P. 1
review jurnal ABK.doc

review jurnal ABK.doc

|Views: 391|Likes:

More info:

Published by: Ningsih Puspita Sari Alimuddin on Nov 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/05/2015

pdf

text

original

TUGAS REVIEW JURNAL PSIKOLOGI ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS

Oleh: Vincentia Septi Ningsih Puspitasari A Arwin Shinta Elok S. 06.40.0234 08.40.0190 08.40.0216

FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA SEMARANG 2011

Hubungan Status HIV, Jenis Gangguan Koagulasi, Dan Ketidakhadiran Sekolah Untuk Kognisi, Kinerja Pendidikan, Mood, Dan Perilaku Anak LakiLaki Dengan Hemofilia Pengarang Mayes, Susan Dickerson; Handford, H Allen; Schaefer, Judy Hopkins; Scogno, Charles A A. Latar Belakang Masalah Anak dengan hemophilia tidak memiliki gangguan pada kepribadian, mood dan perilakunya. Penelitian membuktikan anak dengan hemophilia 21% dari 119 anak memiliki IQ di atas 130 dan dari 111 penelitian lain rata-rata anak dengan hemophilia memiliki IQ di atas rata-rata. Tetapi dalam dunia sekolahnya, sering kali mereka mendapatkan indeks prestasi yang tidak sesuai dengan kemampuan yang mereka miliki. Awalnya hal ini diduga karena seringnya anak-anak tersebut tidak masuk sekolah. Tetapi belakangan diketahui bahwa tidak ada hubungan antara absensi dengan prestasinya, rendahnya prestasi sekolah yang diraih anak-anak ini lebih disebabkan oleh ketidakmampuan belajar berbasis neurologis. Penyakit hemophilia anak yang memiliki HIV positif lebih cepat berkembang dari pada HIV itu sendiri. HIV meningkatkan ketidaknormalan neuripsikologi seiring meningkatnya keparahan HIV dalam tubuh anak tersebut. Anak dengan hemophilia juga memiliki resiko tinggi terhadap pendarahan dalam. Hal ini bisa menyebabkan retradasi mental, ketidakmampuan belajar, kerusakan visual dan motorik. Penelitian ini bertujuan untuk (a) untuk menyelidiki kemungkinan sejauh mana dan sifat dari masalah neurokognitif ; (b) untuk mengulangi penelitian tentang IQ dan prestasi akademik-temuan pada penelitian sebelumnya, yang dilakukan 20 tahun terakhir; (c) untuk mengevaluasi mood dan status perilaku anak laki-laki dengan hemofilia melalui analisis gabungan

dari orang tua, guru-, dan self report, dan (d) untuk menentukan tingkatan hubungan antara penelitian-penelitian dan status HIV, jenis dan tingkat keparahan gangguan koagulasi , dan kehadiran di sekolah. B. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuantitatif dengan menggunakan teknik sampling purpose sampling, dimana subjek yang diambil harus memenuhi kriteria tertentu. Data digali dengan tes psikometri, evaluasi psikologis dan psikiatri, catatan sekolah, dan menggunakan skala psikologi. C. Subjek Subjek merupakan pasien Hemophilia Center of Central Pennsylvania berjumlah 66 anak laki-laki yang semuanya bersekolah dan memiliki criteria sebagai berikut : • • • • • Rata-rata berusia 10 tahun (5-17 tahun). 50 anak mengalami cacat fakto VII ; 8 anak mengalami cacat factor IX; 8 anak mengalami gangguan koagulasi lainnya. Dua puluh enam anak menderita koagulasi ringan sampai sendang, dan 40 anak lainnya menderita gangguan koagulasi berat. Delapan belas anak menderita HIV positive, 48 anak adalah HIVnegatif. Orang tua rata-rata bekerja dalam kategori profesional, manajerial, administrasi, penjualan, pelayanan, tenaga kerja, dan ibu rumah tangga / pengangguran. D. Intervensi Tidak ada intervensi yang dilakukan terhadap gangguan fisik dalam jurnal penelitian ini, karena jurnal ini hanya membahas mengenai hubungan antara hubungan status HIV, jenis gangguan koagulasi, dan ketidakhadiran

sekolah untuk kognisi, kinerja pendidikan, mood, dan perilaku anak laki-laki dengan hemofilia. E. Jalannya Penelitian dan Hasil Suasana hati dan Perilaku Untuk kelompok ini, nilai pada depresi dan kecemasan laporan diri relatif menguntungkan untuk sarana normal untuk anak laki-laki usia yang sama, dengan skor T faktor mulai 45,2-46,3 pada CDI dan 44,6-46,9 pada RCMAS. Kelompok nilai pada CBCL diselesaikan oleh orang tua dan guru TRF selesai juga dalam kisaran normal untuk anak laki-laki pada usia yang sama, dengan nilai T berkisar 54,1-56,8 pada CBCL dan 53,2-55,9 pada TRF. Faktor TRF di mana kebanyakan anak-anak mencetak di atas norma oleh lebih dari satu standar deviasi adalah Masalah Perhatian: 25,9% dari anak-anak memiliki skor tinggi, dan skor mentah secara signifikan lebih tinggi daripada norma untuk anak laki-laki, t (57) = 2.34, p = 0,023. Pada CBCL tersebut, Keluhan somatik (mencerminkan masalah fisik dan medis) memiliki jumlah tertinggi nilai melebihi satu standar deviasi di atas rata-rata normal (25,8% dari anak-anak), dan skor mentah secara signifikan lebih tinggi daripada norma untuk anak lakilaki, t (65 ) = 2.63, p = 0,011. Intelijen IQ rata-rata untuk sampel adalah 113,5 (SD = 14,3, rentang = 73-144), yang secara signifikan lebih tinggi daripada populasi umum rata-rata 100, t (61) = 7.38, p <.0001. IQ 130 untuk berada di atas 16,1% dari anak-anak (dibandingkan dengan sekitar 2% untuk populasi umum). Untuk pasien di sekolah umum, pendaftaran tahunan berarti dalam pemrograman berbakat 1985-1990 adalah 11,8%, yang 2,4 kali rata-rata negara untuk anak laki-laki selama periode yang sama (Pennsylvania Departemen Pendidikan, 1985-1990). Attention-Deficit/Hyperactivity Disorder dan Krtidakmampuan Belajar Diagnosis klinis. Evaluasi psikologis dan kejiwaan anak laki-laki mengungkapkan prevalensi tinggi proporsional attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) dan ketidakmampuan belajar (LD). Dalam sampel penelitian,

28,3% memiliki diagnosis klinis ADHD, yang kira-kira 3 kali norma untuk laki-laki (Miller, Palkes, & Stewart, 1973; Szatmari, Offord, & Boyle, 1989). Dari anak-anak dengan ADHD, 58,8% dievaluasi oleh psikolog pusat dan / atau psikiater (penulis SDM dan HAH), dan 41,2% didiagnosis oleh dokter di tempat lain. Usia rata-rata saat diagnosis adalah 6,8 tahun. Dari pasien dengan ADHD, 52,9% diobati dengan obat-obatan (dalam semua methylphenidate kasus), dan 66,7% dari mengalami, percobaan silang buta methylphenidate menghasilkan perbaikan yang signifikan dalam semua kasus. Persentase anak laki-laki secara klinis didiagnosis dengan ketidakmampuan belajar adalah 15,8%. Tujuh belas persen dari pasien telah terdaftar dalam program LD di sekolah pada suatu waktu. Berarti pendaftaran tahunan dalam program LD untuk anak-anak hemophilic di sekolah umum 1985-1990 adalah 12,6%, atau 1,8 kali pendaftaran normal untuk anak laki-laki tahunan sekolah umum di Pennsylvania pada periode yang sama (Pennsylvania Departemen Pendidikan, 1985-1990). Semua kecuali 1 dari siswa menerima layanan hemophilic LD diidentifikasi sebagai memiliki ketidakmampuan belajar oleh personil sekolah. Semua didiagnosis pada usia 7 atau 8 tahun. IQ tidak signifikan perbedaan yang ditemukan antara anak laki-laki dengan dan tanpa ketidakmampuan belajar, t (54) = 0,96, p = 0,339. Dari anak-anak dengan ADHD, 28,6% juga memiliki LD, dan 44,4% dari anak-anak dengan LD memiliki ADHD, konsisten dengan studi yang dipublikasikan komorbiditas (Barkley, 1990; Holborow & Berry, 1986; Lambert & Sandoval, 1980; Perak, 1984 ). Skor perhatian. Untuk anak laki-laki 29 diuji dengan menggunakan WISC-R, berarti skor faktor yang 101,7 untuk Kebebasan dari distractibility, 115,6 untuk Pemahaman Verbal, dan 112,9 untuk Organisasi Perseptual. Kebebasan dari skor distractibility secara signifikan lebih rendah dari (a) Pemahaman Verbal, t (28) = 4,99, p <.0001; (b) Organisasi perseptual, t (28) = 3,76, p = .001; dan (c) rata-rata dari dua nilai faktor, t (28) = 5.13, p <.0001. Untuk 28 pasien klinik berturut-turut 6 sampai 16 tahun diuji untuk tanggal Gordon Diagnostik System (GDS), 14,3% diperoleh nilai normal atau batas

dalam semua empat wilayah dinilai (Kewaspadaan dan komisi distractibility dan kesalahan kelalaian), dan 57,1% dilakukan dalam kisaran normal di semua empat bidang. Kewaspadaan GDS berarti nilai standar adalah 95,9, yang jatuh antara nilai yang dilaporkan untuk ADHD dan sampel normal (Aylward dkk, 1990;. Hibah et al, 1990.). Kinerja Sekolah Nilai tes prestasi akademik berada di kisaran rata-rata keseluruhan: skor ratarata = 103,9 komposit (SD = 12,1), membaca = 103,6 (SD = 13,7), matematika = 106,6 (SD = 12,5), dan ditulis bahasa / ejaan = 96,3 (SD = 11,7). Pada skala titik kelas berkisar dari 0 sampai 4, anak-anak mendapatkan titik rata-rata ratarata kelas 2,7 (B-; SD = 1,0). Namun, 56,7% dari anak laki-laki telah menerima beberapa jenis intervensi berbasis sekolah pendidikan, dan hanya 43,3% telah dipromosikan setiap tahun tanpa memerlukan layanan khusus. HIV dan Gangguan Koagulasi Perbandingan antara (a) pasien HIV-positif dan HIV-negatif, (b) mereka dengan dan orang-orang tanpa kekurangan faktor VIII, dan (c) anak laki-laki dengan ringan sampai sedang dan orang-orang dengan gangguan koagulasi berat pada variabel berikut ini tidak bermakna semua ( p> .05): (a) CDI, RCMAS, CBCL, dan faktor skala penilaian TRF dan skor total, (b) IQ (c) diagnosis ADHD dan / atau LD; (d) ketidaksesuaian antara IQ dan komposit, membaca , matematika, dan ditulis bahasa / ejaan prestasi nilai tes; (e) WISC-R Kebebasan dari skor distractibility faktor relatif terhadap faktor nilai yang tersisa; (f) dibandingkan nilai tulisan tangan di matakuliah; nilai prestasi (g) tes, (h) titik rata-rata kelas, dan (i) kebutuhan untuk intervensi pendidikan. Sekolah Absensi Anak laki-laki dengan gangguan koagulasi tidak hadir rata-rata 9,7% dari harihari sekolah (SD = 8,5, kisaran = 0-46). Kehadiran di sekolah tidak berbeda secara signifikan sebagai fungsi dari jenis gangguan koagulasi, t (56) = 1.53, p = 0,133, tetapi memang berbeda sebagai fungsi status HIV dan keparahan gangguan, yang akan diharapkan. Pasien HIV-positif tidak terjawab 14,8% dari hari sekolah, dibandingkan dengan 7,9% untuk pasien HIV-negatif, r (56) =

2.17, p = 0,045. Mereka dengan ringan sampai sedang gangguan koagulasi terjawab hanya 5,6% dari hari-hari sekolah, sedangkan anak laki-laki dengan gangguan berat tidak hadir 12,2% dari hari-hari, t (56) = 3,74, p = .001. Absensi sekolah tidak signifikan (p> .05) terkait dengan (a) nilai rata-rata (r = -. 17); (b) kebutuhan untuk intervensi pendidikan, t (52) = 0,86; (c) nilai tes prestasi (r = 08); (d) IQ-komposit skor perbedaan prestasi (r = 0,02); dan (e) diagnosis klinis ADHD dan / atau LD, t (50) = 0,45.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->