P. 1
Aldehida Dan Keton

Aldehida Dan Keton

|Views: 152|Likes:
Published by Muhammad Fiji

More info:

Published by: Muhammad Fiji on Oct 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/27/2012

pdf

text

original

ALDEHID & KETON

Muhammad Fiji

(03111403025)

FAKULTAS TEKNIK TEKNIK KIMIA UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2012

I. Aldehida
Semua aldehida, kecuali untuk formaldehida, memiliki gugus karbonil (C = O) yang melekat pada hidrogen di satu sisi dan sebuah gugus alkil atau aril di sisi lain. Formaldehida, aldehid paling sederhana, memiliki hidrogen di kedua sisi gugus karbonil.

Tata nama
Aldehida diberi nama menggunakan salah satu sistem umum atau sistem IUPAC. Nama umum Aldehid berasal dari nama-nama umum dari asam karboksilat yang sesuai. Sebagai contoh:

Sistem IUPAC menggunakan serangkaian aturan untuk merumuskan nama senyawa. Aturan berikut ini menjelaskan bagaimana nama aldehida alifatik: 1. Memilih rantai karbon terpanjang yang mengandung gugus karbonil. 2. Nama asli berasal dari nama alkana yang nomor karbonnya sama. 3. Menghilangkan akhiran -na dari nama alkana dan menambahkan -nal. 4. Nomori rantai sehingga karbon karbonil memiliki angka yang serendah mungkin. 5. Namai substituen. Contoh berikut menggambarkan penamaan IUPAC:

Dalam sistem IUPAC, siklik, alifatik, dan aldehida aromatik diberi nama dengan menambahkan kata carbaldehyde untuk nama sistem cincin.

Kimiawan kebanyakan menggunakan benzaldehida nama bukan benzenecarbaldehyde. Banyak teks dan artikel juga menggunakan nama alternatif.

Sifat fisik
Kedua aldehida dan keton, yang akan dijelaskan kemudian dalam bab ini, memiliki titik didih lebih tinggi dari hidrokarbon dengan panjang rantai yang sama karena tingkat polaritas yang lebih besar dan interaksi dipol-dipol antarmolekul yang lebih besar.Gugus karbonil tidak dapat membentuk ikatan hidrogen antarmolekul yang kuat, sehingga kedua aldehid dan keton umumnya mendidih pada suhu lebih rendah dari analog alkohol mereka. Namun, aldehid dan keton dengan berat molekul rendah membentuk ikatan hidrogen yang kuat dengan air, yang menyebabkan kelarutan yang baik.

Struktur gugus karbonil
Dalam kedua aldehid dan keton, gugus karbonil, dengan atom hidrogen yang dilekatkan, gugus alkil, atau kelompok aril, terletak pada sebuah pesawat dengan semua sudut ikatan dekat dengan 120 °. Panjang ikatan ikatan karbon-oksigen rangkap secara signifikan lebih pendek dari panjang ikatan rata-rata ikatan karbon-oksigen tunggal dalam alkohol atau eter. Faktor ini membuat gugus karbonil polar. Kedua aldehid dan keton memiliki momen dipol yang secara substansial lebih besar daripada analog dengan karbon-karbon ikatan ganda. Sebagai contoh, 1-butena menunjukkan momen dipol sebesar 0,3 unit Debye (0,3 D), sedangkan propanol memiliki momen dipol sebesar 2,5 D.

II. Sintesis Aldehida
Aldehida dapat dibuat melalui sejumlah jalur. Beberapa metode yang umum dijelaskan di sini.

Oksidasi alkohol primer
Alkohol primer dapat dioksidasi oleh agen pengoksidasi ringan, seperti pyridinium chlorochromate (PCC), untuk menghasilkan aldehida.

Penggunaan oksidator kuat karboksilat).

akan mengarah pada

produk sepenuhnya

teroksidasi

(asam

Reduksi asil klorida, ester, dan nitril
Reduksi oleh agen pereduksi ringan mengkonversi asil klorida, ester, dan nitrit ke aldehida. Pilihan agen pereduksi biasanya lithium tri-ters-butoksi aluminium hidrida (LATB-H) dan hidrida diisobutylaluminum (DIBAL-H). Berikut ini adalah struktur untuk senyawa ini:

Reduksi Asil klorida Asil klorida dapat direduksi dengan mereaksikan dengan litium tri-ters-butoxyaluminum hidrida pada -78 ° C.

Berikut adalah pengurangan khas senyawa aromatik menggunakan reagen ini.

Mekanisme untuk hasil reduksi asam klorida melalui transfer hidrida-ion dari zat pereduksi dengan asam klorida. Langkah-langkah berikut meringkas mekanisme ini.

1. Reaksi asam-basa terjadi antara pasangan elektron pada oksigen dari gugus karbonil dan atom aluminium dari LATB-H.

2. Sebuah ion hidrida ditransfer ke karbon karbonil dengan gerakan yang sesuai dari elektron π gugus karbonil dengan oksigen karbonil.

3. Ion klorida dibebaskan dengan bantuan anchiomeric dari pasangan elektron pada oksigen karbonil.

4. Kompleks aluminium dihidrolisis dengan penambahan air untuk membentuk aldehida.

Reduksi Ester dan nitril
Anda dapat menggunakan hidrida diisobutylaluminum untuk reduksi baik ester dan nitril untuk aldehida. Contoh umum adalah reduksi etil etanoat (etil asetat) dan etannitril (asetonitril) untuk etanal (asetaldehida).

Mekanisme untuk kedua reaksi ini sangat mirip dengan mekanisme untuk reduksi asil klorida dengan LATB-H. Langkah pertama adalah reaksi asam-basa antara pasangan elektron tidak dibagi pada oksigen atau nitrogen dengan atom aluminium dari DIBAL-H. Langkah kedua adalah transfer ion hidrida dari DIBAL-H pada atom karbon dari karbonil atau kelompok nitril. Langkah terakhir adalah hidrolisis dari kompleks aluminium untuk membentuk aldehida.

Keton
Keton adalah senyawa dimana atom oksigen terikat pada atom karbon, yang karbon itu sendiri
terikat pada dua atau lebih atom karbon.

Seperti aldehid, keton dapat diberi nama baik menggunakan sistem umum atau sistem IUPAC. Dalam sistem yang umum, nama keton dibuat dengan menamai kelompok melekat pada karbon karbonil dan kemudian menambahkan kata keton.Berikut ini adalah beberapa contoh:

Lima aturan IUPAC untuk aldehida juga berlaku untuk keton, dengan satu pengecualian: Setelah menghilangkan akhiran na dari nama alkana, Anda menambahkan -non untuk keton (bukan-al, yang menunjuk aldehida).

Dalam sistem IUPAC, keton aromatik dianggap keton alifatik benzenesubstituted.

Senyawa aromatik Banyak mempertahankan istilah umumnya dalam sistem IUPAC.Berikut ini adalah dua contoh seperti:

Sintesis Keton
Seperti aldehid, keton dapat disiapkan dalam beberapa cara. Beberapa cara umum: oksidasi alkohol sekunder, hidrasi alkynes, yang ozonolysis dari alkena, asilasi Friedel-Crafts, penggunaan dialkylcuprates lithium, dan penggunaan reagen Grignard.

Oksidasi dari alkohol sekunder
Oksidasi dari alkohol sekunder untuk keton dapat dilakukan dengan menggunakan oksidator kuat, karena oksidasi lebih lanjut dari keton terjadi dengan sulit. Oksidator normal termasuk kalium dikromat (K
2

Cr

2

O

7)

dan asam kromat (H 2CRO

4).

Konversi 2-propanol menjadi 2-propanon

menggambarkan oksidasi alkohol sekunder.

Hidrasi alkynes
Penambahan air untuk alkuna yang mengarah pada pembentukan sebuah vinil alkohol tidak stabil. Bahan-bahan ini tidak stabil menjalani keto-enol tautomerization untuk membentuk keton. Hidrasi propyne membentuk 2-propanon, sebagai Gambar berikut.

Ozonolysis dari alkena
Bila salah satu atau kedua karbon alkena mengandung dua gugus alkil, ozonolysis menghasilkan satu atau dua keton. Para ozonolysis dari 1,2-dimetil propena memproduksi baik 2-propanon (keton) dan etanal (aldehid).

Asilasi Friedel-Crafts
Asilasi Friedel-Crafts digunakan untuk mempersiapkan keton aromatik.Penyusunan asetofenon dari klorida benzena dan asetil adalah asilasi Friedel-Crafts khas.

Lithium dialkylcuprates
Penambahan dialkylcuprate lithium (Reagen Gilman) untuk asil klorida pada suhu rendah menghasilkan keton. Metode ini menghasilkan hasil yang baik dari asetofenon.

Pereaksi Grignard
Hidrolisis garam yang terbentuk dengan mereaksikan pereaksi Grignard dengan nitril yang menghasilkan hasil keton yang baik. Misalnya, Anda dapat mempersiapkan aseton dengan

mereaksikan pereaksi Grignard metil magnesium bromida (CH 3MgBr) dengan metil nitril (CH N).

3

C

Reaksi Adisi-Eliminasi Aldehid dan Keton
Halaman ini menjelaskan tentang reaksi aldehid dan keton dengan 2,4-dinitrofenilhidrazin (pereaksi Brady) sebagai sebuah reaksi uji untuk ikatan rangkap C=O. Disini kita juga membahas sekilas tentang beberapa reaksi mirip lainnya yang dikenal sebagai reaksi adisi-eliminasi (atau kondensasi).

Reaksi dengan 2,4-dinitrofenilhidrazin
2,4-dinitrofenilhidrazin Brady. sering disingkat menjadi 2,4-DNP atau 2,4-DNPH. Larutan 2,4dinitrofenilhidrazin dalam sebuah campuran metanol dan asam sulfat dikenal sebagai pereaksi

Pengertian 2,4-dinitrofenilhidrazin
Walaupun namanya kedengaran rumit, dan strukturnya terlihat agak kompleks, namun sebenarnya sangat mudah untuk dibuat. Pertama-tama gambarkan rumus molekul dari hidrazin, yaitu sebagai berikut:

Pada fenilhidrazin, salah satu atom hidrogen dalam hidrazin digantikan oleh sebuah gugus fenil, C6H5. Ini didasarkan pada sebuah cincin benzen.

Pada 2,4-dinitrofenilhidrazin, ada dua gugus nitro, NO2, yang terikat pada gugus fenil di posisi karbon 2 dan 4. Sudut yang padanya terikat nitrogen dianggap sebagai atom karbon nomor 1, dan perhitungan dilakukan searah arah jarum jam.

Melangsugkan reaksi
Rincian reaksi antara aldehid atau keton dengan 2,4-dinitrofenilhidrazin sedikit bervariasi tergantung pada sifat-sifat aldehid atau keton yang terlibat, dan pelarut yang didalamnya dilarutkan 2,4-dinitrofenilhidrazin. Pada prosedur berikut, anggap kita menggunakan 2,4dinitrofenilhidrazin dalam bentuk pereaksi Brady (sebuah larutan 2,4-dinitrofenilhidrazin dalam metanol dan asam sulfat): Masukkan beberapa tetes aldehid atau keton, atau bisa juga larutan aldehid atau keton dalam metanol, ke dalam pereaksi Brady. Terbentuknya endapan kuning atau oranye terang mengindikasikan adanya ikatan rangkap C=O dalam sebuah aldehid atau keton. Reaksi uji ini adalah yang paling sederhana untuk sebuah aldehid atau keton.

Sifat kimiawi reaksi
Reaksi keseluruhan dituliskan dengan persamaan berikut:

R dan R’ bisa berupa kombinasi dari gugus-gugus hidrogen atau hidrokarbon (seperti gugus alkil). Jika sekurang-kurangnya satu dari kedua gugus tersebut adalah hidrogen, maka senyawa asalnya adalah aldehid. Jika kedua gugus tersebut adalah gugus hidrokarbon, maka senyawa asalnya adalah keton. Perhatikan secara seksama mekanisme yang terjadi.

Jika kedua molekul pereaksi digambarkan berderet, maka struktur produk reaksi dapat ditentukan dengan mudah. Produk reaksi dikenal sebagai "2,4-dinitrofenilhidrazon". Perlu diperhatikan bahwa yang berubah hanya akhiran saja, dari akhiran "-in" menjadi "-on". Ini kemungkinan membingungkan. Produk dari reaksi dengan etanal disebut sebagai etanal 2,4-dinitrofenilhidrazon; produk dari reaksi dengan propanon disebut propanon 2,4-dinitrofenilhidrazon – dan seterusnya. Ini tidak terlalu sulit. Reaksi ini dikenal sebagai reaksi kondensasi. Reaksi kondensasi merupakan reaksi dimana dua molekul bergabung bersama disertai dengan hilangnya sebuah molekul kecil dalam proses tersebut. Dalam hal ini, molekul kecil tersebut adalah air. Dari segi mekanisme, reaksi ini adalah reaksi adisi-eliminasi nukleofilik. 2,4-dinitrofenilhidrazin pertama-pertama memasuki ikatan rangkap C=O (tahap adisi) menghasilkan sebuah senyawa intermediet yang selanjutnya kehilangan sebuah molekul air (tahap eliminasi).

Kegunaan reaksi
Reaksi adisi-eliminasi aldehid dan keton memiliki dua kegunaan dalam pengujian aldehid dan keton.  Pertama, reaksi ini bisa digunakan untuk menguji keberadaan ikatan rangkap C=O. Ikatan rangkap C=O dalam sebuah aldehid atau keton hanya memiliki endapan berwarna oranye atau kuning.  Kedua, reaksi ini bisa digunakan untuk membantu mengidentifikasi aldehid atau keton tertentu.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->