Memahami masalah penduduk Definisi Masalah kependudukan dapat diartikan sebagai kesulitan yang terjadi dalam masyarakat yang

perlu diatasi dan diselesaikan masalahnya dengan solusi-solusi tertentu. Masalah-masalah Kependudukan 1. Masalah Akibat Angka Kelahiran Masalah yang dapat timbul sebagai berikut : 1) Jika fertilitas semakin meningkat maka akan menjadi beban pemerintah dalam hal penyediaan aspek fisik misalnya fasilitas kesehatanketimbang aspek intelektual. 2) Fertilitas meningkat maka pertumbuhan penduduk akan semakin meningkat tinggi akibatnya bagi suatu negara berkembang akan menunjukan korelasi negative dengan tingkat kesejahteraan penduduknya. 2. Masalah Akibat Angka Kematian Masalah yang muncul akibat tingkat mortalitas adalah : 1) Semakin bertambahnya Angka Harapan Hidup itu berarti perlu adanya peran pemerintah di dalam menyediakan fasilitas penampungan. 2) Perlunya perhatian keluarga dan pemerintah didalam penyediaan gizi yang memadai bagi anak-anak (Balita). 3) Sebaliknya apabila tingkat mortalitas tinggi akan berdampak terhadap reputasi Indonesia dimata dunia. Pemecahan masalah angka kelahiran dan kematian : a) Kelahiran Angka kelahiran perlu ditekan melalui :  Partisipasi wanita dalam program KB.  Tingkat pendidikan wanita wanita mempengaruhi umur kawin pertama dan penggunaan kontrasepsi.  Partisipasi dalam angkatan kerja mempunyai hubungan negatif dengan fertilitas  Peningkatan ekonomi dan sosial. b) Kematian Angka kematian perlu ditekan :  Pelayanan kesehatan yang lebih baik  Peningkatan gizi keluarga  Peningkatan pendidikan (Kesehatan Masyarakat) 3. Masalah Komposisi Jumlah Penduduk Masalah-masalah yang dapat timbul akibat adalah :

Akan mengganggu perkembangan otak bahkan dapat terbelakang mental ( mental retardation ). Masalah Mobilitas Penduduk di Indonesia Permasalah yang timbul : Pertumbuhan penduduk perkotaan selalu menunjukan peningkatan yang terus menerus. Alternatif Pemecahan yang diperlukan : (a) Pengendalian angka kelahiran melalui KB. Masalah Kependudukan dan Angkatan Kerja masalah yang dapat timbul antara lain: (a) Produktifitas yang dihasilkan oleh sebagian kecil manusia kemungkinan bias habis dikonsumsi sebagian besar penduduk. Ini berarti mengurangi mutu SDM masa yang akan datang. 2) Aspek pemenuhan gizi. Hal ini merupakan bom waktu pencari kerja atau penyedia kerja. hal ini disebabkan pesatnya perkembangan ekonomi dengan perkembangan industri. pertumbuhan sarana dan prasarana jalan perkotaan. (c) Penundaaan usia perkawinan 4.1) Aspek ekonomi dan pemenuhan kebutuhan hidup keluarga. Kemampuan ekonomi yang kurang dapat pula berakibat pada pemenuhan makanan yang dibutuhkan baik jumlah makanan (kuantitatif) sehingga dampak lebih lanjut adalah adanya rawan atau kurang gizi (malnutrition). 5. 3) Aspek Pendidikan Pendidikan memerlukan biaya yang tidak sedikit. Banyaknya beban tanggungan yang harus dipenuhi biaya hidupnya oleh sejumlah manusia produktif yang lebih sedikit akan mengurangi pemenuhan kebutuhan ekonomi dan hayat hidup. Apabila kemampuan ekonomi kurang mendukung maka fasilitas pendidikan juga sukar untuk dipenuhi yang mengakibatkan pada kualitas pendidikan tersebut kurang 4) Lapangan Kerja Penumpukan jumlah penduduk usia muda atau produktif memerlukan persiapan lapangan kerja masa mendatang yang lebih luas. Alternatif Pemecahan Masalah : (a) Penyediaan lapangan kerja (b) Peningkatan mutu SDM melalui pendidikan dan keterampilan. (b) Pendapatan perkapita akan rendah sehingga berpengaruh pada sektor ekonomi masyarakat. (b) Peningkatan masa pendidikan. sehingga diperlukan dukungan kemampuan ekonomi semua termasuk orang tua. Apabila tidak dipersiapkan SDMnya dan lapangan kerja akan berdampak lebih buruk pada semua aspek kehidupan. Upaya pencegahan : . Pada gilirannya nanti bila kekurangan gizi terutama pada usia muda ( 0 -5 tahun).

Masalah Perkawinan dan Perceraian Perkawinan bukan merupakan komponen yang langsung mempengaruhi pertumbuhan penduduk akan tetapi mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap fertilitas. sehingga daerah yang sudah padat menjadi semakin padat. 7. Arus perpindahan penduduk biasanya bergerak dari daerah yang agak terkebelakang pembangunannya ke daerah yang lebih maju. maka pola pembangunan yang beroreantasi pedesaan perlu digalakan dengan memasukan fasilitas perkotaan ke pedesaan. Untuk itu diperlukan upaya peningkatan jumlah penduduk yang berminat tetap tinggal di desa. Dengan demikian otomatis penduduk yang tinggal didaerahnya menjadi "orang kota" dalam arti statistic. Sebaliknya perceraian adalah merupalkan penghambat tingkat fertilitas karena dapat menurunkan angka kelahiran. Dan menekan derasnya arus penduduk dari desa ke kota. Sasaran utama program transmigrasi pemerintah semula adalah untuk mengurangi kelebihan penduduk di Pulau Jawa. Masalah Kepadatan Pendudukan di Indonesia Permasalahan yang timbul: Ketidakseimbangan kepadatan penduduk ini mengakibatkan ketidakmerataan pembangunan baik phisik maupun non phisik yang selanjutnya mengakibatkan keinginan untuk pindah semakin tinggi. . Yang perlu diusahakan perubahan status desa itu sendiri. yaitu program transmigrasi. dari desa "desa rural" menjadi "desa urban". sehingga merangsang kegiatan ekonomi pedesaan. 6.Upaya mempercepat proses pengembangan suatu daerah pedesaan menjdadi daerah perkotaan yang disesuaikan dengan harapan dan kemampuan masyarakat setempat. karena dengan adanya perkawinan dapat meningkatkan angka kelahiran. Pemecahan Masalah: Untuk memecahkan masalah ini dilaksanakan program pepindahan penduduk dari daerah padat ke daerah kekurangan penduduk.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful