P. 1
Model Komunikasi Osgood Dan Schramm Dalam Pembelajaran

Model Komunikasi Osgood Dan Schramm Dalam Pembelajaran

|Views: 2,410|Likes:
Published by Inas

More info:

Published by: Inas on Nov 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/30/2013

pdf

text

original

DASKOM B

MODEL KOMUNIKASI OSGOOD DAN SCHRAM DALAM PEMBELAJARAN
Dasar-dasar Komunikasi Umniyah Inas 1215125436

[MODEL KOMUNIKASI OSGOOD DAN SCHRAM DALAM DASKOM B PEMBELAJARAN]

1. Model Komunikasi Osgood dan Schramm

Model sirkuler Osgood dan Schramm ini menggambarkan suatu proses yang dinamis. Pesan ditransmisikan melalui proses encoding dan decoding .Hubungan antara encoding dan decoding layaknya sumber-penerima yang saling

mempengaruhi satu sama lain. Namun, pada tahap berikutnya penerima dan sumber, interpreter berfungsi ganda sebagai pengirim dan penerima pesan Model Osgood dan Schramm merupakan model komunikasi sirkuler ditandai dengan adanya unsur feedback. Pada model sirkuler ini proses komunikasi berlangsung dua arah. Melalui model ini dapat diketahui efektif tidaknya suatu

[MODEL KOMUNIKASI OSGOOD DAN SCHRAM DALAM DASKOM B PEMBELAJARAN]

komunikasi, karena komunikasi dikatakan efektif apabila terjadi umpan balik dari pihak penerima pesan. Dalam proses komunikasi yang baik akan terjadi tahapan pemaknaan terhadap pesan (meaning) yang akan disampaikan oleh komunikator, kemudian komunikator melakukan proses encoding, yaitu interpretasi atau mempersepsikan makna dari pesan tadi, dan selanjutnya dikirim kepada komunikan melalui channel yang dipilih. Pihak komunikan menerima informasi dari pengirim dengan melakukan proses decoding, yaitu menginterpretasi pesan yang diterima, dan kemudian memahaminya sesuai dengan maksud komunikator. Sinkronisasi pemahaman antara komunikan dengan komunikator akan menimbulkan respon yang disebut dengan umpan balik.

2. Model Komunikasi Osgood dan Schramm Dalam Pembelajaran.
Dalam pembelajaran, model komunikasi Osgood dan Schramm dapat kita ibaratkan bahwa encoder guru dan decoder siswa. Guru sebagai encoder menerangkan di depan kelas dan bertanggung jawab akan keberhasilan pesan. Menurut model ini, pengalaman si guru, sikap, keterampilan, persepsi, dan budaya mempengaruhi keberhasilan pesan. Tidak hanya guru akan tetapi, faktor faktor tersebut juga berpengaruh pada siswa sebagai decoder. Faktor faktor penting tersebut penting dalam pembelajaran sebagai pengembangan kerangka

pembelajaran guna mencapai ketuntasan maksimal. Karena, apabila komunikasi sesuai dengan faktor psikologis, budaya, sosial siswa, maka peluang ketepatan dalam berkomunikasi jauh lebih besar dibanding yang tidak menggunakan faktor tersebut. Langkah pertama yang dilakukan guru sebagai encoder adalah proses encoding. Untuk menyampaikan makna, guru sebagai encoder melakukan

[MODEL KOMUNIKASI OSGOOD DAN SCHRAM DALAM DASKOM B PEMBELAJARAN]

pengkodean, yang berarti menerjemahkan informasi ke dalam sebuah pesan dalam bentuk simbol-simbol yang mewakili ide-ide atau konsep. Simbol tersebut dapat berupa diksi (pilihan kata), isyarat dll. Yang digunakan untuk mengkodekan ide menjadi pesan yang dapat dimengerti. Dalam pengiriman pesan, guru sebagai encoder harus sebaik mungkin memilih medium yang tepat. Medium dapat secara langsung maupun tidak langsung. Contoh secara langsung adalah pembelajaran konvensional dan secara tidak langsung bisa menggunakan media online seperti web base learning. Untuk menghindari adanya noise atau gangguan, Maka encoder (guru) harus memilih channel/ media yang tepat sesuai dengan tujuan pembelajaran agar membantu dalam pemahaman murid sebagai decoder. Siswa sebagai penerima dan penerjemah pesan (decoder) akan memahami pesan bergantung pada : pengalaman si guru sebagai encoder, kepercayaan kepada guru (encoder), serta penerimaan siswa terhadap pesan berupa informasi yang telah disampaikan oleh guru. Proses ini penting karena, dalam pembelajaran siswa adalah senter (sebagai pusat). Saat siswa sudah memahami isi pesan/informasi guru mengadakan diskusi pada tahap ini terjadi tahap interpretasi. Dimana siswa yang tadinya sebagai

decoder berubah menjadi encoder. Dan sebaliknya dengan si guru. Sehingga isi pesan terus berputar. Contoh lain adalah ketika si guru memberikan latihan/drill maka siswa yang sudah menjadi encoder menuliskan pengalaman belajar yang baru saja diterimanya berupa pesan tertulis melalui latihan tadi. Tahap akhir dari proses komunikasi ini adalah adanya feedback (umpan balik). feedback dalam proses komunikasi sangatlah penting. Dengan adanya feedback, guru sebagai penyampai informasi utama akan mengetahui keberhasilan komunikasi dalam belajar mengajar berhasil atau tidak sehingga adanya tahap evaluasi selain itu, dengan adanya feedback diperoleh komunikasi yang lebih baik.

[MODEL KOMUNIKASI OSGOOD DAN SCHRAM DALAM DASKOM B PEMBELAJARAN]

Tidak hanya guru yang mendapat feedback akan tetapi karena model ini berputar, maka siswa sebagai encoder dan decoder juga dapat meresakan sejauh mana komunikasi berhasil contohnya dengan hasil drill/latihan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->