P. 1
Analisis Kasus Korupsi Dana Bank Century Dan Dampaknya Terhadap Stabilitas Politik Dan Ekonomi

Analisis Kasus Korupsi Dana Bank Century Dan Dampaknya Terhadap Stabilitas Politik Dan Ekonomi

|Views: 193|Likes:

More info:

Published by: Saskiya Wardhani Tirtowidjaja on Oct 27, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/08/2015

pdf

text

original

“ANALISIS KASUS KORUPSI DANA BANK CENTURY DAN DAMPAKNYA TERHADAP STABILITAS POLITIK DAN EKONOMI”

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Kasus korupsi dana bailout (dana talangan) Bank Century sebesar 6,76 triliun ternyata membawa dampak terhadap berbagai sektor, khususnya stabilitas politik dan perekonomian di Indonesia, terlebih setelah hasil audit BPK menyatakan bahwa telah terjadi penyalahgunaan wewenang dan pelanggaran pidana dalam kasus ini, diantaranya unsur kerugian Negara, pelanggaran undang-undang, dan ditemukannya bukti kuat rekayasa kebijakan yang sengaja dirancang untuk penyelamatan Bank Century.

Isu kasus ini berkembang menjadi isu kasus yang berbau politik, hal ini disebabkan karena dalam pengambilan kebijakan kasus Bank Century melibatkan banyak pejabat Negara, termasuk orang nomor satu di Indonesia, tentu hal ini akan membawa banyak opini negatif dari masyarakat, dan dampak tersebut berpengaruh terhadap stabilitas politik di Indonesia, mengingat bahwa stabilitas politik di suatu negara akan mempengaruhi keadaan perekonomian Negara tersebut. Menurut Maswadi Rauf (Guru Besar ilmu Politik FISIP UI) opini publik yang berkembang di dalam masyarakat sudah menjurus ke arah tuduhan bersalah, sehingga pejabatpejabat yang terkait harus diganti, pemerintah seharusnya tidak melakukan serangan balik dengan mengatakan tuduhan tersebut sebagai fitnah atau bertujuan untuk menjatuhkan pemerintahan, tuduhan balik ini justru tidak membantu menenangkan masyarakat. Tidak hanya itu saja, opini masyarakat makin berkembang ketika kasus ini dikaitkan antara kasus persengketaan antara 2 lembaga penegak hukum yaitu KPK dan Kepolisian, banyak masyarakat yang makin beranggapan negatif pada pemerintah, ini diperkuat dengan pernyataan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidatonya bahwa segala tuduhan dan isu yang dituduhkan pada dirinya dan pemerintah bertujuan untuk menjatuhkan pemerintahannya, dengan

melihat tindakan pembelaan tersebut membuat masyarakat makin beranggapan negatif, karena masyarakat merasa pemerintah tidak terfokus untuk memecahkan masalah, yang ada malah saling menyalahkan antara dua kubu yang berbeda persepsi dalam pandangan kasus bank century ini. Terlebih persepsi publik makin beragam ketika buku yang berjudul “Membongkar Gurita Cikeas Dibalik Skandal Bank Century” karangan George Aditjondro diterbitkan, buku tersebut berisi data-data sekunder yang mengarahkan bahwa skandal Bank Century ini memang didalangi oleh pejabat tingggi pemerintah. Berbagai isu kasus ini terus bergulir hingga sekarang, dan hal ini dikhawatirkan akan mengganggu stabilitas perekonomian Indonesia pada tahun 2010 ini, maka dalam makalah inilah kami akan mencoba menganalisis bagaimana kasus Bank Century ini dapat terjadi, dan perkiraan dampaknya terhadap stabilitas politik serta perekonomian Indonesia.

1.2 a.

Rumusan Masalah Apa sajakah pelanggaran dan penyalahgunaan wewenang yang mengindikasikan bahwa telah terjadi kasus korupsi pada Bank Century? Seperti apakah kasus Bank Century ini dilihat dari sudut pandang Buku “Membongkar Gurita Cikeas Dibalik Skandal Bank Century”?

b.

c.

Bagaimanakah perkiraan dampak dari kasus Bank Century pada stabilitas politik dan perekonomian Indonesia?

1.3 a. b.

Maksud dan Tujuan Mengindentifikasi segala bentuk pelanggaran dan tindakan korupsi dalam kasus ini. Untuk menganalisis bagaimana kasus Bank Century dilihat dari penelitian George aditjondro.

c. Untuk menganalisis dampak apasajakah yang mungkin terjadi pada keadaan politik dan perekonomian Indonesia akibat kasus korupsi dana Bank Century.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Sekilas Sejarah Bank Century Berdasarkan data yang kami gunakan, sejarah Bank Century berawal dari didirikannya pada tahun 1989, hingga 20 November 2008 dinyatakan oleh Bank Indonesia sebagai “Bank Gagal yang berdampak sistemik” berikut ini adalah ringkasan dimana Bank Century Mulai didirikan hingga Bank tersebut dinyatakan Bank Gagal oleh Bank Indonesia.

No 1 2 3

Tanggal 30 Mei 1989 12 Juli 1989 16 April 1990

4 5

2 Mei 1991 22 April 1993

6

16 April 2004

7

21 Mei 2004

8

7 September 2004

9

24 Oktober 2004

Keterangan PT Bank Century Tbk didirikan berdasar akta No. 136 tahun 1989 yang dibuat oleh notaris Lina Laksmiwardhani. Disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dalam Surat Keputusannya No. C.2-6169.HT.01.01.TH 89 Bank Century memperoleh izin usaha sebagai Bank Umum dari Menteri Keuangan Republik Indonesia melalui Surat Keputusan No.462/KMK.013/1990. Didaftarkan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dengan No. 284/Not/1991 Bank Century memperoleh peningkatan status menjadi Bank Devisa dari Bank Indonesia melalui Surat Keputusan No. 26/5/KEP/DIR. Dalam pertemuan dengan Bank Indonesia manajemen Bank dan pemegang saham pengendali First Gulf Asia Holdings Limited (d/h Chinkara Capital Limited) setuju untuk melakukan merger dengan PT Bank Pikko Tbk dan PT Bank Danpac Tbk. Bank, PT Bank Danpac Tbk dan PT Bank Pikko Tbk, telah menandatangani kesepakatan untuk melakukan tindakan hukum penyatuan kegiatan usaha dengan cara Penggabungan atau Merger dengan Bank Century Bank mengajukan Pernyataan Penggabungan kepada BAPEPAM dalam rangka merger dan telah mendapat pemberitahuan efektifnya penggabungan tersebut sesuai dengan surat Ketua BAPEPAM No. S.3232/PM/2004 tanggal 20 Oktober 2004 Para pemegang saham PT Bank Pikko Tbk dan PT Bank Danpac Tbk telah menyetujui penggabungan usaha bankbank tersebut ke dalam Bank sesuai dengan risalah Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa masing-masing bank yang diaktakan masing-masing dengan Akta No.155 dan No.157 dari Buntario Tigris Darmawa NG, SH, notaris di Jakarta.

10

28 Desember 2004

11

29 Juni 2005

12

29 Desember 2005

13 14

6 Nopember 2008, 13 Nopember 2008

15

14-20 November 2008

20 Nopember 2008

21 Nopember 2008

Berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Bank Indonesia No. 6/92/KEP.GBI/2004 menyetujui perubahan nama PT Bank CIC Internasional Tbk menjadi PT Bank Century Tbk Anggaran Dasar Bank Century dirubah yang terakhir kalinya sesuai Akta No. 159 tahun 2005, dari Buntario Tigris Darmawa NG, SH, S.E, notaris di Jakarta Bank Century dinyatakan sebagai Bank Dalam Pengawasan Intensif sesuai dengan surat BI No. 7/135/DPwB1/PwB11/Rahasia. PT Bank Century Tbk ditetapkan oleh Bank Indonesia sebagai Bank Dalam Pengawasan Khusus. PT Bank Century Tbk mengalami keterlambatan penyetoran dana pre-fund untuk mengikuti kliring dan dana di Bank Indonesia yang telah berada dibawah saldo minimal, sehingga Bank di-suspend untuk transaksi kliring pada hari tersebut Transaksi kliring sudah dibuka kembali namun terjadi penarikan dana nasabah secara besar-besaran akibat turunnya tingkat kepercayaan yang timbul sebagai akibat dari pemberitaan-pemberitaan seputar ketidakikutsertaan Bank pada kliring tanggal 13 Nopember 2008 Berdasarkan Surat No. 10/232/GBI/Rahasia, Bank Indonesia menetapkan PT Bank Century Tbk sebagai Bank Gagal yang ditengara berdampak sistemik. Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) melalui Keputusan No. 04/KSSK.03/2008 menetapkan PT Bank Century Tbk sebagai bank gagal yang berdampak sistemik dan menyerahkan penanganannya kepada Lembaga Penjamin Simpanan (LPS)

Bank Century telah tiga kali berganti status oleh Bank Indonesia yaitu ketika pada tanggal 29 Desember 2005 Bank Century dinyatakan sebagai Bank dalam pengawasan Intensif, kemudian pada tanggal 6 November 2008 Bank Century ditetapkan oleh bank Indonesia sebagai Bank Dalam Pengawasan Khusus, dan yang terakhir yaitu pada tanggal 20 November 2008, Bank Century ditetapkan sebagai Bank Gagal yang ditenggara berdampak sistemik. Perubahanperubahan tersebut diakibatkan oleh banyak kesalahan yang terjadi dalam pelaksanaan perbankan Bank Century, untuk lebih jelasnya berikut skema perubahan status Bank Century beserta penyebabnya : Skema Status Bank Century Merger

    

  

  

28 Des 2008 Bank Danpac Chinkara Capital 55% Status Bank dalam Pengawasan Intensif 29 Desember 2005 Praktek merugikan, menukar SSB senilai USD 75juta dan cash USD 60 juta dengan (total USD135juta) dengan SSB lain seharga USD 57,48 juta. CAR negative (-132,58%) Pelanggaran BMPK, pelanggaran PDN Kredit macet senilai Rp 356 miliar Pengumpulan investasi dana tetap oleh PT Antaboga Delta Sekuritas (PT. ADS) 2 thn 10 bln Bank Gagal ‘ditengarai’ berdampak sistemik 20 November 2008 13 November 2009 kalah kliring Tanggal 14 dan 18 November diberikan pengucuran FPJP sebesar Rp 502,07 miliar dan Rp 187,32 miliar, total sebesar Rp 689,39 miliar. Tanggal 20 November 2008 kondisi likuiditas terus memburuk, CAR turun dari koreksi per-31 Oktober dari positif 2,35 % menjadi negatif 3,53%. Bank dalam Pengawasan Khusus 6 Nopember 2008 Sejak Oktober 2008 Century berkali-kali melanggar ketentuan Giro Wajib Minimum (GWM) Likuiditas Bank Terus memburuk sejak BI meminta pemilik melunasi SSB Valas yang jatuh tempo dan pemilik tidak mampu memenuhi komitmen. Perhitungan CAR per 30 September melorot dari 14,76% menjadi 2,35%. 14 hari Masalah BANK CENTURY Bank Picco Chinkara Capital 67% Bank CIC Chinkara Capital 17% Antaboga (ADS) 6%

2.2 Indikasi korupsi Pada Kasus Bank Century Dalam indikasi kasus korupsi ini, kami mengambil sumber dari hasil audit BPK yang diserahkan kepada DPR tanggal 20 November 2009, hasil audit ini memaparkan temuan yang sangat penting yaitu 8 penemuan. Sejak meleburnya 3 bank ke dalam Bank Century dan penggelapan dana bank tersebut. Dalam audit ini BPK menginformasikan bahwa penyelamatan Bank Century adalah keputusan keliru, sehingga dapat disimpulkan bahwa keputusan menggelontorkan dana hingga triliunan rupiah terhadap bank century sangat beresiko untuk diselewengkan. Berikut ini hasil audit BPK yang mengindikasikan adanya pelanggaran aturan dan beberapa catatan korupsi : 1) 2) 3) 4) Terkait Merger 3 Bank Terkait Penyaluran fasilitas pinjaman jangka pendek (FPJP) Terkait pengambilan keputusan KKSK dan Penyaluran Penyertaan Modal Sementara (PMS) Penyalahgunaan dana FPJP dan PMS

Kami paparkan satu persatu indikasi Korupsi di dalam Bank Century : 1. Terkait Merger 3 Bank

Terdapat beberapa Indikasi Pelanggaran yang terjadi pada saat proses merger ini. BI diduga memberikan kelonggaran terhadap persyaratan merger yaitu dengan: a) Aset SSB yang semula dinyatakan macet oleh BI kemudian dianggap lancar untuk memenuhi performa CAR. b) Tetap mempertahankan pemegang saham pengendali (PSP) yang tidak lulus fit and proper test. c) Komisaris dan Direksi Bank ditunjuk tanpa fit and proper test.

d) Audit KAP atas laporan keuangan Bank Pikko dan Bank CIC dinyatakan disclaimer.

Temuan BPK terkait penggabungan 3 bank ini adalah sebagai berikut: a) Akuisi Bank Danpac dan Bank Picco tidak sesuai dengan ketentuan BI. b) Surat izin Akuisisi Chinkara atas bank Picco dan Bank Danpac tetap dilakukan meskipun terdapat indikasi praktek perbankan yang tidak sehat dan perbuatan melawan hukum yang melibatkan Chinkara. c) BI menghindari penutupan Bank CIC dengan memasukan Bank tersebut di dalam Skema merger. d) Tidak membatalkan persetujuan akuisisi meskipun tahun 2001-2003 hasil pemeriksaan BI pada ke-3 Bank menemukan indikasi pelanggaran yang signifikan. e) Adanya perlakuan Surat-surat Berharga (SSB) yang semula macet menjadi lancer dengan rekomendasi KEP (komite evaluasi perbankan). Terkait dengan beberapa catatan temuan di atas, dapat dibuat daftar indikasi korupsi sebagai berikut:

No 1

Daftar Pelanggaran Terkait Proses Penggabungan 3 Bank Tindakan Unsur Korupsi Aktor Temuan 1 Keputusan Rapat Dewan Melanggar aturan SK Keputusan ditandatangani: Gubernur (RDG) tanggal 27 Direksi BI 1) Anwar Nasution (AN) selaku 1) November 2001 yang No.21/51/KEP/DIR Deputi Gubernur Senior dan menyetujui Akuisisi Chinkara tanggal 14 Mei 1999 2) SCF, Direktur Direktorat. 2) atas Bank Picco dan Bank tentang persyaratan dan Pengawasan Bank1 (DPwB1). Danpac. tata cara merger, Yang menyetujui: konsolidasi dan akuisisi1) Aulia Pohan, Deputi Gubernur bank umum. 2) SCF 3)

Keterangan Persyaratan yang tidak dipenuhi Chinkara: Belum ada publikasi rencana akuisisi di media massa. Chinkara baru didirikan tanggal 8 Oktober 1999 sehingga belum dapat menyampaikan laporan keuangan selama 3 tahun berturut-turut. Rekomendasi dari negara asal tidak secara jelas menginformasikan performance perusahaan. Direktor at Perizinan dan Informasi Perbankan (DPIP) telah mengirim memorandum terkait hal ini sebanyak 2 kali (tanggal 28 November 2001 dan 19 Maret 2002) kepada Direktorat Hukum (DHk). Tim Pemeriksa dan Unit Khusus Investigasi Perbankan (UKIP) menemukan penyimpangan pembelian SSB Credit Link Notes) CLN Hypovereins Bank senilai USD 25 juta yang melibatkan Chinkara. Keterangan JKM (mantan anggota OSP) bahwa dari laporan hasil pemeriksaan pemodalan Bank CIC tidak mencapai 8% hingga berakhirnya masa penempatan

2

Temuan 2 Peneribitan surat izin akuisisi 5 Juli 2002 tidak mengindahkan temuan indikasi transaksi SSB fiktif yang melibatkan Chinkara.

Melanggar aturan SK Direksi BI No.21/51/KEP/DIR tanggal 14 Mei 1999 tentang persyaratan dan tata cara merger, konsolidasi dan akuisisi Bank Umum.

Surat izin ditandatangani: MHS, Deputi Gubernur BI Disetujui: AA, Direktur Diretorat Pengawasan Bank (DPwB1). Rafat Ali Rizvi (RAR), pemilik Chinkara

3

Temuan 3 Penarikan tim On-site Supervision Presence (OSP) yang melaporkan kondisi permodalan Bank CIC yang

Melanggar Peraturan Bank Indonesia (PBI) No. 3/25/PBI/2001 tentang Penetapan Status

Yang seharusnya membuat TOR: SAT, Direktur DPwB1.

berada di bawah 8% (CAR) dengan alasan tidak ada term of reference (TOR).

Bank dan Penyerahan Bank kepada BPPN.

HIZ, Tim Pengawas BI pada Bank sebagai Special Surveilence Unit (SSU). CIC Penempatan CIC sebagai SSU dimulai sejak 26 Maret 2002 hingga September 2002, diperpanjang hingga Desember 2002. Setelah adanya temuan-temuan ini persetujuan akuisisi tetap tidak dibatalkan. Terjadi pembiaran oleh BI.

4  

    

Temuan 4 : Berbagai Masalah sebelum Merger Setelah status SSU, tahun Melanggar aturan SK RAR, pemilik Chinkara 2003: Direksi BI No.21/51/KEP/DIR Pembelian CLN sebesar tanggal 14 Mei 1999 USD 75juta yang tidak tentang persyaratan dan memiliki rating notes. Pencatatan ROI-LOAN tidak tata cara merger, konsolidasi dan akuisisi sesuai standar akuntansi. Bank Umum. Periode 2003: SK Direksi BI Terkait SSB beresiko: No.21/51/KEP/DIR  Pemilik Bank Terdapat SSB beresiko tinggi sehingga CAR menjadi negatif. tanggal 14 Mei 1999 tentang persyaratan dan Terkait kredit dan L/C fiktif: Pembayaran GSM 102  PT. Paramitra Langgeng Sejahtera Penarikan DPK dalam jumlah tata cara merger, konsolidasi dan akuisisi (PLS) / Induk Koperasi Tahubesar, bank mengalami Bank Umum. Tempe (Inkopti), PT. Upaya kesulitan likuiditas. UU Perbankan Makmur Sejahtera (UMS), PT. Adanya biaya-biaya fiktif UU Anti-Korupsi PLS Inkud. pada Bank CIC.  4 perusahaan yang dimiliki Pada Bank Picco Terdapat karyawan Robert Tantular utang Texmaco yang\  RIK dengan angunan L/C BNI dikonversi menjadi MTN pada Palsu. Dresdner Bank dianggap Terkait indikasi penyelewengan Dana penjaminan PL-416B:  INKUD (Induk Koperasi Unit Desa)

Penempatan pada SSB CLN-ROI yang non-rating dikategorikan macet sebesar USD 127 juta, sebesar USD 50 juta diantaranya fiktif. Total biaya fiktif sebesar 15,845 miliar dan USD 1,05 juta. Total kredit dan L/C fiktif sebesar Rp 727,911 miliar dan USD 91,79 juta. Terkait indikasi penyelewengan Dana penjaminan PL-416B, indikasi kerugian negara sebesar USD 17,28 juta.

macet.  Pemberian kredit dan letter of credit (L/C) fiktif (tidak ada realisasi eksporimpor).  Terlibat di dalam rencana

penyelewengan dana penjaminan PL-416.

 INKOPTI (Induk Koperasi TahuTempe)  IKKU-DMI (Induk Koperasi Kesejahteraan Umat – Dewan Masjid Nasional)

5

Temuan 5 Rapat Komite Evaluasi Perbankan (KEP) 3-4 Juli 2003 merekomendasikan soal SSB Bank CIC (USD 127 juta) yang semula dianggap macet menjadi lancar.

Melanggar Peraturan Dewan Gubernur BI (PDG) No. 3/1/PDG/2001 tentang Organisasi Sektor Perbankan.

Rekomendasi ini disampaikan oleh SAT, Direktur DpwBI. Hanya diputuskan di level deputi Gubernur Senior, AN dan Deputi Gubernur, AP.

Rekomendasi KEP didasarkan karena SSB Belum jatuh tempo, bukan berdasarkan rating notes dari SSB. Keputusan ini disertai manipulasi SAT atas disposisi Gubernur BI (BA) dan Deputi Gubernur (MI).

2.

Penyaluran Fasilitas Pendanaan Jangka Pendek (FPJP)

Sejak bulan Juli 2008, Bank Century (BC) telah mengalami kesulitan likuiditas dan bergantung pada pinjaman uang antar-bank (PUAB). Karena PUAB sulit diperoleh, hingga tanggal 27 Oktober 2008, BC telah melanggar pemenuhan Giro Wajib Minimum (GWM) minimal 5% dari dana pihak ketiga (DPK).

BC kemudian menyurat ke Direktorat Pengelolaan Moneter (DPM) dengan tembusan ke Direktorat Pengawasan Bank (DPBI) untuk mengajukan kepada BI fasilitas repo aset. Surat ini dilayangkan 2 kali, yaitu:  Tanggal 30 Oktober 2008 sebesar Rp 1 triliun (pengajuan fasilitas repo aset).  Tanggal 3 November 2008 sebesar Rp 1 triliun (menyampaikan tambahan data aset kredit).

Posisi CAR Bank Century saat mengajukan FPJP (posisi 30 September 2008) sebesar positif 2,35%. Pada saat tersebut berlaku ketentuan BI (PBI) No. 10/26/PBI/2008 bahwa fasilitas FPJP diberikan kepada bank yang memiliki CAR minimal 8%. Dengan demikian Bank Century sebenarnya tidak memenuhi syarat menerima FPJP.

Namun pada tanggal 14 November 2008 BI mengubah PBI tentang persyaratan pemberian FPJP dari semula minimal CAR 8% menjadi CAR positif. Hal ini diduga untuk memuluskan Bank Century menggunakan fasilitas FPJP.

Berdasarkan posisi CAR Bank Century per-30 September (positif 2,35%) BI menyatakan Bank Century memenuhi syarat. Padahal posisi CAR Bank Century per-31 Oktober 2008 justru negatif (-3,53%) dan tidak memenuhi persyaratan bahkan terhadap PBI yang telah dirubah per14 November 2008. BI kemudian menyetujui pemberian fasilitas FPJP kepada Bank Century per-tanggal 14 November 2008 yaitu sebesar Rp 689,39 miliar, dengan perincian sebagai berikut:  Tanggal 14 November 2008 dicairkan sebesar Rp 356,81 miliar  Tanggal 17 November 2008 dicairkan sebesar Rp 145,26 miliar  Tanggal 18 November 2008 dicairkan sebesar Rp 187,32 miliar

Kronologi
No 1 Tanggal 30 Oktober 2008 Peristiwa Surat dari ZA, Direktur DPBI kepada Gubernur BI, Boediono (BO) dan Deputi Gubernur Bidang 6, SCH. § No. 10/GBI/DPB1/Rahasia tertanggal 30 Oktober § 2008. § Deputi Gubernur, SCF memberikan disposisi. Keterangan BC tidak memenuhi syarat menerima FPJP karena memiliki masalah struktural: masalah likuiditas akibat penarikan dana nasabah. Insolvent, CAR 2,02%. FPJP hanya akan efektif untuk sementara waktu. Disposisi ini menyebutkan bahwa” sesuai dengan pesan Gubernur Bank Indonesia (GBI) tanggal 31/10 masalah Bank Century harus dibantu dan tidak boleh ada bank gagal untuk saat ini...”. Catatan ini menyimpulkan bahwa BC tidak memenuhi persyaratan untuk memperoleh FPJP. CAR posisi September 2008 hanya 2,35% (di bawah 8%). SSB valas yang jatuh tempo 30 Oktober 2008 sebesar USD 11 juta dan 3 November sebesar USD 45juta. Sebab: BC memiliki masalah likuiditas yang mendasar. BC mengalami penururan CAR pada September 2008 dari 14,76% menjadi 2,35%. RDG memberikan arahan kepada Direktorat Penelitian dan Pengaturan Perbankan (DPNP), DPB1, DPB2 dan DPB3 untuk: Mengkaji persyaratan FPJP terkait RDG dihadiri oleh: Seluruh Anggota Dewan Gubernur BI (BO, MSG, HAS, SCF, SBR, BM dan AM) kecuali MGH. Pimpinan direktorat: AFU (DHk),ZA (DPB1),WY (DPI) HK (DPBI),ESY (DPM), SS (DASP), DMK dan DVG (DPSHM) dan HA (DPNP). Catatan: hasil laporan bulanan bank umum, diketahui bahwa untuk posisi Catatan Penting

2

31 Oktober 2008

3

3 November 2008

ZA, Direktur DPBI mengirim catatan (No. 10/74/DpG/DPBI/Rahasia ditujukan kepada DpG SCF. ZA meminta BC menyelesaikan pembayaran SSB yang jatuh tempo. RDG BI yang memutuskan BC berstatus dalam ª pengawasan khusus (special surveilence ª unit/SSU).

ZA merujuk pada PBI No. 10/26/ PBI/2008 tanggal 30 Oktober 2008. ZA mengusulkan agar keputusan di bawa ke RDG, agar mengundang HAW dan RT sebagai pemegang saham.

4

4 November 2008

5

5 November 2008

aset kredit, pengajuan modal minimum dan melakukan simulasi. 6 13 November 2008 RDG memutuskan untuk merubah PBI No. 10/26/PBI 2008 tertanggal 30 Oktober 2008. Dalam kondisi mendesak BI dapat mengubah Pasal 2 ayat (2) dan Pasal 4 ayat (3) dan menambahkan Pasal 4A. Perubahan yang dilakukan: Mengubah CAR minimum positif dari sebelumnya minimum 8%. Memperpendek kolektibilitas aset kredit lancar dari 12 bulan menjadi 3 bulan. Bukan kredit konsumsi kecuali KPR. Bukan kredit kepada pihak terkait Bank. Aset kredit yang memiliki angunan. Memiliki perjanjian kredit dan pengikatan angunan yang berkekuatan hukum. PBI ini juga diputuskan bersifat sementara. PBI No. 10/26/PBI/2008 diganti menjadi PBI No. 10/30/PBI/2008

September 2008, CAR berkisar antara 10,39% - 476,34% dan rata-2 CAR sebesar 34,6%. Isi Pasal 4A: kondisi dimana kesulitan likuiditas bank jika tidak segera diatasi dapat menyebabkan contagion efek pada sistem keuangan dan perekonomian. Di dalam risalah rapat ini juga dicatat pembicaraan antara MSG, HA, SCF dan BR.

© ©

© © © ©

7

14 November 2008

RDG memutuskan persyaratan minimum CAR positif dan mengganti PBI lama dengan PBI baru yang efektif berlaku sejak 14 November 2008.

 

 

Catatan: Dirubahnya PBI No.10/26/PBI/2008 menjadi PBI No. 10/30/PBI/2008 terlihat sangat mendesak dengan alasan “tidak boleh ada bank gagal untuk saat ini”, mengutip Deputi Gubernur SCF. Terkesan, meskipun kebijakan ini didasarkan pada kondisi mendesak untuk menyelamatkan sistem perbankan dan perekonomian akan tetapi diarahkan untuk memuluskan BC menerima kucuran dana FPJP. Hal ini juga diperkuat dengan jomplangnya kondisi BC dengan rata-rata kondisi Bank Umum lainnya, berdasarkan Hasil Laporan Bulanan Bank Umum, diketahui bahwa untuk posisi September 2008, CAR berkisar antara 10,39% - 476,34% dan rata-2 CAR sebesar 34,6%. Dengan demikian, pengucuran dana ini terkesan dipaksakan. Berdasarkan posisi CAR Bank Century per-30 September (positif 2,35%) BI menyatakan Bank Century memenuhi syarat. Padahal posisi CAR Bank Century per-31 Oktober 2008 justru negatif (-3,53%) dan tidak memenuhi persyaratan bahkan terhadap PBI yang telah dirubah per-14 November 2008. Indikasi Pelanggaran dan Penyalahgunaan Wewenang Terkait dengan perumusan keputusan di tingkatan BI, dapat dirinci beberapa dugaan pelanggaran aturan dan penyalahgunaan wewenang sebagai berikut :

Indikasi Korupsi Terkait Pemberian Dana FPJP No 1 Tindakan Unsur Korupsi Terkait Perubahan PBI Memberikan arahan Favoritism perubahan PBI tentang FPJP untuk Melanggar prinsip Bank Umum. kehatian di dalam perbankan. Aktor Seluruh Anggota Dewan Gubernur BI Yang mendorong: MSG, MDH, SCF, SBR Keterangan Berdasarkan RDG tanggal 5 November 2008 dan RDG 14 November 2008. PBI No.10/26/PBI/2008 baru berumur 2 minggu sebelum dirubah menjadi PBI No. 10/30/PBI/2008. Terlihat sangat mendesak dengan alasan “tidak boleh ada bank gagal untuk saat ini”, mengutip Deputi Gubernur SCF. Dugaan favoritism karena BC merupakan penyimpangan dari kondisi CAR Bank umum yang lain. Berdasarkan posisi CAR Bank Century per-30 September (positif 2,35%) BI menyatakan Bank Century memenuhi syarat. Padahal posisi CAR Bank Century per-31 Oktober 2008 justru negatif (-3,53%) dan tidak memenuhi persyaratan bahkan terhadap PBI yang telah dirubah per-14 November 2008.
CAR BC negatif (-3,53%) pada 31 Oktober 2008. FPJP berdasar pada posisi CAR 31 September 2008 yang positif 2,35%. BI seharusnya mengetahui ada SSB yang jatuh tempo pada 30 Oktober 2008 sebesar USD 11 juta dan 3 November sebesar USD 45 juta yang beresiko menurunkan CAR menjadi negatif

2

Pengucuran Dana FPJP
Pemberian FPJP: Tidak berdasarkan pada CAR yang sebenarnya (negatif) Tidak mengindahkan Melanggar PBI No. 10/30/PBI/2008 yang sudah efektif berlaku pada hari yang sama dengan penandatanganan FPJP. ADG: SCF, BM Pihak lain yang mendorong: ESY (DPM)

kondisi aset kredit yang dijaminkan.

sehingga tidak memenuhi syarat sesuai PBI.

3.

Terkait pengambilan keputusan KSSK Terhadap surat Gubernur BI No. 10/232/GBI/Rahasia tertanggal 20 November 2008 tentang Penetapan Bank Century sebagai Bank Gagal dan Penetapan Tindak Lanjutnya, Departemen Keuangan dan LPS melakukan rapat konsultasi KSSK pada tanggal 14, 17, 18, 19 dan 20 November 2008. KSSK kemudian mengadakan rapat pada tanggal 21 November 2008. Rapat didahului dengan presentasi dari BI. Pada rapat ini banyak pihak yang tidak setuju dengan argumentasi BI yang menyatakan Bank Century akan berdampak sistemik. Dalam pengambilan keputusan bahwa Bank Century adalah Bank Gagal yang berdampak sistemik dinilai bahwa BI dan KSSK tidak memiliki kriteria terukur dalam menetapkan dampak sistemik BC, dalam menetapkan status ini dalam MOU disepakati bahwa status ini harus memenuhi 4 kriteria, yaitu aspek institusi keuangan, aspek pasar keuangan, sistem pembayaran dan sektor riil, akan tetapi BI hanya mengukur aspek institusi keuangan saja secara kuantitatif dan hasilnya adalah peran fungsi Bank Century relatif kecil dalam sector-sektor perekonomian, sehingga BI menambahkan saru faktor lagi, yaitu aspek psikologi pasar. Dengan memunculkan aspek ini, penentuan terhadap 3 indikator lain berdasarkan MOU dilakukan secara kualitatif. Dengan berdasarkan aspek ini, BI mengambil kesimpulan; ”bahwa akan terjadi ketidakpastian yang tinggi terutama terhadap psikologi pasar masyarakat yang selanjutnya dapat memicu gangguan/ketidakpastian di pasar keuangan dan system pembayaran”. Rapat tersebut dihadiri oleh ketua KSSK yaitu menteri keuangan, Gubernur BI selaku anggota KSSK, dan Sekertaris KSSK, rapat tersebut memutuskan bahwa Bank Century adalah Bank Gagal yang berdampak sistemik, dan penanganannya diserahkan pada LPS, akan tetapi kondisi Bank Century makin memburuk selama periode November 2008, sehingga BI mengeluarkan data baru mengenai kebutuhan dana untuk penyertaan modal sementara (PMS) LPS untuk penyelamatan Bank Century. Dana PMS kemudian membengkak dari Rp 632 miliar menjadi Rp 6,76 triliun. Kemudian dana ini disalurkan dalam 4 tahap, akan tetapi dalam penyaluran dana ini dan munculnya data kebutuhan PMS tambahan yang sangat besar, sehingga dapat disimpulkan bahwa BI dan KSSK tidak memberikan informasi sesungguhnya mengenai resiko penurunan CAR (keadaan BC) yang disebabkan oleh penurunan kualitas asset yang seharusnya diketahui lebih awal oleh BI.

Legalitas Keputusan KSSK Terkait dengan penyaluran dana yang diputuskan oleh KSSK yang Peraturan Pemerintah Pengganti UU (Perpu) No. 4 tahun 2008 Jaring Pengaman Sektor Keuangan (JPSK) pada 15 Oktober 2008. Dalam Perpu ini diatur soal Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Gubernur BI dan Menteri Keuangan. Terkait dengan hal ini, Rapat Paripurna DPR RI tertanggal 18 Desember 2008 telah memutuskan agar pemerintah mengajukan Rancangan Undang-undang (RUU) tentang JPSK. Artinya KSSK telah berjalan dengan tanpa persetujuan penuh oleh DPR RI. Dengan demikian, otoritas atau kewenangan KSSK sebenarnya belum memiliki dasar hukum yang cukup kuat secara konstitusional, sehingga segala keputusan yang dihasilkan juga masih dapat dipertanyakan. Terkait dengan pengucuran dana ke Bank Century, jika mengacu pada persetujuan DPR RI, sejumlah Rp 2,88 triliun masih disalurkan oleh LPS tanpa dukungan pengesahan atau persetujuan DPR atas dasar KSSK.

4.

Terkait Penyalahgunaan Dana FPJP dan PMS

Adanya penarikan DPK oleh pihak terkait Bank Century sebesar Rp 938,654 M Adanya unsur penggelapan dana kas Valas sebesar USD 18 Juta dengan masing-masing sebesar 2 M untuk Dewi Tantular dan Robert Tantular

2.3 Kasus Bank Century dari sudut pandang Buku Geoge Aditjondro Kasus bank Century memang menarik banyak pihak untuk berargumen, karena kasus ini berkembang akibat terlibatnya nama-nama pejabat tinggi Negara, sebut saja wapres Boediono, dan menteri keuangan Sri Mulyani, hal tersebut menuai banyak protes di kalangan masyarakat, khususnya mahasiswa, mereka menilai bahwa pemerintah sangat lamban dalam menyelesaikan kasus ini, apalagi dengan sikap presiden SBY yang terkesan lamban dan pandang pilih, hal ini dibuktikan dengan kasus lain yang menimpa bibit-chandra, dan kasus arthalita suryani yang sekarang dipenjara dengan sel bintang lima.

Sikap lamban dan pandang bulu presiden SBY juga dikritik oleh seorang penulis yang menulis buku yang berjudul “membongkar gurita cikeas dibalik skandal bank century”, buku yang ditulis oleh Geoge Aditjondro itu menuai banyak protes dari kalangan pemerintah, hal tersebut dikarenakan dalam isi buku itu disebutkan bahwa pak Presiiden SBY diindikasikan memiliki keterlibatan dengan kasus pengggelapan uang Bank Century. Tidak hanya di dalam buku Membongkar Gurita Cikeas, banyak isu yang menyebar di masyarakat bahwa dana Bank Century tersebut mengalir ke dana kampanye Partai Demokrat. dalam buku tersebut diceritakan bahwa dalam skandal Bank Century pak SBY memiliki hal-hal yang mengindikasikan bahwa dirinya terlibat dalam skandal ini, salah satunya adalah Hartati Murdaya dan Boedi Sampoerno yang notabene nasabah kelas kakap Bank Century adalah penyokong dana kampanye Partai Demokrat, mengingat bahwa skenario kisah kebangkrutan Bank Century sehingga Bank tersebut tidak bisa memenuhi rasio kecukupan modal dikarenakan sebelum Bank Century diambil alih oleh LPS, Hartati Murdaya, pemimpin kelompok CCM (Central Cipta Mudaya) dan Boedi Sampoerno, salah satu penerus keluarga Sampoerno telah menarik uang mereka secara besar-besaran yaitu masing-masing 321 Miliar dan 1.895 Miliar pada bulan November, dan dua orang tersebut adalah penyumbang logistic SBY dalam pemilu. Deposan kakap SBY lainnya yang merupakan nasabah dari Bank Century yang menarik uang mereka secara besar-besaran antara lain PTPN Jambi, PT Sinar Mas, Jamsostek. Dan apa hubungannya antara Boedi Sampoerno dengan keluarga Presiden?? Dalam buku tesebut disebutkan bahwa Boedi Sampoerno mempunyai hubungan yang sangat dekat sekali degan keluarga Cikeas, diantaranya Boedi merupakan deposan atau penyokonng dana SBY dalam Pilpres, juga Boedi ditenggarai menjadi “salah seorag penyokong SBY, termasuk dengan menerbitkan sebuah Koran” (Rusly 2009;48). Koran yang disebutkan disini adalah Koran nasional yang bernama Jurnal Nasional yang merupakan media massa yang menjadi corong politik Partai SBY. Disebutkan dalam buku tersebut bahwa pembiayaan Jurnas tersebut mencapai 1,4 Miliar per-tahun, boleh jadi media massa tersebut telah menyedot dana sekitar 150 miliar, bila dihitung dari awal SBY memulai kampanyenya saat menjadi Capres pertama, dan jumlah tersebut sama dengan jumlah yang ada dalam Ringkasan Eksekutif Laporan Hasil Investigasi BPK atas Kasus Bank Century Tbk tertanggal 20 November 2009 menunjukkan bahwa Bank Century telah mengalami kerugian karena harus mengganti deposito milik Boedi Sampoerna yang dipinjamkan

atau digelapkan oleh Robert Tantular dan Dewi Tantular sebesar US$ 18 juta atau sekitar Rp 150 milyar, dengan dana yang berasal dari Penempatan Modal Sementara LPS. Dalam sebuah media massa disebutkan pula “ Boedi Sampoerna, nasabah terbesar Bank Century itu, memiliki seorang anak bernama Soenaryo, yang jarang memakai nama keluarga Sampoerna. Soenaryo yang sangat dipercaya dalam urusan bisnis, mendampingi ayahnya ketika ditemui Robert Tantular, yang berusaha menjual saham Bank Century kepada Boedi Sampoerna. Juga dalam pertemuan dengan Susno Duadji dan Lucas, pengacara ayahnya, Sunaryo ikut pula hadir” (Tempointeraktif, 12 Juli 2009, Rakyatmerdekaonline, 15 Nov. 2009). Buku “ Membongkar Gurita Cikeas Dibalik skandal Bank Century” memang menyorot bagaimana kedekatan keluarga Cikeas dengan pejabat-pejabat tinggi Negara dan para pengusaha yang menguasai sektor penting BUMN dan lainnya, pejabat-pejabat tersebut terlibat di struktur kepengurusan yayasan-yayasan keluarga Cikeas, adapula yang masuk dalam struktur kepengurusan Koran Jurnas dan tim sukses SBY saat pilpres, keadaan ini justru sangat memudahkan untuk membuat jaringan untuk kemungkinan adanya korupsi. Buku “Membongkar Gurita Cikeas dibalik Skandal Bank Century” memang belum terbukti, buku ini memaparkan dugaan dan kemungkinan yang bisa terjadi, sebagai perbandingan dengan hasil audit BPK atas indikasi tindakan korupsi yang terjadi pada Bank Century.

2.4 Kemungkinan Dampak dari Kasus Bank Century

Pro-Kontra dari kasus Bank Century cukup membuat heboh dimana Rp 6,7 Triliun mengalir begitu saja ke dalam Bank ini. Nyatanya hingga sekarang nasabah-nasabah masih mempertanyakan uang yang selama ini ditabung belum mendapatkan penggantian. Kenaikan jumlah uang penyelamatan untuk Bank Century banyak yang mengakibatkan banyaknya tudingan pada Bank Indonesia (BI) dan Departemen Keuangan sebagai penentu kebijakan ini pada tanggal 20 November 2008 melalui Komite Stabilitas Sistem Keuangan. Kemungkinan lain adanya penyelewengan dana begitu besar mengalir ke kas orang-orang tertentu yang dapat merugikan Negara ini, banyak pihak yang meragukan kebenaran aliran dana untuk Bank Century karena adanya benturan politis belaka. Adanya benturan ini menyebabkan

keputusan untuk menyelamatkan Bank Century dimaksudkan hanya untuk menyelamatkan deposan-deposan besar dan bukan untuk menyelamatkan sistem perbankan. Dampak yang lainnya adalah persoalan politik akan memengaruhi persepsi tingkat keyakinan investor terhadap iklim usaha yang kondusif. Dalam sektor keuangan (finansial) dampak dari kegaduhan politik dengan mudah terlihat melalui fenomena capital-outflow.Adapun bagi sektor riil, dampak dalam jangka pendek tidaklah sesensitif sektor keuangan. Pengamat perbankan dari Universitas Gajah Mada, Yogyakarta, Tony Prase-tyantono mengatakan kasus yang sedang diselidiki di DPR itu dapat membuat pertumbuhan ekonomi tertahan. "Jika kasus Bank Century berakhir happy ending dan politik dalam negeri tetap stabil maka target pertumbuhan ekonomi 2010 sebesar lima persen bisa terealisasi," ujarnya di Jakarta, Senin (21/12). Dampak terhadap sektor riil juga penting diperhatikan, karena sektor ini mampu menjelaskan secara baik penyerapan angkatan kerja, kemiskinan, pembangunan ekonomi daerah, dan kesejahteraan riil masyarakat. Di Indonesia, permasalahan pengangguran dan kemiskinan menjadi target pemerintahan SBY-Boediono. Penyelesaian dua persoalan ini hanya akan terwujud apabila Indonesia memiliki stabilitas politik dan ekonomi yang ditunjang oleh sistem hukum yang baik. Ketiga hal ini memberikan rasa aman dan kepastian hasil bagi investor untuk menggerakkan roda perekonomian. BAB III KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan

Dari hasil audit BPK, BPK menemukan menemukan empat kelompok pelanggaran diantaranya, proses merger dan pengawasan BC oleh BI, pemberian FPJP, penetapan BC sebagai Bank Gagal yang berdampak sistemik dan penanganannya oleh LPS, penggunaan dana FPJP dan PMS, juga praktik-praktik tidak sehat lainnya. Dalam proses merger terdapat beberapa Indikasi Pelanggaran. BI diduga memberikan kelonggaran terhadap persyaratan merger. Dan terdapat praktik-praktik pelanggaran perbankan lainnya.

Dalam pemberian FPJP, pelanggaran tejadi dimana BI mengubah PBI mengenai persyaratan pemberian FPJP dari semula dari semula CAR 8% menjadi CAR positif, dengan demikian perubahan PBI tersebut patut diduga dilakukan untuk merekayasa agar BC mendapat FPJP. Keputusan untuk menetapkan Bank Century sebagai Bank Gagal yang berdampak sistemik adalah suatu kesalahan karena BI dan KSSK tidak memiliki kriteria terukur dalam menetapkan dampak sistemik BC, BI hanya menggukur secara kuantitatif aindikator institusi keuangan saja, kemudian BI mneggunakan indikator psikologi pasar. Dengan memunculkan aspek ini, penentuan terhadap 3 indikator lain berdasarkan MOU dilakukan secara kualitatif. Sehingga status Bank Gagal berdampak sistemik dapat disandang oleh Bank Century Dalam pengggunaan dana FPJP dan PMS, banyak tindakan pelanggaran dan korupsi diantaranya,. Adanya penarikan DPK oleh pihak terkait Bank Century sebesar Rp 938,654 M, adanya unsur penggelapan dana kas Valas sebesar USD 18 Juta dengan masing-masing sebesar 2 M untuk Dewi Tantular dan Robert Tantular Dalam buku “ Membongkar Gurita Cikeas;dibalik Skandal Bank Century” diindikasikan bahwa presiden SBY memiliki keterlibatan cukup erat dengan kasuus Bank Century, walaupun belum bisa dibuktikan secara nyata, akan tetapi SBY memiliki hubungan yang dekat dengan nama-nama orang yang terlibat dengan kasus ini. Dampak dari kasus Bank Century ini bisa timbul akibat ketidakseimbangan stabilitas politik yang akan berdampak pada perekonomian, bila stabilitas pollitik tidak stabil dan begitu pula stabilitas hukum di Indonesia maka banyak investor yang mungkin saja menarik investasi mereka dari aset-aset di Indonesia, dan hal tersebut akan berdampak pada sektor riil, pengangguran, pembangunan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

DAFTAR PUSTAKA

     

Yunus Aditjondro George, 2010. Membongkar Gurita Cikeas ; Dibalik Skandal Bank Century, Galangpress, Yogyakarta. Laporan Hasil Pemeriksaan Investigasi atas Kasus PT Bank Century Tbk Oleh BPK. (Ringkasan Eksekutif), www.antikorupsi.org.com Skema indikasi korupsi kasus Bank Century (Berdasarkan Hasil Audit BPK – 20 November 2009), www.antikorupsi.org.com Jajak Pendapat Kompas; Ambiguitas Publik di Century, www.antikorupsi.org.com Kasus Bank Century dan Politik, www.economy.okezone.com Kemelut Politik dan Stabilitas Ekonomi, www.economy.okezone.com

http://celotehhatidanpikiran.blogspot.com/2011/09/analisis-kasus-korupsi-dana-bank_25.html

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->