P. 1
Jamur Roti

Jamur Roti

|Views: 157|Likes:
Published by Andy Nurmansyah

More info:

Published by: Andy Nurmansyah on Oct 31, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/09/2015

pdf

text

original

Jamur Roti (Rhizopus nigricans

)
Jika roti lembab disimpan di tempat yang hangat dan gelap, beberapa hari kemudian akan tampak jamur tumbuh diatasnya. Spora yang berkecambah pada permukaan roti akan membentuk massa yang bercabang, berwarna perak dengan hifa tidak bersekat. Dalam beberapa hari, miselium akan menutupi permukaan roti dari rhizoidnya menembus kedalam roti.

Gambar 1.1: Perkembangan jamur dalam Roti Rhizoid menyekresikan enzim pencernaan yang bekerja menguraikan gula dan tepung yang berada dalam roti. Gula dan tepung tersebut kemudian diserap oleh rhizoid kedalam hifa. Pada roti akan terjadi perubahan warna, bau, dan rasa yang ditimbulkan oleh jamur yang disebabkan terjadinya perubahan senyawa kimia hasil aktivitas enzim. Pada roti akan tumbuh bulatan hitam yang disebut sporangium yang dapat menghasilkan sekitar 50.000 spora. Sporangium dibentuk pada ujung sporangiofor. Jika sporangium matang, dinding pelindung yang tipis pecah dan spora tersebar. Spoa tersebut disebut spora aseksual dan reproduksi yang terjadi adalah secara aseksual. Reproduksi seksual terjadi juga didalam jamur roti dengan cara konjugasi.

Gambar 1.2: reproduksi Seksual Secara garis besar tahap tahap konjugasi adalah sebagai berikut: a.Hifa yang kelihatannya serupa memiliki sifat fisiologis yang berbeda dan biasanya diberi tanda positi (+) dan negatif (-). Hifa tidak dapat dibedakan menjadi hifa jantan dan hifa betina. Hifa

jika kondisi lingkungan cukup baik. f. c.Spora tersebar.Ukuran zigosporangium bertambah besar dan kemudian memasuki masa dormansi. b. Pembentukan spora tersebut terjadi secara meiosis. jika jatuh di tempat yang sesuai akan tumbuh dan berkembang menjadi hifa (individu baru).Gametangium positif (+) bersinggungan dengan gametangium negatif (-). e. d.yang bermuatan positif dan negatif tersebut bercabang pendek dan dinamakan gametangium.Terjadi peleburan antara kedua gametangia sehingga terbentuk zigosporangium yang diploid(2n).Setelah beberapa bulan. zigosporangium berkecambah. . Kemudian. membentuk sporangium untuk menghasilkan spora seksual.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->