P. 1
MAKALAH EVALUASI PEMBELAJARAN

MAKALAH EVALUASI PEMBELAJARAN

|Views: 149|Likes:
Published by Mansur

More info:

Published by: Mansur on Nov 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Pembelajaran berbasis kompetensi merupakan wujud pelaksanaan kurikulum berbasis kompetensi sebagai kurikulum in action. Salah satu rangkaian pembelajaran berbasis kompetensi pelaksanaan adalah evaluasipembelajaran berbasis kompetensi. Mengacu pada asumsi bahwa pembelajaran merupakan istem yang terdiri dari beberapa unsure, yaitu : masukan, proses, dan keluaran hasil. Maka terdapat tiga jenis evaluasi sesuai dengan sasaran evaluasi pembelajaran yaitu evaluasi masukan, proses, dan keluaran hasil pembelajaran. Evaluasi masukan pembelajaran Evaluasi pembelajaran menekankan pada evaluasi karakteristik peserta didik, kelengkapan dan keadaan sarana dan prasarana pembelajaran karakteristik dan kesiapan guru, kurikulum dan materi pembelajaran, strategi pembelajaran yang sesuai dengan pelajaran serta keadaan lingkungan dimana pelajaran berlangsung. Evaluasi proses pembelajaran menekankan pada evaluasi pengelolaan. Pembelajaran yang dilaksanakan oleh pembelajar meliputi keefektifan strategi pembelajaran yang dilaksanakan, keefektifan media pembelajaran, cara mengajar yang dilaksanakan, dan minat, sikap serta cara belajar siswa. Evaluasi hasil pembelajaran atau evaluasi hasil belajar antara lain menggunakan tes untuk mengukur hasil belajr sebagai prestasi belajar, daalm hal ini adalah penguasaan kompetensi oleh setiap siswa. Terkait dengan ketiga jenis evaluasi pembelajaran tersebut dalam praktek pembelajaran secara umum pelaksanaan evaluasi pembelajaran menekankan pada evaluasi proses pembelajaran atau evaluasi manajerial, dan evaluasi hasil belajar atau evaluasi substansial. Hal ini didasarkan pada pemikiran bahwa dalam pelaksanaan pembelajaran kedua jenis evaluasi tersebut merupakan komponen system pembelajaran yang sangat penting. Evaluasi kedua jenis komponen yang dapat dipergunakan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan pelaksanaan hasil pembelajaran. Selanjutnya masukan tersebut pada gilirannya dipergunakan sebagai bahan dan dasar memperbaiki kualitas proses pembelajaran menuju ke perbaikan kualitas hasil pembelajaran. 1.2 Rumusan Masalah 1. 2. 3. 4. 5. 6. Apakah pengertian dari evaluasi pembelajaran? Apa tujuan dan manfaat dari evaluasi? Bagaimana evaluasi hasil belajar? Apakah sasaran dari evaluasi? Bagaimana tahapan dari evaluasi? Apakah prinsip dasar dari evaluasi?

1.3 Tujuan Penulisan 1. Mengetahui pengertian dari evaluasi. 2. Mengetahui tujuan dan manfaat dari evaluasi. 3. Mengetahui bagaimana evaluasi hasil belajar. 4. Mengetahui sasaran dari evaluasi. 5. Mengetahui bagaimana tahapan dari evaluasi. 6. Mengetahui prinsip dasar dari evaluasi.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 PENGERTIAN Evaluasi adalah suatu proses atau kegiatan untuk menentukan nilai, kriteria atau tindakan. Prinsip-prinsip evaluasi adalah sebagai berikut: 1. Objektif : sesuai dengan kemampuan siswa. 2. Kontinuitas : berkesinambungan. 3. Komperhensif : berkaitan dengan sikap nilai. 4. Praktis : praktis digunakan pendidik dan peserta didik. 5. Akuntabilitas : tanggung jawab. sedangkan pembelajaran yaitu : 1. Panduan pengembangan kurikulum. 2. Panduan penyusunan Silabus dan Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran. 3. Panduan evaluasi pembelajaran. Panduan ini dimaksudkan untuk memberi gambaran mengenai cara pelaksanaan. Evaluasi pembelajaran merupakan system yang terdiri ada beberapa unsure yaitu: masukan, proses dan keluaran hasil.

Evaluasi pembelajaran menekankan pada evaluasi karakteristik peserta didik, kelengkapan dan keadaan sarana dan prasarana pembelajaran karakteristik dan kesiapan guru, kurikulum dan materi pembelajaran, strategi pembelajaran yang sesuai dengan pelajaran serta keadaan lingkungan dimana pelajaran berlangsung. Evaluasi proses pembelajaran menekankan pada evaluasi pengelolaan. Pembelajaran yang dilaksanakan oleh pembelajar meliputi keefektifan strategi pembelajaran yang dilaksanakan, keefektifan media pembelajaran, cara mengajar yang dilaksanakan, dan minat, sikap serta cara belajar siswa. Evaluasi hasil pembelajaran atau evaluasi hasil belajar antara lain menggunakan tes untuk mengukur hasil belajr sebagai prestasi belajar, daalm hal ini adalah penguasaan kompetensi oleh setiap siswa.

Evaluasi dipergunakan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan pelaksanaan hasil pembelajaran, selanjutnya masukan tersebut pada gilirannya dipergunakan sebagai bahan dan dasar untuk memperbaiki kualitas proses pembelajaran menuju keperbaikan kualitas hasil pembelajaran. 2.2 TUJUAN DAN MANFAAT DARI EVALUSI PEMBELAJARAN. Tujuan dilaksanakannya evaluasi proses dan hasil pembelajaran adalah untuk mengetahui keefektifan pelaksanaan pembelajaran dan pencapaian hasil pembelajaran oleh setiap siswa. Informasi kedua hal tersebut pada gilirannya sebagai masukan untuk meningkatkan kualitas proses dan hasil pembelajaran. Manfaat dilaksanakannya evaluasi proses dan hasil pembelajaran ada beberapa hal, diantaranya yang penting adalah:

1. Memperoleh pemahaman pelaksaan dan hasil pembelajaran yang telah berlangsung dilaksanakan guru. 2. Membuat keputusan berkenaan dengan pelaksanaan dan hasil pembelajaran. 3. Meningkatka kualitas proses dan hasil pembelajaran dalam rangka upaya meningkatkan kualitas keluaran. 2.3 EVALUASI HASIL BELAJAR Evaluasi hasil belajar antara menggunakan tes untuk melakukan pengukuran hasil belajar. Tes dapat didefinisikan sebagai perangkat pertanyaan atau tugas yang direncanakan untuk memperoleh informasi tentang trait, atribut pendidikan, psikologi tau hasil belajar yang setiap butir pertanyaan atau ketentuan yang dianggap benar. Pengukuran diartikan sebagai pemberian angka pada status atribut atau karakteristik tertentu yang dimliki oleh orang, hal, atau obyek tertentu menurut aturan atau formulasi yang jelas. Penilaian adalah suatu proses untuk mengambil keputusan dengan menggunakan informasi yang diperleh melalui pengukuran hasil belajar baik yang menggunakan instrument test maupun non-test. Penilaian dimaksudkan untuk member nilai tentang kualitas hasil belajar. Tujuan evaluasi hasil belajar adalah untuk membedakan kegagalan dan keberhasilan seorang peserta didik.perkembangan evaluasi dimaksudkan untuk memberikan umpan balik kepada peseta didik maupun kepada pembelajar sebagai pertimbangan untuk melakukan perbaikan serta jaminan terhadap pengguna lulusan sebagai tanggung jawab institusi ynag telah meluluskan. Tes, pengukuran dan penilaian berguna untuk : seleksi, penempatan, diagnosis dan remedial, umpan balik, memotivasi dan membimbing belajar, perbaikan kurikulum dan program pendidikan serta pengembangan ilmu. 2.4 SASARAN EVALUASI Sasaran evaluasi hasil belajar siswa adalah penguasaan kompetensi. Dalam hal ini kompetensi diartikan sebagai (1) Seperangkat tindakan cerdas penuhtanggung jawab yang dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan tugas-tugas di bidang pekerjaan tertentu. (SK. Mendiknas No. 045/U/2002); (2) Kemampuan yang dapat dilakukan oleh peserta didik yang mencakup pengetahui keterampilan dan perilaku; (3) Integrasi domain kognitif, afektif dan psikomotorik yang direfleksikan dalam perilaku. Mengacu pengertian kompetensi tersebut, maka hasil belajar mahasiswa mencakup ranah kognitif, psikomotorik dan afektif yang harus dikuasai oleh setiap siswa setelah pembelajaran berlangsung sesuai dengan rencana pembelajaran yang disusun oleh guru. 2.5 TAHAPAN EVALUASI Tahapan pelaksanaan evaluasi hasil belajar adalah penentuan tujuan, menentukan desain evaluasi, pengembangan instrument evaluasi, pengumpulan informasi data, analisis dan interpretasi seta tindak lanjut. 1. Menentukan tujuan

Tujuan evaluasi hasil belajar yaitu untuk mengetahui capaian penguasaan kompetensi oleh setiap mahasiswa sesuai rencana pembelajaran yang disusun olehguru mata pelajaran kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa mencakup koginitif, psikomotorik dan afektif. 1. Menentukan rencana evaluasi Rencana evaluasi hasil belajar berwujud kisi-kisi, yaitu matriks yang menggambarkan keterkaitan antara behavioral objectives (kemampuan yang menjadi sasaran pembelajaran yang harus dikuasai siswa) dan course content (materi sajian yang dipelajari untuk mencapai kompetensi) serta teknik. 1. Penyusunan instrument evaluasi Instrument evaluasi hasil belajar untuk memperoleh informasi deskriptif dan/atau informasi judgemantal dapat berwujud tes maupun non-test. Tes dapat berbentuk obyektif atau uraian; sedang non-tes dapat berbentuk lembar pengamatan atau kuesioner. Tes obyektif dapat berbentuk jawaban singkat, benar-salah, menjodohkan dan pilihan ganda dengan berbagai variasi : biasa, hubungan antara hal, kompleks, analisis kasus, grafik dan gambar tabel. Untuk tes uraian yang juga disebut dengan tes subyektif dapat berbentuk tes uraian bebas, bebas terbatas, dan terstruktur. Selanjutnya untuk penyusunan instrumen tes atau non-tes,guru harus mengacu pada penyusunan masing-masing jenis dan bentuk tes atau non tes agar instrumen yang disusun memenuhi syarat instrumen. yang baik, minimal syarat pokok instrumen yang baik, yaitu valid (sah) dan reliable (dapat dipercaya). 1. Pengumpulan data atau informasi Pengumpulan data atau informasi dalam bentuknya adalah pelaksanaan testing penggunaa instrument evaluasi harus dilaksanakan secara obyektif dan tebuka agar diperoleh informasi yang sahih dan dapat dipercaya. Manfaat bagi peningkatan mutu pelajaran, pengumpulan data atau informasi dilaksanakan pada setiap akhir pelaksanaan pembelajaran untuk materi sajian berkenaan dengan satu kompetensi dasar dengan maksud guru dan siswa memperoleh gambaran menyeluruh dan kebulatan tentang pelaksanaan pembelajaran yang telah dilaksanakan untuk pencapaian pelaksanaan satu kompetensi dasar. 1. Analisis dan interpretasi Analisis dan interpretasi hendaknya dilaksanakan segera setelah data atau informasi terkumpul. Analisis berwujud deskripsi hasil evalusi berkenaan dengan hasil belajar siswa, yaitu penguasaan kompetensi; sedang interpretasi merupakan merupakan penafsiran terhadap deskripsi hasil analisis hasil belajar mahasiswa. Analisis dan interpretasi didahului dengan langkah skoring sebagai tahapan penentuan capaian penguasaan kompetensi oleh setiap siswa. Pemberian skoring terhadap tugas dan/atau pekerjaan siswa harus dilaksanakan segera setelah pelaksanaan pengumpulan data atau informasi serta dilaksanakan secara obyektif. Untuk menjamin keobyektifan skoring guru harus mengikuti pedoman scoring sesuai dengan jenis dan bentuk tes instrument evaluasi yang digunakan.

2.6 PRINSIP DASAR EVALUASI Evaluasi memiliki beberapa prinsip dasar yaitu: 1. Evaluasi bertujuan membantu pemerintah dalam mencapai tujuan pembelajaran bagi masyarakat. 2. Evaluasi dalah seni, tidak ada evaluasi yang sempurna meski dilakukan dengan metode yang berbeda. 3. Pelaku evaluasi atau evaluator tidak memberikan jawaban atas suatu pertanyaan tertentu. Evaluator tidak berwewenang untuk memberikan rekomendasi terhadap keberlangsungan sebuah program. Evaluator hanya membantu memberikan alternatif. 4. Penelitian evaluasi adalah tanggung jawab tim buka perorangan. 5. Evaluator tidak terikat pada satu sekolah demikian pula sebaiknya. 6. Evaluasi adalah proses, jika diperlukan revisi maka lakukanlah revisi. 7. Evaluasi memerlukan data yang akurat dan cukup, hingga perlu pengalaman untuk pendalaman metode penggalian informasi. 8. Evaluasi akan mantap apabila dilakukan dengan instrument dan teknik yang applicable. 9. Evaluasi hendaknya mampu membedakan yang dimaksud dengan evaluasi formatif, evaluasi sumatif dan evaluasi program. 10. Evaluasi memberikan gambaran deskriptif yang jelas mengenai sebab akibat bukan terpaku pada angka soal tes. BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Evaluasi adalah suatu proses atau kegiatan untuk menentukan nilai, kriteria atau tindakan. Prinsip-prinsip evaluasi adalah sebagai berikut: 1. Objektif : sesuai dengan kemampuan siswa. 2. Kontinuitas : berkesinambungan. 3. Komperhensif : berkaitan dengan sikap nilai.4. Praktis: praktis digunakan pendidik dan peserta didik. 5. Akuntabilitas : tanggung jawab. Evaluasi pembelajaran merupakan system yang terdiri ada beberapa unsure yaitu: masukan, proses dan keluaran hasil. Tujuan dilaksanakannya evaluasi proses dan hasil pembelajaran adalah untuk mengetahui keefektifan pelaksanaan pembelajaran dan pencapaian hasil pembelajaran oleh setiap siswa. Informasi kedua hal tersebut pada gilirannya sebagai masukan untuk meningkatkan kualitas proses dan hasil pembelajaran. Sasaran evaluasi hasil belajar siswa adalah penguasaan kompetensi. Tahapan pelaksanaan evaluasi hasil belajar adalah penentuan tujuan, menentukan desain evaluasi, pengembangan instrument evaluasi, pengumpulan informasi data, analisis dan interpretasi seta tindak lanjut. 3.2 Saran Evaluasi pembelajaran merupakan unsure yang sangat penting bagi pendidik meupun peserta didik dalam dunia pendidikan yang bertujuan untuk pengembagan ataupun tolak ukur bagi keberhasilan pembelajaran yang dilakukan oleh seorang guru

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->