P. 1
contoh-proposal-peneltian-2009.doc

contoh-proposal-peneltian-2009.doc

|Views: 23|Likes:
Published by bontet77

More info:

Published by: bontet77 on Oct 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/18/2013

pdf

text

original

PROPOSAL PENELITIAN PENGARUH PARTISIPASI DAN KEPUASAN PEMAKAI TERHADAP KINERJA SISTEM INFORMASI

Disusun Oleh : DWIRINI ANGGARSARI (05 312 162)

FAKULTAS EKONOMI JURUSAN AKUNTANSI UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA 2007/2008

Halaman Pengesahan

PROPOSAL PENELITIAN PENGARUH PARTISIPASI DAN KEPUASAN PEMAKAI TERHADAP KINERJA SISTEM INFORMASI

Yogyakarta,

Oktober 2008

Propsoal ini telah diterima dan disetujui Oleh Dosen Pembimbing Skripsi

Kesit Bambang Prakosa, M.Si NIDN: 0519116401

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL PROPOSAL HALAMAN PENGESAHAN DAFTAR ISI

i ii iii

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1.2 Rumusan Masalah 1.3 Tujuan Penelitian 1.4 Manfaat Penelitian

1 1 4 4 5

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 4 RANCANGAN ALOKASI DANA DAN WAKTU PENELITIAN

5 10

15

Daftar Pustaka

25

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Saat ini teknologi berkembang sangat cepat. Hal ini diikuti oleh perkembangan teknologi yang berbasis sistem informasi. Perkembangan dari sistem informasi membutuhkan berbagai faktor pendukung, seperti partisipasi dari pengguna. Partisipasi pengguna diharapkan mampu mendukung kesuksesan dari sistem informasi yang mencerminkan kepuasan dari para pengguna sistem informasi. Hubungan antara partisipasi dan kepuasan para pengguna dipengaruhi oleh beberapa faktor kemungkinan. McKeen et.al. (1994) dalam penelitiannya menyimpulkan bahwa kompleksitas tugas dan kompleksitas sistem sebagai variabelvariabel yang moderat, sedangkan dampak dari pengguna dan komunikasi pengguna sebagai variabel yang independen dihubungkan dengan partisipasi dan kepuasan dari para pengguna.

Pengembangan sistem informasi merupakan sebuah keputusan yang sangat strategis. Selain menyangkut investasi yang cukup besar, terdapat banyak faktor lain yang harus dipertimbangkan. Kompleksitas sistem bukanlah merupakan jaminan perbaikan kinerja, bahkan bisa jadi kontraproduktif bila dalam tahapan implementasi ternyata tidak didukung dengan kesiapan sumber daya manusia (SDM) yang dikuasai perusahaan. Guimares (2003) menyatakan bahwa sistem informasi harus

dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan pengguna. Paparan singkat ini menunjukkan bahwa dalam pengembangan sistem informasi, organisasi perlu untuk secara proaktif melibatkan SDM-nya dengan keputusan strategis ini. Dengan kata lain diperlukan partisipasi aktif dari para pengguna (pegawai) agar nantinya sistem yang dikembangkan dapat berjalan secara efektif. Beberapa hasil riset menemukan bahwa partisipasi aktif dalam pengembangan sistem mempunyai hubungan positif dengan keberhasilan sistem (Ives dan Olson 1984; Barki dan Hartwick 1994; Guimaraes et al. 2003). Namun demikian beberapa hasil riset lain justru memperoleh temuan yang berbeda. Partisipasi mempunyai hubungan yang negatif dan partisipasi mempunyai hubungan yang tidak signifikan dengan keberhasilan sistem ( Barki dan Hartwick 1989). Pertentangan hasil riset ini memberikan indikasi perlunya dilakukan pendekatan kontijensi dalam mencari hubungan antara partisipasi pengguna dan keberhasilan sistem dalam pengembangan sistem informasi. Guimares et al. (2003) menyatakan bahwa keberhasilan sistem mempunyai tiga komponen (tolak ukur), yaitu kualitas sistem, manfaat sistem dan kepuasan pengguna.

Pendapat ini menunjukkan bahwa keberhasilan dalam pengembangan sistem informasi terkait dengan pengguna ditentukan oleh sampai sejauh mana partisipasi yang ada dapat menyebabkan kepuasan pengguna. Dalam komunitas pengembang sistem, partisipasi merupakan faktor yang harus dipertimbangkan untuk menjamin kepuasan pengguna sehingga mampu menunjang keberhasilan sistem tersebut (Mckeen et al. 1992). Pengguna mempunyai peran yang sangat sentral dalam pengembangan sistem informasi. Faktor partisipasi pengguna secara umum dari berbagai hasil riset memberikan kontribusi positif terhadap keberhasilan pengembangan sistem. Hasil penelitian yang dipaparkan baik oleh Mckeen et al. (1994), Doll dan Deng (2001), Guimares et al. (2003) serta Suryaningrum (2003) menemukan bahwa partisipasi pengguna merupakan variabel yang efektif yang menetukan kepuasan pengguna, keberhasilan sistem maupun kualitas sitem. Pengguna ketiga terminologi variabel ini (kepuasan pengguna, keberhasilan sistem dan kualitas sistem) seringkali rancu. Seringkali kepuasan pengguna dianggap sama dengan kualitas sistem, atau bila tidak kepuasan pengguna digunakan untuk mengukur kualitas sistem. Terkait dengan partisipasi pengguna, Doll dan Deng (2001) memberikan gambaran bahwa partisipasi merupakan variabel yang sangat kompleks. Secara psikologis, partisipasi diharapkan mampu mencapai tiga aspek penting, yaitu aspek kognitif (pengetahuan, pemahaman dan kreatifitas), aspek motivasional (peningkatan kepercayaan dan sensitivitas terhadap kontrol) serta aspek pencapaian nilai (ekspresi diri, kebebasan, pengaruh, dsb). Pencapaian ketiga aspek ini diharapkan (masingmasing secara berurutan) dapat menyebabkan kemanfaatan dan desain yang lebih

baik, penolakan yang lebih rendah, penerimaan yang lebih tinggi, serta dapat meningkatkan moral dan kepuasan pengguna. Tingkat partisipasi dan kepuasan pemakai akan mempengaruhi kesuksesan sistem, dimana partisipasi pemakai dapat meningkatkan kinerja sistem informasi. Sebagaimana telah diuraikan di atas, diketahui bahwa partisipasi mempunyai hubungan yang positif dengan kepuasan pemakai, namun pada besaran yang berbeda-beda dan fluktuatif. Demikian pula temuan tentang variabel dukungan manajemen puncak, komunikasi pemakai-pengembang, kompleksitas tugas,

kompleksitas sistem dan pengaruh pemakai sebagai variabel moderating masih kontradiksi.

1.2 Perumusan Masalah Dari latar belakang masalah di atas, maka dalam penelitian ini penulis merumuskan pokok permasalahannya, yaitu : 1. 2. 3. Apakah partisipasi pemakai mempengaruhi kinerja sistem informasi? Apakah kepuasan pemakai mempengaruhi kinerja sistem informasi? Bagaimanakah pengaruh interaksi partisipasi pemakai dan kepuasan pemakai terhadap kinerja sistem informasi?

1.3 Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan bukti empiris mengenai : 1. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh partisipasi pemakai terhadap kinerja sistem informasi.

2. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh kepuasan pemakai terhadap inerja sistem informasi. 3. Untuk mengetahui bagaimana pengaruh interaksi partisipasi pemakai dan kepuasan pemakai terhadap kinerja sistem informasi.

1.4 Manfaat Penelitian Penelitian yang telah dilakukan ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan, antara lain yaitu : 1. Karyawan staf departemen sistem informasi untuk memberikan pelayanan yang baik dalam memenuhi kebutuhan para pengguna jasanya, sehingga diharapkan dapat meningkatkan kepuasan pemakai, yang nantinya akan berpengaruh pada kinerja sistem informasi. 2. Manajer sistem informasi, diharapkan dapat sebagai input bagi pengambil keputusan (decision maker) untuk menelaah lebih lanjut mengenai faktor-faktor yang dapat memoderasi pengaruh partisipasi pemakai dalam pengembangan sistem informasi, sehingga dapat mengarah pada kesuksesan pengembangan sistem informasi. 3. Bagi peneliti, diharapkan dapat menjadi pedoman atau referensi untuk penelitian dalam bidang sistem informasi di masa mendatang. 4. Bagi peneliti lain, diharapkan dapat menjadi salah satu sumber pustaka untuk kegiatan penelitian yang sejenis.

BAB II LANDASAN TEORI DAN KAJIAN PUSTAKA

2.1. Landasan Teori 2.1.1. Sistem Informasi Sistem informasi adalah suatu kerangka kerja dimana sumberdaya (manusia, komputer) dikoordinasikan untuk mengubah masukan (data) menjadi keluaran (informasi), guna mencapai sasaran perusahaan. Sistem informasi mirip dengan sebuah jaringan komunikasi karena keduanya sama-sama menyediakan informasi untuk berbagai pihak. 2.1.1.1. Konsep Dasar Sistem Pada dasarnya sesuatu dapat disebut sistem apabila memnuhi dua syarat. Pertama adalah memiliki bagian-bagian yang saling berinteraksi dengan maksud untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Bagian-bagian itu disebut subsistem, atau ada pula yang menyebutnya sebagai prosedur. Syarat yang kedua adalah bahwa suatu sistem harus memiliki tiga unsur, yaitu input, proses, dan output.

2.1.1.2. Tujuan Sistem Informasi Sistem informasi suatu organisasi dalam dunia bisnis, pendidikan, dan pemerintahan mempunyai tiga sasaran utama yaitu menyediakan informasi yang menunjang pengambilan keputusan, menyediakan informasi yang mendukung operasi harian, dan menyediakan informasi yang menyangkut pengelolaan kekayaan. Baik pengguna interen maupun eksteren dilayani oleh informasi pendukung kegiatan operasional, sedangkan informasi untuk pengelolaan kekayaan hanya ditujukan bagi pengguna eksteren. Kebanyakan informasi untuk dua sasaran terakhir dan sebagian informasi untuk sasaran pertama dihasilkan melalui pemrosesan data transaksi.

2.1.1.3. Fungsi-Fungsi Yang Dijalankan Oleh Sistem Informasi Mekanisme atau kerangka kerja terdiri atas lima tugas atau fungsi pokok: pengumpulan data, manajemen data, pengendalian dan pengamanan data, serta penyediaan informasi. Fungsi-fungsi ini kemudian terdiri atas serangkaian tahap, yang sering disebut sebagai siklus pemrosesan data, yang mentransformasikan data dari berbagai sumber menjadi informasi yang dibutuhan oleh berbagai macam pengguna. 1. Tahap Pengumpulan Data

Dalam pengumpulan data biasanya biasanya ada beberapa tahap yang dilalui. Tahap penangkapan data (data capture) adalah tahap penarikan data ke dalam sistem. Setelah ditangkap, data biasanya dicatat (recorded) pada formulir-formulir yang dinamai dokumen sumber. Data tangkapan mungkin juga diabsahkan

(divalidasi) untuk memastikan akurasi atau ketepatannya dan diklasifikasikan untuk dapat dimasukkan ke dalam kategori-kategori yag telah ditentukan. Selanjutnya, data dapat ditransmisikan atau dipindahkan dari titik tangkapan ke titik pemrosesan. 2. Tahap Pemrosesan Data

Data yang terkumpul biasanya menjalani serangkaian tahap pemrosesan untuk dapat ditransformasikan menjadi informasi yang berguna. Tahap validasi dan klasifikasi lebih lanjut dapat dilakukan. Adakalanya data dialihkan (transcribed) ke dalam media atau dokumen lain. Data dapat dikelompokkan biasanya disortasi menurut satu atau beberapa karakteristik. Bila tedapat data kuantitatif, langkah perhitungan atau perbandingan seringkali dilakukan sebagai akibatnya data baru mungkin tercipta. 3. Manajemen data

Fungsi dari manajeman data terdiri atas tiga kunci : penyimpanan (storing), pemutakhiran (updating), dan pengambilan ulang (retrieving). 4. Pengendalian Dan Keamanan Data

Data yang masuk ke dalam pemrosesan bisa saja salah, data mungkin juga hilang atau dicuri selama pemrosesan, hasil pencatatan dapat dipalsukan selama pemrosesan dan sebagainya. Langkah pengendalian dan tindakan pengamanan lain meliputi otomatisasi, perujukan (rekonsiliasi), verifikasi, dan tinjauan ulang (review). 5. Penyediaan Informasi

Fungsi terakhir sistem informasi ini , menempatkan informasi ke tangan pengguna, dapat meliputi satu langkah atau lebih. Pelaporan mencakup penyiapan laporan dari data olahan, data simpanan atau dari keduanya. Komunikasi terdiri dari membuat laporan yang mudah digunakan oleh pengguna dan secara fisik menyampaikan laporan kepada pengguna.

2.1.2 Pengembangan Sistem Informasi Siklus pengembangan sistem terdiri atas beberapa tahap, diawali dengan perencanaan sistem dan diakhiri dengan implementasi sistem. Perencanaan sistem meletakkan dasar bagi sistem informasi baru atau sistem informasi hasil revisi. Tahap ini meliputi persiapan rencana sistem induk di samping juga usulan proyek sistem untuk melaksanakan rencana tersebut. Analisis sistem meliputi survai dan analisis terhadap sistem informasi yag sekarang. Tahap ini akan menentukan informasi yang diperlukan para pengguna dari sistem yang baru di samping juga persyaratan teknis dari sistem itu sendiri. Desain sistem meliputi penentuan spesifikasi yang memenui kebutuhan dan persyaratan yang ditentukan selama tahap analisis sistem. Seringkali dibuat desain-desain alternatif untuk dievaluasi. Justifikasi dan seleksi sistem meliputi analisis rinci mengenai manfaat dan biaya dsain sistem tertentu. Tahap ini juga mencakup evaluasi usulan-usulan dari produsen peralatan pemrosesan, agar peralatan yang palin sesuailah yang dipilih untuk mengimplementasikan desain.

Implementasi sitem terdiri dari lagkah-langkah penyelesaian rincian desain baru perekrutan dan pelatihan karyawan-karyawan baru, memasang dan menguji coba peralatan baru, mengkonversi arsip-arsip ke media yang baru dan menghidupkan mesin sistem baru.

2.1.3. Partisipasi Pemakai Dalam Pengembangan Sistem Informasi Partisipasi pemakai merupakan keterlibatan pemakai sistem informasi dalam pengembangan sistem informasi. Apabila pemakai diberi kesempatan untuk memberikan pendapat dan usulan dalam pengembangan sistem informasi maka pemakai secara psikologis akan merasa bahwa sistem informasi tersebut merupakan tanggung jawabnya, sehingga diharapkan kinerja sistem informasi akan meningkat. Keterlibatan menurut Barki dan Hatwick didefinisikan sebagai suatu keadaan psikologi yang subyektif, sedang partisipasi menunjukkan pada perilaku dan aktivitas yang dilakukan (Javenpaa dan Ives, 1991) dalam (Grahita dan Nur, 1997 :23). Tjhai Fung Jen(2002) berpendapat bahwa keterlibatan pemakai yang semakin sering akan meningkatkan kinerja SIA dikarenakan adanya hubungan yang positif antara keterlibatan pemakai dalam proses pengembangan sistem informasi dalam kinerja SIA. Dalam artikel tersebut partisipasi digunakan untuk menunjukkan intervensi personal yang nyata atau aktivitas pemakai dalam

pengembangan sistem informasi, mulai dari tahap perencanaan, pengembangan sampai tahap implementasi sistem informasi. Hal ini menyebabkan penulis mengajukan hipotesis pertama.

HA1: Partisipasi pemakai mempunyai pengaruh positif terhadap kinerja sistem informasi.

2.1.4. Pengertian dan Pengukuran Kepuasan Pengguna Sistem Informasi Partisipasi pengguna akan lebih bersifat situasional dan diperlukan pendekatan kontijensi intuk mengetahui hubungannya dengan kepuasan pengguna. Hasil penelitian Lindrianasari (2000) menunjukkan bahwa tingkat keahlian pengguna mempunyai hubungan yang signifikan dengan partisipasi. Hal ini memberikan indikasi bahwa mereka yang mempunyai tingkat keahlian yang tinggi berpeluang lebih baik untuk berpartisipasi dibanding yang berkeahlian rendah. Kepuasan pemakai sistem informasi Conrath dan Mignen (1990) dalam Tjhai Fung Jen (2002) mengatakan kepuasan pemakai sistem informasi dapat diukur dari kepastian dalam mengembangkan apa yang mereka perlukan. Kepuasan pemakai ditunjukkan oleh terpenuhinya kebutuhan pemakai dan kemudahan pemakai dalam mengoperasikan sistem informasi sehingga kinerja sistem informasi semakin tinggi. Hal ini yang menyebabkan penulis mengajukan hipotesis yang kedua. HA2: Kepuasan pemakai mempunyai pengaruh positif terhadap kinerja sistem informasi.

2.1.5 Hubungan Partisipasi Dan Kepuasan Pemakai Kepuasan pengguna adalah sebesar kepercayaan mereka terhadap kemampuan dari suatu sistem informasi untuk memuaskan mereka akan kebutuhan informasi (Ives

et.al., 1983). Salah satu indikasi dari kesuksesan pengembangan sistem adalah kepuasan para pengguna (McKeen et.al., 1994; Choe, 1996; Hardgrave et.al., 1999). Kesuksesan dari sistem informasi mempresentasikan suatu keadaan multidimensional yang alami, termasuk kepuasan dari para pengguna (Pitt et.al., 1995). Partisipasi dari para pengguna dalam pengembangan sistem informasi menghasilkan ketersediaan untuk kebutuhan dan pengharapan para pengguna untuk melakukan pekerjaan mereka secara maksimal dan menghasilkan kepuasan bagi para pengguna. Hwang dan Thorn (1999) menyimpulkan bahwa partisipasi mempunyai hubungan yang sangat signifikan dengan keberhasilan sistem. Artinya dalam konteks tidak langsung adanya partisipasi pengguna merupakan upaya untuk mencapai kepuasan pengguna agar keberhasilan dalam pengembangan sistem dapat tercapai. Berdasarkan uraian di atas, peneliti merumuskan hipotesa sebagai berikut: HA3: Interaksi antara partisipasi dan kepuasan pemakai mempunyai pengaruh positif terhadap kinerja sistem informasi.

2.2 Kajian Pustaka 2.2.1. Pengaruh Partisipasi Pemakai Dalam Pengembangan Sistem Informasi Pengguna mempunyai peran yang sangat sentral dalam pengembangan sitem informasi. Faktor partisipasi pengguna secara umum dari berbagai hasil riset memberikan kontribusi positif terhadap keberhasilan pengembangan sistem. Meta analisis yang dilakukan oleh Hwang dan Thorn (1999) menyimpulkan bahwa partisipasi pengguna mempunyai hubungan yang sangat signifikan dengan keberhasilan sistem. Artinya dalam konteks tidak langsung adanya partisipasi

pengguna merupakan upaya untuk mencapai kepuasan pengguna agar keberhasilan dalam pengembangan sistem dapat tercapai. Doll dan Deng (2001) menyatakan bahwa partisipasi pengguna merupakan faktor penting yang harus dipenuhi. Wawancara, survey, identifikasi kebutuhan pengguna akan dilakukan secara intens untuk memperbaiki kualitas keputusan desain sistem informasi. Upaya ini diharapkan mampu meningkatkan kepuasan pengguna yang pada gilirannya menyebabkan keberhasilan pengembangan sistem. 2.2.2. Kepuasan Pemakai Dan Kinerja Sistem Informasi Suatu departemen SI yang sukses harus mampu memberikan keuntungan bagi para pengguna jasa melalui aktivitas pelayanan yang dilakukannya dan mampu membantu organisasi mencapai tujuannya. Dengan kata lain suatu departemen SI yang sukses haruslah efektif bagi pengguna dan organisasinya. Dengan demikian mampu memberikan kepuasan kepada para pengguna jasanya. Perluasan fungsi departemen SI seiring dengan kemajuan dan perubahan lingkungan bisnis global menuntut diperbesarnya cakupan model kesuksesan sistem informasi yang ditawarkan ajukan oleh DeLone dan McLean (1992). Pitt et.al. (1995) menawarkan suatu model yang diperbaharui dengan menambahkan kualitas jasa sistem informasi. Kualitas jasa bersama-sama dengan kualitas sistem dan informasi akan mempengaruhi kegunaan dan kepuasan para pengguna jasa sistem informasi. 2.2.3. Hubungan Partisipasi Dan Kepuasan Pemakai Dalam Pengembangan Sistem Informasi

Terkait dengan partisipasi pengguna, Doll dan Deng (2001) memberikan gambaran bahwa partisipasi merupakan variabel yag sangat kompleks. Secara psikologis, partisipasi diharapkan mampu mencapai tiga aspek penting, yaitu aspek kognitif, aspek motivasional serta aspek pencapaian nilai. Kesuksesan pencapaian target dari ketiga aspek ini pada gilirannya akan menyebabkan semakin meningkatnya produktifitas dan kepuasan pengguna. Setianingsih dan Indriantoro (1998) dalam (Nurika dan Nur, 1994:4) melakukan penelitian terhadap 94 manajer divisi atau departemen dari berbagai perusahaan jasa, manufaktur, maupun dagang yang berlokasi di wilayah Indonesia. Hasil penelitian tersebut menunjukkan adanya hubungan yang positif dan sisgnifikan antara partisipasi dengan kepuasan pemakai dalam pengembangan sistem informasi.

BAB III METODE PENELITIAN

Metode penelitian ini mencakup penentuan populasi dan sampel, instrumen penelitian, dan teknik pengumpulan data, serta teknik analisis data yang merupakan cara atau metode yang dipakai dalam melaksanakan penelitian.

3.1. Populasi dan Sampel Penelitian 3.1.1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah para pemakai akhir sistem informasi di perguruan tinggi yaitu dosen, karyawan, dan mahasiswa di Fakultas Ekonomi UII. Pemilihan UII ini dikarenakan UII telah menerapkan sistem informasi

terkomputerisasi dalam pelaksanaan kegiatan perkuliahannya, dimana sebagai institusi pendidikan akan cepat terkena dampak kemajuan teknologi seperti hal-hal yang berkaitan dengan kurikulum, kualitas layanan, dan kemudahan layanan.

3.1.2. Sampel Metode pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah purposive random sampling. Pengambilan sampel dengan cara ini merupakan teknik pengambilan sampel secara acak dengan pertimbangan tertentu. Sampel dalam penelitian ini adalah dosen, karyawan, dan mahasiswa di Fakultas Ekonomi UII.

3.2. Instrumen dan Metode Pengumpulan Data 3.2.1. Instrumen Penelitian Dalam penelitian ini, instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah pertanyaan-pertanyaan berupa kuesioner yang akan disebarkan pada responden yaitu dosen, karyawan, dan mahasiswa di Fakultas Ekonomi UII. Instrumen kuesioner ini terdiri dari 15 item pertanyaan yaitu: a) Pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan data partisipasi pemakai yang dikaitkan dengan kinerja sistem informasi, terdiri dari 10 pertanyaan yaitu kontribusi terhadap pengembangan sistem, keanggotaan tim pengembang, penyelesaian hambatan, pengidentifikasian masalah, perbaikan prosedur yang ada, tanggung jawab terhadap operasional sistem, volume pekerjaan harian, rutinitas pekerjaan, frekuensi penggunaan sistem, dan keperluan penggunaan sistem informasi. Item-item pertanyaan diukur dengan menggunakan 6 poin skala Likert.

b) Pertanyaan-pertanyaan untuk mengetahui tingkat kepuasan pemakai terhadap sistem informasi yang ada, terdiri dari 5 pertanyaan, yaitu penggunaan sistem dalam penyelesaian pekerjaan, efisiensi, efektivitas, peranan sistem dalam pembuatankeputusan dan kegunaan sistem. Item-item pertanyaan diukur dengan 6 point skala Likert.

3.2.2. Sumber Data Penelitian Metode yang digunakan dalam pengumpulan data pada penelitian ini adalah menggunakan sumber data primer yaitu sumber data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber aslinya. Dalam hal ini data primer berupa hasil pengisian kuesioner oleh dosen, karyawan dan mahasiswa di UII Yogyakarta.

3.2.3. Teknik Pengumpulan Data Tenik pengumpulan data menggunakan metode survei dengan menyebarkan kuesioner kepada responden yaitu dosen, karyawan, dan mahasiswa di UII Yogyakarta. Peneliti melakukan penyebaran kuesioner dengan cara mendatangi satu persatu calon responden. Penyebaran dilakukan dalam lingkungan perguruan tinggi. Alasan menggunakan metode survei dengan menyebarkan kuesioner secara langsung kepada responden adalah agar supaya peneliti dapat menghemat waktu, tenaga, biaya. Penggunaan metode tersebut dapat mengungkap persepsi responden secara sebenarnya.

3.3. Definisi Operasional Variabel

3.3.1 Variabel Terikat (Dependent Variabel) Pada penelitian ini yang menjadi variabel dependen adalah kinerja sistem. Kinerja sistem menurut Soegiarto (2001) dalam (Anik dan Lilis, 2005:4) merupakan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dibandingkan dengan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Rahayu dan Supriyadi (2000) dalam (Anik dan Lilis, 2005:4) melakukan penelitian yang mempertimbangkan level perkembangan sistem dengan melihat hubungan antara kinerja SI dengan faktor-faktor yang memepengaruhi kinerja SI. Penelitian yang dilakukan oleh Soegiarto (2001) dalam (Anik dan Lilis, 2005:4) mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja sistem menyimpulkan bahwa tingginya kepuasan pemakai diperoleh dari pemakai yang mempunyai partisipasi dalam pengembangan sistem.

3.3.2.Variabel Bebas (Independent Variabel) Variabel bebas dalam penelitian ini adalah partisipasi pemakai dan kepuasan pemakai. 1. Partisipasi Pemakai Partisipasi pemakai merupakan keterlibatan pemakai sistem informasi dalam pengembangan sistem informasi. Apabila pemakai diberi kesempatan untuk memberikan pendapat dan usulan dalam pengembangan sistem informasi maka pemakai secara psikologis akan merasa bahwa sistem informasi tersebut merupakan tanggung jawabnya sehingga diharapkan kinerja sistem informasi akan meningkat.

2. Kepuasan Pemakai Kepuasan pemakai merupakan rasa terpenuhinya kebutuhan pemakai akan sistem informasi. Kepuasan pemakai ditunjukkan oleh terpenuhinya kebutuhan pemakai dan kemudahan pemakai dalam mengoperasikan sistem informasi sehingga kinerja sistem informasi akan semakin tinggi.

3.4. Teknik Skala Penelitian Untuk variabel partisipasi pemakai kaitannya dengan kinerja sistem informasi, menggunakan 6 point skala Likert, pilihan yang tersedia yaitu: SS S AS ATS TS STS = sangat setuju dengan skor 1 = setuju dengan skor 2 = agak setuju dengan skor 3 = agak tidak setuju dengan skor 4 = tidak setuju dengan skor 5 = sangat tidak setuju dengan skor 6

Untuk variabel kepuasan pemakai terhadap sistem informasi menggunakan 5 point skala Likert. Pilihan yang tersedia yaitu : SM M AM ATM TM = sangat memuaskan dengan skor 1 = memuaskan dengan skor 2 = agak memuaskan dengan skor 3 = agak tidak memuaskan dengan skor 4 = tidak memuaskan dengan skor 5

STM

= sangat tidak memuaskan dengan skor 6

3.5. Teknik Analisis Data 3.5.1. Uji Validitas dan Reliabilitas Pada penyusunan kuesioner, salah satu kriteria kuesioner yang baik adalah validitas dan reliabilitas kuesioner. Validitas menunjukkan kinerja kuesioner dalam mengukur apa yang diukur, sedangkan reliabilitas menunjukkan bahwa kuesioner tersebut konsisten apabila digunakan untuk mengukur gejala yang sama. Tujuan pengujian validitas dan reliabilitas kuesioner adalah untuk meyakinkan bahwa kuesioner yang kita susun akan benar-benar baik dalam mengukur gejala dan menghasilkan gejala yang valid. 3.5.1.1. Uji Validitas Validitas adalah ketepatan dan kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan fungsi ukurnya. Validitas sebuah survey dapat diketahui melalui uji validitas berdasarkan kuesioner dan jawaban dari responden. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan-pertanyaan dalam kuesioner mampu

mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Pengujian validitas dilakukan berdassrkan analisis item, yaitu mengkorelasikan skor setiap pertanyaan dengan skor totalnya. Teknik korelasinya menggunakan pearson correlation dengan alat bantu Software SPSS 11 item pertanyaan diberi predikat valid jika memiliki koefisien korelasi pearson positif dengan signifikansi ≥5% (0.05).

3.5.1.2. Uji Reliabilitas Analisis reliabilitas adalah analisis untuk menguji sejauh mana suatu instrumen pengukuran dapat diandalkan atau sejauh mana suatu hasil pengukura relatif konsisten jika pengukuran diulang dua kali atau lebih. Uji reliabilitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan metode Cronbach Alpha. Uji reliabilitas dapat dihitung dengan bantuan software spss 11.00 for windows. Jika dari hasil perhitungan komputer tersebut mendapatkan nilai cronbach’s alpha lebih besar dari r-tabel maka instrumen dinyatakan cukup reliabel. Suatu konstruk atau variabel dikatakan reliabel jika memiliki Cronbach (2002:179). alpha ≥0.50 (Nunally:1978) dalam Nursya’bany Purnama

3.5.2. Uji Asumsi Klasik Model regresi linier berganda dapat disebut sebagai model yang baik jika model tersebut terbebas dari asumsi-asumsi klasik statistik, baik itu

multikolinearitas, autokorelasi, dan heterokedastisitas. 3.5.2.1. Multi Kolinearitas Uji multikolinearitas diperlukan untuk mengetahui ada tidaknya variabel bebas yang memiliki kemiripan dengan variabel bebas lain dalam suatu model. Kemiripan antara variabel bebas dalam suatu model akan menyebabkan terjadinya korelasi yang sangat kuat antar suatu variabel bebas dengan variabel bebas yang

lain. Selain itu deteksi multikolinearitas juga bertujuan untuk menghindari kebiasaan dalam proses pengambilan kesimpulan mengenai pengaruh pada uji parsial masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen. Deteksi multikolinearitas pada suatu model dapat dilihat dari bebrapa hal, antara lain: a. Jika nilai Varian Inflation Factor (VIF) tidak lebuh dari 10 dan nilai tolerance tidak kurang dari 0.1, maka dapat dikataka terbebas dari multikolinearitas. VIF=1/Tolerance. Semakin tinggi VIF maka semakin rendah tolerance. b. Jika nilai koefisien korelasi antar masing0masing variabel nmdependent kurang dari 0,07 maka model dapat dinyatakan bebas dari asumsi klasik

multikolinearitas. Jika lebih dari 0,7 maka diasumsikan terjadi korelasi yang sangat kuat antar variabel independent sehinggat terjadi multikolinearitas. c. Jika nilai koefisien determinan, baik dilihat dari R2 maupun R-square diatas 0,06 namun tidak ada variabel independent yang berpengaruh.

3.5.2.2. Heterokedastisitas Hetereokedastisitas menguji terjadinya perbedaan variance residual suatu periode pengamatan ke periode pengamatan yang lain. Model regresi yang baik adalah homokedastisitas atau tidak terjadi heterokedastisitas. Uji ini menggunakan metode korelasi ranking spearman (Spearman Rank korelation). Bila nilai probabilitas (sig)>0,05, maka tidak terjadi gejala heterokedastisitas.

3.5.2.3. Autokorelasi

Autokorelasi untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi linier berganda ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada peride t dengan

kesalahan pada periode t-1 (sebelumnya). Tentu saja model regresi yang baik adalh regresi yang bebas dari autokorelasi. Untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi digunakan pengujian Durbin-Watson (Alghifari, 1997:79).

3.5.3. Analisis Koefisien Korelasi Merupakan analisis yang digunakan untuk mengetahui keeratan hubungan antara suatu variabel independen (partisipasi pemekai dan kepuasan pemakai) terhadap variabel dependen (kinerja sistem informasi). Pengujian analisis koefisien korelasi akan menggunakan pearson correlation analysis. Menurut Young dalam Djarwanto (1996) dalam Skripsi S-1 Anik, 2003) kriteria derajat hubungan korelasi adalah sebagai berikut : koefisien korelasi 0.70 sampai 1.00 (plus atau minus) menunjukkan derajat hubungan yang sedang. Apabila koefisien korelasinya diatas 0.20 sampai dibawah 0.40 (plus atau minus) menunjukkan adanya korelasi yang rendah dan apabila kurang dari 0.20 dapat diabaikan. 3.6. Alat Analisis Data Analisis Regresi Berganda Pengujian analisis regresi linier berganda antara variabel dependen (kinerja sistem informasi) dengan variabel independen (partisipasi pemakai dan kepuasan pemakai) dengan menggunakan regresi linier berganda, yaitu untuk mengetahu pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen. Data diolah menggunakan komputer dengan bantuan software program SPSS versi 11.0.

Persamaan regresi: Y=bo+b1X1+b2X2+b3X1X2+E Keterangan Y X1 X2 Bo E = Kinerja Sistem = Partisipasi Pemakai = Kepuasan Pemakai = Koefisien Regresi = Kemungkinan Error

3.7. Metode Penelitian

Partisipasi dalam Pengembangan SI

Kebutuhan Pemakai

Kinerja Sistem Informasi

Kepuasan Pemakai

Model pengaruh partisipasi dalam pengembangan sistem informasi dan kepuasan pemakai terhadap kinerja sistem informasi.

Yogyakarta,

2008

Hal : Permohonan menjadi responden Kepada Yth. Bpk/Ibu/Sdr. Responden Di tempat

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Dalam rangka penelitian untuk skripsi dengan ini saya, Nama : Dwirini Anggarsari No. Mahasiswa : 05 312 162 Status : Mahasiswi S1 Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Memohon bantuan Bapak/ Ibu/ Saudara untuk menjadi responden dalam penelitian ini. Saya mengharapkan Bapak/ Ibu/ Saudara dapat mengisi kuesioner ini dengan baik dan lengkap. Kuesioner ini ditujukan untuk dosen/ karyawan/ mahasiswa di Universitas Islam Indonesia. Data yang diperoleh dari kuesioner ini akan saya gunakan untuk mengetahui “Pengaruh Partisipasi dan Kepuasan Pemakai Terhadap Kinerja Sistem Informasi”. Semua informasi yang terkumpul melalui kuesioner ini hanya akan digunakan untuk penelitian ini saja dan saya akan menjaga kerahasiaannya sesuai dengan etika penelitian. Atas kesediaan Bapak/ Ibu/ Saudara saya ucapkan terima kasih.

Hormat saya. Peneliti

Dwirini Anggarsari NIM : 05 312 162

KUESIONER

IDENTITAS RESPONDEN Nama : (boleh diisi boleh tidak) Usia : Jenis Kelamin : Fakultas/ Unit : Jabatan : Dosen/ Karyawan/ Mahasiswa (coret yang tidak perlu) Pendidikan Terakhir : A. PARTISIPASI PEMAKAI DAN KINERJA SISTEM Kami mohon kesediaan Bapak/ Ibu/ Saudara untuk memberi tanda silang (X) pada salah satu jawaban yang Bapak/ Ibu/ Saudara rasa paling sesuai dengan pilihan Bapak/ Ibu/ Saudara, dengan kriteria sebagai berikut : 1 Sangat Setuju 2 Setuju 3 Agak Setuju 4 Agak Tidak Setuju 5 Tidak Setuju 6 Sangat Tidak Setuju TS 5 STS 6

No. Pertanyaan/Pernyataan 1 Saya akan memberikan kontribusi, pada saat UII merencanakan pengembangan sistem informasi. 2 Saya akan bersedia menjadi anggota tim pengembang sistem informasi, pada saat universitas meminta saya menjadi anggota tim pengembang. 3 Saya akan menyampaikan kepada pihak yang berkompeten, pada saat saya menemukan hambatan yang berkaitan dengan sistem informasi di universitas. 4 Saya akan bersedia bila diminta menjadi anggota tim khusus di universitas pada saat proses pengidentifikasian masalah yang berkaitan dengan sistem informasi. 5 Saya akan memperbaiki prosedur dan praktek yang ada dalam pelaksanaan tugas sehubungan dengan sistem informasi di universitas. 6 Saya akan ikut bertanggungjawab terhadap kesuksesan pengembangan sistem informasi di universitas. 7 Saya menggunakan atau memanfaatkan sistem

SS 1

S 2

AS ATS 3 4

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

8

9

10

informasi yang ada di universitas dengan volume yang relatif tinggi Saya menggunakan atau memanfaatkan sistem informas yang ada di universitas untuk keperluan yang sama. Saya setiap hari melakukan aktivitas yang berhubungan dengan sistem informasi di universitas Saya menggunakan atau memanfaatkan sistem informasi yang ada di universitas dengan frekuensi tinggi dala kaitannya dengan pelaksanaan pekerjaan.

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

1

2

3

4

5

6

B. KEPUASAN PEMAKAI Silahkan untuk memberi tanda silang (X) atas salah satu jawaban yang Bapak/ Ibu/ Saudara, dengan kriteria sebagai berikut : 1 Sangat Memuaskan 2 Memuaskan 3 Agak Memuaskan 4 Agak Tidak Memuaskan 5 Tidak Memuaskan 6 Sangat Tidak Memuaskan TM 5 ST M 6

No. Pernyataan/ Pertanyaan 1 Bagaimana tingkat kepuasan yang Bapak/ Ibu/ Saudara rasakan sehubungan dengan pengunaan sistem informasi yang ada di universitas. Bagaimana tingkat kepuasan yang Bapak/ ibu/ Saudara rasakan sehubungan dengan efisiensi pekerjaan dengan adanya sistem informasi di universitas. Bagaimana tingkat kepuasan yang Bapak/ Ibu/ Saudara rasakan sehubungan dengan efektivitas pekerjaandengan adanya sistem informasi di universitas. Bagaimana tingkat kepuasan yang Bapak/ Ibu/ Saudara rasakan sehubungan dengan pembuatan keputusan dengan adanya sistem informasi di universitas. Bagaimana tingkat kepuasan yang Bapak/ Ibu/ Saudara rasakan terhadap kegunaan sistem informasi di universitas dalam penyelesaian pekerjaan.

S M 1

M 2

A M 3

AT M 4

2

1

2

3

4

5

6

3

1

2

3

4

5

6

4

1

2

3

4

5

6

5

1

2

3

4

5

6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->