P. 1
ANALISIS JURNAL 2

ANALISIS JURNAL 2

|Views: 669|Likes:
Published by didieoott

More info:

Published by: didieoott on Nov 03, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/24/2015

pdf

text

original

ANALISIS JURNAL

1. Judul Penelitian “Job analysis: a strategic human resource management practice (Analisis pekerjaan: sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen)” a. Pengarang Pengarang dalam Jurnal Penelitian tersebut bernama Dr C.M. Siddique, Faculty of Business Administration, Ajman University of Science and Technology b. Tahun terbit Jurnal ini diterbitkan pada bulan Febuari 2004 c. Penerbit Diterbitkan oleh The International Journal of Human Resource Management.

2. Latar Belakang Masalah Pada bagian latar belakang jurnal menyatakan bahwa , perubahan yang selalu terjadi dalam upaya meningkatkan kualiats HRM di setiap negara untuk menjadikan SDM yang baik dan dengan penjelasan bahwa telah menghasilkan minat yang kuat dan antusiasme di kalangan perusahaan untuk mencari secara aktif untuk praktek pengelolaan terbaik di segala bidang, termasuk HRM, untuk meningkatkan efisiensi dan kinerja secara keseluruhan. Dengan demikian, UEA menawarkan pengaturan yang sesuai untuk mengkaji bagaimana praktek HR dasar, seperti pekerjaan analisis, yang telah menerima banyak perhatian di negara-negara Barat sebagai berguna Alat perencanaan SDM, mempengaruhi kinerja organisasi di negara berkembang. Penelitian ini dapat dilihat sebagai kesempatan untuk memvalidasi dan memperluas temuan HR-kinerja studi yang dilakukan di negara-negara Barat dengan konteks nonBarat. Dalam latar belakang mencakup permasalahan yang diangkat dalam jurnal ini dan menjelaskan juga fenomena yang ada yang mampu memperrkuat penelitian ini. *Latar belakang pada Jurnal Penelitian ini terdapat didalam Pendahuluan (Terlampir). 3. Perumusan Masalah Permasalahan penelitian ini adalah “bagaimana gambaran analisis pekerjaan dalam sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen? Dan adakah

hubungan analisis pekerjaan dengan sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen? 4. Landasan Teori Praktek analisis pekerjaan dan kinerja organisasi Perusahaan yang secara teratur melakukan analisis pekerjaan memiliki pengetahuan yang jauh lebih baik dari mereka karyawan kekuatan dan keterbatasan, dan dapat mengambil tindakan korektif tepat waktu untuk meningkatkan setiap kekurangan dalam keterampilan dan perilaku kerja (Clifford, 1994). Sebuah teratur atau proaktif Pekerjaan praktik analisis dapat membantu perusahaan dalam menciptakan infrastruktur yang tepat dengan mendefinisikan tugas yang harus dilakukan serta jadwal untuk melakukan mereka. Yang jelas penggambaran peran dan tanggung jawab melalui analisis pekerjaan dan ketersediaan untuk pekerjaan mapan memastikan bahwa setiap tingkat hirarki organisasi memahami nya kontribusi dan menambah nilai untuk pengembangan produk / layanan dan pengiriman dengan minimal tumpang tindih atau pemborosan sumber daya.

Analisis pekerjaan, SDM dan kinerja organisasi Dalam rangka untuk membuat keputusan proaktif sumber daya manusia, perusahaan membutuhkan SDM yang efektif sistem informasi (HRIS). Sebuah dirancang dengan baik HRIS harus memberikan terbaru dan akurat Data pada kedua tantangan eksternal yang dihadapi organisasi dan internal organisasi sumber daya dan kebutuhan. Job analisis, yang menawarkan wawasan yang bermanfaat yang sebenarnya karakteristik pekerjaan ditemukan dalam setiap pekerjaan, merupakan bagian integral dari HRIS yang efektif. Kuncinya dokumen berdasarkan analisis jabatan, yang memberikan dasar bagi semua perencanaan SDM kegiatan, yaitu deskripsi pekerjaan, pekerjaan spesifikasi dan standar kerja, biasanya termasuk dalam HRIS perusahaan. Banyak potongan lain yang terkait informasi yang terkandung dalam HRIS yang berkaitan dengan karyawan, seperti kinerja, kompensasi, pemerintah peraturan, kepatuhan hukum, dll, membuat sumber daya penting bagi spesialis HR dan garis manajer untuk tetap mengikuti kebutuhan perusahaan dan perkembangan baru dalam eksternal lingkungan. Sebuah HRIS dengan seperti bahan perencanaan yang berharga tentu akan meningkatkan administrasi efisiensi, iklim organisasi dan kinerja.

Analisis pekerjaan, keterlibatan SDM dan kinerja organisasi Keterlibatan SDM dalam perencanaan perusahaan dan dukungan manajemen puncak sangat penting untuk mewujudkan hasil dari kebijakan SDM dan praktik. Bahkan analisis proaktif pekerjaan kebijakan tidak mungkin untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan jika tidak benar dilaksanakan atau informasi yang dihasilkan oleh analisis pekerjaan tidak efektif digunakan untuk perencanaan SDM. Dengan demikian, itu akan muncul bahwa analisis pekerjaan akan memainkan peran yang lebih signifikan dalam membentuk manusia sumber daya strategi di perusahaan di mana manajemen SDM dipandang sebagai bagian integral dari perencanaan perusahaan dan pengambilan keputusan strategis. Tingkat integrasi tidak hanya membangun citra yang lebih positif dari para profesional SDM tetapi juga memberdayakan mereka secara aktif untuk memulai program dan kebijakan untuk meningkatkan hubungan perusahaan dengan internal dan pemangku kepentingan eksternal, meningkatkan efisiensi dan memperkuat kinerja secara keseluruhan dan posisi kompetitif (Wright et al., 1998). Sebuah kemitraan yang efektif antara SDM dan eksekutif perusahaan lainnya adalah tertentu untuk memungkinkan penggunaan terbaik dari analisis jabatan. Ini akan memastikan bahwa pekerjaan pendekatan analisis sebuah perusahaan adalah baik kompatibel dengan dan mendukung bisnisnya arah strategis (Anthony et al., 2002). Perusahaan latar belakang karakteristik dan kinerja Sebagaimana ditunjukkan dalam model konseptual diuraikan dalam bagian sebelumnya, ada beberapa faktor-faktor lain yang mungkin mempengaruhi kinerja organisasi dan, karena itu, mereka kemungkinan dampak pada hubungan analisiskinerja yang diharapkan harus dikendalikan untuk. Dalam konteks penelitian ini, berikut empat variabel yang dianggap relevan: ukuran dan umur organisasi, sifat bisnis kepemilikan, dan pelatihan dan pengembangan sumber daya.  Landasan Teori pada Jurnal Penelitian ini terdapat didalam Pendahuluan (Terlampir). 5. Metodologi Penelitian a. Teknik Pengumpulan Data Penelitian ini menggunakan metode skala sebagai alat pengumpulan data. Penggunaan metode skala mempunyai anggapan-anggapan yang dipegang oleh peneliti (Azwar, 2004:4) yaitu :

1. Stimulusnya berupa pertanyaan atau pernyataan yang tidak langsung mengungkap atribut yang hendak diukur, melainkan mengungkap indikator perilaku dari atribut yang bersangkutan. 2. Dikarenakan atribut psikologis yang diungkap secara tidak langsung lewat indikator-indikator perilaku sedangkan indikator-indikator perilaku

diterjemahkan dalam bentuk aitem-aitem. Maka skala psikologi selalu berisi banyak aitem. 3. Respon subjek tidak diklasifikasikan sebagai jawaban "benar" atau "salah". Semua jawaban dapat diterima sepanjang diberikan secara jujur dan sungguh-sungguh. Hanya saja, jawaban yang berbeda akan diinterpretasikan berbeda pula. Pengambilan data juga dilakukan dengan melakukan wawancara berdasarkan pedoman. Wawancara yang menggabungkan pola topical sequance dan time sequence (Stewart dan Cash, 2000). Observasi juga dilakukan sebagai metode tambahan. Hasil wawancara ditulis dalam bentuk verbatim kemudian dilakukan pemadatan fakta. Fakta yang terkumpul kemudian dianalisa berdasarkan teori yang digunakan dalam penelitian. b. Teknik Analisis Data Dalam penelitian kuantitaf, data diperoleh Penelitian dengan pendekatan kuantitatif menekankan analisisnya pada data-data numerical (angka) yang akan diolah dengan metode statistika (Azwar, 2010:5). Setelah peneliti turun ke lapangan untuk melakukan pengumpulan informasi tentang kasus yang diteliti, maka langkah selanjutnya adalah melakukan analisis informasi terhadap data yang diperoleh, peneliti melakukan analisis intra kasus dan kemudian dilakukan analisis interkasus. c. Verifikasi/ Validitas Dalam jurnal penelitian ini, tidak di cantumkan verifikasi datanya. d. Isi Etik (Etika Penelitian) Dalam jurnal penelitian yang berjudul “Job analysis: a strategic human resource management practice (Analisis pekerjaan: sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen)” tersebut, peneliti kurang lebih menjelaskan tentang perusahan besar selain yang berada diarab. Dan kurang menjelaskan bagaimana kondisi sebernarnya dalam sebuah perusahaan yang diteliti, karna peneliti hanya menjelaskan dalam lingkup kecil, sehingga kurang jelas. Jadi dalam penelitian ini,

peneliti hanya menyebutkan bagaimana dan gambaran tentang analisis jabatan dalam sumber daya manusia sebagai strategis praktik. e. Hasil Penelitian Perusahaan mungkin menemukan transisi dari pendekatan analisis pekerjaan konvensional kompetensi terfokus yang berharga dalam pandangan sifat cepat berubah pekerjaan dan persyaratan kerja di lingkungan ini. Secara umum, temuan dari penelitian ini adalah konsisten dengan penelitian yang dilakukan di negaranegara Barat pada kontribusi SDM berfungsi untuk kinerja organisasi. Dengan demikian, nilai dari studi ini terletak pada kenyataan bahwa ia menawarkan sangat dibutuhkan lintas-budaya validasi model teoritis yang dibangun atas dasar studi organisasi Barat. Penelitian ini mendukung upaya saat ini ingin mendirikan HRkinerja link age dengan cara mengembangkan spesifik model konseptual untuk menggambarkan proses dimana praktek analisis pekerjaan dan kinerja mungkin terkait, dan dengan pengujian dengan data empiris dari non-Barat pengaturan. Harus ditekankan bahwa kemungkinan pekerjaan analisis-kinerja linkage belum dieksplorasi secara luas di Timur Tengah atau konteks Barat. HR profesional dan praktisi dengan minat khusus dalam praktek SDM global dan isu akan menemukan temuan dari penelitian ini berguna, karena temuan ini secara jelas menunjukkan bahwa praktik HR yang baik melampaui batas-batas nasional dan budaya. Hal ini, dengan demikian, penting untuk memperluas pencarian kami untuk praktik HR strategis di seluruh dunia. 6. Ringkasan temuan dan interpretasi sehubungan dengan pendekatan analisis jabatan, penelitian ini menyediakan beberapa awal bukti nilai dari pendekatan kompetensi terfokus. Seperti yang ditunjukkan oleh hasil penelitian kami, ketika pendekatan berbasis kompetensi diubah menjadi pekerjaan seluruh perusahaan secara teratur praktek analisis, tentu dapat memberikan beberapa manfaat tambahan dalam bentuk yang lebih baik hasil kinerja. Ini interaksi praktik kerja analisis dan pendekatan yang digunakan untuk memperoleh data terkait menunjukkan kebutuhan untuk mengakui nilai potensi memodifikasi analisis pekerjaan konvensional atau standar pendekatan untuk menggabungkan faktor kompetensi. Terobosan teknologi baru dan tekanan kompetitif meningkat membuat beberapa pekerjaan usang, sementara menyerukan keterampilan yang sama sekali baru dan kompetensi untuk beberapa lain. Dengan demikian, perusahaan harus terusmenerus meninjau keterampilan tenaga kerja dan strategi perekrutan untuk mencapai

suatu pertandingan yang efektif antara persyaratan pekerjaan dan karyawan keterampilan (Clifford, 1994;. Mondy et al, 2002). Ini tidak harus, bagaimanapun, melemahkan pentingnya metode analisis pekerjaan konvensional, seperti pekerjaan fungsional Analisis (FJA) atau metode tujuan khusus seperti Deskripsi Manajemen Posisi Questionnaire (MPDQ) sebagai teknik yang efisien dan hemat biaya untuk menghasilkan seragam data tentang jumlah yang lebih besar dari pekerjaan. Namun demikian, perusahaan yang beroperasi di kompetitif saat ini lingkungan akan perlu untuk melengkapi pendekatan dengan data kualitatif dengan menggunakan insiden kritis atau pendekatan serupa lainnya sensitif terhadap sifat dan kompleksitas perubahan yang terjadi dalam konsep tradisional pekerjaan (Anthony et al., 2002).

7. Keterbatasan Penelitian ini dapat dilihat sebagai upaya awal untuk menetapkan pentingnya pekerjaan analisis sebagai praktik manajemen SDM strategis. Temuannya harus dinilai dengan di sedikitnya tiga keterbatasan dalam pikiran. Pertama, studi ini telah membuat ekstensif menggunakan dilaporkan sendiri ukuran variabel kunci, yang sering dipandang kurang diinginkan daripada ukuran objektif. Sementara sebagian besar tindakan dikembangkan dalam studi ini melibatkan jelas dan cukup langsung indikator, kami terkendala dalam upaya kami untuk memperoleh informasi yang lebih objektif pada semua variabel. Hubungan yang kuat antara ukuran obyektif dan subyektif seperti diungkapkan oleh penelitian ini dan penelitian sebelumnya, bagaimanapun, tidak harus membuat kita puas dalam kami mencari langkah terbaik. Kedua, penelitian ini diperiksa hanya sejumlah yang dipilih dari kontrol dan moderat variabel. Ini berarti bahwa kami teoritis perumusan proses dimana analisis jabatan mempengaruhi kinerja organisasi masih jauh dari lengkap. Akhirnya, saat ini Penelitian ini menggunakan sampel yang relatif kecil, yang tidak memungkinkan kita untuk mengejar sub-kelompokperbandingan dari perusahaan dalam hal perbedaan dalam garis bisnis atau serupa lainnya klasifikasi. Dengan demikian, temuan dari studi ini dapat dilihat sebagai awal dalam alam, dan dimaksudkan untuk merangsang minat penelitian lebih lanjut dalam analisis pekerjaan- kinerja hubungan sebagai dikonseptualisasikan sini.

8. Analisa Jurnal Dari judul Job analysis: a strategic human resource management practice (Analisis pekerjaan: sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen) yang menjadi inti dari penjelasan jurnal yang dimana Penelitian ini menguji dampak dari analisis jabatan pada kinerja organisasi di antara 148 perusahaan yang berbasis di Uni Emirat Arab (UEA), sebuah negara Teluk-daerah. Hasil survei menunjukkan bahwa praktek analisis pekerjaan proaktif ini sangat terkait dengan organisasi kinerja. Hubungan ini adalah terkuat sejauh bahwa perusahaan sistem SDM dipertahankan informasi, diberikan keterlibatan SDM yang lebih besar dalam perencanaan strategis dan menekankan berbasis kompetensi karakteristik karyawan dalam analisis pekerjaan mendekati mereka digunakan. Temuan menunjukkan bahwa kebijakan perusahaanmacam analisis pekerjaan adalah sumber penting dari keunggulan kompetitif dalam dirinya sendiri, dan manfaat karena perhatian HR profesional, manajer lini dan manajemen puncak. Penelitian ini memperluas temuan penelitian SDM-kinerja dikejar di negara-negara Barat dengan konteks non-Barat. Berikut ini akan dijelaskan analisis dari tiap poin-poin pada isi jurnal penelitian tersebut: peneliti melakukan penelitian tentang Analisis pekerjaan: sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen dimana peneliti ini memperluas temuan penelitian SDM-kinerja di negara-negara Barat dengan konteks nonbarat Penelitian ini dirancang untuk melihat efek tertentu praktik HR dasar seperti
sebagai analisis pekerjaan, pendekatan yang biasa digunakan dalam analisis pekerjaan, HRIS dan keterlibatan SDM personil dalam perencanaan strategis terhadap kinerja perusahaan di UEA. Temuannya adalah diharapkan dapat menghasilkan data yang berguna untuk kedua SDM dan manajer lini, yang akan membantu mereka untuk mengarahkan upaya mereka untuk nilai tambah praktik HR Dari teori yang

digunakan dalam penelitian ini juga sudah sangat mendukung penulis untuk melakukan penelitiannya. Pada bagian Rumusan masalah, dalam penelitian ini bersifat korelasi. Rumusan masalah deskriptif berfungsi untuk memandu peneliti untuk mengekplorasi dan atau memotret situasi sosial yang diteliti secara menyeluruh, luas, dan mendalam. Gambaran yang saya dapatkan dalam jurnal penelitian ini dalam point rumusan masalahnya sudah mewakili secara mendalam tentang fenomena yang ingin diteliti oleh peneliti.

Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini juga menggunakan banyak teknik sehingga informasi yang didapat dapat lebih lengkap, dan juga teknik pengumpulan data sudah sesuai dengan prinsip pengumpulan data dalam studi kasus. Dari analisis informasi didapatkan gambaran bahwa analisis informasi sudah dilakukan dengan langkah-langkah yang sistematis meskipun dalam analisis informasi hanya dicantumkan langkah-langkahnya tidak dijelaskan secara lebih terperinci. Namun analisis data mencakup analisis data sebelum di lapangan dan juga selama di lapangan. Pada point verifikasi pada jurnal penelitian ini tidak dijelaskan seperti apa dan bagaimana proses dan bentuk verifikasi itu dilakukan untuk menguji keabsahan data. Isu etik dalam penelitian ini tidak dicantumkan sehingga tidak bisa dianalisis lebih lanjut. Namun dalam penelitian kuantitaf isu etik sangat dibutuhkan. Mengenai hasil penelitian kuatitatif pada jurnal ini isinya telah mencakup dan menjawab pertanyaan dari rumusan masalah yang telah dirumuskan di awal. Dalam hasil penelitian ini gambaran mengenai strategi praktik manajemen sumber daya manusia dalam analisi jabatan di jelaskan dengan secara jelas dan terperinci, sehingga mudah untuk dimengerti dan dipahami. Jurnal ini secara keseluruhan sudah sesuai dengan prosedur metode penelitian kuatitatif. Kekurangan terletak pada point verifikasi yang tidak dicantumkan didalam jurnal ini, padahal hal itu akan memudahkan bagi pembaca di semua kalangan untuk mengetahui seberapa besar keabsahan data-data dan hasil dari penelitian tersebut.

ANALISIS JURNAL ANALISIS JABATAN “Job analysis: a strategic human resource management practice (Analisis pekerjaan: sumber daya manusia sebagai strategis praktik manajemen)”

Oleh: Anggraini Trisna Dewi 1511410041

JURUSAN PSIKOLOGI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->