P. 1
ALPUKAT

ALPUKAT

5.0

|Views: 134|Likes:
Published by Emka Andira

More info:

Published by: Emka Andira on Oct 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/04/2012

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Alpukat merupakan buah yang cukup terkenal di kalangan masyarakat Indonesia.

Hasil olahan alpukat sering kita temui pada produk” seperti jus alpukat, sup buah, es alpukat, dan lain-lain. Selain sebagai bahan makanan alpukat juga bisa dimanfaatkan sebagai bahan kosmetik untuk kecantikan kulit, misalkan untuk masker wajah. Alpukat dianggap mampu membuat wajah menjadi lebih kencang. Buah alpukat juga bisa digunakan untuk perawatan rambut, misalnya sewaktu melakukan creambath. Bahkan bagian-bagian tanaman lainnya pun memiliki berbagai manfaat, bagian kayu bisa digunakan sebagai bahan bakar, biji dan daunnya dalam industri pakaian, dan kulit pohonnya bisa digunakan sebagai pewarna. Tapi dibalik banyak manfaatnya itu alpukat memiliki kekurangan, yaitu mudahnya buahmengalami kerusakan seperti perubahan warna, bintik-bintik yang biasanya diakibatkan oleh cepatnya metabolisme alpukat setelah dipanen. Hal ini harus diminimalisir sebab konsumen pasti ingin mengkonsumsi buah yang masih segar dan baik kualitasnya. Jadi sebisa mungkin harus ada teknologi pasca panen yang dapat mengantisipasi cepatnya metabolisme tersebut. Saat ini teknologi yang telah digunakan walaupun masih sederhana, konsepnya bisa dibilang cukup baik. Ada banyak tahapan pasca panen yang dilakukan untuk memperlambat proses metabilisme. Namun konsep baik seperti apapun harus diikuti dengan ketelitian para operator/pemanennya juga, sebab masih sering kita lihat banyak buah alpukat yang dijual di pasaran yang mengalami kerusakan-kerusakan. Walaupun banyak juga yang masih berwarna hijau tanpa kerusakan.

1.2 Tujuan Penulisan Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui tentang proses klimaterik pada alpukat dan teknologi pasca panen alpukat yang umum digunakan saat ini.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Buah Klimaterik Dan Non-Klimaterik Buah dapat diklasifikasikan ke dalam 2 kelompok yakni buah klimaterik dan buah non klimaterik. Pembagian ini berdasarkan laju pernafasan atau respirasi mereka. Buah klimaterik merupakan buah yang mengalami peristiwa respirasi dengan cepat sehingga lebih cepat membusuk. Selain itu buah jenis ini menghasilkan banyak etilen pada saat matang contohnya adalah papaya, mangga, alpukat dll. Sedangkan buah non klimaterik mengalami proses respirasi yang lambat dan waktu pembusukannya cukup lama, etilen yang dihasilkan pun sedikit contohnya adalah nanas, lemon, jeruk bali dll. Pada buah yang tergolong dalam buah klimaterik ketika berada pada periode klimaterik hingga pasca klimaterik buah akan mengalami perubahan. Perubahan tersebut berupa terjadinya pelunakan serta terjadinya sintesa karotinoid, perubahan warna eksternal seperti pemecahan klorofil, perubahan warna hijau menjadi kuning, penipisan dinding sel dll. Secara kasat mata akan terlihat kondisi buah yang semakin lama semakin membusuk. Kecepatan pemasakan buah terjadi karena zat tumbuh mendorong pemecahan tepung dan penimbunan gula. Proses pemecahan tepung dan penimbunan gula tersebut merupakan proses pemasakan buah dimana ditandai dengan terjadinya perubahan warna, tekstur buah dan bau pada buah atau terjadinya pemasakan buah. Kebanyakan buah tanda kematangan pertama adalah hilangnya warna hijau. Kandungan klorofil buah yang sedang masak lambat laut berkurang. Saat terjadi klimaterik klorofilase bertanggung jawab atas terjadinya penguraian klorofil. Penguraian hidrolitik klorofilase yang memecah klorofil menjadi bagian vital dan inti porfirin yang masih utuh, maka klorofilida yang bersangkutan tidak akan mengakibatkan perubahan warna. Bagian profirin pada molekul klorofil dapat mengalami oksidasi atau saturasi, sehingga warna akan hilang. Lunaknya buah disebabkan oleh adanya perombakan photopektin yang tidak larut. Pematangan biasanya meningkatkan jumlah gula-gula sederhana yang memberi rasa manis. Salah satu buah yang tergolong dalam buah klimaterik adalah alpukat.

2.2 Klasifikasi Alpukat Kedudukan tanaman alpukat dalam sistematika (taksonomi) tumbuhan diklasifikasikan sebagai berikut: Divisi Anak divisi Kelas Bangsa Keluarga Marga Jenis : : : : : : : Spermatophyta Angiospermae Dicotyledoneae Ranales Lauraceae Persea Persea americana Mill. (Dasuki, 1991).

2.3 Morfologi Tanaman Alpukat Tanaman alpukat termasuk jenis pohon kecil dengan tinggi 3 sampai 10 m, berakar tunggang, batang berkayu, bulat, warnanya coklat kotor, banyak bercabang, dan ranting berambut halus. Daun pada tanaman alpukat ini berbentuk tunggal dengan tangkai yang panjangnya 1,5-5 cm, kotor, letaknya berdesakan di ujung ranting, bentuknya jorong sampai bundar telur memanjang, tebal seperti kulit, ujung dan pangkal runcing, tepi rata kadang-kadang agak menggulung ke atas, bertulang menyirip, panjang 10-20 cm, lebar 3-10 cm. Daun muda pada 8 tanaman alpukat mempunyai warna kemerahan dan berambut rapat, sedangkan daun tua warnanya hijau dan gundul (Angelina, 2007). Bunga pada tanaman alpukat merupakan bunga majemuk, berkelamin dua, tersusun dalam malai yang keluar dekat ujung ranting, warnanya kuning kehijauan. Buah pada tanaman alpukat ini termasuk golongan buah buni, berbentuk bola atau bulat telur, mempunyai panjang 5-

20 cm, warnanya hijau atau hijau kekuningan, berbintik-bintik ungu atau ungu sarna sekali berbiji satu, daging buah jika sudah masak lunak, warnanya hijau, kekuningan. Biji pada tanaman alpukat berbentuk bulat seperti bola, mempunyai diameter 2,5-5 cm dengan keping biji putih kemerahan. Buah alpukat yang masak daging buahnya lunak, berlemak, biasanya dimakan sebagai es campur atau dibuat juice. Minyak pada buah alpukat ini dapat digunakan antara lain untuk keperluan kosmetik. Alpukat adalah tanaman diploid (2n=12), berbiji tunggal yang besar sekali. Kulit luar agak tebal, kulit tengah tebal berdaging lunak, dengan lapisan kulit dalam tipis berbatasan dengan kulit biji. Berat buah rata- rata antara 200- 400 gram, tetapi kadang- kadang ada yang mencapai 600- 700 gram, tergantung pada varietasnya. Jumlah buah tiap tahunnya ± 200 buah/ pohon (AAK, 1987). Buah alpukat termasuk buah buni, berbentuk bola atau buah peer, panjang 5 – 20 cm, berbiji 1, tanpa sisa bunga yang tinggal, berwarna hijau atau hijau kuning, keungu- unguan atau berbintik- bintik, gundul. Biji pada buah alpukat ini berbentuk bola dengan garis tengah 2,5 – 5 cm (Steenis, 2003). Tanda- tanda kematangan optimal pada alpukat, yaitu: bila buah digoyang- goyang dapat berbunyi, karena bijinya terlepas dari daging buah dan rongga buah melebar. Buah yang sudah masak dan dipetik perlu disimpan selama beberapa hari lagi agar dapat dimakan dagingnya. Waktu berbuah secara lebat adalah pada bulan Desember sampai Pebruari, dan berbuah biasa antara bulan Mei- Juni (Rismunandar, 1983). Pohon alpukat yang berukuran besar mampu menghasilkan jutaan bunga dalam semusim. Bunga tersebut muncul diujung tunas. Bunga betinanya tunggal, dengan tangkaisari panjang dan diakhiri dengan kepala sari yang membesar.

2.4 Kandungan Buah Alpukat  Buah ini kaya akan vitamin yang bermanfaat bagi tubuh. Misalnya vitamin A, B, C, dan vitamin E.

  

Alpukat mengandung karbohidrat, lemak, dan protein. Beberapa mineral juga terkandung dalam buah ini, seperti kalium, fosfor, asam oleat, maupun zat besi. Buah alpukat kaya akan serat.

2.5 Manfaat Buah Alpukat Berikut ini adalah beberapa contoh akan keuntungan dari mengkonsumsi buah alpukat. Kandungan vitamin pada alpukat sangat berguna bagi kesehatan tubuh: 1) Vitamin A : berguna bagi kesehatan mata, sehingga penglihatan kita akan terjaga 2) Vitamin B : membantu proses metabolisme yang terjadi dalam tubuh. 3) Vitamin C : sangat baik untuk menjaga daya tahan tubuh, sehingga tubuh akan selalu kuat dan terhindar dari penyakit. 4) Vitamin E : vitamin ini sangat membantu menyehatkan kulit tubuh Anda. Buah alpukat memiliki lemak yang bermanfaat. Banyak yang menduga bahwa alpukat tidak baik untuk dikonsumsi karena tinggi akan lemak. Ini persepsi yang salah, buah alpukat memang memiliki kadar lemak tinggi, tapi lemak yang ada pada buah ini sangatlah baik untuk tubuh karena termasuk lemak tak jenuh, jenis lemak baik yang malah akan memberikan dampak positif bagi kesehatan tubuh. Manfaat buah alpukat yang lain adalah mampu menurunkan kadar kolesterol jahat dalam tubuh dan meningkatkan kolesterol yang baik bagi kesehatan. Terhindar dari penyakit stroke dan jantung yang disebabkan tingginya kolesterol tubuh. Kalium yang banyak dikandung alpukat, dipercaya bisa mengatasi depresi dan mampu menurunkan tekanan darah tinggi. Asam oleat yang banyak ditemukan pada buah alpukat bermanfaat sebagai zat antioksidan, yaitu zat yang akan melawan radikal bebas dalam tubuh sehingga tubuh bisa terhindar dari berbagai penyakit, misalnya kanker yang mematikan. Alpukat adalah buah yang cukup tinggi kadar zat besinya.

Manfaat buah alpukat yang satu ini bisa dirasakan oleh para penderita anemia atau kurang darah, karena zat besinya mampu membantu proses regenerasi hemoglobin.

2.6 Metode Pemanenan Umumnya pemanenan buah alpukat dilakukan secara manual, yaitu dipetik

menggunakan tangan. Apabila kondisi fisik pohon tidak memungkinkan untuk dipanjat, maka panen dapat dibantu dengan menggunakan alat/galah yang diberi tangguk kain/goni pada ujungnya/tangga. Saat dipanen, buah harus dipetik/dipotong bersama sedikit tangkai buahnya (3-5 cm) untuk mencegah memar, luka/infeksi pada bagian dekat tangkai buah. Biasanya alpukat mengalami musim berbunga pada awal musim hujan, dan musim berbuah lebatnya biasanya pada bulan Desember, Januari, dan Februari. Di Indonesia yang keadaan alamnya cocok untuk pertanaman alpukat, musim panen dapat terjadi setiap bulan. Kulit alpukat sering berbintik-bintik hitam dan pada dagingnya sering terjadi perubahan warna terutama di sekitar biji dan pada serat-serat daging buah. Untuk mencegah hal tersebut, buah alpukat yang masih segar atau belum masak sebaiknya disimpan pada suhu 7.5oC, sedangkan buah yang sudah masak dapat disimpan pada suhu sekitar 0oC (Riza 2010). Penanganansebelum penyimpanan dingin meliputi sortasi, grading, sizing, pengepakan, pre-cooling, pencucian, pelilinan (waxing). Pre-cooling, pencucian, dan pelilinan merupakan penanganan tambahan dalam proses penyimpanan dingin. Pre-cooling atau pendinginan awal, adalah pendinginan cepat untuk mengambil panas sensible (field heat) sebelum produk mengalami transportasi atau

penyimpanan. Suhu diturunkan dalam waktu beberapa menit atau beberapa jam, sehingga produk tetap segar (Elisa 2010). Tujuan umum pre-cooling adalah : • Memperlambatrespirasi • Menurunkan kepekaan terhadap mikroba

• Mengurangi jumlah air yang hilang • Memudahkanpemindahankeruang pendingin Pada proses pre-coolingkomersial, produk di pre-cooling hingga suhunya mencapai 7/8 kali perbedaan suhu lapang dan suhu akhir yang diinginkan (1/8 sisa suhu hilang pada saat transportasi atau penyimpanan dingin) (Elisa 2010). Pre-cooling dapat dilakukan dengan cara : room cooling (refrigerated air cooling), vacuum cooling, forced air cooling, hydrocooling,

hydrair cooling, ice bank cooling, ice cooling. Salah satu metode pre-cooling yang paling sederhana yaitu metode room cooling (Refrigerated Air Cooling). Room cooling merupakan metode pre-cooling yang relative sederhana, Peralatan yang diperlukan adalah ruang refrigerasi dengan kapasitas pendinginan yang cukup. Alpukat dikemas dalam kemasan dan disusun dalam ruang pendingin dengan susunan yang memungkinkan terjadinya sirkulasi udara yang baik. Laju pendinginan lebih rendah dari metode lainnya karena adanya kemasan yang membatasi proses pindah panas. Laju pendinginan tergantung jenis

produk, ukuran dan sifat alami kemasan serta suhu dan kecepatan aliran udara. Metode room cooling dapat digunakan untuk hampir semua jenis buah-buahan.

2.7 Proses Metabolisme Setelah Pemanenan Setelah pemanenan akan terjadi beberapa proses metabolisme pada buah alpukat baik proses perubahan fisik, kimia, maupun biokimia. Perubahan Fisik dan Kimia Selama Proses Pematangan Kadar Air Kadar air bahan menunjukan banyaknya kandungan air persatuan bobot bahan (Taib, 1988). Buah- buahan dan sayuran pada umumnya mempunyai kadar air yang tinggi yaitu sekitar 80- 90%, tergantung pada kultivar dan asal produksinya. Buah- buahan dan sayuran terus

mengalami kehilangan air setelah pemanenan. Kehilangan air yang berlebihan dari produk segar akan mengakibatkan layu, kisut, sehingga menurunkan mutu produk tersebut (Anggrahini,

1988). Menurut Susanto dan Saneto (1994), proses osmosis mampu memindahkan air dari

larutan encer ke larutan yang lebih pekat melalui lapisan yang bersifat semi permeabel sampai terjadi keseimbangan. Menurut purnomo (1992), kadar air bahan pangan basah atau bahan pangan kering mempunyai peranan sangat penting dalam menentukan tekstur. Warna Bahan pangan yang dinilai bergizi, enak dan tekstur sangat baik, tidak akan dimakan apabila memiliki warna yang tidak sedap karena menyimpang dari warna seharusnya. Warna juga sebagai indikator terhadap tingkat kesegaran (Winarno, 1993). Menurut Pantastico dkk (1993), bahwa sebagian besar 17 perubahan fisiko kimiawi yang terjadi pada buah setelah panen berhubungan dengan respirasi dan perubahan warna sehingga kehilangan kesegaran dan penyusutan kualitas. Warna buah masak disebabkan oleh sintesis karotenoid dan antosianin. Pada periode lewat matang ditandai dengan terjadinya reduksi karoten. (Subramanyam, 1976). Perubahan Biokimia Selama Proses Penyimpanan Tekstur Tekstur merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pilihan konsumen terhadap suatu produk buah- buahan. Salah satu parameter yang dipakai adalah keempukan (Purnomo, 1992). Tekstur buah- buahan dan sayuran sangat bervariasi, tergantung pada tingkat kemasakan, tebal tipisnya kulit luar, kandungan total zat padat, ukuran sel, turgor sel, perbedaan kadar pati dan sebagainya. Buah- buahan dan sayuran yang muda biasanya mempunyai tekstur yang keras. Selama proses pemasakan tekstur buah- buahan dan sayuran masih tetap keras, dan jika matang akan terjadi pelunakan jaringan sehingga tekstur menjadi lunak (Anggrahini, 1988). Menurut Susanto (1994), terjadinya pelunakan tekstur daging buah merupakan salah satu ciri buah yang masak. Penentuan kelunakan buah biasanya dilakukan secara subyektif dengan memakai ibu jari, namun penentuan yang lebih obyektif dapat dilakukan dengan memakai alat penetrometer. Sedangkan menurut Kumalaningsih (1990) dengan penggunaan penetrometer, maka pada buahbuahan dengan kulit luar tebal akan diperoleh angka yang lebih tinggi (mangga, alpukat, jeruk) daripada buah- buahan dengan kulit luar tipis seperti tomat.

Aktivitas Respirasi

Proses respirasi merupakan kegiatan metabolisme yang penting, karena selama proses respirasi terjadi perubahan secara fisik, kimia, dan biologi pada produk segar yang disimpan. Laju respirasi dapat digunakan sebagai ukuran aktivitas fisiologis buah (Wills dkk, 1981). Akibat proses respirasi akan terjadi susut bobot, pengurangan kualitas rasa terutama kemanisan, terjadi peningkatan kepekaan terhadap kerusakan dan percepatan penuaan (Kader, 1992). Alpukat merupakan buah klimaterik, dan proses pematangannya ditandai oleh adanya peningkatan laju respirasi, yang berkaitan dengan tercapainya puncak klimaterik buah. Pola laju respirasi dibagi menjadi 3 bagian, pre-klimaterik \minimum, tahap laju respirasi rendah; klimaterik maksimum, tahap laju respirasi maksimum; dan tahap pasca-klimaterik, menandakan penurunan laju respirasi (Salunkee, 1984). Menurut Budaraga (1997) bahwa laju respirasi dapat dhitung melalui laju konsumsi O2 dan laju produksi CO2. respirasi pada umumnya didefinisikan sebagai proses perombakan senyawa makromolekul (Karbohidrat, protein dan lemak) menjadi produk akhir yang sederhana dalam bentuk gas dan uap air disetai pelepasan energi dengan reaksi sebagai berikut: C6H12O6 + 6O2 6CO2 + 6H2O + Energi

Dari reaksi diatas, Muchtadi (1992), menyatakan bahwa energi yang dihasilkan digunakan oleh buah untuk melangsungkan proses- proses metabolisme didalam sel- sel. Respirasi pada buah dan sayur dapat diperlambat dengan pengurangan laju konsentrasi oksigen atau dengan meningkatkan konsentrasi karbondioksida dengan pengendalian yang tepat (Nakhasi, 1991 dalam Suseno, 1994). Respirasi mengikuti hukum Van Hoff yang menyatakan bahwa laju reaksi kimia dan biokimia akan meningkat 2- 3 kali lipat setiap kenaikan suhu sebesar 100C (Muchtadi, 1992). Enzim Setelah produk- produk tanaman dipetik atau dipanen, terdapat enzim- enzim yang melangsungkan perubahan sifat, antara lain melangsungkan pembongkaran zat- zat makanan (unsur hara) dan peristiwa ini sering menimbulkan kerusakan, misalnya pecahnya protein menjadi senyawa- senyawa yang sederhana yang akibatnya terasa pada aroma dengan adanya rasa dan bau busuk, pecahnya rangkaian lemak yang berakibat terjadinya bau yang memualkan

(tengik), pada warna berakibat perubahan- perubahan warna. Enzim- enzim tersebut dapat berasal dari produk tanaman itu sendiri dan dapat pula berasal dari bakteri, khamir dan

cendawan (Kartasapoetra, 1994). Enzim- enzim seperti pembentuk pektin, selulose, amilase dan fosforilase, invertase, pada pergantian atau perubahan pentosa fosfat, khorofilase, enzim pembentuk asam lemak, lipase, ribonuklease, pembentuk etilena, fenolase, protease, dan lain sebagainya, yang semuanya terdapat dalam produk tanaman telah diketahui mempunyai peranan penting pada proses masaknya serta senescencenya produk tanaman.

2.8 Teknologi Penanganan Pasca Panen Alpukat Panen Buah yang tua biasanya dipetik dengan tangan. Namun, sangat sulit untuk mengenal buah-buah yang tua. Sulit untuk menentukan berapa waktu yang dibutuhkan buah alpukat untuk tumbuh menjadi tua. Ini bergantung pada varietas, dan bahkan dapat berubah dari tahun ke tahun. Pada varietas yang buahnya berwarna hijau, warna kekuning-kuningan merupakan

indikasi bahwa buah telah tua. Pada varietas lain tumbuhnya bintil-bintil pada kulit merupakan indikasi bahwa buah telah tua. Besar-kecilnya buah belum tentu dapat dijadikan indikasi bahwa buah telah tua (Quane, 2002). Perlu dilakukan panen berulang, di mana mula pertama buah-buah yang besar dipetik dan buah-buah yang kecil dibiarkan tumbuh menjadi besar. Dengan makin tinggi tumbuhnya pohon, diperlukan tangga dan pemotong yang panjang untuk dapat memetik buah (Quane, 2002).Banyaknya daging buah yang dapat dipisahkan dari kulit buah berkisar antara 70 dan 80%. Kandungan total bahan kering dalam bagian buah alpukat yang dapat dimakan kira-kira 30% dan kandungan protein kira-kira 2%, tertinggi di antara buah-buahan (Quane, 2002).

Pengemasan Buah alpukat harus dikemas berlapis tunggal dalam peti fiberboard yang teleskopik dan mengunci-sendiri (self-locking). Sering tiap-tiap buah dibungkus dengan kertas tisyu untuk meningkatkan penampilan dan mengurangi gesekan antar-buah. Biasanya satu peti buah alpukat beratnya lima kilogram. Penyimpanan dan Transportasi Buah alpukat dapat “disimpan” di pohon, karena buah akan tetap tinggal tua dan keras. Buah akan tetap tumbuh dan kandungan minyaknya akan terus bertanbah selama 10 bulan dalam jangka waktu mana secara hortikulturis buah telah tua. Fenomena ini disebabkan adanya zat-zat penghambat yang dihasilkan pohon alpukat. Namun, perlu di perhatikan bahwa dengan “menyimpan” buah di pohon akan mengakibatkan terjadinya musim berbuah yang berganti (dan terlalu lama tinggalnya buah di pohon, sehingga mudah dirontokkan oleh angin, yang mengakibatkan kerusakan pada buah karena benturan dengan tanah) (Quane, 2002). Suhu pasca-panen merupakan faktor penting pada waktu yang diperlukan untuk menjadi masaknya buah alpukat. Dengan menurunkan suhu penyimpanan sehingga menjadi, misalnya, 12 sampai 180C, buah alpukat akan dapat lebih lama disimpan, yaitu dapat disimpan selama tiga minggu. Namun, bagaimana pun juga akhir buah akan menjadi lunak juga. Suhu-suhu pada mana buah alpukat dapat aman disimpan bergantung pada varietas dan tingkat ketuaan (kandungan minyak) buah. Pada umumnya dapat dikatakan bahwa varietasvarietas yang lambat menjadi tua dapat lebih aman disimpan pada suhu-suhu rendah (4 sampai 80C) ketimbang yang cepat menjadi tua (Quane, 2002).Hendaknya berhati-hati menentukan kondisi penyimpanan karena kemungkinan terjadinya kerusakan pada buah akibat udara dingin (chill injury). Kerusakan seperti ini dapat terjadi pada varietas-varietas yang peka yang disimpan pada suhu < 120C. Ciri-ciri kerusakan ialah daging buah berwarna kecoklatan, kulit buah luka seperti tersiram air panas, timbul lubang-lubang pada kulit dan kegagalan buah untuk menjadi lunak dengan baik (Quane, 2002). Bertahan hidupnya buah dalam penyimpanan dapat diperpanjang dengan memasukkan buah alpukat dalam kantong yang ditutup rapat-rapat dan berisi bahan penyerap etilen. Dengan

cara ini buah alpukat tetap keras dan hijau setelah disimpan selama 30 hari pada suhu 200C. Cara ini tidak dapat digunakan pada ekspor buah alpukat (Quane, 2002). Pemasakan Suhu paling baik untuk menjadikan buah alpukat masak berkisar antara 15 dan 240C. Menjadikan buah masak pada suhu 150C akan menghasilkan buah berkualitas tinggi, tetapi memerlukan cukup banyak waktu. Namun, menjadikan buah masak pada suhu-suhu yang lebih tinggi akan menghasilkan buah yang cepat menjadi lunak dan bahkan membusuknya buah, sedangkan rasa buah juga tidak enak, karena adanya rasa-rasa sampingan (Quane, 2002). Transportasi Karena buah alpukat yang tua, keras, maka buah alpukat cocok sekali untuk diangkut melalui jarak-jarak jauh dengan kendaraan darat atau kapal (dalam suasana dingin). Namun, perlu diperhatikan bahwa buah alpukat yang diangkut, bebas penyakit. Ini perlu diperhatikan mengingat bahwa infeksi laten antraknosis dapat mengakibatkan kerugian besar (Quane, 2002).

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Buah dapat diklasifikasikan ke dalam 2 kelompok yakni buah klimaterik dan buah non klimaterik. Buah klimaterik merupakan buah yang mengalami peristiwa respirasi dengan cepat sehingga lebih cepat membusuk, contohnya adalah papaya, mangga, alpukat dll. Sedangkan buah non klimaterik mengalami proses respirasi yang lambat dan waktu pembusukannya cukup lama, etilen yang dihasilkan pun sedikit contohnya adalah nanas, lemon, jeruk bali dll. Ada berbagai macam metode dan teknologi pasca panen alpukat yang dilakukan untuk mengendalikan cepatnya proses metabolisme pada alpukat, seperti :    pengaturan suhu, pengaturan pengemasan, menggunakan bahan penyerap etilen, dll. Perlakuan-perlakuan pasca panen tersebut harus dilakukan agar buah masih tetap dalam kondisi baik hingga sampai kekonsumen. Pada dasarnya teknologi / metode-metode penanganan pasca panen produk sudah ada sekarang cukup baik. Jika kita menemukan buah yang jelek atau rusak, hal tersebut biasanya disebabkan oleh kesalahan operator/pemanen (human error). Kesalahan-kesalahan tersebut

misalnya alat-alat pemanenan yang jarang dibersihkan, pemanenan kurang apik (misalkan saat pemanenan buah langsung dilempar ketanah, pengemasan buruk,dll)

3.2 Saran Untuk mempertahankan kualitas buah, yang perlu dilakukan adalah mengadakan penyuluhan/pelatihan-pelatihan kepada para petani alpukat agar mengetahu imetode pemanenan yang baik, sehingga kesalahan-kesalahan yang umum dilakukan tidak terjadi lagi.

DAFTAR PUSTAKA

David, Quane.2004. Pedoman Produksi Dan Pasca Panen: Alpukat. http://diseuhahdalada.wordpress.com/2012/08/18/alpukat/ Jakarta: Agribusiness Development Project. Sironsiris.2011. Respirasi Aerob Pada Buah. http://en.gravatar.com/sirossiris. diakses Tanggal 7 September 2012 Setiono.2011. Buah Klimaterik Dan Non Klimaterik. http://setiono774.blogspot.com/ diakses Tanggal 7 September 2012

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->