P. 1
asosiatif

asosiatif

|Views: 316|Likes:
Published by Sulfah Anjarwati

More info:

Published by: Sulfah Anjarwati on Oct 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/29/2014

pdf

text

original

Bentuk-bentuk Proses Asosiatif dalam Interaksi Sosial

1. Kerja sama Kerja sama adalah suatu usaha bersama antara orang perorangan atau kelompok untuk mencapai tujuan bersama. Kerja sama dilakukan sejak manusia berinter-aksi dengan sesamanya. Kebiasaan dan sikap mau bekerja sama dimulai sejak kanak-kanak, mulai dalam kehidupan keluarga lalu meningkat dalam kelompok sosial yang lebih luas. Kerja sama berawal dari kesamaan orientasi. Menurut Charles H Cooley, seperti dikutip Soekanto (1982 : 66) Kerja sama timbul apabila orang menyadari bahwa mereka mempunyai kepentingan-kepentingan yang sama dan pada saat yang bersamaan mempunyai cukup pengetahuan dan pengendalian terhadap diri sendiri untuk memenuhi kepentingan tersebut. Kesadaran akan adanya kepentingan yang sama dan adanya organisasi merupakan fakta-fakta yang penting dalam menjalin kerja sama. Kerja bakti atau gotong royong, misalnya, merupakan salah satu contoh bentuk kerja sama. Lebih lanjut, bentuk kerja sama dibagi menjadi 4 yaitu ;

a. Kerja sama spontan, yaitu kerja sama yang terjadi secara serta merta. b. Kerja sama langsung, yaitu kerja sama sebagai hasil dari perintah atasan kepada bawahan atau penguasa terhadap rakyatnya. c. Kerja sama kontak, yaitu kerja sama atas dasar syarat-syarat atau ketetapan tertentu, yang disepakati bersama, d. Kerja sama tradisional, yaitu kerja sama sebagian atau unsur-unsur tertentu dari sistem sosial

2. Akomodasi Akomodasi adalah suatu proses penyesuaian diri dari orang perorang atau kelompokkelompok manusia yang semua saling bertentangan sebagai upaya untuk mengatasi ketegangan-ketegangan. Tujuan dari akomodasi adalah terciptanya keseimbangan interraksi sosial dalam kaitannya dengan norma dan nilai yang ada di dalam masyarakat. Ini dapat digunakan untuk menyelesaikan pertentangan, entah dengan menghargai kepribadian yang berkonflik atau dengan cara paksaan atau tekanan. Bentuk-bentuk akomodasi antara lain ;

Coersion

Suatu bentuk akomodasi yang terjadi melalui pemaksaan kehendak pihak tertentu terhadap pihak lain melalui pemaksaan kehendak pihak tertentu terhadap pihak lain yang lebih lebah.

Kompromi

Suatu bentuk akomodasi ketika pihak-pihak yang terlibat perselisihan saling mengurangi tuntutan agar tercapai suatu penyelesaian, semua pihak bersedia untuk merasakan dan memahami keadaan pihak lainnya.

Arbitrasi

Suatu bentuk akomodasi apabila pihak-pihak yang berselisih tidak sanggup mencapai kompromi sendiri. Untuk itu, akan diundang pihak ketiga yang tidak memihak (netral) untuk mengusahakan penyelesaian pertentangan tersebut. Pihak ketiga disini dapat pula ditunjuk atau dilaksanakan oleh suatu badan yang dianggap berwenang.

Mediasi

Suatu bentuk akomodasi yang hampir sama dengan arbitrasi. Namun, pihak ketiga yang bertindak sebagai penengah atau juru damai tidak mempunyai wewenang untuk memberi keputusan-keputusan penyelesaian peerselisihan antara kedua belah pihak.

Konsilasi

Suatu bentuk akomodasi untuk mempertemukan keinginan-keinginan dari pihak-pihak yang berselisih demi tercapainya suatu persetejuan bersama.

Toleransi

Suatu bentuk akomodasi tanpa persetujuan yang resmi. Biasanya terjadi karena adanya keinginan-keinginan untuk sedapat mungkin menghindarkan diri dari perselisihan yang saling merugikan kedua belah pihak.

Stalemate

Suatu bentuk akomodasi ketika kelompok yang terlibat pertentangan mempunyai kekuatan yang seimbang.

Ajudikasi

Penyelesaian masalah atau sengketa melalui pengadilan atau jalur hukum.

3. Asimilasi Menurut Soerjono Soekanto, asimilasi merupakan proses sosial yang ditandai dengan adanya usaha-usaha mengurangi perbedaan-perbedaan yang terdapat antara orang-perorangan atau kelompok-kelompok manusia yang meliputi usaha-usaha untuk mempertinggi kesatuan tindakan, sikap dan proses mental dengan memperhatikan tujuan dan kepentingan bersama. Artinya, apabila orang-orang melakukan asimilasi ke dalam suatu kelompok manusia atau masyarakat, maka tidak lagi membedakan dirinya dengan kelompok tersebut. Secara singkat proses asimilasi adalah peleburan dua kebudayaan menjadi satu kebudayaan. Tetapi hal ini tidak semudah yang dibayangkan karena banyak faktor yang memengaruhi suatu budaya itu dapat melebur menjadi satu kebudayaan. Adapun faktor-faktor yang mempermudah terjadi asimilasi adalah :

Komputer juga sebagai bentuk asimilasi yang kuat di Indonesia
     

Adanya sikap toleransi terhadap kebudayaan lain. Kesempatan-kesempatan yang seimbang di bidang ekonomi. Sikap menghargai orang asing dan kebudayaannya. Sikap terbuka dari golongan berkuasa dalam masyarakat. Persamaan dalam unsur-unsur kebudayaan. Perkawinan campuran (amalga-mation).

Sedangkan faktor-faktor yang menghambat terjadinya asimilasi adalah :
      

Teerisolasinya kehidupan suatu golongan tertentu dalam masyarakat. Kurangnya pengetahuan mengenai kebudayaan yang dihadapi. Perasaan takut terhadap kekuatan kebudayaan yang dihadapi. Perasaan bahwa suatu kebudayaan golongan atau kelompok tertentu lebih tinggi daripada kebudayaan golongan atau kelompok yang lainnya. Perbedaan ciri-ciri badaniyah seperti warna kulit. In-group feeling (perasaan yang kuat) terhadap budaya kelompoknya. Apabila golongan minoritas mengalami gangguan-gangguan dari golongan yang berkuasa

4. Akulturasi Menurut Koentjaranigrat, akulturasi diartikan sebagai suatu proses sosial yang timbul apabla suatu kelompok manusia yang memiliki kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur-unsur dari kebudayaan asing, dengan sedemikian rupa sehingga unsur-unsur kebudayaan asing itu lambat laun dapat diterima dan tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri. Proses akulturasi yang berlangsung dengan baik dapat menghasilkan integrasi unsurunsur kebudayaan asing dengan unsur-unsur kebudayaan sendiri. Yang paling mudah menerima kebudayaan asing adalah generasi muda. Coba kalian amati begitu mudahnya kalian menerima perkembangan model rambut penyanyi barat atau model pakaian artis luar negeri. Biasanya unsur-unsur kebudayaan asing yang mudah diterima ialah unsur kebendaan, peralatan-peralatan yang sangat mudah dipakai dan dirasakan sangat bermanfaat seperti komputer, handphone, mobil, dan lain-lain. Sedangkan unsur kebudayaan asing yang sulit diterima adalah unsur kebudayaan yang menyangkut ideologi, keyakinan atau nilai tertentu yang menyangkut prinsip hidup. Seperti, komunisme, kapitalisme, liberalisme, dan lain-lain.

Pengertian Interaksi Sosial Asosiatif: yakni yang mengarah kepada bentuk - bentuk asosiasi (hubungan atau gabungan). Interaksi Sosial Asosiatif di bagi menjadi 4 macam yaitu: 1.Kerja Sama2.Akomodasi3.Asimilasi4.Akulturasi1. Pengertian Kerja sama Kerja sama merupakan bentuk utama dari proses interaksi sosial, karena padadasarnya orang atau kelompok melaksanakan interaksi sosial dalam rangka memenuhikepentingan bersama.Pada masyarakat yang sederhana seperti masyarakat komunal (kesukuan) dan pada masyarakat pedesaan pada umummya. Pola kerjasama sudah sedemikianmelembaga hampir dalam setiap pekerjaan yang sifatnya massal, seperti ketika akan berburu, membuka ladang(huma ) baru, mengerjakan sawah, memperbaiki bendungan pengairan, membuat jembatan, menyelenggarakan upacara yang sakral seperti upacaraadat dan keagamaan dan lain sebagainya. Pada umumnya pola kerja sama semacam inidi dorong oleh motivasi untuk:1) Menghadapi tantangan alam yang masih ganas.2) Menghadapi pekerjaan yang membutuhkan tenaga massal.

Contoh Gambar Kerja Sama:2.Pengertian Akomodasi: Akomodasi mempunyai dua pengertian. Yang pertama, upaya untuk mencapai penyelesaian dari suatu konflik atau pertikaian, jadi pengarah kepada prosesnya.31 Dan

yang kedua, keadaan atau kondisi selesainya suatu konflik atau pertikaian tesebut. Jadi,mengarah kepada suatu kondisi berakhirnya pertikaian. Akomodasi didahului oleh adanya dua kelompok atau lebih yang saling bertikai. Masing-masing kelompok dengan kemauannya sendiri berusaha untuk berakomodasi menghilangkangap yang menjadi pangkal pertentangan, sehinggakonfliknya mereda. Sebagai hasil akhir dan kondisi akomodasi ini, idealnya akan terjadiasimilasi diantara kelompok-kelompok yang bertikai tadi. Dalam garis besarnyaakomodasi diupayakan untuk:1). Mengurangi perbedaan paham, pertentangan politik, atau permusuhan antar 2). Mencegah terjadinva ledakan konflik yang mengarah kepada benturan pola pikir atau bentuk fisik 3). Mengupayakan terjadinya akomodasi diantara masyarakat yang dipisahkan atauterjadinya kerja sama antara kelompok sosial yang hidupnya terpisah sebagai akibatfaktor sosial psikologis dan kebudayaan, seperti yang dijumpai dalam sistem kelas ataukasta, dan yang terakhir;4). Mengupayakan terjadinya proses pembaruan antara kelompok sosial yang terpisah,misalnya lewat perkawinan campuran atau asimilasi diantara kelompok kesukuan atauras.

Contoh Gambar Akomodasi:3.Pengertian Asimilasi Asimilasi adalah proses sosial yang timbul bila ada kelompok masyarakatdengan latar belakang kebudayaan yang berbeda, saling bergaul secara intensif dalam jangka waktu lama, sehingga lambat laun kebudayaan asli mereka akan berubah sipat danwujudnya membentuk kebudayaan baru. Asimilasi terjadi dikarenakan dipengaruhi olehdua faktor, yaitu faktor pendukung dan faktor penghambat proses asimilasi.Faktor pendukung terjadinya asimilasi adalah:1). Adanya toleransi dan keterbukaan untuk saling menghargai dan menerima unsur-unsur kebudayaan lain.2). Adanya sikap menghargai orang asing dan kebudayaannya.3). Adanya kesamaan harkat dan tingkat unsur kebudayaan.

4).Adanya upaya untuk saling menerima dan saling memberi dari unsur kebudayaan ataskerjasama yang saling menguntungkan. 5).Adanya pembauran melalui kawin campur diantara kedua kelompok. 6). adanya musuh bersama dari luar32Berlawanan dengan faktor pendukung tadi, asmilasi dapat terhambat apabila:1). Adanya kelompok masyarakat yang terisolir dari pergaulan masyarakat umum,misalnya kelompok minoritas.2). Adanya diskriminasi dan ketidakadilan.3). Adanya kecurigaan dan kecemburuan sosial terhadap kelompok lain.4). Kurangnya pemahaman dan pengetahuan terhadap kebudayaan lain.5).Primordialisme, yakni perasaan bahwa kebudayaan sendiri lebih tinggi dan menganggapkebudayaan lain lebih rendah6). Adanya perbedaan yang sangat mencolok, seperti perbedaan ciri-ciri ras, suku dan lainsebagainya.

Contoh Gambar Asimilasi:

2. Perbedaan kebudayaanKemajemukan budaya yang dimiliki bangsa Indonesia sungguh sangat beragam. Setiapsuku bangsa di Indonesia memiliki budaya yang berbeda yang khas dan tidak dapatdisamakan dengan budaya daerah lain.3. Perbedaan kepentinganHasrat untuk memenuhi suatu kebutuhan yang dimiliki manusia terkadang didapatkandengan cara-cara yang tidak terpuji dan mencelakakan orang lain untuk mendapatkannya.4. Perubahan sosialGlobalisasi menuntuk manusia untuk mengikuti perkembangan jaman. Berbagai produk yang dihasilkan akan menyebabkan dilema bagi masyarakat. Contoh Gambar Kontrav e nsi: 3.Pengertian Konflik K onflik berasal dari kata kerja Latin configere yang berarti saling memukul. Secara sosiologis, konflik diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orangatau lebih (bisa juga kelompok) dimana salah satu pihak berusaha menyingkirkanpihak lain dengan menghancurkannya atau membuatnya tidak berdaya. K onflik,dalam kamus besar Bahasa Indonesia (2002) diartikan sebagai percekcokan,perselisihan, dan pertentangan. Menurut K artono & Gulo (1987), konflik berartiketidaksepakatan dalam satu pendapat emosi dan tindakan dengan orang lain.

K eadaan mental merupakan hasil impuls -impuls, hasrat-hasrat, keinginan-keinginandan sebagainya yang saling bertentangan, namun bekerja dalam saat yangbersamaan. K onflik biasanya diberi pengertian sebagai satu bentuk perbedaan ataupertentangan ide, pendapat, faham dan kepentingan di antara dua pihak atau lebih. P ertentangan ini bisa berbentuk pertentangan fisik dan non -fisik, yang padaumumnya berkembang dari pertentangan non -fisik menjadi benturan fisik, yangbisa berkadar tinggi dalam bentuk kekerasan (violent), bisa juga berkadar rendahyang tidak menggunakan kekerasan (non -violent). Gambar 6.1 menjelaskan tentangperilaku

manusia yang muncul akibat dari perbedaan pendapat. Demonstrasi yangdilakukan untuk menentang kebijakan negara adal ah salah satu bentuk perbedaanpendapat dan kepentingan antara kelompok masyarakat dengan negara ataudengan kelompok lainnya. Fenomena ini termasuk dalam kategori konflik,walaupun tidak mengarah kepada pertentangan fisik. K onflik juga dimaknai sebagaisuatu proses yang mulai bila satu pihak merasakan bahwa pihak lain telahmempengaruhi secara negatif, atau akan segera mempengaruhi secara negatif,sesuatu yang diperhatikan oleh pihak pertama. Suatu ketidakcocokan belum bisadikatakan sebagai suatu konflik bilamana salah satu pihak tidak memahami adanyaketidakcocokan tersebut (Robbins, 1996). Tidak satu masyarakat pun yang tidakpernah mengalami konflik antar anggotanya atau dengan kelompok masyarakatlainnya, konflik hanya akan hilang bersamaan dengan hilangnya mas yarakat itusendiri. K onflik bisa terjadi karena hubungan antara dua pihak atau lebih (individuatau kelompok) yang memiliki atau merasa memiliki tujuan -tujuan yang tidaksejalan (Fisher, dalam Saputro, 2003). Sedangkan White & Bednar (1991)mendefinisikan konflik sebagai suatu interaksi antara orang-orang atau kelompokyang saling bergantung merasakan adanya tujuan yang saling bertentangan dansaling mengganggu satu sama lain dalam mencapai tujuan itu. Jika tindakanseseorang individu untuk memenuhi dan memaksimal kan kebutuhannyamenghalangi atau membuat tindakan orang lain jadi tidak efektif untuk memenuhidan memaksimalkan kebutuhan orang tersebut, maka terjadilah konflikkepentingan (conflict of interest) (Deustch dalam Johnson & Johnson, 1991). CasselConcise da collision; a struggle, a contest; opposition of interest, opinion or purposes; mental

P engertian tersebut memberikan penjelasan bahwa konflik adalahsuatu pertarungan, suatu benturan; suatu pergulatan; pertentangan kepentingan,opini-opini atau tujuan-tujuan; pergulatan mental, penderitaan batin. K onflikadalah suatu pertentangan yang terjadi antara apa yang diharapkan oleh seorangterhadap dirinya, orang lain, orang dengan kenyataan apa yang diharapkan(Mangkunegara, 2001). K onflik juga merupakan perselisihan atau perjuangan diantara dua pihak (two parties)yang ditandai dengan menunjukkan permusuhansecara terbuka dan atau mengganggu dengan sengaja pencapaian tujuan pihakyang menjadi lawannya (Wexley &Yukl, 1988). Gambar 6.2 di bawah ini adalah salahsatu contoh konflik yang sesuai dengan pendapat di atas, yaitu ketika apa yangdiharapkan oleh suporter persebaya agar kesebelasan kesayangannya menang tidakterwujud, akibatnya dia melakukan berbagai tindakan penyerangan kepada siapasaja, termasuk kepada aparat keamanan. Contoh Gambar Konflik:

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->