P. 1
Laporan Fisiologi Hewan - Sistem Pencernaan

Laporan Fisiologi Hewan - Sistem Pencernaan

|Views: 1,001|Likes:

More info:

Published by: Syarif Hidayat Amrullah on Nov 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/04/2013

pdf

text

original

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan lengkap praktikum Fisiologi Hewan unit IV dengan judul “Sistem Pencernaan” disusun oleh : Nama Nim Kelas/Kelompok : Syarif Hidayat A. : 071 404 092 : B/VII Makassar, Koordinator asisten Asisten April 2009

setelah diperiksa oleh Asisten dan Koordinator Asisten maka dinyatakan diterima.

Sitti Zainab Nim: 051404083

Syamsia, S.Pd

Mengetahui Dosen Penanggung Jawab

Drs. Adnan, M.S NIP: 131 722 271

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Setiap makhluk hidup memiliki fungsi tertentu yang dimiliki oleh setiap organ tubuhnya. Ilmu fisiologi yang merupakan salah satu cabang ilmu dari biologi adalah ilmu yang membahas tentang fungsi dari alat-alat atau organ tubuh. Termasuk ke dalamnya fungsi sel, molekul, dan zat-zat yang terkandung di dalamnya sehingga dapat mempengaruhi kerja suatu individu. Terkait dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK), maka ilmu fisiologi ini tidak dapat dipisahkan dari cabang-cabang ilmu lainnya seperti morfologi, anatomi dan sebagainya. Hal ini disebaban ilmu fisiologi juga memegang peranan yang sangat penting dalam kehidupan. Untuk mengetahui fungsi dari suatu alat atau organ tubuh, harus diketahui terlebih dahulu tentang segala macam proses yang terjadi dalam organ tubuh tersebut. Fisiologi dari sebuah organ misalnya jantung dapat diketahui jika sebelumnya kita mengetahui bahwa jantung merupakan organ yang fungsinya memompakan darh ke seluruh bagian tubuh organisme. Proses yang terjadi dalam tubuh merupakan proses kimia dan fisika yang sangat kompleks. Karena itu diperlukan juga adanya keseimbangan antara prinsip ilmu kimia, fisika dan biologi yang masing-masing bergerak dalam bidang science. Jika salah satu dari prinsip ilmu ini tidak diketahui, maka prinsip dari ilmu fisiologi itu pun akan terganggu. Tubuh manusia tersusun atas beberapa sistem organ yang bekerja dalam tubuh. Sistem organ tersebut disusun oleh organ-organ tertentu yang mengandung beberapa jenis jaringan yang tersusun atas bermacam-macam sel. Salah satu sistem yang ada dalam tubuh manusia adalah sistem pencernaan. Berdasarkan dari uraian di

atas, maka kami akan melakukan praktikum tentang sistem pencernaan tersebut dengan mengamati pengaruh beberapa factor terhadap kerja amilase dalam air liur. B. Tujuan Praktikum Praktikum ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh suhu, pH dan konsentrasi substrat terhadap proses-proses kerja enzim amilase.

C. Manfaat Praktikum Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari praktikum ini adalah mahasiswa akan lebih memahami tentang fisiologi hewan khususnya pada fungsi dari enzimenzim yang membantu sistem pencernaan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Sistem pencernaan atau sistem gastroinstestin, adalah sistem organ dalam hewan multisel yang menerima makanan, mencernanya menjadi energi dan nutrien, serta mengeluarkan sisa proses tersebut. Sistem pencernaan antara satu hewan dengan yang lainnya bisa sangat jauh berbeda. Pada dasarnya sistem pencernaan makanan dalam tubuh manusia dibagi menjadi 3 bagian, yaitu proses penghancuran makanan yang terjadi dalam mulut hingga lambung. Selanjutnya adalah proses penyerapan sari - sari makanan yang terjadi di dalam usus. Kemudian proses pengeluaran sisa - sisa makanan melalui anus (Anonim1, 2009). Fungsi dari sistema digestoria di dalam pencernaan makanan adalah mengubah bahan makanan dari bentuk molekul besar menjadi bentuk-bentuk yang

dapat digunakan oleh sel-sel tubuh. Tugas ini dilakukan oleh tractus digestivus. Bagian utama dari sistema digestoria ini merupakan suatu tabung yang terletak dalam tabung. Tractus digestivus pada manusia dimulai dari cavum oris, pharynx, oesophagus, gaster, intestinum tenue, intestinum crassum, dan berakhir pada bagian anal dan anus. Di samping itu didapati pula alat pencernaan tambahan yang terletak di luar dari tractus digestivus dan mengeluarkan sekresinya ke dalam tractus digestivus. Organ-organ tersebut adalah kelenjar ludah yang berjumlah tiga pasang, hepar (hati) dan pancreas (Gadjahnata, 1989). Lambung merupakan suatu tempat yang pada berbagai spesies, protein mulamula dicerna. Pada ruminansia, abomasum dapat disamakan dengan lambung hewan lain atau dengan proventriculus pada unggas. Asam hidrokhlorik dihasilkan oleh selsel lambung dengan demikian memberikan medium asam yang mengaktivir pepsin dan rennin untuk membantu pencernaan protein. Langkah pertama dalam pencernaan protein terjadi, bila pakan berhubungan dengan enzim pepsin dari getah lambung. Pepsin memecah protein menjadi gugusan yang lebih sederhana, yaitu proteosa dan pepton. Pada hewan muda dan sedang menyusui, enzim rennin memnebabkan susu mengental, membentuk parakaseinat, yang dapat tinggal dalam lambung lebih lama daripada jika susu tersebut tetap menjadi cair. Oleh sebab itu terjadilah pencernaan yang lebih lengkap (Anonim2, 2009). Perubahan kimia pada zat-zat makanan berlangsung di seluruh sel-sel disebut dengan metabolisme. Saluran pencernaan juga dikenal sebagai gastro intestinal atau saluran alimentary. Sel-sel epithelial dengan perbedaan tingkatan kapasitas sekresinya mempunyai dinding pembuluh bersegmen dan beruang-ruang. Dindingnya disusun dari berbagai lapisan otot polos, yang dengan secara refleks mencampur dan menggerakkan makanan. Beberapa otot disusun melingkar membentuk valvula atau sfinkter = klep, yang mengontrol lajunya makanan dari satu bagian ke saluran berikutnya. Hormone gastrointestinal, syaraf fleksus internal, dan serabut ekstrinsik dari sistem syaraf otonom mempebgaruhi aktifitas otot polos dan aktifitas pengeluaran dari sel-sel eptelial (Nangsari, 1988).

Metabolisme adalah seluruh reaksi kimia yang terjadi pada makhluk hidup. Beberapa dari reaksi kimia itu menghasilkan pemecahan atau penguraian molekul organic (karbohidrat, lemak dan protein). Proses pemecahan molekul ini yang biasanya memecah molekul berukuran besar dan kompleks menjadi molekul berukuran kecil dan sederhana disebut katabolisme. Reaksi katabolisme pada umumnya melepaskan energy kimia yang dapat digunakan untuk melakukan bermacam-macam fungsi tubuh. Selain proses pemecahan, terjadi juga proses pembentukan molekul berukuran besar dan kompleks dari molekul berukuran kecil dan sederhana (Wulangi, 1993). Dalam hal pencernaan, air liur berperan dalam membantu pencernaan karbohidrat. Karbohidrat atau tepung sudah mulai dipecah sebaagian kecil dalam mulut oleh enzim ptyalin. Enzim dalam air liur itu memecah tepung (amylum) menjadi disakarida maltosa dan polimer glukosa kecil lainnya. Selain dalam pencernaan, air liur juga berperan dalam kebersihan mulut. Sekresi saliva terutama tipe mucus penting dalam mempertahankan kesehatan jaringan rongga mulut. Rongga mulut berisi bakteri atau kuman patogen (merugikan) yang dengan mudah merusak jaringan dan menimbulkan karies gigi (gigi berlubang). Air liur juga mencegah kerusakan dengan beberapa cara. Pertama, aliran air liur itu sendiri membantu membuang bakteri atau kuman patogen juga partikel makanan yang memberi dukungan nutrisi metabolik bagi bakteri itu sendiri. Kedua, air liur mengandung beberapa faktor yang menghancurkan bakteri salah satunya adalah ion tiosianat dan beberapa cairan proteolitik terutama lisosim yang menghancurkan bakteri,membantu ion tiosianat membunuh bakteri,mencerna partikel makanan dan air liur mengandung antibodi protein yang menghancurkan bakteri (Anonim3, 2009). Walaupun memiliki banyak fungsi, air liur tidak esensial untuk pencernaan dan penyerapan makanan, karena enzim-enzim yang dihasilkan oleh pancreas dan usus halus dapat menyelesaikan pencernaan makanan walaupun tidak ada sekresi air liur dan lambung. Masalah utama yang berkaitan dengan penurunan sekresi air liur, yaitu keadaan yang dikenal sebagai xerostomia, adalah kesulitan mengunyah dan

menelan, artikulasi bicara menjadi tidak jelas kecuali jika pada saat berbicara yang bersangkutan sering meneguk air, dan peningkatan indens pada karies gigi (Sherwood, 1996).

BAB III METODE PRAKTIKUM
A. Waktu dan Tempat Hari/tanggal Waktu Tempat B. Alat dan Bahan 1. Pengaruh suhu terhadap kerja amilase a. Alat 1. Tabung reaksi (4 buah)
2. Gelas ukur dan gelas kimia

: Kamis / 15 April 2009 : Pukul 13.00 s/d 14.50 WITA : Laboratorium Biologi Lantai III Barat FMIPA UNM.

3. Pipet tetes

4. Plat tetes 5. Thermometer 6. Lampu spiritus 7. Kawat kasa 8. Kaki tiga 9. Kulkas 10. Rak tabung reaksi 11. Penjepit tabung reaksi b. Bahan
1. Air liur 12 ml

2. Larutan kanji 1% 3. Lugol 4. Korek api 5. Label
2. Pengaruh pH terhadap kerja amilase

a. Alat 1. Tabung reaksi (4 buah) 3. Gelas ukur dan gelas kimia 4. Pipet tetes 5. Plat tetes 6. Thermometer 7. Lampu spiritus 8. Kawat kasa 9. Kaki tiga 10.Rak tabung reaksi 11.Penjepit tabung reaksi b. Bahan 1. Air liur 12 ml

2. Larutan kanji 1% 3. Larutan buffer pH 4; 5 dan 6. 4. Lugol 5. Aquades 6. Label 7. Korek api 3. Pengaruh konsentrasi substrat terhadap kerja amilase a. Alat
1. Tabung reaksi (12 buah)

2. Gelas ukur dan gelas kimia 3. Pipet tetes 4. Plat tetes 5. Thermometer 6. Lampu spiritus 7. Kawat kasa 8. Kaki tiga 9. Rak tabung reaksi 10.Penjepit tabung reaksi b. Bahan
1. Air liur 36 ml 2. Larutan amilum/kanji 1% dan 5%

3. Alkohol 70% 4. Lugol 5. Korek api 6. Aquades 7. Label C. Prisedur Kerja
1. Pengaruh suhu terhadap kerja amilase

a.
b.

Menuangkan air liur sebanyak 3 ml pada masing-masing tabung reaksi Memberikan label pada setiap tabung reaksi, tabung I, II, III dan IV Meletakkan tabung I pada kulkas, tabung II pada rendaman air kran

yang telah disediakan. masing-masing diberikan label 40, 250, 370 dan 700.
c.

dalam baskom, sedangkan tabung III dan IV dipanaskan di atas Bunsen dan suhunya diukur dengan thermometer. d. kanji e. tetes. f. g. Menetesi masing-masing sampel dengan larutan lugol kemudian Mencatat hasil pengamatan dengan memberikan tanda positif (+) menghomogenkan sampel tersebut. untuk yang bereaksi/reaksi positif dengan warna biru dan tanda negatif (-) untuk yang tidak bereaksi/reaksi negatif dengan warna selain biru (merah atau kuning).
2. Pengaruh pH terhadap kerja amilase a.

Menunggu selama 10 menit, setelah itu menambahkan 5 ml larutan 1% pada masing-masing tabung. Mengocok tabung untuk

menghomogenkan kemudian dikembalikan pada tempatnya semula. Setelah 5 menit, mengambil sedikit sampel dengan menggunakan pipet tetes dari masing-masing tabung kemudian meneteskannya pada plat

Menuangkan air liur sebanya 3 ml pada masing-masing tabung reaksi Meberikan label pada setiap tabung reaksi, tabung I, II, III dan IV Menambahkan larutan buffer dengan pH 4 pada tabung I, pH 7 pada Memanaskan keempat tabung tersebut di atas bunsen selama 5 menit. Menambahkan larutan kanji 1% pada masing-masing tabung

yang telah disediakan.
b.

diberikan label masing-masing pH 4, pH 7, pH 9 dan aquades.
c.

tabung II, pH 9 pada tabung III dan aquades pada tabung IV.
d.

e.

kemudian menghomogenkan dan mengembalikannya ke atas bunsen.

f. g. h.

Setelah 5 menit, mengambil sedikit sampel dari masing-masing tabung Menetesi masing-masing sampel dengan lugol dan

dengan pipet tetes lalu meneteskannya pada plat tetes. menghomogenkannya. Mencatat hasil pengamatan dengan memberikan tanda positif (+) untuk yang bereaksi/reaksi positif dengan warna biru dan tanda negatif (-) untuk yang tidak bereaksi/reaksi negatif dengan warna selain biru (merah atau kuning). i.
a.

Melakukan perlakuan pada poin g setelah menit ke-10 dan ke-15. Menuangkan air liur sebanya 3 ml pada masing-masing tabung reaksi Meberikan label pada setiap tabung reaksi, tabung I sampai XII

3. Pengaruh konsentrasi substrat terhadap kerja amilase yang telah disediakan.
b.

diberikan label masing-masing amilum 1% 1 ml, amilum 1% 2 ml, amilum 1% 3 ml, amilum 1% 5 ml, amilum 1% 10 ml, amilum 5% 1 ml, amilum 5% 2 ml, amilum 1% 3 ml, amilum 5% 5 ml, amilum 5% 10 ml, Aquades 5 ml, dan Alkohol 70% 5 ml.
c.

Menambahkan larutan amilum 1% pada tabung I-V masing-masing Menambahkan larutan amilum 5% pada tabung VI-X dengan volume Menambahkan aquades pada tabung XI dan alcohol 70% pada tabung Memanaskan keempat tabung tersebut di atas bunsen selama 10 menit. Setelah 10 menit, mengambil sedikit sampel dari masing-masing Menetesi masing-masing sampel dengan 2 tetes larutan lugol dan

sebanyak 1 ml, 2 ml, 3 ml, 5 ml dan 10 ml.
d.

masing-masing 1 ml, 2 ml, 3 ml, 5 ml dan 10 ml. e. f.
g.

XII masing masing dengan volume 5 ml.

tabung dengan pipet tetes lalu meneteskannya pada plat tetes.
h.

menghomogenkannya.

i.

Mencatat hasil pengamatan dengan memberikan tanda positif (+)

untuk yang bereaksi/reaksi positif dengan warna biru dan tanda negatif (-) untuk yang tidak bereaksi/reaksi negatif dengan warna selain biru (merah atau kuning).
j.

Melakukan perlakuan pada poin g setelah menit ke-15, ke-30 dan meit

ke-60.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil pengamatan 1. Pengaruh suhu terhadap kerja amilase Tabel hasil pengamatan pengaruh suhu terhadap kerja amilase No. 1 2 3 4 Tabung I II III IV Suhu (oC) 4 25 37 70 Reaksi (-) (kuning) (-) (merah bata) (-) (merah bata) (-) (merah kekuningan)

Keterangan: (-) : reaksi negatif/tidak bereaksi (+) : reaksi positif/bereaksi 2. Pengaruh pH terhadap kerja amylase Tabel hasil pengamatan pengaruh pH terhadap kerja amilase Tabung No. 1 I 2 II 3 III 4 IV Keterangan: pH 4 7 9 Aquades 5 (-) (-) (-) (-) Waktu (menit) 10 (-) (-) (-) (-) 15 (+) (+) (+) (-)

(-) : reaksi negatif/tidak bereaksi (+) : reaksi positif/bereaksi

3. Pengaruh konsentrasi substrat terhadap kerja amylase

Tabel hasil pengamatan pengaruh konsentrasi substrat terhadap kerja amilase No. Tabung Volume (ml) 1 2 3 5 10 1 2 3 5 10 5 5 Substrat Kanji 1% Kanji 1% Kanji 1% Kanji 1% Kanji 1% Kanji 5% Kanji 5% Kanji 5% Kanji 5% Kanji 5% Aquades Alkohol 70% 10 MB MB MB MB MB MB HB BT BT BT HB MB Waktu (menit) 15 30 MB MB MB MB MB MB MB MB MB HB K KM KM MB KM MB K K MB KH KH MB MB MB 60 BO BP BP BP BP BP BP BP BP BP BP BP

1 I 2 II 3 III 4 IV 5 V 6 VI 7 VII 8 VIII 9 IX 10 X 11 XI 12 XII Keterangan:

MB HB BT K KM KH BO BP

: Merah Bata : Hijau Kebiru-biruan : Biru Tua : Kuning : Kuning Kemerahan : Kuning Kehijauan : Biru Keoranyean : Biru Pekat

B. Pembahasan 1. Pengaruh suhu terhadap kerja amilase Pengamatan yang pertama ini, kami mengamati pengaruh suhu terhadap kerja enzim amylase. Pada percobaan ini, kami menggunakan air liur yang dimasukkan ke dalam 4 buah tabung reaksi yang telah diberi label masing-masing dengan ditambahkan larutan kanji 1%, kemudian ditempatkan pada suhu 4oC, 25oC, 37oC dan 70oC dan diamati pada selang waktu 5 menit sampai 15 menit. Setelah ditambahkan beberapa tetes lugol pada masing-masing larutan dari dalam tabung, maka diperoleh data bahwa tidak terjadi reaksi pada semua larutan dalam tabung pada saat ditetesi dengan larutan lugol. Mungkin pada saat melakukan percobaan terjadi kesalahan prosedur sehingga mengakibatkan data yang diperoleh tidak sesuai dengan teori yang ada, bahwa suhu mempengaruhi kerja enzim. Di mana semakin rendah suhu, maka kerja enzim akan semakin baik, sebaliknya pada suhu yang tinggi enzim tidak dapat bekerja dengan baik dan bahkan tidak mampu bekerja sama sekali. Hal ini disebabkan pada suhu tinggi dapat merusak kerja enzim sehingga tidak mampu mengubah karbohidrat menjadi glukosa. Seharusnya pada suhu 70oC, warna larutan yang ditambahkan lugol akan menjadi biru, karena pengaruh suhu yang tinggi mengakibatkan enzim bereaksi positif, sehingga larutan kanji tidak dapat

dicerna/disekresikan oleh enzim amylase. Kesalahan dalam menjalankan praktikum ini semata karena kelalaian kami sebagai praktikan. 2. Pengaruh pH terhadap kerja amilase Pengamatan yang kedua ini, kami mengamati pengaruh pH terhadap kerja enzim amylase. Pada percobaan ini, kami juga menggunakan air liur yang dimasukkan ke dalam 4 buah tabung reaksi yang telah diberi label masing-masing dengan ditambahkan larutan kanji 1%, kemudian ditambahkan larutan buffer dengan pH masing-masing 4, 7, 9 dan aquades. Selanjutnya diamati pada selang waktu 5 menit sampai 15 menit. Setelah ditambahkan beberapa tetes lugol pada masingmasing larutan dari dalam tabung, maka diperoleh data bahwa tidak terjadi reaksi pada semua larutan dalam tabung pada saat ditetesi dengan larutan lugol. Mungkin pada saat melakukan percobaan terjadi kesalahan prosedur sehingga mengakibatkan data yang diperoleh tidak sesuai dengan teori yang ada, bahwa pada pH rendah (asam) enzim dapat bekerja dengan baik, sedangkan pada pH yang tinggi (basa), enzim tidak dapat bekerja. Hal ini disebabkan pH tinggi (basa) dapat merusak kerja enzim amylase. Kesalahan dalam menjalankan praktikum ini semata karena kelalaian kami sebagai praktikan. 3. Pengaruh konsentrasi substrat terhadap kerja amilase Pengamatan yang ketiga ini, kami mengamati pengaruh konsentrasi substrat terhadap kerja enzim amylase. Pada percobaan ini, kami menggunakan air liur yang dimasukkan ke dalam 12 buah tabung reaksi yang telah diberi label masing-masing dengan ditambahkan substrat berupa larutan kanji 1% dan 5%, aquades dan alcohol 70% lalu diamati pada selang waktu 10 menit, 15 menit, 30 menit sampai 60 menit. Setelah ditambahkan beberapa tetes lugol pada masing-masing larutan dari dalam tabung tabung, data yang diperoleh tidak sesuai dengan teori yang ada yang menyatakan bahwa, konsentrasi substrat akan mempengaruhi kerja enzim amylase, yakni semakin banyak substrat atau bahan yang akan dicerna, maka kerja enzim semakin lambat. Sebaliknya jika substratnya sedikit, maka kerja enzim akan semakin cepat. Perubahan warna yang terjadi setelah penambahan larutan lugol

mengindikasikan adanya kesalahan prosedur yang mengakibatkan melencengnya hasil pengamatan dari teori yang ada. Kesalahan dalam menjalankan praktikum ini semata karena kelalaian kami sebagai praktikan.

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan Setelah melakukan praktikum, maka dapat kami simpulkan bahwa prosesproses kerja dari enzim amilase yang terandung dalam air liur dipengaruhi oleh suhu, pH dan konsentrasi substrat. Semakin rendah suhu, maka kerja enzim akan semakin baik; sebaliknya jika pada suhu yang tinggi, maka enzim amilase tidak akan bekerja dengan baik. Kerja enzim akan membaik jika bekerja dalam pH yang asam atau pH rendah, sedangkan pada pH yang tinggi atau pH basa, enzim tidak dapat melakukan kerjanya dengan baik. Lain halnya jika berbicara masalah konsentrasi substrat. Semakin banyak substrat yang akan dicerna, maka kerja enzim akan semakin lambat/tidak dapat bekerja secara optimal, sebaliknya jika substrat yang akan dicerna jumlahnya sedikit atau konsentrasinya rendah, maka kerja enzim akan semakin cepat. B. Saran Diharapkan kepada para praktikan agar lebih serius dan teliti dalam mengamati agar hasil pengamatan dapat lebih maksimal.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim1. 2009. Sistem Pencernaan. http://www.wikipedia-Indonesia .co.id. Diakses tanggal 18 Maret 2009. Anonim2. 2009. Pencernaan dan Penyerapan Protein. Web. Lab. Unggas Universitas Gadjah Mada. Diakses tanggal 18 Maret 2009. Anonim3. 2009. Beragam Manfaat Air Liur. http://www.republika.co.id/berita/html. Diakses tanggal 18 Maret 2009. Gadjahnata, K.H.O. 1989. Biologi Kedokteran I. Bogor: Institut Pertanian Bogor. Nangsari, Nyanyu S. 1988. Pengantar Fisiologi Manusia. Jakarta: Depdikbud Dirjen Pendidikan Tinggi Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan. Sherwood, Lauralee. 1996. Fisiologi Manusia Dari Sel ke Sistem. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. Wulangi, Kartolo S. 1993. Prinsip-Prinsip Fisiologi Hewan. Jakarta: Depdikbud Dirjen Kependidikan Proyek Pembinaan.

Sistem pencernaan
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Sistem pencernaan atau sistem gastroinstestin, adalah sistem organ dalam hewan multisel yang menerima makanan, mencernanya menjadi energi dan nutrien, serta mengeluarkan sisa proses tersebut. Sistem pencernaan antara satu hewan dengan yang lainnya bisa sangat jauh berbeda. Pada dasarnya sistem pencernaan makanan dalam tubuh manusia dibagi menjadi 3 bagian, yaitu proses penghancuran makanan yang terjadi dalam mulut hingga lambung.Selanjutnya adalah proses penyerapan sari - sari makanan yang terjadi di dalam usus. Kemudian proses pengeluaran sisa - sisa makanan melalui anus.

Diagram sistem pencernaan

Diagram sistem pencernaan
1. Kelenjar ludah 2. Parotis 3. Submandibularis (bawah rahang) 4. Sublingualis (bawah lidah) 5. Rongga mulut 6. Tekak / Faring 7. Lidah 8. Kerongkongan / Esofagus 9. Pankreas 10.Lambung 11.Saluran pankreas 12.Hati 13.Kantung empedu 14.Usus dua belas jari (duodenum) 15.Saluran empedu 16.Usus tebal / Kolon 17.Kolon datar (tranverse) 18.Kolon naik (ascending) 19.Kolon turun (descending) 20.Usus penyerapan (ileum) 21.Sekum 22.Umbai cacing 23.Poros usus / Rektum 24.Anus Anonim1. 2009.

WEB lab. Unggas UGM

Pencernaan dan Penyerapan Protein
Lambung merupakan suatu tempat yang pada berbagai spesies, protein mula-mula dicerna. Pada ruminansia, abomasum dapat disamakan dengan lambung hewan lain atau dengan proventriculus pada unggas. Asam hidrokhlorik dihasilkan oleh sel-sel lambung dengan demikian memberikan medium asam yang mengaktivir pepsin dan rennin untuk membantu pencernaan protein. Langkah pertama dalam pencernaan protein terjadi, bila pakan berhubungan dengan enzim pepsin dari getah lambung. Pepsin memecah protein menjadi gugusan yang lebih sederhana, yaitu proteosa dan pepton. Pada hewan muda dan sedang menyusui, enzim rennin memnebabkan susu mengental, membentuk parakaseinat, yang dapat tinggal dalam lambung lebih lama

daripada jika susu tersebut tetap menjadi cair. Oleh sebab itu terjadilah pencernaan yang lebih lengkap. Getah pankreas yang mengandung enzim tripsin, khimotripsin, dan karboksipeptidase dialirkan ke duodenum. Enzim-enzim tersebut meneruskan pencernaan protein, yang dalam lambung dimulai oleh pepsin, memecah zat-zat lebih rumit menjadi peptida dan akhirnya kedalam asam-asam amino. Segera setelah makanan ditelan, terjadi rangsangan refleks syaraf vagus mukosa lambung yang memulai sekresi getah lambung ke dalam proventrikulus. Getah tersebut mengandung asam hidroklorat, proteinase dan musin. Pepsinogen disekresi oleh sel-sel peptik dari proventrikulus dan empedal, pH dari sekresi yang ada dalam alat-alat tersebut serendah 1,5 - 2; akan tetapi dibawah pengaruh buffer makanan, maka pH naik menjadi sekitar 3,5 - 5. Bila sebagian makanan yang telah dicerna dan kemungkinan mekanisme lainnya menyebabkan pelepasan hormon gastrin yang merangsang sekresi selanjutnya dari asam hidrokhlorat. Asam hidrokhlorat proventrikulus (pada nilai pH di bawah 5) menyebabkan konversi autokatalitik pepsinogen ke pepsin. Konversi tersebut menyangkut pemecahan rantaipeptida dan bagian-bagian peptida yang menghalang-halangi pepsinogen agar jangan mempunyai aktivitas pepsin. Pepsin telah diketahui untuk menghidrolisa beberapa senyawa peptida yang berbedabeda. Pengaruhnya yang paling menonjol adalah antara leusin dan valine, tirosin dan leusin atau antara asam amino aromatik seperti fenilalanin-fenilalanin atau fenilalanin-tirosin. Anonim2. 2009.

Beragam Manfaat Air Liur

Bagi sebagian orang, air liur seringkali terlihat menjijikkan. Padahal air yang berasal dari dalam mulut itu mempunyai peran penting bagi kesehatan tubuh manusia. Air liur atau saliva sebagian besar diproduksi oleh tiga kelenjar utama yakni kelenjar parotis, kelenjar sublingual dan kelenjar submandibula. Volume air liur yang diproduksi bervariasi yaitu 0,5 – 1,5 liter setiap hari tergantung pada tingkat perangsangannya. Mengutip Guyton & Hall dalam Textbook of Medical Physiology, air liur atau saliva mengandung dua tipe pengeluaran atau sekresi cairan yang utama yakni sekresi serus yang mengandung ptyalin (suatu alfa amilase) yang merupakan enzim untuk mencernakan karbohidrat dan sekresi mucus yang mengandung musin untuk tujuan pelumasan atau perlindungan permukaan yang sebagian besar dihasilkan oleh kelenjar parotis. Cairan tipe mucus itu disekresikan atau dikeluarkan setiap detik sepanjang waktu kecuali saat tidur yang produksinya lebih sedikit. Dalam hal pencernaan, air liur berperan dalam membantu pencernaan karbohidrat. Karbohidrat atau tepung sudah mulai dipecah sebaagian kecil dalam mulut oleh enzim ptyalin. Enzim dalam air liur itu memecah tepung (amylum) menjadi disakarida maltosa dan polimer glukosa kecil lainnya. Misalnya, saat Anda mengunyah nasi yang terasa tawar lama-kelamaan akan terasa manis akibat pecahnya zat tepung menjadi maltosa yang rasanya manis. Selain dalam pencernaan air liur juga berperan dalam kebersihan mulut. Sekresi saliva terutama tipe mucus penting dalam mempertahankan kesehatan jaringan rongga mulut. Rongga mulut berisi bakteri atau kuman patogen (merugikan) yang dengan mudah merusak jaringan dan menimbulkan karies gigi (gigi berlubang). Air liur juga mencegah kerusakan dengan beberapa cara. Pertama, aliran air liur itu sendiri membantu membuang bakteri atau kuman patogen juga partikel makanan yang memberi dukungan nutrisi metabolik bagi bakteri itu sendiri.

Kedua, air liur mengandung beberapa faktor yang menghancurkan bakteri salah satunya adalah ion tiosianat dan beberapa cairan proteolitik terutama lisosim yang menghancurkan bakteri,membantu ion tiosianat membunuh bakteri,mencerna

partikel makanan dan air liur mengandung antibodi protein yang menghancurkan bakteri. Selain berfungsi untuk kesehatan dalam tubuh, air liur juga diyakini dapat memberikan manfaat bagi luar tubuh. Sejak zaman dahalu, secara naluri ketika ada jari-jari Anda yang terluka akibat tergores pisau,Anda akan mengisap luka tersebut dengan mulut. Hewan pun demikian. Misalnya kucing, monyet, dan anjing, biasa membasuh tubuh dengan air liurnya ketika luka. Sementara itu, berdasarkan penelitian yang pernah dilakukan di Jepang pada tahun 2001, seperti yang dikutip dari cbn.com, air ludah mengandung 40 sampai 50 protein. Tiap protein punya fungsi yang berbeda-beda. Satu protein untuk menangkal debu, sinar, dan bahan kimia. Dari 50 protein itu di dalamnya ada 3 protein yang khusus untuk mikroorganisme. Atas khasiat itulah, diyakini air liurnya bisa bermanfaat bagi gangguan mata, seperti katarak, rabun jauh dan dekat, atau gangguan mata karena cedera seperti terbentur, terkena benda tumpul maupun benda tajam.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->