Kerajaan Mataram

Kerajaan Mataram Kuno

Kerajaan mataram terlrtak di jawa tengah dengan daerah pusatnya disebut bhumi mataram. Daerah tersebut dikelilingi oleh pegunungan dan gunung-gunung seperti pegunungan serayu, gunung prau, gunung sindoro, gunung sumbing, gunung ungaran, gunung merbabu, guung merapi, pegunungan kendang, gunung sewu, gunung lawu, gunung kidul, dan di kelilingioleh beberapa sungai . daerah ini daerah yang tertutup namun subur. Sebelah selatan bhumi mataram adalah lautan Indonesia , tetapi laut itu sulit dilayari, sedangkan pelayaran dan perdagangan lebih banyak dilakukan melalui pantai utara pulau jawa yang terletak di bhumi matarm Dinasti Sanjaya Kerajaan Mataram terletak di Jawa Tengah dengan daerah intinya disebut Bhumi Mataram. Daerah tersebut dikelilingi oleh pegunungan dan gunung-gunung, seperti Pegunungan Serayu, Gunung Prau, Gunung Sindoro, Gunung Sumbing, Gunung Ungaran, Gunung Merbabu, Gunung Merapi, Pegunungan Kendang, Gunung Lawu, Gunung Sewu, Gunung Kidul. Daerah itu juga dialiri banyak sungai, diantaranya Sungai Bogowonto, Sungai Progo, Sungai Elo, dan yang terbesar dalah Sungai Bengawan Solo. Mata pencaharian utama dari rakyat Mataram Kuno adalah pertanian, sementara masalah perdagangan kurang mendapat perhatian. 1. Sumber Sejarah Bukti-bukti berdirinya Dinasti Sanjaya diketahui melalui Prasasti Canggal (daerah Kedu), Prasasti Belitung, Kitab Carita Parahyangan. · Prasasti Canggal (732 M) Prasasti ini dibuat pada masa pemerintahan Raja Sanjaya yang berhubungan dengan pendirian sebuah Lingga. Lingga tersebut adalah Lambang dari Dewa Siwa. Sehingga agama yang dianutnya adalah agama Hindu beraliran Siwa. · Prasasti Balitung (907 M) Prasasti ini adalah prasasti tembaga yang dikeluarkan oleh Raja Diah Balitung. Dalam prasasti itu disebutkan nama raja yang pernah memerintah pada Kerajaan Dinasti Sanjaya. · Kitab Carita Parahyangan Dalam hal ini diceritakan tentang hal ikhwal raja-raja Sanjaya. 2. Kehidupan Politik Kerajaan Mataram diperintah oleh raja-raja keturunan dari Dinasti Sanjaya. Raja-raja yang pernah berkuasa di kerajaan Mataram diantaranya:

Sumber Sejarah Prasasti-prasasti yang berhasil ditemukan diantaranya sebagai berikut: · Prasasti Kalasan (778 M) Prasasti ini menyebutkan tentang seorang raja dari Dinasti Syailendra yang berhasil menunjuk Rakai Panangkaran untuk mendirikan sebuah bangunan suci bagi Dewi Tara dan sebuah Bihara untuk para pendeta. maka jalan yang ditempuh Rakai Pikatan adalah meminang Putri dari Kerajaan Syailendra yang bernama Pramodhawardani. diketahui bahwa pusat kedudukan Kerajaan Syailendra terletak di daerah pegunungan di sebelah selatan berdasarkan bukti ditemukannya peninggalan istana Ratu Boko. Sri Maharaja Rakai Pikatan Setelah Rakai Garung meninggal. yaitu di daerah Bagelan dan Yogyakarta. · Prasasti Kelurak (782 M) di daerah Prambanan . Pada masa pemerintahan Raja Balaputra Dewa. Ia digantikan oleh Rakai Panangkaran. Raja Balaputra Dewa dapat dikalahkan dan lari ke Kerajaan Sriwijaya. cita-cita Rakai Pikatan untuk menguasai wilayah Jawa Tengah tercapai. Rakai Pikatan harus berhadapan dengan Kerajaan Syailendra yang pada masa itu diperintah oleh Raja Balaputra Dewa. sehingga meletuslah perang saudara. Raja Sanjaya adalah pendiri Kerajaan Mataram dari Dinasti Sanjaya. Rakai Panangkaran akhirnya menghadiahkan desa Kalasan kepada Sanggha Budha. Karena kekuatan Kerajaan Syailendra melebihi kekuatan Kerajaan Mataram. Raja Sanjaya memerintah dengan sangat adil dan bijaksana sehingga kehidupan rakyatnya terjamin aman dan tentram.Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya Menurut Prasasti Canggal (732 M). Raja Sanjaya meninggal kira-kira pertengahan abad ke-8 M. tetapi ia menyerahkan tahtanya kepada Balaputra Dewa. 1. Dengan demikian. Seharusnya Pramodhawardani berkuasa atas Kerajaan Syailendra. Dalam perang itu. Rakai Pikatan mendesak Pramodhawardani agar mau menarik tahtanya kembali dari Balaputra Dewa. Berturut-turut penggantian Rakai Panangkaran adalah Rakai Warak dan Rakai Garung. Untuk melaksanakan cita-citanya menguasai seluruh wilayah Jawa Tengah. Rakai Pikatan naik tahta. Dinasti Syailendra Pada pertengahan abad ke-8 M di Jawa Tengah bagian selatan. memerintah seorang raja dari Dinasti Syailendra.

. Hanya harus tunduk terhadap raja-raja Syailendra sebagai penguasa tertinggi atas seluruh Mataram. Perluasan wilayah ini dtujukan untuk menguasai daerah-daerah di sekitar Selat Malaka. Kalasan. Di samping prasasti-prasasti tersebut di atas. · Prasasti Ratu Boko (856 M) Prasasti ini menyebutkan tentang kekalahan Raja Balaputra Dewa dalam perang saudara melawan kakaknya Pramodhawardani dan selanjutnya melarikan diri ke Sriwijaya. Raja Samarottungga meninggal dan digantikan oleh putranya yang bernama Balaputra Dewa yang merupakan anak dari selir. Peristiwa ini terjadi ketika Dinasti Sanjaya diperintah oleh Rakai Panangkaran. Selanjutnya. Prasasti itu juga menyebutkan nama raja yang memerintah saat itu yang bernama Raja Indra. Hal itu dibuktikan melalui Prasasti Kalasan yang meneybutkan bahwa Rakai Panangkaran mendapat perintah dari Raja Wisnu untuk mendirikan Candi Kalasan (Candi Budha). Pada zaman kekuasaannya dibangun Candi Borobudur. yaitu Dinasti Syailendra. Walaupun kedudukan raja-raja dari Dinasti Sanjaya telah terdesak oleh Dinasti Syailendra. Wisnu. di antaranya: Raja Indra Dinasti Syailendra menjalankan politik ekspansi pada masa pemerintahan Raja Indra. Berdasarkan prasasti yang telah ditemukan dapat diketahui raja-raja yang pernah memerintah Dinasti Syailendra. yang memperkokoh pengaruh kekuasaan Syailendra terhadap Sriwijaya adalah karena Raja Indra menjalankan perkawinan politik. Raja Indra mengawinkan putranya yang bernama Samarottungga dengan putri Raja Sriwijaya. rajaraja dari Dinasti sanjaya tetap diakui kedudukannya sebagai raja yang terhormat. Siwa. Disebutkan bahwa Balaputra Dewa adalah putra dari Raja Samarottungga dan cucu dari Raja Indra (Kerajaan Syailendra di Jawa Tengah). Sari. Wisnu. Namun sebelum pembangunan Candi Borobudur selesai. Raja Samarottungga Pengganti Raja Indra bernama Samarottungga. · Prasasti Nalanda (860 M) Prasasti ini menyebutkan tentang asal-usul Raja Balaputra Dewa. dan candicandi lainnya yang lebih kecil. Sewu. juga terdapat peninggalan-peninggalan berupa candi-candi Budha seperti Candi Borobudur. Mendut. dan Sanggha. yang dapat disamakan dengan Brahma. 2. Kehidupan Politik Pada akhir abad ke-8 M Dinasti Sanjaya terdesak oleh dinasti lain.Prasasti ini menyebutkan tentang pembuatan arca Manjusri yang merupakan perwujudan Sang Budha. Pawon.

Medang Kamulan adalah negeri tempat berkuasanya Prabu Dewata Cengkar yang zalim. Cerita pewayangan versi Jawa menyebutkan bahwa Medang Kamulan adalah tempat bertahtanya Batara Guru[1]. baik dari segi kebudayaan. Kehidupan Sosial Kehidupan sosial Kerajaan Syailendra. dan Sewu. "Kamulan" berarti "permulaan". Dalam legenda Aji Saka. dan Arupadhatu Kerajaan Kediri Medang Kamulan adalah wilayah atau kerajaan setengah mitologis yang dianggap pernah berdiri di Jawa Tengah dan mendahului Kerajaan Medang. sehingga "Medang Kamulan" dapat diartikan sebagai "pra-Medang". Pawon. menyatakan bahwa Medang Kamulan dikuasai oleh Prabu Gilingwesi. Kerajaan ini dikatakan setengah mitologis karena tidak pernah ditemukan bukti-bukti fisik keberadaannya. kehidupan masyarakat dan perkembangan kerajaan. pembuatan candi ini menunjukkan betapa rakyat taat dan mengkultuskan rajanya. Kehidupan Budaya Kerajaan Syailendra banyak meninggalkan bangunan-bangunan candi yang sangat megah dan besar nilainya. Hal ini dilihat melalui cara pembuatan candi yang menggunakan tenaga rakyat secara bergotong-royong. Sari.3. bahwa Medang Kamulan dapat dinisbahkan kepada "Hasin-Medang-Kuwu-lang-pi-ya" yang diajukan van Orsoy. 4.[4] dalam artikelnya tentang Kerajaan "Ho-Ling" yang disebut catatan Tiongkok. Candi-candi yang terkenal seperti telah disebutkan di atas adalah Candi Mendut. Bhumi Sambhara berarti bukit atau gunung dan Budhara berarti raja. Nama Borobudur diperkirakan berasal dari nama Bhumi Sambharabudhara. Sumber-sumber mengenai kerajaan ini hanya berasal dari cerita-cerita rakyat. di antaranya termasuk legenda Loro Jonggrang dan berdirinya Madura. Rupadhatu.[2] Legenda Aji Saka sendiri menyebutkan bahwa Bledug Kuwu di Kabupaten Grobogan adalah tempat munculnya Jaka Linglung setelah menaklukkan Prabu Dewata Cengkar. Cerita rakyat lain. Candi Borobudur memiliki suatu sistem yang terbagi dalam tiga bagian yaitu Kamadhatu. walaupun ia sendiri tidak yakin. Di samping itu. ditafsirkan sudah teratur. dan penyebutan oleh beberapa naskah kuno.[3] Van der Meulen menduga. misalnya dalam legenda Loro Jonggrang. Jadi arti dari nama tersebut adalah Raja Gunung. yang sama artinya dengan Syailendra. Hal ini membuka kemungkinan bahwa . Kalasan. Borobudur.

Selanjutnya. Tetapi dalam perkembangannya hanya dua kerajaan yang sering disebut. Tidak ada bukti yang jelas bagaimana kerajaan tersebut dipecah dan menjadi beberapa bagian. dikatakan pula bahwa setelah menyeberangi Sungai Wuluyu. Masyarakat Sunda diketahui mengenal legenda mengenai kerajaan ini. dan nama kerajaannya diubah menjadi Pangjalu atau dikenal juga sebagai Kerajaan Kediri. yang dikatakan mendahului Kerajaan Sunda Galuh. Pemecahan ini dilakukan agar tidak terjadi perselisihan di antara anak-anak selirnya. Kerajaan Kediri KERAJAAN KEDIRI Kerajaan Kediri adalah sebuah kerajaan besar di Jawa Timur yang berdiri pada abad ke-12. Jawa Tengah) ia tiba di "Medang Kamulan". . Dalam babad disebutkan bahwa kerajaan dibagi empat atau lima bagian. yaitu Kediri (Pangjalu) dan Jenggala. Baris ke-782 dan 783 dari naskah kedua Perjalanan Bujangga Manik dari abad ke-15 menyebutkan bahwa setelah Bujangga Manik meninggalkan Pulutan (sekarang adalah desa di sebelah barat Purwodadi. Pusat kerajaanya terletak di tepi S. meskipun tidak dikatakan bahwa itu adalah kerajaan.[5] Naskah inilah yang pertama kali menyebutkan bahwa memang ada tempat bernama Medang Kamulan. Samarawijaya sebagai pewaris sah kerajaan mendapat ibukota lama. Kerajaan ini merupakan bagian dari Kerajaan Mataram Kuno. yaitu Dahanaputra. Kerajaan Kediri lahir dari pembagian Kerajaan Mataram oleh Raja Airlangga (1000-1049).Medang Kamulan barangkali memang pernah ada. tibalah ia di Gegelang yang terletak di sebelah selatan Medang Kamulan. Brantas yang pada masa itu telah menjadi jalur pelayaran yang ramai.

Keadaan ini dimanfaatkan oleh Akuwu Tumapel Tunggul Ametung. Akan tetapi hilangnya jejak Jenggala mungkin juga disebabkan oleh tidak adanya prasasti yang ditinggalkan atau belum ditemukannya prasasti yang ditinggalkan Kerajaan Jenggala. Diduga Kerajaan Jenggala ditaklukkan oleh Kediri. antara lain sebagai berikut: 1. sedangkan Kerajaan Jenggala semakin tenggelam. A. Raja jayabaya . Rakai sirikan sri bameswara 2. Raja yang pernah memerintah. BERITA ASING Berita asing tentang kerajaan Kediri sebagian sebesar diperoleh berita cina yang merupakan kumpulan cerita dari pedagan cina yang melakukan kegitan perdagangan di kerajaan Kediri Aspek kehidupan politik Kerajaan Kediri bangkit lagi sekitar tahun 1116. Kejayaan Kerajaan Kediri sempat jatuh ketika Raja Kertajaya (1185-1222) berselisih dengan golongan pendeta. SUMBER SEJARAH KERAJAAN KEDIRI PPRASASTI Prasasti sirah keting (1104) yang memuat tentang pemberian hadiah Prasasti yang ditemukan tulungagung dan kertosono berisi masalah keagamaan Prasasti ngantang yang menyebutkan tentang raja jayabaya yang memberikan hadiah kepada rakyat desa ngantang berupa sebidang tanah Prasasti jarring 1181 m dari raja gandra yang memuat sejumlah nama nama hewan seperti kebo waruga dan tikus jinada Prasasti kamulan 1194 m yang menyatakan bahwa pada masa pemerintahan raja katajaya kerajaan Kediri telah berhasil mengalahkan musuh yang telah memusuhi istana katang katang .Perkembangan Kerajaan Kediri Dalam perkembangannya Kerajaan Kediri yang beribukota Daha tumbuh menjadi besar.

Sri Aryyeswara 7. Raja sarweswara 4. 5. 4. raja kertajaya bertindak kurang bijaksana. Kameswara 6. Hasil pertanian di daerah kerajaan Kediri ini sangat melimpah karena didukung dengan kondisi tanah yang subur. 3. Akhirnya Kediri dapat dipatahkan oleh singasari dalam petempuran di ganter pada tahun 1222. Sri Gandra 5. Kertajaya Aspek kehidupan Ekonomi Kediri merupakan kerajaan yang agraris. Pada masa pemerintahan Kameswara juga di tulis karya sastra antara lain: Kitab Wertasancaya Kitab smaradhahana Kitab Lubdaka Kitab kresnayana Kitab samanasantaka 1.sehingga banyak brahmana yang meninggalkan Kediri pindah ke singasari. Hubungan antara daerah pedalaman dan daerah pesisir sudah berjalan dengan lancer Aspek kehidupan sosial-budaya Keperdulian raja tehadap masyarak atau rakyatnya sangat tinggi. 2. .msyarakat yang hidup di daerah pedalaman bermata pencaharian sebagai petani. Hal itu dibuktikan dari kitab Labdaka. Pada zaman kerajaan Kediri karya sastra berkembang sangat pesat. Mata uang yang di gunakan terbuat dari emas dan campuran. SEBAB RUNTUHNYA KERAJAAN KEDIRI Pada akhir pemerintahan Kediri.3.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful