aturan bilangan oksidasi (biloks

)
BILANGAN OKSIDASI Jika anda akan menentukan bilangan oksida atom dalam suatu senyawa atau ion, anda harus mengetahui lebih dahulu biloks atom unsur lainnya yang bersifat umum (atandar). Berikut ini ketentuan- ketentuan umum dalam penetapan bilangan oksidasi (biloks); 1. Biloks unsur bebas dalam bentuk monoatomik, diatomik, triatomik, tetraatomik, dan seterusnya, memiliki harga nol. Contoh : Fe, C, H2, Cl2, F2, O2, P4, dan S8. 2. Atom logam selalu memiliki biloks positif dengan harga sesuai dengan nomor golongannya, kecuali untuk logam transisi yang memiliki lebih dari satu biloks. 1) Biloks atom Li, Na, K, Rb, dan Cs adalah +1 2) Biloks atom Be, Mg, Ca, Sr, Ba, dan Ra adalah +2 3) Biloks atom Al adalah +3 3. Biloks atom H umumnya adalah +1, kecuali jika berikatan dengan unsur logam, seperti Na, biloksnya menjadi negatif. Senyawa atom H dengan unsur logam disebut senyawa hidrida. Contoh : biloks H dalam senyawa natrium hidrida (NaH) adalah -1 4. Biloks atom O umumnya adalah -2, kecuali jika berikatan dengan atom F, atau dalam senyawaan peroksida dan superoksida. Biloks atom O adalah +2 dalam OF2, dalam senyawa peroksida (misalnya H2O2) berharga -1. Adapun dalam senyawa superoksida (seperti KO2), biloks atom O bernilai – ½. 5. Jumlah seluruh iloks atom-atom penyusun suatu ion sama dengan muatan ion tersebut. Contoh : biloks S-2 = -2; Fe3+ = +3; MnO4- = -1; dan Cr2O72- = -2.

Contoh : Muatan H2O = (2 x biloks H) + (1 x biloks O) = 0 = 2 x (+1) + 1 x (-2) = 1 x (+1) + 1 x (+5) + 3 x (-2) = 1 x (+3) + 3 x (-2) + 3 x (+1) =0 =0 = Muatan KClO3 = (1 x biloks K) + (1 x biloks Cl) + (3 x biloks O) = 0 Muatan Al(OH)3 = (1 x biloks Al) + (3 x biloks O) + (3 x biloks H) = 0 Penentuan Bilangan Oksidasi (biloks) Untuk memudahkan kita dalam mengetahui reduktor (zat yang mengalami oksidasi) dan oksidator (zat yang mengalami reduksi). Untuk menentukan bilangan oksidasi berbagai atom unsur dalam senyawanya disusun aturan sebagai berikut : 1. Ion poliatomik mempunyai biloks sesuai muatannya. Biloks Oksigen (O) umumya -2 misalya O dalam CO2 dan H2O .Ra dalam senyawa.Na+ = +1 5. Cl.Fe. 7.Ba.Na mempunyai biloks = 0 2. Cl.NH3. I. NH4+ = +1 6. Molekul bebas seperti H2.misalnya K dalam K2O = +1 Gol II A = +2 yaitu Be. SO4-2 = -2. S-2 = -2.Br. Bilangan oksidasi didefinisikan sebagai muatan yang dimiliki suatu atom jika elektron diberikan kepada atom lain yang keelektronegatifannya lebih besar.O2.Fr dalam senyawa . Ca. BaH2 8. KOH mempunyai biloks = 0 4. Rb. Kecuali O = -1 dalam H2O2 dan O = + 2 dalam OF2 Contoh soal . misalnya Ca dalam CaO = +2 Gol IIIA = +3 misalnya Al dalam Al2O3 Gol VIIA = -1 yaitu F. Mg. Ag. Ion tunggal mempunyai biloks sesuai muatannya seperti Cu+2 = +2. misalnya Br pada NaBr. Biloks Hidrogen (H) pada umumnya +1 misalnya H dalam HCl.Cl2 mempunyai biloks = 0 3.N2.H2O. Gol I A = +1 yaitu Li. Sr. Unsur bebas seperti Cu. Senyawa seperti NaCl. Jumlah biloks unsur--unsur pembentuk senyawa netral sama dengan nol.Kecuali H = -1 pada NaH.6. Na. CuO.Cs. Ca+2 = 2. maka kepada masing-masing atom diberikan suatu harga yang disebut bilangan oksidasi atau tingkat oksidasi.K.= -1.

Penentuan Bilangan Oksidasi Suatu Unsur . O = -2 Cr2O7-2 = -2 2bo. Cr = -2+14 2bo.Cl = 0 bo. S = +6 2) bo..Tentukan bilangan oksidasi dari unsur yang digarisbawahi: 1) H2SO4.. Mn + 2(-1) = 0 bo. bo.. Mn . Mn = +2 1. Cr = +6 4) Cl = -1 MnCl2 =0 bo. Cl = 6-1 bo..Nilai bilangan oksidasi menunjukkan banyaknya elektron yang dilepasatau ditangkap.. O = -2 2bo. bo.O =-2 NaClO3 = 0 bo. Cr + 7(-2) = -2 2bo. bo.. Na + bo. Cr + 7 bo. Cl -6 = 0 bo. Na = +1. Cl + 3 (-2)= 0 (+1) + bo. O= -2 H2SO4 = 0 2. Mn + 2bo. Cl+ 3bo. S -8= 0 bo. 3) Cr2O7-2 2) NaClO3. Pengertian Bilangan Oksidasi Bilangan oksidasi adalah suatu bilangan yang menunjukkan ukuran kemampuan suatu atom untuk melepas atau menangkap elektron dalampembentukan suatu senyawa. O = 0 2(+1) + bo. sehingga bilangan oksidasi dapat bertanda positif maupun negatif... Cr = 12 bo... H + bo S + 4.bo. Cl = +5 3) bo. S + 4 (-2) = 0 2 + bo..O = 0 (+1) + bo....2= 0 bo. H = +1. 2.. 4) MnCl2 Jawab 1) Bo. Cr -14 = -2 2bo.

Aturan penentuan bilangan oksidasi unsur adalah: a.Bilangan oksidasi H dalam LiH. O2. Umumnya unsur H mempunyai bilangan oksidasi = +1. Umumnya unsur O mempunyai bilangan oksidasi = –2. HCl. Na.Golongan IA (logam alkali: Li.Dalam senyawa H2CO3 berlaku:2 biloks H + 1 biloks C + 3 biloks O = 0 h.Bilangan oksidasi O dalam H2O. Sr. Unsur bebas (misalnya H2. CaO. NaH. b. kecuali dalamsenyawa hidrida. dan Cu) mempunyai bilanganoksidasi = 0. Unsur F selalu mempunyai bilangan oksidasi = –1. bilangan oksidasi O = –1 Contoh: . Rb. Contoh: . K. dan Cs) bilanganoksidasinya = +1 .Kita dapat menentukan besarnya bilangan oksidasi suatu unsur dalamsenyawa dengan mengikuti aturan berikut ini (James E. Brady. Ca. 1999).Golongan IIA (alkali tanah: Be. Unsur logam mempunyai bilangan oksidasi selalu bertanda positif. bilangan oksidasi H = –1. Bilangan oksidasi ion tunggal = muatannya. . dan CaH2 adalah –1 c. Contoh: Bilangan oksidasi Fe dalam ion Fe2+ adalah +2 g. N2. Jumlah bilangan oksidasi unsur-unsur dalam ion poliatom = muatan ion.Bilangan oksidasi H dalam H2O. e. Mg. Fe.Bilangan oksidasi O dalam H2O2. dan NH3 adalah +1 . Contoh: . Na2O2 adalah –1 d. dan Na2O adalah –2 . kecuali dalamsenyawa peroksida. Contoh: . Jumlah bilangan oksidasi unsur-unsur dalam senyawa = 0. dan Ba) bilanganoksidasinya = +2 f.

MnO4 Jawab: a. a.Dalam ion NH4+ berlaku 1 biloks N + 4 biloks H = + 1 Contoh: Tentukan bilangan oksidasi unsur yang digarisbawahi pada senyawa berikut.. MnO4– biloks O = –2 (aturan c) biloks Mn + 4 biloks O = –1 (aturan h) . Fe2O3 b. H2O2 c. Fe2O3 bilangan oksidasi O = –2 (aturan c) 2 biloks Fe + 3 biloks O = 0 2 biloks Fe + 3(–2) = 0 2 biloks Fe – 6 = 0 2 biloks Fe = +6 BiloksFe =+6/2 BiloksFe = +3 b. H2O2 biloks H = +1 (aturan b) 2 biloks H + 2 biloks O = 0 2(+1) + 2 biloks O = 0 +2 + 2 biloks O = 0 2 biloks O = –2 biloks O = –1 c.

biloks Mn + 4(–2) = –1 biloks Mn – 8 = –1 biloks Mn = –1 + 8 biloks Mn = +7 .