P. 1
PDF - Transformasi Laplace

PDF - Transformasi Laplace

|Views: 36|Likes:
Published by hsuhatman

More info:

Published by: hsuhatman on Nov 04, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/18/2013

pdf

text

original

Masalah Nilai Awal Syarat Batas (MNASB

)
TRANSFORMASI LAPLACE
© Ahmad Fauzi & Alifa Sabrina
1

TRANSFORMASI LAPLACE

A. Definisi
Transformasi laplace sering dipergunakan untuk menganalisa sinyal dan sistem linier tak
ubah waktu. Transformasi laplace mempunyai banyak karakteristik yang mempermudah
analisa tersebut. Transformasi laplace juga sering digunakan untuk menyelesaikan persamaan
diferensial sistem. Dalam desain sistem transformasi laplace digunakan untuk menyatakan
fungsi alih sistem. Transformasi Laplace merupakan salah satu metode yang digunakan
untuk menyelesaikan suatu persamaan diferensial dan masalah nilai awal. Prosedur utama
dalam penyelesaiannya adalah:
1. Mentransformasi (Laplace) persamaan yang sulit menjadi persamaan yang lebih
sederhana yang disebut persamaan pengganti.
2. Menyelesaikan persamaan pengganti dengan manipulasi aljabar biasa.
3. Mentransformasi kembali (invers Laplace) selesaian dari persamaan pengganti untuk
mendapatkan selesaian dari persamaan semula.
Prosedur tersebut dapat digambarkan dalam bagan berikut:

Transformasi Laplace dari suatu fungsi ( ) f t didefinisikan sebagai :

( ) ( )
0
st
F s e f t dt
·
÷
=
í

Dengan notasi :
() ∫

()

dengan s adalah bilangan kompleks yaitu s=o+je.
Masalah Nilai Awal Syarat Batas (MNASB)
TRANSFORMASI LAPLACE
© Ahmad Fauzi & Alifa Sabrina
2

B. Sifat – Sifat Transformasi Laplace

b.1. Sifat Unik
Sifat ini dapat dinyatakan sebagai berikut.

Jika f(t) mempunyai transformasi Laplace F(s) maka transformasi balik dari F(s) adalah
f(t).

Dengan kata lain

Jika pernyataan di kawasan s suatu bentuk gelombang v(t) adalah V(s), maka pernyataan
di kawasan t suatu bentuk gelombang V(s) adalah v(t).

Bukti dari pernyataan ini tidak kita bahas di sini. Sifat ini memudahkan kita untuk mencari
F(s) dari suatu fungsi f(t) dan sebaliknya mencari fungsi f(t) dari dari suatu fungsi F(s)
dengan menggunakan table transformasi Lapalace. Mencari fungsi f(t) dari suatu fungsi F(s)
disebut mencari transformasi balik dari F(s), dengan notasi

{()} (). Hal
terakhir ini akan kita bahas lebih lanjut setelah membahas sifat-sifat transformasi Laplace.

b.2. Sifat Linier
Karena transformasi Laplace adalah sebuah integral, maka ia bersifat linier.

Transformasi Laplace dari jumlah beberapa fungsi t adalah jumlah dari transformasi
masing-masing fungsi.

Jika ( ) ( ) ( )
1 1 2 2
f t A f t A f t = + maka transformasi Laplace-nya adalah
( )
1 1 2 2 1 1 2 2
0 0 0
( ) ( ) ( )
st st
F s A f t A F e dt A f t e dt A f t dt
· · ·
÷ ÷
= + = +
í í í

1 1 2 2
( ) ( ) ( ) F s AF s A F s = +
dengan
1
( ) F s dan
2
( ) F s adalah transformasi Laplace dari
1
( ) f t dan
2
( ) f t .



Masalah Nilai Awal Syarat Batas (MNASB)
TRANSFORMASI LAPLACE
© Ahmad Fauzi & Alifa Sabrina
3

Contoh Soal :

L{ 2

+ 3 sin 4t + 4t
5
} = L {2

} + L{ 3 sin 4t } + L{ 4t
5
}

= 2 L {

} + 3 L{ sin 4t } + 4 L{ t
5
}

= 2 (

) + 3 (

) + 4 (

)

= (

) + (

) + (

)

b.2. Translasi terhadap s
Sifat mengenai translasi di kawasan s dapat dinyatakan sebagai berikut.
Jika transformasi Laplace dari f(t) adalah F(s) , maka transformasi Laplace dari ( )
at
e f t
÷

adalah F(s + α).
Bukti dari pernyataan ini dapat langsung diperoleh dari definisi transformasi Laplace, yaitu:
( )
( )
( ) ( )
0 0
s a at st
e f t e dt e f t dt F s a
· ·
÷ + ÷ ÷
= = +
í í


Contoh Soal :

1. Jika, L {

F(t)} =

dimana L {

F(t)} = ( )
L {

} =

()


=

Kita mengetahui jika dengan cara langsung bahwa,

L {

} = L {

F(t)}
=

Itulah yang dinamakan sifat translasi atau pergeseran tehadap s untuk sifat pergeseran yang
pertama.

2. jika, L { sin 3t} = (

) dimana L {

F(t)} = ( )

L {

} = (

()

)

= (

)
Masalah Nilai Awal Syarat Batas (MNASB)
TRANSFORMASI LAPLACE
© Ahmad Fauzi & Alifa Sabrina
4

b.3. Translasi Terhadap t
Sifat transformasi Laplace berkenaan dengan translasi di kawasan t ini dapat dinyatakan
sebagai berikut :

Jika Transformasi Laplace dari ( ) f t adalah ( ) F s , maka transformasi laplace dari
( ) ( ) f t a u t a ÷ ÷ untuk 0 a > adalah ( )
as
e F s
÷
.

Menurut Definisi :

( ) ( )
0
st
f t a u t a e dt
·
÷
÷ ÷
í

Karena ( ) u t a ÷ bernilai nol jika t a < dan bernilai satu jika t a > , maka bentuk integral
dapat diubah :
( ) ( ) ( )
0
st st
a
f t a u t a e dt f t a e dt
· ·
÷ ÷
÷ ÷ = ÷
í í

Ganti peubah integrasi t menjadi o , dengan hubungan ( ) t a o = ÷ , maka dt menjadi do ,
dan 0 o = ketika t a = dan o = · ketika t = ·, jadi
( ) ( ) ( )
( )
( ) ( )
0 0
0
s a st
as s as
f t a u t a e dt f e d
e f e d e F s
o
o
o o
o o
· ·
÷ + ÷
·
÷ ÷ ÷
÷ ÷ =
=
í í
í

Contoh Soal :
( )
( )
3
2 ; 2
0; 2
t t
F t
t
¦
÷ > ¦
=
´
<
¦
¹

Missal :
( )
( )
3
3
2
2
t
t
o
o
÷ =
÷ =


Masalah Nilai Awal Syarat Batas (MNASB)
TRANSFORMASI LAPLACE
© Ahmad Fauzi & Alifa Sabrina
5

( )
( ) ( )
( ) ( )
3
3
3 1 4
2
2
4 4
3! 6
6 6
s
as s
F
f s L F L
s s
e
L F t e f s e
s s
o o
o o
+
÷
÷ ÷
=
= = = =

= · = · =



b.4. Pen-Skalaan
Sifat ini dapat dinyatakan sebagai

Jika Transformasi Laplace dari ( ) f t adalah ( ) f s , maka untuk 0 a > transformasi dari
( ) f at adalah
1 s
F
a a
| |
|
\ .


Bukti dari sifat ini dapat langsung diperoleh dari definisinya. Dengan mengganti peubah t
menjadi at t = , maka transformasi laplace dari ( ) f at adalah :

( ) ( ) ( )
0 0 0
1 1
s s
st
a a
s
f at e dt f e d f e d F
a a a a
t
t
t
t t t
· · ·
÷ ÷
÷
| |
= = =
|
\ .
í í í



















Masalah Nilai Awal Syarat Batas (MNASB)
TRANSFORMASI LAPLACE
© Ahmad Fauzi & Alifa Sabrina
6

Contoh Soal :

| |
sin3 ... L t =


Misal :

3
3
3
t
t
d
dt
t
t
t
=
=
=





































Jadi :

| |
( )
( ) | |
| |
2
2 2 2
2 2
sin3
sin
1
sin
1
1 1 9
3 9
1
1
9
3
1 1 9 3
sin3
3 3 3 9 9
L t
F t t
f s L t
s
s
f
s s
s
s
L t f
s s
=
= =
+
| |
= = =
|
+
\ .
| |
+
+
|
\ .
| |
= = · =
|
+ +
\ .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->