P. 1
Skripsi Komplit

Skripsi Komplit

|Views: 545|Likes:
penggunaan asetilaseton untuk mengekstrak logam tembaga(II) dan kromium (III)

ekstraksi logam Cu(II) dan Cr(III)
penggunaan asetilaseton untuk mengekstrak logam tembaga(II) dan kromium (III)

ekstraksi logam Cu(II) dan Cr(III)

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: Ersan Yudhapratama Muslih on Nov 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/19/2013

pdf

text

original

Penggunaan Asetilaseton Sebagai Pereaksi Pengkhelat Pada Ekstraksi Logam Tembaga(II) dan Kromium(III

)

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Sains di Bidang Kimia

Oleh: Ersan Yudhapratama Muslih 0801357

PROGRAM STUDI KIMIA JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA FAKULTAS PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2012

Penggunaan Asetilaseton Sebagai Pereaksi Pengkhelat Pada Ekstraksi Logam Tembaga(II) dan Kromium(III)

Oleh Ersan Yudhapratama Muslih

Sebuah skripsi yang diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Sains pada Fakultas Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

© Ersan Yudhapratama Muslih di 2012 Universitas Pendidikan Indonesia September 2012

Hak Cipta dilindungi undang-undang. Skripsi ini tidak boleh diperbanyak seluruhya atau sebagian, dengan dicetak ulang, difoto kopi, atau cara lainnya tanpa ijin dari penulis.

LEMBAR PENGESAHAN

Penggunaan Asetilaseton Sebagai Pereaksi Pengkhelat Pada Ekstraksi Logam Tembaga(II) dan Kromium(III)

Diajukan oleh: Ersan Yudhapratama Muslih 0801357

DISETUJUI DAN DISAHKAN OLEH : Pembimbing I

Soja Siti Fatimah, S.Si., M.Si. NIP. 19680216199402001 Pembimbing II

Dra. Zackiyah, M.Si NIP. 195912291991012001

Mengetahui, Ketua Jurusan Pendidikan Kimia FPMIPA UPI

Dr. rer. nat. Ahmad Mudzakir, M.Si
NIP. 196611211991031002

Abstrak Pada penelitian sebelumnya, ekstraksi terhadap logam Cu(II) dengan menggunakan asetilaseton pada fasa air dapat mengekstrak logam Cu(II) sebanyak 85%, sedangkan pada logam Cr(III) belum pernah dilakukan. Pada penelitian ini, ekstraksi logam Cu(II) dan Cr(III) dilakukan dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat yang dilarutkan dalam fasa organik serta dilakukan karakterisasi terhadap senyawa kompleks asetilaseton dengan kedua logam tersebut. Pengukuran logam yang terekstrak dilakukan dengan menggunakan AAS. Dari hasil pengukuran, diketahui bahwa logam Cu(II) dapat terekstrak secara optimum sebesar 95,42% pada pH 12 dengan menggunakan perbandingan konsentrasi logam Cu(II) : asetilaseton sebesar 1:1 sedangkan logam Cr(III) dapat tersekstrak secara optimum sebesar 52,61% pada pH 8 dengan perbandingan konsentrasi logam Cr(III) : asetilaseton sebesar 1:3. Dari hasil karakterisasi diketahui bahwa senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3] telah terbentuk. Kata kunci: asetilaseton, pereaksi pengkhelat, ekstraksi, logam Cu(II) dan Cr(III)

DAFTAR ISI ABSTRAK ................................................................................................ i ii iv viii ix xi 1 1 4 4 5 5 6 6 8 12 14

KATA PENGANTAR ................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................ DAFTAR TABEL ........................................................................................ DAFTAR GAMBAR ................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1.1. Latar Belakang .............................................................................. 1.2. Rumusan Masalah ........................................................................ 1.3 Batasan Masalah ........................................................................... 1.4 Tujuan Penelitian .......................................................................... 1.5 Manfaat Penelitian ........................................................................ BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 2.1 Pemisahan dalam Analisis Kimia ................................................. 2.2 Ekstraksi Cair-cair ........................................................................ 2.3 Ekstraksi Logam dengan Pereaksi Pengkhelat ............................. 2.4 Asetilaseton Sebagai Ligan dan Pereaksi Pengkhelat ................. 2.5 Senyawa Kompleks Asetilaseton dengan Logam Cu(II) dan Cr(III) .......................................................................................... BAB III METODE PENELITIAN .......................................................... 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian ........................................................ 3.2 Diagram Alir Penelitian .................................................................

19 23 23 23

3.3 Alat dan Bahan ............................................................................. 3.4 Prosedur Penelitian ....................................................................... 3.4.1 Pembuatan Larutan Induk Cu dan Cr 1000 ppm ............... 3.4.2 Pembuatan Larutan Induk Asetilaseton 1000 ppm ............ 3.4.3 Pengaruh pH terhadap Ekstraksi ........................................ 3.4.4 Pengaruh Asetilaseton terhadap Ekstraksi ......................... 3.4.5 Karakterisasi Senyawa Kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3].......................................................................... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................... 4.1 Pengaruh pH terhadap Ekstraksi.................................................... 4.2 Pengaruh Konsentrasi asetilaseton Sebagai Pereaksi Pengkhelat 4.3 Harga Persen Ekstraksi (%E) ........................................................ 4.4 Asetilaseton Sebagai Ligan dan Pereaksi Pengkhelat .................. 4.5 Karakteristik Senyawa Kompleks ................................................. 4.5.1 Spektrofotometer Sinar Tampak ........................................ 4.5.2 Hasil Analisa Spektra FTIR ............................................... 4.5.3 TG-DTA ............................................................................ BAB V KESIMPULAN dan SARAN ..................................................... .............................................................................

27 27 27 28 28 29

29 31 31 34 36 37 43 43 45 48 53 53 53 56 58

5.1 Kesimpulan

5.2 Saran ............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN .........................................................................

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Metode pemisahan dalam analisis kimia beserta prinsip dasar pemisahannya ................................................................ 8 Tabel 2.2 Perbandingan hasil ekstraksi Cu (II) dalam kloroform maupun butil asetat dengan dan tanpa penambahan EDTA 10% ........................................................................................ 18 Tabel 4.1 Hasil ekstraksi logam Cu(II) dan logam Cr (III) dengan Asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat .............................. 32 Tabel 4.2 Hasil ekstraksi logam Cu (II) dan logam Cr (III) 0,02 M terhadap beberapa konsentrasi asetilaseton ............................ 35

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Ilustrasi pemisahan sempurna (a) dan pemisahan sebagian

(b) ........................................................................................... ....7 Gambar 2.2. Corong pisah (A), alat untuk ekstraksi continue (B dan C), dan alat Countecurrent Craig (d) ........................................... ...9 Gambar 2.3 Kesetimbangan yang terjadi pada saat ekstraksi logam dengan pereaksi pengkhelat ................................................... ....14 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Bentuk tautomer keto-enol asetilaseton.................................. ...14 Tipe-tipe senyawa kompleks asetilaseton dengan ion logam . ...15 Asetilaseton ketika mengalami deprotonasi ........................... ....16 Kurva hasil ekstraksi Cu(II) dengan menggunakan

kloroform dan butil asetat sebagai fasa organik pada beberapa pH ............................................................................ ...18 Gambar 2.8 Gambar 2.9 Struktur bis(asetilasetonato)tembaga(II) ................................ ...19 Kurva kestabilan termal senyawa kompleks asetilaseton dengan beberapa logam divalent pada suhu 191oC ................ ...20 Gambar 2.10 Struktur senyawa kompleks Cr(acac)3.................................... ...21 Gambar 2.11 Kurva kestabilan termal senyawa kompleks asetilaseton dengan beberapa logam trivalent pada suhu 191oC ................ ...22 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Alur kerja analisis pengaruh pH terhadap ekstraksi ............... ...24 Alur kerja analisis pengaruh konsentrasi terhadap ekstraksi .. ...25 Sampel Alur kerja karakterisasi senyawa kompleks hasil ekstraksi ................................................................................. ...26

Gambar 3.4 Gambar 4.1 Gambar 4.2

Set alat pengocok yang digunakan untuk ekstraksi ............... ...28 Endapan Cr(OH)3 yang terbentuk pada pH 10 ....................... ...33 Perbandingan kelarutan asetilaseton dalam air pada suasana netral (A) dan basa (B) ........................................................... ...34

Gambar 4.3

Gambar asetilaseton yang mengalami deprotonasi menjadi ion asetilasetonato dalam suasana basa .................................. ...38

Gambar 4.4 Gambar 4.5

Resonansi yang terjadi pada ion asetilasetonato .................... ...39 Spektrum UV-Vis hasil pengukuran untuk senyawa kompleks [Cu(acac)2] (A), [Cr(acac)3] (B), CuCl2.2H2O

(C), dan CrCl3.6H2O (D) ........................................................ ...44 Gambar 4.6 Perbandingan spektra FTIR asetilaseton, [Cu(acac)2], dan [Cr(acac)3] .............................................................................. ...46 Gambar 4.7 Potongan spektra infra merah bis- dan tris-(asetilasetonato) kompleks ................................................................................................ .....47 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Termogram hasil pengujian [Cu(acac)2] ................................ ...48 Termogram hasil pengujian [Cr(acac)3] ................................. ....50

DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN I : Perhitungan-Perhitungan ................................................ 53 61 63 70

LAMPIRAN II : Data Hasil Pengukuran .................................................... LAMPIRAN III : Spektra UV-Vis, FTIR, dan TG-DTA ............................ LAMPIRAN IV : Dokumentasi Penelitian ..................................................

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Di dalam analisis kimia, hasil pengujian suatu sampel yang tepat dan akurat merupakan dua hal yang sangat penting. Hal ini karena akan berpengaruh kepada suatu penalaran, pengambilan keputusan serta penetapan kebijakan yang diambil dari hasil analisis tersebut (Permanasari, dkk., 2007). Istilah ‘tepat’ di atas berhubungan dengan tindakan yang dilakukan, sedangkan akurasi berhubungan dengan hasil analisis yang diperoleh. Akurasi yang tidak tepat dapat disebabkan oleh adanya zat pengotor atau senyawa lain selain zat analit yang terdapat di dalam suatu contoh yang diuji, zat atau senyawa tersebut disebut dengan matrik. Matrik yang terdapat dalam suatu sampel mempunyai kemungkinan tidak mempengaruhi analisis, namun bisa juga mempengaruhi analisis yang dilakukan. Jika matrik yang terdapat dalam sampel memberikan pengaruh terhadap analisis, maka analisis menjadi tidak akurat. Selain itu, kehadiran matrik di dalam suatu bahan logam juga dapat menyebabkan perubahan yang signifikan pada sifat dari suatu bahan logam tersebut (Mudzakir, 1997). Oleh karena itu, untuk menghilangkan gangguan matrik dapat dilakukan dengan pemisahan. Selain dapat digunakan untuk menghilangkan matrik, pemisahan juga dapat digunakan untuk isolasi, pemurnian, identifikasi, dan penentuan suatu komponen secara kuantitatif (Permanasari, dkk., 2007). Pemisahan terhadap analit dalam campurannya dapat dilakukan dengan berbagai cara, namun cara pemisahan yang

baik untuk contoh analit yang merupakan unsur-unsur logam adalah dengan cara ekstraksi pelarut. Cara tersebut baik karena mudah, sederhana, cepat, memiliki selektifitas yang tinggi, dapat digunakan untuk zat organik atau anorganik, serta dapat digunakan untuk analisis makro maupun mikro (Mudzakir, 1997 dan Subagio, dkk., 2003). Ekstraksi pelarut yang dimaksud adalah ekstraksi cair-cair. Ekstraksi cair-cair pertama kali dikembangkan untuk keperluan

membersihkan analit dari zat pengotornya, namun pada saat ini ekstraksi cair-cair menjadi sebuah proses yang sangat penting dan berkembang bukan hanya digunakan untuk proses pemekatan sebelum masuk pada langkah pengukuran (Permanasari, dkk., 2007). Menurut Silvestre (2009), ekstraksi cair-cair bukan hanya dapat memisahkan analit zat organik tapi juga dapat memisahkan analit zat anorganik serta dapat diterapkan ke dalam berbagai bidang, diantaranya bidang lingkungan, farmasi, dan klinis. Di bidang lingkungan ekstraksi cair-cair dapat digunakan untuk memisahkan tembaga dari batuan, dibidang farmasi dapat digunakan untuk memisahkan kafein dari sediaan obat, dan di bidang klinis ekstraksi cair-cair dapat digunakan untuk memisahkan amfetamin yang terkandung dalam urin. Sampai saat ini, pemisahan dengan menggunakan ekstraksi cair-cair masih terus berkembang, hal ini karena banyak bidang kajian ilmu yang proses pemisahannya menggunakan ekstraksi cair-cair. Selain itu, perkembangan ekstraksi cair-cair juga tidak lepas dari tujuan utamanya yaitu untuk mendapatkan zat analit yang efektif dan efisien untuk dapat dianalisis. Oleh karena itu, penelitian-penelitian tentang ekstraksi cair-cair, mulai dari jenis ekstraksi cair-cair

yang digunakan, jenis analit yang dipisahkan, pelarut dan pereaksi pengompleks yang digunakan masih perlu dilakukan. Ekstraksi dengan cara pembentukkan senyawa kompleks khelat merupakan cara yang paling luas penggunaannya dalam ekstraksi cair-cair terhadap logam (Soebagio, dkk., 2003) Ekstraksi cair-cair terhadap beberapa logam dengan menggunakan pereaksi pengkhelat asetilaseton sudah pernah dilakukan sebelumnya oleh Tabushi (1959). Namun pada penelitan tersebut asetilaseton yang digunakan sebagai pereaksi pengkhelat dilarutkan terlebih dahulu di dalam fasa air. Cara yang dilakukan oleh Tabushi merupakan cara yang tidak umum digunakan dalam ekstraksi cair-cair dengan menggunakan pereaksi pengkhelat, karena pada umumnya pereaksi pengkhelat pada ekstraksi cair-cair ditambahkan ke dalam fasa organik (Soebagio, dkk., 2003). Asetilaseton memiliki nilai kelarutan dalam air sebesar 200 g/L (sigmaaldrich.com). Pada penelitian ini, asetilaseton digunakan sebagai pereaksi pengkhelat logam yang dilarutkan dalam fasa organik yaitu kloroform. Penggunaan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat karena banyak yang logam yang dapat membentuk senyawa kompleks khelat dengan asetilaseton, seperti logam Cu(II) dan logam Cr(III) (Fernelius, 1946). Selain itu, asetilaseton merupakan senyawa golongan β-diketon yang baik sebagai pereaksi pengkhelat dalam proses ekstraksi logam. Pada penelitian ini, logam Cu(II) dipilih karena pada ekstraksi terhadap beberapa logam yang dilakukan Tabushi menunjukkan bahwa persen terekstraksi yang tinggi, yaitu sebesar 85% dan senyawa kompleks [Cu(acac)2] merupakan

senyawa kompleks yang stabil dan mudah untuk terbentuk (Charles, 1957 dan Kirna, 1998). Sedangkan logam Cr(III) dipilih karena belum ada penelitian yang melakukan ekstraksi terhadap logam Cr(III) dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat, sehingga belum diketahui berapa persen terekstraksi logam tersebut dengan cara yang sama seperti yang dilakukan pada logam Cu(II).

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah dari penelitian ini adalah:
1. Bagaimanakah kondisi ekstraksi cair-cair untuk logam Cu(II) dan logam Cr(III) dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat? 2. Berapakah harga persen ekstraksi (%E) dari logam Cu(II) dan logam Cr(III) dalam ekstraksi cair-cair dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat?

1.3 Batasan Masalah Pada penelitian ini, ekstraksi dilakukan pada suhu ruang, selama satu jam pengocokan, dan ekstraksi dilakukan hanya satu kali. Selain itu, ekstraksi pada penelitian ini belum diaplikasikan terhadap mineral yang sebenarnya.

1.4 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah:
1. Untuk mengetahui kondisi ekstraksi cair-cair untuk logam Cu(II) dan logam Cr(III) dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat.

2.

Untuk mengetahui harga persen ekstraksi (%E) dari logam Cu(II) dan logam Cr(III) dalam ekstraksi cair-cair dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat.

1.5 Manfaat Penelitian Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan informatif dan aplikatif. Sumbangan informatif diharapkan dapat menambah pengetahuan bagi bidangbidang ilmu yang terkait dalam ekstraksi cair-cair seperti kimia analitik, kimia koordinasi, hidrometalurgi dan bidang ilmu lainnya. Sumbangan aplikatif diharapkan dapat memberikan pengetahuan dalam bidang pertambangan mineral, lingkungan, dan pengembangan prosedur dalam analisis kimia.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pemisahan Dalam Analisis Kimia Dalam analisis kimia, pemisahan merupakan suatu proses yang sangat penting. Pemisahan dilakukan terhadap analit dari senyawa lain yang terdapat di dalam campurannya. Metode pemisahan yang tepat dapat mengurangi gangguan yang mungkin terjadi akibat adanya senyawa lain dalam campuran tersebut pada saat pengukuran. Secara umum pemisahan adalah proses memisahkan analit atau zat pengotor di dalam suatu contoh yang akan diuji. Pemisahan yang dilakukan terhadap analit tersebut, dapat berupa pemisahan sempurna atau pemisahan sebagian. Pemisahan sempurna adalah pemisahan yang dilakukan terhadap setiap analit yang terdapat dalam campuran sehingga terpisahkan berdasarkan jenis dari setiap analit tersebut. Sedangkan pemisahan sebagian adalah pemisahan yang dilakukan untuk memisahkan satu jenis analit dalam campuran (Skoog, 2004). Gambar 2.1 menunjukkan ilustrasi pemisahan sempurna dan pemisahan sebagian.

Gambar 2.1 Ilustrasi pemisahan sempurna (a) dan pemisahan sebagian (b) (Sumber: Skoog, 2004)

Ada beberapa metode pemisahan yang umum dilakukan yaitu pengendapan, destilasi, ekstraksi pelarut, pertukaran ion, kromatografi, elektroforesis, dan fraksinasi kolom alir. Metode-metode pemisahan dapat dikelompokkan

berdasarkan kepada sifat fisika dan kimia dari analit yang akan dipisahkan. Selain untuk menghilangkan gangguan matrik dapat juga digunakan sebagai isolasi, pemurnian, identifikasi, dan penentuan suatu komponen. Tabel 2.1 menunjukkan metode pemisahan dalam analisis kimia beserta prinsip dasar pemisahannya.

Tabel 2.1 Metode pemisahan dalam analisis kimia beserta prinsip dasar pemisahannya (Sumber: Skoog, 2004).

Metode Pemisahan
Metode
Pemisahan Fasa Secara Mekanik Pengendapan dan penyaringan Destilasi Ekstraksi Pertukaran ion Kromatografi Elektroforesis Fraksinasi kolom alir

Prinsip Dasar
Perbedaan kelarutan dari senyawa-senyawa yang terbentuk Perbedaan titik didih dari senyawa-senyawa Perbedaan kelarutan di dalam dua cairan yang tidak saling melarutkan Perbedaan interaksi antara analit dengan resin penukar ion Perbedaan laju perpindahan dari zat terlarut melewati fasa diam Perbedaan laju migrasi dari spesi-spesi yang bermuatan di dalam media bertegangan Perbedaan interaksi dengan media yang diterapkan secara tegak lurus dengan arah aliran

Salah satu metode pemisahan yang biasa digunakan adalah ekstraksi. Ekstraksi merupakan metode pemisahan analit secara mekanik yang berdasarkan pada perbedaan kelarutan diantara dua buah pelarut yang tidak saling melarutkan (Skoog, 2004). Analit yang dipisahkan dapat berupa senyawa organik maupun anorganik dan pelarut yang digunakan dapat berupa air dan pelarut organik.

2.2 Ekstraksi Cair-cair

Ekstraksi cair-cair atau ekstraksi pelarut adalah suatu metode pemisahan yang menggunakan prinsip berupa distribusi zat terlarut diantara dua pelarut yang tidak saling bercampur (Permanasari, dkk., 2007). Terdapat tiga tipe dasar ekstraksi pelarut yang umum digunakan, yaitu ekstraksi batch, ekstraksi continue, dan ekstraksi countercurrent discontinue. Ekstraksi batch merupakan cara ekstraksi yang paling sederhana karena pemisahan analit dilakukan dengan pengocokan menggunakan alat corong pisah yang diisi oleh dua pelarut yang tidak saling bercampur. Cara berikutnya adalah

ekstraksi continue, cara ini adalah cara ekstraksi dengan mengalirkan pelarut yang tidak saling bercampur ke dalam sebuah alat pengekstrak. Cara ekstraksi ini disebut continue karena pelarut yang digunakan dialirkan secara terus menerus untuk mengekstrak analit yang terdapat di dalam suatu pelarut, selain itu pelarut yang digunakan dapat didaur ulang dengan cara destilasi sehingga dapat digunakan kembali untuk mengekstrak analit atau dapat juga dengan menambahkan pelarut baru yang masih segar secara terus menerus dari suatu wadah. Cara yang terakhir adalah cara ekstraksi countercurrent discontinue, cara ini merupakan cara ekstraksi dengan menggunakan alat Countercurrent Craig (Permanasari, dkk., 2007). Gambar 2.2 menunjukkan alat yang digunakan untuk ekstraksi batch, ekstraksi continue, dan ekstraksi countercurrent discontinue.

Gambar 2.2 Corong pisah (A), alat untuk ekstraksi continue (B dan C), dan alat Countercurrent Craig (D) (Sumber: Permanasari, dkk., 2007).

Pada ekstraksi cair-cair, ketika analit terdistribusi diantara dua pelarut yang tidak saling melarutkan, akan terjadi pembagian konsentrasi analit diantara kedua pelarut tersebut. Pembagian konsentrasi analit diantara dua pelarut ini dapat

berlangsung secara spontan (Soebagio, dkk., 2003). Reaksi yang terjadi dapat dituliskan sebagai berikut: [A]aq [A]org

[A]aq adalah konsentrasi zat A dalam fasa air sedangkan [A]org adalah konsentrasi zat A dalam fasa organik. Peristiwa terdistribusinya zat A dari fasa air menuju fasa organik merupakan peristiwa reversibel (Permanasari, dkk., 2007). Kesetimbangan distribusi dari zat A antara fasa air dan fasa organik yang tidak saling melarutkan pada suhu tetap akan memiliki harga yang tetap bila bentuk dari zat A di dalam kedua fasa cair adalah sama (Skoog, 2004). Kesetimbangan yang terjadi dapat dituliskan sebagai berikut: KD = Persamaan di atas dikenal dengan istilah hukum distribusi Nernst. Hukum distribusi Nernst ini hanya bergantung pada kelarutan zat A dalam fasa pelarut, tidak ada interaksi kimia yang terjadi antara zat a dengan fasa organik, sehingga zat a mempunyai bentuk yang sama di dalam kedua fasa (Mudzakir, 1997). Harga KD dapat menggambarkan seberapa besar suatu senyawa terdistribusi ke dalam fasa organik. Jika harga KD < 1 maka analit akan cenderung sulit terdistribusi ke dalam fasa organik, tetapi jika harga KD > 1 maka analit tersebut akan cenderung mudah terdistribusi ke dalam fasa organik. Sedangkan jika harga KD = 1 maka kecenderungan analit untuk terdistribusi ke dalam fasa organik akan sama dengan kecenderungan analit untuk terdistribusi ke dalam fasa air. Proses terdistribusinya analit ke dalam fasa organik pada ekstraksi cair-cair disebut dengan proses ekstraksi.

Namun dalam menentukan harga KD, hanya dapat dilakukan apabila analit tidak mengalami ionisasi dan tidak mengalami reaksi dengan salah satu pelarut. Jika beberapa hal di atas terjadi pada saat ekstraksi, maka sistem yang ada sudah tidak lagi berkesetimbangan dan sudah tidak lagi memenuhi ketentuan yang berlaku, sehingga tidak lagi dapat menggunakan persamaan di atas. Oleh karena itu, digunakanlah angka banding distribusi (D). Angka banding distribusi adalah perbandingan konsentrasi total analit dalam fasa organik dengan konsentrasi total analit dalam fasa air. Secara matematis dapat dituliskan sebagai berikut: D= Pada proses ekstraksi, selain harga KD dan D terdapat satu besaran lain yang biasa digunakan dalam ekstraksi, yaitu persen terekstraksi (%E). Persen terekstraksi merupakan banyaknya analit yang terekstrak ke dalam fasa organik dibagi dengan banyaknya analit yang terdapat dalam fasa organik dan air, dikalikan 100 %. Secara matematis dapat dituliskan sebagai berikut: %E = x 100%

Harga %E dapat menggambarkan seberapa efektif ekstraksi yang dilakukan. Oleh karena itu, %E dapat dijadikan sebagai ukuran untuk mengetahui keadaan optimum terhadap beberapa variabel yang berpengaruh dalam ekstraksi seperti pH, waktu, dan konsentrasi. Sehingga biasanya %E dapat diplot dalam sebuah kurva terhadap beberapa variabel tersebut.

2.3 Ekstraksi Logam Dengan Menggunakan Pereaksi Pengkhelat

Dalam ekstraksi cair-cair, bukan hanya senyawa organik yang dapat terekstrak ke dalam fasa organik, tetapi senyawa anorganik pun dapat terekstrak ke dalam fasa organik. Senyawa anorganik yang dimaksud adalah logam dalam bentuk larutan. Proses ekstraksi suatu larutan logam dapat terjadi jika logam yang terdapat dalam larutannya tidak memiliki muatan. Oleh karena itu, logam yang terekstrak adalah logam yang telah membentuk senyawa dengan muatan netral. Dengan tidak adanya muatan pada logam, maka akan mengurangi kelarutan logam tersebut dalam fasa air dan menambah kemiripan sifat dengan fasa organik yang nonpolar, sehingga mengakibatkan logam akan cenderung lebih mudah larut dan terdistribusi ke dalam fasa organik. Salah satu cara agar logam yang terkandung dalam fasa air dapat terdistribusi ke dalam fasa organik, dapat menggunakan pereaksi pengkhelat. Pereaksi pengkhelat dapat bereaksi dengan ion logam untuk menghasilkan senyawa kompleks tak bermuatan sehingga dapat larut dalam pelarut organik. Bahkan pereaksi pengkhelat itu sendiri merupakan senyawa yang mudah larut dalam pelarut organik tapi sangat kecil kelarutannya di dalam air. Oleh karena itu dalam proses ekstraksi, pereaksi pengkhelat biasanya ditambahkan ke dalam fasa organik. Pada proses ekstraksi terdapat beberapa tahap yang terjadi ketika ekstraksi berlangsung. Tahap tersebut terdiri atas empat tahap dan di setiap tahap terjadi proses kesetimbangan. Tahap pertama adalah tahap dimana pereaksi pengkhelat

terdistribusi diantara fasa air dan fasa organik. Pada tahap ini reaksi yang terjadi adalah: HA (org) HA (Aq)

Kemudian tahap kedua adalah tahap dimana pereaksi pengkhelat terionisasi dalam fasa air. dalam tahap ini terjadi reaksi sebagai berikut: HA H+ + A-

Selanjutnya tahap ketiga adalah tahap dimana pereaksi pengkhelat yang telah terionisasi membentuk senyawa kompleks yang tidak bermuatan dengan ion logam yang terdapat dalam fasa air. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut: Mn+ + nAMAn

Dan tahap yang terakhir adalah tahap dimana senyawa kompleks yang terbentuk tersebut terdistribusi diantara fasa air dan fasa organik. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut: MAn (aq) MAn (org)

Dari keempat tahap di atas, reaksi secara keseluruhan yang terjadi ketika ekstraksi berlangsung adalah sebagai berikut: nHA (org) + Mn+ (aq) MAn (org) + nH+ (aq)

Gambar 2.3 menunjukkan reaksi kesetimbangan yang terjadi secara keseluruhan ketika ekstraksi berlangsung dengan menggunakan pereaksi pengkhelat.

Gambar 2.3 Kesetimbangan yang terjadi pada saat ekstraksi logam dengan pereaksi pengkhelat.

Diantara ligan khelat yang baik dan luas pemakaiannya sebagai ekstraktan dalam proses ekstraksi logam adalah senyawa β-diketon (Mudzakir, 1997). Senyawa β-diketon yang dapat menjadi pengkhelat dalam ekstraksi cair-cair adalah asetilaseton.

2.4 Asetilaseton Sebagai Ligan dan Pereaksi Pengkhelat

Asetilaseton atau 2,4-pentendion merupakan senyawa yang tergolong ke dalam golongan β-diketon, memiliki rumus struktur C5H8O2, berwujud cairan, mudah terbakar, dan memiliki massa molar 100,12 g/mol (sigma-aldrich.com). Asetilaseton memiliki tautomer keto-enol dan dapat menjadi ligan pada senyawa kompleks. Gambar 2.4 menunjukkan tautomer yang terjadi pada asetilaseton.

Gambar 2.4 Bentuk tautomer keto-enol asetilaseton (Sumber: Vigato, 2009)

Dalam bentuk keto maupun enol, asetilaseton dapat membentuk senyawa kompleks dengan logam dimana asetilaseton berperan sebagai ligan khelat. Ligan khelat adalah ligan dengan gugus donor yang mampu membentuk senyawa kompleks bidentat dengan ion-ion logam (Mudzakir, 1997). Banyak logam yang dapat membentuk senyawa kompleks khelat dengan asetilaseton, mulai dari ion logam monovalent (Na), divalent (Cu(II), Ni(II), Co(II), Pt(II), Zn(II), Pb(II), Fe(II), Mn(II), Hg(II), Sr(II), Be(II), Mg(II)), trivalent (Fe(III), Cr(III), Co(III), Al(III), Ga(III), In(III)), sampai logam dengan polivalent (Zr(IV), U(VI)) (Fernelius, 1946). Dengan banyaknya ion logam yang dapat membentuk senyawa kompleks dengan asetilaseton, maka asetilaseton dapat disebut juga sebagai versatile ligand (Seco, 1989). Dalam bentuk keto maupun enol, asetilaseton mempunyai kemampuan untuk membentuk senyawa kompleks dengan ion logam, dimana asetilaseton berperan sebagai ligan dan ion logam berperan sebagai atom pusat. Hal ini karena asetilaseton mempunyai pasangan elektron bebas pada atom O dan juga elektron π yang dapat didonorkan kepada atom pusat. Bentuk senyawa kompleks asetilaseton dengan ion logam digolongkan ke dalam beberapa macam tipe, berikut adalah tipe senyawa kompleks asetilaseton dengan ion logam yang mungkin terbentuk:

Gambar 2.5 Tipe-tipe senyawa kompleks asetilaseton dengan ion logam (Sumber: Nakamoto, 2009)

Bentuk senyawa kompleks yang dihasilkan antara aseilaseton dengan ion logam bergantung kepada bentuk asetilaseton pada saat pembentukan senyawa kompleks tersebut dan juga pada logam yang menjadi atom pusatnya. Jika asetilaseton dalam bentuk netral maka kemungkinan bentuk yang akan dihasilkan adalah tipe B dan C, jika dalam bentuk anion, maka kemungkinan akan membentuk senyawa kompleks tipe A dan D, sedangkan jika atom pusatnya adalah platina, maka senyawa kompleks yang terbentuk adalah tipe E (Seco, 1989 dan Nakamoto, 2009). Bentuk asetilaseton dapat dipengaruhi oleh pH. Pada keadaan murni asetilaseton memiliki pH asam, pada keadaan ini asetilaseton memiliki bentuk keto-enol, sedangkan jika dalam suasana basa asetilaseton akan cenderung menjadi ion asetilasetonato (acac). Acac dapat terbentuk karena dalam suasana basa asetilaseton akan mengalami deprotonasi. Gambar 2.6 menunjukkan asetilaseton ketika mengalami deprotonasi.

Gambar 2.6 Asetilaseton ketika mengalami deprotonasi

Asetilaseton dapat digunakan sebagai pereaksi pengkhelat di dalam proses ekstraksi logam seperti aluminium, berilium, besi, galium, hafnium, indium, timbal, magnesium, mangan, zink, nikel, stronsium, itrium, dan bahkan uranium (Tabushi, 1959). Di dalam ekstraksi, pereaksi pengkhelat dapat disebut juga dengan ekstraktan sekunder, dengan menambahkan pereaksi pengkhelat diharapkan terjadi sistem sinergi dalam proses ekstraksi. Sistem sinergi bertujuan untuk meningkatkan harga koefisien distribusi ion logam (Mudzakir, 1997). Dengan begitu, diharapkan logam yang terkandung dalam fasa air akan lebih cenderung terdistribusi ke dalam fasa organik. Kemampuan asetilaseton dalam mengekstrak logam tak bisa dipisahkan dari kemampuan asetilaseton membentuk senyawa kompleks khelat dengan banyak logam sehingga asetilaseton dapat menjadi pereaksi pengkhelat yang baik dalam ekstraksi. Di dalam mengekstrak logam dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat, dapat dilakukan dengan cara Tabushi. Dengan cara ini, asetilaseton dilarutkan dalam fasa air, selanjutnya ekstraksi dilakukan dengan menggunakan kloroform dan juga butil asetat sebagai fasa organiknya. Selain itu, Tabushi juga mempelajari efek dari penambahan EDTA 10% dalam ekstraksi yang dilakukan dengan menggunakan kedua fasa organik tersebut. Dari hasil ekstraksi tersebut diketahui bahwa logam Cu(II) tanpa penambahan EDTA 10% dalam kloroform sebagai fasa organik, dapat tersektrak maksimal sebesar 85%, sedangkan jika menggunakan butil asetat sebagai fasa organik, Cu(II) yang dapat terekstrak maksimal 50%. Gambar 2.7 menunjukkan hasil

ekstraksi yang dilakukan oleh Tabushi tanpa menambahkan EDTA 10% dalam kloroform maupun butil asetat sebagai fasa organik pada beberapa pH.

Gambar 2.7 Kurva hasil ekstraksi Cu(II) dengan menggunakan kloroform dan butil asetat sebagai fasa organik pada beberapa pH (Sumber: Tabushi, 1959).

Efek dari penambahan EDTA 10% pada ekstraksi yang dilakukan oleh Tabushi diketahui dapat menambah selektifitas dari asetilaseton dalam mengekstrak logam dan meningkatkan kemampuan untuk mengekstrak baik dengan menggunakan kloroform maupun butil asetat sebagai fasa organiknya. Tabel 2.2 menunjukkan perbandingan hasil ekstraksi terhadap logam Cu(II) dalam kloroform maupun butil asetat sebagai fasa organik dengan dan tanpa penambahan EDTA 10%.
Tabel 2.2 Perbandingan hasil ekstraksi Cu(II) dalam kloroform maupun butil asetat dengan dan tanpa penambahan EDTA 10% (Sumber: Tabushi, 1989).

Tanpa EDTA 10 % Fasa Organik yang digunakan % Ekstraksi Maksimal Kloroform
85%

Dengan EDTA 10 % Kloroform
98,80%

Butil asetat
50%

Butil asetat
100%

Penambahan EDTA 10% pada kloroform sebagai fasa organik mampu meningkatkan persen ekstraksi dari 85% menjadi 98,80%, sedangkan pada butil

asetat sebagai fasa organik, mampu meningkatkan persen ekstraksi dari 50% menjadi 100%.
2.5 Senyawa Kompleks Asetilaseton dengan Logam Cu(II) dan Cr(III)

Asetilaseton dengan logam Cu(II) dapat membentuk senyawa kompleks bis(asetilasetonato)tembaga(II) atau yang disingkat [Cu(acac)2], memiliki bentuk padatan berwarna biru dengan titik leleh 284-288 oC (sigma-aldrich.com). Pada senyawa kompleks tersebut, logam Cu(II) berperan sebagai atom pusat dan asetilaseton berperan sebagai ligan khelat. Dari strukturnya, diketahui bahwa senyawa kompleks [Cu(acac)2] membentuk struktur planar dimana logam Cu(II) sebagai atom pusat diapit oleh dua buah molekul asetilaseton. Berikut adalah gambar struktur senyawa kompleks bis-(astilasetonato)tembaga(II):

Gambar 2.8 Struktur senyawa kompleks bis-(asetilasetonato)tembaga(II) (Sumber: wikipedia.com)

Pada struktur senyawa kompleks [Cu(acac)2], dapat terlihat bahwa senyawa kompleks yang terbentuk merupakan senyawa kompleks bermuatan netral. Senyawa kompleks tersebut termasuk ke dalam tipe A berdasarkan tipe-tipe senyawa kompleks yang dapat terbentuk dari asetilaseton terhadap logam menurut Nakamoto. Sintesis senyawa kompleks [Cu(acac)2] sudah pernah dilakukan oleh Kirna (1998) dengan memodifikasi cara Pawlikowski. Dalam penelitian tersebut diperoleh senyawa kompleks [Cu(acac)2] berwarna biru, larut dalam pelarut

organik serta bersifat paramagnetik. Sedangkan untuk karakterisasi spektra FTIR dari senyawa kompleks [Cu(acac)2] sudah pernah dilakukan oleh Nakamoto (2009). Karakterisasi kestabilan termal dari senyawa kompleks [Cu(acac)2] pernah dilakukan oleh Charles (1957), diketahui bahwa senyawa kompleks [Cu(acac)2] memiliki kestabilan termal yang baik bila dibandingkan dengan senyawa kompleks asetilaseton dengan logam divalent lainnya. Karakterisasi yang dilakukan oleh Charles menggunakan sebuah reaktor khusus yang dipanaskan pada suhu 191 oC selama beberapa jam. Gambar 2.9 menunjukkan termogram kestabilan termal senyawa kompleks asetilaseton dengan beberapa logam divalent.

Gambar 2.9 Termogram kestabilan termal senyawa kompleks asetilaseton dengan beberapa logam divalent pada suhu 191oC. (Sumber: Charles, 1957)

Asetilaseton dengan logam Cr(III) dapat membentuk senyawa kompleks tris-(asetilasetonato)kromium(III) atau yang disingkat [Cr(acac)3]. Senyawa tersebut dapat disintesis dengan menggunakan cara Fernelius (1946). Senyawa kompleks [Cr(acac)3] sedikit larut dalam air, bermuatan netral (Fernelius, 1946), memiliki bentuk padatan berwarna ungu dan memiliki titik leleh 340 oC (sigma-aldrich.com). jika dilihat dari strukturnya, senyawa kompleks [Cr(acac)3] bermuatan netral, memiliki bentuk oktahedral dimana tiga buah asetilaseton bertindak sebagai ligan khelat (Kanakubo, 1997). Gambar 2.10 menunjukkan struktur dari senyawa kompleks [Cr(acac)3].

Gambar 2.10 Struktur senyawa kompleks [Cr(acac)3]. (Sumber: Kanakubo, 1997)

Karakterisasi spektrum FTIR untuk senyawa kompleks [Cr(acac)3] telah dilakukan oleh Nakamoto (2009) dan karakterisasi termal senyawa kompleks Cr(acac)3 juga telah dilakukan oleh Charles (1957). Dari hasil penelitian tersebut diketahui bahwa senyawa kompleks [Cr(acac)3] merupakan senyawa kompleks yang memiliki kestabilan termal yang baik. Gambar 2.11 menunjukkan termogram kestabilan termal senyawa kompleks asetilaseton dengan beberapa logam trivalent.

Gambar 2.11 Termogram kestabilan termal senyawa kompleks asetilaseton dengan beberapa logam trivalent pada suhu 191oC. (Sumber: Charles, 1957)

Pada Gambar 2.11, diketahui bahwa senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cr(III) lebih stabil ketika dilakukan pemanasan pada suhu 191
o

C

dibandingkan senyawa kompleks asetilaseton dengan logam In(III), Al(III), Fe(III), Mn(III), dan Co(III).

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilaksanakan dari bulan Februari Juli tahun 2012

di Laboratorium Riset Kimia dan Laboratorium Kimia Analitik Instrumen Jurusan Pendidikan Kimia Fakultas Pendidikan Matematika dan Pengetahuan Alam Universitas Pendidikan Indonesia. Beberapa analisis hasil penelitian dilakukan di Laboratorium Mineral dan Lingkungan PUSLITBANG tekMIRA.

3.2 Diagram Alir Penelitian Penelitian ini merupakan studi tentang ekstraksi cair-cair yang menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat yang dilarutkan dalam kloroform sebagai fasa organik. Adapun contoh logam yang digunakan adalah logam Cu(II) dan logam Cr(III). Penelitian ini terdiri dari beberapa tahapan, yaitu memperlajari pengaruh pH terhadap ekstraksi, pengaruh konsentrasi asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat terhadap ekstraksi, dan karakterisasi senyawa kompleks hasil ekstraksi dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis, AAS, FTIR, dan TG-DTA. Keseluruhan proses tersebut dapat dilihat pada Gambar 3.1, Gambar 3.2, dan Gambar 3.3.

Larutan Asetilaseton dalam kloroform 60 ppm Dicampur Campuran dua fasa

Larutan Cu(II) danCr(III) 20 ppm Diukur dengan AAS Konsentrasi larutan Cu(II) dan Cr(III) sebelum ekstraksi

Dilakukan pengaturan pH Campuran dua fasa dengan variasi pH Dikocok Campuran dua fasa setelah ekstraksi Dipisahkan

Fasa Organik

Fasa Air Diukur dengan AAS Konsentrasi larutan Cu(II) dan Cr(III) setelah ekstraksi Dilakukan perhitungan

pH optimum pada ekstraksi Cu(II) dan Cr(III)

Gambar 3.1 Alur kerja analisis pengaruh pH terhadap ekstraksi

Larutan Asetilaseton dalam kloroform 20, 40, 60, 80, dan 100 ppm

Larutan Cu(II) danCr(III) 20 ppm Diukur dengan AAS Konsentrasi larutan Cu(II) dan Cr(III) sebelum ekstraksi

Dicampur masing-masing

Campuran dua fasa Dilakukan pengaturan pH Campuran dua fasa dengan pH yang sesuai Dikocok Campuran dua fasa setelah ekstraksi Dipisahkan

Fasa Organik

Fasa Air Diukur dengan AAS Konsentrasi larutan Cu(II) dan Cr(III) setelah ekstraksi Dilakukan perhitungan Konsentrasi optimum asetilaseton pada ekstraksi Cu(II) dan Cr(III)

Gambar 3.2 Alur kerja analisis pengaruh konsentrasi asetilaseton terhadap ekstraksi.

Larutan Cu(II) 0,005 M dan Cr(III) 0,003 M Dicampur

Larutan Asetilaseton 0,01 M

Campuran larutan logam dengan larutan asetilaseton Diaduk Campuran senyawa kompleks asetilaseton dengan Cu(II) dan Cr(III) Dipisahkan Residu Dimurnikan Senyawa kompleks asetilaseton dengan Cu(II) dan Cr(III) Dikarakterisasi Hasil karakterisasi senyawa kompleks Filtrat

Gambar 3.3 Alur kerja karakterisasi senyawa kompleks hasil ekstraksi.

3.3 Alat dan Bahan Alat-alat yang digunakan adalah gelas kimia, pipet volume, corong pisah, kaca preparat, pipa kapiler, labu ukur, buret, pipet tetes, botol vial, corong Buchner, mikroskop, Atomic Absorbstion Spectrofotometer (AAS) Varian 220 FS, Thermal Gravimetric – Differential Thermal analysis (TG-DTA) Shimadzu 60 A, dan Spektrofotometer UV-Vis mini Shimadzu. Bahan-bahan yang digunakan adalah akuades, natrium asetat, amonium hidroksida, asetilaseton, kloroform, metanol, kromium(III)klorida heksahidrat, tembaga(II)klorida dihidrat, besi(III)klorida heksahidrat, dan asam klorida.

3.4 Prosedur Penelitian 3.4.1 Pembuatan Larutan Induk Logam Cu dan logam Cr 1000 ppm

Pembuatan Larutan Induk logam Cu 1000 ppm dilakukan dengan cara melarutkan tembaga(II)klorida dihidrat dengan akuades sampai 100,0 mL hingga setara 1000 ppm tembaga(II). Pembuatan larutan induk logam Cr 1000 ppm juga mengikuti cara pembuatan larutan induk logam Cu 1000 ppm.

3.4.2

Pembuatan Larutan Induk Asetilaseton 1000 ppm

Pembuatan larutan asetilaseton 1000 ppm dilakukan dengan cara melarutkan asetilaseton dalam kloroform sebanyak 500 mL hingga setara 1000 ppm.

3.4.3

Pengaruh pH Terhadap Ekstraksi

Pengaruh pH pada ekstraksi logam Cu(II) dilakukan dengan cara memasukkan larutan logam Cu(II) 20 ppm 10 mL dan larutan penyangga pH tertentu sebanyak 5,0 mL ke dalam corong pisah 100 mL. Setiap corong pisah berisi pH yang bervariasi, mulai dari pH 7 sampai dengan pH 12. Kemudian ditambahkan larutan asetilaseton 60 ppm 10 mL dan kloroform sebanyak 5,0 mL. Setelah semua pereaksi telah dimasukkan ke dalam corong pisah, dilakukan pengocokan untuk semua corong pisah dengan alat pengocok EYELA MMS-3000 selama 1 jam dengan kecepatan 157 rpm pada suhu ruang. Gambar 3.4 menunjukkan set alat pengocok.

Gambar 3.4 Set alat pengocok yang digunakan untuk ekstraksi

Setelah pengocokan, fasa air dan fasa organik dipisahkan. Fasa air diukur konsentrasi logamnya dengan menggunakan AAS. Untuk logam Cr(III), pengaruh pH terhadap ekstraksi dapat diketahui dengan cara yang sama seperti mengetahui pengaruh pH logam Cu(II), namun dengan rentang variasi pH 4 sampai dengan pH 9.

3.4.4

Pengaruh Asetilaseton Terhadap Ekstraksi

Pengaruh konsentrasi asetilaseton pada ekstraksi logam Cu(II) dilakukan dengan memasukkan larutan logam Cu(II) sebanyak 10,0 mL dan larutan penyangga pH 12 sebanyak 5,0 mL ke dalam corong pisah 100 mL. Kemudian ditambahkan larutan asetilaseton dengan variasi konsentrasi 20, 40, 60, 80, dan 100 ppm sebanyak 10,0 mL dan kloroform 5,0 mL. Setelah semua pereaksi dimasukkan ke dalam corong pisah, dilakukan pengocokan untuk semua corong pisah dengan alat pengocok EYELA MMS-3000 selama 1 jam dengan kecepatan putaran 157 rpm pada suhu ruang. Setelah pengocokan, fasa air dan fasa organik dipisahkan. Fasa air diukur konsentrasi logamnya dengan menggunakan AAS. Untuk mengetahui pengaruh asetilaseton terhadap ekstraksi logam Cr(III) dilakukan dengan cara yang sama dengan cara untuk mengetahui pengaruh konsentrasi asetilaseton untuk logam Cu(II), namun untuk ekstraksi logam Cr(III) pH yang digunakan adalah pH 8.

3.4.5

Karakterisasi Senyawa Kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3]

Karakterisasi untuk senyawa kompleks [Cu(acac)2] dilakukan dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis, AAS, FTIR dan TG-DTA terhadap senyawa kompleks yang telah dimurnikan dengan cara rekristalisasi. Penentuan kemurnian kristal dilakukan dengan uji titik leleh.

Karakterisasi menggunakan spektrofotometer UV-Vis, dilakukan dengan melarutkan terlebih dahulu kristal senyawa kompleks [Cu(acac)2] dalam 100 mL kloroform. Larutan tersebut kemudian dilakukan pemindaian pada daerah 400 800 nm. Karakterisasi senyawa kompleks [Cu(acac)2] menggunakan FTIR dilakukan dengan menggunakan metode pelet KBr dari bilangan gelombang 4000 – 500 cm-1, dan untuk karakterisasi kestabilan senyawa kompleks terhadap suhu, dilakukan dengan metode Termogravimetri Analisis. Karakterisasi terhadap logam Cr(III) dilakukan dengan cara yang sama seperti pengujian logam Cu(III).

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini merupakan penelitian tentang ekstraksi cair-cair dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat terhadap logam logam Cu(II) dan logam Cr(III). Selain itu, di dalam penelitian ini juga dilakukan karakterisasi senyawa kompleks tersebut dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis, FTIR, dan TG-DTA. Pembahasan yang dilakukan dalam penelitian ini adalah tentang pengaruh pH dan konsentrasi asetilaseton di dalam ekstraksi, asetilaseton sebagai ligan dan pereaksi pengkhelat, harga persen ekstraksi dan juga dilakukan pembahasan tentang karakteristik senyawa kompleks dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis, FTIR, dan TG-DTA. Berikut adalah uraian hasil penelitian yang dilakukan:

4.1 Pengaruh pH Terhadap Ekstraksi Di dalam melakukan penelitian tentang pengaruh pH terhadap ekstraksi yang dilakukan, variabel yang dapat mempengaruhi persen ekstraksi seperti konsentrasi, suhu dan lama pengocokan dibuat tetap. Konsentrasi asetilaseton yang digunakan adalah 60 ppm sedangkan konsentrasi logam yang digunakan adalah 20 ppm. Keseluruhan ekstraksi dilakukan dalam suhu ruang dan dengan menggunakan alat pengocok, sehingga lama dan kekuatan pengocokan untuk seluruh ekstraksi adalah sama. Ekstaksi dilakukan secara terpisah untuk setiap

logam. Tabel 4.1 menunjukkan hasil ekstraksi untuk logam Cu(II) dan logam Cr(III) dalam beberpa pH.
Tabel 4.1 Hasil ekstraksi logam Cu(II) dan logam Cr(III) dengan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat

Hasil Ekstraksi untuk Logam Cu(II) pH Persen Ekstraksi (%) 7 42,93 8 56,20 9 64,88 10 82,41 11 85,46 12 94,55

Hasil Ekstraksi untuk Logam Cr(III) pH Persen Ekstraksi (%) 4 46,69 5 50,29 6 58,75 7 63,13 8 63,22 9 63,32

Ekstraksi untuk logam Cu(II) dilakukan secara bertahap, dimulai pada pH 7 sampai dengan pH 9 terlebih dahulu. Dari hasil ekstraksi menunjukkan adanya peningkatan harga persen ekstraksi seiring dengan peningkatan harga pH, sehingga ekstraksi selanjutnya dilakukan pada pH di atas 9. Namun pada pH 13, larutan logam Cu(II) sudah mengalami pengendapan, sehingga eksraksi tidak dilakukan hingga pH 13, selain itu, karena harga persen ekstraksi pada pH 12 sudah mencapai 94,55%, sudah dianggap efektif untuk mengekstrak logam Cu(II). Pada ekstraksi logam Cr(III), ekstraksi juga dilakukan secara bertahap mulai dari pH 7 sampai dengan pH 9. Dari hasil ekstraksi, menunjukkan peningkatan harga persen ekstraksi yang tidak signifikan dengan peningkatan harga pH. Namun pada pH 10, larutan Cr(III) telah terjadi endapan sehingga ekstraksi tidak dapat dilakukan lebih dari pH 9. Oleh karena itu, ekstraksi dilakukan pada pH 4 sampai dengan 6.

Pada penelitian ini, kondisi pH yang basa dalam fasa air dapat beresiko menghasilkan endapan Cu(OH)2 atau Cr(OH)3. Terjadinya endapan tersebut apabila harga KSP untuk setiap logam sudah tercapai. Harga KSP untuk Cu(OH)2 dan Cr(OH)3 masing-masing sebesar 1,1 x 10-15, dan 7 x 10-31. Berdasarkan harga KSP tersebut, dapat terlihat bahwa harga KSP untuk Cr(OH)3 jauh lebih kecil dari pada harga KSP Cu(OH)2, sehingga untuk logam Cr(III) pada pH 10 sudah dapat terjadi endapan dan untuk logam Cu(II) baru dapat terjadi endapan pada pH 13. Jika terjadi pengendapan, maka ekstraksi cair-cair tidak dapat dilakukan karena ekstraksi cair-cair dilakukan terhadap logam yang terlarut dalam kedua fasa, sedangkan ketika terjadi endapan, logam sudah tidak lagi membentuk larutan, melainkan suspensi. Ekstraksi dalam penelitian ini dilakukan sebelum harga KSP tercapai sehingga logam dalam fasa air masih berbentuk sebagai ion logam. Selama pH dalam fasa air masih di bawah harga KSP dari logam Cu(II) maupun logam Cr(III), maka masih terdapat ion logam yang dapat bereaksi dengan ion asetilasetonato untuk membentuk senyawa kompleks khelat. Oleh karena itu, pH ekstraksi dilakukan pada pH basa namun tidak sampai menghasilkan endapan Cu(OH)2 maupun Cr(OH)3. Namun pada penelitian ini, kondisi ekstraksi harus tetap dalam keadaan basa agar asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat tetap dalam bentuk sebagai ion asetilasetonato, hal ini yang menyebabkan pH optimum yang digunakan adalah pH 8. Gambar 4.1 menunjukkan pengendapan yang terjadi pada pH 10.

Gambar 4.1 Endapan Cr(OH)3 yang terbentuk pada pH 10

Berdasarkan pada pembahasan di atas, harga persen ekstraksi terbesar dicapai pada untuk ekstraksi logam Cu(II) adalah pH 12 dengan persen ekstraksi sebesar 94,55%, sedangkan harga persen ekstraksi terbesar yang dapat dicapai untuk ekstraksi logam Cr(III) adalah 63,32% pada pH 9. Selain itu, dengan persen ekstraksi 94,55%, menunjukkan bahwa senyawa kompleks [Cu(acac)2] yang

terbentuk pada pH 12 lebih banyak dari pada pH lainnya yang dilakukan pada penelitian ini, sehingga banyak logam Cu(II) yang terdistribusi ke dalam fasa organik. Selain itu, harga persen ekstraksi untuk logam Cr(III) yang sebesar 63,32%, disebabkan oleh pembentukan senyawa kompleks [Cr(acac)3] yang lebih sulit dari pada pembentukan senyawa kompleks [Cu(acac)2] , akibatnya logam Cr(III) yang terekstrak juga akan lebih sedikit dari pada logam Cu(II). Di dalam penelitian ini, pH memberikan pengaruh terhadap asetilaseton sebagai pereaksi pengompleks dan logam yang terdapat dalam fasa air. Di dalam keadaan semula, asetilaseton memiliki pH asam dan akan berbentuk keto-enol,

sedangkan jika dalam keadaan basa, asetilaseton akan mengalami deprotonasi sehingga mempunyai bentuk sebagai ion asetilasetonato. Pada saat

terdeprotonisasi, kemampuan asetilaseton larut dalam air akan meningkat, hal ini karena sifat dari asetilasetonato yang semakin mirip dengan air. Gambar 4.2 menunjukkan kelarutan asetilaseton dalam air dalam suasana netral dan basa.

(A)

(B)

Gambar 4.2 Perbandingan kelarutan asetilaseton dalam air pada suasana netral (A) dan basa (B)

4.2 Pengaruh Konsentrasi Asetilaseton Sebagai Pereaksi Pengkhelat Di dalam melakukan penelitian tentang pengaruh konsentrasi asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat, pH ekstraksi dibuat tetap, yaitu pH 12 untuk logam Cu(II) dan pH 8 pada logam Cr(III). Pada proses ini, konsentrasi logam dibuat tetap yaitu sebesar 0,002 M, sedangkan konsentrasi asetilaseton dibuat bervariasi dari 0,002 sampai dengan 0,010 M. Tabel 4.2 menunjukkan hasil ekstraksi yang diperoleh pada ekstraksi logam Cu(II) dan logam Cr(III) terhadap beberapa konsentrasi asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat.

Tabel 4.2 Hasil ekstraksi logam Cu(II) dan logam Cr(III) 0,002 M terhadap beberapa konsentrasi asetilaseton.

Konsentrasi Asetilaseton (M) 0,002 0,004 0,006 0,008 0,01

Hasil Ekstraksi untuk Logam Cu(II) (%) 95,42 98,16 98,89 99,42 99,68

Konsentrasi Asetilaseton (M) 0,002 0,004 0,006 0,008 0,01

Hasil Ekstraksi untuk Logam Cr(III) (%) 37,83 43,48 52,61 51,02 50,87

Berdasarkan hasil tabel 4.2, nampak bahwa logam Cu(II) dapat terekstrak pada konsentrasi asetilaseton 0,002 M, dengan harga persen ekstraksi sebesar 95,42%. Sedangkan pada ekstraksi logam logam Cr(III), harga persen ekstraksi maksimal tercapai pada konsentrasi asetilaseton 0,006 M yaitu dengan 52,61%. Pada ekstraksi logam Cu(II), hanya dengan menggunakan konsentrasi asetilaseton 0,002 M, mampu mengekstrak logam Cu(II) sebesar 95,42%, dan ketika konsentrasi asetilaseton ditingkatkan menjadi 0,004 M, terjadi peningkatan menjadi 98,16%. Namun, ketika konsentrasi asetilaseton ditingkatkan di atas 0,004 M, tidak terjadi peningkatan persen ekstraksi secara signifikan, dari data tersebut, diketahui bahwa konsentrasi asetilaseton yang optimum untuk ekstraksi logam Cu(II) adalah 0,002 M. Jika membandingkan hasil ekstraksi antara konsentrasi asetilaseton sebagai ligan dengan konsentrasi logam sebagai atom pusat, maka akan dapat memberikan gambaran secara kasar, bagaimana komposisi asetilaseton dengan logam pada senyawa kompleks yang terbentuk. Jika dilihat pada tabel 4.2, kemungkinan komposisi (asetilaseton : logam Cu(II)) pada senyawa kompleks yang terbentuk, adalah 1:2.

Pada ekstraksi logam Cr(III), ketika konsentrasi asetilaseton 0,002 M, logam Cr(III) yang dapat terekstrak sebesar 37,83%, ketika konsentrasi asetilaseton ditingkatkan menjadi 0,004 M dan 0,006 M, persen ekstraksi juga meningkat menjadi 43,48% dan 52,61%. Namun pada konsentrasi 0,008 dan 0,010 M, tidak terjadi peningkatan kembali, bahkan cenderung menurun, walaupun tidak terjadi penurunan yang besar. Dari hasil ekstraksi terhadap beberapa konsentrasi asetilaseton, menunjukkan bahwa konsentrasi asetilaseton yang optimum digunakan pada ekstraksi logam Cr(III) sebesar 0,006 M. Selain itu, jika membandingkan konsentrasi asetilaseton dengan konsentrasi logam Cr(III), dapat memberikan gambaran bahwa komposisi (asetilaseton : logam Cr(III)) dalam senyawa kompleks yang tebentuk adalah 1:3. Hasil ekstraksi yang diperoleh pada optimasi pH jika dibandingkan pada hasil ekstraksi optimasi konsentrasi asetilaseton untuk logam Cu(II) pada perbandingan 1:3 mempunyai selisih sebesar 4,34%, sedangkan untuk logam Cr(III) mempunyai selisih sebesar 10,61%. Hal ini mungkin terjadi karena adanya perubahan suhu ruang pada ekstraksi yang dilakukan pada optimasi pH dengan optimasi konsentrasi asetilaseton.

4.3 Harga Persen Ekstraksi (%E) Pada penelitian ini, ditentukan harga persen ekstraksi untuk logam Cu(II) dan Cr(III) dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat. Harga persen ekstraksi merupakan perbandingan antara konsentrasi senyawa kompleks asetilaseton dalam fasa organik dengan konsentrasi senyawa kompleks

asetilaseton dalam fasa air ditambah dengan konsentrasi asetilaseton dalam fasa organik dikalikan 100%. Secara matematis dapat dituliskan sebagai berikut: %E =

x 100%

Pada penelitian ini, penentuan harga persen ekstraksi dilakukan berdasarkan pengukuran terhadap konsentrasi logam yang terdapat di dalam fasa organik maupun fasa air. Sehingga dalam perhitungan menentukan harga persen ekstraksi menjadi konsentrasi logam dalam fasa organik dibandingkan dengan konsentrasi logam dalam fasa air ditambah dengan konsentrasi logam dalam fasa organik. Secara matematis dapat dituliskan sebagai berikut: %E =

x 100%

Pengukuran konsentrasi logam pada fasa organik dilakukan berdasarkan selisih dari konsentrasi logam semula ([M]0) dengan konsentrasi logam sisa ekstraksi ([M]1), sedangkan konsentrasi logam dalam air ditambah dengan konsentrasi logam dalam fasa organik akan sama dengan konsentrasi logam sebelum ekstraksi. Sehingga persamaan untuk menghitung harga persen ekstraksi yang dilakukan pada penelitian ini adalah: %E =

x 100%

4.4 Asetilaseton Sebagai Ligan Dan Pereaksi Pengkhelat Asetilaseton dalam keadaan netral mempunyai bentuk tautomer keto-enol, hal ini dikarenakan asetilaseton memiliki dua buah gugus karbonil dengan delapan buah hidrogen alfa yang bersifat asam, namun ada dua buah hidrogen alfa yang

lebih asam dari pada hidrogen alfa yang lainnya. Hidrogen alfa ini yang akan lepas dan menerima pasangan elektron bebas dari salah satu atom O pada gugus karbonil, dengan begitu asetilaseton akan memiliki gugus hidroksil dan bentuknya menjadi bentuk enol. Namun reaksi yang terjadi pada kondisi ini merupakan reaksi kesetimbangan sehingga bentuk asetilaseton dapat kembali menjadi bentuk keto. Bentuk keto-enol yang terjadi pada asetilaseton, di tunjukkan pada Gambar 2.4. Bentuk keto maupun enol pada setilaseton memiliki kemampuan yang sama untuk berikatan dengan logam, membentuk senyawa kompleks. Hal ini dikarenakan pada kedua bentuk tersebut memiliki pasangan elektron bebas dan juga ikatan π yang dapat didonorkan kepada ion logam. Selain itu, dengan memiliki dua buah gugus karbonil, asetilaseton juga memiliki kemampuan sebagai ligan khelat, sehingga senyawa kompleks antara asetilaseton dengan ion logam dapat memiliki lima macam bentuk yang mungkin terjadi, yang ditunjukkan pada Gambar 2.5. Selain dalam bentuk molekul netral, asetilaseton juga dapat menjadi anion. Bentuk anion dapat terjadi jika asetilaseton dalam suasana basa dikenal dengan ion asetilasetonato. Bentuk asetilasetonato terjadi karena asetilaseton mengalami deprotonasi pada atom H alfa yang bersifat asam. Gambar 4.3 menunjukkan asetilaseton yang mengalami deprotonasi akibat lepasnya atom H alfa dalam suasana basa.

Gambar 4.3 Gambar asetilaseton yang mengalami deprotonasi menjadi ion asetilasetonato dalam suasana basa (Sumber: Seco, 1989)

Ketika asetilaseton mengalami deprotonasi, atom C alfa akan bermuatan negatif karena memiliki elektron bebas. Kemudian, atom C alfa yang memiliki elektron bebas tersebut akan mendistribusikan elektron bebasnya untuk membentuk ikatan π dengan atom C pada gugus karbonil yang berada di sebelahnya, sehingga membentuk ikatan rangkap. Selanjutnya, atom C karbonil tersebut akan mendistribusikan kembali kelebihan elektron yang ada kepada atom O di sebelahnya, sehingga atom O akan bermuatan negatif. Ketika dalam keadaan seperti ini, asetilasetonato memiliki bentuk ikatan rangkap terkonjugasi, akibatnya asetilasetonato memiliki kemampuan untuk beresonansi. Resonansi yang terjadi akan menghantarkan elektron bebas tersebut menuju atom O yang berada pada gugus karbonil kedua, akibatnya atom O tersebut menjadi bermuatan negatif. Resonansi ini terjadi dengan sendirinya, akibatnya asetilasetonato seolah-olah memiliki dua buah atom O yang bermuatan negatif, sehingga akan menghasilkan sebuah bentuk seperti yang ditunjukkan oleh Gambar 4.4.

Gambar 4.4 Resonansi yang terjadi pada ion asetilasetonato (Sumber: Seco, 1989)

Kemampuan asetilaseton dalam membentuk senyawa kompleks khelat dengan banyak logam dapat digunakan sebagai pereaksi pengkhelat pada ekstraksi cair-cair. Hal ini karena senyawa kompleks yang terbentuk antara asetilaseton dengan ion logam kebanyakan membentuk senyawa kompleks netral, sehingga ion logam yang membentuk senyawa kompleks dengan asetilaseton akan cenderung terdistribusi ke dalam fasa organik. Dengan banyaknya ion logam yang terdistribusi ke dalam fasa organik, maka proses ekstraksi yang dilakukan akan semakin efektif dan efisien. Pembentukan senyawa kompleks antara asetilaseton dengan logam Cu(II) dan Cr(III) dalam metanol sebagai pelarut pada saat karakterisasi maupun kloroform, pada saat ekstraksi tidak mempengaruhi proses pembentukan senyawa kompleks asetilaseton dengan kedua logam tersebut, karena kekuatan asetilaseton sebagai ligan lebih kuat daripada kekuatan gugus O-H pada metanol dan Cl pada kloroform sebagai pelarut, sehingga senyawa kompleks [Cu(acac) 2] dan [Cr(acac)3] dapat terbentuk, hanya saja persentase bentuk keto maupun enol dari produk yang dihasilkan akan berbeda. Hal ini karena sifat kepolaran akan

mempengaruhi bentuk produk dari senyawa kompleks anatara asetilaseton dengan logam Cu(II) dan Cr(III). Pada penelitian ini, jenis ekstraksi cair-cair yang dilakukan adalah ekstraksi batch dengan satu kali proses ekstraksi. Ekstraksi ini dipilih karena merupakan ekstraksi yang paling sederhana dan mudah untuk diaplikasikan jika menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat. Dengan menggunakan ekstraksi batch, peralatan yang digunakan cukup sederhana, hanya menggunakan corong pisah dan alat pengocok. Selain itu, dengan menggunakan ekstraksi ini, dalam pengerjaannya juga termasuk mudah karena proses ekstraksi hanya dilakukan satu kali, sehingga dapat menghemat waktu dan biaya untuk analisis. Pada penelitian ini juga dipilih logam Cu(II) dan logam Cr(III) karena sifat dari logam Cu(II) yang mudah membentuk senyawa kompleks [Cu(acac)2] dengan asetilaseton dan senyawa kompleks yang terbentuk memiliki kestabilan termal yang baik (Kirna, 1998 dan Charles, 1957), sedangnkan logam Cr(III) dipilih karena belum ada sebuah penelitian yang melakukan ekstraksi logam Cr(III) dengan pereaksi pengkhelat asetilaseton. Di dalam proses ekstraksi, pada umumnya pereaksi pengkhelat dilarutkan di dalam fasa organik, begitu pula dengan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat yang digunakan dalam penelitian ini. Jika dilihat dari kelarutannya, asetilaseton cenderung lebih mudah larut dalam kloroform yang digunakan sebagai fasa organik dibandingkan dengan di dalam air. Hal ini karena sifatnya yang lebih mirip dengan kloroform dari pada air.

Pada suhu ruang, asetilaseton dapat larut dalam kloroform dengan perbandingan 1 : 1 bagian (asetilaseton : kloroform) (Kirna, 1998), sedangkan di dalam air, asetilaseton dapat larut dengan perbandingan sekitar 1:5 bagian

(asetilaseton : air) (sigma-aldrich.com). dari perbandingan kelarutan asetilaseton dalam kloroform dan air, dengan volume pelarut yang sama, kloroform dapat melarutkan asetilaseton dengan jumlah lima kali lebih banyak dari pada di dalam air. Dengan begitu, kemungkinan untuk membentuk senyawa kompleks antara asetilaseton denngan ion logam pada proses ekstraksi akan semakin besar, akibatnya logam yang terdistribusi ke dalam fasa organik juga akan semakin banyak. Adapun lama ekstraksi yang dilakukan selama satu jam berdasarkan pada proses sintesis senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cu(II) dan logam Cr(III) yang memerlukan pengadukan selama satu jam, dengan begitu pada ekstraksi diharapkan seluruh reaksi kesetimbangan yang terjadi sudah sempurna. Pada proses ekstraksi yang dilakukan, terdapat beberapa tahap yang terjadi ketika ekstraksi berlangsung. Setiap tahap merupakan yang terjadi merupakan proses kesetimbangan yang ditunjukkan pada gambar 2.3. Tahap pertama adalah tahap dimana asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat terdistribusi di antara fasa air dan fasa organik. Distribusi asetilaseton diantara kedua fasa merupakan proses kesetimbangan dan terjadi secara spontan, menurut hukum Nernst. jika dilihat dari kelarutan asetilaseton yang dapat larut dalam fasa organik dan fasa air, maka ketika dilakukan pengocokan, asetilaseton akan mengalami distribusi dari fasa organik ke dalam fasa air dan juga sebaliknya.

Kesetimbangan yang terjadi ketika asetilaseton mengalami distribusi diantara kedua fasa tersebut mempunyai suatu tetapan yang disebut dengan koefisien distribusi, KDHA. Kemudian tahap kedua adalah tahap dimana asetilaseton terionisasi menjadi ion asetilasetonato dalam air. Hal ini terjadi karena atom H alfa pada asetilaseton yang bersifat asam dan mudah untuk terlepas, oleh karena itu asetilaseton juga bersifat asam lemah dan mempunyai harga KaHa. Pada tahap ini, bentuk dari pereaksi pengkhelat yang diinginkan adalah bentuk asetilasetonato, oleh karena itu, untuk meningkatkan asetilasetonato dalam air, suasana dalam fasa air dibuat basa. Bentuk asetilasetonato lebih diinginkan karena dalam bentuk ini diharapkan ikatan yang terbentuk dengan ion logam akan mempunyai bentuk dengan tipe A, dengan bentuk ini, senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3] akan lebih mudah terbentuk. Selanjutnya tahap ketiga adalah tahap dimana asetilasetonato membentuk senyawa kompleks khelat yang tidak bermuatan dengan ion logam. Dalam tahap ini, senyawa kompleks khelat mempunyai tetapan pembentukan senyawa kompleks khelat logam, KfMAn. Tahap yang terakhir pada proses ekstraksi adalah tahap dimana senyawa kompleks yang terbentuk tersebut terdistribusi diantara fasa air dan fasa organik. Pada tahap ini, mempunyai tetapan distribusi senyawa kompleks, KDMAn. Senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3] yang terbentuk cenderung lebih mudah larut dalam kloroform dari pada air. Hal ini karena senyawa kompleks tersebut memiliki sifat yang lebih mirip dengan kloroform. Karena senyawa kompleks

yang terbentuk cenderung larut dalam kloroform, maka senyawa kompleks tersebut akan cenderung untuk terdistribusi ke dalam kloroform sebagai fasa organik.

4.5 Karakteristik Senyawa Kompleks Karakteristik yang dibahas adalah hasil pengujian dengan menggunakan beberapa instrumen, antara lain spektrofotometer UV-Vis, FTIR, dan TG-DTA. Serta karakterisasi dilakukan terhadap senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3]. Berikut merupakan uraian hasil karakterisasi dari masing-masing instrumen:

4.5.1

Spektrofotometer UV-Vis

Karakterisasi senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3] dilakukan dengan melarutkan kristal senyawa kompleks dalam pelarut kloroform dan mengukur serapannya dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis . Gambar 4.5 menunjukkan hasil analisis spektrofotometer UV-Vis untuk kedua senyawa kompleks tersebut.

(A)

(B)

Gambar 4.5 Spektrum UV-Vis hasil pengukuran untuk senyawa kompleks [Cr(acac)3] (A) dan CrCl3.6H2O (B)

Pada pengukuran serapan spektrofotometer UV-Vis untuk logam Cr(III), puncak serapan sebelum dan setelah membentuk senyawa kompleks [Cr(acac)3] dapat dibandingkan. Sebelum membentuk senyawa kompleks [Cr(acac)3], logam Cr(III) yang dalam bentuk CrCl3.6H2O memiliki spektrum spektrofotometer UV-Vis yang ditunjukkan pada Gambar 4.3 (B). pada kondisi tersebut, logam Cr(III) memiliki dua buah puncak serapan pada panjang gelombang 567,0 dan 414,5 nm, sedangkan ketika sudah membentuk senyawa kompleks [Cr(acac)3], spektrum spektrofotometer UVVis yang terjadi adalah spektrum dengan satu puncak serapan pada panjang gelombang 560,5 nm. Gambar 4.3 (A) menunjukkan spektrum spektrofotometer UVVis yang dihasilkan senyawa kompleks [Cr(acac)3]. Perubahan spektrum Spektrofotometer UV-Vis untuk logam Cr(III) di atas, menunjukkan bahwa telah terjadi pembentukkan senyawa kompleks antara asetilaseton dengan kedua logam tersebut, hal ini ditandai dengan adanya perubahan

68

spektrum spektrofotometer UV-Vis kedua logam tersebut sebelum dan setelah direaksikan dengan asetilaseton. Selain itu, besarnya energi pembentukkan senyawa kompleks yang terjadi pada logam Cr(III) juga dapat diketahui, yaitu sebesar .

4.5.2

Hasil Analisa Spektra FTIR

Hasil analisa spektra FTIR untuk karakterisasi senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cu(II) dan Cr(III) dilakukan dengan menggunakan metode pellet KBr. Karakterisasi spektra FTIR kedua senyawa kompleks tersebut dilakukan dengan membandingkan spektra FTIR telah dilakukan oleh Nakamoto (2009) dan Kirna (1998), untuk senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3]. Gambar 4.6 menunjukkan perbandingan hasil analisis FTIR untuk asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat, senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cu(II) dan Cr(III).

Gambar 4.6 Perbandingan spektra FTIR asetilaseton, [Cu(acac)2], dan [Cr(acac)3].

Pada spektra senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cu(II), terdapat puncak serapan yang dikenali seperti pada penelitian Kirna dan Nakamoto, yaitu terdapat pada bilangan gelombang 2970-2920 cm-1 puncak serapan untuk regangan C-H pada CH3 pada senyawa kompleks [Cu(acac)2]. Namun ada juga puncak serapan yang tak dikenali, yaitu pada daerah 3433 cm-1. Puncak serapan tersebut diperkirakan berasal dari gugus O-H yang berasal dari tautomer keto-enol, oleh karena itu puncak serapan yang muncul berada pada daerah gugus O-H pada alkohol, tapi puncak serapan yang terjadi tidak besar, karena karakter dari gugus O-H pada bentuk enol yang kecil pada senyawa tersebut. Mungkin juga puncak serapan ini terjadi karena adanya sisa metanol pada saat karakterisasi, Hanya puncak serapan ini tidak terdapat pada penelitian Kirna maupun Nakamoto. Puncak serapan selanjutnya, pada bilangan gelombang 1577 cm-1 adalah puncak serapan untuk regangan gugus fungsi C=C, sedangkan pada bilangan gelombang sekitar 1531 cm-1, merupakan pecahan dari puncak C=O yang disebabkan oleh adanya ikatan konjugasi pada asetilaseton. Pada bilangan gelombang 1458-973 cm-1 merupakan vibrasi bending C-H, kombinasi antara vibrasi regangan C=C, dan C=O dengan vibrasi bending C-H. Puncak kuat pada sekitar bilangan gelombang 783 cm-1 berasal dari vibrasi bending C-H aromatik. Puncak-puncak lemah pada 684-613 cm-1 berasal dari kombinasi antara vibrasi bending-H atau C-C dengan vibrasi regangan ikatan koordinasi M-O. namun pada penelitian ini, karena keterbatasan kemampuan alat yang digunakan,

maka tidak dapat mengukur bilangan gelombang di bawah

500 cm-1, sehingga

tidak dapat mengamati vibrasi sidik jari di bawah bilangan gelombang tersebut. Pada beberapa daerah bilangan gelombang, senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cr(III) yang telah terbentuk, memiliki pola yang hampir sama seperti senyawa kompleks asetilaseton dengan logam Cu(II). Hal ini karena jika asetilaseton dengan logam Cr(III) membentuk senyawa kompleks [Cr(acac)3], maka akan memiliki banyak kesamaan gugus fungsi dengan senyawa kompleks yang terbentuk antara asetilaseton dengan logam Cu(II) yaitu [Cu(acac)2], namun spektrum yang muncul tentu berbeda. Perbedaan spektrum yang muncul untuk senyawa kompleks [Cr(acac)3] dapat terlihat dari intensitas serapannya atau pergeseran puncak serapan. Pada beberapa daerah bilangan gelombang tertentu, spektrum senyawa kompleks [Cr(acac)3] memiliki perbedaan dengan spektrum senyawa kompleks [Cu(acac)2], perbedaan mencolok terjadi pada daerah bilangan gelombang infra merah 700 sampai dengan 100 cm-1. Pada penelitian ini, hasil pengukuran dengan menggunakan FTIR pada daerah bilangan gelombang 700 sampai dengan 100 cm-1, terdapat puncak yang khas untuk senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3] seperti yang terdapat hasil pengukuran yang dilakukan oleh Nakamoto yang ditunjukkan oleh Gambar 4.7.

Gambar 4.7 Spektra infra merah pada bilangan gelombang 700 – 500 cm-1 kompleks bis- dan tris(asetilasetonato) (Sumber : Nakamoto, 2009)

4.5.3

TG-DTA

Karakterisasi TG-DTA yang dilakukan terhadap kristal senyawa kompleks [Cu(acac)2] dan [Cr(acac)3]. Karakterisasi ini dilakukan untuk mengetahui kestabilan termal dari kedua senyawa kompleks tersebut. Gambar 4.8 menunjukkan hasil pengujian yang diperoleh untuk senyawa kompleks [Cu(acac)2] dengan menggunakan TG-DTA.

Gambar 4.8 Termogram hasil pengujian [Cu(acac)2].

Pada hasil pengujian senyawa kompleks [Cu(acac)2], dapat terlihat termogram TGA pada Gambar 4.6 menunjukkan dekomposisi senyawa kompleks tersebut. Senyawa kompleks [Cu(acac)2] mulai terjadi penurunan massa pada suhu 289,16 oC dan berhenti pada suhu 304,07 oC, hal ini terjadi karena zat tersebut mengalami dekomposisi sebesar 63,12%. Bagian pada senyawa kompleks [Cu(acac)2] yang

terdekomposisi terlebih dahulu adalah bagian ligan, karena ligan pada senyawa kompleks [Cu(acac)2] teridiri dari hidrokarbon, sehingga memiliki kemungkinan untuk terdekomposisi terlebih dahulu dari pada logam sebagai atom pusat. Pada termogram DTA, dapat terlihat puncak pada daerah sekitar 288-289 oC, puncak ini

menunjukkan titik leleh dari senyawa kompleks [Cu(acac)2] yang diuji. Jika dilihat dari titik leleh [Cu(acac)2] yang 284-288 oC, maka dapat dikatakan bahwa senyawa kompleks yang diuji adalah senyawa kompleks [Cu(acac)2] yang murni. Gambar 4.9 menunjukkan karakterisasi senyawa kompleks [Cr(acac)3] dengan menggunakan TGDTA.

Gambar 4.9 Termogram hasil pengujian [Cr(acac)3].

Pada termogram TGA senyawa kompleks [Cr(acac)3] dapat terlihat bahwa senyawa kompleks tersebut mulai terjadi penurunan massa mulai pada suhu 213-

282 oC, hal ini terjadi karena senyawa kompleks tersebut mengalami dekomposisi. Diperkirakan hal ini terjadi karena ligan pada senyawa kompleks [Cr(acac)3] yang

mengalami dkomposisi. Namum, pada suhu berikutnya, [Cr(acac)3] tidak mengalami penurunan massa secara signifikan, dari 282–540 oC hanya terjadi penurunan massa sebesar 10%. Jika melihat termogram DTA, maka akan terlihat mulai adanya perubahan pada suhu 213,30 oC, suhu tersebut adalah titik leleh dari senyawa [Cr(acac)3].

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Berdasarkan penelitian dan pembahasan yang dilakukan, dapat ditarik kesimpulan yang merupakan jawaban dari rumusan masalah pada Bab I, yaitu: 1. Kondisi ekstraksi cair-cair untuk ekstraksi logam Cu(II) adalah pada pH 12 dengan perbandingan konsentrasi antara logam Cu(II) dengan asetilaseton sebesar 1:1 dan kondisi untuk ekstraksi logam Cr(III) adalah pada pH 8 dengan perbandingan konsentrasi antara logam Cr(III) dengan asetilaseton adalah 1:3. 2. Harga persen ekstraksi untuk logam Cu(II) pada pH dan konsentrasi asetilaseton optimum sebesar 95,42% dan untuk logam Cr(III) sebesar 52,61%.

5.2 Saran Berdasarkan hasil penelitian, terdapat hal-hal yang dapat diajukan sebagai saran, yaitu: 1. Ekstraksi cair-cair dengan menggunakan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat yang dilakukan terhadap logam Cr(III) kurang bisa mengekstrak logam tersebut pada suhu ruang, sehingga disarankan yang dapat diberikan untuk memperbaiki hal ini adalah dengan mencoba variasi suhu dan juga pereaksi pengkhelat lain yang berpotensi untuk digunakan sebagai pereaksi pengkhelat untuk logam Cr(III).

2.

Penelitian tentang ekstraksi cair-cair yang dilakukan adalah penelitian awal untuk mengetahui kemampuan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat pada logam, dengan mengetahui kemampuan asetilaseton sebagai pereaksi pengkhelat pada ekstraksi logam maka diharapkan metode ekstraksi cair-cair ini dapat dikembangkan untuk diaplikasikan pada proses ekstraksi logam pada bahan alam, batuan, tanah atau limbah industri.

DAFTAR PUSTAKA Charles. Robert G. 1957. Comparative Heat Stabilities of Some Metal Acetylacetonate Chelates. J. Phys. Chem. 62. 440-444. Diaz-Acosta, Irina. 2001. Calculated and Experimental Geometries and Infrared Spectra of Metal Tris-Acetylacetonates: Vibrational Spectrocopy as A Probe of Molecular Structure for Ionic Complexes Part I. J. Phys. Chem. 105. 238244. Fernelius, W. Conard. (1946). Inorganic Syntheses Volume II. New York: McGrawHill Company, Inc. Fukuda, Yutaka. 1970. Formation Constants of Chromium(II) Complexes with (O,O)-, (O,N)- and (N,N)- Type Ligands and Comparasion with Those of Other First Transition Metal Complexes. Chemical Society of Japan. 43. 745749 Kanakubo, Mitsuhiro. 1997. Structure of Solvation Sphere of Tris(acetylacetonato)chromium(III) in Acetonitrile. J. Phys. Chem. B. 19. 3827–3833 Kirna, I Made. 1998. Sintesis dan Karakterisasi Spektra Inframerah Kompleks Asetilasetonato M(II). ISJD. 31. 32-43 Mudzakir, Ahmad. (1997). Sintesis 1-fenil-3-metil-4-benzoil-5-pirazolon dan Penggunaannya pada Ekstraksi Sinergis Kobalt (II) dan Kadmium (II). Tesis. Program Pascasarjana UGM. Tidak Diterbitkan. Nakamoto, K. (2009). Infrared and Raman Spectra of Inorganic and Coordination Compounds Part B Sixth Edition. New Jersey: John Wiley and Sons, Inc. Permanasari, Anna, dkk. (2007). Kimia Analitik 2. Jakarta: Universitas Terbuka. Seco, Miquel. 1989. Acetylacetone: A Versatile Ligand. 1989. J. Chem. Educ. 66. 779. Silvestre, Cristina I.C. 2009. Liquid-liquid Extraction in Flow Analysis: A Critical Review. Analytica Chimica Acta. 652. 54-65. Skoog, Douglas, A. (2004). Fundamentals of Analitical Chemistry Eight Edition. Kanada: Brooks/Cole.

Soebagio, dkk. (2003). Kimia Analitik II. Malang: Jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang Tabushi, Masayuki. 1959. Solvent Extraction of Metal Acetylacetonates. Bull. Inst. Chem. 37. 9. Vigato, P. Alessandro. 2009. The Evolution of β-diketone or β-diketophenol ligands and related complexes. Coordination Chemistry. 253. 1099-1201. ______. (2012). Metal Acetylacetonates [Online]. Tersedia: http://en.wikipedia.org/wiki/Metal_acetylacetonates [16 September 2012] ______.(2012). Material Safety Data Sheet [Online]. Tersedia: http://www.sigmaaldrich.com/MSDS/MSDS/PleaseWaitMSDSPage.do?language=& country=ID&brand=FLUKA&productNumber=05581&PageToGoToURL=http://ww w.sigmaaldrich.com/catalog/product/fluka/05581?lang=en&region=ID [16 September 2012] ______.(2012). Material Safety Data Sheet [Online]. Tersedia: http://www.sigmaaldrich.com/MSDS/MSDS/DisplayMSDSPage.do?country=ID&lan guage=en&productNumber=202231&brand=ALDRICH&PageToGoToURL=http%3 A%2F%2Fwww.sigmaaldrich.com%2Fcatalog%2Fproduct%2Faldrich%2F202231% 3Flang%3Den [16 September 2012] ______.(2012). Material Safety Data Sheet [Online]. Tersedia: http://www.sigmaaldrich.com/MSDS/MSDS/DisplayMSDSPage.do?country=ID&lan guage=en&productNumber=C87851&brand=ALDRICH&PageToGoToURL=http%3 A%2F%2Fwww.sigmaaldrich.com%2Fcatalog%2Fproduct%2Faldrich%2Fc87851% 3Flang%3Den [a6 September 2012]

LAMPIRAN III

Spektra UV-Vis Spektra UV-Vis [Cr(acac)3] Spektra UV-Vis [Cu(acac)2]

Spektra UV-Vis CrCl3.6H2O

Spektra FTIR Spektra FTIR Asetilaseton

Spektra FTIR [Cu(acac)2]

Spektra FTIR [Cr(acac)3]

Termogram [Cu(acac)2]

Termogram [Cr(acac)3]

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->