P. 1
Bakteri Dalam Pembuatan Biogas

Bakteri Dalam Pembuatan Biogas

|Views: 1,945|Likes:
Published by Chimcim

More info:

Published by: Chimcim on Oct 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/01/2013

pdf

text

original

PERANAN BAKTERI DALAM PEMBUATAN BIOGAS

NAMA NIM SMESTER

: Anatyara Safitri : 0904015015 : III/B

JURUSAN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PROF. DR. HAMKA JAKARTA 2010

I. PENDAHULUAN Tidak semua bakteri yang kita ketahui bersifat merugikan, banyak jenis bakteri yang membantu berbagi proses kehidupan serta mampu menghasilkan berbagai produk yang berguna bagi manusia. Kemampuan bakteri untuk menguraikan zat-zat organik dapat dipergunakan untuk menguraikan sampah-sampah dan kotoran ternak. Melalui biokonversi, limbah organik seperti tinja, sampah domestik dan limbah pertanian dapat dikonversi menjadi bioenergi. Bioenergi merupakan gas kompleks yang terdiri dari Metana, karbondioksida, Asam sulfida, dan gas-gas lainnya. Biokonversi limbah organik ini melibatkan proses fermentasi. Proses biokonversi seperti ini dikenal pula sebagai proses Pencernaan Anaerob. Proses biokonversi secara alami terjadi pula di alam, yakni dalam pembentukan gas rawa atau sebagai produk samping dari pencernaan hewan, khususnya hewan-hewan pemamah biak. Gas rawa sebenarnya merupakan gas metan yang terbentuk dari bahan-bahan organik tanaman melalui proses dekomposisi tanaman oleh bakteri. Selanjutnya, gas ini dikeluarkan dari rawa dan dalam kondisi tertentu dapat terbakar secara spontan. Gas ini secara ekonomi merupakan bahan bakar penting yang dapat digunakan sebagai pengganti bahan bakar minyak, tetapi karena tumbuhan yang didekomposisi secara alami jumlahnya terbatas, maka perlu dicari bahan baku dan teknologi penggantinya. Pembentukan gas pada hewan pemamah biak terjadi di dalam lambung dan berlangsung bersamaan dengan proses pencernaan makanan. Di dalam lambung, bahan-bahan berselulosa dari rumputrumputan atau bahan lain yang menjadi makanan hewan pemamah biak dengan penambahan air diubah menjadi asam organik. Asam organik ini selanjutnya diurai secara anaerob menjadi gas metan dan karbondioksida. Diperkirakan sekitar 75 jutan ton gas metan dikeluarkan oleh hewan pemamah biak setiap tahunnya.

Proses pembuatan gas metan secara anaerob melibatkan interaksi kompleks dari sejumlah bakteri yang berbeda, protozoa maupun jamur. Beberapa butyrinum, bakteri yang dan terlibat dan adalah Bacteroides, Clostridium bakteri Dua usus bakteri lainnya, terakhir Escericia coli beberapa

Methanobacterium,

Methanobacillus.

merupakan bakteri utama penghasil metan dan hidup secara anaerob.

II. TINJAUAN PUSTAKA Pada proses pembuatan biogas melibatkan mikroorganisme yaitu: A. Bakteri Bakteri adalah suatu mikroorganisme prokariotik, yaitu tidak mempunyai membran inti sel. Pada umumnya bakteri mempunyai ukuran sel 0,5-1,0 µm kali 2,0-5,0 µm, dan terdiri dari tiga bentuk dasar yaitu berbentuk bulat atau kokus, berbentuk batang atau basilus, dan berbentuk spiral. [1]

Gambar bentuk bakteri

STRUKTUR SEL BAKTERI 1. Dinding sel Merupakan struktur yang melindungi protoplasma dari kerusakan. Dinding sel mengandung peptidoglikan yaitu suatu struktur rantai yang terdiri dari turunanturunan gula yaitu N-asetilglukosamin dan asam N-asetilmuramat serta beberapa asam amino yaitu L-alanin, Dalanin, asam D-glutamat, dan lisin atau asam diaminopimelat. [1]

2.

Sitoplasma Istilah sitoplasma secara tradisional digunakan untuk memerikan

segala sesuatu didalam sel kecuali nukleus. Namun sebagian besar fungsi sitoplasma itu merupakan fungsi organel-organel yang terdapat didalamnya. [2] 3. Membran sitoplasma Terletak diantara sitoplasma dan dinding sel. Membran sitoplasma tersusun oleh fosfolipid dan protein, sehingga membentuk membran berlapis ganda yang mengandung grup hidrofobik dan grup hidrofilik atau ionik. [1] 4. Organela Beberapa jenis bakteri bersifat motil yaitu dapat bergerak. Alat

geraknya disebut flagela, terletak dipermukaan sel. Ukuran flagel yaitu sekitar 20 nm. Macam-macam flagel yaitu:

Flagel tidak dapat dilihat dengan mikroskop elektron dengan cara pembayangan atau dengan pewarnaan negatif. [1] Selain flagel ada juga bakteri yang mempunyai pili, yaitu menyerupai flagel tapi fungsinya bukan untuk pergerakan. Ukuran pili jauh lebih kecil dibandingkan flagela. untuk konjugasi. 5. Endospora Merupakan struktur spesifik yang ditemukan pada beberapa jenis bakteri. Kandungan air endospora sangat rendah bila dibandingkan dengan sel vegetatifnya oleh karena itu endospora berbentuk sangat padat dan refraktil bila dilihat dibawah mikroskop. Endospora sangat
[1]

Pili berfungsi untuk

penempelan pada suatu permukaan sel atau substrat dan berfungsi

sukar diwarnai dengan pewarna biasa, oleh karena itu harus digunakan pewarna spesifik, dan yang biasa digunakan adalah hijau malasit. Setiap sel bakteri hanya dapat membentuk satu spora. [1] 6. Kapsul Terdiri dari polisakarida, polipeptida atau kompleks polisakaridaprotein. Kapsul bukan merupakan organ terpenting untuk kehidupan sel, sel yang tidak dapat memproduksi kapsul masih bisa bertahan hidup. Meskipun kapsul tidak berperan dalam pertumbuhan sel, kemungkinan kapsul berperan dalam menyesuaikan diri dengan lingkungannya. [1]

REPRODUKSI BAKTERI 1. Pembelahan biner adalah jenis pembelahan sel yang secara umum dilakukan bakteri satu sel untuk mereproduksi secara aseksual. Pada proses ini, satu kromosom sel yang telah bereplikasi dibagi kedalam setiap kedua sel anak yang dipisahkan oleh jepitan membran plasma. [3]

2.

Konjugasi adalah jenis perkawinan yang

dilakukan bakteri dengan pemindahan DNA antara kedua sel yang mempunyai hubungan sementara. [3]

RESPIRASI BAKTERI Respirasi yang menggunakan oksigen sebagai penerima elektron disebut respirasi aerobik. Sedangkan yang menggunakan senyawa anorganik sebagai penerima elektron disebut respirasi anaerobik. [1] 1. Respirasi aerobik Pada respirasi aerobik, oksigen bertindak sebagai aseptor hidrogen, dan reaksi oksigen dengan hidrogen akan membentuk air. Dengan kata lain, respirasi aerobik adalah reaksi oksidasi substrat menjadi CO 2 dan air, membentuk energi dalam bentuk ATP. [1] 2. Respirasi anaerobik Beberapa bakteri tidak menggunakan oksigen sebagai oksidan, tetapi menggunakan senyawa anorganik seperti sulfat, dan nitrat. Proses demikian disebut respirasi anaerobik. [1] B. Archaebakteria diantara mereka memiliki sifat-sifat yang dapat memungkinkan mereka menjadi salah satu bentuk-bentuk kehidupan yang pertama di bumi. Archaebakteria menyerupai bakteri lainnya. Merka prokariotik, memiliki dinding sel

Beberapa

tetapi sama sekali tidak terbuat dari peptidoglikan seperti bakteri yang lain. [4] Diantara kelompok arkaebakteria yang paling menyebar ialah gugus yang dinamakan metanogen. Metanogen merupakan hemoautotrof yang memperoleh keperluan metabolismenya dengan menghasilkan metana dari karbon dioksida dan nitrogen. [4] 4H2 + CO2-CH4 + 2H2O Metanogen ini anaerob dan mungkin dapat bertahan dalam kondisi yang diduga telah ada dibumi massa awal. Sekarang mereka hidup ditepi rawa bisa dinamakan gas rawa. Metanogen juga menghuni rumen sapi, terdapat pada hidrogen fan karbon dioksida yang dihasilkan mikroorganisme lain yang hidup disitu. [4] Archaebacteria adalah jenis yang menghuni habitat seperti laut mati dan great salt lake. Archaebacteria juga ditemukan dalam air asam dari beberapa mata air blerang panas. [4]

Great salt lake

III. PEMBAHASAN
Biogas adalah gas yang dihasilkan oleh aktivitas anaerobik atau fermentasi dari bahan-bahan organik termasuk diantaranya; kotoran manusia dan hewan, limbah domestik (rumah tangga), sampah biodegradable atau setiap limbah organik yang biodegradable dalam kondisi anaerobik. Kandungan utama dalam biogas adalah metana dan karbon dioksida. Biogas dapat digunakan sebagai bahan bakar kendaraan maupun untuk menghasilkan listrik. [5] Biogas yang dihasilkan oleh aktivitas anaerobik sangat populer digunakan untuk mengolah limbah biodegradable karena bahan bakar dapat dihasilkan sambil menghancurkan bakteri patogen dan sekaligus mengurangi volume limbah buangan. Metana dalam biogas, bila terbakar akan relatif lebih bersih daripada batu bara, dan menghasilkan energi yang lebih besar dengan emisi karbon dioksida yang lebih sedikit. Pemanfaatan biogas memegang peranan penting dalam manajemen limbah karena metana merupakan gas rumah kaca yang lebih berbahaya dalam pemanasan global bila dibandingkan dengan karbon dioksida. Karbon dalam biogas merupakan karbon yang diambil dari atmosfer oleh fotosintesis tanaman, sehingga bila dilepaskan lagi ke atmosfer tidak akan menambah Sejak jumlah tahun karbon diatmosfer Denmark bila dibandingkan melakukan dengan riset, pembakaran bahan bakar fosil. [5] 1970an, telah pengembangan, dan aplikasi teknologi ini; mereka tercatat memiliki 20 instalasi pengolahan biogas tersentralisasi (centralized plant) dan 35 instalasi farming plant. China juga telah membangun 7 juta unit reaktor biogas pada tahun 1980 an, sedangkan India juga mencanangkan tak kurang dari 400,000 reaktor biogas pada kurun waktu yang sama. [6] Teknologi biogas pada dasarnya memanfaatkan proses pencernaan yang dilakukan oleh bakteri methanogen yang produknya berupa gas methana (CH4). Gas methana hasil pencernaan bakteri

tersebut bisa mencapai 60% dari keseluruhan gas hasil reaktor biogas, sedangkan sisanya didominasi CO2. Bakteri ini bekerja dalam lingkungan yang tidak ada udara (anaerob), sehingga proses ini juga disebut sebagai pencernaan anaerob (anaerob digestion). [6] Bakteri methanogen akan secara natural berada dalam limbah yang mengandung bahan organik, seperti kotoran binatang, manusia, dan sampah organik rumah tangga. Keberhasilan proses pencernaan bergantung pada kelangsungan hidup bakteri methanogen di dalam reaktor, sehingga beberapa kondisi yang mendukung berkembangbiaknya bakteri ini di dalam reaktor perlu diperhatikan, misalnya temperatur, keasaman, dan jumlah material organik yang hendak dicerna. [6] TAHAP PENCERNAAN MATERIAL ORGANIK 1. Hidrolisis. Pada tahap ini, molekul organik yang komplek diuraikan menjadi bentuk yang lebih sederhana, seperti karbohidrat (simple sugars), asam amino, dan asam lemak. [6] 2. Asidogenesis. Pada tahap ini terjadi proses penguraian yang menghasilkan amonia, karbon dioksida, dan hidrogen sulfida. [6] 3. Asetagenesis. Pada tahap ini dilakukan proses penguraian produk acidogenesis; menghasilkan hidrogen, karbon dioksida, dan asetat. [6] 4. Methanogenesis. Ini adalah tahapan terakhir dan sekaligus yang paling menentukan, yakni dilakukan penguraian dan sintesis produk tahap sebelumnya untuk menghasilkan gas methana (CH4). Hasil lain dari proses ini berupa karbon dioksida, air, dan sejumlah kecil senyawa gas lainnya. [6]

Di dalam reaktor biogas, terdapat dua jenis bakteri yang sangat berperan, yakni bakteri asam dan bakteri methan. Kedua jenis bakteri ini perlu eksis dalam jumlah yang berimbang. Kegagalan reaktor biogas bisa dikarenakan tidak seimbangnya populasi bakteri methan terhadap bakteri asam yang menyebabkan lingkungan menjadi sangat asam (pH kurang dari 7) yang selanjutnya menghambat kelangsungan hidup bakteri methan. Keasaman substrat/media biogas dianjurkan untuk berada pada rentang pH 6.5 s/d 8. Bakteri methan ini juga cukup sensitif dengan temperatur. Temperatur 35 oC diyakini sebagai temperatur optimum untuk perkembangbiakan bakteri methan. [6]

Biogas yang telah terkumpul di dalam digester

IV. PENUTUP
Tidak semua mikroorganisme diduniaini bersifat merugkan. Salahsatu contohnya adalah bakteri yang bias dimanfaatkan untuk pembuatan biogas. Selain biogas, bakteri juga dapat di bermanfaat dalam rekayasa genetika, bidang industri dan pangan. Contohnya adalah Acetobacter penghasil asam cuka, Lactobacillus bulgaricus untuk membuat yoghurt dan lain sebagainya.

DAFTAR PUSTAKA
Fardiaz, Srikandi. 1992. Mikrobiologi Pangan 1. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta Kimball, John W. 1983. Biologi Jilid 1. Erlangga. Jakarta. Bresnick, Stephen. 1996. Intisari Biologi. Hipokrates. Jakarta. Kimball, John W. 1983. Biologi Jilid 3. Erlangga. Jakarta. http://id.wikipedia.org/wiki/Biogas#cite_note-1 http://www.kamusilmiah.com/teknologi/reaktor-biogas-skalakecilmenengah/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->