P. 1
Makalah Sap Transaksi-tabungan

Makalah Sap Transaksi-tabungan

|Views: 382|Likes:
Published by Ario Formillion

More info:

Published by: Ario Formillion on Nov 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/30/2014

pdf

text

original

MAKALAH

SEMINAR AKUNTANSI PERBANKAN
“TRANSAKSI TABUNGAN”

OLEH
1. Nurul Diyan Aditya (1A 091511) 2. Atika Dwi Sabrina (IA 091498) 3. Nugraheni Restu P. (IA 091513) 4. Niken Permata Hati (IA 091399)

5. Ramdhan Diaz P.

(IA 091566)

STIE BANK BPD JATENG SEMARANG 2012

DAFTAR ISI Hal KATA PENGANTAR DAFTAR ISI PENDAHULUAN POKOK BAHASAN PEMBAHASAN PENUTUP DAFTAR PUSTAKA .................................................................. ................................................................... .................................................................... .................................................................... ................................................................... I II III IV V

.................................................................... VI .................................................................... VII

BAB I PENDAHULUAN

Bank merupakan lembaga keuangan yang memiliki peranan yang sangat penting, dimana dalam kegiatannya baik sebagai penghimpun dana masyarakat dalam bentuk Giro, Tabungan, dan Deposito yang dana tersebut disalurkan kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit. Menurut Undang-Undang RI nomor 10 tahun 1998 tanggal 10 November 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Dari pengertian diatas dapat dijelaskan bahwa bank merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan. Salah satu aktivitas perbankan adalah menghimpun dana dari masyarakat luas yang dikenal dengan istilah di dunia perbankan yaitu kegiatan funding. Simpanan tabungan merupakan aktivitas perbankan dalam menghimpun dana masyarakat dengan syarat-syarat tertentu bagi pemegangnya, dan persyaratan masing-masing bank berbeda, tujuan nasabah menyimpan uang di rekening tabungan juga berbeda. Dengan demikian sasaran bank dalam memasarkan produknya juga berbeda sesuai dengan sasarannya. Menurut Undang-undang No 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan, Tabungan adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang disepakati, tetapi tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro, dan atau alat lainnya yang dipersamakan dengan itu. Syarat-syarat penarikan tertentu maksudnya adalah sesuai dengan perjanjian yang telah dibuat antara bank dengan si penabung. Kemudian dalam hal sarana atau alat penarikan juga tergantung dengan perjanjian antara keduannya yaitu bank dan penabung.

BAB II POKOK BAHASAN
TABUNGAN Tabungan merupakan hutang bank kepada masyarakat, dalam hal ini pemilik tabungan dan dikelompokkan ke dalam hutang jangka pendek dalam neraca. Tidak adanya batasan jangka waktu tabungan dan penarikan yang dapat dilakukan sewaktu-waktu menyebabkan tabungan harus digolongkan ke dalam hutang jangka pendek. Tabungan yang dimiliki oleh bank-bank dewasa kini berbeda dengan Tabungan Pembangunan Nasional (Tabanas) beberapa tahun yang lampau. Produk tabungan yang sekarang dijual oleh bank-bank memiliki suku bunga yang relative cukup tinggi sebagai cerminan dari adanya persaingan ketat dalam mengumpulkan dana masyarakat. Dalam Keputusan Menteri Keuangan No.61/KMK.04/2001, yang dimaksud dengan tabungan adalah simpanan pada Bank dengan nama apapun, termasuk giro yang penarikannya dilakukan menurut syarat-syarat tertentu yang ditetapkan oleh masing-masing bank. Untuk menarik dana yang terdapat dalam rekening tabungan dapat menggunakan berbagai sarana atau alat penarikan. Adapun beberapa alat penarikan tabungan yang digunakan tergantung bank masing-masing yang ingin menggunakan sarana yang mereka inginkan. Alat penarikan ini dapat disgunakan sendiri-sendir atau secara bersamaan. Alatalat yang sering digunakan adalah sebagai berikut : 1. Buku Tabungan Merupakan buku yang dipegang oleh nasabah, dimana berisi catatan saldo tabungan, penarikan, penyetoran dan pembebanan yang mungkin terjadi. Buku ini dapat digunakan pada saat penarikan, sehingga langsung mengurangi saldo yang ada di buku tabungan tersebut. 2. Slip Penarikan Merupakan formulir penarikan dimana nasabah cukuo menulis nama, nomor rekening, jumlah uang serta tanda tangan untuk menarik sejumlah uang. Slip penarikan biasanya digunakan bersamaan dengan buku tabungan.

3. Kwitansi Meruapakan bukti penarikan yang dikeluarkan oleh bank yang fungsinya sama dengan slip penarikan, dimana tertulis nama penarik, nomor penarik, jumlah uang dan tanda tangan penarik. 4. Kartu ATM Merupakan sejenis kartu kredit yang terbuat dari plastic yang dapat digunakan untuk menarik sejumlah uang dari tabungannya, di mesin Automted Teller Machine (ATM). Mesin ATM biasanya tersebar di tempat yang strategis.

AKUNTANSI UNTUK TABUNGAN Transaksi tabungan meliputi: 1. Pembukaan rekening 2. Penyetoran 3. Penarikan 4. Tata cara perhitungan dan pembukuan bunga tabungan penutupan rekening tabungan 5. Penutupan rekening tabungan

BAB III PEMBAHASAN

AKUNTANSI UNTUK TABUNGAN 1. Pembukaan rekening Setiap pemohon yang akan membuka rekening tabungan wajib mengisi formulir pembukaan tabungan yang terdiri dari tiga rangkap dan didalamnya terdapat isian mengenai data pribadi pemohon. Selain mengisi formulir pembukaan tabungan, pemohon diharuskan memberikan fotocopy kartu identitas diri dan memberikan contoh tanda tangan yang diserahkan kepada bagian yang bersangkutan yaitu teller dan seksi tabungan. Langkah berikutnya adalah pengisian slip setoran awal yang telah dilengkapi dengan nomor tabungan dan nama tabungan. Sebagai contoh : Pada tanggal 04 Agustus 1992, Tn. E hendak membuka tabungan di Bank Omega – Jakarta. Setoran pertamanya sebesar Rp 1.500.000,- tunai. Bunga ditetapkan secara Floating yang mana disesuaikan pada suku bunga yang berlaku dan dihitung atas dasar lamanya tabungan mengendap. Pada waktu penyetoran pertama suku bunga sebesar 20% setahun. Atas dasar suku bunga ini akan diperhitungkan bunga tabungan untuk Tn. E, hingga suku bunga Bank Omega berubah. Pada saat penyetoran tersebut, oleh Bank Omega cabang Jakarta akan dibukukan dengan ayat jurnal sebagai berikut :

Kas

Rp 1.500.000 Rp 1.500.000

Tabungan-Rekening Tn. E

Apabila pada tanggal 20 Agustus 1992, Tn. E kembali menyetor dengan menyerahkan selembar cek Rp 4.600.000 dari Tn. F, nasabah Bank Omega-Jakarta, untuk keuntungan rekening tabungannya. Pada hari yang sama ia juga mendapat transfer masuk dari seorang rekannya di Surabaya melalui Bank Omega- Surabaya sebesar Rp 7.230.000,- untuk keuntungan rekening tabungannya. Oleh Bank Omega-Jakarta akan dicatat sebagai berikut : Giro-Rekening Tn. F RAK Cabang Surabaya Rp. 4.600.000 Rp 7.230.000 Rp 11.830.000

Tabungan-Rekening Tn. E 2. Penyetoran

Seorang nasabah dapat saja melakukan penyetoran untuk keuntungan rekeningnya di cabang lain. Dalam transaksi seperti ini, akan tercipta adanya hubungan antar cabang antara cabang penerima setoran dan cabang penerbit rekening tabungan.Untuk transaksi antar cabang ini, issue yang timbul adalah masalah keamanan transaksi yang erat kaitannya dengan sistem proses pembukuan atau akuntansi pada bank yang bersangkutan. Bagi bank yang pengoperasiannya dilakukan dengan media komputer dan dapat berhubungan langsung antara cabang on-line processing), issue keamanan transaksi tidak begitu besar dibanding dengan bank yang pengoperasiannya secara masih manual atau belum beroperasi secara on-line. Bank memproses transaksi secara on-line dengan cabang-cabang lainnya, akan tercipta hubungan antara kantor yang diproses dengan sebuah komputer pusat (host komputer). Hubungan ini nantinya akan terlihat dalam neraca harian setiap cabang. Pemberian kode transaksi seperti ini akan dilakukan dengan komputer dan penomorannya harus unik. Bank memproses transaksi secara off-line dengan cabang-cabang lainnya, perlu menciptakan sistem pengkodean transaksi. Karena transaksi penyetoran antar cabang tidak dapat langsung mengkredit rekening nasabah tabungan di cabang penerbit, bank harus menciptakan sistem internal control yang unik dan efektif. Lazimnya, internal control tersebut dengan cara langsung mencetak transaksi penyetoran dengan penomoran kode khusus pada passbook nasabah. Atas dasar kode transaksi ini akan diuji kebenarannya oleh cabang lain dimana si nasabah hendak melakukan transaksi lainnya, khususnya penarikan. Dengan demikian, apabila ada transaksi penyetoran dan penarikan antar cabang yang dilakukan dengan hari yang sama,

maka alat kontrol yang dijadikan dasar pengesahan adalah pencatatan data transaksi dalam passbook. Proses transaksi hubungan antar cabang secara on-line dapat dilukiskan sebagai berikut : Pemrosesan secara On-line & Off-line On-line Cabang Penerima Setoran CPU Setoran Nasabah Proses Transaksi CPU Cabang Penerbit Tabungan CPU Proses Transaksi Up-to-the second

Host

Mengkredit Cabang Penerbit dan Passbook

Mendebet Cabang Penerima Setoran dan Rek. Nas.

Off-line Cabang Penerima Setoran Trans. Setoran Proses Cabang Penerbit Tabungan

Proses

Mengkredit Passbook Nasabah

Kredit Nota Ke Cabang Penerbit

Mengkredit Passbook Nasabah

Kredit Nota Ke Cabang Penerbit

Sebagai contoh, apabila Tn. E, melakukan penyetoran tunai tanggal 24 Agustus pada Bank Omega cabang Surabaya sebesar Rp. 1.000.000;- oleh Bank Omega cabang Jakarta, selaku cabang penerbit, akan dibukukan sebagai berikut :

D : Rekening Antar Kantor Cabang Surabaya………………………………….

Rp. 1.000.000

K : Tabungan – Rekening Tn. E……………………………. Rp. 1.000.000

Seorang nasabah jika ingin menambah rekening tabungannya maka ia akan melakukan Penyetoran Tabungan. Penyetoran tabungan dapat dilaksanakan dengan cara: setoran tunai, setoran kliring dan pemindahbukuan. Setiap jenis penyetoran tersebut harus dilengkapi dengan slip setoran atau Ticket. Contoh :  Setoran Tunai Pak Arif pada tanggal 1 September 2006 hendak membuka tabungan di Bank BRI Cabang Jakarta. Setoran pertamanya Rp 500.000 tunai D : Kas K : Tabungan Pak Arif Rp 500.000,00 Rp 500.000,00

Pada tanggal 4 September 2006, Pak Arif kembali menyetor untuk rekening tabungannya dengan menyerahkan selembar cek Rp 4.500.000,00 dari Pak Putra. Pak Putra nasabah Bank BRI Jakarta. Pada hari yang sama ia juga mendapat transfer dari rekannya melalui Bank BRI Cabang Kalimalang sebesar Rp 7.000.000 D : Giro Pak Putra D : RAK Cabang Kalimalang K : Tabungan Pak Arif  Penyetoran Antar Bank Pak Arif melakukan setoran dari Bank BRI Cabang Salemba sebesar Rp. 500.000 D : RAK Cab. Salemba K : Tabungan Pak Arif Rp 500.000,00 Rp 500.000,00 Rp 4.500.000,00 Rp 7.000.000,00 Rp 11.500.000,00

3. Penarikan
Penarikan tabungan pun dapat dilakukan pada dan bukan pada cabang penerbit. Bila dilakukan pada cabang penerbit, bank langsung akan mendebet rekening nasabah yang bersangkutan beserta dengan passbooknya. Bila penarikan tabungan dilakukan pada cabang bukan penerbit, pengkodean transaksi yang unik diperlukan. Bila pemrosesan transaksi antar cabang dilakukan secara on-line, rekening nasabah yang bersangkutan dapat langsung didebet melalui media komputer yang beroperasi secara on-line. Pada bank yang pemrosesannya dilakukan secara off-line, akan memerlukan pengamanan transaksi yang efektif. Lazimnya dilakukan dengan penomoran transaksi yang unik. Cabang pembayar akan segera mengirimkan nota pembukuan kepada cabang penerbit tabungan dimana dipelihara rekening nasabah yang bersangkutan. Sebagai contoh : Pada tanggal 28 Agustus 19xx, Tn. E menarik rekening tabungan di Bank Omega cabang Bandung sebesar Rp. 1.500.000;- tunai, oleh cabang Bandung akan dibukukan sebagai berikut

D : Rekening Antar Kantor – Jakarta ……………………… Rp. 1.500.000 K : Kas……………………….……………………………….. Rp. 1.500.000

Cabang penerbit, yaitu cabang Jakarta, akan mengkredit cabang Bandung dan mendebet rekening Tn. E, sebagai berikut :

D : Tabungan Rekening Tn. E ……………….…………… K : Rekening Antar Kantor – Bandung …………………..

Rp. 1.500.000 Rp. 1.500.000

Hubungan antar cabang Bandung dan cabang Jakarta bersifat reciprocal, yaitu kedua cabang akan tercipta hubungan hutang dan piutang dalam jumlah yang sama. Dengan demikian, rekening antar kantor ini dikenal dengan nama reciprocal account.

Penarikan tabungan dilaksanakan dengan bantuan proses earnmarking, (pengkonfirmasian transaksi antar cabang) dimana petugas yang bersangkutan langsung mengetahui posisi saldo rekening penabung melalui bantuan input komputer. Dengan cara ini petugas yang bersangkutan langsung dapat mengetahui ada tidaknya dana yang akan ditarik direkening penabung. Contoh :  Penarikan Tunai Pak Arif menarik dana tabungannya secara tunai di Bank BRI Jakarta sebesar Rp 200.000,00 D : Tabungan Pak Arif K : Kas  Penarikan Melalui ATM Pak Arif menarik dananya melalui ATM sebesar Rp. 100.000, D : Tabungan Pak Arif K : Kas ATM  Penarikan Antar Cabang – Reciprocal Account Pak Arif menarik rekening tabunggannya di Bank BRI Cabang Kelapa Dua sebesar Rp 1.500.000,00 tunai. Rp 100.000,00 Rp 100.000,00 Rp 200.000,00 Rp 200.000,00

Pencatatan pada Cabang Kelapa Dua : D : RAK Cabang Jakarta Rp 1.500.000,00 K : Kas Pencatatan pada Cabang Jakarta (penerbit) D : Tabungan Pak Arif K : RAK Cabang Kelapa Dua Rp 1.500.000,00 Rp 1.500.000,00 Rp 1.500.000,00

4. Tata cara perhitungan bunga dan pembukuan bunga tabungan Bunga tabungan dihitung pada setiap akhir bulan dan langsung dikreditkan ke rekening tabungan. Dengan demikian bunga tabungan akan menambah saldo tabungan.

Dasar perhitungan suku bunga dapat dihitung baik secara floating maupun dari saldo tetap dan dilakukan setiap akhir bulan.Perhitungan dengan saldo tetap biasanya diambil saldo ratarata minimum dalam sebulan. Cara ini dapat merugikan atau menguntungkan nasabah maupun bank. Bila saldo nasabah cenderung meningkat selama sebulan, perhitungan bunga dengan saldo rata-rata dapat merugikan nasabah dan menguntungkan pihak bank. Sebaliknya, apabila saldo tabungan nasabah cenderung turun selama sebulan, perhitungan bunda dengan saldo rata-rata dapat menguntungkan nasabah dan merugikan bank. Hal ini bergantung dari perubahan saldo. Cara lain dalam perhitungan bunga secara floating dilakukan atas dasar lamanya dana mengendap dalam bank. Lamanya saldo mengendap akan diperhitungkan dengan suku bunga yang berubah-ubah selama satu periode tertentu, lazimnya satu bulan. Dalam perhitungan ini, bank harus menghitung dengan cermat besarnya beban tugas atas dasar lamanya hari dan besarnya saldo mengendap. Karena perhitungan yang cukup rumit, lazimnya dipergunakan komputer.
Sebagai contoh, mutasi rekening Tn. E selama bulan Agustus 19xx dapat dijabarkan sebagai berikut :

Nomor Rekening Nama Penabung Periode :

: :

023180238 E

Agustus 19xx

Tgl.

Keterangan

Rf

Debit

Kredit

Saldo

4 20

Setor Tunai Setor Warkat

21 16

1.500.000 11.830.000

1.500.000 13.330.000

24 28 31

Setor SBY Tarik BGD Bunga

13 02 09 1.500.000

1.000.000 12.380.000 97.331

14.330.000

12.927.331

Besarnya bunga yang diberikan kepada Tn. E sebesar Rp. 97.331 tersebut dihitung dengan menghitung lamanya hari dan besarnya saldo yang mengendap dan dihitung dengan suku bunga yang berlaku selama bulan Agustus 19xx.

Perhitungannya adalah sebagai berikut : 6/360 5/360 5/360 4/360 1/360 3/360 3/360 * * * * * * * 20% 21,25% 19,75% 20,50% 20,5% 20% 20% * * * * * * * RPH. 1.500.000 RPH. 1.500.000 RPH. 1.500.000 = = = Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 4.999,99 4.427,08 4.114,58 30.362,77 8.160,13 23.883,33 21.383,33

RPH. 13.330.000 = RPH. 14.330.000 = RPH. 14.330.000 = RPH. 12.830.000 =

Besarnya bunga yang dibayar

=

Rp.

97.331,21

Dibulatkan menjadi

=

RPH. 97.331,00

Ayat jurnal untuk membukukan beban bunga ini adalah sebagai berikut :

D : Biaya Bunga – Tabungan ……………….……………… Rp. 97.331 K : Tabungan – Rekening Tn. E ………………...…………. Rp. 97.331

Dengan demikian, tabungan Tn. E, akan bertambah secara otomatis pada akhir bulan Agustus 19xx sejumlah beban bunga. Perhitungan ini dilakukan dengan sendirinya oleh komputer sewaktu memproses harian dan proses akhir bulan.

Perhitungan Bunga Pak Arif pada Bulan September 2006 mendapatkan bunga tabungan sebesar Rp 100.000,00

D : Biaya bunga tabungan K : Tabungan Pak Arif

Rp 100.000,00 Rp 100.000,00

Perhitungan bunga bisa dilakukan secara harian atau bulanan dengan mendasarkan pada saldo terendah, suku bunga tetap atau berubah, atau kombinasi dari kedua hal tersebut. a. Metode Perhitungan Bunga Berdasarkan Saldo Terendah Besarnya bunga tabungan dihitung dari jumlah saldo terendah pada bulan laporan dikalikan dengan suku bunga per tahun kemudian dikalikan dengan jumlah hari pada bulan laporan dan dibagi dengan jumlah hari dalam satu tahun. Misalnya untuk menghitung bunga pada bulan Mei, maka besarnya bunga dihitung : Bunga tabungan = .... % * 31/365 * saldo terendah pada bulan Mei Contoh : Saldo rekening tabungan nasabah, pada bulan maret mempunyai saldo sebagai berikut : 01/03 10/03 20/03 25/03 30/03 5.000.000 4.000.000 8.000.000 7.000.000 10.000.000

Apabila bunga tabungan yang ditetapkan bank sebesar 10% per tahun (saldo terendah) dan pajak atas bunga sebesar 20%. Hitunglah bunga bersih yang diterima nasabah pada akhir bulan maret. Perhitungan :

nasabah tidak dikenai pajak atas bunga, karena saldo terendahnya dibawah 7.500.000 Jurnalnya : D : Biaya bunga K : Tabungan 33.973 33.973

b. Metode Perhitungan Bunga Berdasarkan Saldo Rata-rata Pada metode ini, bunga dalam satu bulan dihitung berdasarkan saldo rata-rata dalam bulan berjalan. Saldo rata-rata dihitung berdasarkan jumlah saldo akhir tabungan setiap hari dalam bulan berjalan, dibagi dengan jumlah hari dalam bulan tersebut. Contoh : Suatu rekening tabungan nasabah, pada bulan maret mempunyai saldo sebagai berikut : 01/03 05/03 08/03 18/03 12.500.000 7.500.000 7.700.000 6.600.000 25/03 27/03 29/03 6.700.000 7.800.000 7.900.000

Tingkat bunga progresif dengan ketentuan sebagai berikut : Saldo 0 s/d 1.000.000 = 0%

1.000.000 < s/d 5.000.000 = 8% 5.000.000 < s/d 7.000.000 = 9% 7.000.000 < Perhitungan : 01/03 05/03 08/03 18/03 25/03 27/03 29/03 12.500.000 x 4 = Rp 50.000.000 7.500.000 x 3 = Rp 22.500.000 7.700.000 x 10 = Rp 77.000.000 6.600.000 x 7 = Rp 42.000.000 6.700.000 x 2 = Rp 13.400.000 7.800.000 x 2 = Rp 15.600.000 7.900.000 x 3 = Rp 23.700.000 Rp 244.200.000 Saldo Rata-rata = Rp 244.200.000 = Rp 7.877.419 31 = 10%

Bunga = Rp 7.877.419 x 10% x 31 = Rp 66.904 365 Pajak = Rp 66.904 x 20% = Rp 13.381

Jurnalnya : D : Biaya Bunga K : PPh K : Tabungan 66.904 13.381 53.523

c. Metode Perhitungan Bunga Berdasarkan Saldo Harian Pada metode ini bunga dihitung dari saldo harian. Bunga tabungan dalam bulan berjalan dihitung dengan menjumlahkan hasil perhitungan bunga setiap harinya Contoh : Suatu rekening tabungan nasabah, pada bulan maret mempunyai saldo sebagai berikut : 01/03 10/03 20/03 25/03 30/03 5.000.000 4.000.000 8.000.000 7.000.000 10.000.000

Apabila bunga tabungan yang ditetapkan Bank sebesar 8% Per Tahun (Saldo Harian) dan pajak atas bunga sebesar 20%. Hitunglah bunga bersih yang diterima nasabah pada akhir Bulan Maret. Perhitungan : 01/03 10/03 20/03 25/03 30/03 5.000.000 X 8% X 9/365 4.000.000 X 8% X 10/365 8.000.000 X 8% X 5/365 7.000.000 X 8% X 5/365 10.000.000 X 8% X 2/365 31 = = = = = 9.863 8.767 8.767 7.671 4.384 39.45

Pajak : 4.384

8.767 X 20% = X 20% =

1.753 877 2.630

Bunga bersih yang diterima nasabah pada akhir bulan Maret = 39.452 – 2.630 = 36.822 Jurnalnya : D : Biaya bunga K : PPh K : Tabungan 5. Penutupan rekening tabungan Penutupan rekening seorang nasabah tabungan harus dilakukan pada cabang penerbitnya, karena seluruh proses penutupan harus diketahui dan disetujui oleh bank penerbit tabungan yang bersangkutan. Contoh :
Apabila kemudian pada tanggal 01 September 19xx, Tn. E datang untuk menutup rekening tabungannya, maka Bank Omega – Jakarta akan membukuan sebagai berikut :

39.452 2.630 36.822

D : Tabungan Rekening Tn. E ……………….…………… K : Kas ……………………………………………………....

Rp. 12.927.331 Rp. 12.927.331

Dengan dibukukannya ayat jurnal diatas, saldo rekening tabungan Tn. E, tidak akan tampak lagi dalam perincian rekening tabungn di neraca.

Pak Arif pada Bulan Oktober 2006 mengambil seluruh dananya sebesar Rp 10.800.000,00 dan sekaligus menutup rekening tabungannya D : Tabungan Pak Arif K : Kas Rp 10.800.000,00 Rp 10.800.000,00

Dengan dibukukannya ayat jurnal diatas, saldo rekening tabungan Pak Arif tidak akan tampak lagi dalam perincian rekening tabungan di neraca.

BAB III PENUTUP

Tabungan merupakan simpanan masyarakat yang penarikannya dapat dilakukan oleh si penabung sewaktu-waktu di kehendaki. Begitu juga alat yang serin g digunakan pada saat penarikan yaitu: Buku tabungan , Slip penarikan, Kwitansi, Kartu ATM.

Untuk itu Akuntansi memiliki Transaksi tabungan meliputi: a.Pembukaan rekening b.Penyetoran c.Penarikan d.Tata cara perhitungan dan pembukuan bunga tabungan penutupan rekening tabungan e.Penutupan rekening tabungan
Sehingga bank memiliki jurnal yang harus di buat pada transaksi-transaksi yang terjadi pada buku tabungan.

DAFTAR PUSTAKA
1.http://id.wikipedia.org/wiki/Tabungan

2.http://makalah-smp.blogspot.com/2009/04/contoh-tabungan.html
3.http://gasy.web.id/?Menu/Umum/MySql/Javascript/Laporan_Transaksi_Tabungan_Umum&Gasy= Produk.html

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->