P. 1
Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembngunan Daerah. Buku Pegangan Tahun 2008. Infrastruktur dan Pembangunan daerah: Membantu Pengurangan Kemiskinan

Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembngunan Daerah. Buku Pegangan Tahun 2008. Infrastruktur dan Pembangunan daerah: Membantu Pengurangan Kemiskinan

|Views: 53|Likes:
Published by Oswar Mungkasa
Dokumen diterbitkan oleh Bappenas setiap tahun dengan tema yang berbeda-beda. Pertama kali diterbitkan tahun 2006
Dokumen diterbitkan oleh Bappenas setiap tahun dengan tema yang berbeda-beda. Pertama kali diterbitkan tahun 2006

More info:

Published by: Oswar Mungkasa on Oct 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/02/2013

pdf

text

original

Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

v

DAFTAR ISI
Halaman
Kata Sambutan ..................................................................................................................... i
Daftar Isi ................................................................................................................................. v
Daftar Tabel............................................................................................................................ Vii
Daftar Gambar....................................................................................................................... Viii
Daftar Singkatan ................................................................................................................... ix
I PENDAHULUAN ............................................................................................................... I-1
I.1 Latar Belakang ..................................................................................................... I-1
I.2 Maksud dan Tujuan ............................................................................................. I-2
I.3 Ruang Lingkup ..................................................................................................... I-2
I.4 Sistematika Pembahasan ................................................................................... I-4

II PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAN PEMBANGUNAN DAERAH .................... II-1
II.1 Perkembangan Desentralisasi dan Pelaksanaan Otonomi Daerah ............. II-1
II.2 Permasalahan dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah ................ II-7
II.3 Permasalahan dalam Pembangunan Daerah ................................................ II-8
II.4 Peningkatan Standar Pelayanan Minimal (SPM) di Daerah .......................... II-14
II.5 Penataan Ruang Wilayah dalam Pembangunan Daerah ............................ II-17
II.6 Pembangunan Kawasan Strategis Nasional Bidang Ekonomi II-43

III RKP DAN KEBIJAKAN ANGGARAN TAHUN 2008 ......................................................... III-1
III.1 RKP Tahun 2008 III-1
III.1.1 Tema RKP Tahun 2008 dan Pengarusutamaan pembangunan .......... III-1
III.1.2 Prioritas Pembangunan Tahun 2008......................................................... III-2
III.2 Kebijakan Anggaran Tahun 2008....................................................................... III-17
III.2.1 Arah Kebijakan Fiskal dan Asumsi Ekonomi Makro................................. III-17
III.2.2 Belanja Negara........................................................................................... III-20

IV DUKUNGAN INFRASTRUKTUR DAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN DAERAH ............. IV-1
IV.1 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pengembangan Infrastruktur di
Daerah .................................................................................................................. IV-1
IV.2 Fungsi dan Peran Infrastruktur dalam Pembangunan Daerah ...................... IV-12
IV.3 Kewenangan Daerah Dalam Pembangunan Infrastruktur ............................ IV-16
IV.4 Kemitraan dalam Pembangunan Infrastruktur di Daerah .............................. IV-30
IV.5 Penataan Ruang Wilayah dalam rangka Pembangunan Infrastruktur di
Daerah .................................................................................................................. IV-39

V KEBIJAKAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR ...................................... V-1
V.1 Kebijakan Umum Pembangunan Infrastruktur ................................................. V-1
V.2 Sektor Transportasi ............................................................................................... V-1
V.2.1 Sektor Transportasi Darat ........................................................................... V-6
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

V.2.2 Sektor Transportasi Sungai, Danau, Penyeberangan, dan Laut .......... V-8
V.2.3 Sektor Transportasi Udara .......................................................................... V-17
V.3 Sektor Energi dan Ketenagalistrikan .................................................................. V-20
V.4 Sektor Telekomunikasi ......................................................................................... V-24
V.5 Sektor Air Bersih/ Minum ...................................................................................... V-28
V.6 Sektor Perumahan/ Permukiman ....................................................................... V-29
V.7 Sektor Sumber Daya Air ...................................................................................... V-32
V.8 Kerjasama Antar Daerah .................................................................................... V-34
V.9 Kerjasama Pemerintah dengan Swasta ........................................................... V-45

VI LANGKAH-LANGKAH YANG DAPAT DILAKUKAN PEMERINTAH DAERAH DALAM
PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR .................................................................................. VI-1
VI.1 Sektor Transportasi ............................................................................................... VI-1
VI.1.1 Sektor Transportasi Darat .......................................................................... VI-1
VI.1.2 Sektor Transportasi Sungai, Danau, Penyeberangan, dan Laut .......... VI-9
VI.1.3 Sektor Transportasi Udara ......................................................................... VI-13
VI.2 Sektor Energi dan Ketenagalistrikan .................................................................. VI-14
VI.3 Sektor Telekomunikasi ......................................................................................... VI-15
VI.4 Sektor Air Bersih/ Minum ...................................................................................... VI-16
VI.5 Sektor Perumahan/ Permukiman ....................................................................... VI-17
VI.6 Sektor Sumber Daya Air ...................................................................................... VI-20

LAMPIRAN
vi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

DAFTAR TABEL
Halaman
1 Tabel II.1 Perkembangan Penyusunan Peraturan Pelaksana UU No. 32 Tahun
2004 ................................................................................................................................. II-4
2 Tabel II.2 Perkembangan Penyusunan Peraturan Pelaksana UU No. 33 Tahun
2004 ................................................................................................................................. II-6
3 Tabel II.3 Jenis Rencana Tata Ruang .......................................................................... II-21
4 Tabel II.4 Bentuk Legalisasi Rencana Tata Ruang ..................................................... II-21
5 Tabel II.5 Kinerja Infrastruktur di Indonesia .................................................................. II-25
6 Tabel III.1 Asumsi Ekonomi Makro................................................................................. III-20
7 Tabel III.2 Belanja Negara, APBN-P Tahun 2008.......................................................... III-21
8 Tabel IV.1 Skema dan Sumber Pendanaan Luar Negeri .......................................... IV-30
9 Tabel IV.2 Persyaratan Umum Pinjaman JBIC ............................................................ IV-31
10 Tabel IV.3 Persyaratan Umum Pinjaman ADB ............................................................ IV-31
11 Tabel IV.4 Persyaratan Umum Pinjaman World Bank ................................................ IV-32
12 Tabel V.1 Sandingan antara UU No. 13 Tahun 1992 dengan UU No. 23 Tahun
2007 Tentang Perkeretaapian ..................................................................................... V-2
13 Tabel V.2 Sandingan antara UU No. 14 Tahun 1992 dengan Draft RUU Tentang
Lalu Lintas dan Angkutan Jalan .................................................................................. V-2
14 Tabel V.3 Sandingan antara UU No. 21 Tahun 1992 dengan Draft RUU Tentang
Pelayaran Pelabuhan ................................................................................................... V-2
15 Tabel V.4 Sandingan antara UU No. 15 Tahun 1992 dengan Draft RUU Tentang
Penerbangan ................................................................................................................. V-3
16 Tabel V.5 Tipe-Tipe Kerjasama Kemitraan Antara Pemerintah Dan Swasta .......... V-55
vii
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

DAFTAR GAMBAR
Halaman
1 Gambar 2.1 Hubungan dan Kinerja Pembangunan Daerah – Nasional ............... II-8
2 Gambar 2.2 Pelaku Pembangunan ............................................................................ II-9
3 Gambar 2.3 Pemerintah sebagai Pelaku Pembangunan Daerah ......................... II-10
4 Gambar 2.4 Siklus Penataan Ruang ........................................................................... II-18
5 Gambar 2.5 Hirarkhi Rencana Tata Ruang ............................................................... II-20
6 Gambar 2.6 Sistem Perencanaan Tata Ruang .......................................................... II-28
7 Gambar 2.7 Penyusunan Rencana Induk Sektor dalam Pengembangan
Infrastruktur ............................................................................................... II-28
8 Gambar 2.8 Kerangka Pengembangan Strategis .................................................... II-31
9 Gambar 2.9 Diagram Penatagunaan Tanah ............................................................ II-34
10 Gambar 2.10 Skema Untuk Mekanisme Pengadaan Tanah Tol .............................. II-37
11 Gambar 4.1 Pembagian Urusan Pemerintahan ........................................................ IV-18
12 Gambar 4.2 Industri Primer dan Sekunder di Bidang Energi dan Mineral .............. IV-20
13 Gambar 4.3 Proporsi Wilayah Berdasarkan Jaringan Irigasi, Jalan, Dan Air
Minum ............................................................................................................................. IV-43
14 Gambar 5.2 Alur Proses KPS .......................................................................................... V-48
viii
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

DAFTAR SINGKATAN
A
APBD : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
APBN : Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
ATC : Air Traffic Control
ALKI : Alur Laut Kepulauan Indonesia
ASEAN : Association of South East Asia Nations
APEC : Asia Pacific Economic Cooperation
AIDA : Australia–Indonesia Development Area
ADB : Asian Development Bank
Asbanda : Asosiasi Bank Pembangunan Daerah
B
BAPPENAS : Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
BUMN : Badan Usaha Milik Negara
BUMD : Badan Usaha Milik Daerah
BKTRN : Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional
BKPRD : Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah
BPN : Badan Pertanahan Nasional
BLU : Badan Layanan Umum
BBN : Bahan Bakar Nabati
BBM : Bahan Bakar Minyak
BBG : Bahan Bakar Gas
BKAD : Badan Kerjasama Antar Daerah
BOT : Build Operate Transfer
BTO : Build Transfer Operate
BOO : Build-Own-Operate
BIMP-EAGA : Brunei Darussalam–Indonesia–Malaysia–Philipina
East Asia Growth Area
BPD : Bank Pembangunan Daerah
BAPERTARUM-PNS : Badan Pertimbangan Perumahan Pegawai Negeri Sipil
C
Capex : Capital Expenditure
D
DAK : Dana Alokasi Khusus
DAU : Dana Alokasi Umum
DBH : Dana Bagi Hasil
DPR : Dewan Perwakilan Rakyat
DPRD : Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
DOB : Daerah Otonom Baru
DAS : Daerah Aliran Sungai
DPOD : Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah
DME : Desa Mandiri Energi
ix
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
vi

DBFO : Design Build Finance Operate
Dep. PU : Departemen Pekerjaan Umum
Dephub : Depertemen Perhubungan
E
EKPD : Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah
F
FWA : Fixed Wireless Access
G
GNPSR : Gerakan Nasional Pengembangan Sejuta Rumah
GDP : Gross Domestic Product
H
I
IMO : International Maritime Organization
ICAO : International Civil Aviation Organization
IHSBK : Indeks Harga Standar Biaya Khusus
IMJ : Izin Menggunakan Jaringan
IMIDAP : Integrated Microhydro Development and Application Program
ISPS : International Shipping and Port Security
IMT-GT : Indonesia–Malaysia–Thailand Growth Triangle
IPP : Independent Power Producers
IIS : Indonesia Infrastructure Summit
J
Jamali : Jawa-Madura-Bali
K
KTI : Kawasan Timur Indonesia
KPBPB : Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas
KEK : Kawasan Ekonomi Khusus
KUA : Kebijakan Umum Anggaran
KRL : Kereta Rel Listrik
KRDI : Kereta Rel Diesel Elektrik
KSNP-SPP : Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan
Sistem Pengelolaan Persampahan
KAD : Kerjasama Antar Daerah
KPS : Kerjasama Pemerintah dan Swasta
KPR : Kredit Pemilikan Rumah
L
LPND : Lembaga Pemerintah Non-Departemen
x
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

M
MDGs : Millenium Development Goals
METI : Maritime Education and Training Improvement
N
NAD : Nangroe Aceh Darussalam
NKRI : Negara Kesatuan Republik Indonesia
NUSSP : Neighbourhood Urban Shelter Sector Project
NSPM : Norma, Standar, Prosedur dan Manual
O
OTP : On Time Performance
ODA : Official Development Assistance
OGM : Operating Guidelines Manual
P
Permendagri : Peraturan Menteri Dalam Negeri
Perpres : Peraturan Presiden
PP : Peraturan Pemerintah
Perda : Peraturan Daerah
PDRB : Product Domestic Regional Bruto
PMA : Penanaman Modal Asing
PMDN : Penanaman Modal Dalam Negeri
PLN : Perusahaan Listrik Negara
PMK : Peraturan Menteri Keuangan
P2T : Panitia Pengadaan Tanah
PSO : Public Service Obligation
PLTU : Pembangkit Listrik Tenaga Uap
PDAM : Perusahaan Daerah Air Minum
PSC : Production Sharing Contract
PNBP : Penerimaan Negara Bukan Pajak
PSK : Pembangkit Skala Kecil
PSM : Pembangkit Skala Menengah
PLTB : Pembangkit Listrik Tenaga Bayu
PLTS : Pembangkit Listrik Tenaga Surya
PTE : Panitia Teknis Sumber Daya Energi
PPP : Public Private Partnership
PAD : Pendapatan Asli Daerah
PS PLP : Prasarana dan Sarana Penyehatan Lingkungan Permukiman
Perumda : Perusahaan Umum Daerah
Perseroda : Perusahaan Perseroan Daerah
PNPM : Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat
PERPAMSI : Persatuan Perusahaan Air Minum di Seluruh Indonesia
PKN : Pusat Kegiatan Nasional
xi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

Q
R
RKA : Rencana Kerja dan Anggaran
RKPD : Rencana Kerja Pemerintah Daerah
RKP : Rencana Kerja Pemerintah
RPJMN : Rencana Pembangunan jangka Menengah Nasional
RPJMD : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
RPP : Rancangan Peraturan Pemerintah
RUU : Rancangan Undang-Undang
RTH : Ruang Terbuka Hijau
RTRW : Rencana Tata Ruang Wilayah
RTRWN : Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
RTRWP : Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
RTR : Rencana Tata Ruang
Renstra : Rencana Strategis
Renja : Rencana Kerja
RSH-S : Rumah Sederhana Sehat
RUKN : Rencana Umum Ketenagalistrikan Nasional
RUPTL : Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik
RWRC : Raw Water Regional Corporation
Rusunawa : Rumah Susun Sederhana Sewa
RP4D : Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan
dan Permukiman Daerah
RDTR : Rencana Detail Tata Ruang
S
SIKD : Sistem Informasi Keuangan Daerah
SPM : Standar Pelayanan Minimal
SDA : Sumber Daya Alam
SDM : Sumber Daya Manusia
SKPD : Satuan Kerja Perangkat Daerah
SBNP : Sarana Bantu Navigasi Pelayaran
STTD : Sekolah Tinggi Transportasi Darat
Sanimas : Sanitasi oleh Masyarakat
Sistranas : Sistem Transportasi Nasional
KSNPP : Kebijakan dan Strategi Nasional Perumahan dan Permukiman
SMF : Secondary Mortgage Facility
SMM : Secondary Mortgage Market
SWS : Satuan Wilayah Sungai
SPAM : Sistem Penyediaan Air Minum
SMS : Short Message Service
SLJJ : Sambungan Langsung Jarak Jauh
SLI : Sambungan Langsung Internasional
xii
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

T
TWG : Technical Working Group
TIK : Teknologi, Informatika, dan Komunikasi
TPA : Tempat Pembuangan Akhir
TKN : Tenaga Kerja Nasional
Tatranas : Tataran Transportasi Nasional
Tatrawil : Tataran Transportasi Wilayah
Tatralok : Tataran Transportasi Lokal
U
UU : Undang-undang
USO : Universal Service Obligation
UPT : Unit Pelaksana Teknis
V
W
WSRC : Water Supply Regional Corporation
WASPOLA : Water Supply and Sanitation Formulation and Action Planning
WSSP-EAP : Water Supply and Sanitation Program for East Asia and Pasific)
X
Y
Z
xiii
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. I -
BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Pembangunan oleh pemerintah pada tahun 008 merupakan pelaksanaan tahun ke-
empat dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 00-009.
Pembangunan infrastruktur sebagai bagian dari agenda ketiga RPJMN, yaitu agenda
peningkatan kesejahteraan rakyat, harus dilaksanakan secara berkesinambungan sehingga
kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan umum dapat terpenuhi. Melalui pembangunan
infrastruktur diharapkan dapat ditingkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat,
serta diangkat harkat dan daya saing Indonesia dalam tatanan global. Dalam pembangunan
infrastruktur ini, tantangan yang dihadapi di satu sisi terletak pada bagaimana infrastruktur
membantu pengurangan kemiskinan ditengah tingginya kebutuhan masyarakat akan
ketersediaan pelayanan umum, sementara di sisi lain kemampuan dalam penyediaan
infrastruktur yang berkualitas dan terjangkau terkendala oleh keterbatasan anggaran.
Sebagai bagian integral dari pembangunan nasional, pembangunan infrastruktur di
daerah diselenggarakan untuk memenuhi kebutuhan fasilitas pelayanan umum, baik secara
kuantitas maupun kualitas, sehingga ketersediaannya yang memadai dapat meningkatkan
kesejahteraan dan mendorong pertumbuhan ekonomi daerah. Pemerintah daerah sebagai
penyelenggara utama pembangunan di daerah, memiliki kewenangan yang dapat
memaksimalkan potensi dan sumber daya yang tersedia dalam pembangunan infrastruktur.
Dalam prosesnya, perlu diperhatikan asas umum dalam penyelenggaraan pemerintahan, yang
menyangkut: asas ketertiban, asas kepastian hukum, asas kepentingan umum, asas
keterbukaan, asas proporsionalitas, asas profesionalitas, asas akuntabilitas, asas efisiensi, dan
asas efektifitas. Kepatuhan terhadap asas umum tersebut akan membantu mengurangi
kemiskinan sekaligus menjamin kelancaran proses pembangunan infrastruktur di daerah.
Pemerintah daerah hanya perlu meletakkan masyarakat sebagai subyek pembangunan di setiap
lini pembangunan infrastruktur, terutama berkenaan dengan pemberdayaan masyarakat.
RPJMN 00-009 menegaskan bahwa pembangunan infrastruktur sangat penting,
yakni sebagai: () tulang punggung produksi dan pola distribusi barang dan penumpang, ()
perekat utama Negara Kesatuan Republik Indonesia, () pemicu pembangunan suatu kawasan,
() pembuka keterisolasian suatu wilayah, dan () prasyarat kesuksesan pembangunan di
berbagai sektor. Pada dasarnya, pembangunan infrastruktur yang memadai dan berkualitas
akan memberikan kemudahan bagi masyarakat untuk lebih produktif lagi dalam melakukan
kegiatannya. Pembangunan infrastruktur perlu diorientasikan kepada penanggulangan
kemiskinan di daerah, yang dapat dilaksanakan dengan mengedepankan prinsip-prinsip
kerjasama melalui kemitraan secara adil, terbuka, transparan, kompetitif, dan saling
menguntungkan. Untuk itu, kapasitas masyarakat, pemerintah dan dunia usaha harus
disejajarkan sehingga dalam memroses pembangunan infrastruktur fungsi dan peran masing-
masing dapat saling melengkapi. Pemerintah, pada khususnya, akan terus berupaya untuk
melakukan percepatan pembangunan infrastruktur, dengan program dan kebijakan yang
berpihak kepada masyarakat miskin.
Kerja sama para pemangku kepentingan harus dibangun dalam rangka memperkuat
otonomi daerah, baik yang dilaksanakan melalui mekanisme desentralisasi dan dekonsentrasi
sebagai wujud kerja sama antara pemerintahan di tingkat nasional dan pemerintahan di daerah,
maupun yang dilaksanakan melalui peningkatan peran serta masyarakat dan dunia usaha
sebagai wujud kerja sama pemerintah dan masyarakat/ komunitas dalam pembangunan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. I -
infrastruktur. Yang terakhir ini kiranya dapat diarahkan untuk membantu mengurangi
kemiskinan. Untuk pembiayaannya, bisa ditempuh melalui (dua) skema pembiayaan, yaitu:
pembiayaan penuh pemerintah untuk infrastruktur yang sifatnya non cost recovery dan
penyertaan modal Negara melalui Badan-Badan Usaha Milik Negara ataupun Daerah (BUMN/
BUMD) yang bergerak dalam pengembangan infrastruktur. Sementara itu, untuk infrastruktur
yang bersifat cost recovery seperti pembangkit listrik dan telekomunikasi dimana dapat
sepenuhnya dilakukan swasta, pemerintah hanya perlu memberikan hak dan kewajiban yang
jelas dan tegas dalam koridor hukum yang kondusif.
I.2 Maksud dan Tujuan
Pembangunan infrastruktur dengan menggunakan pola-pola kemitraan memerlukan
komitmen dan pembagian hak dan kewajiban yang jelas dari para pemangku kepentingan yang
terlibat. Ditengah tingginya tingkat perubahan kebijakan pembangunan, pemerintah daerah
menghadapi tantangan untuk dapat menepati dan memelihara komitmen yang telah disepakati.
Di lain pihak kemampuan daerah yang bervariasi dapat menimbulkan disparitas dalam
pengelolaan dan penyediaan fasilitas pelayanan umum. Buku Pegangan 008 ini dimaksudkan
untuk memberikan arah dan rambu-rambu yang perlu diperhatikan dalam pengembangan
infrastruktur di daerah. Dengan dipahaminya berbagai peraturan dan perundangan yang
menjadi pedoman pengembangan infrastruktur di daerah, diharapkan dapat didorong
percepatan pembangunan infrastruktur di daerah. Dalam pelaksanaannya, tentunya
disesuaikan dengan batas-batas kewenangan daerah dalam pembangunan infrastruktur, baik
dalam kerangka regulasi maupun dalam kerangka investasi. Dengan demikian, disparitas
penyediaan fasilitas pelayanan umum antar daerah diharapkan dapat dikurangi; dan, berbekal
kemudahan yang difasilitasi oleh pembangunan inftrastruktur tersebut setidaknya dapat
diberdayakan masyarakat melalui peningkatan pendapatan dan daya beli mereka.
Komitmen pemerintah ditunjukkan dengan terus disempurnakannya berbagai peraturan
dan perundangan, serta terus ditingkatkannya kinerja kelembagaan penyelenggara
pembangunan dan pengelola infrastruktur. Sementara itu, pengelolaan resiko dalam kemitraan
dilakukan secara hati-hati berdasarkan prinsip-prinsip good governance.
Adapun yang menjadi tujuan dari penyusunan buku ini, secara spesifik meliputi:
. Menjelaskan peraturan dan perundangan terkait dengan pengembangan fasilitas pelayanan
umum (infrastruktur).
. Meningkatkan pemahaman mengenai berbagai landasan hukum dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pembangunan daerah di bidang penyediaan pelayanan umum.
. Mengemukakan permasalahan strategis dan contoh pemecahannya dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pembangunan daerah di beberapa bidang penyediaan fasilitas pelayanan
umum, khususnya untuk membantu mengurangi kemiskinan.
. Memantapkan koordinasi antara pemerintah Pusat dan Daerah dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pembangunan daerah, khususnya dalam upaya penyediaan fasilitas
pelayanan umum berdasarkan prinsip-prinsip kemitraan.
. Menguraikan kegiatan prioritas 008 berkenaan dengan fokus pemenuhan standar
pelayanan minimum dalam penyediaan fasilitas pelayanan umum di daerah.
I.3 Ruang Lingkup
Cakupan pembangunan yang luas, dan terbatasnya sumber daya pemerintah dalam
penyediaan fasilitas pelayanan umum mendorong dilakukannya kemitraan. Lingkup kemitraan
yang dibahas disini sebatas pada bentuk-bentuk kerja sama yang dapat diwujudkan oleh
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. I -
pemerintah dan swasta dalam rangka penyediaan infrastruktur, fasilitas lingkungan
(komunitas), dan pelayanan umum lainnya. Kerja sama ini akan dicirikan oleh adanya
kepentingan untuk berbagi investasi, resiko, tanggung jawab, dan hasil usaha (reward) dari
mereka yang bermitra.
Sektor-sektor yang diuraikan dalam Buku Pegangan 008 ini meliputi: () sektor
transportasi yang teridiri dari darat, laut, dan udara, () sektor energi dan ketenagalistrikan, ()
sektor telekomunikasi, () sektor air bersih/ minum, () sektor Perumahan/Permukiman, dan
(6) sektor Sumber daya air. Pemerintah berkewajiban untuk memenuhi infrastrukutr sektor-
sektor tersebut, yang tentunya pengembangannya disesuaikan dengan potensi, kebutuhan, dan
kemampuan nasional. Beberapa urusan telah dilimpahkan ke daerah baik dalam kerangka
otonomi maupun dalam kerangka desentralisasi. Sebagian pelimpahan kewenangan
dikembangkan dalam kerangka dekonsentrasi sebagaimana yang sering dijumpai dalam
pengembangan infrastruktur di sektor seperti transportasi dan sumber daya air.
Kemitraan menjadi salah satu elemen yang harus dikembangkan dalam pembangunan
sektor-sektor infrastruktur tersebut di atas berkenaan dengan efisiensi dan efektifitas
pembiayaan dalam penyediaan fasilitas pelayanan umum. Selain itu, melalui kemitraan bisa
ditingkatkan pengembangan pelayanan dasar yang andal, yakni melalui pemilihan mitra kerja
secara kompetitif dan terbuka (fair) sehingga dapat dijumpai mitra kerja yang berkualitas dan
diakui (credible). Pemerintah akan memainkan peran sebagai pemgatur (regulator) dan
pengendali (control), agar menjaga mitra kerja dapat menunjukkan kinerja yang dapat diterima
publik secara luas dan memelihara kualitas serta efisiensi pelayanan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah
* Kebijakan Percepatan
Pembangunan
Infrastruktur dan
Peraturan terkait
dengan pembangunan
fasilitas umum di
daerah
* Pola dan prinsip-
prinsip kemitraan dan
pembangunan
infrastruktur
Tema, Fokus dan Prioritas
RKP 2008
“Percepatan
Pertumbuhan Ekonomi
untuk mengurangi
kemiskinan dan
pengangguran”
Hal Pokok Penyelenggaraan
Pemerintah dan Pembangunan
Daerah
1. Perkembangan Peraturan dan
Perundangan terkait dengan
desentralisasi, dekonsentrasi, dan
otonomi daerah
2. permasalahan dalam
penyelenggaraan pemerintahan dan
pembangunan di daerah
3. Peningkatan standar pelayanan
minimal (SPM) di daerah
4. Penataan Ruang Wilayah
Faktor-Faktor Yang mempengaruhi
Pengembangan infrastruktur di
daerah, kewenangan daerah dalam
pembangunan infrastruktur, dan arti
kemitraan bagi pembangunan
infrastruktur di daerah
Kewenangan Pemerintah Daerah
Memaksimalkan potensi dan sumber daya yang tersedia.
Azas Umum: Ketertiban, kepastian hukum, kepentingan umum,
keterbukaan, proporsionalitas, profesionalitas
Akuntabilitas, efisien, dan efektifitas
Agenda
Ketiga RPJM 2004-2009
Meningkatkan
Kesejahteraan
masyarakat yang
dilaksanakan secara
berkesinambungan untuk
memenuhi kebutuhan
pelayanan umum
masyarakat
PEMBANGUNAN INFRASRUKTUR
Percepatan infrastruktur dengan prinsip kemitraan secara adil,
terbuka, transparan, kompetitif, dan saling menguntungkan
Tantangan dan Kendala
•Tingginya kebutuhan pelayanan masyarakat
•Membantu mengurangi kemiskinan
•Keterbatasan anggaran dalam meningkatkan kemampuan
penyediaan infrastruktur yang berkualitas dan terjangkau
Meningkatnya Perekonomian
dan Kesejahteraan
Masyarakat
Terangkatnya harkat bangsa
Indonesia dan daya saing
Indonesia dan tatanan global
ALUR PIKIR
INFRASTRUKTUR DAN PEMBANGUNAN DAERAH: Membantu Pengurangan Kemiskinan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. I -
Dari uraian latar belakang, maksud dan tujuan, serta ruang lingkup tersebut di atas,
maka dapat dirumuskan alur pikir pembangunan infrastruktur dan pembangunan daerah
seperti pada diagram tersebut di atas. Seperti diketahui, Agenda ketiga RPJMN 00-009
adalah meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang dilaksanakan secara berkesinambungan
untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan umum. Tema RKP 008 yang
mengarah kepada percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan
pengangguran menjadi komitmen pemerintah yang akan dipenuhi melalui berbagai strategi dan
kebijakan, termasuk kebijakan pengembangan infrastruktur dalam kerangka desentralisasi,
dekonsentrasi, dan otonomi daerah. Penataan ruang wilayah dan standar pelayanan minimum
akan melandasi pemenuhan kebutuhan infrastruktur. Untuk itu, perlu dipahami faktor-faktor
yang diperhitungkan dapat mempengaruhi pengembangan infrastruktur di daerah, termasuk
peraturan dan perundangan yang melandasinya.
Sebagaimana telah ditegaskan di dalam RPJMN 00-009, pembangunan
infrastruktur memiliki peran yang sangat penting sebagai tulang punggung dan urat nadi
perekonomian, sekaligus sebagai perekat berbagai fungsi dan elemen yang dinamis di
masyarakat. Namun demikian, dalam pembangunan infrastruktur kita sering dihadapkan
kepada keterbatasan anggaran. Agar tujuan pembangunan infrastruktur tercapai, maka
tantangan dan kendala anggaran tersebut harus diatasi. Sebagai penyelenggara utama
pembangunan di daerah, pemerintah daerah telah dilengkapi dengan berbagai kewenangan
yang dapat digunakan untuk memaksimalkan potensi dan sumber daya yang tersedia bagi
kepentingan pembangunan infrastruktur. Dalam hubungan ini, pemerintah daerah perlu
memaksimalkan perannya dalam menghasilkan infrastruktur sehingga sesuai dengan tujuan
pembangunannya, yakni: untuk meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan, membantu
mengurangi kemiskinan, dan untuk mengangkat harkat dan daya saing bangsa.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi tahun
008 ini memuat diantaranya: pokok-pokok penyelengaraan pemerintah dan pembangunan
daerah, Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 008 di bidang infrastruktur, dukungan infrastruktur
dalam percepatan pembangunan daerah, kebijakan percepatan pembangunan infrastruktur,
dan langkah-langkah yang dapat dilakukan Pemerintah daerah yang dianjurkan Pemerintah
dalam rangka pembangunan infrastruktur, dengan orientasi penyediaan lapangan kerja untuk
pengurangan kemiskinan.
I.4 Sistematika Pembahasan
Buku Pegangan 008 ini terdiri dari enam Bab, yang diawali dari Bab I Pendahuluan
yang menguraikan latar belakang, maksud dan tujuan, dan ruang lingkup sajian dari Buku
Pegangan 008 ini. Secara ringkas dapat dikemukakan bahwa Buku Pegangan 008 ini disusun
dengan maksud agar dapat digunakan sebagai referensi bagi para penyusun dan pembuat
kebijakan di daerah dalam pembangunan infrastruktur. Adapun tujuannya adalah menyamakan
persepsi akan pentingnya tertib administrasi dalam pengelolaan pembangunan infrastruktur di
daerah bagi para pemangku kepentingan terutama bila ingin dikembangkan berdasarkan
pendekatan kemitraan.
Pada Bab II Penyelenggaraan Pemerintah dan Pembangunan Daerah, diuraikan
setidaknya empat hal pokok, yaitu: () perkembangan peraturan dan perundangan terkait
dengan desentralisasi, dekonsentrasi, dan pelaksanaan otonomi daerah, () permasalahan
dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di daerah, () peningkatan standar
pelayanan minimum di daerah, dan () penataan ruang wilayah dalam pembangunan daerah.
Berdasarkan penjelasan ke empat hal pokok tersebut diharapkan dapat dipahami kisi-kisi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. I -
peraturan dan perundangan berkenaan dengan upaya percepatan pembangunan inftrastruktur
di daerah.
Bab III Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan Kebijakan Anggaran 008, membahas
hal-hal pokok yang menjadi tema, fokus, dan prioritas RKP 008. Tema RKP 008 adalah
“percepatan pertumbuhan ekonomi untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran”.
Berdasarkan tema tersebut Buku Pegangan 008 ini memfokuskan uraian pada upaya
percepatan pembangunan infrastruktur di daerah. Pola-pola kemitraan, seperti pelaksanaan
pembangunan secara padat karya akan menciptakan lapangan kerja.
Bab IV Dukungan Infrastruktur dalam Percepatan Pembangunan Daerah, menguraikan
fungsi dan peran infrastruktur yang ketersediaannya sangat dibutuhkan untuk dapat
mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi di daerah. Di sini dijelaskan antara lain faktor-
faktor yang mempengaruhi pengembangan infrastruktur di daerah, kewenangan daerah dalam
pembangunan infrastruktur, dan arti kemitraan bagi pembangunan infrastruktur di daerah.
Dalam Bab V Kebijakan Percepatan Pembangunan Infrastruktur, diuraikan peraturan
dan perundangan yang terkait dengan pembangunan fasilitas pelayanan umum (infrastruktur)
di daerah. Dalam penyediaannya, dikemukan pula standar keamanan dan pelayanan minimum
publik yang harus dipenuhi baik oleh pemerintah ataupun oleh para pihak lainnya yang
merupakan mitra kerja pemerintah. Dalam Bab V akan diuraikan juga pola dan prinsip-prinsip
kemitraan dalam pembangunan infrastruktur.
Bab VI Langkah-Langkah yang Dapat Dilakukan Pemerintah Daerah dalam
Pembangunan Infrastruktur, sebagai bagian akhir dari Buku Pegangan 008 ini, akan menjadi
semacam panduan untuk pemerintah daerah berkenaan dengan langkah-langkah yang perlu
dilakukan untuk merespon dukungan yang diberikan pemerintah pusat dalam rangka
pembangunan infrastruktur di sektor-sektor terkait di daerah, sekaligus juga mengurangi
kemiskinan dan pengangguran.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
BAB II PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAN PEMBANGUNAN DAERAH
II.1 Perkembangan Desentralisasi dan Pelaksanaan Otonomi Daerah
Revisi UU No. 22 Tahun 1999 menjadi UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah, dan UU No. 25 Tahun 1999 menjadi UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, menunjukkan komitmen yang
kuat dari pemerintah untuk terus memperkuat kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah
yang akhirnya bertujuan mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat. Dalam UU No
32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, desentralisasi didefinisikan sebagai
penyerahan wewenang pemerintahan oleh Pemerintah (Pusat) kepada daerah otonom untuk
mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia (NKRI). Sedangkan otonomi daerah merupakan hak, wewenang, dan kewajiban
daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan kebijakan desentralisasi
dan otonomi daerah.
Berkenaan dengan penyelenggaraan pemerintahan daerah ini, harus tercapai setidak-
tidaknya 2 tujuan, yaitu :
1. terwujudnya demokratisasi di tingkat lokal untuk mendukung demokratisasi di tingkat
nasional;
2. Tercapainya peningkatan kesejahteraan masyarakat sebagai implikasi dari pendekatan
pelayanan kepada publik dan pemberdayaan masyarakat.
Melalui kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah diharapkan pengambilan
keputusan dalam penyelenggaraan pemerintahan dan penyediaan pelayanan publik
(infrastruktur) menjadi lebih sederhana dan cepat serta responsif terhadap kebutuhan
masyarakat lokal. Desentralisasi mendekatkan rentang kendali antara pembuat
rencana/kebijakan dengan penerima manfaat/masyarakat. Otonomi daerah memberikan
wewenang yang diserahkan untuk melaksanakan pengaturan atau kebijakan pada tingkat
daerah. Interaksi antara pembuat kebijakan/ rencana dan masyarakat sebagai penerima
manfaat akan meningkatkan kualitas perumusan rencana/ kebijakan dan pelaksanaannya.
Kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah juga dibutuhkan untuk menumbuhkan
prakarsa daerah sekaligus memfasilitasi aspirasi daerah sesuai dengan keanekaragaman
kondisinya masing-masing. Memperhatikan bentang geografis Indonesia yang demikian luas
dan pengalaman pelaksanaan pembangunan selama ini, terdapat kecenderungan bahwa
kebijakan yang bersifat one-size fits all (uniform) tidak lagi aplikatif terutama di dalam
kenyataan globalisasi dewasa ini. Hal yang penting dikenalinya adalah tujuan-tujuan bersama
yang tetap perlu diarahkan dan dijaga secara nasional, berkenaan dengan pemerataan keadilan
dan kesejahteraan, serta komitmen nasional di dunia internasional.
Perkembangan Peraturan Perundang-undangan Mengenai Penyelenggaraan
Pemerintahan dan Pembangunan Daerah
Implementasi kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah yang efektif diharapkan
mampu mendorong proses transformasi pemerintahan daerah yang efisien, akuntabel, responsif
dan aspiratif. Untuk itu, dalam tataran pelaksanaan diperlukan sejumlah perangkat pendukung
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
(regulasi) berupa peraturan atau perundang-undangan dan peraturan pelaksanaan teknis untuk
menunjang keberhasilannya. Agar penyelenggaraan pemerintahan daerah dapat segera efektif
sesuai dengan amanat dari Undang Undang Nomor Tahun 00 dan Undang Undang
Nomor Tahun 00, dan Undang Undang Nomor Tahun 00 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional, maka hingga kini pemerintah terus berupaya untuk
menyusun berbagai Peraturan Pemerintah, baik revisi maupun baru, sebagaimana diamanatkan
oleh kedua UU tersebut.
Berdasarkan hasil inventarisasi hingga Bulan Februari tahun 00, perkembangan
terakhir dari proses penyusunan peraturan perundang-undangan yang terkait dengan
pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah menunjukkan bahwa:
. Telah diterbitkan sebanyak PP, Perpres, dan Permendagri;
. Empat Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) sedang dalam proses harmonisasi dan akan
segera diajukan ke Sekretaris Negara;
. Lima RPP yang sedang dalam proses finalisasi di tingkat Departemen;
. Satu Rancangan Perpres sudah disampaikan ke Sekretaris Kabinet untuk difinalisasi; serta
. Substansi PP tentang Hubungan Pelayanan Umum Antara Pemerintah dengan
Pemerintahan Daerah dan Antar Pemerintah Daerah telah dimuat di dalam PP No. tahun
00.
Dari PP yang diamanatkan oleh UU No. Tahun 00, perkembangan penyusunan
peraturan pelaksana hingga saat ini adalah :
. Telah diterbitkan PP, yaitu PP No. Tahun 00 tentang Pinjaman Daerah, PP No.
Tahun 00 tentang Dana Perimbangan, PP No. Tahun 00 tentang Sistem Informasi
Keuangan Daerah (SIKD), PP No. Tahun 00 tentang Hibah kepada Daerah, dan PP No.
Tahun 00 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah;
. Telah diterbitkan Permendagri No. Tahun 00 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan
Daerah, yang kemudian direvisi oleh Permendagri No. Tahun 00; serta;
. Satu buah draf PP yang sedang dalam proses penyelesaian.
Adapun dari PP sebagai pelaksanaan dari UU No. Tahun 00 tentang
Pemerintahan Daerah, (lima) di antaranya diterbitkan pada tahun 00, yaitu :
. PP No. Tahun 00 tentang Laporan Penyelenggaraan Pemda kepada Pemerintah,
Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Kepala Daerah kepada DPRD, dan Informasi
Laporan Penyelenggaraan Pemda kepada masyarakat;
. PP No. Tahun 00 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah,
Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota;
. PP No. Tahun 00 tentang Organisasi Perangkat Daerah;
. PP No. Tahun 00 tentang Persyaratan dan Tata Cara Pengangkatan Sekretaris Desa
Menjadi Pegawai Negeri Sipil; serta
. PP No. 0 Tahun 00 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama antar Daerah.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Di samping itu, pada tahun 2007 juga telah diterbitkan 2 PP sebagai penyempurnaan
dari peraturan pelaksanaan UU No. 32 Tahun 2004, yaitu :
1. PP No. 21 Tahun 2007 tentang Perubahan Ketiga atas PP No. 24 Tahun 2004 tentang
Kedudukan Protokoler dan Keuangan Pimpinan dan Anggota DPRD; serta
2. PP No. 25 Tahun 2007 tentang Perubahan Kedua atas PP No. 6 Tahun 2005 tentang
Pemilihan, Pengesahan, Pengangkatan, dan Pemberhentian Kepala Daerah dan Wakil
Kepala Daerah.
Sedangkan pada tahun 2008, telah diterbitkan 3 PP sebagai peraturan pelaksanaan UU
No. 32 Tahun 2004, yaitu :
1. PP No 6 tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah;
2. PP No 7 tahun 2008 tentang Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan; serta
3. PP No 8 tahun 2008 tentang PP tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah.
Dalam rangka pemantapan implementasi otonomi khusus di Provinsi NAD berdasarkan
UU No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, dari 5 PP dan 3 Perpres yang diamanatkan
perkembangan penyusunannya sampai dengan semester I tahun 2007, pencapaiannya adalah :
1. Telah diterbitkan 1 PP, yaitu PP No. 20 Tahun 2007 tentang Partai Politik Lokal di Aceh;
2. Dua RPP dan 1 Rancangan Perpres yang draf finalnya sedang dikonsultasikan kepada
Pemda Provinsi NAD untuk memperoleh pertimbangan Gubernur NAD; serta
3. Dua RPP dan 2 Rancangan Perpres sedang dalam proses finalisasi di tingkat interdep.
Pencapaian lain terkait dengan penataan perundang-undangan pada tahun 2007 adalah:
1. Berkaitan dengan kedudukan Jakarta sebagai daerah otonom dan sekaligus sebagai Ibukota
Negara Republik Indonesia, telah disetujui Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang
Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Negara Republik Indonesia Jakarta sebagai
revisi UU No. 34 Tahun 1999 dalam Rapat Pembicaraan Tingkat II DPR RI, berdasarkan
catatan rapat Paripurna pengesahan RUU Revisi UU No. 31 Tahun 1999 yang dilaksanakan
pada minggu ketiga bulan Juli 2007, dengan disahkannya UU no.29 tahun 2007 tentang
Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta sebagai Ibukota Negara Kesatuan
RI;
2. Berkaitan dengan pemantapan pelaksanaan otonomi khusus di Provinsi Papua, saat ini
sedang dilaksanakan evaluasi otonomi khusus secara komprehensif yang melibatkan
kalangan perguruan tinggi; dan
3. Finalisasi RPP tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan.
Perkembangan terakhir dari proses penyusunan PP tersebut dapat diringkas pada tabel
berikut :
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Tabel II.1 Perkembangan Penyusunan Peraturan Pelaksana UU No. 32 Tahun 2004
No. Peraturan Pelaksana
Dasar Pengaturan
UU No. 32 Tahun
2004
Penanggung Jawab Status Penyusunan
I. PERATURAN PEMERINTAH
1. PP tentang pemilihan,
pengesahan pengangkatan,
dan Pemberhentian Kepala
Daerah dan Wakil Kepala
Daerah
Pasal 33 ayat (3) Dit. Pejabat Negara
Ditjen Otda
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 6
Tahun 2005, kemudian
diubah dengan PP No.
25 Tahun 2007
2. PP tentang Pedoman Satuan
Polisi Pamong Praja
Pasal 148 ayat (2) Dit. Tramtib dan
Linmas, Ditjen PUM
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No 32
Tahun 2004
3. PP tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan
Pasal 184 Dit. Fas.
Pertanggungjawaban
dan Pengawasan
Keuangan Daerah,
Ditjen BAKD
Selesai dengan
diterbitkannya PP No 24
Tahun 2005
4. PP tentang Pedoman
Penyusunan Peraturan Tatatertib
DPRD
Pasal 43 ayat (8),
Pasal 46 ayat (2),
Pasal 54 ayat (6),
dan Pasal 55 ayat
(5)
Dit. Pejabat Negara,
Ditjen Otda
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 25
tahun 2004, kemudian
diubah dengan PP no.53
tahun 2005
5. PP tentang Kedudukan
Protokoler dan Keuangan
Pimpinan dan Anggota DPRD
Pasal 44 ayat (2) Dit. Pejabat Negara,
Ditjen Otda
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No.24
tahun 2004, diubah
dengan PP no. 37 tahun
2005, kemudian diubah
lagi dengan PP No.21
Tahun 2007
6.
PP tentang Pedoman
Pengelolaan Kawasan
Perkotaan
Pasal 199 Dit. Perkotaan, Ditjen
Bina Bangda
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
7. PP tentang Desa Pasal 203, Pasal 208,
Pasal 210, Pasal 211,
Pasal 213, Pasal 214,
dan Pasal 216
Dit Pemerintahan Desa
dan Kelurahan, Ditjen
PMD
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 72
tahun 2005
8. PP tentang Kelurahan Pasal 127 Dit Pemerintahan Desa
dan Kelurahan, Ditjen
PMD
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP no. 73
tahun 2005
9. PP tentang Persyaratan dan Tata
Cara Pengangkatan Sekretaris
Desa menjadi PNS
Pasal 202 Dit. Pemerintahan
Desa dan Kelurahan,
Ditjen PMD
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP no. 45
tahun 2007
10. PP tentang Pengelolaan Barang
Milik Negara/Daerah
Pasal 178 Dit. Adm. Pendapatan
dan Investasi Daerah,
Ditjen BAKD
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No.6
Tahun 2006
11. PP tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah
Pasal 223 Inspektorat Jenderal
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 79
Tahun 2005
12. PP tentang Pedoman Evaluasi
Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah
Pasal 6 ayat (3) dan
Pasal 27 ayat (5)
Dit. Peningkatan
Kapasitas dan Evaluasi
Kinerja Daerah, Ditjen
OTDA
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 6
tahun 2008
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
13. PP tentang Tatacara
Pembentukan, Penghapusan,
dan Penggabungan Daerah
Pasal 4, Pasal 5 dan
Pasal 6
Dit. Penataan Daerah
dan Otonomi Khusus,
Ditjen OTDA
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 78
Tahun 2007
14. PP tentang Pedoman
Penyusunan Standar dan
Penerapan Standar Pelayanan
Minimal
Pasal 11 ayat (4) Dit. Peningkatan
Kapasitas dan evaluasi
Kinerja Daerah, Ditjen
OTDA
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 65
Tahun 2005
15. PP tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara
Pemerintah, Pemerintahan
Daerah Provinsi dan
Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota
Pasal 11, Pasal 12,
Pasal 13 dan Pasal
14 ayat (1) dan ayat
(2)
Dit Urusan
Pemerintahan Daerah,
Ditjen OTDA
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP No.38
tahun 2007
16. PP tentang Belanja Kepala
Daerah dan Wakil Kepala
Daerah
Pasal 168 ayat (1) Dit. Pejabat Negara,
Ditjen OTDA
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
17. PP tentang Laporan
Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah Kepada Pemerintah,
Laporan Keterangan
Pertanggungjawaban Kepala
Daerah Kepada DPRD, dan
Informasi
LaporanPenyelenggaraan
Pemerintahan Daerah Kepada
Masyarakat
Pasal 27 ayat (2)
dan ayat (3), Pasal
42 ayat (1) huruf h
Dit. Urusan
Pemerintahan Daerah,
Ditjen OTDA
Depdagri
Dit UPD dan PN-Ditjen
Otda
Selesai dengan
diterbitkannya PP No. 3
tahun 2007
18. PP tentang Hubungan
Pelayanan Umum Antara
Pemerintah dengan
Pemerintahan Daerah dan antar
Pemerntah Daerah
Pasal 15 dan Pasal
16
Dit. Fas. DPOD &
Hubungan Antar
Lembaga, Ditjen OTDA
Depdagri
Sesuai pembahasan
Depdagri bersama
Dep/LPND terkait,
substansi RPP ini telah
dimuat dalam RPP yang
mengatur pembagian
urusan, dan RUU yang
mengatur Pelayanan
Umum
19. PP tentang Fungsi Pemerintahan
Tertentu
Pasal 9 ayat (3) Dit. Kawasan dan
Otorita, Ditjen PUM
Depdagri
20. PP tentang Tatacara Penetapan
Kawasan Khusus
Pasal 9 ayat (6) Dit. Kawasan dan
Otorita, Ditjen PUM
Depdagri
Sudah disampaikan ke
Setneg/Setkab/ Dephuk
dan HAM yang
(Dijadikan satu PP
tentang Tatacara
Penetapan Kawasan
Khusus)
21. PP tentang Tata Cara
Pelaksanaan Kerjasama Antar
Daerah
Pasal 197 Dit. Ketentraman dan
Ketertiban Umum,
Ditjen PUM
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP nomor
50 tahun 2007
22.
PP tentang Organisasi Perangkat
Daerah
Pasal 128 ayat (1),
ayat (2), dan ayat
(3)
Biro Organisasi,
Sekretariat Jenderal
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP nomor
41 tahun 2007
23. PP tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah
Pasal 154 Ditjen Bangda
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya PP nomor
8 tahun 2008
24. PP tentang Kedudukan
Keuangan Gubernur Selaku
Wakil Pemerintah
Pasal 38 ayat (3) Dit. Pejabat Negara,
Ditjen Otda
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
25. PP tentang Tata Cara
Pelaksanaan Tugas dan
Wewenang Gubernur selaku
Wakil Pemerintah
Pasal 38 ayat (4) Dit. Pejabat Negara,
Ditjen Otda
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Tabel II.2 Perkembangan Penyusunan Peraturan Pelaksana UU No. 33 Tahun 2004
No. Peraturan Pelaksana
Dasar Pengaturan UU
No. 33 Tahun 2004
Penanggung Jawab Status Penyusunan
I. PERATURAN PEMERINTAH
1. PP tentang Dana Perimbangan Pasal 26, 37, dan 42 Ditjen APK
Depkeu
Telah selesai dengan
keluarnya PP No 55 Tahun
2005
2. PP tentang Pinjaman Daerah Pasal 65 (juga
diamanat kan oleh UU
No 32/2004 Pasal 171
ayat 1)
Ditjen APK-Depkeu,
Dit Admn
Pendapatan dan
Investasi Daerah-
Ditjen BAKD
Telah selesai dengan
keluarnya PP No 54 Tahun
2005
26. PP tentang Insentif dan/ atau
Kemudahan Kepada
Masyarakat/Investor
Pasal 176 Ditjen Bangda
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
27. PP tentang Pedoman Standar,
Norma dan Prosedur Pembinaan
dan Pengawasan Manajemen
PNS Daerah
Pasal 135 ayat (2) Biro Kepegawaian,
Sekretariat Jenderal
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
28. PP tentang Pembentukan
Kecamatan
Pasal 127 Ditjen PUM Dalam proses
penyelesaian
II. PERATURAN PRESIDEN
1. Peraturan Presiden tentang
Dewan Pertimbangan Otonomi
Daerah
Pasal 224 Dit. Fas. DPOD &
Hubungan antar
Lembaga, Ditjen OTDA
Depdagri
Selesai dengan
diterbitkannya Perpres
No. 28 Tahun 2005
tentang DPOD
2.
Peraturan Presiden tentang Tata
Cara Mempersiapkan
Rancangan Peraturan Daerah
Pasal 140 ayat (3) Dit. Fas. DPOD &
Hubungan antar
Lembaga, Ditjen OTDA
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
3. Peraturan Presiden tentang
Pedoman Pengembangan
Kapasitas dalam Mendukung
Desentralisasi dan Pemerintahan
Daerah
Dit. Pengembangan
Kapasitas dan Evaluasi
Kinerja Daerah
Depdagri
Dalam proses
penyelesaian
III. PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
1. Peraturan Mendagri tentang
Perpindahan Menjadi Pegawai
Negeri Sipil Pusat dan Pegawai
Negeri Sipil Daerah
Pasal 131 ayat (2) Biro kepegawaian,
Sekretariat Jenderal
Selesai dengan
diterbitkannya
Permendagri No 10
Tahun 2006 tentang
Perpindahan Menjadi
Pegawai Negeri Sipil
Pusat dan Pegawai
2. Peraturan Menteri Dalam Negeri
tentang Pedoman Penegasan
Batas Daerah
Pasal 229 Dit. Perbatasan, Ditjen
PUM
Selesai dengan
diterbitkannya
Permendagri No.1
tentang Pedoman
Penegasan Batas
Daerah
3. Peraturan Menteri Dalam Negeri
tentang Tata Cara Perubahan
Batas, Perubahan Nama dan
Pemindahan Ibukota
Pasal 7 ayat (2) Dit. Perbatasan, Ditjen
PUM
Dalam proses
penyelesaian
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
3. PP tentang Sistem Informasi
Keuangan Daerah
Pasal 104 Ditjen APK
Depkeu
Telah selesai dengan
keluarnya PP No 56 Tahun
2005
4. PP tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah
Pasal 86 (juga
diamanatkan oleh UU
No 32/2004 Pasal 23
ayat 2, Pasal 194 dan
Pasal 182)
Ditjen APK-Depkeu,
Dit Adm Anggaran
Daerah-Ditjen BAKD
Telah selesai dengan
keluarnya PP No 58 Tahun
2005
5. PP tentang Hibah ke Daerah Pasal 45 Ditjen APK
Depkeu
Telah selesai dengan
keluarnya PP No 57 Tahun
2005
6. PP tentang Pengelolaan Dana
Darurat
Pasal 48 Ditjen APK
Depkeu
Dalam proses
penyelesaian
7. PP tentang Dana Dekonsentrasi
dan Tugas Pembantuan
Pasal 92 dan 99 Ditjen APK
Depkeu, dan
Depdagri
Telah selesai dengan
keluarnya PP No 7 Tahun
2008
II. PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
1. Permendagri tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah
Pasal 155 PP Nomor 58
Tahun 2005 tentang
Pengelolaan
Keuangan Daerah
Depkeu Permendagri No.13 tahun
2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan
Daerah, yang kemudian
direvisi menjadi
Permendagri No. 59 tahun
2007
II.2 Permasalahan dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah
Pelaksanaan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah masih berada dalam tahapan
transisi. Di dalam pelaksanaannya dijumpai berbagai kemajuan, meskipun disadari bahwa
perjalanan ke arah pelaksanaan yang optimal masih jauh dan masih membutuhkan serangkaian
usaha perbaikan. Dalam masa transisi ini, telah terjadi perubahan yang begitu cepat yang
menyebabkan implementasi kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah belum dapat secara
optimal diselenggarakan. Sehubungan dengan itu, beberapa isu dan permasalahan yang
teridentifikasi adalah sebagai berikut:
1. Di sisi peraturan perundang-undangan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan
daerah:
a. Ada kebutuhan untuk mempercepat lahirnya peraturan pelaksana dari UU No. 32 tahun
2004 dan UU No 33 tahun 2004 untuk mengakselerasi dan mengefektifkan pelaksanaan
desentralisasi dan otonomi daerah.
b. Masih terdapat ketidakselarasan antara PP urusan pemerintahan dengan UU sektoral,
dan keragaman persepsi atas ketentuan dalam PP dan peraturan pelaksana terkait
dengan pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah.
2. Di sisi kelembagaan Pemerintah Daerah
a. Kelembagaan pemerintah daerah belum menunjukkan kinerja yang memadai dalam
pelayanan publik.
b. Kesulitan dari pemerintah daerah dalam mengimplementasikan PP No 41 tahun 2007
dalam penetapan organisasi perangkat daerah disebabkan oleh adanya beberapa
peraturan daerah (perda) yang sudah mengatur pelaksanaan restrukturisasi yang sesuai
dengan kebutuhan daerah itu sendiri.
c. Belum berjalannya pelayanan publik berdasarkan Standar Pelayanan Minimal (SPM) di
daerah karena belum selesai disusunnya SPM oleh KL.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
3. Di sisi aparatur pemerintah daerah
a. Masih perlu ditingkatkannya rata-rata pendidikan, kualitas dan kompetensinya aparatur
pemda.
b. Penempatan aparatur pemda belum sesuai dengan keahlian dan kompetensi,
penempatan cenderung diatur oleh pertimbangan-pertimbangan lain.
4. Di sisi kerjasama Antar Pemerintah Daerah
a. Belum tersosialisasikannya PP No 50 tahun 2007 tentang tata cara pelaksanaan
kerjasama antar daerah yang diharapkan menjadi payung regulasi penting dalam
mendorong sinergi dan integrasi peraturan daerah yang mengatur kebijakan
pengembangan kerjasama antar daerah.
b. Belum hadirnya suatu model (format) ideal dan instrumen kerjasama yang potensial
dikembangkan untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik.
c. Belum ada insentif yang terukur yang dapat mendorong daerah untuk melakukan
kerjasama.
5. Di sisi penataan Daerah Otonom Baru (DOB)
a. Pembentukan Daerah Otonom Baru (DOB) terjadi secara intensif selama era reformasi
(periode 1999-2005). Sebagai hasilnya, jumlah kabupaten/kota meningkat hampir 30
persen, sebagian besar terjadi di Sumatera, dengan terbentuknya 46 kabupaten, 10 kota,
dan 521 kecamatan baru.
b. Berdasarkan hasil evaluasi, hanya sebagian kecil DOB yang mampu memberikan
pelayanan yang baik kepada masyarakat, dan sebagian besar DOB lainnya masih
menghadapi permasalahan mendasar berupa: keterbatasan pembiayaan, penetapan
batas wilayah, rencana tata ruang dan wilayah, penyerahan aset, serta lokasi/kedudukan
ibukota.
II.3 Permasalahan dalam Pembangunan Daerah
Pembangunan daerah merupakan bagian integral dan penjabaran dari pembangunan
nasional dalam rangka pencapaian sasaran pembangunan yang disesuaikan dengan potensi,
aspirasi, dan permasalahan pembangunan di daerah. Sementara kinerja pembangunan nasional
merupakan agregat dari kinerja pembangunan seluruh daerah, sedangkan pencapaian tujuan
dan sasaran pembangunan nasional merupakan resultante dari pencapaian tujuan di tingkat
provinsi dan pencapaian tujuan di tingkat kabupaten/kota.
Gambar 2.1 Hubungan dan Kinerja Pembangunan Daerah – Nasional
Kinerja
Pembangunan
Kinerja
Pembangunan
Kinerja
Pembangunan
Kinerja
Pembangunan
Kinerja
Pembangunan
Provinsi
Kinerja
Pembangunan
Nasional
Kinerja
Pembangunan
Provinsi
Agregasi
Agregasi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Pembangunan daerah pada hakekatnya adalah upaya terencana untuk meningkatkan
kapasitas pemerintahan daerah sehingga tercipta suatu kemampuan yang andal dan profesional
dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, dan dalam mengelola sumber daya ekonomi
daerah secara berdaya guna serta berhasil guna untuk kemajuan perekonomian daerah dan
kesejahteraan masyarakat. Pembangunan daerah juga merupakan upaya untuk memberdayakan
masyarakat di seluruh daerah sehingga tercipta suatu lingkungan yang memungkinkan
masyarakat untuk menikmati kualitas kehidupan yang lebih baik, maju, tenteram, sekaligus
memperluas pilihan yang dapat dilakukan masyarakat bagi peningkatan harkat, martabat, dan
harga diri. Pembangunan daerah dilaksanakan melalui penguatan otonomi daerah dan
pengelolaan sumber daya yang mengarah pada terwujudnya tata kepemerintahan yang baik
(good governance).
Pelaksanaan pembangunan daerah yang baik hanya dapat dilakukan apabila terjadi
keseimbangan peran dari tiga pilar, yaitu: pemerintah, dunia usaha swasta, dan masyarakat.
Ketiganya mempunyai fungsi dan peran masing-masing dalam mengisi pembangunan.
Pemerintahan (legislatif, eksekutif, dan yudikatif) memainkan peran yang menjalankan dan
menciptakan lingkungan politik dan hukum yang kondusif bagi unsur-unsur lain. Sinkronisasi
dan koordinasi antar tingkatan pemerintahan yang berbeda harus dapat diwujudkan. Adapun
peran dunia usaha swasta adalah mewujudkan penciptaan lapangan kerja dan pendapatan.
Masyarakat berperan dalam penciptaan interaksi sosial, ekonomi dan politik. Ketiga unsur
tersebut memainkan perannya sesuai dengan nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang terkandung
dalam tata kepemerintahan yang baik.
Berdasarkan Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah (EKPD) yang dilakukan antara
Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional pada tahun 2007 dengan 28 universitas di seluruh Indonesia ditambah dengan data
dan informasi yang diperoleh dari Buku Perkembangan Pembangunan Daerah 2004-2007,
dapat diidentifikasi beberapa permasalahan di dalam pembangunan daerah. Permasalahan-
permasalahan tersebut dapat disampaikan berkenaan dengan:
1. Pembangunan Ekonomi
2. Pembangunan Sosial
3. Pembangunan Prasarana Wilayah
4. Pembangunan Sumberdaya Alam Dan Lingkungan Hidup
5. Permasalahan Khusus
Gambar 2.2 Pelaku Pembangunan
Pemerintah
Masyarakat
Dunia Usaha
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II - 0
Pembangunan Ekonomi
Pada bidang ini, permasalahan yang paling menonjol adalah :
1. Meningkatnya pengangguran dan kemiskinan. Kemiskinan dalam hal ini terkait
dengan rendahnya kemampuan masyarakat untuk memperoleh kebutuhan dasar hidupnya
dan mengakses pelayanan publik. Perangkap kemiskinan mengakibatkan meningkatnya
jumlah pengangguran. Permasalahan meningkatnya angka pengangguran ini sebenarnya
terkait juga dengan faktor-faktor lain, terutama investasi yang belum mampu mendorong
peningkatan kesempatan kerja. Hal ini sejalan dengan menurunnya iklim investasi,
khususnya di wilayah Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi. Sejalan dengan itu, ada
kecenderungan peningkatan ketidakmerataan pendapatan, pemilikan aset, dan akses
kepada sumberdaya produksi, khususnya di wilayah Jawa-Bali, Kalimantan dan Sulawesi.
2. Menurunnya fungsi intermediasi perbankan untuk mengembangkan sektor riil
yang terjadi terutama di wilayah Kalimantan dan Sulawesi. Persoalannya terletak pada
melemahnya institusi ekonomi dan struktur industri dalam menciptakan kesempatan kerja
dan pendapatan, dan permasalahan perekonomian daerah yang masih bertumpu pada
sektor primer. Sementara itu, perkembangan sektor sekunder dan tersier di daerah
mengalami perkembangan yang cukup lambat, sedangkan pemanfaatan sektor/komoditas
unggulan daerah untuk peningkatan nilai tambah belum dilakukan secara optimal. Selain
itu masih terdapat ketimpangan PDRB perkapita yang cukup tinggi antarprovinsi, yang
disebabkan oleh adanya dominasi beberapa daerah yang memiliki PDRB perkapita sangat
tinggi, misalnya di Provinsi Kalimantan Timur, DKI Jakarta, dan Papua.
3. Pola persebaran investasi untuk PMA dan PMDN secara nasional belum merata
dan menunjukkan ketimpangan yang cukup tinggi antarwilayah, khususnya
antara Wilayah di Jawa dan Sumatera dengan wilayah di luar Jawa dan Sumatera. Lebih
dari 70 persen investasi PMDN dan 85 persen investasi PMA terpusat di Jawa dan
Sumatera. Provinsi-provinsi dengan nilai investasi terbesar untuk PMDN tahun 2006
terbesar adalah Kalimantan Timur (Rp. 53.190,9 milyar) dan Kalimantan Barat (Rp.
21.280,2 milyar). Nilai PMA terbesar adalah DKI Jakarta (US $ 2.294,5 juta), Riau (US $
1.777 juta), Sumatera Utara (US $ 1.466,8 juta), Jawa Barat (US $1.352,1 juta).
Gambar 2.3 Pemerintah sebagai Pelaku Pembangunan Daerah
Pembangunan Sosial
Pada bidang sosial, permasalahan yang dapat dianggap cukup menonjol adalah :
1. Menurunnya kapasitas pelayanan sosial dasar (pendidikan, kesehatan dan gizi,
tanah). Permasalahan ini perlu dibedakan dengan permasalahan kemiskinan.
Permasalahan kemiskinan terkait dengan rendahnya kemampuan masyarakat untuk
PEMERINTAH
PEMERINTAH DAERAH
PROVINSI
PEMERINTAH DAERAH
PROVINSI
PEMERINTAH DAERAH
KOTA
PEMERINTAH DAERAH
KABUPATEN
PEMERINTAH
DAERAH
PEMERINTAH
DAERAH
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
mengakses pelayanan dan kebutuhan dasar, sementara permasalahan penurunan kapasitas
pelayanan ini lebih terkait dengan rendahnya kemampuan pemerintah sebagai
penyelenggara pelayanan-pelayanan dasar tersebut. Permasalahan ini terutama terjadi di
wilayah Jawa-Bali, Kalimantan, Sulawesi, dan Kawasan Timur Indonesia (KTI).
Menurunnya kemampuan pemerintah dalam pelayanan-pelayanan sosial dasar tersebut
berpengaruh pada salah satunya adalah kondisi kesehatan penduduk Indonesia. Pada
periode tahun 1990-2005, derajat kesehatan penduduk menunjukkan adanya perbaikan,
walaupun perkembangannya antar provinsi masih belum merata. Belum meratanya tingkat
ketergantungan penduduk terhadap tenaga tenaga medis, misalnya di Provinsi Sulawesi
Tenggara, Maluku, Maluku Utara, NTT, dan Sulawesi Barat, tampak dari angka persentase
kelahiran bayi yang ditolong oleh tenaga medis masih dibawah 50 persen. Kondisi balita
bergizi buruk dan kurang juga masih tersebar di seluruh provinsi di Indonesia, dengan
kisaran antara 15,05 persen - 41,48 persen. Persentase tinggi umumnya berada di provinsi-
provinsi Indonesia bagian Timur. Persentase desa yang kesulitan menjangkau prasarana
kesehatan, sebagian besar yang berada di Indonesia Bagian Timur, terutama di Provinsi
Irian Jaya Barat, Papua dan Sulawesi Barat. Pulau Jawa dan Bali yang merupakan daerah
yang relatif lebih baik dalam penyediaan prasarana kesehatan, meskipun masih terdapat 715
Desa (2,78 persen) yang kesulitan menjangkau prasarana kesehatan.
2. Terjadinya penurunan laju pertumbuhan penduduk rata-rata nasional pada
periode 1980-2005 namun tidak terbagi secara merata antarprovinsi. Pada
periode 2000-2005, sebanyak 22 provinsi masih memiliki laju pertumbuhan di atas rata-
rata nasional, kepadatan penduduk antarprovinsi menunjukkan ketidakmerataan
penyebaran, dengan konsentrasi penduduk di Pulau Jawa dan Bali, khususnya di Provinsi
DKI Jakarta. Jumlah penduduk di perkotaan tumbuh sangat pesat, sehingga pada tahun
2010 penduduk kota akan mencapai lebih dari 50 persen penduduk Indonesia.
Pembangunan Prasarana Wilayah
Pada bidang prasarana wilayah, ada beberapa permasalahan yang dapat dianggap
penting untuk diperhatikan, yaitu yang mencakup:
1. Terbatasnya tingkat pelayanan jaringan transportasi antar dan intra wilayah.
Permasalahan ini terutama terjadi di wilayah Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan KTI.
2. Menurunnya kapasitas pemerintah daerah dalam pengaturan dan pengelolaan
infrastruktur. Permasalahan ini terutama terjadi di wilayah Sumatera, Kalimantan,
Sulawesi dan KTI.
3. Menurunnya kapasitas dan ketersediaan sumberdaya tenaga listrik.
Diperkirakan sebanyak 5.140 Desa atau 9 persen desa-desa di Indonesia belum dimasuki
listrik (PLN/ Non PLN). Sementara berdasarkan ukuran jumlah keluarga, diperkirakan
sekitar 19,4 juta (36 %) keluarga di Indonesia belum menggunakan penerangan listrik.
Berdasarkan permasalahan ini diperlukan Kebijakan untuk pemerataan pelayanan listrik
bagi masyarakat, terutama di wilayah perdesaan. Di samping itu untuk mendukung
pengembangan industri di luar jawa, perlu diikuti dengan peningkatan kapasitas energi
listrik, serta sumber energi pembangkit listrik.
4. Meningkatnya masalah kelangkaan air bersih dan air minum. Pelayanan
penyediaan air minum oleh perusahaan (PDAM) masih sangat terbatas, sehingga alternatif
penyediaan air minum bagi masyarakat menjadi sangat beragam sejalan dengan kondisi
wilayah setempat. Permasalahan rendahnya akses terhadap air di beberapa wilayah, seperti
di Provinsi Riau, dan Provinsi Kalimantan Barat, mendorong masih digunakannya sumber
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
air hujan untuk kebutuhan air minum dan memasak. Intervensi kebijakan dalam
penyediaan air minum yang mudah dijangkau oleh masyarakat, sangat diperlukan.
Demikian pula halnya, alternatif solusi yang inovatif dalam penyediaan air bersih bagi
daerah-daerah yang tidak tersedia sumber air bersih juga sangat diperlukan.
5. Menurunnya kapasitas pembiayaan untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
infrastruktur. Permasalahan ini cukup signifikan terjadi di wilayah Kalimantan, Sulawesi
dan KTI.
Pembangunan Sumberdaya Alam Dan Lingkungan Hidup
Permasalahan SDA dan lingkungan hidup yang saat ini masih dihadapi adalah:
1. Menurunnya kualitas permukiman (kemacetan, kawasan kumuh, pencemaran
lingkungan (air, udara, suara, sampah).
2. Berkurang nya ruang publik dan ruang terbuka hijau (RTH) di wilayah perkotaan.
3. Alih fungsi lahan pertanian produktif menjadi lahan permukiman secara
signifikan (penggunaan lahan sawah baik Jawa maupun luar Jawa menunjukkan penurunan
luas sebesar 928,77 ribu Ha, dengan laju penurunan sebesar 2,01 % per tahun).
4. Meningkatnya urbanisasi dan aglomerasi perkotaan berimplikasi pada terjadinya
alih fungsi lahan pertanian produktif menjadi lahan permukiman /perkotaan secara
signifikan.
5. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) belum sepenuhnya menjadi acuan
dalam pemanfaatan ruang dan fokus hanya pada Perencanaan, sehingga terjadi
inkonsistensi pelaksanaan pembangunan terhadap Rencana Tata Ruang (RTR).
6. Lemahnya pengendalian dan penegakan hukum terhadap pemanfaatan ruang.
7. Belum adanya kelembagaan penataan ruang baik secara struktural maupun
fungsional yang kuat.
8. Kurangnya pendanaan pembangunan untuk pengembangan penataan ruang yang
operasional dan aplikatif.
9. Penurunan luas kawasan Hutan Tropis dan kawasan resapan air, serta
meningkatnya DAS kritis (data hutan rusak seluas 59,62 juta ha).
10. Laju kerusakan hutan pada pada saat ini tercatat 1,08 juta ha/tahun (2000-2006).
11. Kejadian bencana alam gempa, banjir dan longsor yang frekuensinya meningkat
dan dampaknya semakin meluas, terutama pada kawasan yang berfungsi lindung.
Permasalahan ini cukup signifikan mengingat banyaknya bencana alam yang terjadi di
Indonesia, sementara penanganan pasca-bencana masih selalu menjadi sorotan karena
dinilai belum cukup tanggap dan efektif.
Di luar permasalahan-permasalahan yang dikemukakan di atas, ada beberapa
permasalahan khusus yang dapat diidentifikasi, yaitu diantaranya berkenaan dengan:
1. Perkembangan Pembangunan Kawasan Strategis Dan Cepat Tumbuh
Lemahnya daya saing investasi mengakibatkan: rendahnya pemanfaatan kawasan industri,
belum optimalnya pengembangan kawasan perdagangan bebas dan pelabuhan bebas
(KPBPB), dan timbulnya tuntutan reformasi pengembangan KPBPB untuk dapat lebih
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
berdaya saing dalam meningkatkan perekonomian nasional dan regional serta
pembangunan perekonomian daerah. Di sisi lain, permasalahan belum pastinya kerangka
hukum payung bagi implementasi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) menjadi kendala bagi
percepatan pengembangannya. Sementara itu, ketiga PP No 46, 47, dan 48 Tahun 2007,
tentang Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam, Bintan, Karimun, dalam
operasionalisasinya masih memerlukan berbagai peraturan pelaksanaan, yang antara lain
menyangkut aspek pengelolaan kawasan dan infrastruktur, aspek insentif fiskal dan non-
fiskal, aspek kelembagaan dan aspek hukum.
2. Perkembangan Pembangunan Daerah Tertinggal
Permasalahan yang dihadapi diantaranya adalah :
a. Belum memadainya sumber anggaran yang diarahkan untuk membangun dan melayani
daerah tertinggal dan terisolir baik untuk pembangunan ekonomi maupun pelayanan
sosial dasar seperti pendidikan dan kesehatan;
b. Permasalahan daerah tertinggal belum ditangani secara terpadu antar sektor dan antara
pemerintah, masyarakat, dan dunia usaha;
c. Berkaitan dengan tata ruang wilayah di kabupaten daerah tertinggal, masih ada
ketidakjelasan mekanisme pengajuan usulan daerah untuk mendapatkan bantuan teknis
penyusunan RTRW;
d. Belum adanya kesepahaman antara berbagai stakeholders baik di pusat maupun daerah
dalam penanganan daerah tertinggal, sehingga masih seringkali ditemukan kebijakan
yang belum berpihak pada penanganan daerah tertinggal secara terpadu, baik pada
tingkat nasional maupun pada tingkat daerah;
e. Rendahnya dukungan APBD provinsi maupun kabupaten untuk mengembangkan
daerah tertinggal dan pulau-pulau kecil, serta belum optimal dan sinergisnya upaya-
upaya untuk percepatan pengembangan daerah tertinggal oleh pemerintah daerah
provinsi maupun kabupaten berkenaan;
f. Masih sangat terbatasnya sarana dan prasarana perhubungan dan telekomunikasi yang
menghubungkan daerah tertinggal dengan pusat-pusat pemasaraan dan ibukota
kabupaten dan provinsi;
g. Belum optimalnya upaya pelibatan sektor swasta dan dunia usaha, lembaga non
pemerintah, dan masyarakat lokal dalam pengembangan daerah tertinggal;
h. Belum diperhatikannya tingkat ketertinggalan serta karakteristik masing-masing daerah
tertinggal yang menuntut perhatian dan penanganan dalam jangka menengah dan
panjang.
3. Pemekaran daerah yang belum mampu menyejahterakan masyarakat.
Hasil evaluasi yang dilakukan terhadap daerah-daerah otonom baru (DOB) menunjukkan
bahwa sebagian besar daerah otonom baru ternyata tidak mengalami perkembangan seperti
yang diharapkan sebelumnya. Ini termasuk dalam bidang penyelenggaraan pelayanan
publik dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Memang ada daerah-daerah otonom
baru yang menunjukkan kinerja sangat baik dan mampu meningkatkan perekonomiannya,
tetapi jumlahnya masih sangat kecil apabila dibandingkan dengan jumlah seluruh DOB yang
ada. Selain itu, maraknya pemekaran sangat memberatkan keuangan negara, karena
bertambahnya daerah otonom berarti bertambah juga kewajiban negara untuk menyediakan
dana perimbangan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
4. Rendahnya proses pembangunan dan penguatan stabilitas keamanan di daerah
perbatasan negara.
Kondisi daerah-daerah perbatasan sendiri saat ini masih banyak yang termasuk daerah
tertinggal, sehingga ada ketimpangan yang cukup besar dengan daerah yang merupakan
bagian dari negara lain. Selain itu, perhatian terhadap tapal batas wilayah NKRI sendiri
masih sangat minim, seperti hilangnya atau dipindahkannya patok-patok batas NKRI
dengan Malaysia di provinsi Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat yang sangat
merugikan keutuhan wilayah NKRI. Kurangnya pengamanan terhadap perbatasan di
wilayah ini kemudian menyebabkan seringnya terjadi arus perdagangan gelap hasil hutan
dari Kalimantan ke Malaysia. Selain itu, kurangnya pengamanan terhadap tapal-tapal batas
di wilayah yang berupa laut/ perairan menyebabkan seringnya terjadi pencurian hasil laut.
II.4 Peningkatan Standar Pelayanan Minimal (SPM) di Daerah
Penyelenggaraan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah bertujuan untuk
meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui pemberian pelayanan umum yang lebih optimal.
Dalam rangka menyediakan pelayanan kepada masyarakat, khususnya pelayanan yang bersifat
wajib, minimal Pemerintah Daerah (kabupaten/kota atau provinsi) harus mengacu kepada
Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang disusun oleh Pemerintah.
Saat ini, SPM di bidang kesehatan tengah disusun, berpedoman kepada PP Nomor 65
Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan SPM. Untuk itu setiap pemerintah
daerah diwajibkan menyusun rencana pencapaian SPM yang memuat target tahunan
pencapaian SPM dengan mengacu pada batas waktu pencapaian SPM. Rencana pencapaian
SPM dituangkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan
Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra SKPD). Untuk target tahunan
pencapaian SPM, dituangkan dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD), Rencana Kerja
Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renja SKPD), Kebijakan Umum Anggaran (KUA), Rencana
Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (RKA-SKPD) sesuai klasifikasi belanja
daerah dengan memperhatikan kemampuan keuangan daerah.
Pelaksanaan SPM secara luas menghadapi beberapa tantangan yaitu: (1) kompleksitas
dalam merancang dan menyusun indikator di dalam SPM; (2) ketersediaan dan kemampuan
penganggaran yang relatif terbatas; (3) perlu proses konsultasi publik dalam menentukan
norma dan standar tertentu untuk menghindari adanya perbedaan persepsi di dalam
memberikan pelayanan publik sesuai SPM.
Penyusunan SPM dilakukan oleh masing-masing Menteri/ Pimpinan Lembaga
Pemerintah Non-Departemen, dengan tim konsultasi yang terdiri dari unsur-unsur :
1. Departemen Dalam Negeri
2. Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan
Pembangunan Nasional
3. Departemen Keuangan
4. Kementerian Negara Pendayagunaan Aparatur Negara
5. Menteri/Pimpinan Lembaga Pemerintah Non-Departemen terkait sesuai kebutuhan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Beberapa kegiatan yang menjadi tugas Tim Konsultasi, adalah :
1. Mempersiapkan Sekretariat Tim Konsultasi SPM
2. Menyusun instrumen untuk melakukan verifikasi usulan SPN dari Departemen/LPND
3. Melakukan verifikasi terhadap usulan SPM dari Departemen/LPND untuk digunakan dalam
proses konsultasi dengan sektor terkait
4. Mempersiapkan agenda pembahasan usulan SPM dari Departemen/LPND dengan Tim
Konsultasi
5. Melakukan proses konsultasi sesuai agenda yang telah ditetapkan
Beberapa Peraturan Kementerian/ Lembaga mengenai penyusunan SPM yang telah
diterbitkan, meskipun belum mengacu kepada peraturan pemerintah baru mengenai SPM,
antara lain sebagai berikut:
1. Departemen Pendidikan Nasional telah menerbitkan Keputusan Mendiknas No. 053
Tahun 2001 tentang Pedoman Penyusunan SPM Penyelenggaraan Persekolahan Bidang
Pendidikan Dasar dan Menengah. Pedoman ini merupakan salah satu upaya untuk
merealisasikan otonomi daerah di bidang pendidikan. SPM Bidang Pendidikan Dasar dan
Menengah merupakan spesifikasi teknis sebagai patokan pelayanan minimal, yang wajib
dilakukan oleh kabupaten dan kota dalam penyelenggaraan kegiatan persekolahan di
bidang pendidikan dasar dan menengah. Pedoman ini dilengkapi dengan matrik indikator
keberhasilan SPM, dengan komponen-komponen: kurikulum, anak didik, ketenagaan,
sarana prasarana, organisasi, pembiayaan, manajemen sekolah, dan peran serta
masyarakat, untuk masing-masing sekolah.
2. Departemen Kesehatan telah menerbitkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
1457/MENKES/SK/X/2003 tentang SPM Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota.
Sedangkan, SPM Rumah Sakit masih dalam proses finalisasi.
3. Departemen Keuangan telah menerbitkan:
• PermenKeu No. 123.1/PMK.05/2006 tentang SPM Bidang Investasi Pemerintah.
• PermenKeu No. 99 /PMK.01/2007 tentang SPM Sekolah Tinggi Akuntansi Negara.
4. Departemen Dalam Negeri akan menyusun SPM Bidang Komunikasi dan Informatika
Hubungan Masyarakat pada Pemerintah Daerah (Sumber: Majalah Gemari).
5. Departemen Komunikasi dan Informasi telah menyusun Rancangan Peraturan
Menteri Komunikasi dan Informatika tentang Standar Wajib Kinerja Operasi
Penyelenggaraan Jaringan dan Jasa Telepon Bergerak Selular.
6. Departemen Pekerjaan Umum (PU) telah menyusun Peraturan Menteri PU No.
392/PRT/M/2005 tentang SPM Jalan TOL.
7. Departemen Perindustrian dan Perdagangan telah menerbitkan Keputusan Menteri
Perindustrian dan Perdagangan RI No.78/MPP/Kep/3/2001 tanggal 2 Maret 2001 tentang
Pedoman SPM bidang perindustrian dan perdagangan.
8. Departemen Sosial telah menerbitkan Standar Pelayanan Minimal (SPM) tentang
Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial Tuna Susila.
9. Departemen Kehutanan pada tanggal 20 Februari 2007, telah menerbitkan Peraturan
Menteri Kehutanan No P.8/Menhut-II/2007 tentang Standar Pelayanan Minimal (SPM)
untuk Badang Pembiayaan Pembangunan Hutan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
10. Kementerian Negara Lingkungan Hidup telah menerbitkan Keputusan Menteri
Negara Lingkungan Hidup No 197 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan Minimal (SPM)
bidang lingkungan hidup di daerah kabupaten dan daerah kota.
11. Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan telah menerbitkan SK Meneg PP
No.23/SK/Meneg.PP/2001 mengenai Standar Pelayanan Minimal (SPM) mengenai
Pemberdayaan Perempuan di Daerah.
Beberapa langkah yang sudah dilakukan dalam rangka pelaksanaan penerapan SPM
antara lain :
1. Penerbitan PP No. 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan SPM. PP ini
diharapkan menjadi acuan standar dalam penyusunan SPM sehingga menghasilkan
pelayanan minimum yang setara untuk seluruh wilayah di Indonesia
2. Penerbitan Peraturan Mendagri No. 6 tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis
Penyusunan dan Penetapan SPM, termasuk Pengembangan Instrumen Analisis
Rencana dan Penganggaran Pencapaian SPM berdasarkan Analisis Kemampuan dan Potensi
Daerah sebagai alat bantu Pemerintah Daerah dalam mengkaji kemampuannya dan
menyusun rencana pencapaian SPM
3. Penetapan prioritas dalam SPM khususnya bidang kesehatan, pendidikan dan
prasarana dasar oleh Dewan Pertimbangan Otonomi Daerah (DPOD). Hal ini
diarahkan dalam upaya meningkatkan penggunaan indeks pembangunan manusia (human
development index) sebagai indikator kemajuan pembangunan di suatu daerah, dengan cara
menyusun indikator SPM sejalan dengan Millenium Development Goals (MDGs), dan
mengumpulkan data yang telah dikoordinasikan dengan instansi terkait (kantor statistik,
dinas terkait) sebagai input perhitungan indikator SPM
4. Pengembangan Modul Pelatihan untuk Pelatihan Penyusunan dan penerapan
SPM di tingkat Pemerintah Pusat dan Daerah. Modul tersebut akan berguna sebagai
bahan (materi khusus) bagi peningkatan pengetahuan aparat pemerintah dalam memahami
SPM secara lebih baik
5. Pengembangan instrumen Monitoring dan Evaluasi Penerapan Standar
Pelayanan Minimal Pemerintah Propinsi dan Kabupaten/Kota. Hal ini diperlukan
untuk mengawasi dan mengevaluasi jaminan pelayanan minimum yang telah direncanakan
untuk diberikan, SPM yang sudah dicapai, dan mengantisipasi persoalan-persoalan
berkenaan dengan SPM
6. Penyusunan beberapa Peraturan Menteri Kementerian/Lembaga mengenai
SPM yang mengacu kepada PP No 65 tahun 2005 khususnya bidang kesehatan,
pendidikan nasional dan lingkungan hidup
Beberapa kegiatan yang perlu dan akan dilakukan, antara lain:
1. Menyusun Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Pencapaian SPM Berdasarkan Analisis Kemampuan dan Potensi Daerah;
2. Membentuk Technical Working Group (TWG) SPM yang mengakomodasikan berbagai
aktor termasuk Pemerintah, donor, pakar dan pihak lainnya yang terkait.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
II.5 Penataan Ruang Wilayah Dalam Pembangunan Daerah
Maksud dan Tujuan
Peningkatan hasil pembangunan daerah yang memberikan manfaat kepada masyarakat
perlu secara terus menerus diupayakan melalui perencanaan, implementasi, dan pengawasan
pembangunan yang lebih terpadu dan terarah, agar seluruh sumberdaya yang terbatas dapat
dimanfaatkan secara efektif dan efisien. Untuk mencapai tujuan tersebut dibutuhkan
keterpaduan dan keserasian pembangunan di segala bidang dalam matra ruang secara
terencana.
Penataan ruang suatu wilayah membantu terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan
sumberdaya alam dan sumberdaya binaan dimana dipertimbangkan kondisi sumberdaya
manusia serta perlindungan fungsi ruang yang dibentuk melalui keseimbangan antara
kepentingan menyejahterakan masyarakat dengan keberlanjutan ekosistem.
Pada dasarnya, penataan ruang merupakan suatu proses yang meliputi kegiatan
perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang melalui serangkaian program pelaksanaan
pembangunan yang sesuai rencana, serta pengendalian pelaksanaan pemanfaatan ruang agar
sesuai dengan rencana tata ruang. Di dalamnya termasuk kegiatan pengelolaan ruang yang
dilakukan dengan mengintegrasikan berbagai elemen ruang, termasuk infrastruktur yang
memadukannya berdasarkan kepentingan, baik yang bersifat lintas sektoral, lintas wilayah, dan
lintas pemangku kepentingan. Penyelenggaraan pembangunan bidang penataan ruang
diharapkan semakin berkualitas dengan diterbitkannya UU No 26 tahun 2007 tentang Penataan
Ruang.
Secara umum tujuan dari penyelenggaraan penataan ruang adalah sebagai:
1. Instrumen pembangunan untuk mengarahkan pola pemanfaatan ruang dan struktur ruang
yang disepakati bersama antara pemerintah dan masyarakat dengan memperhatikan
kaidah teknis, ekonomis, dan kepentingan umum.
2. Suatu upaya untuk mewujudkan tata ruang yang terencana melalui suatu proses yang
meliputi perencanaan, pemanfaatan, dan pengendalian pemanfaatan ruang yang satu sama
lain merupakan satu kesatuan yang saling terkait.
3. Suatu upaya untuk mencegah perbenturan kepentingan antar sektor, daerah dan
masyarakat dalam penggunaan sumberdaya manusia, sumberdaya alam dan sumberdaya
buatan melalui proses koordinasi, integrasi, dan sinkronisasi perencanaan, pemanfaatan,
dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Sedangkan, peran penataan ruang adalah untuk:
1. Menjamin keterpaduan pembangunan lintas sektor, lintas wilayah dan antar pemerintah,
swasta dan masyarakat.
2. Menjamin agar pembangunan dapat berkelanjutan dari aspek ekonomi, sosial dan
lingkungan.
3. Mengarahkan dan menterpadukan pengembangan infrastruktur sebagai prasyarat
berlangsungnya berbagai kegiatan sosial ekonomi masyarakat.
4. Menjadi bagian dari upaya penyelesaian menghadapi tantangan aktual pembangunan,
diantaranya :
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
a. Meningkatnya aglomerasi perkotaan
b. Kesenjangan antar wilayah
c. Alih fungsi lahan yang tidak terkendali
d. Berkurangnya luas hutan tropis
e. Meningkatnya kerusakan satuan wilayah sungai
f. Fenomena bencana alam
g. Tidak implementatifnya RTR, dll.
Peran dan Fungsi Pemerintah
Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang mewajibkan setiap
wilayah administratif pemerintahan menyiapkan Rencana Tata Ruang Wilayah sebagai acuan
bagi pengembangan wilayah yang bersangkutan di masa datang. Rencana tersebut merupakan
wadah untuk mengakomodasikan perubahan pembangunan yang dituju serta menyiapkan
strategi untuk mencapai perubahan tersebut di masa datang. Undang-undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintah Daerah memberi peluang dan kewenaangan yang lebih besar kepada
daerah kabupaten/ kota untuk merencanakan dan memanfaatkan sumberdaya sekaligus
pengaturan pengelolaan dan pelestarian lingkungannya. Dalam upaya mewujudkan
pemanfaatan ruang yang sesuai rencana yang dituju, fungsi kegiatan pengendalian pemanfaatan
ruang sangatlah penting, karena upaya tersebut dimaksudkan akan mendorong pemanfaatan
ruang ke arah rencana tata ruang yang dituju.
Gambar 2.4 Siklus Penataan Ruang
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Dalam penyelenggaraan penataan ruang telah diatur juga pembagian tugas dan
wewenang baik tingkat pusat maupun daerah dari mulai perencanaan, pemanfatan, hingga
pengendalian pemanfaatan ruang, disebutkan antara lain adalah:
1. Wewenang Pemerintah:
a. perencanaan tata ruang wilayah nasional
b. perencanaan tata ruang kawasan strategis nasional
c. perencanaan tata ruang dalam kerjasama penataan ruang antarnegara
d. fasilitasi perencanaan tata ruang dalam kerjasama penataan ruang antarprovinsi
2. Wewenang Pemerintah Provinsi:
a. perencanaan tata ruang wilayah provinsi
b. perencanaan tata ruang kawasan strategis provinsi
c. perencanaan tata ruang dalam kerjasama penataan ruang antarprovinsi
d. fasilitasi perencanaan tata ruang dalam kerjasama penataan ruang
antarkabupaten/kota
3. Wewenang Pemerintah Kabupaten:
a. perencanaan tata ruang wilayah kabupaten/kota
b. perencanaan tata ruang kawasan strategis kabupaten/kota
c. perencanaan tata ruang dalam kerjasama penataan ruang antarkabupaten/kota
d. perencanaan tata ruang wilayah kabupaten/kota
e. perencanaan tata ruang kawasan strategis kabupaten/kota
f. perencanaan tata ruang dalam kerjasama penataan ruang antarkabupaten/kota.
Wewenang pemerintah tersebut di atas dijalankan oleh instansi struktural yang ada di
pusat maupun di daerah. Sehubungan dengan sifat penataan ruang yang multisektoral dan
lintas wilayah maka masih diperlukan perangkat setingkat Badan Koordinasi. Saat ini di tingkat
pusat terdapat Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional (BKTRN) yang ditetapkan dengan
Keppres 62 Tahun 2000, dan di daerah disebut sebagai Badan Koordinasi Penataan Ruang
Daerah (BKPRD) berdasarkan Permendagri No 147 tahun 2006. Fungsi dan peran yang
diharapkan dari badan-badan ini adalah upaya-upaya integrasi, sinkronisasi, mediasi dan
arbitrasi permasalahan penataan ruang yang lintas sektor maupun lintas daerah. Diharapkan
lembaga ini sesuai perannya dapat memberikan rekomendasi terdapat setiap pemanfaatan dan
perubahan fungsi ruang.
Hirarki Perencanaan
Rencana tata ruang dibuat berjenjang, terdiri dari rencana tata ruang wilayah nasional
(RTRWN), rencana tata ruang wilayah propinsi (RTRWP), rencana tata ruang wilayah
kabupaten/ kota, dimana pada setiap jenjang rencana terdiri dari rencana umum dan rencana
rinci yang merupakan operasionalisasi dari rencana umum.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II - 20
Gambar 2.5 Hirarki Rencana Tata Ruang
Untuk mendapatkan rencana tata ruang yang operasional, komprehensif dan adaptif
terhadap perubahan-perubahan yang ada maka dalam penyusunan rencana tata ruang, harus
diperhatikan :
1. kondisi fisik wilayah NKRI yang rentan terhadap bencana
2. potensi SDA, SDM, SDB
3. kondisi ekonomi, sosial, budaya, politik, hukum, pertahanan keamanan, lingkungan hidup,
serta iptek sebagai satu kesatuan
4. geostrategi, geopolitik, dan geoekonomi
Selain itu beberapa ketentuan umum dalam rencana tata ruang bersifat komplementer
antara TR nasional, TR provinsi, dan TR kabupaten/kota serta mencakup ruang darat, ruang
laut, dan ruang udara, termasuk ruang dalam bumi sebagai satu kesatuan.
Kab./Kota Provinsi
PERATURAN
ZONASI
• Tujuan & Jakstra
• Renc. Struktur
Ruang & Pola
Ruang
• ….
• Indikasi Arahan
Peraturan Zonasi
Sistem Nasional
• Tujuan & Jakstra
• Renc. Struktur
Ruang & Pola
Ruang
• ….
• Indikasi Arahan
Peraturan Zonasi
Sistem Provinsi
• Tujuan & Jakstra
• Renc. Struktur
Ruang & Pola
Ruang
• ….
• Ketentuan Pokok
Peraturan Zonasi
• RTR Kawasan
Strategis Kab/Kota
• RDTR
Nasional
RTRWN RTRWK RTRWP
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Tabel II.3 Jenis Rencana Tata Ruang
Baik RTRWN, RTRWP, dan RTRWK memiliki masa berlaku 20 (duapuluh) tahun dan
dapat ditinjau sekali setiap 5 (lima) tahun apabila terjadi perubahan lingkungan strategis
seperti:
1. terjadi bencana alam skala besar yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan
2. perubahan batas teritorial negara yang ditetapkan dengan UU
3. perubahan batas wilayah provinsi yang ditetapkan dengan UU (khusus RTRWP dan
RTRWK)
4. perubahan batas wilayah kabupaten/kota yang ditetapkan dengan UU (khusus RTRWK)
Bentuk legalisasi dari rencana ini baik pada tingkat nasional, provinsi dan
Kota/Kabupaten dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel II.4 Bentuk Legalisasi Rencana Tata Ruang
1. Ketentuan khusus dalam perencanaan tata ruang
Dalam rangka meningkatkan sustainability, keamanan dan kenyamanan wilayah serta
antisipasi terhadap pengurangan resiko bencana, serta mitigasi bencana maka perlu diatur
beberapa ketentuan khusus seperti:
a. RTRW Kota harus memuat rencana penyediaan dan pemanfaatan:
• ruang terbuka hijau (RTH);
• ruang terbuka non-hijau;
Jenis
Level
Nasional Provinsi Kab./Kota
Rencana
Umum
Rencana
Rinci
RTRWN RTRWP RTRWK
• RTR Pulau/
Kepulauan
• RTR Kawasan
Strategis
Nasional
RTR Kawasan
Strategis
Provinsi
• RTR Kawasan
Strategis
Kab./Kota
• Rencana Detail
• Tata Ruang
Jenis
Level
Nasional Provinsi Kab./Kota
Rencana
Umum
Rencana
Rinci
Peraturan
Pemerintah
Peraturan
Presiden
Peraturan
Daerah
Peraturan
Daerah
Peraturan
Daerah
Peraturan
Daerah
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
• prasarana dan sarana jaringan pejalan kaki, angkutan umum, kegiatan sektor
informal, dan ruang evakuasi bencana.
b. RTH di kawasan perkotaan harus mencakup 30 persen dari luas kawasan perkotaan,
yang sebanyak 2/3-nya merupakan RTH publik sedangkan 1/3 nya merupakan RTH
privat yang terdistribusi menurut hierarki pelayanan dan sebaran penduduk.
c. Dalam suatu DAS, 30 persen dari luas wilayah harus merupakan kawasan hutan.
2. Hak dan Kewajiban Pemerintah serta Masyarakat
Salah satu faktor untuk tercapainya tujuan penataan ruang adalah adanya peran serta
masyarakat yang dilibatkan sejak pada tahapan penyusunan rencana, pelaksanaan, hingga
pada pengendalian pemanfaatan ruang. Tugas pemerintah selain memberikan standar
pelayanan minimum bidang penataan ruang, antara lain adalah memberikan informasi yang
seluas-seluasnya disertai dengan peningkatan pemahaman masyarakat serta stakeholder
tentang pentingnya penataan ruang. Dengan pemahaman yang cukup diharapkan
masyarakat akan lebih berperan aktif terutama dalam hal mengendalikan perubahan fungsi
ruang agar tidak memberi dampak pada berkurangnya tingkat kepuasan masyarakat dalam
menikmati pertambahan nilai ruang.
Adapun hal-hal yang menjadi hak dan kewajiban masyarakat serta pemerintah dalam
penataan ruang adalah sebagai berikut:
a. Hak masyarakat:
• Mengetahui RTR.
• Menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penatan ruang.
• Memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat pelaksanaan
kegiatan yang sesuai RTR.
• Mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan yang
tidak sesuai RTR di wilayahnya.
• Mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang tidan
sesuai RTR.
• Mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau pemegang izin
apabila pembangunan yang tidak sesuai RTR menimbulkan kerugian.
b. Kewajiban masyarakat:
• Menaati RTR yang telah ditetapkan.
• Memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang.
• Mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang.
• Memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan perundang-
undangan dinyatakan sebagai milik umum.
c. Kewajiban pemerintah:
• Menyebarluaskan informasi yang berkaitan dengan rencana umum dan rencana rinci
tata ruang.
• Menyebarluaskan indikasi arahan peraturan zonasi (pusat dan provinsi) serta
ketentuan umum peraturan zonasi dan peraturan zonasi (kabupaten/kota).
• Menetapkan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang (pusat)
• Melaksanakan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang (provinsi dan
kabupaten/ kota)
3. Ketentuan Sanksi
Dalam eks-UU No 24 tahun 1992 tentang penataan ruang tidak diatur ketentuan mengenai
sanksi. UU Penataan Ruang yang sekarang secara jelas telah mengatur sanksi bagi
masyarakat maupun pejabat pemerintah yang melakukan pelanggaran terhadap
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
pelaksanaan dari rencana tata ruang, yang tidak saja bersifat administratif namun juga
dapat berupa sanksi pidana. Secara umum pengaturan sanksi adalah:
a. Pejabat yang berwenang yang menerbitkan izin pemanfaatan ruang tidak sesuai RTR:
• Dipidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak
Rp.500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
• Dapat dikenai pidana tambahan berupa pemberhentian secara tidak dengan hormat
dari jabatannya.
b. Setiap orang yang tidak menaati RTR:
• Dipidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling banyak
Rp.500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
• Apabila mengakibatkan kerugian harta benda atau kerusakan barang, dipidana
penjara paling lama 8 (delapan) tahun dan denda paling banyak
Rp.1.5000.000.000,00 (satu milyar lima ratus juta rupiah).
• Apabila mengakibatkan kematian orang, dipidana penjara paling lama 15 (lima
belas) tahun dan denda paling banyak Rp.5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah).
• Apabila dilakukan oleh korporasi:
- dapat dipidana dengan pemberatan 3 (tiga) kali denda tersebut di atas
- dapat dikenai pidana tambahan berupa pencabutan izin usaha dan/atau status
badan usaha.
4. Potensi dan Pengembangan
Pelaksanaan penataan ruang wilayah dapat mendorong pembangunan daerah terutama
dalam upaya untuk mengurangi kesenjangan pertumbuhan wilayah, meningkatkan
keadilan, mencegah kerusakan lingkungan, serta mengurangi resiko bencana. Untuk itu,
beberapa prasyarat yang dapat dipenuhi antara lain bahwa:
a. Penataan ruang merupakan satu kesepakatan dari seluruh stakeholder yang ada di
daerah yang dibangun melalui suatu proses menuju suatu konsensus terhadap materi-
materi yang akan diatur. Hal ini merupakan prasyarat wajib untuk menjamin
pelaksanaan penataan ruang yang berkualitas dan bertanggung jawab, serta dapat
menghindari masyarakat dan pejabat dari sanksi pelanggaran terhadap aturan rencana
tata ruang.
b. Perlu ada kelembagaan struktural yang mempunyai kapasitas yang memadai di daerah
baik dalam rangka penyusunan rencana, penjabaran program-program pemanfaatan
ruang, sinkronisasi rencana pembangunan jangka menengah, dan sanggup melakukan
pengendalian dalam bentuk pengawasan serta penertiban untuk penegakan hukum yang
telah disepakati dan diatur dalam dokumen rencana tata ruang. Faktor kelembagaan
yang juga sangat penting adalah adanya lembaga koordinasi, yang selain berfungsi
sebagai lembaga koordinasi juga berfungsi sebagai mediasi dan arbitrasi serta sanggup
memberikan saran-saran atau rekomendasi atas setiap perubahan fungsi ruang.
c. Perlu ada pembiayaan yang memadai untuk penataan ruang terutama dalam rangka
mendapatkan peta rupa bumi, peta-peta tematik yang menggambarkan kondisi fisik dan
geologi yang akurat, mengidentifikasi aspek kearifan lokal yang menjadi pertimbangan,
membangun konsultasi publik yang intensif, meningkatkan pemafaman masyarakat,
serta membangun sistem informasi yang dapat diakses dengan mudah untuk seluruh
masyarakat, selain melakukan pembinaan kapasitas kelembagan daerah dalam
pengendalian dan penegakan hukum.
d. Perlu dibangun kerjasama antar daerah dalam bidang penataan ruang, karena penataan
ruang daerah tidak dapat dibatasi oleh administratif daerah tapi lebih ditentukan oleh
terbangunnya kawasan yang fungsional dan lingkungan ekosistem wilayah. Peran
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
provinsi sangat menentukan dalam rangka pelaksanaan penataan ruang terutama untuk
mensinergikan pelaksanaan penataan ruang di wilayah perbatasan antarkabupaten/
antarkota/ antarkabupaten-kota, pengembangan infrastruktur lintas daerah, dan
pengendalian pemanfaatan ruang diantara kedua wilayah administrasi yang berbatasan.
Penataan Ruang Wilayah dalam rangka Pembangunan Infrastruktur di Daerah
Gambaran Umum Infrastruktur di Indonesia
Masyarakat di daerah perkotaan dan perdesaan saat ini menghadapi berbagai
permasalahan yang sangat kompleks baik dari aspek sosial maupun ekonomi dan bersifat
multidimensional, seperti munculnya berbagai konflik, krisis ekonomi yang berkepanjangan,
dan adanya keterbatasan sumber daya serta kemampuan manajemen Pusat dan Daerah.
Mengingat permasalahan tersebut, maka pembangunan daerah, baik di kawasan perkotaan dan
perdesaan, sesuai dengan RPJM Pemerintah 2004-2009 merupakan bagian dari 3 (tiga) Agenda
Pembangunan Nasional, yaitu (1) Menciptakan Indonesia yang Aman dan Damai; (2)
Menciptakan Indonesia yang Adil dan Demokratis; dan (3) Menciptakan Indonesia yang
Sejahtera. Oleh karena itu, di dalam mendukung visi misi RPJM tersebut perlu adanya
dukungan yang kuat terhadap rencana dan pelaksanaan pembangunan infrastruktur di
Indonesia sehingga dapat menjadi peran kunci di dalam pembangunan Indonesia ke depan.
Infrastruktur merupakan sarana pendukung bagi aktivitas manusia, sehingga
infrastruktur merupakan salah satu elemen utama di dalam pembangunan suatu bangsa.
Pembangunan jalan, pelabuhan, bandara, listrik, telekomunikasi, air bersih, dan sanitasi
merupakan elemen utama bagi pengembangan ekonomi dan sangat penting bagi upaya
pengentasan kemiskinan suatu bangsa. Kontraksi ekonomi semasa krisis telah mengakibatkan
rusak dan tidak berfungsinya sebagian infrastruktur Indonesia. Anggaran pembangunan dan
pemeliharaan infrastruktur mengalami pemangkasan yang cukup besar pada lima tahun
pertama setelah masa krisis. Hingga tahun 2004, kondisi fiskal Indonesia masih berada dalam
tahap konsolidasi sehingga anggaran infrastruktur pun masih terbatas.
Kondisi ini berakibat pada kualitas infrastruktur dalam menunjang daya saing
perekonomian. Dalam World Competitiveness Report Ranking 2006-2007, kualitas
infrastruktur di Indonesia disejajarkan dengan Vietnam, dan tertinggal dengan Malaysia,
Thailand, dan China. Oleh karena itu dibutuhkan upaya serius dan percepatan dalam
membangun berbagai jenis infrastruktur Indonesia.
Permasalahan dan tantangan pembangunan infrastruktur yang dihadapi di Indonesia,
selain dikarenakan krisis moneter yang multidimensional, juga disebabkan karena belum
efektifnya pelaksanaan Good Governance and Management di berbagai bidang di tengah
tuntutan masyarakat yang semakin tinggi, sementara pemulihan ekonomi masih dalam proses
dan desentralisasi masih dalam masa transisi yang masih memelukan pemantapan.
Permasalahan lain di bidang infrastruktur adalah kurang terciptanya pemerataan
pembangunan infrastruktur antar wilayah dan kurangnya harmonisasi pembangunan antar
infrastruktur di dalam mendukung aktivitas manusia. Peran penataan ruang dalam hal ini
adalah untuk menciptakan pemerataan pembangunan antar wilayah dan menciptakan
harmonisasi antar aktivitas/kegiatan manusia dengan infrastruktur yang digunakan sebagai
media pendukung di dalam kelangsungan kehidupannya dan peningkatan di dalam
pembangunan ekonomi wilayah.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Tahun 2005 diharapkan akan menjadi tahun kebangkitan perkembangan infrastruktur
di Indonesia. Harapan tersebut dikukuhkan dengan penyelenggaraan Indonesia Infrastructure
Summit (ISS) bulan Januari 2005. Kebangkitan diharapkan mampu menurunkan jumlah
pengangguran dari 9.7% di tahun 2004 menjadi 5.1% pada tahun 2009. Harapan ini didasarkan
pada rencana pemerintah untuk menurunkan angka kemiskinan dari 16.6% di tahun 2005
menjadi 8.2% di tahun 2009. Pemerintah berkeyakinan bahwa untuk memenuhi target tersebut,
maka harus terjadi peningkatan pertumbuhan ekonomi dari 5% di tahun 2004 menjadi 7.6% di
tahun 2009. Sehingga pertumbuhan ekonomi rata-rata per tahun harus mencapai 6.6%. Untuk
itu pemerintah juga harus meningkatkan GDP (Gross Domestic Product) dari 20.5% di tahun
2004 menjadi 28.4% di tahun 2009.
Untuk mencapai pertumbuhan GDP tersebut, pemerintah berupaya untuk
meningkatkan pembangunan infrastruktur. Pembangunan infrastruktur memerlukan waktu
yang lama sehingga pengembalian investasinya juga lama. Oleh karena itu, sumber dana untuk
membiayainya, idealnya harus memiliki jangka waktu yang panjang.
Pada saat ini, kondisi infrastruktur Indonesia dibandingkan dengan negara lain di
wilayah regional Asia masih tertinggal terutama untuk infrastruktur elektrifikasi, jaringan telp
dan selular. Kondisi ini sangat berpengaruh pada tingkat kompetisi wilayah dalam menarik
investasi. Dalam pengembangan infrastruktur di daerah perlu dipertimbangkan sektor-sektor
unggulan yang ada di daerah, kemampuan pendanaan daerah, dan dukungan kelembagaan yang
ada.
Sumber: KKPPI, Jakarta 2006
Kebijakan Program dan Pembiayaan Bidang Infrastruktur
Pemerintah mendorong pelaksanaan program percepatan pembangunan infrastruktur
selama periode tahun 2008-2009 sehingga akan menjadi faktor internal pendorong
pertumbuhan ekonomi Indonesia di tengah perlambatan ekonomi global. Seiring dengan
menguatnya fundamental perekonomian nasional, sejak tahun 2006 pemerintah mulai
memberikan porsi yang cukup besar pada pembangunan infrastruktur. Kebijakan fiskal yang
ekspansif pada tahun 2008 ditandai dengan cukup besarnya alokasi anggaran infrastruktur
departemen yang bertugas membangun infrastruktur. Alokasi anggaran terbesar dialokasikan di
Departemen Pekerjaan Umum (DPU), disusul dengan Departemen Perhubungan (Dephub), dan
departemen lain seperti ESDM, Kominfo, dan Perumahan Rakyat. Peningkatan alokasi
anggaran pembangunan infrastruktur antara lain terlihat dari belanja modal di Departemen PU
naik 41.1% atau sebesar Rp. 35.6 Triliun dan Dephub naik 64.1% atau sebesar Rp. 16.2 Triliun.
Tabel II.5 Kinerja Infrastruktur di Indonesia
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Anggaran infrastruktur di departemen ini mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Dari
program dan proyek yang ditawarkan terlihat bahwa pemeliharaan dan pembangunan
infrastruktur yang strategis dan vital menjadi prioritas utama.
Berdasarkan pertemuan antara Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan Menteri
Pekerjaan Umum (PU), Djoko Kirmanto mengenai kinerja tahun 2007 dan rencana kerja tahun
2008, dijelaskan oleh Presiden bahwa pembangunan infrastruktur dan fungsi-fungsi lain yang
dilaksanakan oleh Departemen PU sangat penting, baik untuk menggerakan perekonomian
nasional, maupun untuk memberikan pelayanan yang lebih baik pada rakyat dan publik.
Berdasarkan instruksi dari Presiden, terdapat beberapa hal yang menjadi kebijakan pokok pada
tahun 2008, diantaranya; (1) pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur guna
meningkatkan sektor pertanian; (2) pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur dalam
rangka mengatasi ancaman bencana alam, khususnya bencana banjir. Lebih lanjut, guna
mendukung kegiatan tersebut, maka program kebijakan diprioritaskan pada: (1) infrastruktur
untuk ketahanan pangan; (2) infrastruktur jalan, dengan pemeliharaan, pembangunan dan
penambahan ruas-ruas jalan baru dalam kurun waktu 3 (tiga) tahun mendatang (2008-2010),
untuk penambahan ruas jalan telah ditetapkan 1119 km dengan tahapan yang diatur mulai
tahun 2008, dan pembangunan ruas jalan tol dengan mempertimbangkan kendala tentang
pembebasan lahan ; (3) infrastruktur air minum atau air bersih, mengingat beberapa
kabupaten/kota dan perdesaan di Indonesia mengalami kelangkaan air bersih dan air minum
yang dapat berimplikasi pada kesehatan masyarakat; dan (4) infrastruktur bagi permukiman
rakyat, khususnya pembangunan/revitalisasi kawasan permukiman kumuh dan kawasan
nelayan.
Tidak luput juga Presiden menekankan pentingnya sinkronisasi dan sinergi antar sektor
pembangunan infrastruktur, misalnya pada pembangunan infrastruktur permukiman bagi
rakyat, termasuk nelayan dengan Departemen Kelautan dan Perikanan. Pentingnya
transparansi penggunaan anggaran pembangunan infrastruktur dan akuntabel harus menjadi
perhatian khusus bagi pemerintah, serta perlu adanya keterpaduan pembiayaan antara
pemerintah Pusat, Provinsi, dan Kabupaten/Kota. Presiden menyatakan bahwa mulai tahun
2007 pemerintah menyiapkan anggaran untuk infrastruktur yang cukup besar, yaitu Rp. 40
Triliun, guna mendorong percepatan pembangunan infrastruktur di seluruh tanah air.
Rencana pembangunan infrastruktur harus mengacu pada kebijakan Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), dimana salah satu muatan di dalam RTRWN mengatur
indikasi arahan pemanfaatan lahan bagi pembangunan infrastruktur. Berdasarkan indikasi
program utama lima tahunan di dalam RTRWN, guna mewujudkan struktur ruang nasional,
terdapat usulan program Perwujudan Sistem Transportasi Nasional dengan program
perwujudan: (1) sistem jaringan jalan arteri primer, jalan kolektor perimer, dan jaringan jalan
tol; (2) sistem jaringan jalur kereta api; (3) sistem transportasi penyeberangan; (4) pelabuhan
internasional dan pelabuhan nasional; (5) bandar udara pusat penyeberangan; (6) sistem
jaringan sumber daya air; (7) sistem jaringan energi nasional; dan (8) sistem jaringan
telekomunikasi nasional.
Pembangunan bidang Pekerjaan Umum (PU) 2004-2009 ditujukan agar tersedianya
infrastruktur yang handal, bermanfaat dan berkelanjutan untuk mendukung terwujudnya
Indonesia yang aman, adil, dan demokratis, serta lebih sejahtera. Kebijakan bidang PU terdiri
dari:
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
1. Pembangunan infrastruktur berbasis penataan ruang di kawasan perbatasan, daerah
terisolir, daerah konflik, dan daerah bencana dan rawan bencana untuk mewujudkan
Indonesia yang aman dan damai.
2. Pembinaan penyelenggaraan infrastruktur mendukung otonomi daerah dan penerapan
prinsip-prinsip Good Governance untuk mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis.
3. Pembangunan infrastruktur berbasis penataan ruang untuk mendukung pusat-pusat
produksi dan ketahanan pangan, mendukung keseimbangan pembangunan antar daerah,
meningktakan kualitas lingkungan perumahan dan permukiman dan mendorong industi
konstruksi untuk mewujudkan Indonesia yang lebih sejahtera.
Penataan Ruang dalam Pembangunan Infrastruktur
Pembangunan infrastruktur daerah di Indonesia tidak terlepas dari realitas penyebaran
penduduk, luas wilayah, maupun kondisi geografis kepulauan yang ada. Pulau Jawa yang
mncakup 7.2% dari luas wilayah Indonesia dihuni 58.6% penduduk, sementara Kalimantan,
Sulawesi, dan Maluku/Papua yang luasnya 32.2%, 10.8%, dan 25.0% dari luas wilayah
Indonesia masing-masing hanya memiliki jumlah penduduk 5.6%, 7.3%, dan 2.0%. Demikian
juga dengan persebaran infrastruktur, secara kewilayahan lebih dari 70-90% infrastruktur
terdapat di pulau Sumatera, Jawa, dan Bali yang luasnya hanya mencakup sekitar 31% dari
seluruh wilayah Indonesia. Sisanya 10-30% berada di Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku/Papua
yang luasnya mendekati 70% dari luas wilayah.
Peran Rencana Tata Ruang dalam Pembangunan Infrastruktur Daerah
Kebijakan pembangunan infrastruktur daerah telah tertampung di dalam masing-
masing produk Rencana Tata Ruang Wilayah, baik wilayah Provinsi (RTRWP), maupun wilayah
Kabupaten/Kota (RTRWK). Rencana pembangunan infrastruktur yang termuat di dalam
produk rencana tata ruang tersebut tidak terlepas dari pedoman RTRWN yang merupakan
penjabaran teknis dari Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang. RTRWN
merupakan perencanaan makro strategis nasional yang menggambarkan arah dan kebijakan
pembangunan nasional secara ketataruangan yang memuat antara lain infrastruktur nasional
seperti jalan nasional, pelabuhan samudera maupun bandara internasional. Sebagaimana
tercantum di dalam Undang-Undang Penataan Ruang, muatan yang terdapat di dalam produk
rencana tata ruang wilayah provinsi dan kabupaten/kota harus memuat aturan mengenai
pemanfaatan lahan (zoning regulation) dan sanksi serta insentif dan disinsentif dari
pelaksanaan pemanfaatan ruang di daerah.
RTRW Propinsi merupakan perencanaan regional yang menjabarkan RTRWN dalam
konteks ruang wilayah Provinsi secara lebih rinci termasuk memuat rencana pengembangan
infrastruktur jalan provinsi, terminal, maupunpelabuhan regional. Sementara itu RTRW
Kabupaten/Kota merupakan rencana tata ruang skala kabupaten/kota dengan muatan utama
kelengkapan infrastruktur di tingkat lokal atau regional seperti jalan kabupaten/kota,
kebutuhan jaringan air bersih, listrik, dan telekomunikasi yang disesuaikan dengan
karakteristik zona-zona pengembangan kawasan yang ada.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Skema Sistem Perencanaan Tata Ruang
Gambar 2.6 Sistem Perencanaan Tata Ruang
Pada tataran operasional, RTRW tersebut perlu dikembangkan lagi menjadi Rencana
Detail Tata Ruang (RDTR) yang dilengkapi dengan aturan pemanfaatan lahan (zoning
regulation) yang dapat dijadikan dasar dalam pemberian ijin dan pengendalian pemanfaatan
ruang yang ada. Selanjutnya indikasi program yang tertuang dalam RTRW/RDTR merupakan
basis bagi penyusunan Rencana Induk Sektor yang menjadi dasar pengembangan infrastruktur.
Gambar 2.7 Penyusunan Rencana Induk Sektor
dalam Pengembangan Infrastruktur
Sumber: Ditjen Penataan Ruang Departemen PU
Sumber: Ditjen Penataan Ruang Departemen PU
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Dengan demikian, pembangunan infrastruktur merupakan kebutuhan turunan sebagai
konsekuensi logis dari perencanaan tata ruang, dimana infrastruktur merupakan unsur
pembentuk struktur ruang wilayah. Rencana tata ruang yang ada dapat diwujudkan dalam
bentuk pemanfaatan ruang yang sesuai dengan karakteristik wilayah yang ada. Dalam hal ini,
infrastruktur juga dapat berfungsi sebagai alat dalam pengendalian pemanfaatan ruang agar
tidak terjadi penyalahgunaan lahan maupun pengembangan yang tidak sesuai dengan rencana.
Sehingga untuk kawasan yang dalam rencana diperuntukan sebagai kawasan lindung tidak
dapat dimanfaatkan sebagai kawasan budidaya, karena infrastruktur yang dibutuhkan tidak
tersedia.
Untuk itu, fungsi jaringan infrastruktur seperti jalan maupun jaringan irigasi harus tetap
dipertahankan sesuai dengan rencana yang telah ada. Jalan-jalan Nasional (arteri primer) yang
merupakan pembentuk struktur ruang Nasional, harus dibebaskan dari hambatan-hambatan
samping sebagai akibat pemanfaatan lahan yang tidak sesuai sepeti pasar tradisional, sekolah,
maupun bentuk aktivitas sosial lainnya yang bersifat lokal dan menyebabkan hambatan
samping yang tinggi. Demikian pula untuk jaringan jalan Propinsi dan Kabupaten/Kota.
Pemanfaatan ruang yang ada di sepanjang jalan-jalan tersebut harus secara konsisten mengikuti
rencana tata ruang wilayah yang ada. Oleh karena itu interaksi antara jaringan jalan sebagai
struktur ruang, dan tata guna lahan sebagai pola pemanfaatan ruang yang ada dapat lebih
terpadu dan harmonis.
Demikian pula untuk infrastruktur lainnya seperti saluran irigasi, jaringan air bersih
perkotaan, jaringan listrik maupun jaringan telekomunikasi diharapkan pengembangannya
dapat mengarahkan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang yang ada,
sehingga dapat mengurangi terjadinya alih guna lahan maupun pemanfaatan kawasan-kawasan
lindung sebagai kawasan budidaya.
Pada Rencana Tata Ruang Wilayah merupakan instrument dalam rangka mendorong
pengembangan wilayah untuk mengurangi kesenjangan pertumbuhan ekonomi, integrasi
perencanaan pemerintah pusat daerah,efisiensi dan efektifitas pembangunan infrstruktur,
perlindungan terhadap catchmen area, dan mempertahankan alih fungsi lahan pertanian
produktif untuk efisiensi jaringan irigasi. Dalam skala nasional pengembangan infrastruktur
salah satu diatur dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) dan Rencana Tata
Ruang Pulau Jawa-Bali, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Papua, Kepulauan Maluku, dan
Kepulauan Nusa Tenggara. Dokumen RTRWN akan ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah
saat ini sedang dalam tahapan pengesahan, sedangkan dokumen Rencana Tata Ruang Pulau
ditetapkan dengan Peraturan Presiden masih dalam tahapan penyusunan dokumen teknis.
Beberapa pertimbangan dalam rangka penyusunan RTRWN adalah:
1. Kondisi Strategis Wilayah dalan Rangka Pengembangan Investasi
Kondisi dan posisi Indonesia yang sangat strategis secara regional dan global menyebabkan
pengembangan kawasan-kawasan perbatasan sangat strategis, seperti:
• Jalur-jalur internasional yang melewati kawasan Indonesia merupakan faktor penting
dalam pengembangan wilayah Indonesia.
• Jalur Utara seperti Wilayah Riau dan Kalimantan sampai Provinsi Gorontalo menjadi
kawasan memerlukan pengembangan infrastruktur yang intensif.
• Jalur antara kawasan Sulawesi Utara dan Kawasan Maluku, menjadi beranda depan
untuk menarik investasi dari kawasan-kawasan di Samudera Pasifik (Jepang, Korea,
Amerika, dan Kanada).
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II - 0
• Pengembangan infrastruktur strategis pada wilayah Papua merupakan langkah strategis
untuk meningkatkan kompetisi wilayah dalam menarik investasi dan pengembangan
perbatasan.
• Pengembangan wilayah perbatasan di selatan seperti propinsi NTT, merupakan suatu
langkah strategis.
• Beberapa kota antara lain seperti Batam, Pontianak, Kendari, dan Biak, menjadi kota-
kota Pusat Kegiatan Nasional (PKN) yang diharapakan dapat menjadi pusat
pergerakan/pertumbuhan wilayah.
2. Kondisi Stategis Nasional
Untuk pertimbangan pengembangan ekonomi nasional maka maka perlu dipertimbangkan
antara lain:
• Pengembangan poros Utara Sumatera, Utara Jawa, Bali, NTB dan NTT untuk
pengembangan kawasan selatan.
• Pengembangan Poros Semarang, Pangkalan Bun dan Pontianak.
• Pengembangan Poros Jogja, Balik Papan, Samarinda dan Bontang
• Jogja, Makassar, Palu, Gorontalo, Manado, Ternate, dan Sorong.
Dokumen RTRWN telah ditetapkan menjadi PP No. 26 Tahun 2008 Tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Nasional. Beberapa muatan yang tercantum di dalam RTRWN adalah:
1. Peta struktur dan pola ruang wilayah nasional, menggambarkan kondisi eksisting dan
rencana struktur dan pola pemanfaatan ruang wilayah nasional;
2. Sistem perkotaan nasional, meliputi penetapan fungsi kota dan hubungan hirarkhisnya
berdasarkan penilaian kondisi saat ini dan antisipasi perkembangan di masa mendatang
sehingga terwujud pelayanan prasarana dan sarana yang efektif dan efisien, yang
persebarannya disesuaikan dengan jenis dan tingkat kebutuhan yang ada;
3. Jalan bebas hambatan, yang merupakan jalan umum untuk lalu lintas menerus dengan
pengendalian jalan masuk secara penuh dan tanpa persimpangan sebidang serta dilengkapi
dengan pagar ruang milik jalan;
4. Pelabuhan dan bandar udara sebagai simpul transportasi nasional;
5. Wilayah sungai, merupakan kesatuan wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber
daya buatan;
6. Kawasan lindung nasional, merupakan wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber
daya buatan;
7. Kawasan andalan nasional, merupakan bagian dari kawasan budidaya, baik di ruang darat
maupun ruang laut yang pengembangannya diarahkan untuk mendorong pertumbuhan
ekonomi bagi kawasan tersebut dan kawasan di sekitarnya. Pada kawasan andalan ini
ditetapkan sektor-sektor unggulan yang berlokasi di masing-masing provinsi;
8. Penetapan Kawasan Strategis Nasional (KSN). KSN merupakan wilayah yang penataan
ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional
terhadap kedaulatan negara, pertahanan, dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya,
dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yag ditetapkan sebagai warisan dunia.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Gambar 2.8 Kerangka Pengembangan Strategis
3. Kesenjangan Pengembangan antar Wilayah
Berdasarkan pertimbangan untuk mengurangi kesenjangan antar wilayah, maka dapat
dikembangkan:
• Pengembangan jalur Barat Sumatera, Jalur Selatan Jawa, Jalur Tengan Kalimantan,
Jalur timur Sulawesi, dan Jalur Selatan dan Utara Papua.
• Mendorong pengembangan kota-kota PKN, dan Kota-Kota PKW untuk mendorong
pertumbuhan wilayah.
Dokumen RTRWN menjadi acuan bagi penyusunan RTRW Provinsi dan RTRW
Kabupaten/Kota. Dalam proses penyusunan Raperda RTRW untuk menjadi Perda harus sesuai
dengan Permendagri Tentang Pedoman Penyusunan dan Evaluasi Peraturan Daerah Tentang
Rencana Umum Tata Ruang dan Rencana Rinci Tata Ruang yang saat ini sedang dalam proses
penyusunan. Di dalam rancangan Permendagri tersebut, untuk konsultasi mekanisme
penyusunan RTRW daerah dilakukan melalui Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional (BKTRN).
Sebagai informasi tambahan, sebagai Sekretariat BKTRN adalah Bappenas, sehingga untuk
mendapatkan informasi lebih lanjut dapat menghubungi Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan, Telepon/Fax: 021-3926601/3927412 atau email di trp@bappenas.go.id.
Bontan
Pulau
Gugus Pulau
Gugus Pulau
Pegunungan
Kawan, Kapet,
Poros Pengembangan Startegis
Poros Pengembangan Strategis Sub
Poros Pengembangan Strategis
Batas
Batas
Jalur Patahan dan Alur Pelayaran
Kota
Samudera Hindia
(Afrika, Australia)
Teluk Benggala,
Mediteran, Samudera
Hindia (Timur Tengah,
Eropa)
Laut Cina Selatan
(Hongkong, Cina,
Laut Cina Selatan
(Jepang, Korea, Filipina)
Samudera Pasifik
(Jepang, Korea, Amerika,
Kanada)
Samudera Pasifik
(Amerika, Kanada,
Amerika Latin)
Samudera Hindia (Australia,
Selandia Baru)
KUALA LUMPUR
BANDAR SRI BEGAWAN
SINGAPORE
DILLI
Banda Aceh
Medan
Pekanbaru
Padang
Jambi
Bengkulu
Palembang
Lampung
JAKARTA
Bandung
Semarang
Yogyakarta
Surabaya
Denpasar
Mataram
Kupang
Pontianak
Palangkaraya
Banjarmasin
Samarinda
Manado
Palu
Makasar
Kendari Ambon
Jayapura
Batam
Pangkal Pinang
Serang
Mamuju
Gorontalo
Ternate
Sorong
Entikong
Malang
Pangkalan Bun
Balikpapan
Biak
Merauke
K KE ER RA AN NG GK KA A P PE EN NG GE EM MB BA AN NG GA AN N S ST TR RA AT TE EG GI IS S
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Penatagunaan Tanah
Salah satu instrumen dalam pemanfaatan ruang adalah penatagunaan tanah. Dasar
hukum penatagunaan tanah adalah sebagai berikut:
1. Undang-Undang 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah.
3. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan
Tanah dijelaskan bahwa penatagunaan tanah atau pola pengelolaan tata guna tanah meliputi
penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah. Dalam PP tersebut disebutkan juga bahwa
tujuan dari penatagunaan tanah adalah untuk menjaga penguasaan, penggunaan dan
pemanfaatan tanah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah. Penatagunaan tanah
diselenggarakan berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah, baik substansinya maupun jangka
waktunya.
Penyelenggaraan penatagunaan tanah terdiri dari kegiatan sebagai berikut:
1. Inventarisasi penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah
2. Penyusunan perimbangan atau neraca antara ketersediaan dan kebutuhan penguasaan,
penggunaan dan pemanfaatan tanah menurut fungsi kawasan
3. Pelaksanaan pola penyesuaian penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah
4. Pelaksanaan inventarisasi penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah adalah
kegiatan pengumpulan, pengolahan, penyajian, penyediaan dan pelayanan data
penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah dalam bentuk peta maupun informasi
tekstual. Data dan informasi tersebut dapat berfungsi sebagai masukan dalam penyusunan
dan revisi Rencana Tata Ruang Wilayah
5. Kegiatan penetapan perimbangan antara kesediaan dan kebutuhan penguasaan,
penggunaan dan pemanfaatan tanah meliputi:
a. penyajian neraca perubahan penggunaan dan pemanfaatan tanah pada Rencana Tata
Ruang Wilayah;
b. penyajian neraca kesesuaian penggunaan dan pemanfaatan tanah pada Rencana Tata
Ruang Wilayah; dan
c. penyajian dan penetapan prioritas ketersediaan tanah pada Rencana Tata Ruang
Wilayah.
6. Berdasarkan penyajian neraca-neraca penatagunaan tanah tersebut, dapat diketahui
tingkat kesesuaian dan ketidaksesuaian penggunaan dan pemanfaatan tanah terhadap
Rencana Tata Ruang Wilayah. Bagi penggunaan dan pemanfaatan tanah yang tidak sesuai,
maka dilaksanakan pola penyesuaian penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah
melalui:
a. penataan kembali;
b. upaya kemitraan; dan
c. penyerahan dan pelepasan hak atas tanah kepada negara atau pihak lain dengan
penggantian sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Dalam pelaksanaan pola penyesuaian penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah
ini harus dipertimbangkan adanya partisipasi masyarakat, hak keperdataan masyarakat,
mengacu pada kebijakan penatagunaantanah, investasi pembangunan prasarana dan sarana,
serta evaluasi tanah. Di samping itu, perlu dikembangkan juga mekanisme insentif dan insentif
bagi masyarakat yang melaksanakan pola penyesuaian ini. Dengan terlaksananya pola
penyesuaian yang efektif, maka pola penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah dapat
diarahkan sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah.
Langkah-langkah yang perlu diperhatikan
Beberapa tips yang berguna untuk melaksanakan penatagunaan tanah:
• Pelajari dan pahami dengan seksama Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang
Penatagunaan Tanah. Peraturan ini dapat diunduh di www.bktrn.org.
• Walaupun pelaksanaan penatagunaan tanah merupakan wewenang daerah, namun
administrasi pertanahan masih menjadi kewenangan Pemerintah, dalam hal ini Badan
Pertanahan Nasional (BPN). Penyelenggaraan administrasi pertanahan di daerah dilakukan
oleh perangkat BPN di daerah, dalam hal ini Kantor Wilayah BPN dan Kantor Pertanahan.
Oleh karena itu, pemerintah daerah diharapkan dapat bekerjasama dengan kantor BPN di
daerah masing-masing terutama dalam aspek penguasaan tanah.
• Daerah yang akan menyusun atau merevisi Rencana Tata Ruang Wilayah sebaiknya terlebih
dahulu menyusun neraca penatagunaan tanah guna mengetahui tingkat kesesuaian
penggunaan dan pemanfaatan tanah eksisting dengan Rencana Tata Ruang Wilayah.
• Untuk konsultasi teknis penatagunaan tanah, pemerintah daerah dapat menghubungi
Direktorat Penatagunaan Tanah Badan Pertanahan Nasional, Jalan Sisingamangaraja
Nomor 2, Jakarta Selatan.
• Untuk bantuan teknis mengenai penatagunaan tanah, pemerintah daerah dapat mengajukan
proposal permohonan bantuan teknis kepada Pemerintah melalui sekretariat Badan
Koordinasi Tata Ruang Nasional (BKTRN) dengan alamat Direktorat Tata Ruang dan
Pertanahan Bappenas, Gedung Madiun lantai 3, Jalan Taman Suropati Nomor 2, Jakarta
Pusat, tel/faks 021-3101921/3926601.
Pengadaan Tanah Untuk Pembangunan Kepentingan Umum
Dasar Hukum
Dasar hukum bagi pengadaan tanah bagi pelaksanaan pembangunan untuk kepentingan
umum Peluang penataan kelembagaan ganti rugi harus tetap sejalan dengan peraturan formal
yang ada di Indonesia, antara lain:
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Gambar 2.9 Diagram Penatagunaan Tanah
1. Undang-undang Nomor 20 Tahun 1961 Tentang Pencabutan Hak-hak Atas Tanah dan
Benda-benda yang ada di atasnya
2. Peraturan Presiden RI No. 36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan
Pembangunan untuk Kepentingan Umum
3. Peraturan Presiden RI No. 65 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden No.
36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk
Kepentingan Umum
4. Peraturan Presiden RI No. 10 Tahun 2006 tentang Badan Pertanahan Nasional
5. Peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) RI No. 3 Tahun 2007 tentang
Ketentuan Pelaksanaan Peraturan Presiden No. 36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah
Bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk Kepentingan Umum Sebagaimana Telah Diubah
dengan Peraturan Presiden No. 65 Tahun 2006 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan
Pembangunan untuk Kepentingan Umum
RTRW
Tidak Sesuai
Hak atas tanah
tetap diakui Ps 9(1)
Pemegang hak atas tanah wajib
menggunakan, memelihara dan mencegah
kerusakan tanah Ps 8,14
Penggunaan dan
pemanfaatan tanah
Disesuaikan Ps 7(5)
Penggunaan dan pemanfaatan tanah
tidak dapat dikembangkan, ps 7(4,5)
Penyelenggaraan
Penatagunaan
Tanah Ps 20 , 21,22
Inventarisasi Penguasaan,
penggunaan dan Pemanfaatan tanah
Dilaksanakan melalui
T
e
r
d
i
r
i


d
a
r
i

Pelaksanaan oleh Masyarakat,
melalui penataan kembali,
Kemitraan, Penyerahan Hak,
Pelepasan Hak Ps 23 (4)
Masyarakat yang
melaksanakan diberikan
insentif Ps 28 (2)
Masyarakat yang belum
melaksanakan dikenakan
disinsentif Ps 28 (3)
Penguasaan, Penggunaan dan
Pemanfaatan Tanah sesuai
dengan RTRW
Penggunaan dan
Pemanfaatan Tanah
Penyelesaian administrasi pertanahan
dilaksanakan apabila memenuhi syarat
menggunakan dan memanfaatkan, Ps 10(1)
Penetapan Perimbangan
Ketersediaan dan Kebutuhan Tanah
Penetapan Pola Penyesuaian
•Pengumpulan, Penyajian dan Penyediaan data Ps 23 (1)
•Bahan Penyusunan dan revisi RTRW Ps 23 (2)
•Neraca perubahan, kesesuaian dan ketersediaan Ps 23 (3)
Melalui pemantauan dengan dukungan SIG Ps 25 (2)
Setelah
penetapan
RTRW
Sebelum
penetapan
RTRW
Sesuai
K
e
b
I
j
a
k
a
n

P
e
n
a
t
a
g
u
n
a
a
n

T
a
n
a
h

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
n
a
t
a
g
u
n
a
a
n

T
a
n
a
h

Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Kelembagaan Pengadaan Tanah Untuk Pembangunan Kepentingan Umum
Peraturan Kepala BPN No. 3 Tahun 2007 pada BAB I Ketentuan Umum Pasal 1
pengertian pihak-pihak yang disebut dalam Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan
untuk Kepentingan Umum, terdiri dari:
1. Instansi pemerintah adalah Lembaga Negara, Departemen, Lembaga Pemerintah Non
Departemen, Pemerintah Provinsi atau Pemerintah Kabupaten/Kota.
2. Pemilik adalah pemegang hak atas tanah, dan/atau pemilik bangunan, dan/atau pemilik
tanaman, dan/atau pemilik benda-benda lain yang berkaitan dengan tanah.
3. Lembaga Penilai Harga Tanah adalah lembaga profesional dan independen yang
mempunyai keahlian dan kemampuan di bidang penilaian harga tanah.
4. Tim Penilai Harga Tanah adalah tim yang dibentuk dengan Keputusan Bupati/Walikota
atau Gubernur untuk wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta untuk menilai harga tanah,
apabila di wilayah kabupaten/kota yang bersangkutan atau sekitarnya tidak terdapat
Lembaga Penilai Harga Tanah.
Pengadaan tanah bagi pelaksanaan pembangunan untuk kepentingan umum
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 Peraturan Presiden No. 36 Tahun 2005 sebagaimana
telah diubah dengan Peraturan Presiden No. 65 Tahun 2006, dibentuk Panitia Pengadaan
Tanah Kabupaten/Kota dengan Keputusan Bupati/Walikota. Sekretariat Panitia Pengadaan
Tanah Kabupaten/Kota berkedudukan di Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota. Keanggotaan
Panitia Pengadaan Tanah Kabupaten/Kota paling banyak 9 (sembilan) orang dengan susunan
sebagai berikut:
1. Sekretaris Daerah sebagai Ketua merangkap Anggota;
2. Pejabat dari unsur perangkat daerah setingkat eselon II sebagai Wakil Ketua merangkap
Anggota;
3. Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota atau pejabat yang ditunjuk sebagai Sekretaris
merangkap Anggota; dan
4. Kepala Dinas/Kantor/Badan di Kabupaten/Kota yang terkait dengan pelaksanaan
pengadaan tanah atau pejabat yang ditunjuk sebagai Anggota.
Dalam hal tanah yang diperlukan bagi pelaksanaan pembangunan untuk kepentingan
umum, terletak di 2 (dua) kabupaten/kota atau lebih dalam 1 (satu) provinsi, dibentuk Panitia
Pengadaan Tanah Provinsi dengan Keputusan Gubernur. Keanggotaan Panitia Pengadaan
Tanah Provinsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), paling banyak 9 (sembilan) orang dengan
susunan sebagai berikut:
1. Sekretaris Daerah sebagai Ketua merangkap Anggota;
2. Pejabat daerah di Provinsi yang ditunjuk setingkat eselon II sebagai Wakil Ketua merangkap
Anggota;
3. Kepala Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional Provinsi atau pejabat yang ditunjuk
sebagai Sekretaris merangkap Anggota; dan
4. Kepala Dinas/Kantor/Badan di Provinsi yang terkait dengan pelaksanaan pengadaan tanah
atau pejabat yang ditunjuk sebagai Anggota.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Pasal 25 dan 26 Peraturan Kepala BPN No. 3 Tahun 2007 juga memberi peluang bagi
Panitia Pengadaan Tanah Kabupaten/Kota menunjuk Lembaga Penilai Harga Tanah yang telah
ditetapkan oleh Bupati/Walikota atau Gubernur untuk wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta
untuk menilai harga tanah. Lembaga Penilai Harga Tanah sebagaimana dimaksud, adalah
lembaga yang sudah mendapat lisensi dari Badan Pertanahan Nasional Republik Indonesia.
Dalam hal di kabupaten/kota atau di sekitar kabupaten/kota yang bersangkutan belum terdapat
Lembaga Penilai Harga Tanah sebagaimana dimaksud, Bupati/Walikota atau Gubernur untuk
wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta membentuk Tim Penilai Harga Tanah. Keanggotaan
Tim Penilai Harga Tanah sesuai sebagaimana dimaksud pada terdiri dari:
1. Unsur instansi yang membidangi bangunan dan/atau tanaman,
2. Unsur instansi pemerintah pusat yang membidangi Pertanahan Nasional,
3. Unsur instansi Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan,
4. Ahli atau orang yang berpengalaman sebagai penilai harga tanah, dan
5. Akademisi yang mampu menilai harga tanah dan/atau bangunan dan/atau tanaman
dan/atau benda-benda lain yang berkaitan dengan tanah.
6. Keanggotaan Tim Penilai Harga Tanah sebagaimana dimaksud diatas apabila diperlukan
dapat ditambah unsur Lembaga Swadaya Masyarakat.
Penataan kelembagaan pada masyarakat berpedoman pada Pasal 9 ayat 2 dan 3 Perpres
No. 65 Tahun 2006, yaitu dalam hal jumlah pemegang hak atas tanah tidak memungkinkan
terselenggaranya musyawarah secara efektif, maka musyawarah dilaksanakan oleh Panitia
Pengadaan Tanah dan Instansi Pemerintah atau Pemerintah Daerah yang memerlukan
tanah dengan wakil-wakil yang ditunjuk di antara dan oleh para pemegang hak atas
tanah, yang sekaligus bertindak selaku Kuasa Masyarakat. Penunjukan wakil atau kuasa
dari para pemegang hak sebagaimana dimaksud harus dilakukan secara tertulis, bermaterai
cukup yang diketahui oleh Kepala Desa/Lurah atau surat penunjukan/kuasa yang dibuat di
hadapan pejabat yang berwenang.
Pengalaman Pengadaan Tanah Untuk Pembangunan Jalan
Berikut adalah pengalaman pengadaan tanah yang dilakukan untuk pembangunan jalan tol:
1. Dasar Hukum Pelaksanaan Pengadaan Tanah
a. Undang-Undang No. 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria
(Pasal 14 dan 18)
b. Perpres No. 36 Tahun 2005 jo No. 65 Tahun 2006 tentang Pengadaan Tanah bagi
Pelaksanaan Pembangunan untuk Kepentingan Umum
c. Peraturan KBPN RI No. 3 Tahun 2007 tentang Ketentuan Pelaksanaan Perpres No. 36
Tahun 2005 jo. Perpres No. 65 Tahun 206
2. Sasaran Pengaturan Pengadaan Tanah
a. Terjaminnya hak-hak masyarakat atas tanah
b. Terhindarnya masyarakat dari proses spekulasi tanah
c. Terjaminannya perolehan tanah untuk kepentingan umum
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

I
I

-

Gambar 2.10 Skema Untuk Mekanisme Pengadaan Tanah Tol
Dtjen Bina Marga/BPJT PPT TPT BM TPT, PPT, Pemegang Hak
Dtjen Bina Marga/BPJT PPT PPT PPT, TPT BM
PPT
Ditjen Bina Marga PPT
Bupati/Walikota/Gubernur/
Mendagri
PPT, TPT BM
Ditjen Bina Marga
Keterangan :
Titip ke Pengadilan
(Konsinyasi)
Usul Penyelesaian Dengan
Pencabutan Hak (UU No. 20/
Tahun 1961)
Surat Pelepasan Hak,
Penyerahan Girik, HGB, SHM
Pemegang Hak Tanah
Pembayaran Ganti Kerugian
Tanah
Keputusan Pencabutan Hak
Presiden
Konsultasi Penyelesaian
dengan Pencabutan Hak
BPN, Menteri terkait,
Menhukham
Usulan Penyelesaian dengan
Pencabutan Hak Kepada
Presiden
BPN, Menteri terkait,
Menhukham
Gubernur/Walikota/Bupati
Rencana Ruang Milik Jalan
(RUMIJA)
Permohonan SP2LP
Penerbitan SP2LP
Bupati/Walikota/Gubernur/
Mendagri
Pemegang Hak Atas
Tanah
Penyediaan Dana Pengadaan
Tanah
Survey / Pemetaan Koridor
Trase Jalan
Ditjen Bina Marga/BPJT
Rencana Alinyemen
Horisontal, Vertikal dan
Intersection
Investor
Permintaan Dana Kepada
Badan Usaha
Pengadaan Tim Penilai
Harga Tanah
Rekomendasi Harga Nyata
(Pasar)
Musyawarah Ganti Rugi
Tanah
Penyusunan Daftar
Nominatif dan Daftar
Pembayaran
Pematokan Batas RUMIJA,
Inventarisasi Tanah,
Bangunan dan Tanaman
PPT, Pemegang Hak Tanah,
TPT BM
Tim Penilai Harga Tanah PPT
Surat Keputusan Penetapan
Harga
Pembuatan Daftar dan Peta
Inventaris Tanah, Bangunan
dan Tanaman
Pengumuman Hasil
Inventarisasi Tanah,
Bangunan dan Tanaman
Rapat Persiapan Pengadaan
Tanah
Permohonan Mulai
Pengadaan Tanah Ke PPT
Pengukuhan/Perubahan SK
Harga Sebelumnya
Sosialisasi Rencana
Pengadaan Tanah
PPT, Pemegang Hak,
TPT BM
Ajukan Keberatan ke
Bupati/Walikota/Gubernur/
Mendagri
T
Y
Y
Y
PEMBAYARAN DAN SURAT
PELEPASAN HAK (SPH)
Y
T
Keberatan ?
Keberatan ? Keberatan ?
MUSYAWARAH DAN DAFTAR NOMINATIF
SOSIALISASI, INVENTARISASI DAN TIM PENILAI
HARGA TANAH
T
T
± 4 Bulan ± 5 Bulan
Waktu pengadaan tanah (normal) adalah + 1 tahun, konsinyasi + 18 bulan
SP2LP : Surat Persetujuan Penetapan Lokasi Pembangunan
PPT : Panitia Pengadaan Tanah
TPT BM : Tim Pengadaan Tanah Ditjen Bina Marga
Keberatan ?
PERMOHONAN DAN
PERSETUJUAN LOKASI
Pengadaan Tanah Selesai
(Konstruksi Fisik Dimulai)
Investor / Kontraktor
± 2 Bulan ± 1 Bulan
+ 2 tahun proses pencabutan hak.
PENITIPAN UGR KEPENGADILAN DAN
PENCABUTAN HAK
± 4 bulan proses penitipan
UGK ke Pengadilan.
UGK : Uang Ganti Kerugian Tahan, Bangunan, Tanaman
BPJT : Badan Pengatur Jalan Tol
: Titik Kritis (Kegiatan yang berpotensi menyebabkan waktu semakin lama)
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
3. Tahapan pengadaan tanah secara rinci adalah sebagai berikut:
a. Perencanaan, oleh Ditjen Bina Marga
b. Penetapan lokasi, oleh Bupati/ Walikota atau Gubernur (DKI)
c. Pembentukan Panitia Pengadaan Tanah (P2T), oleh Bupati/ Walikota atau
Gubernur
d. Penyuluhan, oleh P2T bersama Ditjen Bina Marga
e. Identifikasi dan Inventarisasi, oleh P2T
f. Penunjukan Lembaga/ Tim Penilai Harga Tanah, oleh P2T
g. Penilaian Harga Tanah, oleh Lembaga/ Tim Penilai Harga Tanah
h. Musyawarah, antara pemilik tanah dengan Ditjen Bina Marga dan difasilitasi oleh
P2T
i. Penetapan besarnya ganti rugi, oleh P2T
j. Pembayaran Ganti Rugi, oleh Ditjen Bina Marga kepada para pemilik tanah
disaksikan oleh P2T
k. Penitipan Ganti Rugi, oleh Ditjen Bina Marga kepada pengadilan negeri atas
perintah P2T, untuk tanah yang pemiliknya menolak penyerahan ganti rugi sesuai
hasil musyawarah, pemiliknya tidak diketahui keberadaannya, sedang menjadi
obyek perkara di pengadilan, berstatus sengketa atau sedang disita oleh pihak yang
berwenang
l. Pelepasan Hak, oleh pemilik tanah kepada Ditjen Bina Marga
4. Persetujuan Lokasi Pembangunan
a. Penyusunan trase jalan, rencana alinyemen vertikal dan horisontal, dan Ruang
Milik Jalan
b. Usulan Penetapan Lokasi kepada Bupati/Walikota/Gubernur
c. Pembahasan dengan instansi terkait di Propinsi/Kabupaten/Kota
d. Persetujuan Lokasi Pembangunan
e. Pihak yang terlibat :
• Pihak yang memerlukan tanah
• Gubernur/Bupati/Walikota
• Aparat Pemda dan BPN
5. Sosialisasi, Inventarisasi dan Penilaian Harga Tanah
a. Sosialisasi kepada aparat Pemda dan Masyarakat tentang Rencana Pembangunan
b. Setelah sosialisasi disepakati, dilanjutkan dengan pematokan ROW dan
Inventarisasi
c. Hasil Inventarisasi diumumkan kepada masyarakat pemilik tanah
d. Setelah disepakati hasil inventarisasi, dilanjutkan dengan musyawarah
e. Pihak yang terlibat:
• Panitia Pengadaan Tanah dan BPN
• Satuan Kerja (Proyek)
• Lembaga / Tim Penilai Harga Tanah
• Pemilik Tanah
6. Musyawarah Meliputi:
a. Musyawarah mengenai bentuk dan besarnya ganti rugi
b. Musyawarah antara pemilik tanah dan pihak yang memerlukan tanah yang
difasilitasi P2T
c. Apabila belum ada kesepakatan musyawarah diulangi lagi
d. Bila sudah terjadi kesepakatan, Panitia menerbitkan SK Penetapan Harga
e. Masyarakat yang tidak menerima hasil musyawarah mengajukan keberatan
kepada Bupati/Walikota.
f. Pihak yang terlibat :
• Panitia Pengadaan Tanah
• Pihak Yg Memerlukan Tanah
• Pemilik Tanah
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
7. Pembayaran dan Pelepasan Hak Meliputi:
a. Apabila sudah ada penetapan harga dari P2T, dibuat daftar nominatif
b. P2T mengundang pemilik tanah dan Satker Pengadaan Tanah
c. Pembayaran dilaksanakan setelah pemilik menyerahkan bukti-bukti kepemilikan
d. Pihak yang terlibat :
• Satuan Kerja (Melakukan Pembayaran)
• Panitia Pengadaan Tanah (Mengundang pihak yang memerlukan tanah dan
menyaksikan pembayaran)
• Pemilik tanah (menerima ganti rugi dan menyerahkan bukti kepemilikan)
• Camat/Lurah (Pelepasan Hak)
e. Apabila SK Penetapan Harga sudah diterbitkan waktu musyarah sudah selesai dan
bagi yang tidak menerima ganti rugi, maka UGR dititipkan di Pengadilan
f. Penitipan dapat pula dilakukan apabila pemilik tidak diketahui, tanah jadi obyek
perkara, dipersengketakan kepemilikannya dan sedang disita
g. Pihak yang terlibat
• Departemen PU
• Panitia Pengadaan Tanah
• Pengadilan Negeri
h. Pencabutan hak
Pihak yang terlibat:
• Bupati/Walikota/Gubernur
• Menteri Terkait (PU)
• Menteri Hukum dan HAM
• Kepala BPN
• Presiden
• Pengadilan Negeri (bila jumlah ganti rugi tidak diterima)
Titik Kritis Pengadaan Tanah
1. Penetapan Lokasi
Ketentuan:
a. Instansi pemerintah yang memerlukan tanah mengajukan permohonan kepada
Bupati/ Walikota atau Gubernur (DKI)
b. Berdasarkan rekomendasi instansi terkait dan Kantor BPN Kab/ Kota, Bupati/
Walikota atau Gubernur (DKI) menerbitkan keputusan penetapan lokasi
c. Jika lokasi tanah telah ditetapkan sebagai lokasi pembangunan, maka pihak ketiga
yang bermaksud untuk memperoleh tanah di lokasi tersebut wajib memperoleh
ijin tertulis dari Bupati/Walikota atau Gubernur (DKI)
Permasalahan:
a. Proses penetapan lokasi yaitu keluarnya Surat Persetujuan Penetapan Lokasi
Pembangunan (SP2LP) dari Bupati/ Walikota atau Gubernur yang relatif lama
b. Sementara informasi tentang rencana pembangunan jalan tol sudah tersebar di
masyarakat. Akibatnya para spekulan sempat belanja tanah pada lokasi yang
direncanakan dan akhirnya menyebabkan kenaikan harga tanah
Rekomendasi: Bupati/ Walikota melakukan percepatan SP2LP
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II - 0
2. Panitia Pengadaan Tanah (P2T)
Ketentuan:
a. P2T terdiri paling banyak 9 orang, dengan susunan: Sekda sebagai Ketua, Pejabat
Eselon II Daerah Wakil Ketua, Kepala Kantor Pertanahan atau pejabat yang
ditunjuk sebagai Sekretaris, Kadis terkait dengan pendadaan tanah atau pejabat
yang ditunjuk sebagai Anggota
b. Tugas P2T:
• Memberikan penjelasan / penyuluhan
• Mengadakan penelitian dan inventarisasi
• Mengadakan status hukum bidang tanah
• Mengumumkan hasil penelitian dan inventarisasi
• Menerima hasil penilaian harga tanah dari Lembaga/ Tim Penilai
• Mengadakan musyawarah
• Menetapkan besarnya ganti rugi
• Menyaksikan pelaksanaan penyerahan ganti rugi
• Membuat Berita Acara Pelepasan / Penyerahan hak atas tanah
• Mengadministrasikan dan mendokumentasikan semua berkas pengadaan
tanah dan menyerahkan kepada pihak yang berkompeten
Permasalahan:
a. P2T sebagai pelaksana pengadaan tanah mempunyai tugas dan tanggung jawab
yang sangat besar. Di lain pihak, P2T terdiri para pejabat Pemda yang memiliki
tupoksi rutin, sehingga mereka akan bekerja lembur karena penyuluhan dan
musyawarah dengan masyarakat selalu menggunakan waktu-waktu di luar jam
kerja
b. Saat ini besarnya biaya P2T diatur Surat Edaran Menteri Keuangan No.
132/A/63/1996 tanggal 24 Oktober 1996 perihal Petunjuk Pelaksana Biaya Panitia
Pengadaan Tanah; Ketentuan tersebut dipandang sudah tidak sesuai lagi dengan
kondisi saat ini dan kurang memberikan dorongan bekerja bagi P2T
Rekomendasi:
a. Revisi SE Menteri Keuangan No. 132/A/63/1996 tanggal 24 Oktober 1996
b. P2T membentuk satgas untuk membantu percepatan pengadaan tanah
3. Penilaian Harga Tanah
Ketentuan:
a. P2T menunjuk Lembaga Penilai Harga Tanah yang telah ditetapkan
Bupati/Walikota atau Gubernur (DKI), dengan syarat lembaga tersebut mendapat
lisensi dari BPN
b. Dalam hal belum ada lembaga dimaksud, ditunjuk Tim Penilai Harga dengan
susunan: (a) instansi yang membidangi bangunan dan/atau tanaman; (b) BPN; (d)
PBB; (e) Ahli penilai harga tanah; (f) Akademis; (g) LSM bila perlu
Permasalahan:
a. Belum terpublikasi kepada Bupati/ Walikota adanya daftar Lembaga Penilai Harga
Tanah yang telah mendapat lisensi dari BPN
b. Biaya untuk Lembaga Penilai Harga Tanah tersedia di anggaran Satker Ditjen BM,
memerlukan proses tender sesuai Kepres 80/2003, sehingga penunjukkan oleh
P2T setelah pemenang tender ditetapkan
c. Sementara bila P2T menggunakan Tim Penilai Harga, independensinya masih bisa
dipertanyakan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Rekomendasi: BPN mengeluarkan aturan peralihan yang memperbolehkan lembaga
appraisal yang telah memperoleh izin dari Depkeu (SIUPP) ditunjuk sebagai Lembaga
Penilai Tanah sampai dengan BPN menerbitkan lisensi
4. Musyawarah
Ketentuan:
a. Hasil Penilaian oleh Lembaga/ Tim Penilai Tanah digunakan sebagai dasar
musyawarah antara instansi pemerintah yang memerlukan tanah dengan para
pemilik
b. Musyawarah untuk menyepakati rencana pembangunan dan bentuk/ besarnya
ganti rugi
c. Dilaksanakan secara langsung dengan pemilik, namun dapat diwakilkan dengan
surat kuasa 1 orang untuk 1 pemilik
d. Dianggap sepakat bila disetujui oleh 75% dari luas tanah atau 75% dari jumlah
pemilik
e. Bila disetujui kurang dari 75%, P2T mengusulkan kepada instansi yang
memerlukan tanah untuk memindahkan ke lokasi lain
f. Bila disetujui kurang dari 75% sedangkan lokasi tidak dapat dipindahkan,
musyawarah bagi pemilik yang tidak setuju dilanjutkan dalam jangka waktu paling
lama 120 hari
g. P2T menerbitkan keputusan mengenai bentuk dan/atau besarnya ganti rugi dan
Daftar Nominatif Pembayaran Ganti Rugi
Permasalahan:
a. Belum semua P2T sepakat menggunakan Lembaga Penilai Tanah dan berpendapat
bahwa Lembaga Penilai Tanah diperlukan apabila musyawarah deadlock
b. Masyarakat tetap tidak mau menerima ganti rugi sehingga sulit mendapatkan
kondisi kesepakatan: baik 75% dari luas tanah maupun 75% dari jumlah pemilik
c. Bila masih ada pemilik yang menolak, P2T ragu untuk menerbitkan penetapan
harga ganti rugi karena mempertimbangkan gejolak yang mungkin timbul
d. Kondisi sosial masyarakat saat ini, yang sering meminta ganti rugi di luar harga
yang wajar, kemudian meminta seluruh tanahnya dibebaskan
Rekomendasi: P2T melaksanakan aturan pelaksanaan secara konsisten
5. Penitipan Ganti Rugi
Ketentuan:
a. Bila setelah 120 hari pelaksanaan musyawarah dan lokasi pembangunan tidak
dapat dipindahkan, dan masih ada para pemilik yang tetap menolak, P2T
memerintahkan instansi yang memerlukan tanah untuk menitipkan ganti rugi ke
Pengadilan Negeri
b. Penitipan ganti rugi ke Pengadilan Negeri juga berlaku dalam hal:
• pemilik tidak diketahui keberadaannya
• tanah sedang menjadi obyek perkara
• masih dipersengketakan kepemilikannya
• sedang disita oleh pihak yang berwenang
c. Dalam hal ganti rugi dititipkan ke Pengadilan Negeri, Bupati/ Walikota atau
Gubernur menerbitkan keputusan untuk melaksanakan pembangunan fisik
Permasalahan:
a. Ketentuan bahwa Bupati/ Walikota atau Gubernur menerbitkan keputusan untuk
melaksanakan pembangunan fisik diperlukan keberanian dan dasar hukum
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
b. Diperlukan sosialisasi ketentuan ini kepada Pengadilan Negeri
Rekomendasi: keputusan Bupati/ Walikota atau Gubernur untuk mulai pembangunan
fisik didasari oleh Keputusan Pengadilan Negeri
6. Pendanaan
Ketentuan:
a. Biaya pengadaan tanah dibebankan pada APBN
b. Selain APBN, dapat menggunakan sumber dana dari kerjasama dengan Badan
Usaha (investor)
c. Penggunaan dana Badan Layanan Umum (BLU) sebagai dana talangan yang
bersifat bergulir, untuk menjamin kepastian investasi
Permasalahan:
a. Alokasi APBN terbatas, tidak mampu membiayai seluruh pengadaan tanah,
meskipun sampai saat ini dengan APBN-lah ada kepastian pengadaan tanah
b. BU kesulitan untuk menyediakan dana pengadaan tanah karena:
• lemahnya permodalan
• resiko investasi yang tinggi
• status tanah yang telah dibebaskan tidak bisa menjadi milik BU
c. Dana BLU sesuai peraturan yang berlaku memerlukan jaminan (bank guarantee)
yang sulit disediakan oleh BU
Rekomendasi: Mengalokasikan APBN yang cukup untuk pengadaan tanah pada ruas-
ruas yang prioritas untuk menjamin terlaksananya pengadaan tanah
7. Masyarakat
Ketentuan:
Dalam Memori Penjelasan UU Pokok Agraria No. 5 Tahun 1960 “Hak atas tanah
apapun yang ada pada seseorang tidaklah dapat dibenarkan bahwa tanahnya itu akan
dipergunakan (atau tidak dipergunakan) semata-semata untuk kepentingan
pribadinya, apalagi kalau hal itu menimbulkan kerugian bagi masyarakat”
Permasalahan:
a. Kondisi psiko sosial masyarakat sejak reformasi sudah jauh berbeda dengan
kondisi era sebelumnya
b. Dalam masyarakat juga berkembang anggapan yang kurang tepat yaitu bahwa
kepemilikan terhadap tanah seolah-olah merupakan kepemilikan yang mutlak,
artinya tidak bisa diganggu gugat oleh siapapun termasuk gangguan/ gugatan dari
pemerintah/Negara
c. Pengadaan tanah dipandang sebagai moment untuk mendapatkan keuntungan,
sehingga cenderung mengharapkan ganti rugi yang setinggi mungkin di atas nilai
pasar. Hal ini dimanfaatkan oleh spekulan tanah untuk mencari keuntungan yg
sebesar-besarnya
Rekomendasi: Melakukan kampanye penyadaran masyarakat secara luas akan peran
masyarakat dalam pengadaan tanah untuk kepentingan umum, termasuk kepada
Pemerintah untuk memberikan ganti rugi yang layak
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
II.6 Pembangunan Kawasan Strategis Nasional Bidang Ekonomi
Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang,
Kawasan Strategis adalah kawasan yang di dalamnya berlangsung kegiatan yang
mempunyai pengaruh besar terhadap tata ruang di wilayah sekitarnya, kegiatan lain di
bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya, dan/atau peningkatan kesejahteraan
masyarakat. Jenis Kawasan Strategis antara lain Kawasan Strategis dilihat dari sudut
kepentingan pertahanan dan keamanan, pertumbuhan ekonomi, sosial, budaya,
pendayagunaan sumberdaya alam dan/atau teknologi tinggi, serta fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup. Dan yang termasuk dalam Kawasan Strategis yang dilihat dari
sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi antara lain Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)
dan Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas.
Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)
Berdasarkan RUU tentang Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), KEK adalah kawasan
dengan batas-batas tertentu dalam wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia
yang ditetapkan untuk menyelenggarakan fungsi-fungsi perekonomian yang bersifat
khusus dan memperoleh fasilitas tertentu. KEK dapat dibentuk terdiri dari satu atau
kombinasi dari :
a. Kawasan pengolahan ekspor
b. Tempat penimbunan berikat
c. Kawasan industri
d. Kawasan pengembangan teknologi
e. Kawasan jasa keuangan
f. Kawasan ekonomi lainnya
Suatu lokasi dapat diusulkan untuk menjadi KEK jika memenuhi kriteria dasar
sebagai berikut :
1. Ada kesanggupan dari Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota yang bersangkutan
untuk melaksanakan pengelolaan KEK.
2. Sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah, ditetapkan sebagai kawasan budidaya
dan tidak berpotensi mengganggu kawasan lindung.
3. Terletak pada posisi yang strategis, yaitu dekat dengan jalur perdagangan
internasional atau berdekatan dengan jalur pelayaran internasional di Indonesia atau
pada wilayah potensi sumberdaya unggulan.
4. Telah tersedia infrastruktur dan kemungkinan pengembangannya.
5. Tersedia lahan untuk pengembangan yang diusulkan.
6. Memiliki batas yang jelas.
Untuk pembangunan infrastruktur di KEK, dapat didanai oleh pemerintah melalui
APBN dan/atau APBD, swasta, dan kerjasama pemerintah-swasta. Sementara untuk
pembentukan KEK, dapat diusulkan oleh Badan Usaha, Pemerintah Kabupaten/kota, dan
Pemerintah Provinsi kepada Dewan Nasional, dengan prosedur :
• Bila usulan diajukan oleh Badan Usaha, maka usulan tersebut harus memperoleh
persetujuan dari Pemerintah Kabupaten/Kota yang bersangkutan dan selanjutnya
diajukan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota melalui Pemerintah Provinsi kepada
Dewan Nasional.
• Bila usulan diakukan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota, maka usulan dilakukan
melalui Pemerintah Provinsi sebelum diajukan kepada Dewan Nasional.
• Dalam hal tertentu, Pemerintah Pusat dapat mengusulkan suatu wilayah sebagai
KEK kepada Dewan Nasional.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. II -
Kawasan Perdagangan dan Pelabuhan Bebas
Dalam Undang-Undang No. 36 Tahun 2000 tentang Penetapan Peraturan
Pemerintah Pengganti Undang-Undang No. 1 Tahun 2000 tentang Kawasan Perdagangan
Bebas dan Pelabuhan Bebas menjadi Undang-Undang, yang dimaksud dengan Kawasan
Perdagangan bebas dan Pelabuhan Bebas adalah suatu kawasan yang berada dalam
wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia yang terpisah dari daerah pabean
sehingga bebas dari pengenaan bea masuk, pajak pertambahan nilai, pajak penjualan atas
barang mewah, dan cukai. Pelabuhan yang dimaksud disini meliputi pelabuhan laut dan
bandar udara.
Adapun fungsi dari Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas adalah
sebagai tempat untuk mengembangkan usaha-usaha di bidang perdagangan, jasa,
industri, pertambangan dan energi, transportasi, maritim dan perikanan, pos dan
telekomunikasi, perbankan, asuransi, pariwista, dan bidang-bidang lainnya, yang
meliputi:
a. Kegiatan manufaktur, rancang bangun, perekayasaan, penyortiran, pemeriksaan
awal, pemeriksaan akhir, pengepakan, dan pengepakan ulang atas barang dan
bahan baku dalam dan luar negeri, pelayanan perbaikan atau rekondisi permesinan,
dan peningkatan mutu.
b. Penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana air dan sumber air, prasarana
dan sarana perhubungan termasuk pelabuhan laut dan bandar udara, bangunan
dan jaringan listrik, pos dan telekomunikasi, serta prasarana dan sarana lainnya.
Dalam pengelolaan kawasan, Presiden membentuk Dewan Kawasan Perdagangan
Bebas dan Pelabuhan Bebas di daerah, yang selanjutnya Dewan ini membentuk Badan
Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas. Sementara dalam hal
pendaptan dan pembiayaan, Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan
Pelabuhan Bebas mengusahakan sumber-sumber pendapatan sendiri untuk membiayai
rumah tangganya, juga dapat diperoleh dari APBN, APBD, serta sumber-sumber lain yang
tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Untuk memperlancar kegiatan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas,
Badan Pengusahaan diberi wewenang mengeluarkan izin-izin usaha dan izin usaha
lainnya yang diperlukan bagi para pengusaha yang mendirikan dan menjalankan usaha di
Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas melalui pelimpahan wewenang sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Saat ini telah ditetapkan tiga Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas,
yaitu : Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam berdasarkan PP No. 46
Tahun 2007, Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Bintan berdasarkan PP
No. 47 Tahun 2007, dan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Karimun
berdasarkan PP No. 48 Tahun 2007.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1

BAB III RKP DAN KEBIJAKAN ANGGARAN TAHUN 2008
III.1 RKP Tahun 2008
Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2008 merupakan pelaksanaan tahun keempat
dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2004–2009 dan
merupakan kelanjutan RKP Tahun 2007. Penyusunan RKP merupakan pelaksanaan dari
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan Undang-Undang Nomor
25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.
Sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004, penyusunan
RKP mengacu kepada RPJMN. Di dalam RPJMN Tahun 2004–2009 yang telah ditetapkan
dengan Peraturan Presiden Nomor 7 tanggal 19 Januari 2004 sebagai penjabaran Visi dan Misi
Presiden terpilih dalam Pemilu Presiden pada tahun 2004, ditetapkan 3 Agenda Pembangunan,
yaitu:
1. Menciptakan Indonesia yang Aman dan Damai;
2. Menciptakan Indonesia yang Adil dan Demokratis; dan
3. Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat.
Ketiga Agenda tersebut merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan satu
dengan yang lain dan merupakan pilar pokok untuk mencapai tujuan pembangunan nasional
sebagaimana tertuang dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Tahun 1945. Keberhasilan
pelaksanaan satu agenda akan ditentukan oleh kemajuan pelaksanaan agenda lainnya, yang
dalam pelaksanaan tahunan dirinci ke dalam RKP. Dengan mempertimbangkan keberhasilan
pelaksanaan pembangunan yang telah dicapai pada tahun sebelumnya, serta masalah dan
tantangan yang akan dihadapi pada pelaksanaan tahun RKP, ditetapkan Tema Pembangunan
Nasional yang menunjukkan titik berat pelaksanaan Agenda Pembangunan. Dengan
mempertimbangkan ketersediaan sumber daya yang terbatas, selanjutnya ditetapkan prioritas
pembangunan nasional tahunan yang dijabarkan ke dalam fokus, program dan kegiatan pokok
pembangunan untuk mencapai sasaran-sasaran pembangunan.
III.1.1 Tema RKP Tahun 2008 dan Pengarusutamaan Pembangunan
Berdasarkan kemajuan yang dicapai dalam tahun 2006 dan perkiraan 2007, serta
tantangan yang dihadapi tahun 2008, tema pembangunan pada pelaksanaan tahun keempat
RPJMN adalah PERCEPATAN PERTUMBUHAN EKONOMI UNTUK MENGURANGI KEMISKINAN
DAN PENGANGGURAN.
Di dalam melaksanakan pembangunan yang tertuang dalam Rencana Kerja Pemerintah
ini, terdapat 6 (enam) prinsip pengarusutamaan menjadi landasan operasional bagi seluruh
aparatur negara, yaitu:
1. Pengarusutamaan partisipasi masyarakat. Pelaksanaan berbagai kegiatan
pembangunan harus mempertimbangkan partisipasi masyarakat dalam arti luas. Para
jajaran pengelola kegiatan pembangunan dituntut peka terhadap aspirasi masyarakat.
Dengan demikian akan tumbuh rasa memiliki yang pada gilirannya mendorong masyarakat
berpartisipasi aktif.
2. Pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan. Pelaksanaan pembangunan juga
dituntut untuk mempertimbangkan pelestarian sumberdaya alam dan lingkungan hidup.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - z

Langkah-langkah membangun harus bermanfaat tidak hanya untuk generasi sekarang tetapi
juga bagi keberlanjutan pembangunan generasi-generasi berikutnya. Kondisi lingkungan
dan sumber daya alam harus dikelola agar pembangunan dapat memberikan sebesar-
besarnya kesejahteraan rakyat dari generasi ke generasi.
3. Pengarusutamaan gender. Pada dasarnya hak asasi manusia tidak membedakan
perempuan dan laki-laki. Strategi pengarusutamaan gender ditujukan untuk mengurangi
kesenjangan gender di berbagai bidang kehidupan dan pembangunan. Perempuan dan laki-
laki menjadi mitra sejajar, dan memiliki akses, kesempatan, dan kontrol, serta memperoleh
manfaat dari pembangunan yang adil dan setara.
4. Pengarusutamaan tata pengelolaan yang baik (good governance). Tata
kepemerintahan yang baik melibatkan tiga pilar yaitu penyelenggara negara termasuk
pemerintah, dunia usaha, dan masyarakat. Ketiga unsur tersebut harus bersinergi untuk
membangun tata kepemerintahan yang baik di lembaga-lembaga penyelenggara negara
(good public governance), dunia usaha (good corporate governance) dan berbagai kegiatan
masyarakat. Penerapan prinsip-prinsip tata kepemerintahan yang baik secara konsisten dan
berkelanjutan akan menyelesaikan berbagai masalah secara efisien dan efektif serta
mendorong percepatan keberhasilan pembangunan di berbagai bidang. Tata
kepemerintahan yang baik dalam penyelenggaraan negara mencakup lembaga eksekutif,
legislatif dan yudikatif. Terbangunnya tata kepemerintahan yang baik tercermin dari
berkurangnya tingkat korupsi, makin banyaknya keberhasilan pembangunan di berbagai
bidang, dan terbentuknya birokrasi pemerintahan yang professional dan berkinerja tinggi.
Pemberantasan korupsi dan reformasi birokrasi perlu terus dilanjutkan secara konsisten.
5. Pengarusutamaan pengurangan kesenjangan antarwilayah dan percepatan
pembangunan daerah tertinggal. Pelaksanaan kegiatan pembangunan harus dapat
dinikmati secara merata oleh seluruh masyarakat di seluruh wilayah Indonesia. Masih
signifikannya perbedaan pembangunan antara daerah yang sudah relatif maju dengan
daerah lainnya yang relatif masih tertinggal, maka diperlukan pemihakan dalam berbagai
aspek pembangunan oleh seluruh sektor terkait. Pemihakan terhadap aspek pembangunan
tersebut dilaksanakan secara terpadu untuk percepatan pembangunan daerah-daerah
tertinggal, sebagai upaya mengurangi kesenjangan pembangunan antarwilayah.
6. Pengarusutamaan desentralisasi dan otonomi daerah. Mengingat kegiatan
pembangunan lebih banyak dilakukan di tingkat daerah, maka peran Pemerintah Daerah
perlu terus semakin ditingkatkan. Sejalan dengan itu, maka kegiatan pembangunan akan
lebih berdayaguna dan berhasilguna melalui pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah
termasuk pendesentralisasian pelayanan-pelayanan kementerian/lembaga yang sebenarnya
sudah dapat dan layak dikelola oleh daerah, guna lebih mendekatkan pelayanan dan hasil-
hasil pembangunan demi kesejahteraan masyarakat.
III.1.2 Prioritas Pembangunan Tahun 2008
Prioritas pembangunan nasional tahunan disusun berdasarkan kriteria sebagai berikut:
1. Memiliki dampak yang besar terhadap pencapaian sasaran-sasaran pembangunan sesuai
tema pembangunan;
2. Memiliki sasaran-sasaran dan indikator kinerja yang terukur sehingga langsung dapat
dirasakan manfaatnya oleh masyarakat;
3. Mendesak dan penting untuk segera dilaksanakan;
4. Merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintah untuk melaksanakannya;
5. Realistis untuk dilaksanakan dan diselesaikan dalam kurun waktu satu tahun.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - ¸

Sebagai dokumen perencanaan pembangunan nasional, RKP memuat prioritas
pembangunan, rancangan kerangka ekonomi makro serta program-program
kementerian/lembaga, lintas kementerian/lembaga, dan lintas wilayah dalam bentuk: (i)
kerangka regulasi, serta (ii) kerangka investasi pemerintah dan layanan umum.
Berdasarkan sasaran yang harus dicapai dalam RPJMN Tahun 2004 – 2009, kemajuan
yang dicapai dalam tahun 2006 dan perkiraan tahun 2007, serta berbagai masalah dan
tantangan pokok yang harus dipecahkan dan dihadapi pada tahun 2008, maka prioritas
pembangunan nasional pada tahun 2008 adalah sebagai berikut:
1. Peningkatan Investasi, Ekspor, dan Kesempatan Kerja;
2. Revitalisasi Pertanian, Perikanan, Kehutanan, dan Pembangunan Perdesaan;
3. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Peningkatan Pengelolaan Energi;
4. Peningkatan Akses dan Kualitas Pendidikan dan Kesehatan;
5. Peningkatan Efektivitas Penanggulangan Kemiskinan;
6. Pemberantasan Korupsi dan Percepatan Pelaksanaan Reformasi Birokrasi;
7. Penguatan Kemampuan Pertahanan dan Pemantapan Keamanan Dalam Negeri;
8. Penanganan Bencana, Pengurangan Risiko Bencana, dan Peningkatan Pemberantasan
Penyakit Menular.
A. Prioritas Pembangunan Infrastruktur Dalam RKP Tahun 2008
Prioritas pembangunan Infrastruktur di tahun 2008 ditempuh dengan fokus dan
kegiatan prioritas sebagai berikut :
PRIORITAS 3 :
PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DAN PENINGKATANPENGELOLAAN ENERGI
SASARAN
Sumber Daya Air:
1. Dimulai dan dilanjutkannya pembangunan 7 waduk, yaitu Waduk Gonggang, Waduk Nipah,
Waduk Keuliling, Waduk Ponre-Ponre, Waduk Jatigede, Waduk Benel, dan Waduk
Panohan;
2. Optimalnya fungsi waduk dan penampung air lainnya;
3. Optimalnya fungsi dan terbangunnya prasarana penyedia air baku dan sumur air tanah
untuk pemenuhan air baku;
4. Beroperasi dan terpeliharanya jaringan irigasi (termasuk irigasi air tanah) dan jaringan
irigasi rawa;
5. Optimalnya fungsi jaringan irigasi dan rawa;
6. Optimalnya fungsi dan terbangunnya prasarana pengendali banjir di wilayah-wilayah
strategis dan rawan banjir antara lain seperti di DKI Jakarta dan sekitarnya (Jabodetabek)
serta pengoperasian flood forecasting dan warning system di beberapa lokasi;
7. Terbangunnya prasarana pengamanan pantai di wilayah-wilayah rawan abrasi pantai,
termasuk pulau-pulau terluar Nusantara;
8. Terselesaikannya 11 buah peraturan perundangan turunan Undang-undang Nomor 7 Tahun
2004 tentang Sumber Daya Air; dan
9. Terfasilitasinya pembentukan 14 wadah koordinasi di tingkat kabupaten/kota.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - q

Transportasi:
1. Meningkatnya keselamatan transportasi melalui peningkatan keandalan kondisi prasarana,
sarana dan standar operasi pelayanan transportasi dengan pengurangan backlog
pemeliharaan prasarana dan sarana transportasi jalan, prasarana dan sarana
perkeretaapian, angkutan sungai, danau, dan penyeberangan, angkutan jalan raya, angkutan
laut dan udara, peningkatan disiplin SDM serta budaya keselamatan bertransportasi;
terpenuhinya standar peraturan dan ketentuan-ketentuan standar internasional di bidang
transportasi yang telah ditetapkan oleh organisasi internasional seperti IMO (International
Maritime Organization) dan ICAO (International Civil Aviation Organization),
penyempurnaan peraturan dan penegakan hukum dan sosialisasi keselamatan transportasi
serta peningkatan efektivitas kelembagaan di bidang keselamatan transportasi. Sasaran
pengurangan backlog pemeliharaan untuk prasarana jalan adalah melalui mempertahankan
kondisi mantap jalan nasional sebesar 81 persen dan meningkatkan kecepatan rata-rata
sebesar 45 km perjam, penggantian rel kereta api dan sistem sinyal, telekomunikasi dan
listrik, peningkatan manajemen dan kapasitas jalan lintas timur Sumatera dan lintas utara
Pulau Jawa (Pantura), peningkatan dan pelatihan operator Air Traffic Control (ATC)
beserta peralatan penunjang keselamatan penerbangan lainnya di bandara, peningkatan
kemampuan dan kecepatan tindak awal pencarian dan penyelamatan korban kecelakaan,
maupun efektivitas kelembagaan Badan SAR Nasional;
2. Meningkatnya aksesibilitas pelayanan transportasi yang terjangkau masyarakat melalui
pembangunan transportasi di kawasan perbatasan, daerah terpencil dan pedalaman, serta
pulau-pulau kecil dan pulau terluar dalam rangka mempertahankan kedaulatan NKRI,
termasuk pemberian subsidi keperintisan dan penyediaan kompensasi untuk public service
obligation (PSO) agar pelayanan transportasi terjangkau oleh masyarakat;
3. Meningkatnya iklim yang lebih kondusif bagi investasi dan peran serta pemerintah daerah,
BUMN, swasta, dan masyarakat dalam penyelenggaraan pelayanan prasarana transportasi
untuk meningkatkan kelancaran dan efisiensi distribusi barang dan jasa sekaligus untuk
mendukung target pencapaian pertumbuhan ekonomi nasional melalui penyelesaian revisi
peraturan perundang-undangan di sektor transportasi (Undang-undang Nomor 13 Tahun
1992 tentang Perkeretaapian, Undang-undang. Nomor 14 Tahun 1992 tentang Lalu lintas
Angkutan Jalan, Undang-undang Nomor 15 Tahun 1992 tentang Penerbangan dan Undang-
undang Nomor 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran), peraturan pelaksanaan Undang-undang
Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan.
Energi:
1. Menurunnya elastisitas energi;
2. Menurunnya subsidi energi;
3. Persiapan pembangunan prasarana batubara yang handal untuk mendukung Program
Percepatan Pembangunan PLTU 10.000 MW;
4. Terselesaikannya pembangunan pipanisasi transmisi SSWJ gas bumi nasional;
5. Tercapainya peningkatan produksi migas 11 persen dari produksi migas tahun 2006;
6. Meningkatnya produksi batubara untuk mendukung program listrik 10.000 MW;
7. Terlaksananya penawaran 10 Wilayah Kerja Gas Methana-B;
8. Tersusunnya 15 Rancangan Kebijakan meliputi: (a) model kontrak kerjasama pengusahaan
sumur tua Pertamina/KKKS; (b) model kontrak Gas Methana B; dan (c) penyempurnaan
draft kontrak kerjasama migas;
9. Pengembangan energi perdesaan, energi baru terbarukan dan konservasi energi melalui
pembangunan Desa Mandiri Energi berbasis Bahan Bakar Nabati (BBN) dan pengembangan
pilot plant bio-diesel, bio-ethanol, dan bio-fuel;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - ¸

Pos dan Telematika:
1. Meningkatnya kemampuan pengawasan terhadap penyelenggaraan pos dan telematika;
2. Meningkatnya kualitas layanan pos dan jumlah akses telekomunikasi dan informatika di
perdesaan;
3. Meningkatnya jangkauan dan mutu penyiaran televisi dan radio;
4. Berkembangnya pola kerjasama pemerintah - swasta dalam penyediaan infrastruktur dan
layanan pos dan telematika;
5. Berkurangnya tingkat ketergantungan terhadap teknologi proprietary dan industri luar
negeri.;
6. Meningkatnya e-literacy masyarakat; dan
7. Meningkatnya efisiensi belanja modal pemerintah untuk kegiatan TIK dan sinergi
pengembangan TIK lintas sektor.
Ketenagalistrikan:
1. Meningkatnya kapasitas pembangkit listrik sebesar 1.600 MW di Jawa dan 1.840 MW di
luar Jawa, serta berkurangnya daerah krisis listrik khusunya di luar Jawa;
2. Meningkatnya rasio elektrifikasi menjadi sebesar 66 persen dan rasio desa berlistrik
menjadi sebesar 94 persen di tahun 2009;
3. Semakin luas dan optimalnya sistem interkoneksi 500 kV, 275 kV dan 150 kV serta jaringan
distribusinya baik di Jawa maupun luar Jawa;
4. Terwujudnya susut jaringan terutama teknis dan nonteknis menjadi sekitar 9,5 persen;
5. Berkurangnya penggunaan BBM untuk pembangkit listrik menjadi sekitar 25 persen, serta
meningkatnya pembangkit listrik yang menggunakan energi terbarukan;
6. Terbitnya berbagai peraturan pelaksaan undang-undang ketenagalistrikan yang baru;
7. Terselesaikannya reposisi dan restrukturisasi PT. PLN sesuai undang-undang
ketenagalistrikan yang baru;
8. Dilaksanakannya pembangunan bidang ketenagalistrikan yang bersifat PSO sesuai master
plan;
9. Berkembangnya pengembangan pemanfaatan komponen lokal dan dana investasi dalam
negeri dalam pembangunan bidang ketenagalistrikan; dan
10. Berkembangnya partisipasi pemerintah daerah di berbagai wilayah dalam pengembangan
ketenagalistrikan di daerahnya khususnya untuk pengembangan listrik perdesaan.
Perumahan dan Permukiman:
1. Meningkatnya penyediaan hunian sewa/milik yang layak huni bagi masyarakat
berpenghasilan rendah melalui pembangunan rumah susun sederhana sewa, peningkatan
kualitas lingkungan perumahan, fasilitasi pembangunan dan perbaikan perumahan
swadaya, serta peningkatan akses masyarakat terhadap kredit mikro perumahan;
2. Meningkatnya cakupan pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan (air limbah,
persampahan dan drainase) melalui pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan
berbasis masyarakat dan kelembagaan; serta
3. Meningkatnya pelayanan air minum dan penyehatan lingkungan untuk menunjang kawasan
ekonomi dan pariwisata melalui pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan skala
regional dan sistem terpusat.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 6

B. ARAHKEBIJAKAN, FOKUS, DAN KEGIATAN PRIORITAS PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR
Dalam mencapai sasaran tersebut di atas ditempuh arah kebijakan sebagaimana
tercantum dalam Bab 32 Buku II, dengan fokus dan kegiatan prioritas sebagai berikut:
Fokus 1: Peningkatan Pelayanan Infrastruktur sesuai dengan Standard Pelayanan
Minimal
1. Sub Bidang Sumber Daya Air;
1. Pembangunan prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku dengan target
1,004 m3/det;
2. Pembangunan tampungan untuk air baku dengan target 10 buah;
3. Operasi dan pemeliharaan prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku di 10
titik;
4. Operasi dan pemeliharaan tampungan untuk air baku di 2 lokasi;
5. Operasi dan pemeliharaan prasarana sumber air baku lainnya di 25 lokasi;
6. Pembangunan prasarana air tanah untuk air minum daerah terpencil/perbatasan seluas
688 ha;
7. Rehabilitasi prasarana air tanah untuk air minum daerah terpencil/perbatasan seluas
1.602 ha;
8. Operasi dan pemeliharaan prasarana air tanah untuk air minum daerah
terpencil/perbatasan seluas 1.078 ha;
9. Rehabilitasi sarana/prasarana pengendali banjir di 62 lokasi;
10. Operasi dan pemeliharaan prasarana pengendalian banjir sepanjang 1.500 km;
11. Pemeliharaan prasarana pengamanan pantai sepanjang 20 km.
2. Sub Bidang Transportasi
I. Keselamatan
1. Pemeliharaan jalan nasional sepanjang 30.139 kilometer dan jembatan 47.500
meter pada jalan nasional yang tersebar di seluruh provinsi;
2. Pengadaan dan pemasangan fasilitas keselamatan LLAJ di 32 Provinsi yang
meliputi: marka jalan 1.860.500 M, guar rail 66.124 M, rambu 18.796 buah,
delinator 24.360 buah, RPPJ 593 buah, traffic light 56 unit, warming light 15 unit,
cermin tikungan 75 buah, paku marka 10.500 buah, traffic cone 3.000 buah, LED
Hi-Flux 252 unit, faske untuk BRT 3 paket, ATCS 5 paket, APILL tenaga surya 160
paket, peralatan PKB 32 unit, jembatan timbang 6 paket, dan Zona Selamat Sekolah
(ZoSS) 146 Lokasi;
3. Pembangunan terminal dengan target dibangunnya terminal Lintas Batas Negara 3
Lokasi dan Terminal Antar Kota Antar Provinsi di 6 lokasi;
4. Pemeliharaan dan pengoperasian prasarana jalan kereta api secara layak sesuai
dengan standar keselamatan dan keamanan terutama koridor utama (IMO) melalui
anggaran 62;
5. Sosialisasi/Workshop dan Penyebaran Informasi Keselamatan LLAJ serta
Monitoring dan Evaluasi bidang LLAJ;
6. Pengadaan dan Pemasangan SBNP dan Rambu Sungai dengan target 26 Buah
Rambu Suar dan 1742 buah Rambu Sungai;
7. Pengerukan alur dan kolam Pelabuhan Penyeberangan 2.225.000 M
3
;
8. Pembangunan Maritime Telecommunication System dengan target tersedianya
sistem telekomunikasi pelayaran pada 32 SROP;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - ;

9. Pengerukan alur pelayaran dan Kolam Pelabuhan Laut 7.100.000 M
3
di lokasi:
Adpel Pasuruan, Adpel Tanjung Perak, Kanpel Brondong, Kanpel Kalbut, Kanpel
Juwana, Kanpel Karangantu, Adpel Lhok Seumawe, Adpel Kuala Langsa, Adpel
Jambi, Adpel Palembang, Kanpel Manggar, Adpel P.Baai, Kanpel Seba, Kanpel
Paloh/Sekura, Adpel Samarinda, Adpel Sampit, Kanpel Leok);
10. Pengadaan kapal navigasi (ATN Vessel) dengan target 4 unit kapal navigasi
11. Pengadaan sarana bantu navigasi pelayaran (SBNP) sebanyak 293 unit (Menara
Suar, Rambu Suar, Pelampung Suar, Rambu Tuntun)
12. Pembangunan VTS Selat Malaka Tahap I pada 5 Lokasi
13. Pembangunan Indonesia Ship Reporting System Tahap I untuk 13 lokasi;
14. Pengawasan dan law enforcement keselamatan transportasi laut;
15. Pengadaan dan pemasangan radar survailance (pengamatan) penerbangan pada 3
lokasi;
16. Pengadaan dan pemasangan peralatan komunikasi penerbangan dengan target 234
unit tersebar di Nabire, Timika, Meulaboh, Galela, Tanjung Pandan, Cirebon,
Cilacap, Tarakan, Nunukan, Palangkaraya, Labuhan Bajo, Maumere, Tambolaka,
Waingapu, Mopah, Stagen, Torea, Takengon, Sibolga, Binaka, Kerinci,
Karimunjawa, Samarinda, Melak, Long Ampung, Data Dawai, Palangkaraya,
Sampit, Pk. Bun, Kuala Pembuang, Putussibau, Palu, Muna, Larantuka, Soa, Ende,
Waingapu, Bima, Namrole, Wahai, Enarotali, Wamena, Sarmi, Serui, Batom,
Numfor, Tiom, Bengkulu, Rokot, Bali, Kalimarau, Gorontalo, Toli-Toli, Abandara
Makassar, Wunopito, Maumere, Kisar, Dobo, Nabire, Sarmi, Waghete;
17. Pengadaan dan pemasangan navigasi penerbangan 29 unit tersebar di Batam,
Kariumunjawa, Cilacap, Gading, Tarakan, Palangkaraya, Mumuju, Larantuka, Alor,
Wamena, Sentani, Putusibau, Sabu, Luwuk, Meulaboh, Tanjung Pandan, Nabire,
Manokwari, Timika, Kepi;
18. Pengadaan dan pemasangan peralatan bantu pendaratan dan pelayanan
penerbangan 135 paket tersebar di : Bengkulu, Batam, Gorontalo, Palu, Maumere,
Mopah, Timika, Curug, Gading, Pk. Bun, Kendari, Ende, Labuhan Bajo, Ternate,
Mopah, Brangbiji, Sibolga, Aek Godang, Binaka, Rengat, Cilacap, Kalimarau,
Sampit, Ketapang, Palu, Toli-Toli, Poso, Ppngtiku, Masamba, Seko, Rampi, Bua,
Larantuka, ALor, Soa, Ende, Waingapu, Kao, Labuha, Galela;
19. Pengadaan dan pemasangan fasilitas keselamatan penerbangan di bandara 259
Paket tersebar di : Bengkulu, Tarakan, Kalimarau, Palangkaraya, Pk. Bun,
Gorontalo, Palu, Poso, Kendari, Soa, Wunopito, Ruteng, Waingapu, Galela, Nabire,
Moanamani, Serui, Domine Eduard Osok, Adbandara Soetta, Silangit, Sibolga, Aek
Godang, Binaka, Seibati, Rengat, Tarakan, Temindung, Kalimarau, Nunukan,
Karimunjawa, Cilacap, Tanjung Pandan, Palangkaraya, Sampit, Pk. Bun, Ketapang,
Naha, Poso, Buton, Tanatoraja, Masamba, Alor, Larantuka, Soa, Lewoleba, Rote,
Ruteng, Ende, Maumere, Waingapu, Bima, Bandaneira, Ternate, Kao, Sanana,
Sentani, Mopah, Nabire, Wamena, Obano, Kaimana;
20. Pembangunan Rating School di Sorong, Pangkalan Brandan dan Ambon (Gedung
Kelas, Laboratorium Asrama, Gedung Praktek, Peralatan Diklat dan Praktek);
21. Upgrading laboratorium STPI Curug dengan target terselesaikannya peningkatan
laboratorium STPI Curug 1 Paket (Lab. Simulator, Fasilitas Kelas, Retrovit Pesawat
Latih, Fasilitas Belajar Mengajar);
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 8

22. Pembangunan Maritime Education and Training Improvement (METI);
23. Pengembangan Sekolah Tinggi Transportasi Darat (STTD) dengan target
meningkatnya kualitas STTD (Lab. Simulator, Fasilitas Kelas, Renovasi Asrama,
Kelas, Peralatan Praktek, Upgrading Alat Laboratorium, Alat PKB, Taman Lalu
Lintas);
24. Pengadaan sarana dan prasarana penunjang pencarian dan penyelamatan dengan
target tersedianya Kapal 5 Unit, Rubber Boat & Outboard Motor 96 Unit, Peralatan
Penunjang Ops. SAR 48 paket, Rescue car untuk Pos SAR 53 unit, Transportable
Communication 48 unit, Radio Repeater 48 unit, Rigid inflatable Boat 12 unit,
Emergency Floating 2 Assy, Rescue Hoist 2 Assy, Suku Cadang & Flyway Kit
Helikopter BO-105 1 paket, Peralatan komunikasi dan navigasi pesawat BO-105 3
paket, Hydraulic Rescue tool 12 paket, Rapid Deployment Land SAR 2 Unit, MCC-
Lut sejumlah 1 Lot, AMSC 1 unit, Radio Link 10 Lot, tanah untuk kantor Pusat
20.000 M
2
, tanah untuk Pos SAR 48 lokasi, Peralatan sistem komunikasi SAR 1
paket)
25. Pengembangan budaya keselamatan transportasi, dan penguatan kelembagaan
Komisi Nasional Keselamatan Transportasi.
II. Aksesibilitas
1. Penanganan jalan di kawasan perbatasan sepanjang 40 kilometer di wilayah
perbatasan di Kalbar, Kaltim;
2. Pembangunan jalan sepanjang 118,6 kilometer dan jembatan sepanjang 139,2 meter
di pulau-pulau terpencil terluar yang tersebar di Kepulauan Riau, Maluku NTT,
Sulut, Sulteng, Maluku Utara, dan Papua;
3. Subsidi bus dan trayek perintis di 128 lintas;
4. Pembangunan dermaga penyeberangan dan kapal penyeberangan perintis dengan
target penyelesaian dermaga penyeberangan 13 dermaga baru, dan 55 dermaga
lanjutan, dermaga sungai 26 dermaga baru dan 3 dermaga lanjutan, dan dermaga
danau 13 dermaga;
5. Subsidi pengoperasian 36 kapal angkutan penyeberangan perintis yang melayani 70
lintas penyeberangan dalam provinsi serta 8 lintas antarprovinsi;
6. Pemberian subsidi PSO PT. KAI (Jawa dan Sumatera);
7. Pengadaan Kereta Rel Listrik (KRL) baru dengan sasaran 10 set kereta (train set) dan
Kereta Rel Diesel Elektrik (KRDI) Tahap II dengan target 2 set kereta;
8. Pembangunan kapal perintis dengan target 4 unit kapal ukuran 750 DWT dan 500
DWT;
9. Subsidi pelayaran perintis sebanyak 58 trayek tersebar di 18 provinsi;
10. Pemberian PSO PT. Pelni;
11. Subsidi operasi angkutan penerbangan perintis dan BBM untuk 96 rute, tersebar di
10 provinsi di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan
Irian/Papua.
3. Sub Bidang Ketenagalistrikan
1. Pembangunan transmisi, distribusi, pembangkit listrik dan memfasilitasi
pembangunan ketenaga listrikan yang dilakukan BUMN dengan target:
terbangunnya pembangkit listrik skala kecil, jaringan transmisi dan distribusi di
berbagai wilayah yang dilakukan oleh pemerintah; fasilitasi percepatan
pembangunan pembangkit listrik 10.000 MW; fasilitasi repowering, rehabilitasi
PLTGU Muara Karang, PLTGU Muara Tawar, PLTGU Tanjung Priok, melanjutkan
PLTU Tarahan (target tahun 2008 penyelesaian sebagian unit) dan rehabilitasi
PLTA Saguling; tersusunnya master plan penyediaan listrik sosial dan listrik
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - q

perdesaan; tercapainya rasio elektrifikasi sebesar 60,5 persen dan Rasio Desa
Berlistrik 93,7 persen.
4. Sub Bidang Pos dan Telematika
Penyediaan infrastruktur pos dan telematika di daerah non-ekonomis melalui:
1. Penyediaan dana Public Service Obligation (PSO) pos untuk PT. Pos Indonesia;
2. Penyediaan jasa akses telekomunikasi perdesaan melalui program Universal Service
Obligation (USO) dengan target pembangunan di 20.471 desa yang dilakukan oleh
operator pemenang tender.
5. Sub Bidang Perumahan dan Permukiman
1. Pembangunan Rumah Susun Sederhana Sewa beserta fasilitas umum/sosial dan sarana
dan prasarana dasarnya dengan target 111 twin blok (10.656 unit);
2. Penyediaan Prasarana dan Sarana Dasar untuk RSH-S (Rumah Sederhana Sehat) dan
Rumah Susun sebanyak 10.000 unit;
3. Fasilitasi dan Stimulasi Pengembangan Kawasan di 4 kota dan 16 kawasan;
4. Fasilitasi dan Stimulasi Pembangunan Perumahan Swadaya sebanyak 5000 unit;
5. Penyediaan infrastruktur primer perkotaan bagi kawasan RSH 32 kawasan;
6. Revitalisasi dan Penataan Bangunan dan Lingkungan di 145 kawasan;
7. Fasilitasi dan stimulasi pembangunan baru dan perbaikan rumah di permukiman
kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks-transmigrasi sebanyak 10.000 unit;
8. Fasilitasi dan Stimulasi Penyediaan Prasarana dan Sarana Dasar di Permukiman
Kumuh, Desa Tradisional, Desa Nelayan, dan Desa Eks-Transmigrasi sebanyak 10.000
unit;
9. Bantuan pembangunan dan perbaikan rumah di kawasan bencana sebanyak 600 unit;
10. Peningkatan kualitas lingkungan perumahan perkotaan (Neighbourhood Urban Shelter
Sector Project/NUSSP) di 32 kabupaten/kota;
11. Perbaikan lingkungan permukiman di 177 kawasan;
12. Pembinaan teknis bangunan gedung di 33 provinsi;
13. Penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi di Provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Tengah;
14. Pembangunan sarana dan prasarana air minum dan penyehatan lingkungan berbasis
masyarakat di 1.560 desa;
15. Penyediaan prasarana dan sarana air minum pada kawasan strategis di 270 kawasan;
16. Pembangunan sistem penyediaan air minum bagi masyarakat berpendapatan rendah di
40 kawasan;
17. Pembangunan sarana dan prasarana air limbah percontohan skala komunitas (Sanitasi
oleh Masyarakat/SANIMAS) di 100 lokasi;
18. Peningkatan pengelolaan tempat pembuangan akhir (TPA) /sanitary landfill/ sistem
regional di 40 kabupaten/kota;
19. Pengembangan sistem drainase di 1 kota.
Fokus 2: Peningkatan Daya Saing Sektor Riil
1. Sub Bidang Sumber Daya Air
1. Pembangunan waduk, embung, situ dan bangunan penampung air lainnya sebanyak 7
waduk, dan 33 embung;
2. Rehabilitasi waduk, embung, situ dan bangunan penampung air lainnya untuk 26 waduk
dan 32 embung;
3. Operasi dan pemeliharaan waduk, embung, situ, dan bangunan penampung air lainnya
untuk 121 buah;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1o

4. Konservasi danau dan situ serta perbaikan sabuk hijau di kawasan sumber air di 8
provinsi;
5. Peningkatan pengelolaan sumber daya air wilayah sungai untuk 15 provinsi;
6. Pembangunan/peningkatan jaringan irigasi untuk seluas 105.635 ha;
7. Pembangunan/peningkatan jaringan rawa seluas 22.837 ha;
8. Penyiapan lahan beririgasi seluas 2.000 ha;
9. Rehabilitasi jaringan irigasi seluas 210.732 ha;
10. Rehabilitasi jaringan rawa seluas 207.667 ha;
11. Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi seluas 2.100.000 ha;
12. Operasi dan pemeliharaan jaringan rawa seluas 750.000 ha;
13. Peningkatan pengelolaan irigasi partisipatif untuk 14 provinsi dan 108 kabupaten;
14. Pembangunan sarana/prasarana pengendali banjir sepanjang 145 km;
15. Pembangunan sarana/prasarana pengaman pantai sepanjang 71,10 km;
16. Rehabilitasi sarana/prasarana pengendalian lahar gunung berapi;
17. Operasi dan pemeliharaan sarana/prasarana pengendalian lahar gunung berapi.
2. Sub Bidang Transportasi
1. Peningkatan jalan dan jembatan nasional penghubung lintas sepanjang 284 kilometer
jalan dan 1.160,8 meter jembatan yang tersebar di seluruh provinsi;
2. Peningkatan jalan Lintas Timur Sumatera dan Pantai Utara Jawa sepanjang 926,86
kilometer;
3. Peningkatan/pembangunan jalan Lintas Sumatera, Tran Kalimantan, Trans Sulawesi,
Trans Maluku, Bali, Nusa Tenggara, Papua dan Lintas Kota Metropolitan sepanjang
3.270 kilometer;
4. Pembangunan jembatan Suramadu sepanjang 1.383,7 meter;
5. Pembangunan jalan baru sepanjang 24,3 kilometer di Jawa, Sumatera, dan Sulawesi
Utara dan peningkatan jalan di kota-kota strategis;
6. Pembangunan fly-over di Jabodetabek, Pantai Utara Jawa dan kota-kota metropolitan
lainnya sepanjang 3.845 meter;
7. Pembangunan jalan lintas Pantai Selatan Jawa (Banten, Jabar, Jateng dan Jatim)
sepanjang 25 kilometer;
8. Pembangunan jalan akses ke bandara Kuala Namu sepanjang 7 kilometer;
9. Pembangunan Jalan Akses Pelabuhan Tanjung Priok sepanjang 0.4 kilometer;
10. Relokasi Jalan Tol dan Jalan Arteri Porong – Gempol sepanjang 15 kilometer;
11. Penyusunan Rencana Teknis/ Studi Kebijakan Transportasi Darat;
12. Pembangunan sarana ASDP dengan target 60 buah kapal penyeberangan;
13. Pembangunan break water Pelabuhan Penyeberangan;
14. Rehabilitasi/Peningkatan dermaga penyeberangan dan sungai dengan target 23 dermaga
penyeberangan dan 8 dermaga sungai;
15. Pembangunan prasarana sungai danau dan penyeberangan dengan target 13 dermaga
baru dan 55 dermaga lanjutan, 26 dermaga sungai baru dan 3 dermaga lanjutan, dan 13
dermaga danau;
16. Peningkatan/Rehabilitasi jalan KA sepanjang 467,42 kilometer;
17. Peningkatan Sistem Telekomunikasi dan Kelistrikan (Sintelis) dengan target 26 paket;
18. Peningkatan jembatan KA dengan target 48 buah jembatan;
19. Pembangunan jalur ganda Lintas Selatan Jawa, jalur ganda Lintas Serpong-Rangkas
Bitung sepanjang 11,08 kilometer; lintas Tegal-Pekalongan sepanjang 22,70 kilometer,
jalur ganda Segment III untuk Modifikasi Stasiun Cirebon; jalur ganda Lintas Cirebon-
Kroya untuk Segment Karangsari-Purwokerto sepanjang 13,43 kilometer, serta jalur
ganda lintas Duri-Tangerang untuk Segment Duri-Taman Kota sepanjang 5,6 kilometer;
20. Pembangunan jalan KA dengan memperbesar radius lengkung sepanjang 13,4 kilometer;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 11

21. Pembangunan short cut lintas Surabaya Pasarturi – Gubeng untuk mendukung
Surabaya commuter, dan short cut lintas Cisomang-Cikadondong;
22. Pembangunan perkeretaapian NAD untuk pengoperasian Lintas Peudada - Matang
Gelumpang II dengan target untuk pekerjaan Penyelesaian KRD I, pembangunan spoor
kolong, pembuatan hanggar KRD I, dan pemagaran stasiun;
23. Lanjutan pembangunan double-double track Lintas Manggarai – Cikarang;
24. Pengadaan material prasarana KA yang meliputi pekerjaan rel dan wesel;
25. Pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok (Urgent Rehabiliattion of Tanjung Priok Port)
sepanjang 800 M';
26. Pembangunan Kapal Penumpang untuk PT Pelni dengan target 1 unit kapal container-
passenger (T-2.000);
27. Pengembangan Pelabuhan Dumai, Pelabuhan Balikpapan, Jayapura dan Belawan;
28. Pengembangan fasilitas pelabuhan laut di 8 lokasi (Pelabuhan Fak-fak, Tarakan, Bitung,
Manado, Labuhan Amuk, Gorontalo dan Anggrek, Pantoloan, A. Yani Ternate);
29. Pengembangan pelabuhan strategis 700 m’ di Papua (Sorong, Biak, Manokwari dan
Merauke, Agats, Pomako, Serui);
30. Rehabilitasi prasarana transportasi udara fasilitas sisi udara 1.044.848 M
3
dengan target
pekerjaan tanah dan 249.890 M
2
pelapisan landasan, taxiway dan apron di Lampung,
Pekonserai, Tanjung Pandan, Cilacap, Sampit, Waingapu, Brangbiji, Moanamani, Tanah
Merah, Bokondini, Numfor, Senggeh, Merdey, Kebar, Bintuni;
31. Rehabilitasi prasarana transportasi udara fasilitas sisi darat dengan target rehabilitasi
fasilitas gedung, terminal dan prasarana drainase tersebar di Silangit, Sibolga,
Adbandara Makassar, Pelangkaraya;
32. Pembangunan Bandar Udara Medan Baru sebagai pengganti Bandar Udara Polonia-
Medan;
33. Pengembangan Bandar Udara Hasanuddin- Makassar;
34. Pembangunan/peningkatan Bandara di daerah perbatasan, terpencil & rawan bencana
yang tersebar di 27 Bandara (Sabu, Rote, Putussibau, Kisar, Tanah Merah, Bokondini,
Karubaga, Cut Nyak Dhien, Binaka, Lasondre, Rokot, Labuhan Bajo, Maumere,
Larantuka, Wunopito, Alor, Naha, Melongguane, Tual Baru, Nabire, Serui, Numfor,
Dobo, Saumlaki Baru;
35. Pembangunan/peningkatan bandara ibu kota kabupaten, Ibu kota Propinsi, dan Daerah
Pemekaran yang tersebar di 45 Bandara (Sibolga, Silampari, Pagar Alam, Bengkulu,
Tanjung Pinang, Pekonserai, Kerinci, Muara Bungo, Tanjung Pandan, Cirebon, Curug,
Kendari, Pongtiku, Rampi, Luwuk, Buol, Buton, Masamba, Labuha, Sentani, Malang,
Bawean, Gading, Samarinda, Tarakan, Pk. Bun, Palangkaraya, Muara teweh, Ketapang,
Stagen, Gorontalo, Palu, Poso, Moanamani, Enarotali, Wamena, Manokwari, Bintuni,
Sorong, Selayar, Mamuju, Ende, Bima, Bandaneira, Ternate, Seko-Rampi).
3. Sub Bidang Ketenagalistrikan
1. Penyiapan kebijakan dan pengaturan di bidang perencanaan ketenagalistrikan serta
pemanfaatan energi dengan target: terlaksananya review Rencana Umum
Ketenagalistrikan Nasional (RUKN); terselenggaranya sosialisasi peningkatan
pemahaman masyarakat tentang kebijakan pengembangan penyediaan tenaga listrik
serta tersusun dan terbitnya rancangan peraturan pemerintah sebagai tindaklanjut UU
ketenagalistrikan yang baru (tergantung persetujuan legislatif);
2. Penyiapan kebijakan dan pengaturan di bidang investasi dan pendanaan
ketenagalistrikan dengan target: penyusunan indeks harga standar biaya khusus
(IHSBK) satuan kerja listrik perdesaan TA 2009; terlaksananya sinkronisasi peraturan
perundang-undangan di bidang investasi sektor ketenagalistrikan; terlaksananya
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1z

monitoring pelaksanaan anggaran sistem jaringan transmisi dan distribusi Program
Percepatan Pembangunan PLTU 10.000 MW;
3. Penggalangan kerjasama teknik dan kelembagaan di bidang energi dan ketenagalistrikan
dalam tataran nasional, regional, dan internasional dengan target: fasilitasi kerjasama
nasional, regional, bilateral dan multirateral; tersusunnya rancangan pola kerjasama
antar daerah tingkat II dalam pemanfaatan energi;
4. Pelaksanaan bimbingan teknis di bidang pembinaan program ketenagalistrikan dengan
target: terlaksananya analisa dan evaluasi beban harian Jawa-Bali; terlaksananya
pengumpulan informasi, analisa dan evaluasi pengelolaan data tenaga listrik;
terlaksananya pengumpulan data statistik ketenagalistrikan; tersusunnya perhitungan
ratio elektrifikasi terhadap program ketenagalistrikan.
4. Sub Bidang Pos dan Telematika
1. Penyusunan/pembaharuan kebijakan, regulasi, kelembagaan industri pos dan
telematika melalui:
• Penyempurnaan rekomendasi revisi Undang-undang Pos;
• Penyempurnaan draft revisi Undang-undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang
Telekomunikasi untuk menghadapi era konvergensi;
• Penyusunan peraturan pelaksana RUU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE)
dan RUU Cyber Crime;
• Perkuatan Sekretariat Dewan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Nasional.
2. Peningkatan jangkauan, kapasitas, dan kualitas infrastruktur dan layanan pos dan
telematika melalui:
• Pemantauan pembangunan jaringan tulang punggung (backbone) serat optik Palapa
Ring;
• Rehabilitasi infrastruktur penyiaran televisi di 19 provinsi.
• Pembangunan pusat pendidikan pelatihan TIK.
3. Penegakan hukum dan pengawasan terhadap penyelenggaraan pos dan telematika
melalui pembayaran cicilan kompensasi atas terminasi dini hak eksklusivitas PT.
Telkom.
4. Peningkatan e-literacy masyarakat melalui:
• Pembuatan model e-education dengan sasaran sarana TIK untuk SD dan SMP
terpilih di DIY dan model e-education untuk direplikasi ke daerah lain;
• Penyediaan fasilitas pembelajaran di bidang TIK bagi pegawai pemerintah dan
umum;
5. Pengembangan dan pemanfaatan aplikasi TIK melalui:
• Pengembangan infrastruktur, perangkat lunak dan aplikasi berbasis open source
dengan target berkurangnya tingkat penggunaan perangkat lunak ilegal; dan
bertambahnya jumlah instansi Pemerintah yang menggunakan perangkat lunak dan
aplikasi open source.
• Penyediaan pusat informasi masyarakat melalui Program Community Access Point.
• Pengembangan aplikasi Early Warning System.
5. Sub Bidang Perumahan dan Permukiman
1. Pembangunan sarana dan prasarana pembuangan air limbah sistem terpusat di 41
lokasi.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1¸

Fokus 3: Peningkatan Investasi Proyek-Proyek Infrastruktur yang Dilakukan oleh
Swasta Melalui Berbagai Skim Kerjasama Antara Pemerintah dan Swasta
1. Sub Bidang Sumber Daya Air
1. Penyelenggaraan/Pembinaan Informasi Publik;
2. Penyusunan/Penyempurnaan/Pengkajian Peraturan Perundang-undangan.
2. Sub Bidang Transportasi
1. Dukungan Pembangunan Jalan Tol berupa Pembebasan Tanah;
2. Penguatan Fungsi Regulator Perkeretaapian;
3. Pengembangan pelabuhan Tanjung Perak di Teluk Lamong (sudah diputuskan menjadi
salah satu model kerjasama pemerintah swasta);
4. Tersusunnya Revisi Undang-undang di bidang Transportasi, Perencanaan jangka
pendek, menengah dan panjang;
5. Pengaturan, pengawasan, pengusahaan jalan tol dengan target terselenggaranya
pembangunan dan pengoperasian jalan tol dengan investasi dan kerjasama pemerintah
dengan swasta.
3. Sub Bidang Ketenagalistrikan
1. Pengaturan dan pengawasan usaha ketenagalistrikan dengan target: terselenggaranya
monitoring dan review pelaksanaan aturan jaringan tenaga listrik sistem Jawa-Bali dan
Sumatera; terselenggaranya penyiapan bahan regulasi pengembangan usaha penyediaan
tenaga listrik; terselenggaranya penyusunan pedoman pelaksanaan dan pengawasan
aturan jaringan distribusi (Distribution Code) tenaga listrik;
2. Pelayanan usaha ketenagalistrikan dengan target: terselenggaranya penyiapan bahan
perizinan usaha penyediaan tenaga listrik; terselenggaranya koordinasi pelaksanaan
perizinan dengan pemerintah daerah; terselenggaranya pembinaan, pengawasan,
monitoring, dan evaluasi kegiatan pemegang izin usaha penyediaan tenaga listrik;
3. Analisa harga dan subsidi listrik dengan target: tersusunnya pedoman harga jual
pembangkit, transmisi dan distribusi tenaga listrik; terlaksananya monitoring dan
evaluasi harga jual pembangkit, transmisi dan distribusi tenaga listrik penetapan biaya
pokok penyediaan tenaga listrik per wilayah/distribusi; terselenggaranya studi pola dan
mekanisme penetapan harga jual tenaga listrik dan sewa jaringan tenaga listrik antar
negara;
4. Hubungan komersial tenaga listrik dengan target: terselesaikannya permasalahan
pelaksanaan hubungan komersial tenaga listrik; terselenggaranya peningkatan
pemahaman masyarakat dan pelaku usaha dalam bisnis tenaga listrik; terselenggaranya
penyusunan tata cara pengaduan sengketa antara pelaku usaha penyediaan tenaga listrik
dengan konsumen listrik;
5. Perlindungan konsumen listrik dengan target: terselenggarakannya penanganan
pengaduan konsumen listrik/masyarakat serta monitoring dan evaluasinya;
terselenggaranya penyiapan dan evaluasi aturan perlindungan konsumen listrik;
6. Standardisasi ketenagalsitrikan nasional untuk peralatan dan piranti listrik dengan
target: terselenggaranya kerjasama kalibrasi alat ukur listrik dalam rangka SKB
Peneraan; terumusnya SNI bidang ketenagalistrikan; terlaksanya pengawasan,
penerapan, dan sosialisasi SNI bidang ketenagalistrikan;
7. Penyelenggaraan kelaikan teknik ketenagalistrikan dengan target: tersusunnya
pedoman, sosiasasi, dan pembinaan teknis sertifikasi laik operasi instalasi, alat ukur,
dan sertifikasi produk peralatan dalam penyediaan dan pemanfaatan tenaga listrik;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1q

8. Penetapan dan pemberlakuan standar kompetensi tenaga teknik ketenagalistrikan
dengan target: terlaksananya pembinaan dan pengawasan standar kompetensi tenaga
teknik ketenagalistrikan;
9. Pembinaan usaha penunjang ketenagalistrikan dengan target: terlaksananya
pengembangan, pemanfaatan, pembinaan dan pengawasan usaha penunjang
ketenagalistrikan dalam negeri; terlaksananya penerapan Izin Menggunakan Jaringan
(IMJ) Telematika pada jaringan tenaga listrik; terselenggaranya pemetaan daerah
cakupan pemanfaatan jaringan tenaga listrik untuk kepentingan telematika di daerah
Jawa Bali; dan terselenggaranya sosialisasi regulasi teknik dan lingkungan
ketenagalistrikan.
Sub Bidang Pos dan Telematika
1. Peningkatan jangkauan, kapasitas, dan kualitas infrastruktur dan layanan pos dan
telematika melalui pemantauan pembangunan jaringan tulang punggung serat optik
Palapa Ring.
Fokus 4: Peningkatan Produksi Migas dan Produk Final Migas
1. Evaluasi skim bagi hasil (production sharing contract-PSC) migas guna mendorong
pengembangan lapangan tua dan/atau marginal, eksplorasi di daerah remote, dan
penguasaan lapangan migas yang siap dieksploitasi melalui:
• Pembinaan dan pengawasan kegiatan eksploitasi minyak dan gas bumi dengan target
terlaksananya inventarisasi data dan rancangan kebijakan pengembangan lapangan tua
(brownfield) dan gas marginal, antara lain dengan teknologi EOR dan reservoir
management;
• Pembinaan penerimaan negara minyak dan gas bumi dengan target terumuskannya
perencanaan dan pencatatan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), serta
perhitungan bagi hasil; perhitungan PNBP dan tarif minyak dan gas bumi, serta harga
minyak mentah Inonesia; tersusunnya rencana produksi dan pengembangan sistim
lifting;
• Pembinaan hukum dan organisasi dengan target tersusunnya 15 rancangan kebijakan
meliputi: (a) model kontrak kerjasama pengusahaan sumur tua Pertamina/KKKS; (b)
model kontrak Gas Methana B; dan (c) penyempurnaan draft kontrak kerjasama migas;
2. Optimalisasi sistem pengangkutan Bahan Bakar Gas (BBG) dan pemanfaatan teknologi
dalam negeri melalui:
• Pelayanan usaha pengangkutan dan penyimpanan migas dengan target tersusunnya
rancangan kebijakan pola pengangkutan bahan bakar gas dan sistem pengendalian
penyimpanan bahan bakar gas di pulau Sumatera;
• Peningkatan komponen dan pemberdayaan potensi dalam negeri sub-sektor minyak dan
gas bumi dengan target terlaksananya Pengembangan Tenaga Kerja Nasional (TKN)
migas dan perumusan standar kompetensi tenaga kerja migas dalam pengawasan dan
pemanfaatan barang dan jasa teknologi serta kemampuan rekayasa rancang bangun
dalam negeri pada industri migas;
3. Pelayanan usaha pengolahan usaha hilir dengan target tersusunnya pedoman pelaksanaan
pengawasan mutu BBM, BBG, BBL dan hasil olahannya serta optimalisasi kegiatan usaha
pengolahan minyak dan gas bumi di P. Jawa dan Sumatera
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1¸

Fokus 5: Percepatan Pelaksanaan Upaya Diversifikasi Energi, Melalui
Pemanfaatan Gas Bumi, Batubara, dan Energi Baru/Terbarukan
1. Pemberian insentif penjualan gas/batubara dalam negeri serta evaluasi kontrak ekspor
jangka panjang yang akan habis masa kontraknya melalui:
• Peningkatan dan pemanfaatan mineral, batubara dan panas bumi dengan target: (1)
meningkatnya produksi batubara mutu rendah untuk program 10.000 MW,
pengembangan briket batubara dan lightcoal, dan penyiapan wilayah kerja
pertambangan; (2) terlaksananya program aksi pencairan batubara, standarisasi briket
batubara dan lightcoal, penelitian dan pengembangan mineral dalam rangka penelitian
produk/teknik produksi, pengolahan mineral terpadu, pilot plant pembuatan gas
sintetik dari batubara dan kokas briket.
• Pelayanan dan pemantauan usaha gas bumi dengan target: (1) tersusunnya rancangan
kebijakan harga gas bumi domestik; (2) terlaksananya kegiatan pengusahaan Gas
Metana-B di daerah Sumatera dan Kalimantan; dan (3) tersusunnya rancangan
kebijakan pemakaian lahan bersama di daerah Sumatera dan Kalimantan.
2. Pemberian insentif pengembangan panas bumi serta penyelesaian kontrak-kontrak panas
bumi oleh swasta dan bantuan teknis/fiskal melalui:
• Pengembangan investasi pengusahaan panas bumi dengan target tersusunnya
rancangan kebijakan/prosedur, tata niaga pengembangan investasi panas bumi; dan
tersusunnya rancangan kebijakan peningkatan SDM
3. Peningkatan pemanfaatan energi alternatif non-BBM, termasuk gas/batubara, serta
pengembangan BBN melalui:
• Peningkatan pemanfaatan pertambangan mineral, batubara dan panas bumi dengan
target tersusunnya rancangan kebijakan/prosedur, terselenggaranya pemeriksaan dan
pengawasan keselamatan kerja di 101 perusahaan dan standardisasi di 28 perusahaan,
monitoring 6 laboratorium uji, dan sosialisasi peraturan;
• Pengembangan dan penggunaan energi alternatif dengan target: (1) tersosialisasinya
pemanfaatan biofuel kepada masyarakat; dan (2) terkoordinasinya pengembangan
biofuel;
• Pengembangan dan penggunaan energi alternatif dengan target: (1) tersusunnya
rancangan kebijakan konversi dan konservasi migas, FS jaringan distribusi gas dan
pengembangan energi; (2) terlaksananya penelitian dan pengembangan teknologi proses
(dalam rangka program langit biru sektor transportasi dan penerapan aditif untuk
peningkatan kualitas bahan bakar), teknologi pemanfaatan gas bumi (rancangan
kebijakan untuk peningkatan pemanfaatan); dan (3) tersusunnya rancangan kebijakan
pemanfaatan gas bumi untuk rumah tangga dan mekanisme penyalurannya;
• Koordinasi penyediaan dan pemanfaatan energi alternatif;
• Pengembangan usaha dan pemanfaatan energi baru terbarukan dengan target: (1)
terselenggaranya fasilitasi dan implementasi Pembangkit Skala Kecil (PSK) dan
Pembangkit Skala Menengah (PSM) energi terbarukan; (2) tersusunnya strategi
pengembangan energi terbarukan dalam rangka meningkatkan peran energi terbarukan
dan evaluasi program langit biru; (3) tersusunnya rancangan kebijakan sosialisasi energi
baru terbarukan dan konservasi energi terhadap penggunaan energi baru terbarukan
dan konservasi energi; (4) terselenggaranya survei potensi pemanfaatan energi setempat
pada daerah terpencil (sulit terjangkau listrik PLN); (5) terbangunnya PLTS,
Refrigerator, Pengering Surya di pulau-pulau kecil terluar; (6) terlaksananya studi
kelayakan dan penyusunan detail engineering design berdasarkan hasil survey
pemanfaatan saluran irigasi untuk pembangkit listrik, serta untuk pembangunan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 16

PLTMH; (7) terlaksananya studi kelayakan pembangkitan tenaga listrik biomassa; dan
(8) terlaksananya studi kelayakan dan DED untuk pembangkit Listrik Tenaga Angin.
Fokus 6: Peningkatan Efisiensi Pemanfaatan Energi
1. Evaluasi dan penyempurnaan sistem distribusi/harga BBM, LPG, dan LNG dalam negeri
melalui:
• Penyiapan dan penentuan harga dan subsidi bahan bakar dengan target rumusan harga
dan subsidi bahan bakar untuk volume konsumsi 39 juta kiloliter sebesar Rp. 130,9
Trilyun;
• Pembinaan, pengawasan dan pemantauan usaha migas melalui pipa dengan target: (1)
terpenuhinya kebutuhan BBM dan berkurangnya tingkat penyalahgunaan BBM; (2)
meningkatnya pemanfaatan akses gas bumi; (3) pengembangan infrastruktur minyak
bumi Pulau Jawa-Sumatra; dan (4) tersusunnya neraca kebutuhan dan penyediaan gas
bumi
• Pembinaan usaha hilir minyak dan gas bumi dengan target tersedianya data dan
informasi mengenai Lembaga Penyalur BBM meliputi SPBBM, dealer/distributor dan
agen dalam kegiatan usaha niaga BBM di seluruh wilayah Indonesia;
2. Pengembangan energi baru terbarukan dan konservasi energi melalui:
• Sosialisasi dan bimbingan teknis pengembangan energi baru terbarukan dan konservasi
energi dengan target: (1) tersusunnya Direktori Stakeholders energi baru terbarukan dan
konservasi energi; (2) terselenggaranya kegiatan pemberdayaan fungsi clearing house
dan integrasi program informasi web-based energi baru terbarukan dan konservasi
energi; (3) tersedianya alat peraga untuk keperluan pameran energi terbarukan dan
konservasi energi antara lain: penyempurnaan alat peraga PLMH (mikrohidro);
pembuatan alat peraga Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB); pembuatan alat peraga
Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS); pembuatan alat peraga konservasi energi;
pengadaan flex; dan (4) terselenggaranya sosialisasi pemanfaatan energi terbarukan dan
konservasi energi dengan Pemerintah Daerah;
• Pembinaan dan penerapan konservasi dan efisiensi energi dengan target: (1)
terselenggaranya kerjasama konservasi energi; (2) terselenggaranya penerapan
konservasi energi melalui program kemitraan; (3) tersusunnya rancangan pedoman
sertifikasi dan registrasi manajer energi; (4) tersusunnya rancangan fungsional
konservasi energi; (5) terselenggaranya koordinasi dan fasilitasi konservasi energi; (6)
terselenggaranya audit energi di sektor industri dan bangunan; (7) terlaksananya
monitoring pelaksanaan penghematan energi; (8) tersusunnya rancangan Energy
Conservation Promotion in Indonesia (kerjasama dengan JICA); (9) terselenggaranya
penerapan program aplikasi energy efficiency benchmark untuk bangunan; (10)
terselenggaranya penerapan program aplikasi energy efficiency benchmark untuk
industri; dan (11) terselenggaranya kegiatan counterparting kerjasama RI-Denmark.
3. Pengembangan Bahan Bakar Nabati (BBN) melalui:
• Pengaturan dan pengawasan usaha non bahan bakar dengan target terselenggaranya
pembinaan dan pengawasan mutu produk biofuel untuk sektor transportasi dan industri
di 5 kota dan mutu produk pelumas yang beredar di 35 kota;
• Pengembangan Desa Mandiri Energi dengan target: (1) terselenggaranya kegiatan
Panitia Teknis Sumber Daya Energi (PTE); (2) tersusunnya rancangan kebijakan
pengembangan sosial ekonomi Desa Mandiri Energi (DME); (3) terlaksananya
pengembangan aspek kelembagaan DME; (4) terselenggaranya koordinasi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1;

pengembangan energi perdesaan; (5) terlaksananya kegiatan koordinasi pelaksanaan
bimbingan teknis energi baru terbarukan dan konservasi energi dengan Pemerintah
Daerah; (6) tersusunnya rancangan pendanaan mikro pengembangan energi perdesaan;
(7) terlaksananya pembangunan percontohan Desa Mandiri Energi berbasis BBN; (8)
terlaksananya pembangunan percontohan Desa Mandiri Energi berbasis Non-BBN; (9)
terbentuknya Lembaga Pengelola Desa Mandiri Energi berbasis BBN; (10) terbentuknya
Lembaga Pengelola Desa Mandiri Energi berbasis non-BBN; (11) meningkatnya
aksesibilitas listrik perdesaan (kerjasama dengan Belanda-GTZ); dan (12) pelaksanaan
Integrated Microhydro Development and Application Program/IMIDAP (kerjasama
dengan UNDP);
• Pengembangan bahan baku bio-energi dengan target terealisasinya 600 ha kebun induk
tanaman jarak; pengembangan 9.890 ha jarak pagar; dan tersusunnya 19 paket
teknologi pengolahan bio-energi;
• Penguasaan teknologi produksi BBN dengan target tersusunnya 3 pilot plant bio-diesel,
bio-ethanol, dan bio-fuel
• Pengembangan industri BBN dengan target terlaksananya pilot project pabrik
ethanol/biodiesel
• Koordinasi, monitoring dan evaluasi kebijakan pengembangan BBN dengan target
tersusunnya 3 rumusan kebijakan pengembangan BBN.
4. Pengembangan kebijakan pemanfaatan energi bersih melalui:
• Penyiapan restrukturisasi energi dan regulasi pemanfaatan energi bersih dengan target:
(1) ditayangkannya iklan sosialisasi UU tentang energi di stasiun TV dan iklan sosialisasi
UU tentang energi di media cetak; (2) terlaksananya talkshow UU Energi di Stasiun TV
dan radio sehingga masyarakat memahami tentang UU Energi; (3) tersusunnya baseline
CDM sistem ketenagalistrikan di Indonesia; (4) tersusunnya emisi sistem
ketenagalistrikan Indonesia 2025; (5) tersusunnya potensi biofuel dalam rangka CDM;
(6) terselenggaranya pemanfaatan energi persektor dalam rangka mencapai target
Kebijakan Energi Nasional 2025; (7) tersusunnya konsep peraturan (Rancangan
Peraturan Pemerintah) sebagai tindak lanjut UU Energi; (8) terlaksananya capacity
building tentang CDM; (9) terlaksananya updating baseline CDM Sistem Jamali; (10)
tersusunnya program dan koordinasi pemanfaatan Energi Terbarukan (ET) dan
Konservasi Energi (KE); (11) terlaksananya evaluasi dan monitoring pemanfaatan ET
dan KE; dan (12) terselenggaranya seminar UU Energi (termasuk pendamping teknis).
III.2 Kebijakan Anggaran Tahun 2008
III.2.1 Arah Kebijakan Fiskal dan Asumsi Ekonomi Makro
Arah Kebijakan Fiskal
Kebijakan ekonomi makro dalam tahun 2008 diarahkan untuk mewujudkan
percepatan pertumbuhan ekonomi dalam rangka mengatasi permasalahan pengangguran dan
kemiskinan. Hal tersebut dilakukan melalui langkah-langkah percepatan penyediaan
infrastruktur dasar, peningkatan kualitas pertumbuhan ekonomi, peningkatan daya saing
internasional tanpa mengabaikan upaya-upaya pemantapan stabilitas ekonomi makro sebagai
prasyarat bagi landasan yang lebih kokoh bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 18

Berdasarkan kerangka ekonomi makro tersebut, dalam rangka mendukung upaya
percepatan pertumbuhan ekonomi dan upaya pemantapan stabilitas ekonomi, kebijakan fiskal
dalam tahun 2008 diarahkan untuk:
1. Memberikan dorongan terhadap perekonomian dalam batas kemampuan negara dengan
tetap menjaga ketahanan fiskal yang berkelanjutan. Dalam hal ini upaya memberikan
stimulus fiskal tersebut dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. dalam bidang perpajakan, dilakukan amandemen undang-undang perpajakan,
diantaranya meliputi penurunan tarif dan lapisan tarif, kenaikan Penghasilan Tidak
Kena Pajak (PTKP), pemberian fasilitas bebas PPN bagi produk primer, serta fasilitas
PPh untuk daerah tertentu dan produk tertentu,
b. dalam bidang belanja negara, dilakukan melalui peningkatan anggaran belanja pusat
yang tercermin pada kenaikan belanja kementerian dan lembaga. Pada sisi lain, upaya
stimulus fiskal melalui belanja negara juga dilakukan dengan cara mendorong
peningkatan secara signifikan belanja modal untuk penyediaan infrastruktur dasar guna
menunjang percepatan pembangunan ekonomi. Selain itu, terkait program pengentasan
kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja yang lebih luas, belanja bantuan sosial
diupayakan meningkat secara signifikan dalam tahun 2008. Alokasi belanja ke daerah
dalam bentuk DAK juga merupakan bentuk stimulus fiskal bagi perkembangan
perekonomian di daerah.
2. Memantapkan kondisi ketahanan fiskal yang berkelanjutan dengan cara:
a. melanjutkan langkah-langkah konsolidasi fiskal dengan menjaga tingkat defisit yang
terkendali dari aspek pembiayaan,
b. menjaga keseimbangan primer (yaitu pendapatan dikurangi belanja di luar pembayaran
bunga utang) terus positif, dan
c. memantapkan strategi pengelolaan utang guna mengurangi risiko dinamika eksternal.
Pokok-pokok kebijakan fiskal baik dalam bidang pendapatan negara maupun belanja
negara dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Bidang pendapatan negara meliputi:
a. Bidang perpajakan.
Arahan pokok kebijakan dalam tahun 2008 meliputi: (i) sasaran tax ratio dalam tahun
2008 sebesar 13,6 persen, (ii) kebijakan perpajakan diarahkan untuk meningkatkan
penerimaan negara dengan tetap memberikan insentif fiskal secara terbatas guna
mendukung percepatan pembangunan ekonomi, (iii) reformasi sistem administrasi
perpajakan yang mencakup; reformasi kebijakan perpajakan, amandemen UU
perpajakan, kepabeanan, dan cukai, modernisasi fungsi pendukung seperti
pembentukan KPP Pratama di seluruh wilayah, modernisasi fungsi penyuluhan,
pelayanan, dan pengawasan, serta modernisasi fungsi administrasi kepabeanan dan
cukai.
b. Bidang PNBP
Pokok-pokok kebijakan yang akan diambil mencakup: (i) pencarian sumur-
sumur/ladang minyak baru untuk meningkatkan volume lifting minyak mentah, (ii)
pemeliharaan sumur-sumur minyak yang ada agar produktivitasnya tidak menurun, (iii)
optimalisasi, efisiensi dan efektifitas PNBP yang berasal dari penerimaan SDA, (iv)
intensifikasi upaya pencegahan illegal logging, illegal mining, dan illegal fishing, (v)
peningkatan kesehatan dan kinerja BUMN disertai penerapan Good Corporate
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - 1q

Governance (GCG), (vi) peninjauan dan penyempurnaan peraturan PNBP Kementerian/
Lembaga, dan (vii) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan pungutan PNBP di
berbagai Kementerian/Lembaga.
2. Sisi belanja negara.
Beberapa hal yang menjadi pokok-pokok kebijakan belanja pemerintah pusat meliputi: (i)
meningkatkan kesejahteraan aparatur negara melalui kebijakan kenaikan gaji pokok dan
pemberian gaji ke-13, (ii) meningkatkan fungsi pelayanan publik sejalan dengan upaya
meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengadaan barang dan jasa, perjalanan dinas dan
pemeliharaan aset negara (iii) meningkatkan secara signifikan alokasi belanja modal untuk
mempercepat penyediaan infrastruktur dasar, (iv) memenuhi kewajiban pembayaran bunga
utang kepada kreditor, (v) menyediakan alokasi subsidi untuk menjaga stabilitas harga,
membantu masyarakat kurang mampu dan pelaksanaan tugas pelayanan umum, (vi)
meningkatkan alokasi anggaran bantuan sosial, (vii) menyediakan tambahan alokasi
anggaran untuk pendidikan dalam rangka pemenuhan amanat konstitusi, serta (viii)
meningkatkan dana cadangan bencana alam untuk mengantisipasi langkah kedaruratan
penanggulangan bencana.
Terkait upaya pemantapan desentralisasi fiskal, beberapa hal yang menjadi arahan
kebijakan alokasi untuk belanja ke daerah adalah sebagai berikut; (i) mengurangi kesenjangan
fiskal baik antara pusat dan daerah maupun antar daerah, (ii) meningkatkan efisiensi
pemanfaatan sumber daya nasional, (iii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan
mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah, (iv) meningkatkan kemampuan daerah
dalam menggali potensi ekonomi daerah, (v) meningkatkan sinkronisasi rencana pembangunan
nasional dan rencana pembangunan daerah, serta (vi) mendukung kesinambungan fiskal
nasional dalam kerangka kebijakan ekonomi makro.
Terkait kebijakan formula perhitungan DAU, Pemerintah telah menetapkan bahwa
DAU akan dialokasikan sekitar 26 persen dari PDN neto. Sementara itu DAK akan dialokasikan
untuk bidang-bidang pendidikan, kesehatan, infrastruktur, lingkungan hidup, kelautan dan
perikanan, pertanian, serta prasarana pemerintahan daerah. Selanjutnya, dana otsus akan
dialokasikan sebesar 2,0 persen dari total DAU nasional untuk Propinsi Papua dan Nanggroe
Aceh Darusalam (NAD).
Pembiayaan defisit APBN bersumber dari pembiayaan dalam negeri dan luar negeri.
Sumber pembiayaan dalam negeri berasal dari penggunaan saldo dana rekening pemerintah
pada Bank Indonesia, penerimaan dari hasil privatisasi BUMN, penerimaan hasil penjualan
asset program restrukturisasi perbankan (PT. PPA), dan Surat Berharga Negara (SBN). Sumber
pembiayaan luar negeri tergantung dari penarikan pinjaman luar negeri, baik pinjaman
program maupun proyek serta pembayaran cicilan pokok utang luar negeri (amortisasi).
Penarikan pinjaman program tersebut dipengaruhi oleh penyelesaian persyaratan matriks
kebijakan (policy matrix), sedangkan pencairan pinjaman proyek tergantung dari kemampuan
penyerapan serta kinerja pelaksanaan masing-masing proyek yang dibiayai dari pinjaman
proyek tersebut.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - zo

Asumsi Ekonomi Makro
Perhitungan besaran-besaran APBN-P 2008 dihitung berdasarkan asumsi dasar
ekonomi makro yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2008. Adapun asumsi-asumsi dasar
ekonomi makro tersebut adalah:
1. Pertumbuhan ekonomi diperkirakan sebesar 6,4 persen.
2. Laju inflasi sebesar 6,5 persen membaik dibanding tahun sebelumnya.
3. Rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika diperkirakan sebesar Rp9.100/US$.
4. Rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan sebesar 7,5 persen.
5. Rata-rata harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional sebesar US$95
per barel. Sedangkan, lifting minyak mentah Indonesia diperkirakan meningkat menjadi
0,927 juta barel per hari.
Asumsi ekonomi makro di atas dapat digambarkan secara ringkas pada tabel di bawah
ini.
Tabel III.1 Asumsi Ekonomi Makro
NO. ASUMSI RAPBN 2008
1 Pertumbuhan ekonomi (%) 6,4
2 Inflasi (%) 6,5
3 Tingkat bunga SBI rata-rata (%) 7,5
4 Nilai tukar (Rp/US$1) 9.100
5 Harga minyak (US$/barel) 95
6 Lifting (Juta Barel per Hari) 0,927
Sumber: APBN-P 2008
III.2.2 Belanja Negara
Dalam Laporan Panitia Kerja Belanja Negara dalam rangka pembahasan RUU Tentang
Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN-P) Tahun Anggaran 2008 telah
dicapai kesepakatan Belanja Negara dalam APBN-P 2008 sebesar Rp. 989.493,8 miliar, yang
terdiri dari:
1. Anggaran belanja pemerintah pusat direncanakan sebesar Rp. 697.071,0 miliar; dan
2. Anggaran belanja daerah direncanakan sebesar Rp. 292.422,8 miliar.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - z1

Tabel III.2 Tabel Belanja Negara, APBN-P 2008
miliar rupiah
APBN RAPBN-P
Kesepakatan
Panja
Selisih
I. BELANJA PEMERINTAH PUSAT
1. Belanja K/L
al. Penghematan K/L
i. K/L Eksekutif
- Rupiah
- Pinjaman Luar Negeri
ii. K/L Non Eksekutif
DIPA Luncuran BRR
2. Belanja Non K/L
al. Pembayaran Bunga Utang
i. Utang Dalam Negeri
ii. Utang Luar Negeri
Subsidi
i. Subsidi Energi
- Subsidi BBM
- Subsidi Listrik
ii. Subsidi Non-Energi
- Subsidi Pangan
- Subsidi Benih
- Subsidi Pupuk
- PSO
* PT KAI
* PT Pelni
* PT Posindo
* LKBN Antara
- Subsidi Bunga Kredit
Program
- Subsidi Kedele
- Subsidi Minyak Goreng (OP)
- Subsidi Pajak
Belanja Lainnya
II. TRANSFER KE DAERAH
1. Dana Perimbangan
a. Dana Bagi Hasil
b. Dana Alokasi Umum
c. Dana Alokasi Khusus
2. Dana Otsus dan Penyesuaian
a. Dana Otonomi Khusus
b. Dana Penyesuaian
573,070.7
311,947.0
-
-
-
-
-
-
261,123.7
91,365.6
62,716.8
28,648.8
97,874.5
75,590.6
45,807,3
29,783.3
22,283.9
6,603.0
725.0
7,519.1
1,688.4
688.4
850.0
150.0
-
2,184.4
-
300.0
3,300.0
24,594.2
281,229.3
266,780.0
66,070.8
179,507.1
21,202.1
14,449.3
7,510.3
6,939.0
641,393.5
272,063.7
(43,771.2)
(43,771.2)
(40,304.6)
(3,466.6)
-
3,887.9
369,329.8
94,150.0
65,011.0
29,139.0
208,619.2
161,192.3
106,194.8
54,997.5
47,426.9
9,203.0
725.0
7,662.1
1,688.4
88.4
850.0
150.0
-
2,184.4
500.0
500.0
25,000.0
19,271,3
284,835.0
274,776,2
74,066.9
179,507.1
21,202.1
10,058.8
7,510.3
2,548.5
697,071.0
290,022.7
(30,276.4)
(29,083.7)
(27,067.2)
(2,016.5)
(1,192.7)
3,887.9
407,048.3
94,794.2
65,814.4
28,979.8
234,405.0
187,107.8
126,816.2
60,291.6
47,297.2
8,589.4
1,021.3
7,809.0
1,729.1
88.4
850.0
150.0
40.7
2,184.4
500.0
500.0
25,000.0
32,078.8
292,422.8
278,436.1
77,726.8
179,507.1
21,202.1
13,986.7
7,510.3
6,476.4
55,677.6
17,959.1
13,494.8
14,687.5
13,237.4
1,450.1
(1,192.7)
-
37,718.5
644.2
803.4
(159.2)
25,785.8
25,915.5
20,621.4
5,294.1
(129.7)
(613.6)
296.3
146.9
40.7
-
-
-
40.7
-
-
-
-
12,807.5
7,587.5
3,659.9
3,659.9
0.0
0.0
3,927.9
-
3,927.9
JUMLAH 854,300.0 926,228.4 989,493.8
Sumber: Laporan Panja Belanja Negara, 2008
Belanja Pemerintah Pusat
Kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2008 diarahkan
terutama untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional dalam memacu pertumbuhan,
menciptakan dan memperluas lapangan kerja, serta mengurangi kemiskinan, disamping tetap
menjaga stabilitas nasional, kelancaran kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan
dan peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat. Jumlah Belanja Pemerintah Pusat
terdiri dari belanja K/L sebesar Rp. 290.022,7 miliar dan belanja non K/L sebesar Rp.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - zz

407.048,3 miliar. Sejalan dengan arah kebijakan tersebut, maka prioritas alokasi anggaran
belanja pemerintah pusat dalam tahun 2008 diletakkan pada:
1. belanja investasi, terutama di bidang infrastruktur dasar untuk mendukung kegiatan
ekonomi nasional;
2. bantuan sosial, terutama untuk menyediakan pelayanan dasar kepada masyarakat,
khususnya di bidang pendidikan dan kesehatan, dengan memperhatikan peningkatan rasio
anggaran pendidikan sesuai amanat UUD 1945, serta meningkatkan upaya pemerataan;
3. perbaikan penghasilan dan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan;
4. peningkatan kualitas pelayanan dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan operasional
pemerintahan;
5. penyediaan subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan jasa pada tingkat yang
terjangkau masyarakat; serta
6. pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang.
Belanja Daerah
Kebijakan alokasi belanja ke daerah dalam tahun 2008 diarahkan untuk mendukung
program/kegiatan prioritas nasional, dengan tetap menjaga konsistensi dan keberlanjutan
pelaksanaan desentralisasi fiskal guna menunjang penyelenggaraan otonomi daerah yang luas,
nyata, dan bertanggung jawab. Kebijakan belanja ke daerah pada tahun 2008 akan lebih
dipertajam untuk:
1. mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance), dan
antardaerah (horizontal fiscal imbalance);
2. meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan
publik antardaerah;
3. mendukung kesinambungan fiskal nasional (fiscal sustainability) dalam rangka kebijakan
ekonomi makro;
4. meningkatkan kemampuan daerah dalam menggali potensi ekonomi daerah;
5. meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; serta
6. meningkatkan sinkronisasi antara rencana pembangunan nasional dengan rencana
pembangunan daerah.
Alokasi anggaran belanja daerah dalam APBN-P tahun anggaran 2008 yang disepakati
dalam panja adalah sebesar Rp. 292.422,8 miliar yang terdiri dari:
1. Dana perimbangan sebesar Rp. 278.436,1 miliar yang terdiri dari:
a. Dana bagi hasil direncanakan sebesar Rp. 77.726,8 miliar;
b. Dana alokasi umum direncanakan sebesar Rp. 179.507,1 miliar;
c. Dana alokasi khusus direncanakan sebesar Rp. 21.202,1 miliar.
2. Dana otonomi khusus dan penyesuaian sebesar Rp. 13.986,7 miliar yang terdiri dari:
a. Dana otonomi khusus direncanakan sebesar Rp. 7.510,3 miliar;
b. Dana penyesuaian direncanakan sebesar Rp. 6.476,4 miliar.
Dana Bagi Hasil
1. Panja menyepakati untuk tidak membagihasilkan kenaikan DBH PBB Migas sebesar Rp.
1.954,8 miliar.
2. Panja menyepakati dalam APBN-P 2008 dialokasikan kekurangan bayar DBH Tahun 2007
yang terdiri dari DBH PPH sebesar Rp. 0,2 miliar, DBH PBB sebesar Rp. 2,4 miliar, DBH
BPHTB sebesar Rp. 1,8 miliar, DBH Pertambangan Umum sebesar 836,3 miliar.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - z¸

3. Panja menyepakati kekurangan bayar DBH tahun 2007 yang belum dialokasikan dalam
APBN-P 2008 untuk dialokasikan dalam APBN-P II tahun 2008.
Dana Alokasi Umum
1. Besaran DAU yang akan dialokasikan ke daerah dalam tahun 2008 adalah sebesar
Rp179.507,1 miliar.
2. Sesuai dengan amanat UU Nomor 33 Tahun 2004, perhitungan alokasi DAU berdasarkan
formula dilaksanakan secara penuh mulai tahun anggaran 2008 yang akan menghasilkan
alternatif alokasi DAU sebesar nol (tidak mendapatkan DAU), lebih kecil, sama dengan, dan
lebih besar dari DAU tahun 2007.
3. Dengan mempertimbangkan fungsi DAU, sebagai equalization grant dan sebagai salah satu
instrumen hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah yang
masih sangat dibutuhkan oleh daerah, maka Pemerintah juga akan mengalokasikan DAU
minimal sebesar 25 persen dari DAU tahun 2007 (di luar dana penyesuaian) kepada daerah
yang memperoleh DAU tahun 2008 lebih kecil dari DAU tahun 2007 di luar dana
penyesuaian, dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Bagi daerah yang mengalami penurunan DAU senilai 75 persen atau lebih sampai
dengan 100 persen (tidak memperoleh DAU atau DAU sama dengan nol), akan
dialokasikan DAU tahun 2008 sebesar 25 persen dari DAU tahun 2007 di luar Dana
Penyesuaian. Untuk menutup penurunan DAU, pemerintah mengalokasikan dana
penyesuaian DAU.
b. Bagi daerah yang mengalami penurunan DAU lebih kecil dari 75 persen, akan
dialokasikan DAU tahun 2008 sesuai dengan hasil perhitungan berdasarkan formula.
4. Untuk menutup penurunan DAU tersebut, pemerintah mengalokasikan Dana Penyesuaian
DAU.
Dana Alokasi Khusus
1. Arah kebijakan pengalokasian DAK tahun 2008 adalah sebagai berikut:
a. Diprioritaskan untuk membantu daerah dengan kemampuan keuangan di bawah rata-
rata nasional dalam rangka mendanai kegiatan penyediaan sarana dan prasarana fisik
pelayanan dasar masyarakat yang telah menjadi urusan daerah;
b. Menunjang percepatan pembangunan sarana dan prasarana di daerah pesisir dan pulau-
pulau kecil, daerah perbatasan dengan negara lain, daerah tertinggal/terpencil, daerah
rawan banjir dan longsor, serta daerah yang termasuk kategori daerah ketahanan
pangan dan daerah pariwisata;
c. Digunakan untuk mendanai kegiatan di bidang pendidikan, kesehatan dan
kependudukan, infrastruktur (jalan, irigasi, air minum dan penyehatan lingkungan),
pertanian, kelautan dan perikanan, lingkungan hidup dan kehutanan, dan prasarana
pemerintahan;
d. Mendorong peningkatan produktivitas, perluasan kesempatan kerja, dan diversifikasi
ekonomi terutama di perdesaan melalui kegiatan khusus di bidang, pertanian, kelautan
dan perikanan, serta infrastruktur;
e. Meningkatkan akses penduduk miskin terhadap pelayanan dasar dan prasarana dasar
melalui kegiatan khusus di bidang pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur;
f. Menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup serta mencegah kerusakan
lingkungan hidup, dan mengurangi risiko bencana melalui kegiatan khusus di bidang
lingkungan hidup, mempercepat penyediaan serta meningkatkan cakupan dan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - zq

kehandalan pelayanan dasar dan sarana dasar dalam satu kesatuan sistem yang terpadu
melalui kegiatan khusus di bidang infrastruktur;
g. Mendukung penyediaan prasarana pemerintahan di daerah yang terkena dampak
pemekaran pemerintah kabupaten, kota, dan provinsi melalui kegiatan khusus di bidang
prasarana pemerintah;
h. Meningkatkan keterpaduan dan sinkronisasi kegiatan yang didanai dari DAK dengan
kegiatan lain yang didanai dari anggaran kementerian/lembaga dan kegiatan yang
didanai dari APBD;
i. Mengalihkan secara bertahap dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang
digunakan untuk mendanai kegiatan-kegiatan yang telah menjadi urusan daerah ke
DAK, setelah ditetapkannya peraturan pemerintah yang terkait dengan pembagian
kewenangan pemerintah pusat dan daerah.
2. Dalam tahun 2008, alokasi DAK adalah sebesar Rp21.202,1 miliar. Dalam DAK tahun 2008
tersebut sudah termasuk pengalihan dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan yang
sudah menjadi urusan daerah sekitar Rp4,0 triliun yang berasal dari anggaran Departemen
PU, Departemen Kesehatan, dan Departemen Pendidikan Nasional.
3. Prioritas penggunaan DAK tahun 2008 diarahkan untuk kegiatan pada bidang-bidang
sebagai berikut:
a. Pendidikan, untuk menunjang pelaksanaan wajib belajar (wajar) sembilan tahun bagi
masyarakat di daerah.
b. Kesehatan dan kependudukan, untuk dapat meningkatkan daya jangkau dan kualitas
pelayanan sarana dan prasarana kesehatan bagi masyarakat di kabupaten/kota, dan
untuk meningkatkan kesejahteraan keluarga melalui program keluarga berencana
beserta sarana dan prasarana pendukungnya dalam rangka pengendalian jumlah
penduduk.
c. Infrastruktur:
i. Prasarana jalan, untuk mempertahankan dan meningkatkan tingkat pelayanan
prasarana jalan yang telah menjadi urusan pemerintah provinsi dan pemerintah
kabupaten/kota dalam rangka melancarkan distribusi barang dan jasa serta hasil
produksi antarkecamatan dan/atau antarkabupaten.
ii. Prasarana irigasi, untuk mempertahankan tingkat pelayanan jaringan irigasi di
kabupaten/kota dan provinsi guna mendukung program ketahanan pangan.
iii. Prasarana air minum dan penyehatan lingkungan, untuk meningkatkan prasarana
air minum bagi masyarakat di desa/kelurahan rawan air bersih dan kekeringan,
serta perbaikan prasarana dan sarana penyehatan lingkungan permukiman di
daerah kumuh di perkotaan.
d. Kelautan dan perikanan, untuk meningkatkan sarana dan prasarana dasar di bidang
kelautan dan perikanan, khususnya dalam menunjang pengembangan perikanan
tangkap dan budidaya, pemasaran hasil perikanan, dan pengawasan, serta
pengembangan pulau-pulau kecil di daerah.
e. Pertanian, untuk meningkatkan sarana/prasarana pertanian guna mendukung
ketahanan pangan dan agribisnis.
f. Prasarana pemerintahan, untuk meningkatkan sarana dan prasarana pemerintahan bagi
daerah yang terkena dampak pemekaran pada tahun 2007, guna mendukung kelancaran
penyelenggaraan pemerintahan daerah.
g. Lingkungan hidup dan kehutanan, untuk meningkatkan sarana dan prasarana
pemantauan kualitas air, pengendalian pencemaran air dan perlindungan sumber daya
air dan pengelolaan persampahan, serta untuk meningkatkan perlindungan dan
pengendalian terhadap daerah aliran sungai dan penanaman mangrove di pesisir pantai
berserta sarana dan prasarana pendukungnya.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡¡¡ - z¸
Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian
1. Panja sepakat dana Otonomi Khusus (Otsus) dan Penyesuaian dalam APBN-P 2008 sebesar
Rp. 13.986,7 miliar.
2. Panja menyepakati pemotongan anggaran Dana Penyesuaian Infrastruktur Sarana dan
Prasarana, sebesar 10% dari APBN TA 2008, dan melakukan penyesuaian kembali baik
daerah penerima maupun besaran alokasinya.
3. Dana alokasi cukai disepakati Rp. 200,0 miliar.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1

BAB IV DUKUNGAN INFRASTRUKTUR DAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN
DAERAH
IV.1 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengembangan Infrastruktur di Daerah
Sektor Transportasi
Secara umum, faktor-faktor yang mempengaruhi pembangunan transportasi meliputi:
kapasitas, kondisi, jumlah dan kuantitas prasarana dan sarana fisik, kelembagaan dan
peraturan, sumberdaya manusia, teknologi, pendanaan/investasi, manajemen, operasi dan
pemeliharaan.
Selain itu, kejadian bencana nasional gempa bumi dan tsunami di provinsi Nangroe
Aceh Darussalam dan Sumatera Utara telah mengakibatkan lumpuhnya jalur distribusi dan
mobilisasi barang dan jasa, terutama akibat rusaknya prasarana dan sarana transportasi di
wilayah terkena bencana ataupun lumpuhnya dukungan SDM yang ada.
Peluang-peluang yang dapat dimanfaatkan bagi pembangunan transportasi di masa yang
akan datang dapat ditemukenali antara lain:
1. Makin luasnya jalinan kerja sama antara perusahaan transportasi nasional dengan
perusahaan asing bertaraf internasional dalam rangka melayani permintaan transportasi
dari dan ke Indonesia.
2. Kerja sama bilateral dan multilateral yang semakin baik dan dinamis dapat meningkatkan
investasi dan penguasaan Iptek.
3. Semakin terbuka luas kesempatan untuk meningkatkan kemampuan sumber daya manusia
sektor transportasi melalui pendidikan dan pelatihan di dalam dan luar negeri.
4. Kerja sama Association of South East Asia Nations (ASEAN) dan Asia Pacific Economic
Cooperation (APEC) dalam bidang investasi dan perdagangan semakin berkembang pesat.
5. Telah terbentuk forum kerja sama ekonomi sub-regional seperti Brunei Darussalam–
Indonesia–Malaysia–Philipina East Asia Growth Area (BIMP-EAGA), Indonesia–
Malaysia–Thailand Growth Triangle (IMT-GT), Australia–Indonesia Development Area
(AIDA). Hal ini akan membuka peluang muatan.
6. Deregulasi di bidang ekonomi membuka peluang bagi dunia usaha untuk mengembangkan
kegiatan dengan semangat persaingan. Deregulasi ini diharapkan dapat mendorong
berlakunya mekanisme pasar dalam berbagai kegiatan transaksi ekonomi sehingga peran
pemerintah dalam pengelolaan berbagai sarana dan prasarana transportasi menjadi dapat
dikurangi.
7. Kondisi ekonomi dan politik nasional yang semakin membaik akan meningkatkan
kepercayaan investor.
8. Meningkatnya kegiatan ekonomi sebagai hasil pembangunan, mengakibatkan
meningkatnya mobilitas orang dan barang, sehingga akan mendorong pertumbuhan sektor
transportasi.
9. Meningkatnya daya beli masyarakat terhadap jasa transportasi, akan lebih menjamin
pengembalian biaya investasi, pemeliharaan dan operasi sarana dan prasarana
transportasi.
10. Kemajuan industri sarana dan prasarana transportasi dalam negeri, lebih memungkinkan
peningkatan kapasitas pelayanan yang sesuai permintaan.
11. Undang-undang otonomi daerah beserta peraturan pelaksanaannya akan meningkatkan
kegiatan nasional di berbagai daerah, sehingga meningkatkan pergerakan barang dan
orang.
12. Reformasi kebijakan nasional di sektor ekonomi dan industri memungkinkan
meningkatnya peran swasta dan masyarakat dalam penyediaan dana investasi yang
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z

dibutuhkan, baik sebagai penanaman dalam negeri (PMDN) maupun penanaman modal
asing (PMA).
13. Meningkatnya peran serta swasta dan masyarakat akan memperluas jangkauan pelayanan
dengan kualitas yang makin baik.
Di samping peluang-peluang tersebut di atas, dalam pembangunan sistem transportasi
pada masa mendatang harus memperhitungkan kendala-kendala antara lain:
1. Adanya hambatan kelembagaan, kurang mendukung perkembangan sistem transportasi
antarmoda/multimoda.
2. Penyerahan urusan bidang transportasi kepada daerah sesuai ketentuan memungkinkan
timbulnya pengkotakan pelayanan transportasi jika tidak disertai dengan adanya kesamaan
persepsi dan prioritas kepentingan.
3. Wilayah kepulauan yang luas memerlukan investasi besar dalam pembangunan
transportasi.
4. Krisis multidimensi yang melanda Indonesia mengakibatkan investasi khususnya di bidang
transportasi masih rendah.
5. Terbatasnya kemampuan dalam penggunaan teknologi maju pada pelayanan transportasi
karena terbatasnya dana dan sumber daya manusia yang berkualitas.
6. Pola kerja sama operasional diantara sesama perusahaan multinasional dalam bentuk
aliansi strategis mengakibatkan kesempatan meraih muatan menjadi lebih sempit dan sulit.
7. Manajemen pengelolaan kegiatan transportasi masih menghadapi kendala dalam bentuk
terbatasnya SDM yang berkualitas dan profesional. Karena lemahnya manajemen
pengelolaan ini, maka kemampuan perusahaan untuk mengembangkan prasarana dan
sarana transportasi menjadi terbatas.
8. Kurangnya keterpaduan antar dan intramoda mengakibatkan pelayanan dari pintu-ke-
pintu belum optimal dan tingginya biaya transportasi.
9. Pengaturan di bidang transportasi belum sepenuhnya dapat menciptakan iklim perusahaan
yang kondusif. Masih terdapat ketentuan yang tidak mendukung atau bertentangan dengan
upaya pengembangan prasarana dan sarana transportasi nasional.
10. Kurang tersedianya sarana transportasi, khususnya untuk pelayanan transportasi udara
yang sangat diperlukan untuk pelayanan daerah terpencil dengan intensitas permintaan
yang kecil.
Sektor Energi dan Ketenagalistrikan
A. Sektor Energi
Pengembangan infrastruktur energi di sisi hilir menghadapai dipengaruhi oleh beberapa
hal diantaranya adalah :
1. Kebutuhan investasi yang sangat besar untuk membangun infrastruktur energi yang
disebabkan oleh lokasi sumber energi yang jauh dari lokasi konsumen.
2. Keterbatasan kapasitas infrastruktur energi baik BBM maupun energi lainnya. Kapasitas
infrastruktur BBM yang sudah menua mengakibatkan impor minyak mentah dan produk
BBM menjadi tinggi. Selain itu pendistribusian BBM dalam negeri masih sangat tergantung
pada moda angkutan darat dan laut sedangkan pengembangan pipa transmisi/distribusi
minyak masih sangat terbatas.
3. Upaya substitusi BBM dengan bahan bakar yang lain menjadi terhambat yang disebabkan
oleh terbatasnya infrastruktur gas, panas bumi, batu bara dan energi lainnya. Hambatan
lainnya adalah penerapan harga, pajak, dan sistem subsidi yang tidak tepat.
4. Berbagai upaya penyempurnaan regulasi, kebijakan, dan kelembagaan belum dapat
mendukung usaha peningkatan kapasitas infrastruktur energi terutama untuk pemenuhan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸

kebutuhan dalam negeri, peningkatan aksesibilitas sektor pengguna terutama industri,
rumah tangga, transportasi terhadap energi, dan masih belum terimplementasinya secara
penuh kebijakan tarif.
B. Sektor Ketenagalistrikan
Faktor-faktor yang mempengaruhi pembangunan ketenagalitrikan dapat dilihat dari:
• Kondisi Geografis
Sebagai negara kepulauan wilayah Indonesia sangat luas (sekitar 1.919.443 km
2
) yang terdiri
dari banyak pulau (sekitar 18.000 pulau). Hanya 5 (lima) pulau yang merupakan pulau
besar yaitu P. Jawa, P. Sumatera, P. Kalimantan, P. Sulawesi dan P. Irian Jaya, selebihnya
merupakan pulau-pulau kecil yang tersebar di seluruh wilayah tanah air. Kondisi geografis
semacam ini menjadi masalah dan kendala bagi kelistrikan nasional karena hanya di pulau-
pulau besar yang memungkinkan untuk dikembangkan sistem interkoneksi sedang di pulau-
pulau kecil harus dengan sistem-sistem kelistrikan kecil yang terpisah sehingga tidak efisien.
• Lokasi Cadangan Sumberdaya Energi Primer
Indonesia memiliki berbagai cadangan sumberdaya energi namun jumlahnya sangat
terbatas dan lokasinya sebagian besar jauh dari pusat beban. Sebagian besar kebutuhan
tenaga listrik berlokasi di P. Jawa-Bali, sedangkan cadangan sumberdaya energinya
berlokasi di luar P. Jawa-Bali antara lain cadangan batubara berlokasi di Sumatera Selatan
dan Kalimantan Timur, cadangan minyak dan gas bumi sebagian besar di P. Sumatera, P.
Kalimantan, P. Irian Jaya dan P. Natuna dan cadangan tenaga air terbesar di Irian Jaya
yaitu tenaga air sungai Mamberamo.
Selain itu lokasi cadangan tenaga air dan panas bumi umumnya berada di daerah
pedalaman yang jauh dari pusat beban sehingga untuk pengembangannya memerlukan
biaya yang besar. Di pulau-pulau kecil yang jumlahnya ribuan umumnya tidak memiliki
cadangan sumberdaya energi sehingga untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik di daerah-
daerah tersebut harus dengan PLTD skala kecil yang sebenarnya tidak efisien.
• Kondisi Demografis
Pada tahun 2000 penduduk Indonesia berjumlah sekitar 209 juta orang. Dari jumlah
tersebut sebagian besar yaitu sebanyak 126 juta orang (60,3% dari total penduduk
Indonesia) tinggal di P. Jawa-Bali, padahal luas wilayah P. Jawa-Bali hanya 220.675 km
2
(11,5% dari wilayah Indonesia). Selebihnya yaitu sekitar 82 juta orang (39,7%) tinggal di luar
P. Jawa-Bali dan tersebar dalam wilayah dengan luas 1.698.768 km
2
(88,5% dari wilayah
Indonesia).
Keadaan semacam ini jelas merupakan masalah dan kendala bagi pembangunan kelistrikan
nasional terutama untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik pada sistem kelistrikan di Luar
P. Jawa-Bali. Pembangunan ketenagalistrikan di luar P. Jawa-Bali juga akan menghadapi
banyak masalah karena kebutuhannya kecil-kecil dan tersebar dalam wilayah yang sangat
luas.
Selain kondisi penyebaran penduduk yang tidak merata juga kondisi ekonomi atau daya beli
masyarakat yang sangat rendah akan menjadi masalah dan kendala untuk dapat membayar
tarif listrik pada tingkat keekonomian sehingga bagi mereka yang daya belinya sangat
rendah masih diperlukan subsidi dari Pemerintah.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - q

• Sifat-Sifat Khusus Komoditi Tenaga Listrik
Tenaga listrik mempunyai sifat-sifat khusus yang berbeda dengan komoditi pada umumnya.
Produsen dan konsumen harus berada dalam satu jaringan penyaluran tenaga listrik,
tingkat produksi harus sesuai dengan tingkat pemakaian, karena
energi listrik yang diproduksi oleh suatu pembangkit tidak dapat
disimpan. Pembangunan sarana penyediaan tenaga listrik
memerlukan teknologi tinggi, dana yang besar dan waktu yang
relatif lama. Karena tingkat produksi dan tingkat konsumsi harus
sesuai maka perlu suatu perencanaan yang cermat dalam
penyediaan tenaga listrik. Kelebihan maupun kekurangan
penyediaan tenaga listrik akan menimbulkan kerugian yang
besar. Kelebihan penyediaan tenaga listrik berarti suatu investasi
yang sia-sia padahal investasi tersebut jumlahnya cukup besar
sebaliknya kekurangan penyediaan tenaga listrik dapat
menyebabkan pemadaman yang akan sangat merugikan berbagai
kegiatan ekonomi.
• Kemampuan Investasi
Bahwa pemerintah mempunyai tanggung jawab dalam penyediaan tenaga listrik terutama di
daerah terpencil dan perdesaan. Namun dalam kenyataannya negara tidak memiliki dana
yang cukup untuk membangun sarana penyediaan tenaga listrik yang berupa pembangkit,
jaringan transmisi dan jaringan distribusi. Dana Pemerintah yaitu APBN maupun dana
BUMN yaitu PT. PLN (Persero) yang diserahi tugas untuk menyediakan tenaga listrik juga
tidak cukup mengingat pembangunan sarana penyediaan tenaga listrik ini memerlukan
dana yang besar. Oleh karena itu perlu diupayakan sumber pendanaan lain baik pinjaman
maupun hibah dari luar negeri serta partisipasi swasta, baik swasta dalam negeri maupun
swasta asing. Keadaan ini menyebabkan pembangunan sarana penyediaan tenaga listrik
sangat tergantung dari ketersediaan dana pinjaman ataupun investasi dari luar negeri.
Akibatnya rencana pembangunan sarana penyediaan tenaga listrik dapat gagal karena tidak
tersedia dananya atau menjadi tidak efisien karena menggunakan dana yang mahal.
• Kondisi Sosial Ekonomi
Kemampuan menarik investasi swata untuk turut serta dalam pembangunan infrastruktur
ketenagalistrikan sangat dipengaruhi oleh kepercayaan stabilitas ekonomi dan moneter
nasional, kemudahan melakukan penyiapan sarana (pembebesan lahan), aspek
ketenagakerjaan dan insentif perpajakan.
Sektor Telekomunikasi
Berbagai upaya telah dilakukan pemerintah secara bertahap untuk mengurangi
kesenjangan digital akibat terbatasnya ketersediaan infrastruktur pos dan telematika. Pada
kenyataannya, akses masyarakat terhadap informasi saat ini masih terbatas. Hingga akhir tahun
2007 masih terdapat lebih dari 38 ribu desa yang belum memiliki akses telekomunikasi,
sedangkan tingkat penetrasi layanan telekomunikasi sambungan tetap baru mencapai 8,74
persen. Walaupun teledensitas layanan telekomunikasi sambungan bergerak sudah mencapai
42,28 persen, namun penggunaannya masih terkonsentrasi pada kelompok masyarakat
tertentu. Pada tahun yang sama, tingkat penggunaan internet masih terbatas yaitu 8,87 persen
yang mana 90 persen dari pengguna internet bermukim di pulau Jawa.
Secara umum dapat disimpulkan bahwa isu ketersediaan (accessibility), kapasitas dan
kualitas (availability), dan keterjangkauan layanan (affordability) masih merupakan masalah
utama dalam pembangunan infrastruktur telekomunikasi nasional. Padahal di sisi lain, sektor
ini juga harus segera mempersiapkan diri untuk bermigrasi ke infrastruktur jaringan masa
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸

depan (next generation network). Selain itu, isu terkait lainnya adalah pemanfaatan sektor
telekomunikasi yang belum optimal, yaitu baru pada tahap sebagai alat komunikasi, belum
sebagai alat untuk menciptakan peluang ekonomi.
Mengingat hampir seluruh pembangunan infrastruktur telekomunikasi dilakukan oleh
swasta, maka aspek kelayakan (feasibility) finansial menjadi faktor utama. Aspek ini menjadi
penting karena pengembangan infrastruktur memerlukan investasi yang besar dan sangat
dipengaruhi oleh perubahan teknologi. Kebutuhan untuk selalu meningkatkan dan
memperbaharui infrastruktur yang dimilikinya mengkondisikan operator untuk menerapkan
strategi dalam melakukan pengembangan infrastruktur. Strategi yang umumnya ditempuh
adalah (1) network widening yang bertujuan untuk membuka daerah baru; (2) network
deepening yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas sehingga mampu menampung trafik
yang lebih banyak; dan (3) network innovation yang bertujuan untuk memperkaya fitur
layanan.
Dengan adanya keterbatasan kemampuan pembiayaan, setiap operator harus
menentukan prioritas dari ketiga strategi tersebut. Operator baru umumnya tidak melakukan
network widening karena memerlukan investasi yang besar untuk melakukan roll out jaringan.
Dengan demikian, pembukaan daerah baru masih terbatas dan sangat bergantung kepada
incumbent. Di sisi lain, operator juga mengalami keterbatasan dalam melakukan network
deepening dan network innovation. Hal ini disebabkan oleh perkembangan teknologi
telekomunikasi yang sangat cepat sehingga membawa dampak kepada meningkatnya
kebutuhan investasi baru dalam waktu yang lebih singkat. Dengan demikian investasi jangka
panjang menjadi tidak menarik lagi. Padahal, pembangunan infrastruktur telekomunikasi itu
sendiri membutuhkan perencanaan dan implementasi yang cukup panjang dengan waktu
pengembalian modal yang panjang.
Di satu sisi, pemerintah terus memberikan insentif dan fasilitasi dalam bentuk kebijakan
dan regulasi yang mampu menciptakan iklim investasi yang kondusif. Dengan demikian, para
penyelenggara dimungkinkan untuk masuk ke dalam pasar telekomunikasi, serta tumbuh dan
berkembang sehingga mampu memberikan kontribusi dalam perekonomian nasional. Di sisi
lain, infrastruktur telekomunikasi yang ada saat ini masih terbatas dan dikelola secara
komersial oleh para penyelenggara telekomunikasi sehingga hanya dikembangkan di wilayah-
wilayah yang memiliki kelayakan komersial. Oleh karena itu, wilayah di luar jangkauan
infrastruktur telekomunikasi yang ada memerlukan program pembangunan fasilitas
telekomunikasi dengan skema pengelolaan yang berbeda dengan penyediaan di wilayah
komersial.
Di sisi supply, kemampuan investasi dan perkembangan teknologi merupakan faktor
yang sangat mempengaruhi laju penyediaan infrastruktur. Berbagai cara telah ditempuh
pemerintah untuk memberikan kepastian hukum dalam bentuk kebijakan dan regulasi yang
jelas, konsisten dan tidak diskriminatif sebagai upaya penciptaan iklim investasi yang kondusif.
Selain itu, penyusunan berbagai perangkat regulasi yang berbasis teknologi netral juga
memungkinkan para penyelenggara telekomunikasi untuk memilih beragam teknologi yang
dianggap paling efisien dalam menyediakan infrastruktur dan layanan kepada masyarakat.
Pada saat yang sama, pengalaman menunjukkan bahwa berbagai perangkat regulasi
tersebut tidak berfungsi optimal apabila tidak diintegrasikan dengan pendekatan demand.
Pendekatan dari sisi demand menjadi penting karena pada kenyataannya kondisi wilayah di
Indonesia sangat beragam. Daya beli masyarakat, ketersediaan infrastruktur pendukung seperti
listrik, jalan dan transportasi, serta kondisi geografis wilayah dan kepadatan penduduk
merupakan contoh faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kebutuhan dan kemampuan
masyarakat untuk mengakses infrastruktur dan layanan telekomunikasi.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 6

Penyediaan fasilitas telekomunikasi di wilayah non komersial dimana tingkat daya beli
masyarakatnya rendah perlu diintegrasikan dengan upaya pemberdayaan masyarakat. Hal ini
diperlukan untuk membantu masyarakat setempat menjadi lebih mandiri sekaligus mendorong
peningkatan ekonomi lokal, misalnya melalui pengembangan aplikasi local content untuk
membantu pemasaran produk unggulan daerah tersebut.
Sektor Air Bersih / Minum
Faktor ketersediaan air minum saat ini tidak dianggap sebagai constraint dalam rencana
pembangunan dan pengembangan wilayah. Hal ini terlihat dari pembangunan kawasan industri
yang masih kurang memperhatikan ketersediaan pasokan air minum yang akan diperlukan
dalam proses produksi. Upaya untuk mencukupi kebutuhan air minum bagi keperluan industri
selama ini sebagian besar bersumber dari air tanah dalam. Keterbatasan cakupan pelayanan
PDAM dalam memenuhi kebutuhan rumah tangga dan industri menyebabkan terjadinya
kompetisi pemanfaatan air tanah antara rumah tangga dan industri. Dalam kompetisi tersebut
hampir dipastikan bahwa masyarakat pengguna air tanah yang akan dirugikan. Seiring dengan
terjadinya kerusakan lingkungan, masyarakat akan semakin sulit memanfaatkan air tanah
karena muka air tanah yang cenderung terus menurun. Dalam jangka panjang pemanfaatan air
tanah besar-besaran akibat tidak adanya substitusi kecukupan air minum akan menyebabkan
terjadinya penurunan tanah (land subsidence) dan intrusi air laut pada kawasan yang dekat
dengan garis pantai.
Alternatif sumber air minum lain yang seharusnya menjadi sumber utama adalah air
yang dipasok oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). PDAM merupakan badan usaha
milik daerah yang menjalankan usahanya secara monopoli dengan tarif yang ditentukan oleh
pemerintah daerah, pada umumnya melalui Peraturan Daerah (PERDA). Permasalahan pokok
yang dihadapi PDAM saat ini adalah masih rendahnya cakupan pelayanan, masih tingginya
tingkat kebocoran, ketidakefisienan sistem produksi dan jaringan pelayanan, rendahnya kinerja
manajemen PDAM, serta masih adanya sekitar 60 % PDAM yang terlilit utang.
Dampak dari rendahnya kinerja PDAM tersebut menyebabkan ketimpangan dalam sisi
supply mengingat pada saat yang sama demand terhadap kebutuhan air minum terus
meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan ekonomi. Sementara
dengan masih tingginya hutang PDAM yang bermasalah juga menyulitklan PDAM dalam
mencari sumber-sumber pembiayaan untuk rehabilitasi sistem pelayanan dan investasi
pengembangan jaringan.
Upaya yang diperlukan untuk mengatasi permasalahan di atas antara lain dengan upaya
penerapan prinsip good corporate governance dalam pengelolaan PDAM secara konsisten.
Namun demikian upaya tersebut harus simultan dengan peningkatan kinerja asset
management, restrukturisasi hutang PDAM serta perbaikan dan penyempurnaan teknis
prasarana dan sarana PDAM. Selain itu, dalam rangka meningkatkan kinerja pelayanan air
minum, saat ini sedang dilakukan revisi terhadap Undang-Undang nomor 5 tahun 1962 tentang
Perusahaan Daerah. Dengan undang-undang tersebut diharapkan pengelolaan PDAM dapat
dijalankan secara profesional, mandiri (tidak dicampuri kepentingan birokrasi) serta
berorientasi kepada konsumen. Di masa yang akan datang diharapkan hanya ada dua jenis
BUMD yaitu Perusahaan Umum Daerah (Perumda) dan Perusahaan Perseroan Daerah
(Perseroda). Hal ini didasarkan kepada pengertian bahwa Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)
adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh daerah melalui
penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan daerah yang dipisahkan.
Selain menghadapi kendala masih rendahnya kinerja, Perusahaan Daerah Air Minum
(PDAM) juga terpengaruh oleh ekses otonomi derah. Terjadinya pemekaran pemerintahan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ;

daerah saat ini hampir selalu ditindaklanjuti dengan keinginan daerah hasil pemekaran untuk
memisahkan pengelolaan pelayanan air minum dan sanitasi. Keinginan tersebut hanya didasari
semangat otonomi daerah dan peningkatan PAD tanpa didasari dengan semangat efektifitas dan
efisiensi pelayanan kepada masyarakat.
Sesuai dengan jiwa desentralisasi dan otonomi daerah pada Pasal 195 UU Nomor 32
tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, pola pengelolaan sumber daya ke depan seharusnya
tidak didasarkan atas batas administratif melainkan kepada optimalisasi pelayanan bagi
masyarakat dan efisiensi investasi. Dengan demikian kerjasama antar wilayah dalam
pengelolaan sumber daya merupakan sebuah keharusan.
Pada sektor air minum, kerjasama antar wilayah dapat dilakukan melalui pembentukan
raw water regional corporation (RWRC) yang bertanggungjawab dalam penyediaan air baku
bagi masing-masing PDAM sehingga masing-masing PDAM dapat melakukan tapping terhadap
air baku. Dalam skenario ini masing-masing PDAM masih terbebani biaya produksi untuk
mengolah air baku menjadi air minum, namun tidak terbebani biaya untuk mendapatkan air
baku. Hal lain, yang perlu juga diperhatikan adalah pembentukan water supply regional
corporation (WSRC) yang bertanggungjawab menyediakan air minum sehingga masing-masing
PDAM dapat melakukan tapping air minum. Dalam skenario kedua ini seluruh biaya produksi
hingga titik tapping ditanggung oleh WSRC sehingga masing-masing PDAM tidak terbebani
oleh biaya produksi namun harus menanggung capex (capital expenditure) untuk
pengembangan jaringan distribusi hingga sambungan rumah dan water meter.
Isu Strategis Air Minum
Rendahnya tingkat pelayanan air minum oleh PDAM di indonesia.
Berdasarkan data yang sampai dengan tahun 2000 tingkat pelayanan air minum oleh PDAM di
kawasan perkotaan baru mencapai 51,7 persen dan di kawasan perdesaan baru 5,4 persen.
Selain itu, PDAM belum sepenuhnya dapat melayani air minum kepada masyarakat selama 24
jam dan tujuh hari seminggu.
Meningkatnya kecenderungan kabupaten/kota yang baru terbentuk untuk
membentuk PDAM baru yang terpisah dari PDAM kabupaten/kota induk.
Kecenderungan pembentukan PDAM baru dipicu dengan alasan kabupaten/kota baru
memerlukan sumber pendapatan asli daerah yang diharapkan berasal dari BUMD, yaitu dalam
hal ini PDAM. Kecenderungan ini membawa pengaruh negatif yaitu meningkatnya
ketidakefisienan dalam pelayanan air minum yang diakibatkan oleh hambatan skala ekonomi
(economic of scale) yaitu menciutnya pasar akibat pecahnya PDAM, meningkatnya biaya
overhead (gaji, operasi, dan pemeliharaan) karena pembentukan PDAM baru, dan
meningkatnya biaya produksi air minum karena munculnya transaksi baru (additional cost)
terhadap ketersediaan air baku antara kabupaten/kota induk dengan kabupaten/kota baru.
Permasalahan tarif yang tidak mampu mencapai kondisi pemulihan biaya
(full cost recovery). Hingga saat ini tarif dasar sebagian besar PDAM masih dibawah biaya
produksi air minum, sehingga secara akuntansi sebagian besar PDAM saat ini beroperasi
dengan kondisi rugi. Tarif rata-rata saat ini untuk semua PDAM sebesar Rp. 430,00 per m3
sedangkan biaya produksi air minum rata-rata sebesar Rp.1.100,00 - Rp.1.700,00 per m3. Biaya
produksi air minum akan terus meningkat seiring dengan semakin memburuknya kualitas dan
kuantitas air baku akibat tingginya laju penurunan kualitas lingkungan.
Air Bersih untuk Masyarakat Miskin (Water for Health and Poor). Jumlah
penduduk miskin di Indonesia sangat besar yaitu 37,3 juta jiwa atau 17,4% dari total jumlah
penduduk di Indonesia (Susenas 2003), dimana 20,2% berada di perdesaan dan 13,6% di
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 8

perkotaan. Tingkat kemiskinan di perdesaan cukup tinggi, baik ditinjau dari indikator jumlah
dan persentase penduduk miskin (head count), maupun tingkat kedalaman dan keparahan
kemiskinan disebabkan ketertinggalan desa akan pelayanan infrastruktur perdesaan untuk
pertumbuhan ekonomi lokal yang disebabkan karena sangat terbatasnya dana pembangunan.
Di bidang penyediaan air minum di perdesaan penduduk yang terlayani air minum perpiapaan
baru mencapai 9% selebihnya masih mengambil langsung dari sumber yang tidak terlindungi.
Sektor Perumahan / Permukiman
A. Perumahan
Perumahan dan prasarana dasar permukiman merupakan salah satu kebutuhan dasar
manusia. Dalam skala yang lebih luas, rumah merupakan tempat persemaian budaya dan
pembinaan keluarga. Penyiapan sumber daya manusia yang handal sangat ditentukan oleh
kondisi keluarga dan lingkungan sekitarnya. Kewajiban untuk menyediakan hunian yang layak
diamanatkan dalam konstitusi, UUD 1945 pasal 28 H.
Penyediaan perumahan di Indonesia sebagian besar (65 %) dipenuhi secara swadaya
oleh masyarakat sendiri, 3,4 % dan sisanya diperoleh dari sumber lain. Penyediaan perumahan
untuk masyarakat berpendapatan menengah ke atas sepenuhnya diserahkan kepada mekanisme
pasar. Penyediaan perumahan bagi masyarakat berpendapatan rendah memerlukan peran
pemerintah untuk mengatasi semakin meningkatnya harga rumah yang tidak sejalan dengan
peningkatan pendapatan masyarakat. Peningkatan harga rumah secara umum disebabkan oleh
semakin meningkatnya harga tanah dan material.
Peran pemerintah dalam membantu masyarakat berpendapatan rendah untuk
mengakses hunian yang layak dilakukan melalui pembangunan Rumah Susun Sederhana Sewa
(Rusunawa) bagi masyarakat berpendapatan yang belum mampu membeli rumah. Untuk
masyarakat berpendapatan rendah yang sudah mampu membeli rumah, pemerintah membantu
menurunkan harga jual rumah melalui subisdi uang muka dan subsidi bunga kredit pemilikan
rumah (KPR) serta penyediaan prasarana dan sarana dasar permukiman di kawasan rumah
sederhana.
Selain menghadapi masalah daya beli,
masyarakat miskin juga mempunyai permasalahan
dalam biaya pengurusan sertifikat tanah. Tanpa
sertifikasi tanah, masyarakat miskin menghadapi
kesulitan untuk mengagunkan asset mereka ke Bank
dalam rangka mencari modal kerja. Dengan memberi
kemudahan bagi masyarakat berpendapatan rendah
untuk melakukan sertifikasi tanah, pemerintah daerah
sekaligus membantu perekonomian masyarakat.
Permasalahan di dalam pembangunan
infrastruktur disebabkan oleh adanya: Tekanan
urbanisasi dan pertumbuhan kota yang tidak terkendali; Terjadinya konversi lahan pertanian
produktif di perdesaan pinggiran kota (urban sprawf) maupun kawasan lindung; Terjadinya
disparitas ekonomi, yang tercermin dari kesenjangan kontribusi kawasan terhadap
perekonomian nasional; Krisis moneter yang berkepanjangan (multidimensional). Terjadinya
penurunan kondisi sosial masyarakat yang semakin tajam menjurus terjadinya konflik,
kemiskinan dan pengangguran; Pesatnya perkembangan sektor informal di perkotaan, namun
kurang terkendali yang memanfaatkan ruang terbuka dan fasilitas umum sehingga
menimbulkan kekumuhan dan kemacetan; Meningkatnya degradasi lingkungan seperti banjir
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - q

di kota metro/besar, serta tanah longsor di beberapa daerah dan lain-lain; dan Terbatasnya
pelayanan umum (prasarana dan sarana) dalam mendukung permukiman, pertumbuhan dan
pengembangan ekonomi dan sosial daerah dalam rangka pembangunan nasional yang
berkelanjutan.
Untuk membangun kawasan permukiman yang serasi dengan lingkungan dan memiliki
keterpaduan dengan sistem infrastruktur, pemerintah daerah sebaiknya menyusun Rencana
Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman Daerah (RP4D). Selain itu
juga pemerintah daerah diharapkan dapat memberikan bimbingan kepada masyarakat untuk
menghindari pemanfaatan daerah rawan bencana bagi pengembangan kawasan permukiman
serta memberikan bantuan teknis dalam pembangunan konstruksi rumah yang tahan terhadap
bencana gempa bumi (buidling code).
Isu Strategis Perumahan
Meningkatnya jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah. Pada tahun
2000, jumlah rumah tangga yang belum memiliki rumah sebanyak 4.338.864 rumah tangga
yang merupakan akumulasi dari kebutuhan tahun sebelumnya yang belum terakomodasi oleh
penyediaan rumah yang dilakukan oleh BUMN dan developer swasta serta swadaya masyarakat
dan adanya pertumbuhan jumlah rumah tangga. Di sisi lain kemampuan Pemerintah dalam
menyediakan prasarana dasar terhadap kawasan rumah yang dihuni oleh masyarakat
berpendapatan rendah dengan maksud menurunkan harga jual rumah pun semakin terbatas.
Meningkatnya luasan kawasan kumuh. Pada tahun 1996 luas kawasan kumuh
mencapai 40.053 ha dan pada tahun 2000 meningkat menjadi 47.500 Ha yang tersebar di
10.000 lokasi dan dihuni oleh sekitar 17,2 juta jiwa. Luasan kawasan kumuh cenderung terus
meningkat setiap tahunnya selaras dengan pertumbuhan penduduk dan makin tidak
terkendalinya pertumbuhan kota utama (primacy city) yang menjadi penarik meningkatnya
arus migrasi
Terjadinya kesenjangan (mismatch) dalam pembiayaan perumahan. Sumber
pembiayaan untuk kredit pemilikan rumah (KPR) pada umumnya berasal dari dana jangka
pendek (deposito dan tabungan) sementara sifat kredit pemilikan rumah pada umumnya
mempunyai tenor jangka panjang. Belum adanya sumber pembiayaan perumahan jangka
panjang selalu menjadi kendala bagi pengembangan pasar perumahan yang sehat. Kesenjangan
tersebut dalam jangka panjang menyebabkan pasar perumahan menjadi tidak sehat karena
ketidakstabilan dalam ketersediaan sumber pembiayaan selain itu pasar perumahan juga sangat
terpengaruh (volatile) terhadap perubahan ekonomi makro, resiko likuiditas dan gejolak tingkat
bunga.
Masih rendahnya efisiensi dalam pembangunan perumahan. Tingginya biaya
administrasi perijinan yang dikeluarkan dalam pembangunan perumahan merupakan satu
persoalan yang senantiasa dihadapi dalam pembangunan perumahan. Biaya perijinan untuk
pembangunan perumahan saat ini mencapai 20 persen dari nilai rumah.
Belum mantapnya kelembagaan penyelenggaraan pembangunan
perumahan dan permukiman. Kelembagaan penyelenggara pembangunan perumahan
belum berada pada tingkat kinerja yang optimal untuk menjalankan fungsi, baik sebagai
pembangun (provider) maupun pemberdaya (enabler). Walaupun peraturan perundangan yang
berlaku menyatakan bahwa masalah perumahan dan permukiman merupakan tugas dan
tanggung jawab pemerintah daerah, namun belum mantapnya kapasitas kelembagaan
penyelenggara pembangunan perumahan dan permukiman yang ada pada semua tingkatan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1o

pemerintahan menyebabkan pemenuhan kebutuhan perumahan dan permukiman yang
terjangkau dan layak huni menjadi persoalan yang semakin kritis.
Pembiayaan perumahan yang terbatas dan pola subsidi yang
memungkinkan terjadinya salah sasaran. Berbagai bantuan program perumahan tidak
sepenuhnya terkoordinasi dan efektif. Pendekatan program dalam penyediaan bantuan masih
terbatas pada KPR bersubsidi. Pola subsidi terhadap tingkat bunga (interest rate) dalam KPR
masih terus dipakai hingga saat ini walaupun banyak kelemahan di dalamnya antara lain,
memungkinkan dipergunakan sebagai alat untuk melakukan spekulasi, dan mendistorsi pasar
perumahan. Pola subsidi tersebut sangat tergantung kepada alokasi tahunan melalui APBN
sehingga tidak memiliki kestabilan dalam ketersediaan setiap tahunnya.
Persampahan dan Drainase
Pada sektor sanitasi khususnya persampahan, pertambahan penduduk dengan
aktivitasnya akan menyebabkan bertambahnya volume sampah yang dihasilkan.
Kecenderungan peningkatan volume sampah yang dihasilkan selama ini masih belum diimbangi
dengan peningkatan kesadaran masyarakat untuk mengurangi jumlah timbulan sampah serta
kapasitas prasarana dan sarana persampahan yang memadai. Pada tahun 2004 cakupan
pelayanan penanganan persampahan di kawasan perkotaan dan perdesaan baru mencapai
18,41%, dimana sisanya masih dibuang dengan cara dibakar, ditimbun, dan dibuang ke
sungai/laut.
Permasalahan utama sektor persampahan adalah semakin menurunnya kualitas
pengelolaan persampahan yang ditandai dengan meningkatnya volume sampah yang tidak
terkelola dan terolah dengan baik, menurunnya kualitas pengelolaan tempat pembuangan akhir
(TPA) sampah, serta semakin terbatasnya lahan yang tersedia di perkotaan untuk TPA.
Semakin terbatasnya lahan yang tersedia di perkotaan untuk lokasi TPA mendorong
perlu dilakukannya pengelolaan sampah yang efisien dan efektif dengan melakukan kerjasama
pengelolaan persampahan antardaerah. Tempat Pembuangan Akhir dan instalasi pengolahan
sampah yang bersifat pelayanan regional diharapkan mampu melayani produksi sampah untuk
kota-kota pada kawasan tertentu. Kerjasama pengelolaan sampah tersebut diharapkan dapat
menurunkan biaya investasi serta biaya operasi dan pemeliharaan sehingga sumber daya yang
ada dapat diarahkan untuk meningkatkan cakupan pelayanan.
Untuk pengembangan pola kerjasama investasi, dengan keluarnya Peraturan Presiden
nomor 67 tahun 2005 tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan
Infrastruktur diharapkan dapat mempercepat pembangunan prasarana dan sarana air minum
dan sanitasi serta menciptakan iklim investasi untuk mendorong keikutsertaan badan usaha.
Isu Strategis Persampahan dan Drainase
Terjadinya stagnasi dalam penanganan sampah dan drainase secara baik
dan berwawasan lingkungan (environment friendly). Hal ini dapat dilihat dari
cakupan pelayanan persampahan di kawasan perkotaan selama 10 tahun (1992-2002) hanya
mampu melayani sebanyak 18,15 juta jiwa, sedangkan cakupan pelayanan drainase hanya
mampu melayani 2,51 juta jiwa.
Meningkatnya pencemaran lingkungan akibat meningkatnya jumlah
sampah yang berasal dari rumah tangga (domestik) dan non rumah tangga yang
dibuang ke sungai dan atau dibakar. Persentase sampah yang dibuang ke sungai dan di
bakar pada tahun 1998 sebesar 65 persen dan meningkat menjadi 68 persen pada tahun 2001.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 11

Menurunnya kualitas manajemen tempat pembuangan akhir (TPA).
Berubahnya sistem pengelolaan TPA yang didesain sebagai sanitary landfill dan/atau control
landfill menjadi open dumping mencerminkan penurunan kinerja tersebut. Kegagalan
mempertahankan manajemen TPA sesuai dengan kriteria teknis sanitary landfill mencapai 99
persen. Hal ini dapat dilihat dengan tidak ada satu kotapun yang mengelola TPA sesuai dengan
desain teknisnya yaitu sanitary landfill.
Tidak berfungsinya saluran drainase
sebagai pematus air hujan. Kelangkaan lokasi untuk
pembuangan sampah menyebabkan masyarakat
membuang sampah ke saluran drainase. Hal ini
menyebabkan terjadinya peningkatan persentase
kawasan tergenang dan persentase terhambatnya fungsi
drainase. Pada tahun 1996 persentase luasan kawasan
tergenang hanya 2,31 persen dan meningkat menjadi 3,52
persen pada tahun 2001, sedangkan saluran drainase
yang tidak lancar pada tahun 1996 sebanyak 8,74 persen
meningkat menjadi 10,04 persen pada tahun 2001.
Sektor Sumber Daya Air
Kondisi sumber daya air di Indonesia saat ini menghadapi beberapa masalah yang
memerlukan perhatian dari semua pihak baik pemerintah maupun masyarakat. Bencana banjir
yang melanda wilayah lumbung nasional dan kota-kota besar seperti Jabodetabek semakin
meningkat akibat perubahan tata guna lahan dan degradasi lingkungan serta belum
memadainya keandalan prasarana pengendali banjir. Selain mengganggu aktivitas ekonomi dan
sosial masyarakat, banjir juga akan mempengaruhi tingkat produksi pertanian. Kinerja jaringan
irigasi saat ini juga belum memadai terutama untuk mencapai tingkat produksi padi yang
diharapkan dalam program ketahanan pangan nasional. Permasalahan lain yang juga dihadapi
adalah keandalan prasarana sumber daya air penyedia air baku yang menuruh akibat terjadinya
percepatan sedimentasi dan pencemaran sungai oleh limbah padat permukiman serta intensitas
abrasi pantai di wilayah pesisir dan pulau-pulau terdepan Nusantara yang juga meningkat.
Permasalahan-permasalah tersebut menuntut keseriusan semua pihak dalam
melakukan pembangunan dan pengelolaan sumber daya air demi menjamin ketersediaan dan
kelestarian sumber daya air. Terkait dengan pembangunan sumber daya air di daerah, beberapa
faktor yang mempengaruhi adalah :
a. Kondisi daerah setempat
Setiap daerah memiliki karakteristik yang berbeda-beda, baik kondisi geografis, geologis,
demografis, dan sosial budaya. Hal tersebut sangat mempengaruhi pembangunan sumber
daya air di daerah tersebut. Daerah dengan kondisi alam yang menjamin ketersediaan air
bagi masyarakatnya akan lebih memprioritaskan pembangunan di bidang lain dari pada
pembangunan sumber daya air. Kondisi sosial masyarakat juga sangat menentukan,
khususnya dalam memberikan dukungan dan partisipasi dalam pengelolaan dan
pembangunan sumber daya air.
b. Kapasitas dan peran dari lembaga pengelola sumber daya air di daerah
Faktor penting dalam pengelolaan sumber daya air di daerah adalah kapasitas dan peran
yang memadai dari lembaga pengelola sumber daya air, terutama dalam melakukan
perencanaan maupun koordinasi dalam melaksanakan program-program yang telah
ditetapkan, serta evaluasi dan monitoring.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1z

c. Ketersediaan sumber dana
Keterbatasan sumber dana sering menjadi hambatan bagi daerah dalam melaksanakan
program-program pembangunannya. Untuk itu perlu ada terobosan-terobosan baru dalam
penyediaan dana pembangunan sumber daya air.
IV.2 Fungsi dan Peran Infrastruktur dalam Pembangunan Daerah
Sektor Transportasi
Transportasi secara umum berfungsi sebagai katalisator dalam mendukung
pertumbuhan ekonomi, pengembangan wilayah, dan pemersatu wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia (NKRI). Infrastruktur transportasi mencakup transportasi jalan,
perkeretaapian, angkutan sungai, danau dan penyeberangan, transportasi laut dan udara. Pada
umumnya infrastruktur transportasi mengemban fungsi pelayanan publik dan misi
pembangunan nasional. Di sisi lain transportasi juga berkembang sebagai industri jasa.
Pembangunan transportasi, diarahkan untuk mendukung perwujudan Indonesia yang lebih
sejahtera dan sejalan dengan perwujudan Indonesia yang aman dan damai serta adil dan
demokratis.
Untuk mendukung perwujudan kesejahteraan
masyarakat, maka fungsi pelayanan umum transportasi
adalah melalui penyediaan jasa transportasi guna mendorong
pemerataan pembangunan, melayani kebutuhan masyarakat
luas dengan harga terjangkau baik di perkotaan maupun
perdesaan, mendukung peningkatan kesejahteraan
masyarakat di wilayah pedalaman dan terpencil, serta untuk
melancarkan mobilitas distribusi barang dan jasa dan
mendorong pertumbuhan sektor-sektor ekonomi nasional.
Oleh sebab itu pembangunan transportasi diarahkan untuk
meningkatkan pelayanan jasa transportasi secara efisien, andal, berkualitas, aman dan dengan
harga terjangkau. Selain itu perlu dikembangkan pembangunan sistem transportasi nasional
(Sistranas) untuk mencapai keterpaduan secara intermoda dan keterpaduan dengan sistem tata
ruang nasional, pembangunan wilayah dan berkelanjutan; serta terciptanya sistem distribusi
nasional, regional dan internasional yang mampu memberikan pelayanan dan manfaat bagi
masyarakat luas, termasuk meningkatkan jaringan transportasi antara desa-kota dan daerah
produksi-pemasaran serta memadai.
Selain itu, fungsi pembangunan infrastruktur transportasi juga diarahkan untuk dapat
mendukung perwujudan Indonesia yang aman dan damai, terutama dengan semakin banyaknya
permasalahan sosial politik yang timbul di beberapa wilayah konflik dan wilayah perbatasan,
diperlukan tindakan pencegahan dan pemecahan segera. Ketersediaan prasarana dan sarana
transportasi diperlukan di wilayah konflik dan wilayah perbatasan serta wilayah terisolasi,
untuk mendorong kelancaran mobilitas barang dan orang serta mempercepat pengembangan
wilayah dan mempererat hubungan antarwilayah NKRI. Sejalan dengan perwujudan Indonesia
yang adil dan demokratis, maka peranan transportasi diperlukan untuk menjembatani
kesenjangan dan mendorong pemerataan hasil-hasil pembangunan. Transportasi antarwilayah
akan membuka peluang terwujudnya perdagangan antarwilayah dan mengurangi perbedaan
harga antarwilayah, serta meningkatkan mobilitas tenaga kerja sehingga mengurangi
konsentrasi keahlian dan keterampilan pada beberapa wilayah. Dengan adanya pemerataan
keterampilan dan keahlian, maupun biaya antarwilayah, dapat mendorong terciptanya
kesamaan kesempatan pembangunan wilayah. Pemerataan pelayanan transportasi secara adil
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1¸

dan demokratis juga diarahkan agar setiap lapisan masyarakat bisa mendapatkan kebutuhan
pelayanan jasa transportasi secara mudah dan terjangkau.
Sektor Energi dan Ketenagalistrikan
A. Sektor Energi
Peranan energi sangat penting artinya bagi peningkatan kegiatan ekonomi dan
ketahanan nasional, karena energi merupakan input utama bagi kegiatan ekonomi maupun
sosial. Untuk itu, diperlukan jaminan keamanan pasokan energi untuk mendukung
pembangunan ekonomi yang berkelanjutan tersebut serta memberikan akses energi terhadap
masyarakat luas.
Kebutuhan energi tentunya akan meningkat sejalan dengan kenaikan pertumbuhan
ekonomi. Sejalan dengan itu diperlukan kesinambungan pembangunan infrastruktur energi
yang sesuai dan mendukung kebijakan bauran energi (energy mix policy). Kebijakan bauran
energi dimaksudkan agar dalam pengelolaan energi dapat dilaksanakan upaya diversifikasi,
efisiensi dan konservasi energi karena terbatasnya cadangan sumber daya energi tak terbarukan
agar ketersediaan energi terjamin.
Termasuk disini adalah optimalisasi pemanfaatan potensi energi lokal/setempat
terutama di wilayah perdesaan mengingat kekuatan ekonomi Indonesia sebenarnya terletak
pada domain perdesaan. Pemanfaatan potensi energi lokal terutama untuk mengurangi
ketergantungan terhadap energi konvensional/BBM yang perlu dikembangkan terutama adalah
energi baru terbarukan.
B. Sektor Ketenagalistrikan
Tenaga listrik adalah salah satu energi terpenting dalam perkembangan kehidupan
manusia modern, baik untuk kegiatan rumah tangga, pendidikan, kesehatan, usaha, industri
maupun kegiatan lainnya dari mulai komunitas pengguna di kota besar sampai ke pelosok
perdesaan. Perkembangan kebutuhan energi listrik dari waktu ke waktu semakin bertambah
luas dan besar sejalan dengan pertumbuhan sosial ekonomi masyarakat.

Implikasi krisis moneter terjadi tahun 1997, maka roda pembangunan ketenagalistrikan
menjadi terpuruk. Kekuatan investasi melemah sehingga krisis listrik mulai dirasakan
diberbagai daerah khususnya di luar pulau Jawa dan Bali, dan bahkan terjadi di pulau Jawa
dan Bali dalam tahun 2004.
Menghadapi tantangan ke depan, dinamika yang berkembang pada era reformasi
sebagai akibat adanya perubahan radikal pada berbagai elemen kehidupan berbangsa akibat
adanya krisis multidimensi dan perkembangan yang terjadi di lingkungan global dewasa ini
memberikan dorongan kuat bagi sektor ketenagalistrikan untuk menyusun kembali rencana
pembangunan yang komprehensif dan terarah.
Sektor Telekomunikasi
Dalam era informasi dimana informasi mempunyai nilai ekonomi, kemampuan untuk
mendapatkan, memanfaatkan dan mengolah informasi mutlak dimiliki suatu bangsa untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi sekaligus daya saing bangsa tersebut. Kemampuan yang
sama juga mutlak dimiliki setiap daerah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi daerah.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1q

Untuk mendukung pertumbuhan ekonomi, ketersediaan akses informasi terutama infrastruktur
telekomunikasi sangat esensial untuk membuka keterisolasian suatu daerah sekaligus membuka
peluang ekonomi bagi daerah tersebut. Untuk negara non-core innovator termasuk Indonesia,
ketersediaan infrastruktur telekomunikasi mempunyai kontribusi sebesar 17% terhadap indeks
daya saing nasional. Selain itu, telekomunikasi juga berperan dalam berbagai aspek lain seperti
menjaga keutuhan wilayah NKRI dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat.
Keterbatasan infrastruktur telekomunikasi secara langsung menyebabkan semakin
lebarnya kesenjangan digital (digital divide) baik antara Indonesia dengan negara lain maupun
antardaerah di Indonesia. Dari sisi supply, keterbatasan infrastruktur antara lain disebabkan
oleh:
1. Terbatasnya kemampuan pembiayaan operator. Perkembangan teknologi
telekomunikasi yang sangat cepat membawa dampak kepada meningkatnya kebutuhan
investasi baru dalam waktu yang lebih singkat sehingga investasi jangka panjang menjadi
tidak menarik lagi. Sementara itu, pembangunan infrastruktur telekomunikasi itu sendiri
membutuhkan perencanaan dan implementasi yang cukup panjang dengan waktu
pengembalian modal yang panjang.
2. Masih tingginya barrier to entry. Pada penyelenggaraan telekomunikasi sambungan
tetap yang menganut sistem duopoli sebagai transisi dari monopoli ke kompetisi,
penguasaan akses penting masih dikuasai oleh incumbent, seperti penomoran dan
interkoneksi. Untuk bertahan saja, operator baru memerlukan investasi yang sangat besar
untuk melakukan roll out infrastruktur dan membangun basis pelanggan. Sementara itu,
pada penyelenggaraan telekomunikasi sambungan bergerak yang sudah dilakukan secara
kompetisi sejak awal, permasalahan utama bagi operator baru adalah terbatasnya
ketersediaan spektrum frekuensi karena sebagian besar alokasi spektrum frekuensi sudah
ditetapkan untuk operator eksisting.
3. Terbatasnya kemampuan adopsi dan adaptasi teknologi. Perkembangan teknologi
telekomunikasi yang sangat cepat belum dapat dimanfaatkan secara optimal karena
terbatanya kemampuan penyedia layanan untuk melakukan adopsi dan adaptasi teknologi.
Perangkat regulasi yang ada juga umumnya belum dapat mengantisipasi perkembangan
teknologi secara cepat sehingga pemanfaatannya masih terbatas.
Adapun dari sisi demand, keterbatasan infrastruktur disebabkan oleh terbatasnya
kemampuan daerah untuk mendukung masuknya operator. Secara umum, penyediaan layanan
telekomunikasi oleh operator dipengaruhi oleh kepadatan penduduk; kemampuan membeli
(purchasing power); serta konsentrasi dan jenis aktivitas masyarakat.
Sektor Air Bersih / Minum
Dalam bidang air bersih / minum mempunyai fungsi dan peran Meningkatkan cakupan
pelayanan sarana dan prasarana air minum dan penyehatan lingkungan. Kebijakan ini
ditujukan untuk meningkatkan cakupan cakupan pelayanan air minum, air limbah,
persampahan dan drainase yang diselenggarakan oleh badan usaha milik daerah (BUMD)
maupun yang dilaksanakan oleh komunitas masyarakat secara optimal, efisien dan
berkelanjutan. kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah : Penyehatan Perusahaan Daerah Air
Minum (PDAM); pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) berbasis masyarakat;
pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) untuk masyarakat berpendapatan
rendah; penyediaan prasarana dan sarana air minum pada kawasan strategis; tanggap darurat
air minum di lokasi bencana; pembangunan prasarana dan sarana air limbah percontohan skala
komunitas (SANIMAS); bantuan teknis pengelolaan air limbah; bantuan teknis pengelolaan
persampahan dan drainase; pengembangan sistem drainase; tanggap darurat penyehatan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1¸

lingkungan; pemberdayaan masyarakat Bidang Cipta Karya; pengembangan kelembagaan
Bidang Cipta Karya; program/kegiatan Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan
Air Minum (BPP-SPAM).
Sektor Perumahan / Permukiman
A. Perumahan
Dalam bidang Perumahan dan permukiman mempunyai fungsi dan peran dalam
menyediakan hunian sewa dan milik yang layak huni bagi masyarakat berpenghasilan rendah.
Kebijakan ini ditujukan untuk menyediakan hunian yang sehat, aman dan terjangkau bagi
masyarakat berpenghasilan rendah. Hal tersebut dilakukan melalai kegiatan perumusan
kebijakan, strategi, dan program pengembangan perumahan; koordinasi dan sinkronisasi
pelaksanaan kebijakan program pengembangan perumahan; pengendalian pelaksanaan
kebijakan program pengembangan perumahan; penyusunan Norma, Standar, Prosedur dan
Manual (NSPM) program pengembangan perumahan; pembangunan rumah susun sederhana
sewa beserta prasarana dan sarana dasarnya; enyediaan prasarana dan sarana dasar untuk
RSH/S dan rumah susun; fasilitasi dan stimulasi pengembangan kawasan; penyediaan
infrastruktur primer perkotaan pada kawasan rumah sederhana sehat (RSH); pembinaan teknis
bangunan gedung; penyediaan prasarana dan sarana dalam rangka penanganan pasca bencana;
pengembangan desa-desa pusat pertumbuhan; pelaksanaan PSO Perumnas; perumusan
kebijakan, strategi, dan program pemberdayaan komunitas perumahan; koordinasi dan
sinkronisasi pelaksanaan kebijakan program pemberdayaan komunitas perumahan;
pengendalian pelaksanaan kebijakan program pengembangan perumahan; penyusunan Norma,
Standar, Prosedur dan Manual (NSPM) program pengembangan perumahan; fasilitasi dan
stimulasi pembangunan perumahan swadaya; fasilitasi dan stimulasi pembangunan baru dan
perbaikan rumah di permukiman kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan eks transmigrasi;
bantuan pembangunan dan perbaikan rumah di lokasi bencana; penanganan rehabilitasi dan
rekonstruksi perumahan dan permukiman di Yogyakarta dan Jawa Tengah; Program Nasional
Pemberdayaan Masyarakat (P2KP dan RISE).
Fungsi dan peran lain adalah meningkatkan kualitas lingkungan permukiman.
Kebijakan ini ditujukan untuk mewujudkan terciptanya lingkungan permukiman yang sehat,
harmonis dan berkelanjutan dengan melakukan revitalisasi serta penataan bangunan dan
lingkungan; fasilitasi dan stimulasi penyediaan prasarana dan sarana dasar di perumahan di
permukiman kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan eks transmigrasi; perbaikan
lingkungan permukiman; peningkatan kualitas lingkungan perumahan perkotaan (NUSSP);
penyediaan prasarana dan sarana permukiman di pulau kecil/terpencil.
B. Persampahan dan Drainase
Fungsi dan peran sektor persampahan dan drainase adalah meningkatkan pelayanan
sanitasi skala regional. Kebijakan ini ditujukan untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi
pelayanan persampahan dengan cara meningkatkan pengelolaan TPA/sanitary
landfill/regional, serta Meningkatkan pelayanan air minum dan sanitasi (air limbah) untuk
menunjang kawasan ekonomi dan pariwisata. Kebijakan ini ditujukan untuk meningkatkan
daya saing sektor riil di kawasan ekonomi dan pariwisata melalui penyediaan sarana dan
prasarana permukiman. dengan melakukan pembangunan prasarana dan sarana pembuangan
air limbah sistem terpusat.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 16

Sumber Daya Air
Pembangunan infrastruktur sumber daya air merupakan salah satu fokus pembangunan
infrastruktur, karena memiliki keterkaitan dengan pembangunan sektor-sektor lainnya, seperti
pembangunan pertanian, perkebunan, pengendalian banjir, penyediaan air baku perkotaan dan
industri, serta pembangkit listrik tenaga air (PLTA) yang semuanya akan mendukung kegiatan
dan pertumbuhan ekonomi suatu daerah.
• Pembangunan Pertanian. Pembangunan di bidang pertanian sangat membutuhkan
dukungan dari infrastruktur sumber daya air, khususnya irigasi yang menyediakan air bagi
pemenuhan kebutuhan air. Peranan air secara tunggal dalam subsistem produksi mencapai
16% dan peranannya akan meningkat sampai 75% bila peranannya dikombinasikan dengan
faktor produksi lainnya seperti benih dan pupuk (Bappenas, 2003).
• Pengendalian Banjir. Banjir merupakan kejadian alam ataupun kejadian akibat ulah dari
manusia, karena tanah atau sungai tidak mampu lagi menampung kapasitas air sebagai akibat
adanya kerusakan lingkungan. Oleh karena itu, fungsi dari infrastruktur sumber daya air
diperlukan untuk pengendalian banjir. Pengendalian banjir ini tidak hanya dikaitkan dengan
satu wilayah saja melainkan berkaitan erat dengan wilayah lainnya karena biasanya sungai-
sungai besar sering melintasi beberapa wilayah administrasi. Pengendalian banjir sangat
diperlukan khususnya untuk melindungi daerah-daerah permukiman dan pertanian agar
aktivitas perekonomian dapat tetap berjalan dan produksi pertanian dapat mencapai target
yang ditetapkan.
• Air Baku. Air merupakan sumber kehidupan bagi manusia dan sangat dibutuhkan dalam
berbagai aktivitas manusia. Kebutuhan air untuk manusia adalah sebagai air minum,
keperluan rumah tangga, dan berbagai aktivitas manusia lainnya. Oleh karena itu, penyediaan
air sangat mutlak diperlukan. Sumber-sumber air yang biasanya digunakan untuk memenuhi
kebutuhan air berasal dari mata air, sumur-sumur dangkal, sumur dalam, sungai, danau, dan
sumber-sumber lainnya. Sedangkan diperkotaan, sumber-sumber air diperoleh dari sumur
dalam dan suplai dari perusahaan air minum.
• Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA). Peranan lainnya yang diberikan oleh air adalah
mampu menghasilkan tenaga listrik bagi kebutuhan manusia. Bendungan-bendungan yang
digunakan untuk kebutuhan air irigasi dan kebutuhan lainnya dapat dimanfaatkan juga untuk
menggerakkan turbin yang akan menghasilkan listrik. Selain itu, PLTA dapat juga dihasilkan
dari aliran sungai secara langsung. Salah satu bendungan yang terbesar yang telah dibangun
di Indonesia adalah Bendungan Jatiluhur yang berfungsi untuk air irigasi, air baku perkotaan
dan industri, pengendalian banjir, untuk budidaya ikan air tawar dikolam terapung, dan dapat
dimanfaatkan untuk pembangkit listrik hingga mencapai 150 mega watt (Bappenas, 2003).
IV.3 Kewenangan Daerah Dalam Pembangunan Infrastruktur
Pengaturan mengenai Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah Pusat,
Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota diatur dengan PP
No 25 tahun 2000 yang kemudian direvisi dengan PP no 38 tahun 2007 mengenai Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Propinsi, dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota. Pembagian urusan pemerintahan berdasarkan beberapa kriteria
dengan memperhatikan keserasian hubungan antar tingkatan dan susunan pemerintahan.
Beberapa kriteria tersebut adalah :
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1;

1. Externalitas (Spill-over)
Siapa pihak yang terkena dampak, mereka yang berwenang mengurus.
2. Akuntabilitas
Pihak yang berwenang mengurus suatu urusan adalah tingkatan pemerintahan yang paling
dekat dengan dampak tersebut
3. Efisiensi
a. Otonomi Daerah harus mampu menciptakan pelayanan publik yang efisien dan
mencegah high cost economy;
b. Efisiensi dicapai melalui skala ekonomis (economic of scale) pelayanan publik;
c. Skala ekonomis dapat dicapai melalui cakupan pelayanan (catchment area) yang
optimal.
Secara umum, pembagian urusan pemerintahan oleh masing-masing tingkatan
pemerintahan adalah sebagai berikut :
1. Pusat berwenang membuat norma-norma, standar, prosedur, Monev, supervisi, fasilitasi
dan urusan-urusan pemerintahan dengan eksternalitas nasional.
2. Provinsi berwenang mengatur dan mengurus urusan-urusan pemerintahan dengan
eksternalitas regional (lintas kabupaten/kota) dalam norma, standar, dan prosedur yang
dibuat Pusat.
3. Kabupaten/kota berwenang mengatur dan mengurus urusan-urusan pemerintahan
dengan eksternalitas lokal (dalam satu Kab/Kota) dalam norma, standard, prosedur yang
dibuat Pusat.
Penataan urusan pemerintahan bertujuan untuk memperjelas dan menentukan
pembagian kewenangan masing-masing tingkatan pemerintahan secara proporsional sehingga
nantinya prinsip “money follows functions” dan “structures follows functions” dapat
direalisasikan. Kriteria pembagian urusan pemerintahan adalah sebagai berikut :
1. Pertama, urusan menjadi urusan Pemerintah Pusat mencakup: politik luar negeri,
pertahanan, keamanan, moneter dan fiskal nasional, yustisi, dan agama.
2. Kedua, urusan yang bersifat concurrent atau urusan yang dikelola bersama
antara Pemerintah Pusat, Provinsi, dan Kabupaten/Kota. Pembagian urusan tersebut
berdasarkan kriteria eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi dengan memperhatikan
keserasian hubungan antar susunan pemerintahan.
3. Ketiga, urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan pemerintahan
daerah terdiri atas urusan wajib dan urusan pilihan.
a. Urusan pemerintahan yang bersifat wajib berpedoman pada Standar Pelayanan
Minimal (SPM) yang dilaksanakan secara bertahap dan ditetapkan oleh Pemerintah.
Beberapa bidang yang berkaitan dengan pelayanan dasar seperti pendidikan, kesehatan,
pemenuhan kebutuhan hidup minimal, prasarana lingkungan dasar dan sebagainya.
b. Sedangkan urusan pemerintahan yang bersifat pilihan adalah urusan
pemerintahan yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi unggulan daerah yang
bersangkutan.
Menurut PP no 38 tahun 2007 terdapat 31 bidang urusan yang menjadi urusan
pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten dan kota, sebagai berikut : 1) Pendidikan; 2)
Kesehatan; 3) Pekerjaan Umum; 4) Perumahan; 5) Penataan Ruang; 6) Perencanaan
Pembangunan; 7) Perhubungan; 8) Lingkungan Hidup; 9) Pertanahan; 10) Kependudukan dan
Catatan Sipil; 11) Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak; 12) Keluarga Berencana
dan Keluarga Sejahtera; 13) Sosial; 14) Ketenagakerjaan dan ketransmigrasian; 15) Koperasi dan
UKM; 16) Penanaman Modal; 17) Kebudayaan dan Pariwisata; 18) Pemuda dan Olah Raga; 19)
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 18

Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri; 20) Otonomi daerah, pemerintahan umum,
administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian, dan persandian; 21)
Pemberdayaan Masyarakat dan Desa; 22) Statistik; 23) Kearsipan; 24) Perpustakaan; 25)
Komunikasi dan Informatika; 26) Pertanian dan ketahanan pangan; 27) Kehutanan; 28) Energi
dan Sumber Daya Mineral; 29) Kelautan dan Perikanan; 30) Perdagangan; serta 31)
Perindustrian.
Terkait dengan pembangunan infrastruktur, beberapa sektor yang diatur di dalam PP No
38 tahun 2007, adalah : pekerjaan umum, perumahan, dan perhubungan. Bagan mengenai
pembagian urusan pemerintahan tersebut dapat disampaikan sebagai berikut :
Gambar 4.1 Pembagian Urusan Pemerintahan
Hal yang menjadi paling penting adalah adanya interkoneksi dan interdependensi antar
tingkatan Pemerintahan dalam mengatur dan mengurus urusannya. Misalnya di dalam
penyediaan infrastruktur pendidikan dan jalan, pembagian urusan pemerintahan dapat
disampaikan sebagai berikut :
Contoh 1:
Urusan Pendidikan Dasar & SLTP Æ Kab/Kota
Urusan Pendidikan Menengah oleh Provinsi
Urusan PT oleh Pemerintah Pusat
Ada hubungan interelasi dan
interdependensi
URUSAN PEMERINTAHAN
ABSOLUT
(Mutlak urusan Pusat)
CONCURRENT
(Urusan bersama Pusat,
Provinsi, dan Kab/Kota)
PILIHAN/OPTIONAL
(Sektor Unggulan)
WAJIB/OBLIGATORY
(Pelayanan Dasar)
SPM
(Standar Pelayanan Minimal)
- Pertahanan
- Keamanan
- Moneter
- Yustisi
- Politik Luar Negeri
- Agama
Contoh: kesehatan,
pendidikan, lingkungan
hidup, pekerjaan umum,
dan perhubungan
Contoh: pertanian,
industri, perdagangan,
pariwisata, kelautan
dsb
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - 1q

Contoh 2:
Jalan Kab/Kota oleh Pemkab/Kota
Jalan Prov oleh Pemprov
Jalan negara oleh Pem. Pusat
Sektor Transportasi
Sejalan dengan diberlakukannya program desentralisasi, pembangunan infrastruktur
transportasi darat, laut dan udara terkendala, terutama dalam program pembangunan dan
pemeliharaan aset yang ada. Hal ini terjadi bukan saja pada infrastruktur yang secara
administratif di bawah pemerintah daerah provinsi, kabupaten dan kota, tetapi juga pada
infrastruktur yang sudah dikelola oleh BUMN tertentu yang lokasinya di wilayah Dati I dan Dati
II. Penyebabnya adalah belum ada pengertian yang sama antara pihak-pihak terkait tentang
sumber pendanaan program pembangunan dan pemeliharaan. Bagi aset yang secara hukum
telah menjadi tanggung jawab provinsi, kabupaten/kota seperti prasarana jalan, hampir semua
pemerintah daerah tidak mengalokasikan anggaran yang cukup untuk program pembangunan
dan pemeliharaan. Sedang aset prasarana perhubungan seperti dermaga, gudang, dan fasilitas
bandara yang dikelola oleh unit pelaksana teknis (UPT) saat ini statusnya belum jelas. Sebagai
contoh, walaupun telah dikeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor 69 tahun 2001 tentang
kepelabuhan, dimana dalam peraturan tersebut ditetapkan bahwa fasilitas pelabuhan yang tidak
dikelola oleh BUMN diserahkan kepada pemerintah daerah. Tetapi belum ada satu pemerintah
daerah yang mau menerimanya, bahkan pernah ada semacam forum kesepakatan antara
pemerintah daerah kabupaten dan kota menolak maksud dan tujuan peraturan tersebut.
Di sisi lain untuk prasarana yang sudah dikelola oleh BUMN seperti PT Pelindo dan PT
Angkasa Pura, dan PT ASDP, ada kecenderungan masing-masing pemerintah daerah ingin
mengambil alih, atau paling tidak meminta bagian keuntungan untuk pemasukan pemerintah
daerah. Selain itu juga sering ditemukan Perda-perda baru yang mensyaratkan adanya
tambahan pungutan kepada pengguna jasa. Hal semacam ini sebenarnya bukan 100% kesalahan
para pemerintah daerah, sebab memang belum adanya kesamaan pengertian terhadap hak dan
kewajiban antar stakeholders.
Untuk mengatasi kesenjangan pengertian tersebut diatas, sudah saatnya mulai sekarang
diupayakan langkah-langkah pembenahan secara menyeluruh. Upaya tersebut harus dimulai
dari proses perencanaan, pembangunan, pemeliharaan dan pengoperasiannya. Mekanisme
tersebut harus segera dibakukan dengan peraturan perundang-undangan, sehingga masing-
masing pihak yang terkait mengetahui hak dan kewajibannya.
Mekanisme proses perencanaan sampai dengan pengoperasinya sebaiknya di mulai dari
bawah, yaitu mulai dari daerah kabupaten/kota diteruskan kepada pemerintah provinsi dan
selanjutnya ke pusat. Sehingga usulan tersebut benar-benar merupakan keinginan/kebutuhan
daerah. Proses ini tentunya harus disertai seberapa besar kemampun pemerintah daerah untuk
ikut membangun, memelihara dan mengoperasikannya. Sehingga bila masih diperlukan
subsidi/bantuan pemerintah provinsi dan pusat, proses selanjutnya akan lebih jelas. Demikian
pula bila pemerintah daerah akan bekerjasama dengan pihak ketiga, apakah itu BUMN ataupun
swasta nasional dan asing. Bila mekanisme tersebut dapat dilaksanakan dijamin akan terjadi
saling pengertian dan memperjelas tingkat tanggung jawab masing-masing. Untuk ini
diperlukan upaya pemberdayaan instansi perencanaan didaerah, yaitu Bapeda Kabupaten/Kota
dan Provinsi.
Ada hubungan interelasi dan
interdependensi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - zo

Sektor Energi dan ketenagalistrikan
A. Sektor Energi
Pembangunan infrastruktur energi merupakan kelanjutan dari pembangunan Sumber
Daya Alam (sisi hulu) terutama yang berkaitan dengan kegiatan pembangunan pertambangan
untuk menghasilkan energi primer. Infrastruktur merupakan kegiatan lanjutan (sisi hilir) yang
meliputi kegiatan fasilitas pemrosesan produk (kilang minyak), konversi dari/ke bentuk energi
(pembangkitan listrik) sesuai dengan energi final yang dibutuhkan serta penyimpanan (depot)
dan tranportasi energi (transmisi dan distribusi gas) untuk mencapai ke konsumen.
Gambar 4.2 Industri Primer dan Sekunder di Bidang Energi dan Mineral
Di sisi kewenangan, Undang-Undang nomor 30 Tahun 2007 mengamanatkan bahwa
pemerintah daerah berwenang menyusun rencana umum energi daerah dengan mengacu pada
rencana umum energi nasional dan juga berperan serta dalam proses penyusunan Rencana
Umum Nasional. Selanjutnya, dalam UU yang sama disebutkan bahwa :
1. Kewenangan pemerintah provinsi di bidang energi, antara lain:
• pembuatan peraturan daerah provinsi;
• pembinaan dan pengawasan pengusahaan di lintas kabupaten/kota; dan
• penetapan kebijakan pengelolaan di lintas kabupaten/ kota.
2. Kewenangan pemerintah kabupatenlkora di bidang energi, antara lain:
• pembuatan peraturan daerah kabupaten/kota;
• pembinaan dan pengawasan pengusahaan di kabupaten/kota; dan
• penetapan kebijakan pengelolaan di kabupaten/kota.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z1

B. Sektor Ketenagalistrikan
Bidang Infrastruktur ketenagalistrikan meliputi pembangkit listrik, transmisi dan
distribusi ketenagalistrikan. Selanjutnya kewenangan dari pemerintah daerah diantaranya
adalah memberikan dukungan pendanaan bagi pembelian tenaga listrik baik melalui APBD.
Selain itu, untuk dalam hal kewenangan prosedur pembelian tenaga listrik dan/atau
sewa jaringan, Gubernur berwenang untuk mengatur mengenai prosedur pembeliantenaga
listrik dan/atau sewa jaringan oleh Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan untuk Kepentingan
Umum yang mempunyai daerah usaha yang tidak tersambung pada jaringan transmisi nasional
dan lintas kabupaten/kota. Sedangkan Bupati/Walikota mengatur mengenai prosedur
pembelian tenaga listrik dan/atau sewa jaringan oleh Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan
untuk Kepentingan Umum yang mempunyai daerah usaha yang tidak tersambung pada jaringan
transmisi nasional dan dalam kabupaten/kota.
Sektor Telekomunikasi
Merujuk kepada PP No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota, komunikasi dan informatika merupakan salah satu urusan pemerintahan yang
wajib diselenggarakan oleh pemerintahan daerah provinsi dan pemerintahan daerah
kabupaten/kota. Walau demikian, dalam pelaksanaannya tetap harus memperhatikan
peraturan perundang-undangan sektor, seperti dalam hal penetapan alokasi spektrum frekuensi
dan pembangunan menara bersama telekomunikasi.
Sebagaimana diamanatkan dalam UU Telekomunikasi, spektrum frekuensi merupakan
sumber daya terbatas yang dikuasai oleh Negara. Mengingat pengalokasian spektrum frekuensi
harus memperhatikan beberapa faktor teknis seperti ketersediaan spektrum dan kemungkinan
interferensi, serta harus mengacu kepada ketentuan internasional yang ditetapkan oleh
International Telecommunications Union, maka perencanaan dan penetapan alokasi spektrum
frekuensi harus dilakukan oleh pemerintah pusat untuk menjamin ketertiban dan efisiensi
pemanfaatannya. Pada kenyataannya, masih ada pemerintah daerah yang melanggar ketentuan
ini dengan mengeluarkan izin penggunaan spektrum frekuensi. Untuk selanjutnya, pemerintah
daerah diharapkan dapat menaati peraturan dan bekerjasama dengan Unit Pelaksana Teknis
Balai Monitoring Frekuensi yang berada di setiap daerah untuk melakukan pengawasan
(monitoring) terhadap penggunaan spektrum frekuensi.
Dalam hal pembangunan menara bersama telekomunikasi sebagaimana diatur dalam
Peraturan Menkominfo No. 2 Tahun 2008 tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan
Menara Bersama Telekomunikasi, pemerintah daerah mempunyai kewenangan dalam
pemberian izin mendirikan menara dan pengaturan penempatan lokasi menara. Dalam
melaksanakan kewenangan tersebut, pemerintah daerah perlu memperhatikan aspek teknis,
prinsip penggunaan menara bersama, dan larangan praktik monopoli dan persaingan usaha
tidak sehat, serta tetap berkoordinasi dengan pemerintah pusat, terutama Departemen
Komunikasi dan Informatika sebagai penanggung jawab sektor telekomunikasi.
Sektor Air Bersih / Minum
Berdasar Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum (SPAM) maka :
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - zz

1. Pengembangan SPAM menjadi tanggung jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk
menjamin hak setiap orang dalam mendapatkan air minum bagi kebutuhan pokok minimal
sehari-hari guna memenuhi kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif sesuai dengan
peraturan perundang-undangan;
2. Pemerintah dan Pemerintah Daerah menjamin ketersediaan air baku.
Dalam RPJMN 2005-2009 sasaran dalam pembangunan air minum dan air limbah adalah :
(1) meningkatnya cakupan pelayanan air minum perpipaan secara nasional hingga mencapai 40
persen pada akhir tahun 2009 dengan perincian cakupan pelayanan air minum perpipaan untuk
penduduk yang tinggal di kawasan perkotaan diharapkan dapat meningkat hingga mencapai 66
persen dan di kawasan perdesaan meningkat hingga mencapai 30 persen, (2) open defecation free
untuk semua kabupaten/kota hingga akhir tahun 2009 yang berarti semua rumah tangga minimal
mempunyai jamban sebagai tempat pembuangan faeces dan meningkatkan kualitas air permukaan
yang dipergunakan sebagai air baku bagi air minum, (3) pembangunan air limbah adalah
meningkatkan utilitas IPLT dan IPAL yang telah dibangun hingga mencapai minimal 60 persen pada
akhir tahun 2009, (4) pengembangan lebih lanjut pelayanan sistem pembuangan air limbah serta
berkurangnya pencemaran sungai akibat pembuangan tinja hingga 50 persen pada akhir tahun 2009
dari kondisi saat ini, serta (5) untuk kota-kota metropolitan dan kota besar secara bertahap
dikembangkan sistem air limbah terpusat (sewerage system). Dalam mencapai sasaran ini maka
peran pemerintah propinsi dan daerah dalam pembangunan air minum dan air limbah adalah
sebagai berikut :
Peran Pemerintah Propinsi:
1. menyusun kebijakan dan strategi pengembangan di wilayahnya berdasarkan kebijakan dan
strategi nasional;
2. memfasilitasi pengembangan SPAM lintas kabupaten/kota;
3. membentuk BUMD Propinsi sebagai penyelenggara SPAM;
4. penyelesaian masalah dan permasalahan yang bersifat antar kabupaten/kota;
5. melakukan pemantauan dan evaluasi yang bersifat lintas kabupaten/kota;
6. menyampaikan laporan hasil pemantauan dan evaluasi penyelenggaraan kepada
Pemerintah dan Badan Pendukung Pengembangan SPAM;
7. memberikan izin penyelenggaran untuk lintas kabupaten/kota; dan
8. memfasilitasi pemenuhan kebutuhan air baku untuk kebutuhan pengembangan SPAM
sesuai dengan kewenangannya.
Peran Pemerintah Kabupaten/Kota:
1. menyusun kebijakan dan strategi di daerahnya berdasarkan kebijakan dan strategi nasional
serta kebijakan dan strategi Propinsi;
2. membentuk BUMD penyelenggara pengembangan SPAM;
3. memenuhi kebutuhan air minum masyarakat di wilayahnya sesuai dengan standar
pelayanan minimum yang ditetapkan;
4. memenuhi kebutuhan pelayanan sanitasi untuk meningkatkan kesehatan masyarakat di
wilayahnya sesuai dengan standar pelayanan minimum yang ditetapkan;
5. menjamin terselenggaranya keberlanjutan pengembangan SPAM di wilayahnya;
6. melaksanakan pengadaan jasa konstruksi dan/atau pengusahaan penyelenggaraan
pengembangan SPAM di wilayah yang belum terjangkau pelayanan BUMD;
7. memberi bantuan teknis kepada kecamatan, pemerintah desa serta kelompok masyarakat
di wilayahnya dalam penyelenggaraan pengembangan SPAM;
8. melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap penyelenggaraan pengembangan SPAM
yang utuh berada di wilayahnya;
9. menyampaikan laporan hasil pemantauan dan evaluasi penyelenggaraan kepada
pemerintah Propinsi, Pemerintah, dan Badan Pendukung Pengembangan SPAM;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z¸

10. melakukan pengawasan terhadap penyelenggaraan pengembangan SPAM yang berada di
wilayahnya;
11. memberikan izin penyelenggaraan pengembangan SPAM di wilayahnya;
12. memfasilitasi pemenuhan kebutuhan air baku untuk kebutuhan pengembangan SPAM
sesuai dengan kewenangannya.
Peran Pemerintah Desa:
1. memfasilitasi dan memberikan izin peran serta masyarakat di tingkat kelompok/
komunitas di wilayahnya dalam penyelenggaraan pengembangan SPAM;
2. melakukan pengawasan terhadap pemanfaatan sumber air untuk penyediaan air minum di
tingkat kelompok/komunitas masyarakat;
3. menyampaikan laporan hasil pengawasan pemanfaatan sumber air untuk pnyediaan air
minum di wilayahnya kepada pemerintah kabupaten/kota.
Sektor Perumahan dan Permukiman
A. Perumahan
Pembangunan perumahan dan permukiman jika dilakukan secara benar akan
memberikan kontribusi langsung terhadap peningkatan kesejahteraan dan pengentasan
kemiskinan. Hal tersebut disebabkan karena pembangunan perumahan dapat mendorong
pertumbuhan wilayah dan ekonomi daerah, mendukung pembangunan sosial budaya dan
memberikan efek multiplier terhadap sektor lain seperti penciptaan lapangan kerja baik yang
langsung maupun yang tidak langsung.
Untuk membangun kawasan permukiman yang
serasi dengan lingkungan dan memiliki keterpaduan
dengan sistem infrastruktur, pemerintah daerah sebaiknya
menyusun Rencana Pembangunan dan Pengembangan
Perumahan dan Permukiman Daerah (RP4D). RP4D ini
sebagai pedoman perencanaan, pemrograman,
pembangunan dan pengendalian pembangunan jangka
menengah dan atau jangka panjang yagn harus
diupayakan dapat melembaga di daerah.
Implementasinya perlu dikukuhkan melalui peraturan
daerah, yang untuk realisasinya harus dipantau dan
dikendalikan dari waktu ke waktu, serta dikelola dengan tata pemerintahan yang baik dan
melibatkan secara sinergi kemitraan pemerintah, dunia usaha dan masyarakat.
Selain itu juga pemerintah daerah diharapkan dapat memberikan bimbingan kepada
masyarakat untuk menghindari pemanfaatan daerah rawan bencana bagi pengembangan
kawasan permukiman serta memberikan bantuan teknis dalam pembangunan konstruksi
rumah yang tahan terhadap bencana gempa bumi (building code).
Oleh karenanya, dalam upaya penyelenggaraan otonomi daerah terkait dengan
pembangunan perumahan dan permukiman peran pemerintah daerah antara lain :
1. Pemerintah kabupaten/kota mempunyai fungsi sebagai pengendali perkembangan
perumahan permukiman, peningkatan kualitas permukiman, peningkatan keterpaduan dan
keserasian kota. Untuk itu peraturan perundangan daerah yang belum sejiwa dengan
semangat Undang-undang yang mengedepankan kewenangan daerah otonom perlu kiranya
segera disempurnakan dan dikembangkan secara berkelanjutan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - zq

2. Perlu segera diatasi adanya kendala masih terbatasnya kapasitas pemerintah daerah sebagai
koordinator pembangunan di daerahnya, terutama dalam memanfaatkan semua potensi
pembangunan perumahan permukiman di daerahnya. Untuk itu segera dilakukan
peningkatan kapasitas daerah melalui dukungan fasilitasi nasional dari pemerintah untuk
mendorong berfungsinya sistem dan proses penyelenggaraan permukiman di tingkat daerah
kabupaten maupun kota.
3. Adanya kecenderungan pengembangan permukiman yang tidak teratur dan kurang serasi
dengan lingkungannya, akan memberikan dampak negatif bagi lingkungan yang ada di
sekitarnya. Perlu diarahkan bahwa pengembangan permukiman yang berbasis kawasan.
4. Dalam rangka mewujudkan keserasian pendayagunaan ruang dan lahan tersebut, maka
perlu terus ditingkatkan fasilitasi pelaksanaan penataan ruang kawasan permukiman yang
transparan dan partisipatif.
5. Mendorong peran perbankan daerah (BPD) dalam meningkatkan pasar primer perumahan
dan penyediaan kredit mikro perumahan.
6. Menyediakan dana pendamping (APBD) bagi subsidi prasarana dan sarana permukiman.
7. Menyediakan bahan untuk pembangunan Rusunawa di perkotaan
8. Mendorong peranserta pengembang dan investor/institusi daerah untuk membangun
rumah susun milik sederhana (Rusunami)
9. Memberi kemudahan perijinan pengurnagan biaya perijinan pembangunan rumah/rumah
susun bagi masyarakat berpenghasilan rendah.
B. Persampahan dan Drainase
Persampahan
Sejalan dengan otonomi daerah, melalui Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999, bidang
persampahan merupakan salah satu bidang yang kewenangan pengelolaannya berada
sepenuhnya di tangan Pemerintahan Kota/Kabupaten. Banyak kota dalam hal ini mengalami
perubahan yang drastis dalam hal kelembagaan. Institusi pengelola kebersihan yang pada
awalnya merupakan Dinas tersendiri berubah menjadi Seksi atau Sub Seksi. Hal ini berdampak
pada penurunan prioritas pembangunan sektor persampahan di banyak kota, terutama dalam
pengalokasian anggaran.
Peraturan Daerah mengenai pengelolaan persampahan mengatur pembentukan institusi
pengelola persampahan di daerah yang bersangkutan, mengatur besaran retribusi pelayanan
kebersihan dan cara pengumpulan retribusi, serta mengatur peran masyarakat di lingkup
kewilayahan daerah kabupaten/kota atau propinsi. Perda pengelolaan persampahan belum
mengatur tentang pengelolaan persampahan yang bersifat lintas admnistrasi
kabupaten/kota/propinsi.
Saat ini, tingkat pelayanan pengelolaan kebersihan yang dikeluarkan oleh masing-
masing instansi memiliki angka yang beragam. Secara nasional tingkat peayanan persampahan
saat ini baru mencapai 41% penduduk, sedangkan target MDGs pada tahun 2015 harus
mencapai 70%. Tindak lanjut kesepakatan MDGs 2015 adalah menyusun Rencana Tindak
(Action Plan) secara nasional agar 50% penduduk di Indonesia yang belum terlayani dapat
memperoleh pelayanan persampahan pada Tahun 2015 (Buku Informasi APBN 2006, Ditjen
Cipta Karya).
Bentuk institusi pengelolaan persampahan beragam sesuai dengan kebijakan daerah
masing-masing yang kemudian dituangkan dalam bentuk peraturan daerah. Adanya perbedaan
bentuk institusi pengelola persampahan ini juga berakibat pada berbedanya fungsi dan
wewenang masing-masing institusi tersebut. Kegiatan pemantauan pengelolaan persampahan
di TPS atau di TPA dilakukan oleh Dinas Lingkungan Hidup, Bapedalda atau BPLHD.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z¸

Peran Pemerintah Propinsi:
1. menyusun kebijakan dan strategi pengembangan di wilayahnya berdasarkan kebijakan dan
strategi nasional;
2. memfasilitasi pengembangan persampahan lintas kabupaten/kota;
3. membentuk BUMD Propinsi sebagai penyelenggara persampahan;
4. penyelesaian masalah dan permasalahan yang bersifat antar kabupaten/kota;
5. melakukan pemantauan dan evaluasi yang bersifat lintas kabupaten/kota;
6. menyampaikan laporan hasil pemantauan dan evaluasi penyelenggaraan kepada
Pemerintah dan Badan Pendukung Pengembangan Persampahan;
7. memberikan izin penyelenggaran untuk lintas kabupaten/kota;
Peran Pemerintah Kabupaten/Kota:
1. menyusun kebijakan dan strategi di daerahnya berdasarkan kebijakan dan strategi nasional
serta kebijakan dan strategi Propinsi;
2. membentuk BUMD penyelenggara pengembangan persampahan;
3. memenuhi kebutuhan pelayanan persampahan masyarakat di wilayahnya sesuai dengan
standar pelayanan minimum yang ditetapkan;
4. memenuhi kebutuhan pelayanan persampahan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat
di wilayahnya sesuai dengan standar pelayanan minimum yang ditetapkan;
5. menjamin terselenggaranya keberlanjutan pengembangan perampahan di wilayahnya;
6. melaksanakan pengadaan jasa konstruksi dan/atau pengusahaan penyelenggaraan
pengembangan persampahan di wilayah yang belum terjangkau pelayanan BUMD;
7. melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap penyelenggaraan pengembangan
persampahan yang utuh berada di wilayahnya;
Peran Pemerintah Desa:
1. memfasilitasi dan memberikan izin peran serta masyarakat di tingkat kelompok/ komunitas
di wilayahnya dalam penyelenggaraan pengembangan persampahan;
Drainase
Pengelolaan di sektor drainase terdiri dari; 1) pola pengelolaan berbasis intitusi; 2) pola
pengelolaan kerjasama antara institusi dan masyarakat, dan c) pola pengelolaan berbasis
masyarakat. Penyelenggaraan operasi dan pemeliharaan drainase masih terbatas. Hal tersebut
dikarenakan terbatasnya tugas dan wewenang Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten/Kota dan
belum terintegrasinya penyelenggaraan drainase perkotaan dengan pengelolaan sektor lainnya.
Dalam sektor drainase, peran pemerintah daerah adalah menyusun kebijakan dan strategi di
daerahnya berdasarkan kebijakan dan strategi nasional serta kebijakan dan strategi Propinsi.
Sumber Daya Air
UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah mengamanatkan penyelenggaraan
pemerintah daerah dilakukan berdasarkan asas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas
pembantuan. Dalam pelaksanaan desentralisasi diberikan keleluasaaan kepada daerah untuk
menyelenggarakan otonomi daerah dengan prinsip pendekatan pelayanan kepada masyarakat
di berbagai bidang termasuk bidang irigasi.
Dalam pengelolaan sumber daya air, Undang-Undang No.7 Tahun 2004 telah mengatur
tentang wewenang dan tanggung jawab pengelolaan sumber daya air di semua tingkatan
pemerintahan dan masyarakat. Selanjutnya juga diatur pembagian wewenang dalam penjelasan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z6

pasal 41 ayat (2). Dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi wewenang dan tanggung
jawab diatur dalam PP No. 20/2006 ( pasal 16 s/d 20).
Kegiatan keirigasian merupakan kegiatan yang sifatnya kompleks melibatkan berbagai
pihak, sehingga diperlukan pengaturan pembagian urusan secara jelas dalam kegiatan
pengembangan dan pengelolaannya. Penyelenggaraan sistem irigasi dilaksanakan oleh
kelembagaan pengelolaan irigasi yang meliputi instansi: pemerintah, pemerintah provinsi,
pemerintah kabupaten/kota, perkumpulan petani pemakai air, dan komisi irigasi sesuai
kewenangannya dalam perencanaan, pelaksanaan konstruksi, peningkatan, operasi,
pemeliharaan, rehabilitasi dan pembiayaan jaringan irigasi.
Disamping peraturan dan perundangan diatas, pembagian wewenang dan tanggung
jawab juga mengacu pada PP no 38 tahun 2007 mengenai Pembagian Urusan Pemerintahan
antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Propinsi, dan Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota. Namun demikian apabila di lapangan terjadi kerancuan ataupun tumpang
tindih dalam pembagian peran, maka dimungkinkan untuk membuat kesepakatan-kesepatakan
antara instansi yang terkait agar pengelolaan sumber daya air tetap berjalan dengan baik.
Adapun rincian wewenang dan tanggungjawab pemerintah dalam pengelolaan
sumberdaya air dan irigasi berdasarkan UU No 7 tahun 2004 :
1. Pemerintah Pusat
a. menetapkan kebijakan nasional sumber daya air;
b. menetapkan pola pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi,
wilayah sungai lintas negara, dan wilayah sungai strategis nasional
c. menetapkan rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi,
wilayah sungai lintas negara, dan wilayah sungai strategis nasional
d. menetapkan dan mengelola kawasan lindung sumber air pada wilayah sungai lintas
provinsi, wilayah sungai lintas negara, dan wilayah sungai strategis nasional;
e. melaksanakan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah
sungai lintas negara, dan wilayah sungai strategis nasional;
f. mengatur, menetapkan, dan memberi izin atas penyediaan, peruntukan, penggunaan,
dan pengusahaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai
lintas negara, dan wilayah sungai strategis nasional;
g. mengatur, menetapkan, dan memberi rekomendasi teknis atas penyediaan, peruntukan,
penggunaan, dan pengusahaan air tanah pada cekungan air tanah lintas provinsi dan
cekungan air tanah lintas negara;
h. membentuk Dewan Sumber Daya Air Nasional, dewan sumber daya air wilayah sungai
lintas provinsi, dan dewan sumber daya air wilayah sungai strategis nasional;
i. memfasilitasi penyelesaian sengketa antarprovinsi dalam pengelolaan sumber daya air;
j. menetapkan norma, standar, kriteria, dan pedoman pengelolaan sumber daya air;
k. menjaga efektivitas, efisiensi, kualitas, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sumber
daya air pada wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai lintas negara, dan wilayah
sungai strategis nasional
l. memberikan bantuan teknis dalam pengelolaan sumber daya air kepada pemerintah
provinsi dan pemerintah kabupaten/kota.
2. Pemerintah Provinsi
a. menetapkan kebijakan pengelolaan sumber daya air di wilayahnya berdasarkan
kebijakan nasional sumber daya air dengan memperhatikan kepentingan provinsi
sekitarnya;
b. menetapkan pola pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas
kabupaten/kota;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z;

c. menetapkan rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas
kabupaten/kota dengan memperhatikan kepentingan provinsi sekitarnya;
d. menetapkan dan mengelola kawasan lindung sumber air pada wilayah sungai lintas
kabupaten/kota;
e. melaksanakan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota
dengan memperhatikan kepentingan provinsi sekitarnya;
f. mengatur, menetapkan, dan memberi izin atas penyediaan, peruntukan, penggunaan,
dan pengusahaan sumber daya air pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota;
g. mengatur, menetapkan, dan memberi rekomendasi teknis atas penyediaan,
pengambilan, peruntukan, penggunaan dan pengusahaan air tanah pada cekungan air
tanah lintas kabupaten/kota;
h. membentuk dewan sumber daya air atau dengan nama lain di tingkat provinsi dan/atau
pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota;
i. memfasilitasi penyelesaian sengketa antarkabupaten/kota dalam pengelolaan sumber
daya air;
j. membantu kabupaten/kota pada wilayahnya dalam memenuhi kebutuhan pokok
masyarakat atas air;
k. menjaga efektivitas, efisiensi, kualitas, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sumber
daya air pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota;
l. memberikan bantuan teknis dalam pengelolaan sumber daya air kepada pemerintah
kabupaten/kota.
3. Kabupaten :
a. menetapkan kebijakan pengelolaan sumber daya air di wilayahnya berdasarkan
kebijakan nasional sumber daya air dan kebijakan pengelolaan sumber daya air provinsi
dengan memperhatikan kepentingan kabupaten/kota sekitarnya;
b. menetapkan pola pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai dalam satu
kabupaten/kota;
c. menetapkan rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai dalam satu
kabupaten/kota dengan memperhatikan kepentingan kabupaten/kota sekitarnya;
d. menetapkan dan mengelola kawasan lindung sumber air pada wilayah sungai dalam satu
kabupaten/kota;
e. melaksanakan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai dalam satu
kabupaten/kota dengan memperhatikan kepentingan kabupaten/kota sekitarnya;
f. mengatur, menetapkan, dan memberi izin penyediaan, peruntukan, penggunaan, dan
pengusahaan air tanah di wilayahnya serta sumber daya air pada wilayah sungai dalam
satu kabupaten/kota;
g. membentuk dewan sumber daya air atau dengan nama lain di tingkat kabupaten/kota
dan/atau pada wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota;
h. memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari-hari atas air bagi masyarakat di
wilayahnya;
i. menjaga efektivitas, efisiensi, kualitas, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sumber
daya air pada wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota.
4. Desa :
a. mengelola sumber daya air di wilayah desa yang belum dilaksanakan oleh masyarakat
dan/atau pemerintahan di atasnya dengan mempertimbangkan asas kemanfaatan
umum;
b. menjaga efektivitas, efisiensi, kualitas, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sumber
daya air yang menjadi kewenangannya;
c. memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari-hari warga desa atas air sesuai dengan
ketersediaan air yang ada
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - z8

d. memperhatikan kepentingan desa lain dalam melaksanakan pengelolaan sumber daya
air di wilayahnya.
Berikut rincian wewenang dan tanggungjawab pemerintah dalam pengelolaan
sumberdaya air dan irigasi berdasarkan PP Nomor 20 Tahun 2006 :
1. Pemerintah Pusat
a. menetapkan kebijakan nasional pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi
b. menetapkan status daerah irigasi yang sudah dibangun dengan melibatkan pemerintah
daerah yang terkait;
c. melaksanakan pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi
lintas provinsi, daerah irigasi lintas negara, dan daerah irigasi strategis nasional;
d. melaksanakan pengelolaan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi yang
luasnya lebih dari 3.000 ha atau pada daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas
negara, dan daerah irigasi strategis nasional;
e. memfasilitasi penyelesaian sengketa antarprovinsi dalam pengembangan dan
pengelolaan sistem irigasi;
f. menetapkan norma, standar, kriteria, dan pedoman pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi;
g. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengembangan sistem irigasi
primer dan sekunder pada daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas negara, dan
daerah irigasi strategis nasional;
h. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sistem irigasi
primer dan sekunder pada daerah irigasi yang luasnya lebih dari 3.000 ha atau pada
daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas negara, dan daerah irigasi strategis
nasional;
i. memberi rekomendasi teknis kepada pemerintah kabupaten/kota atas penggunaan dan
pengusahaan air tanah untuk irigasi yang diambil dari cekungan air tanah lintas provinsi
dan cekungan air tanah lintas negara;
j. memberikan bantuan teknis dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi
kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota;
k. memberikan bantuan kepada masyarakat petani dalam pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi yang menjadi tanggung jawab masyarakat petani atas permintaannya
berdasarkan prinsip kemandirian; dan
l. memberikan izin pembangunan, pemanfaatan, pengubahan, dan/atau pembongkaran
bangunan dan/atau saluran irigasi pada jaringan irigasi primer dan sekunder dalam
daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas negara, dan daerah irigasi strategis
nasional.
2. Pemerintah Provinsi
a. menetapkan kebijakan provinsi dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi di
wilayahnya berdasarkan kebijakan nasional dengan mempertimbangkan kepentingan
provinsi sekitarnya;
b. melaksanakan pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi
lintas kabupaten/kota;
c. melaksanakan pengelolaan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi yang
luasnya 1.000 ha sampai dengan 3.000 ha atau pada daerah irigasi yang bersifat lintas
kabupaten/kota;
d. memberi rekomendasi teknis kepada pemerintah kabupaten/kota atas penggunaan dan
pengusahaan air tanah untuk irigasi yang diambil dari cekungan air tanah lintas
kabupaten/kota untuk irigasi;
e. memfasilitasi penyelesaian sengketa antarkabupaten/kota dalam pengembangan dan
pengelolaan sistem irigasi;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - zq

f. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan
g. pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi lintas
kabupaten/kota;
h. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sistem irigasi
primer dan sekunder pada daerah irigasi yang luasnya 1.000 ha sampai dengan 3.000 ha
atau pada daerah irigasi yang bersifat lintas kabupaten/kota;
i. memberikan bantuan teknis dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi
kepada pemerintah kabupaten/kota;
j. memberikan bantuan kepada masyarakat petani dalam pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi yang menjadi tanggung jawab masyarakat petani atas permintaannya
berdasarkan prinsip kemandirian;
k. membentuk komisi irigasi provinsi;
l. bersama dengan pemerintah provinsi yang terkait dapat membentuk komisi irigasi
antarprovinsi; dan
m. memberikan izin pembangunan, pemanfaatan, pengubahan, dan/atau pembongkaran
bangunan dan/atau saluran irigasi pada jaringan irigasi primer dan sekunder dalam
daerah irigasi lintas kabupaten/kota.
3. Kabupaten :
a. menetapkan kebijakan kabupaten/kota dalam pengembangan dan pengelolaan sistem
irigasi berdasarkan kebijakan pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi nasional
dan provinsi dengan memperhatikan kepentingan kabupaten/kota sekitarnya
b. melaksanakan pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi
dalam satu kabupaten/kota;
c. melaksanakan pengelolaan sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi dalam
satu kabupaten/kota yang luasnya kurang dari 1.000 ha;
d. memberi izin penggunaan dan pengusahaan air tanah di wilayah kabupaten/kota yang
bersangkutan untuk keperluan irigasi;
e. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengembangan sistem irigasi
primer dan sekunder pada daerah irigasi yang utuh dalam satu kabupaten/kota;
f. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sistem irigasi
primer dan sekunder pada daerah irigasi dalam satu kabupaten/kota yang luasnya
kurang dari 1.000 ha;
g. memfasilitasi penyelesaian sengketa antardaerah irigasi yang berada dalam satu
kabupaten/kota yang berkaitan dengan pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi;
memberikan bantuan kepada masyarakat petani dalam pengembangan dan pengelolaan
sistem irigasi yang menjadi tanggung jawab masyarakat petani atas permintaannya
berdasarkan prinsip kemandirian;
h. membentuk komisi irigasi kabupaten/kota;
i. melaksanakan pemberdayaan perkumpulan petani pemakai air
j. memberikan izin pembangunan, pemanfaatan, pengubahan, dan/atau pembongkaran
bangunan dan/atau saluran irigasi pada jaringan irigasi primer dan sekunder dalam satu
kabupaten/kota.
4. Desa :
a. melaksanakan peningkatan dan pengelolaan sistem irigasi yang dibangun oleh
pemerintah desa;
b. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan peningkatan sistem irigasi
pada daerah irigasi yang dibangun oleh pemerintah desa; dan
c. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan sistem irigasi
pada daerah irigasi yang dibangun oleh pemerintah desa.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸o

IV.4 Kemitraan dalam Pembangunan Infrastruktur di Daerah
Sektor Transportasi
Skema dan Sumber Pendanaan Luar Negeri
Skema pendanaan luar negeri dapat dibagi ke dalam dua bagian besar, sesuai dengan
Peraturan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas No. 005/2006, yaitu
hibah dan pinjaman. Hibah luar negeri adalah adalah setiap penerimaan negara baik dalam
bentuk devisa dan/atau devisa yang dirupiahkan, rupiah, maupun dalam bentuk barang
dan/atau jasa yang diperoleh dari pemberi hibah luar negeri yang tidak perlu dibayar kembali.
Bentuk bantuan hibah luar negeri dapat berupa dana tunai, barang, dan jasa/tenaga ahli.
Pinjaman luar negeri adalah setiap penerimaan negara baik dalam bentuk devisa
dan/atau devisa yang dirupiahkan, rupiah, maupun dalam bentuk barang dan/atau jasa yang
diperoleh dari Pemberi Pinjaman Luar Negeri yang harus dibayar kembali dengan persyaratan
tertentu. Bentuk pinjaman luar negeri dapat berupa pinjaman lunak, pinjaman komersial,
fasilitas kredit ekspor, dan pinjaman campuran.
Pinjaman Lunak adalah pinjaman yang masuk dalam kategori Official Development
Assistance (ODA) Loan atau Concessional Loan, yang berasal dari suatu negara atau lembaga
multilateral, yang ditujukan untuk pembangunan ekonomi atau untuk peningkatan
kesejahteraan sosial bagi negara penerima dan memiliki komponen hibah (grant element)
sekurang-kurangnya 35% (tigapuluh lima per seratus).
Pinjaman Komersial adalah pinjaman luar negeri Pemerintah yang diperoleh dengan
persyaratan yang berlaku di pasar dan tanpa adanya penjaminan dari lembaga penjamin kredit
ekspor.
Fasilitas Kredit Ekspor adalah pinjaman komersial yang diberikan oleh lembaga
keuangan atau lembaga non-keuangan di negara pengekspor yang dijamin oleh lembaga
penjamin kredit ekspor.
Pinjaman Campuran adalah kombinasi antara dua unsur atau lebih yang terdiri dari
hibah, pinjaman lunak, fasilitas kredit ekspor, dan pinjaman komersial.
Tabel IV.1 Skema dan Sumber Pendanaan Luar Negeri
Skema Sumber
Hibah
Dana Tunai
Barang
Jasa/Tenaga Ahli
Pinjaman
Pinjaman lunak
Pinjaman Campuran
Fasilitas Kredit Ekspor
Pinjaman Komersial
Bilateral
CGI dan Non CGI
Hibah, pinjaman lunak dan campuran
Lembaga/organisasi multilateral/internasional
Umumnya dalam kerangka CGI
Hibah dan pinjaman
Perbankan/lembaga keuangan internasional
Non CGI
Kredit Ekspor, komersial
Sumber: Bahan presentasi Deputi Pendanaan di Depkeu (2006)
Pinjaman luar negeri yang diberikan oleh Pemberi Pinjaman Luar Negeri memiliki
beberapa syarat dan ketentuan (terms and conditions) yang tertentu. Berikut ini dijelaskan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸1

syarat dan ketentuan umum dari beberapa lembaga Pemberi Pinjaman Luar Negeri (Dit.
Multilateral Bappenas, 2004).
Persyaratan Pinjaman JBIC
JBIC memiliki beberapa syarat dan ketentuan umum berdasarkan jenis pinjaman yang
diberikan. Berikut ini ditampilkan syarat dan ketentuan umum dari JBIC (lihat Tabel
Persyaratan Umum Pinjaman JBIC di bawah ini).
Tabel IV.2 Persyaratan Umum Pinjaman JBIC
Jenis Pinjaman Beban Pinjaman
General Terms Mata Uang: Yen.
Tingkat Bunga: 1,3% per tahun.
Masa Pengembalian Pinjaman 20 tahun.
Grace Period 10 tahun.
Pengadaan bersifat untied
Prefential Terms Mata Uang: Yen.
Tingkat Bunga: 0,75% per tahun.
Masa Pengembalian Pinjaman 30 tahun.
Grace Period 10 tahun.
Pengadaan bersifat untied.
Special Terms of Economic Partnership Mata Uang: Yen.
Tingkat Bunga: 0,4% per tahun.
Masa Pengembalian Pinjaman 30 tahun.
Grace Period 10 tahun.
Pengadaan bersifat tied.
Sumber: Bahan presentasi Deputi Pendanaan di Depkeu (2006)
Persyaratan Pinjaman ADB
ADB memiliki beberapa syarat dan ketentuan umum berdasarkan beban pinjaman yang
diberikan. Berikut ini ditampilkan syarat dan ketentuan umum dari ADB (lihat Tabel
Persyaratan Umum Pinjaman ADB di bawah ini).
Tabel IV.3 Persyaratan Umum Pinjaman ADB
Beban Pinjaman OCR ADF
Up Front Fee 0,5% dari total pinjaman -
Interest Rate LIBOR + lending spread 1% selama grace period dan 1,5% setelah
grace period
Commitment Fee 0,75% dari total pinjaman yang belum
terserap
-
Grace Period 5 tahun 8 tahun
Duration 20 – 25 tahun 32 tahun
Administration Fee - 0,75% dari pinjaman yang belum ditarik
Sumber: Bahan presentasi Deputi Pendanaan di Depkeu (2006)
Persyaratan Pinjaman World Bank
World Bank memiliki beberapa syarat dan ketentuan umum berdasarkan beban
pinjaman yang diberikan. Berikut ini ditampilkan syarat dan ketentuan umum dari World Bank
(lihat Tabel Persayaratan Umum Pinjaman World Bank di bawah ini).
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸z

Tabel IV.4 Persyaratan Umum Pinjaman World Bank
Beban Pinjaman IBRD IDA
Up Front Fee 1% dari total pinjaman -
Interest Rate LIBOR + 0,75% -
Commitment Fee 0,75% dari total pinjaman yang belum
terserap
-
Grace Period 5 tahun 10 tahun
Duration 20 – 25 tahun 35 – 40 tahun
Administration Fee - 0,75% dari pinjaman yang belum ditarik
Sumber: Bahan presentasi Deputi Pendanaan di Depkeu (2006)
Beberapa kegiatan yang memiliki kriteria yang sesuai dengan skema pendanaan
pinjaman luar negeri di sektor transportasi, diantaranya adalah kegiatan kegiatan yang bersifat :
• Menghasilkan/menciptakan manfaat ekonomi dan/atau termasuk juga berpotensi dapat
mengembalikan kewajiban pembayaran hutang secara langsung/tidak langsung.
• Telah memiliki kajian dan penilaian yang layak untuk dibiayai pinjaman luar negeri (aspek
kelayakan teknis, ekonomis dan finansial, administratif) dan kesiapan matang.
• Mengutamakan kegiatan yang masih memiliki ketergantungan barang dan jasa serta
teknologi impor yang belum dimiliki/mencukupi ataupun yang berskala pendanaan besar.
• Tingkat skala ekonomi kegiatan dan kualitas kesiapan pendanaan yang sesuai, mengingat
proses pinjaman luar negeri membutuhkan waktu dan persyaratan yang lebih banyak dan
berat.
• Tidak dapat dibiayai dengan sumber pendanaan dalam negeri secara lebih optimal
(pinjaman luar negeri merupakan alternatif terakhir, apabila upaya pendanaan dari dalam
negeri/APBN/APBD tidak dimungkinkan).
Prioritas Transportasi Jalan meliputi :
• Pembangunan dan peningkatan jalan dan jembatan.
• Pemeliharaan berat (periodic maintenance) secara multiyears contract.
• Pengadaan rangka jembatan.
• Penanganan muatan lebih dan peningkatan keselamatan (jembatan timbang, Pemeriksaan
Kendaraan Bermotor).
• Pembangunan sistem trasnportasi perkotaan (kota-kota besar), antara lain ATCS, busway,
angkutan massal.
• Pembangunan database dan sistem informasi serta peningkatan SDM.
Prioritas Transportasi Sungai dan Penyeberangan meliputi :
• Pembangunan dan peningkatan prasarana pelabuhan penyeberangan antar pulau besar
(Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Papua) dan/atau lintas internacional.
• Pengadaan Kapal Penyeberangan > 1000 GRT dan pembangunan database dan sistem
informasi serta kapasitas SDM.
Prioritas Transportasi Kereta Api meliputi :
• Pembangunan dan peningkatan prasarana jalan, jembatan dan sistem sinyal,
telekomunikasi dan listrik
• Pembangunan dan pengadaan sarana KA
• Rehab berat sarana KA
• Pembangunan prasarana angkutan massal perkotaan berbasis rel
• Pembangunan database dan sistem informasi serta kapasitas SDM
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸¸

Prioritas Transportasi Laut meliputi :
• Pembangunan pelabuhan (Pelabuhan Internasional dan Pembiayaan untuk prasarana dasar:
break water (pemecah gelombang)
• Pengadaan peralatan keselamatan pelayaran (fasilitas peralatan pemadam kebakaran di
pelabuhan, Sistem Komunikasi dan Navigas Pelayaran dan Peralatan Keamanan Pelabuhan)
• Pembangunan/pengadaan maintenance & operation kapal laut
Prioritas Transportasi Udara meliputi :
• Pembangunan dan peningkatan bandara (Bandara Internasional, Pembiayaan untuk airside
(sisi udara) dan Landside (sisi darat), ATC, dan Terminal)
• Pengadaan peralatan keselamatan penerbangan (Fasilitas Peralatan Pemadam Kebakaran
untuk Bandara, Sistem Komunikasi dan Navigasi Penerbangan, Peralatan Keamanan
Bandara
• Dan pembangunan/pengadaan/maintenance & operation pesawat perintis
Prioritas Search and Rescue meliputi :
• Pembangunan dan peningkatan prasarana SAR
• Pengadaan/Maintenance & Operation sarana SAR (heli, pesawat, peralatan utama SAR)
Prioritas Pendidikan dan Pelatihan meliputi :
• Pembangunan dan peningkatan prasarana/sarana pendidikan dan latihan terutama dalam
rangka memenuhi ketentuan internasional (IMO, ICAO, dll).
Prioritas Penelitian dan Pengembangan meliputi :
• Penelitian dan pengembangan yang berskala nasional dan strategis termasuk pemantapan
database dan sistem informasi untuk OD survey serta Sistem Transportasi Nasional
• Prioritas Perencanaan dan Kebijakan meliputi :
• Studi/kajian perencanaan dan kebijakan nasional yang strategis
Skema Pendanaan melalui Kerjasama dengan Swasta
Proyek-Proyek Kerjasama Pemerintah dan Swasta di sektor Transportasi, terutama
Proyek-Proyek Strategis yang sesuai dengan sasaran RPJM, masih memerlukan sumber
pendanaan yang cukup besar dari sisi kewajiban Pemerintah, tidak dapat dipenuhi dari sumber
pendanaan dalam negeri, khususnya untuk pembangunan prasarana dasar yang tidak layak
secara finansial namun layak secara ekonomis, telah memenuhi persyaratan yang telah
ditetapkan dalam Perpres No. 67 Tahun 2005 tentang Tata cara Kerjasama Pemerintah dan
Swasta dalam Penyediaan Infrastruktur, PP No. 2 Tahun 2006 serta peraturan perundangan-
undangan terkait.
Berkaitan dengan skema pendanaan melalui pola Kerjasama Pemerintah dan Swasta
(KPS), pemerintah telah mengeluarkan beberapa kebijakan khususnya yang berkaitan dengan
infrastruktur transportasi sebagai berikut:
• Perpres No. 67 Tahun 2005 tentang Kerjasama Pemerintah dan Swasta dalam Penyediaan
Infrastruktur (beserta draft Pedoman Lintas Sektor/Operating Guidelines Manual)
• Keputusan Menteri Keuangan No. 518/KMK.01/2005 tentang Pembentukan Komite
Pengelolaan Risiko dalam Penyediaan Infrastruktur
• Peraturan Menteri Keuangan No. 38/PMK.01/2006 tentang Pedoman Pelaksanaan
Pengendalian dan Pengelolaan Risiko dalam Penyediaan Infrastruktur
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸q

• Inpres No. 5 Tahun 2005 tentang Pemberdayaan Industri Pelayaran Nasional
• Perpres No. 42 Tahun 2005 tentang Komite Kebijakan Percepatan Penyediaan
Infrastruktur/ KKPPI
• Perpres No. 36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah untuk Kepentingan Umum
• Perpres No. 65 Tahun 2006 tentang Revisi Perpres No. 36 Tahun 2005
• Paket Kebijakan Infrastruktur (Februari 2006) sebagai basis bagi pemerintah untuk
mengatasi berbagai isu kebijakan infrastruktur terkait rencana tindak masing-masing isu
tersebut
• Paket Kebijakan Investasi termasuk pembenahan regulasi di bidang pasar modal.
Berbagai kebijakan tersebut menekankan pentingnya investasi swasta untuk dapat
membiayai infrastruktur, termasuk prasarana dan sarana transportasi. Mekanisme dukungan
pemerintah (government support) termasuk pemberian jaminan bagi swasta sampai tingkat
demand (kebutuhan proyek) tertentu diperlukan untuk meningkatkan kelayakan finansial
proyek infrastruktur. Hal ini menjadi sangat penting artinya mengingat perkembangan
prasarana transportasi sangat jauh ketinggalan, khususnya terkait pembangunan prasarana
perkeretaapian, dermaga penyeberangan, pelabuhan, dan bandar udara dibandingkan
perkembangan prasarana jalan tol. Swasta sendiri selama ini sudah banyak terlibat dalam
pengembangan sarana transportasi darat, laut, dan udara, walaupun kontribusinya masih perlu
terus ditingkatkan. Hal ini perlu diwujudkan untuk mengatasi keterbatasan dana pemerintah
dan untuk menciptakan efisiensi penyelenggaraan sektor transportasi.
Skema KPS difokuskan untuk pendanaan sarana dan prasarana transportasi yang
mempunyai kelayakan finansial tinggi (full cost recovery, misalnya FIRR di atas 20%) atau
kelayakan marjinal (misalnya FIRR sekitar 15-17%) terkait kontribusi pemerintah dalam bentuk
government support. Skema KPS juga dapat digabung dengan optimasi penggunaan pinjaman
dan hibah luar negeri, khususnya untuk mendanai prasarana dasar (misalnya fasilitas
udara/airside bandara, fasilitas navigasi pelabuhan laut dan pemecah gelombang/ breakwater,
rel kereta api, pengadaan lahan, dan sebagainya) yang membutuhkan investasi tinggi, non
Rupiah murni, dan teknologi tertentu yang tidak tersedia di dalam negeri.
Pedoman KPS untuk lintas sektor (Operating Guidelines Manual/OGM) dan petunjuk
teknis KPS untuk sektor transportasi (PPITA-Kementerian Perekonomian dan PPITA-Dephub,
2006) diharapkan dituangkan dalam regulasi perundang-undangan segera, yang akan menjadi
pedoman bagi pengembangan proyek KPS di masing-masing sub-sektor transportasi. Untuk
jalan tol, dokumen KPS dimaksud telah diterapkan untuk berbagai proyek, dan terus dilakukan
penyempurnaan, khususnya yang berkaitan dengan dukungan pemerintah, asuransi proyek,
dsb. Berbagai pedoman KPS lainnya seperti konsep penentuan dan penyesuian tarif, kriteria
pemilihan proyek, analisa multi kriteria, dan dokumen kontrak kerjasama (PPITA-Kementerian
Perekonomian, PPITA-Dephub, dan PPITA-PU, 2006) juga diharapkan menjadi acuan untuk
menyiapkan proyek dan melaksanakan transaksi KPS yang tepat, sehingga mempercepat
pembangunan proyek infrastruktur. Berbagai bentuk kerjasama juga dapat diterapkan untuk
proyek KPS sektor transportasi, seperti konsesi dan BOT.
Kerjasama Pemerintah dan Swasta pada sektor transportasi masih tergantung pada RUU
tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, RUU tentang Pelayaran dan RUU tentang
Penerbangan yang tengah dibahas di DPR.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸¸

Sektor Energi dan Ketenagalistrikan
A. Sektor Energi
Pola kemitraan pemerintah dan swasta dalam sektor infrastruktur energi hampir
seluruhnya dilakukan oleh swasta termasuk BUMN. Peran pemerintah lebih banyak di sisi
regulator dan fasilitator.
Dari sisi pendanaan, selain murni investasi dari swasta (B to B), dikembangkan pula
skema pendanaan melalui pinjaman/ hibah luar negeri (PHLN) pemerintah yang
diteruspinjamkan ke BUMN. Saat ini, terdapat 2 (dua) proyek pembangunan infrastruktur
energi yang menggunakan skema pinjaman luar negeri yaitu :
1. South Sumatera West Java Transmission Project (SSWJ)
a. Fase I
Pendanaan dari JBIC sebesar 49juta yen
Kapasitas : lebih kurang 530 mmscfd
Jaringan pipa transmisi :
• Stasiun Penerima Gas Pagardewa ke Stasiun Pagardewa dengan diameter 28”,
sepanjang 4 km
• Pagardewa sampai Labuhan Maringgai dengan diameter 32”, sepanjang 268 km
(CP-1).
• Labuhan Maringgai sampai Bojonegara dengan jaringan pipa transmisi laut
berdiameter 32”, sepanjang 105 km (CP-2);
• Distribusi Jawa Barat (area Cilegon) dengan diameter 4”, 6”, 8”, 10”, 12”, 16” dan
24” sepanjang kurang lebih 51 km (CP-4) dan
• Compressor Station di Pagardewa (CP-5)
Catatan : Semula dana dari JBIC ini termasuk untuk membiayai pembangunan jaringan pipa
distribusi darat berdiameter 24” dari Cilegon sampai Cimanggis sepanjang kurang lebih 129 km
(CP-3), tetapi karena pendanaan tidak mencukupi maka pembangunan jaringan pipa dibiayai
dengan menggunakan dana dari PGN dan jalur dialihkan menjadi dari Cilegon/Bojonegara
sampai Serpong sepanjang 71 km.
b. Fase II
Pendanaan dari PGN
Kapasitas : lebih kurang 460 mmscfd
Jaringan pipa transmisi:
• Grissik - Pagardewa dengan diameter 36”, sepanjang 195km
• Pagardewa - Labuhan Maringgai (pararel line) dengan diameter 32”, sepanjang
268 km
• Labuhan Maringgai – Muara Bekasi dengan jaringan pipa transmisi laut
berdiameter 32”, sepanjang 164 km
• Muara Bekasi- Rawa Maju dengan berdiameter 32”, sepanjang kurang lebih 34 km
2. Domestic Gas Market Development Project
Lokasi proyek ini beroperasi di daerah Banten, Jakarta, Bogor, Bekasi dan Karawang.
Lingkup Pekerjaan :
• Engineering Procurement Construction (EPC) Banten dan Greater Jakarta
Distribution Mainline
• Procurement of Pipes and Metering & Regulating Stations (MR/S)
• Construction of Branchline for Banten and Greater Jakarta
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸6

• Construction of Serviceline for Banten and Greater Jakarta
• Offtake Station
• Special O&M Tools and Maintenance
• SCADA and Telecommunication
B. Sektor Ketenagalistrikan
Pola kemitraan pemerintah dan swasta dalam sektor ketenagalistrikan terutama adalah
dalam bentuk jual beli listrik oleh PT. PLN dari pembangkit listrik yang dibangun oleh swasta
yang dikenal dengan nama Independent Power Producers (IPP).
Status proyek-proyek IPP di Indonesia Sampai dengan akhir tahun 2007 meliputi :
• IPP yang sudah beroperasi terdiri dari 14 IPP dengan kapasitas 4.131 MW
• IPP yang sedang dalam tahap konstruksi terdiri dari 7 IPP dengan kapasitas 645 MW
• IPP yang sedang dalam tahap proses pencarain pendanaan terdiri dari 43 IPP dengan
kapasitas 3.859 MW
• IPP yang sedang dalam tahap finalisasi Purchasing Power Agreement (PPA) terdiri dari 11
IPP dengan kapasitas 860 MW
• IPP yang sedang dalam tahap negosiasi terdiri dari 24 IPP dengan kapasitas 10.057 MW
• IPP yang sedang dalam tahap usulan/studi terdiri dari 34 IPP dengan kapasitas 10.600 MW
Sektor Telekomunikasi
Sebagaimana terjadi di dunia internasional, telekomunikasi merupakan sektor
infrastruktur yang dapat dikatakan bersifat komersial. Hal ini di antaranya dapat diamati dari
bergesernya peran pemerintah dari agen pembangunan menjadi regulator. Dalam UU
Telekomunikasi No. 3 Tahun 1989 yang kemudian diperbaharui menjadi UU No. 36 Tahun
1999, pemerintah secara bertahap meliberalisasi sektor telekomunikasi dengan meningkatkan
peran swasta dalam pembangunan infrastruktur telekomunikasi baik melalui kerjasama operasi
yang dilakukan pada periode tahun 1996-2000 maupun melalui perizinan (licensing).
Secara umum, penyediaan layanan telekomunikasi oleh operator dipengaruhi oleh
kepadatan penduduk; kemampuan membeli masyarakat (purchasing power); serta konsentrasi
dan jenis aktivitas masyarakat. Daerah perkotaan yang padat penduduk dan memiliki
purchasing power tinggi, atau daerah yang memiliki kegiatan industri merupakan daerah yang
menjadi target utama operator (daerah komersial). Sebaliknya, daerah yang mempunyai
kemampuan terbatas (daerah non komersial) menjadi tidak menarik bagi penyedia layanan.
Akibatnya, daerah tersebut menjadi tidak terlayani (unserved) atau terlayani dengan sangat
terbatas (underserved).
Dengan memperhatikan perbedaan kemampuan
setiap daerah, diperlukan strategi yang berbeda dalam
peningkatan infrastruktur dan layanan telekomunikasi.
Pada daerah yang berkemampuan tinggi (daerah
komersial), peningkatan infrastruktur dilakukan melalui
kerja sama dengan swasta dalam bentuk pemberian izin
pengusahaan kepada penyelenggara telekomunikasi
yang dinilai berkemampuan dan dipilih melalui proses
seleksi atau evaluasi, sedangkan pembangunan
infrastruktur di daerah non komersial dilakukan dalam
bentuk program Universal Service Obligation (USO)
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸;

yang dilaksanakan oleh badan usaha melalui proses pelelangan dengan menggunakan APBN
(dana USO merupakan kontribusi dari penyelenggara telekomunikasi sebesar 0,75%
pendapatan kotor tahunan perusahaan yang dikumpulkan dalam bentuk Pendapatan Negara
Bukan Pajak).
Bersamaan dengan hal tersebut, pemerintah memperkuat regulasi dan memberikan
insentif untuk mendorong terciptanya iklim investasi yang kondusif bagi daerah non komersial
sehingga menarik perhatian operator.
Sektor Air Bersih / Minum
Kerjasama pemerintah dengan badan usaha di bidang infrastruktur diatur di dalam
Perpres No. 67 Tahun 2005 Tentang Kerjasama Pemerintah Dengan Badan Usaha Dalam
Penyediaan Infrastruktur. Kerjasama pemerintah dengan badan usaha swasta dalam
pembangunan dan atau pengelolaan infrastruktur diatur di dalam Keppres No. 7 Tahun 1998.
Bentuk kerjasama di sektor air minum dan penyehatan lingkungan dituangkan di dalam
penyusunan dokumen Nasional Pembangunan Kebijakan Air Minum dan Penyehatan
Lingkungan Berbasis Masyarakat melalui AusAid yang telah memberikan bantuan teknis dalam
proyek Water Supply and Sanitation Formulation and Action Planning (WASPOLA) dan
WSSP-EAP (Water Supply and Sanitation Program for East Asia and Pasific).
Oleh karena pentingnya kerjasama di sektor air bersih maka dibentuk suatu Badan
PERPAMSI (Persatuan Perusahaan Air Minum di Seluruh Indonesia). PERPAMSI mempunyai
peran yang penting untuk membantu pemerintah daerah dan PDAM dalam upaya
mengembangkan kerjasama dengan swasta untuk keterlibatan yang lebih besar dari pihak
swasta dalam perencanaan, pembiayaan, pembangunan, dan pengoperasian dari fasilitas air
bersih dan jasa kepada masyarakat kota.
PERPAMSI memfokuskan pada dua bidang dalam kerjasama dengan swasta, yaitu:
1. Menyediakan informasi kepada PDAM dan pemerintah daerah tidak hanya tentang
kemungkinan kerjasama dengan swasta, tetapi juga pada resiko dan konsekuensinya.
PERPAMSI akan mempromosikan keterbukaan untuk setiap kerjasama dengan swasta dan
penawaran umum untuk semua perjanjian yang benar.
2. Menyediakan informasi potensial kepada investor tentang kesempatan dan resiko dari
penanaman modal dalam sektor air bersih.
Sektor Perumahan / Permukiman
A. Perumahan
Pola kerjasama antar Pemerintah Pusat dengan Pemerintah Daerah di bidang
perumahan dan permukiman dilakukan dengan adanya program Gerakan Nasional
Pengembangan Satu Juta Rumah. Guna mensukseskan program ini peran pemerintah daerah
adalah sebagai berikut:
a. Mampu menciptakan iklim usaha yang kondusif melalui pemberian kemudahan dalam
perijinan dan insentif bagi pengembangan kawasan permukiman serta adanya peninjauan
kembali atas peraturan-peraturan daerah yang menghambat industri perumahan.
b. Dapat memberikan dukungan dalam hal penyediaan lahan perumahan dan permukiman
termasuk dukungan prasarana dan sarana dasar lingkungannya yang sesuai dengan RTRW
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸8

daerah masing-masing yang dapat diakses secara mudah oleh seluruh lapisan masyarakat
secara optimal.
c. Menyelenggarakan pendampingan dan pemberdayaan masyarakat khususnya dalam
penyediaan akses terhadap sumber pembiayaan perumahan yang dapat dijangkau oleh
masyarakat berpenghasilan rendah.
d. Menyelenggarakan mekanisme monitoring dan evaluasi secara periodik/tahunan terhadap
tingkat keberhasilan pelaksanaan gerakan nasional tersebut.
Pola kerjasama antara pemerintah daerah dengan Bank salah satunya diwujudkan
dengan kerjasama antara Bank Pembangunan Daerah (BPD) yang tergabung dalam Asosiasi
Bank Pembangunan Daerah (Asbanda) dengan Badan Pertimbangan Perumahan Pegawai
Negeri Sipil (BAPERTARUM-PNS) untuk meningkatkan pelayanannya kepada para Pegawai
Negeri Sipil (PNS). BPD yang terlibat adalah Bank DKI, Jabar, D.I. Yogyakarta, Jateng, Jatim,
Sumut, Sumsel, Riau, Sulsel, dan Kalsel. Perwujudan di dalam pola kerjasama ini dilakukan
dengan adanya verifikasi sistem online berbasis web dan Short Message Service (SMS) serta
menyediakan fasilitas pinjaman uang muka (PUM) KPR untuk rumah susun sederhana
(Rusunami) atau biasa disebut dengan apartemen rakyat.
B. Persampahan dan Drainase
Di dalam pengelolaan persampahan antara lain dikembangkan sistem modul dalam
pelayanan dan pengelolaan sampah. Pengumpulan sampah dari rumah tangga sampai dengan
tempat pembuangan sementara dilakukan oleh RT/RW atau LKMD setempat, sedangkan
pengangkutan sampah selanjutnya ke tempat pembuangan akhir dilakukan oleh pemerintah
daerah/perusahaan daerah.
Penanganan drainase diutamakan untuk mengatasi kawasan di perkotaan yang rawan
genangan. Secara bertahap dimulai pengembangan sistem jaringan drainase perkotaan yang
lebih luas. Pengelolaan drainase masih terbatas pada penanganan genangan-genangan pada
kawasan perkotaan dengan merehabilitasi dan menyempurnakan jaringan saluran drainase
perkotaan, termasuk pompa dan bangunan drainase lainnya.
Sektor Sumber Daya Air
Besarnya nilai investasi yang diperlukan untuk pembangunan dan pengelolaan sumber
daya air merupakan salah satu hambatan dalam pembangunan sumber daya air, dimana
kemampuan pemerintah dalam penyediaan dana tersebut masih sangat terbatas. Untuk itu
perlu dikaji bentuk-bentuk kerjasama dan kemitraan antara pemerintah dengan pihak lain
untuk mengatasi masalah tersebut. Terkait dengan pembangunan dan pengelolaan sumber daya
air di daerah, pemerintah daerah dapat melakukan kerjasama dengan pemerintah pusat, swasta,
maupun pihak-pihak lainnya.
1. Kemitraan dengan Pemerintah Pusat
Untuk mendukung pembangunan sumber daya air di daerah, khususnya di daerah dengan
kapasitas fiskal yang masih rendah, pemerintah pusat menyediakan Dana Alokasi Khusus
untuk kegiatan rehabilitasi, peningkatan, dan pembangunan. Melalui beberapa kegiatan
baik yang didanai oleh APBN maupun PHLN, pemerintah pusat melakukan kegiatan
pendampingan kepada pemerintah daerah khususnya dalam implementasi UU No. 7 Tahun
2004.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
HuI. ¡V - ¸q

2. Kemitraan dengan swasta
Implementasi pelaksanaan penyediaan pelayanan publik dalam pengelolaan sumber daya
air sebagian telah dilakukan oleh operator yang ditunjuk dan mendapat penugasan dari
pemerintah yang sifatnya komersial dan non komersial. Penugasan dari pemerintah yang
bersifat non komersial yang merupakan pelayanan kepada masyarakat hingga saat ini belum
dapat terpenuhi dengan baik. Oleh sebab itu, ke depan penugasan pemerintah seharusnya
dilakukan dengan Pola Public Service Obligation (PSO). Saat ini kerja sama dengan Pola
PSO bidang Sumber Daya Air di Indonesia yang telah dilakukan adalah melalui operator
dalam hal pengelolaan wilyah sungai. Operator yang diberi kewenangan tersebut merupakan
Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Dalam kaitan penyediaan dana untuk pengelolaan
sumber daya air di tingkat daerah, pemerintah daerah dapat mulai mengkaji untuk
melakukan kemitraan dengan pihak swasta maupun BUMD.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
BAB V KEBIJAKAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR
V.1 Kebijakan Umum Pembangunan Infrastruktur
Kondisi perekonomian yang membaik tidak dapat dilepaskan dari peran penting
infrastruktur. Kegiatan pembangunan, rehabilitasi, pemeliharaan serta subsidi operasi telah
berhasil meningkatkan aksesibilitas, kapasitas, kualitas, dan jangkauan pelayanan berbagai
infrastruktur, yang pada gilirannya mampu memberikan dukungan kepada berbagai sektor
perekonomian seperti pertanian, industri pengolahan, perdagangan, dan pembangunan daerah.
Sampai dengan tahun 00, berbagai program dalam rangka meningkatkan daya dukung
infrastruktur terhadap aktivitas perekonomian terus dilakukan secara konsisten dan
berkesinambungan, sehingga diharapkan dapat menjaga momentum pertumbuhan ekonomi
yang ada dan di satu sisi dapat mendukung usaha pemerintah dalam rangka pengurangan
kemiskinan, dan di tahun 00 yang merupakan tahun terakhir pelaksanaan RPJMN 00-
00 diharapkan sasaran-sasaran yang telah ditetapkan bisa tercapai.
V.2 Sektor Transportasi
Peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang terkait pembangunan transportasi
adalah sebagai berikut:
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Transportasi
Secara makro, peraturan yang terkait dengan pembangunan transportasi adalah
Peraturan Menteri Perhubungan No. KM Tahun 00 tentang Sistem Transportasi Nasional
yang secara garis besar mengatur tentang :
. Tataran Transportasi Nasional (Tatranas), Tataran Transportasi Wilayah (Tatrawil), dan
Tataran Transportasi Lokal (Tatralok).
. Sasaran dan kebijakan transportasi.
Perundang-undangan yang terkait di sektor transportasi antara lain UU No. Tahun
00 tentang Perkeretaapian, UU No. Tahun 00 tentang Jalan, UU No. Tahun
tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, UU No. Tahun tentang Pelayaran Pelabuhan, dan
UU No. Tahun tentang Penerbangan.
Dalam era desentralisasi dan globalisasi, perlu dilakukan revisi terhadap undang-undang
transportasi. Hal ini dilakukan untuk lebih memberikan peran pada pemerintah daerah sejalan
dengan kebijakan desentralisasi maupun peran swasta dan BUMN. Terutama untuk lebih dapat
mengembangkan kinerja dan pengembangban pelayanan transportasi sampai ke pelosok-pelosok
daerah, serta peningkatan pelayanan transportasi kepada masyarakat secara lebih efisien dan
profesional. Hal lain yang menjadi pertimbangan perlunya revisi perundang-undangan tersebut
adalah kemampuan pendanaan pemeirntah untuk pembangunan prasarana dan sarana
transportasi yang terbatas.
Undang-Undang yang saat ini selesai direvisi dan telah disahkan oleh DPR adalah UU No.
Tahun tentang Perkeretaapian yang menjadi UU No. Tahun 00. Dalam revisi
perubahan UU Perkeretaapian tersebut memayungi sektor publik dan sektor swasta dalam
bentuk kerjasama dalam penyelenggaraan Sarana dan Prasana Perkeretaapian. UU tersebut
juga mengatur tentang tidak ada kewajiban kerjasama dengan BUMN. Tarif ekonomi ditetapkan
oleh pemerintah. Kargo dan tarif Non-Ekonomi ditetapkan oleh operator, formula dasar
ditetapkan oleh pemerintah.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Tabel V.1 Sandingan antara UU No. 13 Tahun 1992 dengan UU No. 23 Tahun 2007
Tentang Perkeretaapian
UU No.13 Tahun 1992 UU No.23 Tahun 2007 (Baru)
Operator Pemerintah melalui BUMN Publik dan swasta atau dalam bentuk
kerjasama
Jenis Pelayanan Penumpang / Kargo Penumpang / Kargo
Business
modalities
Bekerjasama dengan BUMN melalui joint
venture, konsesi atau kontrak manajemen
Tidak ada kewajiban bekerjasama dengan
BUMN
Tarif Ditetapkan oleh Pemerintah Tarif Ekonomi ditetapkan oleh Pemerintah.
Kargo dan tarif Non- Ekonomiditetapkan
oleh operator, formula dasar ditetapkan
oleh pemerintah
Regulator Pemerintah Pemerintah
Sumber: Bahan Presentasi Menteri Perhubungan pada Infrastructure Summit I
Sedangkan, beberapa undang-undang yang lain masih dalam tahap revisi. Tabel-tabel
berikut menggambarkan hal-hal yang menjadi revisi pada undang-undang transportasi yang baru.
Tabel V.2 Sandingan antara UU No. 14 Tahun 1992 dengan Draft RUU
Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan
UU No. 14 Tahun 1992 Draft RUU
Infrastructure dimiliki oleh pemerintah Operator
Operator: Personal/Public Company
Infrastructure dimiliki oleh pemerintah
Jenis Pelayanan Kargo dan Penumpang Kargo dan Penumpang
Personal/ Public Company Personal/ Private Company Business modalities
(Citizen) (Citizen)
Tarif dasar ditetapkan oleh Pemerintah. Tarif Tarif Ekonomi ditetapkan oleh pemerintah
Jarak dan tambahan tarif ditentukan
oleh operator
Regulator Pemerintah Pemerintah
Sumber: Bahan Presentasi Menteri Perhubungan pada Infrastructure Summit I
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Tentang Pelayaran Pelabuhan
UU No. 21 Tahun 1992 Draft RUU
Public Port : Pemerintah dan dapat
didelegasikan kepada BUMN
Public Port: Pemerintah dan dapat
didelegasikan kepada BUMN,
Perusahaan Swasta, Pemerintah
Daerah
Operator
Special Port : Kepemilikan Special Port: Kepemilikan
Jenis Pelayanan Pelabuhan Umum dan Pelabuhan
Khusus
Pelabuhan Umum, Pelabuhan Khusus
dan Inland Waterways Port.
Business modalities Bekerjasama dengan BUMN melalui
joint venture, konsesi atau kontrak
manajemen
Tidak ada kewajiban bekerjasama
dengan BUMN
Tarif Ditetapkan oleh pemerintah Ditetapkan oleh operator, berdasarkan
formula yang ditetapkan oleh
pemerintah
Regulator Pemerintah Pemerintah
Sumber: Bahan Presentasi Menteri Perhubungan pada Infrastructure Summit I
Tabel V.4 Sandingan antara UU No. 15 Tahun 1992 dengan Draft RUU
Tentang Penerbangan
UU No. 15 Tahun 1992 Draft RUU
Operator Pemerintah melalui BUMN Publik dan swasta dalam bentuk
kerjasama
Jenis Pelayanan Penumpang dan kargo udara Penumpang dan kargo udara
Business modalities Bekerjasama dengan BUMN
melalui joint venture, konsesi
atau kontrak manajemen
Tidak ada kewajiban bekerjasama
dengan BUMN
Tarif Ditetapkan oleh pemerintah Ditetapkan oleh operator,
berdasarkan formula yang
ditetapkan oleh pemerintah
Regulator Pemerintah Pemerintah
Sumber: Bahan Presentasi Menteri Perhubungan pada Infrastructure Summit I
Kebijakan Pembangunan Sektor Transportasi
Kebijakan pembangunan sektor transportasi dapat dilihat pada RPJM Nasional 00-
00 dan Sistranas 00 sebagaimana berikut ini.
1. RPJM Nasional 2004-2009
Dalam RPJM Nasional 00-00, sasaran umum pembangunan transportasi dalam
lima tahun mendatang adalah:
a. Terwujudnya peningkatan kondisi dan kualitas prasarana dan sarana dengan menurunkan
tingkat backlog pemeliharaan.
b. Terwujudnya peningkatan jumlah dan kualitas pelayanan transportasi, terutama
keselamatan transportasi nasional.
c. Terwujudnya peningkatan kualitas pelayanan transportasi yang berkesinambungan dan
ramah lingkungan, serta sesuai dengan standar pelayanan yang dipersyaratkan.
d. Terwujudnya peningkatan mobilitas dan distribusi nasional dan wilayah.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
e. Terwujudnya peningkatan pemerataan dan keadilan pelayanan transportasi baik antar
wilayah maupun antar golongan masyarakat di perkotaan, perdesaan, maupun daerah
terpencil dan perbatasan.
f. Terwujudnya peningkatan akuntabilitas pelayanan transportasi melalui pemantapan sistem
transportasi nasional, wilayah dan lokal.
g. Khusus untuk daerah yang terkena bencana nasional akan dilakukan program rehabilitasi
sarana dan prasarana transportasi dan pembinaan sumber daya manusia yang terpadu
dengan program-program sektor-sektor lainnya dan rencana pengembangan wilayah.
Berdasarkan sasaran tersebut maka kebijakan umum pembangunan transportasi adalah:
a. Kebijakan pembangunan prasarana dan sarana transportasi.
b. Kebijakan untuk meningkatkan keselamatan transportasi nasional secara terpadu.
c. Kebijakan untuk meningkatkan mobilitas dan distribusi nasional.
d. Kebijakan pembangunan transportasi yang berkelanjutan.
e. Kebijakan pembangunan transportasi terpadu yang berbasis pengembangan wilayah.
f. Kebijakan peningkatan data dan informasi serta pengembangan audit prasarana dan sarana
transportasi nasional.
g. Kebijakam membangun dan memantapkan terwujudnya sistem transportasi nasional,
wilayah, dan lokal secara bertahap dan terpadu.
h. Kebijakan untuk melanjutkan restrukturisasi kelembagaan dan peraturan perundangan
transportasi dan peraturan pelaksanaannya.
i. Kebijakan untuk mendorong pengembangan industri jasa transportasi yang bersifat
komersial di daerah yang telah berkembang dengan melibatkan peran serta swasta dan
masyarakat dan meningkatkan pembinaan pelaku transportasi nasional.
j. Kebijakam pemulihan jalur distribusi dan mobilisasi di wilayah-wilayah yang terkena
dampak bencana nasional secara terpadu.
2. Sistranas 2005
Dalam Sistranas Tahun 2005, sasaran yang ingin dicapai dalam pembangunan sektor
transportasi adalah:
a. Keselamatan. Terwujudnya peningkatan tingkat keselamatan transportasi laut terutama
pada alur pelayaran kapal-kapal di Selat Malaka, dan transportasi udara sehubungan
dengan meningkatnya lalulintas penerbangan.
b. Aksesibilitas. Terwujudnya peningkatan aksesibilitas jaringan pelayanan dan jaringan
transportasi sungai dan danau di Pulau Sumatera, Kalimantan, dan Papua, transportasi laut
khususnya untuk pelabuhan yang terbuka bagi perdagangan luar negeri, dan transportasi
udara terutama untuk daerah-daerah yang belum ada moda transportasi lainnya.
c. Keterpaduan. Terwujudnya peningkatan keterpaduan jaringan pelayanan dan jaringan
prasarana angkutan umum antara moda yang satu dengan moda lainnya sehingga dapat
diwujudkan pelayanan transportasi yang terpadu.
d. Kapasitas. Pada transportasi laut terjadi peningkatan armada, fasilitas pelabuhan dan
petikemas pada beberapa pelabuhan utama seperti Tanjung Priok dan Tanjung Perak, serta
kapasitas alur pelayaran terutama yang memiliki kepadatan lalulintas cukup tinggi seperti
Selat Malaka dan Selat Sunda. Meningkatnya kapasitas sarana dan prasarana transportasi
udara untuk angkutan penumpang berjadwal domestik dan internasional, serta tersedianya
angkutan udara khusus untuk cargo.
e. Teratur. Terwujudnya peningkatan keteraturan jadwal kedatangan dan keberangkatan
pada angkutan sungai dan danau, transportasi laut, dan transportasi udara, sesuai dengan
jadwal yang telah ditetapkan.
f. Lancar dan Cepat. Terwujudnya peningkatan kelancaran transportasi sungai dan danau,
transportasi penyeberangan, transportasi laut terutama aksesibilitas ke pelabuhan, dan
transportasi udara khususnya pelayanan di terminal bandar udara.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
g. Kemudahan. Terjadi peningkatan kemudahan untuk melakukan perjalanan dengan
didukung adanya informasi jadwal kedatangan dan keberangkatan, penjualan tiket,
kendaraan terusan dan alih moda, khusus untuk transportasi laut tersedia juga informasi
ruang muatan kapal.
h. Tepat Waktu. Terwujudnya peningkatan ketepatan waktu kedatangan dan keberangkatan
kapal sungai dan danau, kapal penyeberangan, kapal laut dan pesawat udara, sesuai dengan
jadwal yang telah ditetapkan.
i. Nyaman. Terwujudnya peningkatan kenyamanan pelayanan transportasi penyeberangan,
transportasi laut, dan transportasi udara.
j. Tarif Terjangkau. Terwujudnya peningkatan keterjangkauan tarif angkutan umum
perkotaan, transportasi penyeberangan, transportasi laut, dan transportasi udara.
k. Aman. Terwujudnya peningkatan keamanan pada pelayanan transportasi laut di Indonesia,
terutama pada alur pelayaran sibuk seperti Selat Malaka sehingga kejadian perompakan
dapat ditekan dan sesuai dengan penerapan International Shipping and Port Security
(ISPS) Code. Meningkatnya kemampuan keamanan bandar udara sebagai pintu pencegahan
tindak kriminalitas internasional.
l. Polusi Rendah. Terwujudnya penurunan tingkat polusi limbah minyak di perairan akibat
buangan kapal, serta tingkat kebisingan di sekitar kawasan bandar udara.
m. Efisien. Terwujudnya peningkatan faktor muat kapal penyeberangan, efisiensi
penyelenggaraan pelabuhan dan pengoperasian armada nasional sehingga mampu bersaing
dengan armada asing.
Berdasarkan sasaran tersebut, maka kebijakan umum pembangunan transportasi dalam
Sistranas 2005 adalah:
a. Meningkatnya Pelayanan Transportasi Nasional
• Peningkatan Kualitas Pelayanan
• Peningkatan Keterpaduan Pengembangan Tatranas, Tatrawil dan Tatralok
• Peningkatan Peranan Sektor Transportasi terhadap Pengembangan dan Peningkatan
Daya Saing Sektor Lain
• Peningkatan dan Pengembangan Sektor Transportasi sebagai Urat Nadi
Penyelenggaraan Sistem Logistik Nasional
• Penyeimbangan Peranan BUMN, BUMD, Swasta, dan Koperasi
• Perawatan Prasarana Transportasi
• Optimalisasi Penggunaan Fasilitas yang Ada
• Keterpaduan Antarmoda
• Pengembangan Kapasitas Transportasi
• Peningkatan Pelayanan pada Daerah Tertinggal
• Peningkatan Pelayanan untuk Kelompok Masyarakat Tertentu
• Peningkatan Pelayanan pada Keadaan Darurat
b. Meningkatnya Keselamatan dan Keamanan Transportasi
• Peningkatan Keselamatan Transportasi
• Peningkatan Keamanan Transportasi
c. Meningkatnya Pembinaan Pengusahaan Transportasi
• Peningkatan Efisiensi dan Daya saing
• Penyederhanaan Perijinan dan Deregulasi
• Peningkatan Kompetisi Moda Transportasi
• Peningkatan Standardisasi Pelayanan dan Teknologi
• Peningkatan Penerimaan dan Pengurangan Subsidi
• Peningkatan Aksesibilitas Perusahaan Nasional Transportasi ke Luar Negeri
• Peningkatan Produktivitas dan Efisiensi Perusahaan Jasa Transportasi
• Pembinaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
d. Meningkatnya Kualitas Sumberdaya Manusia, serta Ilmu Pengetahuan dan
Teknologi
• Peningkatan Inovasi melalui Penelitian dan Pengembangan
• Pengembangan Pendidikan dan Pelatihan Transportasi
• Peningkatan Kepedulian Masyarakat terhadap Peraturan Perundangan Transportasi
e. Meningkatnya Pemeliharaan dan Kualitas Lingkungan Hidup serta
Penghematan Penggunaan Energi
• Peningkatan Proteksi Kualitas Lingkungan
• Peningkatan Kesadaran terhadap Ancaman Tumpahan Minyak
• Peningkatan Konservasi Energi
• Penghematan Penggunaan Ruang
f. Meningkatnya Penyediaan Dana Pembangunan Transportasi
• Peningkatan Penerimaan dari Pemakaian Jasa Transportasi
• Peningkatan Anggaran Pembangunan Nasional dan Daerah
• Peningkatan Partisipasi Swasta dan Koperasi
• Pemanfaatan Hibah/Bantuan Luar Negeri untuk Program-Program Tertentu
g. Meningkatnya Kualitas Administrasi Negara di Sektor Transportasi
• Penerapan Manajemen Modern
• Pengembangan Data dan Perencanaan Transportasi
• Peningkatan Struktur Organisasi
• Peningkatan Sumberdaya Manusia
• Peningkatan Sistem Pemotivasian
• Peningkatan Sistem Pengawasan
IV.2.1. Sektor Transportasi Darat
Peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang terkait pembangunan
transportasi darat adalah sebagai berikut:
A. Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Transportasi Darat
Peraturan Perundang-undangan yang mengatur tentang pembangunan transportasi
darat antara lain:
1. Undang-Undang No.23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian yang secara garis
besar mengatur tentang:
a. Tatanan Perkeretaapian
b. Pembinaan
c. Prasarana Perkeretaapian (Jalur Kereta Api, Stasiun Kereta Api, Fasilitas
Pengoperasian Kereta Api, Perawatan Prasarana Perkeretaapian, Kelaikan Prasana
Perkeretaapian, Pengadaan Tanah untuk pembangunan Perkeretaapian, Tanggung
Jawab Penyelenggara Prasarana Perkeretaapian, Penyelenggara Prasana
Perkeretaapian)
d. Perpotongan dan Persinggungan Jalur Kereta Api dengan Bangunan lain
e. Sarana Kereta Api (Lokomotif, Kereta, Gerbong dan Peralatan khusus, perawatan sarana
Kereta Api, awak sarana perkeretaapian)
f. Rancang bangun dan rekayasa perkeretaapian
g. Lalu Lintas Kereta Api
h. Angkutan Kereta Api
i. Tarif angkutan orang dapat ditetapkan oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah.
j. Asuransi dan Ganti kerugian
k. Peran serta masyarakat
l. Larangan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
m. Penyidikan & Tindak Pidana
n. Ketentuan Peralihan & Penutup
2. Undang-Undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan yang secara garis besar mengatur
tentang:
a. Pembagian penguasaan dan wewenang atas jalan Nasional, Provinsi dan
Kabupaten/Kota sejalan dengan adanya otonomi daerah.
b. Penguasahaan Jalan Tol oleh Pemerintah dan atau Badan Usaha.
c. Wewenang penyelenggaraan Jalan Tol oleh Pemerintah.
d. Pengadaan tanah untuk pembangunan Jalan dan Jalan Tol.
3. Undang-Undang No. 14 Tahun 1992 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan
yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Kelas dan penggunaan jalan.
b. Persyaratan teknis dan laik jalan kendaraan bermotor.
c. Pengujian kendaraan bermotor dan tidak bermotor.
d. Pendaftaran kendaraan bermotor.
e. Persyaratan pengemudi.
f. Tata cara berlalu lintas.
g. Kecelakaan lalu lintas.
h. Angkutan orang dan barang.
4. Peraturan Pemerintah No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan yang secara garis besar
mengatur tentang:
a. Fungsi Jalan.
b. Persyaratan Teknis Jalan.
c. Status Jalan: Jalan Nasional, Provinsi, Kabupaten/Kota dan desa.
d. Wewenang penyelenggaraan Jalan oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah.
e. Otonomi Penyerahan Kewenangan Jalan Nasional, Jalan Provinsi, dan Jalan
Kabupaten/Kota.
f. Penetapan status Jalan oleh Menteri.
5. Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol yang secara garis
besar mengatur tentang:
a. Persyaratan Jalan Tol.
b. Wewenang penyelenggaraan Jalan Tol oleh Pemerintah yang meliputi: pengaturan,
pembinaan, pengusahaan, dan pengawasan jalan tol.
c. Penguasahaan Jalan Tol oleh Pemerintah dan atau Badan Usaha yang memenuhi syarat.
d. Pengambil alihan pengoperasian setelah masa konsesi oleh BPJT dan penyerahan
kepada Menteri.
e. Status dan Kedudukan BPJT yang merupakan badan non-struktural dan bertanggung
jawab kepada Menteri.
f. Reposisi Jasa Marga.
B. Kebijakan Pembangunan Transportasi Darat
Arah kebijakan pembangunan transportasi darat dalam RPJM Nasional 2004-2009
adalah: (1) peningkatan keselamatan dan keamanan transportasi jalan; (2) pemulihan
pelayanan angkutan umum sesuai standar pelayanan minimal; (3) peningkatan keterpaduan
pelayanan angkutan yang menghubungkan antara pengembangan kawasan dengan sistem
transportasi kota; (4) pengembangan angkutan massal di perkotaan/metropolitan; (5)
meningkatkan aksesibilitas angkutan darat antara pusat kota dengan outlet (bandara), pusat
produksi dengan outlet (pelabuhan laut); (6) peningkatan keselamatan dan kualitas pelayanan
sarana dan prasarana pengelolaan angkutan; kelancaran dan kapasitas pelayanan lintas jenuh,
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
perbaikan tatanan pelayanan angkutan antar-moda; pengembangan jaringan pelayanan ASDP
di Jawa dan Madura, Bali dan Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua.
Arah kebijakan pembangunan prasarana
jalan dalam RPJM Nasional 2004-2009 adalah: (1)
optimasi pemeliharaan dan rehabilitasi jalan dan
jembatan nasional terutama pada lintas-lintas
strategis; (2) peningkatan dan pembangunan jalan
dan jembatan nasional pada lintas strategis di
Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara,
Papua, wilayah perkotaan, serta pembangunan
jembatan Surabaya – Madura (Suramadu); (3)
pembangunan jalan di wilayah perbatasan, daerah
terpencil dan pedalaman, pulau-pulau kecil yang
terpadu dengan pengembangan wilayahnya; (4)
pembangunan jalan akses ke Pelabuhan Tanjung Priok dan Bandara Kuala Namu; (5) relokasi
jalan tol dan jalan arteri Porong-Gempol; dan (6) pembebasan tanah sebagai dukungan
pembangunan jalan tol.
Arah kebijakan pembangunan perkeretaapian dalam RPJM Nasional 2004-2009 adalah:
(1) peningkatan keselamatan dan keamanan pelayanan kereta api dengan meningkatkan
kualitas, kapasitas dan kelaikan sarana dan prasarana serta sertifikasi tenaga operator; (2)
peningkatan kapasitas lintas dan angkutan perkeretaapian untuk meningkatkan share angkutan
barang dan penumpang; (3) peningkatan akuntabilitas dan efektivitas skema pendanaan PSO,
IMO, dan TAC, melalui pemisahan alokasi pendanaan dan pembukuan serta kontrak PSO dari
IMO dan TAC, mekanisme dan peraturan serta kelembagaannya (4) peningkatan peran swasta
dalam penyelenggaraan perkeretaapian.
V.2.2 Sektor Transportasi Sungai, Danau, Penyeberangan, dan Laut
Peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang terkait pembangunan
transportasi sungai, danau, penyeberangan, dan laut adalah sebagai berikut:
A. Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Transportasi Sungai dan
Danau, Penyeberangan, dan Laut
Peraturan Perundang-undangan yang mengatur tentang pembangunan transportasi
sungai dan danau, penyeberangan, dan laut antara lain:
1. Undang-Undang No. 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran yang secara garis besar
mengatur tentang:
a. Sarana bantu navigasi pelayaran dan telekomunikasi pelayaran, alur dan perlintasan,
serta kerangka kapal, salvage, dan pekerjaan bawah air
b. Jenis pelabuhan dan penetapan lokasi pelabuhan, serta tanggung jawab dalam
penyelenggaraan pelabuhan.
c. Kelaiklautan kapal, peti kemas, pengukuran dan pendaftaran kapal, pemimpin dan anak
buah kapal.
d. Pencegahan dan penanggulangan pencemaran oleh kapal.
e. Pengusahaan angkutan, termasuk pelayaran rakyat dan angkutan perintis.
f. Kecelakaan kapal dan pertolongan.
g. Pengembangan sumberdaya pelayaran.
h. Penyidikan dan ketentuan pidana.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
2. Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhan yang secara garis
besar mengatur tentang:
a. Penyusunan tatanan kepelabuhan nasional.
b. Klasifikasi, hierarki, fungsi, dan kriteria pelabuhan.
c. Penetapan lokasi pelabuhan, rencana induk pelabuhan, daerah lingkungan kerja, dan
daerah lingkungan kepentingan kerja, termasuk pembagian kewenangan antara Menteri,
Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penyusunan rencana induk pelabuhan, dan
penetapan daerah lingkungan kerja.
d. Pembangunan dan pengoperasian pelabuhan umum, termasuk pembagian kewenangan
antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal pembangunan dan
pengoperasian pelabuhan.
e. Pelaksanaan kegiatan, pelayanan jasa, dan usaha kegiatan penunjang di pelabuhan
umum.
f. Kegiatan yang bisa dikerjasamakan.
g. Tarif jasa kepelabuhan.
h. Penetapan, pengelolaan, dan pengoperasian pelabuhan khusus, termasuk pembagian
kewenangan antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal izin
pembangunan dan pengoperasian pelabuhan khusus.
i. Penetapan dan persyaratan pelabuhan yang terbuka perdagangan luar negeri.
3. Peraturan Pemerintah No. 81 Tahun 2000 tentang Kenavigasian yang secara garis
besar mengatur tentang:
a. Ketentuan, penyelenggaran, dan pengoperasian sarana bantu navigasi pelayaran dan
telekomunikasi pelayaran.
b. Pelayanan berita marabahaya, meteorologi, dan siaran tanda waktu standar.
c. Pembagian, penyelenggaraan, serta pembangunan dan pemeliharaan pada alur dan
perlintasan pelayaran.
d. Persyaratan bangunan atau instalasi di perairan.
e. Penyelenggaran, persyaratan, dan tanggung jawab dalam pemanduan.
f. Pengangkutan kerangka kapal, serta penyelenggaraan salvage, dan pekerjaan bawah air.
4. Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 2000 tentang Kepelautan yang secara garis
besar mengatur tentang:
a. Kualifikasi dan keterampilan pelaut, ketentuan jumlah perwira dan keahlian dalam
setiap kapal, serta kewenangan jabatan di kapal.
b. Pendidikan, pengujian, dan sertifikasi kepelautan.
c. Perlindungan kerja pelaut.
d. Persyartan kerja di kapal dan penempatan pelaut.
e. Kesejahteraan awak kapal, yang meliputi upah minimum, upah lembur, hari libur, cuti,
makan dan minum, masa kontrak, PHK, perawatan dan pengobatan, santunan akibat
kecelakaan kerja.
f. Akomodasi awak kapal dan fasilitasnya.
g. Pengawakan kapal.
5. Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 1999 tentang Angkutan di Perairan yang
secara garis besar mengatur tentang:
a. Jenis kegiatan angkutan di perairan.
b. Pengusahaan angkutan di perairan, yaitu persyaratan, perizinan, dan kewajiban.
c. Jenis kegiatan usaha penunjang angkutan laut dan pengusahaannya.
d. Jaringan dan trayek angkutan di perairan.
e. Tarif angkutan di perairan.
f. Pelayanan pengangkutan untuk penyandang cacat dan orang sakit, serta brang khusus
dan barang berbahaya.
g. Kewajiban dan tanggung jawab pengusahaan angkutan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V - 0
h. Sistem informasi angkutan di perairan.
i. Pembinaan armada niaga nasional.
6. Instruksi Presiden No. 5 Tahun 2005 tentang Pemberdayaan Industri
Pelayaran Nasional yang secara garis besar memberikan instruksi kepada 13 Menteri
terkait dan Gubernur dan Bupati/Walikota seluruh Indonesia untuk menerapkan azas
cabotage secara konsekuen. Untuk itu perlu dirumuskan kebijakan dan mengambil langkah-
langkah yang diperlukan sesuai dengan tugas, fungsi, dan kewenangan masing-masing guna
memberdayakan industri pelayaran nasional, dalam hal perdagangan, keuangan,
perhubungan, indsutri, energi dan sumberdaya mineral, serta pendidikan dan pelatihan.
7. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 73 Tahun 2004 tentang
Penyelenggaraan Angkutan Sungai dan Danau yang secara garis besar mengatur
tentang:
a. Penetapan trayek, persyaratan operasional, kewajiban dalam pengoperasian kapal, dan
tata cara pengangkutan, termasuk dalam hal pembagian kewenangan antara Menteri,
Gubernur ,dan Bupati/Walikota dalam penetapan trayek.
b. Penyelenggaran dan ketentuan angkutan barang dan/atau hewan.
c. Perizinan angkutan sungai dan danau, termasuk dalam hal pembagian kewenangan
antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam pemberian izin.
d. Kewajiban dan tangguang jawab perusahaan dan penumpang, serta pemberian sanksi.
e. Penentuan tarif, termasuk dalam pembagian kewenangan penentuan tarif oleh Menteri,
Gubernur, dan Bupati/Walikota.
f. Perlakuan khusus terhadap penyandang cacat dan orang sakit.
g. Pemberian informasi.
8. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 52 Tahun 2004 tentang
Penyelenggaraan Pelabuhan Penyeberangan yang secara garis besar mengatur
tentang:
a. Penetapan lokasi pelabuhan penyeberangan.
b. Penyusunan rencana induk pelabuhan penyeberangan, termasuk pembagian
kewenangan Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penetapan dan
penyelenggaraan rencana induk.
c. Penetapan daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan
penyeberangan, termasuk pembagian kewenangan Menteri, Gubernur, dan
Bupati/Walikota dalam hal penetapan dan penyelenggaraan daerah lingkungan kerja.
d. Pembangunan pelabuhan penyeberangan, termasuk pembagian kewenangan antara
Dirjen, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal pemberian izin.
e. Pengoperasian pelabuhan penyeberangan, termasuk pembagian kewenangan antara
Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal pemberian izin dan
penyelenggaraan pelabuhan penyeberangan.
f. Pelayanan jasa kepelabuhan di pelabuhan penyeberangan.
g. Kegiatan pengerukan dan reklamasi di daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan
kepentingan pelabuhan penyeberangan, termasuk persyaratan permohonan izin kepada
Dirjen, Gubernur, dan Bupati/Walikota.
h. Usaha kegiatan penunjang di pelabuhan penyeberangan.
i. Pembinaan dan pengawasan.
9. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 50 Tahun 2003 tentang Jenis,
Struktur, dan Golongan Tarif Pelayanan Jasa Kepelabuhan untuk Pelabuhan
Laut yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Jenis dan tarif pelayanan jasa kepelabuhan.
b. Struktur tarif pelayanan jasa kepelabuhan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
c. Golongan tarif pelayanan jasa kepelabuhan.
d. Penetapan besaran tarif pelayanan jasa kepelabuhan, termasuk pembagian kewenangan
antara pemerintah pusat dan daerah dalam hal pembagian besaran tarif jasa
kepelabuhan.
10. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 56 Tahun 2002 tentang Pelimpahan
Penyelenggaraan Pelabuhan Laut kepada Pemerintah Provinsi dan Pemerintah
Kabupaten/Kota yang secara garis besar mengatur mengatur tentang pelimpahan
penyelenggaraan pelabuhan laut kepada pemerintah provinsi dan pemerintah
kabupaten/kota dalam hal penyelenggaraan pelabuhan dan pelaksanaan fungsi
keselamatan.
11. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 55 Tahun 2002 tentang Pengelolaan
Pelabuhan Khusus yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Fungsi pelabuhan khusus.
b. Penetapan lokasi dan wilayah pelabuhan khusus, termasuk perizinannya.
c. Penyusunan rencana induk pelabuhan khusus.
d. Pembangunan, pengoperasian, dan perizinan pelabuhan khusus.
e. Pelaksanaan dan pengoperasian kegiatan di pelabuhan khusus.
f. Penetapan dan persyaratan pelabuhan khusus yang terbuka bagi perdagangan luar
negeri.
g. Pungutan tarif jasa kepelabuhan khusus.
h. Kegiatan pengerukan dan reklamasai di wilayah perairan pelabuhan khusus.
i. Kewajiban dan sanksi pengelola pelabuhan khusus.
12. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM54 Tahun 2002 tentang
Peyelenggaraan Pelabuhan Laut yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Penetapan lokasi.
b. Penyusunan rencana induk pelabuhan, termasuk pembagian kewenangan antara
Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam penetapan rencana induk pelabuhan.
c. Penetapan daerah lingkungan kerja dan lingkungan kepentingan pelabuhan laut,
termasuk pembagian kewenangan antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota
dalam hal penetapan daerah lingkungan kerja dan lingkungan kepentingan pelabuhan.
d. Persyaratan pembangunan pelabuhan laut, termasuk pembagian kewenangan antara
Dirjen, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penetapan keputusan pelaksanaan
pembangunan.
e. Pengoperasian pelabuhan umum, termasuk pembagian kewenangan antara Menteri,
Gubernur, dan bupati/Walikota dalam hal penetapan pelaksanaan pengoperasian dan
penambahan dan pengembangan fasilitas pokok pelabuhan.
f. Pelaksana kegiatan di pelabuhan laut.
g. Pelayanan jasa kepelabuhan dan usaha kegiatan penunjang di pelabuhan laut.
h. Pengelolaan dan perizinan dermaga untuk kepentingan sendiri, termasuk pembagian
kewenangan antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penetapan
persetujuan.
i. Kegiatan membuat bangunan pengerukan dan reklamasi di daerah lingkungan kerja dan
daerah lingkungan kepentingan pelabuhan laut, termasuk pembagian kewenangan
antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal perizinan kegiatan tersebut.
j. Penetapan dan persyaratan pelabuhan yang terbuka bagi perdagangan luar negeri.
13. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 53 Tahun 2002 tentang Tatanan
Kepelabuhan Nasional yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Maksud dan tujuan penetapan tatanan kepelabuhan nasional.
b. Peran, fungsi, kegiatan, dan jenis pelabuhan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
c. Hirarki peran dan fungsi pelabuhan.
d. Klasifikasi pelabuhan penyeberangan, sungai, dan danau, serta pelabuhan daratan.
e. Pelimpahan penyelenggaraan pelabuhan lokal dan pelabuhan regional kepada
Pemerintah Kabupaten/Kota dan Pemerintah Provinsi.
14. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 36 Tahun 2002 tentang Tarif
Angkutan Penumpang Kelas Ekonomi Angkutan Laut Dalam Negeri yang secara
garis besar mengatur tentang penetapan tarif angkutan penumpang kelas angkutan laut
dalam negeri yang ditetapkan berdasarkan umur. Tarif sudah termasuk biaya
makan/minum embarkasi/debarkasi, namun di luar asuransi.
15. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 15 Tahun 2002 tentang
Penyelenggaraan dan Pengusahaan Tally di Pelabuhan yang secara garis besar
mengatur tentang:
a. Persyaratan perizinan usaha tally dan tata pengajuan permohonan izin.
b. Tarif pelayanan jasa usaha tally.
c. Kewajiban dan sanksi perusahaan.
16. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 11 Tahun 2002 tentang Pelaksanaan
Kegiatan Pemerintahan di Pelabuhan Penyeberangan yang Diusahakan yang
secara garis besar mengatur tentang:
a. Kegiatan dan tugas pemerintahan di pelabuhan penyeberangan.
b. Mekanisme dan pelaksanaan kegiatan pemerintahan di pelabuhan penyeberangan.
c. Pembinaan dan pengawasan.
17. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 33 Tahun 2001 tentang
Penyelenggaraan dan Pengusahaan Angkutan Laut yang secara garis besar
mengatur tentang:
a. Penyelenggaraan angkutan laut, termasuk penetapan kriteria kegiatan angkutan laut
yang terbagi menjadi 4, yaitu angkutan laut dalam dan luar negeri, pelayaran rakyat, dan
angkutan laut perintis.
b. Pengusahaan angkutan laut, termasuk pembagian kewenangan antara Dirjen, Gubernur,
dan Bupati/Walikota dalam hal perizinannya.
c. Penetapan jaringan trayek dan penempatan kapal.
d. Penyelenggaraan keagenan angkutan laut dan perwakilan perusahaan angkutan laut
asing.
e. Sistem informasi angkutan laut.
18. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 32 Tahun 2001 tentang
Penyelenggaraan Angkutan Penyeberangan yang secara garis besar mengatur
tentang:
a. Penetapan lintas penyeberangan, termasuk dalam hal pembagian kewenangan antara
Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penyusunan rencana penetapan
lintas penyeberangan.
b. Kewajiban pelayanan angkutan operasional, persyaratan kapal, dan tarif, termasuk
pembagian kewenangan antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal
penetapan tarif.
c. Pelayanan angkutan perintis.
d. Penempatan kapal, termasuk pembagian kewenangan antara Dirjen, Gubernur, dan
Bupati/Walikota dalam hal penambahan atau penempatan kapal.
e. Perizinan dan persetujuan pengoperasian kapal, termasuk pembagian kewenangan
antara Dirjen, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal pemberian izin dan
persetujuan pengoperasian kapal.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
f. Kewajiban dan tanggung jawab perusahaan angkutan penyeberangan.
g. Sistem informasi.
19. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 8 Tahun 1995 Penyempurnaan
Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 44 Tahun 1990 tentang
Kebijaksanaan Angkutan Penumpang dan Barang yang secara garis besar mengatur
tentang:
a. Pembinaan tarif angkutan penumpang.
b. Penetapan tarif angkutan penumpang, untuk angkutan jalan raya, kereta api,
penyeberangan laut, kapal laut, dan pesawat udara.
c. Pengumuman tarif angkutan penumpang.
B. Kebijakan Pembangunan Transportasi Sungai dan Danau, Penyeberangan,
dan Laut
Kebijakan pembangunan sektor transportasi sungai dan danau, penyeberangan, dan laut
dapat dilihat pada RPJM Nasional 2004-2009 dan Sistranas 2005 sebagaimana berikut ini.
1. RPJM Nasional 2004-2009
Dalam RPJM Nasional 2004-2009, sasaran yang ingin dicapai dalam pembangunan
transportasi sungai, danau, dan penyeberangan adalah :
a. Terwujudnya peningkatan jumlah prasarana dermaga untuk meningkatkan jumlah lintas
penyeberangan baru yang siap operasi maupaun meningkatkan kapasitas lintas
penyeberangan yang padat.
b. Terwujudnya peningkatan kelaikan dan jumlah sarana ASDP.
c. Terwujudnya peningkatan keselamatan ASDP.
d. Terwujudnya peningkatan kelancaran dan jumlah penumpang, kendaraan dan penumpang
yang diangkut, terutama meningkatnya kelancaran perpindahan antarmoda di dermaga
penyeberangan, serta meningkatnya pelayanan angkutan perintis.
e. Terwujudnya peningkatan peran serta swasta dan pemerintah daerah dalam pembangunan
dan pengelolaan ASDP, serta meningkatnya kinerja BUMN di bidang ASDP.
Berdasarkan sasaran tersebut, maka arah kebijakan pembangunan transportasi
sungai, danau, dan penyeberangan dalam RPJM Nasional 2004-2009 adalah :
a. Memperbaiki keselamatan dan kualitas pelayanan
prasarana dan sarana pengelolaan angkutan ASDP.
b. Meningkatkan kelancaran dan kapasitas pelayanan di
lintas yang jenuh dan memperbaiki tatanan
pelayanan angkutan antarmoda dan kesinambungan
transportasi darat yang terputus di dalam pulau
(sungai dan danau) dan antarpulau dengan pelayanan
point to point, sejalan dengan sistem transportasi
nasional dan wilayah (lokal).
Arah pengembangan jaringan pelayanan ASDP
diarahkan untuk pencapaian arah pengembangan
jaringan Sistranas jangka panjang adalah :
• Jawa dan Madura diarahkan untuk mendukung pariwisata dan angkutan lokal pada
lintas penyeberangan antarprovinsi antarpulau, seperti Merak-Bakaheuni, Jakarta-
Pangkal Pinang, Semarang-Banjarmasin, Lamongan-Balikpapan, Lamongan-Makassar-
Takalar, dan Ketapang-Gilimanuk. Selain itu dilanjutkan pengembangan lintas
penyeberangan antarkabupaten/kota.
• Bali dan Nusa Tenggara diarahkan untuk kegiatan transportasi lokal dalam menunjang
pariwisata di danau Bedugul, Batu, dan Kelimutu; lintas penyeberangan antarnegara
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
seperti Kupang-Dili; rencana kajian untuk Kupang-Darwin; serta lintas penyeberangan
antarprovinsi antarpulau menuju Pulau Jawa dan Pulau Sulawesi. Pengembangan lintas
penyeberangan antarkabupaten/kota diperlukan keterpaduan antarmoda dan
dikembangkan sesuai dengan tingkat perkembangan permintaan pada jaringan
transportasi jalan.
• Kalimantan diarahkan pada pengembangan jaringan transportasi sungai untuk
menjangkau seluruh daerah pedalaman dan terpencil yang didominasi oleh perairan
yang tersebar luas; jaringan transportasi penyeberangan pada lintas antarprovinsi dan
antarpulau terutama dengan Pulau Sulawesi seperti Balikpapan-Mamuju, Nunukan-
Manado, serta dengan Pulau Jawa dan Sumatera; dan perencanaan lintas internasional
Tarakan-Nunukan-Tawao.
• Sulawesi diarahkan pada pengembangan jaringan transportasi penyeberangan dengan
prioritas tinggi di Danau Tempe, Danau Towuti, dan Danau Matano; serta pada lintas
penyeberangan dalam provinsi dan antarprovinsi.
• Maluku dan Papua diarahkan untuk meningkatkan lintas antarprovinsi dan
antarkepulauan dalam provinsi.
c. Meningkatkan aksesibilitas pelayanan ASDP : (1) mengembangkan angkutan sungai
terutama di wilayah Kalimantan, Sumatera, dan Papua yang telah memiliki sungai cukup
besar; (2) mengembangkan angkutan danau untuk menunjang program wisata; (3)
meningkatkan pelayanan penyeberangan sebagai penghubung jalur jalan yang terputus di
perairan, terutama di lintasan ASDP di Sabuk Selatan (Sumatera-Jawa-NTB-NTT).
d. Mendorong peran serta pemda dan swasta dalam penyelenggaraan ASDP; mendorong
penyelesaian revisi UU No. 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran serta peraturan
pelaksanaannya; melaksanakan restrukturisasi BUMN dan kelembagaan dalam moda ASDP
agar tercapai efisiensi, transparansi, serta meningkatkan peran serta dalam bidang ASDP.
Sedangkan dalam RPJM Nasional 2004-2009, sasaran untuk pembangunan
transportasi laut adalah :
a. Terwujudnya peningkatan pangsa pasar armada pelayaran nasional, baik untuk angkutan
laut dalam negeri maupun ekspor-impor.
b. Terwujudnya peningkatan kinerja dan efisiensi pelabuhan, khususnya yang ditangani
BUMN, karena sebagian besar muatan ekspor-impor dan angkutan dalam negeri ditangani
oleh pelabuhan yang ada di bawah pengelolaan BUMN.
c. Terlengkapinya prasarana SBNP (sarana bantu navigasi pelayaran) dan fasilitas
pemeliharaannya, sehingga SBNP yang ada dapat berfungsi 24 jam.
d. Terselesaikannya uji materil PP No. 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhan dan revisi UU No.
21 Tahun 1992 tentang Pelayaran, khususnya yang berkaitan dengan keharusan
bekerjasama dengan BUMN apabila pihak swasta ingin berinvestasi pada prasarana
pelabuhan harus diselesaikan guna menarik investasi pada prasarana pelabuhan.
Berdasarkan sasaran tersebut, maka arah kebijakan pembangunan transportasi laut
adalah :
a. Meningkatkan peran armada pelayaran nasional, baik untuk angkutan dalam negeri,
maupun ekspor-impor dengan memberlakukan azas cabotage. Untuk itu diperlukan
dukungan perbankan dalam penyediaan kredit murah bagi peremajaan armada.
b. Mengurangi bahkan menghapuskan pungutan-pungutan tidak resmi di pelabuhan sehingga
tarif yang ditetapkan otoritas pelabuhan tidak jauh berbeda dengan biaya yang secara riil
dikeluarkan oleh pengguna jasa kepelabuhan, melalui peningkatan koordinasi bagi semua
instansi yang terkait dalam proses bongkar muat barang.
c. Memenuhi standar pelayanan internasional yang dikeluarkan oleh IMO (International
Maritime Organization) maupun IALA guna meningkatkan keselamatan pelayanan, baik
selama pelayaran maupun pada saat berlabuh dan bongkar muat di pelabuhan di wilayah
Indonesia, termasuk di dalamnya pelaksanaan ISPS Code.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
d. Meretruksturisasi peraturan dan perundang-undangan serta kelembagaan di subsektor
transportasi laut guna menciptakan kondisi yang mampu menarik minat swasta dalam
pembangunan prasarana transportasi laut.
e. Menyerahkan secara bertahap aset pelabuhan lokal yang dikelola Unit Pelaksana
Teknis/Satuan Kerja kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota.
f. Mendukung pelaksanaan arah pengembangan Sistranas dan tatanan kepelabuhan nasional.
g. Melanjutkan pelayanan angkutan laut perintis.
2. Sistranas 2005
Dalam Sistranas 2005, ditetapkan sasaran yang ingin dicapai dalam bidang
transportasi sungai dan danau, yaitu:
a. Terwujudnya keterpaduan pelayanan intramoda transportasi sungai dan danau secara
nasional. Di perkotaan, pelayanan transportasi sungai dan danau terpadu dengan
transportasi jalan. Sedangkan untuk angkutan antarkota, pelayanan transportasi sungai dan
danau terpadu dengan transportasi jalan antarkota dan transportasi laut.
b. Terwujudnya peningkatan kapasitas sarana transportasi sungai dan danau disesuaikan
dengan perkembangan pembangunan jaringan transportasi jalan.
c. Termaksimalkannya penggunaan sarana transportasi sungai dan danau, khususnya dilihat
dari faktor muat serta produksi angkutan.
d. Tersedianya sarana bantu navigasi dan peralatan navigasi yang memadai pada setiap alur
pelayaran sungai.
e. Terwujudnya peningkatan kelancaran arus lalulintas pada alur pelayaran sungai khususnya
dengan memperhatikan kondisi dan jenis kapal sungai serta bercampurnya berbagai
pelayanan.
f. Terwujudnya peningkatan jumlah dan kapasitas pelabuhan sungai sesuai kebutuhan.
g. Terwujudnya peningkatan keamanan dan keselamatan transportasi sungai dan danau,
khususnya melalui pemeliharaan sarana dan rambu-rambu navigasi.
h. Terwujudnya peningkatan keteraturan pelayanan dan ketepatan jadwal kedatangan dan
keberangkatan armada transportasi sungai dan danau sesuai dengan jadwal yang telah
ditetapkan.
i. Terwujudnya peningkatan kualitas kenyamanan penumpang transportasi sungai dan danau
sesuai dengan tarif dan daya beli masyarakat.
j. Terwujudnya peningkatan pelayanan pada daerah tertinggal dan terisolir melalui subsidi
angkutan perintis atau public service obligation (PSO).
Sedangkan, sasaran yang ingin dicapai dalam bidang transportasi penyeberangan
adalah:
a. Terwujudnya peningkatan kapasitas transportasi penyeberangan dalam pelayanan
distribusi penumpang dan barang secara nasional sesuai dengan tingkat kebutuhan.
b. Tersedianya pelayanan pada daerah tertinggal, terpencil, terisolir, dan daerah perbatasan
yang disubsidi melalui angkutan perintis atau melalui skema public service obligation
(PSO).
c. Terwujudnya peningkatan ketepatan jadwal pelayanan dilihat dari kesesuaian kedatangan
dan keberangkatan kapal dengan jadwal.
d. Terwujudnya peningkatan kelancaran arus lalulintas transportasi penyeberangan serta
tingkat pemakaian dermaga.
e. Terwujudnya peningkatan keselamatan transportasi penyeberangan sesuai dengan standar
nasional dan internasional.
f. Terwujudnya peningkatan keamanan pelayaran transportasi penyeberangan baik di dalam
kapal, lingkungan terminal, dan dermaga.
g. Terwujudnya peningkatan kenyamanan penumpang transportasi penyeberangan selama
dalam perjalanan.
h. Terwujudnya peningkatan aksesibilitas pelabuhan penyeberangan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Sedangkan untuk pembangunan dalam bidang transportasi laut, sasaran yang ingin
dicapai adalah:
a. Terwujudnya peningkatan keterpaduan pelayanan intramoda dan antarmoda/ multimoda
di setiap pelabuhan, sehingga perpindahan barang dan penumpang akan semakin efektif
dan efisien.
b. Terwujudnya peningkatan kapasitas sarana dan prasarana transportasi laut untuk
memenuhi kebutuhan melalui efektivitas perencanaan kebutuhan sarana dan prasarana
transportasi laut.
c. Terbentuknya tarif yang dapat menutupi biaya pelayanan (cost recovery) dengan tingkat
efisiensi yang tinggi.
d. Terwujudnya peningkatan pelayanan pada daerah tertinggal, terisolir dan kawasan
perbatasan melalui subsidi angkutan perintis atau melalui skema public service obligation
(PSO).
e. Terwujudnya peningkatan efisiensi dalam rangka optimalisasi penggunaan sarana dan
prasarana transportasi laut, sehingga armada nasional mampu bersaing dengan armada
asing.
f. Terwujudnya peningkatan ketertiban pelayanan dan pengoperasian sarana dan prasarana.
Masyarakat pemakai jasa transportasi, operator (penyelenggara) dan pengawas (regulator)
semakin mematuhi ketentuan peraturan perundang-undangan.
g. Terwujudnya peningkatan kecukupan sarana dan prasarana keselamatan pelayaran sesuai
ketentuan internasional baik di alur laut kepulauan Indonesia (ALKI) maupun di alur
pelayaran lainnya dalam mendukung keselamatan pelayaran dan kelancaran angkutan laut.
h. Terwujudnya peningkatan kelancaran pelayanan kapal dan barang di pelabuhan, sehingga
dapat menekan ekonomi biaya tinggi.
i. Terwujudnya peningkatan keamanan di pelabuhan, di kapal dan di laut sesuai ketentuan
internasional.
j. Terwujudnya peningkatan kemudahan masyarakat dan penyelenggara angkutan laut
memperoleh informasi melalui media cetak, booklet, internet, dan lain lain.
k. Terwujudnya peningkatan ketepatan waktu berangkat dan tiba sesuai dengan jadwal yang
ditetapkan sehingga dapat membantu masyarakat merencanakan kegiatannya dengan
tepat.
l. Terwujudnya peningkatan kenyamanan selama dalam perjalanan dan di pelabuhan.
m. Terwujudnya peningkatan peran transportasi laut dalam negeri melalui penegakan azas
cabotage.
n. Terwujudnya peningkatan kuantitas dan kualitas sumber daya manusia di subsektor
transportasi laut sesuai dengan perkembangan teknologi dan ketentuan internasional.
o. Terwujudnya peningkatan peran kelembagaan dalam mendukung terwujudnya
penyelenggaraan transportasi laut yang efektif dan efisien.
Berdasarkan sasaran dan arah kebijakan tersebut, maka arah kebijakan pembangunan
transportasi laut pada tahun 2008 adalah:
a. Pengetatan pengecekan kelaikan laut, baik kapal maupun SBNP.
b. Peningkatan fasilitas keselamatan dan keamanan pelayaran sesuai dengan standar IMO,
seperti penerapan International Ships and Port Facility Security (ISPS) Code.
c. Penyediaan pelayanan angkutan laut perintis dan angkutan penumpang kelas ekonomi
angkutan laut dalam negeri.
d. Peningkatan kapasitas prasarana transportasi laut seperti dermaga dan lapangan
penumpukan peti kemas untuk pelabuhan-pelabuhan yang tingkat permintaan akan jasa
kepelabuhan sangat tinggi.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
V.2.3 Sektor Transportasi Udara
Peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang terkait pembangunan
transportasi udara adalah sebagai berikut:
A. Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Transportasi Udara
Peraturan Perundang-undangan yang mengatur tentang pembangunan transportasi
udara antara lain:
1. Undang-Undang No. 15 Tahun 1992 tentang Penerbangan yang secara garis besar
mengatur tentang:
a. Penetapan kedaulatan atas wilayah udara.
b. Pendaftaran dan kebangsaan pesawat udara.
c. Penggunaan pesawat udara.
d. Kewajiban personil penerbangan.
e. Persyaratan pesawat udara dan fasilitas penunjang penerbangan.
f. Penyelenggaraan bandara.
g. Kecelakaan dan pertolongan.
h. Kegiatan angkutan udara.
2. Peraturan Pemerintah No. 70 Tahun 2001 tentang Kebandarudaraan yang secara
garis besar mengatur tentang:
a. Penyusunan tatanan kebandarudaraan nasional.
b. Fungsi dan klasifikasi bandar udara.
c. Penetapan lokasi, penguasaan dan penggunaan tanah, perairan, dan ruang udara di
bandar udara umum.
d. Pelaksanaan kegiatan di bandar udara umum.
e. Penyelenggaraan bandar udara umum.
f. Kegiatan penunjang bandar udara.
g. Penentuan tarif jasa kebandarudaraan, termasuk pembagian kewenangan antara
pemerintah pusat, provinsi, dan kabupaten/kota dalam hal penentuan tarif.
h. Pengelolaan, pembangunan, pengoperasian, dan perizinan bandar udara khusus.
i. Pelayanan bandar udara ke/dari luar negeri.
j. Penggunaan bersama bandar udara atau pangkalan udara.
3. Peraturan Pemerintah No. 3 Tahun 2001 tentang Keamanan dan Keselamatan
Penerbangan yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Pembinaan keamanan dan keselamatan penerbangan, termasuk persyaratan keandalan
operasional pesawat, pengoperasian bandar udara.
b. Keamanan dan keselamatan pesawat udara, termasuk penetapan standar kelaikan
udara, rancang bangun, pembuatan, dan perawatan pesawat udara dan peralatannya.
c. Penggunaan dan pengoperasian pesawat udara.
d. Keamanan dan keselamatan bandar udara, termasuk persyaratan sertifikasi operasi
bandar udara, peralatan penunjang fasilitas penerbangan dan operasi bandar udara,
penanggulangan gawat darurat, rambu dan marka, dan pemeriksaan keamanan di
bandar udara.
e. Penataan ruang udara dan lalu lintas udara, termasuk fasilitas penerbangan yang
digunakan dalam pemberian pelayanan lalu lintas, tata cara berlalu lintas, dan
pelayanan lalu lintas udara.
f. Personil dan kesehatan penerbangan, termasuk sertifikat kecakapan, kewajiban dan
kewenangan, pendidikan dan pelatihan, dan kesehatan penerbangan.
g. Penentuan tarif jasa pelayanan navigasi penerbangan.
h. Pencarian, pertolongan, dan penelitian penyebab kecelakaan pesawat udara.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
i. Pencemaran lingkungan dan sanksi.
4. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 48 Tahun 2002 tentang Penyerahan
Penyelenggaraan Bandar Udara Umum yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Penetapan lokasi .
b. Penyusunan rencana induk bandar udara, termasuk pembagian kewenangan antara
Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penetapan rencana induk.
c. Fungsi dan penetapan daerah lingkungan kerja bandar udara, termasuk pembagian
kewenangan antara Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota dalam hal penyelenggaran
bandar udara.
d. Penetapan kawasan keselamatan operasi penerbangan, juga kawasan kebisingan.
e. Pembangunan dan pengoperasian bandar udara, termasuk pembagian kewenangan
antara Menteri dan Bupati/Walikota dalam hal penetapan pelaksanaan pembangunan
dan pengoperasian bandar udara.
f. Pelaksanaan kegiatan di bandar udara.
g. Fasilitas pelayanan untuk penyandang cacat, orang sakit, dan orang jompo.
h. Pelayanan jasa kebandarudaraan di bandar udara.
i. Perizinan membuat bangunan di daerh lingkungan kerja bandar udara.
j. Jenis dan persyaratan usaha kegiatan penunjang di bandar udara.
5. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 47 Tahun 2002 tentang Sertifikasi
Operasi Bandar Udara yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Persyaratan memperoleh sertifikat operasi bandar udara.
b. Kewajiban dan sanksi pemegang sertifikat operasi bandar udara.
6. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 45 Tahun 2002 tentang Penyerahan
Penyelenggaraan Bandar Udara Umum kepada Pemerintah Kabupaten/Kota
yang secara garis besar mengatur tentang penyerahan bandar udara bukan pusat
penyebaran kepada pemerintah kabupaten/kota tempat bandar udara tersebut berada.
7. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 44 Tahun 2002 tentang Tatanan
Kebandarudaran Nasional yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Fungsi penetapan tatanan kebandarudaraan nasional.
b. Jenis dan hirarki bandar udara.
c. Strategi pembangunan, pendayagunaan, pengembangan, dan pengoperasian bandar
udara.
8. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 9 Tahun 2002 tentang Tarif
Penumpang Angkutan Udara Niaga Berjadwal Dalam Negeri Kelas Ekonomi
yang secara garis besar mengatur tentang tarif penumpang angkutan udara niaga berjadwal
dalam negeri kelas ekonomi yang ditetapkan berdasarkan jarak. Penetapan tarif belum
termasuk PPN, iuran wajib, dana pertanggungan wajib kecelakaan, dan asuransi.
9. Keputusan Menteri Perhubungan No. 8 KM Tahun 2002 tenteang Mekanisme
Penetapan dan Formulasi Perhitungan Tarif Penumpang Angkutan Udara
Niaga Berjadwal Dalam Negeri Kelas Ekonomi yang secara garis besar mengatur
tentang:
a. Mekanisme penetapan tarif, yaitu didasarkan atas perkalian tarif dasar, jarak terbang,
serta faktor daya beli. Besaran tarif dasar dievaluasi setiap 6 bulan atau bila terjadi
perubahan yang berpengaruh secara signifikan.
b. Formula perhitungan tarif.
c. Penetapan harga jual tiket berdasarkan umur.
d. Pengawasan dan sanksi.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
10. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 11 Tahun 2001 tentang
Penyelenggaraan Angkutan Udara yang secara garis besar mengatur tentang:
a. Penetapan jaringan dan rute penerapan.
b. Penetapan bandar udara.
c. Perizinan dan persyaratan, serta kegiatan angkutan udara, baik untuk kegiatan angkutan
udara niaga maupun non niaga.
d. Kegiatan angkutan udara perintis dan asing.
e. Kewajiban pemegang izin dan sanksi.
11. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 65 Tahun 2000 tentang Prosedur
Pengadaan Pesawat Terbang dan Helikopter yang secara garis besar mengatur
tentang perizinan dan persyaratan pengadaan pesawat terbang dan helikopter.
12. Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 51 Tahun 2000 tentang Perwakilan
dan Agen Penjualan Umum Perusahaan Angkutan Udara Asing yang secara garis
besar mengatur tentang:
a. Perizinan dan kewajiban perwakilan perusahaan angkutan udara asing.
b. Perizinan dan kewajiban agen penjualan umum.
B. Kebijakan Pembangunan Transportasi udara
Kebijakan pembangunan sektor transportasi udara dapat dilihat pada RPJM Nasional
2004-2009 dan Sistranas 2005 sebagaimana berikut ini.
1. RPJM Nasional 2004-2009
Dalam RPJM Nasional 2004-2009, ditetapkan sasaran yang ingin dicapai dalam
pembangunan transportasi udara, yaitu :
a. Terjaminnya keselamatan, kelancaran, dan kesinambungan pelayanan transportasi udara,
baik untuk angkutan penerbangan domestik dan internasional, maupun perintis.
b. Terciptanya persaingan usaha di dunia industri penerbangan yang wajar sehingga tidak ada
pelaku bisnis di bidang angkutan udara yang memiliki monopoli.
Berdasarkan sasaran tersebut, maka arah kebijakan pembangunan transportasi udara
dalam RPJM Nasional 2004-2009 adalah :
a. Memenuhi standar keamanan dan keselamatan penerbangan yang dikeluarkan oleh ICAO
(International Civil Aviation Organization) guna meningkatkan keselamatan penerbangan,
baik selama penerbangan maupun di bandara di wilayah Indonesia.
b. Menciptakan persaingan usaha pada industri penerbangan nasional yang lebih transparan
dan akuntabel sehingga perusahaan penerbangan yang ada mempunyai landasan yang
kokoh untuk kesinambungan operasi penerbangannya.
c. Merestrukturisasi peraturan dan perundang-undangan serta kelembagaan di sub sektor
transportasi udara guna menciptakan kondisi yang mampu menarik minat swasta dalam
pembangunan prasarana transportasi udara.
d. Mendukung pelaksanaan arah pengembangan Sistranas dan tata kebandaraudaraan
nasional.
e. Melanjutkan pelayanan angkutan udara perintis.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V - 0
2. Sistranas 2005
Dalam Sistranas 2005, sasaran yang ingin dicapai dalam bidang transportasi udara
adalah:
a. Terwujudnya peningkatan kapasitas dan produksi transportasi udara sesuai dengan
kebutuhan dan spesifikasi pesawat udara.
b. Terwujudnya peningkatan jaringan pelayanan
transportasi udara melalui pembebasan dalam
penetapan daerah operasi, pemilihan rute,
kapasitas dan tarif (kecuali perintis), sehingga
terwujudnya mekanisme pasar yang didukung
oleh kelayakan investasi.
c. Terwujudnya peningkatan keselamatan
penerbangan dan peralatan penunjang operasi
keamanan dan keselamatan penerbangan sesuai
dengan standar nasional dan internasional.
d. Terwujudnya peningkatan peran kelembagaan
dalam mendukung terwujudnya penyelenggaraan
transportasi udara yang efektif dan efisien.
e. Terwujudnya peningkatan kualitas sumber daya manusia sesuai dengan perkembangan
teknologi penerbangan untuk memenuhi standar nasional dan internasional.
f. Terwujudnya peningkatan kualitas peraturan perundang-undangan dan diratifikasinya
konvensi internasional yang mengakomodasi berbagai perkembangan yang ada.
g. Terwujudnya peningkatan manfaat kebijakan liberalisasi melalui revisi dan peninjauan
kembali terhadap hasil–hasil perjanjian udara dengan negara mitra wicara, serta
terwujudnya aliansi dan bentuk kerja sama lain dengan prinsip saling menguntungkan.
Meningkatnya pelayanan pada daerah terbelakang, terpencil, terisolir, dan daerah
perbatasan melalui subsidi angkutan perintis atau melalui skema public service obligation
(PSO).
Berdasarkan sasaran dan arah kebijakan pembangunan transportasi udara dalam RPJM
Nasional dan Sistranas, maka arah kebijakan pembangunan transportasi udara pada tahun
2008 adalah :
1. Pengetatan pengecekan kelaikan udara, baik pesawat maupun peralatan navigasi.
2. Peningkatan fasilitas keselamatan penerbangan dan navigasi sesuai dengan standar ICAO.
3. Peningkatan pengelolaan prasarana dan sarana transpotasi udara di seluruh bandara,
termasuk bandara internasional, untuk mendapatkan sertifikat operasional bandara.
V.3 Sektor Energi dan Ketenagalistrikan
A. Sektor Energi
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Energi
Beberapa peraturan perundangan di sektor Energi adalah :
1. UU No. 22 Tahun 2001 Tentang Minyak dan Gas Bumi.
Undang-undang ini mengatur mengenai: (a) Penguasaan dan pengusahaan minyak dan gas
bumi (migas); (b) Pengaturan kegiatan usaha hulu migas; (c) Pengaturan kegiatan usaha
hilir migas; (d) Penerimaan negara dari kegiatan usaha hulu dan hilir; (e) Hubungan
kegiatan usaha migas dengan hak atas tanah; dan (f) Pembinaan dan pengawasan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Selain itu, Undang-undang ini memuat substansi pokok mengenai ketentuan bahwa Minyak
dan Gas Bumi sebagai sumber daya alam strategis yang terkandung di dalam Wilayah
Hukum Pertambangan Indonesia merupakan kekayaan nasional yang dikuasai oleh negara,
dan penyelenggaraannya dilakukan oleh Pemerintah sebagai pemegang Kuasa
Pertambangan pada Kegiatan Usaha Hulu. Sedangkan pada Kegiatan Usaha Hilir
dilaksanakan setelah mendapat Izin Usaha dari Pemerintah. Agar fungsi Pemerintah sebagai
pengatur, pembina dan pengawas dapat berjalan lebih efisien maka pada Kegiatan Usaha
Hulu dibentuk Badan Pelaksana, sedangkan pada Kegiatan Usaha Hilir dibentuk Badan
Pengatur.
Dengan demikian, sistim monopoli yang selama ini diberikan kepada Pertamina sebagai
satu-satunya Perusahaan Negara dihilangkan, serta mengalihkan Pertamina menjadi
perusahaan perseroan (Persero) agar mampu bersaing baik nasional maupun internasional.
2. UU No. 27 Tahun 2003 Tentang Panas Bumi.
Undang-undang ini mengatur mengenai: (a) Pengusaan pertambangan panas bumi; (b)
Kewenangan pengelolaan pertambangan panas bumi (pemerintah dan pemda); (c) Kegiatan
operasional dan pengusahaan; (d) Penggunaan lahan dan Perizinan; (e) Penerimaan negara;
dan (f) Pembinaan dan pengawasan.
UU ini mengatur kegiatan pengusahaan Panas Bumi pada sisi hulu yang merupakan
kegiatan padat modal dan padat teknologi, sedangkan kegiatan pada sisi hilir yang berkaitan
dengan pemanfaatannya diatur tersendiri atau mengikuti peraturan perundang-undangan
yang berlaku. Dalam hal menyangkut pemanfaatan Panas Bumi secara tidak langsung untuk
pembangkitan tenaga listrik, pengaturannya dilakukan sesuai peraturan perundang-
undangan yang berlaku di bidang ketenagalistrikan. Selain itu, sebagai salah satu peraturan
perundang-undangan yang mengatur pengusahaan sumber daya alam, semangat yang
terkandung dalam undang-undang ini sangat erat hubungannya dengan undang-undang
mengenai pemerintahan daerah, serta undang-undang mengenai perimbangan keuangan
antara pemerintah pusat dan daerah. Diharapkan undang-undang ini dapat memberikan
kepastian hukum kepada pelaku sektor Panas Bumi secara seimbang dan tidak
diskriminatif.
3. UU No. 30 tahun 2007 Tentang Energi Pengaturan energi.
Adapun materi pokok yang diatur dalam undang-undang ini antara lain: (a) pengaturan
energi yang terdiri dari penguasaan dan pengaturan sumber daya energi; (b) cadangan
penyangga energi guna menjamin ketahanan energi nasional; (c) keadaan krisis dan darurat
energi serta harga energi; (d) kewenangan Pemerintah dan pemerintah daerah dalam
pengaturan di bidang energi; (e) kebijakan energi nasional, rerlcana umum energi nasional,
dan pembentukan dewan energi nasional; (f) hak dan peran masyarakat dalam pengelolaan
energi; (g) pembinaan dan pengawasan kegiatan pengelolaan di bidang energi; dan (h)
penelitian dan pengembangan. Pengelolaan energi yang meliputi penyediaan, pemanfaatan,
dan pengusahaannya harus dilaksanakan secara berkeadilan, berkelanjutan, rasional,
optimal, dan terpadu sehingga dapat memberikan nilai tambah bagi perekonomian bangsa
dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
4. Perpres No. 5 Tahun 2006 Tentang Kebijakan Energi Nasional.
Peraturan ini mengatur mengenai Tujuan dan sasaran kebijakan energi nasional dan
Langkah kebijakan yang perlu dilakukan. Sebagai tindak lanjutnya telah pula disusun Blue
Print Pengelolaan Energi Nasional.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Kebijakan Pembangunan Sektor Energi
Pembangunan energi di tahun 2008 merupakan bagian dari upaya untuk mencapai
sasaran pembangunan lima tahun sebagaimana diuraikan dalam RPJM Nasional 2004-2009.
Secara khusus, sasaran pembangunan energi di tahun 2008 meliputi: (1) Persiapan
pembangunan prasarana batubara yang handal untuk mendukung Program Percepatan
Pembangunan PLTU 10.000 MW; (2) Terselesaikannya pembangunan pipanisasi transmisi
SSWJ gas bumi nasional; (3) Menurunnya elastisitas energi; (4) Menurunnya subsidi energi; (5)
dan pengembangan energi perdesaan, energi baru terbarukan dan konservasi energi melalui
pembangunan Desa Mandiri Energi berbasis Bahan Bakar Nabati (BBN) dan pengembangan
pilot plant bio-diesel, bio-ethanol, dan bio-fuel.
Arah kebijakan pembangunan infrastruktur energi adalah:
1. Bauran energi (energy mix) dikembangkan untuk mendapatkan komposisi penggunaan
energi yang optimum pada kurun waktu tertentu bagi seluruh wilayah Indonesia.
Komposisi pemanfaatan energi yang optimum tersebut coba diperoleh dengan
mempertimbangkan ketersediaan sumber-sumber energi di Indonesia yang beraneka,
profil permintaan energi yang bervariasi serta biaya-biaya yang dibutuhkan untuk
menyalurkan energi dari lokasi-lokasi tempatnya tersedia ke lokasi-lokasi permintaan.
2. Diversifikasi infrastruktur energi diarahkan untuk penganekaragaman pemanfaatan
energi, baik yang terbarukan maupun yang tidak terbarukan, sehingga dicapai optimasi
penyediaan energi regional/nasional dengan: (a) mengurangi pangsa penggunaan minyak
bumi dalam komposisi penggunaan energi (energy mix) Indonesia, antara lain, dengan
mengembangkan infrastruktur untuk memproduksi dan menyalurkan energi (bahan
bakar) fossil selain minyak bumi, yaitu batubara, gas alam, panas bumi dan energi
alternatif lainnya; serta (b) memasyarakatkan penggunaan bahan bakar gas di sektor
transportasi, briket batu bara dan tenaga surya untuk sektor rumah tangga; untuk sektor
industri dikembangkan pembangkit panas bumi dan mikrohidro; serta mengkaji dan
mengembangkan energi alternatif lainnya seperti tenaga angin, biofuel.
3. Penentuan harga energi dilakukan dengan memperhitungkan biaya produksi dan kondisi
ekonomi masyarakat. Melalui pengembangan kebijakan harga energi yang tepat,
pengguna energi dapat memilih alternatif jenis energi yang akan digunakan sesuai dengan
nilai keekonomiannya. Harga energi ditetapkan oleh pemerintah dengan memperhatikan
beberapa aspek, yaitu optimasi pemanfaatan sumber daya energi dan optimasi pemakaian
energi, bagi hasil untuk eksplorasi/eksploitasi dan pemanfaatannya, pajak dan
meningkatkan daya saing ekonomi, melindungi konsumen dan asas pemerataan.
4. Konservasi energi diupayakan penerapannya pada seluruh tahap pemanfaatan, mulai dari
penyediaan sumber daya energi sampai pada pemanfaatan akhir guna menjamin
kepentingan generasi mendatang. Upaya konservasi dilaksanakan dalam dua sisi, yaitu
sisi sumberdaya (sisi hulu) dan sisi pemanfaatan akhir (sisi hilir). Konservasi di sisi hulu
adalah upaya mengkonservasi sumberdaya energi yang pemanfaatannya berdasarkan
pada pertimbangan nilai tambah dan kepentingan generasi mendatang agar sumberdaya
energi dapat dimanfaatkan untuk jangka waktu selama mungkin, sedangkan konservasi di
sisi hilir dilaksanakan melalui peningkatan efisiensi pemanfaatan energi akhir di semua
bidang.
5. Pengendalian lingkungan hidup diupayakan dengan memperhatikan semua tahapan
pembangunan energi mulai dari proses eksplorasi dan eksploitasi sumberdaya energi
hingga ke pemakaian energi akhir melalui pemanfaatan energi bersih lingkungan dan
pemanfaatan teknologi bersih lingkungan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
B. Sektor Ketenagalistrikan
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Ketenagalistrikan
Beberapa peraturan perundangan di sektor Ketenagalistrikan adalah :
1. UU No. 15 Tahun 1985 Tentang Ketenagalistrikan.
Secara garis besar, mengatur tentang : (a) Landasan dan tujuan pembangunan
ketenagalistrikan; (b) Perencanaan dan usaha ketenagalistrikan; dan (c) Penyediaan dan
pemanfaatan tenaga listrik.
Mengingat arti penting dan jangkauan ketenagalistrikan, maka penyediaan tenaga listrik
dikuasai Negara, yang pelaksanaannya dilakukan oleh badan usaha milik negara melalui
pemberian Kuasa Usaha. Badan usaha milik negara yang melaksanakan usaha penyediaan
tenaga listrik dibentuk untuk itu berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku
sebagai Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan.
Dalam upaya memenuhi kebutuhan tenaga listrik secara lebih merata dan untuk lebih
meningkatkan kemampuan negara dalam hal penyediaan tenaga listrik baik untuk
kepentingan umum maupun untuk kepentingan sendiri, sepanjang tidak merugikan
kepentingan negara, dapat diberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada koperasi dan
badan usaha lain untuk menyediakan tenaga listrik berdasarkan Izin Usaha
Ketenagalistrikan.
Dalam penyediaan tenaga listrik harus diperhatikan hak-hak rakyat antara lain hak untuk
mendapatkan ganti rugi yang layak dan adil atas tanah atau kerusakan bangunan dalam
rangka pelaksanaan usaha penyediaan tenaga listrik. Di samping itu rakyat berhak pula
mendapatkan pelayanan yang wajar untuk memperoleh tenaga listrik, dengan
mempertimbangkan kemampuan yang ada. Karena tujuan pembangunan ketenagalistrikan
untuk kesejahteraan dan kemakmuran rakyat, maka harga jual tenaga listrik diatur oleh
Pemerintah agar dapat terjangkau oleh rakyat dalam bentuk harga yang wajar.
Dalam Undang-undang ini, selain diatur hak dan kewajiban Pemegang Kuasa Usaha
Ketenagalistrikan dan Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan serta masyarakat yang
menggunakan tenaga listrik, juga diatur sanksi yang cukup berat terhadap tindak pidana
yang menyangkut ketenagalistrikan, mengingat sifat bahaya dari tenaga listrik dan akibat
yang ditimbulkannya.
Undang-Undang ini sebenarnya telah direvisi melalui UU nomor 20 Tahun 2001 Tentang
Ketenagalistrikan, namun UU baru tersebut dianulir oleh Mahkamah Konstitusi (MK)
sehingga saat ini UU yang berlaku adalah UU lama.
2. PP No 26 Tahun 2006 Tentang Perubahan Kedua PP No 10 1989 Tentang Penyediaan dan
Pemanfaatan Tenaga Listrik.
Secara garis besar, mengatur tentang Perubahan terhadap PP No 10 Tahun 1989,
diantaranya : (a) Perubahan pada usaha penyediaan tanaga listrik; dan (b) Perubahan pada
harga jual dan harga beli tenaga listrik.
3. Permen ESDM No 3 Tahun 2005 Tentang Pengusahaan pembangkit ListrikTenaga Energi
Terbarukan Skala Menengah.
Peraturan ini secara garis besar mengatur tentang : (a) Kewajiban pembelian tenaga listrik
dari pembangkit listrik tenaga energi terbarukan, untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik
dalam daerah usaha dari Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK) dan Pemegang
Izin Usaha Ketenagalistrikan untuk Kepentingan Umum (PIUKU); (b) Kewajiban PKUK
dan PIUKU dalam pembelian tenaga listrik; (c) Keikutsertaan koperasi atau badan usaha
lain untuk menyediakan tenaga listrik dari pembangkit listrik tenaga energi terbarukan
kepada PKUK dan PIUKU, beserta persyaratannya; dan (d) Jangka waktu proses pembelian
dan kontrak jual beli tenaga listrik dari pembangkit listrik tenaga energi terbarukan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
4. Permen ESDM No 1 Tahun 2006 Tentang Prosedur Pembelian Tenaga Listrik dan/atau
Sewa Menyewa Jaringan dalam Usaha Penyediaan Tenaga Listrik untuk Kepentingan
Umum dan Permen ESDM no 4 Tahun 2007 Tentang Perubahan Permen ESDM No 1 Tahun
2006.
Peraturan ini mengatur tentang : (a) Penyediaan tenaga listrik; (b) Tata cara pelelangan
umum pembelian tenaga listrik dan/atau sewa menyewa jaringan; (c) Negosiasi jual beli
tenaga listrik dan/atau sewa menyewa jaringan; dan (d) Pembelian tenaga listrik melalui
penunjukan langsung.
Kebijakan Pembangunan Sektor Ketenagalistrikan
Arah kebijakan pembangunan ketenagalistrikan tahun 2008 adalah sebagai berikut:
1. Mempercepat pembangunan pembangkit listrik di berbagai wilayah di tanah air dan
Mengupayakan peningkatan ketersediaan tenaga listrik terutama wilayah yang mengalami
krisis listrik dan pemenuhan pertumbuhan permintaan tenaga listrik baik di dalam maupun
di luar sistem ketenagalistrikan Jawa-Madura-Bali.
2. Pengurangan konsumsi BBM dan peningkatan konsumsi energi primer non BBM terutama
batubara dan gas serta energi terbarukan untuk pembangkit listrik.
3. Optimalisasi, efisiensi dan perluasaan jaringan penyaluran transmisi dan distribusi.
4. Penyempurnaan regulasi dan peraturan-peraturan sesuai undang-undang ketenagalistrikan
yang baru serta berbagai proses transisi yang diperlukan.
5. Peningkatan investasi swasta dalam bidang pembangkitan.
6. Perluasan pelayanan tenaga listrik di wilayah-wilayah perdesaan dan terpencil.
7. Peningkatan kualitas pelayanan pelanggan.
8. Pembangunan ketenagalistrikan yang berwawasan lingkungan.
9. Peningkatan penggunaan komponen lokal.
10. Mendorong upaya penghematan penggunaan listrik
Sebagaimana pada tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 2008 juga direncanakan
pembangunan listrik perdesaan yang dialokasikan ke seluruh daerah. Pembangunan listrik
perdesaan sendiri diarahkan untuk memenuhi kebutuhan listrik di daerah-daerah terpencil
dengan memanfaatkan energi setempat terutama yang bersifat terbarukan seperti mikro hidro,
tenaga angin, dan tenaga surya.
V.4 Sektor Telekomunikasi
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Telekomunikasi
Perubahan lingkungan global dan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi
(TIK) yang sangat cepat dan dinamis menciptakan perubahan mendasar dalam
penyelenggaraan telekomunikasi di seluruh dunia termasuk Indonesia. Bila awalnya
telekomunikasi dipandang sebagai bagian dari barang publik (public goods), kini secara umum
telekomunikasi telah menjadi komoditas perdagangan yang mempunyai nilai komersial tinggi,
walaupun peran pemerintah masih tetap dibutuhkan dalam penyediaan fasilitas telekomunikasi
di daerah perintisan, perdesaan, dan perbatasan. Selain itu, pemerintah yang semula berfungsi
sebagai operator yang memiliki, membangun, dan menyelenggarakan telekomunikasi, kini
bergeser hanya sebagai pembuat kebijakan dan regulator. Demikian pula dengan struktur pasar
yang semula berbentuk monopoli kini berubah menjadi kompetisi.
Perubahan paradigma tersebut mendorong pemerintah untuk menata ulang
penyelenggaraan telekomunikasi nasional. Pada tahun 1999 pemerintah menerbitkan Cetak
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Biru Kebijakan Pemerintah tentang Telekomunikasi dan UU No. 36 Tahun 1999 tentang
Telekomunikasi yang memberikan arahan bagi pelaksanaan restrukturisasi sektor
telekomunikasi.
Pada prinsipnya, restrukturisasi sektor telekomunikasi Indonesia dilakukan pada
tatanan hukum dan peraturan, tatanan industri, dan iklim berusaha. Restrukturisasi sektor
mengandung tiga pokok pembaharuan yang esensial, yaitu (1) menghapus monopoli dengan
mendorong terjadinya persaingan dalam semua kegiatan penyelenggaraaan dan mencegah
penyelenggara yang memiliki kekuasaan pasar yang besar melakukan tindakan yang bersifat
anti persaingan; (2) menghilangkan diskriminasi dan hambatan bagi swasta dan koperasi untuk
terlibat langsung dalam penyelenggaraan telekomunikasi; dan (3) mereposisi peran pemerintah
sebagai pembina serta memisahkannya dari fungsi operasi.
Sebagai bagian dari sub bidang pos dan telematika (telematika meliputi ruang lingkup
telekomunikasi, informatika, dan penyiaran), pembangunan sektor telekomunikasi diarahkan
untuk mendukung persatuan dan kesatuan bangsa, meningkatkan kesejahteraan dan
kemakmuran rakyat secara adil dan merata, mendukung kehidupan ekonomi dan kegiatan
pemerintahan, serta meningkatkan hubungan antarbangsa sebagaimana diamanatkan dalam
UU No. 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi.
Dalam menyelenggarakan telekomunikasi, pemerintah bertanggung jawab atas
pembinaan sektor yang meliputi fungsi penetapan kebijakan, pengaturan, pengawasan, dan
pengendalian. Pada perkembangannya fungsi pengaturan, pengawasan, dan pengendalian
dilimpahkan kepada Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia sejak tahun 2003.
Penyelenggaraan telekomunikasi selanjutnya diatur dalam PP No. 52 Tahun 2000 tentang
Penyelenggaraan Telekomunikasi dan PP No. 53 Tahun 2000 tentang Penggunaan Spektrum,
Frekuensi Radio, dan Orbit Satelit.
Pada prinsipnya, penyelenggaraan telekomunikasi meliputi penyelenggaraan jaringan
telekomunikasi, jasa telekomunikasi, dan telekomunikasi khusus. Penyelenggaraan jaringan dan
jasa telekomunikasi dilakukan oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik
Daerah (BUMD), badan usaha swasta, dan koperasi, sedangkan penyelenggaraan
telekomunikasi khusus dapat dilakukan oleh perseorangan, instansi pemerintah, dan badan
hukum selain penyelenggara jaringan dan jasa telekomunikasi.
Berdasarkan peraturan tersebut, pemerintah daerah melalui BUMD dimungkinkan
untuk terlibat dalam penyelenggaraan telekomunikasi. Pada kenyataannya, hingga saat ini
penyelenggaraan telekomunikasi baik jaringan maupun jasa dilakukan hanya oleh BUMN dan
badan usaha swasta. Dinamis dan cepatnya perkembangan teknologi informasi dan komunikasi
menuntut penyelenggara untuk mempunyai kemampuan finansial dan penguasaan teknologi
yang kuat. Karakteristik ini yang menjadi tantangan utama bagi BUMD dan koperasi untuk
menjadi penyelenggara telekomunikasi.
Dengan diberlakukannya UU No. 36 Tahun 1999, pemerintah menghapus bentuk
monopoli dalam penyelenggaraan telekomunikasi sambungan tetap. Langkah ini dilakukan
dengan menterminasi dini hak eksklusivitas PT Telkom untuk penyelenggaraan telekomunikasi
sambungan lokal dan Sambungan Langsung Jarak Jauh (SLJJ) dan hak PT Indosat untuk
penyelenggaraan Sambungan Langsung Internasional (SLI). Terminasi dini penyelenggaraan
sambungan lokal dilakukan pada tahun 2002, sedangkan SLJJ dan SLI dilakukan pada tahun
2003. Selain itu, pemerintah menerapkan kebijakan duopoli dengan memberikan ijin
penyelenggaraan SLI pada PT Telkom dan ijin penyelenggaraan sambungan lokal dan SLJJ
pada PT Indosat.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Sejalan dengan perkembangan teknologi, penyelenggaraan sambungan tetap juga
dilakukan dengan menggunakan akses nirkabel (wireless) yang dikenal dengan Fixed Wireless
Access (FWA). Hingga saat ini penyelenggaraan FWA dilakukan oleh empat operator,
sedangkan pada penyelenggaraan telekomunikasi sambungan bergerak (mobile
communications) yang sejak awal sudah berbasis kompetisi saat ini mencapai sepuluh operator.
Dengan demikian, bentuk monopoli dalam penyelenggaraan telekomunikasi sudah dihapuskan.
Dengan dihapuskannya bentuk monopoli, tugas pemerintah adalah menjamin
berlangsungnya kompetisi yang sehat dan setara (level playing field) termasuk pengalokasian
sumber daya terbatas (penomoran dan spektrum frekuensi) secara efisien. Kedua hal utama ini
yang melandasi penyusunan kebijakan pembangunan telekomunikasi 2004-2009.
Kebijakan Pembangunan Sektor Telekomunikasi
Sebagaimana ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
(RPJMN) 2004-2009, sasaran umum pembangunan pos dan telematika yang hendak dicapai
dalam lima tahun mendatang adalah (1) terwujudnya penyelenggaraan pos dan telematika yang
efisien, yaitu mampu mendorong produktivitas dan pertumbuhan ekonomi nasional dengan
tetap memperhatikan kemanfaatan aspek sosial dan komersial; (2) meningkatnya aksesibilitas
masyarakat akan layanan pos dan telematika; dan (3) meningkatnya kapasitas serta
kemampuan masyarakat dalam mengembangkan dan mendayagunakan teknologi dan aplikasi
telematika secara efektif.
Ketiga sasaran utama tersebut dijabarkan ke dalam beberapa sasaran pendukung.
Sasaran pendukung yang terkait dengan sektor telekomunikasi adalah (1) tercapainya
teledensitas sambungan tetap sebesar 13 persen dan telepon bergerak 20 persen; dan (2)
terselesaikannya pembangunan fasilitas telekomunikasi perdesaan sekurang-kurangnya 43 ribu
sambungan baru di 43 ribu desa.
Untuk mencapai sasaran pembangunan tersebut, arah kebijakan yang ditempuh adalah:
1. Restrukturisasi penyelenggaraan pos dan telematika. Kebijakan ini ditujukan
untuk menciptakan iklim investasi dan berusaha yang kondusif, serta menyehatkan dan
meningkatkan kinerja penyelenggara pos dan telematika. Pelaksanaan restrukturisasi tidak
terfokus pada BUMN penyelenggara, tetapi lebih kepada sektor secara menyeluruh.
Kebijakan ini juga diperlukan untuk mengantisipasi konvergensi teknologi telekomunikasi,
teknologi informasi dan penyiaran. Konvergensi teknologi selanjutnya mengakibatkan
konvergensi pasar dan industri yang harus diantisipasi oleh kebijakan, peraturan dan
kelembagaan yang dinamis agar pemanfaatannya dapat lebih optimal.
2. Peningkatan efisiensi pemanfaatan dan pembangunan infrastruktur pos dan
telematika. Penyediaan infrastruktur pos dan telematika yang memadai sangat diperlukan
untuk memperkecil kesenjangan digital bukan saja antardaerah di Indonesia tetapi juga
antara Indonesia dengan negara lain. Terbatasnya sumberdaya yang dimiliki, termasuk
sumber pembiayaan, secara langsung telah membatasi kemampuan pembangunan. Oleh
karena itu akan ditempuh langkah-langkah peningkatan efisiensi baik dalam pemanfaatan
infrastruktur yang ada maupun pembangunan infrastruktur baru, seperti optimasi
pemanfaatan infrastruktur non-telekomunikasi yang berpotensi untuk digunakan dalam
penyelenggaraan telekomunikasi dan pemakaian bersama suatu infrastruktur oleh beberapa
penyelenggara (resource sharing). Dengan adanya efisiensi investasi melalui resource
sharing diharapkan para penyelenggara dapat menggunakan hasil penghematan investasi
untuk memperluas jaringan akses lokal (last mile) atau pengembangan layanan lain. Dengan
bertambahnya kapasitas infrastruktur, trafik diharapkan akan lebih mudah dibangkitkan
dan pada saat yang sama industri aplikasi juga dapat berkembang.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
3. Peningkatan pengembangan dan pemanfaatan aplikasi berbasis teknologi
informasi dan komunikasi. Ketersediaan infrastruktur dalam pengembangan berbagai
aplikasi berbasis teknologi informasi dan komunikasi sangat penting. Selain itu,
pengembangan serta pemanfaatan materi (content) dan aplikasi berbasis teknologi
informasi dan komunikasi juga penting karena informasi yang mempunyai nilai ekonomi,
sedangkan infrastruktur merupakan alat untuk mendapatkan informasi. Cepatnya
perkembangan teknologi membutuhkan investasi baru yang dapat membebani masyarakat
dengan adanya berbagai biaya tambahan akibat perubahan teknologi. Dalam upaya
pengembangan berbagai aplikasi yang padat teknologi, pemerintah akan meningkatkan
kemampuan industri dalam melakukan adopsi dan adaptasi teknologi serta sekaligus
menjaga keutuhan sistem yang telah ada sesuai dengan standar dan kualitas tertentu. Selain
itu pemerintah akan memperkuat kemampuan industri nasional dan mempersiapkan
perangkat peraturan yang dapat mendorong pemanfaatan aplikasi telematika secara luas.
Kebijakan ini juga ditujukan untuk meningkatkan kualitas dan kompetensi sumberdaya
manusia yang dibutuhkan industri.
Selanjutnya ketiga arah kebijakan tersebut dituangkan ke dalam tiga program
pembangunan, yaitu (1) Program Penyelesaian Restrukturisasi Pos dan Telematika; (2) Program
Pengembangan, Pemerataan dan Peningkatan Kualitas Sarana dan Prasarana Pos dan
Telematika; dan (3) Program Penguasaan serta Pengembangan Aplikasi dan Teknologi
Informasi dan Komunikasi.
Pada dasarnya, Program Penyelesaian Restrukturisasi Pos dan Telematika bertujuan
untuk menciptakan efisiensi dalam penyelenggaraan pos dan telematika, kompetisi level
playing field, dan iklim investasi yang kondusif, sedangkan Program Pengembangan,
Pemerataan dan Peningkatan Kualitas Sarana dan Prasarana Pos dan Telematika bertujuan
untuk menyediakan infrastruktur dan layanan yang berkualitas di seluruh wilayah Indonesia
termasuk wilayah perdesaan, perbatasan dan wilayah non-komersial lain.
Sementara itu, Program Penguasaan serta Pengembangan Aplikasi dan Teknologi
Informasi dan Komunikasi bertujuan untuk mendayagunakan informasi serta TIK beserta
aplikasinya guna mewujudkan tata pemerintahan yang lebih transparan, efisien dan efektif.
Selain itu, program ini juga dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam
memanfaatkan informasi dan TIK (e-literacy), meningkatkan kemampuan industri dalam
negeri dalam memanfaatkan dan mengembangkan aplikasi TIK, serta mewujudkan kepastian
dan perlindungan hukum dalam pemanfaatan TIK.
Dengan memperhatikan terbatasnya kemampuan pembiayaan pemerintah, pelaksanaan
ketiga program tersebut difokuskan kepada (1) perkuatan fungsi pengaturan yang meliputi
kebijakan, regulasi, kelembagaan dan industri (Kerangka Regulasi); (2) penyediaan
infrastruktur dan layanan di wilayah non-komersial; (3) pelaksanaan proyek percontohan TIK;
dan (4) fasilitasi pengembangan TIK (Kerangka Pelayanan Umum dan Investasi Pemerintah).
Pembangunan pos dan telematika di tahun 2008 merupakan bagian dari upaya untuk
mencapai sasaran pembangunan lima tahun sebagaimana diuraikan dalam RPJM Nasional
2004-2009. Sasaran khusus di tahun 2008 meliputi (1) meningkatnya kemampuan pengawasan
terhadap penyelenggaraan pos dan telematika; (2) meningkatnya kualitas layanan pos dan
jumlah akses telekomunikasi dan informatika di perdesaan; (3) meningkatnya jangkauan dan
mutu penyiaran televisi dan radio; (4) berkembangnya pola kerja sama pemerintah-swasta
dalam penyediaan infrastruktur dan layanan pos dan telematika; (5) berkurangnya tingkat
ketergantungan terhadap teknologi proprietary dan industri luar negeri; (6) meningkatnya e-
literacy masyarakat; dan (7) meningkatnya efisiensi belanja modal pemerintah untuk kegiatan
TIK dan sinergi pengembangan TIK lintas sektor.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Adapun arah kebijakan pembangunan pos dan telematika di tahun 2008 adalah (1)
peningkatan kemampuan perangkat regulasi dalam menciptakan penyelenggaraan pos dan
telematika yang efisien dan kompetitif; (2) pembukaan peluang usaha dan pengembangan pola
kerjasama antara pemerintah dan swasta untuk mempercepat penyediaan infrastruktur dan
layanan pos dan telematika termasuk di wilayah non-komersial; (3) peningkatan kemampuan
industri dalam negeri serta pengembangan aplikasi dan konten lokal; (4) peningkatan
koordinasi lintas sektor untuk mensinergikan kegiatan TIK; dan (5) pengembangan aplikasi TIK
yang menunjang program flagship Dewan TIK Nasional.
V.5 Sektor Air Bersih/Minum
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Air Bersih/Minum
Kebijakan yang mengatur tentang pengelolaan air bersih terdapat di dalam peraturan
kebijakan sebagai berikut:
1. Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 Tentang Sumber
Daya Air
2. Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 Tentang
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
3. Keppres No. 83 Tahun 2002 Tentang Tim
Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air
4. Permen PU No. 18 Tahun 2007 Tentang
Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan
Air Minum
5. Permendagri No. 23 Tahun 2006 Tentang Pedoman
Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum
Pada Perusahaan Daerah Air Minum
6. Perrmen PU No. 294 Tahun 2005 Tentang Badan Pendukung Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum
7. Kepmen Kesehatan No. 907 Tahun 2002 Tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas
Air Minum
Kebijakan Pembangunan Sektor Air Bersih/Minum
Kebijakan Bidang Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Permukiman sesuai renstra
Departemen Pekerjaan Umum antara lain adalah:
1. Penanggulangan dampak konflik sosial dan bencana alam dalam rangka tanggap darurat
dan peningkatan pelayanan infrastruktur di pulau-pulau kecil terpencil, daerah terisolir dan
perbatasan.
2. Peningkatan pelayanan infrastruktur perdesaan, kawasan agropolitan, pulau-pulau kecil,
dan daerah tertinggal.
3. Mewujudkan organisasi yang efisien, tata laksana yang efektif, SDM yang profesional dengan
menerapkan prinsip-prinsip good governance.
4. Meningkatkan kapasitas pemerintah daerah dan masyrakat dalam penyelenggaraan
pembangunan infrastruktur PU.
5. Pembinaan bangunan gedung dalam rangka memenuhi standar keselamatan dan bangunan
dan pengelolaan rumah negara.
6. Penyelenggaraan pembangunan infrastruktur permukiman yang layak huni dan
berkelanjutan.
7. Peningkatan penyehatan lingkungan permukiman baik di perkotaan maupun perdesaan dan
desa nelayan untuk menanggulangi kemiskinan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
8. Peningkatan produktivitas fungsi kawasan perkotaan dan revitalisasi kawasan bersejarah,
pariwisata, dan kawasan lain yang menurun kualitasnya serta pembinaan ruang terbuka
hijau.
9. Peningkatan pelayanan infrastruktur perdesaan, kawasan agropolitan, daerah tertinggal dan
dalam rangka keterkaitan kota-desa.
10. Mendorong keterlibatan swasta dalam pembangunan prasarana dan sarana air minum.
Adapun sasaran yang hendak dicapai, adalah sebagai berikut :
• Meningkatnya kapasitas penyelenggaraan pembangunan infrastruktur SDM yang
profesional dan handal serta terwujudnya sistem institusi/organisasi yang efektif sebanyak
130 paket.
• Meningkatnya kapasitas pemda dalam penyelenggaraan konstruksi dan keselamatan
bangunan serta penataan lingkungan permukiman di 160 kabupaten/kota.
• Tersedianya berbagai perangkat kebijakan, pedoman, prosedur sebanyak 150 paket NSPM,
serta pengembangan piranti lunak, bantuan teknik dan bimbingan teknik sebanyak 50
paket.
V.6 Sektor Perumahan / Permukiman
Perumahan dan prasarana dasar permukiman merupakan salah satu kebutuhan dasar
manusia. Dalam skala yang lebih luas, rumah merupakan tempat persemaian budaya dan
pembinaan keluarga. Penyiapan sumber daya manusia yang handal sangat ditentukan oleh
kondisi keluarga dan lingkungan sekitarnya. Kewajiban untuk menyediakan hunian yang layak
diamanatkan dalam konstitusi, UUD 1945 pasal 28 H ayat 1: “Setiap orang berhak hidup
sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta
berhak memperoleh pelayanan kesehatan”.
Dalam rangka menyediakan hunian yang layak dan sehat bagi masyarakat, maka
disusunlah berbagai peraturan dan kebijakan yang terkait dengan pembangunan permukiman
dan perumahan sebagai berikut:
A. Perumahan
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Perumahan
Kebijakan mengenai perumahan dan permukiman diatur di dalam beberapa peraturan
kebijakan sebagai berikut:
1. Undang-Undang RI No. 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun
2. Undang-Undang RI No. 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman
3. Undang-Undang RI No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang
4. Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2000 tentang Perubahan atas Undang-Undang No 21
Tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan
5. Undang-Undang RI No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung
6. Peraturan Pemerintah No. 80 Tahun 1999 tentang Kawasan Siap Bangun dan Lingkungan
Siap Bangun Yang Berdiri Sendiri
7. Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2004 tentang Perusahaan Umum Pembangunan
Perumahan;
8. Keputusan Presiden No. 62 Tahun 2000 tentang Koordinasi Penataan Ruang Nasional
9. Keputusan Presiden No. 63 Tahun 2000 tentang Badan Kebijakan Pengendalian
Pembangunan Perumahan dan Permukiman Nasional
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V - 0
10. Instruksi Presiden No. 5 Tahun 1990 Peremajaan Pemukiman Kumuh yang berada diatas
Tanah Negara
11. Permenpera No. 31 Tahun 2006 tentang Petunjuk Teknis Kawasan Siap Bangun dan
Lingkungan Siap Bangun yang Berdiri Sendiri
12. Permenpera No. 34 Tahun 2006 Pedoman Umum Penyelenggaraan Keterpaduan
Prasarana, Sarana dan Utilitas (PSU) Kawasan Perumahan
13. Permenpera No. 35 Tahun 2006 tentang Pemberian Pinjaman/Pembiayaan Sebagian
Biaya Membangun Rumah Bagi PegawaiNegeri Sipil.
14. Permenpera No. 9 Tahun 2007 Tentang Pembangunan Perumahan Swadaya
15. Kepmenpera No. 15 Tahun 2007 Tentang Pembentukkan Kelompok Kerja Percepatan
Pembangunan Rumah Susun di Kawasan Perkotaan
16. Permenpera No. 7 Tahun 2007 Tentang Pengadaan Permukiman Dengan Dukungan
Fasilitas Subsidi Perumahan Melalui KPR Sarusun Bersubsidi
17. Peraturan Menko Bidang Perekonomian No. Per 01/M/M.EKON/03/2007 tentang
organisasi dan tata kerja tim koordinasi percepatan pembangunan rumah susun di
kawasan perkotaan.
18. Permenpera No. 14 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Rumah Susun Sederhana Sewa
Kebijakan Pembangunan Sektor Perumahan
Kebijakan sub sektor Perumahan sesuai dengan RPJMN 2004-2009 antara lain adalah:
1. Meningkatkan penyediaan prasarana dan sarana dasar bagi kawasan rumah sederhana dan
rumah sederhana sehat.
2. Mengembangkan kawasan perumahan skala besar.
3. Meningkatkan penyediaan hunian (sewa dan milik) bagi masyarakat berpendapatan rendah
melalui gerakan nasional pengembangan sejuta rumah (GNPSR).
4. Meningkatkan fasilitasi dan pemberdayaan masyarakat berpendapatan rendah dalam
penyediaan lahan, sumber pembiayaan dan prasarana dan sarana lingkungan melalui
pembangunan perumahan yang bertumpu pada masyarakat.
5. Mengembangkan kredit mikro pembangunan dan perbaikan rumah yang terkait dengan
kredit mikro peningkatan pendapatan (income generating) dalam rangka upaya
pemberdayaan usaha ekonomi masyarakat miskin dan penciptaan lapangan kerja.
6. Menciptakan pola subsidi baru yang lebih tepat sasaran.
7. Mengembangkan lembaga yang bertanggungjawab dalam pembangunan perumahan dan
permukiman pada semua tingkatan pemerintahan serta fasilitasi pelaksanaan penataan
ruang kawasan permukiman yang transparan dan partisipatif.
8. Pemantapan pasar primer perumahan.
9. Berkembangnya secondary mortgage facility (SMF) dan secondary mortgage market
(SMM).
10. Terbentuknya peraturan perundang-undangan dan kelembagaan pendukung SMF dan SMM
(UU Sekuritisasi, Biro Kredit, Surat Hak Tanggungan, insentif perpajakan dan sebagainya).
11. Mengembangkan insentif fiskal bagi swasta yang menyediakan hunian bagi
buruh/karyawannya.
12. Meningkatkan pengawasan dan pembinaan teknis keamanan dan keselamatan gedung.
13. Menciptakan kepastian hukum dalam bermukim (secure tenure).
14. Meningkatkan kualitas pelayanan prasarana dan sarana lingkungan pada kawasan kumuh
perkotaan dan pesisir/nelayan.
15. Menyusun Norma, Standar, Panduan, Manual (NSPM) bidang Perumahan dan Permukiman
yang berbasis kearifan lokal.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
B. Air Minum dan Air Limbah
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Air Minum dan Air Limbah
Peraturan yang mengatur tentang pengelolaan air minum terdapat di dalam peraturan
kebijakan sebagai berikut:
. Undang-Undang No. Tahun 00 Tentang Sumber Daya Air
. Peraturan Pemerintah No. Tahun 00 Tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum
. Keppres No. Tahun 00 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air
. Permen PU No. Tahun 00 Tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum
. Permen PU No.0 Tahun 00 Tentang Kebijakan dan Strategi dan Nasional
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum.
. Permendagri No. Tahun 00 Tentang Pedoman Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif
Air Minum Pada Perusahaan Daerah Air Minum
. Perrmen PU No. Tahun 00 Tentang Badan Pendukung Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum
. Kepmen Kesehatan No. 0 Tahun 00 Tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas
Air Minum.
Kebijakan Pembangunan Sektor Air Minum dan Air Limbah
Kebijakan sub sektor Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Permukiman sesuai
dengan RPJMN 00-00 antara lain adalah:
. Menciptakan kesadaran seluruh pemangku kepentingan (stakeholders) terhadap pentingnya
peningkatan pelayanan air minum dan air limbah dalam pengembangan sumber daya manusia
dan produktivitas kerja.
. Meningkatkan peranserta seluruh pemangku kepentingan dalam upaya mencapai sasaran
pembangunan air minum dan air limbah hingga akhir tahun 00.
. Menciptakan iklim yang kondusif bagi dunia usaha (swasta) untuk turut berperanserta secara
aktif dalam memberikan pelayanan air minum dan air limbah melalui deregulasi dan reregulasi
peraturan perundang-undangan yang terkait dengan kemitraan pemerintah-swasta (public-
private-partnership).
. Mendorong terbentuknya regionalisasi pengelolaan air minum dan air limbah sebagai upaya
meningkatkan efisiensi pelayanan dan efisiensi pemanfaatan sumber daya alam (air baku).
. Meningkatkan kinerja pengelola air minum dan air limbah melalui restrukturisasi kelembagaan
dan revisi peraturan perundang-undangan yang mengatur BUMD air minum dan air limbah.
. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia pengelola pelayanan air minum dan air limbah
melalui uji kompetensi, pendidikan, pelatihan, dan perbaikan pelayanan kesehatan.
. Mengurangi tingkat kebocoran pelayanan air minum hingga mencapai ambang batas normal
sebesar 0 persen hingga akhir tahun 00
. Memulihkan pelayanan air minum dan air limbah yang rusak akibat bencana alam.
C. Persampahan dan Drainase
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Persampahan dan Drainase
Peraturan pengelolaan sampah diatur di dalam:
. RUU Pengelolaan Sampah
. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. /PRT/M/00 Tentang Kebijakan dan Strategi
Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan (KSNP-SPP)
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
3. Rancangan Permen Pekerjaan Umum Tahun 2006 Tentang Kebijakan dan Strategi Nasional
Penanganan Drainase.
Peraturan perundangan yang mengatur tentang pengelolaan persampahan di tiap kota
terwujud dalam bentuk Peraturan Daerah atau Surat Keputusan Walikota/Gubernur. Namun
Perda atau Surat Keputusan Walikota/Gubernur belum mengatur tentang:
1. Kewajiban penghasil sampah untuk meminimalkan jumlah sampah yang dihasilkan
2. Kewajiban penghasil sampah untuk memilah sampah berdasarkan sifat sampah
3. Definisi tentang sampah berdasarkan kategori fisik, kimia atau biologis
4. Definisi tentang tahapan operasional pengelolaan persampahan di kota tersebut
Kebijakan Pembangunan Sektor Persampahan dan Drainase
Kebijakan Bidang Persampahan dan Drainase sesuai dengan RPJMN 2004-2009 antara
lain adalah:
1. Menciptakan kesadaran seluruh stakeholders
terhadap pentingnya peningkatan pelayanan
persampahan dan drainase;
2. Meningkatkan peranserta seluruh stakeholder dalam
upaya mencapai sasaran pembangunan persampahan
dan drainase hingga akhir tahun 2009;
3. Menciptakan iklim yang kondusif bagi dunia usaha
(swasta) untuk turut berperanserta secara aktif dalam
memberikan pelayanan persampahan, baik dalam
handling-transportation maupun dalam pengelolaan
TPA;
4. Menciptakan peraturan perundang-undangan yang
terkait dengan kemitraan pemerintah-swasta (public-private-partnership) dalam pengelolaan
persampahan;
5. Mendorong terbentuknya regionalisasi pengelolaan persampahan dan drainase;
6. Meningkatkan kinerja pengelola persampahan dan drainase melalui restrukturisasi kelembagaan
dan revisi peraturan perundang-undangan yang terkait;
7. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia pengelola persampahan dan drainase melalui uji
kompetensi, pendidikan, pelatihan, dan perbaikan pelayanan kesehatan;
8. Meningkatkan kinerja dalam pengelolaan TPA dengan sistem sanitary landfill.
V.7 Sektor Sumber Daya Air
Peraturan/Perundangan Dalam Pembangunan Sektor Sumber Daya Air
Perubahan paradigma pembangunan sumber daya air nasional terkait dengan
meningkatnya isu kelangkaan sumber daya air telah mendorong Pemerintah Indonesia untuk
melakukan reformasi kebijakan bidang sumber daya air. Sejalan dengan hal tersebut telah
diterbitkan Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air.
Dalam Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 diatur mengenai hal-hal yang terkait dengan
kebijakan dalam pengelolaan sumber daya air nasional yang meliputi :
1. Kewenangan pemerintah, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota, dan
pemerintah desa
2. Konservasi sumber daya air
3. Pendayagunaan sumber daya air
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
4. Pengendalian daya rusak air
5. Perencanaan pengelolaan sumber daya air
6. Pelaksanaan konstruksi, operasi, dan pemeliharaan
7. Sistem informasi sumber daya air
8. Pemberdayaan dan pengawasan kelembagaan
9. Pembiayaan
10. Hak, kewajiban, dan peran masyarakat
11. Koordinasi
Sebagai pedoman dalam implementasi dari Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 telah
diterbitkan beberapa peraturan turunan dari undang undang tersebut, yaitu :
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi
2. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2008 tentang Dewan Sumber
Daya Air
3. Kepmen PU No. 390 Tahun 2007 tentang Tentang Penetapan Status Daerah Irigasi Yang
Pengelolaannya Menjadi Wewenang Dan Tanggung Jawab Pemerintah, Pemerintah
Provinsi, dan Pemerintah Kabupaten/Kota
4. Permen PU No. 30 Tahun 2007 Tentang Pedoman Pengembangan Dan Pengelolaan Sistem
Irigasi Partisipatif
5. Permen PU No. 31 Tahun 2007 Tentang Pedoman Mengenai Komisi Irigasi
6. Permen PU No. 32 Tahun 2007 Tentang Pedoman Operasi Dan Pemeliharaan Jaringan
Irigasi
7. Permen PU No. 33 Tahun 2007 Tentang Pedoman Pemberdayaan P3A/GP3A/IP3A
Di samping peraturan dan keputusan tersebut di atas, saat ini sedang disiapkan juga
beberapa turunan dari Undang-Undang No. 7 Tahun 2004 lainnya.
Kebijakan Pembangunan Sektor Sumber Daya Air
Sejalan dengan pelaksanaan dari undang-undang tersebut maka dalam RPJM Nasional
2004-2009 pembangunan sumber daya air dalam lima tahun mendatang adalah diarahkan
untuk mencapai sasaran sebagai berikut :
1. Tercapainya pola pengelolaan sumber daya air yang terpadu dan berkelanjutan
2. Terkendalinya potensi konflik air
3. Terkendalinya pemanfaatan air tanah
4. Meningkatnya kemampuan pemenuhan kebutuhan air
5. Berkurangnya dampak bencana banjir dan kekeringan
6. Terlindunginya daerah pantai dari abrasi air laut terutama pada pulau-pulau kecil, daerah
perbatasan, dan wilayah strategis
7. Meningkatnya partisipasi aktif masyarakat
8. Meningkatnya kualitas koordinasi dan kerjasama antar instansi
9. Terciptanya pola pembiayaan yang berkelanjutan
10. Tersedianya data dan sistem informasi yang aktual, akurat dan mudah diakses.
Berdasarkan sasaran tersebut maka kebijakan umum pembangunan sumber daya air
ditetapkan sebagai berikut :
a. Konservasi air
(i) konservasi dan pendayagunaan; (ii) keseimbangan hulu dan hilir, air permukaan dan air
tanah, demand dan supply, kepentingan jangka pendek dan jangka panjang; (vi)
melestarikan kuantitas air dan memelihara kualitas air; serta (vii) mengutamakan
pembangunan tampungan air skala kecil.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
b. Pendayagunaan Sumber Daya Air
Irigasi : peningkatan fungsi jaringan irigasi, rehabilitasi, dan peningkatan kinerja operasi
dan pemeliharaan.
Air baku :Prioritas untuk rumah tangga dengan conjuctive use.
c. Pengendalian daya rusak
Mengutamakan pendekatan non-konstruksi melalui konservasi sumberdaya air dan
pengelolaan DAS dan Pengamanan pantai-pantai.
d. Pendukung
(i) penataan kelembagaan; serta (ii) pengembangan dan pengelolaan data dan sistem
informasi.
V.8 Kerjasama Antar Daerah
Pengaturan mengenai pelaksanaan kerjasama antar daerah diatur secara jelas pada UU
No 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, khususnya pasal 195 s.d 197. Disebutkan
bahwa dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat, daerah dapat mengadakan kerja sama
dengan daerah lain yang didasarkan pada pertimbangan efisiensi dan efektifitas pelayanan
publik, sinergi dan saling menguntungkan. Beberapa peraturan perundang-undangan lain yang
mengatur mengenai kerjasama daerah, antara lain :
1. UU No 17 tahun 2007 tentang Rencana Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025;
2. PP No 50 Tahun 2007 Tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerja Sama Daerah (KAD);
3. Perpres No 7 tahun 2005 tentang Rencana Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-
2009, Bab 12 Bidang Revitalisasi Proses Desentralisasi dan Otonomi Daerah, Program
Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah Daerah.
Maksud dan Tujuan KAD
Kerja sama daerah dimaksudkan untuk : 1) meningkatkan kesejahteraan dan sumber
Pendapatan Asli Daerah (PAD); serta 2) mengurangi kesenjangan daerah dalam penyediaan
pelayanan umum khususnya di wilayah terpencil, wilayah perbatasan, dan daerah tertinggal.
Tujuan KAD adalah sebagai berikut :
1. Sarana untuk lebih memantapkan hubungan dan keterikatan daerah yang satu dengan
daerah yang lain dalam kerangka NKRI;
2. Menyerasikan pembangunan daerah;
3. Mensinergikan potensi antardaerah dan/atau dengan pihak ketiga; serta
4. Meningkatkan pertukaran pengetahuan, teknologi dan kapasitas fiskal.
Prinsip Kerjasama
Beberapa prinsip mengenai kerjasama, antara lain :
1. Efisiensi : upaya pemerintah daerah melalui kerja sama untuk menekan biaya guna
memperoleh suatu hasil tertentu atau menggunakan biaya yang sama tetapi dapat
mencapai hasil yang maksimal.
2. Efektivitas : upaya pemerintah daerah melalui kerja sama untuk mendorong pemanfaatan
sumber daya para pihak secafra optimal dan bertanggung jawab untuk kesejahteraan
masyarakat.
3. Sinergi : upaya untuk terwujudnya harmoni antara pemerintah, masyarakat dan swasta
untuk melakukan kerja sama demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
4. Saling menguntungkan : pelaksanaan kerja sama harus dapat memberikan keuntungan
bagi masing-masing pihak dan dapat memberikan manfaat bagi masyarakat
5. Kesepakatan bersama : persetujuan para pihak untuk melakukan kerja sama
6. Itikad baik : kemauan para pihak untuk secara sungguh-sungguh melaksanakan kerja
sama
7. Mengutamakan kepentingan nasional dan keutuhan wilayah NKRI : seluruh
pelaksanaan kerja sama daerah harus dapat memberikan dampak positif terhadap upaya
mewujudkan kemakmuran, kesejahteraan masyarakat dan memperkokoh NKRI
8. Persamaan kedudukan : persamaan dalam kesederajatan dan kedudukan hukum bagi
para pihak yang melakukan kerja sama daerah
9. Transparansi : adanya proses keterbukaan dalam kerja sama daerah
10. Keadilan : adanya persamaan hak dan kewajiban serta perlakuan para pihak dalam
melaksanakan kerja sama daerah.
11. Kepastian hukum : bahwa kerja sama yang dilakukan dapat mengikat secara hukum bagi
para pihak yang melakukan kerja sama daerah.
Tatacara Mengenai KAD
Tatacara mengenai KAD yang diatur di dalam PP No 50 tahun 2007, adalah sebagai berikut :
1. Kepala daerah atau salah satu pihak dapat memprakarsai atau menawarkan rencana kerja
sama kepada kepala daerah yang lain dan pihak ketiga mengenai objek tertentu.
2. Apabila para pihak itu menerima, rencana kerja sama tersebut dapat ditingkatkan dengan
membuat kesepakatan bersama dan menyiapkan rancangan perjanjian kerja sama yang
paling sedikit memuat :
a. Subjek kerja sama
b. Objek kerja sama
c. Ruang lingkup kerja sama
d. Hak dan kewajiban para pihak
e. Jangka waktu kerja sama
f. Pengakhiran kerja sama
g. Keadaan memaksa
h. Penyelesaian perselisihan
3. Kepala daerah dalam menyiapkan rancangan perjanjian kerja sama melibatkan perangkat
daerah terkait dan dapat meminta pendapat dan saran dari para pakar, perangkat daerah
provinsi, Menteri dan Menteri/Pimpinan LPND terkait
4. Kepala daerah dapat menerbitkan Surat Kuasa untuk penyelesaian rancangan bentuk kerja
sama
Isu Strategis KAD
Isu strategis yang berkaitan dengan urgensi kerja sama daerah saat ini adalah :
• Peningkatan pelayanan publik.
Kerja sama antar daerah diharapkan menjadi salah satu metode inovatif dalam
meningkatkan kualitas dan cakupan pelayanan publik. Efektivitas dan efisiensi dalam
penyediaan sarana dan prasarana pelayanan publik seperti pendidikan, kesehatan, air
bersih, dsb juga menjadi issue yang penting, terutama untuk daerah-daerah tertinggal.
Peningkatan pelayanan publik ini juga termasuk pembangunan infrastrukutur. Infrastruktur
ini bisa mencakup jaringan jalan, pembangkit listrik, dsb.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
• Kawasan Perbatasan
Kerja sama dalam hal keamanan di kawasan perbatasan juga menjadi salah satu isu
strategis. Selain dalam hal keamanan, kerja sama di kawasan-kawasan perbatasan juga
difokuskan pada pengembangan wilayah, karena daerah-daerah di kawasan perbatasan ini
sebagian besar adalah daerah tertinggal.
• Tata Ruang
Keterkaitan tata ruang antar daerah diperlukan dalam hal-hal yang dapat mempengaruhi
lebih dari satu daerah, seperti Daerah Aliran Sungai (DAS), kawasan lindung, dsb.
• Penanggulangan Bencana dan Penanganan Potensi Konflik
Usaha mitigasi bencana dan tindakan pasca bencana, apabila mengacu pada pengalaman di
NAD, Alor dan Nabire, dll, ternyata membutuhkan koordinasi dan kerja sama yang baik
antar daerah-daerah yang berdekatan.
• Kemiskinan dan Pengurangan Disparitas Wilayah
Keterbatasan kemampuan, kapasitas dan sumber daya yang berbeda-beda antar daerah
menimbulkan adanya disparitas wilayah dan kemiskinan. Melalui kerja sama antar daerah,
diharapkan terjadi peningkatan kapasitas daerah dalam penggunaan sumber daya secara
lebih optimal dan pengembangan ekonomi lokal, dalam rangka menekan angka kemiskinan
dan mengurangi disparitas wilayah.
Bentukan KAD
Beberapa contoh bentukan KAD yang berhasil diidentifikasi dapat dilihat di dalam tabel berikut
ini :
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
1
Kesepakatan
Gubernur Jawa
Barat dengan
Bupati/ Walikota
se-Jawa Barat
tentang Sinergitas
Penyelenggaraan
Pemerintahan
dan
Pembangunan di
Jawa Barat Tahun
2004-2008
2004
Perda
Provinsi Jawa
Barat No. 1
Tahun 2001
dan Perda
Provinsi Jawa
Barat No. 1
Tahun 2004
Akselerasi
peningkatan
kesejahteraan
masyarakat
guna
mendukung
pencapaian
Visi Jawa Barat
Tahun 2010
Peningkatan kualitas
dan produktivitas SDM,
Pengembangan struktur
perekonomian regional
yang tangguh,
Pemantapan kinerja
pemerintahan daerah,
Peningkatan
implementasi
pembangunan
berkelanjutan, dan
Peningkatan kualitas
kehidupan sosial yang
berlandaskan agama
dan budaya daerah
Seluruh
Kabupaten/
Kota Di Jawa
Barat
(1) Pembangunan
dan (2)
Pemerintahan
(1) Pengembangan
struktur
perekonomian
regional, (2)
Peningkatan kualitas
dan produktivitas
SDM, (3)
Peningkatan kualitas
kehidupan sosial
masyarakat, (4)
Pemantapan kinerja
pemerintahan
daerah, dan (5)
Peningkatan
implementasi
pembangunan
berkelanjutan
(1) Kebijakan dan
sharing pendanaan
dan (2) Sinkronisasi
program
Bapeda Provinsi
dan Bapeda
Kabupaten/Kota
2
Kesepakatan
Bersama antara
Pemerintah
Provinsi Jawa
Barat dengan
Pemerintah Kota
Bandung, Kab.
Bandung dan
Kota Cimahi
tentang
Pembangunan
Sistem Angkutan
Massal Teknologi
Mono-Track
Wilayah Bandung
- - - -
Kab.
Bandung,
Kota
Bandung,
Kota Cimahi,
dan Provinsi
Jawa Barat
(1) Transportasi (1) Perkeretaapian
(1) Kerjasama untuk
memfasilitasi
pembangunan
Dinas
Perhubungan
sebagai Leading
sectors dan PT.
Indonesia Transit
Central sebagai
pelaksana
pembangunan
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
3
Keputusan
Bersama
Gubernur Jawa
Barat, Bupati
Sumedang,
Walikota Bandung
dan Walikota
Cimahi tentang
Kerjasama
Pengelolaan dan
Pengembangan
Infrastruktur
Wilayah
Metropolitan
Bandung
- - - -
Kab.
Sumedang,
Kota
Bandung,
Kota Cimahi,
dan Provinsi
Jawa Barat
(1) Infrastruktur, (2)
Lingkungan Hidup,
(3) Pelayanan Publik,
dan (4) Transportasi
(1) Pemukiman dan
(2) Persampahan
(1) Perencanaan dan
pelaksanaan
program/kegiatan
pengembangan
infrastruktur, dan (2)
Sharing pembiayaan
Dinas Tata
Ruang dan
Permukiman
sebagai Leading
Sectors
4
Kesepakatan
Bersama antara
Pemerintah
Provinsi Jawa
Barat dengan
Pemerintah
Provinsi Garontalo
tentang
Kerjasama
Ekonomi Regional
di Bidang Industri,
Perdagangan,
Investasi dan
Pariwisata
- - - -
Provinsi
Gorontalo
dan Provinsi
Jawa Barat
(1) Industri, (2)
Investasi, (3)
Pariwisata, dan (4)
Perdagangan
-
(1) Kemitraan yang
saling
menguntungkan
Dinas Perindag
sebagai Leading
Sectors
5
Kesepakatan
Bersama
Pemerintah
Provinsi Jawa
Barat dengan
Pemerintah Kota
Tasikmalaya
tentang
Pengelolaan
Instalasi
Pengembangan
IKM di Kota
Tasikmalaya
- - - -
Kota
Tasikmalaya
dan Provinsi
Jawa Barat
(1) Industri dan (2)
Perdagangan
(1) Industri Kecil
Menengah
(1) Pengelolaan
Bersama dan (2)
Sharing pembiayaan
Dinas Perindag
sebagai Leading
Sectors
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
6
Kesepakatan
Bersama Provinsi
Jawa Barat
dengan Provinsi
penerima
transmigran di
Sumatera,
Kalimantan,
Sulawesi dan
Maluku tentang
Kerjasama
Penyelenggaraan
Ketransmigrasian
- - - -
Provinsi Jawa
Barat, Provinsi
penerima
transmigran di
Kalimantan,
Provinsi
penerima
transmigran di
Maluku,
Provinsi
penerima
transmigran di
Sulawesi, dan
Provinsi
penerima
transmigran di
Sumatera
(1) Transmigrasi (1) Kemitraan
Disnaker-trans
sebagai Leading
Sectors
7
Forum Kerjasama
Daerah Mitra
Praja Utama
(MPU)
-
Keputusan
Gubernur
Anggota
Forum
Kerjasama
Daerah Mitra
Praja Utama
- -
Provinsi Bali,
Provinsi Jawa
Barat, Provinsi
Lampung,
Provinsi NTB,
dan Provinsi
NTT
(1) Ekonomi, (2)
Industri dan
Perdagangan, (3)
Kebinamargaan, (4)
Kehutanan, (5)
Kesehatan, (6)
Kesejahteraan
Sosial, (7)
Ketentraman dan
Ketertiban, (8)
Lingkungan Hidup,
(9) Pariwisata, (10)
Pemerintahan, (11)
Perhubungan, (12)
Perikanan dan
Kelautan, (13)
Perkebunan, (14)
Pertanian, (15)
Peternakan, dan
(16) Tenaga Kerja
dan Transmigrasi
-
(1) Sharing anggaran
dan (2) Sinkronisasi
program/kegiatan
kerjasama
Dinas/ Lembaga
Teknis sesuai
bidang/ progam
kerjasama yang
disepakati dan
KADIN Daerah
anggota MPU
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

0
No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
8
BKSP
Jabodetabekjur
1976
Peraturan
Bersama
Pem. Prov.
Jabar dan
DKI Jakarta
No.
I/DP/040/PD/
1976 dan No.
3 Tahun 1976,
Kept.
Bersama
Gub. Jabar
dan DKI
Jakarta No.
D.IV-
8201/d/II/197
6 dan No.
197/Pem.121
/sk/1976, dan
Peraturan
Bersama
Pem. Prov.
Jabar dan
DKI Jakarta
No. 8 dan 7
Tahun 1994
- -
Kab. Bekasi,
Kab. Bogor,
Kab. Cianjur,
Kota Bekasi,
Kota Bogor,
Kota Depok,
Kota
Tangerang,
Provinsi DKI
Jakarta, dan
Provinsi Jawa
Barat
(1) Infrastruktur, (2)
Pelayanan Publik,
dan (3)
Pemerintahan
(1) Persampahan
dan (2) Pengelolaan
asset daerah
Sinkronisasi program
dan kebijakan
Dinas/ Lembaga
Teknis di Provinsi
dan Kab/Kota
terkait
9
Barelang (Batam-
Rempang-
Galang)
- - - -
Kota Batam
dan Provinsi
Kepulauan
Riau
(1) Ekonomi
(2) Pariwisata
(3) Infrastruktur
(1) Budidaya Kerapu,
(2) Pembangunan
Gedung Promosi,
dan (3) infrastruktur
jalan dan jembatan
(1) Pembiayaan fisik
gedung dan (2)
Percontohan
budidaya kerapu
dalam keramba
Dinas terkait dan
rekrutment
langsung
10
Kesepakatan
Bersama
Gubernur Jawa
Barat, Walikota
Bogor, Bupati
Bogor dan
Walikota Depok
tentang
Kerjasama
Pengelolaan
Sampah Terpadu
- - - -
Kab. Bogor,
Kota Bogor,
Kota Depok,
dan Provinsi
Jawa Barat
(1) Pelayanan Publik (1) Persampahan
(1) Kerjasama joint
venture
Badan
Pengelolaan
Lingkungan
Hidup dan Dinas
Tarkim sebagai
Leading Sector
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
11
Sekretariat
Bersama
Kartamantul
2001 -
Menjadi
lembaga yang
menjembatani
terwujudnya
kerjasama
yang setara,
adil, partisipatif,
transparan dan
demokratis,
untuk
mewujudkan
perkotaan
yang nyaman,
indah dan
sehat yang
didukung oleh
sarana -
prasarana dan
pelayanan
yang
memadai,
kesadaran dan
peran serta
masyarakat
yang tinggi
Melakukan negosiasi
untuk mendapatkan
hasil yang adil,
Melakukan mediasi
penyelesaian
permasalahan,
Melakukan koordinasi
managemen dan
implementasi,
Melakukan fasilitasi
proses pengambilan
keputusan,
Membangun jaringan
kerja yang kuat, dan
Memberikan inisiasi
perubahan
Kab. Bantul,
Kab. Sleman,
dan Kota
Yogyakarta
(1) Pelayanan Publik
dan (2) Transportasi
(1) Air Bersih, (2) Air
Limbah, (3) Drainase,
(4) Jalan, dan (5)
Persampahan
(1) Pemanfatan
bersama pipa induk,
prasarana dan
sarana IPAL,
pengelolaan IPAL, (2)
Pemanfatan bersama
prasarana dan
sarana TPA,
pengelolaan TPA,
serta (3) Penyediaan
dan pemanfaatan
sumber air baku,
prasarana dan
sarana pengambilan,
pipa transmisi,
instalasi pengolah air
bersih, reservoir
penyediaan air untuk
rumah tangga,
perdagangan,
industri
Staf Operasional
Kantor/Non PNS
(S2 = 2 orang, S1
= 1 orang, SMA =
3 orang) dan Tim
Teknis/PNS (
S1/S2 ± 20 orang
setiap rakor)
12 Java Promo 2001 - - -
14 Kabupaten
dan Kota di
Provinsi DIY
dan Jawa
Tengah
Ekonomi Pariwisata
Promosi pariwisata,
kebijakan bersama
untuk kegiatan
pariwisata, dan
pengelolaan
bersama paket-paket
wisata antar daerah
Perwakilan dari
daerah yang
terlibat, serta
rekruitment
langsung dari
kalangan
profesional
13 Barlingmascakeb 2003
Surat
Keputusan
Bersama
(SKB)
daerah-
daerah yang
terlibat
- -
Banjarnegara,
Purbalingga,
Banyumas,
Cilacap, dan
Kebumen
Ekonomi dan
perdagangan
Ekonomi dan
perdagangan
(1) kerjasama
pembangunan
wilayah perbatasan
antar daerah
(2) kerjasama
pengelolaan,
pemanfaatan,
promosi dan
pemasaran produk
daerah
(3) kerjasama
peningkatan kualitas
Perwakilan dari
pemerintah
daerah yang
terlibat, dalam
sebuah badan
kerjasama
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
SDM
(4) kerjasama
peningkatan kualitas
produk
14 Pawonsari 2002
Keputusan
bersama
No. 305
th.2002,
No.6 th.2002.
242/
KPTS/2002
- -
Pacitan
(Jatim),
Wonogiri
(Jateng),
Gunung Kidul
(DIY
Pembangunan
wilayah
Sumber Daya ,
Pelayanan
Masyarakat,
Prasarana dan
sarana
Sekertariat Badan
kerjasama Antar
daerah (BKAD)
Perwakilan dari
pemerintah
daerah yang
terlibat, dalam
sebuah badan
kerjasama
15
Subosukawonostr
aten (Solo Raya)
2004 -
Menjadi
“Caliber
Enterprise”
dengan
keahlian dalam
fasilitas jasa
untuk
meningkatkan
semangat
kompetisi,
produksivitas,
kesejahteraan
dan
keuntungan
untuk
perusahaan
dan daerah.
meningkatkan
pengembangan
ekonomi regional
dengan memperkuat
manajemen regional
dan daya saing usaha
yang kompetitif.
Solo Kota,
Karanganyar,
Sragen,
Sukoharjo,
Wonogiri,
Boyolali,
Klaten
Ekonomi
pariwisata,
manufaktur,
perdagangan dan
pertanian.
(1) Sekretariat
bersama sebagai
pengelola kerjasama
(PT Soloraya Promosi/
SRP)
(2) Penerapan
kebijakan perijinan
satu atap untuk
menciptakan iklim
investasi yang
kondusif
Perwakilan dari
pemerintah
daerah yang
terlibat, dan
rekrutmen
langsung dari
kalangan
profesional
16
Badan Kerjasama
Pembangunan
Regional Sulawesi
(BKPRS)
2000
Kesepakatan
Bersama
Gubernur-
Gubernur
Di Sulawesi
Sulawesi yang
aman,
sejahtera dan
beradab yang
mengedepank
an kemandirian
lokal untuk
menghadapi
era global
dalam Negara
Kesatuan
Republik
Indonesia
Mewujudkan lingkungan
yang kondusif bagi
berkembangnya
aktivitas sosial, ekonomi
dan politik masyarakat
Sulawesi dengan
senantiasa mengacu
kepada nilai dan
budaya lokal serta
mengedepankan azas
keadilan untuk
kesejahteraan;
2. Menjalin kerjasama
dalam memelihara dan
meningkatkan
keunggulan lokal
Seluruh
Gubernur di
Pulau Sulawesi
Ekonomi, Sosial
budaya,
Kemasyarakatan,
dan Politik
Tidak diidentifikasi
Membentuk
sekretariat bersama
yang berkedudukan
di ibuk0ta-ibukota
provinsi di Sulawesi
secara bergilir sesuai
kesepakatan
musyawarah regional
Sulawesi
Perwakilan dari
pemerintah
daerah yang
terlibat
B
u
k
u

P
e
g
a
n
g
a
n

P
e
n
y
e
l
e
n
g
g
a
r
a
a
n

P
e
m
e
r
i
n
t
a
h
a
n

d
a
n

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

D
a
e
r
a
h

e
d
i
s
i

T
a
h
u
n

2
0
0
8
H
a
l
.

V

-

No Nama Bentukan
Tahun
Pembentukan
Dasar Hukum Visi Misi
Daerah yang
Terlibat
Bidang yang
Dikerjasamakan
Sektor yang
Dikerjasamakan
Pola Kerjasama Aparat
masing-masing wilayah
untuk melahirkan
keunggulan regional;
3. Berperan sebagai
perekat perekonomian
Kawasan Timur
Indonesia dan Barat
Indonesia dan sebagai
pilar ketahanan
ekonomi nasional
dalam tatanan ekonomi
global;
4. Meningkatkan
kesadaran lingkungan
segenap lapisan
masyarakat untuk
terselenggaranya
pembangunan yang
berkelanjutan.
17
Kerjasama
Sumatera Bagian
Selatan
(Sumbagsel)
2006
MoU
diantara
provinsi-
provinsi yang
terkait
- -
Seluruh
provinsi di
wilayah
Sumatera
bagian
selatan
Tata Ruang Tata Ruang
Sinkronisasi dan
koordinasi rencana-
rencana tata ruang
dari setiap provinsi
terkait
Bappeda
masing-masing
provinsi
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Kemitraan antara Pemerintah dan Usaha Swasta dalam Penyediaan
Prasarana dan Sarana Dasar
Salah satu kebijakan penting untuk meningkatkan partisipasi dan keterlibatan
usaha swasta dalam penyediaan prasarana dan sarana dasar, adalah dengan
diterbitkannya :
. Keputusan Presiden No 15 tahun 1987 tentang kerjasama kemitraan antara
pemerintah dan usaha swasta (public-private partnership) dalam kegiatan
investasi, pengelolaan, dan pembangunan prasarana dan sarana dasar, seperti:
jaringan jalan tol, air bersih, tenaga listrik, telekomunikasi, pelabuhan laut,
pelabuhan udara, dan lain-lainnya.
. Keputusan Presiden No 7 tahun 1998 yang memuat penjabaran skema
kerjasama kemitraan antara pemerintah dan usaha swasta ke dalam mekanisme
kerjasama operasional dalam bentuk Design Bid Build, Private Contract, Design
Build, Build-Operate-Transfer (BOT), Long Term Lease Agreement, Design Build
Finance Operate (DBFO), Build-Own-Operate (BOO), ataupun inovasi lain di
dalam kemitraan pemerintah dan usaha swasta.
Sebagai hasil pelaksanaan kebijakan kerjasama kemitraan antara pemerintah
dan usaha swasta tersebut, pihak pemerintah telah melakukan kontrak kerjasama
operasional dengan usaha swasta dalam berbagai kegiatan investasi, pengelolaan, dan
pembangunan prasarana dan sarana dasar, misalnya :
. Pemerintah melalui P.T. Jasa Marga, telah mengadakan kontrak kerjasama
dengan usaha swasta dalam pembangunan jalan tol di berbagai wilayah sekitar kota
metropolitan dan kota besar seperti Jakarta, Bandung, Semarang, dan Surabaya.
. Pemerintah membuka ruang gerak bagi usaha swasta untuk melakukan
investasi, pengelolaan, dan pembangunan sarana dasar yang bersifat
komersial atau semi komersial, seperti: terminal peti kemas, terminal
angkutan umum, angkutan laut, angkutan udara, media informasi, telekomunikasi,
perdagangan, pendidikan, kesehatan, rekreasi, dll-nya. Sampai dengan saat ini
pihak usaha swasta telah berhasil menyediakan berbagai sarana dasar untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat berkenaan dengan pelayanan pengangkutan
barang dan manusia, perdagangan barang dan jasa, pertukaran informasi dan
komunikasi, penyediaan layanan sosial dasar, dll-nya.
. Pemerintah mengeluarkan kebijakan penyaluran pembiayaan melalui
perbankan untuk membuka ruang gerak usaha swasta dalam
penyediaan perumahan dan pembangunan kawasan permukiman.
Sampai dengan saat ini pihak usaha swasta telah berhasil membangun kawasan
perumahan skala besar, kawasan pusat bisnis, kawasan kawasan industri, dan
bahkan pihak swasta telah berhasil membangun kawasan kota baru, terutama di
wilayah kota metropolitan dan kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Medan,
Bandung, Semarang, Makasar, dll-nya.
. Pemerintah daerah, melalui Perusahaan Daerah Air Minum
mengadakan kontrak kerjasama operasional dengan usaha swasta
dalam penyediaan air bersih melalui berbagai jenis skema kerjasama di
41 kota/kabupaten termasuk di DKI Jakarta (Departemen Pekerjaan Umum,
).
. Sementara itu, sejak lama individu dan kelompok masyarakat melakukan
berbagai tindakan kolektif dalam proses pengadaan rumah berikut
penyediaan prasarana dan sarana lingkungan perumahan, seperti: jalan
lingkungan, saluran drainase, sarana air bersih dan sanitasi, tempat pembuangan
sampah, sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana ibadah, dll-nya. Sampai
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
dengan saat ini terbangunnya lingkungan perumahan di kawasan permukiman
perkotaan dan perdesaan merupakan hasil keluaran kegiatan yang dilakukan oleh
individu dan kelompok masyarakat bersama dengan pemerintah maupun usaha
swasta.
V.9 Kerjasama Pemerintah dengan Swasta
Kebutuhan akan infrastruktur baru untuk mendukung pembangunan daerah
sangat besar, bahkan sebenarnya sudah di luar kemampuan pembiayaan pemerintah
pusat maupun daerah untuk membiayainya. Kenyataan menunjukkan bahwa untuk
menyediakan biaya perawatan infrastruktur antara lain jalan dan saluran irigasi sering
tidak cukup. Untuk mengurangi beban tersebut, dalam percepatan pembangunan
infrastruktur diperlukan kebijakan yang mampu mendorong tumbuh kembangnya
partisipasi swasta, terutama untuk membangun dan mengelola infrastruktur baru yang
layak untuk dikelola secara komersial dan profesional. Dengan adanya kerjasama
pemerintah dan swasta (KPS) yang semakin besar, maka sumber daya keuangan
pemerintah yang semakin terbatas dapat difokuskan kepada program-program
prioritas lain seperti pengentasan kemiskinan dan penanganan bencana alam.
Ketersediaan Infrastruktur yang sesuai dengan kebutuhan daerah dapat
meningkatkan peluang daerah dalam mendorong pertumbuhan ekonominya.
Tentunya, dana pemerintah yang terbatas tersebut tetap harus diprioritaskan kepada
infrastruktur yang sangat dibutuhkan masyarakat, khususnya infrastruktur yang tidak
memiliki kelayakan komersial. Adapun untuk infrastruktur berpotensi komersial,
pengembangannya dapat dilakukan melalui mekanisme KPS.
Peningkatan partisipasi swasta dilakukan melalui restrukturisasi dan reformasi
berbagai peraturan perundangan, kebijakan, dan perundangan berkenaan dengan
penyediaan infrastruktur. Berbagai perundangan di bidang infrastruktur telah
membuka peluang kerjasama pemerintah dan swasta. UU No Tahun 00 tentang
Jalan membuka peluang BUMN dan swasta dalam pengusahaan jalan tol, begitu juga
UU no tahun 00 tentang Perkeretaapian memberikan peluang bagi sektor swasta
untuk ikut mengelola sarana atau prasarana perkeretaapian.
Untuk keperluan panduan operasional, Pemerintah telah menerbitkan
Peraturan Presiden No. tahun 00 tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan
Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur sebagai pengganti Keputusan Presiden No.
Tahun tentang Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam
Pembangunan dan/atau Pengelolaan Infrastruktur. Kerjasama penyediaan
infrastruktur antara pemerintah dengan badan usaha swasta dalam Perpres tersebut
dapat dilaksanakan baik melalui perjanjian kerjasama maupun izin pengusahaan, dan
dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip kemitraan:
x adil, berarti seluruh Badan Usaha yang ikut serta dalam proses pengadaan harus
memperoleh perlakuan yang sama;
x terbuka, berarti seluruh proses pengadaan bersifat terbuka bagi Badan Usaha yang
memenuhi kualifikasi yang dipersyaratkan;
x transparan, berarti semua ketentuan dan informasi yang berkaitan dengan
Penyediaan Infrastruktur termasuk syarat teknis administrasi pemilihan, tata cara
evaluasi, dan penetapan Badan Usaha bersifat terbuka bagi seluruh Badan Usaha
serta masyarakat umumnya;
x bersaing, berarti pemilihan Badan Usaha melalui proses pelelangan;
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
x bertanggung-gugat, berarti hasil pemilihan Badan Usaha harus dapat
dipertanggungjawabkan;
x saling menguntungkan, berarti kemitraan dengan Badan Usaha dalam Penyediaan
Infrastruktur dilakukan berdasarkan ketentuan dan persyaratan yang seimbang
sehingga memberi keuntungan bagi kedua belah pihak dan masyarakat dengan
memperhitungkan kebutuhan dasar masyarakat;
Untuk memastikan tingkat pengembalian investasi badan usaha swasta, Perpres
ini memberikan landasan penentuan tarif awal dan penyesuaiannya melalui: (a)
penetapan tarif yang mencerminkan biaya investasi dan operasi serta keuntungan yang
wajar; (b) apabila hal ini tidak dapat terpenuhi maka penetapan tarif akan didasarkan
pada tingkat kemampuan konsumen melalui pemberian kompensasi oleh pemerintah
kepada badan usaha swasta; dan (c) pengaturan besaran kompensasi pemerintah
berdasarkan perolehan hasil kompetisi antar peserta lelang.
Perpres ini memberikan peluang bagi badan usaha swasta untuk mengajukan
prakarsa proyek kerjasama di luar proyek yang diajukan pemerintah (unsolicited
project). Namun proyek tersebut tetap diproses melalui pelelangan umum secara
terbuka dan kompetitif. Pemrakarsa proyek akan diberikan kompensasi antara lain
dalam bentuk pemberian tambahan nilai atau pembelian prakarsa proyek termasuk
Hak Kekayaan Intelektual yang menyertainya.
Jenis infrastruktur yang dapat dikerjasamakan dengan Badan Usaha dalam
Perpres tersebut mencakup :
x infrastruktur transportasi, meliputi
pelabuhan laut, sungai atau danau,
bandar udara, jaringan rel dan stasiun
kereta api;
x infrastruktur jalan, meliputi jalan tol dan
jembatan tol;
x infrastruktur pengairan, meliputi saluran
pembawa air baku;
x infrastruktur air minum yang meliputi
bangunan pengambilan air baku, jaringan
transmisi, jaringan distribusi, instalasi
pengolahan air minum;
x infrastruktur air limbah yang meliputi instalasi pengolah air limbah, jaringan
pengumpul dan jaringan utama, dan sarana persampahan yang meliputi
pengangkut dan tempat pembuangan;
x infrastruktur telekomunikasi, meliputi jaringan telekomunikasi;
x infrastruktur ketenagalistrikan, meliputi pembangkit, transmisi atau distribusi
tenaga listrik; dan
x infrastruktur minyak dan gas bumi meliputi pengolahan, penyimpanan,
pengangkutan, transmisi, atau distribusi minyak dan gas bumi.
Pembagian (alokasi) resiko merupakan salah satu hal terpenting dalam proyek
KPS. Perpres /00 mengenalkan konsep bahwa untuk menjamin efisiensi dan
efektifitas, pengelolaan resiko investasi sebaiknya dialokasikan kepada pihak yang
paling mampu mengendalikan resiko tersebut. Menindaklanjuti hal ini, Departemen
Keuangan telah menerbitkan PMK No /PMK.0/00 tentang Petunjuk
Pelaksanaan Pengendalian dan Pengelolaan Risiko atas Penyediaan Infrasruktur yang
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
mengatur jenis risiko dalam skema pembagian antara pemerintah dan badan usaha
dalam penyediaan infrastruktur yaitu risiko politik, kinerja proyek dan permintaan.
Apabila diperlukan, untuk meningkatkan kelayakan finansialnya, Pemerintah dapat
memberikan dukungan Pemerintah yaitu kompensasi finansial dan/atau bentuk
lainnya yang diberikan oleh Pemerintah kepada badan usaha melalui skema pembagian
risiko dalam rangka pelaksanaan proyek kerjasama penyediaan infrastruktur.
Risiko politik (political risk) adalah risiko yang ditimbulkan oleh
kebijakan/tindakan/keputusan sepihak dari pemerintah atau negara yang secara
langsung dan signifikan berdampak pada kerugian finansial badan usaha. Risiko ini
meliputi risiko pengambilalihan kepemilikan aset, risiko perubahan peraturan
perundang-undangan, dan risiko pembatasan konversi mata uang dan larangan
repatriasi dana. Dalam hal ini dukungan pemerintah (kompensasi) dapat diberikan
kepada pemilik aset/badan usaha.
Risiko kinerja proyek (project performance risk) adalah risiko yang berkaitan
dengan pelaksanaan proyek, mencakup risiko lokasi dan risiko operasional. Untuk
risiko lokasi, dukungan pemerintah dapat diberikan dalam hal adanya keterlambatan
pengadaan dan kenaikan harga tanah. Sedangkan untuk risiko operasional, dukungan
pemerintah dapat diberikan dalam hal adanya keterlambatan dalam penetapan
pengoperasian, keterlambatan dalam penyesuaian tarif, pembatalan penyesuaian tarif,
atau penetapan tarif yang lebih rendah daripada yang diperjanjikan, serta adanya
perubahan spesifikasi output di luar yang telah disepakati.
Risiko permintaan (demand risk) adalah risiko yang ditimbulkan akibat lebih
rendahnya permintaan atas barang/jasa yang dihasilkan oleh proyek kerjasama
dibandingkan dengan yang diperjanjikan. Dukungan pemerintah dapat diberikan atas
risiko permintaan jika realisasi penerimaan lebih rendah daripada jumlah penerimaan
minimum yang dijamin oleh pemerintah yang disebabkan jumlah permintaan atas
barang/jasa yang dihasilkan oleh proyek kerjasama lebih rendah dari jumlah
permintaan yang diperjanjikan. Selain itu, dukungan pemerintah dapat diberikan jika
realisasi penerimaan lebih tinggi daripada jumlah penerimaan minimum yang dijamin
oleh pemerintah yang disebabkan jumlah permintaan atas barang/jasa yang dihasilkan
oleh proyek kerjasama lebih tinggi dari jumlah permintaan yang diperjanjikan.
Persiapan proyek KPS sesuai Perpres /00 dimulai dengan
mengindentifikasi proyek infrasruktur yang akan dikerjasamakan Menteri/Kepala
Lembaga/ Kepala Daerah melakukan identifikasi proyek-proyek Penyediaan
Infrastruktur yang akan dikerjasamakan dengan Badan Usaha, dengan
mempertimbangkan antara lain (i) kesesuaian dengan rencana pembangunan jangka
menengah nasional/ daerah dan rencana strategis sektor infrastruktur; (ii) kesesuaian
lokasi proyek dengan Rencana Tata Ruang Wilayah; (iii) keterkaitan antarsektor
infrastruktur dan antarwilayah; (iv) analisis biaya dan manfaat sosial. Setiap usulan
proyek yang akan dikerjasamakan juga harus disertai dengan : (i) pra studi kelayakan;
(ii) rencana bentuk kerjasama; (iii) rencana pembiayaan proyek dan sumber dananya;
dan (iv) rencana penawaran kerjasama yang mencakup jadwal, proses dan cara
penilaian.
Untuk pengadaan tanah, Pemerintah telah mengeluarkan Perpres No tahun
00 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk Kepentingan
Umum, yang telah direvisi dengan Perpres No tahun 00 tentang Perubahan atas
Perpres No tahun 00 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan
untuk Kepentingan Umum. Pengadaan tanah akan dilakukan dengan bantuan Panitia
Pengadaan Tanah. Barang negara termasuk tanah dapat dimanfaatkan untuk proyek
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
KPS. Terkait dengan tanah negara PP No Tahun 00 tentang Pengelolaan Barang
Milik Negara/Daerah memberikan (dua) opsi yaitu bangun guna serah (build operate
transfer/BOT) dan bangun serah guna (build transfer operate/BTO).
Bangun guna serah adalah pemanfaatan barang milik negara/daerah berupa
tanah oleh pihak lain dengan cara mendirikan bangunan dan/atau sarana berikut
fasilitasnya, kemudian didayagunakan oleh pihak lain tersebut dalam jangka waktu
tertentu yang telah disepakati, untuk selanjutnya diserahkan kembali tanah beserta
bangunan dan/atau sarana berikut fasilitasnya setelah berakhirnya jangka waktu.
Dalam hal ini pemda relatif terbebas dari beban investasi yang harus dikeluarkan
untuk membangun fasilitas publik tersebut. Dengan demikian pengelolaan diserahkan
sepenuhnya kepada badan usaha, dan pemda akan memantau dan mengevaluasi
capaian kinerja sesuai kesepakatan. Setelah berakhir masa kesepakatan, badan usaha
menyerahkan fasilitas tersebut kembali ke pemda. Selanjutnya pemda dapat mengelola
sendiri fasilitas tersebut atau mencari mitra baru.
Bangun serah guna adalah pemanfaatan barang milik negara/daerah berupa
tanah oleh pihak lain dengan cara mendirikan bangunan dan/atau sarana berikut
fasilitasnya, dan setelah selesai pembangunannya diserahkan untuk didayagunakan
oleh pihak lain tersebut dalam jangka waktu tertentu yang disepakati. Bangun serah
guna dapat menjadi pilihan apabila pemda mempunyai kemampuan untuk membiayai
proyek, walaupun tidak sepenuhnya, dan pemda ingin mempersingkat jangka waktu
operasi. Badan usaha memperoleh pengembalian modal dan tingkat keuntungan yang
diharapkan melalui cara: (i) Pemda membayar kepada badan usaha setelah
penyerahan fasilitas sesuai kemampuannya; (ii) Sisanya akan diperoleh badan usaha
dari pendapatan mengoperasikan fasilitas tersebut.
Bangun serah guna dan bangun guna serah dapat dilakukan dalam jangka
waktu paling lama 0 puluh tahun. Penetapan mitra dilakukan melalui tender
sekurang-kurangnya mengikutsertakan peserta. Selain itu, mitra wajib membayar
kontribusi dalam jumlah tertentu selama masa operasi.
Seirama dengan semangat desentralisasi dan penguatan otonomi daerah, peran
pemerintah daerah sangat diperlukan dalam membangun dan menentukan pola-pola
kemitraan atau kerjasama antara pemerintah dan swasta (KPS), pada lingkup
pekerjaan dan standar pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan daerah. Pemerintah
daerah didorong untuk lebih berperan dalam memfasilitasi terwujudnya kerjasama
yang bermanfaat bagi daerah, sekaligus menciptakan stimulan untuk terwujudnya
iklim investasi yang sehat bagi perkembangan dunia usaha. Upaya tersebut kiranya
harus dilakukan dengan tetap memperhatikan aspek perlindungan dan pengamanan
kepentingan masyarakat dalam arti luas sebagai pengguna atau yang memanfaatkan
infrastruktur.
Melalui KPS ini pemerintah daerah dapat mengalihkan sebagian beban
pembiayaan investasi penyediaan infrastruktur kepada pihak swasta, sedangkan
pemulihannya (cost recovery) dipikul oleh masyarakat yang ditarik berupa tarif jasa
pelayanan. Beban APBD akan berkurang dan tanggung jawab masyarakat akan
terbangun untuk menyadari bahwa pelayanan umum tidak sepenuhnya menjadi tugas
pemerintah. KPS kiranya perlu didukung oleh konsistensi terhadap komitmen yang
telah disepakati antara pemerintah dan swasta secara lintas waktu dan administrasi.
KPS akan dapat terlaksana bila tercipta iklim yang kondusif bagi investor untuk
proyek yang layak jual. Untuk itu perlu sistem pengaturan yang sehat serta dukungan
lembaga di daerah yang dapat menjamin kepastian dan kelancaran proses pengadaan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. V -
Di tingkat pusat, Lembaga yang memfasilitasi KPS adalah Komite Kebijakan
Percepatan Penyediaan Infrastruktur.
Hal-hal lain yang diperlukan dalam mendukung pengembangan KPS mencakup
diantaranya: kepastian hukum, kemudahan perijinan, stabilitas ekonomi yang
didukung oleh fluktuasi nilai valas dan laju inflasi yang terkontrol, pemberian insentif
baik pajak maupun non-pajak ataupun berupa suku bunga yang menarik, membantu
promosi, membuka pasar infrastruktur termasuk menghilangkan monopoli, dan
menetapkan upah minimum serta tarif yang tidak terjangkau.
Perlu diingat untuk menjalankan proses KPS yang baik memerlukan waktu
relatif lama dan sumber daya manusia yang kompeten. Hal ini penting untuk
menjamin bahwa pemda akan mendapatkan mitra yang terbaik dan akan memberikan
pelayanan kepada masyarakat sesuai standar layanan yang berlaku, serta tidak terlalu
membebani APBN/D atau masyarakat. Dalam gambar berikut disajikan ringkasan
proses KPS yang direkomendasikan oleh KKPPI.







Gambar 5.2 Alur Proses KPS
Manajemen
Kontrak
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
Kereta Api
Penyelenggaraan perkeretaapian memiliki modus operandi yang berbeda dengan penanganan
infrastruktur lainnya, karena kekhususan teknologi yang digunakan membutuhkan kesiapan
dan kesigapan khusus dari operatornya. Bantuan untuk mengurangi kemiskinan yang bisa
disiapkan dari sisi perkeretaapian, diantaranya dapat disiapkan melalui sistem pentarifan
penggunaan jasa kereta api, atau melalui bantuan korporasi yang direncanakan khusus untuk
membantu meringankan beban masyarakat miskin. Saat ini, telah diselenggarakan pelayanan
jasa kereta api kelas ekonomi dengan tarif yang diharapkan tidak terlalu membebani para
pengguna khususnya dari kelompok masyarakat miskin. Subsidi silang dari beban biaya
operasional kereta api kelas ekonomi perlu dilakukan untuk tingkat pelayanan yang lebih baik.
1. Penyusunan Rencana Induk
a. Pemerintah Provinsi menetapkan rencana induk perkeretaapian Provinsi. Rencana
induk ini harus memuat :
x Arah kebijakan dan peranan perkeretaapian Provinsi dalam keseluruhan moda
transportasi.
x Prakiraan perpindahan orang dan/ atau barang menurut asal tujuan perjalanan pada
tataran Provinsi.
x Rencana kebutuhan prasarana perkeretaapian Provinsi.
x Rencana kebutuhan sarana perkeretaapian Provinsi.
x Rencana kebutuhan sumberdaya manusia.
b. Pemerintah Kabupaten/ Kota menetapkan rencana induk perkeretaapian Kabupaten/
Kota. Rencana induk ini harus memuat :
x Arah kebijakan dan peranan perkeretaapian Kabupaten/ Kota dalam keseluruhan
moda transportasi.
x Prakiraan perpindahan orang dan/ atau barang menurut asal tujuan perjalanan pada
tataran Kabupaten/ Kota.
x Rencana kebutuhan prasarana perkeretaapian Kabupaten/ Kota.
x Rencana kebutuhan sarana perkeretaapian Kabupaten/ Kota.
x Rencana kebutuhan sumberdaya manusia.
2. Pembinaan
a. Pemerintah Provinsi melaksanakan pembinaan perkeretaapian yang meliputi:
x Penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian Provinsi dan
Kabupaten/ Kota.
x Pemberian arahan, bimbingan, pelatihan dan bantuan teknis kepada Kabupaten/
Kota, penyelenggara, dan pengguna jasa perkeretaapian.
x Pengawasan terhadap penyelenggaraan perkeretaapian Provinsi.
b. Pemerintah Kabupaten/ Kota melaksanakan pembinaan perkeretaapian yang meliputi :
x Penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian Kabupaten/
Kota.
x Pemberian arahan, bimbingan, pelatihan, dan bantuan teknis kepada penyelenggara
dan pengguna jasa perkeretaapian.
x Pengawasan terhadap penyelenggaraan perkeretaapian Kabupaten/ Kota.
3. Penyelenggaraan
a. Pemerintah Provinsi memberikan ijin pembangunan dan ijin operasi untuk
penyelenggaraan prasarana dan sarana perkeretaapian umum yang jaringan jalurnya
melintasi batas wilayah Kabupaten/ Kota dalam satu Provinsi setelah mendapat
persetujuan dari Pemerintah Pusat.
b. Pemerintah Kabupaten/ Kota memberikan ijin pembangunan dan ijin operasi untuk
penyelenggaraan prasarana dan sarana perkeretaapian umum yang jaringan jalurnya
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
BAB VI LANGKAH-LANGKAH YANG DAPAT DILAKUKAN PEMERINTAH
DAERAH DALAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR
VI.1 Sektor Transportasi
VI.1.1 Transportasi Darat
Secara umum, berdasarkan peraturan yang berlaku tugas dan kewenangan pemerintah
daerah, baik provinsi maupun kabupaten/ kota dalam pembangunan transportasi darat adalah
penyusunan rencana, penyediaan sarana, pemberian ijin dan rekomendasi, serta penyusunan
keputusan/ ketetapan. Pada skala penyelenggaraan jalan dan program jalan tertentu kiranya
dapat didorong keterlibatan kelompok masyarakat miskin, untuk dapat dipekerjakan secara
kontrak ataupun padat karya berdasarkan asas kebersamaan dan gotong royong. Pembinaan
dan pelatihan dalam penyelenggaraan jalan kepada kelompok ini di tingkat kabupaten/ kota
dan desa/ kelurahan dan melibatkannya dalam pekerjaan pembangunan dan pemeliharaan
jalan akan membantu mereka dalam memperoleh penghasilan dan mengatasi kemiskinannya.
Jalan
1. Penyelenggaraan Jalan
a. Pemerintah Provinsi sesuai kewenangannya melakukan penyelenggaraan jalan Provinsi,
yaitu jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan Ibukota
Provinsi dengan Ibukota Kabupaten/ Kota dan jalan strategis Provinsi. Kewenangan
dalam penyelenggaraan jalan meliputi pengaturan, pembinaan, pembangunan, dan
pengawasan jalan Provinsi.
b. Pemerintah Kabupaten sebagaimana kewenangannya melakukan penyelenggaraan jalan
Kabupaten dan jalan Desa. Jalan Kabupaten adalah jalan lokal dalam sistem jaringan
jalan primer yang menghubungkan Ibukota Kabupaten dengan Ibukota Kecamatan,
antar Ibukota Kecamatan, Ibukota Kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antarpusat
kegiatan lokal, serta jalan umum dengan sistem jaringan jalan sekunder dalam wilayah
Kabupaten, serta jalan strategis Kabupaten. Sedangkan Jalan Desa adalah jalan umum
yang menghubungkan kawasan dan/ atau antarpermukiman di dalam Desa, serta jalan
lingkungan. Kewenangan penyelenggaran jalan Kabupaten dan jalan Desa meliputi
pengaturan, pembinaan, pembangunan, dan pengawasan.
c. Pemerintah Kota sebagaimanan kewenangannya melakukan penyelenggaraan jalan
Kota, yaitu jalam umum dalam sistem jaringan jalan sekunder yang menghubungkan
antarpusat pelayanan dalam Kota, menghubungkan pusat pelayanan dengan persil,
menghubungkan antarpersil, serta menghubungkan antarpusat permukiman yang
berada di dalam Kota. Kewenangan penyelenggaran jalan Kota meliputi pengaturan,
pembinaan, pembangunan, dan pengawasan.
d. Pemerintah Kabupaten/ Kota dapat mengambil alih suatu ruas jalan khusus tertentu
untuk dijadikan jalan umum.
2. Pengaturan Jalan
a. Pemerintah Provinsi sebagaimana kewenangannya melakukan pengaturan jalan Provinsi
yang meliputi :
x Perumusan kebijakan penyelenggaraan jalan Provinsi berdasarkan kebijakan
nasional di bidang jalan.
x Penyusunan pedoman operasinal penyelenggaran jalan Provinsi dengan
memperhatikan keserasian antarwilayah Provinsi.
x Penetapan fungsi jalan dalam sistem jaringan jalan sekunder dan jalan kolektor yang
menghubungkan Ibukota Provinsi dengan Ibukota Kabupaten, antar Ibukota
Kabupaten, jalan lokal, dan jalan lingkungan dalam sistem jaringan jalan primer.
x Penetapan status jalan Provinsi.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
x Penyusunan perencanaan jaringan jalan Provinsi.
b. Pemerintah Kabupaten sebagaimana kewenangannya melakukan pengaturan jalan
Kabupaten dan jalan Desa yang meliputi :
x Perumusan kebijakan penyelenggaraan jalan Kabupaten dan jalan Desa berdasarkan
kebijakan nasional di bidang jalan dengan memperhatikan keserasian antardaerah
dan antarkawasan.
x Penyusunan pedoman opeasional penyelenggaraan jalan Kabupaten dan jalan Desa.
x Penetapan status jalan Kabupaten dan jalan Desa.
x Penyusunan perencanaan jaringan jalan Kabupaten dan jalan Desa.
c. Pemerintah Kota sebagaimana kewenangannya melakukan pengaturan jalan Kota yang
meliputi :
x Perumusan kebijakan penyelenggaraan jalan kota berdasarkan kebijakan nasional di
bidang jalan dengan memperhatikan keserasian antardaerah dan antarkawasan.
x Penyusunan pedoman operasional penyelenggaraan jalan kota.
x Penetapan status jalan kota.
x Penyusunan perencanaan jaringan jalan kota.
3. Pembinaan Jalan
a. Pemerintah Provinsi sebagaimana kewenangannya melakukan pembinaan jalan Provinsi
yang meliputi :
x Pemberian bimbingan, penyuluhan, serta pendidikan dan pelatihan para aparatur
penyelenggara jalan Provinsi dan aparatur penyelenggara jalan Kabupaten/ Kota.
x Pengkajian serta penelitian dan pengembangan teknologi di bidang jalan untuk jalan
Provinsi.
x Pemberian fasilitas penyelesaian sengketa antar Kabupaten/ Kota dalam
penyelenggaraan jalan.
b. Pemerintah Kabupaten sebagaimana kewenangannya melakukan pembinaan jalan
Kabupaten dan jalan Desa yang meliputi :
x Pemberian bimbingan, penyuluhan, serta pendidikan dan pelatihan para aparatur
penyelenggara jalan Kabupaten dan jalan Desa.
x Pemberian ijin, rekomendasi, dispensasi, dan pertimbangan pemanfaatan ruang
manfaat jalan, ruang milik jalan, dan ruang pengawasan jalan.
x Pengembangan teknologi terapan di bidang jalan untuk jalan Kabupaten dan jalan
Desa.
c. Pemerintah Kota sebagaimana kewenangannya melakukan pembinaan jalan Kota yang
meliputi :
x pemberian bimbingan, penyuluhan, serta pendidikan dan pelatihan para aparatur
penyelenggara jalan Kota.
x Pemberian ijin, rekomendasi, dispensasi dan pertimbangan pemanfaatan ruang
manfaat jalan, ruang milik jalan, dan ruang pengawasan jalan.
x Pengembangan teknologi terapan di bidang jalan untuk jalan Kota.
4. Pembangunan Jalan
a. Pemerintah Provinsi sebagaimana kewenangannya melakukan pembangunan jalan
Provinsi yang meliputi :
x Perencanaan teknis, pemrograman dan penganggaran, pengadaan lahan, serta
pelaksanaan konstruksi jalan Provinsi.
x Pengoperasian dan pemeliharaan jalan Provinsi.
x Pengembangan dan pengelolaan sistem manajemen jalan Provinsi.
b. Pemerintah Kabupaten sebagaimana kewenangannya melakukan pembangunan jalan
Kabupaten dan jalan Desa yang meliputi :
x Perencanaan teknis, pemrograman dan penganggaran, pengadaan lahan, serta
pelaksanaan konstruksi jalan Kabupaten dan jalan Desa.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
x Pengoperasian dan pemeliharaan jalan Kabupaten.
x Pengembangan dan pengelolaan sistem manajemen jalan Kabupaten.
c. Pemerintah Kota sebagaimana kewenangannya melakukan pembangunan jalan Kota
yang meliputi :
x Perencanaan teknis, pemrograman dan penganggaran, pengadaan lahan, serta
pelaksanaan konstruksi jalan Kota.
x Pengoperasian dan pemeliharaan jalan Kota.
x Pengembangan dan pengelolaan sistem manajemen jalan Kota.
5. Pengawasan Jalan
a. Pemerintah Provinsi sebagaimana kewenangannya melakukan pengawasan jalan
Provinsi yang meliputi :
b. Evaluasi kinerja penyelenggaraan jalan Provinsi.
c. Pengendalian fungsi dan manfaat hasil pembangunan jalan Provinsi.
b. Pemerintah Kabupaten sebagaimana kewenangannya melakukan pengawasan jalan
Kabupaten dan jalan Desa yang meliputi :
d. Evaluasi kinerja penyelenggaraan jalan Kabupaten dan jalan Desa.
e. Pengendalian fungsi dan manfaat hasil pembangunan jalan Kabupaten dan jalan
Desa.
c. Pemerintah Kota sebagaimana kewenangannya melakukan pengawasan jalan Kota yang
meliputi:
f. Evaluasi kinerja penyelenggaraan jalan Kota.
g. Pengendalian fungsi dan manfaat hasil pembangunan jalan Kota.
6. Penyusunan Rencana Umum Jangka Panjang dan Menengah
a. Gubernur memberikan keputusan dalam hal rencana umum jangka panjang jaringan
jalan Provinsi. Penyusunan rencana umum jangka panjang ini disusun berdasarkan
pada :
x Rencana pembangunan Provinsi jangka panjang.
x RTRW Provinsi.
x Rencana umum jaringan transportasi jalan.
x Rencana umum transportasi jalan Provinsi.
x Rencana umum jangka panjang jaringan jalan Nasional.
Penyusunan rencana umum jangka panjang jaringan jalan Provinsi harus berdasarkan
pedoman yang ditetapkan Menteri dan memperhatikan masukan dari masyarakat
melalui konsultasi publik.
b. Bupati/ Walikota memberikan keputusan dalam hal rencana umum jangka panjang
jaringan jalan Kabupaten/ Kota. Penyusunan rencana umum jangka panjang ini disusun
berdasarkan pada :
x Rencana pembangunan Kabupaten/ Kota jangka panjang.
x RTRW Kabupaten/ Kota.
x Rencana umum jaringan transportasi jalan.
x Rencana umum jangka panjang jaringan jalan Nasional dan Provinsi.
Penyusunan rencana umum jangka panjang jaringan jalan Kabupaten/ Kota harus
berdasarkan pedoman yang ditetapkan Menteri dan memperhatiakan masukan dari
masyarakat melalui konsultasi publik.
c. Gubernur memberikan keputusan dalam hal rencana umum jangka menengah jaringan
jalan Provinsi. Penyusunan rencana umum jangka menengah ini disusun berdasarkan
pada :
x Rencana umum jangka menengah jaringan jalan Nasional.
x Rencana umum jangka panjang jaringan jalan Provinsi.
Penyusunan rencana umum jangka menengah jaringan jalan Provinsi harus
berdasarkan pedoman yang ditetapkan Menteri.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
d. Bupati/Walikota memberikan keputusan dalam hal rencana umum jangka menengah
jaringan jalan Kabupaten/Kota. Penyusunan rencana umum jangka menengah ini
disusun berdasarkan pada :
x Rencana umum jangka menengah jaringan jalan Provinsi.
x Rencana umum jangka panjang jaringan jalan Kabupaten/ Kota.
Penyusunan rencana umum jangka menengah jaringan jalan Provinsi harus
berdasarkan pedoman yang ditetapkan Menteri.
7. Penyusunan Dokumen Jalan
Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota wajib mengadakan dokumen leger
jalan yang meliputi pembuatan, penetapan, pemantauan, pemutakhiran, penyimpanan dan
pemeliharaan, penggantian, serta penyampaian informasi.
x Pembuatatan leger jalan meliputi kegiatan untuk mewujudkan leger jalan dalam bentuk
kartu dan digital dengan susunan sesuai dengan yang ditetapkan.
x Penetapan leger jalan meliputi kegiatan pengesahan leger jalan yang telah disiapkan oleh
Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota sesuai kewenangannya.
x Pemantauan leger jalan meliputi kegiatan pengamatan, pencatatan, dan pengkajian
dokumen untuk mengetahui perubahan yang terjadi pada ruas jalan yang telah dibuat
leger jalan sebelumnya.
x Pemutakhiran leger jalan meliputi kegiatan untuk mengubah data dan/atau gambar
leger jalan yang telah ada karena terjadi perubahan.
x Penyimpanan dan pemeliharaan meliputi kegiatan untuk menjaga agar leger jalan sesuai
dengan umum yang ditetapkan.
x Penggantian leger jalan meliputi kegiatan untuk mengganti leger yang rusak.
x Penyampaian informasi merupakan kegiatan untuk menginformasikan data leger jalan
kepada pihak yang memerlukan.
8. Penyusunan Keputusan/Ketetapan
a. Gubernur memberikan keputusan dalam hal penetapan ruas-ruas jalan menurut
fungsinya dalam sistem jaringan jalan sekunder, jalan kolektor dalam sistem jaringan
jalan primer, jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer, serta jalan lingkungan
dalam sistem jaringan jalan primer, berdasarkan usul Bupati/ Walikota yang
bersangkutan dan berdasarkan pedoman yang ditetapkan oleh Menteri.
b. Gubernur memberikan keputusan dalam bidang penetapan status ruas jalan sebagai
jalan Provinsi, Bupati memberikan keputusan dalam bidang penetapan status ruas jalan
Kabupaten dan jalan Desa, dan Walikota memberikan keputusan dalam bidang
penetapan status ruas jalan sebagai jalan Kota.
c. Gubernur menetapkan peraturan untuk standar pelayanan minimal jaringan jalan
Provinsi dan standar pelayanan minimal ruas jalan Provinsi, juga untuk jalan
Kabupaten/ Kota atas usul Bupati/ Walikota.
d. Bupati/ Walikota memberikan persetujuan penetapan ruas jalan khusus menjadi jalan
umum.
9. Lain-Lain
a. Gubernur melakukan pemberian fasilitas penyelesaian sengketa antar Kabupaten/ Kota,
atau Kabupaten/ Kota dengan pihak lain dalam satu Provinsi.
b. Gubernur melakukan pemberdayaan aparatur penyelenggara jalan Provinsi, yaitu
pemberian bimbingan, penyuluhan, serta pendidikan dan pelatihan.
c. Bupati/ Walikota melakukan pemberdayaan aparatur penyelenggara jalan Kabupaten/
Kota, yaitu pemberian bimbingan, penyuluhan, serta pendidikan dan pelatihan.
d. Melalui mekanisme konsultasi publik kiranya dapat ditawarkan kepada masyarakat
bagaimana membantu kelompok miskin di sektor penyelenggaraan jalan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
dalam wilayah Kabupaten/ Kota setelah mendapat rekomendasi Pemerintah Provinsi
dan persetujuan Pemerintah Pusat.
c. Pemerintah Daerah dapat menyelenggarakan prasarana dan sarana perkeretaapian bila
tidak ada badan usaha yang menyelenggarakan tersebut.
d. Pemerintah Provinsi memberikan ijin pengadaan atau pembangunan dan ijin operasi
untuk penyelenggaraan perkeretaapian khusus yang jaringan jalurnya melintasi batas
wilayah Kabupaten/ Kota dalam satu Provinsi setelah mendapat persetujuan dari
Pemerintah Pusat.
e. Pemerintah Kabupaten/ Kota memberikan ijin pengadaan atau pembangunan dan ijin
operasi untuk penyelenggaraan perkeretaapian khusus yang jaringan jalurnya dalam
wilayah Kabupaten/ Kota setelah mendapat rekomendasi Pemerintah Provinsi dan
persetujuan Pemerintah Pusat.
4. Perijinan
a. Pemerintah Kabupaten/ Kota memberikan ijin penyelenggaraan angkutan orang yang
dilaksanakan oleh Badan Penyelenggara Perkeretaapian untuk kereta api kota.
5. Penyusunan Keputusan/ Ketetapan
a. Pemerintah Provinsi menetapkan jalur kereta api khusus yang jaringannya melebihi satu
wilayah Kabupaten/ Kota dalam Provinsi.
b. Pemerintah Kabupaten/ Kota menetapkan jalur kereta api khusus yang jaringannya
dalam wilayah Kabupaten/ Kota.
c. Pemerintah Provinsi menetapkan jaringan pelayanan perkeretaapian antar Kota dalam
Provinsi dan jaringan pelayanan perkeretaapian perkotaan yang melampaui Kabupaten/
Kota dalam satu Provinsi.
d. Pemerintah Kabupaten/ Kota menetapkan jaringan pelayanan perkeretaapian antar Kota
dalam Kabupaten dan jaringan pelayanan perkeretaapian perkotaan yang berada dalam
satu Kabupaten/ Kota.
6. Lain-Lain
a. Pemerintah Daerah melakukan rancang bangun dan rekayasa perkeretaapian.
b. Pemerintah Daerah melakukan subsidi angkutan perintis.
Angkutan Umum
Karakter pelayanan angkutan umum yang bisa diorganisasikan melalui asosiasi setempat, dan
dengan kewenangan penyelenggaraan yang sudah didesentralisasikan ke daerah, merupakan
peluang bagi pemerintah daerah untuk dapat mengarahkan penyelenggaraannya sehingga dapat
membantu mengurangi kemiskinan. Yang diperlukan disini adalah suatu kesepakatan di
pemerintahan daerah untuk memberi keringanan tarif angkutan bagi masyarakat miskin,
sedapat mungkin diperkuat oleh suatu peraturan daerah.
1. Perijinan dan Sertifikat
a. Bupati/ Walikota memberikan ijin usaha angkutan sesuai domisili perusahaan, baik
untuk kantor pusat maupun kantor cabang.
b. Gubernur memberikan ijin trayek untuk :
x Angkutan antar Kota dalam Provinsi.
x Angkutan antar Kota dalam Provinsi, untuk angkutan antar jemput.
x Angkutan antar Kota dalam Provinsi, untuk angkutan karyawan.
x Angkutan antar Kota dalam Provinsi, untuk angkutan permukiman.
x Angkutan antar Kota dalam Provinsi, untuk angkutan pemadu moda.
x Angkutan perbatasan yang melampaui labih dari satu daerah Provinsi, sebagai tugas
dekonsentrasi, berdasarkan keputusan Direktur Jenderal tentang Penetapan
Kebutuhan Angkutan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
c. Bupati memberikan ijin trayek untuk :
x Angkutan perdesaan.
x Angkutan khusus dalam Ibukota Kabupten.
x Angkutan khusus dalam wilayah Kabupaten.
x Angkutan perbatasan yang melayani lebih dari satu Kabupaten/ Kota dalam satu
daerah Provinsi dengan memperhatikan keputusan Gubernur tentang Penetapan
Kebutuhan Angkutan.
d. Walikota memberikan ijin trayek untuk :
x Trayek yang seluruhnya berada dalam daerah Kota.
x Trayek angkutan perbatasan yang melayani lebih dari satu Kabupaten/Kota dalam
satu daerah Provinsi dengan memperhatikan keputusan Gubernur tentang
Penetapan Kebutuhan Angkutan.
e. Kepala Dinas Provinsi yang berkaitan dengan angkutan umum memberikan ijin
insidentil yang melayani trayek antar Kota antar Provinsi.
f. Kepala Dinas Kabupaten/ Kota yang berkaitan dengan angkutan umum memberikan ijin
insidentil yang melayani trayek antar Kota dalam Provinsi.
g. Gubernur memberikan ijin operasi untuk :
x Angkutan taksi yang melayani khusus untuk pelayanan ke dan dari tempat tertentu
yang memerlukan tingkat pelayanan tinggi, seperti bandara, dan wilayah operasinya
lebih dari satu daerah Kabupaten/ Kota dalam satu Provinsi.
x Angkutan sewa sesuai penetapan kebutuhan angkutan dari Direktur Kenderal
sebagai tugas dekonsentrasi.
h. Bupati/ Walikota memberikan ijin operasi untuk :
x Angkutan taksi yang melayani wilayah operasi lebih dari satu Provinsi sesuai
penetapan kebutuhan angkutan dari Direktur Jenderal.
x Angkutan taksi yang melayani operasi lebih dari satu Kabupaten/ Kota dalam satu
Provinsi sesuai penetapan kebutuhan angkutan dari Gubernur.
x Angkutan taksi yang melayani dalam Kabupaten/ Kota apabila tidak ada penetapan
kebutuhan angkutan dari Direktur Jenderal atau Gubernur.
x Angkutan lingkungan.
i. Gubernur, dalam hal ini Dinas Provinsi yang terkait dengan angkutan umum,
menerbitkan sertifikat untuk pengemudi kendaraan angkutan yang melayani :
x Angkutan antar Kota dalam Provinsi.
x Angkutan antar Kota antar Provinsi dan antar Kota dalam Provinsi, untuk angkutan
antar jemput, angkutan karyawan, dan angkutan permukiman.
x Angkutan antar kota dalam Provinsi, untuk angkutan pemadu moda.
x Angkutan perbatasan yang melampaui lebih dari satu daerah Provinsi, sebagai tugas
dekonsentrasi, berdasarkan keputusan Direktur Jenderal tentang pentapan
kebutuhan angkutan.
x Angktan taksi yang melayani khusus untuk pelayanan ke dan dari tempat tertentu
yang memerlukan tingkat pelayanan tinggi, seperti bandara, dan wilayah operasinya
lebih dari satu daerah Provinsi, dan yang melayani lebih dari satu daerah
Kabupaten/ Kota dalam satu Provinsi, berdasarkan keputusan Direktur Jenderal
tentang penetapan kebutuhan angkutan.
x Angkutan sewa.
j. Bupati menerbitkan sertifikat untuk pengemudi kendaraan angkutan yang melayani :
x Angkutan perdesaan.
x Angkutan Kota dalam Ibukota Kabupaten.
x Angkutan khusus dalam wilayah Kabupaten.
x Angkutan perbatasan yang melayani lebih dari satu Kabupaten/ Kota dalam satu
daerah Provinsi, sebagai tugas desentralisasi, dengan memperhatikan keputusan
Gubernur tentang penetapan kebutuhan angkutan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
x Angkutan taksi yang melayani wilayah Ibukota Kabupaten.
x Angkutan lingkungan.
k. Walikota menerbitkan sertifikat untuk pengemudi kendaraan angkutan yang melayani :
x Angkutan dalam trayek yang seluruhnya berada dalam daerah Kota.
x Angkutan perbatasan yang melayani lebih dari satu Kabupaten/ Kota dalam satu
daerah Provinsi, sebagai tugas desentralisasi, dengan memperhatikan keputusan
Gubernur tentang penetapan kebutuhan angkutan.
x Angkutan taksi yang melayani wilayah Kota.
x Angkutan lingkungan.
2. Penyusunan Keputusan dan Ketetapan
a. Gubernur menetapkan jaringan trayek, kebutuhan kendaraan, dan evaluasi kebutuhan
penambahan kendaraan untuk angkutan dalam trayak untuk jaringan trayek yang
melalui antardaerah Kabupaten/ Kota dalam satu daerah Provinsi.
b. Bupati menetapkan jaringan trayek, kebutuhan kendaraan, dan evaluasi kebutuhan
penambahan kendaraan untuk jaringan trayek yang seluruhnya berada dalam daerah
Kabupaten.
c. Walikota menetapkan jaringan trayek, kebutuhan kendaraan, dan evaluasi kebutuhan
penambahan kendaraan untuk jaringan trayek yang seluruhnya berada dalam daerah
Kota.
d. Gubernur menetapkan wilayah operasi angkutan taksi untuk wilayah yang melampaui
satu daerah Kabupaten/ Kota dalam satu Provinsi yang merupakan satu kesatuan
wilayah perkotaan yang belum ada penetapan wilayah operasi dari Direktur Jenderal.
e. Bupati/ Walikota menetapkan wilayah operasi angkutan taksi untuk wilayah yang
seluruhnya berada dalam daerah Kabupaten/ Kota yang belum ada penetapan wilayah
operasi dari Gubernur atau Direktur Jenderal.
f. Gubernur menetapkan kebutuhan kendaraan dan evaluasi pelayanan angkutan tidak
dalam trayek untuk angkutan taksi yang melayani lebih dari satu daerah Kabupaten/
Kota dalam satu Provinsi yang merupakan satu kesatuan wilayah perkotaan untuk
masing-masing Kabupaten/ Kota dan angkutan sewa sesuai domisili perusahaan.
g. Bupati menetapkan kebutuhan kendaraan dan evaluasi pelayanan angkutan tidak dalam
trayek untuk angkutan taksi yang melayani wilayah Ibukota Kabupaten yang kebutuhan
kendaraannya belum ditetapkan oleh Gubernur atau Direktur Jenderal dan angkutan
lingkungan dalam wilayah Kabupaten.
h. Walikota menetapkan kebutuhan kendaraan dan evaluasi pelayanan angkutan tidak
dalam trayek untuk angkutan taksi yang melayani wilayah Kota yang kebutuhan
kendaraannya belum ditetapkan oleh Gubernur atau Direktur Jenderal dan angkutan
lingkungan dalam wilayah Kota.
3. Pelaporan
a. Gubernur wajib melaporkan pelaksanaan pemberian ijin angkutan yang merupakan
tugas dekonsentrasi kepada Direktur Jenderal.
b. Gubernur atau Bupati/ Walikota wajib melaporkan pelaksanaan pemberian ijin
angkutan yang berupa rekapitulasi pemberian ijin kepada Direktur Jenderal.
c. Bupati/ Walikota wajib melaporkan pelaksanaan pemberian ijin angkutan yang
merupakan tugas pembantuan kepada Direktur Jenderal.
d. Gubernur wajib melaporkan pelaksanaan pengendalian dan pengawasan serta hasil
evaluasi kepada Direktur Jenderal.
e. Bupati/ Walikota wajib melaporkan pelaksanaan pengendalian dan pengawasan serta
hasil evaluasi kepada Direktur Jenderal dengan tembusan kepada Gubernur setempat.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
VI.1.2 Transportasi Sungai, Danau, Penyeberangan, dan Laut
Secara umum, berdasarkan peraturan yang berlaku tugas dan kewenangan pemerintah
daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota dalam pembangunan transportasi laut adalah
penyusunan rencana, penyediaan sarana, pemberian ijin dan rekomendasi, serta penyusunan
keputusan/ ketetapan. Sebagaimana halnya sektor angkutan umum, pada penyelenggaraan
transportasi sungai, danau, penyeberangan, dan laut kiranya dapat diterapkan prinsip-prinsip
keringanan tarif pada kelas pelayanan tertentu untuk melayani kelompok masyarakat miskin.
Kepelabuhanan
1. Penyusunan Rencana Induk
a. Gubernur menetapkan rencana induk untuk pelabuhan laut regional setelah mendapat
rekomendasi dari Bupati/Walikota, sementara Bupati/ Walikota menetapkan rencana
induk untuk pelabuhan laut lokal.
b. Gubernur menetapkan rencana induk untuk pelabuhan penyeberangan lintas
Kabupaten/ Kota setelah mendapat rekomendasi dari Bupati/Walikota, sementara
Bupati/ Walikota rencana induk pelabuhan penyeberangan lintas dalam Kabupaten/
Kota.
c. Dalam menetapkan rencana induk pelabuhan, Gubernur dan Bupati/ Walikota
melakukan penelitian terhadap aspek :
x Tatanan kepelabuhan nasional
x Keamanan dan keselamatan pelayaran.
x Rencana tata guna tanah dan perairan.
x Rencana kegiatan operasional pelabuhan jangka pendek, menengah, dan panjang.
x Kelayakan teknis, ekonomis, dan lingkungan.
2. Penetapan daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan
pelabuhan
a. Gubernur dan Bupati/ Walikota melakukan penelitian terhadap usul penetapan daerah
lingkungan kerja dan daerah lingkungan kerja kepentingan pelabuhan, terhadap :
x Peta usulan rencana daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan
pelabuhan yang dilengkapi dengan titik koordinat di atas peta topografi dan peta laut.
x Kajian mengenai aspek keamanan dan keselamatan pelayaran.
x Kajian mengenai aspek lingkungan.
b. Gubernur menetapkan daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan
pelabuhan regional setelah mendapat rekomendasi dari Bupati/ Walikota, sementara
Bupati/Walikota menetapkan daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan
kepentingan pelabuhan lokal.
c. Gubernur menetapkan daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan
pelabuhan penyeberangan lintas Kabupaten/ Kota setelah mendapat rekomendasi dari
Bupati/ Walikota, sementara Bupati/ Walikota menetapkan daerah lingkungan kerja
dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan penyeberangan lintas dalam Kabupaten/
Kota.
d. Di dalam daerah lingkungan kepentingan pelabuhan umum, Pemerintah Provinsi dan
Pemerintah Kabupaten/ Kota sesuai kewenangannya berkewajiban:
x Menyediakan sarana bantu navigasi pelayaran.
x Menjamin kemanan dan ketertiban.
x Menyediakan dan memelihara alur pelayaran.
x Memelihara kelestarian lingkungan.
x Melaksanakan pengawasan dan pengendalian terhadap penggunaan daerah pantai.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI - 0
3. Perijinan
a. Gubernur dan Bupati/ Walikota sesuai dengan kewenangannya memberikan ijin
kegiatan pengerukan dan reklamasi di dalam daerah lingkungan kerja pelabuhan dan
daerah lingkungan kepentingan pelabuhan.
b. Bupati/ Walikota memberikan rekomendasi kepada Menteri perihal ijin reklamasi di
daerah lingkungan kerja dan daerah lingkungan kepentingan pelabuhan internasional
dan nasional agar sesuai dengan RTRW Kabupaten/ Kota.
c. Bupati/Walikota memberikan ijin mendirikan bangunan fasilitas lain selain fasilitas di
sisi air di daerah lingkungan kerja pelabuhan.
d. Gubernur dan Bupati/ Walikota sesuai dengan kewenangannya memberikan ijin
kegiatan pengerukan dan reklamasi di wilayah perairan pelabuhan khusus.
e. Gubernur memberikan ijin pembangunan pelabuhan khusus regional, sementara
Bupati/Walikota memberikan ijin pembangunan pelabuhan khusus lokal.
f. Gubernur memberikan ijin pelayanan operasional jam untuk pelabuhan khusus
regional, sementara Bupati/ Walikota memberikan ijin pelayanan operasional jam
untuk pelabuhan khusus lokal.
g. Gubernur dan Bupati/ Walikota memberikan rekomendasi untuk penetapan pelabuhan
yang terbuka bagi perdagangan luar negeri.
4. Penyusunan Keputusan/ Ketetapan
. Gubernur menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pembangunan pelabuhan laut regional,
sementara Bupati/ Walikota menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pembangunan
pelabuhan laut lokal.
. Gubernur menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pembangunan pelabuhan
penyeberangan lintas Kabupaten/ Kota, sementara Bupati/ Walikota menetapkan
Keputusan Pelaksanaan Pembangunan pelabuhan penyeberangan lintas dalam
Kabupaten/ Kota.
. Gubernur menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pengoperasian pelabuhan laut regional,
sementara Bupati/Walikota menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pengoperasian
pelabuhan laut lokal.
. Gubernur menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pengoperasian pelabuhan
penyeberangan lintas Kabupaten/ Kota, sementara Bupati/ Walikota menetapkan
Keputusan Pelaksanaan Pengoperasian pelabuhan penyeberangan lintas dalam
Kabupaten/ Kota.
. Gubernur menetapkan pelayanan operasional jam untuk pelabuhan regional,
sementara Bupati/ Walikota menetapkan pelayanan operasional jam untuk
pelabuhan lokal.
. Gubernur menetapkan pelayanan operasional jam untuk pelabuhan penyeberangan
lintas Kabupaten/ Kota, sementara Bupati/Walikota menetapkan pelayanan operasional
jam untuk pelabuhan penyeberangan lintas dalam Kabupaten/ Kota.
. Gubernur dan Bupati/Walikota menetapkan pembangunan dan pengopeasian
pelabuhan daratan sesuai dengan kewenangan pada pelabuhan induknya.
. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota sesuai dengan kewenangannya
menetapkan Peraturan Daerah mengenai besaran tarif jasa kepelabuhan.
5. Lain-Lain
a. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota menyelenggarakan pelabuhan
umum yang pelaksanaannya dapat dilimpahkan kepada BUMD.
b. Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/ Kota, dan Badan
Hukum Indonesia menyelenggarakan pelabuhan khusus.
c. Gubernur melakukan koordinasi terhadap pengelolaan pelabuhan dan beberapa
kewenangan yang diserahkan kepada Bupati/ Walikota.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
d. Pemerintah Provinsi dan/atau Pemerintah Kabupaten/ Kota dapat membangun
pelabuhan umum baru berdasarkan kepada Tatanan Kepelabuhan Nasional dan
memenuhi ketentuan yang diatur dalam peraturan pemerintah.
e. Gubernur dan Bupati/ Walikota sesuai kewenangannya menunjuk pejabat pemegang
fungsi koordinasi.
f. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota dapat mengelola pelabuhan
khusus untuk kepentingan sendiri guna menunjang kegiatan tertentu.
Penyelenggaraan Angkutan Sungai dan Danau
. Perijinan
a. Bupati/ Walikota, sebagai tugas desentralisasi, memberikan surat ukur, surat tanda
pendaftaran dan tanda pendaftaran, sertifikat kelaikan kapal, dan sertifikat pengawakan
kapal untuk kapal dibawah GT (< GT).
b. Bupati/ Walikota, sebagai tugas pembantuan, memberikan surat ukur, surat tanda
pendaftaran dan tanda pendaftaran, sertifikat kelaikan kapal, sertifikat pengawakan
kapal, dan surat tanda kebangsaan untuk kapal yang memiliki ukuran mulai dari GT ke
atas (> GT).
c. Dinas Kabupaten/ Kota, sebagai tugas desentralisasi, menerbitkan Surat Ijin Berlayar
Sungai dan Danau di tempat pemberangkatan kapal.
d. Bupati/ Walikota memberikan ijin usaha angkutan sungai dan danau.
e. Gubernur, sebagai tugas dekonsentrasi, memberikan persetujuan pengoperasian kapal
untuk trayek angkutan sungai dan danau antar negara dan antar kota antar provinsi.
f. Gubernur memberikan persetujuan pengoperasian kapal untuk trayek angkutan sungai
dan danau antar kota dalam provinsi, sementara Bupati/ Walikota untuk trayek
angkutan sungai dan danau dalam Kabupaten/ Kota.
g. Gubernur, sebagai tugas dekonsentrasi, memberikan persetujuan pengoperasian kapal
angkutan khusus untuk trayek angkutan suangai dan danau antar negara dan antar kota
antar provinsi.
h. Gubernur memberikan persetujuan pengoperasian kapal angkutan khusus untuk trayek
angkutan sungai dan danau antar kota dalam provinsi, sementara Bupati/ Walikota
untuk trayek angkutan sungai dan danau dalam Kabupaten/ Kota.
. Penyusunan Keputusan/Ketetapan
a. Bupati/ Walikota menetapkan trayek tetap dan teratur untuk pelayanan angkutan dalam
Kabupaten/Kota, sementara Gubernur menetapkan trayek tetap dan teratur untuk
pelayanan angkutan antar Kabupaten/ Kota.
b. Gubernur, sebagai tugas dekonsentrasi, menetapkan trayek tetap dan teratur untuk
pelayanan angkutan lintas batas negara dan antarprovinsi di tempat domisili
perusahaan/ pemilik kapal.
c. Bupati/ Walikota menetapkan tarif angkutan penumpang untuk angkutan sungai dan
danau dalam Kabupaten/ Kota, sementara Gubernur untuk angkutan sungai dan danau
lintas Kabupaten/ Kota dalam provinsi.
d. Gubernur, sebagai tugas dekonsentrasi, menetapkan tarif angkutan penumpang untuk
angkutan sungai dan danau lintas provinsi atau antar negara sesuai domisili
perusahaan/ pemilik kapal.
. Lain-Lain
a. Gubernur, sebagai tugas dekonsentrasi, mengawasi terhadap pelaksanaan tugas
pembantuan.
b. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota wajib memberikan sistem
informasi angkutan sungai dan danau, setidaknya dalam hal :
x Trayek yang dilayani.
x Nama perusahaan/ pengusaha.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
x Nama, data teknis, dan kapasitas angkutan kapal.
x Data produksi.
Penyelenggaraan Angkutan Penyeberangan
1. Penyusunan Rencana Penetapan Lintas Penyeberangan
Gubernur menyusun rencana penetapan lintas penyeberangan antar Kabupaten/Kota dalam
Provinsi, sementara Bupati/ Walikota menyusun rencana penetapan lintas penyeberangan
dalam Kabupaten/ Kota.
2. Perijinan
a. Gubernur memberikan persetujuan untuk penambahan atau penempatan kapal untuk
lintas Kabupaten/ Kota dalam Provinsi, sementara Bupati/Walikota untuk lintas dalam
Kabupaten/ Kota.
b. Bupati/ Walikota setempat sesuai domisili perusahaan memberikan permohonan ijin
usaha angkutan penyeberangan, sementara Gubernur DKI Jakarta untuk perusahaan
yang berdomisili di DKI Jakarta.
c. Gubernur memberikan ijin pengoperasian kapal angkutan penyeberangan untuk lintas
penyeberangan antar Kabupaten/ Kota dalam Provinsi, sementara Bupati/ Walikota
untuk lintas penyeberangan dalam Kabupaten/ Kota.
3. Penyusunan Keputusan/Ketetapan
a. Gubernur menetapkan tarif penumpang dan kendaraan kelas ekonomi untuk angkutan
lintas penyeberangan antar Kabupaten/ Kota dalam Provinsi, sementara Bupati/
Walikota untuk angkutan lintas penyeberangan dalam Kabupaten/ Kota berdasarkan
tarif dasar dan jarak.
b. Dalam keadaan bencana alam, kerusuhan, dan huru hara, Gubernur dan Bupati/
Walikota sesuai dengan kewenangannya dalam penetapan lintas penyeberangan dapat
menugaskan pada perusahaan angkutan penyeberangan untuk melayani lintas
penyeberangan tertentu.
4. Lain-Lain
Pemerintah/ Pemerintah daerah dapat memberikan kompensasi/ subsidi dalam
penyelenggaraan angkutan penyeberangan perintis yang sepenuhnya dibebankan pada
anggaran pemerintah, baik yang bersumber dari APBN maupun APBD.
Penyelenggaraan dan Pengusahaan Angkutan Laut
1. Perijinan
a. Gubernur, sebagai tugas dekonsentrasi, memberikan ijin kepada penyelenggara
angkutan laut khusus untuk mengangkut muatan/ barang milik pihak lain dan/ atau
mengangkut muatan/ barang umum dalam keadaan tertentu.
b. Bupati/ Walikota memberikan ijin usaha angkutan laut untuk perusahaan yang
berdomisili dan beroperasi pada lintas pelabuhan dalam wilayah Kabupaten/ Kota
setempat, sementara Gubernur untuk perusahaan yang berdomisili dan beroperasi pada
lintas pelabuhan antar Kabupaten/ Kota dalam wilayah Provinsi setempat.
c. Bupati/Walikota memberikan ijin usaha pelayaran rakyat untuk perusahaan yang
berdomisili dan beroperasi pada lintas pelabuhan dalam wilayah Kabupaten/ Kota
setempat, sementara Gubernur untuk perusahaan yang berdomisili dan beroperasi pada
lintas pelabuhan antar Kabupaten/ Kota dalam wilayah Provinsi setempat.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
VI.1.3 Transportasi Udara
Secara umum, berdasarkan peraturan yang berlaku tugas dan kewenangan pemerintah
daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota dalam pembangunan transportasi laut adalah
penyusunan rencana, penyediaan sarana, pemberian ijin dan rekomendasi, serta penyusunan
keputusan/ ketetapan.
Kebandarudaraan
1. Penyusunan Rencana Induk Bandar Udara
Bupati/Walikota menetapkan rencana induk bandar udara bukan pusat penyeberan yang
ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan, yang dalam penetapannya didasarkan pada
kebijakan, standar, norma, kriteria, prosedur, dan pedoman yang ditetapkan oleh Menteri.
2. Perijinan
a. Bupati/ Walikota memberikan ijin mendirikan bangunan (IMB) untuk bangunan-
bangunan yang bukan fasilitas pokok bandar udara dan berada di atas tanah yang
terletak di dalam daerah lingkungan kerja bandar udara dengan mempertimbangkan
saran teknis dan penyelenggara bandar udara.
b. Bupati/ Walikota memberikan ijin pembangunan dan ijin operasi bandar udaha khusus
sesuai kewenangannya.
3. Penyusunan Keputusan/ Ketetapan
a. Bupati/ Walikota menetapkan daerah lingkungan kerja untuk Bandar Udara Bukan
Pusat Penyebaran.
b. Bupati/ Walikota menetapkan kawasan keselamatan operasi penerbangan untuk Bandar
Udara Bukan Pusat Penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan.
c. Bupati/ Walikota menetapkan tingkat kebisingan untuk Bandar Udara Bukan Pusat
Penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak bisa dikendalikan.
d. Bupati/ Walikota menetapkan kawasan kebisingan di sekitar bandar udara bukan pusat
penyebaran yang ruang udara di sekitarnya tidak bisa dikendalikan, setelah mendengar
pendapat pejabat setempat dan Gubernur sebagai tugas dekonsentrasi.
e. Bupati/ Walikota menetapkan keputusan pelaksanaan pembangunan bandar udara
bukan pusat penyeberangan yang ruang udara di sekitarnya tidak bisa dikendalikan.
f. Bupati/ Walikota menetapkan Keputusan Pelaksanaan Pengoperasian Bandar Udara
Bukan Pusat Penyeberan yang ruang udara di sekitarnya tidak dikendalikan, setelah
persyaratan dipenuhi dan telah memiliki Sertifikat Operasi Bandar Udara.
g. Pemerintah Provinsi menetapkan dalam Peraturan Daerah besaran tarif jasa
kebandarudaraan pada bandar udara umum yang diselenggarakan oleh Pemerintah
Provinsi.
h. Pemerintah Kabupaten/ Kota menetapkan dalam Peraturan Daerah besaran tarif jasa
kebandarudaraan pada bandar udara umum yang diselenggarakan oleh Pemerintah
Kabupaten/ Kota.
4. Lain-Lain
a. Gubernur melakukan koordinasi terhadap pengelolaan bandar udara.
b. Gubernur dan Bupati/ Walikota memberikan rekomendasi kepada Menteri untuk
penetapan daerah lingkungan kerja.
c. Pemerintah Provinsi dan/ atau Pemerintah Kabupaten/ Kota dapat membangun bandar
udara baru berdasarkan kepada Tatanan Kebandarudaraan Nasional dan memenuhi
ketentuan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah.
d. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/ Kota dapat mengelola bandar udara
khusus.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
e. Bupati/ Walikota memberikan rekomendasi untuk pendirian bangunan di kawasan
keselamatan operasi penerbangan guna mengendalikan kawasan keselamatan operasi
penerbangan di sekitar bandar udara bukan pusat penyebaran yang ruang udara di
sekitarnya tidak dikendalikan.
VI.2 Sektor Energi dan Kelistrikan
A. Sektor Energi
Pelaksanaan otonomi daerah untuk sektor energi dilakukan secara bertahap dengan
melaksanakan proses pemberdayaan pemerintah daerah. Upaya pemberdayaan daerah
dilakukan diantaranya melalui pengembangan perencanaan energi yang berbasis daerah sebagai
bagian dari perencaan energi nasional dengan memprioritaskan energi terbarukan dan
pemberlakuan harga energi menurut wilayah yang disesuaikan dengan konsidi sosial ekonomi
wilayah yang bersangkutan. Hasil akhir dari pemberdayaan masyarakat adalah berkembangnya
kemandirian pengelolaan energi (energi setempat) terutama di perdesaan dan daerah terpencil.
Dalam rangka mendukung pemberdayaan masyarakat dilakukan langkah-langkah
seperti penyiapan SDM di bidang energi baik dari sisi penguasaan teknologi maupun
manajemen/ pengelolaan industri energi. Sebagai contoh dalam pengembangan energi Bahan
Bakar Nabati (BBN) terdapat sasaran yang hendak dicapai diantaranya yaitu: terlaksananya
pembangunan percontohan Desa Mandiri Energi berbasis BBN, terlaksananya pembangunan
percontohan Desa Mandiri Energi berbasis Non-BBN, terbentuknya Lembaga Pengelola Desa
Mandiri Energi berbasis BBN, terbentuknya Lembaga Pengelola Desa Mandiri Energi berbasis
non-BBN, dimana sasaran-sasaran tersebut dilakukan melalui kegiatan-kegiatan yang
mendukung pengurangan kemiskinan dan pengangguran di daerah.
Di lain pihak, pemerintah daerah juga memiliki peran yang sangat penting diantaranya
adalah :
. Penciptaan iklim yang kondusif, dalam hal ini erat kaitannya dengan pembentukan
peraturan daerah yang baik, dukungan proses penyediaan lahan infrastruktur, dan
penegakan hukum seperti pemberantasan penyelundupan, penimbunan dan pengoplosan.
. Dukungan pendanaan, diharapkan pemerintah daerah juga ikut serta dalam penyediaan
dana bagi pembangunan infrastruktur energi, karena saat ini pemerintah daerah sebagian
besar hanya menyediakan dana untuk pembangunan infrastruktur jalan.
B. Sektor Ketenagalistrikan
Pada tahun 00 sempat diterbitkan Undang-Undang N0. 0 Tahun 00 tentang
Ketenagalistrikan yang pada tahun 00 dibatalkan Mahkamah Konstitusi mengharuskan
sektor ketenagalistrikan kembali ke UU No. tahun . Undang-undang yang dibatalkan
tersebut mengarahkan struktur industri ketenagalistrikan menjadi struktur yang kompetitif.
Dengan pembatalan tersebut sektor ketenagalistrikan hingga kini masih masih bersifat
monopoli oleh PT. PLN yang didasarkan pada Undang-Undang No. Tahun tentang
Ketenagalistrikan.
Dengan struktur industri ketenagalistrikan yang masih bersifat monopoli, maka sesuai
dengan Peraturan Pemerintah (PP) No /00 tentang Perubahan PP 0/ dan PP /00
tentang Perubahan Kedua PP 0/ tersebut, maka partisipasi pemerintah daerah dalam
pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan juga masih dapat berperan yaitu melakukan
pembangunan sistem ketenagalistrikan untuk sistem yang terpisah dari grid-nasional (jaringan
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
PT. PLN) yang berada di wilayahnya, ataupun melakukan pembangunan pembangkit listrik
yang kemudian diperjualbelikan dengan PT. PLN.
Dengan peran pemda yang demikian dalam sektor ketenagalistrikan, hingga kini peran
pemda lebih banyak tertuju kepada pembangunan listrik perdesaan di wilayahnya sekalipun
kontribusinya relatif kecil dibandingkan peran pemerintah pusat dalam pembangunan listrik
perdesaan. Hingga kini rasio elektrifikasi desa secara nasional masih sekitar persen, yang
berarti masih sekitar hampir .00 desa masih belum tersambung oleh fasilitas
ketenagalistrikan.
Upaya melakukan pembangunan listrik perdesaan di berbagai wilayah di tanah air
dilakukan oleh pemerintah pusat khususnya Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral
yang dilakukan setiap tahun dengan memperhatikan saran dan pendapat Pemda setempat
dalam menetukan lokasi pembangunan. Selain itu, beberapa Pemda juga setiap tahun
mengalokasikan anggarannya untuk melakukan pengembangan sendiri listrik perdesan di
wilayahnya sekalipun sangat terbatas. Namun demikian, pemerintah pusat terus melakukan
pembinaan kepada berbagai Pemda untuk meningkatkan anggaran dan kemampuannya dalam
mengembangkan listrik perdesaan di wilayahnya.
Sasaran pembangunan listrik perdesaan pada tahun 00 diharapkan rasio desa
berlistrik mencapai sekitar persen (lebih rendah persen dari sasaran RPJM 00-00,
mengingat keterbatasan anggaran yang bisa diperoleh). Untuk mencapai sasaran persen
tersebut, diharapkan kontribusi pemerintah daerah, sekitar 0, persen setiap tahun pada tahun
00 dan 00.
Selain itu, peran Pemda juga sangat diperlukan untuk memberikan arah pemanfaatan
potensi energi primer non BBM khususnya energi terbarukan setempat khususnya tenaga surya,
hidro, dan panas bumi untuk dimanfaatkan seoptimal mungkin bagi produksi listrik di
daerahnya. Terkait dengan pengurangan kemiskinan, kebijakan di sektor ketenagalistrikan
dilakukan dengan kegiatan-kegiatan diantaranya yaitu: perluasan pelayanan tenaga listrik di
wilayah-wilayah perdesaan dan terpencil, dan pengembangan pemanfaatan komponen lokal
dan dana investasi dalam negeri dalam pembangunan bidang ketenagalistrikan.
VI.3 Sektor Telekomunikasi
Langkah-langkah yang perlu dilakukan pemerintah daerah untuk mendukung
penyelenggaraan telekomunikasi adalah:
. Penciptaan iklim investasi yang kondusif di daerah. Merujuk kepada Inpres No.
Tahun 00 tentang Paket Kebijakan Investasi, salah satu kebijakan yang ditempuh adalah
sinkronisasi peraturan pusat dan peraturan daerah (perda). Adapun program yang terkait
dengan kebijakan tersebut adalah peninjauan perda-perda yang menghambat investasi.
Kondisi ini perlu mendapat perhatian pemerintah daerah karena sejauh ini memang
terdapat perda yang menghambat investasi seperti pungutan yang berlebihan atas pendirian
menara layanan seluler. Kebijakan daerah yang tidak kondusif justru akan menciptakan
barrier to entry bagi daerah tersebut.
Selain itu, juga terdapat pemerintah daerah yang melakukan penetapan alokasi spektrum
frekuensi. Sebagaimana diketahui bahwa spektrum frekuensi merupakan sumber daya
terbatas yang dikuasai oleh Negara. Mengingat pengalokasian spektrum frekuensi harus
memperhatikan beberapa faktor teknis seperti ketersediaan spektrum dan kemungkinan
interferensi, serta harus mengacu kepada ketentuan internasional, maka perencanaan dan
penetapan alokasi spektrum frekuensi dilakukan oleh pemerintah pusat untuk menjamin
ketertiban dan efisiensi pemanfaatannya. Pemerintah daerah diharapkan bekerjasama
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
dengan Unit Pelaksana Teknis Balai Monitoring yang berada di setiap daerah untuk
melakukan pengawasan (monitoring) terhadap penggunaan spektrum frekuensi.
. Pelaksanaan program USO. Di akhir tahun 00, program USO dirancang dengan
pendekatan yang berbeda yaitu (a) pembiayaan yang bersumber dari kontribusi operator
melalui Pendapatan Negara Bukan Pajak; () pemilihan operator yang dilakukan secara
lelang; dan () kegiatan USO yang meliputi pembangunan dan pengelolaan aset untuk
menjamin keberlangsungan program. Secara umum, daerah USO dibedakan menjadi
kelas, yaitu non-mature, semi-mature, dan mature sesuai dengan tingkat kebutuhan dan
kemampuan masyarakat. Sebagai tahap awal, pemerintah telah mengidentifikasi daerah-
daerah USO dan sedang melakukan klarifikasi dengan pemerintah daerah yang terkait.
Sehubungan dengan hal ini, pemerintah daerah diharapkan dapat membantu dengan
memberikan informasi yang akurat atau mengusulkan desa yang dianggap sesuai untuk
disertakan dalam program USO.
Dalam rangka memberikan dukungan pengurangan kemiskinan, beberapa kegiatan yang
dilakukan adalah: pelaksanaan kewajiban pelayanan universal Public Service Obligation (PSO)
pos dan Universal Service Obligation (USO) telekomunikasi, pembentukan Balai
Telekomunikasi dan Informatika Perdesaan yang bertugas untuk merencanakan pembangunan
dan mengelola dana USO, dan pembangunan pusat informasi masyarakat melalui program
community access point (CAP).
VI.4 Sektor Air Bersih/ Minum
Pembangunan sarana dan prasarana air minum difokuskan pada upaya perluasan
cakupan dan peningkatan kualitas pelayanan. Upaya tersebut dilakukukan dalam rangka
mempercepat pencapaian target Millenium Development Goals (MDGs), target 0: penurunan
sebesar separuh, proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang aman dan
berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar pada 0.
Dengan mempertimbangkan kondisi, masalah, dan tantangan yang dihadapi Indonesia
dalam mencapai target MDGs, khususnya sektor air minum, beberapa kebijakan dan program
yang perlu dikembangkan adalah sebagai berikut:
x Penyusunan kebijakan dan strategi dalam pencapaian target MDGs, yang mencakup rencana
tindak pencapaian target.
x Pengembangan alternatif sumber pembiayaan untuk pengembangan maupun pembangunan
prasarana dan sarana air minum yang bertumpu pada kemampuan pemerintah
kabupaten/kota, melalui: (a) peningkatan partisipasi dunia usaha dan swasta melalui
pemberian iklim dunia usaha yang kondusif, pemberian peraturan perundang-undangan
yang jelas dan transparan dan mudah dimengerti, serta penegakan hukum yang berkeadilan
dan (b) optimasi kemampuan pembiayaan masyarakat melalui pemberian sebanyak-
banyaknya pilihan sistem pembiayaan yang sesuai dengan kemampuan masyarakat.
x Peningkatan mekanisme penyesuaian tarif untuk sedapat mungkin mengarah pada
beroperasinya Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) secara swadana.
x Pengembangan alternatif pola pembiayaan bagi pembangunan dan pengelolaan air minum,
antara lain melalui penerbitan obligasi pemerintah daerah (municipal bonds) yang dijamin
oleh pemerintah kabupaten/kota dan/atau melalui sekuritisasi (securitization) dengan
menjual sebagian saham PDAM kepada masyarakat dan dunia usaha swasta.
x Perlindungan sumber air baku secara lintas sektoral dan lintas kabupaten/kota, dengan
membentuk Water Board Authority, yang terdiri atas pihak-pihak yang terkait
(stakeholders) untuk mengakomodasi jaminan atas kuantitas dan kualitas air baku.
x Pengembangan program konservasi alam, lingkungan hidup, dan sumber daya air sebagai
upaya mempertahankan keandalan ketersediaan air baku.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
x Peningkatan kemampuan teknis dan pengelolaan PDAM menuju profesionalisme korporasi
serta pemisahan secara tegas antara fungsi operator dan regulator dalam pembangunan dan
pengelolaan air bersih.
x Peningkatan partisipasi dunia usaha swasta dan masyarakat (public private partnership)
dalam pembangunan dan pengelolaan air bersih dilakukan melalui pemberian iklim dunia
usaha yang kondusif, pemberian peraturan perundang-undangan yang jelas dan transparan
dan mudah dimengerti, serta penegakan hukum yang berkeadilan.
x Pendidikan serta kampanye PHBS (perilaku hidup bersih dan sehat) yang berkelanjutan
bagi masyarakat pedesaan melalui pemberdayaan masyarakat pedesaan (community
empowerment).
x Peningkatan peran aktif masyarakat pedesaan dalam penyediaan dan pengelolaan air bersih
pedesaan, serta peningkatan rasa memiliki masyarakat pedesaan melalui pendekatan
investasi bersama (sharing investment approach).
x Pemberian bantuan teknis dan pelatihan teknis bagi masyarakat pedesaan dalam operasi
dan pemeliharaan prasarana dan sarana air minum, serta bantuan teknis dalam pengelolaan
air minum.
x Perbaikan pemantauan sistem dan evaluasi melalui pendekatan partisipatif. Pengembangan
kebijakan ini selain sebagai cara pemantauan sasaran pelaksanaan program air minum juga
sebagai upaya perbaikan sistem pengumpulan data sehingga dapat dipertanggungjawabkan
akurasi dan konsistensinya.
Dalam rangka meningkatkan akses masyarakat pada pelayanan air minum, upaya
peningkatan cakupan pelayanan air minum perlu diselenggarakan tidak hanya oleh badan usaha
milik daerah (BUMD) tetapi juga dilaksanakan oleh komunitas masyarakat secara optimal,
efisien dan berkelanjutan. Untuk mendukung kegiatan pokok yang dilakukan pemerintah antara
lain seperti penyehatan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM), pembangunan Sistem
Penyediaan Air Minum (SPAM) berbasis masyarakat, dan pembangunan Sistem Penyediaan Air
Minum (SPAM) untuk masyarakat berpendapatan rendah. Dengan memberdayakan komunitas
masyarakat dalam pembangunan infrastruktur air minum, diharapkan dapat membantu upaya
pengurangan kemiskinan.
VI.5 Sektor Perumahan dan Permukiman
Perumahan
Pembangunan sektor perumahan diarahkan dalam rangka penyediaan hunian yang
layak dan sehat bagi masyarakat. Untuk penyediaan rumah bagi masyarakat berpendapatan
menengah ke atas, sepenuhnya diserahkan pada mekanisme pasar mengingat bahwa
perumahan merupakan kebutuhan individu. Sedangkan bagi masyarakat berpendapatan
rendah, pemerintah memberikan bantuan penyediaan rumah melalui subsidi kredit pemilikan
rumah (KPR) bagi masyarakat berpendapatan rendah yang memiliki kemampuan untuk
membeli rumah dan menyediakan rumah susun sederhana (Rusunawa) bagi masyarakat
berpendapatan rendah yang belum mampu untuk memiliki rumah. Dengan adanya kebijakan
pemerintah yang ditujukan untuk menyediakan hunian yang sehat, aman dan terjangkau bagi
masyarakat berpenghasilan rendah, diharapkan dapat membantu program-program
pemerintah dalam rangka pengurangan kemiskinan.
Bagi penyelenggara pemerintahan daerah, untuk meningkatkan aksesibilitas masyarakat
terhadap hunian yang layak, diperlukan beberapa kebijakan dan program sebagai berikut:
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
x Menyusun Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman di
Daerah (RPD)
x Membentuk lembaga/badan koordinasi pembangunan perumahan dan permukiman yang
mempunyai kewenangan dalam memecahkan seluruh persoalan di bidang perumahan dan
mengembangkan kebijakan pengembangan perumahan.
x Penegakan peraturan mengenai pemanfaatan ruang bagi permukiman untuk menjamin
kepastian bermukim (secure tenure) dan mengantisipasi terjadinya bencana alam.
x Menurunkan biaya administrasi pembangunan rumah dan mempermudah sertifikasi tanah,
khususnya untuk pengadaan rumah bagi masyarakat berpendapatan rendah;
x Menata kembali pemilikan, penguasaan tanah yang tidak teratur menjadi teratur melalui
Konsolidasi Tanah (Land Readjustment)
x Melakukan pengembangan sumber pembiayaan, fasilitasi dan bantuan teknis pembangunan
dan perbaikan rumah pada kawasan kumuh, desa tradisional, desa nelayan, dan desa eks
transmigrasi;
x Mengembangkan desain dan struktur perumahan yang berdasarkan budaya setempat dan
penggunaan bahan dan material lokal/setempat untuk meminimalkan harga jual rumah.
x Melakukan kajian terhadap kemungkinan lain upaya penanganan kawasan kumuh,
khususnya di daerah perkotaan, seperti peremajaan kawasan kumuh melalui skim public
private partnership (PPP). Dalam skim PPP, pihak swasta diberi hak untuk mengelola
sebagian ruang di permukiman kumuh untuk kepentingan komersil dengan kewajiban
memperbaiki permukiman kumuh di kawasan tersebut. Prinsip yang diutamakan dalam
PPP adalah sama-sama memberikan keuntungan bagi berbagai pihak.
x Mengembangkan sistem penanggulangan kebakaran (fire fighting system);
x Melakukan fasilitasi dan stimulasi pembangunan perumahan yang tanggap terhadap
bencana alam.
Air Minum dan Air Limbah
Dalam rangka meningkatkan akses masyarakat pada pelayanan air minum dan air
limbah, upaya peningkatan cakupan pelayanan air minum dan air limbah, tidak hanya
diselenggarakan oleh badan usaha milik daerah (BUMD) tetapi juga dilaksanakan oleh
komunitas masyarakat secara optimal, efisien dan berkelanjutan. Kegiatan pokok yang
dilakukan pemerintah antara lain seperti penyehatan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM),
pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) berbasis masyarakat, pembangunan
Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) untuk masyarakat berpendapatan rendah, dan
pembangunan prasarana dan sarana air limbah percontohan skala kominitas (SANIMAS).
Diharapkan kegiatan-kegiatan tersebut dapat mendukung pengurangan kemiskinan di daerah.
Pembangunan sarana dan prasarana air minum dan air limbah difokuskan pada upaya
perluasan cakupan dan peningkatan kualitas pelayanan. Upaya tersebut dilakukukan dalam
rangka mempercepat pencapaian target Millenium Development Goals (MDGs), target 0:
penurunan sebesar separuh, proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber air minum yang
aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar pada 0.
Dengan mempertimbangkan kondisi, masalah, dan tantangan yang dihadapi Indonesia
dalam mencapai target MDGs, khususnya sektor air minum dan air limbah, beberapa kebijakan
dan program yang perlu dikembangkan adalah sebagai berikut:
x Penyusunan kebijakan dan strategi dalam pencapaian target MDGs, yang mencakup rencana
tindak pencapaian target.
x Pengembangan alternatif sumber pembiayaan untuk pengembangan maupun pembangunan
prasarana dan sarana air minum dan air limbah yang bertumpu pada kemampuan
pemerintah kabupaten/kota, melalui: (a) peningkatan partisipasi dunia usaha dan swasta
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI -
melalui pemberian iklim dunia usaha yang kondusif, pemberian peraturan perundang-
undangan yang jelas dan transparan dan mudah dimengerti, serta penegakan hukum yang
berkeadilan dan (b) optimasi kemampuan pembiayaan masyarakat melalui pemberian
sebanyak-banyaknya pilihan sistem pembiayaan yang sesuai dengan kemampuan
masyarakat.
x Peningkatan mekanisme penyesuaian tarif untuk sedapat mungkin mengarah pada
beroperasinya Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM)/ Perusahaan Daerah Air Limbah
(PDAL) secara swadana.
x Pengembangan alternatif pola pembiayaan bagi pembangunan dan pengelolaan air minum
dan air limbah, antara lain melalui penerbitan obligasi pemerintah daerah (municipal
bonds) yang dijamin oleh pemerintah kabupaten/ kota dan/ atau melalui sekuritisasi
(securitization) dengan menjual sebagian saham PDAM/PDAL kepada masyarakat dan
dunia usaha swasta.
x Perlindungan sumber air baku secara lintas sektoral dan lintas kabupaten/ kota, dengan
membentuk Water Board Authority, yang terdiri atas pihak-pihak yang terkait
(stakeholders) untuk mengakomodasi jaminan atas kuantitas dan kualitas air baku.
x Pengembangan program konservasi alam, lingkungan hidup, dan sumber daya air sebagai
upaya mempertahankan keandalan ketersediaan air baku.
x Peningkatan kemampuan teknis dan pengelolaan PDAM/ PDAL menuju profesionalisme
korporasi serta pemisahan secara tegas antara fungsi operator dan regulator dalam
pembangunan dan pengelolaan air minum dan air limbah.
x Peningkatan partisipasi dunia usaha swasta dan masyarakat (public private partnership)
dalam pembangunan dan pengelolaan air minum dan air limbah dilakukan melalui
pemberian iklim dunia usaha yang kondusif, pemberian peraturan perundang-undangan
yang jelas dan transparan dan mudah dimengerti, serta penegakan hukum yang berkeadilan.
x Pendidikan serta kampanye PHBS (perilaku hidup bersih dan sehat) yang berkelanjutan
bagi masyarakat pedesaan melalui pemberdayaan masyarakat pedesaan (community
empowerment).
x Peningkatan peran aktif masyarakat pedesaan dalam penyediaan dan pengelolaan air bersih
pedesaan, serta peningkatan rasa memiliki masyarakat pedesaan melalui pendekatan
investasi bersama (sharing investment approach).
x Pemberian bantuan teknis dan pelatihan teknis bagi masyarakat pedesaan dalam operasi
dan pemeliharaan prasarana dan sarana air minum, serta bantuan teknis dalam pengelolaan
air minum dan air limbah.
x Perbaikan pemantauan sistem dan evaluasi melalui pendekatan partisipatif. Pengembangan
kebijakan ini selain sebagai cara pemantauan sasaran pelaksanaan program air minum juga
sebagai upaya perbaikan sistem pengumpulan data sehingga dapat dipertanggungjawabkan
akurasi dan konsistensinya.
Persampahan dan Drainase
Pembangunan persampahan difokuskan pada upaya peningkatan jumlah sampah yang
terangkut dan serta meningkatnya kinerja pengelolaan tempat pembuangan akhir (TPA) yang
berwawasan lingkungan (environmental friendly) pada semua kota-kota metropolitan, kota
besar, dan kota sedang.
Pembangunan drainase dprioritaskan pada upaya meningkatkan fungsi saluran drainase
sebagai pematus air hujan dan mengurangi wilayah genangan permanen dan temporer .
Upaya peningkatan cakupan pelayanan persampahan dan drainase perlu dilaksanakan
tidak hanya oleh badan usaha milik daerah (BUMD) tetapi juga oleh komunitas masyarakat
secara optimal, efisien dan berkelanjutan. Untuk mendukung upaya tersebut, kegiatan pokok
yang dilakukan pemerintah antara lain seperti bantuan teknis pengelolaan persampahan dan
drainase, serta pengembangan sistem drainase. Dengan memberdayakan komunitas masyarakat
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008
Hal. VI - 0
dalam pembangunan infrastruktur persampahan dan drainase, diharapkan dapat membantu
mengurangi kemiskinan.
Langkah dan kebijakan yang perlu ditempuh dalam pembangunan persampahan dan drainase
adalah sebagai berikut:
x Mengurangi timbulan sampah sejak mulai dari sumbernya melalui kampanye R (Re-use,
Reduce dan Recycle);
x Meningkatkan kesadaran pemangku kepentingan di tingkat pemerintah daerah dan DPRD
mengenai perlunya memberikan dukungan anggaran terhadap pengelolaan persampahan
dan drainase sebagai bagian dari pelayanan dasar kepada masyarakat;
x Menyusun masterplan pembangunan drainase skala kota dan kawasan;
x Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan persampahan dan menjaga
kelestarian fungsi saluran drainase;
x Mengembangkan pola kerjasama public private partnership dalam pengelolaan
persampahan;
x Meningkatkan kinerja dalam pengelolaan TPA yang ramah lingkungan dengan sistem
sanitary landfill dalm rangka mengurangi emisi gas methane.
VI.6 Sektor Sumber Daya Air
Dalam pelaksanaan pembangunan sumber daya air, masing masing instansi pemerintah
harus memperhatikan wewenang dan tanggung jawab yang telah ditetapkan dalam peraturan
perundangan yang berlaku. Selain itu, keterlibatan masyarakat, BUMN/D dan swasta perlu
terus didorong guna memperkokoh civil society dalam upaya pembangunan infrastrktur
sumber daya air sehingga dapat membantu pengurangan kemiskinan.
Pelaksanaan kegiatan pembangunan infrastuktur sumber daya air di daerah yang
menjadi kewenangan Pemerintah Pusat memerlukan dukungan dari Pemerintah Daerah
setempat.
Dukungan tersebut yang berupa :
. Penyiapan lahan dan pembebasan tanah (Land Acquitision and Resettlement Action Plan);
. Sosialisasi kepada masyarakat setempat;
. Penyediaan dana pendamping, dan
. Penyelesaian masalah-masalah sosial di lapangan.
Buku Pegangan Penyelenggaraan Pemerintahan dan Pembangunan Daerah edisi Tahun 2008

LAMPIRAN
(Isi selengkapnya ada di dalam CD penyerta)
1. Daftar Program dan Kegiatan RKP Tahun 2008 di Bidang Infrastruktur
2. Alokasi DAU Tahun 2008
3. Alokasi DAK per Bidang Tahun 2008
4. Alokasi DBH Tahun 2008
5. Alokasi Dana Penyesuaian Tahun 2008
6. Daftar Peraturan/Perundangan di Bidang Infrastruktur dan Pembangunan Daerah
xiv

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->