MATERI KULIAH KESMAS FK UNHALU 1 FUNGSI PUSKESMAS Oleh : dr Asriati,M.kes A.

DEFINISI Organisasi kesehatan fungsional sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat disamping memberi pelayanan kesehatan kepada masyarakat secara menyeluruh dan terpadu di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok Puskesmas mempunyai wewenang dan tanggung jawab atas pemeliharaan kesehatan masyarakat dalam wilayah kerjanya B. FUNGSI Sebagai pusat pengembangan kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya Membina peran serta masyarakat wilayah kerjanya dalam rangka meningkatkan kemampuan untuk hidup sehat Memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya — Fungsi puskesmas dinilai dari kegiatan - pengumpulan data - pengolahan data - analisa dan pengambilan kesimpulan — Fungsi puskesmas dinilai dari manajemen - perencanaan (P1) - penggerakan, pelaksanaan (P2) - pengawasan,pengendalian dan penilaian (P3) — Perencanaan tingkat puskesmas (P1) Ø langkah pertama : - identifikasi keadaan dan masalah - pengumpulan data - analisa data Ø Langkah kedua : - membuat POA (planning of action) atau rencana pelaksanaan kegiatan — Penggerakan pelaksanaan (P2) a. Mini lokakarya di puskesmas penggalangan peningkatan kerjasama dalam tim antar petugas puskesmas - lokakarya setahun sekali - lokakarya bulanan puskesmas b.mini lokakarya lintas sektor penggalangan kerjasama lintas sektor dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat dan dukungan sektor2 yang terkait — Pengawasan pengendalian dan penilaian (P3) Untuk melakukan kegiatan pokok puskesmas pola ketenagaan di puskesmas sangat bervariasi oleh karena itu kegiatan di puskesmas belum dapat dilaksanakan secara optimal stratifikasi — Proses dalam melaksanakan fungsi : a. merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan dalam rangka menolong mereka sendiri b. memberikan petunjuk kepada masyarakat bagaimana menggali dan menggunakan sarana yang ada. c. memberikan bantuan-bantuan yang bersifat bimbingan tehnis,materi dan rujukan medis kesehatan kepada masyarakat d. memberi pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat e. Bekerjasama dengan sektor2 yang berhubungan dengan pelaksanaan program puskesmas — C.PROGRAM /KEGIATAN — Sesuai kepmenkes no 128/menkes/sk/II/2005 a. upaya kesehatan wajib b. upaya kesehatan pengembangan

Pengobatan tradisional 9. puskesmas terletak kurang lebih 20 Km dari rumah sakit b.keracunan dll Sifat rujukan : 1.Antar petugas puskesmas 2.Pelayanan pengobatan : rawat jalan dan rawat inap b. Kesehatan lain-lain C. desa siaga. pemberian vit A.Perawatan kesehatan masyarakat 3.sebagai pemberi layanan pengobatan.pertolongan persalinan.PDAM. pemerksaan bayi.lab. KUSTA.Pencegahan dan pemberantasan penyakit menular : Imunisasi.Kesehatan gigi dan mulut 5.Kesehatan mata 7.bor) KIA dan KB :pemeriksaan bumil I dan IV.SPAL) 3. akseptor KB aktif dll 4. upaya promosi kesehatan : PHBS. g. gizi buruk dll 5.penduduk wilayah kerja puskesmas dan penduduk wilayah 3 puskesmas disekelilingnya minimal ratarata 20 ribu pddk/pusk.lab dll — Puskesmas rujukan Puskesmas yang diberi tambahan ruangan dan fasilitas untuk menolong penderita gawat darurat baik berupa tindakan operatif terbatas maupun perawatan sementara dengan 10 tempat tidur — Syarat-syarat : a.UKS : dokter kecil.Kesehatan jiwa 6.jamban keluarga. PKM dll 2. surveilens.Upaya kesehatan wajib : 1.melakukan analisis masalah kesehatan di wilayah kerja. Upaya kesehatan pengembangan : 1.diagnosis dll Rujukan kesehatan yang meliputi permintaan bantuan : KLB/penyakit menular.Jumlah kunjungan puskesmas rata-rata 100 org/hr e.Puskesmas ke puskesmas lain 3 pustu ke puskesmas 4 puskesmas ke RS. Upaya kesehatan lingkungan : penyehatan lingkungan perumahan dan pemukiman (kondisi kesehatan perumahan.pompa. TBC. Puskesmas mudah dicapai dengan kendaraan bermotor dari puskesmas sekitarnya c.melakukan rujukan medis . hal ini menyangkut : Rujukan medis : pengobatan.bersama-sama petugas puskesmas lainnya mencari alternatif pemecahan masalah — RUJUKAN suatu sistem jaringan pelayanan kesehatan yang memungkinkan penyerahan tanggung jawab atas masalah yang timbul baik secara vertikal atau horizontal kepada yang lebih baik.Kesehatan usia lanjut 8. Penyehatanair(sumur gali.pemberian FE. MALARIA dll 6.PELAKSANAAN KEGIATAN — Diarahkan kepada keluarga sebagai satuan masyarakat terkecil dengan kata lain kegiatan pokok puskesmas ditujukan untuk kepentingan kesehatan keluarga sebagai bagian dari masyarakat wilayah kerjanya — Peranan dokter dalam puskesmas .Kesehatan kerja 4. Puskesmas dipimpin oleh dokter dan telah mempunyai tenaga memadai d. . pemeriksaan balita. ISPA. DBD.Pemerintah daerah bersedia untuk menyediakan anggaran rutin yang memadai — Fungsi : merupakan pusat rujukan antara yaitu melayani penderita gawat darurat sebelum dapat dibawa ke rumah sakit .Puskesmas masih mempunyai tanah kosong seluas 20x30 m f.Perbaikan gizi masyarakat : SKDN. penjaringan kesehatandll 2.

keadaan geografik dan infrastruktur E.Fase sebelum sakit = prae patogenesis phase yaitu : PRIMARY PREVENTION .DEFINISI ž Definisi pencegsahan penyakit secara umum adalah : Tindakan yang ditujukan untuk mencegah. puskesmas pembantu (PUSTU) 2. c. Last. puskesmas keliling (PUSKEL) 1.. .WILAYAH KERJA PUSKESMAS — Wilayah kerja puskesmas bisa satu kecamatan atau sebagian dari kecamatan. mengeliminasi penyakit menular yang tidak atau menyebabkan kecacatan dgn menerapkan sebuah atau sejumlah intervensi yg telah dibuktikan efektif Arti Pencegahan à mengambil tindakan terlebih dahulu sebelum kejadian B. menunda. mengeliminasi penyakit dan kecacatanm dgn menerapkan sebuah atau sejumlah intervensi yg telah dibuktikan efektif.peralatan komunikasi serta tenaga yang berasal dari puskesmas. mengurangi.Fase selama proses sakit = patogenesis phase yaitu : SECONDARY PREVENTION dan TERTIARY PREVENTION Kedua fase diatas merupakan fase yang yang terdapat dalam riwayat alamiah penyakit. membasmi. — Faktor-faktor yang merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan wilayah kerja puskesmas : .KONSEP PENCEGAHAN ● Leavel and Clark dalam buku yang berjudul: Preventive Medicine for the Doctor in his Community . 1982.merupakan bagian integral dari puskesmas. et al. .dll D. Puskesmas pembantu (pustu) . menunda. MATERI 2 P2M PENCEGAHAN PENYAKIT MENULAR A.kepadatan penduduk (30 ribu pddk) . fase-fase tersebut adalah : 1.Prepatogenesis . Jadi pencegahan penyakit menular ad upaya yang ditujukan untuk mencegah. Puskesmas keliling (puskel) . membasmi. mengurangi. Riwayat alamiah penyakit adalah perkembangan penyakit itu tanpa campur tangan medis atau bentuk intervensi lainnya sehingga suatu penyakit berlangsung secara alamiah.memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat didaerah terpencil yang tidak terjangkau oleh pelayanan puskesmas atau pustu.— Kegiatan : a.unit pelayanan kesehatan yang sederhana dan berfungsi menunjang dan membantumelaksanakan kegiatan-kegiatan yang dilakukan puskesmas dalam ruang lingkup wilayah kerja yang lebih kecil. (Kleinbaum. 2.unit pelayanan kesehatan keliling yang dilengkapi dengan kendaraan bermotor roda empat dan peralatan kesehatan. 2001).Merawat sementara penderita gawat darurat atau untuk pengamatan penderita dlm rangka diagnostik dengan rata-rata hari perawatan 3hr atau maksimal 7 hr.luas daerah (radius 3 km-5 km) . melakukan tindakan operatif terbatas terhadap penderita gawat darurat antara lain kecelakaan lalulintas dll b. SATUAN PENUNJANG Untuk pemerataan dan perluasan jangkauan pelayanan kesehatan maka puskesmas perlu ditunjang dengan unit pelayanan kesehatan yang lebih sederhana yaitu : 1. menyatakan ada 2 fase dalam proses pencegahan penyakit yaitu: .

Pencegahan tingkat kedua (Secondary Prevention) 3.sembuh tapi cacat:penyakit penjamu berakhir/bebas dari penyakit.tahap inkubasi (sdh masuk patogenesis) Pada tahap ini bibit penyakit masuk ke tubuh penjamu. Health promotion (promosi kesehatan) Specific protection (perlindungan khusus) kegiatan yang dilakukan melalui upaya tersebut adalah : A.tetapi interaksi ini terjadi di luar tubuh manusia.Tahap ini telah terjadi interaksi antara penjamudengan bibit penyakit. Pencegahan tingkat ketiga (Tertiary Prevention) Tingkat pencegahan 1 pada tahap prepatogenesis dari riwayat alamiah penyakit Tingkat pencegahan 2 dan 3 pada tahap patogenesis penyakit 1. 5. Pencegahan tingkat pertama (Primer prevention) Adalah Upaya pencegahan yg dilakukan saat proses penyakit belum mulai (pd periode pre-patogenesis) dengan tujuan agar tidak terjadi proses penyakit Tujuan: mengurangi insiden penyakit dengan cara mengendalikan penyebab penyakit dan faktor risikonya Upaya yang dilakukan adalah untuk memutus mata rantai infeksi ―agent – host .tahap penyakit akhir Tahap akhir dibagi menjadi 5 keadaan: a.tiaptiap penyakit mempunyai masa inkubasi yang berbeda.keadaan ini disebut sehat.tetapi dalam tubuh penjamu masih terdapat bibit penyakit.istirahat dan perawatan yang baik di rumah 4.hal ini tergantung daya tahan tubuh manusia itu sendiri. C.yang pada suatu saat bila daya tahan tubuh penjamu menurun akan dapat kambuh kembali. 2.tahap penyakit dini Tahap ini mulai dihitung dari munculnya gejala-gejala penyakit. Health promotion (promosi kesehatan) ž Pendidikan kesehatan. ž Ada 3 tingkat utama pencegahan : 1.tetapi jika tidak bisa bertambah parah.pada keadaan ini belum ditemukan adanya tanda-tanda penyakit dan daya tahan tubuh penjamu masih kuat dan dapat menolak penyakit.kronis :pada tahap ini gejala-gejala penyakit tidak berubah.carier : gejal penyakit tak tampak lagi.bila penyakit segera diobati.karena dapat menjadi sumber penularan penyakit d. 2.karena tidak diobati atau tidak memperhatikan anjuran-anjuran yang diberikan pada penyakit dini maka penyakit masuk pada tahap lanjut.penjamu terlihat tak berdaya dan tak sanggup lagi melakukan aktivitas.pada tahap ini penjamu sudah jatuh sakit tetapi masih ringan dan masih bisa melakukan aktivitas sehari-hari.environment‖ Terdiri dari: 1. TINGKATAN PENCEGAHAN PENYAKIT ž Upaya pencegahan dapat dilakukan sesuai dengan perkembangan patologis penyakit atau dengan kata lain sesuai dengan riwayat alamiah penyakit tersebut.mungkin bisa sembuh.tapi kesembuhannya tak sempurna.pada keadaan ini penjamu masih tetap berada dalam keadaan sakit.dalam arti bibit penyakit berada diluar tubuh manusia dan belum massuk ke dalam tubuh.tetapi gejala-gejala penyakit belum nampak.karena terjadi cacat (fisik.tetapi dapat berbahaya terhadap orang lain/masyarakat.mental maupun sosial) dan sangat tergantung dari serangan penyakit terhadap organ-organ tubuh penjamu c. 3. tahap penyakit lanjut Bila penyait penjamu bertambah parah.sembuh sempurna yaitu bentuk dan fungsi tubuh penjamu kembali berfungsi seperti keadaan sebelumnya b. Pencegahan tingkat pertama (Primary Prevention) 2. penyuluhan ž Gizi yang cukup sesuai dengan perkembangan ž Penyediaan perumahan yg sehat ž Rekreasi yg cukup .pada tahap ini penjamu memerlukan perawatan dan pengobatan intensif.seperti gizi.keadaan ini tak hanya membahayakan penjamu sendiri.

. deteksi dini B.DBD à pemeriksaaan rumple leed 3. ž Rehabilitasi › Penempatan secara selektif . Specific protection (perlindungan khusus ) Imunisasi Kebersihan perorangan Sanitasi lingkungan Perlindungan thdp kecelakaan akibat kerja Penggunaan gizi tertentu Perlindungan terhadap zat yang dapat menimbulkan kanker Menghindari zat-zat alergenik 2. pemberian pengobatan (yang tepat) Kegiatan yang dilakukan dalam upaya terebut adalah ž Deteksi dini › › Penemuan kasus (individu atau masal) Skrining › Pemeriksaan khusus dengan tujuan – Menyembuhkan dan mencegah penyakit berlanjut – Mencegah penyebaran penyakit menular – Mencegah komplikasi dan akibat lanjutan – Memperpendek masa ketidakmampuan ž pemberian pengobatan › Pengobatan yang cukup untuk menghentikan proses penyakit › › mencegah komplikasi dan sekuele yg lebih parah Penyediaan fasilitas khusus untuk membatasi ketidakmampuan dan mencegah kematian Contoh . memperkecil penderitaan dan membantu penderitapenderita untuk melakukan penyesuaian terhadap kondisi yang tidak dapat diobati lagi Terdiri dari: ž Disability limitation ž Rehabilitation Kegiatan yang dilakukan dalam upaya tersebut adalah : ž Disability limitation .Penyempurnaan dan intensifikasi pengobatan lanjutan agar tidak terjadi komplikasi. Pencegahan tingkat ketiga ( tertiary prevention) Adalah Pencegahan yg dilakukan saat proses penyakit sudah lanjut (akhir periode patogenesis) dengan tujuan untuk mencegah cacad dan mengembalikan penderita ke status sehat Tujuan: menurunkan kelemahan dan kecacatan. Pencegahan tingkat kedua( Sekunder prevention) Adalah Upaya pencegahan yg dilakukan saat proses penyakit sudah berlangsung namun belum timbul tanda/gejala sakit (patogenesis awal) dengan tujuan proses penyakit tidak berlanjut Tujuan: menghentikan proses penyakit lebih lanjut dan mencegah komplikasi Terdiri dari : A.Pencegahan terhadap komplikasi maupun cacat setelah sembuh. . •Mengusahakan pengurangan beban beban non medis ( sosial ) pada penderita untuk memungkinkan meneruskan pengobatan dan perawatannya.PMS à kultur rutin bakteriologis utk infeksi asimtomatis pd kelompok resti .ž Pekerjaan yg sesuai ž Konseling perkawinan ž Genetika ž Pemeriksaan kesehatan berkala B.Perbaikan fasilitas kesehatan sebagai penunjang untuk pengobatan dan perawatan yang lebih intensif.Sifilis à tes serologis utk infeksi preklinis pd kelompok risti .

Peningkatan terapi kerja untuk memungkinkan pengrmbangan kehidupan sosial setelah ia sembuh.DIARE. PENCEGAHAN PENYAKIT MENULAR PADA PELAYANAN PRIMER/PUSKESMAS Pencegahan penyakit menular di tingkat pelayanan primer/puskesmas dilakukan melalui program : P2 TBC P2 IMS HIV/AIDS P2 Kusta P2 ISPA P2 Malaria P2 Flu Burung P2 DBD P2 DIARE Pencegahan Penyakit / Imunisasi Surveilens Epidemiologi . Mengembangkan lembaga-lembaga rehabilitasi Contoh ž Fraktura & cedera à memasang rel pegangan tangan (handrails) di rumah orang yg mudah jatuh ž Ulserasi kulit kronis à penyediaan matras khusus utk penyandang cacat berat D. . Penyadaran masyarakat untuk menerima mereka dalam fase rehabilitasi.ISPA Dan DBD serta imunisasi.› › › › › › › › Mempekerjakan sepenuh mungkin penyediaan fasilitas untuk pelatihan hingga fungsi tubuh dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya Pendidikan pada masyarakat dan industriawan agar menggunakan mereka yang telah direhabilitasi Penyuluhan dan usaha usaha kelanjutan yang harus tetap dilakukan seseorang setelah ia sembuh. sedangkan malaria merupakan pogram global dunia yang masuk dalam millenium development goal’s.Program pencegahan penyakit menular yang ada di puskesmas tidak semua masuk dalam standar pelayanan minimal (SPM) kesehatan berdasarkan kepmenkes RI tahun 2008 yang menjadi target dalam standar pelayanan minimal tersebut adalah penyakit TBC. Mengusahakan suatu perkampungan rehabilitasi sosial.Upaya yang dilakukan dirjen P2PL depkes dalam rangka pencegahan penyakit menular yaitu dengan menyusun program indikator dan target kegiatan 2010-1015 yaitu sebagai berikut: Sekian dan terima kasih .