul yang kami fokuskan tentang menumbuhkan tanggung jawab sosial melalui program pemberdayaan masyarakat menuju kemandirian Desa Sidoasri. Program ini awalnya dirancangkan dari proses peninjauan lokasi daerah khususnya di Desa Sidoasri Kecamatan Sumber Manjing Kabupaten Malang dengan melihat segala potensi yang ada di daerah tersebut. Potensi ini terutama dalam hal pemanfaatan sumber daya alam dari segi hasil pertanian pisang untuk diupayakan agar diproduksi atau dikelola secara lanjut menjadi makanan khas daerah tersebut. Sehingga peran Karang Taruna sangat dibutuhkan untuk mengembangkan hal tersebut. Aset ini juga perlu dikembangkan dengan baik untuk dijadikan wisata pantai dengan tetap menjaga keasrian dan keindahan pantai melalui program-program pemberdayaan pariwisata 52 .4.

dengan memperkenalkan kepada masyarakat luar agar menjadi City branding wilayah Sidoasri. Ditinjau dari segi fungsional sebuah organisasi Karang Taruna dapat dilihat dari perannya yaitu sebagai wadah menampung aspirasi masyarakat. Untuk itu Karang Taruna setidak-tidaknya mampu memenuhi apa yang diinginkan serta diharapkan masyarakat demi meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat yang lebih baik. Pada sisi lain organisasi ini tidak jauh dari hal-hal yang bersifat adminitrasi berupa dokumen visi misi. Organisasi Karang Taruna tersebut secara rasional mereka bergerak berdasarkan seperangkat peraturan yang telah di undangkan secara resmi dalam peraturan AD/ART yang mengatur bagaimana organisasi tersebut berperan sesuai fungsinya serta diberikanya Surat Keputusan Kepala Desa Sidoasri. dan pemberdaya potensi yang dimiliki. Selain dari potensi-potensi alam yang telah dijelaskan diatas yang melatar belakangi program Karang Taruna terbentuk juga sebagai salah satu organisasi terlembaga yang memiliki fungsi dan peran didalam membantu pemerintah desa menyelesaikan setiap permasalahan sosial. keamanan Desa. arsip keanggotaan Karang Taruna dan SK sebagai pendukung organisasi yang bersifat legal. AD/ART. penggerak pembangunan Desa. Pada proses pelaksanaan program-program karang taruna perlu adanya suatu tindakan pengkoordinasian dari ketua sampai bawahannya. tujuan. Dalam artian sebagai kepanjangan tangan pemerintah Desa yang umumnya setiap ada permasalahan selalu ditindaklanjuti sendiri tanpa adanya dukungan atau peran serta masyarakat didalam menyelesaikan masalah tersebut. Artinya disetiap pengimplementasian program perlu adanya tanggung jawab yang diamanahkan 53 .

2. Sebagai elemen Desa yang mampu ikut andil dalam pembangunan Desa. Sebagai wadah untuk menampung inspirasi pemuda dan masyarakat. 4. Dari sinilah suatu penumbuhan proses tanggung jawab sosial melalui program pemberdayaan masyarakat untuk mewujudkan kemandirian Desa Sidoasri. dari situlah tiap pemegang amanah mampu menjalankan perannya masing-masing dan dibutuhkan seorang individu yang mampu secara tegas mengatur dan memerintahkan kepada setiap anggota dibawahnya. Untuk menumbuhkan tanggung jawab sosial setiap pemuda dan masyarakat. Sedangkan untuk sasaran kegiatan dari program ini adalah seluruh pemuda dan warga masyarakat khususnya Desa Sidoasri sendiri. Adapun tujuan dari dilaksanakan program ini adalah : 1. Dilain sisi organisasi karang taruna ini juga ukut andil di dalam membantu memeprtahankan keamanan dan kerjasama dengan perangkat desa. Anggota KKN melakukan pendekatan awal sekaligus ramah-tamah dengan perangkat Desa Sidoasri mengenai program-program yang akan ditawarkan serta disesuaikan dengan kondisi masyarakat setempat.kepada anggota disetiap bidang program kerja. Kegiatan Pendekatan awal serta ramah tamah bersama Perangkat Desa. Oleh karenanya di dalam suatu pembentukan organisasi perlu adanya suatu pengorganisasian yang efektif dan memerlukan ketepatan sasaran yang bersumber dari beberapa potensi yang ada dan permasalahan sosial yang perlu penyelesaian secara bersama demi mencapai tujuan. Untuk materi dan konsep kegiatan berkaitan dengan randown kegiatan KKN mengenai program-program yang dilaksanakan di Desa Sidoasri. Menjadikan penggerak pembangunan terutama didalam menangani dan mencari solusi pada setiap masalah serta pemanfaatan potensi lokal. Pendekatan ini juga sekaligus 54 . 3.

Salah satunya dari potensi hasil alam seperti pisang. Sekitar pukul 09. Banyak hal dan informasi yang digali dari pendekatan awal tersebut terutama mengenai potensi apa saja yang belum diperdayakan serta belum dikembangkan khususnya oleh masyarakat Sidoasri. ekonomi. ekonomi. Gambar 11 : Pendekatan Awal Dengan Perangkat Desa 55 .00 WIB bertempat di Balai Desa kelompok KKN bersama perangkat desa sama-sama mengutarakan maksud dan tujuan kami mengapa ingin mengadakan kegiatan tersebut di Desa Sidoasri. Selain itu. dan lingkungan mengenai masing-masing program yang akan kami laksanakan di desa tersebut.shering-shering mengenai gambaran kehidupan sosial masyarakat Sidoasri dari kehidupan yang paling mendasar baik dari segi mata pencaharian. umumnya hasil dalam tersebut hanya dijual dalam bentuk mentah ke luar daerah seperti Dampit dan Sitiarjo. kopi dan cengkeh dimana sumber daya tersebut belum secara maksimal dikelola dan diproduksi dengan baik oleh masyarakat menjadi produk siap pakai yang memiliki nilai jual yang tinggi. hingga budaya yang melekat di masyarakat. Dari tiap divisi saling berdiskusi dengan perangkat desa baik pembangunan. Untuk itu perlu adanya pemngembangan selanjutnya. pendekatan ini menjadi awal kegiatan KKN untuk mempertimbangkan bagaimana kegiatan KKN yang akan dilaksanakan selama satu bulan.

tokoh masyarakat. dan tokoh agama yang menjadi sasaran awal untuk ikut andil dalam lancarnya program karang taruna. serta bagaimana visi misi karang taruna. Musyawarah ini lebih menekankan apa tujuan berdirinya karang taruna serta siapa saja yang ikut andil dalam masyawarah besar nanti tanggal 18 Juli 2012. ketua PKK. tujuan karang taruna. Malam harinya bertempat di kediaman Kepala Desa Sidoasri membicarakan bagaimana mengenai teknis acara Musyawarah besar dengan mengundang warga Sidoasri sekaligus shering-shering bersama Bapak Sih Reno Wibowo selaku kepala desa dan tokoh masyarakat. 56 . dan tokoh agama.Musyawarah kecil bersama kelompok KKN dan Kepala desa.. Mempersiapkan musyawarah besar kedua dengan materi dan konsep pentingnya berorganisasi terutama untuk membentuk karang taruna. Kegiatan ini merupakan rapat musyawarah besar (MUBES) yang bertujuan memberikan sosialisasi pentingnya berorganisasi dengan mengundang semua perwakilan masyarakat dari tiap RT/RW untuk ikut hadir dalam rapat tersebut. pengenalan karang taruna. Acara ini awalnya diberi sambutan oleh kepala desa serta dihadiri oleh para pemuda. manfaat karang taruna. Kemudian pada sesi materi teman-teman KKN memberikan penjelasan tentang wacana Organisasi.

Gambar 12 : MUBES karang taruna bersama tiap perwakilan RT/RW dan tokoh masyarakat . dan divisi pertahanan dan keamanan. Dari setiap divisi tersebut dipililah orang-orang yang berkompeten dan mampu untuk menjalankan program-program didalamnya. Hal ini juga diprakarsai oleh kepala desa untuk segera dibentuk pengurus karang taruna agar organisasi ini bisa cepat berjalan dan di sahkan oleh pemerintah desa sebagai awal terbentuknya organisasi. serta tokoh masyarakat. . divisi humas. pemuda.Rapat Internal dengan pengurus Karang Taruna membahas Visi-misi dan AD/ART 57 .Musyawarah ketiga pembentukan struktur karang taruna bersama tokoh masyarakat. Sebelumnya dibicarakan divisi apa saja yang akan dijadikan program dalam karang taruna dengan melihat beberapa potensi yang ada di Desa Sidoasri meliputi diantaranya divisi pariwisata. divisi olahraga. Dalam pembentukan kepengurusan karang taruna para anggota-anggota dipilih berdasarkan kesepakatan bersama baik dari perangkat desa. Musyawarah ini bertujuan membentuk anggota dalam karang taruna yang berkompeten di bidangnya. divisi kesenian. divisi lingkungan hidup.

Sedangkan peran masing-masing anggota tim formatur yaitu mengispirasikan ide-ide pada saat pembuatan visi-misi dan AD/ART. Pelaksanaan acara ini bertempat dirumah ketua Karang Taruna. yaitu dengan membentuk tim formatur dengan jumlah sepuluh orang yang telah ditetapkan pada rapat pembuatan program kerja. Akan tetapi hasil dari rapat pertama pembuatan visi-misi dan AD/ART tidak langsung disahkan pada saat itu juga. Kemudian dilanjutkan dengan pembuatan visi-misi dan AD/ART. Dwi (Perhutani). Anggota tim formatur tersebut dilakoni oleh para tokoh Desa Sidoasri dan perwakilan dari para pemuda. Di lain sisi tim KKN juga bertujuan untuk memberikan pendampingan bagaimana tatacara bermusyawarah mufakat. Pada acara pembuatan visi-misi dan AD/ART disambut baik oleh Kepala Desa Sidoasri dan perwakilan dari Perhutani. Sih Reno Wibowo (Kades) menyatakan bahwa dengan berdirinya Karang Taruna Sidoasri sangat membantu pembangunan Desa. melainkan masih akan dilakukan rapat besar yang akan dilakukan selanjutnya.Setelah beberapa tahap dilakukan oleh TIM KKN Sosiologi dalam membentuk Organisasi Karang Taruna Desa Sidoasri. baik dalam pengoptimalan potensi dan meyelesaian masalah serta menjadi adaptor sosial untuk mencapai sebuah konsensus. Hal ini dibuktikan pada saat sambutan dari kedua belah pihak. 58 . Hal ini dilakukan untuk menciptkan sebuah forum yang aktif dan partisipan terutama ditekankan pada tokoh masyarakat dan perwakilan para pemudahnya. yaitu Bpk. Pada tahap pembentukan visi-misi dan AD/ART format acarahnya dikemas berbeda dengan format acara sebelumnya. Sedangkan menurut Bpk. agar demikian acara ini dapat dijadikan pedoman untuk rapat-rapat selanjutnya. mulai dari tahap sosialisasi pembentukan Karang Taruna sampai pada pembentukan struktur Organisasi.

Setelah terbentuk susunan pengurus karang taruna. Proses pembuatan papan pengurus karang taruna dilaksanakan di homestay anggota KKN dengan dibantu oleh beberapa pengurus karang taruna dan juga ketua karang taruna Bpk. beserta visi misi dan AD/ART Karang Taruna Pelangi Abadi. 59 . anggota Karang Taruna yang berjumlah tiga puluh lima. Sih Adi. Tahap ini merupakan tahap penghujung terbentuknya Organisasi Karang Taruna secara resmi yang dihadiri oleh perwakilan pemuda dari (tiga puluh tiga) 33 RT.ia mengatakan bahwa dari pihak perhutani sanggup berpartisipasi atas program yang telah dibuat oleh Katang Taruna dan akan mengikutsertakan Karang Taruna setiap ada program dari Perhutani. pendeta. Gambar 13 : Rapat pembahasan Visi Misi dan AD/ART Karang Taruna Kemudian tim KKN Sosiologi Brawijaya melajutkan program Karang Taruna Desa Sidoasri. Hasil dari rapat AD/ART pertama yang dilakukan di rumah ketua Karang Taruna akan direalisasikan pada rapat selanjutnya bersama anggota Karang Taruna secara keseluruhan. dan perangkat Desa Sidoasri. maka agenda selanjutnya menindaklanjuti pembentukan karang taruna adalah pembuatan papan struktur pengurus karang taruna sebagai bentuk simbol keterangan organisasi dan juga sebagai inventaris karang taruna.

Sih Reno Wibowo selaku kepala desa. Dimulai dengan sambutan Bpk. Peserta yang hadir dalam acara ini antara lainkepala desa. anggota KKN selalu melakukan koordinasi dengan aparat desa. Sebelum acara pengesahan Karang Taruna dan Pelepasan KKN yang akan dilaksanakan Rabu malam tanggal 8 Agustus 2012 di Kantor Desa. berbagai manfaat terbentuknya Karang taruna dan tujuan dibentuknya karang taruna. tentang sosialisasi masalah pembentukan karang taruna. Anggota KKN melakukan beberapa persiapan. aparat desa. ketua karang taruna dan juga kepala desa agar acara yang akan dilaksanakan dapat berjalan lancar. tokoh agama serta masyarakat Desa Sidoasri. Sedangkan konsep struktur pengurus dalam papan dimusyawarahkan dan dibuat dengan persetujuan pengurus karang taruna. acara berlangsung cukup hikmat dan lancar. Setelah proses perekrutan anggota oleh pengurus karang taruna selesai. papan Struktur Karang Taruna. dilanjutkan dengan 60 . akan dilakukan penyerahan secara formal ke pengurus Karang Taruna dalam acara pengesahan Karang Taruna.00 WIB sampai selesai.Acara dilanjutkan dengan perekrutan anggota karang taruna oleh pengurus Karang Taruna Pelangi Abadi. serta menyiapkan beberapa lagu dalam acara hiburan saat perpisahan. persiapan LCD. menyiapkan rundown acara perpisahan. pengurus dan anggota karang taruna. tokoh BPD. Acara pengesahan karang taruna dilaksanakan di kantor desa mulai jam 18. Sehingga semua bentuk peralatan dan perlengkapan telah disediakan oleh peserta KKN.Pembuatan papan struktur karang taruna pada dasarnya telah menjadi salah satu agenda kegiatan KKN sebagai bentuk kenang-kenangan anggota KKN untuk pengurus karang taruna. antara lain menyediakan beberapa perlengkapan yang dibutuhkan dan rangkaian acara seperti check list.Setelah papan ini selesai dibuat. Dalam agenda persiapan ini.

Pengesahan Karang Taruna dilanjutkan dengan beberapa sambutan baik dari kepala desa maupun ketua karang taruna. maka terbentuknya Organisasi Karang Taruna dinyatakan sah.sosialisasi dan pembacaan Visi Misi dan AD/ART Karang Taruna sebelum dilakukan proses pengesahan. anggota KKN Sosiologi Brawijaya. Proses pengesahan karang taruna dilakukan melalui penandatanganan SK oleh Kepala Desa dilanjutkan dengan penyerahan stempel karang taruna oleh kepala desa kepada Ketua Karang Taruna. tokoh Masyarakat dan Agama serta warga sidoasri. jawaban yang disampaikan terkait ucapan terima kasih atas bantuan dan partisipasi masyarakat Desa Sidoasri yang bersedia menerima kedatangan kegiatan KKN Sosiologi Brawijaya serta turut berpartisipasi dengan aktif 61 . Setelah pembacaan VISI MISI AD/ART selesai. Sambutan dari kedua belah pihak dijawab dengan sambutan dari perwakilan KKN sosiologi Brawijaya. Suasana pembacaan Visi Misi dan AD/ART berlangsung lancar tanpa adanya hambatan serta direspon positif oleh masyarakat sidoasri yang hadir dalam acara tersebut. dilanjutkan proses pengesahan karang taruna. Sambutan yang disampaikan antara lain tentang keberhasilan pembentukan organisasi karang taruna dan ucapan terima kasih dari kedua belah pihak atas sumbangsih dan kinerja Anggota KKN Sosiologi Unibraw yang telah memberi banyak bantuan berupa softskill maupun hardskill kepada masyarakat sidoasri melalui berbagai agenda dan progam yang telah dilaksanakan serta bersedia mendampingi dan menjadi fasilitator khususnya dalam pembentukan Karang Taruna Pelangi Abadi. Dengan dilakukan penandatanganan SK dan penyerahan simbolisasi stempel Karang Taruna yang disaksikan aparat desa. pengurus karang taruna.

Kurangnya Potensi SDM untuk tau dan memahami apa itu pentinganya organisasi serta manfaatnya. Kurangnya tim fasilitator yang memfasilitasi program kemandirian Desa. Hal ini lebih cenderung lebih melimpahkan semua urusan dan permasalahan sosial kepada pemerintah desa dan kepala desa. Setelah itu. 62 . 4. Hal ini terbukti dengan kegiatan musyawarah di balai desa para pemuda dan tiap perwakilan RT/RW hanya sebagian saja yang menghadiri undangan.mengikuti berbagai progam dan agenda KKN Sosiologi Brawijaya yang salah satunya pembentukan karang taruna itu sendiri. Sehingga yang terjadi tidak mampu memaksimalkan potensi Sumber daya alam yang ada. Kurangnya partisipasi masyarakat di awal pembentukan karang taruna. Dalam menghadapi masyarakat yang kritis serta masih terkekang oleh budayabudaya tradisional yang masih terjaga dengan baik. 2. dilanjutkan dengan penyerahan papan struktur pengurus karang taruna dari anggota KKN kepada ketua karang taruna dan juga penyerahan vandel sebagai simbol ucapan terima kasih anggota KKN kepada aparat desa dan masyarakat Desa sidoasri. membuat kegiatan KKN ini berusaha meyakinkan masyarakat bagaimana menciptakan sebuah organisasi yang mampu diterima masyarakat. Kemudian hasil kegiatan dan evaluasi dari program karang taruna adalah: 1. 3. Sambutan dari perwakilan KKN sekaligus sebagai sambutan perpisahan dari kegiatan KKN yang telah dilaksanakan.

paku. Pelaksaannya dilakukan pada tanggal 1 Agustus 2012. Implementasi program selanjutnya adalah kerja bakti dengan para nelayan dipantai Perawan Sidoasri. disepanjang jalan pantai terdapat jurang yang dalam dan tanjakan yang tinggi. 63 . Beberapa kegiatan sekunder itu meliputi : Kegiatan kerja bakti di pantai nelayan. Misalkan jalan yang licin masih belum beraspal. Sedangkan peralatan untuk melaksanakan program. sumber ide dari program ini dari ketua Karang Taruna dan anggota tim KKN. tim KKN sudah mempersiapkan diri berangkat ke pantai. dan lain sebagainya.4 Program Sekunder Selain tiga kegiatan inti di atas. tim KKN juga melakukan kegiatan sekunder atau sampingan yang mana disesuaikan dengan kemampuan tim. geregaji. Program ini merupakan program fleksibelitas. Setiba dilokasi tim KKN langsung memusatkan pekerjaan di pemondokan pantai dengan memperbaiki pemondokan seperti memberi papan di alas gazebo. Pada hari rabu pagi pukul 06.2.30 WIB.Hal ini dengan tujuan untuk membantu menyelesaikan infrastruktur pantai dan sosialisasi dengan para nelayan.5. disamping pemondokan dan menambahkan kayu pada tiang-tiang pemondokan. selama dalam perjalanan ke pantai anggota tim KKN merasa mendapat tantangan untuk melewati jalan arah ke pantai. tim anggota KKN harus mempersiapkan peralatan-peralatan khusus untuk perbaikan pemondokan dipantai seperti palu.

00 Selain itu juga tim KKN diperkenalkan dengan jenis-jenis ikan laut yang dikonsumsi dan distribusi oleh para nelayan seperti ikan teri. bandeng. Salah satu dari perwakilan nelayan Bpk. Hadi dengan system pengembalian dengan cara pemgembalian berupa uang tunai (dalam tempo 64 .30 WIB pagi sampai jam 13. Ketikan kondisi yang seperti ini para petani harus berpindah mata pencaharian ke bidang pertanian atau perhutanan. kerapu. Hasil dari kegiatan ini tim KKN banyak memperoleh pengetahuan. udang hingga lobster. cumicumi. Sedangakan modal usaha dipinjamkan oleh Bpk. seperti akivitas kegiatan nelayan setiap hari yang berkerja mulai dari jam 05. ikan pari.tim KKN berusaha untuk menyatu dengan cara berdialog.Hadi mengatakan bahwa para nelayan ini tidak selamanya bekerja dipantai. biasanya dibulan Desember-April para nelayan berhenti bekerja dikarenakan kondisi cuaca yang tidak bersahabat dan sulitnya mencari peralatan-peralatan nelayan. untuk mendapatkannya mereka harus ke Surabaya atau memesan dengan harga yang cukup tinggi.Gambar 14 : Tim KKN bersama nelayan setempat membuat pemondokan Selain itu pada siang harinya acara dilanjutkan bersosialisasi dengan para nelayan.

Membantu perangkat Desa membuat proposal HUT Kemerdekaan RI dan HUT Desa Setelah itu pada tanggal 2 Agustus 2012 tim KKN Sosiologi diamanahkan untuk mengerjakan proposal HUT Kemerdekaan dan HUT Desa Sidoasri. Lirik dan nada lagu setelah terselesaikan oleh tim KKN lalu mengajarkan pelatihan pada ibu-ibu PKK Sidoasri. Oleh karena itu ibu lurah memberikan konsep yang berkaitan tentang potensi. Bermula dari konsep yang ditawarkan oleh ibu lurah.Membantu ibu-ibu PKK untuk membuat Mars Sidoasri Pada program ini dibuat dengan bersumber pada pendapat dari ibu lurah yang berkeinginan untuk memeriahkan HUT desa dengan cara menyanyikan lagu mars Sidoasri. Setelah berada pada waktu pelatihan ternyata ada perubahan konsep. kultur masyarakat. dan masalah yang dihadapi masyarakat desa. Pada mulanya Bpk. Program ini sebagai program fleksibelitas yang bermula dari Bpk. dimana konsep tersebut 65 .pembayaran 6 bulan) atau dengan cara dikembalikan berupa barang yang sesuai dengan nominal pinjaman. Wireno Adi hanya memberikan catatan terkait dengan persiapan Acara HUT baik berupa pembiayaan ataupun susunan panitia acara. akan tetapi masih membutuhkan saran dan perbaikan dari tim KKN yang dikemas berupa proposal dengan format penulisan yang sudah umum. Sih Wireno Adi sebagai bendahara kepanitian acara dibulan Agustus. . pelatihan ini dilakukan pada tanggal 5 september 2012 selama tiga hari lamanya bertempat di Balai Desa Sidoasri. tim KKN langsung membuat lirik lagu yang akan dijadikan mars Desa Sidoasri.

lebih merubah pada hal musik lagu. Dengan demikian lirik lagu yang sebelumnya sudah dibuat oleh tim KKN setelah ditawarkan ke ibu-ibu PKK ternyata langsung diterima tanpa ada perubahan lirik dan akan dijadikan lagu mars Sidoasri yang utuh selamanya. - Kegiatan kerja bakti di kantor desa untuk menyambut HUT RI ke 67 dan HUT Desa Sidoasri ke 5 Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 4 Agustus 2012 dimulai pukul 07.00 WIB dan diakhiri menjelang siang hal ini dikarenakan sebagian besar Tim KKN melaksanakan ibadah puasa. Kegiatan ini berawal dari ajakan kepala desa untuk membantu mengkondisikan kantor desa dalam menyambut HUT RI ke 67 dan HUT Desa Sidoasri ke 5. Kegiatan ini dilaksanakan bersama kepala desa, perangkat desa dan beberapa tokoh masyarakat. Adapun kegiatan yang dilakukan seperti membersihkan kantor desa, pengurukan jalan, membuat dan memasang spanduk, maupun mengecat kembali dinding hingga gapura-gapura yang ada di kantor desa.

Gambar 15 : Tim KKN melakukan pengecatan tiang bendera di balai desa

66

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan Dalam penulisan laporan ini, dapat disimpulkan bahwa upaya untuk

menumbuhkan tanggung jawab sosial masyarakat Desa Sidoasri adalah dengan secara langsung memberdayakan potensi baik SDM maupun SDA. Dimana masyarakat ini merupakan penggerak yang dapat memajukan desanya sendiri. Adapun program pemberdayaan yang dilakukan adalah meliputi : 1. Program Lingkungan, yang melakukan sosialisasi mengenai kebersihan yang bertujuan untuk menanamkan kesadaran lingkungan bagi anak usia dini khususnya pada instansi sekolah dan masyarakat pada umumnya. 2. Program Ekonomi, yang melakukan pelatihan kewirausahaan kripik pisang kepada ibu-ibu PKK, yang mana diharapkan nantinya ibu-ibu ini dapat membantu pemasukan ekonomi keluarga serta menciptakan produk makanan khas Desa Sidoari. 3. Program Pembangunan, yang melakukan pendirian organisasi karang taruna, yang mana diharapkan dapat menjadi wadah aspirasi masyarakat Desa Sidoasri dan menjembatani untuk perwujudan desa yang mandiri. 5.2 Saran

5.2.1 Saran Akademis Bagi Tim KKN yang akan melanjutkan penelitian ini diharapakan melakukan kerjasama dengan mahasiswa fakultas lain atau diadakan program KKN Universitas
67

yang mencakup segala fakultas dan berbagai jurusan. Karena berdasarkan pengalaman kami di lapangan, dalam suatu masyarakat masih banyak sekali yang perlu dikembangkan tidak hanya dalam bidang sosial saja tetapi bidang kesehatan ekonomi, hukum, pemerintahan dan ilmu lainnya. Maka Tim KKN

merekomendasikan untuk pengadaan program KKN lintas fakultas atau KKN Universitas. 5.2.3 Saran Praktis 1. Dengan adanya program kewirausahaan yang diusung oleh Tim KKN diharapkan dapat dikembangkan untuk usaha peningkatan perekonomian masyarakat. 2. Program karang taruna yang telah dibentuk agar bisa dimanfaatkan dengan baik untuk pencapaian kehidupan masyarakat Sidoasri yang lebih maju. Karang taruna dapat dimanfaatkan untuk mengasah kemampuan para pemuda desa untuk melakukan pelatihan-pelatihan agar sanggup berdaya saing di dunia luar. 3. Masyarakat diharap dapat menjaga kelestarian lingkungan dan menjaga kebersihan agar bencana banjir yang sering terjadi disana dapat dihindarkan. Serta hutan lindung yang mengelilingi Desa Sidoasri dapat terselamatkan dan hal itu adalah tugas dari masyarakat sendiri.

68

2000. Internet : Amin. K. A. Jakarta: Centre for Strategic International Studies. Sosiologi Pedesaan dan Perkotaan.wordpress. 2012. Jim. Badan Perencanaan Pembangunan Kota Malang bekerjasama dengan Universitas Brawijaya. dkk .http://amin127. Sekretariat Desa Tambakasri Kecamatan Sumbermanjing Wetan. Yogyakarta: Gava Media. dkk (peny). Moeliono. Darsono. Malang: CV. Vidhyandika. Ife. 2006. Anton M. Bandung: CV. 2008. Moeljarto. Hubungan antara Kebiasaan Belanja dengan Perilaku Konsumtif Remaja. Sulistyani. Kewirausahaan. 2004. SOFA Mandiri Malindo. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Alternatif Pengembangan Masyarakat di Era Globalisasi: Community Development. 2006. Bandung: CV. Peranan Birokrasi dalam Pemberdayaan Masyarakat. Teguh. Suhendra. ALFABETA Dalam Strategi Penanggulangan Kemiskinan di Kota Malang.com/artikel-tugas-desighn-webbagian-2/hubungan-antara-kebiasaan-belanja-dengan-perilakukonsumtif-pada-remaja/ pukul 07. Wisadirana. Jakarta: Pustaka Pelajar Jonjang Krawat Desa Tambakasri.51 WIB 69 . Kemitraan dan Model-Model Pemberdayaan. 1995.ALFABETA.DAFTAR PUSTAKA Buku : Alma. Jakarta: Depdikbud. Pemberdayaan Kelompok Miskin Melalui Program Inpress Desa Tertinggal. Buchari. 2006.

Annonymous. 2009. 70 . Malang.Anonymous.html.blogspot.00WIB.com/2010/03/makalahmengelola-etika-dan-tanggung. 16. 28 . 2010. September2012.html. Etika dan Tanggungjawab. Energi Sosial Budaya dan Lokalitas: Titik Fokus Konsep Pemberdayaan(online):http://www. Diases pada http://manajemenkelompoktiga.00 WIB. pukul 07.com/etcetera/energi -sosial-budaya-dan-lokalitas-titik-fokus-konsep-pemberdayaan. Diakses pada tanggal 26 September 2012 Pukul.pemberdayaan.

LAMPIRAN 71 .