P. 1
Referensi

Referensi

|Views: 1,867|Likes:
Published by Ilham Idrus
Buku Bacaan
Buku Bacaan

More info:

Published by: Ilham Idrus on Nov 14, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/01/2014

pdf

text

original

TATA CARA

PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN
UNTUK PERCEPATAN PEMBANGUNAN DAERAH

DIREKTORAT PENGEMBANGAN KAWASAN KHUSUS DAN TERTINGGAL BAPPENAS 2004

TATA CARA

PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN
UNTUK PERCEPATAN PEMBANGUNAN DAERAH

DIREKTORAT PENGEMBANGAN KAWASAN KHUSUS DAN TERTINGGAL BAPPENAS 2004

TATA CARA PERENCANAAN PENGEMBANGAN KAWASAN UNTUK PERCEPATAN PEMBANGUNAN DAERAH

ISBN : 979-98653-0-1

Diterbitkan oleh : Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal BAPPENAS

Cetakan Pertama September 2004 File isi buku ini dapat di download dari situs kami www.kawasan.or.id

DAFTAR DAFTAR ISI

KATA SAMBUTAN ............................................................................................... viii KATA PENGANTAR ............................................................................................... ix DAFTAR TABEL ...................................................................................................... x DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. xi BAGIAN I ................................................................................................................. 1 BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... 3 BAB II KLASTER INDUSTRI SEBAGAI PENGGERAK PEMBANGUNAN EKONOMI DAERAH ................................................................................................................ 11 2.1 Teori Perkembangan Kawasan .................................................................... 11 2.2 Strategi Pengembangan Kawasan Berbasis Klaster .................................... 12 2.3 Manfaat Kawasan Pengembangan Strategis ............................................... 13 2.4 Implementasi Strategi Klaster Industri ....................................................... 18 a. Prasyarat Kunci ................................................................................... 19 b. Strategi Klaster Industri Di Suatu Daerah ........................................... 20 c. Menjamin Kelangsungan Proses ........................................................... 22 2.5 Tata Cara Pengembangan Klaster ............................................................... 22 a. Sasaran Pengembangan Klaster ........................................................... 23 b. Metodologi ............................................................................................. 24 2.6 Lembaga Layanan Bisnis Dalam Pendekatan Klaster ................................ 26 a. Artikulasi Permintaan .......................................................................... 27 b. Pengembangan Produk Percontohan .................................................... 28 c. Penguatan Interaksi Sistemik ............................................................... 28 2.7 Program Klaster Usaha Kecil yang Berkelanjutan ..................................... 29 2.8 Kesimpulan .................................................................................................. 30 BAGIAN II ............................................................................................................. 33 BAB III PENGEMBANGAN KAWASAN PRODUKTIF ..................................................... 35 3.1 Pengertian Kawasan .................................................................................... 36 3.2 Tujuan Pengembangan Kawasan ................................................................ 36 3.3 Jenis-Jenis Kawasan .................................................................................... 38 3.4 Perencanaan Kawasan ................................................................................. 39 a. Perijinan dan Legalitas ......................................................................... 40 b. Survei Kawasan ..................................................................................... 41 c. Analisis Kawasan .................................................................................. 41 d. Penentuan Lokasi Kawasan .................................................................. 44 3.5 Perencanaan Prasarana Pendukung ........................................................... 45 i

a. Perencanaan dan Pemilihan Teknologi ................................................. 45 b. Penyiapan Kelembagaan Masyarakat ................................................... 47 c. Penyediaan Sarana dan Prasarana ....................................................... 48 BAB IV KAWASAN HUTAN RAKYAT ............................................................................... 51 4.1 Latar Belakang ............................................................................................ 51 4.2 Pengertian Kawasan Hutan ........................................................................ 52 4.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Hutan ..................................................... 54 4.4 Pengembangan Kawasan Hutan Rakyat ..................................................... 54 a. Landasan Penyusunan Desain Kawasan ............................................. 55 b. Pembukaan Lahan Kawasan hutan Rakyat ......................................... 58 c. Penyiapan Lahan Budidaya ................................................................... 61 d. Pemilihan Komoditas dan Pembibitan .................................................. 62 4.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Hutan Rakyat ................................. 63 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................... 65 b. Pembiayaan dan Permodalan ................................................................ 67 c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial ....................................................... 68 d. Pemasaran dan Promosi ........................................................................ 71 BAB V KAWASAN PERKEBUNAN RAKYAT ................................................................... 75 5.1 Latar Belakang ............................................................................................ 75 5.2 Pengertian Kawasan Perkebunan Rakyat ................................................... 76 5.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat ............................... 77 5.4 Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat ............................................ 79 a. Pembukaan Lahan/Kawasan Perkebunan Rakyat ............................... 80 b. Penyiapan Lahan Perkebunan Rakyat ................................................. 81 c. Pemilihan Komoditas ............................................................................. 82 d. Pengembangan dan Pembinaan Kelembagaan ..................................... 85 5.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat ............................ 86 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................... 87 b. Pembiayaan dan Permodalan ................................................................ 90 c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial ....................................................... 92 d. Pemasaran dan Promosi ........................................................................ 93 BAB VI KAWASAN TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA ................................. 99 6.1 Latar Belakang ............................................................................................ 99 6.2 Pengertian Tanaman Pangan dan Hortikultura ....................................... 100 6.3 Tujuan Pengembangan Kawasan .............................................................. 102 6.4 Pengembangan Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura ................ 103 a. Pembukaan Lahan Kawasan .............................................................. 103 b. Persiapan Budidaya Tanaman Pangan Dan Hortikultura ................. 105 c. Pemilihan Komoditas ........................................................................... 106 d. Kelembagaan Pendukung .................................................................... 107 6.5 Manajemen Pengembangan Kawasan ....................................................... 108 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................. 109 b. Pembiayaan dan Permodalan .............................................................. 110 ii

c. d. e. f. g. h.

Kelayakan Ekonomi dan Finansial ..................................................... 112 Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 114 Pengembangan Usaha ......................................................................... 115 Penumbuhan dan Pemantapan Kawasan ........................................... 119 Kelembagaan Petani ............................................................................ 121 Pengembangan Manajemen Usaha ..................................................... 122

BAB VII KAWASAN PETERNAKAN RAKYAT ................................................................. 127 7.1 Latar Belakang .......................................................................................... 127 7.2 Pengertian Kawasan Peternakan Rakyat .................................................. 128 7.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Peternakan Rakyat .............................. 129 7.4 Pengembangan Kawasan Peternakan Rakyat ........................................... 130 a. Lokasi Pengembangan Ternak ............................................................ 131 b. Penyiapan Lahan Kawasan ................................................................. 132 c. Persiapan Sarana dan Prasarana ....................................................... 133 d. Pemilihan Komoditas Ternak .............................................................. 134 e. Pengembangan dan Pembinaan Kelembagaan ................................... 136 7.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Peternakan ................................... 138 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................. 138 b. Pembiayaan dan Permodalan .............................................................. 141 c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial ..................................................... 142 d. Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 144 e. Kemitraan ............................................................................................ 145 BAB VIII KAWASAN PERIKANAN .................................................................................... 151 8.1 Latar Belakang .......................................................................................... 151 8.2 Pengertian Kawasan Perikanan ................................................................ 152 8.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Perikanan............................................. 153 8.4 Pengembangan Kawasan Perikanan ......................................................... 154 a. Penyiapan Pengembangan Kawasan ................................................... 157 b. Persiapan Sarana dan Prasarana ....................................................... 160 c. Pemilihan Bibit Ikan Untuk Budidaya ............................................... 162 d. Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan ........................................ 163 8.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Perikanan ........................................ 164 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................. 165 b. Pengaturan Pengusahaan Budidaya Perikanan ................................. 168 c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial ..................................................... 172 d. Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 173 BAB IX KAWASAN PERTAMBANGAN RAKYAT ............................................................ 175 9.1 Latar Belakang .......................................................................................... 175 9.2 Pengertian Kawasan Pertambangan Rakyat ............................................. 176 9.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat ......................... 177 9.4 Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat ...................................... 178 a. Perencanaan Lokasi Kawasan ............................................................. 178 b. Pembukaan Kawasan Pertambangan Rakyat ................................... 179 iii

9.5

c. Persiapan Sarana dan Prasarana ....................................................... 180 d. Kelembagaan Pendukung .................................................................... 180 e. Pemberdayaan Masyarakat Tambang ................................................. 182 Manajemen Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat .................. 183 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................. 185 b. Pembiayaan dan Permodalan .............................................................. 187 c. Pola Kemitraan .................................................................................... 188 d. Kelayakan Ekonomi dan Finansial ..................................................... 191 e. Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 192 f. Peningkatan Kualitas SDM ................................................................. 192 g. Perluasan Usaha ................................................................................. 193

BAB X KAWASAN AGROWISATA ................................................................................... 195 10.1 Latar Belakang .......................................................................................... 195 10.2 Pengertian Kawasan Agrowisata ............................................................... 196 10.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Agrowisata ............................................ 198 10.4 Pengembangan Kawasan Agrowisata ........................................................ 199 a. Cakupan Sektor Agrowisata ................................................................ 203 b. Tipologi Kawasan Agrowisata .............................................................. 204 c. Infrastruktur ....................................................................................... 205 d. Kelembagaan ....................................................................................... 206 10.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Agrowisata .................................... 210 a. Arah Pengembangan ........................................................................... 211 b. Kordinasi Kelembagaan ....................................................................... 212 c. Peran Serta Masyarakat ..................................................................... 213 d. Indikator Keberhasilan ........................................................................ 214 e. Pemberdayaan Masyarakat ................................................................. 214 BAB XI KAWASAN TECHNOPARK ................................................................................. 227 11.1 Latar Belakang .......................................................................................... 227 11.2 Pengertian Kawasan Technopark .............................................................. 228 11.3 Tujuan dan Manfaat Technopark ............................................................... 229 11.4 Pengembangan Kawasan Technopark ....................................................... 230 a. Syarat Sukses Kawasan Technopark .................................................. 231 b. Konsep Pengembangan Technopark .................................................... 231 11.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Technopark ................................... 235 a. Sarana dan Prasarana Pengusahaan .................................................. 236 b. Manajemen dan Layanan Pendukung ................................................. 236 c. Dukungan Perusahaan Skala Kecil dan Menengah ............................ 238 d. Keuangan dan Permodalan ................................................................. 238 e. Aspek Teknologi ................................................................................... 238 f. Pengembangan Sumber Daya Manusia .............................................. 239 g. Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 240 h. Penelitian dan Pengembangan ............................................................ 241 i. Kemitraan dan Aliansi ......................................................................... 241 j. Indikator Keberhasilan ........................................................................ 242

iv

BAB XII KAWASAN INDUSTRI KECIL ............................................................................ 243 12.1 Latar Belakang .......................................................................................... 243 12.2 Pengertian Kawasan Industri Kecil ........................................................... 244 12.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Industri Kecil ....................................... 245 12.4 Pengembangan Kawasan Industri Kecil .................................................... 246 a. Lingkup Penerapan Strategi Pengembangan ...................................... 246 b. Pemilihan Komoditas ........................................................................... 248 12.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Industri Kecil ................................ 249 a. Keuangan Dan Permodalan ................................................................ 250 b. Produksi Dan Teknologi ...................................................................... 251 c. Teknologi Informasi ............................................................................. 252 d. Pengembangan Sumber Daya Manusia .............................................. 252 e. Kewirausahaan .................................................................................... 252 f. Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 253 g. Aspek Kelembagaan ............................................................................. 254 h. Kemitraan Dan Aliansi Strategis ........................................................ 254 i. Pembinaan Pemerintah ....................................................................... 255 j. Kordinasi Operasional ......................................................................... 256 k. Program Pendukung ........................................................................... 256 l. Indikator Keberhasilan ........................................................................ 259 BAB XIII KAWASAN KERAJINAN RAKYAT ..................................................................... 261 13.1 Latar Belakang .......................................................................................... 261 13.2 Pengertian Kawasan Kerajinan Rakyat .................................................... 262 13.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Kerajinan Rakyat ................................. 263 13.4 Pengembangan Kawasan Kerajinan Rakyat ............................................. 264 a. Penyiapan Kawasan ............................................................................ 264 b. Persiapan Sarana dan Prasarana Produksi ........................................ 266 c. Pemilihan Komoditas ........................................................................... 266 13.5 Manajemen Kawasan Kerajinan ................................................................ 268 a. Pelaksanaan Pengusahaan .................................................................. 268 b. Pembiayaan dan Permodalan .............................................................. 270 c. Kelayakan Usaha dan Ekonomi .......................................................... 272 d. Pemasaran dan Promosi ...................................................................... 273 e. Pola Kerjasama .................................................................................... 275 f. Dampak Negatif Terhadap Lingkungan .............................................. 275 g. Indikator Keberhasilan ........................................................................ 276 h. Pengembangan Jangka Panjang ......................................................... 276 BAGIAN III .......................................................................................................... 279 BAB XIV PERENCANAAN USAHA ................................................................................... 281 14.1 Menyusun Rencana Kegiatan .................................................................... 281 14.2 Menentukan Lokasi ................................................................................... 282 a. Pertimbangan Pemilihan Lokasi ......................................................... 282 b. Penentuan Pemilihan Lokasi .............................................................. 283 v

14.3 Menyusun Rencana Keuangan .................................................................. 287 14.4 Hal-hal Lain yang Perlu Diperhatikan ...................................................... 289 BAB XV SUMBER-SUMBER KREDIT .............................................................................. 291 15.1 Kredit Ketahanan Pangan (KKP) .............................................................. 291 15.2 Kredit Pengentasan Kemiskinan Agribisnis .............................................. 294 15.3 Modal Ventura ............................................................................................ 297 BAB XVI ANALISIS USAHA .............................................................................................. 301 BAB XVII PROMOSI PENJUALAN .................................................................................... 307 17.1 Cara-Cara Berpromosi ................................................................................ 307 17.2 Langkah-Langkah Dalam Melaksanakan Promosi ................................... 309 17.3 Tahapan Promosi ....................................................................................... 310 BAB XVIII LEMBAGA-LEMBAGA PENDUKUNG PENGEMBANGAN AGRIBISNIS ........ 311 18.1 Pemerintah ................................................................................................ 312 18.2 Lembaga Pembiayaan ................................................................................ 313 18.3 Lembaga Pemasaran dan Distribusi ......................................................... 313 18.4 Koperasi ...................................................................................................... 314 18.5 Lembaga Pendidikan Formal dan Informal ............................................... 315 18.6 Lembaga Penyuluhan Pertanian Lapangan .............................................. 315 18.7 Lembaga Riset ............................................................................................ 315 18.8 Lembaga Penjamin dan Penanggungan Risiko ......................................... 316 BAB XIX KEMITRAAN USAHA BERSAMA ....................................................................... 317 19.1 Sistem Kemitraan Usaha Bersama (KUB) ................................................ 318 19.2 Pelaku KUB ............................................................................................... 319 19.3 Struktur Organisasi KUB ......................................................................... 319 19.4 Memantapkan Kelompok Tani Usaha ....................................................... 320 19.5 Pelaku Kemitraan Usaha Bersama ........................................................... 321 a. Perusahaan Penjamin Pasar Dan Penyedia Saprodi .......................... 322 b. Investor Alsintan ................................................................................. 323 c. Koperasi/Kelompok Tani ...................................................................... 323 d. Petani ................................................................................................... 323 19.6 Peran Pemerintah ...................................................................................... 324 19.7 Peran Penyandang Dana ........................................................................... 324 BAB XX PEMASARAN ...................................................................................................... 331 20.1 Manajemen Pemasaran ............................................................................. 331 a. Klasifikasi Produk Untuk Dijual ........................................................ 331 b. Pemasaran Produk Konsumen ............................................................ 332 c. Pemasaran Produk Industri ................................................................ 332 vi

d. Jalur Pemasaran ................................................................................. 333 20.2 Pengembangan Bauran Pemasaran .......................................................... 337 a. Terminal Agribisnis ............................................................................. 338 b. Pengembangan “Trading House” ......................................................... 340 c. Pengembangan UP3HP (Unit Pelayanan Pengolahan & Pemasaran Hasil Pertanian) .................................................................................. 342 BAB XXI KETERPADUAN PENGEMBANGAN KAWASAN ............................................. 349 21.1 Kelembagaan Pengembangan Kawasan Terpadu ...................................... 349 21.2 Pola Kemitraan .......................................................................................... 351 21.3 Pola Kemitraan Terpadu ............................................................................ 352 21.4 Perluasan dan Pengembangan Usaha ....................................................... 354 21.5 Strategi Pembinaan Kawasan Terpadu ..................................................... 356 21.6 Peran Kelompok Tani ................................................................................. 357

LAMPIRAN DEPARTEMEN TERKAIT ................................................................................... 383 LEMBAGA PENELITIAN ................................................................................... 388 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 398

vii

BAB XIX KEMITRAAN USAHA BERSAMA
Sebagaimana diketahui Indonesia adalah negara agraris. Sebagian besar penduduknya bergerak di sektor pertanian. Namun ironisnya, justru sektor agroindustri menunjukkan pertumbuhan yang kurang menggembirakan. Berbagai komoditas yang menjadi bahan pangan pokok penduduk seperti beras, jagung dan kedelai menunjukkan kecenderungan impor yang meningkat. Hal ini jelas akan memperlemah ketahanan ekonomi nasional. Diantara para pelaku agribisnis itu sendiri terjadi ketidakmerataan pertumbuhan. Para petani, yang merupakan jumlah terbesar diantara pelaku agribisnis, semakin surut kesejahteraannya. Sementara pelaku lainnya terutama di sektor hilir, yang memiliki aset semakin sejahtera. Jelas ini akan memperlebar kesenjangan sosial. Salah satu titik permasalahannya adalah tidak meratanya akses pelaku agribisnis pada sumber-sumber permodalan. Dengan mengoptimalkan sumbersumber permodalan yang berkembang di masyarakat baik yang berasal dari lembaga keuangan perbankan maupun non perbankan diharapkan terjadi peningkatan kesejahteraan dan pada gilirannya akan meningkatkan ketahanan pangan nasional. Sejumlah persoalan berkenaan dengan pengelolaan sumber-sumber permodalan yang menghambat pertumbuhan sektor pertanian, diantaranya prosedur yang rumit, agunan, prinsip kehati-hatian (5C : character, collateral, capacity, capital, dan condition), kurangnya perhatian pada variabel kebutuhan modal dan perkembangan teknologi, serta masih rendahnya kesadaran untuk memprioritaskan sektor pertanian sebagai tulang punggung perekonomian nasional. Salah satu upaya yang dapat dilakukan dalam memecahkan permasalahan di atas adalah pola Kemitraan Usaha Bersama (KUB), sebuah pola kemitraan yang melibatkan seluruh unsur yang terlibat dalam jaringan agribisnis mulai dari petani, pemasok alat-alat pertanian, pemasok benih, distributor hingga unsur pemasar seperti KUD, bersatu dalam visi yang sama mengelola sistem agribisnis dari hulu hingga hilir secara terpadu. Sebagai bahan studi kasus, salah satu komoditas yang terbuka lebar untuk dikembangkan melalui pola Kemitraan Usaha Bersama adalah jagung. Selama ini penanaman jagung masih dilakukan secara tradisional yang sangat tergantung pada pasokan air yang baru tersedia pada musim hujan. Sentuhan 317

teknologi masih sangat terbatas dan tidak merata. Akibatnya pola tanam menjadi tidak teratur, dan kualitas yang dihasilkan kurang baik. Dengan pola KUB, investor dapat meningkatkan produksi dengan mengembangkan sistem intensifikasi berupa mekanisasi dan penerapan teknologi tepat guna. Dengan demikian, produksi jagung dapat dilakukan secara berkesinambungan dengan kualitas jagung yang baik dan dapat diterima pasar. Mekanisasi berupa penggunaan alat-alat dan sarana produksi yang efektif dan terbukti efisien memungkinkan proses produksi yang dimulai dari pengolahan lahan, penumbuhan, pemanenan hingga pengolahan pasca panen memberikan pola penanaman dan panen yang terjadwal, penyerahan (program penjualan) yang tepat waktu, dan kualitas yang terjaga yang secara keseluruhan akan meningkatkan nilai tambah komoditas secara signifikan.

19.1 Sistem Kemitraan Usaha Bersama (KUB)
Menurut Martodireso dan Suryanto (2002) sistem KUB secara ringkas dapat dirumuskan sebagai: “ Suatu sistem agribisnis dari hulu (on farm) sampai hilir (off farm) yang dikelola secara bersama antara investor alat dan mesin pertanian, investor saprodi (benih, pupuk dan pestisida), perusahaan penjamin pasar, koperasi primer, dan kelompok tani, dengan tujuan untuk menjamin kesinambungan pasokan dan kualitas hasil panen yang berdaya saing.” Dalam bagan berikut ditunjukkan bahwa setiap satu unit usaha mencakup luasan lahan minimum 1.000 ha (berdasarkan analisis efisiensi). Setiap unit lahan usaha dipimpin oleh seorang manager dan disatukan tanpa batas kepemilikan (batas kepemilikan tercantum dalam peta yang disahkan oleh lurah, camat, dan BPN setempat). Pembagian produksi sesuai dengan luasan lahan yang dimiliki. Setiap perlakuan mulai dari penggarapan lahan hingga pengolahan pascapanen diusahakan dengan cara mekanisasi (pola tanam, panen, dan pengolahan secara tradisional harus ditinggalkan). Trader yang dibentuk oleh unit usaha tani disiapkan untuk mampu membangun gudang yang dilengkapi mesin pemipil dan mesin pengering (dryer), serta mengusahakan angkutan dari gudang trader unit usaha tani ke industri pengolahan yang mampu memasok kebutuhan petani, memasok ke industri pengolahan, dan mampu menerima pinjaman bank. Mekanisme usaha bersama antara hu1u dan hilir diatur sebagai berikut: Pihak hulu (petani produsen) dan hilir (industri pengolahan) melalui unit usaha petani bersepakat mengenai volume permintaan, mutu, cara pengiriman, waktu pasok dan dasar harga. Pihak hulu mempersiapkan produksi. Atas dasar kesepakatan dengan trader (pemasok) unit usaha petani mengenai pasokan jagung, pihak bank menyediakan kredit kepada pemasok unit usaha petani berupa peralatan dan natura yang akan digunakan petani untuk berproduksi. 318

Sebagai jaminan berupa stok jagung dan kontrak pembelian dari industri pengolahan jagung. Setelah jagung diterima oleh industri dan pembayaran dilakukan oleh industri, pinjaman mulai diangsur oleh pemasok unit usaha tani. Perhitungan pinjaman dan penggunaannya perlu diatur bersama antara bank pemberi pinjaman, pemasok unit usaha tani, industri pengolah jagung, dan unit usaha tani.

19.2 Pelaku KUB
Pelaku KUB dapat dikelompokkan menjadi enam komponen, yaitu penyedia dana (bank), kelompok (perusahaan) investor alat dan mesin pertanian (alsintan), kelompok (perusahaan) investor saprodi, koperasi primer, kelompok tani dan kelompok usaha (perusahaan) penjamin pasar. 1. Bank Bank adalah penyedia dana 2. Kelompok Investor Alsintan Kelompok investor alsintan meliputi kelompok perusahaan penyedia alsintan seperti perusahaan traktor tangan, peralatan pompa air, alat pemelihara tanaman, alat penyemprot hama, mesin pengering, mesin penggiling, dan sebagainya sehingga menghasilkan komoditas sesuai dengan standar yang diminta oleh pasar. 3. Kelompok Investor Saprodi Terdiri kelompok perusahaan yang memasok kebutuhan benih, pupuk dan pestisida. 4. Koperasi Primer/LSM Berperan mempersiapkan atau mencari lahan lokasi KUB sekaligus tenaga kerja yang dibutuhkan. Dalam hal ini termasuk kelompok tani/petani penggarap. 5. Kelompok Tani/Petani Merupakan pemilik lahan dan tenaga penggarap. 6. Perusahaan Penjamin Pasar Kelompok usaha atau perusahaan yang akan membeli hasil usaha KUB. Perusahaan ini dapat berasal dari empat kelompok di atas.

19.3 Struktur Organisasi KUB
Dalam bagan Struktur Organisasi Kemitraan Usaha Bersama ditunjukkan setiap unit usaha (1.000 hektar) dipimpin oleh seorang pimpinan unit (area man319

ager). Area manager dibantu oleh asisten manager keuangan/ akuntansi dan dua site manager masing-masing mengelola 500 hektar. Site manager dibantu oleh kelompok tenaga pendamping untuk pelaksanaan di lapangan (SPV/PL). Setiap kelompok tenaga pendamping bertanggung jawab membina/mengawasi lahan garapan seluas 100 hektar. Kelompok tenaga pendamping ini merupakan wakil-wakil dari kelompok komponen usaha KUB.

Area Manager 1.000 ha

Manager keuangan

Site Manager A 500 ha

Site Manager B 500 ha

SPV/PL 100 ha

SPV/PL 100 ha

Wakil-wakil kelompok berfungsi menangani kegiatan usaha, antara lain pengadaan saprodi, pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan/produksi, panen dan pascapanen, prosessing, keuangan/administrasi, keamanan, peralatan (perawatan), dan gudang. Sebagai tenaga pelaksana di lapangan, setiap lahan seluas 100 hektar dilaksanakan oleh dua mandor (seorang mandor mengawasi lahan seluas 50 hektar) yang dibantu tenaga dan mesin dengan rincian sebagai berikut: Tenaga operator 20 orang, mesin pemipil 10 unit, dyer 5 unit, mesin pompa 10 unit, tenaga penanaman 150 orang, pemupukan I dan II 50 orang, pemeliharaan 20 orang, panen 150 orang, dan prosessing 10 orang.

Tani 19.4 Memantapkan Kelompok Tani Usaha
Upaya peningkatan kesejahteraan petani, terutama bagi petani berlahan sempit, harus dilakukan dengan dua pendekatan secara simultan, yaitu: Pertama Pertama, memperluas pengusahaan lahan usaha tani melalui pola usaha kelompok (kelompok tani usaha) yang dikelola oleh satu manajemen usaha. Kedua memperluas Kedua, (menciptakan) lapangan kerja di pedesaan, baik melalui pengembangan agroindustri 320

maupun kegiatan-kegiatan ekonomi lainnya yang dapat memberikan tambahan pendapatan ataupun usaha ekonomi alternatif bagi petani. Dengan pemikiran tersebut, maka pembangunan pertanian harus mendorong dan mendukung perkembangan kelompok-kelompok tani. Untuk penumbuhan kelompok tani, usaha ini didasarkan pada faktor-faktor pengikat, yakni adanya kepentingan bersama di antara anggota, adanya kesamaan kondisi sumber daya alam dan usaha tani, adanya kondisi masyarakat dan kehidupan sosial yang sama, dan adanya saling mempercayai diantara sesama anggota. Dalam pembentukan Lembaga Kelompok Tani Usaha (KTU), setiap unit produksi terkecil dari KUB seluas 200 hektar dibentuk KTU dengan anggota kurang lebih 200 petani atau yang tergabung 5-10 kelompok tani dengan struktur organisasi sebagai berikut: Perusahaan-perusahaan yang bermitra dengan petani berkewajiban untuk mendidik petani agar mau menabung pada bank pemberi kredit (Kredit Ketahanan Pangan/KKP). Petani dilatih membuka tabungan di setiap bank yang memberi KKP dengan tujuan antara lain untuk melatih petani rajin menabung, untuk meningkatkan sumber keuangan pedesaan, untuk meningkatkan retail banking dari bank pemberi kredit, dan ke depan untuk membangun lembaga keuangan pedesaan yang mandiri.

19.5 Pelaku Kemitraan Usaha Bersama
Model Kemitraan Usaha Bersama (KUB) yang ideal (saling membutuhkan, saling menguntungkan, dan saling memperkuat) merupakan pembentukan kelembagaan antara pihak-pihak yang bermitra yang berupaya memadukan kekuatan masing-masing sesuai dengan kesepakatan bersama. Upaya tersebut bertujuan untuk mencapai kondisi yang lebih balk bagi semua mitra usaha yang terlibat. Untuk mendukung pelaksanaan Kemitraan Usaha Bersama, kelompok mitra (petani, kelompok tani, gabungan kelompok tani, koperasi, usaha kecil, atau lembaga yang lain), perlu ditingkatkan kemampuan dalam merencanakan usaha, melaksanakan dan menaati kemitraan, memupuk modal dan memanfaatkan pendapatan secara rasional. meningkatkan hubungan antara lembaga dan koperasi, serta mencari dan memanfaatkan informasi peluang usaha sehingga dapat mandiri dan mencapai skala usaha ekonomi. Kemauan dan kemampuan untuk menerima dan menghargai perbedaan merupakan dasar bagi suatu bentuk Kemitraan Usaha Bersama yang berhasil. Memang tantangan yang dihadapi seringkali sangat berat. Namun, dunia yang menyatu ini pada dasarnya dibangun atas hubungan antar-jutaan mitra yang berusaha (bekerja) bersama. Oleh karena itu Kemitraan Usaha Bersama menjadi salah satu kunci pokok menguatkan daya saing dan mencapai kesuksesan.

321

Untuk mencapai model Kemitraan Usaha Bersama yang menguntungkan tersebut, yang perlu diperhatikan adalah pihak-pihak yang terlibat dengan peran masing-masing sebagai berikut: 1. Perusahaan penjamin pasar dan penyedia saprodi (benih, pupuk organik, dan pestisida) 2. Investor alsintan seperti traktor, pompa air, dryer, dan pemipil. 3. Koperasi atau kelompok tani merupakan penyedia lahan pertaman dan tenaga. 4. Petani sebagai pemilik lahan sekaligus tenaga kerja.

a. Perusahaan Penjamin Pasar Dan Penyedia Saprodi
Perusahaan penjamin pasar dan penyedia saprodi ini dalam pola Kemitraan Usaha Bersama dapat bertindak sebagai perusahaan pembinaan atau perusahaan pengelola atau perusahaan penghela yang mempunyai peran sebagai pengembang usaha, penyuluh, penjamin pasar, dan pencari dana. 1. Pengembangan Usaha Pengembang usaha mencarikan upaya pengembangan teknologi dengan melakukan percobaan sendiri atau mengadaptasi penemuan-penemuan yang memberikan manfaat bagi pengembangan usaha yang dilakukan. Mulai dari teknologi budi daya yang berbasis pertanian organik, pengolahan pasca panen, hingga siap dikemas untuk dipasarkan. 2. Penyuluh Penyuluh membuat perencanaan target tahunan dengan mempertimbangkan kemampuan petani sebagai mitra usaha dan peluang pasar yang dapat dijangkau. Dengan demikian, hal-hal yang dibutuhkan dapat diketahui dari awal musim. Perencanaan menyeluruh selanjutnya dapat dilakukan dari awal sampai akhir (dari budi daya - dipasarkan) dan surplus produksi yang tidak dikehendaki dapat dicegah. Di samping itu, penyuluh juga berusaha meningkatkan penguasaan teknologi oleh petani dengan melakukan penyuluhan agar petani mampu meningkatkan produktivitas dan kualitas hasil produk yang selanjutnya dapat meningkatkan keuntungan. Dalam model Kemitraan Usaha Bersama ini, satuan unit organisasi berskala ekonomi 1.000 hektar dan dalam suatu areal dengan kecepatan tanam setiap hari 10 hektar. 3. Penjamin Pasar Penjamin pasar bertindak sebagai penampung hasil usaha tani mitra kerjanya yang berkewajiban membeli semua hasil berdasarkan kesepakatan bersama sesuai dengan harga pasar dan harga dasar minimal. Dengan demikian, perusahaan bertindak selaku penjamin pasar, meskipun terjadi variasi kualitas produk oleh adanya pengaruh iklim basah maupun kering.

322

Konsekuensi dari peran ini menghendaki perusahaan melakukan perencanaan produksi yang tepat yang harus dihasilkan oleh mitra usahanya serta dapat meningkatkan nilai tambah hasil yang dibeli petani dengan peningkatan proses selanjutnya. 4. Pencari Dana Dalam pendanaan, perusahaan berperan sebagai avalis atau agen pencari dana untuk pembiayaan proses kegiatan usaha dengan melakukan pendekatan kepada pihak bank atas nama petani dan menyampaikan perencanaan pembiayaan. Dalam hal ini, perusahaan dapat melakukan survei dan seleksi petani, kemudian membuat perencanaan pembiayaan. Dari hasil survei dan seleksi petani ini, kemudian dibuat analisis besarnya kredit per hektar, analisis keuntungan petani, dan analisis total pembiayaan yang dibutuhkan. Jika bank menyetujui kelayakannya, perusahaan akan menandatangani perjanjian kerja sama dengan petani dan pihak terkait yang ditentukan berdasarkan kesepakatan bersama.

b. Investor Alsintan
Perusahaan investor berkewajiban menyediakan investasi alsintan yang dibutuhkan untuk tiap 1.000 (seribu) hektar per unit organisasi KUB.

Tani c. Koperasi/Kelompok Tani
Koperasi/kelompok tani berkewajiban mencari lahan untuk dimitrakan, mengadakan penyuluhan penyusunan rencana kebutuhan, mengadakan tenaga kerja pengolahan, dan mengawasi pekerjaan dari mulai tanam sampai pemasaran.

d. Petani
Petani dalam Kemitraan Usaha Bersama ini bertindak sebagai berikut: 1. Petani pemilik lahan berkewajiban menyerahkan lahan sebagai saham dalam Kemitraan Usaha Bersama dan akan mendapatkan hasil produksi setelah panen sebesar 35%. 2. Petani sebagai penggarap berkewajiban untuk dapat bekerja sebagai tenaga kerja dengan upah harian sebesar Rp 15.000.00 (hari orang kerja) yang dibayar oleh manajemen Kemitraan Usaha Bersama. 3. Penanam (pelaku budi daya) dengan mengusahakan tanaman untuk mendapatkan produksi sesuai dengan jumlah yang disepakati dengan kualitas sebaik mungkin yang secara ekonomis dapat dipasarkan. Hasil tanamannya dijual kepada perusahaan sebagai mitra kerja berdasarkan perjanjian.

323

4. Produsen yang berperan sebagai produsen akan menggunakan sumber daya keluarga yang dimiliki semaksimal mungkin, terutama tenaga kerja dewasa dalam keluarga, tanah dan peralatan atau bangunan yang dapat digunakan dalam upaya mendukung kegiatan agrobisnis yang dikembangkan. 5. Pelaksana Pengembangan untuk melaksanakan pengembangan dengan mencari dan atau menerapkan berbagai inovasi baru yang antara lain berkaitan dengan Sapta Usaha Tani dengan tujuan meningkatkan produksi dan kualitas sesuai dengan tuntutan pasar yang terus meningkat.

19.6 Peran Pemerintah
Peran Pemerintah sebagai fasilitator atau regulator melakukan pembinaan. Dalam hal ini dilakukan antara lain oleh Direktur Jenderal lingkup Pertanian, kantor Wilayah, Dinas dan Instansi pembina teknis lainnya bersama Lembaga Konsultasi Pelayanan dan Perusahaan Mitra menyiapkan kelompok mitra agar siap dan mampu melakukan kemitraan. Pembinaan dapat dilakukan melalui kegiatan penelitian, pemecahan masalah sesuai dengan kebutuhan semua pihak, pemberian konsultasi bisnis, dan temu usaha. Di samping itu, pemerintah juga melaksanakan berbagai tahapan yang telah ditentukan dalam rangka kemitraan usaha tersebut, sehingga kelompok mitra dan perusahaan mitra siap bermitra. Pemerintah juga bertindak sebagai pengayom, yaitu memberikan iklim usaha yang positif (kondusif) dan mendorong pertumbuhan usaha, memberikan arahan dan informasi yang diperlukan. Untuk itu, pemerintah diharapkan mengeluarkan peraturan-peraturan yang dapat mendorong keberhasilan dan pertumbuhan kemitraan usaha bersama.

19.7 Peran Penyandang Dana
Dalam kemitraan usaha bersama ini, penyandang dana bertindak sebagai berikut: 1. Penyedia Dana Penyedia dana menandatangani kerja sama dengan perusahaan dan petani. 2. Penilai Kelayakan Usaha Jenis usaha baru akan disetujui oleh penyandang dana setelah dilakukan penilaian kelayakan agribisnis. Kelayakan agribisnis berdasarkan survei dan analisis yang dilakukan penyandang dana dan perusahaan. Pelaksanaan sistem Kemitraan Usaha Bersama ini sangat ditentukan oleh pembagian tugas yang telah disepakati dan dikelola melalui manajemen usaha

324

bersama. Dengan demikian, keberhasilan usaha menjadi kepentingan dan tanggung jawab setiap pelaku yang terlibat. Pola kemitraan bersama banyak memberikan keuntungan bagi masingmasing pihak yang ikut di dalamnya. Petani dapat memperoleh alih teknologi agrobisnis yang tepat guna dalam upaya perbaikan sistem agrobisnis yang berkelanjutan dan berkesinambungan. Selain itu, petani juga memperoleh binaan dan pengalaman berhubungan dengan mitra kerjanya. Petani memperoleh jaminan pasar bagi produksinya sesuai dengan mutu dan harga yang telah disepakati. Harga yang terbentuk diantaranya telah mempertimbangkan biaya produksi dan keuntungan petani yang diperlukan untuk menjamin kelangsungan usaha taninya serta peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani. Dalam kegiatan usaha tani dengan bimbingan langsung secara intensif dari perusahaan pengelola, baik dalam aspek teknologi maupun aspek lapangan lainnya, petani akan memiliki wawasan yang makin luas. Perusahaan pengelola diuntungkan dengan adanya kelangsungan pasokan produk yang dipasarkannya serta kepastian kualitas produk dapat diketahui dengan baik dan dapat ikut meningkatkan kualitasnya dari waktu ke waktu. Kemitraan Usaha Bersama ini dapat meningkatkan taraf hidup petani, menyediakan lapangan kerja, dan meningkatkan pembangunan melalui pertanian khususnya dalam berusaha tani karena sebagian besar rakyat Indonesia masih menggantungkan hidupnya dari sektor pertanian. Di samping itu, Kemitraan Usaha Bersama dapat mengatur kerja sama yang baik dari perusahaan pengelola dan petani, sehingga pengembangan usaha tani di wilayahnya tidak mengalami gangguan. Bagi penyandang dana, pola kemitraan usaha bersama ini mempermudah penyaluran dan memperlancar pengembalian kredit termasuk bunganya. Perusahaan pendukung penyedia sarana dan prasarana seperti perusahaan alat dan mesin pertanian, perusahaan pestisida, perusahaan bibit, dan perusahaan industri pengolahan secara berkesinambungan dapat terpenuhi harapannya berdasarkan kesepakatan bersama.

325

KOTAK KOTAK 19.1. AGRIBISNIS JAGUNG HIBRIDA Dalam pengembangan agribisnis jagung hibrida, seperti pada komoditas lainnya, terdapat empat sub-sistem, yaitu (1) sub-sistem hulu (penyediaan sarana produksi pertanian); (2) sub-sistem usaha tani (proses produksi dan jasa); (3) sub-sistem hilir (pengolahan dan pemasaran); dan (4) sub-sistem penunjang dengan melaksanakan penelitian, prasarana, penyuluhan, dan lainlain. Keempat sub-sistem tersebut diatas merupakan suatu kegiatan yang berkesinambungan dan saling terkait satu sama lainnya, sehingga keberhasilan agribisnis jagung sangat tergantung pada berbagai perusahaan pada setiap sub-sistem tersebut. Dengan demikian, peningkatan kemitraan antara petani sebagai produsen jagung dan pengusaha, baik sebagai penyedia saprodi, benih, pelayanan jasa, maupun industri pengolahan, menjadi sangat penting. Di sisi lain, peran pemerintah untuk menunjang sub-sub sistem tersebut seperti penelitian, penyediaan prasarana, penyuluhan, pendampingan, dan lain-lain sangat diperlukan. Untuk merealisasikan upaya peningkatan produksi dan kesejahteraan petani diperlukan kesamaan pola pikir dalam memanipulasi semua faktor pendukung, baik dalam sub-sistem usaha tani maupun dalam sub-sistem lainnya sebagai kesatuan sistem agribisnis. Hal ini dapat dilaksanakan melalui pengembangan kawasan pengembangan sentra agribisnis dengan meningkatkan kerja sama antar-petani dalam kelompok tani serta antar kelompok tani. Pengusaha skala besar perlu dikembangkan dalam konsep kemitraan agribisnis dengan skala menengah dan kecil serta skala rumah tangga sehingga terbentuk hubungan yang saling menguntungkan. Oleh karena itu, usaha agribisnis hulu yang umumnya masih lemah memerlukan pembinaan penyertaan organisasi pelaku agribisnis hulu agar mampu bekerja sejajar dengan usaha skala besar melalui pelaksanaan kegiatan pemberdayaan mulai dari tingkat petani, kelompok tani, koperasi, sampai dengan perusahaan besar dengan cara kemitraan jagung hibrida. Dengan meningkatnya kemitraan yang dilandasi prinsip saling menguntungkan dan membutuhkan, petani akan dapat melaksanakan budi daya jagung secara lebih intensif. Sedangkan di pihak industri pengolahan mendapatkan bahan baku jagung yang dibutuhkan. Berikut gambaran model kemitraan jagung hibrida:

326

327

Dalam gambar di atas ditunjukkan bank memberikan kredit kepada konsorsium agro input. Petani menerima agro input dengan pengembalian sistem “yarnen” (dibayar setelah panen). Dalam hal ini, harga jual telah disepakati antara petani dan konsorsium sesuai dengan perkembangan pasar. 328

Petani mendapat bantuan sarana produksi dari pengusaha berupa benih, pupuk, obat-obatan, dan alsintan untuk prosesing. Petani mengadakan perjanjian dengan pengusaha yang memberikan saprodi tersebut yang ditentukan cara pengembaliannya atau harga jualnya. Hingga saat ini, pola kemitraan ini merupakan pola kemitraan yang ideal. (Dikutip dari : Sudadi Martodireso Ir., Widada Agus Suryanto Ir., MM., “Agribisnis Kemitraan Usaha Bersama”, halaman 19-23).

329

KAT SAMBUTAN KATA SAMBUTAN

Saya menyambut baik upaya yang dilakukan oleh Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal, Bappenas dalam menerbitkan buku Tata Cara Perencanaan Pengembangan Kawasan Untuk Percepatan Pembangunan Daerah. Informasi yang terkandung dalam buku ini sangat penting untuk diketahui oleh semua pihak yang terkait dengan pembangunan daerah dan masyarakat Indonesia. Buku ini memuat berbagai informasi penting mengenai perencanaan pengembangan kawasan. Teori pengembangan klaster yang dikemukakan dalam buku ini sudah diterapkan di berbagai negara sejak dipopulerkan oleh Michael Porter dari Harvard Business School. Penerapannya dalam pengembangan kawasan di Indonesia mungkin belum banyak dilakukan. Tata cara pengembangan berbagai jenis kawasan produktif dalam buku ini didasarkan pada teori tersebut. Ada 10 jenis kawasan yang dibahas, masing-masing untuk sektor-sektor ekonomi yang umumnya digeluti pelaku ekonomi kecil. Buku ini diharapkan dapat menjadi pegangan bagi pemerintah daerah yang berfungsi melayani dan memberikan fasilitas kepada para pelaku ekonomi, dengan demikian kegiatan ekonomi rakyat dapat semakin tumbuh dan berkembang. Kepada para pembaca saya harapkan dapat menemukan pandangan baru yang positif dengan membaca buku ini. Namun jika buku ini mengandung ketidakbenaran, sudilah menyampaikannya kepada kami, untuk penyempurnaan buku ini. Selanjutnya kepada berbagai pihak yang telah memberikan masukan selama penyusunan kajian ini saya mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya.

Semoga buku ini bermanfaat bagi kemajuan bangsa Indonesia.

Deputi Bidang Otonomi Daerah dan Pengembangan Regional, Bappenas

Tatag Wiranto

viii

KAT PENGANTAR KATA PENGANTAR

Teori menyebutkan bahwa salah satu cara yang efektif dalam membangun wilayah adalah melalui pengembangan kawasan, lebih khusus lagi melalui pendekatan klaster. Dalam suatu klaster, berbagai kegiatan ekonomi dari para pelaku usaha saling berinteraksi dan mendukung satu sama lain menghasilkan barang dan jasa yang unik. Bagaimana mengembangkan kegiatan usaha yang saling mendukung itu merupakan kunci bagi pengembangan ekonomi suatu wilayah. Buku “Penyusunan Tata Cara Perencanaan Pengembangan Kawasan Untuk Percepatan Pembangunan Daerah” ini disusun berdasarkan penelaahan literatur dan pengamatan lapangan. Banyak kajian telah dilakukan dan banyak buku telah ditulis mengenai berbagai aspek pengembangan kawasan, namun yang menggabungkan semua kajian dan buku tentang pengembangan kawasan-kawasan itu menjadi satu masih belum ada. Buku ini dimaksudkan untuk mengisi kekurangan itu. Penyusunan buku ini dimaksudkan untuk memberikan kemudahan bagi Pemerintah Daerah, baik tingkat propinsi maupun dan khususnya tingkat kabupaten/kota, bahkan bagi tingkat kecamatan dan desa dalam menyusun perencanaan pengembangan kawasan di wilayahnya, baik secara individual maupun secara terpadu. Diharapkan buku ini akan digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam menyusun program, kebijakan dan rencana pengembangan kawasan. Buku ini akan terus disempurnakan agar semakin memenuhi kebutuhan semua pihak. Untuk itu saran perbaikan dari para pembaca dan pengguna buku ini sangat diharapkan.

Direktur Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertinggal, Bappenas

Herry Darwanto

ix

DAFTAR TABEL DAFTAR TABEL

No. 4.1 4.2 4.3 5.1 6.1 7.1 7.2 8.1 8.2 8.3 8.4 8.5 8.6 10.1 13.1

Judul Unit Pengelolaan Hutan Secara Holistik Proyeksi Arus Kas Pengembangan Hutan Rakyat Plus Perhitungan Biaya Pra-Operasi Pengembangan Kawasan Hutan Rakyat Perhitungan Usaha Perkebunan Kelapa Sawit seluas 6.000 Ha Proyeksi Arus Kas Pengembangan Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura Komoditas Jagung Pangsa Daging Sapi di Indonesia tahun 1990 – 1995 141 Pangsa Pasar Daging Domba di Asia Tahun 1990-2005 Potensi pengembangan budidaya laut di Indonesia Potensi pengembangan budidaya pantai di Indonesia Tolok ukur dan kategori daya dukung lahan pantai untuk pertambakan Kelas Pelabuhan atau Pangkalan Pendaratan Ikan di Indonesia Jenis-jenis Ikan di Indonesia Kriteria Kualitas Air untuk Budidaya Perikanan Tipologi Kawasan Agrowisata Tahap Penyiapan Areal Kawasan Kerajinan

Hal. 57 69 72 93 113 144 145 156 157 159 161 162 166 205 265 269 273 302

13.2 Tahap Pelaksanaan Pengusahaan, Evaluasi, dan Monitoring 13.3 Perkembangan Ekspor Wooden Furniture Tahun 1996-2001 16.1 Analisis Usaha Budi Daya Udang Windu Sistem Semi-intensif

x

DAFTAR DAFTAR GAMBAR

No. 3.1. 3.2. 8.1. 9.1. 9.2. 9.3 10.1. 10.2. 10.3 12.1. 20.1

Judul Analisis Kawasan dengan Pendekatan llmu-ilmu Wilayah Pengembangan Kawasan Dengan Perencanaan Menyeluruh Disain dan Jumlah Kolam agar Bisa Panen Rutin tiap 2 Minggu Fasilitasi Kelompok Masyarakat Berdasarkan Aspek SDM dan Kelembagaan Dilema antara Kondisi riil Pengusaha Pertambangan Rakyat dan Pandangan Otoritas Pertambangan Usaha Mengatasi Dilema Pertambangan Rakyat Hubungan Faktor Permintaan dan Penawaran dalam Pengembangan Kawasan Agrowisata Siklus Berkesinambungan Dalam Pengembangan Kawasan Agrowisata Konsep Pengembangan Kawasan Agrowisata Konsep Pengembangan Industri Kecil Menengah Rantai Pemasaran Jeruk Pontianak (Hipotetik)

Hal. 42 43 169 183 186 192 200 201 209 247 336

xi

BAGIAN I
Krisis ekonomi yang dihadapi bangsa Indonesia beberapa tahun yang lalu menyebabkan timbulnya berbagai permasalahan yang kompleks, seperti meningkatnya jumlah pengangguran, rendahnya daya saing SDM maupun barang dan jasa, serta tingginya angka kemiskinan. Bagian I buku ini mencoba menguraikan mengenai bagaimana cara menghadapi permasalahan tersebut. Untuk mencapai kemakmuran suatu bangsa diperlukan tingkat produktivitas tinggi di berbagai bidang kegiatan ekonomi yang terus ditingkatkan. Dengan produktivitas yang tinggi, modal investasi yang terbatas pada kegiatan bisnis akan menghasilkan keuntungan yang memadai. Produktivitas juga akan menentukan daya saing. Untuk membangun ekonomi produktif, kerjasama pemerintah dan swasta sangat diperlukan. Pemerintah berperan untuk mewujudkan stabilitas yang mantap baik pada kebijakan ekonomi makro maupun stabilitas politik. Sementara swasta terus menerus berperan melakukan R & D dan inovasi-inovasi dalam menghasilkan produk maupun pemasarannya. Prioritas pertama peningkatan daya saing adalah peningkatan SDM, dengan menciptakan struktur dan sistem yang dapat secara substantial meningkatkan kualitas dan kecanggihan serta adanya visi untuk memotivasi yang akan membuat negara menjadi maju dengan pasar yang tumbuh, bergairah, tingkat tabungan yang tinggi didukung pekerja yang ulet dan rajin. Salah satu teori, cara yang efektif dalam membangun wilayah adalah melalui pengembangan kawasan, khususnya pendekatan klaster. Untuk membangun suatu ekonomi yang produktif diperlukan kebijakan ekonomi makro yang antisipatif, politik yang stabil, dan hukum yang adil, disamping kebijakan ekonomi mikro yang mendukung. Untuk itu perlu fondasi ekonomi mikro yang maju dan berakar dalam kapasitas perusahaan/industri dalam negeri atau lokalnya. Strategi klaster industri menawarkan upaya pembangunan ekonomi yang lebih efektif dan komprehensif. Strategi ini memerlukan kepeloporan dan kerjasama yang erat antara pemerintah, bisnis, dan institusi pendidikan. Strategi ini memungkinkan bagi daerah untuk membangun kekuatan, baik aspek kepakaran maupun infrastruktur yang sesuai, yang akan membawa kemajuan nyata bagi wilayah tersebut.

1

2

BAB I PENDAHULUAN
Tujuan bernegara suatu bangsa adalah untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakatnya. Untuk mencapai kemakmuran itu salah satu cara adalah dengan mewujudkan tingkat produktivitas yang tinggi yang terus meningkat di seluruh bidang ekonomi. Suatu ekonomi yang produktif dapat membayar upah yang tinggi kepada pekerjanya; sebaliknya suatu ekonomi yang tidak produktif hanya dapat memberikan upah yang rendah. Ekonomi yang produktif menghasilkan keuntungan yang tinggi pada modal yang diinvestasikan dalam aktivitas bisnisnya; sebaliknya ekonomi yang tidak produktif hanya memberikan keuntungan yang rendah. Produktivitas menentukan kemakmuran dan daya saing. Pemikiran bahwa upah yang rendah akan membuat suatu negara lebih kompetitif adalah tidak benar. Upah rendah berarti bahwa suatu perusahaan tidak kompetitif dan tidak dapat mendukung standar hidup yang tinggi. Demikian pula dengan nilai tukar. Negara tidak akan menjadi lebih kompetitif jika mata uang negara turun nilainya. Mata uang negara yang turun nilainya, berarti negara itu tidak kompetitif dan bahwa kualitas barang dan jasanya tidak dapat mendukung nilai mata uangnya. Satusatunya definisi daya saing, dan satu-satunya cara untuk membangun kemakmuran dalam suatu ekonomi, adalah meningkatkan produktivitas. Dalam ekonomi global yang modern, produktivitas lebih dari fungsi efisiensi dalam memproduksi barang-barang yang sama. Ia juga bertalian dengan nilai produk yang dihasilkan negara. Ketika suatu ekonomi menjadi lebih maju, ia harus menemukan jalan untuk menaikkan nilai produknya, dengan nilai yang bersedia dibayar pembeli. Para pembeli akan membayar lebih hanya jika suatu produk lebih berkualitas, mempunyai ciri yang lebih baik, ditawarkan bersama dengan jasa penunjang yang lebih lengkap, membawa merek yang dikenal handal. Pertumbuhan produktivitas ditentukan oleh fungsi peningkatan nilai dan efisiensi produksi yang terjadi. Itulah yang harus dikejar oleh setiap negara untuk memajukan ekonominya. Mencapai nilai lebih tinggi tidak mengharuskan suatu negara untuk menghasilkan semikonduktor atau komputer. Suatu negara dapat produktif dan makmur dalam hampir semua bidang. Yang penting adalah bagaimana negara itu bersaing, bukan dalam industri apa ia bersaing. Suatu negara dapat menjadi makmur dalam pariwisata jika negara itu dapat menaikkan rata-rata belanja per wisatawan manca negara dari misalnya $100 sehari menjadi $300 sehari dengan menawarkan hal-hal yang lebih baik: fasilitas penginapan lebih membetahkan, 3

pelayanan transportasi lebih lancar, atraksi lebih menarik, atau keramahan yang lebih mengesankan. Sepatu dan sandal terkesan seperti produk murahan, sama sekali tidak tampak sebagai produk unggulan bagi suatu negara makmur. Tetapi orang Italia menjadi kaya karena membuat sepatu. Mereka membuat sepatu dengan cara yang sangat khusus- dengan bentuk yang bergaya, disain yang indah, merek yang terkenal, dan distribusi yang luas. Maka perusahaan Italia dapat menjual sepatu seharga $150 sepasang dan memberikan upah bagi karyawannya dan laba yang tinggi bagi pemilik modalnya. Sedangkan banyak negara lain, termasuk Indonesia, membuat sepatu dengan meniru dan tanpa banyak kandungan keterampilan dan kecanggihan, sehingga hanya mendapat upah rendah bagi pekerja dan pengusahanya. Untuk membangun suatu ekonomi yang makmur, pemikiran bahwa industri tradisional adalah tertinggal dan bahwa negara harus pindah ke industri hi-tech harus ditanggalkan. Sebaliknya, fokus harus pada basis kemakmuran yang sebenarnya, yang menjadi daya produksi ekonomi. Jika suatu negara dapat mendorong produktivitas melalui peningkatan keterampilan dan teknologi, maka kemakmuran akan meningkat. Pada sisi lain, jika ada halangan dalam meningkatkan produktivitas, maka ekonomi negara itu akan stagnan atau mundur. Pemerintah mempunyai peran penting dalam membangun ekonomi yang produktif. Tetapi swasta mempunyai peran yang fundamental juga. Salah satu hal yang harus terjadi di setiap ekonomi adalah penyeimbangan dan pemikiran kembali tentang peran pemerintah dan swasta. Saat ini masyarakat cenderung dipandu oleh pemerintah. Di masa datang, pemerintah dan swasta harus memimpin secara bersama-sama. Suatu negara suatu saat dapat tergolong sebagai negara berkembang, yang perlu mencapai kemakmuran yang lebih tinggi untuk mengejar ketertinggalannya dari negara-negara maju dan tidak dikejar oleh negara-negara berkembang lainnya. Negara-negara berkembang akan terus meniru produk yang dihasilkan atau menggunakan upah yang lebih rendah untuk menyaingi produk negara itu. Negaranegara sedang berkembang lain juga dapat terus memperbaiki infrastrukturnya, dan mendidik masyarakatnya agar mempunyai keterampilan yang semakin baik. Negara-negara lebih maju dapat melakukan tidak hanya meniru, tidak hanya memangkas biaya-biaya dan tidak hanya merestrukturisasi perekonomiannya, mereka juga terus mengembangkan kapasitas inovatif secara besar-besaran. Tantangan yang dihadapi negara itu oleh sebab itu sangatlah besar. Satu-satunya cara untuk menang dalam kompetisi sengit seperti ini adalah dengan menghasilkan produk dan jasa yang negara-negara lain tidak dapat menghasilkannya. Pertumbuhan kemakmuran tergantung pada kapasitas untuk menginovasi, untuk menghasilkan nilai produk yang lebih tinggi dan semakin tinggi, yang negara lain tidak dapat menghasilkan atau akan menghasilkan baru setelah beberapa tahun kemudian. Untuk mendukung struktur upah yang meningkat terus maka negara harus menetapkan target yang bergerak, menerapkan tingkat teknologi untuk mengembangkan proses produksi dan produk uniknya secara lebih baik dan terus lebih baik. Ini adalah fondasi dari ekonomi global modern. Tidak ada 4

kekecualian. Jika suatu negara gagal untuk mengembangkan kapasitas untuk lebih produktif, ia dengan cepat takluk kepada tekanan kekuatan pasar. Bagaimana cara suatu negara membangun ekonomi yang produktif? Menurut Porter ada dua lingkungan strategi: lingkungan makro dan lingkungan mikro1. Strategi yang pertama adalah dengan mewujudkan suatu lingkungan ekonomi makro dan politik stabil, serta hukum yang mantap dan adil. Indonesia masih harus melewati banyak ujian dalam proses ini. Indonesia sedang memantapkan kebijakan ekonomi makronya agar lebih handal, stabil dalam hal inflasi, tingkat bunga, keuangan negara, dsb. Lepas dari krisis ekonomi yang masih melanda, Indonesia pernah menjadi salah satu cerita sukses ekonomi makro dalam dekade 90an. Ini dapat diwujudkan kembali. Namun, mempunyai kebijakan ekonomi makro yang baik saja tidaklah cukup. Kebijakan ekonomi makro tidak menciptakan kekayaan. Ia membuat lebih mudah atau lebih mungkin bagi perusahaan untuk mewujudkan kekayaan, tetapi kemakmuran tidak akan meningkat kecuali jika dasar ekonomi mikronya mantap dan semakin mantap. Strategi utama yang kedua adalah menciptakan fondasi ekonomi mikro. Pertama-tama dan yang paling penting adalah, suatu ekonomi yang maju berakar dalam kapasitas perusahaan lokalnya. Ekonomi suatu negara tidak dapat menjadi produktif kecuali jika perusahaan besar maupun kecil yang beroperasi di negara itu adalah produktif. Ini berlaku tidak hanya pada perusahaan pengekspor saja tetapi kepada setiap perusahaan. Perusahaan yang tidak efisien akan mengganggu industri lain yang tergantung padanya. Inti dari setiap kemakmuran ekonomi adalah efisiensi dan kecanggihan operasi perusahaan yang ada. Fokus pada perusahaan saja tidaklah cukup, sebab kapasitas mereka untuk bergerak ke strategi yang lebih produktif adalah juga fungsi dari lingkungan bisnis ekonomi mikro di mana mereka bersaing. Lingkungan ekonomi makro seperti tingkat bunga, tingkat inflasi, dll. adalah penting dalam menentukan secara keseluruhan kapasitas bersaing perusahaan. Tetapi apa yang juga penting adalah lingkungan dekat yang mempengaruhi perusahaan bersaing setiap hari: antara lain infrastruktur yang mereka gunakan dan kualitas tenaga kerja yang mereka dapat rekrut. Perusahaan yang memiliki teknik manajerial yang canggih untuk bersaing juga mengalami keterbatasan, kecuali jika mereka mempunyai lingkungan lokal yang kondusif untuk melakukan itu. Maka suatu pertanyaan penting adalah bagaimana meningkatkan lingkungan bisnis ekonomi mikro di setiap daerah. Setiap negara harus menyelidiki dasar ekonomi mikro dari daya saing perusahaan secara lebih rinci. Ada dua tantangan fundamental di mana perusahaan harus memusatkan perhatian. Pertama, adalah efektivitas operasional. Ada banyak pengetahuan, teknologi dan praktek terbaik yang tersedia tentang bagaimana cara bersaing. Pada dasarnya, urutan pertama bagi perusahaan manapun adalah untuk mencapai efektivitas operasional, untuk mencapai praktek terbaik. Melakukan hal itu memungkinkan suatu perusahaan untuk menjadi pemenang. Strateginya adalah benchmarking.

5

Langkah berikutnya ke arah produktivitas lebih tinggi memerlukan upaya lebih dari sekedar mengasimilasi praktek terbaik dari tempat lain. Perusahaan harus mampu untuk menciptakan praktek terbaik mereka sendiri dan mengembangkan posisi strategisnya yang unik. Dalam hal lingkungan bisnis ekonomi mikro, ada empat dimensi yang penting. Pertama adalah input yang diperlukan perusahaan, seperti sumber daya manusia, infrastruktur fisik, infrastruktur ilmu pengetahuan dan teknologi, modal, informasi komersial, hukum dan peraturan administratif. Ini adalah input yang penting sekali yang setiap perusahaan harus menghadapi setiap hari untuk menciptakan nilai. Agar suatu ekonomi menjadi lebih produktif, maka kualitas, kecanggihan, dan pada akhirnya, spesialisasi dari input ini harus meningkat. Negara harus meningkatkan rata-rata kualitas sumber daya manusianya, kualitas basis ilmiahnya, dan seterusnya. Aspek lingkungan bisnis ekonomi mikro yang kedua adalah iklim kompetisi yang fair. Suatu ekonomi agar produktif membutuhkan suatu iklim dan insentif yang dapat menstimulasi investasi yang agresif. Pada awalnya investasi itu akan berkaitan dengan “asset keras”; namun untuk mencapai status ekonomi yang lebih maju, harus ada iklim di mana perusahaan akan menanam modal dalam “asset lunak” seperti pelatihan, teknologi R&D, penentuan merek, dan jaringan pemasaran internasional. Berhubungan erat dengan ini, suatu ekonomi produktif adalah di mana ada kompetisi internal. Suatu perusahaan tidak dapat mungkin mampu bersaing di luar negeri kecuali jika ia berhasil untuk bersaing di dalam negeri. Karena kesuksesan tergantung pada inovasi, maka tekanan kompetisi lokal adalah fundamental dalam membuat kemajuan. Dalam mencapai keberhasilan, kompetisi internal adalah yang paling penting, di mana berbagai perusahaan mempunyai keinginan sangat kuat untuk menjadi yang terbaik. Ketiga, suatu ekonomi yang berkembang memerlukan konsumen yang penuntut. Setiap ekonomi harus menciptakan suatu lingkungan di mana baik konsumen rumah tangga maupun konsumen bisnis mengharapkan yang terbaik dari pembuat produk. Kekritisan konsumen akan memberi pemahaman bagi perusahaan lokal mengenai kebutuhan pasar yang terspesialisasi, yang akan menjadi basis dari keberhasilan di tingkat nasional dan internasional. Untuk menjadi suatu negara maju diperlukan inovasi dalam wujud produk unik, ciri unik, atau jasa unik. Adalah sangat sulit untuk menjadi unik jika melakukan hal itu sangat tergantung pada pemahaman kebutuhan konsumen asing, di mana pesaing asing jauh lebih menguasainya. Inovasi sering bersumber secara langsung dari kondisikondisi lokal, di mana perusahaan daerah mempunyai kemampuan unik untuk memahaminya. Unsur lingkungan bisnis yang terakhir, di mana semua unsur-unsur lain juga harus ada bersama-sama, adalah klaster industri. Klaster membangun suatu kawasan ekonomi inovatif dan produktif. Suatu klaster lebih dari sekedar industri tunggal yang membuat sebuah produk unggulan. Klaster yang sukses melibatkan

6

berbagai industri terkait, pemasok dan institusi yang semua berlokasi di kawasan yang sama. Mengapa klaster penting? Klaster memang kurang penting untuk negara berkembang yang menggunakan upah rendah untuk menjual produk tiruan atau yang merakit komponen-komponen barang yang dibuat di negara lain. Namun jika bercita-cita menjadi negara maju, suatu negara harus dengan unik berinovasi dan produktif. Klaster adalah penting sebab ia merupakan cara yang paling produktif untuk mengorganisir kegiatan ekonomi untuk mencapai sasaran itu. Klaster yang ada di daerah-daerah perlu dikenali. Misalnya jika di suatu daerah ada sekolah kedokteran hewan, ada pabrik pupuk, ada ahli ilmu tanah, ada industri teralis, ada industri pembuatan dokar, ada sarana pelatihan penunggang kuda, dll. maka itu semua merupakan kapasitas untuk membuat aktivitas terspesialisasi berkaitan dengan kuda di daerah itu. Spesialisasi memberi negara kemampuan untuk mengekspor, tidak dengan harga yang lebih murah, tetapi dengan berinovasi. Apa yang harus dilakukan? Pada sisi perusahaan, adalah membuat perusahaan melakukan inovasi secara terus menerus. Belum banyak perusahaan Indonesia yang melaksanakan R&D, dan hanya sedikit yang sudah menghasilkan inovasi. Indonesia perlu membuat transisi dari efektivitas operasional ke arah penentuan posisi yang lebih strategis, yang akan memerlukan kapasitas lebih besar untuk membuat investasi lunak dalam R&D dan pelatihan. Indonesia perlu melepaskan diri dari sindrom negara kecil, yaitu pandangan bahwa perusahaan lokal adalah perusahaan kecil, dan bahwa Indonesia adalah negara berkembang yang berada di urutan terbelakang. Inti ekonomi suatu negara adalah perusahaan-perusahaan yang dimiliki warga negara. Suatu negara bukanlah terlalu kecil, ia hanya perlu membuat transisi ke arah orientasi strategis. Perusahaan-perusahaan akan bersaing dalam bidang-bidang tertentu. Perusahaan-perusahaan ini tidak mungkin menjadi pemain pasar secara massal. Ada perusahaan yang sudah berhasil sebagai penghasil komoditas tertentu, ini perlu dikembangkan ke depan dan ke belakang. Negara perlu mengembangkan pemahaman ini secara lebih luas di sektor swasta. Indonesia perlu untuk memulai menginvestasi besar-besaran dalam asset yang akan memberi perusahaan Indonesia potensi untuk bergerak ke tingkat yang berikutnya. Prioritas pertama adalah sumber daya manusia. Menciptakan struktur dan sistem yang dapat secara substansial meningkatkan kualitas dan kecanggihan sumber daya manusia adalah agenda penting bangsa Indonesia. Membangun sistem sumber daya manusia yang unggul memerlukan waktu lama. Sekolah-sekolah harus ditingkatkan sehingga menghasilkan lulusan yang terampil. Pelatihan harus diselaraskan kembali sedemikian sehingga ada lebih banyak insinyur dan lebih sedikit pengacara atau sarjana sosial. Indonesia perlu 7

berfokus pada membuat investasi dalam kapasitas, asset, dan institusi yang akan diperlukan untuk mengupgrade ekonominya. Ilmu pengetahuan dan teknologi adalah juga suatu prioritas fundamental, mengingat pentingnya inovasi. Kemajuan besar harus dibuat dalam merestrukturisasi institusi pendidikan untuk membuatnya lebih efisien, lebih dibutuhkan, dan lebih produktif. R&D yang dilakukan lembaga pendidikam dan penelitian pemerintah harus terjalin baik dengan sektor swasta. Indonesia perlu melakukan investasi yang lebih besar dalam riset universitas. Pendidikan tinggi adalah suatu mekanisme yang kuat untuk menyebarluaskan teknologi. Ia adalah institusi yang terbuka, mahasiswa berpotensi menuangkan gagasan ke dalam ekonomi riel, dan mereka mempercepat pembentukan perusahaan baru. Universitas tidak saja menjadi pencetak ilmu teknologi, tetapi juga pencetak perusahaan baru. Ini terjadi di negara-negara di seluruh dunia. Indonesia mempunyai kapasitas, tetapi perlu menciptakan struktur kelembagaan dan menginvestasikan sumber daya di belakang kekuatan utamanya, bidang di mana manusia-manusia Indonesia mempunyai pengetahuan yang unik. Modal saham adalah suatu masalah utama. Indonesia telah berupaya membuat sistem perbankannya efisien dan diatur dengan lebih baik. Namun masih ada ruang bagi perbankan untuk mengkhususkan dan mengembangkan keahlian di sektor tertentu yang mempunyai kekuatan lokal. Ketiadaan saham swasta dan modal ventura, biaya yang mahal untuk perijinan akan membuat pertumbuhan perusahaan baru cukup sulit. Ini harus diatasi. Negara perlu memikirkan kembali keseluruhan isu investasi. Konsep “netralitas” harus dicermati. Setiap negara harus memberi pertimbangan yang serius untuk mengatasi masalah kesulitan investasi perusahaan yang mempunyai manfaat sosial. Dua hal yang penting adalah R&D dan pelatihan. Suatu pemerintah tidak harus memberi hibah atau membiayai proyek riset perusahaan. Ini adalah jalan yang salah untuk melakukan itu, yang harus berfokus pada menyediakan insentif untuk semua perusahaan tanpa pilih kasih. Namun jika suatu perusahaan ingin menggandakan anggaran R&Dnya, maka kredit pajak untuk bagian dari peningkatan biaya itu adalah suatu insentif yang menarik. Jika suatu perusahaan ingin melakukan pelatihan, maka pemerintah (juga pemerintah daerah) perlu membantunya sebab ia membangun asset negara yang akan memungkinkannya untuk bergerak ke tingkat produktivitas yang lebih tinggi. Karena eksternalitas, perusahaan swasta tidak akan membuat pilihan yang secara sosial diperlukan dalam asset sosial ini. Terlebih dahulu perlu ditentukan kebutuhan basis asset yang diperlukan masyarakat, dan menjamin bahwa peraturan dan insentif ditetapkan untuk itu. Indonesia juga memerlukan adanya kompetisi dan persaingan internal. Kompetisi harus diperkenalkan ke dalam semua bidang. Indonesia harus 8

memberikan insentif dan tekanan lebih bagi perusahaan-perusahaan untuk menginovasi, untuk membangun merek, untuk mencoba berbagai hal baru, serta untuk menciptakan banyak pilihan untuk masyarakat. Negara perlu memberi perhatian pada kondisi-kondisi permintaan. Konsumen Indonesia masih bukan konsumen yang penuntut. Ada berbagai alasan untuk ini, tetapi suatu rencana diperlukan untuk meningkatkan kualitas permintaan. Konsumen Indonesia perlu informasi tentang barang dan jasa yang dibelinya dengan lebih lengkap lagi dan hak-hak konsumen yang lebih besar harus diperoleh. Misalnya, konsumen harus boleh mengembalikan produk yang buruk kualitasya dan memperoleh kembali uang mereka. Indonesia membutuhkan standar tinggi untuk kualitas, efisiensi energi, dan dampak lingkungan. Jika Indonesia dapat membuat sendiri konsumen yang diperlukan satu sama lain, maka menjual kepada dunia akan menjadi lebih gampang. Tetapi jika masyarakat konsumen menerima yang tidak terbaik, bagaimana masyarakat mengharapkan konsumen asing untuk menyukai barangbarang buatan lokal? Pengadaan barang oleh pemerintah harus menstimulasi inovasi. Pemerintah harus menjadi pembeli yang penuntut dan menetapkan standar tinggi. Pemerintah perlu lebih memperhatikan kualitas, bukan hanya harga. Akhirnya, pemerintah perlu menyiapkan agenda memajukan klaster. Ada kecenderungan untuk menyamakan klaster dengan jaringan dan ada upaya-upaya untuk membangun jaringan di antara perusahaan. Tetapi klaster jauh lebih penting daripada jaringan. Klaster adalah asset basis terspesialisasi yang dibangun secara bertahun-tahun, sedangkan jaringan lebih cepat dibuat namun juga tidak cukup. Klaster mencakup institusi dan kemampuan yang memerlukan investasi untuk membangunnya. Beberapa klaster memerlukan investasi negara: Universitas California di Davis tidak menjadi pusat riset anggur terkemuka secara kebetulan; Pemerintah menanam modal dalam membangun kapasitas teknologi, dan industri juga mendukung itu. Asset kompetitif perlu untuk dibangun oleh sektor swasta melalui asosiasi industri dan bentuk lain dari investasi kolektif. Pemerintah perlu secara penuh memanfaatkan pendekatan klaster untuk mendorong industri ke tingkat yang berikutnya. Di banyak industri ada banyak asosiasi industri kecil yang sedang mencari perannya dalam industri. Mereka perlu bertemu satu sama lain, perlu bekerja sama, perlu berada di bawah organisasi yang solid untuk memikirkan strategi bersama untuk membangun asset, kemampuan dan keterampilan. Universitas, akademi, politeknik, lembaga-lembaga diklat, dll. perlu memahami kekuatan yang ada, membantu mengidentifikasi jenis pendidikan seperti apa yang diperlukan, kebijakan ilmu pengetahuan dan teknologi apa yang dirumuskan, dll.

9

10

BAB II KLASTER INDUSTRI SEBAGAI PENGGERAK PEMBANGUNAN EKONOMI DAERAH

2.1 Teori Perkembangan Kawasan
Menurut model “diamond of advantage” dari Michael Porter, suatu kawasan secara alamiah akan mengembangkan keunggulan kompetitif berdasarkan kemampuan inovasi dari perusahan-perusahan yang ada di dalamnya dan vitalitas ekonomi suatu wilayah merupakan hasil langsung dari persaingan industri yang ada di kawasan tersebut. Berbagai faktor yang memicu inovasi dan pertumbuhan kawasan diantaranya adalah: 1. FAKTOR KONDISI: yaitu tenaga kerja terampil yang dibutuhkan, infrastruktur ekonomi yang tersedia, dan hambatan-hambatan tertentu. 2. PERMINTAAN SEKTOR RUMAH TANGGA, yaitu pembeli lokal yang mendorong perusahaan-perusahaan untuk berinovasi. 3. DUKUNGAN INDUSTRI TERKAIT, yaitu industri-industri pemasok setempat yang kompetitif yang memacu inovasi dan memungkinkan industri-industri untuk berkembang biak. 4. STRATEGI, STRUKTUR, DAN PERSAINGAN, yaitu tingkat persaingan antar industri lokal yang memberikan motivasi untuk bersaing, dan budaya lokal yang mempengaruhi perilaku masing-masing industri dalam melakukan persaingan dan inovasi. Selain itu, Porter menyertakan peristiwa historis dan campur tangan pemerintah sebagai faktor yang juga berperan secara signifikan dalam perkembangan suatu kawasan. Suatu kawasan memiliki peran penting dalam perekonomian suatu wilayah2. Pada beberapa kasus, suatu kawasan hanya terpusat di suatu wilayah kecil, seperti suatu desa atau kecamatan. Sementara yang lain meliputi beberapa kecamatan atau kabupaten/kota, dan mungkin lintas propinsi. Di dalam suatu kawasan terdapat 11

kegiatan-kegiatan ekonomi yang berinteraksi satu sama lain membentuk suatu klaster. Walaupun suatu kawasan secara fungsional ada, namun bisa saja perusahaanperusahaan didalamnya tidak bekerja bersama-sama atau tidak menunjukkan diri sebagai bagian dari sebuah klaster. Untuk bekerja secara efektif sebagai sebuah klaster, perusahaan-perusahaan yang ada di dalamnya harus memahami peran mereka dalam klaster yang lebih besar dan menyadari bahwa bekerja bersama akan menekan biaya. Strategi pembangunan ekonomi wilayah harus dapat mengarahkan secara efektif investasi dan subsidi sektor pemerintah dan swasta pada kawasan-kawasan strategis yang telah kuat dan mengakar di wilayah tersebut dan telah membentuk klaster-klaster industri3. Pemerintah dapat mengarahkan sumberdaya masyarakat yang terbatas menjadi sesuatu yang bernilai tinggi, dan menjadikan pertumbuhan industri yang tinggi pula. Hal ini ditandai dengan meningkatnya upah di kawasan-kawasan strategis yang secara signifikan memiliki tingkat perbedaan yang tinggi dibanding dengan upah rata-rata di wilayah tersebut. Klaster tidak bersifat sama. Beberapa klaster melibatkan pemerintah, lembaga pendidikan, dan lembaga nirlaba. Beberapa klaster bersifat urban, sedangkan yang lain menonjolkan karakter pertanian. Besar kecilnya skala klaster akan berdampak langsung pada karakter ekonomi wilayah.

2.2 Strategi Pengembangan Kawasan Berbasis Klaster
Beberapa negara menjadikan kawasan industri sebagai fokus dari pembangunan ekonomi wilayah. Strategi kawasan berbasis klaster menawarkan cara yang lebih efektif dan efisien dalam mengembangkan industri, membangun ekonomi wilayah secara lebih kuat, dan mempercepat pembangunan ekonomi secara keseluruhan. Klaster industri juga meningkatkan hubungan antar berbagai industri dan lembaga yang terkait dalam klaster tersebut. Tingkat cakupan strategi klaster industri sangat beragam. Pemerintah daerah seyogyanya menyelenggarakan suatu inisiatif pembangunan ekonomi dengan menggunakan kerangka kerja klaster industri. Pemerintah daerah mengkoordinasikan berbagai lembaga untuk memantau klaster industri. Sementara pemerintah daerah melakukan upaya-upaya koordinatif, perusahaan-perusahaan industri menggerakkan klaster. Lembaga-lembaga di tingkat nasional ataupun daerah, seperti penyelenggara pendidikan dan kursus, lembaga penelitian, penyelenggara jasa transportasi dan teknologi, LSM, dll. memberikan dukungan yang penting dalam perkembangan klaster. Lembaga-lembaga tersebut bekerja secara kolaboratif dalam sebuah klaster 12

(bukan sebagai lembaga-lembaga yang berdiri sendiri) dalam menjalankan programprogram kunci. Beberapa wilayah mungkin memiliki klaster industri dalam konteks yang sangat terbatas. Klaster ini tidak digerakkan secara terkoordinasi oleh lembagalembaga pemerintah, industri, dan pendidikan. Sebagai contoh ada industri khusus yang ditumbuhkan untuk memfasilitasi layanan kepada industri-industri tertentu di daerah tersebut. Walaupun berbagai lembaga mungkin saja terlibat dalam industri semacam ini, namun upaya-upaya tersebut biasanya tidak sepenuhnya terkoordinasi dengan industri-industri atau dengan lembaga-lembaga publik lainnya. Strategi klaster industri tidak mengharuskan pemerintah menyediakan insentif khusus, yang biasanya mengabaikan kepentingan pihak lain. Klaster didorong untuk menentukan corak dan karakternya sendiri. Jika sebuah klaster dapat mengorganisasikan dirinya sendiri dan menunjukkan nilai positif bagi ekonomi wilayah, maka pemerintah daerah dapat kemudian bekerja sama dengan lembagalembaga pendidikan dan lembaga pendukung lainnya dalam membangun klaster tersebut. Pada tahap ini pemerintah pusat baru perlu memberikan dukungan yang diperlukan, misalnya insentif perpajakan, perijinan, dan kemudahan-kemudahan lain.

2.3 Manfaat Kawasan Pengembangan Strategis
Kawasan pengembangan strategis berbasis klaster menawarkan berbagai keuntungan dan peluang bagi perkembangan suatu wilayah. Keuntungan yang sangat nyata adalah kemampuan pihak industri, pemerintah (khususnya pemerintah daerah), dan lembaga-lembaga pendukung dalam bekerja sama memperkuat perekonomian wilayah. Hal ini akan mengarah pada pemanfaatan sumber daya publik maupun swasta dan membantu pemerintah daerah dalam membangun klaster-klaster yang dinamik dan kuat. Klaster-klaster pada gilirannya akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah. Strategi klaster juga membantu pemerintah daerah mengatasi isu-isu krusial seperti keterbatasan sumber daya manusia, masalah perencanaan dan pembangunan infrastruktur, dan pembangunan sosial kemasyarakatan. Timbul Peluang Yang Timbul dalam Kawasan Pengembangan Strategis KPS menawarkan peluang-peluang penting bagi daerah yaitu berupa meningkatnya hubungan antar sektor-sektor bisnis kunci. Daerah seringkali termotivasi atau dituntut untuk mengadopsi strategi klaster industri akibat dari berbagai krisis: pengangguran tinggi, resesi, stagnasi ekonomi, kemunduran sektor properti, atau matinya industri-industri kunci. Namun, daerah juga dapat meraih berbagai peluang yang dihasilkan dari pendekatan pengembangan kawasan berbasis klaster. Berikut ini adalah beberapa contoh tentang hal itu. 13

Pembangunan dan peningkatan infrastruktur seringkali memerlukan investasi dan perencanaan dalam skala besar. Sumberdaya untuk hal itu seringkali tidak mencukupi. Strategi klaster industri membantu daerah untuk mengatur tingkat prioritas investasi dan menjamin bahwa infrastruktur yang dibangun dalam kawasan tersebut akan memberikan perolehan yang efektif dan efisien. Sebagai contoh, jika klaster teknologi informasi dianggap sebagai sesuatu yang penting bagi perekonomian suatu daerah, maka telekomunikasi dan SDM akan menjadi investasi yang penting dan tepat dalam meningkatkan pertumbuhan kawasan itu. Senada dengan hal itu, seandainya suatu klaster di wilayah perdesaan mengalami kesulitan transportasi, maka pembangunan jalan raya akan menjadi prioritas untuk memfasilitasi distribusi produk-produk industri di kawasan itu. Keuntungan yang akan diperoleh adalah terciptanya industri yang lebih sehat yang pada gilirannya akan meningkatkan perolehan pajak daerah untuk kemudian oleh pemerintah daerah ybs. diinvestasikan pada peningkatan infrastruktur wilayah lainnya. Di beberapa wilayah, kekurangan SDM sering menghambat pertumbuhan industri. Masalah ini dapat diatasi dengan melakukan kolaborasi antara pemerintah, lembaga pendidikan, dan industri, dengan cara melakukan berbagai pelatihan atau mempromosikan penelitian yang akan meningkatkan produktivitas. Pekerja akan memperoleh manfaat dari meningkatnya keahlian, dan upah yang dibayarkan akan meningkat seiring dengan meningkatnya produktivitas pekerja. Tentu masuk akal bagi wilayah perdesaan untuk lebih memfokuskan diri dengan memperkuat industri yang sudah ada. Dengan pengembangan klaster yang kuat yang dapat meningkatkan kolaborasi antara perusahaan dan koperasi, di satu sisi, dan pemerintah serta lembaga pendidikan, di sisi lainnya, maka wilayah perdesaan dapat memperkuat perekonomiannya sendiri. Pemerintah daerah dapat memperkuat industri yang sudah ada, mengembangkan iklim bisnis yang menarik, dan meningkatkan pertumbuhan bisnis dengan mempertahankan basis ekonomi yang sudah kuat dan melakukan investasi pengembangan SDM dalam skala yang lebih luas. Dalam klaster yang kuat, para pengusaha memiliki keberanian untuk mengembangkan bisnisnya sendiri dan meninggalkan pekerjaannya di perusahaanperusahaan besar. Efek “menetes ke bawah” dari wiraswastawan-wiraswastawan baru ini cenderung komplemen atau bahkan bersaing dengan perusahaan yang sudah ada, yang pada gilirannya akan merangsang inovasi dan pertumbuhan klaster. Para politisi, pengusaha, dan masyarakat sering berbicara tentang perlunya pemerintah yang efisien, menghindari duplikasi layanan, dan menuntut pemerintah lebih responsif. Strategi klaster industri memungkinkan pemerintah daerah untuk menyelaraskan target-target pembangunan. Dengan mengembangkan kawasan strategis melalui pendekatan klaster, pemerintah daerah dapat lebih mengkoordinasikan upaya pembangunan ekonomi wilayahnya. Dalam hal training, lembaga-lembaga pendidikan dapat bekerjasama dengan industri untuk menggali kebutuhan-kebutuhan kunci, mengembangkan kurikulum, dan hasilnya disampaikan kepada daerah yang membutuhkan. Dapat dikatakan bahwa permintaan terhadap pelatihan ini memang benar-benar ada karena berdasarkan kebutuhan nyata. Ini memberikan keuntungan bagi pendidikan maupun

14

industri dan pada sisi lain dapat menjamin peserta pelatihan menerima keterampilan yang benar-benar dibutuhkan. Pendekatan klaster juga menawarkan kepada industri untuk merambah pasar internasional dan melakukan joint ventures. Industri yang telah mengekspor produknya atau bekerjasama dengan perusahaan di luar negeri dapat membantu ‘membukakan pintu’ bagi anggota klaster yang lain. Produk-produk komplementer mereka juga dapat dapat dipasarkan bersama-sama. Perusahaan-perusahaan dalam suatu kawasan dapat membentuk joint ventures untuk merambah pasar internasional atau dapat pula bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan di kawasan lain untuk membuat produk baru. Sebuah perusahaan yang terisolasi dan hanya menggantungkan kepada pemerintah dalam hal ekspor tidak akan memperoleh kesempatan sebesar yang diperoleh oleh perusahaan-perusahaan dalam kawasan yang secara bersama-sama merambah pasar internasional. Manfaat Bagi Ekonomi Wilayah Strategi klaster merupakan sebuah strategi pembangunan ekonomi wilayah. Strategi ini menyediakan cara yang terkoordinasi dan efisien dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah. Dengan memasukkan pendekatan klaster sebagai kunci dalam strategi pembangunan ekonomi wilayah, maka pemerintah daerah akan mudah mengkoordinasikan, menghindari layanan ganda, dan mengembangkan pendekatan yang lebih komprehensif dalam pembangunan ekonomi wilayahnya. Di suatu daerah, berbagai dinas dan lembaga dapat mengidentifikasi industri-industri kunci yang menjadi fokus perhatian mereka. Sayangnya, setiap organisasi telah menyiapkan daftar mereka sendiri dalam hal jenis industri, target-target yang hendak dicapai, dan kontak-kontak personal. Masing-masing berjalan sendiri sehingga tidak dapat mengenyam manfaat yang diperoleh dari akumulasi pengetahuan dari organisasi-organisasi lain. Pendekatan seperti ini tidak akan meningkatkan sumberdaya dan keahlian. Pendekatan klaster dan koordinasi yang diciptakannya juga membantu suatu industri dalam menyusun prioritas dan menciptakan hubungan yang mapan dan konstruktif dengan pemerintah daerah. Ini tidak berarti bahwa industri menyusun prioritas lalu meminta pemerintah daerah untuk menanggulangi permasalahan mereka dan menyediakan dana. Namun sebaliknya, industrilah yang mengambil inisiatif sementara pemerintah dan lembaga pendidikan memainkan peran sebagai penyedia fasilitas dan dukungan. Hasilnya, pendekatan klaster akan menumbuhkan iklim bisnis yang sehat. Kondisi ini akan membantu perusahaan yang telah ada dan mengundang perusahaan-perusahaan baru. Manfaat Bagi Pemerintah Strategi pengembangan kawasan berbasis klaster industri memungkinkan pemerintah daerah mengarahkan sumberdaya secara lebih efektif dan efisien. Melakukan banyak program yang hanya memenuhi kebutuhan satu atau dua perusahaan bagi pemerintah adalah tidak adil, oleh sebab itu peran pemerintah daerah harus lebih difokuskan untuk menyokong kebutuhan banyak perusahaan dengan kebutuhan yang mirip. Pendekatan klaster industri memungkinkan 15

pemerintah daerah untuk bekerja langsung dengan industri-industri dan mengembangkan strategi dalam membangun ekonomi wilayah yang berkelanjutan. Dalam strategi klaster, pemerintah daerah tidak diarahkan untuk hanya mendukung kebutuhan spesifik satu atau dua perusahaan, atau hanya sebagian saja dari klaster. Namun sebaliknya, strategi ini menyediakan suatu kerangka bagi pemerintah daerah dalam menyediakan layanan bagi keseluruhan klaster sehingga memberikan dampak yang maksimal. Manfaat Bagi Industri yang Sudah Mapan Maupun yang Baru Lahir Strategi klaster industri menempatkan pentingnya kebutuhan industri atau klaster dan memfokuskan diri pada sumberdaya publik dan swasta dalam memenuhi kebutuhan tersebut. Klaster industri mengidentifikasi kebutuhan utamanya sendiri, lalu bekerja sama dengan sektor publik dan swasta untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Kebutuhan ini mungkin meliputi program pelatihan khusus dari suatu universitas ataupun pembangunan infrastruktur telekomunikasi, transportasi, dan kebutuhan lainnya. Industri dan berbagai perusahaan juga memperoleh manfaat dari berbagai pertemuan atau forum dalam kaitannya dengan pembahasan masalah tertentu. Ini akan menghemat waktu dan biaya dalam kaitannya dengan proses identifikasi maupun kerjasama dengan berbagai lembaga yang tepat. Jika strategi klaster industri telah menjadi bagian dari kebijakan nasional, maka klaster-klaster tersebut akan memiliki suara yang kuat dalam kaitannya dengan pembangunan nasional. Manfaat lain yang akan diperoleh melalui strategi klaster industri yang efektif juga berasal dari adanya partisipasi berbagai perusahaan dalam suatu klaster yang terorganisasi. Manfaat tersebut meliputi: • • • Akses terhadap SDM terampil (perusahaan dapat memperoleh tenaga kerja terampil dalam jumlah yang sangat besar yang tersedia di pasar) Akses terhadap pemasok handal (perusahaan dapat memiliki akses langsung kepada para pemasok) Akses terhadap jaringan yang luas (perusahaan dalam klaster memiliki akses terhadap arus informasi dan teknologi yang akan memicu inovasi).

Tenaga Manfaat bagi Tenaga Kerja Strategi klaster industri memfokuskan diri dalam pengembangan SDM yang handal dan pelatihan yang akan memacu terciptanya industri yang kompetitif dan inovatif. Klaster industri menawarkan manfaat nyata dalam membantu menyusun prioritas pendidikan dan pelatihan di suatu kawasan atau daerah. Klaster juga menyediakan kepada siswa dan tenaga kerja terampil kesempatan untuk memperoleh keahlian, baik yang umum maupun spesialis. Begitu pasar tenaga kerja mulai menyempit dan kebutuhan terhadap tenaga kerja terampil mulai meningkat, maka ketersediaan tenaga kerja terampil dalam 16

skala wilayah menjadi sangat penting. Perusahaan umumnya lebih menyukai lokasi yang memiliki suplai yang baik atas tenaga kerja terampil (kualitas tinggi, produktivitas tinggi) dibanding dengan prasyarat lain seperti pajak, misalnya. Suatu daerah yang memahami kekuatan ini, dan mampu membuat kerangka kerja yang baik untuk bekerja dengan industri-industri kunci, lembaga pendidikan dan pelatihan, dan berbagai penyedia layanan lainnya, maka daerah ini akan lebih berhasil dalam menciptakan industri-industri yang maju dan lebih berhasil dalam menyediakan lapangan pekerjaan yang berkualitas bagi penduduknya. Manfaat Bagi Masyarakat Dengan bekerja dalam klaster, organisasi-organisasi sosial akan dapat meningkatkan efisiensi dan efektifitas melalui penyelenggaraan layanan yang ditujukan kepada perusahaan-perusahaan dalam jumlah besar di dalam kawasan. Contohnya, organisasi tersebut dapat lebih meningkatkan layanan kepada para pekerja industri dalam hal jasa perawatan anak, transportasi, program kepemilikan rumah, ataupun program pelatihan. Dengan bekerja sama dengan klaster industri di kawasan itu, organisasi-organisasi tersebut memiliki kemungkinan untuk membangun hubungan dengan industri yang pada gilirannya justru akan memberikan wadah bagi program layanan mereka. Organisasi kemasyarakatan juga dapat bekerja sama dengan industri dan lembaga-lembaga publik dalam mengarahkan masyarakat menuju dunia kerja yang menjanjikan masa depan yang lebih baik. Dengan memperhatikan kebutuhan klaster industri, organisasi kemasyarakatan dapat mengembangkan program yang lebih luas yang melengkapi industri yang ada di kawasan tersebut. Komunitas perdesaan akan memperoleh manfaat dari strategi klaster industri dengan membangun dan memperkuat industri kunci mereka sendiri. Industriindustri ekspor dapat menggerakkan vitalitas kawasan tersebut dan memungkinkan berkembangnya berbagai industri pendukung lainnya. Industri pendukung tersebut - restoran, toko, rumah sakit, dan tempat-tempat rekreasi – memberi kontribusi bagi peningkatan kualitas hidup masyarakat. Klaster industri juga merupakan pilihan yang baik dalam membangun modal sosial (hubungan sosial yang dapat meningkatkan produktivitas) di suatu daerah. Klaster yang diwakili oleh industri, pemerintah, lembaga pendidikan, dan organisasi lainnya akan bekerja bersama dalam meningkatkan ekonomi. Hubungan sosial yang dibangun ini merupakan sesuatu yang sangat penting bagi kesuksesan ekonomi suatu daerah.

17

MAN FAAT Membuat kerangka kerja untuk kolaborasi Bersandar pada infrastruktur organisasional yang sudah ada Membantu mewujudkan dinasda bersama Mewujudkan capaian-capaian ekonomi berdasarkan skala wilayah Memanfaatkan kelangkaan tenaga kerja untuk menciptakan industri yang memiliki keunggulan kompetitif sekaligus upah yang tinggi Memfokuskan diri dan mengkoordinasikan sumber daya yang ada Menyediakan informasi bagi para pendidik (rincian kerja) Memfasilitasi peningkatan level kompetensi Meredam ketakutan persaingan antar industri (membangun kerjasama berdasarkan kepercayaan)

TAN TAN GAN Harus bersifat industry driven Mendefinisikan industri merupakan tantangan tersendiri Kesulitan dalam memilih skala strategi (daerah, propinsi, pusat) Menghindari terjadinya faksi dalam komunitas bisnis Skeptisme sektor swasta Sistem politik dan sistem pendidikan yang ada bisa jadi merupakan tantangan yang tidak mudah Kemungkinan munculnya dominasi oleh pemain-pemain bisnis besar Respon sektor publik harus cepat Mungkin akan terjadi kendala-kendala institusional dalam implementasi strategi Resiko dalam industri yang berhasil dan yang bukan Bagaimana mendefinisikan peran pemerintah Bagaimana menentukan kriteria-kriteria dalam mendefinisikan klaster.

2.4 Implementasi Strategi Klaster Industri
Mengimplementasikan strategi klaster industri menuntut kerjasama yang erat antara pemerintah, dunia usaha, dan lembaga pendidikan/pelatihan. Strategi tersebut harus memberikan jaminan kepada daerah untuk membangun dengan kekuatannya sendiri dengan berbekal ketrampilan dan infrastruktur yang tepat untuk membawa kemajuan bagi daerah. Mengimplementasikan sebuah strategi klaster industri yang sukses menuntut: 1) terpenuhinya persyaratan kunci, 2) pemda mengetahui mana saja yang 18

termasuk strategi dan mana yang bukan, dan 3) komitmen untuk mengimplementasikan strategi tersebut.

a. Prasyarat Kunci
Pengalaman dari berbagai negara menunjukkan bahwa beberapa prasyarat kunci harus dipenuhi agar strategi klaster industri dapat berhasil. Berdasarkan penelitian dan ulasan tentang program klaster di Amerika Serikat, baik ditingkat negara bagian maupun lokal, menyimpulkan bahwa prasyarat yang diperlukan adalah: 1) klaster haruslah industry driven , 2) kepeloporan industri dan pemerintah daerah sangat dibutuhkan, 3) strategi klaster harus menghindarkan jargon kalah-menang, 4) strategi tersebut harus dapat mencakup kepentingan ekonomi lokal maupun wilayah.

a.1. Klaster harus bersifat industry driven Pemda mungkin dapat mengidentifikasi klaster yang sedang tumbuh maupun yang sudah ada dalam suatu kawasan melalui suatu studi ekonomi. Namun pemda tidak dianjurkan untuk menciptakan klaster atau berusaha untuk mengelola klaster. Pemda seharusnya memfasilitasi pertemuan antar anggota klaster, melakukan penelitian untuk membantu klaster dalam mendefinisikan dirinya sendiri, dan merespon prioritas klaster dengan bantuan yang tepat apabila diminta. Sebaliknya, pemimpin industri harus mengambil alih peran kepemimpinan untuk mengidentifikasi isu-isu dan strategi klaster untuk meraih sukses. Bukan berarti bahwa industri mendikte pemda dan penyedia layanan lainnya, namun industri perlu mengambil tongkat kepemimpinan dalam mengelola isu dan peluang, sementara pemda dan lembaga lain berperan sebagai pendukung.

a.2. Perlunya kepeloporan pemerintah daerah dan pengusaha Agar implementasi suatu strategi klaster industri sukses, maka diperlukan kepeloporan tingkat tinggi baik dari industri maupun pemda. Baik industri maupun pemda harus memberikan komitmen penuh terhadap peran masing-masing. Kepala daerah dapat mengambil peran aktif dalam mengundang pengusaha industri untuk berpartisipasi dalam program pengembangan kawasan. Kepala daerah harus bisa meyakinkan perusahaan-perusahaan terbesar di masing-masing daerah, yang pada gilirannya akan menarik industri lain untuk berperan serta dalam program tersebut. Tanpa keterlibatan pemda dan pengusaha, maka upaya untuk menjadikan strategi klaster industri sebagai kebijakan dalam skala yang lebih luas akan mengalami kegagalan. Dasar pemikiran untuk menerapkan strategi klaster industri adalah untuk menangkap peluang-peluang ekonomi, a.l.: 1) mengatasi kelangkaan SDM saat ini dan masa depan, 2) merencanakan dan membangun infrastruktur yang diperlukan 19

agar kebijakan ekonomi dalam skala yang lebih luas dapat terlaksana, 3) membangun dan memperkuat wilayah perdesaan, 4) menciptakan perusahaan-perusahaan tangguh dan SDM handal, 5) menciptakan pemerintahan yang efektif dan efisien. Dalam mengimplementasikan strategi klaster industri, kepeloporan pemda dan pengusaha dalam tahap selanjutnya tetap diperlukan. Pemimpin pengusaha diharuskan mendefinisikan (atau sepakat dengan definisi bersama) tentang kawasan mereka dan menyusun prioritas bagi kawasan itu. Kepeloporan pemda dibutuhkan untuk menjamin bahwa lembaga-lembaga pendukung memberikan respon yang cepat terhadap kepentingan industri dan prioritas kawasan. Kepeloporan pemda juga diperlukan untuk menjamin bahwa pengusaha industri akan terus terlibat dalam proses yang sedang bergulir.

a.3. Strategi klaster harus menghindari pengertian kalah-menang Pemda mungkin memulai perannya dengan mengidentifikasi klaster. Pemda akan menentukan berbagai kriteria, misalnya lapangan kerja, ekspor, pertumbuhan, atau upah. Namun semua itu tidak boleh membatasi upaya Pemda terhadap klaster itu sendiri. Jika sebuah klaster awal dapat mengorganisasikan dirinya sendiri dan menunjukkan bahwa mereka cocok dengan kriteria itu, maka pemda harus mengerahkan semua upaya untuk bekerja dengan klaster tersebut. Di suatu daerah, jika terdapat konsentrasi dalam jumlah besar perusahaan-perusahaan jenis tertentu, mereka telah melakukan ekspor, memiliki jaringan pemasok maka pemda dapat kemudian membangun kerjasama dengan klaster tersebut.

a.4. Strategi klaster harus meliputi ekonomi lokal maupun regional Supaya berhasil, suatu strategi klaster industri harus memenuhi kebutuhan wilayah sebagai suatu keseluruhan dan juga kebutuhan kawasan di dalamnya. Jika perhatian hanya ditujukan kepada industri yang lebih besar atau daerah yang lebih luas, maka kemungkinan klaster penting di kawasan yang lebih kecil akan terlewatkan dari perhatian. Klaster ini bisa jadi memiliki peran penting dalam ekonomi regional, tetapi tertutupi oleh klaster yang lebih besar yang terkonsentrasi di wilayah kota besar. Suatu klaster harus memperoleh perhatian dari pemda. Strategi pembangunan ekonomi pemda mengharuskan dinas-dinas mereka untuk berkoordinasi satu sama lain dalam memfasilitasi pengembangan klaster-klaster kunci regional. Demikian pula dengan institusi pendidikan harus bekerja secara lebih dekat pada tingkat regional.

b. Strategi Klaster Industri Di Suatu Daerah
Bagian sebelumnya telah membahas kondisi-kondisi kunci yang harus 20

dipenuhi agar suatu strategi klaster industri meraih keberhasilan. Bagian ini akan mengulas bagaimana suatu strategi klaster dapat diimplementasikan.

b.1. Memulai pengembangan klaster industri Begitu kesadaran dan ketertarikan terhadap strategi klaster tumbuh di kalangan pemda, langkah pertama dalam mengimplementasikan klaster bisa diawali dengan undangan pemda kepada pemimpin pengusaha dan pendidikan untuk bersama-sama menggali manfaat dan memikul biaya dari pengadopsian strategi klaster di suatu kawasan. Kepemimpinan pemda sangat dibutuhkan dalam mengimplementasikan strategi klaster industri secara baik. Salah satu aspek kunci dari strategi klaster adalah koordinasi antara pemerintah daerah dan lembaga pendidikan dalam konteks pembangunan ekonomi. Agar dinas-dinas daerah dan lembaga pendidikan dapat bekerja secara kolaboratif, mereka membutuhkan dukungan dan dorongan dari kepala daerah. Dinas-dinas pemda dan para penyelenggara pendidikan seyogyanya dilibatkan untuk mendukung strategi klaster industri yang ditetapkan. Mereka perlu melihat manfaat yang dapat diraih dari pendekatan klaster ini. Hambatan koordinasi karena masing-masing memiliki prioritas harus diatasi. Contoh-contoh dari berbagai daerah menunjukkan bahwa industri-industri biasanya sangat berminat dalam bekerjasama dengan pemerintah atau lembaga pendidikan. Mereka merasakan manfaat dari pendekatan ini dan merasakan dampak efisiensi yang diraih dari kerjasama dalam klaster. Namun mengajak industri untuk masuk kedalamnya biasanya membutuhkan dukungan dan keterlibatan dari pemimpin pengusaha yang telah dikenal. Pemimpin pengusaha ini memainkan peranan penting dalam menjual ide kepada kalangan pengusaha, meyakinkan mereka, dan membentuk dukungan terhadap implementasi dari rencana aksi.

b.2. Mengorganisasikan klaster Klaster harus diorganisasikan disekeliling industri-industri kunci di daerah. Industri-industri ini harus diidentifikasi oleh diri mereka sendiri, atau oleh universitas atau lembaga riset. Klaster sebaiknya diletakkan disekeliling industri ekspor, atau industri yang menjual sebagian produk atau jasanya ke luar dari daerah. Industri ini akan membawa devisa ke wilayah ekspor mereka. Dalam kasus pariwisata, melalui wisatawan yang datang. Industri ini akan menggerakkan ekonomi dan menciptakan basis yang mendukung aktivitas ekonomi tambahan. Kriteria tambahan dapat dipertimbangkan dalam memilih industri-industri awal (misalnya upah rata-rata, lapangan kerja, pertumbuhan industri terkait saat ini, atau faktor lingkungan). Kuncinya adalah keberhasilan dalam mengidentifikasi industri yang penting bagi daerah tertentu.

21

Sebagai pelengkap terhadap industri-industri tersebut, dinas-dinas daerah dan lembaga pendidikan dapat dilibatkan untuk berpartisipasi dalam aktivitas klaster. Lembaga-lembaga ini perlu bekerja dengan pengusaha untuk mengatasi masalahmasalah kunci yang telah diidentifikasi sebelumnya. Klaster baru mungkin akan muncul secara spontan. Pemerintah daerah juga perlu mengamati perkembangan kawasan baru ini.

b.3. Setelah klaster teridentifikasi Begitu klaster teridentifikasi, pemimpin industri kunci dapat diundang untuk melakukan pertemuan atau serangkaian pertemuan untuk mendefinisikan klaster, membahas trend-trend penting, menyusun prioritas untuk aksi bersama, dan mulai menggarap faktor-faktor kunci. Teknik ini pernah dipakai di klaster teknologi informasi dan klaster industri kimia untuk pertanian Amerika Serikat.

c. Menjamin Kelangsungan Proses
Strategi klaster industri yang sukses membutuhkan komitmen yang berkelanjutan dari pemerintah daerah, kalangan bisnis, dan dunia pendidikan. Suatu klaster tidak boleh menampakkan kolaborasi hanya pada suatu kegiatan tertentu saja. Klaster harus dilihat oleh para pesertanya sebagai cara yang efektif dalam menjalankan bisnis. Klaster mengidentifikasi isu-isu kunci dan mencoba mengatasinya. Klaster juga menyediakan forum diskusi untuk melakukan perencanaan. Melalui forum ini, pemerintah daerah mempelajari kebutuhan infrastruktur industri dan kebutuhan SDM untuk tahun-tahun kedepan. Dan perusahaan akan menggali peluang kerjasama yang saling menguntungkan.

2.5 Tata Cara Pengembangan Klaster
Secara luas telah terbukti bahwa unit-unit usaha kecil yang bergerak dalam sektor industri yang sama atau yang saling terkait cenderung berkelompok di suatu kawasan tertentu, yang lazim dinamakan klaster atau kawasan industri. Kecenderungan ini telah banyak diamati di berbagai lingkungan yang berbeda, baik di negara maju ataupun berkembang, dan dalam periode historis yang beragam. Unit usaha kecil yang menjalankan kegiatannya di suatu klaster akan memperoleh keunggulan kompetitif yang nyata dari: • • • 22 kedekatannya terhadap bahan baku. Tersedianya layanan pengembangan bisnis yang telah disesuaikan dengan kebutuhan. Melimpahnya pelanggan yang tertarik oleh tradisi klaster dalam industri terkait.

Hadirnya tenaga kerja terampil.

Tidak semua klaster usaha kecil memiliki dinamika yang sama, atau bahkan sukses ekonomi yang sama. Studi tentang kawasan industri Italia menjelaskan tentang klaster usaha kecil yang meraih tingkat pertumbuhan yang tinggi dan meraih keuntungan tertinggi di pasar dunia (misalnya pada industri kulit, tekstil, perhiasan, keramik, dan kacamata). Hal yang sama juga dialami oleh berbagai klaster di negara maju dan, secara terus meningkat, juga di negara-negara berkembang. Namun sukses yang demikian tidak selalu dialami oleh kebanyakan klaster. Unit-unit usaha kecil pada kebanyakan klaster harus berjuang bertahan hidup menghadapi serangan pasar global dan pasar terbuka.

a. Sasaran Pengembangan Klaster
Klaster usaha kecil merupakan target ideal bagi aktivitas lembaga pendukung. Terkonsentrasinya unit-unit usaha dalam jumlah besar di suatu kawasan yang relatif terbatas membuka kemungkinan yang luas terhadap campur tangan lembaga-lembaga pendukung yang dipicu oleh kebutuhan pelaku-pelaku usaha terhadap daya dukung yang sama, mempercepat penyebaran praktek-praktek terbaik (best practices) yang dipicu oleh efek “yang satu memberi contoh kepada yang lain”, penurunan biaya tetap atas jasa lembaga-lembaga pendukung karena beban biaya tetap dapat dibagi diantara para pelaku usaha. Klaster yang memiliki kinerja rendah dicirikan oleh lingkungan dimana informasi tidak mengalir secara lancar dan para pelaku usaha tidak dibiasakan bertukar pendapat satu sama lain. Berbeda dengan mereka yang berasal dari klaster yang berkinerja tinggi, khususnya dari negara maju, para pelaku usaha dari klaster berkinerja rendah tersebut biasanya jarang bertemu satu sama lain, tidak terbiasa membangun hubungan dengan lembaga-lembaga layanan bisnis, dan tidak dibiasakan untuk berkonsultasi dengan para pembuat kebijakan setempat. Klaster seperti ini justru dicirikan oleh pengetahuan yang benar-benar terfragmentasi, adanya konflik laten, dan ketiadaan forum diskusi. Akibatnya, pelaku-pelaku usaha di dalam klaster semacam ini memiliki persepsi yang minim terhadap kelayakan dari tindakan bersama. Pendekatan klaster dikembangkan untuk mengatasi fragmentasi pengetahuan, ketimpangan koordinasi, dan tidak adanya kerjasama. Hal ini didasarkan pada kesadaran bahwa ketimpangan komunikasi diantara para pelaku usaha di dalam suatu klaster dan keragu-raguan mereka terhadap suatu aksi bersama benar-benar telah berurat berakar dalam praktek bisnis tradisional. Inisiatif untuk membangun pemahaman dan kepercayaan, penyebaran praktek-praktek terbaik di kalangan para pelaku usaha, pengembangan forum diskusi yang sesuai kebutuhan, dan penyusunan kerangka kerja pengelolaan klaster secara keseluruhan merupakan aktivitas yang bukan hanya memiliki tingkat ketidakpastian yang tinggi tetapi juga harus bersifat merata dan tanpa pilih kasih (sekali tersedia, maka harus tersedia bagi semuanya). Dengan demikian, lembaga23

lembaga yang berorientasi pada keuntungan tidak bisa diharapkan untuk melakukan investasi atas sumberdaya mereka dalam implementasi aktivitas-aktivitas ini. Pendekatan klaster bertujuan meraih hasil seperti di atas dengan cara membantu para pelaku klaster untuk mengembangkan: (1) visi berbasis konsensus tentang klaster secara keseluruhan; dan (2) meningkatkan kapasitas mereka untuk bertindak berdasarkan visi tersebut. Komponen yang pertama ditujukan utamanya untuk mereduksi fragmentasi pengetahuan. Tetapi juga merupakan peluang yang berharga untuk membangkitkan perhatian terhadap agenda bersama, dan bahkan seringkali, merupakan agenda yang inovatif. Dengan begitu, setiap pelaku klaster (yaitu pelaku usaha) memiliki kesempatan untuk menguji keandalan dan kepercayaan rekan bisnisnya dalam situasi yang lebih “segar”. Komponen kedua bertujuan untuk memberi peluang bagi para pelaku klaster untuk mengatasi praktek-praktek tradisional dan meletakkan landasan bagi aktivitas yang lebih berkelanjutan, suatu kerangka kerja pengelolaan yang lebih mandiri yang diharapkan dapat menjaga dinamika ekonomi lokal bilamana pemerintah daerah nantinya lepas tangan terhadap klaster tersebut.

b. Metodologi
Metodologi ini diarahkan untuk memenuhi tujuan membangun visi dan membangun kapasitas seperti telah didiskusikan sebelumnya. Bagian ini menekankan pada tiga tahap yang harus dilalui oleh setiap klaster selama masih dalam pengawasan pemerintah: • Persiapan studi diagnostik dan perumusan perencanaan aksi. • Penerapan proyek percontohan dan proyek strategis. • Tahap swa-kelola (self-management). Perlu ditekankan disini bahwa batas antara berbagai tahap tersebut tidaklah kaku, dan semua tahap tersebut secara keseluruhan menyumbang pembangunan visi dan kapasitas. Penerapan tiga tahap tersebut dipusatkan pada sebuah tim pendamping yang terdiri dari beberapa konsultan. Konsultan-konsultan tersebut harus memahami prinsip-prinsip clustering dan networking. Mereka bertanggungjawab atas penerapan keseluruhan tahap, mendorong pertukaran pengalaman antar klaster, dan mendukung pemerintah dalam mempromosikan program pembangunan klaster. Pada tingkat klaster, tim ini melakukan kerjasama dengan beberapa lembaga (LSM, asosiasi perusahaan, dan penyedia layanan bisnis) bukan hanya dalam memfasilitasi penerapan berbagai inisiatif melainkan juga dalam menyebarluaskan ketrampilan dan kompetensi yang diperoleh dari pelatihan dan juga pengalaman dari proyek percontohan klaster. Piranti kunci bagi pembangunan klaster adalah studi diagnostik. Studi ini awalnya mengumpulkan pengetahuan yang tersebar dan terfragmentasi tentang 24

kondisi sosial ekonomi dari klaster tersebut dan potensi pengembangannya. Misalnya bagaimana hubungan antar perusahaan selama ini dan mekanisme dukungan secara institusional. Studi diagnostik juga membuka kesempatan berharga dalam mendorong pemahaman tentang pendekatan klaster ini dan mendorong saling percaya diantara pelaku klaster. Lebih jauh lagi, studi ini membantu mengidentifikasi pengusaha potensial dalam klaster dan, lebih umum lagi, rekanan yang dapat diajak bekerjasama dalam membantu implementasi. Tahap diagnostik ini diakhiri dengan penyusunan perencanaan aksi. Dokumen ini dipersiapkan oleh tim bersama dengan wakil klaster. Dokumen ini menawarkan visi dalam rangka meraih dukungan dan kerjasama dari para pelaku klaster. Persiapan dari penyusunan perencanaan semacam ini merupakan langkah pertama yang mendasar dalam pengembangan kapasitas jangka panjang dalam merespon perkembangan ekonomi dan pelaksanaan teknis, bukan sebagai resep yang sekali untuk selamanya. Rencana aksi klaster tersebut akan menjadi dokumen pelaksanaan kerja yang harus terus direvisi berdasarkan informasi yang kelak diperoleh di lapangan dan dari hasil intervensi-intervensi awal. Diharapkan informasi yang diperoleh sebagai hasil dari studi diagnostik dan persiapan bersama dalam menyusun perencanaan aksi (khususnya dalam menyoroti nilai kompetitif klaster dalam konteks pasar nasional dan internasional) cukup untuk mengidentifikasi potensi-potensi sekaligus juga hambatan-hambatan kunci dalam memanfaatkan peluang yang disediakan oleh globalisasi ekonomi. Begitu hambatan-hambatan tersebut dapat diidentifikasi, maka tugas pokok selanjutnya dari tim adalah membantu lembaga rekanan untuk meletakkan prioritas pada masalah tersebut dan mengidentifikasi inisiatif-inisiatif yang dapat mengatasi hambatan-hambatan tersebut, termasuk pemanfaatan lembaga penyedia layanan bisnis yang sudah ada maupun pengembangan yang baru. Elaborasi dari rencana aksi diartikan sebagai langkah awal dalam pengembangan proyek percontohan dimana pertukaran jejaring mulai terbentuk dan inisiatif khusus mulai dirumuskan dan diterapkan. Selama tahap ini, kerjasama antar pelaku klaster mulai menemukan bentuk kongkritnya. Inisiatif ini umumnya meliputi aktivitas bisnis dan atau promosi (misalnya kerjasama dalam pameran, pembelian bersama bahan baku, pembuatan katalog kolektif). Idenya adalah menciptakan keberhasilan yang kasat mata (walaupun bersifat jangka pendek) untuk mendorong optimisme dan kepercayaan. Bersamaan dengan itu, pada pelaksanaan proyek percontohan, itikad baik asosiasi dan jejaring terus digali untuk berperan aktif dalam inisiatif jangka panjang yang lebih bernilai strategis menyangkut pemantapan visi bersama tentang klaster. Proyek ini umumnya berujung pada meningkatnya tingkat spesialisasi proses dan atau spesialisasi produk dari perusahaan-perusahaan yang terlibat (misalnya restrukturisasi atau penciptaan fasilitas bersama, lini produk baru, dan merek bersama). Pada tingkat ini keterlibatan institusi teknis dan finansial menjadi sangat mendasar dan inisiatif diarahkan lebih kepada penciptaan kapasitas pada tingkat klaster. Pemerintah daerah kemudian perlu menjamin bahwa jejaring dan asosiasi pengusaha ini dapat lebih berperan. Tugas ini sering berimplikasi pada peningkatan kapasitas dari lembaga layanan bisnis itu sendiri atau bahkan mengokohkan posisi 25

mereka, khususnya pada klaster yang dicirikan oleh kerangka kerja dukungan yang rendah. Istilah “jejaring” merujuk pada sekelompok perusahaan yang bekerjasama dalam proyek-proyek bersama, yang saling melengkapi satu sama lain dan berperan khusus dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan umum, meningkatkan efisiensi kolektif, dan menyediakan pasar bersama. Akhirnya, pada tahap mandiri, jejaring/asosiasi memperoleh otonomi yang lebih besar dari pemerintah untuk mewujudkan aktivitas bersama secara mandiri. Pada tahap ini dapat diuji apakah pembangunan visi dan pembangunan kapasitas telah mencapai hasil yang diharapkan. Dan apakah pendekatan klaster telah memperoleh dukungan dari sebagian besar pelaku klaster? Keadaan pengelolaan yang mandiri tidak selalu mudah diwujudkan. Seringkali jejaring/asosiasi cenderung bergantung kepada campur tangan pemerintah dalam kurun waktu lebih lama dari yang direncanakan semula. Dalam upaya menghindarkan ketergantungan semacam ini, perencanaan kerja yang ditetapkan oleh jejaring dan tim pendamping harus memiliki batasan waktu yang jelas. Begitu jejaring/asosiasi telah terbentuk, pemerintah daerah harus segera mundur dari intervensi dan bergeser pada koordinasi yang lebih halus, untuk menjamin terjadinya alih tanggung jawab secara progresif kepada para pelaku klaster sendiri.

2.6 Lembaga Layanan Bisnis Dalam Pendekatan Klaster
Dasar pemikiran dari program pembangunan klaster adalah berupaya memperkuat kapasitas para pelaku klaster untuk membangun visi kolektif dalam menghadapi berbagai peluang, dan meraih peluang itu melalui inisiatif kolektif yang terkoordinasi. Tujuan paparan pada bagian ini adalah menunjukkan contoh-contoh inisiatif yang dapat dilakukan oleh lembaga-lembaga layanan bisnis. Masalah struktural yang dihadapi oleh berbagai klaster utamanya tidak terkait dengan permasalahan inefisiensi (ketiadaan kompetisi) pada lembaga-lembaga layanan bisnis yang sudah ada (misalnya training keahlian, pembukuan, transfer teknologi, dst). Sebaliknya, ketidakmampuan membangun visi klaster yang lebih ambisius lebih diakibatkan oleh ketiadaan/kelangkaan layanan bisnis tipe-tipe tertentu yang sangat spesifik, misalnya di bidang konsultasi ekspor, teknologi internet, pembelian bersama, dan kerjasama dalam pemasaran, yang semuanya merupakan hal yang sangat bermanfaat. Pada bidang-bidang tersebut diatas, sering dijumpai para pemasok potensial enggan mengubah layanan mereka agar sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh usaha kecil. Sementara pada sisi lain, para konsumen potensial seringkali belum merasa memiliki kebutuhan yang jelas terhadap layanan yang ditawarkan oleh unit-unit usaha kecil. Dengan kata lain, kelangkaan lembaga layanan bisnis tipe26

tipe tertentu tersebut berasal dari kelangkaan permintaan produk secara efektif, sekaligus berasal pula dari kelangkaan suplai yang disesuaikan dengan kebutuhan. Dalam menjembatani ketimpangan semacam ini dibutuhkan sejumlah sumberdaya yang tidak bisa serta merta disediakan oleh lembaga layanan bisnis ataupun oleh unit-unit usaha yang ada di dalam klaster. Pendekatan inisiatif lembaga layanan bisnis adalah dengan cara melakukan upaya yang simultan, baik pada aspek pemenuhan permintaan (melalui artikulasi permintaan dari pelaku-pelaku usaha terhadap layanan-layanan bisnis yang belum ada) maupun pada aspek suplai (dengan mendesain layanan-layanan bisnis yang disesuaikan dengan kebutuhan klaster sekaligus mengantisipasi munculnya visi klaster yang lebih utuh). Pada kasus ini, perlu ditekankan bahwa pembangunan kapasitas tidak dapat dibatasi pada sebuah inisiatif yang bersifat “sekali untuk semua”, misalnya sematamata pada identifikasi layanan-layanan bisnis yang sebelumnya tidak tersedia. Justru harus memungkinkan pelaku-pelaku klaster untuk merespon tantangan baru dan merangkai visi yang lebih ambisius pada basis yang berkelanjutan. Misalnya memperkuat kapasitas permintaan pelaku usaha terhadap lembaga-lembaga layanan bisnis, menurunkan resiko lembaga-lembaga layanan bisnis dalam melakukan perniagaan dengan pelaku-pelaku usaha, dan memungkinkan lembaga layanan bisnis dan para pelaku usaha untuk menggandeng rekanan yang dapat berperan sebagai penyandang dana dalam pembentukan lembaga layanan bisnis baru, dan memungkinkan identifikasi terhadap prosedur-prosedur yang lebih efektif dalam mendapatkan manfaat layanan bisnis.

a. Artikulasi Permintaan
Klaster yang berkinerja kurang baik dicirikan oleh fragmentasi pengetahuan dan kurangnya kepercayaan. Kedua hal tersebut bisa jadi begitu mengakar sehingga para pelaku klaster gagal dalam memaknai saling ketergantungan (interdependensi) dan, karenanya, gagal dalam membangun interaksi dan kolaborasi yang saling menguntungkan. Sebagai akibat dari kurangnya kepercayaan dan ketiadaan forum bersama ini, para pelaku klaster memiliki persepsi yang timpang tentang bagaimana klaster beroperasi dan potensi-potensi seperti apa yang mungkin dimilikinya. Peluang untuk mengkombinasikan informasi dan membandingkan gambaran yang timpang dan tumpang tindih perlu diupayakan. Studi diagnostik dapat dilakukan untuk memungkinkan para pelaku klaster memperoleh pemahaman yang benar tentang visi baru tentang klaster sebagai satu kesatuan yang utuh, sebuah tugas yang benar-benar meminta mereka untuk mau dan mampu menafsirkan ulang visi mereka. Pengalaman menunjukkan bahwa hanya praktek semacam inilah yang memungkinkan pelaku-pelaku klaster mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan nyata mereka dan dapat bertindak berdasarkan kebutuhan-kebutuhan tersebut (sebagai contoh, melalui penyelenggaraan layanan-layanan bisnis yang sebelumnya belum tersedia). Jelasnya, latihan semacam ini hanya bisa dilakukan apabila pelaku-pelaku 27

usaha saling percaya satu sama lain. Keberhasilan bergantung pada kemampuan untuk mengatasi rintangan dan menghidupkan dialog yang selama ini telah hilang. Integritas, visi, dan legitimasi yang ditunjukkan oleh tim diuji pada tahap awal proyek ini. Konsultan-konsultan dapat melakukan pendekatan secara luar biasa dan terus-menerus mengunjungi para pelaku klaster untuk membangun kepercayaan. Mereka melakukan berbagai tatap muka dan meredam berbagai konflik yang laten. Merupakan tanggung jawab mereka untuk menjamin bahwa para pelaku klaster benar-benar paham tentang program bersama, dan semua ketidakpuasan bisa diketahui sejak dini. Membawa para pelaku usaha duduk semeja, berbagi visi dan perhatian merupakan langkah yang sangat penting. Namun bukan hanya itu yang diperlukan untuk mengidentifikasi kebutuhan struktural klaster dan, selanjutnya, menentukan layanan bisnis seperti apa yang dapat memenuhinya.

b. Pengembangan Produk Percontohan
Membantu pelaku usaha di suatu klaster dalam menentukan kebutuhan secara lebih efektif merupakan langkah penting tetapi bukan satu-satunya komponen dalam inisiatif jasa layanan bisnis. Yang lainnya adalah mencegah munculnya konflik antar lembaga layanan bisnis itu sendiri dengan pelaku usaha. Kesepakatan kerja diperlukan untuk menjamin bahwa lembaga-lembaga layanan bisnis tersebut benarbenar merespon permintaan baru dan mengerahkan segenap ketrampilan dan kompetensi untuk melayani kebutuhan seperti yang diharapkan oleh para pelaku usaha. Awalnya tanggung jawab ini dapat dipikul pemerintah daerah. Namun tanggung jawab itu perlu segera dialihkan kepada lembaga internal klaster itu sendiri begitu jurang antara penyedia layanan bisnis dan para pelaku usaha telah dapat dijembatani, dan kelayakan dari pendekatan layanan bisnis telah dipahami secara luas. Begitu konsensus telah dicapai diantara para pelaku usaha, pengembangan produk percontohan akan segera dilakukan sebagai hasil dari dialog antara penyedia layanan dan konsumen. Pemerintah dan pengusaha-pengusaha dalam klaster memainkan peran utama dalam mempromosikan proses ini.

c. Penguatan Interaksi Sistemik
Dengan semakin meningkatnya pemahaman para pelaku usaha tentang visi klaster dan semakin meningkatnya kemampuan lembaga layanan bisnis menyelenggarakan pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan pelaku usaha, maka tugas pemerintah adalah menjamin bahwa keseluruhan lingkungan yang melingkupi klaster memiliki tingkat sensitifitas dan responsibilitas yang tinggi terhadap pendekatan klaster. Pembangunan kapasitas membutuhkan sebanyak mungkin 28

pelaku, termasuk pembuat kebijakan setempat, LSM, bank, asosiasi-asosiasi, dan seterusnya. Pengalaman menunjukkan bahwa inisiatif yang ditujukan untuk membangun layanan bisnis merupakan peluang berharga bagi pelaku-pelaku klaster untuk duduk satu meja dan membicarakan platform dari aksi bersama. Jadi, para pengusaha akan merasa tertarik dengan prospek peningkatan profitabilitas bisnis mereka, penyedia layanan bisnis tertarik pada kemungkinan melebarkan pasar dan pengembangan jenis jasa baru, dan pemerintah setempat dan LSM tertarik kepada harapan untuk meningkatkan ekonomi lokal. Tipe inisiatif semacam ini menyediakan mekanisme untuk meningkatkan dialog dan pemahaman yang saling menguntungkan diantara kelompok-kelompok pelaku klaster. Jika berhasil, inisiatif seperti itu merupakan suatu modal sosial di tingkat klaster, dan akan semakin mempertebal kepercayaan yang merupakan ciri klaster yang berkinerja maju.

2.7 Program Klaster Usaha Kecil yang Berkelanjutan
Merujuk pada isu tentang keberkelanjutan, menjadi sangat penting untuk membedakan aspek keberkelanjutan dari: (a) Institusi pendukung dan jejaring yang dipromosikan oleh program tersebut, (b) Pendekatan Klaster, (c) Tim pendamping. Pendekatan berkelanjutan pada tingkat klaster dapat diukur dari kapasitas berbagai pelaku klaster terhadap (a) interaksi satu sama lain dalam membangun visi bersama dan (b) respon terhadap tantangan-tantangan klaster. Walaupun terlalu awal untuk menilai tingkat pencapaian target, namun indikasi yang tampak menjanjikan adalah tumbuhnya kemampuan dari berbagai pelaku klaster untuk berinteraksi satu sama lain dan mengembangkan inisiatif bersama (tanpa dukungan dari Tim Pendamping). Perlu ditekankan disini bahwa selama penyelenggaraan program, Tim pendamping telah bekerja secara intensif dalam pendampingan pelaku usaha, sedekat mungkin dan seprofesional mungkin. Pendampingan ini dilakukan (a) melalui pelatihan dimana staf dari lembaga parner yang paling dinamis dilibatkan dalam aktivitas utama Tim Pendamping pada level klaster, dan (b) melibatkan parner yang sama pada “praktek-praktek terbaik” di berbagai program partisipasi di seluruh Indonesia dan program-program sejenis di berbagai negara. Dengan melibatkan individu-individu tersebut secara berkelanjutan, maka alih tanggung jawab akan lebih menunjang aspek keberlanjutan pada jangka waktu lama. Lebih jauh lagi, pendekatan berkelanjutan mengharuskan pengembangan klaster dijadikan komponen integral dari keseluruhan kebijakan pemerintah Indonesia tentang usaha kecil. Inilah mengapa keterlibatan pemerintah setempat perlahan-lahan bergeser menjadi dukungan pemerintah pusat. Program ini membutuhkan intervensi lebih jauh yang bersifat lintas klaster yang melibatkan 29

direktorat perindustrian, asosiasi dan institusi pendukung berskala nasional, dan bank pembangunan.

2.8 Kesimpulan
Tujuan kunci pengembangan kawasan adalah memperkuat kapasitas klaster yang berkinerja rendah untuk dapat mengambil keuntungan seluas mungkin dari meningkatnya liberasi ekonomi nasional. Metodologi yang diterapkan menekankan pada pembangunan visi dan kapasitas sebagai instrumen kunci dalam mencpai tujuan jangka panjang. Lembaga penyedia layanan bisnis harus menjadi parner penting dalam program ini, bersama-sama dengan komponen lain seperti pelaku usaha kecil, pemerintahan daerah, lembaga pendukung usaha kecil, asosiasi-asosiasi, LSM, dan seterusnya. Dalam praktek, tujuan ini dicapai melalui kombinasi sisi permintaan (membantu klaster usaha kecil untuk permintaan secara lebih baik) dan pada sisi suplai (melalui pengembangan produk percontohan dengan bekerjasama dengan lembaga layanan bisnis). Inisiatif ini perlu diberdayakan dengan cara memperkuat interaksi institusional secara sistemik untuk menjamin kelestarian jangka panjang bukan hanya pada lembaga layanan bisnis yang telah teridentifikasi melainkan juga pada pendekatan itu sendiri. Ada sinergi yang jelas antara program pembangunan klaster dan promosi pasar layanan bisnis. Menjembatani ketimpangan komunikasi antara penyedia layanan bisnis dan konsumen, mereduksi ketidakpastian, memperkuat kapital sosial pada tingkat klaster, penyebarluasan praktek-praktek terbaik, dan pembangunan kesadaran tentang nilai layanan bisnis adalah prasyarat dasar dibalik kemapanan fungsi pasar layanan bisnis. Di sisi lain, pembangunan pasar layanan bisnis (seperti halnya inisiatifinisiatif lain yang mendukung usaha kecil) dapat difasilitasi apabila dilekatkan pada program pembangunan klaster. Lembaga-lembaga pendukung usaha kecil dapat beroperasi secara mudah dalam suatu klaster. Proyek pengembangan klaster untuk melahirkan berbagai keunggulan dari:

• • • • •

dicapainya konsensus dibalik visi bersama tentang klaster secara keseluruhan, memperkuat kepercayaan diantara pelaku klaster, memberi batasan terhadap pengetahuan yang terpisah-pisah, memupuk kapital sosial, dan investasi dalam pembangunan kapasitas.

30

Hasil dari pendekatan ini adalah kemudahan untuk memaksimalkan bukan hanya hasil melainkan juga efektifitas dan aspek keberlanjutan jangka panjang dari berbagai inisiatif dukungan terhadap ekonomi lemah, termasuk didalamnya layanan-layanan bisnis.

31

32

BAGIAN II

Undang-undang Nomor 22 dan 25 tahun 1999 telah memberi kewenangan pembangunan dan keuangan secara penuh kepada daerah. Oleh karena itu Pemerintah Daerah dituntut untuk memahami tugas, wewenang dan tanggungjawab secara menyeluruh tentang kebijakan pembangunan didaerahnya, sehingga pembangunan berjalan efektif dan efisien. Bagian II buku ini menguraikan mengenai konsep kawasan, yang didefinisikan sebagai kawasan yang mempunyai fungsi tertentu, dimana kegiatan ekonominya, sektor dan produk unggulannya, mempunyai potensi mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah sekitarnya. Kawasan ini diharapkan secara terpadu membentuk suatu klaster yang dapat berupa klaster pertanian dan klaster industri, tergantung dari kegiatan ekonomi yang dominan dalam kawasan itu. Dengan pengembangan kawasan ini diharapkan akan dapat memotivasi dan memberikan kemudahan daerah untuk mengembangkan kawasan-kawasan sesuai dengan potensinya secara efektif dan efisien. Ada 10 (sepuluh) kawasan yang dibahas dalam buku ini, karena dianggap sangat produktif dan merupakan basis sector/subsektor/program yang dapat mendorong percepatan pembangunan dan pengembangan daerah sesuai potensi sumber daya dan ekosistemnya. Kawasan-kawasan tersebut adalah kawasan tanaman pangan dan hortikultura, kawasan peternakan, kawasan perikanan, kawasan perkebunan, kawasan kehutanan, kawasan pertambangan, kawasan agrowisata, techno park, kawasan industri kecil dan sentra kerajinan. Dalam bagian ini, masing-masing kawasan diuraikan mengenai latar belakang, pengertian kawasan, tujuan pengembangan, dan bagaimana cara pengembangan yang meliputi penyiapan lokasi, persiapan sarana dan parasarana, pemilihan komoditas, kelembagaan, pemberdayaan masyarakat, serta manajemen pengembangan kawasan yang meliputi pelaksanaan pengusahaan, pengaturan pengusahaan dan kelayakan ekonomi dan finansial.

33

34

BAB III KAW PENGEMBANGAN KAWASAN PRODUKTIF
Sejalan dengan diberlakukannya Undang-undang No. 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah, maka sejak saat itu di Indonesia telah terjadi perubahan yang gradual dalam konsep pembangunan nasional. Perubahan paradigma pembangunan ini setidaknya terlihat dari aspek perencanaan, aspek pengelolaan seluruh sumberdaya, dan aspek kelembagaannya. Dalam hal aspek perencanaan, khususnya, telah terjadi perubahan pendekatan dari yang bersifat top-down menjadi bersifat bottom-up. Hal ini berarti bahwa pembangunan nasional, selain harus tetap dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia, juga akan memberi konsekuensi lebih berorientasi pada kebutuhan pembangunan daerah. Artinya, daerah atau pemerintah daerah mempunyai kewenangan penuh dalam pengambilan keputusan dalam pelaksanaan pembangunan dengan menggali dan memanfaatkan potensi sumber daya dan sumber dana secara optimal. Dengan demikian, daerah akan memutuskan sendiri pola dan bentuk kawasan yang akan diandalkan untuk dikembangkannya, maupun sektor atau produk-produk potensi daerah yang akan diunggulkannya untuk mendukung pembangunan ekonomi daerah. Perubahan paradigma pembangunan dari sentralistik ke desentralistik tersebut di atas, juga akan memberikan implikasi bahwa Pemerintah Daerah harus mampu mengelola seluruh sumber dana untuk membiayai pembangunan daerahnya. Peran Pemerintah Pusat yang semula bersifat sektoral secara bertahap beralih ke Pemerintah Daerah, khususnya kabupaten/kota, dengan pendekatan regional yang lebih bersifat lintas sektoral. Dalam hal ini, kelembagaan lokal dalam pembangunan ekonomi daerah akan semakin penting dan diakui keberadaannya. • • • • • • • Desentralisasi menuntut pembangunan dikelola berdasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut: Masyarakat atau rakyat sebagai pelaku utama dalam pengelolaan dan pengambilan manfaatnya. Masyarakat atau rakyat sebagai pengambil keputusan dan menentukan sistem pengusahaan dan pengelolaan yang tepat. Pemerintah sebagai fasilitator dan pemantau kegiatan. Kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak. Kelembagaan pengusahaan ditentukan oleh masyarakat atau rakyat. Pendekatan pengusahaan didasarkan pada keanekaragaman hayati dan keanekaragaman budaya. 35

Dengan disahkannya UU No. 22/1999 tentang Pemerintah Daerah, maka kewenangan dan kewajiban pengembangan kawasan, sekarang ini berada pada Pemerintah Kabupaten/Kota. Peran Pemerintah Pusat adalah menyusun Norma, Standar, Pedoman dan Manual; disamping memfasilitasi dan meningkatkan kapasitas aparat pemerintah daerah. Sedangkan kewenangan pemerintah daerah dalam kaitannya dengan pengembangan kawasan adalah sangat luas, antara lain adalah: • • • Menetapkan target pertumbuhan; Menetapkan tahap dan langkah pembangunan kawasan dan kedaerahan, sesuai dengan potensi yang dimilikinya; Menetapkan persetujuan kerjasama regional di bidang perdagangan yang berlandaskan pada produksi lokal yang dihasilkan oleh sentra-sentra komoditas tertentu; Melakukan berbagai macam negosiasi yang bertujuan mewujudkan konsepsi pertumbuhan ekonomi regional; Menetapkan institusi-institusi pendukung kebijakan untuk pertumbuhan ekonomi regional; Mengembangkan sistem informasi untuk promosi kegiatan-kegiatan ekonomi regional.

• • •

3.1 Pengertian Kawasan
Dalam buku ini, konsep kawasan adalah wilayah yang berbasis pada keberagaman fisik dan ekonomi tetapi memiliki hubungan erat dan saling mendukung satu sama lain secara fungsional demi mempercepat pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Dalam kaitan ini, kawasan didefinisikan sebagai kawasan yang mempunyai fungsi tertentu, dimana kegiatan ekonominya, sektor dan produk unggulannya, mempunyai potensi mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah sekitarnya. Kawasan ini secara sendiri-sendiri maupun secara bersama membentuk suatu klaster. Klaster dapat berupa klaster pertanian dan klaster industri, tergantung dari kegiatan ekonomi yang dominan dalam kawasan itu. Diharapkan suatu klaster pertanian akan menjadi klaster industri, sebagaimana yang diuraikan dalam Bab 2.

3.2 Tujuan Pengembangan Kawasan
Pembangunan kawasan adalah usaha untuk mengembangkan dan meningkatkan hubungan kesalingtergantungan dan interaksi atara sistem ekonomi (economic system), masyarakat (social system), dan lingkungan hidup beserta sumberdaya alamnya (ecosystem). Setiap sistem ini memiliki tujuannya masing36

masing. Secara umum, tujuan dari pengembangan kawasan ini dapat dirumuskan sebagai berikut: 1. Membangun masyarakat pedesaan, beserta sarana dan prasarana yang mendukungnya; 2. Mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan; 3. Mengurangi tingkat kemiskinan melalui peningkatan pendapatan masyarakat; 4. Mendorong pemerataan pertumbuhan dengan mengurangi disparitas antar daerah; 5. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia dan konservasi sumberdaya alam demi kesinambungan pembangunan daerah. 6. Mendorong pemanfaatan ruang desa yang efisien dan berkelanjutan. Pengembangan kawasan dilaksanakan berdasarkan pada prinsip-prinsip yang sesuai dengan arah kebijakan ekonomi nasional, yaitu: 1. Mengembangkan sistem ekonomi kerakyatan yang bertumpu pada mekanisme pasar yang berkeadilan. 2. Mengembangkan perekonomian yang berorientasi global, sesuai dengan kemajuan teknologi, dengan membangun keunggulan kompetitif berdasarkan kompetensi produk unggulan di setiap daerah. 3. Memberdayakan pengusaha kecil, menengah dan koperasi, agar mampu bekerjasama secara efektif, efisien dan berdaya saing global. 4. Mengembangkan sistem ketahanan pangan yang berbasis pada keragaman sumberdaya bahan pangan dan hortikultura, kelembagaan, dan budaya lokal. 5. Mempercepat pembangunan ekonomi daerah dengan memberdayakan para pelakunya sesuai dengan semangat otonomi daerah. 6. Mempercepat pembangunan perdesaan dalam rangka pemberdayaan masyarakat daerah, khususnya para petaninya, dengan kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak. 7. Memaksimalkan peran pemerintah sebagai fasilitator dan pemantau seluruh kegiatan pembangunan di daerah. Lebih lanjut, selain tujuan-tujuan tersebut diatas, dipandang dari segi kepentingan daerah, pengembangan kawasan dapat diarahkan untuk mencapai halhal berikut: 1. Meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, kemampuan dan kapasitas ekonomi dan sosial masyarakat pedesaan. 2. Meningkatkan ikatan komunitas masyarakat atau rakyat sekitar kawasan yang memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian dan keamanannya. 3. Meningkatkan mutu, produktivitas dan keamanan kawasan. 37

4. Menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kesempatan berusaha dan meningkatkan pendapatan negara dan pendapatan masyarakat atau rakyat. 5. Mendorong dan mempercepat pengembangan wilayah demi mencapai kemajuan dan kemandirian daerah. Kriteria kawasan yang berhasil antara lain adalah: 1. Memiliki kegiatan ekonomi yang dapat menggerakkan pertumbuhan daerah; 2. Mempunyai sektor ekonomi unggulan yang mampu medorong kegiatan ekonomi sektor lain dalam kawasan itu sendiri maupun di kawasan sekitarnya; 3. Memiliki keterkaitan kedepan (memiliki daerah pemasaran produk-produk yang dihasilkan) maupun ke belakang (mendapat suplai kebutuhan komponen produksinya dari daerah belakang) dengan beberapa daerah pendukung. 4. Memiliki kemampuan untuk memelihara SDA sehingga dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan dan mampu menciptakan kesejahteraan ekonomi secara adil dan merata bagi seluruh masyarakat.

3.3 Jenis-Jenis Kawasan
Kawasan produktif dibangun berdasarkan basis sektor yang ada, sesuai dengan kondisi dan potensi lahan dan ekosistemnya. Ada 10 (sepuluh) jenis kawasan yang dibahas dalam buku ini. Ke sepuluh kawasan tersebut adalah sebagai berikut. Rakyat, 1 . Kawasan Hutan Rakyat suatu kawasan yang dibangun dan dikembangkan dengan berbasis pada subsektor kehutanan, dengan konsep pemanfaatan dan pelestarian hutan bagi kesejahteraan masyarakat sekitar hutan. 2 . kawasan perkebunan rakyat , suatu kawasan yang dikembangkan berdasarkan subsektor perkebunan dengan wewenang pegelolaan berada di tangan masyarakat atau rakyat dalam rangka meningkatkan kesejahteraannya. Tanaman Hortikultura, 3 . Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura suatu kawasan yang dibagun berbasiskan subsektor Tanaman Pangan dan Hortikultura, dengan kosep peningkatan produtvitas dan kualitas hasil pertanian dan swasembada pangan, demi kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia. . Rakyat, 4 . Kawasan Peternakan Rakyat suatu kawasan yang dibangun berdasarkan subsektor peternakan dengan pendekatan agribisnis yang berkelanjutan demi peningkatan kesejahteraan masyarakat. Perikanan, 5 . Kawasan Perikanan suatu Kawasan yang dikembangkan berdasarkan subsektor perikanan dengan wewenang manajemen di tangan rakyat, dalam rangka peningkatan kesejahteraan rakyat. Rakyat, 6 . Kawasan Pertambangan Rakyat suatu kawasan yang dikembangkan berbasiskan pada sektor pertambangan dengan wewenang manajerial ada di tangan rakyat, demi peingkatan kesejahteraan rakyat sekitarnya. 38

Agrowisata, 7 . Kawasan Agrowisata suatu kawasan yang dikembangkan berbasiskan pada sektor kepariwisataan, dengan manajemen di tangan rakyat, demi peningkatan kesejahteraan rakyat. Technopark, 8 . Kawasan Technopark, suatu kawasan yang dibangun berbasiskan subsektor technowisata, untuk meningkatkan pendapatan daerah dan kesejahteraan masyarakat sekitarnya. Kecil, 9 . Kawasan Industri Kecil suatu kawasan yang dikembangkan berbasiskan pada Industri Kecil dan Menengah untuk meningkatkan pendapatan daerah dan kesejahteraan masyarakat. 10. Kawasan Kerajinan, suatu kawasan yang dikembangkan berbasiskan pada industri kerajinan tangan (handmade), untuk penciptaan dan perluasan lapangan kerja di daerah, dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat, dan pendapatan pemerintah daerah. Masing-masing jenis kawasan ini akan dibahas dalam bab-bab tersendiri.

3.4 Perencanaan Kawasan
Suatu perencanaan berbasis prakarsa masyarakat adalah perencanaan yang sepenuhnya mencerminkan kebutuhan kongkrit masyarakat dalam proses penyusunannya, dan benar-benar melibatkan rakyat sekitar kawasan yang akan dikembangkan itu. Langkah ini memerlukan adanya perubahan kebijakan lama yang membatasi dan tidak mengakui aspirasi rakyat, dan memberi pendidikan politik kepada rakyat agar rakyat menyadari peran politiknya dan sekaligus melatihnya untuk menentukan dan merumuskan apa yang telah menjadi keinginannya selama ini untuk berpartisipasi aktif dalam pembangunan daerah tempat tinggalnya. Hal ini tidak berarti bahwa peran pemerintah akan berkurang, tetapi justru malah akan semakin besar, khususnya dalam memberikan bimbingan kepada masyarakat. Sejalan dengan prinsip-prinsip dan tujuan pengembangan kawasan seperti tersebut di atas, maka pembangunan kawasan memerlukan penentuan lokasi atau kawasan yang tepat dan efisien. Untuk itu diperlukan suatu perencanaan yang matang yang sedapat mungkin melibatkan partisipasi masyarakat atau rakyat, atau setidak-tidaknya mengakomodasi seluruh aspirasi rakyat. Sedangkan hasil rumusannya tidak bersifat kaku, tetapi merupakan dokumen yang senantiasa dapat diperjuangkan untuk diubah, jika memang dikehendaki atau tidak sejalan lagi dengan kepentigan rakyat. Meskipun demikian, dalam hal yang masyarakat belum memiliki kemampuan, pemerintah harus mengambil prakarsa untuk memfasilitasinya tanpa memberi kesan mendikte. Dalam hal-hal yang bersifat teknis, umpamanya, biasanya partisiasi pemerintah lebih dapat diharapkan dan diandalkan daripada partisipasi rakyat. Demikian pula dalam hal perencanaan lokasi suatu kawasan, secara teknis partisipasi pemerintah dalam memberikan pertimbangan-pertimbangan ekonomis lebih banyak diperlukan daripada pertimbangan-pertimbangan dari masyarakat. 39

tetapi dalam pelaksanaannya, baru, partisipasi rakyat harus lebih banyak dilibatkan. Dalam tulisan ini, perencanaan kawasan dilakukan secara sederhana melalui kegiatan survei (penyelidikan) yang dapat melibatkan banyak partisipasi rakyat, dan analisis kawasan yang lebih banyak melibatkan partisipasi pemerintah tetapi dengan tidak menutup kemungkinan adanya partisipasi rakyat, dengan mempertimbangkan berbagai aspek yang melingkupinya.

a. Perijinan dan Legalitas
Suatu kawasan dapat dikembangkan diatas lahan milik masyarakat dan lahan milik pemerintah. Pada pengembangan kawasan yang dibangun diatas lahan milik masyarakat, tentu tidak memerlukan perijinan untuk mendapatkan legalitas seluruh kegiatannya. Pentingnya masalah ini baru muncul apabila wilayah yang akan dikembangkan menjadi kawasan itu, keberadaannya adalah milik negara, yang biasanya adalah wilayah hutan negara. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengajukan permohonan atau ijin prinsip kepada Menteri terkait melalui Dirjen yang menanganinya. Pengajuan ijin ini dilakukan dengan mencantumkan: nama perusahaan atau lembaga, akte pendirian perusahaan atau lembaga, asset milik perusahaan, luas areal pengembangan yang diinginkan, beserta kapasitas pabrik pengolahan yang direncanakan, dan sumber dana yang digunakan. Bila ijin prinsip sudah diperoleh, maka langkah kedua adalah mengajukan permohonan peruntukan lahan kepada Gubernur/Bupati Kepala daerah. Permohonan peruntukan ini harus jelas untuk apa, misalnya untuk perkebunan yang akan dikembangkan sebagai Kawasan Perkebunan; dan detail seperti: berapa luasan untuk kebun inti, berapa luasan untuk kebun plasma, berapa untuk pekarangan dan perumahan, dan berapa untuk komponen penunjang lainnya. Bila permohonan peruntukan lahan telah disetujui oleh Gubernur/Bupati, maka langkah ketiga adalah melakukan survei pendahuluan. Berdasarkan hasil survei yang dilaksanakan berdasarkan kerangka acuan dari Departemen terkait, perusahaan kemudian melakukan langkah keempat studi kelayakan. Apabila lahan yang direncanakan merupakan wilayah hutan, maka perusahaan perlu mengajukan permohonan pelepasan wilayah hutan tersebut kepada Menetri Kehutanan. Hasil studi kelayakan ini akan dinilai oleh suatu Tim Teknis yang keanggotaannya terdiri dari wakil Departemen/LPND terkait dengan peruntukan kawasan, Departemen Keuangan, dan Bank Indonesia. Apabila pembiayaan proyek dinilai layak, maka Menteri Keuangan akan mengeluarkan Surat Persetujuan atas Perencanaan Pembiayaan Proyek, dan Menteri Terkait dengan peruntukan kawasan akan mengeluarkan Surat Keputusan tentang Rencana Pelaksanaan Proyek. Keluarnya kedua surat ini menunjukkan bahwa rencana proyek telah disetujui dan disahkan. Dengan berbekal surat itu, maka perusahaan sudah dapat memulai langkah kelima yaitu kegiatan fisiknya di lapangan.

40

b. Survei Kawasan
Dalam dunia pertanian dan sumberdaya lahan dikenal ada dua macam survei yang dilakukan untuk merencanakan atau merancang suatu bagan kerja. Pertama, survei udara (Air Survey) dengan menggunakan helikopter. Survei ini dilakukan untuk memperkirakan luas kawasan yang akan dikembangkan. Kedua, survei darat (Ground Survey), yang dilakukan untuk mencari informasi yang lebih detail dari hasil yang diperoleh dengan survei udara. Kegiatan survei untuk mencari lahan yang akan dikembangkan menjadi Pembangunan Ekonomi Daerah ini, biasanya hanya disebut survei, sebaiknya diprioritaskan pada areal kritis dengan keadaan lapangan berjurang dan bertebing dengan kemiringan lebih dari 50%, atau areal kritis yang diterlantarkan atau tidak digarap lagi. Kegiatan survei adalah sebuah proses untuk mengetahui, menggali, dan mengumpulkan data-data yang ada di lapangan, yang meliputi data-data iklim dan lingkungan, kondisi dan luas lahan (sumberdaya alam) yang ada di lingkungan suatu komunitas, potensi keanekaragaman hayati yang dimiliki, atau persoalanpersoalan yang berkembang ditengah masyarakat, baik sosial, ekonomi maupun budaya. Disini, kegiatan survei bukanlah sebagai suatu kegiatan akademis, tetapi sebagai suatu kegiatan yang menjadi bagian dari upaya mencari perubahan kearah yang lebih baik. Dalam proses, surveyor (penyelidik) tidak menempatkan diri sebagai pihak luar, tetapi harus mampu berintegrasi dengan komunitas yang diselidiki. Oleh karena itu, metode yan digunakan adalah metode yang didalamnya termuat pula proses pendidikan dan penyadaran. Dalam kegiatan survei ini, keterlibatan masyarakat menjadi faktor kunci yang tidak dapat ditawar lagi, sedemikian hingga proses survei ini tidak lain adalah proses mengajak masyarakat untuk mengenali potensi lingkungannya, membuka kembali pengalaman-pengalaman hidup mereka, mengenali secara seksama problem-problem yang selama ini mereka hadapi, mengkaji apa yang semula telah diangap sebagai suatu hal yang wajar namun kemudian tidak lagi, dan bagaimana mencari solusi-solusi yang dapat menyenangkan semua pihak. Ada 4 (empat) macam data atau informasi yang perlu diperoleh dari kegiatan survei, karena penerapan ilmu-ilmu wilayah dalam konteks pengembangan suatu kawasan, selalu bersandar kepadanya. Empat macam data itu adalah: data sosiobudaya, data ekonomi kawasan, data tentang sumberdaya, dan data tentang kawasan itu sendiri, baik mengenai luas, topografi, iklim, jenis lahan, maupun potensi hayati yang dikandungnya. Dari keempat data inilah kemudian dilakukan analisis untuk mendapatkan perumusannya.

c. Analisis Kawasan
Untuk menganalisis suatu kawasan diperlukan suatu disiplin ilmu yang dikenal sebagai ilmu wilayah, yang pada hakekatnya bersifat multidisiplin ilmu yang berdimensi ruang (region) seperti: desa, kecamatan, kabupaten, atau provinsi. 41

Pembangunan Kawasan tidak lain adalah usaha untuk mengembangkan dan meningkatkan kesalingtergantungan dan ineraksi antara sistem ekonomi (economic system), manusia atau masyarakat (social system), dan lingkungan hidup beserta sumber daya alam (ecosystem) yang ada didalamnya. Kawasan, menurut Tom Edward MN (1999) adalah merupakan unit geografis dengan batas-batas tertentu yang bagian-bagiannya saling tergantung satu sama lain secara fungsional ini dikembangkan dalam bentuk pembangunan ekonomi, sosial, budaya, maupun hankam secara berkeseimbangan dan berkesinambungan. Analisis Kawasan pada dasarnya bertujuan untuk menjelaskan proses bagaimana berbagai kegiatan kehidupan mengorgansasikan diri dalam suatu ruang geografi untuk mencapai tujuan bersama. Berbagai kegiatan ini meliputi kegiatan sosial budaya seperti adat-istiadat, mata pencaharian utama, dan tingkat pendidikan; kegiatan ekonomi; kegiatan pelestarian lingkungan, dan kegiatan lain yang sudah ada di sekitar kawasan yang akan dikembangkan seperti terlihat pada Gambar 3.1. berikut.

SosialSosial-Budaya Analisis Ekonomi Kawasan Keadaan Kawasan Sumberdaya Dengan pendekatan IlmuIlmu-ilmu Wilayah Perumusan Perencanaan Kawasan Pembangunan Pembangunan Ekonomi

Gambar 3.1. Analisis Kawasan dengan Pendekatan llmu-ilmu Wilayah Penerapan ilmu-ilmu wilayah sebagai suatu pendekatan multi-disipliner terhadap masalah-masalah pembangunan kawasan, memang membutuhkan kemampuan kerja antar berbagai lembaga pelaksana pembangunan. Dalam hal ini pembangunan kawasan adalah suatu usaha untuk mengembangkan dan meningkatkan hubungan inter-dependensi dan interaksi antara sistem ekonom (economic system), rakyat atau masyarakat (social system), serta lingkungan hidup dan sumberdaya alam (ecosystem). Ini kemudian diterjemahkan dalam bentuk pembangunan ekonomi, sosial, politik, budaya sampai pada pertahanan dan keamanan, yang berada dalam konteks keselarasan, keseimbangan, dan kesesuaian yang berkelanjutan. Secara garis besar, analisis pengembangan kawasan dapat dilakukan dengan memakai dua model, yaitu model Pengembangan Kawasan sisi penawaran (Supply Side Regional Development) dan model Pengembangan Kawasan sisi kebutuhan 42

(Demand Side Regional Development). Analisis model pertama didasarkan pada pemikiran bahwa kembangkan dulu sumberdaya yang ada (supplai input dan output) baru kemudian demand terhadap sumberdaya tersebut (industri hulu dan hilir) akan muncul dengan sendirinya. Sedangkan model kedua memandang perlunya disediakan lingkungan kebutuhan-kebutuhan konsumtif yang layak bagi masyarakat sekarang maupun yang akan datang, yaitu dengan membangun daerah urban dan kota-kota besar maupun pusat-pusat pemukiman. Kedua model ini merupakan langkah pengintegrasian pusat-pusat pertumbuhan melalui perencanaan yang menyeluruh. Gambaran umum tentang Perencanaan Pengembangan Kawasan dapat dilihat pada Gambar 3.2. berikut.

FAKTOR UTAMA ECONOMIC SYSTEM - Pendapatan daerah - Potensi keuangan, pembiayaan - Perkembangan ekonomi ECOSYSTEM - Sumberdaya: hutan, tanah, air, udara, minyak, gas, manusia - Potensi keanekaragaman hayati - Keadaan alam, iklim, kondisi lahan. SOCIAL SYSTEM - Penduduk: pertambahan,penduduk,urbanisasi, transmigrasi - Aktivitas sosial, perkembangan sosial, aspirasi masyarakat - Perkembangan polsosbud hankamnas INPUT

FAKTOR PENUNJANG PRASA RANA - Fisik - Non Fisik Inter aksi – Interdependensi

RENCANA TERPADU PERENCANAAN MENYELU -RUH (Strategi, Langkahlangkah, Targettarget)

MODEL PengemBangan Kawasan Pembangunan Ekonomi Daerah (Penginte grasian pilarpilar pendukung)

TUJUAN DAN HASIL
MASYARAKAT INDONESIA SEJAHTERA

Inter aksi Interde pendens DAMPAK i POSITIF (MAKSIMU M)

DAMPAK NEGATIF (MINIMUM)

PROSES=BLACK BOX

OUTPUT

Gambar 3.2. Pengembangan Kawasan Dengan Perencanaan Menyeluruh (Sumber: Tom Edward, 1999)

43

d. Penentuan Lokasi Kawasan
Setelah dilakukan survei dan analisis kawasan, langkah berikutnya yang perlu dilakukan adalah penentuan lokasi kawasan Pembangunan Ekonomi Daerah. Langkah ini dilakukan melalui beberapa tahap, yang masing-masing merupakan kriteria pemilihan yang harus dipenuhi. Tahap pertama adalah mencari lahan sasaran lokasi kawasan yang dapat berupa: 1. Lahan kritis, kosong, gundul, atau lahan tidur/mati dengan luas minimal 5 Ha, dengan keadaan lapangan berjurang dan bertebing dan kelerengannya lebih dari 50%. 2. Lahan kritis yang ditelantarkan atau tidak digarap lagi sebagai bahan pertanian tanaman semusim. 3. Lahan kritis yang karena pertimbangan khusus, seperti untuk perlindungan mata air dan bangunan pengairan, perlu dijadikan areal tertutup dengan tanaman tahunan. 4. Lahan milik rakyat yang karena pertimbangan ekonomi akan lebih menguntungkan bila dijadikan Pembangunan Ekonomi Daerah dari pada untuk tanaman semusim. 5. Lahan hutan gundul bekas tebangan, atau hutan semi gundul, baik hutan atau lahan milik maupun hutan negara. Untuk mencari lahan-lahan seperti tersebut di atas di suatu kawasan, wilayah, atau daerah yang perlu difungsikan atau dihijaukan, dengan luas kurang dari 1000 Ha, dapat dilakukan dengan menginventarisasi dan mengevaluasi luas pekarangan, perkebunan, pertanian, dan kehutanan yang ada di kawasan, wilayah, dan daerah bersangkutan di atas kertas, kemudian mencek kebenarannya di lapangan melalui survei. Untuk mencari lahan yang luasnya di atas 1000 Ha dapat dilakukan dengan survei udara, atau kalau dananya kurang memadai, dapat dilakukan dengan interpretasi foto satelit atau citra landsat. Dari sini dapat diketahui adanya suatu wilayah yang berpotensi untuk dapat dikembangkan menjadi Kawasan Pembangunan Ekonomi Daerah, atau disebut saja sebagai Calon Kawasan.

Tahap kedua adalah tersedianya sumberdaya manusia didalam atau sekitar calon kawasan, dengan mengetahui apakah didalam atau sekitar wilayah itu sudah dihuni masyarakat atau belum. Hal ini dapat diketahui dari hasil survei darat. Apabila kawasan itu sudah dihuni oleh suatu komunitas tertentu, maka peluang calon kawasan untuk dijadikan sebagai Kawasan Pembangunan Ekonomi Daerah semakin besar. Keberadaan SDM dari penduduk sekitar itu syarat penting karena kehidupan mereka sangat bergantung kepada ketersediaan sumberdaya alam, sehingga mau-tidak mau mereka akan menjaganya. Dengan demkian kelestarian suatu kawasan akan lebih dapat dijaga dibandingkan dengan bila SDM itu diambil dari luar kawasan yang tidak memiliki ketergantungan langsung dengan sumberdaya alam yang ada. Karena SDM dari luar kecenderungannya hanya mengambil untungnya saja.

44

Tahap ketiga adalah mengetahui seberapa jauh dukungan kondisi alam, yang meliputi: topografi atau kemiringan dan ketinggian kawasan dari permukaan laut, kondisi cuaca atau iklim, jenis dan tingkat keasaman lahan, dll. Pengetahuan tentang kondisi alam ini sangat penting karena sangat berkaitan dengan sistem budidaya apa yang paling cocok untuk dikembangkan dalam kawasan Pembangunan Ekonomi Daerah nanti. Penguasaan pengetahuan ini sangat diperlukan untuk mengurangi resiko gagal atau salah kelola di kemudian hari. Tahap keempat adalah menghitung kekuatan dan kelemahan yang dimiliki oleh masyarakat sekitar calon kawasan, yang meliputi: pemahaman masyarakat tentang kelestarian hutan, kemampuan ekonomi, kemampuan teknis, dan kemampuan manajemen. Hal ini berkaitan dengan seberapa besar wewenang dan hak kelola dan pemanfaatan sumbedaya yang akan diberikan kepada mereka, atau seberapa besar pemerintah harus memberikan fasilitas kepada mereka agar pengelolaan dan pengembangan kawasan ini dapat berhasil dengan baik dan menguntungkan semua pihak.
Dari keempat tahap tersebut di atas, penentuan lokasi kawasan sudah dapat dilakukan, setelah dilakukan analisis dengan pendekatan ilmu-ilmu wilayah. Selanjutnya tinggal bagaimana mengembangkannya, dimulai dengan pembukaan lahan dan pembangunan sarana dan sarana penunjang yang dapat dilakukan oleh swadaya masyarakat atau pun dengan bantuan pemerintah. Pengembangan ini harus dilakukan secara terpadu dengan mempertimbangkan segala aspek kehidupan masyarakat sekitarnya dan tujuan pembangunan nasional.

3.5 Perencanaan Prasarana Pendukung
Selain persiapan dan perencanaan lahan kawasan, pengembangan kawasan juga memerlukan dukungan-dukungan prasarana operasional yang harus direncanakan jauh-jauh hari sebelum pelaksanaannya. Perencanaan parasarana pendukung ini sangat menentukan kesiapan dan keberhasilan pembangunan dan pengembangan kawasan potensial di daerah untuk mempercepat pembangunan dan pertumbuhan ekonomi daerah tersebut. Diantara prasarana pendukung yang sangat penting dan akan dijelaskan berikut ini, antara lain adalah masalah Kelembagaan Masyarakat, Teknologi yang digunakan, dan Perenanaan Biaya.

Teknologi a. Perencanaan dan Pemilihan Teknologi
Setiap Pengembangan Kawasan Ekonomi, pasti memerlukan peran teknologi dalam pelaksanaannya. Karena hanya dengan sentuhan teknologilah suatu kawasan dapat berkembangnya secara inovatif dan berkelanjutan. Inovasi teknologi ini, menurut Firnandy, adalah suatu proses kreativitas yang bersumber dari keahlian atau ketrampilan, yang erat hubungannya dengan kegiatan untuk menghasilkan produk baru atau memodifikasi produk yang ada agar memberikan kegunaan lebih dan memenuhi selera konsumen. Inovasi teknologi juga dapat diartikan sebagai 45

kegiatan membimbing dan mengarahan ide-ide baru menjadi basis pelaksanaan kegiatan baru bagi suatu sistem yang sudah ada, dan hasilnya sangat bergantung pada jenis teknologi yang dipilihnya. Jadi, sentuhan inovasi teknologi, tidak hanya diperlukan dalam kegiatan ekonomi skala besar, tetapi juga diperlukan dalam pengembangan kawasan ekonomi skala kecil dan menengah. Hal ini karena kegiatan inovasi teknologi dapat menciptakan pertumbuhan ekonomi dan bisnis yang lebih komulatif bila dimasyarakatkan sampai ke tingkat daerah. Pentingnya pemilihan dan perancangan teknologi dalam pengembangan kawasan, dapat dilihat dari perannya dalam pembangunan secara umum yang antara lain adalah: a). mendorong lahir dan berkembangnya kegiatan usaha yang lebih efisien dan produktif; b). mendorong terciptanya kebutuhan dan kepuasan akan produk yang diberikan; c). meningkatkan daya guna dan daya saing sistem produksi; d). meningkatkan nilai tambah produk; dan e). menciptakan kesempatan kerja yang lebih produktif. Pengembangan Kawasan-kawasan sektor ekonomi wilayah dapat dilakukan di daerah hutan, bekas hutan, bekas alang-alang (tanah kosong), atau bekas perkebunan atau budidaya lainnya. Daerah-daerah tersebut memiliki topografi yang berbeda-beda. Dan masing-masing lahan tersebut memiliki karakteristik tersendiri yang memerlukan pertimbangan-pertimbangan teknologis untuk pembukaannya menjadi sebuah Kawasan Pembangunan sektor ekonomi. Pertimbangan paling utama adalah terjaganya lapisan atas tanah (top soil), artinya apapun teknologi atau peralatan yang akan digunakan, itu harus ramah lingkungan, tidak merusak lahan. Baru kemudian mempertimbangkan hal lainnya, seperti urutan pekerjaan, peralatan, dan lain sebagainya. Secara umum, penentuan sistem peralatan (teknologi) pembukaan lahan hutan (land clearing) yang tepat, termasuk pemilihan peralatan yang diperlukan, itu bergantung pada faktor-faktor berikut ini: egakan, 1 . Tegakan yaitu potensi pohon yang masih tegak berdiri yang meliputi jumlah pohon, diameter pohon, kepadatan, perakaran, dan lain-lain. Faktor ini mempengaruhi produksi (kemampuan kerja, berapa luas pembukaan lahan yang dapat dicapai setiap waktu tertentu) dan besarnya biaya yang diperlukan. Lahan, 2 . Pemanfaatan Lahan yaitu untuk apa lahan kawasan itu dimanfaatkan dan komoditi apa yang akan ditanam. Faktor ini merupakan yang terpenting dalam usaha menentukan sistem dan peralatan yang akan digunakan. Sistem dan peralatan yang digunakan untuk membuka perkebunan kelapa sawit akan berbeda dengan sistem dan peralatan yang digunakan untuk membuka perkebunan tebu. Tanah anah, 3 . Kondisi Tanah yaitu daya dukung tanah yang meliputi tebal lapisan tanah atas (humus), tipe tanah, kandungan air (kelembaban), berbatu atau tidak, berpasir atau tidak, dan sebagainya. opografi, 4 . Topografi yaitu faktor kemiringan lahan kawasan, seperti adanya tebing dan ketinggiannya, adanya lembah dan kedalamannya, adanya bukit, rawa-rawa atau genangan air, danau, dan lain-lain.

46

Iklim, 5 . Iklim yaitu faktor cuaca seperti curah hujan, kelembaban udara, misalnya, yang sangat berpengaruh pada kecepatan kerja dan besar biaya yang dibutuhkannya. Kerja, 6 . Spesifikasi Kerja yaitu derajat kebersihan lahan yang diinginkan, tanggal dead line penyelesaian, metode pemusnahan sampah sisa organik konservasi lahan, dan lain-lain.

Selain pemilihan sistem dan peralatan yang dipakai dalam pembukaan lahan, perlu dipikirkan juga bagaimana metode pemusnahan sampahnya. Metode yang konvensional dan paling sederhana, murah dan cepat (efektif) adalah dengan cara membakarnya. tetapi metode ini dapat menimbulkan dampak negatif berupa kerusakan humus secara merata karena terbakar, dan dapat merembet membakar kawasan lain apabila tidak terkendali dengan baik. Bahkan dapat menimbulkan pencemaran udara karena asap hasil pembakaran itu dapat melanglang buana kemana-mana, sampai ke negeri tetangga. Apabila kawasan yang akan dikembangkan itu memiliki lembah yang cukup dalam dan luas, sampah hasil land clearing akan lebih aman jika dibuang langsung ke lembah tersebut, tanpa harus dibakar. tetapi kalau metode ini dianggap terlalu lama dan mahal, dapat diterapkan metode kombinasi: yang dekat lembah dibuang ke lembah itu tanpa dibakar, sedangkan yang jauh dari lembah dikumpulkan dan ditumpuk pada tempat-tempat tertentu yang khusus dipersiapkan untuk itu, kemudian dibakar, dengan pengawasan. Dengan demikian dampak negatifnya dapat ditekan seminim mungkin.

b. Penyiapan Kelembagaan Masyarakat
Dalam pembangunan Kawasan, dukungan kualitas sumber daya manusia yang memadai memegang peranan yang sangat tinggi. Namun dalam kenyataannya, kualitas sumber daya manusia masyarakat di daerah biasanya kurang memenuhi kualifikasi yang dibutuhkan. Oleh karena itu, program peningkatan kualitas tenaga kerja terampil perlu juga untuk dipersiapkan secara lebih dini. Pentingnya program ini akan lebih terasa bila dikaitkan dengan teknologi yang dipilih. Pengalaman menunjukkan bahwa pengembangan peralatan atau mesin pertanian atau industri, tanpa disertai dengan peningkatan ketrampilan orang yang menjalankannya, justru telah menimbulkan banyak kesulitan dan hambatan. Sedangkan dilain pihak, pemerintah telah banyak melakukan usaha dan program yang diarahkan untuk membantu pengembangan alat dan mesin pertanian, yang memungkinkan masyarakat tani untuk menggunakan atau memiliki peralatan tersebut. Kenyataan itulah yang menunjukan bahwa usaha pemerintah dalam membantu pengadaan alat dan mesin pertanian dan industri kecil menengah, harus dibarengi dengan peningkatan kualitas sumberdaya manusia yang mengoperasikannya, untuk menghasilkan tenaga-tenaga kerja terampil yang siap pakai. Dalam hubungan inilah diperlukan kelembagaan masyarakat daerah yang 47

kuat dan mandiri, sebagai wadah untuk mengembangkan dan memberdayakan para anggotanya agar menjadi tenaga-tenaga kerja terampil sehingga memenuhi kualifikasi yang dibutuhkan dalam pengembangan suatu Kawasan.

c. Penyediaan Sarana dan Prasarana
Sarana pendukung yang diperlukan dalam pengembangan kawasan, juga perlu dirancang sebelumnya. Langkah ini dimulai dengan mendata nama-nama peralatan yang dibutuhkan dan diperlukan sesuai dengan pertimbanganpertimbangan teknis dan sosiologis yang ada, kemudian diikuti dengan merealisasikan pembelian peralatan tersebut. Peralatan atau sarana yang perlu dipersiapkan antara lain dapat dikelompokkan sebagai berikut. • • • • • • • • Sarana pembukaan lahan, seperti parang, gergaji, peralatan mekanis, kapak, dan lain-lain. Sarana transportasi, seperti mobil penumpang, mobil barang, dan kendaraan bermotor lainnya yang diperlukan. Sarana perkantoran dan tempat tinggal karyawan Sarana komunikasi, seperti radio komuniasi antar penduduk, Handy Talky (HT), dan saran komunikasi lainnya yang diperlukan. Sarana perdapuran dan konsumsi, seperti kompor, dandang, piring, gelas, panci, termos, cerek, dan lain-lain. Sarana administrasi, seperti komputer, mesin tik, alat tulis kantor, dan peralatan kantor lainnya yang diperlukan. Sarana penerangan seperti, genset, kabel, bola lampu, dan sarana penerangan lainnya yang diperlukan. Sarana budidaya tanaman, mulai dari pembibitan, penanaman, pemeliharaan, dan pemanfaatan hasil hutan.

Selain sarana-sarana tersebut di atas, perlu juga dipersiapkan prasarana penunjang yang diperlukan dalam pengembangan kawasan. Diantara prasaranaprasarana yang sangat menunjang keberhasilan proyek pengembangan kawasan ini adalah: a. Jalan utama, main road, yang menghubungkan kawasan dengan dunia luar, khususnya untuk pengangkutan hasil hutan dari tempat produksi sampai ke tempat pemasarannya. b. Jalan cabang, yang menghubungkan jalan utama dengan pusat-pusat produksinya nanti, sedemikian hingga akan memudahan kordinasi, pengawasan, dan pengambilan hasil. c. Jembatan, bila dalam kawasan terdapat sungai besar (lebar > 1 m) atau goronggorong, bila dalam kasawan terdapat sungai kecil (lebar < 1 m).

48

d. Mating-mating, bila jalan yang dibuat melewati lahan berair atau lahan lembek yang melebar atau memanjang. e. Prasarana pendidikan, olah raga, dan tempat pertemuan untuk memfasilitasi peran masyarakat sekitar semaksimal mungkin, sedemikian hingga terjadi pemberdayaan masyarakat dan terbentuknya kelembagaan yang mandiri. Jalur penanaman dan produksi. Jalur ini dibuat untuk memudahkan proses penanaman dan produksi sehingga dapat dicapai tingkat efisiensi dan produktivitas yang tinggi.

f.

g. Penyiapan lahan untuk kegiatan penanaman, meliputi kegiatan pengolahan tanah, pemasangan acir, pembuatan lubang tanaman, dan pemberian pupuk (biasanya pupuk kandang). Kegiatan ini biasanya dilakukan sebelum musim hujan, sekitar bulan Agustus-September.

Perencanaan Biaya Struktur pembiayaan dan permodalan untuk pengelolaan suatu Kawasan itu dapat dikategorikan menjadi 2 kelompok besar, yaitu Kelompok Biaya Pra-operasi atau, dan Kelompok Biaya Operasi. Kelompok pertama terdiri dari Biaya Investasi dan Biaya Modal Kerja. Sedangkan kelompok kedua terdiri dari Biaya Tenaga Kerja Langsung, Biaya Bahan Baku, Biaya Operasional Pengembangan Kawasan (overhead), dan Biaya Administrasi Penjualan. Secara lebih rinci, struktur biaya pengelolaan kawasan secara umum adalah sebagai berikut. A. BIAYA PRA OPERASI 1. Biaya Investasi Pengembangan Kawasan (PPK), yang terdiri dari biayabiaya: a. Perijinan dan permohonan (legalitas) hak pengelolaan b. Perencanaan (Survei dan Analisis Kawasan) c. Pembuatan Bangunan Rumah, Kantor, Camp d. Pengadaan Mesin dan Peralatan 2. MODAL KERJA Adalah biaya yang diperlukan untuk melakukan kerja, yang harus dicadangkan khusus sebelum perusahaan memperoleh pendapatan dari penjualan produknya. Dicadangkan untuk 3 bulan mulai operasi, yang terdiri dari biaya-biaya: a. Tenaga Kerja Langsung b. Bahan Baku c. Overhead d. Administrasi/Penjualan e. Kas dan lainnya B. BIAYA OPERASI 1. Tenaga Kerja Langsung 2. Bahan Baku (Pengadaan Bibit dll) 3. Overhead Pengembangan Kawasan (OPK), yang meliputi biaya-biaya untuk 49

kegiatan-kegiatan berikut: a. Tenaga Kerja Tak Langsung b. Overhead Kantor c. Operasi Logging d. Pembinaan Hutan dan Desa e. Penghijauan Lahan Kritis f. Logistik dan Perbaikan (Overhead Variabel) 4. Administrasi, Manajemen dan Pemasaran (AMP), yang terdiri atas biayabiaya: a. Transportasi dan Akomodasi (Entertainment) b. Penjualan dan Pemasaran (Riset Pasar, dll) d. Pengolahan produk setengah jadi e. Promosi Dari biaya-biaya tersebut di atas, biaya yang cukup besar pengaruhnya terhadap besarnya biaya keseluruhan yang dibutuhkan dalam pengelolaan kawasan adalah biaya perijinan dan permohonan hak pengelolaan. Untuk kawasan yang didirikan diatas lahan milik, biayanya dapat sangat kecil, bahkan mungkin dapat tidak ada. tetapi kawasan yang dikembangkan diatas hutan negara, biaya perijinannya dapat menjadi sangat besar karena faktor birokrasi, kecuali ada peran khusus dari pemda. Meskipun biaya yang sangat besar ini dapat tidak cukup berarti bagi manajemen secara keseluruhan apabila pemberian ijin itu diimbangi dengan potensi kawasan yang memadai untuk dikembangkan. Meskipun untuk itu diperlukan permodalan awal yang sangat besar.

50

BAB IV KAW HUTAN RAKYA KAWASAN HUTAN RAKYAT

4.1 Latar Belakang
Kenyataan menunjukkan bahwa jumlah penduduk Indonesia dari tahun ke tahun terus meningkat secara significan, sementara jumlah sumber daya alamnya justru semakin berkurang. Berkurangnya sumber daya alam ini banyak disebabkan oleh kesalahan manajemen pengeloaannya. Salah satu sumber daya alam yang telah banyak mengalami penurunan jumlah karena kerusakan yang disebabkan oleh kesalahan pengelolaannya ini, salah satunya adalah hutan. Kesalahan pengelolaan ini sebagian besar disebabkan karena ketidakjelasan kewenangan pengelolaan yang diperebutkan oleh perusahaan pemegang HPH (BUMN atau swasta), pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Sebagai salah satu jenis sumber daya alam, hutan Indonesia sekarang ini kondisinya dapat diibaratkan seperti seekor gajah yang sudah tua, kurus, tidak terawat, dan sakit-sakitan karena terus menerus dipaksa menanggung beban yang melebihi kemampuannya. Hutan Indonesia selama bertahun-tahun telah diperlakukan hanya sebagai cadangan modal alam (natural capital stock) dalam pembangunan nasional. Akibat perlakuan ini maka hutan telah dieksplorasi secara besar-besaran, dan atas nama efisiensi dan pertumbuhan ekonomi, pengelolaan hutan lebih banyak dipercayakan kepada perusahaan HPH yang dianggap lebih mampu menyumbangkan perolehan devisa negara. Sementara masyarakat yang secara turun temurun hidup dan menggantungkan kehidupannya pada hutan disekitarnya, sama sekali tidak dilibatkan. Keadaan ini telah banyak menimbulkan kesenjangan, ketidakadilan dan kecemburuan sosial. Akibatnya maka terjadilah perambahan hutan dan lahan yang dilakukan masyarakat sekitar hutan yang tak terkendali, serta penebangan liar yang semakin marak, sedemikian hingga pengelolaan hutan di Indonesia tidak dapat dilaksanakan secara lestari dan berkelanjutan (sustainable forest management). Selain itu, sejalan dengan pertambahan penduduk, tuntutan terhadap manfaat sumberdaya hutan (SDH) di Indonesia semakin meningkat. Peningkatan ini adalah akibat dari kenaikan permintaan terhadap komoditas pertanian, meningkatnya kebutuhan bahan baku industri, kayu akar dan kayu perkakas, lapangan pekerjaan, pemukiman, dan jasa lingkungan hidup. Jadi, pengelolaan sumberdaya hutan mestinya tidak hanya diarahkan pada terpenuhinya kebutuhan produk kehutanan yang berupa kayu semata, tetapi masih sangat banyak manfaat lain yang dapat dikembangkan dalam pengelolaan hutan di Indonesia. 51

Menyadari kenyataan-kenyataan tersebut di atas, dalam beberapa tahun terakhir ini mulai dikembangkan paradigma baru pengelolaan hutan Indonesia, yaitu pengeloaan hutan yang berbasis rakyat atau masyarakat (community based forest management). Sejalan dengan itu pemerintah melalui Departemen Kehutanan dan Perkebunan telah mengeluarkan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan nomor 677/Kpts-II/1998 tentang Hutan Kemasyarakatan. Keputusan ini kemudian diikuti dengan Undang-undang Kehutanan No. 41 tahun 1999, yang mengatur tentang pengembangan hutan rakyat. Dalam paradigma ini, pengelolaan hutan dilakukan dengan berorientasi pada pemberdayaan ekonomi rakyat, dimana rakyat atau masyarakat memiliki jaminan yang kuat terhadap akses dan kontrol atas pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya hutan. Sedangkan peran pemerintah diperlukan dalam hal pemberdayaan masyarakat sekitar hutan melalui berbagai fasilitasi, agar pengelolaan hutan ini benar-benar mengarah pada terwujudnya kesejahteraan rakyat, tanpa mengorbankan kelestariannya.

4.2 Pengertian Kawasan Hutan
Undang-undang kehutanan No 41 tahun 1999 menjelaskan bahwa berdasarkan kepemilikannya, hutan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu hutan negara dan hutan milik. Hutan negara adalah kawasan hutan dan hutan yang tumbuh diatas lahan yang tidak dibebani oleh hak milik. Sedangkan hutan milik adalah hutan yang tumbuh diatas lahan yang dibebani oleh hak milik, yang biasa disebur hutan rakyat. Pengertian rakyat ini meliputi petani secara perseorangan maupun bersama-sama, dan badan hukum swasta. Sementara itu, Hardjosudiro (1980), mendefinisikan hutan rakyat sebagai: hutan yang berada di wilayah Indonesia, yang tidak berada di atas lahan yang dikuasai oleh pemerintah. Senada dengan ini, Alrasyid (1979) menyatakan bahwa hutan rakyat pada dasarnya adalah hutan yang dibangun pada lahan milik atau gabungan dari lahan milik, yang ditanami pepohonan, yang pengelolaan dan pembinaannya dilakukan oleh pemiliknya atau badan hukum seperti koperasi, dengan berpedoman pada ketentuan-ketentuan yang telah digariskan oleh pemerintah. Sedangkan Nurwanto dan Prakoso (1979) mendefinisikan bahwa hutan rakyat adalah penghijauan suatu daerah untuk dibentuk sebagai hutan, yang oleh karena wilayah, peruntukan, dan pengelolaannya ada di tangan rakyat. Selain konsep hutan rakyat, juga ada konsep hutan kemasyarakatan. Menurut Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan, hutan kemasyarakatan adalah hutan negara yang dicadangkan atau ditetapkan oleh Menteri untuk diusahakan oleh masyarakat setempat dengan tujuan pemanfaatan hutan seara lestari sesuai dengan fungsinya dan menitikberatkan kepentingan menyejahtrakan masyarakat. Adapun masyarakat yang dimaksudkan disini adalah kelompokkelompok orang warga negara Republik Indonesia yang tinggal di dalam atau sekitar hutan dan memiliki ciri sebagai suatu komunitas, baik oleh karena kekerabatan, kesamaan mata pencaharian yang berkait dengan hutan, kesejarahan, keterikatan tempat tinggal bersama, maupun oleh karena faktor ikatan komunitas lainnya. Dalam hal ini jelas bahwa yang dimaksud dengan masyarakat disini adalah sama 52

dengan rakyat, yaitu masyarakat atau rakyat yang tinggal didalam atau di sekitar hutan yang memiliki ciri sebagai suatu komunitas. Jadi dengan demikian, hutan rakyat adalah hutan yang dimiliki oleh akyat, baik secara perorangan, kelompok, maupun badan hukum atau koperasi, baik yang terletak di luar kawasan hutan negara, maupun hutan negara yang memang dicadangkan atau ditetapkan oleh Menteri untuk diusahakan oleh rakyat setempat. Hutan rakyat merupakan hutan buatan, bukan hutan alam, dan terletak diluar kawasan hutan negara, dengan luas minimal 5 Ha. Ciri khas hutan rakyat, menurut Balai Informasi Pertanian (1982), adalah, “tidak merupakan kawasan yang kompak, tetapi terpencar diantara lahan-lahan untuk penggunaan lainnya. Bentuk pertanamannya tidak selalu murni berupa kayu-kayuan, tetapi dipadu atau dikombinasikan dengan berbagai jenis tanaman lainnya seperti tanaman pertanian, tanaman perkebunan, tanaman pakan ternak, dan sebagainya. Biasanya terdiri atas tanaman yang cepat tumbuh dan cepat memberikan hasil bagi pemiliknya.” Hutan rakyat terdiri atas jenis-jenis vegetasi yang sangat bervariasi, yang dari setiap jenis akan menentukan pola hutan rakyat yang terbentuk. Berdasarkan jenis yang mendominasi ruang tumbuh, hutan rakyat dapat diklasifikasikan menjadi 6 (enam) pola (Anonimus, 1985), yaitu: 1. Pola tanaman pangan, bila yang mendominasinya adalah jenis tanaman pangan. 2. Pola silvopastur, bila didominasi oleh jenis tanaman pakan ternak. 3. Pola kayu bakar, bila didomiasi oleh jenis pepohonan yang kayunya menghasilkan energi. 4. Pola hortikultura, bila didominasi oleh jenis tanaman buah-buahan. 5. Pola perdagangan dan industri, bila didominasi oleh jenis tanaman perdagangan dan industri. 6. Pola kayu-kayuan, bila didomiasi oleh jenis kayu-kayuan yang dapat menghasilkan bahan bangunan dan perabot rumah tangga.

Adapun tentang kepengusahaannya, hutan rakyat harus dikelola berdasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut: 1. Masyarakat atau rakyat sebagai pelaku utama dalam pengambilan manfaatnya. 2. Masyarakat atau rakyat sebagai pengambil keputusan dan menentukan sistem pengusahaan dan pengelolaan yang tepat. 3. Pemerintah sebagai fasilitator dan pemantau kegiatan. 4. Kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak. 5. Kelembagaan pengusahaan ditentukan oleh masyarakat atau rakyat. 6. Pendekatan pengusahaan didasarkan pada keanekaragaman hayati dan budaya. khususnya (a) mendorong lahir dan berkembangnya kegiatan usaha yang produktif dan efisien, (b) mendorong terciptanya kepuasan konsumen akan produk yang 53

dihasilkan, (c) meningkatkan inovasi teknologi berbasis pada peningkatan nilai tambah produk. Dari sisi lingkungan hidup pengelolaan hutan secara holistik diperlukan dalam rangka menjaga keseimbangan lingkungan tempat tinggal antara manusia, tumbuhan, binatang dan jasad renik, menjaga menjaga gudang penyimpanan bahan genetik atau plasma nuftah, sumber ekonomi seperti kayu, tumbuhan obat, anggrek, dll, membersihkan udara, sumber air bersih, sumber ilmu pengetahuan dan tempat rekreasi..

4.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Hutan
Menurut Undang-Undang Kehutanan No. 41, pengembangan kawasan hutan diarahkan kepada usaha-usaha rehabilitasi dan konservasi lahan, serta penganekaragaman hasil pertanian yang diperlukan oleh masyarakat, peningkatan pendapatan masyarakat, penyediaan kayu sebagai bahan bangunan, bahan baku industri, penyediaan kayu bakar, usaha perbaikan tata air dan lingkungan, serta sebagai kawasan penyangga bagi kawasan hutan negara. Lebih jauh pasal 3 Keputusan Menhutbun No. 677/Kpts-II/1998 menyebutkan bahwa pengusahaan hutan kemasyarakatan atau huan rakyat bertujuan untuk: 1. Meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, kemampuan dan kapasitas ekonomi dan sosial masyarakat atau rakyat. 2. Meningkatkan ikatan komunitas masyarakat atau rakyat sekitar hutan yang memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian dan keamanan hutan. 3. Mengembangkan keanekaragaman hasil hutan yang menjamin kelestarian fungsi dan manfaat hutan. 4. Meningkatkan mutu, produktivitas dan keamanan hutan. 5. Menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kesempatan berusaha dan meningkatkan pendapatan negara dan pendapatan masyarakat atau rakyat. 6. Mendorong dan mempercepat pengembangan wilayah dan kawasan demi mencapai kemajuan dan kemandirian daerah.

4.4 Pengembangan Kawasan Hutan Rakyat
Pengembangan suatu wilayah menjadi kawasan hutan rakyat hendaknya diarahkan pada peningkatan efisiensi pemanfaatan lahan, khususnya lahan-lahan tidur (yang belum ditanami), gundul, atau kritis karena bekas tebangan yang 54

kemudian ditinggalkan begitu saja tanpa adanya usaha reboisasi. Dalam hal ini, pengembangannya dilakukan dengan cara menghijaukan lahan-lahan tersebut dengan menanami tanaman yang sesuai dengan kondisi lingkungannya, memiliki nilai ekonomi, mudah perawatannya, cepat masa panennya, dan mudah pemasarannya. Dengan demikian tujuan untuk menjaga kelestarian ekosistem kawasan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat atau rakyat sekitarnya dapat tercapai sekaligus dengan baik. Pengembangan kawasan hutan rakyat juga dapat dilakukan dengan mengambil luasan terbatas areal hutan yang memiliki potensi kayu masih cukup tinggi seperti hutan produksi, hutan lindung, maupun hutan pelestarian alam, seperti yang dimaksud pada pasal 6 Keputusan Menhutbun No. 677/Kpts-II/1998. Pengembangan kawasan hutan rakyat pada kawasan hutan produksi dilakukan dengan cara mengusahakan hasil hutan non kayu dan komoditi lainnya serta jasa rekreasi lingkungan, baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk diusahakan. Pengembangan ini meliputi kegiatan penanaman, pemeliharaan, perlindungan, pengamanan, pemungutan dan pemasaran hasil panen, yang berpedoman pada azas kelestarian. Pengembangan hutan rakyat pada kawasan hutan lindung dilaksanakan untuk pengusahaan hutan non kayu dan jasa rekreasi, baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk diusahakan. Sedangkan pengembangan hutan rakyat pada kawasan pelestarian alam dilakukan untuk mengusahakan jasa rekreasi, pemanfaatan dan penangkaran satwa dan tumbuhan liar dengan tetap memperhatikan perlindungan sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya. Selain itu, pengembangan kawasan hutan rakyat juga dapat dilakukan pada areal kombinasi antara hutan produksi (yang potensi kayunya masih cukup tinggi) dan hutan bekas tebangan. Dalam hal ini pengusahaannya pun merupakan kombinasi antara pemanenan hasil hutan (produksi kayu) dengan penanaman hutan kembali pada lahan-lahan bekas tebangan. Reboisasi ini dapat dilakukan dengan menanam tanaman kayu atau tanaman pangan, sesuai dengan kebutuhan masyarakat sekitar kawasan tersebut. Ketiga macam kawasan tersebut di atas memerlukan proses yang sama dalam pengembangannya menjadi kawasan hutan rakyat. Proses pengembangan ini dapat dibedakan menjadi empat tahap, yaitu: tahap pembukaan lahan kawasan, tahap pembangunan sarana dan prasarana, tahap pemilihan dan penanaman komoditas, dan tahap perhitungan kelayakan ekonomi dan finansialnya. Keempat tahap ini sangat erat hubungannya satu sama lain dalam menunjang keberhasilan proyek pengembangan kawasan hutan rakyat ini.

a. Landasan Penyusunan Desain Kawasan
Desain kehutanan disusun dengan mempertimbangkan aspek manajemen, sifat hutan primer, bahaya kebakaran, teknis, ekonomis dan sosial-ekonomi masyarakat setempat. 55

Manajemen yang perlu dipertimbangkan yaitu mekanisme manejemen, unit pengelolaan, unit tata tempat, unit perlakukan, dan sasaran manajemen. Pada tiap kawasan perlu diperhatikan mekanisme manajemen termasuk mekanisme pengawasan. Dalam melakukan pengelolaan kawasan, maka harus dibentuk unitunit pengelolaan. Lahan kehutanan Indonesia dibagi ke dalam tiga macam unit pengelolaan: pertama untuk pengelolaan hutan koservasi untuk misi ekonologis dengan perlakukan “doing nothing”. Kedua unit pengelolaan tanaman perhutanan atau kebun kayu untuk misi ekonomis dengan perlakuan “tree farming” secara intensif. Ketiga unit pengelolaan hutan produksi untuk misi ekologis dan ekonomis yang sama penting dengan perlakukan “gap simulation cutting” atau tebang rumpang secara ekstensif. Setiap unit pengelolaan mempunyai data dasar dan mempunyai rencana. Rencana unit pengelolaan direkapitulasi menjadi rencana regional provinsi dan direkapitulasi menjadi rencana nasional. Sifat hutan primer yang akan disampaikan adalah: 1) hutan merupakan mosaik rumpang, 2) tanah setempat, iklim mikro setempat dan tumbuhan merupakan satu kesatuan, 3) tanah hutan tidak subur, 4) jenisnya banyak dan 5) pohon besar, medium, dan kecil bercampur. Yang juga perlu diperhatikan adalah hutan yang berada di daerah yang mengalami musim kemarau panjang setiap 10-20 tahun. Pada saat kemarau panjang tersebut yang terbakar bukan lagi alang-alang dan semak tetapi juga belukar, hutan areal tebangan, kebun kayu dan gambut. Manajemen kebakaran lahan kehutanan adalah manajeman bahan bakar. Untuk menghindarkan kebun kayu dari kebakaran, kanopi tegakan dibuat tebal dan menutup agar di lantai tegakan tidak tercipta habitat bagi rumputan dan semak dan di hutan produksi digunakan tebang rumpang. Selain itu yang diperlukan adalah bagaimana membuat agar bila terjadi, api cukup kecil, sehingga dapat dipadamkan dengan tenaga dan peralatan yang tersedia di lapangan. Aspek teknis yang dibuka harus bersifat praktis dan mudah dipahami oleh pelaksana lapangan. Dari segi ekonomis, desain lapangan yang digunakan terutama desain tegakan, dapat memberikan keuntungan secara ekonomi nasional dan memberikan hasil langsung kepada masyarakat setempat (lokal). Keenam aspek tersebut harus dilihat secara keseluruhan (holistik), seperti dalam tabel 4.1.

56

Tabel 4.1 Unit Pengelolaan Hutan Secara Holistik

N o. Jenis Hutan

Tingkat T ingkat Tegakan Jalan Rum pang Sarad Rumpang diletakan pada jalan sarad dengan jarak tepi 100 meter

Tingkat Kuvio

Tingk at Petak

Tigkat U nit Pengelolaan Makin berat topografinya, makin luas areal sekitar 200.000 ha

1

Hutan Harus ada Produksi unit homogenny lebar rumpang sekitar 2.500 m2

Memperlih jalan sarat dan jumlah rumpang yang ada pada jalan sarat. Satu kuvio mencakup 2- 20 rum-pang atau total luas 0,5 - 5,0 ha Pada tiap unit tanah, pertumbuh jenis pohon yang akan ditanam adalah homogen. Pertumbuhan setempat, ikilm dan penampilan tum-buhan merupakan satu kesatuan. Luas tiap kuvio sekitar 5 -10 ha

Desain petak dan kuvio, luas areal 600 ha. Petakini diberi batas permanen

2

Kebun

Menampak kerapatan batang, struktur batang, komposisi jenis, lapisan kanopi, tumbuhan bawah, serasah lantai tegakan, dan bahan bakar

Areal ke dalam petak-petak permanen

57

74

BAB V KAW KAWASAN PERKEBUNAN RAKYA RAKYAT

5.1 Latar Belakang
Di tengah krisis ekonomi Indonesia yang berkepanjangan dan belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir sampai sekatrang ini, banyak pakar ekonomi menilai bahwa sektor pertanian, khususya subsektor perkebunan, dapat menjadi andalan dalam mendukung kesinambungan pembangunan nasional. Peranan ini terasa semakin penting karena perkebunan merupakan subsektor yang berbasis sumberdaya alam yang relatif tidak bergantung pada komponen impor. Hal lain yang lebih penting adalah kenyataan bahwa kegiatan subsektor perkebunan adalah merupakan kegiatan sosial ekonomi yang dapat dijadikan sebagai basis pengembangan ekonomi rakyat di seluruh wilayah Indonesia. Dengan berkembangnya subsektor ini, maka permasalahan ketenagakerjaan, pangan, dan pendapatan masyarakat akan dapat teratasi, yang dengan begitu berarti dapat mengurangi kesenjangan ekonomi. Meski kenyataan lain menunjukkan bahwa sejak 30 tahun terakhir, peranan subsektor perkebunan dalam Produk Domestik Bruto (PDB) nasional secara relatif telah mengalami penurunan, dari 7,3% pada tahun 1969 menjadi 2,5% pada tahun 1997. Namun secara total nilainya terus meningkat secara meyakinkan, dari Rp. 4,8 trilyun pada tahun 1969 meningkat lebih dua kali lipat pada tahun 1997 menjadi Rp. 10,8 trilyun. Dan perlu diketahui bahwa data ini hanya memperhitungkan kegiatan pada subsistem hulu (on-farm). Padahal peranan subsektor perkebunan yang sebenarnya jauh lebih besar dari gambaran tersebut, mengingat sebagian besar nilai PDB-nya, untuk subsistem tengah dan hilir, dimasukkan ke dalam sektor industri. Dalam pembangunan perekonomian masa mendatang yang berakar pada kerakyatan, peranan penting subsektor perkebunan, dapat pula dilihat dari besarnya tenaga kerja yang terserap didalamnya. Hal ini terjadi karena sistem produksi tanaman perkebunan, khususnya tanaman tahunan, hingga saat ini belum dapat menggunakan peralatan mekanisasi secara penuh. Untuk kegiatan pemeliharaan dan pemanenan berbagai tanaman perkebunan dengan luas 14,8 juta Ha, sebagai contoh, diperlukan tenaga kerja sebanyak sekitar 16,8 juta orang. Apabila setiap rumah tangga memiliki tenaga kerja 4 orang, maka terdapat kurang lebih 67,2 juta jiwa yang menikmati hasil dari usaha bekerja pada subsektor perkebunan. Jumlah 75

ini juga hanya mencakup kegiatan on-farm, dan akan semakin bertambah tentunya, bila tenaga kerja pada subsistem tengah dan hilir juga diperhitungkan. Memang, melihat kenyataan-kenyataan di atas, pemerintah dengan giat telah mengembangkan kawasan perkebunan rakyat melalui 3 (tiga) pola, yaitu pola Perusahaan Inti Rakyat (PIR), pola Unit Pelayanan Pengembangan (UPP), dan pola Swadaya. Namun, menurut Dirjen Perkebunan, selama ini petani pekebun baru menikmati pendapatan dari kegiatan produksi, on-farm. Sedangkan pendapatan dari kegiatan pasca produksi, off-farm, yang umumnya memiliki margin lebih besar, hanya dinikmati oleh pengusaha besar. Oleh karena itu kedepannya perlu dilakukan semacam reorientasi pembangunan perkebunan untuk lebih meningkatkan kesejahteraan dan peranan masyarakat dalam pengembangan kawasan perkebunan rakyat. Dengan demikian keberpihakan pembangunan perkebunan kepada masyarakat, koperasi, pengusaha kecil dan menengah dapat lebih ditingkatkan; sedemikian hingga pada akhirnya akan lebih menguntungkan semua pihak.

5.2 Pengertian Kawasan Perkebunan Rakyat
kawasan perkebunan rakyat adalah suatu kawasan yang secara khusus dimanfaatkan untuk kegiatan usaha tanaman tahunan (kopi, tebu, kelapa sawit, the, empah-rempah, dll) dengan luasan tertentu sebagai pengembangan agribisnis; atau Perkebunan Terpadu sebagai komponen usaha tani yang berbasis pada tanaman pangan, dan hortikultura; atau perkebunan terpadu sebagai komponen ekosistem tertentu seperti kawasan perkebunan rakyat lindung, perkebunan suaka alam, dll; yang berorientasi ekonomi dengan sistem agribisnis berkelanjutan yang berakses ke industri hulu maupun industri hilir. kawasan perkebunan rakyat dimaksudkan juga suatu kawasan yang dalam pengembangannya banyak melibatkan partisipasi rakyat dan merangsang tumbuhnya investasi dari masyarakat sekitarnya, demi pemberdayaan ekonomi atau peningkatan kesejahteraan rakyat.
Pengembangan kawasan perkebunan rakyat ini harus dapat mendukung upaya untuk mengurangi kesenjangan struktural, spasial, antar-golongan, dan antar generasi, peningkatan pendapatan masyarakat, kesempatan kerja dan kesempatan berusaha. Hal ini dapat terjadi apabila pengembangannya diarahkan pada: 1). Penyediaan bahan pangan dan obat-obatan melalui pemenuhan kebutuhan lemak nabati (minyak goreng, santan kelapa), karbohidrat (gula), minuman penyegar (teh, kopi, cokelat), rempah-rempah (lada, kayu manis), obat-obatan (jahe, kunyit, kencur), maupun melalui pengembangan tanaman sela pangan di areal perkebunan, 2). Menghasilkan devisa bagi negara dan meningkatkan pendapatan petani, 3). mengembangkan wilayah marginal dan terpencil di pelosok pedesaaan (daerah aliran sungai, pasang surut), dan 4). Menjaga keseimbangan ekosistem dan tata air. 5) Pengembangan Usaha agribisnis Pengembangan kawasan perkebunan rakyat harus dikelola berdasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut: 76

• • • • • •

Masyarakat atau rakyat sebagai pelaku utama dalam pengambilan manfaatnya. Masyarakat atau rakyat sebagai pengambil keputusan dan menentukan sistem pengusahaan dan pengelolaan yang tepat. Pemerintah sebagai fasilitator dan pemantau kegiatan. Kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak. Kelembagaan pengusahaan ditentukan oleh masyarakat atau rakyat. Pendekatan pengusahaan didasarkan pada jenis sumberdaya alam dan keanekaragaman budaya yang ada.

Dengan kata lain, secara umum dapat dikatakan bahwa kawasan perkebunan rakyat memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Lokasi sesuai dengan agroekosistem, agroklimat, dan alokasi tata ruang wilayah; 2. Dibangun dan dikembangkan oleh masyarakat dalam atau masyarakat sekitar kawasan tersebut; 3. Berbasis komoditas perkebunan unggulan dan/atau komoditas perkebunan strategis; 4. Adanya pengembangan kelompok tani menjadi kelompok pengusaha yang mandiri dan porofesional; 5. Sebagian besar pendapatan masyarakat berasal dari usaha agribisnis Perkebunan; 6. Memiliki prospek pasar yang jelas; 7. Didukung oleh ketersediaan teknologi dan kualitas sumberdaya manusia yang memadai; 8. Memiliki peluang pengembangan atau diversifikasi produk yang tinggi; 9. Didukung oleh kelembagaan dan jaringan kelembagaan yang berakses ke hulu dan hilir. 10. Mempunyai potensi untuk berkembang dalam jangka panjang.

5.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat
Setelah mencermati perkembangan kondisi ekonomi Indonesia dewasa ini, Departemen Kehutanan dan Perkebunan kemudian menyusun kebijakan pokok pembangunan kehutanan dan perkebunan sebagai berikut: 1. Membangun usaha perkebunan yang berkelanjutan (sustainable development); 2. Mewujudkan integritas dan sinergitas pelaksanaan pembangunan perkebunan yang berasaskan pada kelestarian ekologi, ekonomi, dan sosial, sehingga 77

terwujud: “Kebun untuk kemakmuran rakyat yang berkeadilan dan berkelanjutan”; 3. Melaksanakan pergeseran kebijakan pembangunan dari bobot timber and crop management mengarah kepada multipurpose and estate management; 4. Mempertangguh daya saing komoditas perkebunan dan kehutanan melalui peningkatan mutu hasil dan efisiensi dengan dukungan kelembagaan koperasi atau kelembagaan ekonomi masyarakat lainnya, dengan mitra usaha yang mendorong peningkatan kesempatan kerja, pendapatan dan perolehan devisa; 5. Menata pengusahaan hutan dan lahan perkebunan dalam rangka retribusi manfaat pengelolaan hutan dan kebun, demi peningkatan pertumbuhan melalui pemerataan, peningkatan investasi dan daya saing bagi pengusaha kecil, menengah dan koperasi. 6. Memberdayakan dan meningkatkan kapasitas kelembagaan masyarakat, koperasi, pengusaha kecil dan menengah di subsektor kehutanan dan perkebunan. Menurut Ditjen Perkebunan, pengembangan kawasan perkebunan rakyat bertujuan untuk mengembangkan dan membina kawasan-kawasan perkebunan rakyat agar menjadi kawasan perkebunan rakyat yang berwawasan agribisnis; meningkatkan peranan kelembagaan Perkebunan, meningkatkan kemampuan usaha agribisnis masyarakat, meningkatkan populasi dan kapasitas produksi di setiap kawasan, dan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan Perkebunan. Penanganannya diarahkan kepada usaha-usaha rehabilitasi dan konservasi lahan, pemanfaatan sumberdaya alam yang diperlukan oleh masyarakat, peningkatan pendapatan masyarakat, pemenuhan kebutuhan masyarakat akan protein nabati, dan kelestarian lingkungan. Sasaran utamanya adalah mengembangkan wilayahwilayah yang berpotensi sebagai sentra-sentra Perkebunan menjadi kawasan perkebunan rakyat yang berorientasi agribisnis. Sejalan dengan hal-hal tersebut diatas, tujuan pengembangan kawasan perkebunan rakyat atau kawasan agribisnis perkebunan dapat dirinci sebagai berikut: 1. Meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, kemampuan dan kapasitas ekonomi dan sosial masyarakat atau rakyat. 2. Meningkatkan ikatan komunitas masyarakat atau rakyat sekitar kawasan yang memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian dan keamanannya. 3. Meningkatkan pemanfaatan sumberdaya alam untuk sebesar-besarnya kepentingan rakyat dan negara dengan menjamin kelestarian fungsi dan manfaat lahan. 4. Meningkakan mutu, produktivitas dan keamanan kawasan perkebunan rakyat dan lingkungan sekitarnya. 5. Menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kesempatan berusaha dan meningkatkan pendapatan negara dan pendapatan masyarakat atau rakyat. 6. Mendorong dan mempercepat pengembangan wilayah dan kawasan demi mencapai kemajuan dan kemandirian daerah. 78

5.4 Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat
Kebijakan pengembangan perkebunan diarahkan untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan rakyat melalui pengembangan kawasan ini dengan pengelolaan sumberdaya secara optimal. Oleh karena itu, maka sentra-sentra Perkebunan yang sudah ada dan kawasan di setiap kabupaten/kota, atau kecamatan yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi kawasan perkebunan rakyat, sudah saatnya diupayakan untuk ditingkatkan melalui sistem agribisnis. Dengan demikian diharapkan dimasa mendatang, subsektor Perkebunan akan mampu memenuhi sendiri kebutuhan dalam negeri dan tidak lagi bergantung pada negara lain, bahkan sekaligus dapat bersaing dengan produk perkebunan dari luar negeri. Pengembangan suatu wilayah menjadi kawasan perkebunan rakyat perlu diarahkan pada peningkatan efisiensi pemanfaatan lahan, khususnya lahan-lahan tidur (yang belum ditanami), gundul, atau kritis karena bekas tebangan yang kemudian ditinggalkan begitu saja tanpa adanya usaha reboisasi. Dalam hal ini, pengembangannya dilakukan dengan cara menghijaukan lahan-lahan tersebut dengan menanami tanaman yang sesuai dengan kondisi lingkungannya, memiliki nilai ekonomi, mudah perawatannya, cepat masa panennya, dan mudah pemasarannya. Dengan demikian tujuan untuk menjaga kelestarian ekosistem kawasan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat atau rakyat sekitarnya dapat tercapai sekaligus dengan baik. Pengembangan kawasan perkebunan rakyat juga dapat dilakukan dengan mengambil secara terbatas areal hutan yang memiliki potensi untuk kawasan perkebunan rakyat dengan luas maksimal 20.000 hektar untuk satu propinsi dan 100.000 hektar untuk seluruh Indonesia, sesuai keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Nomor 728/Kpts-ii/1998 tentang Luasan dan pelepasan hutan untuk budidaya perkebunan. Adapun tujuan yang ingin dicapai adalah untuk meningkatkan peran serta masyarakat, meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam memanfaatkan sumberdaya alam serta mewujudkan azas pembangunan yang berkelanjutan dalam rangka memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya bagi kesejahteraan rakyat. Disamping itu juga harus diperhatikan mengenai kelerengan, ketinggian, curah hujan kedalaman efektif tanah, temperatur sesuai dengan jenis komoditas perkebunan yang akan dibudidayakan serta harus sesuai dengan tata ruang daerah (Keputusan Menhutbun no. 376/Kpts-ii/1998). Pengembangan kawasan perkebunan rakyat ini dapat dibedakan menjadi empat tahap, yaitu: tahap pembukaan dan penyiapan lahan kawasan, pembangunan sarana dan prasarana, tahap pemilihan dan penanaman komoditas, dan tahap perhitungan kelayakan ekonomi dan finansialnya. Keempat tahap ini sangat erat hubungannya satu sama lain dalam menunjang keberhasilan proyek pengembangan kawasan perkebunan rakyat ini.

79

a. Pembukaan Lahan/Kawasan Perkebunan Rakyat
Berbagai areal lahan/kawasan yang dapat dikembangkan sebagai lokasi pengembangan perkebunan rakyat, namun hendaknya dapat dipilih areal yang subur, sangat berpotensi untuk pengembangan dan dapat dilaksanakan dengan biaya yang paling minimal serta dekat lokasi pasar. Areal lahan lokasi perkebunan tersebut seperti: semak belukar/lahan dengan tumbuhan alang-alang, replanting atau peremajaan, tanah bergelombang sampai dengan berbukit, dan pembukaan secara terbatas hutan primer dan sekunder. Areal semak belukar/lahan yang ditumbuhi alang-alang dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu secara mekanis (manual) dan secara kimia. Secara mekanis adalah dengan cara membajak dan menggaru. Pembajakan dilakukan dua kali, sedangkan penggaruan dilakukan tiga kali, yang keduanya dilakukan berselangseling dalam waktu antara 2-3 minggu. Bila alang-alang masih tetap tumbuh, maka perlu diberantas dengan menggunakan herbisida. Pembukaan secara kimia dilakukan dengan penyemprotan alang-alang dengan racun, antara lain dengan Dalapon dan Glyphosate. Penyemprotan dengan Dalapon dilakukan tiga tahap dengan interval waktu 3 minggu. Dosis semprot per hektarnya adalah 7,5 kg Dalapon per 1.000 liter air untuk sekali semprot. Bila menggunakan Glyphosate, penyemprotan dilakukan hanya sekali dengan dosis 6-7 liter Glyphosate per 600 – 700 liter air untuk setiap hektar. Replanting atau peremajaan, yaitu pembukaan areal perkebunan yang sudah tidak produktif lagi. Cara ini lebih mudah dibandingkan dengan cara-cara lainnya, karena pohon yang ditebang relatif lebih sedikit dan seragam, serta jalan-jalan dan petak-petak perkebunan sudah terbentuk. Pelaksanaannya dapat dilakukan secara mekanis maupun kimia, tergantung pada jenis tanaman asli. Untuk mengurangi pembiakan hama dan penyakit serta mempercepat pembusukan, pokok-pokok pohon diracun terlebih dahulu sebelum ditebang, dikumpulkan, dan dibakar. Areal Hutan Primer dan Hutan Sekunder (pembukaan hutan secara terbatas, setelah mendapat ijin dari Bupati/Walikota dan instansi terkait) yaitu dengan melakukan penghimasan, yang meliputi pekerjaan pemotongan dan penebasan semua jenis kayu dan semak belukar yang ukuran diameternya lebih dari 10 cm. Pemotongan kayu harus dilakukan serapat mungkin dengan permukaan tanah. Pengerjaannya akan lebih efektif bila diborongkan langsung kepada tenaga kerja borongan atau melalui pemborong dengan menentukan harga per hektar. Pada areal Hutan Tersier atau semak belukar, untuk menghemat biaya, pembuatan kawasan sebaiknya tidak perlu dihimas, karena batang-batang kayunya kecil itu akan dengan mudah dapat dikerjakan langsung oleh alat berat. Setelah penghimasan selesai, pekerjaan berikutnya adalah penumbangan batang-batang kayu yang besar, khususnya untuk jenis hutan primer dan sekunder. Penumbangan dilakukan dengan gergaji mesin (Chain shaw) dengan arah yang sejajar. Untuk mempermudah pengaturan itu, penumbangan adalah bagian batang kayu yang berada di belakang tenaga penambang. Hal ini akan mempermudah 80

pekerjaan alat berat untuk menumpuk batang-batang kayu tersebut. Selain itu, arah penumbangan itu harus diatur agar tidak jatuh melintang di atas badan jalan, rawa, parit, atau sungai karena akan mempersulit perumpukan. Dengan metode penumbangan seperti ini, maka akan semakin banyak batang kayu yang dapat ditumbang dengan sempurna sebagaimana yang diinginkan. Langkah selanjutnya melakukan pekerjaan pengawetan tanah, seperti: pembukaan teras, benteng, rorak, parit drainase, dan penanaman tanaman penutup. Pengawetan tanah ditujukan untuk mencegah erosi, memperbaiki penyediaan air, mengikat Nitrogen, dan mempermudah pelaksanaan panen. Tanaman penutup tanah (cover crop) ditanam sebulan sebelum penanaman jenis tanaman perkebunan (komoditas) yang dipilih, dari jenis Puearia Javanica, Centrosema Pubescens, Psophocarpus Palustris, Collopogenium Caerullium, dan Mucuna Cochinchinesis. Tanaman penutup ini berguna untuk melindungi permukaan tanah dari pencucian unsur hara yang berlebihan, mencegah erosi, memperbaiki sifat-sifat kimia tanah, menambah nitrogen, membantu menyimpan air atau mempertahankan struktur tanah.

b. Penyiapan Lahan Perkebunan Rakyat
Kegiatan penyiapan lahan perkebunan pada hakekatnya adalah merupakan usaha petani dalam menyiapkan lokasi perkebunan rakyat untuk dilakukan penanaman tanaman perkebunan, yang biasanya dilakukan pada awal musim penghujan. Pekerjaan-pekerjaan yang perlu dilakukan dalam kegiatan ini, antara lain, meliputi: pembuatan susunan tanaman (mengajir), pembuatan teras, pembuatan dan penutupan lubang, dan mejaga kesuburan tanah (erosi). Pembuatan susunan atau pegaturan jarak tanaman dilakukan petani agar tanaman atau perkebunan nantinya tumbuh secara teratur, dan tidak saling bersinggungan satu sama lain yang dapat mengganggu pertumbuhannya. Untuk itu maka masing-masing tempat yang akan ditanami itu perlu diajir, ditentukan jarak tanamnya. Hal ini bergantung pada keadaan setempat, dengan memperhatikan faktor ekologis dan umur tanaman atau pertumbuhan mahkota daun. Faktor ekologis berhubugan dengan kesuburan tanah, letak/tirai atau kemiringan tanah, tinggirendahnya tanah atau topografi, yang ada hubungannya dengan iklim. Pada tanah yang subur pertumbuhan tanaman akan lebih cepat, maka untuk menghindari tanaman saling bersinggungan yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman lain, jarak tanamnya dibuat agak lebih renggang. Sedangkan pada tanah yang kurang subur sebaliknya, jarak tanamnya dapat dibuat lebih rapat. Jarak tanam pada tanah datar, berbeda dengan jarak tanam pada tanah miring. Pada tanah datar, jarak tanam dibuat agak jarang, sedangkan pada tanah miring, jarak tanam dapat dibuat lebih rapat, karena adanya selisih tinggi yang menyebabkan tanaman tidak lekas bersinggungan. Sementara, jenis komoditas juga menentukan jarak tanam yang ideal. Komoditas cengkeh, misalnya, jarak tanam yang optimal adalah 10 x 10 m, dengan variasi 10 x 12 m, dan 8 x 10 m. Dengan jarak tanam seperti ini, para petani kebun tidak perlu memikirkan penjarangan di 81

kemudian hari. Pada saat yang sama, jarak ini memiliki kelebihan karena sampai tanaman berumur 5-7 tahun, tanaman masih terlihat jarang, sehingga pada selasela tanaman masih dapat diselingi tanaman semusim secara tumpangsari. Hal ini akan lebih memberikan keuntungan bagi petani untuk lebih cepat mengembalikan modal eksploitasi yang telah dikeluarkannya. Pembuatan teras, yang khusus dilakukan pada areal atau lahan yang topografinya miring. Pada tanah datar, pembuatan teras dilakukan setelah ada tanaman, sehingga sekaligus dapat dilakukan pendangiran dalam rangka pemeliharaan tanaman. Teras, pada umumnya dibuat secara individual, mengingat jarak tanam yang cukup jarang. tetapi bila keadaan memungkinkan dan dirasa perlu, dapat dibuat terus berkesinambungan sehingga membentuk semacam kontur, dengan bentuk persegi panjang. Pembuatan teras ini juga dimaksudkan untuk mencegah erosi, dan menjaga lapisan humus yang diperlukan tanaman. Pekerjaan selanjutnya adalah pembuatan dan penutupan lubang tanaman. Pada tanah biasa, agak ringan atau subur, pembukaan lubang dapat dimulai 2-3 bulan sebelum penanaman. Hal ini karena pembukaan lubang tanaman pada jenis tanah ini tidak akan mengalami kesulitan, bahkan jika perlu, dalam waktu singkat dapat dilakukan dengan menggali. Sebab, pada jenis tanah ini, pembuatan lubang tanaman tidak perlu lagi menghindari keasaman tanah. Pembuatan lubang tanaman pada lahan tanah liat, sekalipun tanah itu subur, perlu dilakukan sedini mungin; karena pada waktu basah jenis tanah ini menjadi lunak, sedangkan diwaktu kering menjadi keras sehingga sukar dicangkul. Maka pembukaan tanah demikian sebaiknya dilakukan pada bulan Maret atau awal April sampai akhir Juni, karena pada bulan-bulan itu tanah masih lunak dan mudah dicangkul. Lubang yang telah dibuat dibiarkan saja untuk beberapa waktu agar memperoleh sinar matahari, gas asam arang (CO2) dan udara. Sementara pembukaan lubang pada lahan kritis, seperti lahan bekas tanaman kopi, coklat, karet, dan lain-lain, harus dimulai lebih awal lagi, sekitar 2-3 tahun sebelum penanaman. Sebelumnya dapat ditanami tanaman pupuk hijau untuk mempercepat rehabilitasi tanah. Setelah pembuatan lubang tanaman untuk menjaga kesuburan tanah adalah dengan cara menjaga keberadaan teras dan lubang tanaman, dan memberikan pupuk kandang atau pupuk hijau. Pada tanaman kopi diperlukan tanaman pupuk hijau yang berumur tahunan yang berfungsi sebagai pohon pelindung, sedangkan pada tanaman cengkeh cukup dengan tanaman hijau yang menjalar dan tanaman perdu.

c. Pemilihan Komoditas
Program pengembangan kawasan perkebunan rakyat harus memperhatikan optimalisasi sumberdaya lokal dan strategi kebijakan pembangunan daerah. Dalam hal ini, pemerintah daerah yang memetakan pembangunan Perkebunan tersebut kedalam kawasan-kawasan yang ada, sehingga apabila dalam pengembangan Perkebunan di suatu kawasan dijumpai suatu jenis produksi yang memegang peranan penting, maka pemerintah daerah dapat mengkhususkan dalam satu jenis komoditas itu saja. Namun daerah dapat juga memilih jenis komoditas yang saat 82

ini masih kosong, belum memperlihatkan kegiatan produksi, tetapi memiliki potensi pasar yang besar di masa mendatang. Pemilihan komoditas ini secara teknis, sangat bergantung pada kondisi lahan, kondisi topografi dan agroklimat kawasan. Termasuk dalam kondisi lahan adalah: struktur tanah, tingkat keasaman tanah, kandungan unsur hara, dll. Sedangkan agroklimat meliputi: curah hujan, temperatur, dan derajat lintang. Namun yang lebih penting adalah tinjauan ekonomi bisnis, dalam hal ini adalah harga dan permintaan di pasar domestik maupun internasional, sangat perlu dilibatkan dalam memilih komoditas tanaman kebun yang akan dikembangkan. Ada dua kelompok komoditas tanaman yang dapat dikembangkan dalam pengembangan kawasan perkebunan rakyat, menurut Ditjen Perkebunan, yaitu kelompok Tanaman Tahunan dan Tanaman Semusim. Termasuk dalam kelompok pertama adalah: karet, kelapa (kopra), kelapa sawit (cpo), kopi, teh, lada, cengkeh, kakao, jambu mete, kapok, pala, kayumanis, vanili, kemiri, pinang, kapulaga, asam jawa, dll. sedangkan yang masuk dalam kelompok kedua adalah: tebu, tembakau, kapas, jarak, sereh wangi, serat karung, nilam, jahe, dll. Dengan memilih salah satu dari komoditas tersebut yang paling cocok dengan kondisi kawasan yang ada, terbentuklah kawasan perkebunan rakyat murni/homogen atau khusus. Selain itu, kawasan perkebunan rakyat juga dapat dikembangkan secara sinergis dengan kawasan ekonomi lainnya sehingga membentuk kawasan yang heterogen. kawasan perkebunan rakyat ini dikembangkan secara tumpangsari dengan kawasan agribisnis lain, dengan memperhatikan faktor-faktor yang saling mendukung. kawasan perkebunan rakyat seperti ini disebut kawasan perkebunan terpadu. Dari penjelasan tersebut diatas terlihat bahwa pemilihan komoditas dalam pengembangan kawasan perkebunan rakyat itu bergantung pada beberapa hal berikut.

Pertama bestek, atau disain, model atau pola kawasan yang diinginkan. Ini sangat penting, karena membangun kawasan perkebunan adalah merupakan kerja keteknikan yang memerlukan bestek. Tanpa bestek, suatu pekerjaan tidak dapat dievaluasi dan diukur kegagalan atau keberhasilannya. Dipandang dari bestek atau disain atau model yang diinginkan ini, kawasan perkebunan rakyat dapat dibedakan menjadi empat macam:
(KPM), 1 . Kawasan Perkebunan Murni (KPM) yaitu kawasan perkebunan rakyat yang vegetasi penyusunnya adalah hanya murni tanaman tahunan atau murni tanaman semusim, tidak ada tanaman lain yang sengaja ditanam selain itu. Jadi pada kawasan model ini, komoditas yang dipilih adalah seragam dari golongan tanaman tahunan, seperti kopi, kelapa sawit, teh, dan lain-lain; atau dari golongan tanaman semusim, seperti: tebu, tembakau, kapas, atau jarak saja. (KPC), 2 . Kawasan Perkebunan Campuran (KPC) yaitu kawasan perkebunan rakyat yang vegetasi penyusunnya merupakan gabungan antara tanaman tahunan dan tanaman semusim. Jadi dalam Kawasan model ini, komoditas yang dipilih adalah gabungan satu atau beberapa jenis tanaman tahunan dan satu atau beberapa jenis tanaman semusim. 83

(KPS), 3 . Kawasan Perkebunan Serbaguna (KPS) yaitu kawasan perkebunan rakyat yang vegetasi utamanya adalah tanaman kebun, baik tahunan, semusim maupun campuran, tetapi di sela-selanya ditanami tanaman pertanian lain dan/atau tanaman pakan perkebunan. Dalam kawasan perkebunan model ini, komoditas utamanya adalah tanaman kebun, dan untuk selingannya dipilih komoditas tanaman pangan, atau buah-buahan, atau tanaman lain yang dapat menambah keuntungan. Dalam hal ini, antara satu komoditas dengan komoditas yang lain tidak ada satu keterkaitan, tetapi juga tidak saling mengganggu. Terpadu (KPT), 4 . Kawasan Perkebunan Terpadu (KPT) yaitu kawasan perkebunan rakyat yang komoditas yang dipilih adalah gabungan antara tanaman pertanian, baik tahunan maupun semusim, dengan hewan perkebunan. Dalam kawasan perkebunan model ini, komoditas utamanya adalah tanaman kebun, dan untuk selingannya dipilih komoditas tanaman pangan, atau buah-buahan, atau tanaman lain yang dapat menambah keuntungan, dan binatang perkebunan. Dalam hal ini, antara satu komoditas dengan komoditas yang lain, memiliki keterkaitan atau keterpaduan fungsinya dalam mendukung keberhasilan pengembangannya.

Kedua, jenis lahan. Setiap lahan memiliki karakteristik berbeda-beda. Apakah lahan tanah kapur, lahan tanah pasir, atau lahan tanah liat, masing-masing berbeda pemilihan komoditasnya, karena berbeda tingkat keasamannya. Demikian pula lahan kering dengan lahan basah, itu memiliki kecocokan yang berbeda antara komoditas satu dengan lainnya. Ketiga, Iklim dan topografi, yang menyangkut curah hujan, ketinggian dari permukaan laut, kelembaban udara, suhu udara dan lain sebagainya. Semua ini mempengaruhi pilihan komoditas yang akan ditanam dalam kawasan perkebunan yang mau dikembangkan. Pemilihan komoditas pada perkebunan rakyat yang terletak dalam kawasan di dataran rendah, tentu berbeda dengan komoditas yang akan dipilih untuk perkebunan rakyat yang terletak di dataran tinggi. Keempat, tujuan pengembangan. Ini berkaitan erat dengan kebutuhan masyarakat dan model, pola atau disain perkebunan yang akan dikembangkan. Bila tujuan pengembangan perkebunan itu adalah untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat, maka pola yang akan dikembangkan adalah kawasan perkebunan rakyat Murni. Dengan demikian komoditas yang akan dipilih adalah tanaman pangan dengan berbagai jenisnya. Bila tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan obat-obatan, maka komoditas yang akan dipilih adalah tanaman obatobatan, dengan pola kawasan perkebunan murni. Bila tujuan yang menyangkut kepentingan masyarakat itu lebih dari satu, maka komoditas yang dipilih lebih dari satu macam tanaman.
Pengembangan kawasan Perkebunan yang dipadu dengan sektor atau subsektor lain ini perlu digalakkan untuk lebih mempercepat pertumbuhan ekonomi daerah yang berbasis pertanian atau agribisnis. Daerah yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi kawasan terpadu ini setidaknya harus memenuhi dua syarat. Pertama, memiliki sumberdaya lahan dengan agroklimat yang sesuai untuk mengembangkan komoditas pertanian yang telah mempunyai pasar, dan telah berkembang diversifikasi usaha dari komoditas unggulannya. Kedua, memiliki 84

berbagai sarana dan prasarana agribsnis yang memadai untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha agribisnis.

d. Pengembangan dan Pembinaan Kelembagaan
Dalam pengembangan kawasan perkebunan rakyat, diperlukan kelembagaan Perkebunan yang kuat, yang dapat dibina dengan memperkuat kelembagaan ekonomi petani Perkebunan di pedesaan. Untuk itu diperlukan pendekatan yang efektif agar para petani kebun dapat memanfaatkan program pembangunan yang ada secara berkelanjutan, melalui penumbuhan rasa memiliki, partisipasi, dan pengembangan kreativitas, yang disertai dukungan masyarakat lainnya sehingga dapat berkembang di pedesaan. Pengembangan ini diarahkan pada terbentuknya kelompok-kelompok Petani kebun, dan kerjasama antar kelompok Petani kebun, sehingga terbentuk kelompok-kelompok produktif yang terintegrasi dalam kelembagaan koperasi di bidang Perkebunan. Untuk mendorong tercapainya peningkatan produktivitas dan efisiensi usaha dalam pengembangan kawasan Perkebunan Rakyat, diperlukan pembinaan kelembagaan Perkebunan baik formal maupun non formal. Pembinaan kelompok formal diarahkan pada pemberdayaan anggota kelompok, agar memiliki kekuatan mandiri, mampu menerapkan inovasi, baik teknis, sosial, maupun ekonomi; mampu memanfaatkan azas skala ekonomi; dan mampu menghadapi resiko usaha, sehingga dapat memperoleh tingkat pendapatan dan kesejahteraan yang layak. Pembinaan dan pengembangan kelembagaan atau kelompok Perkebunan ini dibedakan menjadi 4 tahap, yaitu: 1. Pembinaan Kelas Belajar-mengajar. Disini kelompok Perkebunan merupakan wadah bagi anggota untuk berinteraksi guna meningkatkan: Pengetahuan, Ketrampilan, dan Sikap (PKS); serta Ambisi, Kemampuan dan Usaha (AKU) dalam beragribisnis yang lebih baik, menguntungkan, dan mandiri. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Mengadakan pertemuan rutin yang berkelanjutan untuk mendiskusikan pengetahuan dan ketrampilan, serta pengalaman dalam menghadapi permasalahan yang berkaitan dengan teknologi, budidaya, penyediaan sarana produksi, pemasaran, dan analisis usaha; b. Mengundang nara sumber ahli dari Dinas Perkebunan, perusahaan swasta, koperasi, BUMN/BUMD, atau lembaga keuangan, sebagai pembicara; c. Mengembangkan kader kepemimpinan di kalangan anggota. d. Mengikuti pelatihan atau kursus yang diperlukan dalam upaya peningkatan usaha tani kelompok; 2. Pengembangan kelembagaan sebagai unit produksi. Usaha tani dari masingmasing kelompok Perkebunan secara keseluruhan dipandang sebagai satu unit produksi, sehingga dapat dikembangkan untuk mencapai skala ekonomi yang berwawasan agribisnis. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Merencanakan dan menentukan pola usaha tani yang menguntungkan berdasarkan informasi yang tersedia dalam bidang teknologi, sosial, pemasaran, sarana produksi, dan sumberdaya alam; 85

b. Menyusun rencana usaha seperti: Rencana Definitif Kelompok (RDK), dan Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK), yang didalamnya termasuk rencana permodalan, gerakan bersama, dll; c. Melaksanakan kegiatan untuk kepentingan bersama seperti menerapkan teknologi tepat guna yang telah disepakati, pengadaan sarana produksi, pemasaran, pemberantasan hama penyakit, pelestarian sumberdaya alam, dan lain sebagainya; d. Menganalisis dan menilai usaha tani yang dilaksanakan serta merumuskan perbaikan dan peningkatannya. 3. Pembinaan Kelembagaan sebagai Wahana Kerjasama. Dalam hal ini, kelompok merupakan tempat memperkuat diantara sesama Perkebunan dalam satu kelompok dan antar kelompok dengan pihak lain, untuk meningkatkan produktivitas dan pendapatan dalam menghadapi ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Menetapkan kesepakatan atau ketentuan yang wajib diikuti atau dilaksanakan oleh seluruh anggota kelompok, beserta sangsi bagi anggota yang melanggarnya; b. Mengadakan pembagian tugas, baik pengurus maupun anggota kelompok, sehingga seluruh anggota kelompok dapat berperan dalam kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh kelompoknya; c. Menjalankan administrasi kelompok secara tertib, meliputi catatan anggota kelompok, inventarisasi kekayaan kelompok, hasil-hasil pertemuan, keuangan, surat-menyurat, buku tamu, dan lain-lain; d. Meningkatkan kelompok menjadi kelompok usaha bersama agribisnis (KUBA) yang terintegrasi menjadi kelompok Perkebunan. 4. Pembinaan Kelembagaan sebagai Kelompok Usaha. Dalam pembinaan kelompok ini, segala kemampuan yang dimiliki diarahkan agar mampu memanfaatkan berbagai kesempatan berusaha, serta peningatan usaha kearah komersial, dimana kegiatan-kegiatan yang dilakukan sudah memperhitungkan untungruginya. Pembinaan ini dilakukan melalui langkah-langkah berikut: a. Menganalisis potensi pasar dan peluang untuk mengembangkan komoditas yang lebih menguntungkan; b. Menganalisis potensi wilayah, komoditas apa yang dapat dikembangkan sesuai dengan tersedianya pasar yang memberikan keuntungan berusaha; c. Melakukan kerjasama kemitraan dengan perusahaan swasta, koperasi, maupun BUMN untuk meningkatkan kinerjanya.

5.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat
Pengembangan kawasan perkebunan Rakyat adalah merupakan model pengembangan wilayah atau daerah yang memiliki kegiatan utama perkebunan, dengan komoditas tanaman yang sesuai bestek, baik Perkebunan Murni, Campuran, maupun Serbaguna. tetapi juga merupakan model pengembangan wilayah atau daerah yang diarahkan pada keterpaduan usaha tani antara perkebunan dengan 86

perkebunan atau perikanan (kawasan perkebunan terpadu). Keduanya dikembangkan secara bertahap dan berkesinambungan, sehingga mengarah kepada kemandirian daerah, yang berkembang dengan memiliki nilai ekonomis. Untuk itu maka penataan, pembinaan, dan pengembangannya harus dilakukan secara terpadu dan profesional dengan menggunakan manajemen dan teknologi modern. Sedikitnya ada 3 (tiga) acuan pokok yang dapat dipergunakan dalam pengembangan kawasan Perkebunan rakyat, agar secara manajerial dapat dilakukan koordinasi dan sinergi dari berbagai komponen dan instansi yang terkait. Ketiga acuan itu adalah: 1). Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) yang ada di setiap daerah; 2). Kajian tentang Analisis Potensi Wilayah yang telah dibuat oleh Direktorat Jendral Perkebunan c.q. Direktorat Pengembangan Perkebunan dan; 3). Data dan Informasi tentang program, proyek, dan kegiatan yang selama ini telah berkembang dan dikembangkan di setiap wilayah atau daerah. Adapun arahan manajemen pengembangannya adalah, a). Memiliki komoditas unggulan; b). Memiliki wilayah andalan yang memadai sebagai sentra produksi; c). Perkebunan yang mandiri dan partisipatif; d). Kelembagaan Perkebunan yang berkembang dan dinamis; e). Skala usaha yang menguntungkan dan ekonomis, baik pada tingkat petani perkebunan, kelompok tani perkebunan, usaha bersama antar kelompok, koperasi, maupun pada tingkat kawasan; f). Sarana dan Prasarana pelayanan yang lengkap dan terpadu; g). Bibit yang cukup baik kuantitas dan kualitasnya dan; h). Sumber pembiayaan dan perkreditan yang menunjang.

a. Pelaksanaan Pengusahaan
Pengembangan kawasan perkebunan dapat dilaksanakan melalui pola Perkebunan Inti Rakyat (PIR), pola Unit Pelayanan Pengembangan (UPP), dan pola Swadaya. Pada pola PIR, sejak awal pembangunan dirancang sedemkian rupa melalui kemitraan usaha dengan menghadirkan perusahaan perkebunan besar yang bertindak sebagai inti, dan petani sebagai plasma. Pada pola UPP, paket teknologi diikutsertakan, sedangkan pada pola Swadaya hanya memperoleh pembinaan dan penyuluhan. Ketiga pola ini dilaksanakan dengan pendekatan Azas Kebersamaan Ekonomi, melalui upaya pemberdayaan dan peningatan peran pengusaha kecil dan menengah, serta koperasi. Pengusahaan kawasan perkebunan pada dasarnya dilakukan melalui pendekatan agribisnis yang utuh berbasis di pedesaan, dengan memberikan peluang sebesar-besarnya pada anggota masyarakat pedesaan untuk menggunakan potensi kapital dan peluang bisnis yang ada. Dengan demikian diharapkan petani kebun sebagai anggota masyarakat, melalui koperasi memiliki peluang besar untuk memanfaatkan potensi ekonomi dalam berbagai subsistem agribisnis perkebunan, mulai dari hulu, on-farm, sampai ke hilir, off-farm, termasuk berbagai subsistem pendukungnya. Mengingat hal tersebut diatas dan masih adanya kelemahan dalam pola yang ada sebelumnya (Yan Fauzi dkk, 2002), maka pengusahaan kawasan 87

perkebunan harus dilaksanakan lebih berdimensi pada penerapan nilai keadilan dan sekaligus pula mengutamakan efisiensi, produktivitas, dan peran serta masyarakat, yang perlu diatur dalam satu paket kebijakan. Menyadari kebutuhan ini, maka pemerintah kemudian mengembangkan pola baru tentang pengembangan kawasan perkebunan yang dituangkan dalam SK Menteri Kehutanan dan Perkebunan No. 107/Kpts-II/1999. Pola ini terdiri dari 5 (lima) macam, dengan menempatkan koperasi sebagai wadah untuk pemberdayaan masyarakat. Kelima pola itu adalah sebagai berikut. KUP). 1 . Pola Koperasi Usaha Perkebunan (Pola KUP) Dalam pola ini, masyarakat membentuk koperasi perkebunan, membangun kebun dan fasilitas pengolahannya, serta mengembangkan sarana dan prasarana pokok lainnya. Dalam pengembangan koperasi perkebunan ini, masyarakat dapat meminta bantuan pihak ketiga berdasarkan suatu Contract Management (CM). Biaya pembangunan kebun, fasilitas pengolahan, sarana dan prasarana, serta biaya CM, 100 persen bersumber dari fasilitas kredit lunak jangka panjang yang tersedia. K-I). 2 . Pola Patungan Koperasi Investor (Pola Pat K-I) Pola ini merupakan pengembangan dari pola PIR, dengan menghilangkan pembatas kelembagaan antara Plasma dan Inti. Dalam pola ini, sejak awal masyarakat membentuk koperasi secara berpatungan dengan perusahaan, sebagai satu unit perusahaan patungan perkebunan. Komposisi kepemilikan saham koperasi dan perusahaan adalah 65%: 35%. I-K). 3 . Pola Patungan Investor Koperasi (Pola Pat I-K) Pola ini mirip dengan pola Pat K-I, bedanya adalah bahwa kontribusi koperasi dalam pola ini hanya terbatas pada in kind contribution, yang sejak awal disyaratkan kepemilikan sahamnya minimal adalah 20%. Nilai saham tersebut merupakan nilai uang dari lahan anggota koperasi dan nilai kredit tanggungan koperasi. Secara berahap nantinya kepemilikan saham koperasi akan meningkat sesuai dengan perkembangan usahanya. Transfer BOT). 4 . Pola Build, Operate, and Transfer (Pola BOT) Pola ini terbuka bagi Investor baik Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Swasta (BUMS), maupun Pemilik Modal Asing (PMA). Dalam pola ini, investor membangun kebun, pabrik, dan sarana pendukung lainnya termasuk membangun koperasi usaha perkebunan yang akan melanjutkan usaha perkebunan yang akan dikembangkan. Tahapan dan persyaratan membangun, mengoperasikan, dan mentransfer, dirancang kesesuaiannya dengan karakteristik komoditas perkebunan yang diusahakan serta perkiraan kondisi pasarnya. Pada intinya, kebun dan pabrik ditransfer pada saat koperasi sudah siap, serta kondisi kebun dan pabrik masih menguntungkan secara teknisekonomis untuk dikelola oleh koperasi. Tabungan BTN). 5 . Pola Bank Tabungan Negara (Pola BTN) Pola ini mengadopsi pola pengembangan perumahan rakyat yang dikembangkan oleh Bank Tabungan Negara. Dalam pola ini, pemerintah tidak hanya menyediakan paket kredit untuk memangun kebun, tetapi juga mengembangkan kelembagaan keuangan 88

perkebunan (seperti BTN) sebagai lembaga yang membiayai pembangunan kebun dan pabrik yang dilaksanakan oleh developer. Dalam hal ini, developer dibatasi hanya bagi BUMN atau BUMS atau PMA yang memiliki kompetensi (core competence) di bidang perkebunan. Kapling kebun yang sudah dibangun dapat dimiliki oleh para pihak yang ingin menanamkan modalnya dalam bentuk kebun. Koperasi dikembangkan untuk mengelola kawasan perkebunan tersebut secara utuh, dengan dukungan dana operasional yang bersumber dari jasa pengelolaan kawasan perkebunan tersebut. Selanjutnya, pola-pola pengembangan perkebunan rakyat yang ada sebelumnya seperti pola PIR, UPP, dan swadaya; secara bertahap akan dimantapkan dan disempurnakan untuk disesuaikan dengan kelima pola baru tersebut diatas. Pola UPP misalnya, kedepan akan ditransformasi menjadi suatu lembaga koperasi, dan selanjutnya akan terbentuk Gabungan Koperasi Usaha Pengembangan perkebunan (GKUPP) yang menjadi jaringan pengembangan kawasan perkebunan rakyat diseluruh Tanah Air. Tumbuhnya GKUPP akan menjadi sumber pemberdayaan ekonomi lokal yang kuat, dengan rata-rata kepemilikan kebun seluas 8.000 – 15.000 Ha. Dengan demikian maka gerak GKUPP menjadi lebih fleksibel dan dinamis, dengan sumber energi penggeraknya adalah motivasi pengembangan usaha. Dalam pelaksanaannya di lapangan, untuk meningkatkan pendapatan rakyat lebih besar lagi, pengusahaan pengembangan kawasan perkebunan rakyat dapat dipadukan secara sinergis dengan perkebunan (membentuk kawasan perkebunan rakyat terpadu), baik secara parsial maupun holistik. Pengembangan kawasan perkebunan parsial adalah pengusahaan areal perkebunan lama, kemudian komponen perkebunan sebagai komplementer untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya alam, sumberdaya manusia, peningkatan pendapatan petani, pemeliharaan kelestarian lingkungan, dan sebagai upaya penyediaan pangan hewani seperti daging dan susu. Sedangkan Integrasi holistik adalah integrasi perkebunan dengan perkebunan secara holistik sebagai suatu usaha yang utuh. Pengembangan kawasan perkebunan terpadu ini dimulai sejak perencanaan awal pembangunan perkebunan, pembiayaan, dan pengelolaan perusahaan (pelaksanaan, pengawasan, dan evaluasi) dalam kesatuan usaha, yang kendali manajemennya melibatkan pemegang saham, khususnya koperasi, petani kebun, dan pengusaha perkebunan. Pengusahaannya meliputi beberapa komponen integrasi kawasan terpadu ini, yaitu: 1. Kebun, yang untuk tiap unit integrasi dirancang seluas 1500 Ha, lengkap dengan fasilitas perkantoran dan perumahan; jalan perkebunan dan jalan penghubung; sarana transportasi, komunikasi dan informasi. 2. Pabrik pengolahan, sesuai dengan rancang bangun yang telah ditentukan. 3. Perkebunan induk untuk dikembangbiakkan agar menghasilkan bibit yang akan digunakan sebagai induk pengganti, atau untuk dibesarkan sebagai perkebunan bakalan penggemukan, atau dijual sebagai perkebunan bibit (jantan dan betina). 4. Kandang perkebunan sesuai kapasitas dan segmen usaha (kandang induk, kandang penggemukan, kandang pemasaran, dan kandang kawin dan penanganan perkebunan). 89

5. Petani, berfungsi sebagai tenaga kerja perkebunan yang menguasai kebun kelapa sawit seluas masing-masing 4 Ha dan digunakan sebagai saham. 6. Tanaman pakan perkebunan, yang diusahakan bersamaan dengan pembangunan perkebunan berupa cover crops dan atau khusus pakan perkebunan. 7. Kelembagaan petani. Petani membentuk kelompok tani dan membangun koperasi sebagai wadah partisipatifnya.

b. Pembiayaan dan Permodalan
Salah satu pranata yang diperlukan untuk mengembangkan kawasan Perkebunan rakyat adalah dukungan permodalan yang memadai. Modal ini akan digunakan untuk investasi peralatan dan tanaman kebun, dan untuk modal kerja atau membiayai kegiatan operasional. Pada pengembangan kawasan perkebunan khusus, modal yang diperlukan dapat diperoleh dari investor lokal, tetapi pada kawasan terpadu membutuhkan investor yang lebih kuat permodalannya. Struktur pembiayaan dan permodalan untuk pengelolaan kawasan perkebunan rakyat itu dapat dikategorikan menjadi 2 kelompok besar, yaitu Kelompok Biaya Pra-operasi dan Kelompok Biaya Operasi. Kelompok pertama terdiri dari Biaya Investasi dan Biaya Modal Kerja. Sedangkan kelompok kedua terdiri dari Biaya Tenaga Kerja Langsung, Biaya Bahan Baku, Biaya Operasional Pengembangan Kawasan (overhead), dan Biaya Administrasi Penjualan. Untuk memperingan pembiayaan yang dibutuhkan untuk mengembangkan kawasan Perkebunan rakyat, permodalannya dapat dilakukan secara patungan, bila masyarakat sekitar Perkebunan tidak memiliki modal secara memadai. Dalam hal ini masyarakat harus berhati-hati dalam memilih mitra, harus dipertimbangkan segala aspeknya, agar tidak terjadi hal-hal yang dapat merugikan masyarakat banyak di kemudian hari. Dalam hal ini, kalau dapat, hak pengelolaan Perkebunan harus tetap dipertahankan ada di tangan masyarakat. Atau, untuk mengatasi masalah pembiayaan dan permodalan ini dapat dilakukan dengan membangun kelembagaan keuangan yang kuat dengan bermitra dengan bank-bank pemerintah daerah, pemerintah pusat, atau lembaga keuangan internasional yang peduli dengan program-program pemberdayaan masyarakat. Sejalan dengan kebijakan peningkatan peran masyarakat dalam pembangunan, maka penggalian dana non APBN untuk pembiayaan pengembangan kawasan perkebunan rakyat, dalam rangka pemberdayaan ekonomi pedesaan menjadi semakin penting. Berikut ini adalah beberapa fasilitas yang dapat diberikan dalam rangka memberi dukungan permodalan dalam usaha pengembangan kawasan perkebunan. (KKOP). 1 . Kredit Kepada Koperasi (KKOP) Kredit ini dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan modal kerja dan investasi koperasi atau KUD, untuk mendorong perkembangannya di bidang agrobisnis. Kredit ini berlaku berdasarkan SK Bank Indonesia No. 31/44.A/Kep/Dir/1998 dan SE No. 31/5/UK/1998, dengan plafond maksimum sebesar Rp. 350 juta per komoditas untuk sektor pengadaan dan 90

distribusi. Tingkat suku bunganya sebesar 16%, termasuk imbalan sebesar 1% untuk koperasi sekunder. Jaminannya adalah kelayakan usaha sesuai dengan UU Perbankan No. 7 tahun 1992 pasal 8. Jangka waktu kredit maksimum 1 tahun untuk usaha pengadaan dan distribusi, dan 10 tahun untuk usaha agrobisnis. Sedangan untuk pembiayaan modal kerja, jangka waktu kreditnya maksimum adalah 1 tahun, dan yang terkait dengan investasi, maksimum adalah 5 tahun. (KKPA) A). 2 . Kredit kepada Koperasi untuk Anggota (KKPA) Kredit ini diberikan hanya kepada anggota Koperasi Primer dan melalui Koperasi Primer, kecuali Koperasi Karyawan dan sektor usaha yang belum pernah mendapat fasilitas perbankan. Tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan modal kerja dan investasi bagi usaha anggota koerasi. Pengucurannya berdasarkan SK Bank Indonesia No. 31/145.A/Kep/Dir/1998, dengan plafond maksimum sebesar Rp. 50 juta per anggota, dan disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan membayar, dengan tingkat suku bunga 16% per tahun dan tidak bunga berbunga, termasuk imbalan 2% bagi Koperasi Primer apabila bertindak sebagai agen eksekutif. Jangka waktu kreditnya, untuk modal kerja maksimum 1 tahun, untuk modal kerja yang terkait dengan investasi maksimal 5 tahun, sedangkan untuk investasi maksimal 15 tahun. Jaminan kreditnya adalah kekayaan usaha sesuai dengan UU Perbankan No. 7 tahun 1992 pasal 8, dan Bank Umum sebagai bank pelaksana. PIR-Trans Timur 3. Kredit kepada Koperasi untuk Anggota – PIR-Trans kawasan Timur (KKPA PIR-Trans KTI). Indonesia (KKPA – PIR-Trans KTI) Kredit ini diberikan untuk pembiayaan perkebunan tanaman keras yang berkaitan dengan proyek transmigrasi baru di KTI. Penerima kredit ini adalah petani plasma di KTI, antara lain adalah transmigran, petani lokal, dan perambah hutan anggota koperasi. Pengucurannya berdasarkan SK Bank Indonesia No. 31/92.A/Kep/Dir/1998 dan SE No. 31/12/UK/1998, dengan plafond kredit maksimum sebesar Rp. 50 juta, dengan tingkat suku bunga 16% per tahun. Jangka waktunya, untuk modal kerja maksimum 3 tahun, dan untuk investasi maksimum 15 tahun. Jaminannya adalah kelayakan usaha dan pelaksananya adalah Bank Umum. (KKPA BH). 4 . Kredit kepada Koperasi untuk Anggota – Bagi Hasil (KKPA – BH) Kredit ini diberikan untuk memenuhi kebutuhan modal kerja dan investasi nasabah usaha kecil yang produktif dengan pola Bagi Hasil. Plafond kreditnya maksimum Rp. 50 juta, dengan tingkat suku bunga 16% per tahun dan jangka waktu kredit maksimum 15 tahun untuk investasi. Pembagian pendapatannya dalam bentuk nisbah bagi hasil setara dengan 16% apabila langsung, dan 30% per tahun jika melalui BPRS. Pelaksanaannya, Bank Indonesia menunjuk Bank Muamalat Indonesia (BMI). Jaminan kreditnya adalah kelayaan usaha. Teknologi UD). 5 . Kredit Penerapan Teknologi Produksi Unggulan Daerah (KPTP - UD) Kredit bertujuan untuk mendorong pengembangan modal kerja usaha kecil, menengah, dan koperasi, dalam rangka meningkatkan produk unggulan suatu daerah dengan penerapan teknologi tertentu. Ketentuannya berdasarkan SE Menteri Negara Pendayagunaan BUMN No. S. 396/M.P.BUMN/1998, dengan plafond kredit sebesar Rp. 400 juta. Tingkat suku bunganya 16% per tahun, dengan jangka waktu kredit 1 tahun. Jaminan berdasarkan ketentuan pihak perbankan. Bank pelaksananya adalah Persero dan Bank Pembangunan Daerah (BPD). 91

(KUK). 6 . Kredit Usaha Kecil (KUK) Kredit ini bertujuan untuk memenuhi kebutuhan modal kerja dan investasi KUK. Besarnya plafon kredit maksimum adalah Rp. 350 juta, dengan tingkat suku bunga mengikuti pasar, dan jangka waktu kredit disesuaikan dengan kebutuhan. 7. Kredit bagi Usaha kecil dan Pengusaha Kecil (KUKPK) Skim kredit (KUKPK). diperuntukkan bagi usaha kecil dan pengusaha kecil anggota koperasi. Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan modal kerja dan investasi. Besarnya plafon kredit disesuaikan dengan kebutuhan kelayakan usaha, dengan tingkat suku bunga 16% per tahun. Jangka waktu kreditnya adalah 1 tahun untuk modal kerja, sedangkan untuk investasi disesuaikan dengan lamanya kemampuan pengembalian kredit.

c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial
Salah satu cara yang paling sederhana untuk dapat melihat prospek atau kelayakan ekonomi dan finansial suatu agribisnis adalah dengan melihat pangsa pasar komoditas-komoditasnya. Sedangkan besarnya pangsa pasar suatu komoditas itu sangat bergantung pada harga pasar, begitu juga sebaliknya. Tingkat harga suatu komoditas pada suatu waktu akan berpengaruh pada besarnya permintaan komoditas tersebut, dan besarnya permintaan suatu komoditas akan berpengaruh pada tingkat harganya. Demikian pula dengan komoditas perkebunan, sebagai suatu komoditas perdagangan, harga komoditas perkebunan berfluktuasi sesuai dengan perkembangan permintaan dan produksi dunia. Hal in akan berakibat bahwa peningkatan volume ekspor komoditas perkebunan tidak selalu diikuti dengan kenaikan nilai ekspornya. Karena perubahan pada lingkungan strategis baik didalam maupun diluar negeri dalam 30 tahun terakhir ini, kenaikan volume ekspor terjadi pada karet, minyak sawit, minyak kelapa, kopi, serta kakao. Kenaikan volume ekspor komoditas primer perkebunan lainnya yang cukup menonjol adalah teh, lada, dan tembakau. Sementara itu, sejak beberapa tahun terakhir ini, juga terlihat adanya peningakatan pesat pada ekspor komoditas jambu mete. Perkembangan ini menjadikan komoditas ekspor andalan Indonesia semakin beragam. Dari data-data ekspor komoditas primer perkebunan dapat disimpulkan bahwa usaha pengembagan kawasan perkebunan rakyat, dengan memilih komoditas karet, kelapa sawit, kelapa, kopi, kakao atau jambu mete, ternyata memiliki tingkat kelayakan ekonomi dan finansial yang tinggi. Sebagai contoh berikut ini diuraikan analisis finansial usaha perkebunan dengan pilihan komoditas kelapa sawit (Fauzi, 2002). Dengan luas perkebunan minimal sebesar 6.000 Ha, dan umur panen kelapa sawit adalah 3 tahun, maka selama tiga tahun dikeluarkan biaya investasi sebesar Rp. 5.945.650,00. Biaya ini baru tertutupi setelah tahun ke-6 dari saat penanaman. Setelah itu keuntungan terus meningkat seiring dengan peningkatan produksi Tandan Buah Segar (TBS) setiap tahunnya. Perhitungan keuntungan usaha 92

perkebunan kelapa sawit ini, beserta perkiraan produksi dan pendapatannya, disajikan dalam Tabel 5.1.

Tabel 5.1. Perhitungan Usaha Perkebunan Kelapa Sawit seluas 6.000 Ha
Tahun Ke3 4 5 6 7 8 9 10 Total Produksi (kg) 4 7 9.67 11.75 13.4 14.67 17.67 19.67 97.83 Pendapatan Total Biaya Keuntungan (Rp) (Rp) (Rp) 1.520.000 5.945.650 (4.425.650) 2.660.000 808.55 1.851.450 3.674.600 812.55 2.862.050 4.465.000 1.351.550 3.113.450 5.092.000 1.351.550 3.740.450 5.574.600 1.351.550 4.223.050 6.714.600 1.351.550 5.363.050 7.474.600 1.351.550 6.123.050 37.175.400 14.324.500 22.850.900

Sumber: Fauzi, 2002. Catatan: Biaya pada tahun ke-3 adalah akumulasi biaya dari tahun ke-0 Perhitungan dalam Tabel 5.1. diatas, dilakukan dengan asumsi semua faktor produksi dan harga dianggap konstan. Dari sini dapat dihitung Return Cost Ratio (R/C) sebesar (Total Pendapatan/Total Biaya)=(37.175.400/14.324.500)=2,59. Artinya, setiap penambahan biaya sebesar Rp. 1.000,00, maka akan diperoleh penerimaan sebesar Rp. 2.590,00. Sedangkan Benefit Cost Rationya adalah sebesar (Tingkat Keuntungan/Total Biaya) = (22.850.900/14.324.500) = 1,60. Artinya, setiap penambahan biaya sebesar Rp. 1.000,00, maka akan diperoleh keuntungan sebesar Rp. 1.600,00. Ini menunjukkan bahwa usaha perkebunan kelapa sawit itu sangat menguntungkan.

d. Pemasaran dan Promosi
Pada masa lalu, kegiatan agribisnis perkebunan nasional pemasaran produknya masih terbatas hanya pada pasar domestik, sehingga perkembangannya relatif lamban. Untuk masa yang akan datang, kegiatan ini harus diarahkan agar mampu memanfaatkan peluang pasar internasional. Pasar hasil perkebunan kelapa sawit misalnya, itu cukup terbuka di berbagai pasar internasional seperti negaranegara India, Belanda, Cina, dan Singapura (Yan Fauzi, 2002). Pemanfaatan peluang pasar internasional ini dapat dilakukan dengan mengembangkan pola-pola kemitraan dengan lembaga-lembaga pemasaran yang ada. Kegiatan pemasaran dan promosi hasil-hasil Perkebunan rakyat juga dapat dilakukan oleh kelembagaan lain yang lebih kuat, dalam hal ini yang terbanyak 93

adalah pemerintah, dalam bentuk fasilitasi-fasilitasi yang sudah ada, atau yang dalam waktu mendatang akan diadakan. Diantara fasiliasi pemerintah atau lembaga lain yan terkait dengan pemasaran dan promosi adalah: 1. Membudayakan perdagangan internasional kepada para pengusaha kecil dan menengah, dengan dibarengi oleh kebijakan debirokratisasi dan deregulasi dari pemerintah terhadap sektor perekonomian mereka, sehingga kegiatan Pengembangan kawasan perkebunan rakyat tidak hanya tertumpu pada pasar domestik, tetapi juga berorientasi ekspor. 2. Membantu membangun jaringan pasar internasional, sebagai upaya menggenjot tingkat usaha Perkebunan Rakyat mendapatkan peluang usaha yang lebih besar. 3. Melakukan standarisasi bahan sumerdaya Perkebunan agar diperoleh kualitas dan mutu yang lebih baik, sesuai dengan standar industri yang diharapkan pasar. 4. Memberi bantuan pengembangan teknologi pengolahan, untuk meningkatkan kualitas produk Perkebunan mendekati kualitas produk luar negeri, sehingga dapat menarik pasar internasional. Selain itu, kegiatan pemasaran dan promosi juga harus dilakukan secara terpadu, efektif, efisien, dan proporsional berdasarkan budaya dan perilaku pembeli. Oleh karena itu, kegiatan ini harus memanfaatkan wahana promosi yang terpadu pula, yang antara lain meliputi personal selling, advertising, sales promotion, sponsorship marketing, publicity, dan point of purchase communication. Untuk itu, perlu diambil langkah-langkah untuk meningkatkan pangsa pasar atau mencari pasar baru, baik pasar lokal, regional, maupun global. Langkah-langkah tersebut antara lain adalah: 1. Mengusahakan peningkatan dana promosi untuk menunjang pemasaran. Sebagai perbandingan, biaya promosi produk di USA itu dapat mencapai 40% dari total biaya produksi. 2. Menerapkan perencanaan strategis pemasaran (strategic marketing planning) yang meliputi: • • • • Market penetration strategy, dengan menjual lebih banyak produk perkebunan yang ada kepada pelanggan lama. Market development strategy, yaitu menjual produk perkebunan yang ada kepada pelanggan baru. Product development strategy, yaitu mengembangkan jenis produk baru dengan memanfaatkan hasil-hasil riset, untuk dijual kepada pelanggan. Diversification strategy, yaitu dengan menjual kepada pelanggan baru melalui pengiriman sampel produk baru.

3. Menyebarkan informasi dan promosi hasil perkebunan rakyat melalui leaflet, booklet, dan spanduk atau selebaran lainya. 4. Meningkatkan kordinasi kegiatan promosi komoditas perkebuan baik di pasar domestik maupun internasional.

94

Berikut ini sebagai contoh pengembangan perkebunan rakyat komoditas (salak pondoh) yang cukup berhasil di kembangkan di salah satu wilayah Yogyakarta (DIY) untuk dapat diterapkan di daerah lain:

KOTAK KOTAK 5.1. SALAK PONDOH MENGGELINDINGKAN KEMAKMURAN Tentu Anda sudah kenal buah salak. Kulitnya keras bersisik dengan warna cokelat kehitam-hitaman. Buah yang enak dimakan berwarna putih dan di dalamnya masih ada isinya yang hitam yakni biji. Ada bermacammacam jenis salak. Tetapi yang paling enak adalah salak Pondoh. Salak ini mempunyai banyak keistimewaan antara lain dapat berbuah sepanjang tahun. Meskipun buahnya belum cukup umur, tetapi sudah dapat dimakan dan manis rasanya. Sehingga sering dalam memanen salak Pondoh selalu disertakan dengan tangkainya. “Salak Pondoh itu mempunyai kandungan gula sebesar 18 persen. Kadar gula tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan buah semangka yang hanya 15 persen,” kata In Sungkono dari Dinas Pertanian Tanaman Pangan DIY, tempo lalu. Bahkan kini salak ini sudah dapat disebut sebagai salak nasioal. Sebab salak Pondoh ini selalu dihidangkan di hotel-hotel berbintang baik di Jakarta maupun di kota-kota lain. Juga dalam pameran buah-buahan tingkat nasional salak Pondoh ini tidak pernah ketinggalan. Salak Pondoh ini sedang dikembangkan di daerah Sleman, Yogyakarta. Tepatnya di Desa Bangunkerto, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Tanaman sangat cocok dan tumbuh subur di Bangunkerto yang terletak di kaki Gunung Merapi Sebetulnya salak Pondoh ini sudah dikenal masyarakat di Bangunkerto dan sekitarnya sejak lama. Tetapi masyarakat belum tahu bagaimana untuk mengembangkannya. Baru mulai tahun 1983 lalu, salak Pondoh dikembangkan secara masal. Ini berkat dorongan dari Dinas I’ertanian Tanaman Pangan DIY. Ketika itu, masyarakat diberi bibit salak Pondoh sebanyak 1.500 pohon untuk ditanam. Selain diberi bibit, petani salak di Bangunkerto juga dibimbing cara mena-nam, merawat hingga dapat berbuah dan mengembangkannya. Tampaknya tidak terlalu sulit bagi petani salak Pondoh untuk menyerap pengetahuan yang diberikan. Sampai saat ini mereka sudah dapat mengem-bangkan sendiri. Saat ini, salak Pondoh sudah berkembang menjadi 2,6 juta pohon.

95

Pesatnya perkembangan salak Pondoh di Bangunkerto ini tidak lepas dari peranan kelompok-kelompak tani. Saat ini ada sembilan kelompok tani di Kecamatan Turi. Kelompok tani “Tani Manunggal” merupakan pionirnya. Cepatnya perkembangan tanaman salak Pondoh ini disebabkan ta-naman ini dapat memberikan pendapatan yang tidak kecil jumlahnpa. Setiap hektar tanah dapat ditanami sebanyak 1.500 pohon. Setiap tahunnya tanaman ini dapat menghasilkan tiga ton salak Pondoh. Sedang harga jual tiap kilogramya dapat mencapai Rp 3.000,00 - Rp 7.000,00. Sehingga dapat dihitung setiap hektarnya minimal dapat menghasilkan sebanyak Rp 9 juta. Atau minimal setiap bulannya rata-rata Rp 750 ribu. Sedang biaya perawatannya tidak terlalu banyak memerlukan biaya. Paling banyak hanya untuk pemupukan dan perawatan membersihkan pohon dari daun-daun kering saja. Ini dapat ditutup dengan hasil dari bibit pohon. Harga per batang dapat mencapai Rp 2.000,00 sampai Rp 5.000,00. Dari data yang disusun kelompok tani “Tani Manunggal” selama tahun 1991/1992 penjualan salak Pondoh di Kecamatan Turi mencapai Rp 7,4 milyar. Sedang penjualan bibitnya mencapai Rp 4,4 milyar. Dengan penghasilan demikian jelas kemakmuran masyarakat Desa Bangunkerto semakin meningkat. Sebab sektor ini dapat menumbuhkan lapangan kerja baru seperti perdagangan, industri kecil dan peternakan. Untuk perdagangan jelas bahwa hasil salak pondoh yang berlimpah memerlukan orang-orang untuk memasarkannya. Para pembeli yang se-bagian besar orang luar ini membutuhkan tempat untuk membawanya pulang. Karena itu menimbulkan usaha industri kecil yang membuat kreneng (keranjang dari bambu). Usaha peternakan juga berkembang. Karena ternak seperti sapi atau kambing merupakan salah satu cara bagi masyarakat desa untuk menyimpan harta bendanya. Dari ternak ini dihasilkan kotoran yang dapat dijadikan sebagai pupuk kandang yang sangat bagus bagi pertumbuhan tanaman salak Pondoh. Menurut catatan dari kelompok tani “Tani Manunggal” selama tahun 1991/1992 tenaga kerja yang terserap pada usaha salak pondoh ini dapat mencapai 3.051 orang. Paling banyak terserap untuk mengurus perkebunan, kemudian pedagang dan industri kecil. Dengan modal ini, masyarakat Bangunkerto juga memperhatikan pendidikan generasi mudanya. Seperti Candi Study Club yang didirikan kelompok tani “Tani Manunggal” menangani pendidikan tambahan di luar sekolah. “Kita mengadakan pendidikan qiroah, bahasa Inggris, tari-tari. Juga pelajaran umum lainnya agar anak-anak dapat lebih pandai,” kata Sudiyono, ketua kelompok tani “Tani Manunggal”.

96

Bukan hanya itu saja. Dengan salak Pondohnya, Bangunkerto kini dijadikan tempat tujuan wisata agro dengan diberi nama Bangunkerto Agro-wisata. Tempat wisata ini akan melengkapi tujuan wisata yang sudah ada di Yogyakarta. Tampaknya cukup tepat adanya Bangunkerto Agrowisata. Sebab letak-nya tidak jauh dari jalur Borobudur, Prambanan dan Keraton. Kurang lebih 10 km dari jalur wisata tersebut.

(Dikutip dari: Widji Anarsis, Agribisnis Komoditas Salak, Bumi Aksara, 1999, halaman 93-95).

97

98

BAB VI KAW TANAMAN KAWASAN TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA HORTIKULTURA

6.1 Latar Belakang
Tanaman pangan dan hortikultura adalah komoditas yang sangat penting dan strategis karena jenis komoditas ini merupakan kebutuhan pokok manusia yang hakiki, yang setiap saat selalu harus tersedia dalam jumlah yang cukup dengan mutu yang layak, aman dikonsumsi, dan dengan harga yang terjangkau oleh masyarakat. Pasarnya pun di Indonesia sangat besar, dan dari tahun ke tahun menunjukkan kecenderungan yang semakin meningkat sejalan dengan peningkatan laju pertumbuhan penduduk Indonesia. Kondisi ini ternyata belum bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk memperkuat pembangunan pertanian. Sebagai akibatnya, sekarang ini bisa disaksikan bahwa pasar pangan yang amat besar ini telah dimanfaatkan sebagai pasar yang empuk oleh produsen pangan dari luar negeri. Kenyataan sekarang menunjukkan bahwa untuk mencukupi kebutuhan beras bagi 210 juta jiwa penduduk Idonesia sebagai negara agraris, pemerintah harus mengimpor beras sekitar dua juta ton per tahun, sehingga menempatkan Indonesia sebagai negara importir beras tersesar di dunia. Untuk memenuhi kebutuhan gula, pemerintah Indonesia harus mengimpornya sebanyak 1,5 juta ton pertahun dan menempatkan Indonesia sebagai negara importir gula terbesar kedua di dunia. Sementara untuk jagung, volume yang diimpor lebih dari 1 juta ton; gaplek sekitar 0,9 juta ton; kacang tanah sekitar 0,8 juta ton dan kacang hijau sekitar 0,3 juta ton setiap tahunnya. Bahkan untuk memenuhi kebutuhan kedelai lebih memprihatinkan lagi, karena sebagai negara produsen tahu dan tempe, Indonesia ternyata menjadi importir kedelai terbesar di dunia, dengan mengimpor sebesar 1,3 juta ton setiap tahunnya. Dan untuk kebutuhan gandum setiap tahunnya, pemerintah harus membeli terus dari luar negeri dengan volume yang paling besar, yaitu sebesar 4,5 juta ton. Sementara komoditas hortikultura pun ternyata banyak yang impor dari luar negeri, seperti apel, jeruk, bawang, kentang, dan lain-lain. Kondisi Indonesia sebagai negara importir komoditas pangan dan hortikultura seperti sekarang ini, telah sampai pada titik yang sangat memprihatinkan. Indonesia pada saat ini, menurut Siswono Yudohusodo, telah berada 99

pada posisi “rawan pangan” bukan karena tidak adanya pangan, tetapi karena pangan untuk rakyat Indonesia sudah sangat bergantung pada suplai luar negeri, dan ketergantungan ini akan semakin meningkat dari tahun ketahun. Hal ini jelas merupakan kondisi yang tidak sehat yang perlu segera diperbaiki. Pemerintah harus berani merancang ulang kebijakan-kebijakan pembangunan pertanian yang ada selama ini dengan pendekatan kewilayahan dan peningkatan partisipasi masyarakat daerah setempat, khususnya untuk program tanaman pangan dan hortikultura. Mendesaknya kepentingan pembangunan dan perancangan ulang program ini dapat dilihat dari beberapa segi. Pertama, program tanaman pangan dan hortikultura adalah merupakan tempat penyerapan tenaga kerja terbesar dalam sistem pembangunan nasional, sedemikian hingga setiap peningkatan pembangunan tanaman pangan dan hortikultura secara otomatis juga akan membantu mengatasi masalah pengangguran. Kedua, program tanaman pangan dan hortikultura masih merupakan penopang utama dalam sistem perekonomian nasional, khususnya dalam memproduksi makanan pokok, sehingga mengurangi ketergantungan pangan kepada dunia luar. Ketiga, harga produk tanaman pangan dan hortikultura memiliki bobot yang besar dalam penentuan indeks harga konsumen, sehingga sifat dinamikanya sangat berpengaruh dalam menekan laju inflasi, yang oleh karenanya pembangunan pertanian ini akan membantu memantapkan stabilitas ekonomi nasional. Keempat, Peningkatan pembangunan tanaman pangan dan hortikultura ini bisa berperan penting dalam mendorong sektor industri dan ekspor, serta mengurangi impor produk tanaman pangan dan hortikultura yang pada gilirannya akan memantapkan neraca pembayaran. Kenyataan betapa pentingnya pembangunan tanaman pangan dan hortikultura tersebut diatas telah disadari sepenuhnya oleh pemerintah yang melihat bahwa pemanfaatan sumberdaya dalam pembangunan sektor pertanian dimasa mendatang mutlak memerlukan reorientasi pemikiran dalam pelaksanaannya. Pembangunan pertanian, khususnya subsektor tanaman pangan dan hortikultura, diarahkan pada pembangunan yang berkelanjutan yang tidak hanya bertumpu pada persoalan produksi semata-mata, tapi lebih berwawasan kepada peningkatan kesejahteraan dan mutu kehidupan masyarakat. Upaya ini dilakukan dengan prioritas utama kepada produksi, pelestarian sumberdaya dan swasembada pangan, serta agribisnis yang berwawasan lingkungan.

Tanaman 6.2 Pengertian Tanaman Pangan dan Hortikultura
Tanaman pangan dan hortikultura adalah merupakan bagian dari sektor pertanian, yang cakupan komoditasnya meliputi segala jenis tumbuhan non kayu yang bermusim panen pendek dan hasilnya sangat berguna bagi manusia dan mahluk hidup lainnya sebagai bahan makanan mereka, yang memiliki nilai ekonomis cukup tinggi. Yang termasuk dalam kelompok Tanaman Pangan antara lain adalah padi, gandum, kedelai, jagung dan umbi-umbian. Sedangkan Hortikultura meliputi segala jenis sayur-sayuran, buah-buahan, bunga-bungaan atau tanaman hias, dan tanaman obat-obatan. Indonesia memiliki sumberdaya hortikultura tropika yang melimpah, 100

yang bisa diandalkan sebagai kekuatan daya saing nasional secara global dan sangat menjanjikan. Program pokok pembangunan tanaman pangan dan hortikultura disusun dalam kelompok sasaran fisik lahan, wilayah atau daerah lahan, dan sasaran waktu; yang pernah dicanangkan oleh Pemerintah. Melalui Direktorat Jenderal Tanaman Pangan dan Hortikultura, Departemen Pertanian, pada tahun 19998/1999 Pemerintah mencanangkan kebijakan GEMA PALAGUNG 2001, untuk mencapai surplus pangan, khususnya Padi, Kedelai dan Jagung. Untuk mencapai hasil yang optimal dari pemanfaatan sumberdaya lahan dan sumberdaya domestik lainnya, maka kebijakan ini diarahkan pada pemberdayaan masyarakat dengan pendekatan pokok yang menyangkut aspek-aspek produksi, konsumsi, dan distribusi. Upaya ini lalu diikuti dengan gerakan komoditas lainnya yaitu hortikultura melalui kebijakan GEMA HORTINA 2003. Dua gerakan ini pada waktunya diharapkan akan membawa implikasi positif terhadap pengembangan sumberdaya lahan berupa berkurangnya ketergantungan ketahanan pangan nasional pada kemampuan sumberdaya lahan dan memperbesar peluang terwujudnya pelestarian sumberdaya lahan itu sendiri. Tanaman pangan dan hortikultura terdiri atas jenis-jenis vegetasi yang sangat bervariasi, yang dari setiap jenis akan menentukan pola tanaman pangan dan hortikultura yang terbentuk. Setiap jenis vegetasi ini bisanya bisa tumbuh dengan baik hanya pada jenis lahan tertentu saja, yang dipakai sebagai alat produsi atau lahan budidayanya. Berdasarkan jenis vegetasi dan lahan budidaya ini, tanaman pangan dan hortikultura dapat diklasifikasikan menjadi 5 (lima) pola utama sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. Pola Persawahan, bila yang mendominasinya adalah jenis tanaman padi yang cocok tumbuh di lahan persawahan. Pola Perkebunan, bila didominasi oleh jenis tanaman perkebunan seperti kelapa sawit, kopi, tembakau, dll. Pola Perladangan, bila didomiasi oleh jenis tanaman ladang seperti jagung, kedelai, kentang, kacang-kacangan, dll. Pola hortikultura, bila didominasi oleh jenis tanaman buah-buahan. Pola perdagangan dan industri, bila didominasi oleh jenis tanaman perdagangan dan industri.

Selain itu, pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura harus dikelola berdasarkan pada prinsip-prinsip yang sesuai dengan arah kebijakan makro ekonomi nasional (GBHN 1999-2004) sebagai berikut: a. Mengembangkan sistem ekonomi kerakyatan yang bertumpu pada mekanisme pasar yang berkeadilan. b. Mengembangkan perekonomian yang berorientasi global, sesuai dengan kemajuan teknologi, dengan membangun keunggulan kompetitif berdasarkan kompetensi produk unggulan di setiap daerah. c. Memberdayakan pengusaha kecil, menengah dan koperasi, agar mampu bekerjasama secara efektif, efisien dan berdaya saing global. 101

d. Mengembangkan sistem ketahanan pangan yang berbasis pada keragaman sumberdaya bahan pangan dan holtikultura, kelembagaan, dan budaya lokal. e. f. Mempercepat pembangunan ekonomi daerah dengan memberdayakan para pelakunya sesuai dengan semangat otonomi daerah. Mempercepat pembangunan pedesaan dalam rangka pemberdayaan masyarakat daerah, khususnya para petaninya, dengan kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak.

g. Memaksimalkan peran Pemerintah sebagai fasilitator dan pemantau seluruh kegiatan pembangunan di daerah.

Tujuan 6.3 Tujuan Pengembangan Kawasan
Pembangunan kawasan tanaman pangan dan hortikultura memiliki tujuan utama untuk meningkatkan produksi dan kesejahteraan petani, yang dicapai melalui upaya peningkatan pendapatan, produksi, produktivitas usaha tani. Sejalan dengan tujuan ini maka strategi pembangunan tanaman pangan dan hortikultura diarahkan kepada: 1. Pemantapan ketahanan pangan (food security) yang tidak hanya pada cukupya persediaan beras, jagung dan kedelai saja, tapi juga jenis pangan lainnya dengan tetap berfokus pada peningkatan pendapatan masyarakat petani di pedesaan; 2. Penyediaan komoditas pertanian untuk memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri (inward looking), serta berorientasi ke pasar luar (outward looking) untuk memenuhi permintaan ekspor dan perolehan pendapatan devisa. 3. Menyempurnakan kebijakan pembangunan wilayah pertanian sesuai dengan potensi yang dimilikinya, dan memberi apresiasi terhadap pentingnya kemampuan masyarakat daerah dan lokal dalam pengelolaan sumberdaya sosial ekonomi dan lingkungannya melalui pemberdayaan (empowerment) masyarakat pedesaan dan pengembangan pasar finansial yang dapat dijangkau oleh pengusaha lapisan menengah kebawah di wilayah pedesaan tersebut. Disamping itu, tujuan pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan dan hortikultura dapat dirumuskan sebagi berikut: 1. Meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, kemampuan dan kapasitas ekonomi dan sosial masyarakat tani. 2. Meningkatkan ikatan komunitas masyarakat atau rakyat sekitar kawasan yang memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian dan keamanannya. 3. Mengembangkan keanekaragaman hasil pertanian yang menjamin kelestarian fungsi dan manfaat lahan. 4. Meningkatkan mutu, produktivitas dan keamanan kawasan. 5. Menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kesempatan berusaha dan meningkatkan pendapatan negara dan pendapatan masyarakat atau rakyat. 102

6. Mendorong dan mempercepat pengembangan wilayah dan kawasan demi mencapai kemajuan dan kemandirian daerah.

Tanaman 6.4 Pengembangan Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura
Pengembangan suatu wilayah menjadi kawasan tanaman pangan dan hortikultura hendaknya diarahkan pada peningkatan efisiensi pemanfaatan lahan, khususnya lahan-lahan tidur (yang belum ditanami), gundul, atau kritis karena bekas tebangan yang kemudian ditinggalkan begitu saja tanpa adanya usaha reboisasi. Dalam hal ini, pengembangannya dilakukan dengan cara membersihkan/ menghijaukan lahan-lahan tersebut dengan menanami tanaman pangan dan hortikultura yang sesuai dengan kondisi lingkungannya, mempunyai potensi, memiliki nilai ekonomi, mudah perawatannya, cepat masa panennya, dan mudah pemasarannya. Dengan demikian tujuan untuk menjaga kelestarian ekosistem kawasan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat atau rakyat sekitarnya dapat tercapai sekaligus dengan baik. Pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura juga bisa dilakukan dengan mengusahakan/membeli atau menyewa areal milik masyarakat yang memiliki potensi dan produktivitas yang cukup tinggi pada komoditas tanaman pangan tertentu untuk dijadikan sebagai kawasan tanaman pangan dan hortikultura. Adapun urutan pengembangan tanaman pangan dan hortikultura ini meliputi kegiatan penanaman, pemeliharaan, perlindungan, pengamanan, pemungutan dan pemasaran hasil panen serta promosi, yang berpedoman pada azas daya saing produk yang dihasilkan. Proses pengembangan ini dapat dibedakan menjadi empat tahap, yaitu: tahap pembukaan lahan kawasan, tahap pembangunan sarana dan prasarana, tahap pemilihan dan penanaman komoditas, dan tahap perhitungan kelayakan ekonomi dan finansialnya. Keempat tahap ini sangat erat hubungannya satu sama lain dalam menunjang keberhasilan proyek pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura ini.

a. Pembukaan Lahan Kawasan
Setelah lokasi kawasan bisa ditentukan, langkah berikutnya adalah pembukaan lahan kawasan yang akan dikembangkan menjadi kawasan tanaman pangan dan hortikultura. Langkah ini pada hakekatnya adalah upaya penyiapan lahan agar siap untuk ditanami tumbuhan yang sesuai dengan kondisi lingkungan dan kebutuhan masyarakat sekitarnya. Pada kawasan yang masih dipenuhi oleh pohon-pohonan, pembukaan lahan adalah proses pembersihan lahan (land clearing) dari pohon-pohonan yang tak berguna, dapat dilakukan dengan menggunakan peralatan (mekanis) yang sesuai. Yang paling penting untuk diperhatikan dalam 103

kegiatan ini adalah terjaganya lapisan atas tanah (top soil) agar jangan sampai terkelupas, rusak ataupun hilang. Lapisan atas tanah ini perlu dijaga keberadaannya karena didalamnya terkandung unsur-unsur hara yang sangat dibutuhkan oleh semua jenis tanaman untuk tumbuh dan berkembang. Apabila lapisan ini sampai rusak atau terkelupas (hilang), maka hal ini bisa berarti awal kegagalan suatu proyek pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan dan hortikultura, karena komoditas apapun yang ditanam diatasnya, tidak akan bisa tumbuh dengan baik. Oleh karena itu kegiatan pembukaan lahan harus dilakukan dengan menggunakan peralatan yang sesuai, sedemikian hingga memberikan dampak negatif yang sekecil mungkin. Karena ternyata, tidak semua teknologi canggih itu sesuai dan baik untuk dipakai dalam pembukaan lahan. Sebagai contoh, pembukaan lahan pada kawasan tanah-tanah kosong yang cuma sedikit ditumbuhi pepohonan kecil (berdiameter <20 cm.), mungkin cukup dengan menggunakan tenaga manusia dan peralatan konvensional yang sederhana. Ini adalah pembukaan lahan yang paling sederhana, murah, dan paling aman dari kemungkinan hilang atau rusaknya lapisan tanah atas. Sedangkan lahan kosong yang banyak ditumbuhi pepohonan sedang (berdiameter <30 cm), pembukaan lahannya sudah memerlukan peralatan mekanis berupa alat-alat berat bertipe atau berukuran kecil. Pemilihan alat berat ini harus dipilih jenis yang paling minimal dampak pengrusakannya terhadap lapisan tanah atas. Penggunaan peralatan mekanis ini tentunya harus dilakukan dengan mempertimbangkan faktor efisiensi, produktivitas, dan kelestarian lahan. Pembuatan bestek atau pengaturan jarak tanaman, yang berbeda-beda untuk setiap jenis tanaman pangan dan hortikultura. Setelah selesai baru dilanjutkan dengan pembuatan teras, yang khusus dilakukan pada areal atau lahan yang topografinya miring. Pada tanah datar, pembuatan teras dilakukan setelah ada tanaman, sehingga sekaligus dapat dilakukan pendangiran dalam rangka pemeliharaan tanaman. Teras, pada umumnya dibuat secara individual, mengingat jarak tanam yang cukup jarang. Tapi bila keadaan memungkinkan dan dirasa perlu, dapat dibuat terus berkesinambungan sehingga membentuk semacam kontur, dengan bentuk persegi panjang. Pembuatan teras ini juga dimaksudkan untuk mencegah erosi, dan menjaga lapisan humus yang diperlukan tanaman. Selanjutnya adalah pembuatan lubang dan penanaman tanaman. Pada tanah biasa, agak ringan atau subur, pembukaan lubang dapat secara langsung penanaman. Pembukaan lubang tanaman pada jenis tanah ini tidak akan mengalami kesulitan, bahkan jika perlu, dalam waktu singkat dapat dilakukan, sebab penanaman tanaman tidak perlu lagi menghindari keasamaan tanah. Pembuatan lubang tanaman pada lahan tanah liat, sekalipun tanah itu subur, perlu dilakukan sedini mungkin atau pada awal musim penghujan. Maka pembukaan tanah demikian sebaiknya dilakukan pada awal bulan September, karena pada bulan-bulan itu tanah masih lunak dan mudah dicangkul. Lubang yang telah dibuat dibiarkan saja untuk beberapa waktu agar memperoleh sinar matahari, gas asam arang (CO2) dan udara. Sementara pembukaan lubang pada lahan kritis, seperti lahan bekas tanaman kopi, coklat, karet, dan lain-lain, harus dimulai lebih awal lagi, sekitar 2-3 tahun sebelum 104

penanaman. Sebelumnya bisa ditanami tanaman pupuk hijau untuk mempercepat rehabilitasi tanah. Cara yang baik untuk menjaga kesuburan tanah, dengan cara menjaga keberadaan teras dan lubang tanaman, dan memberikan pupuk kandang atau pupuk hijau. Pada tanaman kopi diperlukan tanaman pupuk hijau yang berumur tahunan yang berfungsi sebagai pohon pelindung, sedangkan pada tanaman cengkeh cukup dengan tanaman hijau yang menjalar dan tanaman perdu.

Tanaman b. Persiapan Budidaya Tanaman Pangan Dan Hortikultura
Merupakan usaha petani dalam menyiapkan lokasi untuk kegiatan penanaman tanaman pangan dan hortikultura, sebaiknya pada bulan Agustus dan September atau sebelum musim hujan datang, tapi sudah mendekatinya sehingga pada saatnya yang tepat. Pekerjaan berikutnya pengolahan tanah, pemasangan acir (bila diperlukan), pembuatan lubang tanaman, dan pemberian pupuk. Pengolahan tanah dapat dilakukan dengan mencangkul dan menggemburkan tanah dalam rangka mempersiapkan lahan garapan untuk penanaman tanaman pangan dan hortikultura. Penggemburan tanah dilakukan dengan membalikan tanah, pendangiran tanah, dan pemberian pupuk. Pupuk yang digunakan biasanya adalah pupuk kandang atau kompos dengan jumlah yang proporsional dicampur dengan tanah. Pengolahan tanah dan pemberian pupuk kandang ini biasanya dilakukan sebelum turun hujan, agar pekerjaan menjadi relatif lebih ringan, khususnya dalam hal pengangkutannya ke lokasi penyiapan lahan. Lubang tanaman dibuat dengan ukuran panjang, lebar, dan kedalaman disesuaikan dengan jenis komoditasnya. Sedangkan pemberian pupuk kandang atau kompos kedalam setiap lubang adalah sebanyak 1-2 kg. Kegiatan ini membutuhkan waktu kurang lebih 1-3 hari, bila dikerjakan secara kelompok. Setelah semua kegiatan ini selesai, lahan kemudian dibiarkan sampai turun hujan, baru lahan siap ditanami. Pembibitan adalah kegiatan lain yang sangat penting dalam penyiapan budidaya tanaman pangan dan hortikultura. Pengadaan bibit biasa diperoleh dari perbanyakan generatif (biji atau benih), atau perbanyakan vegetatif (dengan cara sambung, cangkok, okulasi, dan lain-lain). Bibit yang berasal dari perbanyakan vegetatif itu lebih baik karena tanaman nantinya akan lebih cepat berbuah dan memiliki sifat yang sama dengan induknya. Sedangkan bibit yang berasal dari tanaman lebih lama berbuahnya, dan ada kemungkinan mengalami mutasi gen. Namun demikian ada beberapa tanaman pangan dan hortikultura yang bibitnya hanya bisa diperoleh dengan cara generatif saja seperti padi, jagung, kebanyakan sayur-sayuran hijau, sebagian buah-buahan dan lain-lain. Bibit ini harus dipilih yang benar-benar unggul, yang salah satu cirinya adalah mempunyai daya kecambah 90-100%.

105

c. Pemilihan Komoditas
Langkah ini sangat bergantung pada beberapa hal. Pertama bestek, atau disain, model atau pola kawasan tanaman pangan dan hortikultura yang diinginkan. Ini sangat penting, karena membangun kawasan pertanian adalah merupakan kerja keteknikan yang memerlukan bestek, karena tanpa bestek suatu pekerjaan tidak bisa dievaluasi dan diukur kegagalan atau keberhasilannya. Dipandang dari bestek atau disain atau model tanaman pangan dan hortikultura yang diinginkan ini, tanaman pangan dan hortikultura dapat dibedakan menjadi tiga macam kawasan: Tanaman (KTP), 1 . Kawasan Tanaman Pangan (KTP) yaitu Kawasan Tanaman yang vegetasi penyusunnya adalah hanya tanaman pangan, tidak ada tanaman lain yang sengaja ditanam selain itu. Jadi pada tanaman pangan dan hortikultura model ini, komoditas yang dipilih adalah komoditas yang seragam, Padi-padian, Kacangkacangan, Jagung, dan jenis tanaman umbi-umbian. Tanaman (KTH), 2 . Kawasan Tanaman Hortikultura (KTH) yaitu Kawasan Tanaman yang vegetasi penyusunnya hanya tanaman Hortikultura. Jadi pada Kawasan model ini, komoditas yang dipilih adalah murni sayur-sayuran, buah-buahan, tanaman hias atau tanaman obat-obatan saja. Tanaman (KTC), 3 . Kawasan Tanaman Campuran (KTC) yaitu kawasan Tanaman yang vegetasi penyusunnya merupakan gabungan antara tanaman pangan dan Hortikultura. Jadi dalam Kawasan model ini, komoditas yang dipilih adalah gabungan satu atau beberapa jenis tanaman pangan dan satu atau beberapa jenis hortikultura.

Kedua, jenis lahan: apakah lahan tanah kapur, lahan tanah pasir, atau lahan tanah liat, masing-masing berbeda pemilihan komoditasnya, karena berbeda tingkat keasamannya. Demikian pula lahan kering dengan lahan basah, itu memiliki kecocokan yang berbeda antara satu komoditas dengan komoditas lainnya. Ketiga, iklim dan topografi, yang menyangkut curah hujan, ketinggian dari permukaan laut, kelembaban udara, suhu udara dan lain sebagainya. Semua ini mempengaruhi pilihan komoditas yang akan ditanam dalam kawasan tanaman pangan dan hortikultura yang mau dikembangkan. Pemilihan komoditas pada tanaman pangan dan hortikultura yang terletak dalam kawasan di dataran rendah, tentu berbeda dengan komoditas yang akan dipilih untuk tanaman pangan dan hortikultura yang terletak di dataran tinggi. Keempat, tujuan pengembangan. Ini berkaitan erat dengan kebutuhan masyarakat dan model, pola atau disain tanaman pangan dan hortikultura yang akan dikembangkan. Bila tujuan pengembangan tanaman pangan dan hortikultura itu adalah untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat, maka pola yang akan dikembangkan adalah KTP Murni. Dengan demikian komoditas yang akan dipilih adalah tanaman pangan dengan berbagai jenisnya. Bila tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan obat-obatan, maka komoditas yang akan dipilih adalah tanaman obat-obatan, dengan pola KTH murni. Bila tujuan yang menyangkut kepentingan masyarakat itu lebih dari satu, maka komoditas yang dipilih lebih dari satu macam tanaman.
106

d. Kelembagaan Pendukung
Pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura ini adalah usaha yang sangat baik dan mulia karena manfaatnya adalah untuk seluruh makhluk hidup dan lingkungannya. Oleh karena itu diperlukan partisipasi dari semua stakeholder sebagai rasa tanggung jawab bersama untuk kesuksesannya. Menurut definisi dan pengertian sebelumnya, bahwa pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura itu sedikitnya melibatkan peran dan partisipasi masyarakat sebagai pengelola, dan peran pemerintah (instansi pemerintah terkait) sebagai fasilitator. Peran masyarakat dijalankan dengan membentuk atau pemberdayaan kelembagaan masyarakat, sebagai kelembagaan non-formal, melalui wadah koperasi atau Kelompok Usaha tani Tanaman Pangan dan Hortikultura. Kelompok ini berfungsi ganda, yaitu sebagai produsen dan sekaligus sebagai pemasok sarana produksi yang dibutuhkan. Sementara pemerintah sebagai kelembagaan formal, yang meliputi seluruh organisasi atau lembaga yang berada di bawah struktur pemerintah, baik pemerintah pusat, provinsi, maupun kabupaten/kota; menyediakan tenaga pendamping yang berasal dari Lembaga Swadaya Masyarakat, Perguruan Tinggi atau Tenaga Penyuluh, dalam memberdayakan kelompok usaha tanaman pangan dan hortikultura. Kontribusi kelembagaan formal adalah memberikan bimbingan dan penyuluhan teknis tentang pengelolaan tanaman pangan dan hortikultura, serta membantu kelompok tani tanaman pangan dan hortikultura dalam menyusun Perencanaan Pengelolaan Tanaman Pangan dan Hortikultura. Selain itu, kelembagaan formal juga memberi bantuan kepada petani berupa insentif dalam bentuk proyek yang membantunya bila ingin melakukan penanaman tanaman kayu di lahan miliknya. Kelembagaan formal juga dapat berperan sebagai mediator yang menghubungkan kelompok tani dengan instansi atau lembaga lain yang dapat bekerjasama dalam pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura. Target dan tujuan yang ingin dicapai oleh kelembagaan formal dalam pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura ini adalah membangun dan mengembangkan kawasan dan/atau lahan-lahan kritis di luar kawasan hutan negara. Sedangkan kontribusi kelembagaan non-formal, yang berupa kelompok usaha tanaman pangan dan hortikultura, adalah membantu petani dalam memenuhi kebutuhan-kebutuhannya dalam mengelola tanaman pangan dan hortikultura miliknya, seperti kebutuhan tenaga kerja, kebutuhan modal, dan kebutuhan akan peralatan pertanian dan kehutanan. Tujuan utamanya adalah mewujudkan tujuan bersama dalam mengelola tanaman pangan dan hortikultura mereka secara bersama. Kelompok usaha tanaman pangan dan hortikultura memiliki manajemen dan administrasi yang baik dan kegiatan yang kontinyu, yang telah direncanakan dan dipersiapkan dengan baik untuk menunjang keberhasilan pengelolaan kawasan tanaman pangan dan hortikultura dan meningkatkan kesejahteraan para anggotanya. Termasuk didalamnya adalah pencatatan tentang kegiatan-kegiatan pengelolaan tanaman tahunan seperti penanaman, pemeliharaan, dan evaluasi hasil yang dicapai untuk tiap-tiap kegiatan yang dilakukan.

107

Jadi jelaslah bahwa pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura memerlukan kelembagaan yang solid, sebagai wadah untuk mengkordinasikan segala aktivitas yang ada didalamnya. Kelembagaan disini mempunyai struktur yang berinteraksi secara intens dan kompleks diantara tiga variabel, yaitu individu, organisasi, dan norma-norma sosial. Peranan fasilitator dalam hal ini, juga menjadi sangat penting untuk berperan sebagai kordinator, motivator, stimulator, dan entrepreneur. Dengan demikian kapasitas dan peran kelembagaan menjadi sangat penting dan menentukan karena berkaitan dengan kemampuan dan skill dari fasilitator tersebut untuk memecahkan masalah yang semakin hari semakin meningkat, untuk diambil solusinya secepat mungkin. Peran kelembagaan dalam pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura sebaiknya juga mencakup penciptaan lapangan kerja baru dan pembentukan lembaga-lembaga baru seperti golongan usaha kecil, menengah, dan rumah tangga; perbaikan kapasitas tenaga kerja yang ada, mencari pasar baru, alih ilmu pengetahuan dan teknologi, dan pengembangan usaha-usaha baru di wilayah tersebut. Demikian seterusnya, dari waktu ke waktu kelembagaan ini harus senantiasa dikembangkan secara terus menerus sedemikian hingga tercipta pemberdayaan bagi semua unsur pendukung yang ada didalamnya. Dari kelembagaan yang dikembangkan secara kontinyu ini diharapkan akan melahirkan produk tanaman pangan dan hortikultura yang bermutu tinggi, sumberdaya manusia yang tangguh dan terampil, informasi pasar yang akurat dan up to date, perubahan perilaku masyarakat kearah yang lebih baik, pemanfaatan teknologi lokal yang berkembang, pembelajaran yang terus-menerus untuk mencapai yang terbaik, dan keandalan dalam menerapkan manajemen modern. Tentu saja, dalam membangun kelembagaan yang kuat ini, peran pemerintah dalam memberikan berbagai macam fasilitasi, sangat dibutuhkan.

6.5 Manajemen Pengembangan Kawasan
Manajemen pengelolaan kawasan tanaman pangan dan hortikultura seyogyanya berbasis masyarakat (community based agromanagement). Dalam manajemen ini, pengelolaan lahan dilakukan dengan berorientasi pada pemberdayaan ekonomi masyarakat, dengan melibatkan partisipasi dan pemberian kewenangan pengelolaan kepada mereka. Pemberdayaan dalam pengembangan pengelolaan kawasan pertanian tanaman pangan dan hortikultura ini adalah merupakan upaya yang ditempuh dalam rangka memampukan dan memandirikan masyarakat melalui: (a) penciptaan sarana atau iklim usaha yang memungkinkan berkembangnya potensi yang dimiliki masyarakat, (b) memperkuat potensi yang dimiliki masyarakat, dan (c) melindungi masyarakat melalui pemihakan kepada mereka untuk mencegah terjadinya persaingan yang tidak sehat. Dalam rangka mewujudkan pengelolaan kawasan tanaman pangan dan hortikultura berbasis masyarakat tersebut, perlu dilaksanakan kegiatan secara terintegrasi dengan pembangunan ekonomi masyarakat. Pertama, pengelolaan dan 108

pengembangan tanaman pangan dan hortikultura, yang dilaksanakan dengan memberi peluang kepada masyarakat yang hidup didalam atau di sekitar hutan, untuk mengelola sumberdaya pertanian secara profesional. Dalam prakteknya di lapangan, pengelolaan kawasan tanaman pangan dan hortikultura dilakukan dengan memberikan fasilitasi yang terus menerus dan berkesinambungan sampai masyarakat memahami hak dan kewajibannya dalam pengelolaan tanaman pangan dan hortikultura secara bersama-sama dan partisipatif. Dan ini diperlukan dengan adanya kelembagaan yang baik dan kuat.

Kedua, pengelolaan dan pengembangan usaha tanaman pangan dan hortikultura, yang dilakukan melalui penanaman dan pengelolaan komoditas pertanian pada kawasan atau areal milik rakyat, yang biasanya kondisinya sudah kritis. Upaya ini melibatkan peran dan partisipasi dari berbagai pihak, baik di tingkat pusat maupun di tingkat kabupaten/kota atau kecamatan dan desa.
Kedua macam pengelolaan tanaman pangan dan hortikultura tersebut di atas pada hakekatnya adalah manajemen pengembangan kawasan pertanian yang melibatkan partisipasi masyarakat atau rakyat dan memberikan kewenangan pengelolaan kepada rakyat secara mandiri dan lestari. Lahannya atau areal kerjanya bisa berasal dari hutan bekas tebangan, bisa dari lahan milik rakyat yang belum efisien pengelolaannya, ataupun dari lahan-lahan kritis yang belum produktif.

a. Pelaksanaan Pengusahaan
Kegiatan utama dalam usaha pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura adalah budidaya. Dalam budidaya ini dikenal istilah Panca Usaha, yaitu lima pokok kegiatan yang harus diperhatikan, yaitu pembibitan, pengolahan tanah, pengairan atau irigasi, pemupukan dan pemeliharaan tanaman, dan pemberantasan hama dan penyakit tanaman. Pembibitan adalah penyiapan bibit tanaman, baik melalui pembiakan generatif maupun vegetatif. Pengolahan tanah adalah penyiapan lahan agar siap untuk ditanami tanaman pangan dan hortikultura. Pengairan berarti memberi tambahan air pada saat cadangan air didalam tanah tidak mencukupi lagi. Pengadaan irigasi ini bergantung pada sumber air dan keadaan tanah. Sumber air itu meliputi sungai, mata air, waduk, danau, atau sumur. Irigasi ini dilakukan terutama pada daerah yang bulan keringnya lebih dari dua bulan dengan kondisi air tanah yang dalam. Ada dua macam irigasi, irigasi mutlak dan irigasi tambahan. Irigasi mutlak dilakukan di daerah yang tanamannya tidak dapat hidup pada waktu musim kering. Dalam hal ini, pembuatan irigasi dilakukan dengan membuat selokan-selokan. Sedangkan irigasi tambahan diberikan pada daerah yang masih dapat memberi hidup pada saat musim kering, walapun hanya minimum. Irigasi tambahan dilakukan dengan siraman melalui pipa-pipa air. Sedangkan pemupukan adalah kegiatan pemberian pupuk, baik sebelum penanaman maupun setelah tanaman bertumbuh, dengan menggunakan pupuk kandang, kompos, maupun pupuk kimia (organik dan anorganik). Tujuannya adalah 109

untuk meningkatkan dan mempertahankan kesuburan tanah, sedemikian hingga pertumbuhan tanaman bisa dijaga dengan baik, dan pada akhirnya akan memberikan hasil panen yang memuaskan. Adapun pemberantasan hama dan penyakit itu dapat dilakukan secara fisik, biologi, dan secara kimiawi. Cara fisik dilakukan dengan memberi kelembaban, suhu, dan sinar matahari yang tidak sesuai dengan kebutuhan hidup hama dan penyakit itu, atau dengan menangkap hama dan membunuhnya. Cara biologi dengan menggunakan parasit atau predator. Sedangkan cara kimiawi dilakukan dengan memberi tambahan pupuk atau pestisida. Dalam hal penggunaan pestisida, ini perlu dilakukan secara hati-hati dan cermat, jangan sampai over dosis. Untuk itu diperlukan pengetahuan tentang pestisida yang memadai. Selanjutnya dapat dikatakan bahwa dalam manajemen pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura, pengusahaannya dapat dilaksanakan melalui beberapa tahap kegiatan, sebagai berikut : 1. Penyiapan lahan sesuai dengan rencana pengusahaan tanaman pangan dan hortikultura yang telah dibuat sebelumnya, yang mengacu pada kondisi sosial budaya dan ekonomi masyarakat dan kondisi alamnya. 2. Penaman komoditas yang sesuai dengan potensinya. 3. Pemeliharaan kawasan yang meliputi: rehabilitasi Teras dan Saluran Pembuangan air (pada tanaman), pendaringan tanah dan penyulaman tanaman, pemupukan, dan penyiangan tanaman. 4. Pemanenan, yang untuk tanaman/buah/sayuran dilakukan sesuai dengan kebutuhan petani dan permintaan pasar. Untuk tanaman pertanian dilakukan setelah hasilnya cukup umur atau masak. Sedangkan untuk tempat rekreasi, pemanenan berarti dibukanya tempat rekreasi tersebut untuk umum. 5. Pemasaran, dibagi menjadi tiga, yaitu pemasaran hasil tanaman pangan, pemasaran hotikultura, dan pemasaran agrowisata. Pemasaran hasil pertanian, bisa dilakukan seperti pada pemasaran hasil pertanian atau perkebunan melalui pedagang-pedagang di pasar, atau secara retail, langsung kepada tiap-tiap rumah tangga dalam komunitas masyarakat sekitarnya yang membutuhkan, atau melalui supermarket terdekat. Sedangkan pemasaran kawasan rekreasi bisa dilakukan dengan bekerjasama dengan perusahaan pariwisata dan travel, melalui paket-paket khusus, atau melalui media cetak maupun elektronik.

b. Pembiayaan dan Permodalan
Modal untuk pembiayaan suatu bisnis adalah suatu hal yang sangat vital. Tanpa memiliki modal yang memadai, suatu bisnis tidak akan bisa berjalan, meski syarat-syarat lain yang diperlukan sudah dimiliki. Pengetahuan dan keberanian untuk memulai suatu usaha saja tidak cukup, dan masih perlu satu dukungan lagi, yaitu modal yang memadai. Demikian pula dalam bisnis pengembangan Kawasan Tanaman Pangan dan Hortilultura, ketersediaan modal yang cukup merupakan prasarat yang tidak bisa ditawar lagi. Dalam hal ini, ada dua macam modal yang 110

diperlukan untuk menjalankan bisnis pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura ini, yaitu modal investasi dan modal kerja. Modal investasi adalah modal yang disediakan untuk pengadaan sarana usaha yang bersifat fisik. Modal meliputi pembiayaan untuk pembelian atau penyewaan tanah, pembuatan bangunan gedung dan tempat penjaga lahan, alat mesin pertanian, biaya perijinan, pembuatan saluran irigasi, pembuatan jalan dan jembatan, dan kegiatan-kegiatan pra operasional lainnya. Sedangkan modal kerja adalah modal yang diperlukan untuk membiayai semua kegiatan operasional suatu bisnis. Modal ini digunakan untuk membiayai kegiatan pembibitan, pengolahan lahan, pemupukan dan pemeliharaan tanaman, pengairan, pemberantasan hama dan penyakit tanaman, pemanenan, upah tenaga kerja, dan pemasaran. Dari biaya-biaya tersebut di atas, untuk kawasan tanaman pangan dan hortikultura yang didirikan diatas lahan milik, biayanya bisa sangat kecil, bahkan mungkin bisa tidak ada. Tapi kawasan tanaman pangan dan hortikultura yang dikembangkan diatas hutan negara, biaya perijinan-nya bisa menjadi sangat besar karena faktor birokrasi dan memakan waktu. Untuk memperingan pembiayaan yang dibutuhkan untuk mengembangkan kawasan tanaman pangan dan hortikultura, permodalannya dapat dilakukan secara patungan. Dalam hal ini masyarakat harus hati-hati dalam memilih mitra, harus dipertimbangkan segala aspeknya, agar tidak terjadi hal-hal yang bisa merugikan masyarakat banyak di kemudian hari. Selain itu, pengadaan modal untuk pembiayaan bisnis pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura juga dapat diperoleh dengan cara meminjam dari bank. Pengadaan modal Investasi dapat diperoleh melalui skim Kredit Investasi, yaitu kredit jangka menengah atau jangka panjang yang diberikan oleh suatu bank kepada pengusaha untuk melakukan investasi atau penanaman modal. Besarnya kredit dibagi menjadi 4 (empat) golongan: • • • • Skim kredit 1, dengan plafon maksimum sebesar Rp. 75.000.000,00. Skim kerdit 2, dengan plafon antara Rp. 75.000.000,00 – Rp. 200.000.000,00. Skim kredit 3, dengan plafon antara Rp. 200.000.000,00 – Rp. 500.000.000,00. Skim kredit 4, dengan plafon sebesar Rp. 500.000.000,00. Ke atas.

Setiap pemohon harus membiayai sebagian investasi yang besarnya antara 25-50%, dengan jangka waktu antara 10-15 tahun. Angsuran dilakukan setiap tiga bulan, dengan jaminannya adalah proyek yang dibiayai, atau dengan jaminan tambahan maksimum 50% dari jumlah kredit. Adapun untuk modal kerja, pengadaannya bisa diperoleh lewat kredit modal kerja, yang memang diperuntukkan bagi pembiayaan modal kerja suatu usaha sehingga dapat berjalan lancar. Ada dua contoh kredit modal kerja, yaitu Kredit mini modal lancar usaha, dan kredit modal kerja permanen. Plafon maksimum

111

kredit mini modal lancar usaha adalah sebesar Rp. 200.000,00, untuk pembiayaan usaha pertanian semusim. Pengembalian angsuran dapat mingguan atau bulanan tergantung sifat usahanya. Kredit ini dikeluarkan oleh Bank Rakyat Indonesia (BRI) unit desa, dengan Jaminan berupa barang yang dapat diikat. Sedangkan kredit modal kerja permanen, plafon maksimumnya sebesar Rp. 100.000.000,00, dengan jangka waktu pengembalian selama 5 tahun dan angsuran dilakukan setiap tiga bulan. Jaminan kredit ini adalah usaha yang dibiayai dengan kredit ini, bisa juga dengan jaminan tambahan sampai maksimum 50% dari besarnya kredit. Kredit ini dikeluarkan oleh BPD, BPI, dan bank swasta nasional yang telah ditunjuk.

c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial
Pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura akan memperoleh hasil yang maksimal bila dilakukan melalui Program Kemitraan Usaha Bersama (KUB). Program ini, menurut Martodireso dan Suryanto, juga mampu meningkatkan beberapa aspek bagi pembangunan pertanian, baik dari aspek teknologi, peningkatan kualitas SDM, permodalan, teknis, kepastian hukum, dan pemasaran. Program ini dirancang dengan melibatkan satu lembaga keuangan atau bank, dan empat kelompok pelaku usaha di lapangan. Keempat kelompok tersebut adalah investor sarana produksi (Saprodi) yang biasanya juga merupakan kelompok penjamin pasar, investor alat mesin pertanian (Alsintan), koperasi primer atau LSM, dan kelompok tani. Model kemitraan ini sudah menjadi suatu sistem agribisnis tersendiri yang disebut Sistem KUB, yang lingkup kerjanya mulai dari hulu (on farm) sampai ke hilir (off farm). Untuk bisa melihat kelayakan ekonomi dan finansial dari sistem KUB pengembangan tanaman pangan dan hortikultura ini, digunakan kasus PT. Darma Niaga (Persero) dalam menjalankan agribisnis tanaman Jagung sebagai pilihan komoditasnya. Pengalaman ini telah diterapkan di 8 provinsi, yaitu Jawa Tmur, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Barat, Lampung, Sumatera Selatan, Sulawesi Selatan, dan Nusa Tenggara Barat. Pengamatan sosial di lapangan menunjukkan bahwa para petani peserta merasa senang dan ingin terus bekerja dengan Sistem KUB ini. Kelayakan finansial pengusahaan jagung dapat dilihat pada Tabel 6.1.

112

Tabel 6.1. Proyeksi Arus Kas Pengembangan Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura Komoditas Jagung

( Dalam Jutaan Rupiah )
B ULAN # UR AIAN 1 R e nc a na P a ne n pe r Ha (To n) 2 C a s h In F lo w Ope ra tio na l 3 C a s h Out F lo w Ope ra s io na l a . P e nge m ba lia n KKP - S a ra na P ro duks i + TK - B ia ya S a pro di - B ia ya Te na ga Ke rja (TK) b. Ua ng M uka Inve s ta s i c . Bia ya Ope ra s io na l - Bia ya BB M + S pa rt + R a wa t - P e m ba ya ra n B unga KKP - P m ba ya ra n C ic ila n Ala t B e ra t To ta l B ia ya Ope ra s io na l 4 C a s h F lo w B e rs ih Ope ra s nl 200,0 132,0 319,3 319,3 (3.888,7) 50,0 33,0 79,8 162,8 539,7 150,0 99,0 239,4 488,4 1.619,1 100,0 66,0 159,6 325,6 1.079,3 50,0 33,0 79,8 162,8 539,7 50,0 33,0 79,8 162,8 539,7 600 396 958 1.954 6.476,1 600 396 958 1.954 6.476,1 3.888,7 2.290,0 1.500,0 790,0 947,4 735,3 572,5 375,0 197,5 2.205,9 1.718,5 1.125,0 592,5 1.470,6 1.145,0 750,0 395,0 735,3 572,5 375,0 197,5 735,3 572,5 375,0 197,5 8.824 6.87 4.5 1.5 8.824 6.87 4.5 1.5 4-J a n 5 1.5 1.275,0 8-J un 4.5 3.825,0 10-S e p 3 2.350,0 11 1.5 1.275,0 12 1.5 1.275,0 TAHUN Ke -2 18 15.3 K2-3 18 15.3

5 Akumula s i C a s h F lo w B e rs ih

(3.888,7) (3.349,0) (1.730,0)

(651,7)

(112,0)

427,7

6.903,8 13.439,9

6 P ro fit S ha ring - Invs to r S a pro di/P e nj P s r 27,3% - Inve s to r P e ra la ta n 22,7% - Ko pe a s i P rim e r/LS M 15% - P e milik La ha n/P e ta ni 35% 147,3 122,5 81,0 589,3 490,0 323,8 884,0 735,0 485,7 1.133,3 1.031,3 857,5 566,6 1.322,2 1.178,6 980,0 647,6 1.511,1 2.946,6 2.450,1 1.619,0 3.777,7 4.714,6 3.920,2 2.590,4 6.044,3

188,9 755,542

Sumber: Martodireso dan Suryanto, 2002 Dengan investasi total yang ditanam adalah sebesar Rp.2.947.400.000,-; yang terdiri dari uang muka pembelian alat sebesar Rp. 947.400.00,- dan modal kerja dari kredit ketahanan pangan (KKP) sebesar Rp. 2.000.000.000,-, terlihat bahwa proyek hipotetif ini sudah memetik hasil pada bulan ke-5 tahun pertama, yaitu sebesar Rp.539.673.000. Pada akhir tahun pertama, cash flow-nya sudah menunjukkan angka positip, yaitu sebesar Rp. 427.700.000,-. Demikian seterusnya angka keuntungan dan cash flow proyek akan meningkat terus menerus pada bulan dan tahun-tahun berikutnya. Keuntungan pada tahun kedua meningkat tajam menjadi Rp. 6.476.100.000,- dengan cash flow bersih sebesar Rp. 6.903.800.000,Pada tahun kedua terlihat bahwa Cash Flownya meningkat lagi menjadi Rp.13.439.900.000,-. Semua angka ini menunjukkan bahwa proyek pengembangan kawasan tanaman pangan dan hortikultura itu sangat layak secara finansial.

113

d. Pemasaran dan Promosi
Indonesia termasuk negara dengan pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi. Sejalan dengan pertumbuhan penduduk ini, maka kebutuhan pangan di Indonesia sudah tentu ikut meningkat pula. Kebutuhan pangan Indonesia yang sangat tinggi tidak dibarengi dengan produksi hasil pertanian yang memadai sehingga pemerintah harus mengimpor bahan makanan dari luar negeri. Bahkan kini posisinya sudah sangat tinggi ketergantungannya pada produksi pertanian luar negeri. Hal ini berarti bahwa pasar hasil tanaman pangan dan hortikultura di Indonesia masih sangat tinggi. Dan oleh karena itu berarti pula bahwa pemasaran produk tanaman pangan dan hortikultura di Indonesia tidak mengalami banyak masalah yang berarti. Pemasaran hasil kawasan tanaman pangan dan hortikultura dapat dilakukan melalui Pasar Umum, Pasar Induk, Pasar Swalayan, dan Pasar Khusus. Pasar umum merupakan pasar yang menyediakan semua keperluan hidup seperti sandang, pangan, dan papan, dalam bentuk eceran dan skala besar. Pasar induk merupakan pusat penampungan komoditi tertentu dalam berbagai jenis, dan biasanya dijual dalam skala tertentu pula. Pasar swalayan merupakan pasar yang menyediakan berbagai kebutuhan dengan cara membeli, memilih, dan mengambil sendiri barangbarang atau komoditi yang dikehendaki dalam bentuk eceran. Sedangkan pasar khusus merupakan pasar yang menyerap komoditas tertentu atau beragam dalam partai cukup besar secara kontinyu dengan kualitas tertentu. Termasuk dalam kategori pasar khusus ini adalah rumah sakit, hotel, industri, usaha katering, restauran, dan rumah makan. Adapun jalur pemasarannya atau distribusinya, untuk pasar dalam negeri berbeda dengan pasar luar negeri (ekspor). Pola pemasaran dalam negeri bisa mengikuti jalur pendek, jalur panjang, dan jalur pengolahan. Pada jalur pendek, hasil kawasan dijual langsung oleh petani produsen kepada Pengecer lalu ke konsumen. Pada jalur panjang, dari petani produsen tidak langsung dijual kepada pengecer, tapi melalui pengumpul dan pedagang besar terlebih dahulu, baru ke pengecer (supermarket) dan konsumen. Semetara pada jalur pengolahan, petani produsen menjualnya ke pabrik pengolahan atau ke pedagang pengumpul nanti pedagang pengumpul menjualnya ke pabrik pegolahan. Dari pabrik pengolahan lalu dijual ke pengecer (supermarket) lalu ke konsumen. Sedangkan jalur pemasaran hasil kawasan tanaman pangan dan hortikultura ke luar negeri (ekspor), petani produsen menyetorkan komoditasnya ke pedagang pengumpul, lalu dikirim ke pedagang besar yang bertindak sebagai eksportir. Disini dilakukan pengawasan kualitas yang ketat oleh eksportir yang memiliki surat ijin usaha perdagangan (SIUP). Prosedur pengirimannya diatur dalam Keputusan Menteri Perdagangan No. 331/Kp/XII/87 dan Surat Keputusan Bersama Menteri Perdagangan, Menteri Keuangan, dan Gubernur Bank Indonesia No. 657/Kpb/IV/ 85. Sementara itu, untuk meningkatkan harga jual atau meningkatkan omset penjualan dan keuntungan petani, penjualan produk tanaman pangan dan hortikultura bisa dilakukan setelah mengolahnya terlebih dahulu, misalnya menjadi 114

bahan makanan dalam kaleng atau kemasan yang menarik. Banyak cara yang bisa dilakukan untuk bisa memberikan nilai tambah pada produk-produk tanaman pangan dan hortikultura agar bisa mendapatkan nilai jual yang lebih tinggi, khususnya untuk menggalakkan ekspor. Sehubungan dengan strategi pemasaran hasil produk tanaman pangan dan hortikultura dimasa mendatang, Pambudy dkk (2001), mengajukan beberapa kebijakan yang perlu dilaksanakan, yaitu: 1. Meningkatkan promosi ekspor dengan mempelajari kondisi negara yang dituju dan negara pesaing. 2. Menggalakkan pengembangan teknologi tepat guna. 3. Membangun infrastruktur yang memadai yang menghubungkan pusat-pusat kawasan produksi dengan pasarnya. 4. Meningkatkan efisiensi pemasaran dan melakukan diversifikasi pasar luar negeri; 5. Mengembangkan industri yang resource based technology; 6. Menciptakan produk olahan yang memiliki nilai tambah yang tinggi; 7. Mengurangi peranan BULOG sebagai pembeli tunggal. Adapun mengenai kegiatan promosi, untuk pengelolaan tanaman pangan dan hortikultura bisa dilakukan dengan menjalin kerjasama dengan pasar-pasar tradisional dan pasar swalayan. Dalam sistem KUB, kerjasama ini dilakukan oleh pihak penjamin pasar yang biasanya dipegang oleh Investor Saprodi. Kegiatan promosi ini sangat memerlukan gerak cepat, khususnya untuk produk hortikultura, karena sifat produk yang tidak tahan lama. Lain lagi promosi untuk kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura dengan pola pengembangan yang dilakukan dengan melibatkan pariwisata (agrowisata). Dalam hal ini kegiatan promosi bisa dilakukan melalui media masa, baik media cetak maupun elektronik, atau melalui spanduk, selebaran maupun presentasi.

e. Pengembangan Usaha
Dalam upaya pengembangan usaha tanaman pangan dan hortikultura perlu memperhatikan potensi, peluang dan tantangan usaha hortikultura. Karena itu diperlukan suatu aktivitas untuk mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumberdaya agribisnis hortikultura melalui langkah-langkah sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi, menginvestigasi, menganalisa dan menginformasikan secara periodik tentang potensi permintaan produk (trend permintaan pasar domestik, kebutuhan industri, dan permintaan pasar internasional), jenis komoditas, potensi suplai (produksi, waktu panen, kualitas hasil), potensi sumberdaya (kesesuaian lahan dan agroklimat berdasarkan komoditas), serta dukungan infrastruktur. 2. Melakukan identifikasi potensi sumberdaya manusia petani dan manajer sebagai pelaku agribisnis melalui pemberdayaan, training dan sekolah lapang. 115

3. Mengidentifikasi potensi komoditas unggulan sepesifik lokasi/wilayah, melakukan pemetaan; potensi produksi hortikultura (crop production map ping); pengembangan agribisnis hortikultura (peta pewilayahan) berdasarkan kesesuaian lahan, agroklimat, sarana, prasarana pendukung dan efektivitas pemasaran serta pemetaan pengembangan kawasan agribisnis hortikultura. Kotak 6.1. berikut ini mengilustrasikan tahap demi tahap tatacara pengembangan kawasan hortikultura.

KOTAK KOTAK 6.1. SAYURAN MEMBANGUN PROYEK AGRIBISNIS SAYURAN 1. PENGANTAR Seorang calon pengusaha di sektor pertanian akan selalu dihadapkan pada suatu tanda tanya yang sangat besar dalam bentuk darimana saya harus memulai mempertimbangkan “proyek” itu, faktor apa saja yang harus saya perhitungkan dan bagaimana caranya saya menerapkan gagasan setelah bisa dibangun suatu perencanaan sementara yang dianggap dapat mencerminkan sarana untuk merealisasi visi, misi dan sasaran pengusaha.Terbatas dan basinya informasi yang tersedia, belum meratanya kalau tidak boleh dikatakan buruknya prasarana yang memadai dan terbatasnya sumberdaya manusia yang memiliki keterampilan yang dibutuhkan adalah faktor-faktor pembatas yang mengkhawatirkan para investor domestik di sektor pertanian, terutama pada skala usaha kecil menengah (UKM).Oleh karena itu merenungkan proyek itu berkonsultasi pada mereka yang telah dipandang punya pengalaman praktek dan para ahli di sektor pertanian akan sangat bermanfaat. 2. MEMILIH JENIS PRODUK DAN LOKASI 2.1. MEMILIH JENIS PRODUK Untuk memilih jenis produk apa yang akan digunakan sebagai media bisnis ditentukan oleh tingkat keterikatan penggagas pada faktor-faktor produksi yang telah dimilikinva. Lahan sebagai faktor produksi yang sangat penting di agribisnis mempunyai pengaruh yang sangat menentukan. Jadi, apabila seorang penggagas telah terikat untuk memanfaatkan lahan yang telah tersedia, maka dia harus mencari produk yang diduga cocok untuk dibudidayakan di lahan yang dimaksud dan memenuhi persyaratan sebagai berikut :a.Produk itu dibutuhkan oleh pasar dan demand atas produk itu, baik lokal maupun regional masih jauh diatas supply yang dihasilkan. Sumber informasi untuk itu bisa diperoleh di Departemen Perdagangan dan Departemen Pertanian. Bertolak dari data makro tersebut, penggagas bisa mulai melakukan perkiraan-perkiraan produk-produk apa saja yang tampaknya menjanjikan. Uji silang (cross-check) data di pasar dalam negeri, akan memperkuat dugaan masih terbukanya pasar atau sebaliknya. Explorasi seperti diuraikan di atas adalah cara konvensional yang paling banyak digunakan, cara explorasi yang lebih maju ialah dengan cara merenung dan mengkhayalkan suatu kebutuhan 116

masa depan serta bagaimana strateginya menimbulkan kebutuhan tersebut. Paul Zane Pilzer mengingatkan, “pasar itu tidak pernah mempunyai sudut (pojok) karena setiap produk selalu ada substitusinya”. b. Produk yang diduga bisa dikembangkan membutuhkan iklim makro dan mikro yang sesuai dengan lahan yang tersedia. Apabila tidak sesuai, apakah tersedia teknologi yang harganya layak sehingga masih bisa menyajikan produk dengan harga bersaing. c. Untuk mengembangkan produk itu, apakah tersedia SDM yang mempunyai pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan. d. Mempertimbangkan kemungkinan adanya siklus demand musiman, apakah teknologi dan iklim di lahan yang tersedia memberikan kemungkinan bagi dilaksanakannya budidaya dari produk yang bersangkutan.Apabila telah dipilih salah satu produk yang dianggap sebagai sarana peluang untuk membangun agribisnis, maka fokus-kanlah energi calon pengusaha untuk pengamatan dan perhatian (attentiveness) kepada kepentingan proyek. Proses itu akan menimbulkan empati bagi si calon pengusaha.Bagi mereka yang belum terikat kepada lahan yang tersedia, mempunyai pilihan yang bebas sekalipun pendekatan berfikirnya relatif sama. Selain pertimbangan tersebut diatas, pertimbangan keuangan juga turut menentukan jatuhnya pilihan alas produk. 2.2. MEMILIH LOKASI Seperti pada pemilihan jenis produk. keterikatan pada lahan yang tersedia akan membatasi fleksibilitas pengusaha untuk menetapkan pilihannya. Apa pun pilihan yang telah ditetapkan, hal-hal berikut ini perlu mendapatkan pertimbangan yang serius. Prasarana yang sangat vital bagi terselenggaranya budidaya agribisnis sangat menentukan bagi dipilihnya suatu lokasi. Prasarana yang dimaksud: a. AirAir sungai atau selokan di desa-desa pada umumnya sudah tercemar oleh deterjen dan pestisida. Cemaran deterjen tersebut menyebabkan beberapa tanaman bunga tidak bisa menarik ion phosfat dari medianya sehingga pertumbuhan generatifnya dari tanaman yang dibudidayakan terganggu.Lain daripada itu, baik air sungai maupun air selokan pada waktu musim kemarau debitnya turun drastis sehingga kemungkinan timbulnya masalah rebutan dengan penduduk setempat tidak terelakkan.Untuk mengatasi hat terebut, perlu dicari pilihan lain, seperti mata air khusus, sumur dalam, bak penampungan air atau lainnya. b. ListrikBelum semua pedesaan apalagi di dataran tinggi terjangkau oleh listrik PLN, sedangkan pemakaian teknologi di agribisnis pada umumnya memerlukan tenaga listrik. Beberapa tanaman hias dan bunga potong juga memerlukan penerangan di malam hari. Tidak tersedianya listrik PLN berarti perlu disediakan generator diesel sebagai pembangkit listrik. c. Jalan aksesBukan hal yang mustahil bahwa tidak sedikit lokasi proyek yang tidak bisa diakses dengan kendaraan roda 4. Tidak tersedianya jalan yang memadai akan menghambat pembangunan, pemeliharaan dan pengangkutan hasil-hasilnya. Sementara itu investasi pembangunan jalan akan memerlukan dana yang besar yang akan membebani biaya produksi.d. KomunikasiSaluran telepon facsimile PT. TELKOM seringkali belum terjangkau daerah pedalaman. Beruntung, sekarang ini sudah tersedia alat komunikasi tanpa kabel yang

117

sedikit banyak bisa mengatasi kesulitan komunikasi.e. IklimDi daerah seperti Indonesia faktor yang sangat penting untuk diperhatikan ialah suhu udara yang terkait erat dengan ketinggian dari muka laut. maka indikator utamanya ialah lokasi diatas permukaan laut. Kemudian usahakanlah untuk mendapatkan data iklim di lokasi yang dipilih dari Kantor Badan Meteorologi clan Geo Fisika.Di samping pertimbangan fisik prasarana seperti diuraikan diatas, pertimbangan-pertimbangan seperti:f. Jarak untuk mendapatkan masukan proses produksi harus rnendapatkan perhatian yang saksama karena biaya yang timbul yang disebabkan oleh jarak tersebut bisa menjadi sangat berarti. g. Sikap masyarakat terhadap rencana proyek yang akan dibangun juga harus mendapatkan perhatian.h. Fasilitas sekolah, tempat belanja, dokter, rumah juga harus mendapatkan perhatian, karena hal tersebut bisa berpengaruh terhadap ‘betah’-nya seseorang tinggal di lokasi yang dipilih.Berbagai pertimbangan seperti diuraikan pada a sampai h diatas, pengaruhnya akan sampai pada terbentuknya biaya tetap dan biaya variabel untuk ber-produksi.Dengan memanfaatkan ‘metode Titik Impas’ untuk memilih berapa lokasi potensial, bisa ditetapkan lokasi yang secara finansial paling menguntungkan. Pendekatan yang sederhana ini dalam praktek memerlukan kemampuan untuk membangun asumsi-asumsi yang bermuara pada terbentuknya biaya dan hasil penjualan yang diharapkan. 3. MERANCANG BANGUN TATA RUANG Di dataran tinggi Indonesia jarang sekali bisa didapatkan lokasi yang secara alamiah datar. Pada umumnya kemiringan lahan budidaya berkisar mulai >00 sampai 150-20°, bahkan ada juga yang >200.Semakin besar derajat kemiringannya, berarti:· Semakin kecil presentasi luas area yang bisa ditanam (net planted area).· Semakin besar biaya investasi untuk mempersiapkan lahan itu menjadi lahan budidaya. · Semakin besar biaya investasi untuk membangun prasarana budidaya di on-farm.Dalam merancang bangun tata ruang suatu lokasi yang terpilih, aspek-aspek berikut ini perlu mendapatkan perhatian:· Apabila areal pada lokasi terpilih ternyata memiliki kemiringan seperti diatas, maka langkah awal yang perlu dilakukan ialah membuat terasering yang teratur. Terasering dari tanah-tanah milik rakyat pada umumnya berantakan. Keteraturan itu sangat dibutuhkan demi memudahkan pekerjaan-pekerjaan lain yang akan menyusul di kemudian hari. · Pemetakan dan pembuatan blok-blok dibuat sedemikian rupa sehingga memudahkan manajemen dalam menyusun perencanaan tanam, sekaligus memudahkan pelaksana untuk menerapkan rencana kerja itu di lapangan dan mengendalikan pemeliharaan serta panennya. Lebar petakan pada lahan dengan kemiringan >100 sampai 200 berkisar antara 7 m sampai 12 m.· Jalan untuk lalu lintas penyediaan sarana, pemberantasan hama penyakit dan pengangkutan hasil harus cukup memadai (± 2-3 m lebar) dan lorong-lorong antar blok harus bisa memudahkan pekerja untuk melaksanakan pekerjaannya, misalnya untuk pemeriksaan deteksi dini hama penyakit dan lain-lain dan juga untuk memungkinkan peredaran udara yang baik dalam blok kebun.· Apabila blok-blok dari lahan itu ditutup oleh rumah naungan

118

(shading house), maka jangan sampai lupa untuk membuat saluran di sisi rumah naungan dimana air hujan yang akan terkumpul di atap akan mengalir dan jatuh ke bawah lewat talang.Semakin luas cakupan lahan yang ditutup rumah naungan semakin besar saluran yang harus dibangun dan konstruksi bangunan saluran itu pun semakin kuat. Air curahan dari rumah naungan itu harus ditampung dalam kolam-kolam resapan yang isinya bisa menampung paling sedikit 3 hari hujan deras. Dengan demikian air yang volumenya cukup besar itu dapat dikendalikan dengan balk dan aman. 4. MEMBANGUN SARANA

Pada umumnya budidaya hortikultura tanaman hias dan sayuran dataran tinggi tanaman hias berbingkai waktu (time frame) antara 2-4 bulan per tanaman (crop) untuk pertanaman semusim (annual) seperti krisan, lili, tomat, kyuri, wortel, melon dan 1,5 > 2 th. untuk pertanaman yang bersifat tahunan (perennial) seperti mawar, anyelir, caspea, cabe. paprika dan terong.Bingkai waktu pertanaman itu sangat berpengaruh pada penetapan skema pertanaman. Apabila pertanaman itu memerlukan rumah naungan seperti pada pertanaman krisan dan berbagai jenis bunga potong lainnya maka skema pembangunan sarana itu menjadi sangat erat dengan skema pertanaman.Apabila rancang bangun tata ruang pada gambar berikut digunakan sebagai contoh untuk melukiskan skema pembangunan sarana untuk pertanaman bunga potong, misalnya krisan, berikut adalah pendekatan dan pentahapannya:· Pertama-tama hitunglah luasan netto (clean bed) dari masing-masing petak dengan rumus luas netto = 70% dari luas bruto dan hasilnya seperti terlihat pada Tabe14.· Dari total luas netto itu perlu dicari berapa luas pertanaman yang harus disiapkan untuk ditanam. Oleh karena jumlah periode tanaman krisan adalah 17, maka untuk satu periode dibutuhkan luasan 6732 m2:17 = 396 m2.· Karena rumah naungan beragam ukurannya dan itu semua disebabkan oleh bentuk lahan, maka perlu dibuat skema pembangunan rumah naungan tersebut. Untuk itu didekati dengan cara merancang bangun skema penanamannya. (Dikutip dari: Supari, Dh (editor), Manajemen Produksi dan Operasi Agribisnis Hortikultura, Seri Praktek Ciputri Hijau, PT. Elex Media Komputindo, 2001,

f. Penumbuhan dan Pemantapan Kawasan
Dalam penumbuhan kawasan, hal-hal yang perlu dilakukan adalah: • • Menyiapkan buku pedoman dan prosedur penumbuhan kawasan komoditas hortikultura Melakukan bimbingan teknis tentang pelaksanaan penumbuhan kawasan komoditas, terhadap para pelaksana lapangan, organisasi petani dan pelaku agribisnis hortikultura. 119

• • • •

Menyiapkan model-model penumbuhan kawasan, terutama untuk penumbuhan daerah-daerah spesifik. Melakukan identifikasi penumbuhan kawasan komoditas pada daerah-daerah potensial ditinjau dari aspek teknis, ekonomi, dan kelayakan lingkungan. Membuat model-model pengembangan kawasan komoditas hortikultura terpadu, dalam hal komoditas, antar instansi pembina atau pelaksana. Melakukan sosialisasi aturan pedoman dan standar pelaksanaan bimbingan teknis penumbuhan kawasan komoditas terhadap para pelaku/pelaksana penumbuhan kawasan. Melakukan pengumpulan data, analisa dan pengkajian data serta informasi untuk menunjang pengembangan kawasan komoditas hortikultura. Melakukan koordinasi dengan berbagai instansi terkait dalam rangka pengembangan wilayah, terutama yang terkait dengan pengembangan kawasan komoditas hortikultura, dengan komoditas lain (ternak, ikan, tanaman pangan dan tanaman perkebunan) yang dikembangkan secara terpadu (Integrated Farming Svstem). Dalam pemantapan kawasan, hal-hal yang perlu dilakukan adalah:

• •

• •

Menyiapkan buku pedoman dan prosedur pemantapan kawasan komoditas hortikultura. Melakukan bimbingan teknis pemantapan kawasan komoditas hortikultura terhadap pelaku agribisnis untuk peningkatan teknologi produksi, penanganan pasca panen dan pengolahan hasil. Melakukan bimbingan teknis pengelolaan kawasan komoditas hortikultura berwawasan lingkungan, dalam hal pengelolaan sumberdaya alam, system produksi, penanganan pasca panen dan pengolahan hasil Menyiapkan model dan pilot project pengelolaan kawasan hortikultura berbasis kelestarian sumberdaya alam, system produksi aman lingkungan dan aman konsumsi, dan penanganan pasca panen yang baik. Melakukan temu koordinasi pengembangan kawasan komoditas hortikultura untuk menjembatani kepentingan produsen, pedagang dan eksportir hortikultura. Melakukan apresiasi dan promosi kawasan komoditas hortikultura tingkat regional/kawasan untuk mengembangkan potensi produksi spesifik daerah dengan pihak pedagang, pengolah dan konsumen. Melakukan kampanye dan advokasi peningkatan permintaan komoditas hortikultura lokal Melakukan pengembangan system data dan informasi kawasan hortikultura dalam rangka menunjang promosi kawasan komoditas yang ada dan menarik investor. Mengembangkan model pengembangan kawasan hortikultura terpadu untuk konservasi sumberdaya alam pada daerah spesifik dan kritis (seperti kawasan danau, dll.)

• •

• •

120

Evaluasi pelaksanaan pengelolaan kawasan hortikultura untuk menyempurnakan perencanaan pengembangan kawasan, bahan pembuatan kebijaksanaan dan pengambilan keputusan. Melakukan pembinaan penumbuhan kawasan agribisnis hortikultura atau komoditas hortikultura untuk merangsang pelembagaan ekonomi regional berbasis agribisnis.

g. Kelembagaan Petani
Dalam rangka pemberdayaan (penguatan) petani sebagai salah satu pelaku agribisnis hortikultura, maka perlu menumbuhkembangkan kelompok tani yang mandiri dan berwawasan agribisnis. Penguatan kelembagaan ditingkat petani meliputi kelompok tani, asosiasi, himpunan, koperasi, merupakan hal yang perlu segera dikembangkan secara dinamis guna meningkatkan profesionalisme dan posisi tawar petani. 1. Penumbuhan Kelompok tani a. Menumbuhkan kelompok tani baik dari kelompok yang sudah ada ataupun dari petani dalam satu wilayah. b. Membimbing dan mengembangkan kelompok berdasarkan kepentingan usaha tani kelompok. c. Mengorganisasikan petani dalam kelompok.

d. Menjalin kerjasama antar individu petani didalam satu kelompok 2. Peningkatan Kemampuan Kelompok tani a. Meningkatkan kemampuan kelompok tani melalui peningkatan kualitas dan produktivitas SDM, meningkatkan managerial dan kepemimpinan kelompok. b. Mengembangkan fungsi kelompok tani menjadi kelompok usaha/ koperasi. c. 3. Mengembangkan organisasi kelompok ke bentuk yang lebih besar, seperti Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) atau Asosiasi.

Mengembangkan Kemitraan Usaha a. Mengembangkan kemitraan usaha agribisnis antara kelompok on-farm dengan kelompok off-farm. b. Meningkatkan nilai tambah ekonomis produk melalui kerjasama usaha antara pelaku agribisnis. c. Memperhatikan prinsip-prinsip kemitraan adanya pelaku kemitraan (petani, kelompok tani, pengusaha, dan pemerintah; Adanya kebutuhan dan kepentingan bersama dari pelaku-pelaku agribisnis; Adanya kerjasama dan kemitraan yang seimbang dan saling menguntungkan.

121

h. Pengembangan Manajemen Usaha
Langkah-langkah yang dapat ditempuh dalam pengembangan manajemen usaha adalah sebagai berikut:

Pengembangan Manajemen Usaha √ Mengidentifikasi dan mencari pasar/pembeli dan menegoisasi harga jual produk serta membuat kontrak pembelian suatu komoditas. √ Memilih lokasi yang sesuai dengan agroklimat dan memiliki keunggulan kompetitif. √ Menentukan target petani yang berkeinginan maju. √ Membentuk kelompok/koperasi produsen. √ Merencanakan produksi serta mutunya yang sesuai dengan permintaan. √ Menerapkan teknologi maju yang efisien. √ Menjaga mutu supaya sesuai dengan permintaan pasar. √ Memperluas pasar lewat diversifikasi produk dan informasi pasar. √ Mengadakan temu investasi dan loka karya promosi. √ Mengembangkan usaha skala komersial/ekonomi. Menyusun Prosedur Dan Peraturan Investasi √ Kriteria pelaku usaha (perorangan, koperasi, atau badan usaha lainnya) √ Ijin usaha, persyaratan dan tata cara perijinan √ Kewajiban yang harus dipenuhi oleh badan usaha di bidang hortikultura dan sangsi-sangsi apabila ada yang tidak memenuhi ketentuan usaha. √ Sistem pembinaan dan pengawasan usaha. √ Peninjauan peraturan-peraturan yang memberatkan pengusaha.

Berikut ini pengembangan beberapa kawasan tanaman pangan dan hortikultura antara lain agribisnis ubikayu, agribisnis sayuran dan pengembangan sentra buah untuk dapat diimplementasikan atau dikembangkan di daerah.

KOTAK KOTAK 6.2. KAW KAYU KAWASAN PENGEMBANGAN UBI KAYU Dalam melaksanakan pengembangan ubikayu dimana pengusahanya terdiri dari petani berlahan terbatas, maka alternatif yang mungkin dapat dipilih adalah pendekatan kawasan. Hal ini memungkinkan mengingat perlu adanya kawasan berupa areal skala ekonomi agar bisnis ubikayu dapat berlangsung dan berkembang. Manfaat kawasan adalah: 1) Memudahkan dan efisien dalam menyediakan sarana produksi, 2) Memungkinkan petani di kawasan tersebut dapat mengorganisir diri menjadi kelompok produksi

122

kemudian berkembang menjadi kelompok usaha, 3) Memudahkan di dalam pembinaan atau pendampingan, koordinasi, komunikasi terutama dalam aspek teknologi, manajemen dan usaha, 4) Memungkinkan lembaga usaha petani sebagai wadah tawar (bargaining) sosial dan ekonomi.Pengembangan pusat pertumbuhan merupakan upaya pengembangan usahatani yang memenuhi skala ekonomi sehingga memungkinkan tumbuh dan berkembangnya sistem dan usaha agribisnis yang berkelanjutan. Pengembangan pusat pertumbuhan ini dilakukan dengan pendekatan demonstrasi area di mana terdapat inti pertumbuhan yang diharapkan dapat meluas ke daerah sekitarnya. Pembinaan pengembangan pusat pertumbuhan tanaman pangan ditempuh dengan pendekatan sebagai berikut: 1) Pengembangan pusat pertumbuhan berskala ekonomis berbasis kabupaten andalan dengan luas tiap unit pilot proyek pengembangan seluas 500 ha, 2) Dalam setiap pusat pertumbuhan diupayakan keterkaitan agribisnis tanaman pangan dengan komoditi lainnya sesuai potensi fisik dan sosial ekonomi setempat, 3) Unit pusat-pusat pertumbuhan berfungsi sebagai model percontohan bagi petani/kelompok tani di kawasan lainnya, 4) Kegiatan yang dikembangkan dalam subsistem usahatani on-farm dalam pusat pertumbuhan dipadukan dengan subsistem lainnya, yakni subsistem hulu, subsistem hilir, serta subsistem jasa penunjang, sehingga tercipta keterpaduan dan keharmonisan pengembangan agribisnis secara utuh, 5) Kegiatan pokok yang dirancang dalam setiap unit pusat pertumbuhan antara lain meliputi: identifikasi dan pemetaan sentra produksi, identifikasi faktor penentu peningkatan produktivitas, penyusunan rancangan pengembangan komoditas, pengembangan perbenihan, pengembangan perlindungan tanaman, pengembangan pasca panen, dan penyelenggaraan Sekolah Lapang, 6) Pembinaan pusat pertumbuhan dilaksanakan dengan pendekatan Sekolah Lapang (SL) yang berfungsi sebagai pusat belajar pengambilan keputusan para petani/kelompok tani, sekaligus tempat tukar menukar informasi dan pengalaman lapangan, pembinaan manajemen kelompok, serta sebagai percontohan bagi kawasan lainnya. Misalnya setiap 100 ha ditempatkan 1 unit laboratorium lapangan (LL) seluas 5 - 10 ha, atau setiap 1 unit kawasan pengembangan (500 ha) ditempatkan 5 unit LL.Dalam penyelenggaraan Sekolah Lapang didasarkan pada asas-asas sebagai berikut: a) Sawah/lahan usahatani sebagai sarana utama belajar, sehingga hampir keseluruhan waktu belajar langsung di sawah/lapangan, b) Cara belajar lewat pengalaman, yaitu proses belajar mengikuti daur penghayatan langsung (mengalami), mengungkapkan, menganalisis, menyimpulkan dan menerapkan. Dengan demikian setiap peserta adalah murid sekaligus guru, tidak ada orang mengajar orang lain, c) Pengkajian agroekosistem, yaitu pengkajian mendalam dan sistematis terhadap agroekosistem dan masalah-masalah yang dihadapi dalam pengembangan pusat pertumbuhan agribisnis, dan dilakukan secara mingguan, d) Penyediaan bahan yang praktis dan tepat guna, yaitu setiap kegiatan dirancang sedemikian rupa agar dapat diterapkan oleh petani di desa, dan e) Kurikulum berdasarkan keterampilan yang dibutuhkan, yaitu dirancang atas dasar analisis keterampilan lapangan yang perlu dimiliki petani agar mampu menjadi pelopor dalam mengembangkan pusat pertumbuhan agribisnis.Pada pusat pertumbuhan dilakukan pengembangan tanaman pangan secara terpadu

123

baik dalam pola tanam setahun, maupun keterpaduan dengan komoditas di luar tanaman pangan antara lain dengan ternak. Pelaksanaan SL diharapkan menjadi percontohan dan berdampak luas bagi petani di sekitarnya melalui temu lapang (field day), dengan melibatkan para kontak tani. Para kontak tani diharapkan dapat menularkan pengetahuannya kepada kelompoknya masing-masing dan petani lainnya. Rancang bangun pusat pertumbuhan ubikayu seperti pada Gambar berikut

:

Pada pengembangan

pusat pertumbuhan kalau memungkinkan dipinjamkan dana dari lembaga keuangan atau pemerintah sebagai dana bergulir yang diarahkan peruntukannya sebagai berikut:a. 60 persen dana diperuntukkan untuk Bantuan Pinjaman Langsung Masyarakat (BPLM) untuk pengadaan saprodi, sarana prasarana dan penguatan kelembagaan yang diperlukan untuk pusat pertumbuhan seluas 500 ha termasuk untuk melaksanakan LL seluas 5 - 10 ha.b. 40 persen dana diperuntukkan bagi operasional pembinaan seluruh Kabupaten/kota antara lain koordinasi, sosialisasi, pembinaan/supervisi, penyuluhan, kemitraan, monitoring dan evaluasi dan lainnya yang dipandang perlu.Pembinaan dan asistensi pada Pusat Pertumbuhan diarahkan menjadi pengembangan kawasan agribisnis dilakukan secara bertahap “multi years”, disesuaikan dengan kondisi masing-masing daerah di antaranya tingkat perkembangan prioritas permasalahan, kemampuan penyediaan dana, tingkat penyerapan inovasi masyarakat penerimanya, kelembagaan dan sarana prasarananya. Rancang bangun ini merupakan show window, laboratorium penerapan teknologi baru dan manajemen usahatani baru.

124

KOTAK KOTAK 6.3. SUMATERA UTARA SENTRA BUAH DI SUMATERA UTARA

Selain komoditi rambutan, di Sumut ada dua kabupaten lainnya yang dijadikan lokasi proyek pengembangan sentra buah, yakni Kabupaten Karo untuk sentra markisa, dan Kabupaten Tapanuli Utara untuk sentra jeruk. Akan halnya sentra rambutan di Kabupaten Langkat, lokasi pengembangannya tersebar di tiga kecamatan, yakni di Stabat, Batang Serangan, dan di Kecamatan Hinai. Proyek ini melibatkan 871 KK petani yang tergabung dalam 12 kelompok. Penanaman dilakukan bertahap selama empat tahun berturut-turut, dengan total luas 510 hektar untuk 20.122 pohon. Dari pertanaman TA 1997/1998 dan 1998/1999, sejumlah 12.663 pohon di antaranya kini sudah mulai berbuah, dengan produktivitas rata-rata 15 kg per pohon. Untuk pertanaman TA 1999/2000, juga ada sejumlah 7.459 pohon yang mulai berbuah, walaupun produktivitasnya baru sekitar 5 kg per pohon. Pada musim panen rambutan September lalu, dari lokasi pengembangan sentra buah di Langkat ini praktis dihasilkan sekitar hampir 250 ton rambutan, itu di luar pertanaman tradisionil yang arealnya masih lebih luas, pohon-pohonnya juga sudah besar-besar, sehigga produktivitasnya juga lebih tinggi. Varietas yang ditanam di areal proyek ini ialah Brahrang yang potensi hasilnya lumayan dan rasanya digemari konsumen. Sementara di Kabupaten Karo, yang merupakan dataran tinggi, buah yang dikembangkan melalui proyek ini adalah markisa. Lokasinya di Kecamatan Barusjahe, dengan luas tanam kumulatif 500 hektar, yang direalisasikan selama tiga tahun TA 1997/1998, sebagian besar diantaranya telah berproduksi dengan rata-rata produktivitasnya 350 kg per hektar per minggu. Harga jual rata-rata ialah Rp. 1.500 per kg di tingkat petani, sehingga untuk setiap satu hektar diperoleh penerimaan sekitar Rp. 525.000 per minggu. Berbeda dengan di Langkat dan di Karo, di Tapanuli Utara komoditi yang dikembangkan melalui proyek ini terbilang belum lazim dibudidayakan petani di daerah bersangkutan, yakni jeruk. Luas pertanamannya ada 1.000 hektar, yang direalisasikan secara bertahap sejak TA 1997/1998. meskipun demikian, pihak Dinas Pertanian setempat optimis komoditi ini akan berkembang meluas di masa mendatang. Selain areal yang berpotensi untuk pengembangan masih luas, ceruk pasar lokal juga masih terbuka lebar, disamping peluang perdagangan antar daerah. Yang penting lagi, tanaman jeruk tampaknya sesuai dengan kondisi lahan dan iklim setempat. Sebab itu, Pemda Kabupaten Tapanuli Utara akan terus mengembangkan sentra buah ini.

125

Pemasaran merupakan tantangan berat. Beberapa jenis buah seringkali musimnya datang bersamaan, sehingga harga menjadi jatuh. Oleh sebab itu, diluar skema pasar yang selama ini sudah berjalan, Pemda Langkat bersama perkumpulan petani pedagang buah (P2B), berupaya mencari inovasi pasar. Dengan bantuan dari Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) di Gedong Johor, Medan, sudah dirintis teknologi sederhana pengolahan rambutan menjadi keripik. Dari hasil ujicoba, sudah dihasilkan keripik rambutan yang rasanya lumayan enak. Selanjutnya Pemda Langkat mengusahakan alternatif bentuk kemasannya yang menarik, namun tidak terlalu mahal. Dalam pada itu, Kab. Karo berencana akan lebih mengoptimalkan event Pesta Bunga dan Buah di Berastagi –yang dilaksanakan setiap tahun, sejak 1990- sebagai arena promosi produk hortikultura Sumut.

126

BAB VII KAW KAWASAN PETERNAKAN RAKYA RAKYAT

7.1 Latar Belakang
Pada tahun 2003, Indonesia memasuki era perdagangan bebas di kawasan AFTA, Asean Free Trade Area. Salah satu sikap terbaik dalam menghadapi era ini adalah dengan memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya untuk mencapai tujuantujuan pembangunan nasional, dengan mempercepat pengembangan sektor-sektor ekonomi yang produknya memiliki prospek di pasar internasional. Dan yang lebih penting lagi adalah bahwa sektor ekonomi yang akan dikembangkan itu harus bisa melibatkan seluruh atau sebagian besar rakyat Indonesia, selain harus memiliki daya saing global. Dari 200 juta lebih penduduk Indonesia sekarang ini, sekitar 80 persen menggantungkan hidupnya pada sektor agribisnis, 10 persen pada agribisnis hulu (upstream agribusiness) dan agribisnis hilir (down-stream agribusiness); dan 70 persen pada agribisnis budidaya (on-farm agribusiness). Mereka inilah yang mendiami daerah pedesaan mulai dari Sabang sampai Merauke, baik sebagai keluarga petani tanaman pangan, keluarga peternak, keluarga nelayan, maupun buruh tani, yang sampai saat ini masih berada pada golongan masyarakat berpendapatan rendah di Indonesia. Dari data ini bisa dikatakan bahwa pembangunan Indonesia, sesuai dengan semangat otonomi daerah, adalah pembangunan sektor agribisnis di wilayahwilayah pedesaan, tempat sebagian besar penduduk Indonesia menggantungkan hidupnya. Dengan demikian, pembangunan agribisnis pada hakikatnya adalah pembangunan ekonomi wilayah yang secara operasional merupakan pembangunan pertanian yang dilaksanakan melalui pengembangan Kawasan Agribisnis. Penetapan kawasan agribisnis disesuaikan dengan keunggulan masingmasing daerah, baik kompetitif maupun komparatif, sebagai basis usaha untuk menghasilkan produk-produk pertanian yang berdaya saing, sesuai dengan tuntutan pasar. Kawasan Agribisnis yang dibangun di daerah dirancang dalam rangka merangsang tumbuhnya investasi masyarakat dan swasta, terutama pengusaha lokal, serta menggerakkan partisipasi masyarakat dan dunia usaha, sehingga diharapkan dapat menjadi pusat pertumbuhan ekonomi wilayah. Pembentukan, penataan, dan pengembangan Kawasan Agribisnis ini merupakan langkah awal dalam pengembangan kawasan peternakan. Agribisnis berbasis peternakan ini merupakan salah satu alternatif program terobosan yang diharapkan dapat menjawab 127

tantangan dan tuntutan pembangunan peternakan, yaitu kecukupan (swasembada) daging 2005, mempertahankan swasembada telur yang telah dicapai, dan meningkatkan produksi susu dalam negeri, serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat peternak. Pengembangan kawasan peternakan harus memperhatikan optimalisasi sumberdaya lokal dan strategi kebijakan pembangunan daerah. Dalam hal ini, pemerintah daerah yang memetakan pembangunan peternakan tersebut kedalam kawasan-kawasan yang ada, sehingga apabila dalam pengembangan peternakan di suatu kawasan dijumpai suatu jenis produksi yang memegang peranan penting, maka pemerintah daerah dapat mengkhususkan dalam satu jenis komoditas itu saja. Namun daerah dapat juga memilih jenis komoditas yang saat ini masih kosong, belum memperlihatkan kegiatan produksi, tetapi memiliki potensi pasar yang besar di masa mendatang.

7.2 Pengertian Kawasan Peternakan Rakyat
Kawasan peternakan adalah suatu kawasan peternakan yang dalam pengembangannya banyak melibatkan partisipasi rakyat dan merangsang tumbuhnya investasi dari masyarakat sekitarnya, demi pemberdayaan ekonomi atau peningkatan kesejahteraan rakyat. Adapun Kawasan Peternakan adalah suatu kawasan yang secara khusus dimanfaatkan untuk kegiatan peternakan; atau peternakan terpadu sebagai komponen usaha tani yang berbasis pada tanaman pangan, perkebunan, hortikultura, dan perikanan; atau peternakan terpadu sebagai komponen ekosistem tertentu seperti kawasan Peternakan lindung, Peternakan suaka alam, dan lain-lain; yang berorientasi ekonomi dengan sistem agribisnis berkelanjutan yang berakses ke industri hulu maupun industri hilir. Pengembangan kawasan peternakan ini harus dimulai dari perubahan cara pandang terhadap peternakan itu sendiri. Bila selama ini peternakan hanya dipandang dari aspek budidayanya pada tingkat on-farm saja, maka pada era industrialisasi sekarang ini, peternakan harus dilihat secara keseluruhan sebagai suatu konsep agribisnis. Dalam paradigma baru ini, peternakan dipandang sebagai suatu sistem agribisnis yang kegiatanya mencakup subsistem: 1). Budidaya atau production, 2) pengadaan produksi ternak (Sapronak) atau input factor, 3). Industri pengolahan atau processing, 4). Pemasaran atau marketing , 5). Jasa-jasa kelembagaan atau supporting institution (Saragih, 2000). Kelima subsistem ini harus dipandang sebagai satu kesatuan yang harus ditangani dan dibina secara simultan dan komprehensif. Pengembangan kawasan peternakan harus dikelola berdasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut: • Masyarakat atau rakyat sebagai pelaku utama dalam pengambilan manfaatnya.

128

• • • • •

Masyarakat atau rakyat sebagai pengambil keputusan dan menentukan sistem pengusahaan dan pengelolaan yang tepat. Pemerintah sebagai fasilitator dan pemantau kegiatan. Kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak. Kelembagaan pengusahaan ditentukan oleh masyarakat atau rakyat. Pendekatan pengusahaan didasarkan pada jenis sumberdaya alam dan keanekaragaman budaya yang ada.

Dengan kata lain, secara umum bisa dikatakan bahwa kawasan peternakan memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Lokasi sesuai dengan agroekosistem dan alokasi tata ruang wilayah; 2. Dibangun dan dikembangkan oleh masyarakat dalam atau sekitar kawasan tersebut; 3. Berbasis komoditas ternak unggulan dan/atau komoditas ternak strategis; 4. Adanya pengembangan kelompok tani menjadi kelompok pengusaha; 5. Sebagian besar pendapatan masyarakat berasal dari usaha agribisnis peternakan; 6. Memiliki prospek pasar yang jelas; 7. Didukung oleh ketersediaan teknologi yang memadai; 8. Memiliki peluang pengembangan atau diversifikasi produk yang tinggi; 9. Didukung oleh kelembagaan dan jaringan kelembagaan yang berakses ke hulu dan hilir.

Tujuan 7.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Peternakan Rakyat
Tujuan pembangunan peternakan dalam perspektif agribisnis dalam Repelita VI telah dirumuskan sebagai berikut: 1. Meningkatkan kesejahteraan peternak, melalui peningkatan pendapatan yang diperoleh lewat peningkatan kualitas dan produktivitas sumberdaya masyarakat peternak; 2. Meningkatkan produksi ternak untuk memenuhi kebutuhan konsumsi dalam negeri yang terjangkau masyarakat umum, penyediaan bahan industri, dan ekspor. 3. Meningkatkan kualitas pangan dan gizi masyarakat lewat diversifikasi produk bahan pangan hewani asal ternak; 4. Mengembangkan agribisnis peternakan untuk mendorong peningkatan pedapatan dan perluasan kesempatan kerja dan kesempatan berusaha di pedesaan; 129

5. Mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya alam untuk memperoleh manfaat bagi peningkatan produksi ternak, dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan. Menurut Ditjen Peternakan, pengembangan kawasan peternakan bertujuan untuk mengembangkan dan membina kawasan-kawasan peternakan agar menjadi kawasan peternakan yang berwawasan agribisnis; meningkatkan peranan kelembagaan peternakan, meningkatkan kemampuan usaha agribisnis masyarakat, meningkatkan populasi dan kapasitas produksi di setiap kawasan, dan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan peternak. Penanganannya diarahkan kepada usahausaha rehabilitasi dan konservasi lahan, pemanfaatan sumberdaya alam yang diperlukan oleh masyarakat, peningkatan pendapatan masyarakat, pemenuhan kebutuhan masyarakat akan protein hewani, dan kelestarian lingkungan. Sasaran utamanya adalah mengembangkan wilayah-wilayah yang berpotensi sebagai sentrasentra peternakan menjadi kawasan peternakan yang berorientasi agribisnis. Lebih jauh lagi, tujuan pengembangan kawasan peternakan atau kawasan agribisnis peternakan dapat dirinci antara lain adalah sebagai berikut:

• • • • • •

Meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, kemampuan dan kapasitas ekonomi dan sosial masyarakat atau rakyat. Meningkatkan ikatan komunitas masyarakat atau rakyat sekitar kawasan yang memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian dan keamanannya. Meningkatkan pemanfaatan sumberdaya alam untuk sebesar-besarnya kepentingan rakyat dan negara dengan menjamin kelestarian fungsi dan manfaat lahan. Meningkatkan mutu, produktivitas dan keamanan kawasan peternakan dan lingkungan sekitarnya. Menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kesempatan berusaha dan meningkatkan pendapatan negara dan pendapatan masyarakat atau rakyat. Mendorong dan mempercepat pengembangan wilayah dan kawasan demi mencapai kemajuan dan kemandirian daerah.

7.4 Pengembangan Kawasan Peternakan Rakyat
Pengembangan suatu wilayah menjadi kawasan peternakan hendaknya diarahkan pada peningkatan efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam, dan pelestarian lingkungan. Dalam hal ini, pengembangannya dilakukan dengan cara memanfaatkan dan mengelola sumberdaya alam yang berupa lahan, ternak dan pakan ternak, dengan faktor produksi lainnya yang berupa tenaga kerja dan modal kerja. Akan lebih baik bila ikut juga menghijaukan lahan-lahan sekitarnya dengan menanami tanaman pangan dan sayuran yang sesuai dengan kondisi lingkungannya, dan mudah perawatannya, minimal bisa mencukupi kebutuhan sendiri. Dengan demikian tujuan untuk menjaga kelestarian ekosistem kawasan dan peningkatan 130

kesejahteraan masyarakat atau rakyat sekitarnya dapat tercapai sekaligus dengan baik. Kebijakan pembangunan peternakan yang diarahkan untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan peternak melalui pengembangan kawasan ini dilakukan dengan pengelolaan sumberdaya secara optimal. Oleh karena itu, maka sentra-sentra peternakan yang sudah ada dan kawasan di setiap kabupaten, kotamadya, atau kecamatan yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi kawasan peternakan rakyat, sudah saatnya diupayakan untuk ditingkatkan melalui sistem agribisnis. Dengan demikian diharapkan dimasa mendatang, subsektor peternakan akan mampu memenuhi sendiri kebutuhan dalam negeri dan tidak lagi bergantung pada negara lain, bahkan sekaligus dapat bersaing dengan produk ternak dari luar negeri.

Ternak a. Lokasi Pengembangan Ternak
Pertimbangan teknis maupun nonteknis perlu dilakukan untuk menjawab pertanyaan ini. Faktor teknis yang perlu dilakukan di antaranya sebagai berikut. 1. Lokasi pengembangan peternakan harus mempunyai sumber air yang mencukupi, pada musim apapun. 2. Air untuk ternak harus memenuhi standar. Beberapa peternak sering mengabaikan faktor ini. Pada akhirnya setelah peternakan didirikan temyata ayam yang dipelihara sering terserang penyakit karena faktor air yang tercemar. Untuk menentukan layak tidaknya air untuk peternakan, bisa dilakukan pengujian di laboratorium milik Perusahaan Air Minum atau perguruan tinggi. Laboratorium pengujian air biasanya dapat menentukan layak tidaknya air untuk dikonsumsi seperti yang disebutkan dalam Peraturan Pemerintah No. 20/1990 tentang pengendalian pencemaran air. Jika hasil uji mengungkapkan bahwa air yang berada di lokasi peternakan mengandung zat pencemar melebihi ambang batas (misalnya kadar sianida atau tembaga di atas 0,02 mg/1) sebaiknya lokasi peternakan dipindahkan. 3. Transportasi dan komunikasi. Kemudahan transportasi akan memperlancar produksi peternakan. Terutama untuk ayam petelur, jika sarana jalan jelek biasanya angkutan telur tidak bisa melakukan tugas dengan baik karena banyak telur yang pecah di jalan. Mengenai komunikasi, baik telepon maupun sarana komunikasi lain yang cepat dibutuhkan terutama untuk memantau harga pasar dan melakukan transaksi penjualan serta pembelian. 4. Jarak dengan pasar. Mengapa peternakan ayam ras menjamur di wilayah Botabek (Bogor, Tangerang, Bekasi)? Jawabannya adalah karena dekat dengan pasar, dalam hal ini Jakarta. Meskipun pemerintah mendorong pengusaha untuk membuka usaha peternakan di Wilayah Indonesia Timur, tetapi hal ini sulit direalisasikan karena faktor jarak dengan pasar akan memboroskan biaya pemasaran. 5. Cuaca, iklim. Indonesia yang beriklim tropis memang tidak selalu cocok untuk ayam ras yang berasal dari daerah subtropis. Oleh karena itu, tempat 131

yang cukup ideal bagi peternakan ayam ras adalah daerah pegunungan yang sejuk dengar, suhu udara 20° C. Bila terpaksa di daerah yang panas maka harus dilakukan penambahan teknologi pendingin, misalnya kipas angin. 6. Jauh dari permukiman, untuk menghindari terjadinya pencemaran. Di samping faktor teknis di atas, pertimbangan yang sifatnya nonteknis juga harus diperhatikan. Beberapa faktor nonteknis yang patut untuk dipertimbangkan adalah sebagai berikut. 1. Peraturan perundang-perundangan, baik dari pemerintahan pusat maupun daerah. Pemerintahan bisa melarang usaha peternakan tertentu di suatu lokasi dengan pertimbangan aturan tata kota maupun faktor lain, misalnya masalah lingkungan hidup. Sebagai pengusaha seyogyanya peternak dapat memperoleh banyak informasi ini sedini mungkin agar kelak peternakan tidak terkena gusur. 2. Faktor sosial apakah masyarakat setempat menerima jika di daerah tersebut didirikan peternakan? Karena faktor pencemaran, bisa saja masyarakat memprotes usaha peternakan. Namun, sepanjang usaha peternakan memenuhi aturan pemerintahan pada umumnya masyarakat tidak begitu mempermasalahkan.

b. Penyiapan Lahan Kawasan
Setelah lokasi pengembangan kawasan bisa ditentukan, dengan mempertimbangkan aspek kesesuaian lahan, daya dukung pakan, dan agroklimat; langkah berikutnya adalah penyiapan lahan kawasan yang akan dikembangkan menjadi kawasan peternakan. Langkah ini pada hakekatnya adalah upaya membuat lahan siap untuk digembalakan binatang ternak sesuai dengan komoditas yang diinginkannya. Langkah penyiapan lahan kawasan ini akan lebih mudah pelaksanaannya, bila dari survei telah ditemukan kawasan-kawasan alami yang memenuhi persyaratan untuk dijadikan sebagai kawasan agribisnis peternakan rakyat. Berikut ini adalah kawasan-kawasan alami yang didalamnya bisa digembalakan binatangbinatang ternak yang sesuai, antara lain adalah: 1 . Kawasan Pesisir yang pada umumnya merupakan lahan bergaram dengan Pesisir, tekstur kasar. Pengembangan peternakan pada kawasan ini adalah dengan ternak itik karena pakannya cukup melimpah, yaitu berupa ikan-ikan kecil dan limbah ikan hasil budidaya maupun penangkapan. 2 . Kawasan Pasang Surut dan Rawa, yang memiliki ciri lahan dengan produktivitas rendah dan memiliki keragaman yang besar baik fisik, kimia, maupun biologinya. Sumber pakan ternak yang tersedia adalah rumput liar, limbah pertanian, dan rumput introduksi yang dapat beradaptasi baik pada lahan Sulfat Masam seperti Setaria Splendida, Panicum Repens, dan Glyricidia 132

SP. Jenis ternak yang sesuai pada kawasan ini antara lain adalah Ayam Buras, Itik dan Kerbau. Rumput. 3 . Kawasan Padang Rumput Kawasan ini ditumbuhi berbagai jenis rumput alam dan tanaman semak jenis Leguminosa yang dapat digunakan sebagai sumber pakan ternak Ruminansia. Persawahan. 4 . Kawsan Persawahan Sumber pakan yang tersedia pada kawasan ini adalah limbah pertanian seperti jerami padi dan palawija, dan berbagai jenis ternak dapat dikembangkan didalamnya. Pengembangan peternakan pada kawasan ini sebaiknya diarahkan pada komoditas yang saling mendukung, komplementer, dengan prinsip zero waste. Langkah ini dilakukan secara terpadu, dengan mendaur ulang jerami yang diolah menjadi pakan ternak yang bermutu, dan limbah ternak dapat dikomposisi menjadi kompos sebagi penyedia sumber hara tanah yang diperlukan oleh tanaman. Kering. 5 . Kawasan Lahan Kering Sumber pakan yang tersedia pada kawasan ini adalah limbah pertanian seperti rumput alam, daun rambanan dari semak (Lamtoro, Gamal, Turi, Acasia, dan lain-lain). Jenis ternak yang cocok untuk kawasan ini adalah Sapi, Domba, dan Kambing. Sungai, 6 . Kawasan Daerah Aliran Sungai dengan lahan yang memanjang sepanjang aliran sungai, dari hulu sampai ke hilir. Pengembangan ternak pada kawasan ini sangat bergantung pada vegetasi yang tumbuh. Pakan ternak yang tersedia biasanya dari jenis rumput-rumputan, sehingga ternak yang cocok untuk dikembangkan adalah Sapi, Domba, dan Kambing.

c. Persiapan Sarana dan Prasarana
Setelah lahan kawasan sudah dipilih dan dipersiapkan dengan seksama, langkah berikutnya adalah mempersiapkan sarana dan prasarana yang diperlukan bagi pengembangan kawasan Peternakan rakyat. Langkah ini dimulai dengan merealisasikan pembelian peralatan yang diperlukan sesuai dengan pertimbanganpertimbangan teknis dan sosiologis yang ada. Peralatan atau sarana yang perlu dipersiapkan antara lain dapat dikelompokkan sebagai berikut. • • • • Sarana produksi seperti industri pakan, industri bibit ternak, perlengkapan obat dan vaksin, peralatan dan mesin pertanian, dan lain sebagainya. Sarana pengamanan budidaya seperti: Pos hewan, Pos IB, Peralatan pembuatan kompos, dll. Sarana Pengamanan Pasca panen seperti: Rumah Potong Hewan, Pabrik Pengolahan Susu, Industri Pengolahan Daging dan Produk Ternak lainnya. Sarana Transportasi, seperti mobil penumpang, mobil barang, dan lain-lain, baik untuk menunjang kegiatan produksi, pasca produksi, maupun pemasaran hasil-hasilnya. Sarana administrasi, seperti komputer, mesin tik, alat tulis kantor, dan lainlain. 133

• •

Sarana penerangan seperti, genset, kabel, bola lampu, dan lain-lain. Sarana Pengembangan Usaha seperti kelembagaan keuangan (permodalan), kelembagaan penyuluhan, kelembagaan koperasi, kelembagaan penelitian, kelembagaan pasar, dan lain sebagainya.

Selain sarana-sarana tersebut diatas, perlu juga dipersiapkan prasarana penunjang yang diperlukan dalam pengembangan kawasan Peternakan rakyat. Diantara prasarana-prasarana yang sangat menunjang keberhasilan proyek pengembangan kawasan ini adalah: • Jalan utama, main road, yang menghubungkan kawasan dengan dunia luar, khususnya untuk pengangkutan hasil Peternakan dari tempat produksi sampai ke tempat pemasarannya. Jalan cabang, yang menghubungkan jalan utama dengan pusat-pusat produksinya nanti. Jembatan, bila dalam kawasan terdapat sungai besar (lebar > 1 m) atau goronggorong, bila dalam kasawan terdapat sungai kecil (lebar < 1 m). Mating-mating, bila jalan yang dibuat melewati lahan berair atau lahan lembek yang melebar atau memanjang. Prasarana pendidikan, olah raga, dan tempat pertemuan untuk memfasilitasi peran masyarakat sekitar semaksimal mungkin.

Ternak d. Pemilihan Komoditas Ternak
Setelah lokasi kawasan siap, sarana dan prasarana pun telah memadai, maka langkah berikutnya adalah memilih komoditas ternak yang akan dikembangkan dalam kawasan tersebut. Langkah ini sangat bergantung pada jenis lahan dan keanekaragaman hayati pakan ternak yang terkandung didalamnya. Apabila dalam suatu kawasan didominasi oleh satu pakan ternak, maka bisa dipilih cukup satu komoditas yang sesuai dan memiliki nilai ekonomi tinggi. Dalam hal ini, kawasan yang dikembangkan merupakan kawasan yang homogen dengan diberi nama sesuai dengan nama komoditas ternak yang dikembangkan. Diantara kawasan peternakan rakyat yang homogen ini, antara lain adalah: 1 . Kawasan Sapi Perah yaitu kawasan peternakan rakyat yang dibangun pada Perah, suatu kawasan alami dengan mengembangkan Sapi Perah sebagai komoditas pilihannya. Untuk menghindari polusi limbahnya, kawasan ini sebaiknya dibangun terpisah dari pemukiman penduduk. Pengembangan kawasan ini hanya terkonsentrasi di Jawa. Potong. 2 . Kawasan Sapi Potong Kawasan ini dibangun dengan memilih Sapi Potong sebagai komoditas ternaknya. Daerah luar Jawa denga populasi ternak yang cukup tinggi, dan daya dukung alam yang cukup besar perlu dikembangkan 134

sebagai kawasan Sapi Bibit untuk medukung pengembangan kawasan peternakan rakyat ini. Domba, 3 . Kawasan Kambing atau Domba yaitu kawasan yang dikembangkan dengan komoditas ternaknya Kambing atau Domba. Pengembangan kawasan ini baik pembibitan maupun penggemukannya perlu medapat perhatian lebih karena permintaan komoditas ini cukup besar. Buras, 4 . Kawasan Ayam Buras yaitu kawasan peternakan dengan memilih Ayam Buras sebagai komoditas yang dibudidayakan. Pengembangan kawasan ini sangat potensial di daerah sub-urban. Itik, 5 . Kawasan Itik yaitu kawasan peternakan dengan memilih Itik sebagai komoditas yang dikembangkannya. Pengembangan kawasan ini sangat cocok untuk daerah pesisir. Selain itu, kawasan peternakan rakyat juga bisa dikembangkan secara sinergis dengan kawasan ekonomi lainnya sehingga membentuk kawasan yang heterogen. Kawasan peternakan ini dikembangkan secara tumpangsari dengan kawasan agribisnis lain, dengan memperhatikan faktor-faktor yang saling mendukung. Diantara kawasan agribisnis yang bisa ditumpangsarikan adalah:

1. Kawasan Perkebunan, sehingga membentuk Kawasan Peternakan Kebun Kebun, yaitu kawasan peternakan yang dikembangkan pada kawasan perkebunan. Adapun komoditas kebun yang cocok antara lain adalah Kelapa Sawit, Kopi, Coklat, dan Tebu. Pada perkebunan Kelapa Sawit, misalnya, pakan yang tersedia adalah Minyak sawit kasar, bungkil inti sawit, serat sabut buah sawit, dan lumpur minyak sawit. Bahan-bahan ini dapat dimanfaatkan sebagai campuran pakan karena didalamnya masih terkandung zat-zat makanan yang berguna bagi ternak. Sementara limbah ternak bisa bermanfaat sebagai pupuk kompos bagi tanaman kelapa sawit. 2. Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura, sehingga membentuk Kawasan Tanaman Hortikultura, Peternakan Tanaman Pangan dan Hortikultura yaitu kawasan peternakan yang dikembangkan bersamaan dengan agribisnis tanaman pangan dan hortikultura. Kawasan tanaman pangan dan hortikultura Jagung, Kedelai, dan Sayur-sayuran adalah kawasan-kawasan yang bisa dibisniskan bersama dengan ternak yang sesuai. Pada kawasan tanaman pangan dan hortikultura Sayur-sayuran, misalnya, terdapat limbah sayuran yang dapat dijadikan pakan untuk ternak Sapi, Kambing, Domba, dan Kelinci. Keterpaduan ternak di kawasan sayur-sayuran ini adalah bahwa limbahnya dapat diolah menjadi pakan ternak yang bermutu, sedangkan limbah ternak yang berupa kotoran dan sisa pakan dapat dijadikan kompos sebagai sumber hara bagi sayuran tersebut. 3. Kawasan Kehutanan, sehingga membentuk Kawasan Peternakan Hutan Hutan, yaitu kawasan peternakan yang diusahakan didalam kawasan kehutanan, khususnya adalah hutan kemasyarakatan atau hutan rakyat. Dengan demikian maka tingkat efisiensi pemanfaatan lahan hutan semakin tinggi. Pengembangan peternakan, khususnya Ruminansia pada kawasan hutan dapat dilakukan dengan memanfaatkan sumber pakan dari rumput yang tumbuh pada lahan pembatas hutan (green belt), dan rumput tanaman semak (weeds). Dengan mendayagunakan lahan sekitar hutan melalui pembinaan petani lebah madu
135

dan pengembangan peternakan ini diharapkan akan lebih bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pengembangan kawasan peternakan yang dipadu dengan sektor atau subsektor lain ini perlu digalakkan untuk lebih mempercepat pertumbuhan ekonomi daerah yang berbasis pertanian atau agribisnis. Daerah yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi kawasan terpadu ini setidaknya harus memenuhi dua syarat. Pertama, memilki sumberdaya lahan dengan agroklimat yang sesuai untuk mengembangkan komoditas pertanian yang telah mempunyai pasar, dan telah berkembang diversifikasi usaha dari komoditas unggulannya. Kedua, memiliki berbagai sarana dan prasarana agribisnis yang memadai unuk mendukung pengembangan sistem dan usaha agribisnis.

e. Pengembangan dan Pembinaan Kelembagaan
Dalam pengembangan kawasan peternakan, diperlukan kelembagaan peternak yang kuat, yang bisa dibina dengan memperkuat kelembagaan ekonomi petani peternak di pedesaan. Untuk itu diperlukan pendekatan yang efektif agar para petani ternak dapat memanfaatkan program pembangunan yang ada secara berkelanjutan, melalui penumbuhan rasa memiliki, partisipasi, dan pengembangan kreativitas, yang disertai dukungan masyarakat lainnya sehingga dapat berkembang dan dikembangkan oleh seluruh masyarakat peternak di pedesaan. Pengembangan ini diarahkan pada terbentuknya kelompok-kelompok peternak, dan kerjasama antar kelompok peternak, sehingga terbentuk kelompok-kelompok produktif yang terintegrasi dalam kelembagaan koperasi di bidang peternakan. Untuk mendorong tercapainya peningkatan produktivitas dan efisiensi usaha dalam pengembangan kawasan Peternakan Rakyat, diperlukan pembinaan kelembagaan peternak baik formal maupun non formal. Pembinaan kelompok formal diarahkan pada pemberdayaan anggota kelompok, agar memiliki kekuatan mandiri, mampu menerapkan inovasi, baik teknis, sosial, maupun ekonomi; mampu memanfaatkan azas skala ekonomi; dan mampu menghadapi resiko usaha, sehingga bisa memperoleh tingkat pendapatan dan kesejahteraan yang layak. Pembinaan dan pengembangan kelembagaan atau kelompok peternak ini dibedakan menjadi 4 tahap, yaitu: 1. Pembinaan Kelas Belajar-mengajar. Disini kelompok peternak merupakan wadah bagi anggota untuk berinteraksi guna meningkatkan: Pengetahuan, Ketrampilan, dan Sikap (PKS); serta Ambisi, Kemampuan dan Usaha (AKU) dalam ber-agribisnis yang lebih baik, menguntungkan, dan mandiri. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Mengadakan pertemuan rutin yang berkelanjutan untuk mendiskusikan pengetahuan dan ketrampilan, serta pengalaman dalam menghadapi permasalahan yang berkaitan dengan teknologi, budidaya, penyediaan sarana produksi, pemasaran, dan analisis usaha; b. Mengundang nara sumber ahli dari Dinas Peternakan, perusahaan swasta, koperasi, BUMN, atau lembaga keuangan, sebagai pembicara; 136

c.

Mengikuti pelatihan atau kursus yang diperlukan dalam upaya peningkatan usaha tani kelompok; d. Mengembangkan kader kepemimpinan di kalangan anggota. 2. Pengembangan kelembagaan sebagai unit produksi. Usaha tani dari masingmasing kelompok peternak secara keseluruhan dipandang sebagai satu unit produksi, sehingga dapat dikembangkan untuk mencapai skala ekonomi yang berwawasan agribisnis. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Merencanakan dan menentukan pola usaha tani yang menguntungkan berdasarkan informasi yang tersedia dalam bidang teknologi, sosial, pemasaran, sarana produksi, dan sumberdaya alam; b. Menyusun rencana usaha seperti: Rencana Definitif Kelompok (RDK), dan Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK), yang didalamnya termasuk rencana permodalan, gerakan bersama, dll; c. Melaksanakan kegiatan untuk kepentingan bersama seperti menerapkan teknologi tepat guna yang telah disepakati, pengadaan sarana produksi, pemasaran, pemberantasan hama penyakit, pelestarian sumberdaya alam, dan lain sebagainya; d. Menganalisis dan menilai usaha tani yang dilaksanakan serta merumuskan perbaikan dan peningkatannya. 3. Pembinaan Kelembagaan sebagai Wahana Kerjasama. Dalam hal ini, kelompok merupakan tempat memperkuat diantara sesama peternak dalam satu kelompok dan antar kelompok dengan pihak lain, untuk meningkatkan produktivitas dan pendapatan dalam menghadapi ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Menetapkan kesepakatan atau ketentuan yang wajib diikuti atau dilaksanakan oleh seluruh anggota kelompok, beserta sangsi bagi anggota yang melanggarnya; b. Mengadakan pembagian tugas, baik pengurus maupun anggota kelompok, sehingga seluruh anggota kelompok bisa berperan dalam kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh kelompoknya; c. Menjalankan administrasi kelompok secara tertib, meliputi catatan anggota kelompok, inventarisasi kekayaan kelompok, hasil-hasil pertemuan, keuangan, surat-menyurat, buku tamu, dan lain-lain; d. Meningkatkan kelompok menjadi kelompok usaha bersama agribisnis (KUBA) yang terintegrasi menjadi kelompok peternak. 4. Pembinaan Kelembagaan sebagai Kelompok Usaha. Dalam pembinaan kelompok ini, segala kemampuan yang dimiliki diarahkan agar mampu memanfaatkan berbagai kesempatan berusaha, serta peningkatan usaha kearah komersial, dimana kegiatan-kegiatan yang dilakukan sudah memperhitungkan untungruginya. Pembinaan ini dilakukan melalui langkah-langkah berikut: a. Menganalisis potensi pasar dan peluang untuk mengembangkan komoditas yang lebih menguntungkan; b. Menganalisis potensi wilayah, komoditas apa yang bisa dikembangkan sesuai dengan tersedianya pasar yang memberikan keuntungan berusaha; c. Melakukan kerjasama kemitraan dengan perusahaan swasta, koperasi, maupun BUMN untuk meningkatkan kinerjanya. 137

7.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Peternakan
Pengembangan kawasan peternakan merupakan model pengembangan wilayah atau daerah yang memiliki kegiatan utama peternakan khusus dengan komoditas ternak yang sesuai, yang memiliki lahan penggembalaan umum, ranci, dan ternak yang digembalakan didalamnya. Tapi juga merupakan model pengembangan wilayah atau daerah yang diarahkan pada keterpaduan usaha tani antara ternak dengan tanaman pangan, perkebunan, perikanan (Kawasan peternakan terpadu). Keduanya dikembangkan secara bertahap dan berkesinambungan, sehingga mengarah kepada kemandirian daerah, yang berkembang dengan memiliki nilai ekonomis. Untuk itu maka penataan, pembinaan, dan pengembangannya harus dilakukan secara terpadu dan profesional dengan menggunakan manajemen moderen. Sedikitnya ada 3 (tiga) acuan pokok yang bisa dipergunakan dalam pengembangan kawasan peternakan rakyat, agar secara manajerial bisa dilakukan kordinasi dan sinergi dari berbagai komponen dan instansi yang terkait. Ketiga acuan itu adalah: 1). Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) yang ada di setiap daerah; 2). Kajian tentang Analisis Potensi Wilayah yang telah dibuat oleh Direktorat Jendral Peternakan c.q. Direktorat Pengembangan Peternakan dan; 3). Data dan Informasi tentang program, proyek, dan kegiatan yang selama ini telah berkembang dan dikembangkan di setiap wilayah atau daerah. Adapun arahan manajemen pengembangannya adalah, a). Memiliki komoditas unggulan; b). Memiliki wilayah andalan sebagai sentra produksi; c). Peternak yang mandiri dan partisipatif; d). Kelembagaan peternak yang berkembang dan dinamis; e). Skala usaha yang mengutungankan dan ekonomis, baik pada tingkat peternak, kelompok peternak, usaha bersama antar kelompok, koperasi, maupun pada tingkat kawasan; f). Sarana dan Prasarana pelayanan yang lengkap dan terpadu; g). Pakan yang cukup baik kuantitas dan kualitasnya dan; h). Sumber pembiayaan dan perkreditan yang menunjang.

a. Pelaksanaan Pengusahaan
Dipandang dari segi potensi agrosistem dan tingkat kemandirian kelompok, kawasan peternakan bisa dibedakan menjadi 3 (tiga) macam, yaitu: kawasan baru, kawasan binaan, dan kawasan mandiri. Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa ketiga macam kawasan itu adalah merupakan tahapan pengusahaan pengembangan kawasan peternakan rakyat. Tahapan ini dapat dijelaskan sebagai berikut. 1. Kawasan Peternakan Baru. Kawasan ini dikembangkan dari daerah atau wilayah kosong ternak atau jarang ternak, tapi memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi suatu kawasan peternakan. Petani telah memiliki usaha tani lain terlebih dahulu, atau belum memiliki usaha apapun di sektor agribisnis. Demikian pula kelompok petaninya juga belum terbentuk, atau kalaupun sudah 138

ada tapi belum memiliki kelembagaan yang kuat (kelompok pemula). Lahan cukup luas dan bahan pakan cukup potensial untuk digunakan sebagai salah satu sumber makanan ternak. Peran pemerintah diperlukan dalam bentuk pelayanan, pengaturan dan pengawasan. 2. Kawasan Peternakan Binaan. Kawasan ini merupakan perkembangan lebih lanjut dari Kawasan baru, setelah memenuhi berbegai persyaratan yang ditentukan untuk kawasan binaan. Daerah atau wilayah telah berkembang sesuai dengan perkembangan dan peningkatan kemampuan kelompok tani dari kelompok pemula menjadi kelompok madya, dan masing-masing kelompok telah memiliki populasi minimal dengan skala usaha yang ekonomis. Kerjasama antar kelompok tani sudah mulai dirintis, dengan membentuk Kelompok Usaha Bersama Agribisnis (KUBA). Demikian pula unit-unit pelayanan, unit-unit pengembangan sarana dan unit-unit pemasaran, sudah mulai dibangun. Peran pemerintah sama seperti pada kawasan baru, namun peran pelayanan sudah mulai berkurang. 3. Kawasan Peternakan Mandiri. Kawasan ini merupakan pengembangan tahap lanjut dari kawasan binaan, yang telah lebih maju dan berkembang menjadi wilayah yang lebih luas. Kelompok tani telah meningkat kemampuannya menjadi kelompok lanjut, dan telah bekerjasama dengan beberapa kelompok lain dalam wadah KUBA. Bahkan telah dikembangkan beberapa KUBA yang satu sama lainnya saling bekerja sama. Terdapat populasi minimal dengan skala usaha yang ekonomis pada setiap kepala keluarga, setiap Kelompok, setiap KUBA, dengan perkembangan populasi minimal untuk satu kawasan. Unit-unit pelayanan, unit-unit pengembangan sarana produksi, dan unit-unit pemasaran telah berkembang sangat efisien, sedemikian hingga ada kemandirian para petani ternak, kelompok petani, KUBA, dan kawasan. Pada tahap ini, peran pemerintah tinggal hanya pengaturan dan pengawasan.

Sedangkan dilihat dari segi tata ruang dan wilayah pengembangan, pengusahaan kawasan peternakan rakyat bisa dilakukan dan dibedakan menjadi 2 (dua) tipe. Pertama, Kawasan Peternakan Khusus yaitu kawasan peternakan Khusus, yang dikembangkan secara intensif dengan memilih satu komoditas khusus yang sesuai dengan kondisi agroklimat dan kebutuhan pasarnya. Contoh tipe kawasan khusus ini, antara lain seperti: Kawasan Sapi Perah di Cikole, Cibungbulan, dan Ciwidey di Jawa barat; di Kecamatan Ampel Boyolali Jawa Tengah; dan di Pujon Jawa Timur. Di Boyolali, peternak sapi perah tergabung dalam Koperasi Unit Desa (KUD) Ganesha, dengan anggota sekitar 1.200 petani, dengan rata-rata pemilikan ternak sekitar 2-3 ekor. Pada tahap awal, kepemilikan diperoleh dari kredit selama 7 tahun, dengan Sapi didatangkan dari New Zealand. Pada tahap selanjutnya sapi berasal dari Gabungan Koperasi Susu Indonesia (GKSI). Pembayaran kredit dilakukan melalui angsuran susu sebanyak 6 liter per hari, yang disetorkan melalui Tempat Pertemuan Kelompok (TPK) yang telah memiliki faslitas timbangan, alat tesalkohol, dan alat uji berat jenis (lacto). KUD telah memiliki 17 TPK, dan pemasaran susu dari KUD dikirim ke GKSI. 139

Contoh lain Kawasan Peternakan Khusus adalah Kawasan Peternakan Sapi Potong di Kabupaten Agam Sumatera Barat, Kawasan Peternakan Kambing di Purworejo Jawa Tengah, dan di Kulon Progo Yogyakarta; Kawasan Peternakan Domba di Garut Jawa Barat; dan di Sei Putih Langkat Sumatera Utara; Kawasan Peternakan Itik di Tegal dan Brebes Jawa Tengah, serta di kabupaten Hulu Sungai Utara Kalimantan Selatan.

Kedua, Kawasan Peternakan Terpadu yaitu kawasan peternakan yang Terpadu erpadu, dipadukan dengan komoditas lain atau subsektor lain yang sudah berkembang, seperti Kawasan Sapi Salak yang dikembangkan di Sleman Yogyakarta dengan memadukan budidaya sapi dan buah salak. Secara Umum, pengusahaan kawasan terpadu ini bisa dilakukan dengan mengintegrasikan peternakan dengan subsektor agribisnis lain seperti tanaman pangan maupun tanaman perkebunan.
Kawasan peternakan Sapi yang dipadukan dengan tanaman pangan Padi, sebagai contoh, dapat dilakukan dengan tujuan mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya lokal seperti pemanfaatan jerami sebagai pakan ternak, dan kotoran ternak sapi yang dapat diproses menjadi pupuk organik yang sangat bermanfaat untuk memperbaiki unsur hara yang dibutuhkan tanaman sehingga tidak ada limbah yang terbuang (zero waste). Kegiatan ini, pada tahun 2002, pernah dilakukan di lokasi persawahan yang petaninya juga memelihara ternak, pada lahan seluas 100 Ha dengan jumlah petani 200 sampai 400 orang. Kegiatan ini dibagi menjadi 2 (dua) kelompok tani, dan kepada masing-masing kelompok dengan luas 50 Ha didistribusikan 40 ekor ternak sapi. Pengembangan Kawasan Peternakan Sapi Padi ini telah dilakukan di 11 propinsi yang meliputi 20 kabupaten. Pada setiap kabupaten yang dikembangkan, dialokasikan dana dalam bentuk Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) sebesar Rp. 648,75 juta, yang digunakan untuk pengadaan ternak sapi 80 ekor, pembuatan kandang, bantuan pakan penguat selama 1 tahun, bantuan tempat prosesing jerami, bantuan tempat prosesing kompos, dan bantuan vaksin obat-obatan. Model kawasan terpadu lainnya adalah Kawasan Peternakan Kambing-Coklat, Kawasan Peternakan Sapi-Kelapa Sawit, dan lain sebagainya. Pengembangan Kawasan Terpadu Ternak-Kelapa Sawit dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu Integrasi Parsial dan Integrasi Holistik. Integrasi Parsial adalah integrasi yang dilakukan pada areal perkebunan kelapa sawit lama, kemudian komponen ternak sebagai komplementer untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya alam, sumberdaya manusia, peningkatan pendapatan petani, pemeliharaan kelestarian lingkungan, dan sebagai upaya penyediaan pangan hewani seperti daging dan susu. Sedangkan Integrasi holistik adalah integrasi ternak sapi dengan perkebunan kelapa sawit secara holistik sebagai suatu usaha yang utuh. Pengembangan kawasan peternakan terpadu ini dimulai sejak perencanaan awal pembangunan perkebunan kelapa sawit, pembiayaan, dan pengelolaan perusahaan (pelaksanaan, pengawasan, dan evaluasi) dalam kesatuan usaha, yang kendali manajemennya melibatkan pemegang saham, khususnya koperasi, petani kebun, dan peternak. Pengusahaannya meliputi beberapa komponen integrasi kawasan terpadu ini, yaitu: 140

1. Kebun Kelapa Sawit, yang untuk tiap unit integrasi dirancang seluas 1500 Ha, lengkap dengan fasilitas perkantoran dan perumahan; jalan perkebunan dan jalan penghubung; sarana transportasi, komunikasi dan informasi. 2. Pabrik pengolahan kelapa sawit, yang meliputi pabrik crude palm oil (CPO), pabrik inti sawit (kernel) dan turunannya, sesuai dengan rancang bangun yang telah ditentukan. 3. Ternak sapi induk untuk dikembangbiakkan agar menghasilkan anak sapi yang akan digunakan sebagai induk pengganti, atau untuk dibesarkan sebagai sapi bakalan penggemukan, atau dijual sebagai sapi bibit (jantan dan betina). 4. Kandang ternak sesuai kapasitas dan segmen usaha (kandang induk, kandang penggemukan, kandang pemasaran, dan kandang kawin dan penanganan ternak). 5. Tanaman pakan ternak, yang dilaksanakan bersamaan dengan pembangunan perkebunan berupa cover crops dan atau khusus pakan ternak. 6. Petani, berfungsi sebagai tenaga kerja perkebunan yang menguasai kebun kelapa sawit seluas masing-masing 4 Ha dan digunakan sebagai saham. 7. Kelembagaan petani. Petani membentuk kelompok tani dan membangun koperasi sebagai wadah partisipatif.

b. Pembiayaan dan Permodalan
Salah satu pranata yang diperlukan untuk mengembangkan kawasan peternakan rakyat adalah dukungan permodalan yang memadai. Modal ini akan digunakan untuk investasi peralatan dan hewan ternak, dan untuk modal kerja atau membiayai kegiatan operasional. Pada pengembangan kawasan peternakan khusus, modal yang diperlukan bisa diperoleh dari investor lokal, tapi pada kawasan terpadu membutuhkan investor yang lebih kuat permodalannya. Struktur pembiayaan dan permodalan untuk pengelolaan kawasan peternakan itu dapat dikategorikan menjadi 2 kelompok besar, yaitu Kelompok Biaya Pra-operasi dan Kelompok Biaya Operasi. Kelompok pertama terdiri dari Biaya Investasi dan Biaya Modal Kerja. Sedangkan kelompok kedua terdiri dari Biaya Tenaga Kerja Langsung, Biaya Bahan Baku, Biaya Operasional Pengembangan Kawasan (overhead), dan Biaya Administrasi Penjualan. Untuk memperingan pembiayaan yang dibutuhkan untuk mengembangkan kawasan Peternakan rakyat, pemodalannya dapat dilakukan secara patungan, bila masyarakat sekitar Peternakan tidak memiliki modal secara memadai. Dalam hal ini masyarakat harus berhati-hati dalam memilih mitra, harus dipertimbangkan segala aspeknya, agar tidak terjadi hal-hal yang bisa merugikan masyarakat banyak di kemudian hari. Dalam hal ini, kalau bisa, hak pengelolaan Peternakan harus tetap dipertahankan ada di tangan masyarakat. Atau, untuk mengatasi masalah pembiayaan dan permodalan ini bisa dilakukan dengan membangun kelembagaan keuangan yang kuat dengan bermitra dengan bank-bank pemerintah daerah, 141

pemerintah pusat, atau lembaga keuangan internasional yang peduli dengan program-program pemberdayaan masyarakat. Sejalan dengan kebijakan peningkatan peran masyarakat dalam pembangunan, maka penggalian dana non APBN untuk pembiayaan pengembangan kawasan peternakan, dalam rangka pemberdayaan ekonomi pedesaan menjadi semakin penting. Berikut ini adalah beberapa fasilitas yang bisa diberikan dalam rangka memberi dukungan permodalan dalam usaha pengembangan kawasan peternakan. 1. Dana bergulir dengan sistem Bantuan Langsung Masyarakat (BLM), dengan penyaluran hubungan langsung antara Bank dengan kelompok peternak kecil; diberikan untuk pengembangan Kawasan Peternakan Baru. Bantuan ini bisa bersumber dari Bank Rakyat Indonesia (BRI) unit terdekat, APBN, APBD, dan Bantuan Luar Negeri yang mengarah pada Pola Kredit Mikro Pedesaan (PKMP). 2. Bantuan permodalan dalam bentuk hubungan langsung antara Bank dengan Kelompok pengusaha mikro atau kelompok simpan pinjam yang bersumber dari Bank Umum, BPD, BPR terdekat yang aman dan mampu menjangkau kelompok tersebut, yang berfungsi sebagai Bank Pelaksana (executing bank). Bantuan ini diberikan untuk pengembangan Kawasan Peternakan Binaan atau Kelompok Madya. Dalam hal ini peran Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) diperlukan untuk menumbuhkan dan membina kelompok-kelompok itu sehingga memenuhi kriteria penyaluran hubungan lansung dengan bank, agar kredit bisa cair. Sumber pembiayaan lain bisa diperoleh melalui Kredit Ketahanan Pangan (KKP), Kredit Modal Ventura (KMV), dan skim mikro lainnya. 3. Kredit Komersial dari perbankan, antara lain dalam bentuk KKPA Unggas, KKPA Bagi Hasil, Kredit Koperasi atau KUD untuk pegadaan distribusi agribisnis, Kredit Usaha Angkutan atau Koperasi, atau Kredit Pengusaha Kecil Mikro (KPKM) untuk mendukung usaha peternakan skala menengah. Bantuan ini diberikan untuk mengembangkan kawasan peternakan mandiri, atau kelompok lanjut.

c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial
Kenyataan dilapangan menunjukkan bahwa di Indonesia, sedikitnya ada tiga komoditas agribisnis peternakan yang dapat diandalkan di masa yang akan datang, yaitu: komoditas Ayam Ras, Sapi Potong, dan Domba. Hal ini terjadi karena pengembangan peternakan dengan ketiga komoditas pilihan itu, telah didukung oleh sarana-prasarana yang lengkap dari hulu sampai ke hilir, dan kelembagaan yang kuat. Agribisnis peternakan ayam ras, misalnya, dewasa ini telah mendapat dukungan industri pembibitan sebanyak 109 buah, yaitu 1 buah Galur Murni (Pure Lne), 13 buah Ayam Bibit Nenek (Grand Parent Stock), 95 buah Ayam Bibit Induk (Parent Stock), dengan kapasitas produksi 600 juta ekor DOC final stock per tahun. Selain itu juga didukung oleh 60 buah industri pakan ternak dengan kapasitas produksi 5 juta ton per tahun; dan 34 buah industri obat ternak, yang mampu memproduksi pharmasetik, biologik, dan premiks. Dari sisi dukungan kelengkapan 142

subsistemnya ini, sudah dapat dibayangkan tingkat kelayakan usaha pengembangan kawasan peternakan ayam ras. Gambaran selanjutnya yang lebih jelas tentang kelayakan atau prospek ekonomi dan finansial usaha pengembangan kawasan peternakan, dapat dilihat dari sisi kebutuhan daging ayam ras, sapi potong, dan domba setiap tahunnya, baik kebutuhan dalam negeri maupun luar negeri. Kebutuhan daging ayam ras, sebagai contoh, mengalami kenaikan yang sangat besar, dari 13 % pada tahun 1970 menjadi 60% pada tahun 2000. Selain pangsanya meningkat, konsumsi per kapitanya pun meningkat. Pada tahun 1980, konsumsi per kapitanya sebesar 0,06 kg, dan pada tahun 1996 meningkat menjadi 3 kg per kapita per tahun. Pada tingkat internasional, menurut USDA (1995), dalam selang waktu antara tahun 1985-1993, laju konsumsi per kapita daging dunia turun sekitar 1,8%, sementara laju konsumsi per kapita daging ayam ras meningkat sekitar 3,5% per tahun. Hal lain yang menarik dari ayam ras ini adalah bahwa menurut data dari USDA (1995), ternyata konsumsi daging ayam ras itu elastis terhadap perubahan pendapatan. Pada tahun 1993, Philipina dengan pendapatan US$ 915, konsumsinya sebesar 5 kg; Thailand dengan pendapatan US$ 1700, konsumsinya mencapai 9 kg; New Zealand dengan pendapatan US$ 12,000 konsumsinya mencapai 20 kg; Singapura dengan pendapatan US$ 15,000 konsumsinya mencapai 38 kg; dan Amerika Serikat dengan pendapatan US$ 23,700 konsumsinya mencapai 44 kg per kapita per tahun. Tingkat konsumsi daging ayam ras ini akan meningkat terus pada tahun-tahun mendatang seiring dengan peningkatan pendapatan masing-masing negara tersebut. Di Indonesia misalnya, tahun 2005 diperkirakan pendapatan per kapitanya akan mencapai US$ 2,500, dan konsumsi daging ayam ras-nya diperkirakan akan mencapai 10 kg per kapita per tahun. Dengan perkiraan jumlah penduduk sekitar 220 juta jiwa pada tahun itu, maka dibutuhkan sekitar 2 milyar kilogram per tahun atau 5,5 juta kg per hari. Ini adalah pasar dan peluang bisnis yang sangat besar. Demikian pula dengan bisnis sapi potong. Indonesia pada tahun 1993, dengan pendapatan per kapita sebesar US$ 780, konsumsi daging sapi-nya mencapai 1,8 kg per kapita per tahun. Sementara Korea Selatan dengan pendapatan per kapita sebesar US$ 8,000 konsumsinya mencapai 7,1 kg per kapita per tahun; Australia dengan pedapatan sebesar US$ 17,000 kosumsinya sebesar 36 kg per kapita per tahun; dan Amerika Serikat dengan pendapatan sebesar US$ 25,000 konsumsinya mecapai 43 kg per kapita per tahun. Menurut Bungaran Saragih (2000), dalam periode tahun 1990 – 1995, pangsa daging sapi impor menunjukkan angka kenaikan yang sangat significant, yaitu sebesar 83,14% per tahun (lihat Tabel 7.1). Kenaikan sebesar ini hanya baru bisa memenuhi kurang dari 10% kebutuhan daging sapi domestik. Semua data ini jelas menunjukkan betapa besarnya prospek bisnis sapi potong di Indonesia.

143

Tabel 7.1 Pangsa Daging Sapi di Indonesia tahun 1990 – 1995 (Dalam Ribuan Ton)
Sumber Penyediaan Produksi Domestik Pangsa Domestik (%) Impo Pangsa Impor (%) Kebutuhan Total Pertumbuhan Tahun 1992 1993 1994 1995 (% / tahun) 297,0 364,3 358,2 389,0 8,61 98,0 97,7 95,8 91,8 -1,59 5,8 8,0 15,7 34,7 95,25 2,0 2,3 4,2 8,2 83,14 302,8 354,3 373,9 423,7 10,35

1990 1991 259,2 262,2 99,5 98,6 1,4 3,7 0,5 1,4 260,6 265,9

Sumber: Saragih, 2000. Sementara itu, laju pertumbuhan konsumsi daging domba di Indonesia mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Dalam kurun waktu tahun 1969 – 1993, konsumsi daging domba meningkat rata-rata 5,6 % per tahun. Pada kurun waktu 1990 – 1993, pertumbuhannya mencapai 7,5% per tahun. Peningkatan konsumsi ini disertai dengan peningkatan pangsa daging domba dalam struktur konsumsi daging nasional. Bila pada tahun 1969 pangsa daging domba baru mencapai 3,6% dari total konsumsi daging di luar unggas, maka tahun 1993 meningkat menjadi 6,6%. Kegiatan agrobisnis ternak domba ini telah meluas pada diversifikasi produk dengan produk pengolahan kulit dan produk dari kulit seperti sepatu, tas, dompet, dan lain sebagainya. Nilai ekspor industri perkulitan pada tahun 1994 telah mencapai US$ 1,7 milyar, dimana sekitar US$ 170 juta berasal dari perkulitan domba. Data-data tersebut diatas telah menunjukkan bahwa prospek dan pangsa pasar kegiatan agrobisnis berbasis peternakan di Indonesia itu sangat besar, dan akan berkembang terus dari tahun ke tahun. Dan hal ini juga berarti bahwa pengembangan kawasan peternakan, khususnya dengan komoditas ayam ras, sapi potong, dan domba, itu sangat tinggi tingkat kelayakan ekonomi dan finansialnya.

d. Pemasaran dan Promosi
Pada masa lalu, kegiatan agribisnis peternakan nasional pemasaran produknya masih terbatas hanya pada pasar domestik, sehingga perkembangannya relatif lamban. Untuk masa yang akan datang, kegiatan ini harus diarahkan agar mampu memanfaatkan peluang pangsa internasional. Pasar hasil ternak domba misalnya, itu cukup terbuka di berbagai pasar internasional seperti negara-negara Timur Tengah, ASEAN, dan Asia Timur, seperti ditunjukkan pada Tabel 5.2. Pemanfaatan peluang pasar internasional ini bisa dilakukan dengan mengembangkan pola-pola kemitraan dengan lembaga-lembaga pemasaran yang ada. Kegiatan pemasaran dan promosi hasil-hasil Peternakan rakyat juga bisa dilakukan oleh kelembagaan lain yang lebih kuat, dalam hal ini yang terbanyak 144

adalah pemerintah, dalam bentuk fasilitasi-fasilitasi yang sudah ada, atau yang dalam waktu mendatang akan diadakan. Diantara fasilitasi pemerintah atau lembaga lain yang terkait dengan pemasaran dan promosi adalah: 1. Membudayakan perdagangan internasional kepada para pengusaha kecil dan menengah, dengan dibarengi oleh kebijakan debirokrasi dan deregulasi dari pemerintah terhadap sektor perekonomian mereka, sehingga kegiatan Pengembangan kawasan peternakan tidak hanya tertumpu pada pasar domestik, tapi juga berorientasi ekspor. 2. Membantu membangun jaringan pasar internasional, sebagai upaya menggenjot tingkat usaha Peternakan Rakyat mendapatkan peluang usaha yang lebih besar. 3. Melakukan standarisasi bahan sumberdaya Peternakan agar diperoleh kualitas dan mutu yang lebih baik, sesuai dengan standar industri yang diharapkan pasar. 4. Memberi bantuan pengembangan teknologi pengolahan, untuk meningkatkan kualitas produk Peternakan mendekati kualitas produk luar negeri, sehingga bisa menarik pasar internasional. Tabel 7.2. Pangsa Pasar Daging Domba di Asia Tahun 1990-2005 (Dalam Ribuan Metrik Ton)
Pasar Kawasan 1990 1991 Timur Tengah 96,7 136,1 Asia Timur 84,9 86,9 ASEAN 15046, 14556, TOTAL 15227, 14779, Tahun Trend Proyeksi 1992 1993 1994 1997 2003 2005 (%) 149,1 109,5 96,7 3,0 105,3 122,7 128,5 96,7 181,3 77,5 11,0 102,9 153,9 170,9 17943, 17044, 17507, 4,4 19833, 24486, 26037, 18188, 17334, 17681, 20041, 24762, 26336,

Sumber: Saragih, 2000. Dari Tabel 7.2 tersebut diatas, terlihat bahwa pangsa pasar daging domba di wilayah Asia saja menunjukkan perkembangan yang cukup menjanjikan, yaitu sebesar 3% di Timur Tengah, 11% di Asia Timur, dan 4,4% di wilayah ASEAN.

e. Kemitraan
Pola kemitraan merupakan suatu kerjasama antara pengusaha dengan peternak dalam upaya pengelolaan usaha peternakan. Pada ayam ras, pola ini secara resmi dimulai sejak terbitnya SK Menteri Pertanian TN. 40G/Kpts/5/ 1984. Pola kemitraan ini disebut PIR (Perusahaan Inti Rakyat), yaitu sebuah model kerjasama tertutup antara pengusaha sebagai inti dan peternak sebagai plasma. 145

Pengusaha yang bertindak sebagai inti biasanya menyediakan bibit pakan dan obat-obatan, sementara peternak menyediakan kandang dan tenaga untuk mengelola manajemen produksi. Setelah masa produksi selesai, hasilnya dijual ke inti dengan harga yang telah disepakati. Sekarang ini pola kemitraan sudah banyak berkembang. Beberapa jenis pola kemitraan yang sudah dikenal di antaranya sebagai berikut.

1. Kinak (kawasan industri peternakan) Kinak merupakan suatu kawasan peternakan ayam ras yang dibangun oleh suatu perusahaan atau oleh para peternak. Tujuan didirikannya kinak adalah untuk memenuhi kebutuhan pasar dan untuk melakukan efisiensi usaha. Kinak ada tiga macam. a. Kinak PRA (peternakan rakyat agribisnis) Kinak PRA merupakan model kawasan industri yang dibangun oleh para peternak, baik sengaja ataupun tidak. Pada pola ini, pola kemitraan antara peternak dengan pengusaha boleh dikatakan tidak ada. Kalau pun ada, pola kemitraan itu biasanya terbatas pada penyediaan sapronak secara kolektif agar mendapatkan harga yang cukup murah. b. Kinak PIR Pada hakekatnya kinak PIR merupakan PIR yang sudah diperkenalkan kepada peternak sejak adanya proyek PIR tahun 1984. Pada kinak PIR, pengusaha menyediakan bibit, pakan dan obat-obatan, sedangkan peternak menyediakan lahan berikut kandang sesuai dengan aturan yang ditetapkan pengusaha. Perusahaan bertanggung jawab pada pemasaran hasil ternak dengan harga yang layak. c. Kinak super (sentra usaha peternakan untuk ekspor) Perusahaan membangun peternakan yang khusus ditujukan untuk pasar ekspor. Pada jenis kinak ini, tidak ada unsur kemitraan.

2. Bapak angkat Pola bapak angkat bisa berlangsung dengan adanya perusahaan yang ingin memajukan peternak kecil. Bapak angkat adalah pemilik modal, sedangkan peternak berfungsi sebagai anak angkat yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan hidup peternakannya.

3. Miranti-mirama (mitra usaha inti dan mitra usaha plasma) Konsep ini pertama diperkenalkan oleh GAPPI (Gabungan Pengusaha Perunggasan Indonesia). Miranti adalah perusahaan, mirama adalah peternak. Konsep ini merupakan modifikasi dari PIR biasa. 146

4. Kersamen (kerja sama manajemen) Pola usaha kemitraan diperlukan jika peternak memang tidak mempunyai modal yang cukup. Dengan adanya pemodal maka usaha peternakan ayam bisa mendapatkan modal dan sekaligus pasar yang jelas. Namun, untuk ikut dalam sebuah konsep kemitraan, peternak hendaknya berhati-hati untuk memilih pola yang cocok dan menguntungkan. Berikut ini contoh pengembangan kawasan peternakan ayam ras yang dapat digunakan sebagai model pengembangan kawasan ternak.

KOTAK KOTAK 7.1. PASAR DAN MODAL USAHA PETERNAKAN Pasar Pasar mempunyai makna tempat pertemuan antara pembeli dengan penjual. Makna yang lebih tepat lagi adalah tempat pertemuan antara permintaan dengan penawaran. Dalam agribisnis ayarn ras, pasar berarti pertemuan antara permintaan daging atau telur ayam dengan penawarannya. Seperti telah disebut di muka, penguasaan terhadap pangsa pasar merupakan suatu kemenangan dalam kegiat-an agribisnis. Hal ini karena menguasai produksi peternakan tidak menjamin untuk sukses dalam melakukan agribisnis, jika tidak ditun-jang dengan tersedianya pasar yang baik. Kegiatan pemasaran merupakan kegiatan yang sangat penting dalam rangkaian agribisnis ayam ras. Perlu diketahui, komoditas berupa agribisnis ayam ras bukan merupakan komoditas yang mempunyai bentuk berbeda antara peternakan yang satu dengan peternakan lainnya. Hal ini berbeda dengan komoditas benda mati, misalnya elektronika atau kerajinan bambu. Komoditas yang disebut terakhir ini adalah mumi hasil inovasi manusia sehingga seorang pembeli akan memilih jenis elektronik atau kerajinan bam-bu yang cocok. Daging dan telur dari manapun asalnya mempunyai bentuk yang sama. Seorang pembeli tidak akan mencari telur atau daging yang punya merek. Mereka akan memilih telur atau daging ayam yang masih segar dengan harga yang layak. Maka persaingan antar peternak lebih terfokus pada jaringan pasar yang ada, bukan pada bentuk yang diproduksi. Hasil pengamatan di lapangan menunjukkan, peternak yang berhasil adalah mereka yang mampu menguasai jaringan pemasaran. Mereka pada umumnya sudah mengetahui akan ke mana daging atau telur dijual pada bulan ter-tentu. Hal lain yang tidak kalah pentingnya adalah mereka mampu memprediksi harga pada bulan tertentu dan mampu menguasainya. Meskipun begitu, dari semua kegiatan pemasaran komoditas ayam

147

ras, jalur pemasaran sebenamya hanya ada tiga macam sebagai berikut. Konsumen langsung. Telur atau daging ayam langsung dijual kepada konsumen atau langganan. Pada kasus ini peternak tampak pasif. Kondisi demikian bisa tercipta manakala di daerah tersebut permintaan lebih besar dibanding dengan penawaran. Melalui pedagang pengumpul. Melalui perjanjian, pedagang pengumpul selalu datang membeli ayam hidup atau telur ayam. Melalui grosir atau pengecer di pasar, misalnya ke supermarket atau pedagang-pedagang telur atau pemotongan ayam. Ketiga cara di atas mempunyai kelebihan, kekurangan, dan “seni” tersendiri bagi para peternak. Namun, dengan cara apapun penjualan komoditas ayam ras dilakukan yang paling penting harus dilakukan peternak adalah membina relasi tersebut untuk tetap dapat bekerjasama dengan baik. Peternak juga tidak boleh keting-galan informasi mengenai harga pasar karena hal ini sangat berpengaruh terhadap tawar-menawar harga. Informasi mengenai harga pasar bisa diperoleh melalui orga-nisasi peternak, misalnya Pusat Informasi Pemasaran (Pinsar) Unggas atau melalui organisasi peternak setempat. Dengan cara demikian, peternak tidak mudah dipermainkan oleh pedagang telur atau ayam. Pasar telur atau ayam di Indonesia mengalami dinamika yang sangat cepat. Pada saat tertentu Jakarta kebanjiran telur dari daerah Jawa Tengah, pada saat yang lain terjadi kekurangan pasokan telur. Permintaan ayam dan telur biasanya meningkat tajam pada bulan puasa dan menjelang lebaran sehingga harganya cukup memberikan keuntungan peternak. Namun demikian, tidak semua peternak dapat memperoleh keuntungan yang baik. Di beberapa daerah biasanya muncul peternak musiman, yaitu mereka yang betemak hanya pada saat-saat tertentu sehingga dapat dipanen saat bulan puasa atau menjelang lebaran. Munculnya peternak musiman memang kurang mengun-tungkan peternak “langgeng” karena mereka bisa menggeser keuntungan yang mestinya jatuh ke peternak langgeng. Harga komoditas ayam ras biasanya merosot jika tahun ajaran baru tiba. Pada saat ini anak-anak sekolah membutuhkan dana yang lebih besar dari biasanya sehingga ibu rumah tangga biasanya mengurangi konsumsi telur atau daging ayam demi memenuhi kebutuhan anaknya yang sekolah. Demikian pula pada musim kemarau harga telur dan daging menurun. Penurunan ini dise-babkan pada saat musim kemarau daya beli petani terhadap daging dan telur menurun. Dalam kondisi tidak panen padi atau komoditas pertanian lainnya, belanja makanan disederhanakan. Celakanya, pada musim

148

kemarau harga pakan cenderung naik sehingga peternak menderita kerugian. Kondisi demikian dapat dihindari apabila peternak telah mempunyai pelanggan tetap, baik restoran, pedagang pengumpul, atau rumah pemotongan ayam. Dengan adanya pelanggan, harga telur dan daging ayam ras bisa tetap layak pada kondisi apapun.

Berikut ini jalur pemasaran ayam ras pedaging di Jakarta.

Modal Modal sebenarnya tidak hanya berasal dari bank atau lem-baga keuangan yang lain. Dengan adanya pola perusahaan inti rakyat (PIR) maka Anda bisa menjalankan usaha ayam hanya bermodalkan lahan dan kandang. Pola ini pemah dikembangkan, misalnya di daerah Sukabumi. Dalam pola kemitraan ini, CV Sumber Subur Mas berlaku sebagai inti dan peternak di

149

suatu wilayah Sukabumi sebagai plasmanya. Peternak tersebut disyaratkan sudah mempunyai pengalaman beternak dan mempunyai lahan dan bisa menyiapkan kandang. Dengan suatu perjanjian, penusahaan yang bertindak sebagai inti menyediakan sapronak yang berupa bibit, pakan, dan obat-obatan). Semua hasil produksi temak harus dijual kepada pihak inti dengan harga yang ditentukan. Di wilayah Banjaran Bandung, sebuah poultry shop yang bema-ma Sukamanah PS telah mengembangkan kersamen untuk peme-liharaan ayam broiler. Poultry shop yang dipimpin oleh In Waryo ini bertindak sebagai inti, sedangkan peternak bertindak sebagai plasma. Sampai akhir tahun 1994, pada saat penulis berkunjung ke lokasi peternakannya, usaha dengan model kersamen tersebut telah mampu memproduksi ayam ras sebanyak 2 juta ekor/ tahun. Berbeda dengan PIR yang dikelola CV Sumber Subur Mas, model kersamen lebih menekankan pada pembinaan manajemen kepada para peternak. Pembinaan manajemen dilakukan sejak awal usaha hingga penjualan. Dalam hal ini peternak membeli sa-pronak secara terkoordinir dan menjualnya dengan cara yang sama. Pengawasan manajemen selalu dilakukan pihak inti agar produksi selalu optimal. Demikian pula penjadwalan pemeliharaan dan isti-rahat kandang diatur sedemikian rupa agar bisa menekan sekecil mungkin risiko kerugian. Peluang untuk menjalankan agribisnis ayam ras tanpa kredit dari bank masih ada, misalnya dengan adanya bapak angkat dan kerjasama mirantimirama. Jadi, banyak jalan yang bisa ditempuh untuk menjalankan agribisnis ayam ras.

(Dikutip dari: Suharno, Bambang, Ir. , “Agribisnis Ayam Ras” Penebar

150

BAB VIII KAW KAWASAN PERIKANAN

8.1 Latar Belakang
Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki daerah perairan yang sangat luas, membentang dari Sabang sampai ke Merauke. Secara umum, daerah perairan Indonesia luasnya mencapai sekitar 14 juta Ha perairan darat, dan 5,8 juta km2 perairan laut dengan bentangan pantai sepanjang 81.000 km. Perairan darat seluas 14 juta Ha tersebut terdiri dari: 11,95 juta Ha sungai dan rawa, 1,78 juta Ha danau alam, dan 0,03 juta Ha danau buatan. Di daerah perairan tersebut hidup berbagai macam jenis ikan, yang merupakan kekayaan alam yang sangat potensial untuk pengembangan usaha perikanan. Kondisi perairan pantainya yang hangat dan tenang, terutama di daerah teluk, sangat potensial untuk pengembangan budidaya laut seperti budidaya ikan karang, kerang-kerangan, maupun ikan lainnya. Daerah pesisirnya potensial untuk pengembangan budidaya tambak. Sedangkan luasnya perairan darat, sangat potensial untuk pengembangan budidaya ikan air tawar. Peluang pengembangan usaha perikanan di Indonesia masih sangat besar, mengingat pemanfaatan perairan yang dimilikinya sampai saat ini masih relatif rendah. Pemanfaatan potensi sumberdaya ikan di laut baru mencapai 39,3%, atau baru 2,6 juta ton per tahun dari potensi sumberdaya ikan yang mencapai 6,7 juta ton per tahun (Ditjjen. Perikanan, 1998). Sementara itu, kondisi global juga menyediakan peluang besar bagi pengembangan perikanan, yang ditunjukkan antara lain oleh terus meningkatnya permintaan terhadap ikan dan produk perikanan, berubahnya pola makan dari daging merah (red meat) ke daging putih (white meat), gaya hidup yang lebih berorentasi pada makanan laut ayang lebih non-kolesterol, dan lain sebagainya. Disamping peluang, tantangan global yang dihadapi oleh sektor perikanan nasional adalah isu lingkungan atau ekologi yang meliputi tanggung jawab perikanan atau responsible fisheries, konvensi-konvensi internasional, dan isu-isu perdagangan seperti ecolabeling, sanitasi, dan lain sebagainya. Apabila Indonesia mampu menghadapi isu-isu ini secara bijak dan tepat, maka tantangan inipun akan menjadi peluang yang cukup besar bagi pengembangan perikanan di Indonesia. Seperti usaha-usaha lainnya, usaha perikanan juga memiliki sifat-sifat khusus yang perlu dikelola dengan baik untuk mendapatkan manfaat yang maksimal. Misalnya, sifat komoditi ikan yang mudah rusak atau membusuk sehingga memerlukan sarana penyimpanan dan penyaluran yang khas. Oleh karena itu, 151

untuk pengembangan perikanan dalam arti luas perlu diupayakan suatu pengaturan berupa pedoman pengelolaan ruang dan pengembangan kawasan perikanan yang bisa diterapkan secara nasional di setiap daerah. Pedoman pengelolaan dan pengembangan kawasan perikanan ini merupakan suatu upaya untuk membangun sinergi positif diantara pihak-pihak yang terkait dengan usaha perikanan serta untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi dalam pengelolaan dan pengembangan kawasan tersebut.

8.2 Pengertian Kawasan Perikanan
Dipandang dari jenis air atau rasa air alami, wilayah bumi ini dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu Wilayah Air Asin atau Wilayah Laut, Wilayah Air Payau atau Wilayah Pesisir, dan Wilayah Air Tawar atau Wilayah Darat. Wilayah Pesisir merupakan wilayah antara atau peralihan dari wilayah laut dan wilayah darat. Ditinjau dari garis pantai, menurut Rokhmin Dahuri dkk (1996), wilayah pesisir mempunyai dua macam batas, yaitu batas sejajar pantai (longshore), dan batas yang tegak lurus pantai (crossshore). Menentukan batas yang sejajar pantai relatif lebih mudah dibandingkan dengan batas yang tegak lurus pantai. Batas wilayah pesisir DKI Jakarta yang sejajar pantai, misalnya, adalah antara Sungai Dadap di sebelah Barat dan Tanjung Karawang di sebelah Timur. Tetapi penetapan batas wilayah pesisirnya yang tegak lurus pantai, ini akan sangat tergantung pada kebijakan negara lain. Masing-masing negara memiliki aturan yang berbeda-beda satu sama lain, dan sampai saat ini belum ada kesepakatan. Wilayah pesisir dan lautan Indonesia terkenal dengan keanekaragaman hayati dan kekayaan sumberdaya yang terbesar didunia, dengan luas laut sekitar 3,1 juta km2 atau 62% dari total luas teritorialnya. Berdasarkan UNCLOS (United Nations Conventions on the Law of the Sea, 1982), Indonesia diberi hak memanfaatkan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) seluas 2,7 juta km2, dengan batas terluar sejauh 200 mil dari garis pantai pada Pasang Surut Terendah (base line). Titik ZEE ini menjadi batas terluar dari suatu wilayah pesisir dalam pengertian yang luas, sampai pada daratan yang masih dipengaruhi oleh iklim laut. Sedangkan wilayah pesisir dalam pengertian sempit hanya merupakan daerah peralihan anatara ekosistem laut dan ekosistem daratan, yaitu dari garis pantai pada saat rata-rata pasang surut terendah (Mean Low Tide), sampai jarak 200 m kearah darat dari garis rata-rata pasang tertinggi (Mean High Tide). Berdasarkan kedua batasan tentang wilayah pesisir di Indonesia tersebut diatas, dapat ditentukan pula batasan wilayah lautan, yaitu dari daerah perairan laut internasional sampai ke titik jarak 200 mil dari garis pantai pasang surut terendah atau batas Zona Ekonomi Eksklusif. Sedangkan wilayah daratan dimulai dari titik 200 m dari titik pasang tertinggi ke arah daratan sampai dengan batas wilayah pesisir pantai laut seberang daratan. Masing-masing wilayah dihuni oleh jenis-jenis ikan yang berbeda-beda satu sama lain, sedemikian hingga membentuk wilayah perikanan tersendiri, yaitu wilayah perikanan laut, wilayah perikanan pesisir, dan wilayah perikanan darat. 152

Pada usaha perikanan laut, ikan terdapat di laut lepas yang terbuka di alam yang amat luas yang tak bisa dikontrol, dan oleh karenanya untuk menangkap ikan diperlukan peralatan yang relatif lebih banyak dan membutuhkan modal investasi yang lebih besar dibandingkan dengan usaha perikanan lainnya. Diantara peralatan seperti itu adalah peralatan dan kapal penangkap ikan, dermaga dan pelabuhan, dan lain sebagainya, yang tidak diperlukan dalam usaha perikanan pesisir dan darat. Ketiga usaha perikanan ini telah dijalani oleh rakyat Indonesia sejak dari dulu, dari generasi ke generasi. Untuk membangun potensi perikanan daerah, dan lebih meningkatkan produktivitas dan kualitas hasil usaha perikanan di Indonesia, sekaligus untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat nelayan Indonesia, perlu dikembangkan sentra-sentra produksi perikanan dalam bentuk Kawasankawasan Perikanan Rakyat, baik untuk wilayah lautan atau wilayah air asin, wilayah pesisir atau wilayah air payau, maupun wilayah daratan atau wilayah air tawar. Pembangunan perikanan dilakukan melalui upaya untuk peningkatan produktivitas dan efisiensi usaha, yang pada gilirannya akan dapat meningkatkan produksi hasil perikanan yang diarahkan untuk peningkatan konsumsi, penerimaan devisa, dan peningkatan penyediaan bahan baku industri dalam negeri. Peningkatan produksi tersebut sekaligus diupayakan agar dapat juga meningkatkan: pendapatan, kesempatan kerja dan kesempatan berusaha petani nelayan, serta mendorong pertumbuhan industri dalam negeri dan menunjang pembangunan daerah. Semua itu dilakukan dengan tetap memperhatikan kelestarian sumberdaya dan lingkungan hidup dalam rangka mewujudkan pembangunan perikanan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Kawasan perikanan dapat melibatkan partisipasi masyarakat sekitar kawasan dalam rangka memberdayakan perekonomian rakyat dan meningkatkan kesejahteraannya, dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan dan sumberdaya alam yang dimilikinya. Kawasan perikanan sebagai sebuah sistem tidak dibatasi oleh batasan-batasan yang bersifat administratif, tetapi lebih pada skala ekonomi dan ekologi yang melingkupi kawasan tersebut sesuai dengan pola interaksi ekonomi dan ekologinya. Pengembangan kawasan perikanan ini memerlukan penataan ruang yang menyeluruh yang mencakup pengaturan, evaluasi, penertiban maupun peninjauan kembali pemanfaatan ruang, baik dari sisi ekologi, ekonomi maupun sosial budaya sehingga dalam jangka panjang dapat dicapai pelestarian daya dukung lingkungan, pertumbuhan ekonomi yang stabil serta budaya yang lestari.

Tujuan 8.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Perikanan
Pengembangan kawasan perikanan dilakukan dengan tujuan: 1. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia perikanan dan pendapatan petani nelayan melalui upaya optimalisasi pemanfaatan sumberdaya ikan dengan 153

penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berwawasan lingkungan serta peningkatan nilai tambah hasil-hasil usaha perikanan. 2. Meningkatkan penyediaan dan distribusi bahan pangan komoditas perikanan dalam rangka meningkatkan kualitas konsumsi gizi masyarakat. 3. Mendorong dan meningkatkan kesempatan kerja dan kesempatan berusaha yang produktif bagi masyarakat sekitar kawasan, 4. Mendorong peningkatan pertumbuhan industri dalam negeri melalui penyediaan bahan baku, dan peningkatan penerimaan devisa. Dalam rangka pencapaian tujuan tersebut dilakukan berbagai kegiatan usaha berikut ini: 1. Peningkatan penyuluhan ketrampilan atau pelatihan bagi petani nelayan, dalam rangka peningkatan kualitas sumberdaya manusia. 2. Pengembangan sarana penyuluhan, sedemikian hingga memungkinkan percepatan alih teknologi kepaada masyarakat. 3. Pengembangan paket teknologi berproduksi dan pasca panen. 4. Pembinaan dan pengembangan sarana produksi. 5. Pembinaan pasca panen dan pemasaran hasil usaha perikanan, melalui proses pengolahan hasil serta promosi dan distribusinya kepada konsumen. 6. Pengembangan sarana dan prasarana perikanan, dan 7. Pembinaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup. Selain itu, mengingat adanya beberapa perairan pantai yang telah padat tangkap bahkan kritis seperti di pantai utara Jawa, selat Bali, Selat Malaka, dan pantai Sulawesi Selatan; sementara di pantai lain belum terjamah pemanfaatan perikanannya, maka pengembangannya kedepan harus diarahkan pada rasionalisasi pemanfaatan sumber daya dengan sasaran tercapainya tingkat produktivitas yang optimal dengan tetap memperhatikan kelestarian sumberdayanya. Untuk itu, pengembangan kawasan perikanan wilayah perairan pantai yang padat tangkap dan kritis, dilakukan dengan upaya pengelolaan bersama dan memeprluas daerah penangkapannya sampai ke batas ZEE.

8.4 Pengembangan Kawasan Perikanan
Pada dasarnya kawasan perikanan mencakup seluruh jenis wilayah perairan, mulai dari wilayah perairan laut (asin), wilayah pesisir (payau), maupun wilayah darat (tawar). Masing-masing jenis wilayah ini bisa mencakup suatu daerah yang sangat luas dan memiliki karakteristik lingkungan yang khas, sedemikian hingga dihuni oleh jenis ikan tertentu yang khas pula. Wilayah pesisir, misalnya, merupakan wilayah peralihan antara laut dan darat, dengan batas ke arah darat mencakup daerah yang masih terkena percikan air laut atau pasang surut, dan ke arah laut meliputi daerah paparan benua atau continental shelf (Beatley et al., 1994). Ekosistem 154

alami yang terdapat dalam wilayah ini antara lain adalah: terumbu karang (coral reefs), hutan bakau (mangroves), padang lamun, laguna; dan ekosistem buatan yang berkaitan dengan perikanan adalah tambak. Pada ekosistem alami, ikan yang hidup didalamnya juga alami adanya, tinggal memanen saja. Sedangkan pada ekosistem buatan, petani bisa mengatur dan menentukan jenis komoditas, pola pengembangan, pemeliharaan dan saat memanennya. Adapun ekosistem utama wilayah pesisir dan laut meliputi estuaria, hutan mangrove, padang lamun, terumbu karang, pantai (berbatu dan berpasir), dan pulau-pulau kecil. Sementara itu, ekosistem pada wilayah lautan luas semuanya adalah alami, sehingga ikan yang hidup berkembang didalamnya juga sudah tersedia dari alam, diluar pengaruh tangan manusia. Oleh karena itu usaha pengembangan kawasan perikanannya memiliki proses yang sedikit dan sederhana, yaitu tinggal memanen saja dengan cara menangkap ikan yang ada didalamnya sesuai dengan keinginan dan kemampuan yang dimiliki oleh para petani nelayan. Klasifikasi budidaya laut dan pantai menurut Honma (1993) dibagi atas 3 bagian yaitu budidaya di tambak atau tambak beton, budidaya dalam keramba jaring apung, dan budidaya di dalam teluk atau perairan semi tertutup. Budiadaya ikan dalam keramba dibagi atas budidaya ikan dengan pemberian pakan dan tanpa pemberian pakan. Budidaya yang telah berkembang di Indonesia adalah budidaya ikan di tambak dan jaring apung. Sementara budidaya ikan yang dilakukan di Teluk atau perairan semi tertutup belum banyak dilakukan, dan masih dalam tahap penelitian dan pengembangan. Hal ini karena masih adanya konflik kepemilikan lahan dan penguasaan teknologinya disamping terkait dengan kebutuhan investasi yang sangat besar. Disamping itu juga tidak semua laha di laut dan pantai dapat dimanfaatkan untuk budidaya perikanan Berbeda dengan wilayah perikanan laut, kawasan perikanan darat memiliki ekosistem yang kebanyakan adalah buatan, sedemikian hingga dalam proses budidayanya sangat bergantung pada tangan-tangan manusia yang mengelola dan mengembangkannya. Artinya, manusia atau para petani nelayan memiliki peran yang sangat besar dalam menentukan keberhasilan pengembangan kawasan ini. Oleh karena itu perlu perencanaan dan perhitungan yang matang untuk setiap prosesnya, dari mulai pemilihan lokasi, pengusahaan, pemeliharaan, pemanenan, sampai kepada penanganan pasca panen dan pemasarannya. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya bahwa potensi dan peluang pengembangan perikanan di Indonesia masih sangat besar, baik lokasi, jenis komoditas, potensi luas areal, maupun tingkat pemanfaatan, untuk lebih jelasnya sebagaimana tabel 8.1. dan tabel 8.2. berikut:

155

Tabel 8.1. Potensi pengembangan budidaya laut di Indonesia
No . P ro p in s i 1 DI Ac e h 2 S um a te ra Uta ra 3 S um a te ra B a ra t 4 B e ngkulu 5 S um a te ra S e la ta n 6 R ia u 7 J a m bi 8 La m pung 9 DKI J a ka rta 10 J a wa B a ra t 11 J a wa Te nga h 12 DI. Yo gya ka rta 13 J a wa Tim ur 14 B a li 15 NTB 16 NTT 17 S ula we s i Uta ra 18 S ula we s i S e la ta n 19 S ula we s i Te nga h 20 S ula we s i Te ngga ra 21 Ka lim a nta n Ba ra t 22 Ka lim a nta n Tim ur J e n is Ko m o d it a s Ke ra pu, rumput la ut, ke ke ra nga n Ka ka p, tira m , Te ripa ng, rum put la ut Ke ra pu be be k, ke ra pu m a c a m, rum put la ut da n m utia ra Ka ka p, tira m da n rum put la ut Ka ka p da n tira m Ka ka p putih da n rumput la ut Ka ka p putih Ka ka p, tira m R um put la ut, ke ra ng hija u, ke ra pu, ka ka p, be ro na ng da n tira m m utia ra Ka ka p, ke ra pu, te ripa ng, rum put la ut Ka ka p, ke ra pu, te ripa ng, rum put la ut Ka ka p, ke ra pu, te ripa ng Ka ka p, ke ra pu, te ripa ng, rum put la ut da n mutia ra Ka ka p, ke ra pu, tira m, te ripa ng, rum put la ut da n m utia ra Ke ra pu, te ripa ng, rum put la ut da n m utia ra Ka ka p, ke ra pu, tira m, rum put la ut da n m utia ra Ka ka p, ke ra pu, tira m, te ripa ng rumput la ut da n m utia ra Ka ka p, ke ra pu, tira m, te ripa ng, rum put la ut da n m utia ra R um put la ut, ke ra ng hija u, ke ra ng m utia ra da n te ripa ng Ka ka p, ke ra pu, tira m, te ripa ng, rum put la ut da n m utia ra Ke ra pu, ka ka p putih, lo bs te r, te ripa ng Ke ra pu, ka ka p, rum put la ut, te ripa ng da n lo bs te r P o te ns i Lu a s A re a l 203,35 734 128 203 2.785.300 1.595 30 596,8 26,4 743,7 677.7 18,8 640,5 39,2 152,8 37,5 143,4 600,5 18,4 230 15,52 6,35 3.708.500 1.962.505 1.044.100 9.938.100 24.528.178

23 Ka lim a nta n Te nga h Ka ka p da n tira m 24 Ka lim a nta n S e la ta n Ke ra pu, tira m , ke ra ng, te ripa ng, a ba lo ne , rum put la ut da n ke ra ng putih 25 M a luku 26 Iria n J a ya TOTAL Ka ka p, ke ra pu, tira m, te ripa ng, rum put la ut da n m utia ra Ka ka p, ke ra pu, tira m, te ripa ng, rum put la ut da n m utia ra

Sumber : Ditjen Perikanan Budidaya, 2002.

156

Tabel 8.2. : Potensi pengembangan budidaya pantai di Indonesia
No. Propinsi Potensi Tingkat Luas % Luas (ha) % 34,8 4,02 42,847 123,12 71,5 8,25 6,95 9,72 54 5,91 286 Dta 3,3 0,36 100 Dta 13 1,88 100 0,61 Dta Dta Dta Dta 7,7 0,89 3,613 46,92 13,1 0,76 Dta Dta Dta Dta Dta Dta 6,8 0,79 143 2,09 47,2 7,23 54,308 86,68 26 2,31 27,955 139,78 1,9 0,22 Dta Dta 35 3,90 Dta Dta 4,6 0,54 678 14,58 19,2 2,22 7,051 36,72 2,5 0,29 346 13,84 91,6 10,59 557 0,61 115 13,27 Dta Dta 28,6 3,30 2,363 8,26 82,9 9,26 15,428 18,50 15,9 1,83 84,832 535,22 7 2,31 Dta Dta 5,5 9,63 5,85 107,34 Dta Dta Dta Dta 16,5 0,39 689 20,26 188,4 22,06 45 0,02 Dta Dta Dta Dta 21 2,42 213 1,01 913 100,00 344,759 40,00

1 DI Aceh 2 Sumatera Utara 3 Riau 4 Jambi 5 Sumatera Selatan 6 Bangka Belitung 7 Sumatera Barat 8 Lampung 9 Banten 10 Bengkulu 11 Jawa Barat 12 Jawa Tengah 13 DI Yogyakarta 14 Jawa Timur 15 Bali 16 NTB 17 NTT 18 Kalimantan Barat 19 Kalimantan Tengah 20 Kalimantan Selatan 21 Kalimantan Timur 22 Sulawesi Selatan 23 Sulawesi Tenggara 24 Sulawesi Tengah 25 Gorontalo 26 Sulawesi Utara 27 Maluku Utara 28 Maluku 29 Irian Jaya TOTAL

Sumber : Ditjen Perikanan Budidaya, 2002

a. Penyiapan Pengembangan Kawasan
Dalam menentukan lokasi kawasan perlu memperhatikan faktor-faktor yang berpengaruh dan prospeknya dimasa yang akan datang, dengan memperhitungkan harapan keuntungan yang sebesar-besarnya. Diantara faktor yang perlu dipertimbangkan tersebut adalah faktor teknis-ekonomis, faktor iklim, dan faktor agronomis. Pertimbangan faktor teknis-ekonomis antara lain meliputi: a. Biaya transportasi dari pusat produksi dengan lokasi sumber bahan produksi dan dengan pasar. 157

b. Sarana jalan apakah sudah tersedia atau belum, apakah sudah memadai untuk transportasi hasil produksi perikanannya? c. Tenaga kerja, apakah sudah tersedia di sekitar wilayah yang akan dikembangkan menjadi kawasan perikanan dalam jumlah yang memadai?

d. Tersedianya sarana listrik dan irigasi secara memadai. Faktor kedua yang perlu dipertimbangkan adalah iklim, yang sangat mempengaruhi keberhasilan budidaya perikanan. Curah hujan, misalnya, akan mempengaruhi sumber air sebagai media budidaya perikanan. Suatu daerah yang rendah curah hujannya, tentu kurang ideal untuk dikembangkan menjadi kawasan perikanan rakyat. Demikian sinar matahari sangat mempengaruhi kemampuan hidup dan berkembang biak ikan yang akan dibudidayakan. Faktor ketiga yang perlu dicermati adalah aspek agronomis, yang meliputi topografi, jenis dan kondisi tanah atau lahan, dan jenis perairan yang ada di lokasi. Topografi akan mempengaruhi perkembangbiakan ikan. Pada dataran tinggi, misalnya, akan membuat ikan kurang nafsu makan karena dingin. Kadar garam atau salinitasi air juga sangat mempengaruhi jenis ikan yang akan dibudidayakan. Selain ketiga faktor tersebut diatas, penentuan lokasi kawasan juga perlu memperhatikan faktor pencemaran dan aspek lingkungan sosial budaya masyarakatnya, khususnya dukungan masyarakat sekitar terhadap usaha pengembangan kawasan perikanan tersebut. Bagaimana orientasi masyarakat terhadap agribisnis, khususnya perikanan? Apakah ada kemungkinan kompetisi dengan pengusaha setempat? Hindari lokasi yang sudah tercemar, karena akan merugikan pengusaha, berbahaya bagi ikan dan orang yang mengkonsumsinya. Lokasi wilayah perikanan laut yang dapat dipilih sebagai lokasi budidaya laut harus memenuhi persyaratan seperti perairan tenang dari arus dan gelombang yang kuat, karen akan merusak konstruksi, kedalaman antara 5-15 meter, (kedalaman >15 meter dibutuhkan tali jangkar yang panjang), dasar perairan sebaiknya sesuai dengan habitat asal ikan yang akan dikembangkan ikan kerapu menyukai perairan berpasir, bebas dari bahan cemaran sehingga lokasi budidaya harus jauh dari kawasan industri maupun pemukiman yang padat, tidak menimbulkan gangguan alur pelayaran, mudah dicapai dari darat dan dari tempat pemasok sarana produksi budidaya, lokasi budidaya aman dari tidak pencurian dan penjarahan, memenuhi syarat dari segi fisik – kimia kualitas air yaitu kecepata arus 15 – 20 cm/detik, kecerahan >1 meter dan untuk kerapu > 2 meter, salinitas : 30-33 ppt, suhu 27-29 derajat celsius, dan oksigen terlarut > 5 ppm. Untuk mengetahui kemampuan dan daya dukung lahan pantai, sebagaimana tabel 8.3 berikut :

158

Tabel 8.3. Tolok ukur dan kategori daya dukung lahan pantai untuk pertambakan
Tolok Ukur Tinggi Tipe dasar pantai Terjal, karang berpasir, terbuka Kategori Daya Dukung Sedang Terjal, karang berpasir atau sedikit berlumpur Tipe garis pantai Arus perairan Amplitudo pasang Elevasi Konsistensi tanah stabil Kuat 11 – 12 dm Dapat diairi cukup pada saat pasang tinggi rataan. Dapat dikeringkan total pada saat surut rendah rataan Mutu tanah Tekstur : sandy clay, sandy clay – loam, tidak bergambut, tidak berpirit Air tawar Dekat sungai dengan utu air dan jumlah memadai Permukaan air tanah Jalur hijau Curah hujan Memadai < 2.000 mm Dibawah LLWL Diantara MLWL dan LLWL Memadai 2.000 – 2.500 mm Tipis/tanpa jalur hijau > 2.500 mm Tekstur : standy clay – sandy clay–loam, tidak bergambut, kandungan pirit rendah Sama dengan kategori tinggi Tekstur lumpur/lumpur berpasir. Bergambut, kandungan pirit tinggi Dengan sungai dengan tingkat siltasi tinggi atau air gambut Diatas MLWL Sama dengan kategori tinggi Sedang 8 – 11 dm dan 21 – 29 dm Sama dengan kategori tinggi Dibawah rataan surut rendah Rendah Sangat landai, berlumpur tebal berupa teluk/laguna Konsistensi tanah sangat labil Lemah < 8 dan > 29 dm

Sumber : Poernomo, 1992 Pada pengembangan kawasan perikanan di wilayah perairan laut, penentuan lokasi tidak lain adalah pengurusan ijin usaha dan pengadaan kapal perikanan. Ijin usaha diberikan oleh Pemerintah Pusat atau Daerah setelah mendapat persetujuan dari Menteri Negara Penggerak Dana Investasi –Meninves/Ketua BKPM. Ijin ini diberikan kepada badan hukum, perorangan, dan badan usaha lainnya. Adapun untuk pengadaan kapal, prosedurnya telah diatur dalam Keputusan Menteri Pertanian No. 50/Kpts/PL.810/7/96 tertanggal 4 Juli 1996. Pengaturan ini meliputi: penyederhanaan perijinan dalam pengoperasian kapal ikan, kejelasan kewenangan dalam penyelenggaraan pelabuhan perikanan antara Dirjen Perikanan dan Dirjen Perhubungan Laut dan, kesempatan bagi masyarakat untuk membeli kapal eks 159

charter, membeli kapal produksi dalam negeri atau impor kapal baru atau bekas. Pengadaan kapal baru dari dalam negeri dapat dilakukan oleh setiap WNI atau Badan Hukum Indonesia, untuk kapal perikanan diatas 30 GT, dengan mesin diatas 90 DK; wajib memperoleh rekomendasi terlebih dahulu dari Dirjen Perikanan. Untuk pengadaan kapal perikanan dari luar negeri, perusahaan perikanan, baik swasta nasional, PMDN, maupun PMA, harus memenuhi persyaratan: a). mempunyai Ijin Usaha Perikanan (IUP) atau Surat Persetujuan Tetap, b). digunakan sendiri dan hanya dioperasikan di ZEEI, dan c). khusus untuk kapal pengengkut ikan, hanya boleh mengangkut ikan dari Pelabuhan Pangkalan Kapal Ikan Asing (KIA) yang memperoleh SIPI ke luar negeri.

b. Persiapan Sarana dan Prasarana
Sarana dan prasarana usaha perikanan yang memadai sangat diperlukan untuk menunjang usaha pengembangan kawasan perikanan, baik dalam proses penangkapan, pembudidayaan, penanganan dan pengolahan hasil, pemasaran hasil, serta pengelolaan sumberdaya perikanan. Sarana dan Prasarana (Sarpras) kawasan perikanan ini meliputi: Sarpras Pelabuhan Perikanan, Sarpras Pembudidayaan Ikan, Sarpras Penanganan dan Pengolahan Hasil, Sarpras Pemasaran Hasil, dan Sarpras Pembinaan Pengelolaan Sumberdaya Ikan. Pelabuhan Perikanan dapat berfungsi dengan baik jika memiliki fasilitas yang terdiri dari fasilitas pokok, fasilitas fungsional, dan fasilitas penunjang. Fasilitas pokok terdiri dari: Fasilitas pelindung dari gelombang, angin, arus, pengendapan lumpur, dan lain sebagainya; dan untuk memudahkan kegiatan bongkar muat kapal; Fasilitas tambat: darmaga, tiang tambat, dan lain-lain; Fasilitas perairan: alur dan kolam pelabuhan, dan Transportasi: jalan kompleks, areal parkir dan lain sebaginya. Fasilitas fungsional terdiri dari fasilitas fungsional komersial dan nonkomersial. Fasilitas fungsional komersial anatara lain terdiri dari: Fasilitas pemeliharaan kapal dan peralatan perikanan, Lahan untuk kawasan industri, dan Pengadaan air bersih dan BBM untuk perbekalan kapal dan pengolahan. Sedangkan fasilitas fungsional non komersial terdiri dari: Rambu navigasi, dan Komunikasi. Fasilitas penunjang terdiri dari: Fasilitas kesejahteraan nelayan: tempat penginapan, kios bahan perbekalan dan alat perikanan, tempat ibadah, balai pertemuan nelayan; Fasilitas pengelolaan pelabuhan: kantor, pos penjagaan, perumahan karyawan, dll; Fasilitas pengelolaan limbah; dan Fasilitas pemasaran, penanganan hasil tangkapan, pengawetan dan pengolahan. Fasilitas pokok dan fasilitas fungsional non-komersial kawasan perikanan disediakan oleh negara melalui lembaga-lembaga pemerintahan atau Badan Usaha Milik Negara/Daerah (BUMN/BUMD). Sedang fasilitas fungsional komersial dan fasilitas penunjang dapat disediakan oleh BUMN/BUMD, swasta atau badan usaha lainnya. Berdasarkan bobot kerja, produktivitas, fasilitas dan prasarana penunjangnya, maka pelabuhan dibedakan menjadi 4 kelas, yaitu Pelabuhan Perikanan Samudera (Tipe A), Pelabuhan Perikanan Nusantara (Tipe B), Pelabuhan 160

Perikanan Pantai (Tipe C), dan Pangkalan Pendaratan Ikan (Tipe D). Rincian pembagian lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 8.4. Tabel 8.4. Kelas Pelabuhan atau Pangkalan Pendaratan Ikan di Indonesia
Pelabuhan Pelabuhan Pelabuhan Pangkalan Perikanan Perikanan Perikanan Pendaratan Samudra Nusantara Pantai Ikan > 60 GT 15 s.d. 60 GT 5 s.d. 15 GT < 5 GT 100 buah 75 buah atau 50 buah atau 20 buah atau 6000 GT 3000 GT 500 GT kapal kapal ikan kapal ikan kapal ikan ikan dibawah 5 sekaligus sekaligus sekaligus sekaligus 40 s.d. 50 15 s.d. 20 ton/hari atau ton/hari atau 14.000 s.d. 5.400 s.d. 18.000 7.200 ton/tahun ton/tahun 30 ha 10 ha 5 ha ZEE dan Wilayah Pantai dan perairan Indonesia perairan internasional ZEE wilayah Ekspor & Industri Penunjang industri perikanan usaha perikanan perikanan 200 ton/hari atau 72.000 ton/tahun 5 ton/hari

Ukuran kapal yang Daya tampung

Jumlah ikan

Luas lahan Daerah penangkapan

1 ha Pantai

Layanan

Sumber : Ditjen Perikanan, Departemen Pertanian, “Peluang Usaha di Bidang Perikanan” 1997/98. Sarana dan Prasarana Pembudidayaan Ikan adalah segala fasilitas yang menunjang kegiatan budidaya Ikan di wilayah Air Laut, Air Payau dan Air Tawar. Sarpras Budidaya Air Laut meliputi jalan produksi, bangunan penampungan sarana produksi dan penampungan hasil produksi, dan bangunan penanganan hasil produksi. Sarpras Budidaya Air Payau meliputi: jalan produksi, bangunan penampungan sarana produksi dan penampungan hasil produksi, dan bangunan penanganan hasil produksi, serta fasilitas pengolahan air buangan. Sedangkan sarpras Budidaya Air Tawar meliputi: jalan produksi, bangunan penampungan sarana produksi dan penampungan hasil produksi, dan bangunan penanganan hasil produksi, serta fasilitas pengolahan air buangan dan bangunan pengatur permukaan air. Sementara Sarpras Penanganan dan Pengolahan Hasil Perikanan meliputi: unit penanganan hasil perikanan, unit instalasi air, unit instalasi es, unit pengolahan hasil perikanan, dan unit instalasi pengolahan limbah. Sedangkan sarpras pemasaran atau distribusi hasil perikanan meliputi: fasilitas penyaluran atau distribusi ikan hidup, fasilitas distribusi ikan segar, dan fasilitas distribusi ikan olahan. Adapun sarpras Pembinaan Pengelolaan Sumberdaya Ikan meliputi: lahan dan bangunan 161

yang memadai, jalan lingkungan, dan prasarana pemantauan pengendalian dan pengawasan pemanfaatan sumberdaya ikan dan lingkungannya, baik yang berlokasi diluar lingkungan pelabuhan perikanan, diluar pelabuhan umum, dan diluar wilayah kerja pelabuhan umum.

c. Pemilihan Bibit Ikan Untuk Budidaya
Pengembangan kawasan perikanan bisa dilakukan di wilayah air asin (lautan), wilayah air payau (pesisir), dan wilayah air tawar (darat). Sesuai dengan perairan yang menjadi habitat hidupnya ini, komoditas Ikan pun pada dasarnya dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu ikan air laut, ikan air payau atau tambak, dan ikan air tawar. Karena jenis ikan yang hidup di air laut dan air tawar itu sangat banyak, maka masing-masing dapat digolongkan menjadi golongan ikan yang dapat dikonsumsi dan golongan ikan hias. Khusus ikan yang hidup di air payau hanya terdiri dari satu golongan saja, yaitu golongan ikan yang dapat dikonsumsi. Pemilihan jenis ikan yang akan dibudidayakan dalam usaha pengembangan Kawasan Perikanan Rakyat, harus disesuaikan dengan jenis wilayah perairan yang dipilih. Jenis-jenis ikan tersebut selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 8.5. berikut ini.

Tabel 8.5. Jenis-jenis Ikan di Indonesia
Ikan Air Laut Konsumsi Hias Tuna Anularis Cakalang Belusetun Tongkol Bajulan Tengiri Bayeman Kembung Betmen Selenceng Bendera Besawan Blue Devil Tuna Mata Besar Cantik Jelita Bluefin Dokter Biasa Kakap Injel Hitam Belanak Keling Tanduk Kerapu Napoleon Baronang Piso-piso Sembilang Skorpions Tiger Brown Monalisa Kakatua Ikan Air Payau Konsumsi Udang Galah Udang Windu Bandeng Belanak Habitat Air Tawar Konsumsi Hias Sidat Arulius Belut Botia Gurame Diskus Lele Ekor Sikat Ikan Mas Guppy Nila Merah Kaisar Tawes Lele Putih Karper Mas Koki Nilem Neon Tetra Tambakan Oskar Sepat Silam Plati Koral Mujair Rainbow Gabus Sepat Biru Toman Sepat Mutiara Betok Sumatra Jambal Severum Jelawat Tetra Merah Juara Zebra

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Sumber: F. Rahadi dkk., 2001 162

Selain jenis ikan tersebut diatas, masih ada jenis non ikan yang termasuk dalam bidang perikanan. Jenis-jenis non ikan tersebut antara lain : 1. Kerang-kerangan, seperti: Kapak (Pinna Bicolor), Kimah (Tridocona Squamosa), Kipas-kipas (Amusium Pleuronectes), Tiram Tembakau (Spondylus Ducalis), Tiram (Ostrea), Cocor Bebek (Brachiodentes Bilocularis), Kerang Enak (Cardium Unedo), dan Kerang Mutiara (Pinctada Margarifera). 2. Kepiting. seperti: Rajungan hijau, Rajungan batik, Rajungan angin, Rajungan karang, dan kepiting (Scylla Serrata). 3. Teripang, seperti: Teripang ilar mata, Teripang hitam, Teripang pasir atau kapur, Teripang merah, Teripang raja, dan Teripang batu. 4. Jenis non ikan lainnya, seperti: Ubur-ubur, Cumu-cumi, dan Keong.

d. Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan
Perusahaan perikanan yang telah mendapatkan ijin lokasi atau persetujuan prinsip tapi tidak wajib melakukan AMDAL seperti tertera dalam Lampiran I Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. KEP 39/MENLH/8/96 tanggal 29 Agustus 1996, diwajibkan untuk melakukan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemanatauan Lingkungan (UPL). Kewajiban yang sama juga diberlakukan bagi perusahaan yang telah melakukan kegiatan operasional. Kegiatankegiatan yang wajib membuat UKL dan UPL untuk lingkup Dirjen Perikanan antara lain adalah: 1. Pengelolaan Pelabuhan Perikanan, sebagai prasarana perikanan diluar daerah lingkungan kerja (DLKR) Perairan Pelabuhan Umum, dengan panjang dermaga lebih besar atau sama dengan 200 m atau mempunyai kawasan industri perikanan seluas kurang dari 5 Ha. 2. Budidaya Laut, untuk budidaya: kerang untuk semua besaran; rumput laut dengan luas lebih besar dari 5 Ha, Jaring Apung dengan ukuran 50 M2, berjumlah 100 unit atau lebih dan luas lahan 1 Ha; Metoda Tancap dengan luas lahan 1 Ha atau lebih; dan Pen System dengan ukuran 300 m2, berjumlah 100 unit atau lebih dan luas lahan 5 Ha. 3. Budidaya Air Payau, yaitu budidaya Tambak pada lahan tanpa membuaka hutan bakau, dengan menggunakan teknologi intensif dan semi intensif dan/atau dengan unit pembekuan, cold storage, atau unit pembuatan es balok. Meliputi Pembenihan udang dengan kapasitas produksi benur 40 juta ekor per tahun atau lebih. 4. Budidaya Air Tawar, meliputi: Jaring Apung dengan ukuran 50 M2, berjumlah 50 unit atau lebih dengan luas lahan 0,5 Ha; Pen System dengan ukuran 300 M2, berjumlah 10 unit atau lebih dan menggunakan lahan seluas 0,5 Ha; dan budidaya ikan air tawar dengan menggunakan teknologi intensif, dengan luas lahan 5 Ha sampai dengan 50 Ha.

163

5. Usaha Penanganan dan Pengolahan Hasil Perikanan, yang meliputi usaha pengolahan Ikan Tradisional dengan kapasitas produksi 5 ton per hari atau lebih; dan Usaha Pengolahan Ikan Moderen seperti Pembekuan dan Pengalengan ikan. 6. Usaha Perikanan Rakyat Terpadu.

8.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Perikanan
Sebagai negara kepulauan, Indonesia dengan jumlah pulau sebanyak 17.508 buah, dan luas lautan sebesar 5,8 juta km2, serta bentangan garis pantai sepanjang 81.000 km menunjukkan besarnya potensi untuk usaha pengembangan kawasan perikanan, baik untuk wilayah perairan laut, perairan payau, maupun perairan tawar. Untuk budidaya tambak, sebagai contoh, kini sudah ada seluas 326.900 Ha dan potensi lahan pengembangannya diperkirakan seluas 722.259 Ha lagi (Dirjen Perikanan, 1998). Lahan pengembangan ini akan semakin luas bila dikaitkan dengan kemajuan teknologi yang telah dicapai. Karena dengan teknologi maju yang tersebut, sekarang dapat diupayakan lahan intertidal dan lahan marjinal yang berpasir terbukti dapat dimanfaatkan untuk usaha pertambakan dengan hasil yang cukup baik. Kegiatan budidaya air payau atau tambak yang dilakukan oleh petani, seperti juga budidaya air tawar dan laut, pada umumnya dan sebagian besar, sekitar 80%, masih menggunakan teknologi dan manajemen yang sederhana. Kenyataan ini berarti bahwa dengan sentuhan manajemen dan teknologi yang lebih maju, maka luas kawasan dan produktivitasnya bisa ditingkatkan lebih besar lagi. Hal ini terlihat pada peningkatan produksi tambah tahun 1986 sampai dengan 1994 dengan ratarata peningkatan sebesar 16,93% per tahun, sejalan dengan peningkatan manajemen dan teknologi yang diterapkan. Dari sisi teknologi, untuk menunjang pengelolaan kawasan perikanan secara modern dalam rangka peningkatan produktivitas dan efisiensi, kini telah banyak tersedia peralatan seperti alat pengukur salinitas air payau atau salinometer, alat untuk mengukur pH tanah, dan alat aerasi untuk mengisi oksigen, dan peralatan lainnya yang sangat berguna dalam pengelolaan kawasan tersebut. Dari sisi manajemen, maka setiap kegiatan, mulai dari persiapan, pelaksanaan pengusahaan, pemeliharaan, pemanenan, dan pemasaran hasilnya harus tercatat dengan sistem administrasi yang rapi, sehingga memudahkan untuk evaluasinya. Dengan sentuhan teknologi dan manajemen tersebut maka budidaya perikanan akan menjadi industri perikanan yang lebih menjanjikan dalam peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat sekitar kawasan.

164

a. Pelaksanaan Pengusahaan
Pengusahaan kawasan perikanan rakyat, pelaksanaannya dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu Perikanan Laut, Perikanan Tambak, dan Perikanan Darat. Dalam budidaya ikan di ketiga jenis perairan tersebut sangat bergantung pada kualitas airnya. Berhasil tidaknya budidaya tersebut dipengaruhi oleh kondisi airnya baik secara fisik kimiawi, maupun biologi. Kriteria kualitas air untuk masing-masing budidaya tersebut dapat dilihat pada Tabel 8.6. Dengan mengetahui kriteria kualitas air yang diperlukan untuk budidaya perikanan tersebut, maka langkapi pendahuluan yang perlu dilakukan adalah mengatur kondisi kualitas air yang ada agar sesuai dengan kriteria ideal yang diperlukan. Pengusahaan kawasan perikanan rakyat, pertama dimulai dengan penyediaan benih. Benih yang baik merupakan faktor penting untuk memperoleh hasil produksi ikan yang tinggi. Benih itu harus sudah cukup umur untuk dilepas, dengan ukuran yang memenuhi syarat, kondisinya sehat dan persentase kematiannya rendah. Bila benih harus diperoleh dari tempat yang jauh, usahakan cara pengangkutannya sebaik mungkin. Sebaiknya benih didatangkan dari tempat yang sedekat mungkin, sehingga resiko benih mati akan bisa dihindari. Langkah kedua, pembuatan tempat pemeliharaan. Bentuknya tidak menjadi masalah, bisa kolam, empang, tambak, karamba, tong, ataupun drum. Yang perlu diperhatikan adalah ukuran tempatnya. Luas tempat yang disediakan untuk budidaya ikan harus disesuaikan dengan jumlah populasi ikan yang ditebarkan. Jangan sampai tempat itu terlalu sesak bagi ikan, tapi juga jangan terlalu besar sehingga tidak efisien lagi. Dalam pembuatan kolam, perlu diketahui pula sifat-sifat ikan yang akan dibudidayakan. Ada ikan yang suka merusak pematang, ada yang senang bertelur di dasar kolam, dan ada pula ikan yang membutuhkan tempat berlindung dan bersembunyi. Ikan yang suka merusak pematang, perlu dibuatkan tempat yang permanen dengan menyemennya, sedangkan ikan yang membutuhkan perlindungan perlu diberi tanaman air. Habitat air ini penting agar ikan bisa tumbuh dan berkembang dengan baik. Lingkungan sekitar kolam juga harus diperhatikan agar bebas dari hewan pemangsa seperti ular, atau linsang yang bersarang.

165

Tabel 8.6. Kriteria Kualitas Air untuk Budidaya Perikanan
Kondisi No. Parameter Fisika 1 Suhu 2 Warna 3 Bau 4 Kecerahan 5 Kekeruhan Kimia 1 2 PH Kadar Garam: - Udang Windu - Udang Putih Daya Hantar O2 terlarut CO2 terlarut Nilai Kriteria Laut + 2 C variasi < 50 co;or unit Alami Alami < 30 JTU 6.5 – 8,5 18 – 32%
o

Kriteria 20-30 C Kehijauan Tak bau Jernih, dikit 8-Jul 10-25% 20-30%
o

Kriteria Darat 25-30 C Tak tercemar Jernih 6,7 – 8,6
o

3 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17.

N-NH3 P-PO4 N-NO2 H2S Nitrat Nitrit Amoniak Sianida Senyawa Fenol Minyak Bumi Pestisida:- DDT 18. Logam: - Hg - Pb - Cu Escherecia Coli Kandung

+ 10% variasi < 6 mg/l < 11 mg/l < 9,0 mg/l < 0,30 mg/l Luwes Luwes < 0,01 mg/l < 0,01 mg/l < 0,02 mg/l < 2 mg/l < 0,01 mg/l < 0,02 mg/l < 0,05 mg/l < 0,003 mg/l < 0,010 mg/l < 0,010 mg/l < 1000 -

3-6 mg/l atau 5-6 ppm 25 ppm 0,1 mg/l 200 mg NO3-N/l 26 mg NO2-N/l 0,1 mg NH3/l Tak ada

Biologi 1. 2.

+ 5 juta sel/l

-

Sumber: Alfandi dan Purnomo, 1984, dalam Adrim M. dkk, 1998 Untuk jenis ikan tertentu, seperti lele dan ikan mas, memerlukan beberapa jenis kolam yang berlainan kegunaannya, sesuai dengan perkembangan kehidupannya. Ada kolam pemijahan, kolam penetasan telur, kolam pendederan, kolam penyimpanan induk, kolam pemberokan dan kolam pembesaran, yang masingmasing dibangun secara terpisah. Langkah selanjutnya adalah pengairan, yang selalu harus terjaga kebersihan dan jumlahnya secara memadai. Kebersihan air dan debit yang cukup akan menjamin 166

kelangsungan dan kesuburan hidup ikan-ikan yang dibudidayakan. Pada musim penghujan, usahakan agar kolam jangan sampai banjir yang berakibat banyaknya ikan yang hanyut dan hilang. Sebaliknya, pada musim kemarau, usahakan kolam jangan sampai kekurangan air. Untuk itu sakuran air perlu untuk selalu diperiksa. Langkah keempat adalah pemberian pakan dan pemupukan, yang sangat penting dalam peningkatan produksi. Pakan dan pemupukan harus diberikan dalam jumlah yang memadai, khususnya dalam hal kandungan gizinya. Seperti makanan manusia, makanan ikan pun harus mengandung protein, lemak, dan karbohidrat. Protein dan lemak mutlak diperlukan oleh ikan, sementara karbohidrat diperlukan dalam jumlah yang berbeda-beda tergantung jenis ikannya. Karbohidrat dibutuhkan hanya 9% dari total makanan ikan buas (carnivora), 18,6% bagi ikan pemakan campuran (omnivora), dan sekitar 61% untuk ikan pemakan tumbuhan (herbivora). Sekarang ini, di pasaran tersedia banyak pilihan pakan untuk ikan, sehingga memudahkan dalam memilih pakan yang sesuai dengan jenis komoditas ikan yang dibudidayakan. Pakan dalam bentuk larutan cocok untuk burayak (anak ikan) dan udang yang masih kecil, baru berumur 3-20 hari. Benih yang lebih besar, umur 2040 hari, lebih tepat bila diberi pakan berbentuk tepung halus. Bila umurnya sudah mencapai 40-80 hari, pakan yang tepat harus berupa tepung kasar. Sedangkan ikan yang berukuran tanggung, berumur 80-120 hari, dapat diberi remah-remah. Ikan yang sudah besar, berumur lebih dari 120 hari, dapat diberi pakan dalam bentuk pellet. Ada juga pakan yang berbentuk lembaran, ini cocok untuk ikan yang suka menyembar makanan seperti ikan hias. Pakan ikan juga bisa dibuat sendiri. Bila demikian, yang pertama harus diperhatikan adalah bahan-bahan yang akan digunakan, karena harus memenuhi beberapa syarat. Persyaratan itu antara lain adalah: nilai gizinya harus tinggi, mudah diperoleh mudah diolah, dan tidak beracun. Akan lebih baik lagi bila harganya murah dan bukan makanan manusia sehingga tidak mengganggu persediaan kebutuhan pokok manusia. Bahan-bahan itu bisa berupa bahan nabati seperti kacangkacangan, dedak, biji kapuk, dan daunan (daun turi, ketela pohon, lamtoro, dll.). Ada juga yang berupa bahan hewani seperti tepung ikan, kepala udang, tulang, dan tepung darah. Selain itu, ada juga bahan tambahan berupa vitamin, garam dapur, dan bahan perekat seperti tepung kanji dan agar-agar, serta antioksidan dan ragi; meski jumlah yang diperlukan sedikit.

Didalam perairan air tambak, kolam, atau sungai biasanya terdapat pakan alami yang berguna dan dibutuhkan oleh ikan. Pakan ini bisa berupa plankton, ganggang, tumbuh-tumbuhan air lainnya, juga hewan-hewan kecil seperti cacing, siput, remis, atau jentik-jentik. Untuk mendorong pertumbuhan pakan alami ini perlu dilakukan pemupukan. Caranya adalah dengan menggemburkan tanah tambak atau kolam, kemudian digaru dan diberi pupuk secukupnya. Pupuk yang biasa digunakan adalah gabungan dari pupuk buatan dan pupuk alam. Pupuk alam yang dipakai umumnya adalah kotoran sapi, kambing, kerbau, ayam, serta pupuk hijau atau kompos. Sedangkan pupuk buatan yang dipakai umumnya adalah urea dan TSP.

167

Langkah berikutnya setelah pemupukan adalah pengendalian hama dan penyakit. Yang termasuk hama dan penyakit dalam perikanan antara lain adalan bermacam-macam ikan buas atau liar, kepiting, burung, ular, dan linsang. Hewanhewan ini ada yang menjadi pemangsa, ada yang menjadi pesaing bagi ikan yang dibudidayakan, tapi ada juga yang merusak pematang dan pintu air. Untuk membasi hama yang hidup di air bisa digunakan bahan beracun organik, seperti tepung biji the yang mengandung saponin, akar tuba yang mengandung racun rotenon, atau tembakau yang mengandung racun nikotin. Bahan kimia beracun seperti pestisida tidak dianjurkan untuk digunakan dalam pembasmian hama perikanan, karena berbahaya bagi ikan dan bagi orang yang mengkonsumsinya. Hama perikanan yang merusak pematang seperti kepiting atau ketam, diberantas dengan karbid atau abu sekam. Burung diusir dengan keprak atau dihalangi dengan jaring yang dipasang diatas kolam. Hama pemangsa ikan seperti ular, dicegah dengan pemasangan pagar kawat. Sementara untuk memberantas penyakit ikan, seperti yang disebabkan oleh protozoa, bakteri, cendawan, atau virus; bisa digunakan obat-obatan atau bahan kimia dengan dosis rendah dan tidak meninggalkan racun. Bahan obat ini antara lain adalah Malachit Green, garam dapur, kapur, KMnO4, NH4OH, CaO, Lysol, dan Formalin. Hal terpenting dalam pengendalian hama dan penyakit adalah perawatan dan pemeliharaan kesehatan air serta kebersihan lingkungan di sekitar kolam.

b. Pengaturan Pengusahaan Budidaya Perikanan
Dalam pelaksanaannya, pengusahaan kawasan perikanan memerlukan pengaturan budidaya secara rutin dan non-rutin untuk pengaturan masa panennya sehingga memudahkan pemasarannya. Pengaturan budidaya rutin dimaksudkan agar hasil panennya dapat dipasarkan secara periodik, bisa per hari, per minggu, per bulan, atau berdasarkan periode waktu yang dikehendaki. Jenis komoditas ikan yang dapat dibudidayakan secara rutin cukup banyak, namun jenis dan jumlahnya perlu disesuaikan dengan kebutuhan pasar. Budi daya Lele Dumbo (Clarias Gariepinus), sebagai contoh, dengan permintaan pasar sebanyak 3 ton setiap dua minggu. Maka perencanaan budidaya rutinnya adalah sebagai berikut. Bila berat rata-rata lele dumbo itu 0,5 kg, maka 3 ton itu terdiri dari 6.000 ekor lele dumbo dewasa. Untuk membudidayakan lele dumbo sebanyak itu dapat dihitung kebutuhan lahan, kebutuhan benih, pupuk, pakan, dan tenaga kerjanya secara cermat, sebagai berikut. 1. Kebutuhan lahan. Dengan perkiraan kepadatan penebaran rata-rata per m2 sebanyak 40 ekor lele dumbo, maka luas bak kolam yang dibutuhkan setiap kali pembesaran adalah sekitar 15 m2. Tapi perlu diketahui bahwa setiap kolam biasanya membutuhkan saluran pemasukan dan pembuangan air, bendungan, pematang, kolam penyimpanan benih, dan lain sebagainya. Bila untuk keperluan ini semua dibutuhkan lahan sekitar 30% dari luas kolam, maka dibutuhkan tambahan lahan seluas 45 m2. Jadi, dengan demikian lahan atau kolam yang diperlukan untuk membudidayakan 6.000 ekor lele dumbo adalah 195 m2. Karena umur panen lele dumbo itu rata-rata 6 bulan, maka agar dapat memanennya 168

secara rutin 2 minggu sekali, dibutuhkan 13 buah petak lahan atau kolam. Luas lahan yang diperlukan untuk membuat 13 kolam dengan luas masingmasing 195 m2 adalah 2.535 m2, dengan disain seperti terlihat pada Gambar 8.1.

1 5

2 6

3 7

4 8

9

10

11

12

13

Gambar 8.1. Disain dan Jumlah Kolam agar Bisa Panen Rutin tiap 2 Minggu Langakah awal adalah menebar benih lele dumbo di kolam pertama. Pada kolam kedua, ditebar benih 2 minggu kemudian. Dua minggu berikutnya ditebar benih pada kolam ketiga. Pada kolam keempat juga ditebar benih untuk 2 minggu berikutnya lagi. Demikian seterusnya pada setiap kolam, kolam kelima sampai dengan ketigabelas, ditebar benih dengan selang waktu 2 minggu. Sehingga pada saat menebar benih pada kolam ketigabelas atau terakhir, lele dumbo di kolam pertama telah siap untuk dipanen karena umurnya telah mencapai 6 bulan. Sehabis panen, kolam dipersiapkan kembali untuk penebaran benih putaran berikutnya. Dua minggu kemudian stelah panen pada kolam pertama, lele dumbo di kolam kedua juga telah siap untuk dipanen. Pada saat yang sama, juga dilakukan penebaran benih di kolam pertama. Demikian seterusnya pekerjaan menebar benih dan memanen lele dumbo dilakukan secara berselang seling dengan interval waktu selama 2 minggu.

2. Kebutuhan benih, yang harus disesuaikan dengan hasil panen yang diharapkan, yaitu sebanyak 6.000 ekor lele dumbo. Untuk itu diperlukan benih yang beratnya + 5 gram atau dengan panjang 8-10 cm, sebanyak 6.000 ekor. Cadangan benih juga perlu dipersiapkan sebanyak 20% dari jumlah benih atau 1.200 ekor. Jadi jumlah benih yang dibutuhkan seluruhnya adalah 7.200 ekor untuk setiap kolam setiap 2 minggu.
169

3. Kebutuhan pupuk, baik pupuk kandang, pupuk hijau, maupun pupuk buatan, dengan rincian sebagai berikut.
- Pupuk Kandang - Pupuk Urea - Pupuk TSP : 500 gram per m2, berarti 75 kg per kolam : 15 gram per m2, berarti 2,25 kg per kolam : 20 gram per m2, berarti 3 kg per kolam

Untuk memberantas hama dan penyakit, serta untuk memperbaiki pH tanah dan air, kolam perlu diberi kapur sebanyak 75 gram per m2, atau 7,5 kg per kolam. Pemberian pupuk dan kapur ini biasanya dilakukan sebelum kolam ditebari benih.

4. Kebutuhan pakan. Untuk menjaga pertumbuhannya, disamping mendapat pakan alami dari kolam, lele dumbo juga perlu diberi pakan tambahan. Pakan ini biasanya berupa pellet, cacing, ampas tahu, ampas kelapa, dedak, dan cacingan bekicot; sebanyak 3-5% dari total berat ikan didalam kolam setiap hari. Bila berat ikan rata-rata didalam kolam 50 gram, maka berarti berat per kolamnya adalah 360 kg. Dengan demikian jumlah pakan yang diberikan sekitar 10,8 – 18 kg per kolam per hari. Tapi bila berat rata-rata ikan sudah mencapai 200 g, yang berarti berat per kolamnya 1.440 kg, maka jumlah pakan yang diberikan sekitar 43,2 – 72 kg per kolam per hari. 5. Kebutuhan tenaga kerja, yang perhiyungannya adalah 1 orang tenaga kerja untuk perawatan lahan seluas 500 m2. Dengan demikian berarti untuk lahan seluas 2.535 m2 diperlukan tenaga kerja sebanyak 5 orang. Dengan mempekerjakan 5 orang tenaga kerja, budidaya secara rutin dapat dilakukan secara fleksibel. Panen tidak harus dilakukan sekaligus 6.000 ekor tiap 2 minggu, tapi juga bisa dilakukan secara bertahap, bisa 200 ekor setiap hari atau beberapa ratus tiap tiga hari dalam kurun waktu 2 minggu tersebut. Bahkan, bila diinginkan lele dumbo yang ukurannya tidak terlalu besar, masa panennya bisa diperpendek dari 6 bulan.
Adapun pengaturan budidaya perikanan secara non-rutin, itu dapat dibedakan menjadi: budidaya menjelang hari raya, dan budidaya mengikuti trend. Budidaya menjelang hari raya, dimaksudkan untuk untuk memenuhi kebutuhan pasar yang cenderung meningkat. Budidaya ini tidak memerlukan banyak kolam, tapi satu kolam sudah cukup, dengan luas sesuai dengan jumlah ikan yang akan dibudidayakan. Yang terpenting dalam budidaya menjelang hari raya ini adalah umur panen ikan yang akan dibudidayakan, agar panen bisa tepat waktu. Budidaya ikan mas (Cyprinus Carpio), sebagai contoh, karena umur panennya 4-6 bulan, maka penebaran benihnya harus dilakukan sekitar 4-6 bulan sebelumnya. Pengaturan langkah-langkah budidaya selanjutnya adalah sebagai berikut.

1. Kebutuhan lahan. Misalnya lahan yang dimiliki seluas 2.000 m2. Sebagian lahan dibuat saluran, bangunan, pematang, dan lain-lain sehingga luasnya tinggal 70% atau 1,400 m2. Luasan ini dapat dibagi menjadi 4-5 kolam untuk memudahkan perawatan dan pemeliharaannya. 2. Kebutuhan benih. Bila penebarannya padat, rata-rata 5 ekor per m2, maka benih yang dibutuhkan sebanyak 7.000 ekor. Dengan benih cadangan sebesar
170

20%, maka jumlah total kebutuhan benihnya adalah 8.400 ekor, dengan ukuran sekitar 6-8 cm setiap ekornya.

3. Kebutuhan pupuk, untuk merangsang pertumbuhan makanan alami di dalam kolam. Kebutuhan pupuk kandang sebanyak 500 gr per m2 atau 700 kg; kebutuhan urea 10 gr per m2 atau 14 kg; dan kebutuhan TSP sebanyak 10 gr per m2 atau 14 kg. Untuk pemberantasan hama dan penyakit, serta untuk memperbaiki pH tanah dan air diperlukan kapur sebanyak 50 gr per m2 atau sebanyak 70 kg. 4. Kebutuhan pakan tambahan berupa dedak halus, ampas tahu, pellet, sisa-sisa dapur, jagung rebus, dalam jumlah sekitar 5-7% dari berat tubuh ikan per hari. Bila berat ikan rata-rata 50 gr, maka pakan yang dibutuhkan adalah seberat 21 sampai 29,4 kg per hari. 5. Kebutuhan tenaga kerja. Dengan asumsi bahwa setiap luasan 500 m2 dibutuhkan 1 orang tenaga kerja, maka untuk 2.000 m2 diperlukan 4 orang tenaga kerja untuk perawatan dan pemeliharaannya.
Sedangkan budidaya non-rutin yang mengikuti trend, itu biasanya diperuntukkan pada budidaya ikan hias. Yang paling penting dari budidaya model ini adalah mengenal kapan saatnya jenis ikan hias tertentu menjadi trend. Hal ini karena pada saat lagi ngetrend, harga ikan hias bisa melonjak tinggi; dan saat itulah petani punya peluang untuk meraup keuntungan yang besar. Budidaya ikan Maanvis (Pterophyllum Scalare), sebagai contoh, tidak memerlukan lahan yang luas. Halaman pekarangan pun jadi, asalkan luas minimalnya tercukupi sesuai kebutuhan. Kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan untuk budidaya ini dapat dijelaskan sebagai berikut. 1. Kebutuhan lahan. Ukuran minimal lahan yang dibutuhkan misalnya seluas 100 m2. Luasan ini perlu disekat menjadi kolam-kolam kecil berukuran 1,5 x 1 m, sebanyak 50 buah. 2. Kebutuhan benih. Bila kedalam setiap kolam kecil berukuran 1,5 x 1 m itu ditebarkan benih sebanyak 50 ekor, maka untuk 50 kolam dibutuhkan 2.500 ekor. Dengan benih cadangan sebanyak 20%, maka jumlah total kebutuhan benihnya adalah 2.750 ekor. Mengingat umur panen ikan Maanvis adalah 6 bulan, maka penebaran benihnya dilakukan 6 bulan sebelum perkiraan waktu trendnya. 3. Kebutuhan pakan alami, yang berupa cacing sutera, enfosuria, kutu air, jentikjentik, dan sebaginya. Maanvis hanya memerlukan sedikit pakan tambahan, yang diukur dalam jumlah satuan takar. Untuk 2.500 ekor maanvis diperlukan pakan tambahan sebanyak 300 takar. 4. Kebutuhan Obat-obatan. Biasanya menggunakan obat merah (Mercurochrome) 0,2%, dan larutan Chloramine 1%, untuk menyembuhkan penyakit akibat serangan jamur Saprolegnia Seta, dan Achlya. Juga untuk membunuh protozoa jenis Ichthyopthirus multifiliis, Oodinium Limneticum, dan Oodinium Pillularis. 5. Kebutuhan tenaga kerja. Untuk budidaya maanvis pada lahan seluas 100 m2,

171

cukup mempekerjakan 1 orang tenaga kerja setiap hari untuk perawatan dan pemeliharaan.

c. Kelayakan Ekonomi dan Finansial
Untuk mengetahui tingkat kelayakan ekonmi dan finansial usaha pengembangan kawasan perikanan, perlu dilakukan analisis usahanya. Analisis ini dilakukan untuk mengetahui tingkat keuntungan yang bisa diperoleh dari bisnis ini untuk menghitung Break Event Point (BEP), Return On Investment (ROI), dan Benefit Cost Ratio (B/C). Berikut ini contoh analisis kelayakan ekonomi dan finansial dengan mengambil contoh budidaya Tambak Udang Windu. Lahan yang digunakan adalah seluas 1 Ha, dengan sistem budidaya semi-intensif, untuk satu keluarga petani (F. Rahardi, 2001). Perhitungan selengkapnya adalah sebagai berikut. Dari perhitungan tersebut diatas, terlihat bahwa bisnis ini akan mencapai titik impas atau BEP pada hasil penjualan sebesar Rp. 6.613.087,70. Sedangkan hasil penjualan total yang diperoleh adalah sebesar Rp. 9.000.000,00, lebih besar dari titik impas. Hal ini menunjukkan bahwa pengembangan kawasan perikanan dengan komoditas Udang Windu ini cukup menguntungkan, dengan ROI sebesar 77% dan BCR sebesar 1,238.

172

BAB IX KAW PERTAMBANGAN KAWASAN PERTAMBANGAN RAKYA RAKYAT

9.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki wilayah yang sangat luas membentang dari Sabang sampai Merauke. Lebih penting dari itu adalah kenyataan bahwa luasnya wilayah tersebut ternyata dibarengi dengan kandungan mineral yang sangat besar. Namun sayangnya, kekayaan alam yang melimpah ini belum bisa dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat secara merata. Hal ini terjadi karena eksploitasi dan eksplorasi sumberdaya alam sampai sekarang ini masih lebih banyak diwarnai paradigma yang menilai bahwa sumberdaya alam hanya sebagai source of income daripada sebagai source of capital. Sejalan dengan paradigma ini maka yang terjadi selanjutnya adalah bahwa eksploitasi sumberdaya alam hanya diarahkan untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi semata tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan hidup. Oleh karena itu, pengelolaan kawasan pertambangan rakyat merupakan suatu entitas asing (alien entity) bagi masyarakat sekitar dan juga merupakan sumber prahara sosial yang mampu merusak tatanan kehidupan masyarakat yang selama ini berjalan secara harmonis dan berkesinambungan. Melihat kenyataan seperti tersebut diatas, seiring dengan tuntutan reformasi terhadap pembangunan ekonomi yang lebih berorientasi kepada kepentingan rakyat banyak, maka telah dibuat UU No. 22/1999 tentang Pemerintah Daerah, dan PP No. 25/2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom. Dari sini terasa diperlukannya penyegaran kembali terhadap kebijakan dan manajemen pembangunan Usaha Skala Kecil dan Menengah di Daerah, yang menempatkan masyarakat dan lingkungannya sebagai pelaku pembangunan di wilayahnya, dengan tatanan kearifan sosial dan budaya yang dimilikinya. Dengan demikian diharapkan sumberdaya mineral yang ada dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya secara optimal dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia di daerah secara lebih merata. Pemberdayaan usaha pertambangan rakyat di daerah, sejauh ini belum berjalan optimal, mengingat terbatasnya manajemen, teknologi, ilmu pengetahuan praktis pertambangan, serta permodalan yang dimiliki oleh masyarakat. Sementara di pihak lain, pertambangan sebagai salah satu sektor ekonomi andalan, pengelolaannnya membutuhkan investasi berskala besar yang padat modal dan 175

mengandalkan teknologi tinggi, sedemikian hingga keterlibatan masyarakat seringkali dinilai hanya sebagai perusak lingkungan dan pengganggu kegiatan pertambangan modern yang jauh lebih profesional. Untuk mengatasi kendala tersebut, diperlukan kebijakan manajemen baru dalam rangka memfasilitasi Usaha Pertambangan rakyat di Daerah dengan instrumen kebijakan teknis dan operasional yang berkelanjutan. Instrumen kebijakan ini meliputi pemberian ijin, bimbingan, pembinaan, dan pengawasan, serta masalah kelembagaan yang bisa mendukungnya. Dalam hal ini perlu lebih mengedepankan pendekatan sosial kemasyarakatan, yang disesuaikan dengan tuntutan dan kepentingan masyarakat yang bertumpu pada pemberdayaan masyarakat dengan menghargai hak dan martabat masyarakat di daerah.

9.2 Pengertian Kawasan Pertambangan Rakyat
Dalam kenyataannya di lapangan menunjukkan bahwa kawasan mengandung bahan tambang, batu bara misalnya, seringkali berada pada areal hutan. Oleh karena itu, pengertian Pertambangan Rakyat itu juga berkaitan dengan pengertian hutan rakyat, yaitu kawasan pertambangan yang berada di wilayah Indonesia, yang tidak berada diatas lahan yang dikuasai oleh pemerintah, yang dibangun pada lahan milik atau gabungan dari lahan milik, yang pengelolaan dan pembinaannya dilakukan oleh pemiliknya atau badan hukum seperti koperasi, dengan berpedoman pada ketentuan-ketentuan yang telah digariskan oleh pemerintah. Selain itu, dalam Kepmen ESDM No. 1453 K/29/MEM/2000 disebutkan bahwa Usaha Pertambangan Umum baru dapat dilaksanakan apabila telah mendapatkan Kuasa Pertambangan (KP), Kontrak Karya (KK) dan Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) dari Menteri Energi dan Sumber Daya mineral / Gubernur / Bupati / Walikota sesuai lingkup kewenangan masing-masing. Jadi dengan demikian, Kawasan Pertambangan Rakyat adalah Kawasan Pertambangan yang dimiliki oleh rakyat, baik secara perorangan, kelompok, firma, koperasi, yayasan, perusahaan lainnya atau perseorangan. Kegiatan usaha pertambangan baik usaha pertambangan galian golongan a, b, dan c yang meliputi eksplorasi, eksploitasi, pengolahan, pemurnian, transportasi/pengangkutan dan penjualan untuk diusahakan oleh rakyat setempat. Ciri khas Pertambangan Rakyat adalah, “skalanya yang kecil-kecil” sehingga sering juga disebut Pertambangan Skala Kecil (PSK).”. Sejalan dengan pengertian tersebut, maka Kawasan Pertambangan Rakyat harus dikelola berdasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut: 1. Melibatkan masyarakat atau rakyat sebagai pelaku utama dalam pengambilan manfaatnya. 2. Memberi kewenangan kepada masyarakat atau rakyat sebagai pengambil keputusan dan menentukan sistem pengusahaan dan pengelolaan yang tepat. 176

3. Menigkatkan fungsi pemerinah sebagai fasilitator dan pemantau kegiatan. 4. Memberi kepastian dan kejelasan hak dan kewajiban semua pihak, secara proporsional. 5. Pembentukan dan pengembangan kelembagaan pengusahaan ditentukan oleh masyarakat atau rakyat. 6. Pendekatan pengusahaan didasarkan pada jenis sumberdaya mineral dan keanekaragaman budaya yang ada. Dengan kata lain, secara umum bisa dikatakan bahwa Kawasan Pertambangan Rakyat memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Lokasi sesuai dengan data-data geologi dan alokasi tata ruang wilayah; 2. Dibangun dan dikembangkan oleh masyarakat dalam atau sekitar kawasan tersebut; 3. Adanya pengembangan kelompok masyarakat penambang menjadi kelompok pengusaha; 4. Sebagian besar pendapatan masyarakat berasal dari usaha pertambangan masyarakat; 5. Memiliki prospek pasar yang jelas; 6. Didukung oleh ketersediaan teknologi yang memadai; 7. Memiliki peluang pengembangan atau diversifikasi produk yang cukup tinggi; 8. Didukung oleh kelembagaan dan jaringan kelembagaan yang berakses ke hulu dan hilir.

Tujuan 9.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat
Pengembangan kawasan pertambangan diarahkan kepada pemanfaatan sumberdaya mineral yang diperlukan oleh masyarakat, peningkatan pendapatan masyarakat, penyediaan, usaha perbaikan tata air dan lingkungan. Lebih jauh lagi, tujuan pengembangan kawasan pertambangan skala kecil dapat dirinci antara lain adalah : 1. Meningkatkan kesejahteraan, kualitas hidup, kemapanan dan kapasitas ekonomi dan sosial masyarakat. 2. Mewujudkan integritas dan sinergitas pelaksanaan pembangunan kawasan pertambangan yang berasaskan pada kelestarian ekologi, ekonomi, dan sosial budaya. 3. Meningkatkan ikatan komunitas masyarakat atau rakyat sekitar kawasan yang memiliki tanggung jawab untuk menjaga kelestarian dan keamanannya. 177

4. Meningkatkan pemanfaatan sumberdaya mineral yang terkandung dalam suatu areal hutan untuk sebesar-besarnya kepentingan rakyat dan negara dengan menjamin kelestarian fungsi dan manfaat hutan. 5. Meningkatkan mutu, produktivitas dan keamanan kawasan pertambangan dan hutan di sekitarnya. 6. Menciptakan lapangan kerja, meningkatkan kesempatan berusaha dan meningkatkan pendapatan negara dan pendapatan masyarakat atau rakyat. 7. Mendorong dan mempercepat pengembangan wilayah dan kawasan demi mencapai kemajuan dan kemandirian daerah. 8. Memberdayakan dan meningkatkan kapasitas kelembagaan masyarakat, koperasi, pengusaha kecil dan menengah di subsektor pertambangan.

9.4 Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat
Pengembangan suatu wilayah menjadi kawasan pertambangan diarahkan pada peningkatan efisiensi pemanfaatan sumberdaya mineral, dan pelestarian lingkungan. Dalam hal ini, pengembangannya dilakukan dengan cara menggunakan teknik penggalian yang ramah lingkungan yang memberikan dampak sekecil mungkin pada areal di sekitarnya. Akan lebih baik bila ikut juga menghijaukan lahan-lahan sekitarnya dengan menanami tanaman sayuran yang sesuai dengan kondisi lingkungannya, dan mudah perawatannya, minimal bisa mencukupi kebutuhan sendiri. Dengan demikian tujuan untuk menjaga kelestarian ekosistem kawasan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat atau rakyat sekitarnya dapat tercapai sekaligus dengan baik.

a. Perencanaan Lokasi Kawasan
Sesuai dengan tujuan pengembangan pertambangan rakyat maka perencanaan lokasi kawasan harus betul-betul dari hasil penyelidikan teknis yang matang yang dilakukan oleh tenaga ahli tentang kandungan tambang. Oleh karena itu perlu dipikirkan dampak kerusakan lingkungan yang ditimbulkan dapat ditekan serendah mungkin, disamping keuntungan secara ekonomi yang akan didapat dan penyerapan tenaga kerja sekitar lokasi. Hal ini penting mengingat secara umum bahwa kehadiran pengelola pertambangan selalu banyak yang menentang karena besarnya kerusakan hutan akibat eksploitasi tambang apalagi saat ini memberi ijin kepada perusahaan tambang beroperasi di hutan lindung dan hutan konservasi. Kepemilikan perusahaan/koperasi atau perorangan diprioritaskan kepada perusahaan lokal setempat. Perencanaan lokasi suatu kawasan pertambangan rakyat, secara teknis, peran pemerintah dalam memberikan pertimbanganpertimbangan ekonomis lebih banyak diperlukan dibandingkan pertimbangan dari masyarakat. Namun peran dan partisipasi masyarakat sangat diharapkan untuk 178

ikut mengawasi kegiatan eksploitasi perusahaan pertambangan rakyat dalam rangka menjaga kerusakan lingkungan yang lebih parah. Disamping itu perlu dilakukan penyelidikan secara umum atau geofisika di daratan, perairan dan dari udara dan segala sesuatu sesuai dengan maksud untuk membuat peta geologi umum, atau untuk menetapkan tanda-tanda adanya bahan galian pada umumnya. Perencanaan lokasi ini juga terkait dengan penyusunan Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) dari perusahaan pengelola tambang. Penyusunan AMDAL ini harus betul-betul dapat diuji kebenarannya, terutama dalam penerapan atau pelaksanaan pasca eksploitasi dan eksplorasi tambang, agar kerusakan hutan dan lingkungan dapat dicegah/dikurangi seminimal mungkin. Perencanaan lokasi dimaksudkan agar dalam menentukan lokasi benar-benar telah memperhitungkan keuntungan dan kerugian secara ekonomi dan sosial yang diakibatkan adanya penambangan khususnya bagi masyarakat sekitar.

b. Pembukaan Kawasan Pertambangan Rakyat
Langkah ini dilakukan setelah mendapat ijin dari Menteri/pejabat dibidang pertambangan melalui Gubernur/Bupati/Walikota setempat, berupa penetapan wilayah pertambangan bahan galian yang dapat ditambang maupun yang tertutup bagi kagiatan usaha pertambangan (bila wilayah tersebut dianggap bersejarah/ fasilitas umum atau hutan lindung). Selanjutnya Bupati/Walikota memberikan Ijin Usaha Pertambangan (IUP), dan pemegang IUP mendapatkan hak prioritas untuk mengusahakan bahan pertambangan dalam wilayah kerjanya dengan memenuhi ketentuan yang berlaku. Wilayah pertambangan rakyat merupakan wilayah yang ditetapkan pemerintah daerah sebagai wilayah yang layak dan produktif untuk ditambang. Wilayah usaha tambang yang telah ditetapkan dalam surat ijin usaha pertambangan/kuasa pertambangan. Konstruktsi pertambangan adalah tahapan usaha pertambangan untuk persiapan eksploitasi/produksi meliputi penyiapan peralatan pembangunan infrastruktur, pembangunan terowongan utama, pengupasan tanah penutup, pembangunan pabrik pengolahan/pemurnian/ pencucian dan tempat penimbunan. Masyarakat yang mempunyai hak atas tanah akan mendapatkan akan mendapatkan ganti rugi atas segala kegiatan/usaha pertambangan rakyat tersebut sesuai peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Disamping itu bagi mereka yang akan mendapat kerugian karena adanya IUP dapat mengajukan keberatan kepada Bupati/Walikota dengan alasan-alasan tertentu dengan berita acara, khususnya bila pertambangan rakyat tersebut nyata-nyata akan merugikan masyarakat. Dengan jangka waktu tertentu, sesudah kawasan pertambangan rakyat penyelidikan umum berakhir atau sesudah eksplorasi berakhir, atau sesudah eksploitasi berakhir, Bupati/Walikota menetapkan jangka waktu dimana kepada pemegang kawasan pertambangan rakyat yang bersangkutan diberikan kesempatan untuk mengangkut keluar segala sesuatu yang menjadi miliknya yang masih terdapat dalam bekas wilayah pertambangannya, kecuali benda-benda dan bangunan179

bangunan yang telah dipergunakan untuk kepentingan umum, waktu kawasan pertambangan yang bersangkutan masih berlaku, segala sesuatu yang belum diangkut keluar setelah jangka waktunya habis menjadi milik daerah.

c. Persiapan Sarana dan Prasarana
Setelah penentuan sistem dan peralatan yang akan dipakai dalam pembukaan lahan kawasan, langkah berikutnya adalah mempersiapkan sarana dan prasarana yang diperlukan bagi pengembangan kawasan pertambangan rakyat. Langkah ini dimulai dengan merealisasikan pembelian peralatan yang diperlukan sesuai dengan pertimbangan-pertimbangan teknis dan sosiologis yang ada. Peralatan atau sarana yang perlu dipersiapkan tergantung dari situasi dan kondisi wilayah setempat, seperti antara lain sarana untuk pembukaan lahan, transportasi, perkantoran (sesuai dengan keperluan), komunikasi, administrasi, dan penerangan. Selain sarana-sarana tersebut diatas, perlu juga dipersiapkan prasarana penunjang yang diperlukan dalam pengembangan kawasan pertambangan rakyat. Diantara prasarana-prasarana untuk memudahkan kegiatan dan yang sangat menunjang keberhasilan proyek pengembangan kawasan ini adalah: 1. Jalan utama, main road, yang menghubungkan lokasi kawasan dengan dunia luar, dari tempat produksi sampai ke tempat pemasarannya. 2. Jalan cabang, yang menghubungkan jalan utama dengan pusat-pusat produksinya nanti. 3. Jembatan, bila dalam kawasan yang mau dikembangkan terdapat sungai besar (lebar > 1 m) atau gorong-gorong, bila dalam kasawan terdapat sungai kecil (lebar < 1 m). 4. Mating-mating, bila jalan yang dibuat melewati lahan berair/lahan lembek yang melebar atau memanjang.

d. Kelembagaan Pendukung
Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat (KPR) pada hakekatnya adalah peningkatan pemanfaatan sumberdaya mineral semaksimal mungkin bagi kesejahteraan masyarakat dengan memperhatikan keseimbangan dan kelestarian ekosistemnya. Dengan demikian diharapkan berbagai bencana alam yang disebabkan oleh kerusakan lahan, seperti banjir, kekeringan yang panjang, kelangkaan air sebagai sumber kehidupan yang sangat vital bagi seluruh mahluk hidup, dan lainlain; dimasa yang akan datang dapat dihindari. Jadi, pengembangan KPR ini adalah usaha yang sangat baik dan mulia karena manfaatnya adalah untuk seluruh mahluk hidup dan lingkungannya. Oleh karena itu diperlukan partisipasi dari semua pihak, karena kesuksesannya merupakan tanggung jawab bersama.

180

Pengembangan KPR itu sedikitnya melibatkan peran masyarakat sebagai pengelola, dan peran pemerintah (instansi pemerintah terkait) sebagai fasilitator. Peran masyarakat dijalankan dengan membentuk atau pemberdayaan kelembagaan masyarakat, sebagai kelembagaan non-formal, melalui wadah koperasi atau kelompok usaha pertambangan rakyat (KUPR). KUPR ini berfungsi ganda, yaitu sebagai produsen dan sekaligus sebagai pemasok sarana produksi yang dibutuhkan. Sementara pemerintah sebagai kelembagaan formal, yang meliputi seluruh organisasi atau lembaga yang berada dibawah struktur pemerintah, baik pemerintah pusat, provinsi, maupun kabupaten; menyediakan tenaga pendamping yang berasal dari Lembaga Swadaya Masyarakat, Perguruan Tinggi atau Tenaga Penyuluh, dalam memberdayakan KUPR. Kontribusi kelembagaan formal adalah memberikan bimbingan dan penyuluhan teknis tentang pengelolaan pertambangan rakyat, serta membantu KUPR dalam menyusun Perencanaan Pengelolaan Pertambangan Rakyat (PPPR). Kelembagaan formal juga dapat berperan sebagai mediator yang menghubungkan KUPR dengan instansi atau lembaga lain yang dapat bekerjasama dalam pengembangan kawasan pertambangan rakyat. Target dan tujuan yang ingin dicapai oleh kelembagaan formal dalam pengembangan kawasan PR ini adalah memberdayakan KUPR agar mampu mengembangkan kawasan pertambangan rakyat dan meningkatkan kesejahteraannya. Sedangkan kontribusi kelembagaan non-formal, yang berupa KUPR, adalah membantu masyarakat dalam memenuhi kebutuhan-kebutuhannya dalam mengelola pertambangan rakyat miliknya, seperti kebutuhan tenaga kerja, kebutuhan modal, dan kebutuhan akan peralatan pertambangan. Tujuan utamanya adalah mewujudkan tujuan bersama dalam mengelola pertambangan rakyat mereka secara bersama. KUPR memiliki manajemen dan administrasi yang baik dan kegiatan yang kontinyu, yang telah direncanakan dan dipersiapkan dengan baik untuk menunjang keberhasilan pengelolaan KPR dan meningkatkan kesejahteraan para anggotanya. Termasuk didalamnya adalah pencatatan tentang kegiatan-kegiatan pengelolaan tanaman tahunan seperti penanaman, pemeliharaan, dan evaluasi hasil yang dicapai untuk tiap-tiap kegiatan yang dilakukan. Jadi jelaslah bahwa pengembangan kawasan pertambangan rakyat memerlukan kelembagaan yang solid, sebagai wadah untuk mengkordinasikan segala aktivitas yang ada didalamnya. Kelembagaan disini mempunyai struktur yang berinteraksi secara intens dan kompleks diantara tiga variabel, yaitu individu, organisasi, dan norma-norma sosial. Peranan fasilitator dalam hal ini, juga menjadi sangat penting untuk berperan sebagai kordinator, motivator, stimulator, dan entrepreneur. Dengan demikian kapasitas dan peran kelembagaan menjadi sangat penting dan menentukan karena berkaitan dengan kemampuan dan skill dari fasilitator tersebut untuk memecahkan masalah yang semakin hari semakin meningkat, untuk diambil solusinya secepat mungkin. Peran kelembagaan dalam pengembangan kawasan pertambangan rakyat sebaiknya juga mencakup penciptaan lapangan kerja baru dan pembentukan lembagalembaga baru seperti golongan usaha kecil, menengah, dan rumah tangga; perbaikan kapasitas tenaga kerja yang ada, mencari pasar baru, alih ilmu pengetahuan, dan 181

pengembangan usaha-usaha baru di wilayah tersebut. Demikian seterusnya, dari waktu ke waktu kelembagaan ini harus senantiasa dikembangkan secara terus menerus sedemikian hingga tercipta pemberdayaan bagi semua unsur pendukung yang ada didalamnya. Dari kelembagaan yang dikembangkan secara kontinyu ini diharapkan akan melahirkan produktivitas tinggi, sumberdaya manusia yang tangguh dan terampil, informasi pasar yang akurat dan up to date, perubahan perilaku masyarakat kearah yang lebih baik, pemanfaatan teknologi lokal yang berkembang, pembelajaran yang terus-menerus untuk mencapai yang terbaik, dan keandalan dalam menerapkan manajemen modern.

Tambang e. Pemberdayaan Masyarakat Tambang
Dalam rangka pemberdayaan masyarakat petambang tersebut, pemerintah telah menciptakan berbagai bentuk fasilitasi, yang disesuaikan dengan kondisi setempat. Secara umum penyediaan fasilitasi ini diberikan berdasarkan dua aspek pokok, yaitu aspek kondisi sumberdaya mineral yang dikelola (baik atau buruk) dan aspek kondisi kelembagaan pengelolanya (baik atau buruk). Dari kacamata dua aspek ini, masyarakat usaha pertambangan sekitar kawasan dapat dibedakan menjadi empat kelompok, seperti terlihat pada Gambar 9.1. Pertama adalah kelompok yang memiliki sumberdaya mineral baik dan kelembagaan baik. Kedua, kelompok yang memiliki sumberdaya mineral jelek, tapi memiliki kelembagaan baik. Ketiga, kelompok yang memiliki sumberdaya mineral baik, tapi memiliki kelembagaan jelek. Dan, Keempat, kelompok yang memiliki sumberdaya mineral dan kelembagasan yang jelek. Pada kelompok pertama (Kuadran 1), fasilitasi yang diberikan adalah jaminan legalitas kepemilikan terhadap sumberdaya mineral, tersedianya informasi dan akses pasar terhadap produk yang dihasilkan. Tersedianya bentuk-bentuk fasilatasi tersebut diharapkan akan mendorong kelompok masyarakat ini untuk berpartisipasi secara aktif dalam mengelola sumberdaya lahan secara mandiri dan lestari. Meskipun demikian bentuk fasilitasi lain dari pemerintah dalam bentuk pengawasan di lapangan tetap diperlukan. Pada kelompok kedua (Kuadran 2), bentuk fasilitasi yang tepat adalah bantuan pemodalan, bimbingan produksi, dan bimbingan teknologi. Bantuan pemodalan disini hanya bersifat stimulan, dengan tujuan agar dalam angka panjang nantinya masyarakat mampu memobilisasi sumber-sumber pendanaan secara mandiri. Pada kelompok ketiga (Kuadran 3), bentuk fasilitasi yang tepat adalah penguatan kelembagaan dan pendampingan. Sementara untuk kelompok keempat (Kuadran 4), fasilitasi yang tepat adalah pemberian proyek pada segmen-segmen kegiatan tertentu dengan komponen lengkap. Pada saatnya nanti, ketika kelompok kedua, ketiga dan keempat telah mencapai kondisi seperti yang dimiliki kelompok pertama, maka kepada mereka juga perlu diberikan jaminan legalitas kepemilikan, tersedianya informasi dan akses pasar seperti yang diberikan kepada kelompok pertama. 182

Kepengusahaan Kawasan Pertambangan Rakyat itu diberikan kepada kelompok masyarakat yang memiliki sumberdaya mineral dan kelembagaan yang baik, setelah masyarakat, melalui koperasinya, mengajukan permohonan kepada Menteri melalui Kepala Kantor Wilayah, dan mendapat persetujuan dari Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral. Pengajuan permohonan hak pertambangan skala kecil ini, tentu saja, dilakukan setelah masyarakat melakukan survei. Dan setelah mendapatkan hak pengusahaan, kemudian dibuatkan rencana pengusahaannya.
Sumber Daya Mineral Kuadran 3 - Penguatan Kelembagaan - Pendampingan

B A I K

Kuadran 1 - Jaminan Legalitas Kepemilikan - Informasi, akses pasar Kelembagaan

Jelek

Baik

- Pemberian proyek dg komponen lengkap

Kuadran 4

B U R U K

- Bimbingan Produksi - Bimbingan Teknologi - Bantuan Pemodalan Kuadran 2

Gambar 9.1. Fasilitasi Kelompok Masyarakat Berdasarkan Aspek SDM dan Kelembagaan (Sumber: Prosiding Serial Diskusi, Bappenas, 2002)

9.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat
Pengembangan kawasan pertambangan dinilai berhasil apabila terpenuhinya keseimbangan antara aspek ekonomi, ekologi, dan sosial. Prinsip dasar pengelolaan sumberdaya mineral selama lebih dari tiga dasawarsa yang berbasis pada negara (state based forest management) terbukti telah banyak menimbulkan berbagai permasalahan yang pada ujungnya justru mengancam kelestarian sumberdaya mineral itu sendiri. Terjadinya pertambangan liar yang tak terkontrol adalah contoh nyata yang mengancam kelestarian lingkungan, akibat diabaikannya peran, partisipasi, dan distribusi manfaat hutan bagi masyarakat sekitarnya. Dipandang dari segi manajemen, kebijakan pengelolaan hutan selama ini jelas-jelas keliru.

183

Menyadari kekeliruannya tersebut, mulai tahun 1998 pemerintah mulai mengembangkan manajemen baru pengelolaan sumberdaya mineral yang berbasis masyarakat (community based forest mangement). Dalam manajemen baru ini, pengelolaan hutan di Indonesia dilakukan dengan berorientasi pada pemberdayaan ekonomi masyarakat, dengan melibatkan partisipasi dan pemberian kewenangan pengelolaan kepada mereka. Pemberdayaan dalam pengembangan pengelolaan sumberdaya mineral berbasis masyarakat ini adalah merupakan upaya yang ditempuh dalam rangka memampukan dan memandirikan masyarakat melalui: (a) penciptaan sarana atau iklim usaha yang memungkinkan berkembangnya potensi yang dimiliki masyarakat, (b) memperkuat potensi yang dimiliki masyarakat, dan (c) melindungi masyarakat melalui pemihakan kepada mereka untuk mencegah terjadinya persaingan yang tidak sehat. Dalam rangka mewujudkan pengelolaan Kawasan Pertambangan berbasis masyarakat tersebut, pemerintah sedang dan akan terus melaksanakan tiga macam kegiatan secara terintegrasi dengan pembangunan ekonomi masyarakat. Pertama, pengelolaan dan pengembangan sumberdaya mineral berbasis kemasyarakatan, yang dilaksanakan dengan memberi peluang kepada masyarakat yang hidup didalam atau di sekitar hutan, untuk mengelola sumberdaya mineral yang selama ini telah menjadi tempat bergantung kehidupannya. Dalam prakteknya di lapangan, pengelolaan pertambangan kemasyarakatan dilakukan dengan memberikan fasilitasi yang terus menerus dan berkesinambungan sampai masyarakat memahami hak dan kewajibannya dalam pengelolaan sumberdaya mineral secara bersama-sama dan partisipatif. Dan ini ditandai dengan adanya kelembagaan yang baik dan kuat, terutama melalui terbentuknya kelompokkelompok masyarakat penambang, atau koperasi hasil kerjasama antara kelompok penambang rakyat dengan perusahaan tambang.

Kedua, pengelolaan dan pengembangan usaha pertambangan rakyat, yang dilakukan melalui pemberian ijin kepada masyaraKat untuk menjalankan usaha pertambangan skala kecil. Upaya ini melibatkan peran dan partisipasi dari berbagai pihak, baik di tingkat pusat maupun di tingkat kabupaten/kota. Ketiga, pengelolaan hutan produksi dengan melibatkan masyarakat, yang dilakukan dalam berbagai bentuk, seperti mengalokasikan segmen-segmen kegiatan tertentu dalam pengelolaan kawasan pertambangan kepada kelompok masyarakat, pemberian saham perusahaan besar pemilik Kuasa Pertambangan (KP) kepada koperasi masyarakat, kerjasama manajemen, dan lain sebagainya.
Ketiga macam pengelolaan sumberdaya mineral tersebut diatas pada hakekatnya adalah manajemen pengembangan kawasan pertambangan yang melibatkan partisipasi masyarakat, dan memberikan kewenangan pengelolaan kepada rakyat secara mandiri dan lestari. Lahannya atau areal kerjanya bisa berasal dari hutan kemasyarakatan, bisa dari usaha perhutanan rakyat, ataupun dari hutan produksi yang pengelolaanya dipegang oleh perusahaan HPH, yang secara kebetulan dibawahnya terkandung sumberdaya mineral yang cukup potensial untuk bisa diusahakan.

184

a. Pelaksanaan Pengusahaan
Secara umum, menurut Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) No. 1453 K/29/MEM/2000; usaha pertambangan umum baru dapat dilaksanakan apabila telah mendapatkan ijin dari pemerintah dalam bentuk: Kuasa Pertambangan (KP), Kontrak Karya (KK), dan Perjanjian Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B, khusus untuk batubara). Pemberian ijin ini dilakukan oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral cq Gubernur/Bupati/ Walikota, sesuai dengan lingkup kewenangannya masing-masing. Perijinan ini akan diberikan dengan ketentuan-ketentuan antara lain sebagai berikut: 1. Perusahaan bergerak di bidang pertambangan umum, untuk ijin usaha pertambangan dalam rangkan KK dan PKP2B; 2. Pada satu wilayah usaha pertambangan umum dapat diberikan KP, KK, dan PKP2B untuk bahan galian lain yang keterdapatannya berbeda, setelah mendapat persetujuan dari pemegang KP, KK, atau PKP2B terdahulu. 3. Pemegang KP, KK, dan PKP2B mempunyai hak mendapatkan prioritas untuk mengusahakan bahan galian lain dalam wilayah kerjanya.

Dalam kenyataannya di lapangan, usaha Pertambangan Skala Kecil (PSK) tidak bisa dipisahkan dari Pertambangan Tanpa Ijin (PETI). Pengusahaan PETI ini telah memasuki hampir seluruh golongan bahan galian seperti emas, batubara, intan, dan golongan lainnya. Dari hasil survei Departemen ESDM tahun 2000, kegiatan PETI sudah meliputi 52 kabupaten, dan 16 provinsi (data per April 2000). Angka ini menunjukkan peningkatan yang sangat berarti dibandingkan dengan tahun 1995 yang cuma meliputi 7 provinsi. Lokasi PETI berada di 713 daerah, dengan memperkerjakan 67.550 orang tenaga kerja. Produksinya sudah mencapai 30 ton emas per tahun, 4.337.200 ton batubara per tahun, dan 33.600 karat intan per tahun. Khusus bahan galian Golongan C, berdasarkan hasil survei Puslitbang Teknologi Mineral sampai dengan tahun 1993, diketahui bahwa lebih dari 90% usaha pertambangan bahan galian Golongan C berstatus tanpa ijin alias PETI. Pada tahuntahun belakangan, sejalan dengan krisis ekonomi, kegiatan PETI di berbagai daerah terus meningkat, bahkan mereka tidak lagi beroperasi secara sembunyi-sembunyi, tapi sudah secara terang-terangan. Dari data lapangan tersebut diatas terlihat dengan jelas bahwa usaha pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat pada hakekatnya adalah usaha bagaimana membuat kegiatan pertambangan rakyat tradisional (PETI) ini menjadi kegiatan pertambangan yang legal dan memenuhi persyaratan dan kaidah-kaidah praktek pertambangan yang baik dan benar. Usaha ini merupakan suatu keharusan agar mereka jangan sampai memasuki wilayah-wilayah pertambangan yang syah secara hukum, yang biasanya dipegang oleh perusahaan-perusahaan pertambangan besar. Sebab, jika PETI tetap dibiarkan illegal (tanpa ijin dan bimbingan dari Pemerintah), maka kecemburuan sosial tetap akan menganga yang pada gilirannya akan menjadi bom waktu yang setiap saat akan mengancam dan menghalangi kegiatan pertambangan yang resmi, bahkan seringkali berbuntut pada penjarahan dan pengrusakan. Hal ini jelas akan sangat merugikan pengusaha dan negara, 185

apalagi bila ditinjau dari aspek koversi sumber daya alam karena akan menimbulkan kerusakan lingkungan yang sangat parah. Dalam Undang-undang Pertambangan No. 11/1967, permasalahan tersebut diatas sebenarnya sudah diakomodasikan dalam bentuk pertambangan rakyat di wilayah yang diperuntukkannya, ditetapkan secara eksklusif bagi pertambangan skala kecil yaitu Wilayah atau Kawasan Pertambangan Rakyat (KPR). Atau melalui bimbingan khusus bagi usaha-usaha dalam bentuk Koperasi Unit Desa (KUD) melalui program Pertambangan Skala Kecil (PSK). Hal ini merupakan langkah kongkrit untuk mengarahkan kegiatan pertambangan rakyat (PETI) kedalam bentuk usaha pertambangan yang terorganisir dan memenuhi persyaratan-persyaratan pertambangan yang baik dan benar tadi. Namun harus diakui bahwa upaya ini memang membutuhkan bimbingan dan fasilitasi yang terus menerus dari Pemerintah, khususnya pemerintah daerah, untuk memberdayakan dan meningkatkan kemampuan mereka. Dalam rangka pemberdayaan masyarakat pertambangan tersebut, pemerintah telah menciptakan berbagai bentuk fasilitasi, yang disesuaikan dengan kondisi setempat. Secara umum penyediaan fasilitasi ini diberikan berdasarkan kondisi nyata yang dimiliki masyarakat penambang yang serba minim dan memprihatinkan, seperti terlihat pada Gambar 9.2.

Rendahnya pemulihan dan produktivitas

Tak bisa mengambil royalti

Rendahnya pendapatan dan tabungan Tak mampu investasi

Tak ada pemasukan bagi Pemerintah

Operational resource tak memadai Tak mampu mengontrol sub-sektor

Penguasaan teknik yang tak memadai

Rendahnya keamanan dan kesehatan, kerusakan lingkungan

Perusakan lingkungan, standar keamanan rendah, pasar ilegal

Gambar 9.2. Dilema antara Kondisi riil Pengusaha Pertambangan Rakyat dan Pandangan Otoritas Pertambangan (Sumber: Puslitbang TEKMIRA, Depertemen ESDM) 186

Dari kondisi nyata di lapangan seperti pada Gambar 9.2, maka peran pemerintah atau lembaga lain yang terkait, untuk memberikan fasilitasi kepada masyarakat terasa sangat besar. Pemberian fasilitasi ini, tentu saja harus diarahkan kepada bagaimana agar kegiatan pertambangan rakyat ini dilakukan secara legal dan memenuhi persyaratan minimal, yaitu sesuai dengan kaidah-kaidah praktek pertambangan yang baik dan benar. Agar mereka tidak memasuki wilayah-wilayah pertambangan yang resmi dan syah secara hukum. Bentuk-bentuk fasilitasi yang sangat diperlukan bagi masyarakat Pertambangan Skala Kecil (PSK) atau Pertambangan Rakyat, menurut Puslitbang TEKMIRA Departemen ESDM, antara lain adalah: 1. Memberikan bantuan perijinan yang bersifat legalistik , setelah secara organisatoris unit usaha pertambangan rakyat terbentuk. Bantuan ini dimaksudkan juga untuk mempermudah sosialisasi masalah pertambangan, sehingga segala informasi yang dibutuhkan lebih cepat bisa diperoleh. 2. Memeperbaiki berbagai pengaruh internal dan eksternal yang dihadapi PSK, khususnya di bidang Sumberdaya Manusia dalam penguasaan IPTEK, perbaikan birokrasi dan regulasi yang medukung perekonomian. 3. Menunjang pemberdayaan PSK, dengan melakukan berbagai inventarisasi potensi secara seksama dan lebih detail, untuk menunjang pengembangan usaha pertambangan rakyat. 4. Pembangunan sarana dan prasarana yang lebih baik sehingga dapat mendukung eksploitasi dan esplorasi pertambangan rakyat secara maksimal. 5. Memberikan pendidikan dan pelatihan Eksplorasi dan Eksploitasi sumberdaya pertambangan bagi PSK, sehingga dapat menjalankan usahanya secara lebih maksimal. 6. Memberikan bantuan fasilitas yang bersifat teknokratis seperti modal, tenaga ahli, dan manajemen, yang disesuaikan dengan keinginan dan kemampuan masyarakat pengelola PSK. 7. Memberikan bimbingan dan bantuan pembinaan yang terus-menerus kepada PSK, baik yang bersifat teknis maupun non teknis, agar dapat berkembang menjadi usaha pertambangan rakyat yang berskala besar.

b. Pembiayaan dan Permodalan
Struktur pembiayaan dan permodalan untuk pengelolaan kawasan pertambangan rakyat itu dapat dikategorikan menjadi 2 kelompok besar, yaitu Kelompok Biaya Pra-operasi dan Kelompok Biaya Operasi. Kelompok pertama terdiri dari Biaya Investasi dan Biaya Modal Kerja. Sedangkan kelompok kedua terdiri dari Biaya Tenaga Kerja Langsung, Biaya Bahan Baku, Biaya Operasional Pengembangan Kawasan (overhead), dan Biaya Administrasi Penjualan. Dari biaya-biaya tersebut diatas, biaya yang cukup besar pengaruhnya terhadap besarnya biaya keseluruhan yang dibutuhkan dalam pengelolaan kawasan 187

pertambangan rakyat adalah biaya perijinan dan permohonan hak pengelolaan. Kawasan Pertambangan Rakyat umumnya diatas hutan negara (hutan lindung dan konservasi), biaya perijinannya bisa menjadi sangat besar karena harus disertai Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) disamping birokrasi. Meskipun biaya yang sangat besar ini bisa tidak cukup berarti bagi manajemen secara keseluruhan karena biasanya diimbangi dengan potensi tambang yang memadai untuk diproduksi, namun untuk permodalan awal menjadi sangat berat. Untuk memperingan pembiayaan yang dibutuhkan untuk mengembangkan kawasan pertambangan rakyat, pemodalannya dapat dilakukan secara patungan, bila masyarakat sekitar tambang tidak memiliki modal secara memadai. Dalam hal ini masyarakat harus berhati-hati dalam memilih mitra, harus dipertimbangkan segala aspeknya, agar tidak terjadi hal-hal yang bisa merugikan masyarakat banyak di kemudian hari. Dalam hal ini, kalau bisa, hak pengelolaan tambang harus tetap dipertahankan ada di tangan masyarakat.

c. Pola Kemitraan
Salah satu bentuk pemberdayaan yang sangat diperlukan masyarakat adalah membangun kelembagaan yang kuat, karena sukses tidaknya program ini sangat bergantung padanya. Perkembangan selanjutnya, ternyata kelembagaan yang kuat itu tidak bisa berdiri sendiri, hanya terdiri dari masyarakat saja, tapi sangat erat kaitannya dengan kerjasamanya dengan pihak lain, baik pemerintah maupun perusahaan swasta. Karena, pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat ternyata merupakan suatu usaha yang sangat kompleks, tidak hanya menyangkut ilmu pertambangan dan ekonomi saja tapi juga menyangkut organisasi, manajemen, sosial, teknologi, keuangan, budaya, pemasaran, dan lain-lain. Oleh karena masyarakat tidak mungkin menguasai semua bidang-bidang tersebut, maka masyarakat perlu membentuk pola-pola kemitraan dengan pihak-pihak yang menguasai bidang-bidang yang diperlukan tersebut. Pola-pola kemitraan secara umum yang dikenal selama ini (pola PIR, BapakAnak angkat, vendor) telah banyak dilakukan, meskipun cukup banyak yang mengalami kegagalan. Agar kemitraan yang dibentuk berhasil seperti yang diharapkan, diperlukan prinsip-prinsip kemitraan saling membutuhkan, saling menguntungkan, memiliki transparansi, memiliki azas formal dan legal melakukan alih pengetahuan dan pengalaman melakukan tukar informasi, penyelesaian masalah, dan pembagian keuntungan secara adil. Kemitraan pertama yang perlu dibangun adalah kemitraan kerjasama dengan pemerintah daerah termasuk dengan lembaga keuangan (bank pembangunan daerah), dengan tujuan prinsip saling membutuhkan dan ketergantungan kedua belah pihak. kemitraan dengan pemerintah daerah antara lain adalah untuk memudahkan proses pengurusan legalitas atau perijinan hak pengusahaan pertambangan rakyat dan tenaga kerja yang ada di daerah tersebut. Dengan lembaga keuangan atau bank pembangunan daerah ditujukan untuk mendapatkan kemudahan bantuan modal atau pinjaman lunak untuk menutupi biaya investasi, 188

biaya modal kerja, atau biaya operasional. Sementara keuntungan bagi pemda adalah meningkatkan pendapatan daerah (retribusi) dan kegiatan eknomi daerah khususnya pengurangan pengangguran. Kemitraan yang kedua adalah pola inti plasma merupakan pola hubungan kemitraan antara kelompok mitra usaha sebagai plasma dengan perusahaan inti yang bermitra (perusahaan pertambangan rakyat). Perusahaan inti ini menyediakan sarana peralatan, bimbingan teknis, manajemen, menampung, mengolah dan memasarkan hasil produksi. Kelompok mitra usaha memenuhi kebutuhan perusahaan sesuai dengan persyaratan yang disepakati. Keunggulan kemitraan inti plasma ini adalah: Memberi manfaat timbal balik yang memiliki peralatan dan pengalaman yang memadai dalam mengelola usaha pertambangan secara lestari. Dengan pola kemitraan ini diharapkan perusahaan besar memberikan pembinaan dengan alih teknologi berdasarkan pengalaman dan peralatan yang dimilikinya dan membeli hasil produk. Bentuk kemitraan ini bisa diwujudkan melalui Perjanjian Kerjasama, Nota Kesepahaman (MOU), atau bentuk-bentuk lain yang disepakati bersama sesuai dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Bagi perusahaan pemegang Kuasa Pertambangan (KP), pola ini akan meningkatkan keamanan areal pertambangan miliknya, karena dengan kemitraan ini masyarakat merasa ikut juga memiliki tanggung jawab untuk menjaga keamanan lingkungannya. Dan kalau ada anggota masyarakat yang mengganggu keamanan areal kerjanya, masyarakat sendiri yang mengambil tindakan untuk mengatasi atau menghukumnya secara adat. Kemitraan ketiga bisa dijalin dengan perusahaan trading atau mitra dari luar negeri untuk pemasaran produknya. Hal ini dilakukan untuk mempercepat pembangunan jalur distribusi, khususnya bila produk hasil tambangnya telah memenuhi standar internasional. Untuk pemasaran dalam negeri, kemitraan juga bisa dijalin dengan perusahaan manufacturing atau pabrik besar yang membutuhkan bahan tambang sebagai bahan baku industrinya. Selain itu, pembiayaan pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat juga bisa diperoleh melalui pinjaman kredit bank. Selama ini sudah banyak tersedia skim-skim kredit komersial yang disediakan oleh perbankan umum seperti BRI, Bank Mandiri, BNI, Bukopin, BCA, BII, dan bank lainnya. Skim kredit komersial ini antara lain: Kredit Umum Pedesaan (Kupdes), Kredit Kecil Investasi (KKI), Kredit Kecil Modal Kerja (KKMK), Kredit Ekspor, Kredit Usaha Kecil (KUK), dan lain sebagainya. Berikut ini adalah macam-macam skim kredit yang bisa dijadikan sebagai sumber permodalan dan pembiayaan pengembagan Kawasan Pertambangan Rakyat. 1. Kredit Kecil Investasi Penerima Kredit Sektor Kredit Plafon Kredit Suku Bunga (KKI) dan Kredit Modal Kerja (KMK) : Pengusaha Kecil : Semua jenis usaha yang produktif : KKI maksimum Rp. 350.000.000,00 KMK maksimum Rp. 350.000.000,00 : Komersial, 19 – 24%

189

Jangka Waktu

Jaminan Bank Pelaksana 2.

: KKI 5 tahun dengan grace period maksimum 12 bulan KMK s.d Rp. 50 juta = 24 bulan KMK Rp. 50 – 350 juta = 36 bulan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. : Bank BRI

Kredit Investasi (KI) dan Kredit Modal Kerja (KMK) Penerima Kredit : Pengusaha kelas menengah Sektor Kredit : Semua jenis usaha yang produktif Plafon Kredit : KI dan KMK Rp. 350 juta – Rp. 3 miliar. Suku Bunga : Komersial, 19 – 24% Jangka Waktu : KKI 5 tahun dengan grace period sesuai analisa KMK 36 bulan Jaminan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. Bank Pelaksana : Bank BRI, Bank Mandiri, Bank Bukopin Kredit Usaha Kecil (KUK) Penerima Kredit : Pengusaha kecil Sektor Kredit : Semua jenis usaha yang produktif Plafon Kredit : Maksimum Rp. 350.000.000,00 Suku Bunga : Komersial, 19% Jangka Waktu : Modal Kerja 1 tahun Investasi = 5 tahun atau sesuai dengan jeis Investasi yang dibiayai. Jaminan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. Bank Pelaksana : Bank Danamon, Bank BRI, Bank Mandiri, Bukopin.

3.

4. Kredit Non Usaha Kecil (Non KUK) Penerima Kredit : Pengusaha kelas menengah Sektor Kredit : Semua jenis usaha yang produktif Plafon Kredit : Rp. 350.000.000,00 – Rp. 3.000.000.000,00 Suku Bunga : Komersial, 19% Jangka Waktu : Modal Kerja 1 tahun Investasi = sesuai dengan jeis Investasi yang dibiayai atau jangka waktu yang ditentukan. Jaminan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. Bank Pelaksana : Bank BNI Ventura 5. Modal Ventura Penerima Kredit Sektor Kredit Plafon Kredit

: Pengusaha kecil dan menengah : Semua jenis usaha yang produktif : * PMV Daerah, maksimum Rp. 100.000.000,00 * PT. BAV maksimum Rp. 500.000.000,00

190

Pola Pembiayaan Jangka Waktu Bank Pelaksana

: Penyertaan langsung dan bagi hasil. : 3 - 6 tahun : PT. Bahana Artha Ventura, PMV Daerah.

d. Kelayakan Ekonomi dan Finansial
Secara operasional, usaha pertambangan sebenarnya ibarat mendapatkan harta karun. Asal perhitungan dan pemilihan teknologi yang dilakukan dengan cermat, maka pasti untung. Apalagi pertambangan skala kecil atau pertambangan rakyat, pengelolaannya sangat sederhana, dan peralatan yang dibutuhkannya pun jauh lebih sederhana sehingga praktis bisa dilakukan oleh siapa saja. Jadi secara ekonomi, bisnis pertambangan rakyat ini sangat layak untuk dikembangan. Apalagi bila pemerintah dan pengusaha-pengusaha pertambangan besar menyatakan komitmennya untuk siap memberikan fasilitasi kepada PSK. Hal ini dapat dilihat dari program-program pembinaan PSK yang telah dilakukan pemerintah, antara lain: 1. Memberikan fasilitas Kredit Investasi Kecil (KIK), dan Kredit Modal Kerja Permanen (KMKP). 2. Mencanangkan gerakan nasional kemitraan Bapak Angkat pada tahun 1990an. 3. Mencanangkan Program Mendukung Ekonomi Kerakyatan pada era reformasi, pada tahun 2000-an. 4. Memberikan kemudahan pada proses perijinan dan pengusahaan pertambangan (deregulasi dan debirokratisasi). 5. Membuat kebijakan dalam masalah Iuran dan Restribusi yang meringankan rakyat.

Dengan adanya fasiltas-fasilitas seperti tersebut diatas, diharapkan dapat menumbuhkan dan memberdayakan usaha pertambangan skala kecil dan menengah, yang pada gilirannya nanti, Pertambangan Rakyat dapat memberi kontribusi positif terhadap upaya-upaya penanggulangan masalah sosial ekonomi seperti kemiskinan, pengangguran yang cukup besar, krisis utang luar negeri, defisit neraca pembayaran, tidak meratanya hasil pembangunan, dan urbanisasi orang-orang desa ke kota dengan berbagai macam permasalahannya. Dengan lain perkataan, pemberian fasilitas tersebut akan mampu mengatasi dilema pertambangan rakyat yang serba memprihatinkan menjadi pertambangan yang mampu menghasilkan pendapatan dan tabungan yang diperlukan untuk investasi dan membayar royalti kepada negara seperti terlihat pada Gambar 9.3. berikut ini.

191

Bantuan dan Asistensi Pemerintah Kemampuan Membantu Meningkat Tingginya Pendapatan Pemerintah Mampu Membayar Royalti

Kemampuan Teknik Meningkat

Mampu Melakukan Investasi

Tingginya Pemulihan dan Produktivitas

Tingginya Pendapatan & Tabungan

Gambar : 9.3 Usaha Mengatasi Dilema Pertambangan Rakyat Sumber : Puslitbang Tekmira, Dept. ESDM

e. Pemasaran dan Promosi
Kegiatan pemasaran dan promosi hasil-hasil pertambangan rakyat dilakukan oleh kelembagaan lain yang lebih kuat, dalam hal ini yang terbanyak adalah pemerintah, dalam bentuk fasilitasi-fasilitasi yang sudah ada, atau yang dalam waktu mendatang akan diadakan. Diantara fasilitasi pemerintah atau lembaga lain yang terkait dengan pemasaran dan promosi adalah: 1. Membudayakan perdagangan internasional kepada para pengusaha kecil dan menengah, dengan dibarengi oleh kebijakan debirokratisasi dan deregulasi dari pemerintah terhadap sektor perekonomian mereka, sehingga kegiatan PSK tidak hanya tertumpu pada pasar domestik, tapi juga berorientasi ekspor. 2. Membantu membangun jaringan pasar internasional, sebagai upaya untuk menggenjot tingkat usaha PSK mendapatkan peluang usaha yang lebih besar di masa yang akan datang. 3. Melakukan standarisasi bahan sumberdaya pertambangan agar diperoleh kualitas dan mutu yang lebih baik, sesuai dengan standar industri yang diharapkan pasar. 4. Memberi bantuan pengembangan teknologi pengolahan, untuk meningkatkan kualitas produk pertambangan mendekati kualitas produk luar negeri, sehingga bisa menarik pasar internasional.

f. Peningkatan Kualitas SDM
Pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya mineral ternyata memerluan 192

keahlian dan teknologi modern, sedangkan masyarakat atau rakyat kebanyakan di daerah masih rendah tingkat keahlian dan penguasaan teknologinya. Oleh karena itu, pengembangan Kawasan Pertambangan Rakyat bisa dilakukan hanya dengan menggalakkan program pemberdayaan masyarakat sekitar kawasan dengan memberikan berbagai macam fasilitas yang dibutuhkannya. Meskipun untuk itu, pemerintah harus mengeluarkan dana atau anggaran, baik budgeter maupun non budgeter, dalam jumlah yang besar. Sementara itu, penanganan dan pengelolaan masalah-masalah Pertambangan rakyat, ternyata tidak bisa dilakukan dengan menjiplak cara-cara yang dilakukan oleh negara lain, karena tiap negara memiliki ciri-ciri khusus dan latar belakang sosial budaya yang berbeda, sehingga pedekatan untuk mengatasinya pun akan berbeda pula. Oleh karena itu dimasa mendatang, pengembangan Kawasan Pertambangan rakyat ini perlu dibarengi dengan langkah-langkah penting berikut ini. 1. Menanamkan pemahaman tentang ketentuan-ketentuan peraturan perundangundangan Pertambangan dan penerapannya secara sederhana dan bertahap sesuai dengan kemampuan intelektualitas yang mereka miliki.

2. Memberikan contoh-contoh dan bukti-bukti kongkrit di lapangan dalam menjelaskan teknik-teknik operasional yang tepat guna, dan kegiatan yang terorganisasikan dengan baik, untuk meyakinkan masyarakat dalam menjalankan usaha Pertambangan dalam rangka meningkatkan pendapatan.

3. Meningkatkan partisipasi dan peran masyarakat sedemikian hingga bisa tumbuh dan berkembang sesuai dengan karakter, aspirasi dan kepentingan masyarakat pertambangan itu sendiri.

4. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia di sekitar Kawasan Pertambangan Rakyat, seiring dengan teknologi yang digunakanya, sedemikian hingga memberikan kontribusi yang lebih besar dalam penigkatan kualitas dan produktivitas kawasan.

g. Perluasan Usaha
Mengingat banyaknya permasalahan yang dihadapi dalam pengusahaan pertambangan rakyat (penyelidikan umum, eksplorasi, eksploitasi, pengolahan, serta pengangkutan dan penjualan), khususnya yang menyangkut kawasan yang lokasinya berada di hutan lindung dan kawasan yang dilestarikan, maka perpanjangan usaha pertambangan perlu evaluasi secara detail. Evaluasi tersebut dilakukan dengan tinjauan lapangan secara langsung dan menjaring informasi baik positif maupun negatif dari berbagai pihak termasuk masyarakat lokal tentang dampak kegiatan pertambangan rakyat tersebut. Hasil evaluasi dimaksud sebagai dasar pertimbangan 193

untuk diperpanjang dan tidaknya kegiatan pertambangan di wilayah tersebut. Hal ini karena berdasarkan pengalaman bahwa secara umum pengusahaan pertambangan akan merusak ekosistem hutan dan lingkungannya termasuk bahaya seperti banjir, longsor atau bencana alam lain yang ditimbulkannya. Untuk mengembalikan seperti semula akan membutuhkan jangka waktu puluhan tahun bahkan ratusan tahun. Apalagi bila perusahaan pengelola pertambangan tersebut, tidak menyiapkan analisa mengenai dampak lingkungan (AMDAL) sebelumnya, maka pengusahaan pertambangan rakyat cenderung merusak hutan dan lainnya, karena pengawasan dari pemda dan masyarakat setempat kurang dihiraukan. Oleh karena itu, sesuai dengan PP no. 75 tahun 2001 tentang KetentuanKetentuan Pokok Pertambangan bahwa izin usaha pertambangan rakyat yang diperbolehkan adalah selama 5 tahun dan dapat diperpanjang 1 (satu) kali setelah diadakan evaluasi mendalam melalui keputusan Gubernur/Bupati setelah mendapat persetujuan Menteri ESDM tentang kegiatan eksplorasi pertambangan tersebut. Untuk itu peran pemerintah daerah dan partisipasi masyarakat lokal setempat sangat diharapkan untuk ikut memantau serta mengawasi kegiatan pertambangan rakyat diwilayahnya dalam rangka menjaga kelestarian hutan, lingkungan dan keanekaragaman hayati. UU Pertambangan No. 11 tahun 1967 dan revisinya sedang menunggu persetujuan DPR sesungguhnya telah mengakomodasikan masalah pengembangan usaha pertambangan rakyat di daerah yang peruntukannya ditetapkan secara eksklusif bagi pertambangan skala kecil ataupun melalui kebijakan dan bimbingan khusus bagi usaha-usaha dalam bentuk koperasi unit desa (KUD) melalui program pertambangan skala kecil (PSK) merupakan langkah konkrit untuk mengarahkan kegiatan pertambangan rakyat kedalam bentuk usaha yang terorganisir dan memenuhi sejumlah persyaratan pertambangan yang baik dan benar. Fasilitas yang masih sangat diperlukan adalah (a) Kebijakan debirokratisasi dan deregulasi dari pemerintah terhadap sektor perekonomian pertambangan skala kecil dan berusaha membangun jaringan pasar internasional serta memperbaiki berbagai pengaruh internal dan eksternal yang dihadapi PSK, khususnya dibidang sumberdaya manusia dalam pengusahaan iptek, dan memberikan kesempatan yang sama untuk mendapatkan dukungan lembaga keuangan bagi pengembangan usaha PSK. (b) Pengembangan sarana dan prasarana untuk mendukung eksplorasi dan eksploitasi; (c) melakukan standarisasi bahan sumberdaya pertambangan sesuai standar keinginan pasar; (d) memberikan pendidikan dan pelatihan eksplorasi dan eksploitasi bagi SDM yang bergerak di bidang PSK; (e) memberikan bantuan pengembangan teknologi di bidang pengolahan untuk meningkatkan kualitas produk; (f) Perencanaan tata ruang yang diarahkan kepada konsep pengelolaan SDA; (g) Pembinaan terhadap PSK yang berkelanjutan untuk dapat menjadi usaha skala besar.

194

BAB X KAW AGROWISAT KAWASAN AGROWISATA

10.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan salah satu pusat keanekaragaman hayati terpenting di dunia dengan tingkat endemisme tertinggi. Dengan 25.000 spesies tumbuhan berbunga, Indonesia memiliki 10% dari seluruh spesies tumbuhan berbunga dunia. Selain itu, Indonesia juga memiliki 12% spesies mamalia, 16% spesies reptilia, dan 16% spesies burung. Sementara itu di perairan, kurang lebih 25% spesies ikan dunia ada di Indonesia. Semua kekayaan alam dan hayati tersebut merupakan aset yang tak ternilai. Kekayaan daratan dan perairan baik perairan darat maupun perairan laut ini sudah selayaknya dilestarikan. Pelestarian alam dan sumber daya hayati ini secara berkelanjutan dalam jangka panjang sangat penting, karena kelestarian hidup di masa depan bergantung pada kelestarian alam dan lingkungan. Sehubungan dengan upaya-upaya pelestarian itu, Pemerintah Republik Indonesia telah melakukan berbagai upaya guna melindungi kekayaan alam yang luar biasa ini melalui berbagai kebijakan dan kerja sama dengan berbagai kelompok masyarakat, baik nasional maupun internasional. Pemerintah telah menetapkan 179 wilayah sebagai cagar alam dan daerah konservasi, antara lain: 40 di Pulau Jawa dan Bali, 29 di Sumatera, 16 di Kalimantan, 23 di Sulawesi, 31 di Nusa Tenggara,16 di Maluku dan 18 di Irian Jaya. Berbagai upaya pelestarian keanekaragaman hayati ini bukan tanpa hambatan. Kerusakan lingkungan baik yang disengaja atau tidak disengaja masih terjadi dan cenderung mengalami peningkatan. Penambangan tak terkendali, penebangan dan kebakaran hutan, alih fungsi lahan yang kurang tepat, pencemaran dan sebab-sebab lain menjadi pendorong semakin cepatnya kerusakan alam dan kekayaan hayati. Upaya-upaya Pemerintah dalam pelestarian dan pengembangan sumber daya alam ini tentu harus didukung oleh seluruh lapisan masyarakat. Pemerintah Daerah yang di era otonomi daerah memiliki peranan yang lebih besar dalam upaya-upaya pelestarian kekayaan hayati ini harus lebih banyak lagi melibatkan partisipasi masyarakat daerahnya. Hal ini karena perencanaan pembangunan daerah perlu dilakukan secara terintegrasi pada semua sektor, sehingga diperoleh manfaat yang lebih besar dari berbagai potensi ekonomi daerah. Selain itu, perencanaan yang terintegrasi juga akan mengurangi dampak-dampak yang tidak diharapkan baik pada saat ini maupun yang akan datang. Sementara itu, pariwisata merupakan salah satu sektor ekonomi penting dan strategis di masa depan. Identifikasi dan perencanaan pengembangan industri 195

pariwisata perlu dilakukan secara lebih rinci dan matang. Pengembangan industri pariwisata ini diharapkan juga mampu menunjang upaya-upaya pelestarian alam, kekayaan hayati dan kekayaan budaya bangsa. Pengembangan agrowisata merupakan salah satu alternatif yang diharapkan mampu mendorong baik potensi ekonomi daerah maupun upaya-upaya pelestarian tersebut. Pemanfaatan potensi sumber daya alam sering kali tidak dilakukan secara optimal dan cenderung eksploitatif. Kecenderungan ini perlu segera dibenahi salah satunya melalui pengembangan industri pariwisata dengan menata kembali berbagai potensi dan kekayaan alam dan hayati berbasis pada pengembangan kawasan secara terpadu. Potensi wisata alam, baik alami maupun buatan, belum dikembangkan secara baik dan menjadi andalan. Banyak potensi alam yang belum tergarap secara optimal. Pengembangan kawasan wisata alam dan agro mampu memberikan kontribusi pada pendapatan asli daerah, membuka peluang usaha dan kesempatan kerja serta sekaligus berfungsi menjaga dan melestarikan kekayaaan alam dan hayati. Apalagi kebutuhan pasar wisata agro dan alam cukup besar dan menunjukkan peningkatan di seluruh dunia. Sekitar 52% aset wisata Indonesia sebenarnya berupa sumber daya alam. Australia memiliki 55% aset wisata yang juga merupakan jenis wisata alam. Tercatat lebih dari 29 juta penduduk Amerika melakukan sejumlah 310 juta perjalanan yang dimotivasi oleh wisata alam. Sebagai negara agraris yang memiliki kekayaan sumber daya alam berlimpah, pengembangan industri agrowisata seharusnya memegang peranan penting di masa depan. Pengembangan industri ini akan berdampak sangat luas dan signifikan dalam pengembangan ekonomi dan upaya-upaya pelestarian sumber daya alam dan lingkungan. Melalui perencanaan dan pengembangan yang tepat, agrowisata dapat menjadi salah satu sektor penting dalam ekonomi daerah. Pengembangan industri pariwisata khususnya agrowisata memerlukan kreativitas dan inovasi, kerjasama dan koordinasi serta promosi dan pemasaran yang baik. Pengembangan agrowisata berbasis kawasan berarti juga adanya keterlibatan unsur-unsur wilayah dan masyarakat secara intensif.

10.2 Pengertian Kawasan Agrowisata
Agrowisata memiliki pengertian yang sangat luas, dalam banyak hal sering kali berisikan dengan ekowisata. Ekowisata dan agrowisata memiliki banyak persamaan, terutama karena keduanya berbasis pada sumber daya alam dan lingkungan. Di beberapa negara agrowisata dan ekowisata dikelompokkan dalam satu pengertian dan kegiatan yang sama, agrowisata merupakan bagian dari ekowisata. Untuk itu, diperlukan kesamaan pandangan dalam perencanaan dan pengembangan agrowisata dan ekowisata. Sedikit perbedaan antara agrowisata dan ekowisata dapat dilihat pada definisi dibawah ini. EKOWISATA atau ecotourism merupakan pengembangan industri wisata alam yang bertumpu pada usaha-usaha pelestarian alam atau konservasi. Beberapa 196

contoh ekowisata adalah Taman Nasional, Cagar Alam, Kawasan Hutan Lindung, Cagar Terumbu Karang, Bumi Perkemahan dan sebagainya. AGROWISATA, menurut Moh. Reza T. dan Lisdiana F, adalah objek wisata dengan tujuan untuk memperluas pengetahuan, pengalaman rekreasi, dan hubungan usaha di bidang pertanian. Agrowisata atau agrotourism dapat diartikan juga seabagai pengembangan industri wisata alam yang bertumpu pada pembudidayaan kekayaan alam. Industri ini mengandalkan pada kemampuan budidaya baik pertanian, peternakan, perikanan atau pun kehutanan. Dengan demikian agrowisata tidak sekedar mencakup sektor pertanian, melainkan juga budidaya perairan baik darat maupun laut. Baik agrowisata yang berbasis budidaya, maupun ekowisata yang bertumpu pada upaya-upaya konservasi, keduanya berorientasi pada pelestarian sumber daya alam serta masyarakat dan budaya lokal. Pengembangan agrowisata dapat dilakukan dengan mengembangkan kawasan yang sudah atau akan dibangun seperti kawasan agropolitan, kawasan usaha ternak maupun kawasan industri perkebunan. Jadi, Pengembangan kawasan agrowisata berarti mengembangkan suatu kawasan yang mengedepankan wisata sebagai salah satu pendorong pertumbuhan ekonominya. Industri wisata ini yang diharapkan mampu menunjang berkembangnya pembangunan agribisnis secara umum. Kawasan agrowisata sebagai sebuah sistem tidak dibatasi oleh batasanbatasan yang bersifat administratif, tetapi lebih pada skala ekonomi dan ekologi yang melingkupi kawasan agrowisata tersebut. Ini berarti kawasan agrowisata dapat meliputi desa-desa dan kota-kota sekaligus, sesuai dengan pola interaksi ekonomi dan ekologinya. Kawasan-kawasan pedesaan dan daerah pinggiran dapat menjadi kawasan sentra produksi dan lokasi wisata alam, sedangkan daerah perkotaan menjadi kawasan pelayanan wisata, pusat-pusat kerajinan, yang berkaitan dengan penanganan pasca panen, ataupun terminal agribisnis. Kawasan agrowisata yang dimaksud merupakan kawasan berskala lokal yaitu pada tingkat wilayah Kabupaten/Kota baik dalam konteks interaksi antar kawasan lokal tersebut maupun dalam konteks kewilayahan propinsi atau pun yang lebih tinggi. Kriteria Kawasan Agrowisata Kawasan agrowisata yang sudah berkembang memiliki kriteria-kriteria, karakter dan ciri-ciri yang dapat dikenali. Kawasan agrowisata merupakan suatu kawasan yang memiliki kriteria sebagai berikut: 1) Memiliki potensi atau basis kawasan di sektor agro baik pertanian, hortikultura, perikanan maupun peternakan, misalnya: a. Sub sistem usaha pertanian primer (on farm) yang antara lain terdiri dari pertanian tanaman pangan dan holtikultura, perkebunan, perikanan, peternakan dan kehutanan. b. Sub sistem industri pertanian yang antara lain terdiri industri pengolahan, kerajinan, pengemasan, dan pemasaran baik lokal maupun ekspor. 197

c.

Sub sistem pelayanan yang menunjang kesinambungan dan daya dukung kawasan baik terhadap industri & layanan wisata maupun sektor agro, misalnya transportasi dan akomodasi, penelitian dan pengembangan, perbankan dan asuransi, fasilitas telekomunikasi dan infrastruktur.

2) Adanya kegiatan masyarakat yang didominasi oleh kegiatan pertanian dan wisata dengan keterkaitan dan ketergantungan yang cukup tinggi. Kegiatan pertanian yang mendorong tumbuhnya industri pariwisata, dan sebaliknya kegiatan pariwisata yang memacu berkembangnya sektor agro. 3) Adanya interaksi yang intensif dan saling mendukung bagi kegiatan agro dengan kegiatan pariwisata dalam kesatuan kawasan. Berbagai kegiatan dan produk wisata dapat dikembangkan secara berkelanjutan. Prasyarat Kawasan Agrowisata Pengembangan kawasan agrowisata harus memenuhi beberapa prasyarat dasar antara lain: 1. Memiliki sumberdaya lahan dengan agroklimat yang sesuai untuk mengembangkan komoditi pertanian yang akan dijadikan komoditi unggulan. 2. Memiliki prasarana dan infrastruktur yang memadai untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha agrowisata, seperti misalnya: jalan, sarana irigasi/pengairan, sumber air baku, pasar, terminal, jaringan telekomunikasi, fasilitas perbankan, pusat informasi pengembangan agribisnis, sarana produksi pengolahan hasil pertanian, dan fasilitas umum serta fasilitas sosial lainnya. 3. Memiliki sumberdaya manusia yang berkemauan dan berpotensi untuk mengembangkan kawasan agrowisata. 4. Pengembangan agrowisata tersebut mampu mendukung upaya-upaya konservasi alam dan kelestarian lingkungan hidup bagi kelestarian sumberdaya alam, kelestarian sosial budaya maupun ekosistem secara keseluruhan.

Tujuan 10.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Agrowisata
Pariwisata menurut Undang-undang kepariwisataan No. 9 tahun 1990 adalah bahwa penyelenggaraan kepariwisataan adalah memperkenalkan, mendayagunakan, melestarikan dan meningkatkan mutu obyek dan daya tarik wisata; memupuk rasa cinta tanah air dan meningkatkan persahabatan antar bangsa; memperluas dan memeratakan kesempatan berusaha dan lapangan kerja; meningkatkan pendapatan nasional dalam rangka meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat; mendayagunakan produksi nasional. Pariwisata diarahkan sebagai sektor andalan dan unggulan di luar migas diharapkan memberikan kontribusi yang besar peranannya sebagai (1) penghasil devisa negara, (2) mendorong pertumbuhan ekonomi nasional/daerah, (3) pemberdayaan ekonomi masyarakat, (4) memperluas lapangan kerja dan kesempatan berusaha, (5) 198

meningkatkan pemasaran produk nasional, (6) meningkatkan kesejahteraan, (7) memelihara kepribadian bangsa, (8) melestarikan fungsi dan mutu lingkungan hidup. Sebagai bagian dari pengembangan pariwisata bahwa tujuan pengembangan kawasan agrowisata adalah: (a) Mendorong tumbuhnya visi jangka panjang pengembangan industri pariwisata, khususnya agrowisata, sebagai salah satu sarana peningkatan ekonomi dan pelestarian sumber daya alam masa depan. (b) Memberikan kerangka dasar untuk perencanaan dan pengembangan agrowisata secara umum. (c) mendorong upaya-upaya untuk pengembangan industri wisata yang terpadu berbasis kawasan dan potensi-potensi kewilayahan, sosial dan budaya daerah. Perencanaan pengembangan kawasan agrowisata berbasis kawasan ini ditujukan untuk meningkatkan kegiatan Pemerintah Daerah, dunia usaha dan masyarakat umum, dimana sasaran yang hendak dicapai adalah: 1. Terwujudnya panduan awal bagi Pemerintah Daerah dalam perencanaan pengembangan kawasan agrowisata; 2. Terwujudnya pengembangan kawasan agrowisata sebagai bahan masukan kebijakan dan pengembangan kawasan pariwisata di daerah; 3. Terwujudnya motivasi bagi Pemerintah Daerah dan swasta/masyarakat untuk pengembangan kawasan agrowisata. 4. Terwujudnya kawasan yang mendukung kelestarian sumberdaya alam dan lingkungan hidup di daerah; 5. Terwujudnya peningkatan kesempatan kerja dan pendapatan daerah/masyarakat.

10.4 Pengembangan Kawasan Agrowisata
Pengembangan kawasan agrowisata ini menuntut pengelolaan ruang (tata ruang) yang lebih menyeluruh baik yang meliputi pengaturan, evaluasi, penertiban maupun peninjauan kembali pemanfaatan ruang sebagai kawasan agrowisata, baik dari sisi ekologi, ekonomi maupun sosial budaya. Penataan kawasan agrowisata ini sangat mungkin beririsan dengan pemanfaatan kawasan lain seperti kawasan pemukiman atau kawasan industri. Prioritas perlu dilakukan dengan mempertimbangkan kepentingan jangka panjang. Oleh karena itu dalam pengembangannya diperlukan pendekatan kawasan yang bukan hanya meliputi sisi ekologi, tetapi juga sosial budaya dan ekonomi. Sehingga dalam jangka panjang, bukan hanya pelestarian daya dukung lingkungan saja yang tercapai, tetapi juga pertumbuhan ekonomi yang stabil serta budaya yang lestari.

199

Pengembangan agrowisata sebagai salah satu sektor pembangunan secara umum menjadi sangat relevan, sesuai dengan potensi daerah masing-masing. Pengembangan agrowisata berbasis kawasan akan mampu mendorong berbagai sektor lain baik ekonomi, sosial maupun budaya. Dan perencanaan pengembangan kawasan agrowisata harus dilihat dalam bingkai hubungan faktor pemintaaan (demand) dan faktor penawaran (supply factor). Demand Factor adalah profil dan situasi pasar wisata baik internasional maupun domestik, kecenderungan pasar dan sebagainya. Sedangkan supply factor merupakan produk dan layanan wisata yang dikembangkan baik berupa kegiatan, fasilitas maupun aset wisata.

Supply Factor: Aset, Sumber Daya, Produk, Institusi,dll

Management Factor Strategi & Program Promosi & Pemasaran Pendidikan & Pelatihan Litbang

Demand Factor: Potensi Pasar Internasional & Domestik

Gambar : 10.1. Hubungan Faktor Permintaan dan Penawaran dalam Pengembangan Kawasan Agrowisata Pengembangan kawasan agrowisata harus dilakukan secara terintegrasi dengan sektor-sektor terkait seperti pertanian, peternakan, perikanan, pengolahan, perhotelan, biro perjalanan, industri, kesenian dan kebudayaan dan sebagainya dalam bingkai kewilayahan dan keterpaduan pengelolaan kawasan. Agrowisata dapat merupakan pengembangan dari sektor lain yang diharapkan mampu menunjang pengembangan ekonomi secara berkelanjutan, misalnya pengembangan kawasan agrowisata pada kawasan agropolitan, pengembangan kawasan agrowisata pada kawasan perkebunan, pengembangan kawasan agrowisata pada tanaman pangan dan hortikultura, pengembangan kawasan agrowisata pada kawasan peternakan, pengembangan kawasan agrowisata pada kawasan perikanan darat dan lain sebagainya. Prinsip-prinsip Pengembangan Perencanaan pengembangan kawasan agrowisata harus memenuhi prinsipprinsip tertentu yaitu: a. Pengembangan kawasan agrowisata harus mempertimbangkan penataan dan pengelolaan wilayah dan tata ruang yang berkelanjutan baik dari sisi ekonomi, ekologi maupun sosial budaya setempat. • • 200 Mempertimbangkan RTRWN yang lebih luas sebagai dasar pengembangan kawasan. Mendorong apresiasi yang lebih baik bagi masyarakat luas tentang

pentingnya pelestarian sumber daya alam yang penting dan karakter sosial budaya. • Menghargai dan melestarikan keunikan budaya, lokasi dan bangunanbangunan bersejarah maupun tradisional.

Gambar : 10.2. Siklus Berkesinambungan Dalam Pengembangan Kawasan Agrowisata 10. REVIEW 1. FORMULASI VISI & Pengawasan, Monitoring & TUJUAN Evaluasi Pengembangan Kawasan Agrowisata
OUT PUT Visi yang jelas berkaitan dengan pengem-bangan kawasan secara berkelanjutan

OUT PUT Laporan Periodik terhadap Implementasi Pe-ngembangan Kawasan Agrowisata & Rekomen-dasi-

2. ANALISIS POTENSI KAWASAN Agrowisata, Agroklimat, Ekosistem, SosioKultur, Aset-aset Kawasan. OUT PUT Potensi & Prioritas Pengembangan Kawasan

9.

KONSULTASI Konsultasi dengan masyarakat dan organisasi terkait

OUT PUT
Rangkuman proses 1 – 8, RencanaRencana Perubahan yang diperlukan Penyesuaian Rencana Pengembangan

3.

ANALISIS MARKET (Trend, Segmen, Karakteristik & Kebu- tuhan, Potensi Pengembangan, Matching Sumber Daya Kawasan – Kebutuhan Pasar)

8. IMPLEMENTASI Mekanisme implementasi, organisasi & tanggungjawab, jadual/kerangka waktu Identifikasi perubahan peraturan dan regulasi OUT PUT Strategi Implementasi

OUT PUT Segmen Pasar yang jelas, positioning, identifikasi kebutuhan pasar, pengemb. produk wisata

4. SKENARIO-SKENARIO Identifikasi Nilai2 unik, alternatif2 pengembangan, implikasi pengembangan, strategi & sasaran OUT PUT Rancangan karakter dan aturan masa depan kawasan, formulasi strategi dan sasaran

7. INFRASTRUKTUR PENDUKUNG
Identifikasi infrastruktur yang diperlukan untuk investasi & pengunjung Identifikasi infrastruktur yang

OUT PUT Prioritas program pengembangan infrastruktur

201

5. KONSULTASI
Mengonsultasikan rancangan dengan berbagai organisasi terkait & masyarakat melalui interview & workshop Identifikasi nilai2 pokok, isu2 utama dan permasalahan2.

6. DETAILED ASSESSMENT Pengembangan Kawasan Agrowisata
dengan memperhatikan : - economic sustainability - environment
OUT PUT Strategi & Sasaran yang direvisi, Karakter & Ciri Kawasan Agrowisata, Skala Pengembangan, Prinsip2 & Perencanaan Pengembangan, Peluang2 Pengembangan Utama, Kinerja & Ukuran2.

OUT PUT Visi dan karakter Kawasan Agrowisata yang disetujui bersama

b. Pengembangan fasilitas dan layanan wisata yang mampu memberikan kenyamanan pengunjung sekaligus memberikan benefit bagi masyarakat setempat. • • • • • c. Memberikan nilai tambah bagi produk-produk lokal dan meningkatkan pendapatan sektor agro. Merangsang tumbuhnya investasi bagi kawasan agrowisata sehingga menghidupkan ekonomi lokal. Merangsang tumbuhnya lapangan kerja baru bagi penduduk lokal. Menghidupkan gairah kegiatan ekonomi kawasan agrowisata dan sekitarnya. Meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya lokal.

Pengembangan kawasan agrowisata harus mampu melindungi sumber daya dan kekayaan alam, nilai-nilai budaya dan sejarah setempat. Pengembangan kawasan agrowisata ini tidak hanya memenuhi kebutuhan pasar semata, tetapi harus dalam koridor melindungi dan melestarikan aset-aset yang menjadi komoditas utama pengembangan kawasan. Penggalian terhadap nilai-nilai, lokasi, kegiatan, atraksi wisata yang unik ditujukan untuk mendorong pertumbuhan kawasan agrowisata secara berkelanjutan.

d. Diperlukan studi dan kajian yang mendalam, berulang (repetitive) dan melibatkan pihak-pihak yang relevan baik dari unsur masyarakat, swasta maupun pemerintah. Dengan demikian diharapkan perencanaan & pengembangan kawasan semakin baik dari waktu ke waktu serta terdokumentasi dengan baik. Ruang Lingkup/Cakupan Kawasan Ruang Lingkup/cakupan kawasan agrowisata dapat meliputi pegunungan, lereng, lembah, perairan (sungai dan danau) sampai ke pantai dan perairan laut. Dari segi fungsi dapat terdiri dari antara lain: 1. Sub Sistem Lahan Budidaya Kawasan lahan budidaya merupakan kawasan dimana produk-produk agribisnis 202

dihasilkan. Kawasan ini dapat berupa pertanian tanaman pangan, holtikultura, perkebunan dan perikanan baik darat maupun laut. Kegiatan dalam kawasan ini antara lain pembenihan, budidaya dan pengelolaan. Pengembangan produk wisata pada sub sistem ini misalnya wisata kebun, wisata pemancingan, wisata pendidikan, wisata boga di saung, penginapan saung, dan sebagainya. 2. Sub Sistem Pengolahan & Pemasaran Pengolahan produk-produk agribisnis dapat dilakukan di kawasan terpisah dengan kawasan lahan budidaya. Kawasan ini dapat terdiri dari kawasan industri pengolahan dan pemasaran baik bahan pangan maupun produk kerajinan. Standardisasi dan pengemasan dapat juga dilakukan di kawasan ini sebelum produk-produk agribisnis siap dipasarkan. Wisata belanja, wisata boga atau pun wisata pendidikan dapat dikembangkan pada sub sistem ini. 3. Sub Sistem Prasarana & Fasilitas Umum Sub sistem ini merupakan sub sistem pendukung kawasan agrowisata. Prasarana dan Fasilitas Umum dapat terdiri dari pasar, kawasan perdagangan, transportasi dan akomodasi, fasilitas kesehatan serta layanan-layanan umum lainnya. Pengembangan fasilitas ini harus memperhatikan karakter dan nilai-nilai lokal tanpa meninggalkan unsur-unsur keamanan dan kenyamanan peminat agrowisata. 4. Interaksi antar Sub Sistem Interaksi antar kawasan harus memperoleh perhatian yang serius misalnya kawasan cagar budaya, cagar alam, kawasan pemukiman dan kawasan sentra industri. Interaksi keseluruhan kawasan harus mampu mendukung pengembangan industri wisata secara keseluruhan. Untuk itu diperlukan kesadaran kolektif yang kuat sesuai dengan semangat pelayanan untuk pengembangan industri agrowisata.

a. Cakupan Sektor Agrowisata
Pengembangan kawasan agrowisata dapat dilakukan sesuai dengan potensi yang dapat dikembangkan di daerah. Hal ini perlu mempertimbangkan antara agroklimat, kesesuaian lahan, budaya agro yang sudah berkembang, potensi pengembangan dan kemungkinan-kemungkinan produk-produk turunan yang dapat dikembangkan di masa depan. Berkaitan dengan sektor agribisnis yang dapat dikembangkan, tipologinya dapat terdiri atas: usaha pertanian tanaman pangan dan hortikultura, usaha perkebunan, usaha peternakan, usaha perikanan darat, usaha perikanan laut, dan kawasan hutan wisata konservasi alam.

203

Pengembangan kawasan agrowisata dimungkinkan untuk dilakukan secara lintas sektor. Kreativitas dan inovasi dalam pengembangan produk-produk wisata dan membidik celah pasar merupakan sesuatu yang sangat penting. Pengembangan kawasan agrowisata secara lintas sektoral ini harus direncanakan dan dikemas secara terpadu dengan memperhatikan aksesibilitas, kemudahan dan ketersedian berbagai fasilitas dan layanan. Semakin banyaknya pilihan produk wisata dalam suatu kawasan memungkinkan kawasan agrowisata semakin menarik.

Tipologi b. T ipologi Kawasan Agrowisata
Kawasan agrowisata memiliki tipologi kawasan sesuai klasifikasi usaha pertanian dan agribisnisnya masing-masing. Adapun tipologi kawasan agrowisata tersebut dalam tabel 10.1 dibawah ini, sebagai berikut:

204

Tabel 10.1 Tipologi Kawasan Agrowisata
N o S ub -s ekt or Tipologi Ka wa s an U s a ha Pert a ni a n 1 Tanaman Dataran rendah dan dataran Pangan dan tinggi, dengan tekstur lahan Hortikultura yang datar, memiliki sarana pengairan (irigasi) atau sumber air yang memadai. 2 Perkebunan Dataran tinggi, tekstur lahan berbukit, tanaman tahunan, memiliki keindahan alam, dekat dengan kawasan konservasi alam. 3 Peternakan Dekat kawasan pertanian, perkebunan dan kehutanan, dengan sistem sanitasi yang memadai. 4 Perikanan darat Terletak pada kolam Pers ya ra t a n A grokl im a t

Harus sesuai dengan jenis komoditi yang dikembangkan seperti ketinggian lahan, jenis tanah, tekstur lahan, iklim, dan tingkat keasaman tanah. Harus sesuai dengan jenis komoditi yang dikembangkan seperti ketinggian lahan, jenis tanah, testur lahan, iklim, dan tingkat keasaman tanah. Lokasi tidak boleh berada dipermukiman & memperhatikan aspek adaptasi lingkungan. Memperhatikan aspek

keseimbangan ekologi dan perikanan darat, tambak, danau alam dan danau buatan, tidak merusak ekosistem daerah aliran sungai baik lingkungan yang ada. dalam bentuk keramba maupun tangkapan alam.

5

Perikanan laut

Daerah pesisir pantai hingga lautan dalam hingga batas

Memperhatikan aspek keseimbangan ekologi dan

6

wilayah zona ekonomi ekslusif tidak merusak ekosistem perairan NKRI. lingkungan yang ada. Hutan wisata Kawasan hutan lindung diSesuai dengan karakteristik konservasi kawasan tanah milik negara, alam (Kebun kawasan ini bia-sanya Raya) berbatasan langsung dengan kawasan lahan pertanian dan perkebunan dengan tanda batas wilayah yang jelas. lingkungan alam wilayah konservasi hutan setempat.

c. Infrastruktur
Infrastruktur penunjang diarahkan untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha agrowisata sebagai sebuah kesatuan kawasan yang antara lain meliputi: 205

1. Dukungan fasilitas sarana & prasarana yang menunjang kegiatan agrowisata yang mengedepankan kekhasan lokal dan alami tetapi mampu memberikan kemudahan, kenyamanan dan keamanan bagi wisatawan. Fasilitas ini dapat berupa fasilitas transportasi & akomodasi, telekomunikasi, maupun fasilitas lain yang dikembangkan sesuai dengan jenis agrowisata yang dikembangkan. 2. Dukungan sarana dan prasarana untuk menunjang subsistem kegiatan agribisnis primer terutama untuk mendukung kerberlanjutan kegiatan agribisnis primer, seperti: bibit, benih, mesin dan peralatan pertanian, pupuk, pestisida, obat/vaksin ternak dan lain-lain. Jenis dukungan sarana dan prasarana dapat berupa: a. Jalan b. Sarana Transportasi. c. Pergudangan Sarana Produksi Pertanian

d. Fasilitas Bimbingan dan Penyuluhan, pendidikan dan pelatihan. e. Fasilitas lain yang diperlukan

3. Dukungan sarana dan prasarana untuk menunjang subsistem usaha tani/ pertanian primer (on-farm agribusiness) untuk peningkatan produksi dan keberlanjutan (sustainability) usaha budi-daya pertanian: tanaman pangan dan hortikultura, perkebunan, peternakan, perikanan, dan kehutanan. Jenis sarana dan prasarana ini antara lain: a. Jalan-jalan pertanian antar kawasan. b. Sarana air baku melalui pembuatan sarana irigasi untuk mengairi dan menyirami lahan pertanian. c. Dermaga, tempat pendaratan kapal penangkap ikan, dan tambatan perahu pada kawasan budi daya perikanan tangkapan, baik di danau ataupun di laut.

d. Sub terminal agribisnis & terminal agribisnis. 4. Infrastruktur yang tepat guna, yang dimaksud infrastruktur yang dibangun baik jenis maupun bentuk bangunan harus dirancang sedemikian rupa tanpa melakukan eksploitasi yang berlebihan dan menimbulkan dampak yang seminimal mungkin pada lingkungan sekitarnya. Teknologi yang digunakan dapat bervariasi dan sebaiknya jenis teknologi harus disesuaikan dengan kondisi setempat. 5. Biro perjalanan wisata sebagai pemberi informasi dan sekaligus mempromosikan pariwisata, meskipun mereka lebih banyak bekerja dalam usaha menjual tiket dibandingkan memasarkan paket wisata.

d. Kelembagaan
1) Lingkup pedoman kelembagaan adalah suatu ketentuan berupa sistem pengelolaan yang menjembatani berbagai kepentingan antara instansi terkait atau disebut protokol 206

2) Protokol diarahkan kepada pengaturan hubungan antara pemangku kepentingan dan antar tingkat pemerintahan baik di pusat maupun daerah 3) Sesuai dengan kondisi daerah dan jenis agrowisata yang dikembangkan, pihakpihak stakeholders yang berkepentingan dan terkait baik langsung maupun tidak langsung dengan pengembangan kawasan agrowisata ini antara lain: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. p. Kantor Kementerian Pariwisata & Persenibud Dinas Pariwisata dan Persenibud Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah Dinas Pertanian Dinas Kelautan dan Perikanan Dinas Perdagangan dan Perindustrian Dinas Perhubungan Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kanwil Pertanahan Nasional TKPRD (Tim Koordinasi Penataan Ruang Daerah) Pemerintah Daerah Tingkat I Pemerintah Daerah Tingkat II kabupaten/kota Dunia Usaha dan Masyarakat Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Perguruan Tinggi Dan Lain-Lain

Lembaga-lembaga tersebut diatas seharusnya bertanggung jawab dalam perencanaan dan pengembangan agrowisata, berkaitan dengan penyediaan berbagai infrastruktur yang diperlukan. Pengalokasian akses seperti akses informasi, komunikasi dan transportasi menjadi tanggung jawab sektor publik. Tetapi dalam implementasinya, sektor publik berkonsentrasi pada perangkat keras, dari aksesakses tersebut, sedangkan perangkat lunak dan pengoperasiannya dapat dilakukan tidak hanya oleh sektor publik tetapi juga sektor swasta, terutama para pengusaha yang relevan dengan masing-masing akses tersebut. Pembangunan pusat-pusat informasi menjadi sangat krusial untuk memacu pengembangan agrowisata pada umumnya. Hal ini karena kegiatan pariwisata merupakan salah satu produk unggulan non migas bagi penerimaan daerah. Disamping itu pemda dan sektor yang relevan bertanggungjawab terhadap perlindungan dan kelestarian sumberdaya alam dan lingkungan hidup di lokasi. Oleh karena itu pelaksanaan kegiatan agrowisata harus ada kegiatan pemantauan yang dilakukan pemda. Untuk itu perlu ada instrumen yang jelas dan terukur agar monitoring kegiatan agrowisata dapat dilakukan secara optimal. Swasta dalam pengembangan agrowisata (perguruan tinggi, Lembaga Swadaya Masyarakat, perguruan tinggi, dunia usaha dan masyarakat) diharapkan mempunyai peran yang sangat besar dalam pengembangan pariwisata. Swasta justru lebih berperan dalam pelaksanaan kegiatan agrowisata terutama pemasaran, penyediaan jasa dan opersional kegiatan, disini karena peran swasta melengkapi sektor publik. Oleh karena itu kedua stakeholder tersebut harus bekerjasama dan berkoordinasi agar kegiatan agrowisata dapat berjalan baik.

207

Dunia usaha dan masyarakat sesuai dengan prinsip agrowisata, keterlibatan dunia usaha dan masyarakat setempat sangat penting dan mutlak diperlukan. Kegiatan ini harus mengakomodasi dan terintegrasi dengan budaya local serta harus memberikan manfaat ekonomi dalam kehidupan masyarakat sekitar. Oleh karena itu perlu diupayakan peningkatan ketrampilan melalui pendidikan latihan agar kesempatan dan kemampuan masyarakat dapat memberikan peran yang lebih besar dalam kegiatan agrowisata. Kerjasama dan koordinasi antar berbagai stakeholder terkait dalam pengusahaan agrowsisata sangat penting dan menjadi faktor kunci keberhasilan dalam pengembangan agrowisata. Kerjasama dan koordinasi antar berbagai stakeholder dapat bervariasi, mulai dari informasi sampai dengan bentuk kerjasama yang legal dan formal. Sedangkan areal kerjasama juga sangat luas meliputi semua proses pengembangan agrowisata, mulai dari perencanaan seperti penetapan lokasi kawasan, pelaksanaan kegiatan termasuk operasional sampai kepada pemantauan kegiatan agar dapat dicapai sasaran secara berkelanjutan dengan memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat setempat khususnya, sebagaimana konsep pengembangan kawasan agrowisata (Gambar : 10.3) berikut ini.

208

Gambar : 10.3. Konsep Pengembangan Kawasan Agrowisata

Infrastruktur
o o o Sektor Agro Pertanian/Perkebunan Primer/Perikanan Industri Pertanian Lain Potensi Kekayaan Alam lainnya

Manajemen

Promosi

Industri Wisata o Produk/Kegiatan o Pelayanan Penunjang o Aksesibilitas o Pendidikan & Pelatihan

Kawasan Agrowisata Berkelanjutan

209

10.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Agrowisata
Pengembangan Agrowisata berbasis kawasan merupakan pengembangan kawasan yang tumbuh dan berkembang dengan memadukan berbagai kelebihan dan keuntungan agribisnis dengan kegiatan wisata secara berkelanjutan. Hal ini memerlukan rencana pengembangan yang menyentuh hal-hal yang paling mendasar baik dari sisi penataan wilayah dan kawasan, pengelolaan sumber daya lokal (baik alam, penduduk, ekonomi, sosial maupun budaya). Penetapan dan pengembangan kawasan agrowisata dapat dilakukan pada beberapa kawasan secara terpadu seperti kawasan sentra produksi pertanian dengan kawasan danau dan sungai. Dengan demikian kawasan agrowisata bukanlah kawasan yang secara khusus diperuntukkan bagi industri wisata, melainkan dapat saja berupa kawasan lain dengan memberikan pengembangan fasilitas, kegiatan serta promosi wisata. Strategi dan arah kebijakan pengembangan kawasan agrowisata sekurangkurang dilakukan dengan beberapa tahapan berikut ini: 1. Adanya pedoman pengelolaan ruang kawasan agrowisata sebagai bagian dari RTRWN, yang berupa strategi pola pengembangan kawasan agrowisata tersebut. 2. Penetapan kawasan agrowisata dilakukan berdasarkan studi kelayakan yang secara mendasar mempertimbangkan kelayakan ekologis, kelayakan ekonomis, kelayakan teknis (agroklimat, kesesuaian lahan, dll), dan kelayakan sosial budaya. 3. Pengembangan Kawasan Agrowisata harus melalui tahapan-tahapan yang jelas dan terarah. Tahapan-tahapan tersebut antara lain: a. Persiapan Kawasan Agrowisata Merupakan rencana pengembangan jangka pendek antara 0 -1 tahun. Kawasan ini merupakan daerah potensi pengembangan yang diidentifikasi memiliki potensi yang layak dikembangkan karena kekayaan alamnya dan topologinya, peruntukan maupun sosial budaya. Kawasan ini dapat juga berupa kawasan yang diarahkan untuk kawasan agrowisata, misalnya kawasan bantaran sungai atau danau yang akan direhabilitasi. Melalui pengembangan fasilitas yang mendukung, daerah ini dapat dikembangkan sebagai kawasan agrowisata. b. Pra Kawasan Agrowisata Merupakan rencana pengembangan jangka menengah 1 – 5 tahun, dimana kawasan mulai dikembangkan sesuai dengan arah perencanaan dan pengembangan. Pada tahap ini kawasan sudah mulai berkembang dan kegiatan agrowisata sudah mulai berjalan. Hal ini dapat dicirikan dengan adanya kesadaran yang mulai tumbuh di masyarakat tentang pengembangan kawasan agrowisata di daerahnya serta kegiatan agribisnis dan agrowisata yang berjalan bersama secara serasi. Kegiatan pengembangan sumber daya manusia dan lingkungan pada tahap ini harus dilakukan secara intensif, untuk mempersiapkan sebuah kawasan dengan kesadaran agrowisata. 210

c.

Tahap Kawasan Agrowisata Pada tahap ini kawasan sudah mapan sebagai kawasan agrowisata. Pada tahapan ini kawasan agrowisata sudah berkembang dan memiliki ciri-ciri seperti: optimalisasi sumberdaya alam; adanya pusat-pusat kegiatan wisata terpadu dengan berbagai kegiatan budidaya, pengolahan dan pemasaran; minimalnya dampak lingkungan yang terjadi; pemberdayaan masyarakat lokal, seni, sosial dan budaya.

4. Pengembangan kawasan agrowisata dalam jangka panjang berorientasi pada pelestarian daya dukung lingkungan dan sumber daya alam. Hal ini menuntut pola agribisnis yang dikembangkan benar-benar sesuai dengan karakter dan kesesuaian lahan, memiliki dampak lingkungan minimal (misalnya tidak diperkenankan penggunaan pestisida secara berlebihan atau aplikasi pestisida organik yang aman secara ekologis). Berbagai kebijakan, program, prosedur dan petunjuk pelaksanaan harus dirumuskan secara lebih rinci dengan melibatkan berbagai pihak terkait. 5. Pengembangan kawasan agrowisata diharapkan mampu memelihara dan bahkan memperbaiki daya dukung lingkungan dan kelestarian sumber daya alam secara berkelanjutan dalam jangka panjang. Upaya-upaya pelestarian flora dan fauna yang mulai langka diharapkan dapat dilakukan dan memberikan nilai ekonomi bagi pelaku usaha agrowisata misalnya dengan mengembangkan kawasan budidaya tanaman obat atau tanaman pangan yang sudah mulai jarang dikonsumsi pada masyarakat modern. Hal ini dapat juga dilakukan pada bidang peternakan dan perikanan. 6. Manfaat Pengembangan agrowisata (warta penelitian dan pengembangan pertanian vol 24 no, 1, 2002). Pengembangan agrowisata sesuai dengan kapabilitas, tipologi, dan fungsi ekologis lahan akan berpengaruh langsung terhadap kelestarian sumberdaya lahan dan pendapatan petani dan masyarakat sekitarnya. Kegiatan ini secara tidak langsung meningkatkan persepsi positif petani serta masyarakat di sekitarnya akan arti pentingnya pelestarian sumberdaya lahan pertanian. Pengembangan agrowisata pada gilirannya akan menciptakan lapangan pekerjaan, karena usaha ini dapat menyerap tenaga kerja dari masyarakat pedesaan, sehingga dapat menahan atau mengurangi arus urbanisasi yang semakin meningkat saat ini. Manfaat yang dapat diperoleh dari agrowisata antara lain adalah melestarikan sumberdaya alam, melestarikan teknologi local dan meningkatkan pendapatan petani/masyarakat sekitar lokasi wisata.

a. Arah Pengembangan
Arah & strategi pengembangan Kawasan Agrowisata harus bertumpu pada kekuatan dan potensi lokal dan berorientasi pasar. Pertumbuhan pasar agrowisata dan ekowisata cukup tinggi di seluruh dunia. Diperlukan kreativitas dan inovasi untuk mengemas dan memasarkan produk-produk unggulan agrowisata dengan menjual keaslian, kekhasan dan ke-lokalan yang ada di kawasan agrowisata. Hal ini dapat dikombinasikan dengan produk-produk yang lebih umum seperti 211

pengembangan wisata petualangan, perkemahan, pengembangan fasilitas hiking/ tracking, pemancingan, wisata boga, wisata budaya dan lain-lain sesuai dengan potensi yang dimiliki. Selain itu, harus diberikan kemudahan dan dukungan melalui penyediaan sarana & prasarana yang menunjang baik dari sisi budidaya, pengolahan pasca panen maupun infrastruktur dan fasilitas lain seperti promosi, transportasi dan akomodasi dan pemasaran yang terpadu harus dilakukan oleh pemerintah baik di pusat maupun di daerah. Arah pengembangan kawasan agrowisata harus mampu menyentuh komponen-komponen kawasan secara mendasar. Hal ini antara lain meliputi: a. Pemberdayaan masyarakat pelaku agrowisata b. Pengembangan pusat-pusat kegiatan wisata sebagai titik pertumbuhan. c. Pengembangan sarana dan prasarana yang menunjang.

d. Adanya keterpaduan antar kawasan yang mendukung upaya peningkatan dan pelestarian daya dukung lingkungan serta sosial dan budaya setempat. e. Adanya keterpaduan kawasan agrowisata dengan rencana tata ruang wilayah daerah dan nasional.

b. Kordinasi Kelembagaan
Kegiatan perencanaan, pengembangan dan pelaksanaan kawasan agrowisata memerlukan koordinasi antara lembaga terkait dalam pelaksanaan di lapangan dengan membentuk tim teknis pokja tata ruang kawasan agrowisata lintas departemen/sektor terkait. Bentuk pelaksanaan tugas koordinasi berbentuk: (1). Pembagian Tugas Ditingkat pusat dan nasional dilaksanakan melalui BKTRN (Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional), ditingkat propinsi dan kabupaten/kota melalui TKPRD (Tim Koordinasi Penataan Ruang Daerah) di tingkat I dan tingkat II. (2). Fungsi Pengawasan BKTRN, TKPRD tingkat I dan TKPRD tingkat II bertugas untuk melakukan pengawasan dan memantau di lapangan, apakah terjadi penyimpangan, pelanggaran, pengrusakan, dan konversi lahan yang telah diperuntukkan sebagai kawasan agrowisata. Selain itu akan selalu memantau perkembangan yang terjadi serta kebijakan dan keputusan yang dibuat oleh pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan departemen teknis yang terkait dengan tata ruang dan pemanfaatan ruang kawasan agrowisata, konversi lahan serta koordinasi teknis di tingkat pelaksanaan.

212

(3). Penertiban BKTRN, TKPRD tingkat I dan TKPRD tingkat II akan melakukan penertiban berdasarkan hasil temuan dilapangan sesuai dengan fungsi, tugas, dan kewenangan. Penertiban dalam bentuk memo dinas internal lintas departemen dan rekomendasi tindakan hukum ke instansi penegakkan hukum terkait (Kejaksaan dan Kepolisian).

c. Peran Serta Masyarakat
1. Perguruan Tinggi Perguruan tinggi sebagai center of excellence akan menjadi mitra pemerintah baik ditingkat pusat maupun daerah dalam pengembangan riset di berbagai bidang termasuk dalam pengembangan agrowisata ini baik yang berkaitan dengan budidaya pertanian, peternakan, perikanan dan pengembangan wisata. Studi, Penelitian & Pengembangan maupun konsultansi diharapkan dapat dilakukan secara berkelanjutan. 2. Lembaga Swadaya Masyarakat Lembaga swadaya masyarakat memiliki cukup banyak data dan informasi yang dapat dijadikan referensi dan bahan-bahan penunjang untuk perencanaan dan pengembangan agrowisata. Masyarakat, LSM dan Pemerintah diharapkan memiliki interaksi yang konstruktif untuk pengembangan agrowisata. Fungsi LSM antara lain dapat berperan untuk: a. Memberikan fungsi kontrol & pengawasan terhadap program-program pemerintah khususnya tata ruang kawasan agrowisata. b. LSM akan memberikan masukan, kritik dan saran atas pedoman tata ruang kawasan agrowisata yang ada dan sedang berjalan, sehingga diharapkan akan memberikan feed back yang baik untuk perbaikan di masa yang akan datang. 3. Masyarakat dan dunia usaha Dalam rangka mewujudkan penyelenggaraan penataan ruang perlu terus didorong keterlibatan masyarakat dan dunia usaha dengan pendekatan community driven planning, dengan pendekatan ini diharapkan: a. Terciptanya kesadaran, kesepakatan dan ketaatan masyarakat dan dunia usaha terhadap aturan tata ruang kawasan agrowisata dan sarana-sarana pendukungnya. b. Masyarakat dan dunia usaha ikut merencanakan, menggerakkan, melaksanakan dan juga mengontrol pelaksanaan program agrowisata dan penataan ruang kawasannya. c. Adanya kesadaran hukum dan budaya masyarakat akan pentingnya tata ruang kawasan agrowisata, sehingga masyarakat dan dunia usaha selalu berkoordinasi dan berhubungan dengan instansi pemerintah terkait jika

213

melakukan kegiatan yang berkaitan dan berhubungan dengan usaha agribisnis dan agrowisata. d. Meningkatkan legitimasi program pembangunan kawasan agrowisata. e. Masyarakat dan dunia usaha menjadi pelaku langsung dan obyek dari program pengembangan kawasan agrowisata baik sebagai investor, tenaga pertanian maupun tenaga wisata.

d. Indikator Keberhasilan
Pedoman pengelolaan kawasan agrowisata bisa dinyatakan berhasil apabila dalam implementasi lapangan terjadi: 1) Munculnya berbagai kawasan agrowisata yang mampu memberikan multi-effect secara positif baik dari sisi ekologi & lingkungan, ekonomi maupun sosial budaya. 2) Masuknya investasi sektor swasta baik PMA maupun PMDN ke kawasan agrowisata. 3) Tumbuhnya paradigma baru di jajaran departemen teknis terkait dan pemerintah daerah, dimana dalam pengembangan kawasan agrowisata, akan selalu merujuk pada RTRWN, RTRW, peraturan dan pedoman terkait. 4) Pedoman pengelolaan ruang agrowisata nasional dan daerah ini tersosialisasi dengan baik kepada semua pihak yang berkepentingan 5) Tidak terjadi konversi lahan pertanian maupun lahan konservasi alam yang menyalahi ketentuan RTRWN dan RTRW secara signifikan yang berkaitan dengan rencana pengembangan kawasan agrowisata di suatu wilayah. 6) Tidak terjadi benturan dan kesimpangsiuran di tingkat teknis atas model pengelolaan ruang dan kawasan suatu wilayah.

e. Pemberdayaan Masyarakat
Pembinaan dan sosialisasi ditujukan kepada para masyarakat dan dunia usaha yang menjadi subjek dan objek dari pengembangan kawasan agrowisata, tolok ukur keberhasilannya adalah: 1) Masyarakat dan dunia usaha yang terlibat sebagai pelaku dalam program pengembangan dan pengelolaan kawasan agrowisata sepenuhnya mengerti, mentaati, mematuhi dan berperan serta aktif dalam penegakan rambu-rambu dan etika pengembangan agrowisata. 2) Meningkatnya tingkat kesejahteraan sosial masyarakat di kawasan agrowisata dan sekitarnya. 3) Berkembangnya usaha berbasis agribisnis dan agroindustri, baik dalam skala kecil, menengah dan besar yang juga berorientasi pada insdustri wisata di kawasan agrowisata. 214

4) Tidak terjadi konversi lahan kawasan agrowisata secara tidak terkendali yang dapat merusak ekologi dan lingkungan.

KOTAK KOTAK 10.1 WISAT BATU-MALANG WISATA AGRO BATU-MALANG Latar BelakangKota Batu adalah salah satu wilayah yang pada tahun 2001 menjadi daerah otonom. terlepas dari wilayah pemerintah Kabupaten Malang. Sebagai Kota Otonom yang baru, perlu segera disusun Kebijakan, Strategi dan Program-progam pembangunan berdasarkan potensi dan peluangnya. Wilayah Batu sangat potensial disektor pertanian, khususnya holtikultura, potensi tersebut merupakan peluang untuk dikembangkan menjadi kawasan wisata agro. Salah satu kendala dalam mengembangkan kawasan Wisata Agro adalah terbatasnya prasarana dan sarana dasar pelayanan kota yang masih dibawah kebutuhan nyata. Penataan dan pengembangan kawasan Wisata Agro diharapkan wilayah Batu menjadi kawasan cepat tumbuh (Rapid Growth Area), yakni mampu mempercepat laju pertumbuhan ekonomi dan peningkatan pendapatan masyarakat, disisi lain kerusakan lingkungan hutan menjadi masalah yang harus segera dikendalikan. Sasaran· Sasaran • Memberikan pelayanan prima pada masyarakat kota Batu khususnya pada insan wisata maupun wisatawan yang berkunjung ke Kota Batu. • Menata dan mengembangkan sektor unggulan obyek wisata agro dan sektor pendukungnya.

Perkotaan· Terminologi Perkotaan • PERKOTAAN adalah wilayah yang berfungsi sebagai pusat pelayanan berbagai jasa dan barang. • PRASARANA (infrastruktur) adalah jaringan/aset fisik yang membentuk struktur untuk pelayanan sarana yang berpola sistem (tidak langsung di nikmati). • SARANA adalah produk atau jasa fasilitas yang diciptakan oleh prasarana.· • LAYANAN JASA adalah kegiatan manusia dalam bentuk kinerja hasil manajemen yang langsung dinikmati pengguna jasa. • FASILITAS adalah kemudahan yang diciptakan oleh prasarana, sarana dan layanan hasil. • UTILITAS adalah produk yang dimanfaatkan langsung oleh penggura jasa. • WISATA AGRO adalah bidang singgung antara sektor pertanian dengan sektor pariwisata, khusus pemanfaatan sumberdaya pertanian/ hutan untuk kepariwisataan. Batu· Masalah Dan Prospek Pengembangan Kota Batu • Beberapa masalah pokok di Kota Batu, Antara lain: • Kerusakan lingkungan hutan dan lingkungan sumbr daya air • Kesulitan air bersih. 215

• • • •

Jalan belum belum beraspal dan lalu-lintas Peaduduk setengah pengangguran. Kebersihan dan pertamanan Kota Penataan Kota

:Karakteristik Kota Batu, adalah : • Sumberdaya alam dimanfaatkan untuk pertanian dan hutan. • Nuansa pegunungan dengan udara sejuk dan pemandangan indah. • Masyarakat Inovatif. Batu:Prospek Pengembangan Kota Batu: • Sentra roduksi Holtikultura dan bunga. • Kawasan Kota agro. Visi Dan Misi Kota Batu Batu: • Visi Kota Batu KOTA WISATA AGRO 2020 • Misi Kota Batu: √ Memberikan Pelayanan Prima. √ Mengembangkan Sektor Unggulan, khususnya Pertanian, Agroindustri dan Agrowisata. √ Meningkatkan Kualitas SDM. √ Membangun Prasarana dan Sarana Kota. √ Mengendalikan Kawasan Lindung. √ Menata Ruangan Kota Batu. Arah Dan Kebijakan Strategi Pembangunan Kota Batu • Arah Kebijkan Umum Pembangunan Kota BatuMemenuhi kebutuhan pelayanan dasar masyarakat (Basic Services), seperti : : Kebutuhan air bersih, Tranportasi kota,Pendidikan latihan kerja. • Mengembangkan sektor unggulan daerah (Core Comptetence) Batu· Dasar Pertimbangan Penataan Kota Batu • Pertimbangan Spasial (Ruang) mengarah pada terbentuknya sistem· • Pertimbangan Struktural mengarah pada hiraki fungsi jaringan.· • Pertimbangan Fungsional mengarah pada tingkat pelayanan. Tata Batu1. Rencana Umum Tata Ruang Kota Batu 1. Rencana Bagian Wilayah Kota (RBWK)· • BWK I meliputi: Kel. Sisir, Kel. Temas, Kel. Ngaglik, Kel. Songgokerto, Sebag. Ds. Oro-oro Ombo, Sebag. Ds. Pandanrejo· • BWK II meliputi: Desa Junrejo, Desa Tlekung, Desa Dadaprejo, Desa Mojorejo, Desa Pendem, Desa Torongrejo, Sebag Ds. Oro-oro Ombo· • BWK III meliputi:Desa Bumiaji, Desa Bulukerto, Desa Girippurno, Sebag. Ds. Pandanrejo· • BWK IV meliputi Desa Punten, Desa Sidomulyo, Desa Sumberejo, Desa

216

Gunungsari, Desa Tulungrejo, Desa Sumbergondo2.

2. Tata Jenjang Pusat Pelayanan Kota· • Pusat pelayanan Kota Batu (BWK I)√ Orientasi kegiatan terpusat di BWK III√ Pusat PemerintahanCentral Business District√ Pusat Pelayanan Sosial ·

Sub Pusat Kota√ BWK I Pusat BWK Kelurahan Sisir√ BWK II Pusat BWK Desa Junrejo√ BWK III Pusat BWK Desa Bumiaji√ BWK IV Pusat BWK Desa Punten

Strategi Pengembangan Kota Batu 1. Model Pengembangan Wilayah Pemanfaatan dan pengolahan sumberdaya alam di Kota Batu secara optimal akan menjadikan wilayah Kota Batu sebagai Kawasan Wisata agro Cepat Tumbuh (Rapid Growth Resort), dan dalam upaya mewujudkan Kawasan Cepat Tumbuh, maka di gunakan model pengembangan wilayah berkelanjutan, sebagai berikut : · • GROWTH CENTER adalah Kawasan Pusat pertumbuhan diharapkan mendorong perkembangan kawasan di sekelilingnya (hinterland) yaitu efek rembesan kebawah (trickle down effect). Karakter Kawasan Pusat Pertumbuhan, yaitu .-

√ √ √ √

Central Businees DistrictPusat PemerintahanPusat Pelayaan SosialKawasan Permukiman Padat·

AGROPOLITAN DISTRICT adalah penyediaan fasilitas pelayanan perkotaan pada kawasan pertanian / pedesaan, karakter. Agropolitan District yaitu :-

√ √ √ √

Sentra Produksi Pertanian AgroindustriAgribisnis Wisata Agro·

ZONA KONTROL KETAT adalah Kawasan Lindung Muilak dan Lindung Terbatas2.

2. Langkah-langkah Penataan dan Pengembangan Wisata Agro.

217

Beberapa langkah Penataan - Pengembangan Wisata Agro di Wilayah Kota Batu, sebagai berikut :· • • Menginventarisasi / Identifikasi Obyek Wisata Agro· Menentukan Jenis Obyek Wisata Agro-

√ √ √ √ √ √ √
• •

Wisata Kebun SayurWisata Kebun BungaWisata Kebun BuahWisata Kebun ObatWisata Tanaman Padi OrganikWisata Gunung-HutanWisata Ternak Sapi Perah·

Menentukan Batas Cakupan Pelayannan· Menentukan Model Penataan Pengembangan Kawasan Wisata Agro-

√ Kemasan Obyek Wisata Agro√ Pengelolaan Kawasan Wisata Agro√ Fasilitas Kawasan Wisata Agro·
• • Menentukan Pusat Wisata Agro· Merencanakan Program / Proyek Terpadu Pengembangan Kawasan Wisata Agro.

218

Rencana Penataan Dan Pengembangan Kawasan Wisata Bunga Sidomulyo (contoh)
PENATAAN DAN PENGEMBANGAN RENCANA PENATAAN KAWASAN URAIAN KEGIATAN

RENCANA PENATAAN RUANG KAWASAN SIDOMULYO PERBAIKAN JALAN / GANG PEMBANGUNAN DRAINASE DAN SANITASI PEMBANGUNAN PEDESTRIAN FASILITAS PERSAMPAHAN DAN LAMPU JALAN FASILITAS PARKIR PENATAAN STAND BUNGA TPS DAN TONG SAMPAH TAMAN BUNGA BUDIDAYA BUNGA SOUV ENIR PEDAGANG BUNGA PETANI BUNGA PAGUYUBAN BUNGA

PEMBANGUNAN * INFRASTRUKTUR DAN UTILITAS * * * * FASILITAS UMUM DAN SOSIAL * * * * * * KEMITRAAN PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL * *

SEKTOR UNGGULAN

EGIAT WISAT KOTA BATU EGIATAN WISATA AGRO DI KOTA BATU Kegiatan wisata dengan mengunjungi objek-objek pertanian sekaligus menikmati suasana pedesaan, udara sejuk pegunungan, hamparan hijau dedaunan, akhir-akhir ini semakin diminati oleh para wisatawan khususnya orang-orang kota. Agrowisata di keun apel secara profesional dirintis sejak tahun 1991 di Nongkojajar, Pasuruan di bawah pembinaan Balai Benih Induk Hortikultura Nongkojajar. Selanjutnya, diikuti daerah-daerah sentra apel lain (Batu: Kusumo Agro). Agrowisata di Nongkojajar sebenarnya tidak hanya tanaman apel, tetapi juga tanaman buah-buahan lainnya (jeruk dan durian). Agrowisata di

219

Nongkojajar yang lebih berkembang adalah agrowisata apel, karena tanaman apel tidak mengenal musim, ada setiap saat. Agrowisata di Nongkojajar beranggotakan 40 petani apel, namun saat ini (1995) yang aktif dalam kegiatan agrowisata sebanyak 10 petani (kelompok tani Kresna) dengan luas lahan sekitar 50 ha yang berlokasi ditepi jalan beraspal. Kegiatan agrowisata biasanya ramai pada hari-hari libur karena para wisatawan datang secara rombongan atau satu keluarga. Untuk masuk kebun dikenakan biaya Rp. 1.500,00/orang dan dapam memakan buah apel sepuasnya. Apabila memetik buah apel untuk dibawa pulang dikenakan harga Rp. 2.500,00/ kg. Agar kegiatan agrowisata ini tidak merusak pertamanan apel, peranan pemandu sangat penting untuk memperhatikan petunjuk-petunjuk cara memetik buah apel yang baik.

(Dikutip dari: R. Bambang Soelarso, Ir., Budidaya Apel, Kanisius, 1996, halaman 67-68).

220

STRUKTUR TATA RUANG KOTA BATU RENCANA KEGIATAN FUNGSIONAL

BWK I (PUSAT
KEGIATAN PRIMER :

• • • •

PUSAT PERDAGANGAN DAN JASA OBYEK WISATA REKREASI DAN PUSAT PELAYANAN WISATA (INDUSTRI WISATA)

PELAYANAN FASILITAS UMUM DAN SOSIAL KEGIATAN SEKUNDER : PERUMAHAN INTENSITAS TINGGI-

BWK II
KEGIATAN PRIMER :

• • • • •
Peta Rencana Bagian Wilayah

SENTRA HORTIKULTURA OBYEK WISATA ALAM DAN REKREASI

FASILITAS AGRO BISNIS KEGIATAN SEKUNDER : PERUMAHAN INTENSITAS SEDANGRENDAH FASILITAS UMUM DAN SOSIAL SKALA

Sumber: Kepala Bappeko Batu-Malang, Propinsi Jawa Timur, Makalah pada Diskusi Strategi Pengembangan Kawasan Strategis dan Cepat Tumbuh, Bappenas, 2001).

AGROWISAT KUSUMA AGROWISATA SEKITAR tahun 1992 Kusuma Agrowisata sudah menggeluti tanaman jeruk selain tanaman apel yang menjadi unggulan pada saat itu di Kota Batu. Dengan ketekunan, ketelitian dan pengalaman selama ±15 tahun lamanya dari H. Hary Bagio, tanaman jeruk, apel dan kini juga mengembangkan strawberry, dapat terlihat di lahan perkebunan Kusuma Agrowisata. Jenis-jenis jeruk di Kusuma Agrowisata ada 3 macam, yaitu: jeruk Jova, jeruk Groovery (tanpa biji) dan jeruk Keprok Punten. Untuk jeruk jenis Jova spesifiknya hanya berada di daerah Jawa Timur. “Karena buah yang asalnya dari lembah Jova, Palestina itu dibawa sendiri oleh Pak Harjito dan buah ini masih ada juga di daerah Selokerto, Dau”, ungkap Hary Bagio.Sebenarnya Kusuma Agrowisata pernah mengembangkan jeruk jenis Nambangan atau dikenal jeruk Pamelo,

221

namun tidak cocok dikarenakan tidak cocok ketinggiannya sehingga buah tersebut memiliki rasa getir. Menurut Hary Bagio, prinsip dasar untuk budidaya tanaman jeruk adalah memperhatikan agroklimatnya, seperti suhu, ketinggian tempat dan kelembaban dan juga memperhatikan karakteristik tanaman yang akan ditanam. Untuk tanaman jeruk cocok sekali di daerah tropis dengan ketinggian, untuk jeruk Jova misalnya, adalah 200 -700 m dialas permukaan air laut. Luas areal sekitar ± 4 ha yang ada di lahan Kusuma Agrowisata, dibagi menjadi di antaranya 2 ha dialas untuk tanaman jeruk Groovery dan sedikit Valencia. Dua hektar lainnya ada dibawah dan berada di kawasan tanaman apel ditanami jeruk berumur 12 tahun. “Memang ukurannya, sudah tua. Tetapi, mereka bisa menghasilkan 60 ton setiap panennya,” jelas Hary Bagio. Total umur jeruk menurutnya sekitar 8 - 11 bulan dengan proses mulai pembuahan sampai pemanenan.Saat sebelum pembuahan perlu adanya stressing agar bisa dibuahkan setiap 6 bulan sekali di musim kemarau. Dimaksud stressing adalah tidak ada perlakuan pemupukan dan pemberian air. Pemanenan di Kusuma Agrowisata dilakukan hanya sekali dalam tiap tahun agar perawatannya mudah. Menata wisata petik jeruk dapat dilihat dari pengaruh iklim terhadap tanaman apel. Seperti tidak adanya apel di kebun berarti juga untuk sementara waktu berhenti pula wisata petik apel karena tidak berbuah akibat pengaruh musim penghujan. Misalnya apabila pada saat ini sampai bulan Juli musimnya panen jeruk, dikarenakan 5 bulan sebelumnya hujan terus menerus mengguyur tanaman apel sehingga tidak dapat berbunga. Selain itu juga perlu adanya rotasi penanaman dengan membaginya secara blok-blok agar terjadwal pemanenannya dan sesuai waktu yang diinginkan.Pemanenan jeruk pada musimnya kalau dihitung nilai ekonomi perhitungan produksi (Takson) menurut Hary Bagio dibagi menjadi dua bagian yaitu ; bukan petik dan petik berapa. Bukan petik dipakai untuk pemenuhan produksi seperti pengolahan pangan dan di jual ke pasaran ataupun juga sampai menerima pesanan dari luar. Harga jual di pasaran untuk jeruk jenis keprok berkisar Rp 8.000/kg, jeruk Groovery Rp 6.000/kg dan Jova Rp 7.000/kg. Kelebihan produksi dimasukkan dalam petik atau lebih mudah dipahami masuk ke dalam “Paket Wisata Petik” di Kusuma Agrowisata. Dengan kisaran hitung yang dibuat adalah ton dikonversikan ke kilogram, kemudian dengan pembagi 2-3 (orang) maka akan didapat jumlah yang dikonsumsikan.Di luar paket wisata petik, katanya; “Konsumen dapat memetik langsung di pohon sesuai yang diinginkan, kemudian dapat ditimbang untuk mengetahui total harganya.” Ujarnya. Konsep wisata paket di Kusuma Agrowisata mempunyai nilai plus, karena menurut Hary Bagio, konsumen sebelum masuk ke area petik memperoleh servis dengan mendapatkan minuman Welcome Drink; tinggal pilih sari apel atau juice jeruk, kemudian bisa petik langsung dengan jatah maksimum 2 buah jeruk yang bisa dikupaskan atau kupas sendiri kalau ingin langsung memakannya.Kemudian,

222

pulangnya bisa membawa oleh-oleh seperti jenang apel, wingko apel atau sayurmayur beserta sari strawberry. “Dijamin konsumennya akan puaslah,” cetusnya. Ia menambahkan, Kusuma Agrowisata juga menerima pemesanan berbagai macam bibit, seperti: apel, jeruk dan lainnya. (Dikutip dari: Tabloid AGRO TODAY, No. 03 Tahun 1, Mei-Juni 2003).

KOTAK KOTAK 10.2. AGROWISAT AGROWISATA SALAK PONDOH DI LERENG MERAPI Alam Indonesia menjanjikan sejuta pesona. Objek apa saja tampaknya bisa dikemas untuk menjaring wisatawan. Bukan hanya pantai, laut, pegunungan, budaya, atau peninggalan bersejarah, tapi juga kebun salak. Inilah yang sedang digarap secara intensif Pemda Sleman, Yogyakarta, di lereng Gunung Merapi. Namanya Wisata Agro Salak Pondoh (WASP).Terletak di tiga dusun (Gadung, Candi, dan Ganggong), Desa Bangunkerto, Kecamatan Turi, sebagian fasilitas agrowisata itu sudah bisa dinikmati. Kolam pemancingan misalnya, setiap hari libur selalu dipadati pengunjung. Di sisi kolam itu, berdiri tegak sebuah bangunan untuk pentas kesenian. Selebihnya adalah hamparan kebun-kebun salak, yang tampak sekali sudah tertata rapi.Gelombang turis mulai mengalir ke kawasan sejuk tersebut, terutama dari Belanda dan Jepang. “Pekan depan akan datang rombongan wanita dari negara-negara ASEAN, sekitar 100 orang,” tutur Sudibyo SU, koordinator pengembangan WASP Sleman. Fasilitas yang belum lengkap, tidak menghalangi objek wisata ini untuk go public. Dalam setiap kesempatan Bupati Sleman, Drs. Arifin Ilyas, dengan bangga memperkenalkan wisata agro di wilayahnya. “Kami ingin Wisata Agro Salak Pondoh, menjadi tempat persinggahan para turis dalam perjalanan dari Candi Prambanan ke Candi Borobudur,” ujarnya suatu ketika. Tekad Bupati mendapat dukungan penuh dari masyarakat yang berdiam di lokasi objek wisata itu. Sejak turis berdatangan, sebagian dari mereka sudah mulai kecipratan rejeki, antara lain dari hasil penjualan salak atau makanan lain di sekitar tempat itu. Belum lagi berkah berupa dibangunnya berbagai fasilitas penunjang, seperti jalan desa yang kini beraspal mulus. WASP diresmikan sebagai objek wisata pada tahun 1990. Nama itu dipilih karena aset utamanya adalah pembudayaan salak Pondoh. Di DI Yogyakarta, ini merupakan objek wisata baru. Dari kota gudeg itu lokasinya sekitar 23 kilometer. Berada di ketinggian sekitar 400 - 500 meter di atas permukaan laut,

223

suhu udara kawasan itu siang hari sekitar 22 derajat Celcius. Dalam lima tahun terakhir ini, rata-rata curah hujannya 2,392 milimeter, dengan hari hujan 92 kali per tahun.Berkunjung ke lokasi WASP, mata clan pikiran segera saja disergap suasana pedesaan yang khas. Rumah-rumah penduduk dengan halaman sangat luas, pohon salak bertebaran di setiap pojok. Di tempat-tempat tertentu, penduduk membuka kios kecil menawarkan buah salak dan makanan kecil. “Turis asing lebih suka melihat langsung ke pekarangan rumah,” tutur Sudibyo. WASP dibagi beberapa bagian. Ada zona inti seluas 17 hektar yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas tambahan, termasuk penginapan. Kolam pemancingan dan panggung pertunjukan terletak di kawasan ini. Di luar zona inti ada desa wisata seluas 60 hektar. Kawasan ini tak ubahnya sebuah dusun biasa, dengan rumah-rumah penduduk dan aktivitas kesehariannya, tapi ditata sedemikian rupa agar tampak menarik. Di desa wisata ini, turis dapat mengikuti proses budi daya salak, mulai dari cara penanaman hingga memanennya. Di luar kedua bagian itu masih ada hamparan pemukiman dan kebun buah-buahan seluas 633 hektar, yang tidak hanya menyajikan salak Pondoh.Daerah WASP mempunyai jenis tanah regosol yang berasal dari batuan Gunung Merapi. Endapan vulkaniknya tergolong muda, dengan kedalaman efektif sekitar 60-90 sentimeter. Tanah di sini memiliki kadar pasir lebih dari 60 persen. Derajat keasamannya (pH) berkisar 5,5 sampai 7,5 (agak asam netral), dengan kemiringan 2 hingga 15 persen.Masyarasat Desa Bangunkerto umumnya menanam padi, ubi kayu, jagung, dan sayur-sayuran. Ada juga yang menanam jeruk, mangga, rambutan, pisang, duku, kokosan, nangka, langsat, dan tebu, selain salak Pondoh dan salak biasa. Pohon kelapa tumbuh di sela-sela rumah penduduk, menjulang dari kerimbunan rumpun salakRumah penduduk tergolong dalam kondisi sedang. Sebagian malahan sudah cukup bagus, terbuat dari tembok. Meski demikian, masih ada yang terbuat dari bilik bambu dengan atap rumbia. Satu-dua antena televisi menjulang di atas atap.Prasarana menuju WASP terus dibenahi. Jalan desa yang tiga tahun lalu masih berbatubatu, kini sudah berlapis aspal. Lalu lintas semakin ramai, setelah dibukanya jalur angkutan Turi-Tempel. Turi adalah kota kecamatan di dekat kawasan wisata Kaliurang. Sedangkan Tempel terletak di jaIan raya Yogyakarta - Magelang. Makin hidupnya jalur Tempel - Turi membuat prospek WASP semakin cerah.Di masa mendatang, WASP bisa disatukan dalam paket wisata Candi Prambanan dan Borobudur. Wisatawan yang berkunjung ke Prambanan meneruskan perjalanannya ke Borobudur melalui kawasan WASP. Begitu juga turis dari Borobudur yang akan ke Prambanan. Itu sebabnya mengapa pengembangan WASP tidak mengkonsentrasikan zona inti, tapi diperluas dengan desa-desa wisata. “Kami ingin turis yang lewat sini dapat menikmati pemandangan khas,” ujar Sudibyo. Wajah dusun-dusun di sana kini sedang dipermak pagarpagar dibuat rapi, papan-papan petunjuk bertebaran di mana-mana. dan kioskios kecil dihias semarak. Sekilas tampak seperti wajah desa ketika akan menyambut kedatangan pejabat atau menjelang lomba desa. Itulah

224

pemandangan keseharian Bangunkerto. Upaya penataan itu direncanakan tidak merusak sendi-sendi sosial dan ekonomi masvarakat setempat. Pengembangan desa wisata akan tetap mempertahankan pola dan bentuk asli (tradisional), baik dalam tata ruang maupun penampilan arsitekturnya. Tata ruang desa disesuaikan dengan persyaratan kesehatan lingkungan, dan pemanfaatan lingkungan pekarangan dengan menanam tanaman-tanaman produktif.Pemanfaatan lahan tegalan atau ladang, tetap dikelola oleh penduduk untuk dijadikan tempat tujuan wisatawan, sebagai pendukung zona inti. Pengembangan desa-desa wisata, dimaksudkan agar dapat memperpanjang lama tinggal (length of stay). Untuk mewujudkan desa wisata ini, dibuatlah kelompok-kelompok dusun yang termasuk dalam bagian kawasan wisata agro, dengan fokus utama sebagai desa wisata buah. Rencana buah-buahan yang akan ditanam di tempat tersebut, selain salak Pondoh, adalah buah rambutan, durian, mangga, duku, petai, langsem, dan sebagainya.Menurut Sudibyo, untuk lebih meningkatkan daya tarik WASP akan dilengkapi kebun bonsai, taman anggrek, juga pasar burung. Sebuah museum mungkin dicantumkan pula dalam rencana pengembangan tempat wisata ini. “Perlu dibangun rumah makan yang menyediakan masakan untuk wisatawan domestik maupun mancanegara,” tambahnya.Dalam tahun 1993/1994 ini, lanjut Sudibyo, dinas-dinas terkait di Pemda Sleman, sudah melakukan koordinasi untuk pengembangan wisata agro. Beberapa fasilitas penunjang mulai dibangun. Memang masih jauh dari kelengkapan fasilitas yang direncanakan.Meski demikian, beberapa biro perjalanan sudah memasukkan WASP, sebagai objek wisata yang disodorkan kepada turis asing. Terlebih bila turis tersebut merencanakan perjalanan dari Yogyakarta ke Borobudur. (Dikutip dari: Widji Anarsis, Agribisnis Komoditas Salak, Bumi Aksara, 1999, halaman 95-98).

225

226

BAB XI KAW TECHNOPARK KAWASAN TECHNOPARK

11.1 Latar Belakang
Technopark dimulai di akhir tahun 1940-an, di Stanford University, California, Amerika Serikat. Sebagai sebuah universitas swasta yang baru mulai tumbuh, Stanford University memiliki kesulitan finansial untuk menarik minat dan menggaji staf (dosen) yang bagus-bagus. Meski memiliki lahan yang luas, pengelola universitas tidak diperkenankan menjual lahan tersebut. Akhirnya diputuskan untuk membuat sebuah “Stanford Research Park”, dimana industri dapat menyewa tempat di lahan Stanford University tersebut. Varian Associates merupakan tenant pertama di Stanford Research Park tersebut. Mulailah tercipta hubungan baik antara industri dan perguruan tinggi. Perusahaan yang tumbuh di daerah seputar Stanford University inilah yang mendorong tumbuhnya Silicon Valley di kemudian hari.
Kesuksesan Silicon Valley membuat berbagai tempat di dunia mempelajari cara-cara yang ditempuh oleh Stanford University. Di Indonesia sendiri ada sebuah inisiatif yang disebut Bandung High Tech Valley (BHTV). Namun inisiatif ini masih pada tahap awal. India adalah contoh sukses dari suatu negara yang mengembangkan industri software. Bengalore adalah kawasan industri software yang dibangun oleh Pemerintah India. India memiliki karakteristik yang hampir mirip dengan Indonesia. Kondisi politik yang belum stabil dan kondisi ekonomi yang sama dengan negara berkembang lainnya. Selain itu memiliki permasalahan sosial yang lebih kompleks dari Indonesia. Akan tetapi dengan kondisi seperti tersebut India mampu membangun kawasan industri software yang diakui Internasional. India mulai dikenal sebagai produsen software sejak tahun 1995. dan ekspor software India menjadi berlipat-lipat pada tahun 2002 menjadi US$ 4 billions. Bahkan diproyeksikan sebesar US$ 50 billions pada tahun 2008. Ini hanya untuk software. Ini hanya untuk software. Bandingkan dengan target sebesar US$ 30 billion untuk semua produk ekspor elektronik. Hal ini mengajarkan bahwa focus pada pembuatan software ekspor adalah pendekatan yang sangat mungkin. Indonesia (Bandung) dapat belajar dari pengalaman India, bahwa usaha membangun kawasan teknologi tidak harus menunggu semua wilayah Indonesia siap secara teknologi. Pembangunan tersebut dilakukan dengan focus pada bagianbagian tertentu, misalnya industri elektronik, atau IT. Keyakinan sebagian besar 227

masyarakat bahwa industri IT hanya hak bagi negara maju dengan mengambil contoh India adalah sepenuhnya tidak tepat. Selain India, Cina adalah contoh ekstrim yang lain dalam hal kesuksesan membangun technopark. Cina juga merupakan negara miskin seperti India, tapi technopark juga dibangun di sana. Tidak seperti India, sebagian besar produksi software dan hardware di Cina ditujukan untuk pasar domestik mengingat pasar dalam negeri Cina yang sangat besar. Cina merupakan salah satu contoh dari negara dengan perkembangan IT sangat pesat walaupun tingkat pembajakan software termasuk tertinggi di dunia. Selain itu kesadaran Cina untuk memenuhi pasar domestik selain pertimbangan di atas juga disebabkan usaha mereka yang lebih keras untuk memperbaiki bahasa (Inggris) karena perbedaan bahasa ibu agar mampu menembus pasar global. Belajar dari Cina bahwa tingkat pembajakan yang tinggi serta kualitas bahasa Inggris yang masih memerlukan perbaikan tidak menjadi halangan untuk menciptakan technopark dan memberikan sumbangan yang signifikan kepada perekonomian negara. Malaysia menempatkan dirinya ke depan sebagai “IT hub” dalam kawasan Asia Tenggara. Hal ini ditunjukkan dengan komitmen yang tinggi dari Pemerintah Malaysia untuk mengembangkan IT dalam kawasan-kawasan tertentu. Komitmen Pemerintah tersebut mempercepat perkembangan kota-kota IT tersebut sebagai salah satu pusat perkembangan IT yang diperhitungkan oleh dunia. Belajar dari perkembangan technopark di Malaysia menunjukan bahwa dukungan dan komitmen penuh dari Pemerintah merupakan salah satu kunci bagi keberhasilan.

Technopark 11.2 Pengertian Kawasan Technopark
Science and Technology Park merupakan sebuah area di perguruan tinggi yang dapat dipergunakan oleh industri. Dia juga dikenal dengan nama lain seperti; “science park”, “science city”, “technopark”, “business park”, “technology corridor”, “technology zone”, dan masih banyak nama lain. Untuk selanjutnya akan digunakan istilah technopark untuk semua itu.

Technopark dapat dimaknai sebagai suatu kawasan organik yang merupakan perpaduan antara penelitian dan pengembangan (R&D) yang dilakukan oleh perusahaan, universitas dan lembaga riset dan dimana karyawan dari perusahaanperusahaan tersebut dapat dididik dan dilatih. Perusahaan-perusahaan start up yang berbasis pada teknologi baru mendapat dukungan melalui sirkulasi informasi mengenai industri dan teknologi serta melalui fasilitas incubator. Bahkan uji coba produksi dapat dilakukan melalui kerjasama utilisasi fasilitas R&D sehingga inovasi teknis dari perusahaan-perusahaan di kawasan tersebut dan perkembangan terkini industri dapat diarahkan.
228

Definisi technopark berikut diambil dari Aegean Tech di Turki: • is on an appealing land and contains beautiful architectural buildings scattered spatially where carefully selected science and technology or R&D companies function, for new or applicational research, conducts joint R&D with renowed close-by universities profiting extensively from their technological resources, realizes strong technology transfer among universities, research laboratories and industry, systematically draws support from the technopark’s management in order to develop its management skills, finds solutions to financing at all levels of the innovation process, and makes extensive use of all modern office facilities and consulting services.

• • •

Technopark Tujuan 11.3 Tujuan dan Manfaat Technopark
Tujuan membangun kawasan technopark adalah antara lain untuk: 1) Membuat link yang permanen antara peguruan tinggi (akademisi), pelaku industri / bisnis / finansial, dan pemerintah. Technopark mencoba menggabungkan ide, inovasi, dan know-how dari dunia akademik dan kemampuan finansial (dan marketing) dari dunia bisnis. 2) Meningkatkan dan mempercepat pengembangan produk serta mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan inovasi ke produk yang dapat dipasarkan, dengan harapan untuk memperoleh economic return yang tinggi. 3) Menciptakan lingkungan yang kondusif untuk merangsang pertumbuhan knowledge-based company dengan menyediakan sarana pendukung di bidang pemasaran, manajemen, dan technical fields untuk perusahaan-perusahaan tenan 4) Mendorong penelitian dan pengembangan serta inovasi di sektor swasta khususnya untuk perusahaan-perusahaan tenant dan menginisiasi komersialisasi hasil-hasil penelitian dan pengembangan dalam bidang teknologi yang spesifik. Disamping tujuan tersebut, berikut ini adalah beberapa manfaat atau kegunaan dikembangkannya Technopark, yaitu: 1. Industri memiliki akses ke sumber daya manusia (SDM) di kampus. Industri dapat mengakses ide, inovasi, dan teknologi yang dikembangkan oleh para peneliti di kampus. Mahasiswa (di luar negeri umumnya adalah mahasisa S2, S3, dan post doctoral) merupakan “pasukan semut” peneliti yang sangat penting karena jumlahnya yang banyak dan tidak terlalu mahal honornya. Industri lebih suka dengan pendekatan ini karena mereka tidak perlu merekrut pegawai tetap yang membawa banyak pertimbangan dan masalah (misalnya pengembangan karir, dsb.). 229

2. Di sisi lain, dosen, peneliti, dan mahasiswa senang dengan adanya technopark di kampus karena mereka dapat langsung berhadapan dengan masalah nyata yang dihadapi oleh industri. Mahasiswa dapat menggunakan pengalamannya ini sebagai referensi ketika dia mencari pekerjaan lain, jika dia tidak tertarik untuk menjadi bagian dari perusahaan yang bersangkutan. Program-program co-op dapat dibuatkan untuk mendukung kegiatan ini. 3. Industri yang sarat dengan teknologi akan selalu membutuhkan penelitian dan pengembangan (research & development, R&D), sehingga peran perguruan tinggi dan lembaga penelitian pasti sangat diperlukan. Namun kelihatannya perguruan tinggi dan lembaga penelitian di Indonesia belum dapat menghargai industri sebagai client atau partner untuk jangka panjang. Biasanya hubungan ini masih berupa proyek yang sering berhenti dan tidak berkelanjutan. Dengan kata lain, technopark dapat menjadi penghubung yang permanen antara perguruan tinggi dan industri. 4. Adanya technopark juga membawa manfaat lain seperti menciptakan terjadinya clustering dan critical mass dari peneliti (know how). Technopark juga dapat mencegah atau mengurangi brain drain.

11.4 Pengembangan Kawasan Technopark
Dalam pembangunan ekonomi dari segi investasi ada 3 elemen penting sebagai sumber pengetahuan dan inovasi bagi pertumbuhan ekonomi, yaitu: investasi dari luar, perbaikan/ kemajuan di perusahaan yang ada, dan pengembangan perusahaan-perusahaan baru. Upaya peningkatan daya saing ekonomi seyogyanya mendorong perkembangan dan penguatan keterkaitan dengan masyarakat/ dunia usaha setempat. Dalam konteks ini teknologi idealnya dikembangkan untuk memperkuat ketiga elemen perkembangan bisnis/ekonomi tersebut, dan sebaliknya. Hal ini juga perlu dilkukan dengan bertumpu pada kekhasan/keunggulan lokalitas masingmasing daerah dan mendorong pengembangan unggulan daerah. Unggulan daerah merupakan konsep dinamis sebagai suatu obyek yang memiliki suatu atau sehimpunan karakteristik/hal positif yang menonjol dan kompetitif dari suatu daerah. Pembagunan industri akan lebih optimal dengan pendekatan klaster industri. Klaster industri ini pada dasarnya sebagai jaringan dari sehimpunan industri yang saling terkait (industri inti-industri pendukung-industri terkait), pihak/lembaga yang menghasilkan pengetahuan/ teknologi (perguruan tinggi, lembaga riset, litbang yasa), institusi yang menjembatani (broker, konsultan) dan pembeli yang dihubungkan satu dengan yang lainnya dalam rantai proses peningkatan nilai. Dalam pemberdayaan pelaku, klasterisasi memungkinkan pengembangan kemitrasejajaran dan kolaborasi yang saling menguntungkan antar berbgai skala usaha secara sehat.

230

Klaster industri tidak hanya menganggap pentingnya keluaran (produk), tetapi secara eksplisit juga pentingnya keterkaitan antara suatu elemen (subsistem) penciptaan nilai dengan elemen penciptaan nilai lainnya dalam satu kesatuan. Ia juga memetakan keterkaitan dengan pengembangan kompetensi yang diperlukan dan system dukungan yang penting bagi klaster. Dari perpektif kebijakan klaster industri memberikan harapan baru dan kerangka klaster indutri dapat menjadi sebuah alat yang berguna bagai perubahan ekonomi yang efektif karena; 1. Market driven, berfokus pada upaya mempertemukan sisi permintaan dan penawaran ekonomi secara bersama dan efektif. 2. Inclusive, mencakup semua perusahaan baik besar, menengah, kecil maupun institusi pendukung. 3. Collaborative, sangat menekankan pada solusi kolaboratif pada isu-isu daerah oleh para partisipan yang termotivasi oleh interes masing-masing. 4. Strategic, membantu stakeholder menciptakan visi strategis daerah menyangkut ekonomi generasi berikutnya atas dasar kesepakatan bersama. 5. Value Creating, memperbaiki ke dalam (dengan pemasok yang lebih banyak) dan cakupan (dengan menarik lebih banyak industri) untuk meningkatkan pendapatan daerah.

a. Syarat Sukses Kawasan Technopark
Jennifer Hillner dalam salah satu penelitiannya yang hasilnya ditampilkan di Wired Magazine mengatakan bahwa keberhasilan sebuah daerah atau area dalam mengembangkan teknologi ditentukan oleh empat (4) hal, yaitu: 1. Adanya perguruan tinggi dan/atau lembaga penelitian 2. Adanya perusahaan (established companies) dimana fokusnya adalah perusahaan multinasional yang menjadi jangkar di area tersebut 3. Adanya semangat untuk mendirikan perusahaan start up 4. Ketersediaan finansial, misalnya venture capital Majalah Wired tersebut kemudian meranking tempat-tempat di dunia berdasarkan kriteria di atas. Jelas bahwa peran perguruan tinggi dan/atau lembaga penelitian sangat esensial.

b. Konsep Pengembangan Technopark
Technopark adalah kawasan dengan kondisi lingkungan unik yang memberikan iklim kondusif bagi perkembangan teknologi dan pertumbuhan usaha. Dalam kawasan tersebut harus terdapat minimal 3 pilar yang mendukung kesuksesan
231

technopark, yaitu universitas yang memiliki kemampuan riset dan pengembangan, perusahaan sebagai jangkar bagi pertumbuhan ekonomi dan teknologi, serta lembaga keuangan khususnya modal ventura yang siap mendukung pertumbuhan perusahaan-perusahaan baru yang berbasis pada perkembangan teknologi.
Perguruan Tinggi/Universitas Semakin banyak universitas yang tersebar dalam suatu kawasan technopark akan menambah banyaknya sumber daya manusia yang berkualitas sehingga menjadi pendorong untuk pertumbuhan kawasan tersebut. Selain itu banyaknya lembagalembaga riset di setiap universitas akan menjadi sumber inovasi teknologi dan produk baru. Oleh karena itu Dep. R&D perusahaan mendapatkan keuntungan dari hubungan yang unik dengan lembaga-lemabga riset ini untuk mengakses ketrampilan, kepakaran, dan pengetahuan. Bahkan di beberapa negara untuk memberikan dukungan sepenuhnya kepada pengembangan Kawasan Technopark beberapa universitas membuka jurusan Kewirausahaan (entrepreneurship). Klaster Perusahaan Kelangsungan Technopark sangat ditentukan oleh keberadaan dari perusahaan-perusahaan yang tersebar di kawasan tersebut. Perusahaan ini merupakan kepanjangan dari pilot project atas penemuan-penemuan baru di bidang teknologi. Selain perusahaan-perusahaan yang berbasis teknologi juga diperlukan perusahaan-perusahaan pendukung seperti dibidang legal, logistik, transportasi, keuangan, pelatihan sumber daya manusia, dan lain-lain. Klaster perusahaan ini terdiri dari berbagai jenis usaha yang secara umum dapat dikelompokkan dalam bidang telekomunikasi, instrumentasi, elektronik, process engineering, software dan environmental sciences. Bahkan pengembangan teknologi ini dapat difokuskan pada bidang-bidang yang baru dan memiliki keunggulan komparatif yang memiliki prospek cerah di masa depan, seperti bioteknology, obat alternatif, teknologi maritime dan lain-lain. Oleh karena itu pembangunan suatu kawasan technopark dapat dilakukan secara alami dengan jalan melengkapi dan menambahkan lembaga-lembaga pendukung pada suatu klaster perusahaan yang telah terbangun secara mandiri dengan tujuan mempercepat proses perkembangannya. Selain itu kawasan technopark dapat sepenuhnya didesain dengan menghadirkan lahan yang sepenuhnya baru. Kebebasan pengaturan merupakan kelebihan dari pendekatan ini. Karakteristik technopark yang akan dibangun dapat ditentukan sesuai desain yang diharapkan. Kemudian diperuntukkan bagi perusahaan-perusahaan penyewa. Hal ini dilengkapi dengan berbagai lembaga dan sarana pendukung yang lengkap. Ventura) Lembaga Keuangan (Modal Ventura) Kehadiran lembaga keuangan khususnya Modal Ventura akan memberikan percepatan yang signifikan untuk pertumbuhan technopark. Lembaga Keuangan Modal Ventura merupakan lembaga mengalirkan darah untuk pertumbuhan232

pertumbuhan industri baru berbasis teknologi. Modal Ventura biasanya tidak memberikan persyaratan pinjaman yang sangat ketat dalam memberikan pinjaman, terutama berkaitan dengan jaminan dan asset. Modal Ventura berusaha memberikan bantuan keuangan dengan melihat prospek bisnis tersebut ke depan. Karakteristik lembaga keuangan yang sesuai dengan perusahaan-perusahaan baru. Lembaga ini turut berperan dalam memperbanyak kelahiran perusahaan-perusahaan baru di kawasan technopark. Dalam kawasan technopark secara umum memiliki aktivitas-aktivitas yang mendukung perkembangan teknologi dan pertumbuhan usaha, diantaranya adalah sebagai berikut; 1. 2. 3. 4. 5. 6. Penelitian dan Pengembangan (R&D) Inkubasi Bisnis Teknologi dan Inovasi Teknologi Pendidikan dan Program Pelatihan Pertukaran Informasi dan Kolaborasi Pendukung Usaha Kecil Menengah Manajemen dan Layanan Pendukung.

233

Departemen Manajemen : Pelayanan Administrasi Fasilitas : Komplek Penelitian & Pengembangan, Ruang Riset, dan Ruang Konferensi Pendidikan & Pelatihan untuk Perusahaan Baru : Lisensi/hak paten, Keuangan, Konsultasi Hukum, Informasi Umum, dan lain-lain Pemasaran Teknologi : Teknologi Mutakhir, Konsultasi/Bimbingan, Pertukaran Teknologi Modal Ventura : Pencarian Modal Ventura, Jaminan Kepercayaan, dan lain-lain Pusat Informasi Umum: Informasi tentang Teknologi, Informasi Pemasaran
Pusat Kolaborasi dan Pertukaran Teknologi Luar Negeri :

PERUSAHAAN PENGELOLA TECHNOPARK

Pemasaran Luar Negeri, Kontrak Kerjasama Lisensi, Penerapan Lisensi Teknologi Luar Pusat Pembinaan Perusahaan Industri Kecil & Menengah : Konsultasi Hukum, Layanan Perpajakan, Akutansi, Pusat Inkubator Teknologi Bisnis : Teknologi, Konsultasi Manajmen Bisnis, Pembiayaan Perusahaan, Informasi Bisnis, Fasilitas Bisnis

Gambar 11.1. Konsep Layanan Technopark

Teknologi Fokus Teknologi Kawasan Technopark harus memiliki keunggulan teknologi yang spesifik sehingga mampu bersaing secara internasional dan mampu memberikan nilai tambah tinggi atas produk yang dihasilkan. Oleh karena itu kawasan tehcnopark didesain dengan penguatan (focus) teknologi tertentu yang berdasarkan pada keunggulan sumber daya suatu negara dan penguatan dari basis-basis teknologi yang telah berkembang di kawasan tersebut. Salah satu contoh fokus teknologi dari suatu kawasan technopark adalah sebagai berikut;

234

Information Technology • Multimedia • Software Development • Robotics Technology • Telecommunications Biotechnology • Biomedical Technology • Food and Agrotechnology • Pharmaceutical & Medical Technology (Alternative Medicine) Engineering • Advanced Material • Manufacturing Processing Technology • Microelectrical/Electronic, dan lain-lain

11.5 Manajemen Pengembangan Technopark Kawasan Technopark
Sejumlah “Science and Technology Parks” telah dibangun di beberapa wilayah di seluruh dunia dengan maksud sebagai perangsang start up dan pertumbuhan secara intensif dibidang teknologi, usaha berbasis pengetahuan dan menjembatani antara riset dan komunitas industri. Technopark secara umum didesaian untuk menyediakan; sebuah basis inkubasi untuk sektor swasta khususnya dibidang keuangan, sebagai basis pelatihan bagi sumber daya manusia dengan ketrampilan terbaru, dan sebagai kawasan eksperimentasi bagi penerapan teknologi baru. “Science and Technology Parks” tidak hanya dibangun di negara-negara maju melainkan juga negara-negara berkembang. Saat ini International Association of Science Parks (IASP) beranggotakan 55 negara. Dari kaca mata teknologi yang dikembangkan secara statistik 26 persen di bidang Information and Telecommunications Technologies, 20 persen di bidang Biotechnologies, 19 persen di bidang Electronics and Computers, 9 persen di bidang Agro-food, 8 persen di bidang Environmental Technologies, 6 persen dibidang material baru, and 5 persen dibidang pharmaceuticals. Sedangkan dari sudut tenants secara statistik, 51 persen services companies, 26 persen research activities, and 18 persen industrial companies. Secara umum “Science and Technology Parks” telah terbukti sebagai kendaraan yang berguna untuk interaksi riset (perguruan tinggi) dan industri. “Science and Technology Parks” yang berbeda akan memiliki karakteristik yang berbeda pula tergantung pada lingkungan dimana didirikan dan pihak-pihak yang terlibat. Perkembangan yang sangat cepat di bidang teknologi seperti informasi, telekomunikasi, lingkungan, clean energy, kesehatan, material dan teknologi transportasi serta hantaman globalisasi telah mendorong suatu tanggung jawab etik dan sosial baru dalam struktur masyarakat yang berbasis iptek agar aplikasi teknologi tersebut tetap selaras dan memperkuat tujuan dari pembangunan berkelanjutan. Selain itu Departemen Perindustrian dan Perdagangan pada tahun 1996 menunjuk McKinsey untuk membuat rencana untuk pengembangan industri dan 235

perdagangan di Indonesia. Ada beberapa usulan diantaranya adalah: • • • • • • • Electronic Super Sites (ESS) Super Highway / 3 Jalur Kemudahan (Koridor Cilegon-Jakarta-CikampekPurwakarta-Padalarang-Bandung) Incentive, Taxation, Training Domestic market – distribution Bandung High Tech Valley (BHTV) Technology Transfer Agency Software and Engineering Support Development

Selain itu laporan tersebut juga merekomendasikan target ekspor di bidang elektronik sebesar US$ 30 billions. Definisi dari “elektronik” pada saat itu meliputi information technology (IT), modul dan komponen, semikonduktor, elektronika konsumen, telekomunikasi dan peralatan rumah tangga. Secara internal rekomendasi tersebut di atas memicu untuk mewujudkan Technopark (BHTV) secepat mungkin.

a. Sarana dan Prasarana Pengusahaan
Sebagai kawasan yang menyeluruh, technopark harus didukung oleh saranasarana fisik yang lengkap dan modern. Diantara fasilitas-fasilitas tersebut adalah: Auditorium Conference Rooms Meeting Rooms Exhibition Area Business Centre IT & Multimedia Centre IT & Multimedia Centre dll.

Selain itu, pengembangan Kawasan Technopark juga didukung oleh gedung dan bangunan yang memiliki fungsi sebagai berikut: Innovation House Incubator Centre Enterprise House Enterprise R&D Lot dll

Technopark juga dilengkapi dengan berbagai fasilitas keamanan standar 24 jam penuh, seperti: Uninterrupted Power Supply (UPS) Centralised Air-conditioning (CAC) Local Area Network (LAN) Infrastructure Teleconferencing Maintenance Multiple Telephone Connections Wide Bandwidth Internet Connectivity Solar Utilization System for Enterprise Gymnasium, dll.

b. Manajemen dan Layanan Pendukung
Pegelolaan Technopark akan berhasil jika didukung oleh manajemen yang baik dan sumber daya yang berkualitas. Adapun struktur organisasi technopark yang memenuhi syarat minimal sebagaimana gambar 11.1. Dalam suatu kawasan 236

teknopark terdapat bidang manajemen dan layanan pendukung yang berfungsi sebagai berikut: 1. Mengelola Kantor Pendukung Administratif untuk mengarahkan secara efektif Manajemen Technopark dan Layanan Pendukung 2. Melakukan operasi dan supervisi dari beragam fasilitas Technopark dan menyediakan Layanan Pendukung lainnya untuk perusahaan-perusahaan di kawasan.

Bagian Pelayanan Administrasi

Perwakilan Dewan

Bagian Pendukung Perusahaan UKM

Direktur Utama

Direktur Eksekutif

Pusat Pengembangan Teknologi Spesifik dari Universitas

Dewan Penyantun

Gambar 11.2. Struktur Organisasi Technopark 237

Bagian Perencanaan dan Riset

Bagian Pelaksana Teknis Perusaha

Bagian Pendidikan dan Pelatihan

Bagian Kerjasama Luar Negeri & Pertukaran Teknologi

Staf Pelayanan Umum

Staf Pendukung Fasilitas

c. Dukungan Perusahaan Skala Kecil dan Menengah
Pendirian lembaga yang secara khusus memberikan perhatian untuk mensukseskan perusahaan kecil dan menengah akan mempercepat pertumbuhan kawasan technopark tersebut. Lembaga ini memiliki fungsi antara lain sebagai berikut; • • Membantu secara khusus Industri Kecil Menengah yang biasanya memiliki fondasi bisnis yang rentan dan kesenjangan kemampuan pengembangan teknis. Membangun Sistem Pelayanan Terintegrasi untuk menyelenggarakan passbottleneck-counseling, check-up, guidance, formulasi and improvements mengenai permasalahan teknologi, business running, trade, administrations dan lain-lain. Melakukan reformasi dari struktur organisasi IKM dengan membangun secara organik sistem kolaborasi yang menghubungkan IKM yang sejenis.

d. Keuangan dan Permodalan
Lembaga Keuangan memiliki peran dan fungsi yang sangat penting bagi pertumbuhan suatu kawasan technopark. Belajar dari banyak kawasan teknopark lain di dunia, kehadiran lembaga keuangan khususnya modal ventura merupakan pendorong tumbuh dan berkembangnya kawasan tersebut. Keberadaan lembaga keuangan tersebut harus mampu menjadi alternatif pembiayaan. Lembaga keuangan Modal Ventura yang telah dirintis oleh Departemen Keuangan dan didirikan di setiap propinsi di Indonesia harus menjadi bagian dalam infrastruktur keuangan di kawasan technopark. Manajemen lembaga ini dikelola secara independen dan mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah. Sesuai dengan wilayah geografisnya investasi di sektor industri lebih dipertimbangkan.

Teknologi e. Aspek Teknologi
Sebagai pilar utama dalam kawasan technopark pengembangan teknologi mendapat prioritas utama. Technopark harus menciptakan iklim dan atmosfer yang mendorong pertumbuhan teknologi sebagai basis bagi pertumbuhan perusahaanperusahaan baru. Untuk memudahkan pengelolaan, pertumbuhan dan pengelolaan teknologi tersebut secara khusus ditangani oleh lembaga-lembaga tertentu.

238

Technology Business Incubator Lembaga ini memiliki fungsi antara lain mendukung produk-produk bernilai tambah tinggi dan sesuai dengan era informasi dewasa ini. Dengan memberikan modal ventura untuk mengkomersialkan produk-produk dari teknologi tersebut sehingga dapat berkontribusi kepada ekonomi regional dan bahkan berperan secara signifikan dalam pasar dunia. Technology Innovation Center memiliki fungsi antara lain; • Mengimplementasikan teknologi profesional kepada perusahaan-perusahaan yang menerapkan teknologi praktis secara intensif. Selain itu melakukan aktivitas atas penggunaan teknologi untuk mewujudkan kawasan ekonomi yang kompetitif. Memaksimalkan efek aplikatif dari sumber daya manusia profesional terdidik saat ini dalam organisasi industri di kawasan dan partisipasi universitas sebagai upaya meningkatkan daya saing teknologi negara dan kawasan.

Bahkan sangat memungkinkan untuk dikembangkan suatu pusat pengembangan teknologi spesifik yang secara khusus mengembangkan teknologi tertentu yang memiliki keunggulan kompetitif dan berbasis pada sumber daya nasional sehinga mampu memberikan kontribusi yang signifikan serta unggul dalam pasar. Oleh karena itu secara umum masing-masing lembaga tersebut memiliki fungsi untuk membangun sistem informasi bagi pengembangan teknologi baru, inovasi manajemen bisnis, dan komerialisasi atas informasi terkini, dan lain-lain.

e. Pengembangan Sumber Daya Manusia
Untuk menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas sebagai pendukung utama keberhasilan kawasan Technopark dilakukan berbagai macam aktivitas yang didasarkan pada Progam Pendidikan dan Pelatihan. • Mendirikan beberapa sistem penting seperti Sekolah Manajemen dan Teknologi Industri, Pusat Pendidikan Teknis, Pusat Pelatihan bagi Perusahaan Start Up dan beberapa workshop untuk pelatihan-pelatihan praktis, dan pendidikan teknis yang sistematis seperti; re-edukasi pekerja teknis perusahaan dibidang komputer dan ketrampilan bahasa. Membangun sebuah sistem yang menghubungkan antara fasilitas teknis dengan sumber daya manusia dari beberapa universitas secara organik.

Salah satu lembaga yang memberikan perhatian untuk meningkatkan kompetensi dari pekerja atau karyawan adalah diperlukan suatu lembaga yang secara kontinu memberikan pelatihan dan pendidikan dan terintegrasi dengan Universi239

tas. Diharapkan lembaga ini memberikan program studi entrepreneur dengan pengembangan ekonomi melalui pengajaran inovasi dan ketrampilan entrepreneur. Pendidikan dan komunitas bisnis dibangun secara bersama-sama, khususnya oleh anggota perusahaan-perusahaan di kawasan technopark sebagai suatu kerjasama yang bertujuan untuk mengubah cara pembelajaran dan persepsi atas perusahaan. Selain mengembangkan program di atas secara berkala mengadakan program seperti The Enterprise Workshop. Program ini adalah stimulasi, pelatihanpelathan praktis dan program pengembangan usaha yang didesain secara khusus untuk mengembangkan kemampuan individu dan kelompok untuk kesuksesan inovasi usaha. Diaharapkan program ini mampu memberikan hal-hal sebagai berikut; • • • • Pembuatan perencanaan investasi/ usaha untuk usaha Akses secara luas kepada pemerintah dan jaringan usaha Informasi terbaru, teknik-teknik manajemen, dan inovasi bisnis Pendadahan beberapa contoh usaha di kawasan technopark dan peluangpeluangnya

f. Pemasaran dan Promosi
Dalam aktivitas pemasaran, kawasan Technopark didukung oleh beberapa lembaga yang secara khusus menangani proses pemasaran baik yang berhubungan dengan tenan (industri penyewa) dan kebutuhan informasi kawasan technopark melainkan juga sebagai sarana promosi yang efektif ditingkat regional dan internasional. Diantara lembaga tersebut adalah Pusat Kerjasama dan Pertukaran Informasi yang salah satu fungsi diantaranya adalah untuk menyelenggarakan pertautan data saat ini dengan Fasilitas Pendukung Pertukaran Informasi secara efektif dan sistematis untuk memaksimalkan penerimaan dan pengeluaran informasi secara internasional. Pemasaran di kawasan technopark akan lebih menguntungkan bekerjasama dengan perusahaan-perusahaan khusus di bidang ini serta membangun jaringan antara sesama kawasan technopark. Selain itu pemasaran dari produk-produk yang dihasilkan oleh kawasan perlu diwadahi dalam suatu etalase untuk memudahkan pemasaran. Exhibition Center merupakan sarana selain untuk menampung produkproduk tersebut juga sebagai tempat untuk melaksanakan pameran dan kegiatan lain yang berkaitan dengan perkembangan produk berbasis teknologi.

240

g. Penelitian dan Pengembangan
Penelitian dan Pengembangan merupakan urat nadi bagi suatu kawasan technopark. Penelitian dan Pengembangan biasanya dilakukan oleh universitasuniversitas atau lembaga pendidikan yang biasanya memiliki perlengkapan dan teknologi terkini. Proses penelitian dan pengembangan membutuhkan desain yang komprehensif dan keterkaitan yang jelas antara universitas, perusahaan dan pasar sehingga proses tersebut berlangsung efisien dan hemat biaya. Hal-hal yang perlu dilakukan untuk mendukung penelitian dan pegembangan adalah; • Mendirikan insititut riset profesional untuk mengarahkan bidang-bidang riset dan pengembangan tipe-tipe industri regional dalam suatu konsorsium Industri, Pendidikan dan Lembaga Riset untuk menghasilkan produk bersama-sama. Mengarahkan riset dan pengembangan dengan Dewan Riset Nasional dan Lembaga Riset Swasta untuk mewujudkan Jaringan R&D yang efisien. Mengoperasikan Pusat Penelitian untuk mendukung akuisisi perlengkapan riset yang padat modal untuk digunakan secara bersama-sama berbagai lembaga. Menyatukan aktivitas-aktivitas riset secara sistematis dengan menggabungkan berbagai fasilitas riset dan pengembangan yang telah ada untuk memaksimalkan hasil dari R&D tersebut.

• • •

h. Kemitraan dan Aliansi
Dalam mendorong pengembangan kawasan technopark ditekankan tidak hanya pada aspek pertumbuhan teknologi dan ekonomi saja, melainkan juga pada system dan organisasi kerja samanya. Pada system ini diharapkan masing-masing lembaga yang terdapat dalam suatu kawasan semaksimal mungkin melakukan kerjasama yang saling menguntungkan. Universitas dengan lembaga riset, perusahaan-perusahaan dan lembaga keuangan harus dikembangkan dalam suatu konsep kemitraan yang win-win partnership. Selain kemitraan dan aliansi intern kawasan, perusahaan-perusahaan dan semua lembaga yang ada harus berusaha untuk melakukan kerjasama dengan perusahaan dan lembaga internasional. Sehigga proses transfer pengetahuan dan transfer teknologi dapat berjalan dan memberikan nilai tambah bagi pereknomian negara.

241

i. Indikator Keberhasilan
Pedoman pengelolaan kawasan Tecnopark bisa dinyatakan berhasil apabila dalam implementasi lapangan terjadi: 1) Munculnya kawasan teknologi yang mampu memberikan nilai tambah baik secara ekonomi maupun teknologi terhdap daerah dan nasional 2) Munculnya berbagai kawasan technopark lain yang mampu memberikan multieffect secara positif baik dari sisi teknologi, ekonomi, ekologi & lingkungan maupun sosial budaya. 3) Masuknya investasi sektor swasta baik PMA maupun PMDN ke kawasan technopark. 4) Tumbuhnya paradigma baru di jajaran departemen teknis terkait dan pemerintah daerah, dimana dalam pengembangan kawasan technopark, akan selalu merujuk pada RTRWN, RTRW, peraturan dan pedoman terkait. 5) Tidak terjadi konversi lahan pertanian maupun lahan konservasi alam yang menyalahi ketentuan RTRWN dan RTRW secara signifikan yang berkaitan dengan rencana pengembangan kawasan technopark di suatu wilayah. 6) Tidak terjadi benturan dan kesimpangsiuran di tingkat teknis atas model pengelolaan ruang dan kawasan technopark di suatu wilayah.

242

BAB XII KAW KAWASAN INDUSTRI KECIL

12.1 Latar Belakang
Usaha kecil memegang peranan penting dalam perekonomian di hampir semua negara berkembang selama bertahun-tahun. Menurut Kirkpatrick et al.,1984, (dalam Pardede, 2000), usaha ini dianggap sebagai kegiatan ekonomi yang tepat dalam pembangunan di negara yang sedang berkembang. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal berikut: 1. Usaha kecil mendorong munculnya kewirausahaan domestik dan sekaligus menghemat sumberdaya negara. 2. Usaha kecil menggunakan teknologi padat karya, sehingga dapat menciptakan lebih banyak kesempatan kerja dibandingkan yang disediakan oleh perusahaan skala besar. 3. Usaha kecil dapat didirikan, dioperasikan dan memberikan hasil dengan cepat. 4. Pengembangan usaha kecil dapat mendorong proses desentralisasi inter-regional dan intra-regional, karena usaha kecil dapat berlokasi di kota-kota kecil dan pedesaan. 5. Usaha kecil memungkinkan tercapainya tujuan ekonomi dan sosial politik secara bersamaan tanpa gangguan. Pemerintah Indonesia sudah menunjukkan perhatian terhadap usaha kecil dan industri kecil (IK) sejak lama, misalnya dengan pemberian bantuan bagi usaha kecil padat karya pada tahun 1950-an. Akan tetapi, meskipun telah banyak dibuat kebijakan dan program termasuk dengan melibatkan badan usaha milik pemerintah dan swasta untuk mendorong berkembangnya usaha/industri kecil, perkembangan IK di Indonesia sejauh ini masih belum memuaskan. Pertumbuhan industri kecil dinilai kurang dinamis (Husaini et al, 1995 dalam Pardede, 2000). Hal ini terjadi karena penggusuran industri kecil oleh industri besar terus terjadi (Poot et al, 1990 dalam Pardede, 2000). Oleh karena itu tidak mengherankan kalau selama ini peranan Industri Kecil Menengah dilihat dari kontribusinya terhadap nilai tambah sektor manufaktur nasional itu sangat kecil (Thee, 1994) Namun demikian dalam situasi dan kondisi ekonomi yang belum kondusif ini, pengembangan kegiatan industri kecil dan menengah dianggap sebagai satu 243

alternatif penting yang mampu mengurangi beban berat yang dihadapi perekonomian nasional dan daerah. Argumentasi ekonominya adalah karena industri kecil dan menengah merupakan kegiatan usaha dominan yang dimiliki bangsa ini. Selain itu, pengembangan kegiatan Industri Kecil Menengah tidak memerlukan kapital besar serta dalam periode krisis IKM terbukti lebih memiliki daya “tahan banting” dibandingkan dengan Industri Besar, terutama yang berkaitan dengan industri pertanian atau agribisnis.

12.2 Pengertian Kawasan Industri Kecil
Menurut Undang-undang No. 5 tahun 1999, Industri Kecil tergolong dalam batasan Usaha Kecil. Menurut Undang-undang No. 9 tahun 1995 tentang Usaha Kecil, Industri Kecil didefinisikan sebagai berikut: “Industri Kecil adalah kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh perseorangan atau rumah-tangga maupun suatu badan, bertujuan untuk memproduksi barang ataupun jasa untuk diperniagakan secara komersial, yang mempunyai kekayaan bersih paling banyak Rp.200 juta, dan mempunyai nilai penjualan per tahun sebesar Rp.1 milyar atau kurang.” Dengan logika pemikiran yang sama Deperindag bersama BPS dan instansi terkait sedang mengupayakan adanya konsensus bersama tentang kriteria Industri Menengah dan Industri Besar. Rumusan sementaranya adalah sebagai berikut: “Industri Menengah adalah kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh perseorangan atau badan, bertujuan untuk memproduksi barang ataupun jasa untuk diperniagakan secara komersial, yang mempunyai nilai penjualan per tahun lebih besar dari Rp.1 milyar namun kurang dari Rp.50 milyar.” Sedangkan “Industri Besar adalah industri yang memiliki nilai penjualan lebih besar dari Rp.50 milyar.” Menurut Batasan Biro Pusat Statistik (BPS), skala usaha itu dibagi berdasarkan kriteria jumlah tenaga kerja, mulai dicobakan di lingkungan Deperindag, yaitu: 1. Industri dan Dagang Mikro (ID-Mikro): 1 – 4 orang 2. Industri dan Dagang Kecil (ID-Kecil): 5 – 19 orang. 3. Industri dan Dagang Menengah (ID-Menengah): 20 – 99 orang. 4. Industri dan Dagang Besar (ID-Besar): 100 orang ke atas. Dari batasan-batasan tersebut diatas, maka dapat disimpulkan bahwa Kawasan Industri Kecil Menengah adalah aglomerasi perusahaan industri di suatu lokasi –khususnya Industri Kecil dan Menengah yang di dalamnya terdiri dari berbagai kegiatan usaha yang saling terikat kerjasama strategis (secara vertikal maupun horisontal) yang bersifat saling mengisi, dan saling membutuhkan/ mendukung atau komplementer dan sinergik, yang terikat dalam semangat kebersamaan/ komitmen kolektif yang kuat, dengan jumlah tenaga kerja maksimal 244

100 orang, dan bermodalkan maksimal Rp. 50 miliar, yang dalam proses produksinya lebih banyak menggunakan peralatan mesin daripada menggunakan tangan atau manual.

Tujuan 12.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Industri Kecil
Tujuan dilakukannya pengembangan kawasan Industri Kecil Menengah adalah untuk mewujudkan kemajuan pembangunan industri di beberapa wilayah berupa: 1. Meningkatnya kesempatan berusaha, kesempatan kerja, dan pendapatan masyarakat secara lebih merata. Hal tersebut ditandai dengan meningkatnya jumlah unit usaha, sentra produksi, lapangan kerja, output, serta nilai tambah yang dihasilkan. 2. Terwujudnya struktur industri yang kuat, yang ditandai dengan tingginya keterkaitan antara industri kecil dengan industri menengah dan dengan industri besar. Hal tersebut juga ditandai dengan berkembangnya industri pendukung skala kecil menengah, berkurangnya impor suku cadang, komponen dan bahan baku, serta meningkatnya penggunaan hasil produksi dalam negeri. 3. Meningkatnya jumlah IKM yang berbasis pada hasil karya intelektual yaitu ilmu pengetahuan dan teknologi (knowledge-based) yang ditandai dengan meluasnya penggunaan teknologi informasi yang dapat mendinamisasi bisnis IKM, serta tumbuhnya industri kecil menengah software komputer (beserta komponen hardware-nya), serta industri yang berbasis bio-teknologi. 4. Meningkatnya persebaran IKM ke berbagai daerah di luar P. Jawa, khususnya daerah terpencil dan daerah perbatasan, yang berarti akan mendorong pemerataan kegiatan pembangunan, penggairahan kehidupan dan pertumbuhan ekonomi daerah, serta memperkecil kesenjangan sosial antar daerah maupun dengan masyarakat di negara tetangga. 5. Meningkatnya ekspor produk IKM, baik dalam nilai, dalam ragam jenis produk yang semakin bergeser ke arah produk industri hilir, produk industri yang berteknologi/ bernilai tinggi, maupun dalam pangsa saham kontribusinya terhadap nilai ekspor nasional. 6. Terwujudnya upaya pelestarian dan pengembangan seni-budaya melalui kegiatan produktif yang bernilai ekonomis, yang ditandai dengan lestarinya berbagai produk seni dan budaya utamanya yang berciri khas daerah dan mempunyai nilai sejarah maupun nilai seni yang tinggi, sehingga kekayaan seni dan budaya nasional tersebut sekaligus dapat berkembang karena dapat dijadikan sumber penghidupan bagi masyarakat secara berkesinambungan.

245

12.4 Pengembangan Kawasan Industri Kecil
Dalam menangani setiap proyek ataupun obyek pengembangan industri, baik yang bersifat pemecahan masalah (problem solving) maupun yang bersifat pengembangan ke depan (development oriented), strategi pengembangan yang ditempuh didasarkan kepada pola pendekatan logis dan komprehensif melalui dua langkah simultan yang saling sinergik, yaitu: a. Memperkuat daya tarik Faktor-faktor Penghela pada sisi permintaan terhadap produk-produk industri (Demand Pull Strategy) melalui berbagai bentuk upaya yang sesuai dengan keadaan dan kebutuhannya. b. Memperkuat daya dukung Faktor-faktor Pendorong pada sisi kemampuan daya pasok (Supply Push Strategy) untuk memperlancar kegiatan produksi secara berdaya saing, sesuai dengan kondisi dan kebutuhannya. Pelembagaan upaya pengembangan melalui dua pendekatan tersebut (baik dalam segi penguatan faktor- faktor penghela maupun faktor- factor pendorong) dalam aspek-aspek yang secara umum memerlukan pemantapan dukungan bagi semua sektor/kelompok industri, ditempuh langkah-langkah yang dituangkan dalam Aspek Program Penunjang.

a. Lingkup Penerapan Strategi Pengembangan
Meskipun pendekatan pengembangan seperti di atas dapat diterapkan di semua skala satuan obyek pembinaan dari level sektor ataupun kelompok/cabang industri di tingkat nasional/ daerah secara makro, sampai tingkat sentra industri dan unit usaha secara mikro, namun atas pertimbangan efisiensi sebagai akibat dari terbatasnya sumberdaya pembangunan dibandingkan dengan luasnya obyek binaan, maka ditempuh penetapan prioritas pembinaan IKM atau fokus pengembangan sebagaimana diuraikan dibawah. Penerapan strategi pengembangan untuk setiap jenis industri-industri yang diprioritaskan itupun maksimal hanya akan mampu menjangkau sekecil tingkat sentra industri kecil. Pendekatan sentra IK/IDK/IDKM ditempuh berhubung kecenderungan era persaingan semakin menuntut bergesernya pola persaingan individual kearah pola persaingan secara kolektif (collective competitiveness) menuju daya saing nasional dan global. Sebelum sesuatu obyek (misalnya sentra atau calon sentra industri kecil) ditetapkan untuk dijadikan proyek pengembangan, perlu terlebih dahulu dinilai bahwa obyek tersebut layak dikembangkan untuk dijadikan proyek ataupun sasaran kegiatan.

246

Demand Full Strategy
Iklim Usaha Penerapan HaKI Peningkatan Kemitraan Informasi Pasar Promosi/Pemasaran

Instansi Terkait

Meneg Kimpraswil Dept. Indag Dept. Keu Dept. Pertanian Dept. Perhub Menegkop & UKM PT/Universitas BDSP/LSM/ BUMN Perbankan Eksportir Asosiasi, Dll.

PROGRAM
Propinsi

DJ - IKM

IKM Pendk

IKM Eksp

IKM In. Baru

Kab/ Kota

IKM Penggerak Perekonomian Daerah

Tujuan Pasar Umum BUMN/Usa ha Besar Pembelian

Supply Push Strategy
Ketersediaan Bahan Baku Dukungan Permodalan Bantuan Teknologi/Mesin/Alat Peningkatan Kemampuan SDM

Gambar. 12.1. Konsep Pengembangan Industri Kecil Menengah

Kriteria kelayakan usahanya terutama didasarkan kepada pertimbanganpertimbangan berikut ini: 1. Kegiatan produksinya berakar dari terdapatnya SDA dan talenta masyarakat setempat misalnya aset budaya kerajinan/seni tradisional. 2. Melibatkan tenaga kerja yang banyak khususnya dari penduduk setempat. 3. Menghasilkan nilai tambah agregat yang besar. 4. Dapat memicu pertumbuhan ekonomi di berbagai sektor terkait, khususnya di daerah yang bersangkutan. 5. Mempunyai prospek pasar yang potensial dan berkelanjutan, apalagi pasar ekspor. 6. Komponen-komponen kegiatan industri di dalamnya mempunyai prospek 247

kelayakan finansial yang menjanjikan, sehingga hasil kegiatan pembinaan akan dapat mewujudkan kegiatan usaha industri kecil menengah yang secara komersial dapat berjalan dan tumbuh berkembang secara mandiri dan sehat (tanpa membebani pemerintah dengan subsidi maupun biaya pembinaan terus menerus).

b. Pemilihan Komoditas
Dengan berlandaskan kepada semangat untuk menumbuhkan ekonomi yang berciri kerakyatan, serta demi untuk menghemat sumberdaya pembangunan yang terbatas, pengembangan IKM/IDKM ditempuh dengan memilih sektor-sektor atau kelompok industri pilihan yang diprioritaskan sebagai penghela pertumbuhan IKM, atau diistilahkan sebagai fokus pengembangan. Ada 4 (empat) kelompok industri yang termasuk kedalam sektor Industri Kecil Menengah, yaitu: Kelompok IKM Penggerak Ekonomi Daerah; Kelompok IKM Pendukung; Kelompok IKM Berorientasi Ekspor; dan Kelompok IKM Inisiatif Baru (Knowledge-based). Jenis-jenis industri yang tercakup dalam setiap kelompok industri tersebut dapat berkembang maupun dapat disesuaikan menurut kebutuhan pembangunan, tingkat perkembangan industri dan teknologi, serta dengan mempertimbangkan kondisi dan potensi daerah. Dalam pengembangan Kawasan Industri Kecil Menengah, pemilihan komoditas yang akan dikembangkan itu bisa dilakukan dengan mempelajari secara seksama masing-masing komoditas dalam setiap kelompok idustri tersebut. Lingkup jenis komoditas industri yang dicakup oleh setiap kelompok menurut sistim klasifikasi di atas adalah sebagai berikut. A. Kelompok IKM Penggerak Ekonomi Daerah, yang terdiri dari komoditaskomoditas berikut ini: 1. Alat Mesin Pertanian (Alsintan) 2. Perhiasan 3. Motorisasi (Kapal Nelayan) 4. Makanan Ringan 5. Sutera Alam 6. Penyamakan Kulit 7. Minyak Goreng Sawit Terpadu (CPO-IKM), dengan kapasitas produksi yang relatif sangat kecil; 8. Pupuk 9. Garam 10. Kapal dengan bobot mati kurang dari 100 Gross Ton, baik yang terbuat dari Kayu, Fiber Glass, maupun Logam; 11. Tenun Tradisional 12. Genteng 13. Alat Pertanian Tradisionil (Cangkul, Sabit, Sekop, dll) 14. Anyaman 15. Lain- lain sesuai dengan Potensi Daerah

248

B. Kelompok IKM Pendukung, terdiri dari komoditas-komoditas sebagai berikut: 1. Komponen Kendaraan Bermotor (Komponen KBM Roda 4, Komponen KBM Roda 2, Jasa Reparasi, Jasa Rekondisi, Jasa Penjualan) 2. Komponen Permesinan (Mesin Tekstil/ Migas, Permesinan Sederhana, Bengkel Perakitan, Reparasi/ Maintenance, Jasa Penjualan 3. Komponen Elektronika (Alat Komunikasi, Panel dan Gear Listrik, Alat Rumah Sakit, Alat Bangunan/ Rumah, Jasa Penjualan) 4. Barang-barang Karet dan Plastik C. Kelompok IKM Berorientasi Ekspor, yang terdiri dari komoditas-komoditas sebagai berikut ini: 1. Ikan Olahan 2. Kerupuk 3. Barang Jadi Kulit 4. Sepatu/ Alas Kaki 5. Pakaian Jadi 6. Barang Jadi Tekstil 7. Minyak Atsiri 8. Arang Kayu/ Tempurung 9. Furniture Kayu 10. Furniture Rotan 11. Keramik/Gerabah 12. Perhiasan 13. Sulaman Bordir 14. Mainan Anak 15. Kerajinan Kayu 16. Kerajinan Anyaman 17. Batik D. Kelompok IKM Inisiatif Baru, yang terdiri dari komoditas Software Komputer, dan Bioteknologi.

12.5 Manajemen Pengembangan Kawasan Industri Kecil
Pengembangan iklim usaha yang kondusif adalah prasyarat mutlak bagi pengembangan IKM di Indonesia. Untuk mencapai hal tersebut diperlukan lingkungan kebijakan yang kondusif, yang diartikan sebagai lingkungan kebijakan yang transparan dan tidak membebani IKM terlalu berlebihan secara finansial. Hal ini berarti pengurangan campur tangan pemerintah yang berlebihan baik pada tingkat pusat maupun daerah, khususnya penghapusan berbagai peraturan dan persyaratan administratif yang rumit dan menghambat kegiatan Industri Kecil Menengah. Langkah-langkah sebagai upaya pemerintah yang selama ini sedang dan telah ditempuh untuk menciptakan iklim usaha yang cukup melindungi kehidupan Usaha/Industri Kecil serta yang cukup kondusif untuk mendorong pertumbuhan utamanya adalah: 249

1. Skema pencadangan usaha khusus untuk pengusaha Industri Kecil (Reservation Scheme), yang otomatis menjadi bagian dari Daftar Negatif Investasi (Negative List). 2. Perlindungan melalui Tarif Bea Masuk pada tingkat yang cukup wajar/fair. 3. Ketentuan fiskal melalui PPN, dan PPn BM untuk produk IK tertentu. 4. Pengaturan Tata Niaga impor. 5. Kelonggaran untuk memasok kebutuhan pemerintah (Pembelian oleh Pemerintah atau Government Procurement). 6. Kelonggaran dan keringanan ketentuan untuk ekspor. 7. Dorongan peningkatan kandungan lokal untuk industri perakitan melalui Deletion Program. 8. Sistim keringanan di bidang permodalan usaha. 9. Penganeka-ragaman sistem atau skim pendanaan, seperti modal ventura, penjaminan kredit, dan lain sebagainya. 10. Penyederhanaan sistim perijinan/pendaftaran. 11. Didorongnya pola kemitraan dengan usaha yang lebih besar. 12. Dikembangkannya Wilayah Kepabeanan Khusus. 13. Pemasyarakatan standardisasi mutu, ISO 9000. 14. Diadakannya sistim perangsang melalui pemberian penghargaan (reward system) bagi pengusaha dan masyarakat yang peduli dan telah berjasa memajukan Industri Kecil (Upakarti). 15. Pengembangan pola kerjasama untuk daerah perbatasan dengan negara tetangga. 16. Perlakuan dan pemberian layanan kemudahan oleh aparat pemerintah (fasilitasi) bagi pengusaha Industri Kecil.

a. Keuangan Dan Permodalan
Dalam hal pengembangan lembaga-lembaga finansial yang memberikan akses kredit kepada IKM diperlukan pengembangan lembaga-lembaga finansial yang sehat di daerah. Berbeda dengan kredit-kredit yang wajib diberikan oleh bank-bank komersial kepada IKM dalam rangka skim KUK atau skim kredit likuiditas yang disalurkan kepada IKM oleh BRI dan BTN, maka dalam skim baru ini lembagalembaga finansial wajib memudahkan akses kredit kepada IKM atas dasar terbuka dan transparan. Pengalaman dengan berbagai skim kredit untuk IKM telah menunjukkan bahwa akses yang mudah ke berbagai sumber pendanaan jauh lebih efektif dalam membantu operasi IKM daripada suku bunga kredit. Sumber dana pengembangan IKM dapat disediakan dari APBN, APBD, hasil penyisihan laba BUMN untuk pembinaan usaha kecil dan koperasi (PUKK), dana 250

untuk pelatihan tenaga kerja hasil kontribusi dari tenaga ekspatriat (DPKK), dana dari hasil kerjasama gabungan antara pemerintah dengan swasta (misalnya program Riset Unggulan Kemitraan/RUK untuk inovasi teknologi, khususnya yang berkaitan dengan upaya memajukan IKM), serta dana dari hibah maupun pinjaman dari luar negeri untuk pengembangan IKM. Dana pembinaan BUMN akan diberikan kepada Industri Kecil minimal 50% dan Koperasi atau Kopkar BUMN sebesar 50%. Sedangkan penggunaan Dana Pembinaan akan diberikan kepada Mitra Binaan berupa; a. Pinjaman, untuk membiayai modal kerja dan investasi maksimal sebesar 75% dari kebutuhan. b. Hibah, digunakan untuk membiayai diklat pemegangan, promosi, pengkajian, dan penelitian. Besarnya maksimal 30% dari dana yang disediakan setiap tahun. Dan untuk mitra binaan maksimal 75% dari kebutuhan. c. Penyertaan, khusus untuk modal ventura yang pengaturannya ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

Teknologi b. Produksi Dan Teknologi
Dalam rangka peningkatan kemampuan, pemberian dukungan kelancaran usaha, akses pasar, penyediaan prasarana dan sarana usaha, dukungan permodalan, pengenalan teknologi dan alat produksi, dsb., intervensi pemerintah untuk memajukan Industri Kecil (selain melalui pemberdayaan SDM) dapat berupa pemberian bantuan antara lain: 1. Pengembangan Feeder Points untuk penyediaan bahan baku/ bahan penolong. 2. Bantuan hibah barang modal (Mesin dan Peralatan). 3. Bantuan promosi melalui penyelenggaraan pameran, penerbitan booklet/ leaflet/ brosur/ katalog). 4. Bantuan sarana usaha (Unit Pelayanan Teknis, Lingkungan Industri Kecil, Perkampungan Industri Kecil, Sarana Usaha Industri Kecil, Outlet) 5. Bantuan desain produk. 6. Bantuan alokasi dana untuk modal usaha kecil (Modal Ventura, Dana bergulir, penyisihan laba BUMN, Kredit Industri Kecil, Kredit Modal Kerja Permanen dll.). 7. Bantuan pendaftaran HaKI. 8. Bantuan sarana/materi informasi (Profil Industri, Profil investasi, majalah/bulletin, film, video, akses Internet, dsb). 9. Bantuan studi kelayakan, studi AMDAL Sentra Industri Kecil. 10. Bantuan tenaga ahli/expert. 11. Bantuan standardisasi, dsb. 251

Teknologi c. Teknologi Informasi
Kegiatan pemasyarakatan penggunaan teknologi informasi untuk kalangan IKM dimaksudkan untuk memasyarakatkan penggunaan perangkat penunjang (yaitu teknologi informasi) untuk memodernisasi sistim pengelolaan usaha bagi IKM. Dengan dipakainya penggunaan teknologi informasi bagi IKM akan banyak membantu pengusaha IKM untuk mendinamisasi langkah-langkah bisnis yang perlu diambil oleh para pengusaha agar dapat mengambil keputusan cepat, memudahkan pengelolaan dan pengendalian bisnisnya secara lebih cepat, tepat dan akurat, sehingga tidak akan ketinggalan dalam persaingan usaha. Selain itu, perlu dikembambangkan jejaring industri kecil menengah berbasis teknologi informasi. Sehingga komunikasi, kerjasama dan sinergi antar komponen daam industri kecil dan menengah lebih optimal.

d. Pengembangan Sumber Daya Manusia
Kegiatan pemberdayaan kemampuan SDM melalui Pendidikan dan Pelatihan yang pernah dilakukan adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. Achievement Motivation Training (AMT). Creation of Entrepreneur for Formation Enterprises (CEFE) Kursus/Pelatihan Manajemen Sederhana. Pelatihan Kewirausahaan. Pelatihan Teknologi Produksi untuk berbagai jenis usaha industri kecil. Pelatihan Manajemen dan Teknik Pemasaran. Pelatihan di bidang pendanaan kredit perbankan. Pelatihan Perencanaan dan Pemecahan Masalah melalui sistim ZOPP/PDE. Pelatihan mengenai Ekspor. Penyelenggaraan pemagangan tenaga kerja (Internship). Pelatihan Manajemen Mutu/Gugus Kendali Mutu (GKM). Pelatihan Desain produk. Pelatihan studi AMDAL. Pelatihan standardisasi ISO. Pelatihan tentang Good Manufacturing Practices/GMP dan HACCP. Pelatihan bisnis melalui Proyek Inkubator, dll.

e. Kewirausahaan
Wirausaha merupakan istilah yang diterjemahkan dari kata entrepreneur, yang sebelumnya dikenal sebagai wiraswasta, yang diartikan sebagai seorang yang mampu memulai dan atau menjalankan usaha (Kasus Manajemen - LPPM). Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat dan di Indonesia (seperti yang telah disebutkan di atas), mayoritas pengusaha yang sukses 252

berasal dari keluarga dengan tradisi yang kuat di bidang usaha (bisnis). Sehingga dapat digarisbawahi bahwa kultur (budaya) berwirausaha suatu keluarga atau suku atau bahkan bangsa sangat berpengaruh terhadap kemunculan wirausaha-wirausaha baru yang tangguh. Pada tataran lain yang lebih operasional, usaha penciptaan wirausaha baru yang tangguh ini akan lebih baik jika dilakukan terhadap lulusan perguruan tinggi yang telah memiliki dasar keilmuwan dan intelektualitas yang tinggi. Hal ini didasari oleh kondisi persaingan usaha di era globalisasi yang menuntut kemampuan seorang wirausaha yang benar-benar memiliki kemampuan yang tinggi. Salah satu pola pengembangan wirausaha yang tangguh (dan unggul) adalah dengan memberikan bantuan pendidikan, pelatihan dan magang yang didukung oleh fasilitas / akses teknologi, manajemen, pasar, modal, serta informasi (baik yang umum maupun yang spesifik). Pola ini dikenal dengan pola Inkubasi Bisnis.

f. Pemasaran dan Promosi
Di bidang pemasaran pembinaan dan pengembangan dilakukan dengan melaksanakan penelitian dan pengkajian pasar, menyediakan sarana serta dukungan promosi. Selain itu Pemerintah melalui Deperindag melaksanakan program peningkatan kapasitas ekspor dengan memberikan berbagai insentif –seperti perpajakan dan kemudahan aturan-aturan ekspor. Selain itu, upaya peningkatan layanan Badan Pengembangan Ekspor Nasional secara konkret dimanifestasikan dalam bentuk peningkatan layanan penyajian informasi pasar terutama kepada IKM. Dalam hal ini jenis informasi yang disajikan antara lain mencakup informasi mengenai prosedur dan tatacara ekspor, kecenderungan pasar, produk yang disukai konsumen, persyaratan produk, pesaing dan harga. Beberapa upaya lain yang dilakukan berkaitan dengan pemasaran hasil pengembangan Kawasan Industri Kecil Menengah, diantaranya adalah; 1. Dukungan Penelitian berkaitan dengan informasi pasar terutama segmen pasar dan target pasar. 2. Dukungan promosi khususnya untuk pasar-pasar luar negeri atau ekspor. Hal ini bisa dilakukan dengan pembangunan situs/ website mengenai produk-produk unggulan lokal. 3. Dukungan pemerintah- terutama BPEN untuk memberikan insentif dan kemudahan untuk meningkatkan jumlah ekspor produk-produk unggulan lokal. 4. Dan aktivitas-aktivitas lain yang juga dijelaskan dalam pembentukan kelembagaan untuk mendukung pemasaran di bawah ini.

253

g. Aspek Kelembagaan
Pengembangan kelembagaan yang telah dilakukan untuk memajukan Kawasan IKM, antara lain adalah: 1. Pengembangan Koperasi Industri dan Kerajinan (KOPINKRA), sebagai wadah organisasi para petani; 2. Pembangunan Sentra-sentra Industri Kecil. 3. Pembangunan Klinik-klinik GKM, HaKI. 4. Pembangunan Unit Pelayanan Promosi, Unit Pelayanan Teknis, Unit Pelayanan Informasi, Pusat Promosi dan Pemasaran. 5. Pengembangan Trading House. 6. Pengembangan Pusat Promosi Khusus. 7. Pendayagunaan Pesantren untuk pencetakan wirausaha. 8. Sosialisasi bisnis waralaba. 9. Pengembangan Warung Informasi (WARSI). 10. Pengembangan bisnis jasa konsultansi untuk IKM. 11. Peningkatan peran Tenaga Fungsional Penyuluh Perindustrian (TFPP). Melalui pertemuan rutin; 12. Pengembangan/pembentukan Indonesia Trade and Promotion Center (ITPC) di luar negeri. 13. Peningkatan peran BPEN untuk mengekspor produk IKM. 14. Dan seterusnya.

h. Kemitraan Dan Aliansi Strategis
Salah satu upaya untuk mendorong pertumbuhan IKM dalam menciptakan struktur industri nasional yang sehat adalah dikembangkannya program kemitraan industri kecil dan menengah dengan industri besar. Hal ini dimaksudkan agar proses produksi menjadi lebih efisien dan sekaligus membina dan mengembangkan industri kecil dan menengah. Kemitraan dengan skema bapak-anak angkat maupun yang lain bisanya dilakukan oleh industri-industri BUMN, - dan beberapa industri besar PMA- dengan sentra-sentra industri kecil dan menengah yang tersebar di sekitar lokasi. Disamping terjadi kemitraan secara vertikal sebagaimana disebut di atas juga terjadi kemitraan atau kerjasama secara horizontal sesama industri kecil menengah. Hal ini biasa disebut dengan aliansi. Aliansi dan kerjasama sesama indutri Kecil menengah biasanya berdasar pada kesamaan kompetensi inti dan secara bersama-sama diperlukan untuk memenuhi permintaan pasar (industri besar). Oleh 254

karena itu secara alami industri kecil tersebut akan berkumpul membentuk klasterklaster berdasar kesamaan dan kemampuan intinya. Bahkan aliansi strategis dapat terjadi antara IKM dengan usaha-usaha asing. Hal ini merupakan langkah penting dan efektif untuk melakukan alih informasi bisnis, teknologi, kemampuan manajerial dan organisasi serta akses pasar ekspor bagi IKM. Aliansi strategis ini memiliki karakteristik khusus dibandingkan dengan kemitraan yang dilakukan dengan mekanisme Bapak Angkat dan Mitra Usaha. Dalam aliansi ini IKM dan usaha asing melakukan kerjasama atas dasar kemauan dan kepentingan bersama, tanpa paksaan. Dan keberhasilan model aliansi ini telah dibuktikan keberhasilannya bagi pengembangan IKM di Indonesia. Perguruan tinggi sebagai center of excellence akan menjadi mitra pemerintah baik ditingkat pusat maupun daerah dalam pengembangan riset di berbagai bidang termasuk dalam pengembangan industri kecil menengah. Dukungan sumber daya dan kelengkapan sarana dan prasarana berbasis pada teknologi yang up to date menjadikan perguruan tinggi sebagai salah satu pilar yang strategis dalam mengembangkan produk-produk yang berkualitas dari industri kecil menengah. Selain itu kehadiran pusat inkubasi bisnis di Perguruan Tinggi merupakan wujud komitmen untuk melakukan pilot project dari penelitian yang telah berhasil dilakukan alam skala Laboratorium. Oleh karena itu perlu dibangun hubungan tripartite yang harmonis dan dinamis antara pemerintah, perguruan tinggi dan swasta.

i. Pembinaan Pemerintah
Pada umumnya pembinaan sektor Industri Kecil Menengah yang dilakukan pemerintah masih kurang dapat memenuhi harapan pengusaha, terutama pembinaan yang dilakukan oleh LSM, Lembaga Keuangan, dan Pemerintah. Sebagian besar pengusaha IKM mengharapkan pembinaan yang berkesinambungan dan terarah yang meliputi: 1. Dalam perencanaan, a. Mengarahkan dalam menyusun strategi usaha b. Mengarahkan dalam menyusun rencana usaha sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan masyarakat; c. Mengarahkan ide-ide kreatif dan inovatif sedemikian hingga memberikan dukungan operasional dalam pelaksanaannya.

2. Dalam proses pengembangan, a. Mengarahkan dalam menciptakan komoditi baru, agar lebih memiliki daya saing global sehingga meningkatkan pendapatan; b. Mengarahkan dalam pengadaan dan penerapan teknologi baru agar lebih berdaya guna dan berhasil guna. 255

3. Dalam permodalan, a. Mengarahkan akses permodalan kepada sumber-sumber keuangan yang bisa memberikan pinjaman lunak atau bunga rendah; b. Mengarahkan pinjaman lunak c. Mengarahkan modal secara cuma-cuma dengan pengawasan khusus, sehingga pembelanjaannya bisa dilakukan secara efisien.

4. Dalam pemasaran, a. Mengarahkan analisis pasar b. Mengarahkan akses pada konsumen c. Mengarahkan dalam kegiatan promosi

d. Mengarahkan kerjasama dengan pihak lain, seperti pemasok, distributor, pengusaha yang sama dll.

j. Kordinasi Operasional
Dalam masa transisi sebelum desentralisasi dan otonomi daerah berjalan secara penuh, pembidangan peran/tugas dan tanggung-jawab pengembangan IDKM/ IKM antar instansi Pusat, ditempuh sebagai berikut: Deperindag cq. Ditjen IDKM: sebagai penanggung-jawab utama pengembangan IDKM secara nasional, dengan tugas pembuatan kebijakan dan strategi pengembangan, pembuatan arahan dan pedoman pembinaan IKM bagi daerah, serta pengembangan IKM pada segmen-segmen tertentu. Instansi Indag (Pusat/Daerah cq. Dinas Indag) bertanggung-jawab menjadi pengambil peran pemrakarsa dalam setiap program pengembangan IDKM, mulai dari pembuatan kebijakan, pengaturan, penyusunan program sampai dengan implementasi dan evaluasi hasilnya. Atas keputusan politik otoritas koordinasi, instansi lainnya bertugas untuk menunjang program pengembangan IDKM/IKM di wilayah administrasinya.

k. Program Pendukung
Untuk mendukung seluruh kegiatan dan program aksi pengembangan melalui jalur pengembangan sektoral yaitu pengembangan kelompok-kelompok industri di atas, masih diperlukan program pendukung yang secara umum diperlukan untuk memfasilitasi pengembangan dan merangsang pertumbuhan kelompok-kelompok industri tersebut. Adapun jenis-jenis program pendukung yang penting dilakukan, baik yang bersifat pengembangan kelembagaan maupun penyelenggaraan kegiatan 256

pemberdayaan, menunjang iklim dan fasilitasi, antara lain adalah: 1. Pengembangan Business Development Services (BDS) atau Layanan Pengembangan Usaha didefinisikan oleh Committee of Donor Agencies for Small Enterprise Development sebagai jasa layanan non- finansial yang mencakup beraneka upaya untuk meningkatkan kinerja perusahaan dan pembangunan daya tumbuhnya ke depan (khususnya IK), seperti penguatan sumberdaya produktifnya, akses dan pengembangan pasarnya, maupun peningkatan kemampuan bersaing lainnya. Keaneka-ragaman layanan BDS meliputi berbagai bentuk seperti: konsultansi manajemen (teknis, produksi, riset pasar, pemasaran, keuangan, pengembangan usaha), pelatihan, pengembangan desain, jasa informasi, dsb. dengan bentuk lembaga pelayanan a.l. melalui pembangunan Unit Pelayanan Teknis (UPT), pembentukan kelompok Tenaga Fungsional Penyuluh Perindustrian (TFPP), Klinik Layanan Kemasan dan Merk, Unit Pelayanan Informasi, Unit Pengembangan Desain Produk, maupun dorongan pembentukan usaha jasa di bidang BDS oleh swasta yang beroperasi secara profesional dan komersial, khususnya bagi segmen industri menengah atas (maupun besar). Jenis-jenis layanan yang diberikan melalui BDS disesuaikan dengan kebutuhan IKM di tiap daerah, tergantung pada jenis industrinya maupun kondisi kehidupan industri di lokasi masing-masing. Pembiayaan operasi pelayanan BDS untuk IK utamanya dipikul oleh pemerintah, baik dari APBN, APBD, maupun yang berasal dari dana bantuan luar negeri. Kecuali bagi usaha industri menengah atas yang sudah mampu tumbuh sehat secara mandiri dibenarkan untuk memungut fee oleh lembaga swadana pemberi layanan milik pemerintah maupun oleh konsultan swasta. 2. Klinik Layanan Kemasan dan Merek. Klinik ini berfungsi membantu pengusaha IDKM untuk memperbaiki dan mengembangkan sistim pengemasan produk yang dihasilkan, serta memecahkan masalah kemasan yang dihadapinya. Klinik ini juga membantu pengusaha IDKM dalam pengembangan merek produk yang dihasilkan. Dengan adanya klinik ini diharapkan para pengusaha IKM akan lebih terbantu dan teringankan upaya dan bebannya untuk melakukan promosi penjualan produknya dengan penuh percaya-diri karena lebih memperoleh citra positif dari segi mutu dan kesan elitis di mata konsumen. 3. Pengembangan Trading House, yang merupakan kegiatan usaha bersemangat kemitraan yang berfungsi membantu memasarkan berbagai produk-produk IKM secara bulk khususnya untuk ekspor, berhubung kemampuan mengekspor para produsen IKM secara individual terbatas, atau kalau dilakukan sendiri kurang efisien (upaya ekspor kurang sepadan dengan hasilnya). Dalam fungsi ini trading house dapat membantu melakukan modifikasi penampilan produk (misalnya melalui pengemasan dan pemberian merk) agar dapat lebih memenuhi selera pasar di negara tujuan ekspor. Trading house juga berfungsi untuk melakukan survey pasar dan mempelajari fenomena pasar dalam rangka menghimpun permintaan pasar dunia, termasuk menghimpun pesanan barang beserta spesifikasi teknis dan mutunya, untuk dipesankan pembuatannya kepada para produsen IKM dalam negeri. 257

4. Layanan Informasi, baik informasi bisnis maupun informasi mengenai kebijakan dan ketentuan administratif dimaksudkan untuk memberikan kemudahan dan keringanan bagi pengusaha IKM yang pada umumnya kurang berkemampuan dalam mendapatkan informasi yang sangat mereka perlukan untuk menunjang usahanya. Tersedianya informasi- informasi tersebut secara mudah diperoleh dan murah akan sangat membantu para pengusaha untuk secara cepat mengambil keputusan dan langkah bisnisnya dalam rangka berlomba memanfaatkan peluang pasar, peluang usaha, peluang akses permodalan, peluang adanya teknologi yang lebih tepat guna dan lebih bermutu, peluang kemitraan-usaha, peluang memanfaatkan fasilitas, dsb. 5. Pengembangan Desain Produk, yang dimaksudkan untuk menumbuhkan kesadaran para pengusaha IKM akan peran pentingnya desain produk untuk merebut pasar. Dengan tumbuhnya kesadaran dan tertariknya para pengusaha untuk berpeduli kepada aspek desain produk, diharapkan akan dapat menambah kemampuan bersaing dan agresivitas para pengusaha IKM dalam merebut pasar. 6. Pemberian SME’s Award kepada pihak yang telah berjasa ikut mengembangkan IDKM dimaksudkan sebagai salah satu sistim perangsang pelengkap yang ditujukan untuk mendorong semua pihak berpeduli kepada upaya memajukan IDKM. Sistim perangsang pemberian award ini diharapkan akan bisa ikut mendorong semakin banyaknya peminat dan pemerduli untuk menjadi penggerak pengembangan IDKM. 7. Pemasyarakatan HaKI di kalangan pengusaha IKM dimaksudkan untuk menimbulkan kesadaran akan pentingnya daya kreasi dan inovasi intelektual sebagai kemampuan yang perlu diraih oleh para pengusaha industri yang ingin maju sebagai faktor pembentuk kemampuan dayasaing industri. Oleh karena itu karya temuan orang lain yang didaftarkan untuk dilindungi harus dihormati dan dihargai. 8. Pengembangan Prasarana dan Sarana Fisik, yang bagi IKM a.l. meliputi: Kawasan Industri Kecil dan Menengah dengan sewa murah, showroom bagi produk industri kecil menengah dan kerajinan, pergudangan dan pengangkutan, unit pengolahan limbah, situs informasi (website) dan fasilitas penunjang lainnya. Kebutuhan akan prasarana dan sarana penunjang ini dipertimbangkan menurut tingkat kebutuhan, efisiensi dan kelaikannya untuk diadakan/dibangun bagi kepentingan IKM secara bersama di suatu daerah/atau skala nasional. 9. Pemasyarakatan Sistim Gugus Kendali Mutu (GKM) adalah suatu sistim dalam manajemen usaha yang ditujukan untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas dan mutu produksi, dalam rangka meningkatkan daya-saing produk yang dihasilkan. Sistim ini dilaksanakan melalui pemasyarakatan cara pandang, cara analisa dan diagnosa dan solusi sesuatu masalah (inefisiensi, produktivitas rendah dan rendahnya mutu pekerjaan/produk) di lingkungan kerja seluruh jajaran SDM perusahaan, sehingga dapat membentuk kebiasaan (habit) yang diterapkan dalam etos kerja dan budaya produksi kompetitif. 10. Pengembangan Bakat Ketrampilan Tradisional. Karya seni tradisional berpangkal dari bakat seni tradisional yang diwariskan secara turun-temurun. Potensi adanya bakat ketrampilan karya seni tradisional ini apabila tidak 258

didayagunakan melalui kegiatan produksi barang seni yang laku dijual dengan menimbulkan nilai-tambah yang dapat menghidupi, lama kelamaan akan bisa punah (generasi muda tidak tertarik untuk menggeluti) karena tidak bisa bersaing dengan lapangan kerja yang lain. Dilain pihak apabila kekayaan budaya ini dapat dilestarikan dengan improvisasi seni, sentuhan teknologi dan manajemen yang tepat, maka potensi sumberdaya berupa bakat ketrampilan seni tradisional daerah tersebut akan dapat dikembangkan menjadi kegiatan ekonomi yang menghidupi masyarakat secara berkelanjutan, yang karenanya justru dapat melestarikan peninggalan budaya tersebut. 11. Peningkatan Peran Wanita di bidang IDKM dalam kegiatan usaha lebih tepat dimaksudkan sebagai upaya untuk mensosialisasikan wawasan industri atau wawasan produktif secara lebih cepat meluas ke kalangan masyarakat dengan mendayagunakan wanita sebagai media sosialisasi/penyebaran. Pendayagunaan wanita sebagai media sosialisasi wawasan industri dan wawasan produktif ini berarti juga untuk mendayagunakannya sebagai media modernisasi bagi masyarakat. Tingkat peran wanita dalam kegiatan industri tersebar dari tataran sebagai tenaga pekerja biasa, tenaga pekerja trampil, sampai dengan tingkat manajemen maupun sebagai wirausaha.

l. Indikator Keberhasilan
Pedoman pengelolaan kawasan industri kecil menengah bisa dinyatakan berhasil apabila dalam implementasi lapangan terjadi: 1) Munculnya berbagai kawasan industri kecil menengah yang mampu memberikan multi-effect secara positif baik dari sisi ekologi & lingkungan, ekonomi maupun sosial budaya. 2) Masuknya investasi sektor swasta baik PMA maupun PMDN ke kawasan industri kecil menengah. 3) Tumbuhnya paradigma baru di jajaran departemen teknis terkait dan pemerintah daerah, dimana dalam pengembangan kawasan industri kecil menengah, akan selalu merujuk pada RTRWN, RTRWP dan RTRWK, peraturan dan pedoman terkait. 4) Pedoman pengelolaan ruang industri kecil menengah nasional dan daerah ini tersosialisasi dengan baik kepada semua pihak yang berkepentingan 5) Tidak terjadi konversi lahan pertanian maupun lahan konservasi alam yang menyalahi ketentuan RTRWN dan RTRW secara signifikan yang berkaitan dengan rencana pengembangan kawasan industri kecil menengah di suatu wilayah. 6) Tidak terjadi benturan dan kesimpangsiuran di tingkat teknis atas model pengelolaan ruang dan kawasan suatu wilayah.

259

260

BAB XIII KAW KAWASAN KERAJINAN RAKYA RAKYAT

13.1 Latar Belakang
Industri kerajinan merupakan usaha yang telah lama dikenal dan ditekuni oleh berbagai lapisan masyarakat Indonesia. Kerajinan pada awalnya tumbuh dan berkembang untuk memenuhi kebutuhan keseharian masyarakat baik sebagai peralatan produksi, peralatan rumah tangga, perhiasan maupun perlengkapan kegiatan-kegiatan adat dan tradisi serta cendera mata. Seiring dengan perkembangan jaman, kegiatan usaha kerajinan di masyarakat telah mengalami pasang surut, bahkan banyak yang sudah mati karena tidak memperoleh pasar yang menunjang keberlangsungan hidup usahanya. Hal ini tentu sangat memprihatinkan. Oleh karena itu diperlukan upaya-upaya yang intensif dan sungguh-sungguh dari berbagai pihak, agar berbagai bidang kerajinan tetap dapat hidup dan berkembang di masa depan. Kekayaan sektor kerajinan rakyat sangat mungkin dikembangkan, bahkan tidak mustahil menjadi sektor andalan perekonomian yang mampu menyerap banyak tenaga kerja, dimasa mendatang. Pengembangan sektor kerajinan rakyat yang berbasis pada prinsip-prinsip ekonomi berkelanjutan diharapkan dapat memberikan dampak yang luas dan menguntungkan dalam jangka panjang. Dukungan pemerintah dalam berbagai bentuk kebijakan yang tepat merupakan salah satu faktor penting dalam upaya pelestarian dan pengembangan berbagai sektor kerajinan tersebut. Pemerintah Daerah perlu melakukan kajian mendalam untuk mengidentifikasi kembali potensi kerajinan rakyat dan melakukan perencanaan yang tepat untuk pelestarian dan pengembangan potensi tersebut. Berbagai kendala dan tantangan sering kali dihadapi dalam pengembangan industri kerajinan rakyat misalnya standar mutu produk yang rendah, kesulitan bahan baku, akses permodalan, sumber daya manusia, pemasaran, pengembangan rancangan produk, persaingan tidak sehat sesama perajin dan sebagainya. Akibatnya banyak kerajinan rakyat yang mati ditelan perkembangan jaman. Hal ini patut disayangkan, karena kerajinan rakyat merupakan salah satu kekayaan sejarah dan budaya yang bahkan di masa lalu pernah menjadi pilar-pilar perekonomian. 261

Produk-produk kerajinan sebenarnya punya potensi untuk tetap diminati sepanjang masa. Berbagai keunggulan baik dari sisi keunikan, rancangan, bahan baku, atau pun proses produksi dan pasca produksi memberikan sentuhan tersendiri. Berbagai jenis produk kerajinan rakyat ini punya potensi untuk dikembangkan bahkan untuk keperluan industri sekali pun. Melalui pengembangan kawasan kerajinan, diharapkan berbagai jenis kerajinan rakyat ini dapat digali dan dikembangkan serta menjadi salah satu penggerak perekonomian daerah dan nasional. Bahkan dengan sentuhn seni disain yang mutakhir, sektor ini bisa menjadi sumber devisa andalan.

13.2 Pengertian Kawasan Kerajinan Rakyat
Produk-produk kerajinan, sebenarnya termasuk dalam sub-sektor industri kecil menengah, karena biasanya usaha ini dikerjakan oleh industri rumah tangga, yang memperkerjakan kurang dari 100 tenaga kerja. Namun mengingat cakupan produknya yang begitu luas, dalam buku ini kawasan atau sentra kerajinan dipisahkan dari kawasan industri kecil, dengan ciri khas utamanya adalah produkproduk buatan tangan (hand made). Atau, kalaupun sudah menggunakan peralatan atau mesin sebagai alat bantu produksi, porsi tenaga tangan manusia masih cukup dominan. Sedangkan produk-produk yang dalam proses pembuatannya menggunakan peralatan atau mesin, atau porsi penggunaan peralatan atau mesinnya cukup dominan, tetap dikelompokkan kedalam sub-sektor industri kecil menengah. Selain itu, persyaratan lain suatu produk bisa dikelompokkan kedalam sentra industri kerajianan adalah bahwa produk tersebut adalah produk barang, bukan jasa, dan juga bukan yang termasuk kedalam jenis makanan dan minuman. Produkproduk kerajinan ini biasanya sangat erat hubungannya dengan seni dan budaya daerah, atau etnis tertentu seperti Jawa, Batak, Dayak, Bugis, Ambon, Manado, Papua, dan lain sebagainya. Konsumsinya biasanya untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, untuk cindera mata, hiasan atau asesoris lainnya. Pelaku utama usaha kerajinan ini adalah rakyat atau masyarakat bawah yang berekonomi lemah, tapi memiliki minat dalam dalam hal kerajinan yang berkaitan dengan seni dan budaya. Pengertian kerajinan disini adalah suatu pekerjaan yang memerlukan ketekunan dan kesabaran, sedemikian hingga memerlukan waktu penyelesaian yang relatif lama dibandingkan dengan pekerjaan-pekerjaan di sektor lain. Pengerjaannya biasanya mengandung unsur hobi dan adat kebiasaan setempat yang sekaligus menjadi sumber inspirasi untuk menentukan disain-disain produk yang akan dibuatnya. Oleh karena pelaku utamanya adalah rakyat, maka kawasan yang akan dikembangkan disebut Kawasan kerajinan. Jadi, Kawasan kerajinanadalah suatu kawasan yang dijadikan sebagai pusat pengembangan kerajinan rakyat sebagai penggerak pembangunan ekonomi daerah dalam rangka meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan 262

daerahnya, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat sebagai salah satu upaya pemerataan hasil pembangunan nasional.

Tujuan 13.3 Tujuan Pengembangan Kawasan Kerajinan Rakyat
Industri kerajinan pada umumnya bersifat padat karya dan banyak memanfaatkan limbah ini akan membantu usaha pemerintah menyediakan lapangan pekerjaan serta meningkatkan efisiensi pemanfaatan hasil hutan. Dengan demikian pengembangan Kawasan kerajinanakan banyak membantu pemerintah dalam hal penyediaan lapangan kerja. Selain itu, produk-produk kerajinan biasanya sangat diminati oleh bangsa asing yang telah maju; karena mereka yang telah maju sudah tidak tertarik lagi memproduksi barang-barang kerajinan yang menurut mereka tidak efisien dan ekonomis lagi. Mereka lebih tertarik untuk memproduksi barang secara massal dengan bantuan teknologi yang mereka kuasai. Paradigma barat seperti inilah yang bagi negara-negara sedang berkembang seperti Indonesia, merupakan peluang besar untuk mengembangkan produk kerajinan untuk diekspor ke negara-negara maju. Dalam hal produk kerajinan kerajinan tersebut diekspor, maka secara nasional industri dimaksud akan menambah devisa nasional dan membantu mempromosikan kekayaan wisata daerah ke manca negara. Tujuan utama pengembangan sentra kerajinan rakyat berbasis kawasan ini adalah untuk menjamin kesinambungan rantai produksi, manajemen dan pemasaran serta sarana dan prasarana yang diperlukan secara terpadu. Sebagai ilustrasi, sentra industri kerajinan kayu terintegrasi dengan kawasan hutan rakyat dan wisata. Tujuan lain dari pengembangan Kawasan kerajinansebagai upaya percepatan pembangunan daerah, antara lain adalah sebagai berikut: a. Mendorong tumbuhnya visi jangka panjang tentang pengembangan potensipotensi asli daerah. b. Mendorong Pemerintah Daerah untuk menggali dan mengembangkan kembali sektor-sektor kerajinan yang potensial. c. Mendorong tumbuhnya sektor kerajinan sebagai salah satu sektor ekonomi daerah yang dapat diandalkan. d. Memberikan panduan awal bagi Pemerintah Daerah untuk perencanaan pengembangan kawasan kerajinan. e. Memberikan pedoman yang menjadi bahan masukan kebijakan dan perencanaan pengembangan kawasan kerajinan. f. Peningkatan pendapatan atau restribusi daerah melalui pemanfaatan sumberdaya alam secara lestari dan merata. g. Penyediaan lapangan pekerjaan bagi penduduk setempat dengan mengembangkan kegiatan yang bisa menghasilkan produk-produk unggulan daerah. h. Peningkatan pengembangan usaha di bagian hulu dan hilir sebagai multiplier effect yang positif seperti terhadap pengembangan industri pariwisata dan pemanfaatan limbah. 263

i. j.

Peningkatan pendapatan para pengusaha kerajinan dengan mengembangkan disain-disain yang artistik, dengan menggali kekayaan budaya setempat. Peningkatan pembangunan daerah, sejalan dengan kebijakan pembangunan nasional.

13.4 Pengembangan Kawasan Kerajinan Rakyat
Konsep pengembangan kawasan kerajinan harus bertumpu pada sektor utama (leading sektor) pembangunan yang dikembangkan pada kawasan tersebut. Hal ini penting untuk menjaga agar setiap aspek yang terkait didalamnya tetap saling mendukung. Selain itu, Pengembangan Kawasan kerajinanini juga harus melibatkan partisipasi intensif masyarakat sekitar kawasan. Konsekuensinya adalah bahwa pengembangan Kawasan kerajinanharus bertumpu pada potensi yang ada didalam masyarakat tersebut. Untuk itu perlu dilakukan studi untuk mengidentifikasi potensi-potensi masyarakat tersebut secara seksama, terinci, dan selengkap-lengkapnya. Studi ini sekurang-kurangnya harus mampu mengidentifikasi beberapa parameter seperti berikut. a. Jenis dan karakter potensi kerajinan, yang meliputi potensi seni budaya, adat, tradisi masyarakat kawasan; b. Besarnya potensi produksi barang kerajinan atau kapasitas produksi, yang berkaitan dengan minat dan tenaga yang dimiliki masyarakat; c. Sumber-sumber bahan baku, yang berkaitan dengan sumberdaya alam dan keanekaragaman hayati kawasan atau daerah sekitar kawasan; d. Luasan wilayah yang potensial untuk dikembangkan menjadi Kawasan kerajinan; e. Jumlah sumber daya manusia yang terlibat, berapa banyak tenaga kerja terampil, dan berapa banyak yang belum terampil. f. Potensi pasar, baik pasar domestik atau lokal, maupun pasar internasional: regional maupun global; g. Potensi investasi, yaitu kemampuan masyarakat untuk melakukan swadaya dan berapa banyak lembaga keuangan yang bisa mendukung pembiayaan dan permodalan dalam pengembangan kawasan ini. h. Permasalahan-permasalahan yang dihadapi, baik intern maupun ekstern, yang mempengaruhi pelaksanaan pengembangan kawasan ini. i. Keterkaitan dan interaksi dengan pengembangan kawasan lain di sekitarnya, untuk dikembangkan menjadi Kawasan Pembangunan Terpadu. j. Kekayaan seni budaya masyarakat setempat, dan dukungan teknologi yang sesuai dengan budaya masyarakat tersebut.

a. Penyiapan Kawasan
Pengembangan kawasan kerajinan tidak harus berbentuk kawasan industri yang terpisah dari pemukiman. Dengan pengembangan infrastruktur yang terencana, 264

pengembangan kawasan kerajinan sangat mungkin dilakukan pada kawasan pemukiman. Hal terpenting dalam pengembangan Kawasan kerajinanadalah adanya kesinambungan proses produksi sampai dengan pemasaran dan distribusi barang, yang didukung oleh sarana dan prasarana yang memadai. Untuk itu diperlukan penyiapan areal yang sebaik-baiknya, dengan memperhatikan segala aspek yang mempengaruhinya. Dalam penyiapan areal kawasan kerajinan, pengembangan kelembagaan maupun kemitraan dengan pihak-pihak lain harus sudah mulai dilakukan untuk memperkuat kemampuan pemodalan, produksi maupun daya saing secara umum, pada pelaksanaannya nanti. Pengelolaan kawasan secara keseluruhan nantinya, sejak awal harus sudah ditentukan; apakah berada pada masyarakat atau lembaga masyarakat seperti koperasi, dll; atau berada di tangan Pemerintah Daerah, melalui lembaga non-profit atau pun unit usaha semacam BUMD. Hal ini penting untuk menghindari tumpang tindihnya manajemen yang bisa berakibatkan terjadinya inefisiensi yang akan merugikan semua pihak. Pengelola kawasan menangani berbagai permasalahan yang berkaitan dengan penyediaan infrastruktur, sarana dan prasarana produksi, pemasaran dan pengendalian mutu produk. Secara umum dapat dikatakan bahwa kegiatan penyiapan areal Kawasan kerajinan itu adalah merupakan tahap perencanaan awal. Rincian kerja dan penanggung jawabnya adalah seperti terlihat pada Tabel 13.1. berikut ini. Tabel 13.1. Tahap Penyiapan Areal Kawasan Kerajinan
TAHAP P ER ENC ANAAN Ide ntifika s i da n Inve s tiga s i F a s e P e ne ta pa n Lo ka s i Lo ka s i: Ide ntifika s i ka wa s a n da n po te ns i P e rda pe m da ka bupa te n/ko ta o le h pe m da ka bupa te n/ko ta

F a s e P e nyus una n M a s te r P la n Ka wa s a n ya ng s uda h dite ta pka n s e ba ga i ka wa s a n s e ntra ke ra jina n

P e la ks a na :

Ba pe dda , Dina s P e rindus tria n & B a pe dda , Dina s P e rindus tria n & B a ppe da , Dina s P e rinda g P e rda ga nga n, Dina s P e rda ga nga n, Dina s Ke buda ya a n Ke buda ya a n & P a riwis a ta , & P a riwis a ta , Dina s Kim pra s wil ditingka t P ro pins i da n Ka bupa te n Dina s Kimpra s wil ditingka t P ro pins i da n Ka bupa te n M e nyus un s tudi ke la ya ka n pe m ba nguna n infra s truktur da n pra s a ra na pe nunja ng M e nyus un re nc a na ke rja B a ppe da & Dina s P e rinda g M e nyus un a ngga ra n/DUP /DIP /DIK

Ke gia ta n:

P e nila ia n As pe k Te knis : *P o te ns i ke ra jina n *Ke te rs e dia a n infra s truktur da n pra s a ra na *Ke s e s ua ia n R UTR, R TR W da n RTRWN de nga n us ula n P e nge m ba nga n S e ntra Ke ra jina *

P e na nggung ja wa b: Ins ta ns i P e nunja ng: Output:

P e m da Ka bupa te n/ko ta Dina s P e rinda g De pa rte m e n Ke buda ya a n & P a riwis a ta , De pa rte m e n P e rinda g Ka wa s a n te rpilih s e ntra ke ra jina n ya ng me m e nuhi pe rs ya ra ta n

P e m da Ka bupa te n/ko ta Dina s P e rinda g B KTR N, De pa rte m e n Ke buda ya a n & P a riwis a ta , De pa rte m e n P e rinda g S tudi ke la ya ka n

Dina s P e rinda g De pa rte m e n P e rinda g

DUP /DIP /DIK

265

b. Persiapan Sarana dan Prasarana Produksi
Setelah perencanaan kawasan sudah ditentukan, maka langkah selanjutnya adalah mempersiapkan sarana dan prasarana yang diperlukan dalam pelaksanaannya. Sarana dan Prasarana yang umum relatif sama dengan yang diperlukan untuk pengembangan kawasan lain, tapi yang khusus untuk Kawasan Kerajinan antara lain adalah sebagai berikut.

Pertama, Bangunan produksi. Bentuk dan ukuran bervariasi tergantung pada jenis produk yang dibuat. Ada yang memanfaatkan ruang di rumah, tetapi ada juga yang membuat bangunan khusus berbentuk gudang. Ketersediaan listrik bagi peralatan dan penerangan merupakan sarana yang sangat menunjang proses produksi kerajinan rotan. Dalam hal finishing menggunakan cat atau pelitur, umumnya proses produksi memerlukan rak-rak tempat pengeringan. Jenis dan jumlah mesin atau peralatan yang diperlukan tentu saja tergantung pada jenis produk dan skala produksinya, dan umumnya peralatan tersebut di atas dapat diperoleh di dalam negeri. Kedua, Desain Produk, yang merupakan salah satu daya tarik pasar yang penting. Pengembangan desain produk yang mampu memenuhi selera pasar diharapkan dapat dilakukan secara dinamis sesuai dengan perkembangan. Insentif dan rangsangan terhadap pengembangan desain produk perlu dilakukan secara berkala, untuk merangsang para perajin di kawasan sentra kerajinan. Pihak pengelola perlu juga mengundang pihak-pihak lain untuk memberikan kontribusi dalam perancangan produk dengan pengembangan skema insentif lain seperti royalti terhadap desain dan sebagainya. Ketiga , Teknologi Produksi. Secara umum, teknologi akan sangat menentukan kualitas hasil akhir produk-produk kerajinan, tapi pemilihannya harus memperhatikan faktor tenaga kerja dan kondisi lingkungan. Pengelola harus mampu melakukan sosialisasi terhadap perkembangan teknologi produksi yang dapat diperoleh dari berbagai sumber. Kerjasama dengan berbagai pihak seperti BPPT atau KMRT, LIPI maupun Perguruan Tinggi dapat dilakukan sesuai dengan produk kerajinan pada kawasan sentra kerajinan tersebut. Keempat, Standardisasi Produk, yang meliputi proses produksi maupun kualitas dan ukuran-ukuran lain pada hasil akhir hasil dirintis dan dikembangkan sejak awal. Hal ini penting untuk menjaga standar mutu yang dikehendaki oleh pasar. Dinas Perindustrian dan Perdagangan memegang peranan penting dalam pengembangan standardisasi produk-produk yang dihasilkan oleh kawasan sentra kerajinan. Standar ini berkaitan dengan mutu maupun dimensi-dimensi fisik lainnya.

c. Pemilihan Komoditas
Sejalan dengan pengertian Kawasan kerajinanyang telah dibahas, maka jenis-jenis komoditas yang tercakup dalam setiap kelompok industri, dapat 266

berkembang dan disesuaikan menurut kebutuhan pembangunan, tingkat perkembangan industri dan teknologi, serta dengan mempertimbangkan kondisi dan potensi daerah. Dalam pengembangan Kawasan kerajinan, pemilihan komoditas yang akan dikembangkan itu bisa dilakukan dengan mempelajari secara seksama masing-masing komoditas dalam setiap kelompok idustri tersebut. Lingkup jenis komoditas industri yang dicakup oleh setiap kelompok menurut sistem klasifikasi di atas adalah sebagai berikut; Berdasarkan pada pengertian Kawasan kerajinandan produk-produk barang yang bisa dihasilkan, kawasan ini dapat dibedakan menjadi tiga.

Pertama , Kawasan Kerajinan Penggerak Ekonomi Daerah yaitu Kawasan Daerah, Kerajinan dengan memilih dan mengembangkan komoditas-komoditas berikut: 1. Perhiasan; 2. Benang Sutera Alam; 3. Penyamakan Kulit; 4. Kapal dengan bobot mati lebih kecil dari 100 Groos Ton, baik yang terbuat dari kayu, Fiber Glass, maupun Logam; yang pengerjaannya dilakukan dengan tangan; 5. Tenun Tradisional; 6. Genteng; 7. Alat Pertanian Tradisionil seperti Cangkul, Sabit, Sekop, dan lain lain; 8. Anyaman; 9. Komoditas lain yang dibuat dengan tangan, sesuai usulan dan Potensi Daerah yang ada. Kedua, Kawasan Kerajinan Pendukung yaitu Kawasan Kerajinan dengan Pendukung, memilih dan mengembangkan komoditas-komoditas sebagai berikut: 1. Komponen Kendaraan Bermotor, seperti: KBM Roda 4 dan KBM Roda 2; 2. Komponen Permesinan seperti: Mesin Tekstil/Migas, dan Permesinan Sederhana; 3. Komponen Elektronika seperti: Alat Komunikasi, Panel dan Gear Listrik, Alat Rumah Sakit, Alat Bangunan/ Rumah; 4. Barang-barang Karet dan Plastik. Ketiga, Kawasan Kerajinan Berorientasi Ekspor yaitu Kawasan Kerajinan Ekspor, dengan memilih dan mengembangkan komoditas-komoditas sebagai berikut: 1. Barang Jadi Kulit 2. Sepatu/ Alas Kaki 3. Pakaian Jadi 4. Barang Jadi Tekstil 5. Minyak Atsiri 6. Arang Kayu/ Tempurung 7. Furniture Kayu 8. Furniture Rotan 9. Keramik/Gerabah 10. Perhiasan 11. Sulaman Bordir 12. Mainan Anak 13. Kerajinan Kayu
267

14. Kerajinan Anyaman 15. Batik, dan lain-lain.

13.5 Manajemen Kawasan Kerajinan
Manajemen kawasan kerajinan meliputi berbagai aspek yang terkait dalam pengembangan dan pengelolaannya secara profesional. Dalam hal ini masyarakat bersama dengan Pemerintah Daerah, harus mampu mengembangkan berbagai pola pengelolaan yang sesuai dengan kondisi dan karakter Kawasan Kerajinan yang dikembangkan. Usaha bersama sebagai bentuk kerjasama kelompok-kelompok usaha terutama dalam hal pengadaan bahan baku, sarana & prasarana produksi, pemasaran, perlu digalang. Bentuk usaha bersama ini dapat disesuaikan dengan kondisi setempat, tidak harus berbentuk koperasi. Manajemen dan pengorganisasian kelompok-kelompok perajin dapat dilakukan untuk mempermudah terpenuhinya kebutuhan bersama baik untuk bahan baku, produksi, keuangan maupun pemasaran. Pembentukan showroom bersama, trading house atau pun pameran dan promosi bersama penting untuk dilakukan dengan menggunakan berbagai media dan metode. Semua ini merupakan tantangan tersendiri bagi pengelola kawasan kerajinan nantinya, untuk mengembangkan kreativitas dan inovasi yang dimilikinya dalam mengorganisasikan kawasan tersebut. Pengorganisasian yang solid merupakan kunci sukses bagi pengembangan Kawasan Kerajinan di masa mendatang.

a. Pelaksanaan Pengusahaan
Proses pembuatan kerajinan bisanya merupakan gabungan proses mekanik (pemotongan dan pemolaan rotan) dan pengerjaan seni tradisional (pembentukan produk jadi secara manual). Dalam proses pembuatannya dilakukan melalui beberapa tahapan, yaitu: pemotongan sesuai dengan ukuran model produk, pembentukan model-model produk dengan alat cetak, pengikatan, memaku/sekrup, pengamplasan dan pengeringan. Mesin dan peralatan yang digunakan dalam pembuatan kerajinan, rotan sebagai contoh, mengikuti tahapan-tahanpan sebagai berikut: 1. Tahap penyiapan bahan baku rotan olahan umumnya menggunakan mesin potong rotan (band saw) sesuai ukuran yang dikehendaki. 2. Tahap pembentukan dibantu oleh mal (cetak bentuk) buatan sendiri dan mesin potong handy seperti gergaji dan mesin bor. 3. Tahap penghalusan biasanya menggunakan amplas dan banyak menggunakan tenaga manusia.

268

Tabel 13.2. Tahap Pelaksanaan Pengusahaan, Evaluasi, dan Monitoring
TAHAP PELAKSANAAN Pelaksanaan Kawasan Sentra Kerajinan Bappeda, Dinas Perindag TAHAP EV ALUASI DAN MONITORING Fase Evaluasi Kawasan Sentra Kerajinan Bapedda, Dinas Perindustrian & Perdagangan, Dinas Kebudayaan & Pariwisata, Dinas Kimpraswil ditingkat Propinsi dan Kabupaten Tender Evaluasi terhadap: Fase Pengembangan Kawasan Kawasan Sentra Kerajinan Bapedda, Dinas Perindustrian & Perdagangan, Dinas Kebudayaan & Pariwisata, Dinas Kimpraswil ditingkat Propinsi dan Kabupaten q       Pengembangan kawasan Sentra Kerajinan setempat q       Pengembangan kawasan penunjang lainnya

q       Dampak proyek dan program q       Ketersediaan infrastruktur dan prasarana dalam menunjang pengembangan sentra kerajinan Pemda Kabupaten/kota Dinas Perindag Bappenas, Departemen Perindag,

Dinas Perindang Departemen Perindag

Pemda Kabupaten/kota Dinas Perindag Bappenas, Departemen Perindag,

Departemen Kimpraswil Departemen Kimpraswil Pelaksanaan tender pembangunan infrastruktur dan prasarana Evaluasi terhadap ketersediaan infrastruktur dan prasarana Rencana Pengembangan kawasan sentra kerajinan

Selain proses produksi, pengusahaan kerajinan rakyat juga memerlukan Bahan Baku dan Bahan Pembantu. Bahan baku kerajinan selalu memanfaatkan produk di sekitar kawasan atau bahkan bisa mendatangkan dari luar kawasan dan pulau. Seperti kerjinan rotan banyak terdapat di pulau Sumatera, Kalimantan dan pulau-pulau lain meskipun pengrajinnya banyak terdapat di daerah Cirebon. 269

Karakteristik penanganan bahan baku ini sangat tergantung kepada jenis kerajinan itu sendiri. Secara umum bahan baku mentah ini diterima usaha besar dari pengumpul yang kemudian diolah menjadi bahan baku setengah jadi. Bahan baku yang sudah diolah juga dapat diterima oleh perusahaan besar. Sedangkan Bahan Pembantu adalah bahan-bahan yang digunakan sebagai pendukung bahan utama dalam proses produksi. Bahan yang digunakan tergantung kepada jenis kerajinan seperti dalam pembuatan kerajinan rotan diperlukan berbagai macam jenis paku, sekrup, kertas ampelas, dan lain-lain. cat, pernis dan sejenisnya tidak diperlukan karena finishing dkerjakan oleh Perusahaan produsen/eksportir. Untuk menunjang keberhasilan pengusahaan kawasan kerajinanini diperlukan kualitas Sumber Daya Manusia yang memadai. Hali ini penting untuk mewujudkan kawasan kerajinan yang kuat dan memiliki nilai ekonomi tinggi. Oleh karena itu upaya pembinaan sumber daya manusia harus dilakukan secara terusmenerus dan bekerja sama dengan berbagai pihak terkait. Secara umum usaha pembinaan sumber daya manusia dapat dilakukan melalui Pelatihan, Pendampingan dan Konsultasi. Pelatihan yang terencana dan berkesinambungan perlu dilakukan agar kawasan sentra kerajinan dapat mengikuti perkembangan pasar. Sumber daya manusia merupakan pilar penting dalam pengembangan kawasan secara keseluruhan. Pelatihan-pelatihan ini dapat dilakukan baik untuk peningkatan keahlian teknis, perancangan produk, manajemen, keuangan maupun pemasaran. Adapun Pendampingan dan Konsultansi menjadi salah satu program inti dalam pengembangan kawasan kerajinan. Kebutuhan tenaga kerja untuk setiap kelompok pengrajin dalam rangka pengembangan Kawasan kerajinanbiasanya terdiri dari: 1 orang Pemilik / Pengelola, 1 orang Administrasi & Keuangan, 1 orang Pengawas Produksi, 1 orang Bagian Pemasaran, dan 10 orang Pengrajin.

b. Pembiayaan dan Permodalan
Permodalan untuk pembiayaan pengembangan Kawasan kerajinandapat diperoleh dari swadaya masyarakat sendiri, investor lokal atau daerah, atau dengan memanfaatkan skim-skim kredit perbankan yang ada, atau dengan menjalin kerjasama atau kemitraan dengan berbagai pihak seperti PUKK BUMN / BUMD maupun swasta nasional dan asing. Pola kemitraan tersebut salah satunya dengan penerapan Bapak Angkat dalam pengembangan usaha. Pola kemitraan terpadu pada Bank Indonesia (terlampir) juga dapat dilakukan dalam memperoleh akses permodalan. Untuk mendukung pembangunan ekonomi di daerah, pemerintah melalui lembaga perbankan yang ditunjuk, telah menyediakan berbagai bentuk kredit yang bisa diakses oleh masyarakat untuk pembiayaan usahanya. Berikut ini ada 5 macam skim kredit komersial yang bisa dimanfaatkan untuk pembiayaan pengembangan Kawasan kerajinan. 270

1. Kredit Umum Pedesaan (KUPEDES) Penerima Kredit : Pengusaha Kecil, Perorangan/Perusahaan Sektor Kredit : Sektor pertanian, perdagangan, industri dan jasa. Peruntukan : Modal Kerja dan Investasi. Plafon Kredit : Rp. 25.000,00 s/d Rp. 25.000.000,00 Suku Bunga : Komersial, 2% per tahun Jangka Waktu : Modal Kerja 3 bulan s/d 24 bulan Investasi 2 bulan s/d 36 bulan Jaminan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. Bank Pelaksana : Bank BRI Unit. Diberikan Insentif Pembayaran Tepat Waktu (IPTW), restitusi bunga bagi yang membayar minimal 3 bulan setelah realisasi dan 3 bulan sebelum jatuh tempo. 2. Kredit SWAMITRA Penerima Kredit Sektor Kredit Plafon Kredit Suku Bunga Jangka Waktu Jaminan Bank Pelaksana

: Pengusaha Kecil, perorangan, anggota dan non anggota koperasi. : Semua jenis usaha yang produktif : Rp. 1.000.000,00 s/d Rp. 50.000.000,00 : Komersial, 30% per tahun (berubah sesuai dengan kondisi pusat) : 1 - 3 tahun : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. : Bank BUKOPIN.

3. Kredit Kecil Investasi (KKI) dan Kredit Modal Kerja (KMK) Penerima Kredit : Pengusaha Kecil Sektor Kredit : Semua jenis usaha yang produktif Plafon Kredit : KKI maksimum Rp. 350.000.000,00 KMK maksimum Rp. 350.000.000,00 Suku Bunga : Komersial, 19 – 24% Jangka Waktu : KKI 5 tahun dengan grace period maksimum 12 bulan KMK s.d Rp. 50 juta = 24 bulan KMK Rp. 50 – 350 juta = 36 bulan Jaminan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. Bank Pelaksana : Bank BRI 4. Kredit Usaha Kecil (KUK) Penerima Kredit Sektor Kredit Plafon Kredit Suku Bunga Jangka Waktu

: Pengusaha kecil : Semua jenis usaha yang produktif : Maksimum Rp. 350.000.000,00 : Komersial, 19% : Modal Kerja 1 tahun Investasi = 5 tahun atau sesuai dengan 271

Jaminan Bank Pelaksana

jenis Investasi yang dibiayai. : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. : Bank Danamon, Bank BRI, Bank Mandiri, Bukopin.

5. Kredit Lokal (Pinjaman Rekening Koran) Penerima Kredit : Calon debitur yang memenuhi persyaratan Sektor Kredit : Semua jenis usaha yang produktif Plafon Kredit : Sesuai dengan kebutuhan kredit calon debitur. Suku Bunga : Komersial, 18 – 21% per tahun Jangka Waktu : Jangka pendek minimal 1 tahun dan dapat diper-panjang. Jaminan : Agunan Barang bergerak maupun tidak bergerak. Bank Pelaksana : Bank BCA

Selain itu, permodalan untuk pembiayaan Pengembangan Kawasan kerajinanjuga dapat diperoleh melalui pengembangan paket-paket investasi untuk menarik investor dalam pengembangan kawasan sentra kerajinan. Pengelola kawasan dapat mengembangkan berbagai paket investasi menarik baik secara mandiri atau dengan menggandeng pihak ketiga sebagai konsultan pengembangan investasi. Fasilitas keuangan lain sesuai dengan permasalahan yang ada misalnya trade financing, permodalan produksi, dan sebagainya. Fasilitas keuangan ini dimaksudkan untuk memberikan dukungan bagi kelancaran produksi dan pemasaran produk hasil kerajinan secara lebih luas, menembus pasar internasional.

c. Kelayakan Usaha dan Ekonomi
Indonesia merupakan salah satu negara yang mempunyai wilayah hutan penghasil kayu dan rotan yang cukup luas, sebagai bahan baku industri kerajinan rakyat yang sangat melimpah. Hasil produksi hutan Indonesia merupakan produk unggulan komparatif dimana hasil produksi kayu dan rotan dalam segala bentuknya diekspor ke mancanegara, dan merupakan penghasilan devisa yang penting dari sektor non migas. Disamping itu, kayu dan rotan juga telah dibudidayakan di Kalimantan Timur, Sumatera, Jawa dan daerah lain.

272

Tabel 13.3. Perkembangan Ekspor Wooden Furniture Tahun 1996-2001

Tahun 1996 1997 1998 1999 2000 2001

Volume (Kg) 279.216.155 359.768.268 158.482.585 477.943.398 587.451.376 561.169.354

Volume (Container) 7.978 10.279 4.528 13.656 16.784 16.033

Nilai Ekspor (US$) 545.631.477 527.151.465 252.056.643 854.037.063 1.091.137.680 1.036.799.666

Sumber: ASMINDO Dari Tabel 13.3. terlihat bahwa volume ekspor kerajinan wooden furniture menunjukkan angka yang meningkat dari tahun 1996 sampai tahun 2001, kecuali tahun 1988 saat terjadinya krisis ekonomi di Indonesia, yang ditandai dengan naiknya suku bunga dan kurs dollar Amerika terhadap rupiah yang banyak memukul pengusaha Indonesia. Berdasarkan data tersebut bisa dikatakan bahwa tingkat kelayakan ekonomi usaha kerajinan ini menunjukkan angka yang cukup tinggi.

d. Pemasaran dan Promosi
Pada dasarnya kerajinan kayu dan rotan Indonesia tidak bersifat spesifik sehingga umumnya pesaing datang dari luar negeri. Desain dan model biasanya ditentukan oleh pembeli di negara importir melalui kontrak. Pesaing Indonesia adalah negara-negara penghasil rotan seperti India, Cina, Malaysia, Philipina, Thailand dan kepulauan Pasifik termasuk Hawaii. Namun demikian Indonesia juga mempunyai desain dan model spesifik yang diminati pembeli. Sementara itu, pesaing dalam negeri umumnya mencakup pengusaha kecil dan perusahaan besar. Masalah yang dihadapi pengusaha kecil pengrajin kayu dan rotan antara lain adalah sebagai berikut: 1. Mitra atau importir dari UK pada umumnya tidak mempunyai kemampuan ekspor langsung, tetapi melalui eksportir. 2. Dalam hal desain yang sama, mutu baku produk agak sulit untuk diterapkan sehingga pesanan dalam jumlah besar agak sulit untuk dipenuhi. 3. Produk barang yang dihasilkan pada umumnya adalah pesanan dari pihak pembeli luar negeri dengan desain sendiri sesuai minat konsumen luar negeri, sehingga produk yang dihasilkan menjadi tidak spesifik lagi dan kehilangan sebagian keunggulan kompetitifnya, dalam jangka panjang kondisi ini secara nasional tidak menguntungkan. 4. Permintaan pembeli luar negeri umumnya mengikuti musim-musim tertentu yang berbeda diantara satu negara dengan negara lain sehingga jadwal produksi 273

perlu disesuaikan, produksi di luar jadwal sulit untuk dipasarkan. Pemasaran pada priode musim berikutnya mungkin tidak diterima karena model berubah. Faktor karakteristik usaha kerajinan tersebut diatas perlu dikaji lebih mendalam apabila Perbankan ingin membiayai sektor usaha di maksud. Sementara itu, harga jual berbagai produk kerajinan rotan dengan tujuan ekspor biasanya menggunakan rate US dollar dengan sistem FOB sedangkan nilai penjualan mitra UK kepada mitra UB dalam rupiah. Tinggi rendahnya nilai jual produk-produk tersebut secara umum sangat ditentukan oleh jenis bahan baku dan bahan pembantu, desain produk, tingkat kesulitan pengerjaan produk, dan kandungan seni produk. Adapun cara pembayaran dari importir kepada eksportir biasanya menggunakan fasilitas L/C atau transfer antar bank. Biasanya persentase pembayaran uang muka ini tergantung tingkat kepercayaan antara eksportir dan importir. Pembayaran eksportir (mitra UB) kepada mitra UK kerajinan rotan dilakukan dengan cash, yaitu dibayar saat pengiriman/ pengambilan barang. Sedangkan untuk pemasaran yang ada pada saat sekarang, jalur distribusinya dapat digambarkan sebagai berikut: 1. Untuk pasar di dalam negeri: Mitra UK—>Konsumen Mitra UK —>pedagang perantara/retailer —> konsumen 2. Untuk pasar ekspor Mitra UK —>eksportir —> konsumen di luar negeri Mitra UK —>eksportir —> importir —>pedagang perantara di luar negeri —> konsumen. Aspek pemasaran memegang peranan penting dalam pengembangan kawasan sentra kerajinan secara keseluruhan. Pemerintah Daerah secara bersamasama dengan pihak lain seperti Dinas Perindustrian dan Perdagangan perlu mengembangkan strategi pemasaran yang terpadu. Pembinaan yang berkelanjutan tetap perlu dilakukan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan melalui BPEN. Selain itu, sebuah Kawasan kerajinanharus memiliki sarana pemasaran bersama dalam bentuk kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

Trading house, yang merupakan bagian dari kawasan sentra kerajinan yang dapat didirikan di dalam kawasan atau pun di luar kawasan dengan pertimbangan-pertimbangan tertentu. Trading house dapat berbentuk kawasan wisata belanja kerajinan yang dikembangkan sebagai bagian integral dari kawasan sentra kerajinan. Bila terdapat beberapa potensi kerajinan, trading house dikembangkan sebagai pasar bersama yang memamerkan dan menjual produk-produk kerajinan dari berbagai kawasan sentra kerajinan.
Pameran Bersama, yang perlu dilakukan secara periodik dengan mempertimbangkan even-even tertentu. Kawasan kerajinan perlu diorganisasikan untuk menghadiri pameran-pameran besar baik yang difasilitasi pemerintah, swasta maupun lembaga swadya masyarakat.

274

e. Pola Kerjasama
Kemitraan antara petani/kelompok tani/koperasi dengan perusahaan mitra, dapat dibuat menurut dua pola yaitu: 1. Petani yang tergabung dalam kelompok-kelompok tani mengadakan perjanjian kerjasama langsung kepada Perusahaan Perkebunan/Pengolahan Eksportir.

KOPERASI

PETANI KELOMPOK TANI USAHA KECIL

PERUSAHAAN INTI

Dengan bentuk kerja sama seperti ini, pemberian kredit yang berupa KKPA kepada petani plasma dilakukan dengan kedudukan Koperasi sebagai Channeling Agent, dan pengelolaannya langsung ditangani oleh Kelompok tani. Sedangkan masalah pembinaan harus bisa diberikan oleh Perusahaan Mitra. 2. Petani yang tergabung dalam kelompok-kelompok tani, melalui koperasinya mengadakan perjanjian yang dibuat antara Koperasi (mewakili anggotanya) dengan perusahaan perkebunan/ pengolahan/ eksportir.

PETANI KELOMPOK TANI USAHA KECIL

KOPERAS I

MITRA PERUSAHAAN PERKEBUNAN / PENGOLAHAN / EKSPORTIR

Dalam bentuk kerjasama seperti ini, pemberian KKPA kepada petani plasma dilakukan dengan kedudukan koperasi sebagai Executing Agent. Masalah pembinaan teknis budidaya tanaman/pengelolaan usaha, apabila tidak dapat dilaksanakan oleh pihak Perusahaan Mitra, akan menjadi tanggung jawab koperasi.

Terhadap f. Dampak Negatif Terhadap Lingkungan
Seperti dimaklumi, industri kerajinan umumnya memanfaatkan bahan baku dari segala jenis dan ukuran, disamping itu sisa bahan baku masih bisa dimanfaatkan sehingga secara teoritis limbahnya tidak mencemari lingkungan.

275

Dampak negatif akan timbul apabila pasokan bahan baku dari berbagai jenis dan ukuran tersebut didapat dari menebangi segala macam jenis yang ada dengan merusak hutan. Dalam hal terjadi demikian maka kelestarian lingkungan akan terganggu dan terkena ancaman pengenaan “green label” dari dunia international. Dampak negatif kelestarian lingkungan dan ancaman pengenaan “green label” dapat diantisipasi dan dikurangi apabila pengusaha kecil kerajinan bersamasama dengan instansi terkait dan pemerintah daerah berusaha agar pasokan bahan baku betul-betul tidak merusak hutan dan sedapat mungkin diperoleh dari perkebunan atau hutan tanaman industri.

g. Indikator Keberhasilan
Beberapa indikator penting keberhasilan pengembangan Kawasan kerajinanini antara lain adalah: (a) Kawasan sentra kerajinan yang mampu berkembang dan memberikan dampak ekonomi, sosial dan lingkungan secara positif terutama di dalam kawasan dan lingkungan sekitarnya (b) Masuknya investasi swasta dalam pengembangan kawasan sentra kerajinan yang memberikan pertumbuhan usaha berkelanjutan. (c) Adanya keterpaduan dalam pengembangan kawasan sentra kerajinan dengan kawasan penunjang lainnya baik pada tahapan produksi maupun perancangan. (d) Kawasan sentra kerajinan yang mampu secara dinamis mengadaptasi perubahan-perubahan lingkungan usaha dan tuntutan pasar. (e) Pembinaan sumber daya manusia yang berkesinambungan dan terencana dengan baik.

h. Pengembangan Jangka Panjang
Pengembangan kawasan sentra kerajinan dalam jangka panjang diarahkan pada kemandirian kawasan. Hal ini hanya dimungkinkan jika ada unsur-unsur penunjang yang mendukung kesinambungan dan perkembangan kawasan. Unsurunsur penunjang pengembangan kawasan sentra kerajinan tersebut antara lain: 1. Ketersediaan bahan baku yang memadai. Pengembangan Kawasan kerajinanyang didukung oleh ketersediaan bahan baku yang memadai, memberikan jaminan yang lebih baik bagi pengembangan kawasan. Permasalahan yang berkaitan dengan bahan baku sering kali menjadi kendala dalam pengembangan produksi. Analisis yang tepat mengenai suplai bahan baku dan upaya-upaya pelestarian suplai bahan, jika memungkinkan, sangat penting dipersiapkan sejak awal. 276

2. Keterkaitan dengan sektor lain. Berbagai jenis kerajinan memiliki keterkaitan dengan sektor industri lain, misalnya kerajinan logam dengan industri otomotif atau kerajinan sutra dengan industri tekstil, pariwisata dan mode. Perencanaan pengembangan kawasan sentra kerajinan dalam jangka panjang harus dilakukan dengan mengidentifikasi dan menguatkan keterkaitan antar sektor secara komprehensif. Dengan demikian diharapkan adanya suatu interaksi saling menguatkan antar sektor dalam satu atau beberapa pusat-pusat pertumbuhan ekonomi. 3. Adanya dukungan sektor keuangan dan investasi. Sektor keuangan dan investasi memegang peranan yang signifikan dalam pengembangan kawasan ke depan. Pemerintah Daerah melalui pengelola kawasan harus mampu menjalin hubungan yang baik dan mengembangkan pola-pola kerjasama dengan sektor keuangan dan investasi dari berbagai sumber. 4. Pengorganisasian. Di masa mendatang, Kawasan kerajinan diharapkan menjadi kawasan yang terorganisasi dengan baik sehingga antar pelaku ekonomi dalam kawasan dapat berinteraksi secara saling menguntungkan. Interaksi saling mendukung yang bersifat mutual benefit ini hanya dapat terjadi dalam pengorganisasian yang baik. Berbagai aturan dan protokol harus dapat dikembangkan, disepakati dan dilaksanakan bersama, sehingga tujuan-tujuan bersama dapat tercapai . Pemasaran terpadu. Pemasaran terpadu mulai dari perencanaan strategi pemasaran sampai dengan implementasi pemasaran perlu dilakukan secara lebih baik. Jika perlu pengelola kawasan mengembangkan kerja sama dengan berbagai pihak yang kompeten dalam pengembangan pemasaran.

277

278

BAGIAN III
Beberapa permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan kawasan adalah masih lemahnya perencanaan dan pengelolaan dalam pengembangan kawasan karena berbagai keterbatasan antara lain kualitas SDM, profesionalisme, inovasi, teknologi, modal, pemasaran dan promosi. Bagian III buku ini menguraikan bagaimana mengatasi pemecahan permasalahan tersebut, yang selanjutnya dirangkum dalam uraian mengenai pengembangan kawasan secara terpadu. Penyusunan Bagian III ini dimaksudkan agar pengembangan kawasan dilakukan melalui suatu perencanaan yang matang, mengenai menggunakan sumber-sumber kredit yang bisa didapat, melakukan analisis usaha secara cermat, memanfaatkan lembaga-lembaga yang dapat mendukung pengembangan kawasan. Aspek-aspek kemitraan usaha bersama, pemasaran dan promosi juga penting dalam pengembangan kawasan sehingga dibahas dalam buku ini. Untuk mendukung keberhasilan strategi pengembangan suatu kawasan disertakan beberapa contoh kasus mengenai kebijakan dan strategi pengembangan kawasan dalam praktek.

279

280

BAB XIV PERENCANAAN USAHA
Pengembangan kawasan dalam skala kecil maupun besar harus dimulai dengan menyusun rencana usaha. Rencana usaha ini meliputi antara lain: rencana kegiatan, rencana lokasi usaha, rencana keuangan.

14.1 Menyusun Rencana Kegiatan
Kegiatan perencanaan diperlukan untuk menentukan sasaran serta menyusun langkah-langkah terbaik untuk mencapai sasaran tersebut. Dengan perencanaan dimungkinkan untuk memperoleh sumberdaya yang diperlukan dan mengalokasikan berbagai sumberdaya yang dimiliki sesuai kebutuhan. Langkah-langkah dasar dalam perencanaan agribisnis adalah sebagai berikut.1

1) Mengumpulkan Fakta Dan Informasi Langkah pertama perencanaan adalah mengumpulkan fakta-fakta dan informasi yang berkaitan dengan obyek perencanaan. Salah satu kehandalan perencanaan adalah diperolehnya fakta dan informasi yang lengkap dan akurat. Seiring dengan berjalannya waktu, segala sesuatu akan berubah. Dengan demikian data yang terkumpul menjadi usang. Karena itu perlu pembaruan data, sehingga kegiatan ini akan berlangsung terus menerus untuk menjaring fakta dan informasi yang diperlukan. 2) Analisis Fakta Dan Informasi Kegiatan ini diperlukan untuk mengarahkan pemikiran atau pandangan menuju sasaran yang paling tepat serta cara dan jalan yang harus ditempuh untuk mencapainya. Disini dilakukan pengukuran terhadap kekuatan dan kelemahan organisasi relatif terhadap pesaing serta melihat, mencari dan mengukur seberapa besar peluang dan ancaman yang akan dihadapi oleh kegiatan usaha. Analisis ini juga akan membantu mengungkapkan berbagai permasalahan yang diantisipasi akan dijumpai. 3) Memperkirakan Keadaan Masa Depan Keadaan di masa depan dapat diperkirakan dengan menggunakan beberapa teknik analisis. Kemampuan memperkirakan keadaan masa depan adalah penting agar tujuan usaha dapat ditetepkan lebih pasti. 281

4) Menetapkan Sasaran Setelah mengetahui keadaan sat ini dan perubahannya di maa depan selanjutnya ditetapkan sasaran yang akan dituju. 5) Menentukan Alternatif Tindakan Langkah berikutnya adalah mengembangkan berbagai alternatif tindakan guna mencapai tujuan tersebut. Hal yang pokok dalam mengembangkan alternatif tindakan adalah harus berdasarkan pada kemampuan sumberdaya yang dimiliki atau yang dapat dimiliki. Alternatif tindakan diluar kemampuan organisasi sangat mungkin untuk gagal. 6) Melakukan Pemantauan dan Evaluasi Dalam pelaksanaannya nanti atas tindakan yang dilaksanakan perlu dilakukan tindak pengendalian agar tetap terarah dan dapat mencapai tujuan. Karena itu perlu dilakukan pemantauan dan evaluasi atas penyimpangan-penyimpangan yang terjadi secara terus menerus dan melakukan tindak penyesuaian, koreksi atau pengalihan jika diperlukan. Untuk itu perlu dikembangkan rencana evaluasi dan sistem pengendalian yang terintegrasi dalam proses perencanaan.

14.2 Menentukan Lokasi
Lokasi untuk budidaya/produksi dan lokasi untuk kegiatan administrasi perlu ditentukan secara cermat.

a. Pertimbangan Pemilihan Lokasi
Untuk tujuan budi daya, pemilihan lokasi dilakukan dengan beberapa pertimbangan yaitu: 1) sumber input produksi atau perbekalan; 2) ketersediaan tenaga kerja; 3) jarak dengan pasar; dan 4) insentif khusus yang tersedia. 1) Sumber Input Produksi Kegiatan budi daya akan sangat ditentukan oleh pasokan input produksi dan juga sarana produksi lainnya. Termasuk dalam input produksi adalah bahan baku (bibit, benih, pupuk, pestisida, obat-obatan), peralatan pertanian, dan lainlain. Ketersediaan dan pengadaan input mempengaruhi kelancaran usaha. Karena itu aksesibilitas terhadap pasokan bahan baku dan perbekalan maupun sarana produksi lainnya menjadi faktor yang penting. 2) Ketersediaan Tenaga Kerja Kegiatan produksi dilakukan oleh tenaga kerja, dengan demikian ketersediaan tenaga kerja di lokasi produksi harus dianalisis. Ketersediaan tenaga kerja, harus mempertimbangkan tidak saja kuantitas tetapi 282

juga kualitas. Rekrutmen lokal memberikan beberapa keuntungan, diantaranya faktor keamanan kegiatan usaha. Pelibatan tenaga kerja lokal akan memperkecil kecemburuan sosial yang mungkin timbul jika masyarakat di sekitar lokasi tidak dilibatkan. Perlu juga dipelajari budaya dan norma-norma kemasyarakatan yang berkembang di sekitar lokasi agar dapat dilakukan pendekatan dan perlakuan yang lebih sesuai, terutama, terhadap tenaga kerja yang direkrut. Penghormatan dan penyesuaian terhadap budaya lokal akan sangat membantu dalam memperoleh dukungan sosial dan penumbuhan rasa memiliki masyarakat. 3) Jarak dengan Pasar Produk-produk pertanian pada umumnya sangat mudah busuk/rusak dengan kata lain rentan terhadap waktu dan metode penyimpanannya. Sangat ideal apabila di lokasi produksi ada pusat pemasarannya. Namun untuk industri pangan seringkali sumber bahan mentah ada di pedesaan sedangkan pasar ada di perkotaan. Maka dalam menentukan lokasi produksi harus mempertimbangkan lokasi penjualan. Kelancaran pengangkutan produk perlu mendapat perhatian khusus. Penerapan metode pengangkutan yang kurang tepat sering mengakibatkan penurunan kualitas. Penyusutan dalam kuantitas dan kualitas sering terjadi dalam berbagai kasus distribusi hasil-hasil pertanian. 4) Insentif Khusus Yang dimaksud dengan intensif khusus adalah adanya faktor pendukung dan penunjang yang berpengaruh besar dalam keberhasilan proses produksi. Beberapa diantaranya adalah ketersediaan sumber air, jenis tanah dan kandungan nutrisi tanah, iklim dan cuaca, intensitas sinar matahari, dan lain-lain. Misalnya tanaman selada, kubis dan kentang akan tumbuh subur di tempat yang berhawa sejuk di dataran tinggi. Sebaliknya komoditas anggur, mangga dan nanas membutuhkan udara kering dataran rendah. Faktor dukungan alam ini harus dipertimbangkan secara matang, mengingat sifat khas komoditas untuk bisa tumbuh dan berkembang secara optimal. Teknologi memang berkemungkinan mengatasi faktor dukungan alam ini, namun tentu saja setelah melalui perhitungan ekonomi yang cermat.

b. Penentuan Pemilihan Lokasi
Menurut Rahardi (2003) beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menentukan lokasi usaha pertanian adalah sebagai berikut. a. Agroklimat Faktor agroklimat lebih menentukan sukses atau tidaknya sebuah kegiatan agrobisnis dibandingkan dengan faktor lahan (tanah). Faktor agroklimat lebih sulit direkayasa dibandingkan dengan faktor tanah. Faktor agroklimat antara lain: sinar matahari, hujan, angin, kelembaban udara, dan suhu udara. Semua faktor ini sulit berubah dalam jangka pendek. Sedang faktor tanah, seperti rawa bergambut yang sangat asam dapat diubah menjadi lahan pertanian dengan drainase dan kapur. 283

Mengubah agroklimat yang ekstrem Mengubah agroklimat dilakukan dengan membangun rumah kaca tertutup (full green house) dengan fasilitas pengatur suhu, pengatur kelembaban udara, pemasangan sinar lampu sebagai pengganti matahari, dan pemberian air serta nutrisi secara otomatis. Dengan cara demikian, petani bunga di Belanda mampu membudidayakan tanaman hias tropis seperti beringin, hanjuang, dan helikonia. Green house tidak digunakan untuk budidaya tanaman pangan atau perkebunan secara massal karena biaya yang dikeluarkan besar.

Faktor-Faktor Agroklimat Yang Paling Sulit Untuk Diubah Sinar matahari merupakan faktor yang paling sulit diubah. Misalnya, sangat sulit mengubah panjang hari di kawasan subtropis (17 jam di musim panas) menjadi seperti di kawasan tropis (paling lama 12 jam). Menggunakan lampu sebagai pengganti sinar matahari tidak dapat dilakukan secara massal di tempat terbuka. Agroklimat Makro Di Dunia Ada empat macam agroklimat makro di dunia, yaitu: 1. Agroklimat tropis, seperti di Indonesia, Brasil, dan Zaire. 2. Agroklimat subtropis, seperti di Amerika Serikat, Kanada, Argentina, Selandia Baru, Jepang, dan Eropa. 3. Agroklimat gurun, seperti di Timur Tengah, Mongolia, Australia Tengah, Arizona (AS), dan Sahara (Afrika) 4. Agroklimat kutub, seperti di Alaska, Siberia, Finlandia, Argentina Selatan, dan Antartika. Agroklimat Makro Di Indonesia Ada enam jenis agroklimat makro di Indonesia, yaitu: 1. Rendah basah, seperti di Jambi, Palembang, Jakarta, dan Pontianak. 2. Rendah kering, seperti di Kupang, Palu, dan Kendari. 3. Menengah basah, seperti di Sukabumi, Cianjur, dan Magelang. 4. Menengah kering, seperti di Gunung Kidul, Blitar Selatan, dan Malang. 5. Tinggi basah, seperti di Brastagi, Bukittinggi, Puncak, dan Lembang. 6. Tinggi Kering, seperti di Bedugul (Bali) dan Soe (Timor Tengah Selatan). Komoditas Yang Paling Khas Untuk Kawasan Agroklimat Dunia Jenis komoditas berdasarkan kawasan agroklimat di dunia adalah: 1. Tropis antara lain: kelapa, padi, talas, dan singkong. 2. Subtropis antara lain: gandum, kentang, bit, apel, dan anggur 3. Gurun antara lain: kurma, zaitun, dan kaktus. 4. Kutub antara lain: pinus dan lumut. Komoditas Yang Paling Khas Untuk Kawasan Agroklimat Di Indonesia Jenis komoditas berdasarkan kawasan agroklimat di Indonesia adalah: 1. Rendah basah, antara lain: padi, kelapa, rambutan, dan pisang. 2. Rendah kering, antara lain: jati, mangga, anggur, nanas, jambu air, dan belimbing. 284

3. Menengah basah, antara lain: durian, duku, salak, dan manggis. 4. Menengah kering, jenis komoditasnya sama dengan kawasan rendah kering. 5. Tinggi basah, antara lain: sayuran dataran tinggi, bunga dataran tinggi, dan avokad. 6. Tinggi kering, antara lain: apel, stroberi, dan jeruk. Jenis Agroklimat Yang Paling Fleksibel Dan Mudah Penyesuaiannya Agroklimat tropis dengan pulau-pulau vulkanis seperti di Indonesia mudah disesuaikan dengan kegiatan budi daya tanaman subtropis. Namun untuk membudidayakan tanaman tropis di kawasan subtropis memerlukan green house. Contoh komoditas agroklimat subtropis yang sudah umum dibudidayakan di kawasan tropis adalah kentang, kol, wortel, seledri, daun bawang, bawang putih, bunga, apel, anggur, avokad, dan lengkeng. Kendala utama budi daya tanaman subtropis di kawasan tropis adalah panjang penyinaran matahari. Akibat faktor itulah hingga saat ini Indonesia masih sulit bersaing dengan Cina dalam hal budi daya bawang putih dan dengan Amerika Serikat dalam hal budi daya kedelai. Karena tanaman tersebut mutlak memerlukan sinar matahari selama 17 jam per hari untuk mencapai hasil optimal. Kentang untuk french fries dan tomat untuk pasta juga masih sulit dihasilkan di kawasan tropis.

Tanah b. Tanah Tanah adalah bentuk fisik dari lahan, misalnya tanah berpasir, tanah vulkanis, lempung, cadas, dan gambut. Sedang lahan adalah luas hamparan, status, beserta bentuk konturnya. Contohnya, lahan seluas 100 hektar berstatus hak guna usaha (HGU) dengan kontur 40% datar, 20% bergelombang, 30% berkemiringan 30 derajat, dan 10% curam. Sebelum digunakan untuk budi daya tanaman, tanah perlu dianalisis terlebih dahulu untuk mengetahui kandungan unsur hara, kandungan logam berat atau zat beracun lainnya, dan tingkat keasaman tanah (pH). Meskipun lahan sudah ditanami, analisis tanah dan analisis daun tetap diperlukan. Tujuannya untuk mengetahui apakah semua unsur hara yang tersedia di dalam tanah, terutama unsur hara mikro, bisa diserap secara optimal oleh tanaman hingga ke daun. Unsur Hara Unsur hara adalah nutrisi atau zat makanan yang bersama-sama dengan air diserap oleh akar tanaman, kemudian dibawa ke daun. Di dalam daun, unsur hara akan bereaksi dengan karbondioksida (CO2) yang diambil oleh tanaman melalui stomata (mulut daun) langsung dari udara. Dengan bantuan energi matahari, unsur hara lain, air, dan karbondioksida, unsur hara akan diolah menjadi makanan kemudian disalurkan ke seluruh jaringan tanaman. Unsur hara ada dua, yakni unsur hara makro dan unsur hara mikro. Yang termasuk unsur hara makro adalah nitrogen (N), fosfor (P), dan kalium (K). 285

Unsur hara makro diperlukan tanaman dalam jumlah banyak. Yang termasuk unsur hara mikro antara lain Mg, Ca, Cu, Fe, dan Zn. Unsur hara mikro diperlukan tanaman dalam jumlah sedikit. Setiap hari unsur hara selalu diambil tanaman dari dalam tanah karena itulah unsur hara perlu ditambahkan ke tanah dalam bentuk pupuk. Jika satu pohon mangga dalam setahun mampu berbuah 100 kg, sekitar 80 kg-nya adalah air. Sisanya, sekitar 10 kg, berupa karbondioksida (arang atau CO, dari udara) dan 10 kg unsur hara makro dan mikro yang diambil dari tanah. Jika tanah tidak diberi tambahan unsur hara, semakin lama cadangan NPK dan unsur hara mikro akan berkurang sehingga pohon mangga tidak bisa berbuah rutin setiap tahun. Pupuk kimia Tanah tidak hanya memerlukan pupuk kimia tetapi juga bahan organik, seperti pupuk kandang (kotoran ternak), kompos, humus, dan guano (kotoran kelelawar). Bahan organik itu akan membuat struktur tanah (partikel tanah) lebih remah sehingga ada udara dan jasad renik (bakteri, kapang, atau mikoriza) yang bisa hidup. Tanpa bahan organik, tanah menjadi liat (lengket) sehingga unsur hara sulit diserap akar tanaman. Top soil Top soil adalah lapisan tanah paling atas. Sering juga disebut dengan solum.Lapisan tanah ini sangat subur karena kaya bahan organik. Tanah asam Tanah asam bisa terbentuk karena tanah memiliki pH rendah, yakni 4,5-6. Rata-rata tanaman memerlukan pH netral, yakni 7-7,5. Kebalikan dari Tanah asam adalah tanah basa. Tanah basa memiliki pH tinggi, yakni di atas 7,5. Tanah asam bisa dijumpai di daerah rawa gambut, sementara tanah basa dijumpai di bukit kapur. Cara menetralkan pH tanah yang asam adalah menambahkan kapur (Ca). Biasanya berupa kapur pertanian, dolomit, atau kalsit. Tanah gambut Tanah gambut adalah tanah yang tersusun dari endapan bahan organik yang cukup tebal dan selalu terendam air. Sifat tanah gambut sangat asam. Tanah ini banyak dijumpai di rawa-rawa dataran rendah di Pulau Sumatera dan Kalimantan. c . Lahan Agrobisnis cocok dilakukan di lahan yang datar, bergelombang, atau yang berkemiringan di bawah 40 derajat. Lahan yang curam dan berbatu-batu sebaiknya dihutankan kembali untuk menghindari longsor dan erosi. Lahan untuk agrobisnis tanaman semusim lebih baik disewa, tetapi untuk agrobisnis tanaman tahunan, lahan tersebut harus dibeli. Status lahan yang 286

dibeli bisa berupa hak milik (dipecah dalam sertifikat kecil-kecil tetapi banyak), bisa pula berupa hak guna usaha (HGU). Di Indonesia HGU diberikan untuk jangka waktu 30 tahun dan bisa diperbaharui kembali. Di luar begeri, HGU rata-rata diberikan untuk jangka waktu 100 tahun. d. Lokasi Usaha Cara memilih lokasi lahan untuk agrobisnis adalah sebagai berikut. Pertama, lahan tersebut harus memiliki agroklimat yang cocok dengan komoditas yang akan diusahakan, serta memiliki sumber air, baik berupa air tanah, mata air, air hujan, sungai, atau danau. Kedua, berdekatan dengan jalan raya, jalur kereta api, sungai, pelabuhan, atau bandar udara. Keberadaan sarana dan prasarana penunjang, seperti listrik dan telepon, juga perlu dipertimbangkan. Pertimbangan terhadap faktor sosial dan kultural menjadi sangat penting agar kebun tidak dijarah. Pengembangan peternakan sapi potong di suatu daerah tidak tepat jika masyarakat setempat tidak memiliki kultur beternak sapi. Pertanian sayuran tidak tepat dikembangkan di daerah yang masyarakatnya tidak memiliki kultur mengolah lahan dengan cangkul dan memelihara ternak untuk dimanfaatkan pupuknya. e . Lokasi Administrasi Selain lokasi usaha produksi, lokasi untuk kegiatan administrasi dan manajemen juga perlu disiapkan. Lokasi kantor tidak harus memerlukan investasi yang berlebihan. Yang terpenting adalah ketersediaan sarana komunikasi seperti telepon dan faksimili yang sangat menentukan dalam rangka menjalankan usaha, terutama yang berhubungan dengan kegiatan pemasaran. Kekeliruan investasi di awal usaha sehubungan dengan sarana perkantoran akan memberatkan beban usaha per unit produk.

14.3 Menyusun Rencana Keuangan
Sebelum memulai suatu kegiatan usaha, perlu dilakukan penilaian atas usaha tersebut, layakkah untuk dilakukan? Bermanfaatkah? Seberapa besar dampak baik atau buruk yang ditimbulkan? Seberapa besar upaya yang harus dilakukan untuk mewujudkan hasil yang diharapkan? Untuk itu perlu dilakukan suatu studi mengenai kelayakan usaha tersebut baik secara teknis maupun ekonomi. Proses yang dimulai dari penyusunan rencana tindak hingga menentukan lokasi secara tidak langsung merupakan bentuk studi kelayakan teknis. Dari berbagai pertimbangan teknis hingga dapat ditentukannya loaksi usaha dapat disimpulkan bahwa secara teknis rancana usaha tersebut sudah layak untuk dilakukan. 287

Setelah menyusun rencana teknis, langkah berikutnya adalah menyusun rencana keuangan. Kegiatan perencanaan keuangan ditujukan untuk mengetahui kelayakan usaha dengan menilai seberapa besar manfaat yang dapat diperoleh dibandingkan dengan upaya yang harus dikerahkan. Dengan kegiatan ini juga bisa diperkirakan tingkat resiko yang harus ditanggung. Beberapa hal yang harus dipelajari dalam perecanaan keuangan adalah perkembangan pasar, meliputi perkembangan permintaan, perkembangan penawaran dan perkembangan harga, serta biaya produksi. Agrobisnis seperti kegiatan ekonomi yang lain tak lepas dari situasi yang berlawanan (paradoks) yaitu memanfaatkan kesenjangan antara permintaan dan penawaran. Akan terjadi tarik menarik diantara keduanya dan mencapai titik seimbang dalam harga pasar. Pergerakan harga mencerminkan besarnya kekuatan diantara keduanya. Dengan mencermati perkembangan permintaan dan penawaran serta dampaknya pada harga dapat diantisipasi besarnya resiko yang harus ditanggung. Semakin lebar kesenjangan semakin besar peluang untuk dimasuki. Dalam perhitungan biaya produksi, biaya-biaya yang harus dikeluarkan dapat dipisahkan kedalam : biaya tetap, biaya pra-operasi dan biaya operasional. Biaya tetap, sering disebut sebagai biaya investasi, adalah biaya yang harus dikeluarkan untuk membeli barang-barang yang tidak habis digunakan dalam satu periode usaha. Termasuk dalam biaya tetap adalah biaya lahan, pembuatan gudang, pembelian peralatan pertanian, kendaraan, dan lain-lain. Biaya pra-operasi adalah biaya-biaya pendahuluan seperti survey, pembuatan studi kelayakan, perekrutan, pelatihan dan biaya produksi percobaan. Sedangkan biaya operasional adalah biaya-biaya yang dibutuhkan untuk berproduksi. Termasuk diantaranya adalah biaya pengadaan benih atau bibit, pupuk, obat-obatan, pestisida, upah tenaga kerja, biaya distribusi dan penjualan, dan lainlain. Seluruh biaya yang harus dikeluarkan dapat dibiayai oleh modal sendiri atau modal pinjaman. Jika akan menggunakan modal pinjaman harus diperhitungkan jadwal pengembalian dan besarnya bunga. Setelah menghitung seluruh biaya yang dibutuhkan, perlu disusun strategi pemasarannya. Secara umum kemampuan bersaing ditentukan oleh mutu dan harga. Langkah terakhir dalam perencanaan keuangan adalah menghitung kelayakan keuangannya. Ada sejumlah metode yang dapat digunakan, antara lain : 1) 2) 3) 4) 5) 6) 288 Analisis rugi laba (income statement) Cash flow Neraca Titik impas (break even) Masa pengembalian investasi Net present value (NPV)

7) Benefit-cost ratio (B/C) 8) Return on investment (ROI) 9) Internal rate of return (IRR).

14.4 Hal-hal Lain yang Perlu Diperhatikan
Hal-hal yang perlu diperhatikan lainnya adalah aspek hukum dan manajemen. Aspek hukum menyangkut berbagai perizinan. Jika belum memungkinkan, perolehan ijin dapat ditunda. Jika mulai ada ikatan dengan berbagai pihak, seperti perbankan, kontrak penjualan masa datang (futures trading), aspek hukum ini tidak dapat ditinggalkan. Pengelolaan agribisnis yang terorganisir di tengah persaingan yang semakin ketat telah menjadi kebutuhan. Secara sederhana sistem manajemen adalah upaya membuat segala sesuatu lebih sistematis yang semula dilakukan secara instingtif. Aspek manajemen dalam masa perencanaan usaha dapat dipisahkan dalam dua kelompok kegiatan, yaitu aspek manajemen yang berhubungan dengan masa pembangunan dan manajemen dalam operasi usaha. Manajemen dalam masa pembangunan usaha lebih mengarah pada tujuan pengelolaan mengenai pelaksana kegiatan fisik, jadwal penyelesaian kegiatan pembangunan fisik, pelaksanaan studi pada tahap awal kegiatan, dan lain-lain. Sedangkan manajemen operasi lebih mengarah pada cara organisasi usaha menjalankan seluruh aktivitas kegiatan. Dalam manajemen operasi ini diharapkan sudah terdapat kejelasan mengenai bentuk badan usaha yang dipilih, struktur organisasi, deskripsi jabatan, spesifikasi jabatan, dan lain-lain. Hal lain yang perlu dilakukan adalah menyusun rencana bisnis. Rencana bisnis ini akan menjadi acuan dalam implementasinya di lapangan. Apabila akan bekerjasama dengan pihak lain, atau menggunakan sumber-sumber permodalan dari luar, encana bisnis ini dapat dijadikan sebagai sumber informasi guna menyusun usulan (proposal) kerjasama usaha.

289

290

BAB XV SUMBER-SUMBER KREDIT
Kredit untuk kegiatan usaha dapat diperoleh dari berbagai sumber, antara lain kredit ketahanan pangan, kredit pengentasan kemiskinan dan modal ventura.

15.1 Kredit Ketahanan Pangan (KKP)
KKP digunakan untuk membiayai (1) petani, dalam rangka intensifikasi padi, jagung, kedelai, ubi kayu, ubi jalar dan pengembangan budidaya tebu, (2) peternak, dalam rangka peternakan sapi potong, ayam buras dan itik (3) petani ikan, dalam rangka budidaya ikan dan atau bersama-sama dengan usaha budidaya peternakan ayam buras, dan (4) untuk pengadaan pangan padi, jagung dan kedelai. Bagi komoditas yang tidak termasuk dibiayai KKP maka pemerintah dalam hal ini Departemen Pertanian menyediakan Skim Kredit Agribisnis khususnya komoditas unggulan yang layak dibiayai dan mempunyai prospek pasar yang cerah. 1. Persyaratan Petani, kelompok Tani, Koperasi dan Bank Pelaksana a. Persyaratan Petani dalam KKP adalah: 1). Petani penggarap dan atau petani pemilik penggarap dengan luas garapan maksimal 2 (dua) Ha. 2). Petani peserta berumur sekurang-kurangnya 18 tahun atau sudah menikah. 3). Bersedia mengikuti petunjuk dari PPL atau Dinas Teknis setempat serta mematuhi ketentuan-ketentuan sebagai peserta KKP. b. Persyaratan Kelompok Tani dalam KKP adalah: 1). Mempunyai organisasi dengan pengurus yang aktif, minimal Ketua, Sekretaris dan Bendahara. 2). Mempunyai anggota yang melaksanakan budidaya komoditas yang dibiayai KKP. 3). Bersedia mengadakan tabungan keiompok tani dan disimpan pada bank yang bersangkutan, c. Persyaratan Koperasi dalam hal menyalurkan KKP: 1). Sudah berbadan hukum 2). Mempunyai pengurus yang aktif 3). Memenuhi persyaratan eligibilitas sesuai ketentuan yang berlaku.

291

d. Persyaratan Bank Pelaksana dalam menyalurkan KKP adalah: Bank umum yang bersedia menyediakan dan menyalurkan dana KKP dengan persyaratan yang telah ditetapkan dalam Keputusan Menteri Keuangan. 2. Sumber Pendanaan, Suku Bunga dan Resiko KKP a. Pendanaan KKP berasal dari dana Bank Pelaksana b. Suku bunga KKP yang dibebankan kepada penerima KKP adalah suku bunga pasar (komersial) yang berlaku pada Bank Pelaksana yang bersangkutan dikurangi subsidi bunga yang diberikan pemerintah. Suku bunga KKP padi, jagung, kedele, ubi kayu dan ubi jalar adalah 12 % per tahun, sedangkan untuk tebu, peternakan, usaha penangkapan ikan dan pengadaan pangan adalah 16 % per tahun. c. Resiko KKP ditanggung oleh Bank Pelaksana dengan ketentuan sebagiandapat dijaminkan dengan membayar premi tertentu kepada lembaga penjamin yang didukung oleh pemerintah. 3. Besarnya KKP yang Disalurkan a. Besarnya KKP maksimal untuk komoditas tanaman pangan adalah: padi Rp 2,5 juta, jagung Rp. 2 juta, kedelai Rp. 2,050 juta, ubi kayu Rp. 1,280 juta dan ubi jalar Rp. 0,9 juta per Ha. b. Besarnya KKP maksimal untuk budidaya pengembangan tebu Rp. 7,5 juta per Ha. c. Besarnya KKP maksimal untuk peternakan ayam buras Rp.4,3 juta, itik Rp. 5,8 juta dan sapi potong Rp. 9,6 juta per peternak. d. Besarnya KKP untuk koperasi dalam rangka pengadaan pangan (gabah, jagung dan kedelai) setinggi-tingginya Rp. 500 juta 4. Prosedur Penyaluran KKP Tahapan Penyaluran KKP adalah sebagai berikut: 1. Kelompok tani beserta anggotanya menyusun RDKK untuk kebutuhan KKP paling lambat 1 (satu) bulan sebelum musim tanam. 2. PPL membantu dalam penyusunan RDKK dan mengesahkan blanko RDKK. 3. RDKK yang sudah ditandatangi oleh Ketua Kelompok Tani dan PPL disampaikan langsung ke Bank Pelaksana atau melalui koperasi 4. Dalam hal permohonan KKP yang diajukan melalui Koperasi, maka permohonan KKP disampaikan melaiui Koperasi kepada Bank Pelaksana dalam bentuk rekapitulasi RDKK disertai RDKK masing-masing Kelompok Tani 5. Bank pelaksana meneliti kelengkapan dokumen RDKK 6. Kelompok Tani atau Koperasi menandatangani akad kredit dengan pelaksana 7. Bank pelaksana menyalurkan KKP kepada Kelompok Tani atau koperasi yang selanjutnya disalurkan kepada anggota Kelompok 8. Pengembalian KKP disampaikan langsung oleh Kelompok Tani kepada Bank pelaksana atau melalui Koperasi setelah panen tanpa menunggu saat jatuh tempo.

292

5. Tim Pemantau KKP Dalam rangka mengantisipasi agar penyaluran, pemanfaatan dan pengembalian KKP berjalan lancar, aman dan terkendali maka dibentuk Tim Pemantau KKP baik tingkat Propinsi maupun Kabupaten. Tim Pemantau KKP bertugas: a) menyusun petunjuk teknis, b) melakukan koordinasi dengan instansi terkait mulai dari aspek persiapan/ perencanaan, pemanfaatan, penyaluran, pengembalian dan pengendalian KKP, c) melakukan monitoring dan pembinaan Ke lapangan, d) melakukan identifikasi dan upaya pemecahan permasalahan di lapangan, e) mengevaluasi dan merumuskan saran penyempurnaan skim KKP serta mekanisme pengembalian KKP sesuai jadwalpengembalian dan f) menyampaikan laporan secara berkala sesuai tugas dan tanggung jawabnya kepada Bupati/Gubernur/Menteri Pertanian. 6. Monitoring dan Evaluasi a. Pemantauan/monitoring terhadap penyaluran, pemanfaatan dan pengembalian KKP dilakukan secara berjenjang dari tingkat kabupaten/ kota, propinsi dan pusat. b. Monitoring dan evaluasi secara periodik dilakukan oleh Tim Pemantau KKP maupun instansi terkait di tingkat kabupaten/kota, propinsi dan pusat yang telah dibentuk. 7. Pelaporan a. Cabang Bank Pelaksana wajib menyampaikan laporan bulanan perkembangan penyaluran dan pengembalian KKP yang dikelolanya kepada Dinas Teknis (Tanaman Pangan, Perkebunan, Peternakan) setempat selambat-lambatnya tanggal 10 bulan berikutnya. b. Dinas Teknis (Tanaman Pangan, Perkebunan, Peternakan) menyampaikan laporan penyaluran dan pengembalian KKP kepada Direktur Jenderal Bina Sarana Pertanian. 8. Indikator Keberhasilan a. Plafon KKP yang telah disediakan Bank Pelaksana dapat disalurkan dan dimanfaatkan oleh peserta Kelompok Tani. b. RDKK sudah disusun oleh Kelompok Tani 1 bulan sebelum musim tanam c. Pemanfaatan KKP oleh Kelompok Tani meningkatkan produktivitas hasil diatas rata-rata. d. Pengembalian KKP sesuai dengan jadwal yang dibuat dalam RDKK. e. Tumbuhnya tabungan Kelompok Tani peserta KKP pada Bank pelaksana penyalur KKP. f. Tunggakan KKP oleh Kelompok Tani seminimal mungkin.

293

15.2 Kredit Pengentasan Kemiskinan Agribisnis
1. Tujuan Meningkatkan kegiatan agribisnis keluarga-keluarga yang tergabung dalam kelompok miskin guna meningkatkan kesejahteraan keluarganya. 2. Sasaran a. Mengembangkan kegiatan agribisnis kelompok miskin dalam rangka menyiapkan mereka untuk menjadi Koperasi atau Usaha Kecil yang formal, b. Meningkatkan kegiatan pemberdayaan kelompok taskin di bidang agribisnis, c. Meningkatkan pendapatan keluarga, d. Meningkatkan mutu produk, produktivitas dan daya saing usaha. 3. Penerima Kredit a. Kelompok miskin b. Diutamakan mereka yang pernah menerima Kukesra sampai putaran terakhir dan ibu rumah tangga c. Diutamakan pada kelompok miskin yang telah menjadi binaan Departemen Teknis 4. Jenis Kredit Kredit Taskin Agribisnis dapat dipergunakan sebagai: a. Kredit Modal Kerja dan atau; b. Kredit Investasi 5. Plafon Kredit a. Maksimum kredit yang dapat diberikan kepada setiap kelompok Rp. 50.000.000,- (lima puluh juta rupiah) termasuk kredit investasi; b. Maksimum kredit kepada setiap anggota Rp.2.000.000,- (dua juta rupiah); c. Kredit investasi yang dapat diberikan kepada setiap kelompok maksimal 20% dari kredit modal kerja yang diperoleh kelompok atau akan ditetapkan secara khusus per kasus oleh Tim Pokjanis Kabupaten. 6. Jangka Waktu Kredit Jangka waktu masing-masing kredit adalah sebagai berikut: a. Kredit Modal Kerja maksimum satu tahun dan bila diperlukan dapat diperpanjang satu tahun lagi. Pengembalian pinjaman dilakukan sesuai dengan kemampuan usaha / siklus usahanya. b. Kredit Investasi maksimum 3 tahun, termasuk masa tenggang (apabila diperlukan) maksimum satu tahun untuk tidak mengangsur hutang pokoknya, tetapi bunga pinjaman tersebut tetap diangsur / diperhitungkan sejak akad kredit ditandatangani. Pengembalian pinjaman dilakukan dengan sistem angsuran bulanan atau disesuaikan dengan kemampuan. 7. Biaya Kredit a. Biaya provisi tidak dipungut. 294

b. Biaya administrasi Rp. 10.000,- dibebankan kepada kelompok/peminjam. c. Biaya materai dibebankan kepada kelompok / peminjam sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 8. Suku Bunga Kredit Bunga pinjaman 12% per tahun dan tidak berbunga. Bunga dapat berubah sesuai dengan ketersediaan dan sumber dana yang dipergunakan. 9. Jaminan Kredit a. Kelayakan Usaha b. Tanggung jawab bersama secara tanggung renteng di antara peminjam. c. Membuka tabungan di Bank penyalur atas nama kelompok yang bersangkutan dengan jumlah saldo minimum 5% dari jumlah maksimum pinjaman yang disetujui, dan tidak dapat diambil sebelum seluruh anggota kelompok yang mendapat Kredit Taskin Agribisnis melunasi pinjaman. d. Asuransi kredit diserahkan kepada Bank Pembangunan Daerah namun tetap berkoordinasi dan memberikan laporan, apabila tidak diasuransikan maka dana 1,5 % dikembalikan ke yayasan. 10. Tempat Pelayanan Kredit Taskin Agribisnis diberikan melalui Kantor Cabang Bank Pembangunan Daerah. 11. Persyaratan Memperoleh Kredit Kelompok Taskin memiliki rencana usaha agribisnis dengan petugas pendamping yang jelas. Para pendamping diharapkan secara penuh bergabung dengan kelompok yang bersangkutan sehingga dapat diikutkan dalam pengajuan Kredit Taskin Agribisnis. Mereka yang dapat diajukan sebagai pendamping kelompok adalah yang dapat berperan sebagai motivator, fasilitator, penghubung kelompok yang bersangkutan dengan narasumber. Petugas pendamping tersebut antara lain: 1. Tenaga terampil yang ada di desa yang bersangkutan. 2. Anggota LSM yang bergerak di bidang yang bersangkutan. 3. Sarjana pencari kerja yang berasal dari desa yang bersangkutan. 4. Mahasiswa peserta Kuliah Kerja Nyata. 5. Petugas lapangan instansi terkait. 6. SP3 (Sarjana Penggerak Pembangunan Pedesaan). 7. Sarjana baru atau mahasiswa yang mendapat tugas dari perguruan tingginya. 8. Gerakan Pramuka. 12. Prosedur Pelayanan a. Pengajuan 1). Ketua kelompok mengisi formulir permohonan kredit yang dilampiri: • Daftar kebutuhan kredit anggota yang ditandatangani oleh Ketua Kelompok dan diketahui oleh pemuka masyarakat, pendamping petugas lapangan dan instansi pembina setempat. • Surat kuasa dari para anggota kelompok kepada ketua kelompok 295

diatas materai yang cukup untuk mengajukan, menandatangani, dan menerima kredit atas nama kelompok. • Surat Kuasa dari kelompok kepada Bank Pembangunan Daerah diatas materai yang cukup untuk memindahbukukan (mendebet) dana dari tabungan beku sebagai angsuran pinjaman sampai dengan kredit lunas. • Surat pernyataan kesanggupan anggota untuk menanggung bersama (tanggung renteng) atas kredit yang telah diterima. 2). Fungsi pemuka masyarakat, pendamping, petugas lapangan, instansi pembina, adalah: • Membantu menyiapkan usulan kegiatan. • Memeriksa kebenaran data yang diajukan. • Membira kelompok Taskin. • Sebagai bukti ikut bertanggungjawab / sebagai saksi di dalam program yang diusulkan. • Bersama-sama menyelesaikan pengembalian kredit Taskin kepada Bank Pembangunan Daerah sampai dengan lunas. • Analisis Kredit b. Plafon Kredit Plafond kredit diberikan berdasarkan kelayakan masing-masing kelompok yang diputuskan oleh ketua Tim Pokjanis Kabupaten/Kota yang bersangkutan atau salah seorang Wakil Ketua berdasarkan kesepakatan. Analisis kredit meliputi: 1. Pemeriksaan kelengkapan persyaratan. 2. Kelayakan usaha yang dikembangkan 3. Kelayakan pendamping, dan 4. Jumlah kredit yang layak diberikan. 13. Keputusan Pemberitahuan tentang keputusan disetujui atau ditolaknya permohonan kredit tersebut oleh Ketua Tim Pokjanis Kabupaten/Kota yang bersangkutan atau salah seorang Wakil Ketua berdasarkan kesepakatan. 14. Pencairan Pencairan Kredit Taskin Agribisnis dapat dilaksanakan apabila: 1. Perjanjian kredit telah ditandatangani. 2. Telah dipenuhi syarat-syarat kredit sesuai dengan surat keputusan yang telah ada. 3. Sudah ditandatanganinya surat aksep. 4. Adanya surat kuasa dari ketua kelompok kepada Bank Pembangunan Daerah diatas materai yang cukup untuk memindahbukukan / mendebet dana dari tabungan sebagai angsuran pinjaman sampai dengan kredit lunas. 5. Adanya surat pernyataan kesanggupan anggota untuk menanggung bersama (tanggung renteng) atas kredit yang telah diterima. 6. Pencairan tunai diberikan kepada ketua kelompok yang didampingi oleh beberapa anggota kelompok sebagai saksi. 296

15. Angsuran a. Angsuran Kredit Taskin Agribisnis disesuaikan dengan jadwal atau sesuai siklus usahanya. b. Pembayaran angsuran dilakukan oleh Ketua Kelompok atau anggota yang ditunjuk.

Ventura 15.3 Modal Ventura
Modal Ventura adalah suatu jenis pembiayaan berupa penyertaan modal yang bersifat sementara oleh pemilik modal, disebut Perusahaan Modal Ventura (PMV), kepada Perusahaan Pasangan Usaha (PPU), baik perorangan, kelompok, maupun usaha berbadan hukum dengan pola bagi hasil. Bentuk Keikutsertaan PMV Dalam Perusahaan Pasangan Usaha a. Pasangan Usaha Perorangan Bentuk keikutsertaan modal ventura dalam usaha perseorangan adalah sistem bagi hasil atau partisipasi terbatas. Sebelum PMV menyertakan modalnya, terlebih dahulu ditentukan prosentase dari keuntungan bersih setiap bulan atau periode tertentu yang diperoleh PPU yang akan diberikan kepada PMV. Besarnya prosentase tersebut ditetapkan berdasarkan kesepakatan antara PMV dan PPU. b. Pasangan Usaha Berbadan Hukum (PT) Pembiayaan modal ventura untuk perusahaan berbadan hukum dalam bentuk perseroan terbatas (PT) dapat berupa penyertaan langsung dalam bentuk saham di PPU. Hasil yang diterima oleh PMV berupa deviden yang akan dibagikan setiap tahun dari keuntungan bersih PPU. Keuntungan yang akan dibagi itu ditentukan bersama antara PMV dan PPU. Besarnya pembagian hasil didasarkan atas perbandingan prosentase penyertaan modal antara PPU dan PMV. Perbedaan modal ventura dengan modal yang berasal dari sumber permodalan lain Perbedaan yang utama adalah: a. Pembiayaan modal ventura bersifat aktif. PMV akan melibatkan diri dalam kegiatan usaha yang dibiayai dan ikut menentukan keberhasilan usaha. Sedangkan sumber permodalan lain pada umumnya tidak terlibat dalam kegiatan usaha pihak yang diberi dana. b. Pembiayaan modal ventura berjangka waktu maksimum 6 tahun. Diharapkan dalam kurun waktu tersebut PPU yang bersangkutan sudah mencapai tingkat pertumbuhan yang diinginkan. Pada saat PPU sudah berkembang, PMV akan menarik diri karena PPU sudah tidak memerlukan modal ventura lagi. Hal ini berbeda dengan sumber permodalan perbankan atau sumber permodalan lainnya yang jangka waktu pinjamannya dapat lebih dari 6 tahun. c. Keuntungan yang diperoleh PMV bukan bunga atas modal yang dipinjamkan, melainkan bagi hasil dari keuntungan bersih yang diperoleh dengan pembagian yang ditentukan atas kesepakatan PPU dan PMV. Sedangkan sumber modal 297

perbankan pada umumnya memperoleh keuntungan berupa bunga yang dibayar oleh nasabah. Ventura Perusahaan Modal Ventura (PMV) Perusahaan Modal Ventura (PMV) adalah suatu badan usaha berbentuk Perseroan Terbatas (PT) yang bergerak dalam bidang investasi melalui penyertaan modal langsung pada perusahaan pasangan usaha. Tujuan penyertaan modal kepada perusahaan kecil maupun menengah adalah untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan kemampuan berusaha pada pengusaha tanpa menyimpang dari pelaksanaan kaidah bisnis yang sehat. Dengan pola kemitraan antara PMV dan PPU seperti ini PMV akan mendorong perusahaan kecil sampai menengah untuk mampu mandiri dan berkembang. Keuntungan PMV dalam penyertaan modal melalui modal ventura : a. Mendapatkan keuntungan yang tinggi dari usaha yang dibiayai. Terhadap usaha-usaha yang berprospek cerah, seringkali memberikan keuntungan yang jauh lebih besar daripada suku bunga kredit perbankan. b. Mendapatkan informasi yang lebih lengkap dan akurat atas penggunaan modal penyertaan sehingga meningkatkan jaminan atas pengembalian modal yang disertakan. c. Waktu penyertaan yang terbatas mengurangi resiko atas usaha yang mungkin timbul dalam jangka panjang.

Perusahaan Pasangan Usaha (PPU) PPU adalah perusahaan-perusahaan skala kecil dan menengah yang memiliki keterampilan teknis dalam berproduksi dan memiliki pangsa pasar yang mantap serta prospek pasar yang cerah namun tidak memiliki atau kekurangan modal untuk pengembangan usaha atau dalam memenuhi permintaan pasar. Ventura Manfaat Modal Ventura Bagi PPU a. Ketersediaan modal yang murah untuk jangka pendek, tanpa harus menyediakan agunan dan membayar cicilan pinjaman bulanan seperti halnya pinjaman dari bank komersial. b. PPU dapat memperoleh bantuan manajemen dari PMV yang mempunyai latar belakang bisnis yang kuat, sehingga meningkatkan peluang keberhasilan bisnis. c. PPU dapat mengembangkan usaha dan meningkatkan keuntungan.

Ventura: Kegiatan yang dapat dibiayai oleh Modal Ventura: Pada dasarnya PMV dapat membiayai semua jenis usaha yang memiliki prospek dan potensi untuk berkembang. 298

Penyertaan modal ventura dapat diberikan baik di tahap awal usaha maupun di tahap pengembangan dan dapat dimanfaatkan baik sebagai modal investasi untuk membeli peralatan dan mesin-mesin maupun untuk modal kerja seperti pembelian pupuk, bibit, bahan baku, dan biaya operasional lainnya. Ventura: PPU yang dapat memperoleh Modal Ventura: • • • • Memiliki kemampuan teknis produksi yang baik. Memiliki pangsa pasar yang mantap Memiliki prospek cerah untuk berkembang Resiko usaha yang rendah,

Ventura: Prosedur untuk memperoleh Modal Ventura: a. Mempelajari persyaratan-persyaratan yang diminta oleh PMV. b. Menyusun proposal (usulan) usaha (Format proposal usaha dapat dilihat pada Lampiran 2 dan 3). c. Mengisi daftar isian yang disediakan oleh PMV.

d. Menyampaikan semua dokumen yang diperlukan kepada PMV untuk mendapatkan penilaian. Ventura Modal Ventura Dalam Agribisnis Bidang usaha agribisnis yang dapat dibiayai modal ventura adalah usaha tanaman pangan dan hortikultura, perkebunan, perikanan, peternakan dan bidang jasa yang berkaitan. Kegiatan usahanya meliputi budidaya, pengolahan, pemasaran dan kegiatan jasa lainnya yang berhubungan dengan agribisnis. Jenis pembiayaan dalam pengembangan usaha yang dapat dibiayai oleh modal ventura adalah : a. Modal investasi untuk pembelian peralatan pertanian, seperti : traktor, alat semprot hama, pompa air, pengering, pemipil, dan lain-lain. b. Modal kerja seperti pengadaan benih, bibit, pupuk, pestisida, obat-obatan dan lain-lain. Aspek-Aspek Bisnis Yang Harus Dimiliki Calon PPU: a. Manajemen perusahaan yang baik Manajemen adalah unsur penentu utama atas keberhasilan atau kegagalan suatu usaha, karena itu kemampuan manajemen dalam mengelola usaha mendapat perhatian yang besar. b. Pangsa pasar perusahan yang mantap Perusahaan yang telah mempunyai pangsa pasar yang kuat dan tidak mudah terpengaruh oleh perubahan teknologi yang cepat akan mempunyai unjuk kerja penjualan yang mantap. Tentunya PMV akan lebih tertarik pada PPU yang mempunyai pangsa pasar yang mantap karena dapat mengurangi resiko.

299

c.

Arus kas yang baik Perusahaan yang memiliki arus kas dari pendapatan yang meningkat dengan stabil, yang dapat memenuhi kewajibannya serta menunjang pertumbuhan selama periode investasi untuk memperoleh pendanaan. Ini menunjukkan prospek pasar yang cerah dan kemampuan baik PPU dalam mengelola usahanya.

Ventura Besaran Penyertaan Modal Ventura Pada PPU Agribisnis a. Pada saat ini jumlah penyertaan modal ventura yang dapat disediakan oleh PMV daerah maksimal Rp. 100.000.000,-. b. Untuk penyertaan modal Ventura diatas Rp. 100.000.000,- PMV daerah akan mengadakan kerjasama dengan PT. Bahana Artha Ventura Jakarta. c. Modal Ventura yang didanai oleh PT. Bahana Artha Ventura minimal Rp.50.000.000,- dan maksimal Rp. 100.000.000,- per entity (satu entity dapat berupa satu perusahaan maupun satu kelompok).

Kebutuhan dana tersebut diperuntukkan minimum 50% untuk investasi dan sisanya untuk modal kerja, apabila kebutuhan investasi kurang dari 50% maka aset dapat di-refinancing. Waktu Penyertaan Modal Ventura Kepada PPU Jangka waktu kerja sama antara perusahaan modal ventura dengan PPU Agribisnis biasanya antara 3-6 tahun. Pola Pembiayaan untuk Perseroan Terbatas Pola pembiayaan yang berlaku bagi PPU berbentuk Perseroan Terbatas adalah penyertaan saham langsung. Dalam pola ini PMV akan menanamkan modalnya dalam bentuk penyertaan saham. Peran Ditjen Bina Sarana Pertanian Dalam Membantu Calon PPU Memperoleh Modal Ventura a. Ditjen Bina Sarana Pertanian telah memperbarui kesepakatan bersama dengan PT. Bahana Artha Ventura yang sebelumnya Departemen Pertanian yang diwakili oleh Badan Agribisnis untuk membantu kelompok tani dan perusahaan agribisnis skala kecil dan menengah untuk memperoleh modal ventura melalui kegiatan apresiasi temu usaha modal ventura. b. Ditjen Bina Sarana Pertanian memfasilitasi penyampaian kelayakan usaha calon PPU. c. Ditjen Bina Sarana memberikan rekomendasi kelayakan usaha dari aspek teknis bagi calon PPU kepada PT. Bahana Artha Ventura.

300

BAB XVI ANALISIS USAHA
Analisis usaha adalah pemeriksaan keuangan untuk mengetahui tingkat keberhasilan perusahaan yang telah dicapai dalam satu periode usaha. Dengan analisis usaha ini, pengusaha dapat memperhitungkan dan menyusun langkah-langkah perbaikan dan meningkatkan keuntungan perusahaannya. Beberapa strategi memenangkan persaingan adalah dengan menekan biaya serendah-rendahnya (overall cost leadership), lebih rendah dari biaya yang dikeluarkan pesaing atau memberi sentuhan yang berbeda (differentiation). Orang lebih menyukai yang pertama kali lebih mudah dan lebih bisa diperkirakan dampaknya. Strategi diferensiasi memang memungkinkan untuk menang meski harga lebih mahal, namun menemukan unsur pembeda yang bisa menarik pembeli lebih sulit. Akan lebih baik kalau keduanya diterapkan secara bersamaan. Harga jual bisa ditentukan dengan melakukan penghitungan seluruh biaya yang dikeluarkan ditambah keuntungan yang diinginkan. Salah satu unsur biaya adalah biaya produksi. Biaya produksi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu : 1. biaya tetap, dan 2. biaya variabel. Dalam usaha budidaya udang, misalnya, biaya produksi merupakan modal yang harus dikeluarkan untuk membudidayakan ikan, dari persiapan sampai panen. Termasuk dalam hal ini biaya pembuatan kolam, biaya untuk perawatan sampai hasil pasca panen tersebut terjual. Biaya tetap merupakan biaya yang penggunaannya tidak habis dalam satu masa produksi, antara lain biaya pembuatan kolam, sewa lahan, dan biaya pembuatan saluran air. Sedangkan biaya variabel merupakan biaya yang habis dalam satu kali produksi, seperti biaya untuk benur, pupuk, pakan, pemberantasan hama, upah tenaga kerja, biaya panen, dan penjualan. Berikut adalah contoh analisa biaya dalam budidaya udang windu semi intensif dalam satu keluarga petani dengan lahan 1 ha (Trubus, 1988).

301

Tabel 16.1. Analisis Usaha Budi Daya Udang Windu Sistem Semi-intensif Untuk 1 keluarga petani dengan 1 ha lahan.
I. Biaya tetap 1. Sewa kontrak lahan 1 ha, @ Rp 250,00/m2 2. Pembuatan saluran pemasukan 100 m, @ Rp 5.000,00/m 3. Pembuatan saluran pembuangan 100 m, @ Rp 5.000,00/m 4. Pembuatan 2 petakan tambak 0,5 ha 5. Pintu air 2 bh/petak = 4 pintu, @ Rp 50.000,00 6. Pintu utama 1 bh, @ Rp 100.000

Rp. 2,500,000.00 Rp. 500,000.00 Rp. 500,000.00 Rp. 1,000,000.00 Rp. 200,000.00 Rp. 100,000.00

Jumlah Investasi Rp. 4,800,000.00 II. Biaya variabel Untuk target produksi 750 kg/musim/ha 1. Benur : 40.000 ekor, @ Rp 30,00 2. Pupuk : organik 1 ton : 200,000.00 urea 100 kg : 15,000.00 TSP 100 kg : 15,000.00 kapur 500 kg : 37,500.00 3. Pemberantas hama. 300 kg bungkil biji teh, @ Rp 750,00 4. Pakan tambahan 500 kg, @ Rp 500,00 5. Upah pekerja perawat kolam : 1 orang selama 6 bulan, @ Rp 75.000,00/bln 6. Biaya panen dan penjualan Rp 100,00/kg untuk 750 kg

Rp. 1,200,000.00

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

267,500.00 225,000.00 250,000.00 450,000.00 75,000.00

Jumlah biaya variabel Rp. 2,467,500.00 III. Biaya operasional per tahun (2 x musim tanam) 2 x Rp 2.467.500,00 Rp. 4,935,000.00

IV . Penyusutan investasi 20 %/tahun 20% x Rp 4.800.000,00 V. Jumlah modal usaha Rp 4.800.000,00 + Rp 2.467.000,00

Rp.

960,000.00

Rp. 7,267,000.00 Rp. 9,000,000.00

V I. Hasil penjualan per musim 750 kg, @ Rp 12.000,00 V II. Keuntungan per musim Rp 9.000.000,00 - (Rp 960.000,00 + Rp 2.467.000,00) V III. Biaya produksi per kg udang (Rp 960.000,00 + Rp 2.467.000,00) / 750 kg

Rp. 5,573,000.00

Rp.

4,569.33

302

KELAY PERHITUNGAN KELAYAKAN KEUANGAN Dari data analisis diatas dapat dihitung kelayakan investasinya. Perhitungan ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dalam mengelola usaha perikanan ini. Perhitungan biaya yang sering dilakukan yaitu break eventpoint (BEP), return on investment (ROI) serta benefit cost ratio (B/C).

a. Break Even Point (BEP) Break even point merupakan suatu nilai dimana hasil penjualan produksi sama dengan biaya produksi sehingga pengeluaran sama dengan pendapatan. Dengan demikian, pada saat itu pengusaha mengalami impas, tidak untung dan tidak rugi. Perhitungan BEP ini digunakan untuk menentukan batas minimum volume penjualan agar suatu perusahaan tidak rugi. Selain itu, BEP dapat dipakai untuk merencanakan tingkat keuntungan yang dikehendaki dan sebagai pedoman dalam mengendalikan operasi yang sedang berjalan. Untuk menentukan BEP, ada beberapa hal yang harus diketahui yaitu biaya atau modal (baik itu modal tetap atau variabel), harga jual, dan tingkat produksi. Selanjutnya BEP bisa dihitung dengan menggunakan persamaan berikut.

BEB

=

biaya tetap -------------------------------------biaya variable 1 --------------------------------penjualan

Perhitungan BEP yang diperoleh dari data analisis usaha budi daya udang windu diatas adalah sebagai berikut. Biaya tetap/investasi: Biaya variabel: Hasil penjualan per musim: Rp 4.800.000,00 Rp 2.467.500,00 Rp 9.000.000,00

BEB

=

4.800.000 -------------------------------------2.457.500 1 - --------------------------9.000.000

=

6.613.087,70

303

Dari perhitungan tersebut, berarti bahwa dengan pendapatan dari penjualan udang sebesar Rp 6.613.087,70 petani tidak akan mendapatkan laba atau menderita kerugian, impas.

b. Return on Invesment (ROI) Return of invesment merupakan nilai keuntungan yang diperoleh pengusaha dari setiap jumlah uang yang diinvestasikan dalam periode waktu tertentu. Dengan analisis ROI, perusahaan dapat mengukur sampai seberapa besar kemampuannya dalam mengembalikan modal yang telah ditanamnya. Dengan demikian, analisis ROI dapat digunakan untuk mengukur efisiensi penggunaan modal dalam perusahaan tersebut. Pada umumnya, besar kecilnya nilai ROI ditentukan oleh: • kemampuan pengusaha dalam menghasilkan laba, • kemampuan pengusaha dalam mengembalikan modal, dan penggunaan modal dari luar untuk memperbesar perusahaan. Besarnya ROI dapat diperoleh dengan rumus berikut ini. laba usaha ———————— modal usaha

ROI

=

Contoh cara menghitung ROI dari data analisis usaha budi daya udang windu diatas dalah sebagai berikut. Laba usaha per musim Modal usaha : : Rp 5.573.000,00 Rp 7.267,000,00

ROI

=

5.573.000 ——————— 7.267.000 0,77 atau 77%

=

Angka tersebut berarti bahwa dari Rp 100,00 modal yang diinvestasikan selama setahun akan menghasilkan keuntungan sebesar Rp 77,00. c. Benefit Cost Ratio (B/C) Perhitungan ini lebih ditekankan pada kriteria-kriteria investasi yang pengukurannya diarahkan pada usaha untuk memperbandingkan, mengukur, serta menghitung tingkat keuntungan usaha perikanan. Dengan B/C ini bisa dilihat kelayakan suatu usaha. Bila nilainya 1, berarti usaha tersebut belum 304

mendapatkan keuntungan sehingga perlu pembenahan. Semakin kecil nilai rasio ini, semakin besar kemungkinan perusahaan menderita kerugian. Fungsi nilai B/C ini sebagai pedoman untuk mengetahui seberapa banyak suatu jenis ikan harus diproduksi pada musim berikutnya. Rumus B/C sebagai berikut : hasil penjualan ——————————— modal produksi

B/C

=

Dari data analisis usaha budi daya udang windu sistem semi intensif di atas, bisa dihitung nilai B/C. Hasil penjualan per musim: Modal produksi: Rp 9.000.000,00 Rp 7.267.000,00

B/C

=

9.000.000 —————————— 7.267.000

=

1, 238

Nilai tersebut berarti dengan modal Rp 7.267.000,00 diperoleh hasil penjualan sebesar 1,238 kali.

305

306

BAB XVII PROMOSI PENJUALAN
Sementara perusahaan besar semakin gencar berpromosi, kebalikannya perusahaan kecil justru enggan melakukannya. Banyak diantara mereka beranggapan promosi hanyalah pemborosan, mengeluarkan biaya besar tanpa kepastian hasil. Akibatnya mereka kalah bersaing dan bahkan pada akhirnya gulung tikar. Promosi adalah upaya perusahaan untuk memperkenalkan dan menumbuhkan kepercayaan konsumen dan atau calon konsumen terhadap perusahaan dan produk atau jasanya. Pada dasarnya promosi menjunjung tinggi perusahaan dan produk/jasa yang dihasilkannya. Dalam promosi disampaikan manfaat, harga, kelebihan dan keunggulan produk atau jasa sehingga masyarakat dapat lebih mengenal, berminat dan akhirnya membeli. Promosi seyogyanya dilakukan terus menerus. Hal ini perlu dilakukan untuk memelihara konsumen agar terus menggunakan, dan lebih banyak lagi yang menggunakan. Reminding ini perlu dilakukan agar perusahaan dan produknya melekat erat dipikiran dan dihati masyarakat dan terasa dekat sehingga timbul rasa sayang dan setia. Pada dasarnya promosi dilakukan untuk menjunjung tinggi nama perusahaan dan produknya. Namun begitu perlu diingat, harus dilakukan secara jujur, terbuka dan mudah dimengerti. Pemaparan yang melebihi kenyataan seperti bunuh diri pelan-pelan. Kekecewaan konsumen bisa menjadi promosi buruk.

17.1 Cara-Cara Berpromosi
Banyak cara promosi yang dapat dilakukan, diantaranya: • Potongan Harga Biasanya dilakukan pada tahap perkenalan. Harga diturunkan sedemikian rupa sehingga orang terangsang untuk membelinya. • Penjualan kredit Penjualan dengan cara pembayaran berangsur. Pembeli merasa mendapatkan keringanan. Biasanya penjualan kredit ini ditujukan kepada para penyalur.

307

Pemberian contoh produk Kegiatan ini dilakukan dengan memberikan produk secara cuma-cuma dengan harapan para calon konsumen mengenal lebih dekat sekaligus mencoba memilikinya dengan cuma-cuma.

Peragaan dan pengenalan langsung Konsumen diberi kesempatan merasakan langsung produk yang ditawarkan. Misalnya dalam promosi keripik singkong, calon konsumen dipersilakan untuk mencicipinya. Atau promosi baju tenun ikat, dilakukan dengan memeragakannya dengan seorang model.

Pemberian Hadiah Memberikan hadiah langsung berupa produk lain atau vocer jika membeli produk yang ditawarkan

Undian Cara ini sekarang banyak digunakan dan ternyata dapat menarik konsumen dengan berhasil.

Penyebaran leaflet Menyebarkan selebaran atau brosur ke tempat-tempat calon konsumen berada.

Pemasangan Iklan dan Reklame Promosi ini dapat dilakukan melalui berbagai media masa seperti televisi, koran, majalah, radio, bioskop, atau dengan memajang papan-papan reklame di tempattempat yang ramai dikunjungi orang.

Pameran Pameran dapat dilakukan di pusat-pusat perbelanjaan, perayaan, bazar dan lain-lain sebagai upaya memperkenalkan kepada khalayak luas. Biasanya juga disertai dengan penjualan murah atau potongan harga.

Penjualan door to door Tenaga penjual mendatangi langsung calon konsumen orang perorang di tempat calon konsumen tersebut berada. Kegiatan ini biasanya juga disertai dengan pemberian potongan harga, hadiah, vocer, dan lain-lain.

Menjadi sponsor Dilakukan dengan memberikan sumbangan dana pada kegiatan-kegiatan yang banyak disukai seperti olah raga, kesenian dan sebagainya. Dengan cara ini perusahaan berusaha menunjukkan kebonafiditasannya sehingga masyarakat makin meningkat kepercayaannya.

Masih banyak lagi cara-cara promosi yang dapat dilakukan, seperti misalnya melalui internet. Pada intinya pemasar atau perusahaan harus kreatif dan terus menerus mencari cara-cara baru yang lebih efektif.

308

17.2 Langkah-Langkah Dalam Melaksanakan Promosi
Kegiatan promosi dapat dilakukan oleh perusahaan itu sendiri atau menggunakan jasa advertising. Penggunaan biro jasa promosi ini memang memerlukan biaya cukup banyak, namun mengingat pengalaman dan keahlian mereka yang khusus bisa memberikan hasil yang lebih baik. Besarnya biaya promosi bervariasi bergantung pada strategi yang akan dijalankan. Strategi promosi yang baik perlu disusun sejak tahap awal dan terpadu dengan tahap-tahap selanjutnya. Agar promosi berjalan efektif dan murah perlu perencanaan yang matang. Sejumlah pertimbangan perlu dilakukan dalam merancang promosi, diantaranya: 1. Menetapkan sasaran promosi Melakukan pemilahan masyarakat dalam kelompok-kelompok berdasarkan sifat khas produk. Misalnya untuk produk bahan sutera, pemilahan dapat dilakukan berdasarkan usia, jenis kelamin dan pendapatan (penghasilan seseorang seringkali menunjukkan besarnya daya beli juga selera). Dari pemilahan ini dapat ditentukan sasaran yang paling potensial. 2. Menetapkan biaya promosi Biaya promosi sudah barang tentu akan dibebankan pada harga jual. Karena itu perlu diperhitungkan besarnya biaya agar harga jual tidak membebani konsumen. Banyak pengusaha yang menetapkan biaya ini sebesar 2%-5% dari harga jual. 3. Memilih cara atau metode promosi Efektifitas promosi banyak ditentukan oleh metode yang digunakan. Karena itu perlu dilakukan pemilihan secara seksama mana yang paling sesuai. Bisa lebih dari satu cara yang dapat digunakan. Misalnya, disamping memasang iklan, juga memberikan potongan harga, pembelian kredit, dan sebagainya. 4. Memilih media dan sarana promosi Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan media promosi adalah segmen pasar, jangkauan, dan biaya yang diperlukan. Misalnya untuk promosi dengan iklan, perlu dipertimbangkan media yang paling sesuai, misalnya radio, televisi, surat kabar, dan sebagainya. Tidak tertutup kemungkinan untuk menggunakan lebih dari satu media. Selanjutnya dipilih sarana apa yang paling cocok. Untuk surat kabar misalnya perlu dipertimbangkan siapa pembacanya, berapa besar tirasnya, seberapa luas penyebarannya, dan berapa besar biayanya. Disini juga dapat digunakan lebih dari satu sarana.

309

5. Melaksanakan promosi Sebelum pelaksanaan, ada baiknya jika dilakukan uji coba dulu kira-kira sampai seberapa jauh keberhasilan usaha promosi tersebut. 6. Menilai hasil-hasil promosi Banyak cara untuk menilai keberhasilan promosi dan ini penting artinya bagi program selanjutnya. Salah satu cara yang sering digunakan adalah menilai seberapa banyak peningkatan hasil penjualan setelah dilakukan promosi. Tentunya juga harus dibandingkan dengan biaya yang telah dikeluarkan untuk promosi itu.

Tahapan 17.3 Tahapan Promosi
Secara garis besar kegiatan promosi terdiri dari lima tahapan. Masing-masing memerlukan strategi yang berbeda, dapat dilakukan secara berurutan maupun serempak. Ke lima tahapan tersebut adalah: 1. Memperkenalkan: menyadarkan orang akan adanya produk/jasa, 2. Menarik: membuat orang tertarik terhadap produk yang ditawarkan, 3. Membujuk: membuat orang ingin membeli, 4. Memperdalam: membuat produk agar disayang konsumen dan digunakan lebih banyak serta lebih sering 5. Mengingatkan: membuat konsumen agar setia dan selalu menggunakan.

310

BAB XVIII LEMBAGA-LEMBAGA PENDUKUNG PENGEMBANGAN AGRIBISNIS
Keberhasilan maupun keterpurukan agribisnis Indonesia bukan merupakan karya satu atau dua pihak/instansi saja, melainkan keseluruhan komponen penunjang ekonomi bangsa, termasuk di dalamnya budaya (etos kerja, rasa kebersamaan/nasionalisme, dll). Kebangkitan agribisnis terutama dalam menghadapi persaingan global baik di pasar dalam negeri, terlebih lagi di pasar luar negeri, memerlukan kerjasama yang erat bahu-membahu berbagai pihak yang menyatu dalam “Indonesia incorporated”. Konsep Indonesia Incorporated merujuk pada keberpihakan berbagai pihak pada pihak-pihak yang mendapatkan kesulitan atau ancaman serta tantangan persaingan bisnis dari luar negeri. Artinya permasalahan di sektor agribisnis, misalnya, pemecahannya haruslah mendapatkan dukungan dari sektor-sektor ekonomi lainnya. Misalnya adanya kuota atau pelarangan masuk komoditas tertentu di suatu negara mungkin dapat diatasi dengan mempertimbangkan impor komoditas lain dari negara tersebut. Demikian pula halnya imbal beli pesawat terbang dengan komoditas pertanian. Sejumlah kasus politik perdagangan internasional perlu dicermati. Aturan dan persyaratan impor negara maju tidak jarang sangat ketat dan mengarah ke proteksionisme. Bahkan tidak jarang peraturan dibuat terang-terangan untuk melindungi produk dalam negeri negara maju. Contohnya adalah kasus kampanye produsen minyak kedele Amerika Serikat yang dengan segala cara membatasi impor minyak sawit yang jauh lebih murah. Tidak segan-segan mereka menggunakan alasan ilmiah, misalnya, dengan menuduh semua jenis minyak tropis sebagai “jungle fats” yang berbahaya bagi kesehatan. Pemikiran ini haruslah menjadi bagian inheren dalam pemikiran pengambil kebijakan strategis perdagangan dan industri Indonesia. Untuk mewujudkan hal ini diperlukan tekad kuat berlandaskan visi yang sama guna mencapai keberhasilan bersama. Sebelum melangkah lintas sektoral, perlu dilakukan terlebih dahulu sinkronisasi dan keterpaduan kebijakan diiringi langkah nyata berbagai pihak terkait dalam sektor yang bersangkutan. Memang sulit untuk bisa mewujudkan, tapi, bagaimanapun juga tanpa memulai tidak akan pernah dicapai perbaikan. 311

Di sektor agribisnis, terdapat beberapa lembaga pendukung yang sangat menentukan dalam upaya menjamin terciptanya integrasi agribisnis dalam mewujudkan tujuan pengembangan agribisnis, menjadikannya tangguh dan kompetitif. Lembaga-lembaga tersebut adalah : (1) pemerintah, (2) lembaga pembiayaan, (3) lembaga pemasaran dan distribusi, (4) koperasi, (5) lembaga pendidikan formal dan informal, (6) lembaga penyuluhan pertanian lapangan, dan (7) lembaga penjamin dan penanggungan risiko.

18.1 Pemerintah
Pemerintah memegang peranan yang sangat penting dalam menciptakan lingkungan usaha agribisnis yang kondusif dan mampu mendukung pengembangan agribisnis yang tangguh. Dengan kewenangan regulasi, pemerintah menentukan kebijakan arah dan strategi pengembangan agribisnis. Hal mendasar dari regulasi dan birokrasi adalah menumbuhkan lingkungan yang kondusif bagi para pelaku industri untuk berpartisipasi aktif. Campur tangan pemerintah yang berlebihan justru akan berakibat kontra produktif. Suasana usaha yang diciptakan pemerintah untuk menunjang ekspor (deregulasi dan debirokrasi) tidak akan ada artinya apabila masyarakat industri belum siap memanfaatkannya. Deregulasi dan debirokratisasi pada prinsipnya ditujukan agar partisipasi swasta menjadi lebih besar dan campur tangan pemerintah sesedikit mungkin, meskipun tidak selalu berarti swastanisasi. Karena sistem birokrasi dan deregulasi sudah demikian luas berakar, maka deregulasi dan debirokratisasi sering belum dapat terlaksana sebelum adanya dasar hukum atau juklak terinci; atau bahkan dunia usaha sendiri yang sudah terbiasa dengan aturan dan urusan yang sulit belum segera percaya atas adanya kemudahan yang baru didapatnya. Regulasi pemerintah dapat dikelompokkan dalam beberapa kelompok di bawah ini. • • Regulasi untuk menjamin terciptanya lingkungan bisnis yang kompetitif dan mencegah monopoli dan kartel. Regulasi untuk mengontrol kondisi-kondisi monopoli yang diizinkan, seperti Bulog yang menangani komoditas strategis dan beberapa badan usaha milik negara (BUMN) yang mengelola usaha utilitas publik. Regulasi untuk fasilitas perdagangan, termasuk ekspor dan impor. Regulasi dalam penyediaan pelayanan publik, terutama untuk fasilitas layanan yang terkait, baik secara langsung maupun tidak langsung, dengan agribisnis. Regulasi untuk proteksi, baik proteksi terhadap konsumen maupun produsen. Regulasi yang terkait langsung dengan harga komoditas agribinis, input-input agribisnis, dan peralatan-peralatan agribisnis.

• • • •

312

• • •

Regulasi terhadap peningkatan ekonomi dan kemajuan sosial. Regulasi terhadap sistem pembiayaan agribisnis, seperti permodalan dari perbankan, pasar modal, modal ventura, leasing, dan lain-lain. Regulasi terhadap sistem penanggungan risiko agribisnis, seperti keberadaan asuransi pertanian dan bursa komoditas dengan berbagai instrumennya, seperti future contract, hedging, option market, dan lain-lain.

18.2 Lembaga Pembiayaan
Pembiayaan merupakan urat nadi usaha. Pembiayaan diperlukan di semua sektor, baik hulu maupun hilir, mulai dari produsen primer yang menyediakan input-input produksi seperti pembibitan, obat-obatan/pestisida, pupuk, peralatan pertanian hingga agroindustri di hilir beserta lembaga-lembaga distribusi. Permasalahan umum yang dihadapi dalam kaitan dengan lembaga pembiayaan ini adalah pagu kredit, agunan, suku bunga, proses yang rumit, dan berbagai persyaratan formal lain yang menyertainya. Tanpa adanya terobosan sektor pembiayaan sulit bagi pelaku agribisnis terutama petani kecil dan bisnis informal sulit berkembang. Skema Kredit Usaha Kecil dalam kenyataannya tidak mudah menyentuh pelaku bisnis informal tersebut. Program-program pembiayaan pemerintah yang masih mensyaratkan agunan berupa sertifikat tanah jelas tidak menyentuh sektor informal. Bahkan hal ini semakin memperlebar kesenjangan karena pembiayaan hanya akan dinikmasti oleh mereka yang memiliki aset. Terobosan pemerintah berupa penyediaan dana bergulir bagi usaha kecil dan menengah (UKM) perlu mendapat dukungan dan diperluas.

18.3 Lembaga Pemasaran dan Distribusi
Peranan lembaga pemasaran dan distribusi menjadi ujung tombak keberhasilan pengembangan agribisnis, karena fungsinya sebagai fasilitator yang menghubungkan antara deficit units (konsumen pengguna yang membutuhkan produk) dan surplus units (produsen vang menghasilkan produk). Lembaga pemasaran dan distribusi juga memegang peranan penting dalam memperkuat integrasi antar subsistem dalam sistem agribisnis. Dengan demikian, pengembangan agribisnis yang terpadu harus juga mampu memperkuat peranan dan memberdayakan lembaga pemasaran dan distribusi secara efektif dan efisien. Pembinaan terhadap lembaga pemasaran dan distribusi sangat diperlukan karena serangkaian aktivitasnya menjadi penentu utama besarnya marjin antara harga di tingkat produsen dan harga di tingkat konsumen.

313

Salah satu ukuran distribusi yang efisien adalah rendahnya marjin antara harga produsen dan harga konsumen, namun tidak berarti lembaga pemasaran dan distribusi tersebut tidak mendapat untung, tetapi lebih pada upaya pembagian yang adil dari semua nilai tambah yang tercipta dalam suatu sistem komoditas kepada setiap pelaku yang terlibat.

18.4 Koperasi
Koperasi sebagai badan ekonomi rakyat, yang lahir sebagai pengejawantahan kekuatan ekonomi anggotanya, memiliki peranan yang sangat penting dalam menghimpun kekuatan ekonomi anggota untuk kemaslahatan bersama dengan asas kekeluargaan. Dalam hal peranannya dalam pengembangan agribisnis, dapat dilihat dari fungsinya sebagai penyalur input-input pertanian dan lembaga pemasaran hasilhasil pertanian. Di Indonesia, keberadaan koperasi unit desa (KUD) menjadi suatu kekuatan untuk membantu pengembangan agribisnis, karena hampir di setiap desa memiliki KUD. Namun, banyak KUD tidak berdaya untuk membantu pengembangan agribisnis yang berbasis pedesaan. Beberapa hal mendasar yang menjadi penghambat berkembangnya KUD di Indonesia adalah sebagai berikut: • • • KUD banyak dibentuk hanya untuk memenuhi program pemerintah, bukan karena kesadaran anggota sendiri. ermodalan KUD sangat terbatas, apalagi ditambah dengan aksesnya kepada lembaga pembiayaan yang sangat kecil. Karena terbentuknya KUD hanya untuk memenuhi instruksi pemerintah, maka masyarakat di wilayah kerjanya kurang merasa memiliki dan kurang partisipatif dalam operasi usaha KUD. Banyak KUD yang hanya membawa sloganisme, sebagai badan ekonomi rakyat, sementara dalam operasinya kurang didukung oleh partisipasi rakyat. Para pengurus dan pegawai KUD tidak profesional dalam menjalankan usaha sehingga banyak KUD yang hanya tinggal papan nama saja.

• •

Pemberdayaan KUD untuk mendukung pengembangan agribisnis hendaknya menjadi perhatian yang sangat serius, karena keberadaannya yang menyebar di seluruh pelosok tanah air menjadikannya sebagai kekuatan distribusi dan komunikasi yang efektif dalam jaringan pengembangan agribisnis. Oleh karena itu, perlu reorientasi pemberdayaan KUD untuk menggantikan peranan pemerintah sebagai sumber infomasi pertanian pedesaan, di samping itu memberdayakan kembali peranannya sebagai lembaga penyalur input-input dan lembaga pemasaran serta distribusi hasil-hasil pertanian. Di samping KUD, banyak jenis koperasi lain yang berperan dalam pengembangan agribinis, seperti koperasi susu, koperasi tahu tempe, koperasi nelayan, dan lain-lain. Merupakan suatu kekuatan yang besar jika semua KUD 314

dan jenis koperasi primer lainnya diberdayakan untuk mendukung pengembangan agribisnis, terutama yang berbasis di pedesaan.

18.5 Lembaga Pendidikan Formal dan Informal
Kemampuan dunia industri tidak lain adalah kemampuan sumberdaya manusianya. Oleh sebab itu peran pendidikan dan latihan sangat penting dalam penyediaan tenaga kerja yang memenuhi kualifikasi, keterampilan, motivasi dan kreatifitas yang memadai. Usahawan yang memiliki wawasan luas ke depan dan berani menanggung resiko untuk merintis pengembangan komoditas baru jelas sangat diperlukan. Lembaga pendidikan tinggi sangat perlu mereformasi diri agar dapat segera menyesuaikan dengna kebutuhan yang seringkali cepat berubah. Lembaga pendidikan tinggi dituntut untuk setiap saat sealalu tanggap dan siap menyesuaikan kurikulum dan materi kegiatan akademisnya sehingga lulusannya memiliki keunggulan komparatif.

18.6 Lembaga Penyuluhan Pertanian Lapangan
Keberhasilan Indonesia berswasembada beras selama kurun waktu 10 tahun (1983-1992) merupakan hasil dari kerja keras para penyuluh pertanian lapangan (PPL) yang dengan konsisten memperkenalkan berbagai program peningkatan produksi pangan yang dicanangkan oleh pemerintah dan membimbing dalam pelaksanaannya, seperti bimas, inmas, insus, supra insus, dan lain-lain. Peranan PPL tersebut pada akhir-akhir ini menurun sehingga perlu penataan dan upaya pemberdayaan kembali dengan dekripsi tugas yang diperbaiki. Mungkin peranannya bukan lagi sebagai penyuluh penuh, melainkan lebih kepada fasilitator dan konsultan pertanian rakyat.

18.7 Lembaga Riset
Salah satu faktor penentu daya saing adalah adanya keunggulan komparatif dan keunggulan kompetitif. Secara komparatif letak dan luas dan demografi Indonesia sangat mendukung. Namun anugerah alam ini tidak akan bermanfaat banyak tanpa disertai penanganan khusus dan kejelian untuk melihatnya sebagai peluang. Hal ini tidak terlepas dari peran riset dan pengembangan. 315

Seperti misalnya usaha diversifikasi olahan komoditas ekspor. Hasil komoditi baru yang berpeluang besar adalah udang. Salah satu kekuatan komoditi ini adalah daya saing spesifik yang dipunyai Indonesia, yaitu panjangnya gars pantai (sekitar 82.000 km) yang sebagian besar memenuhi syarat untuk budidaya udang. Sedangkan salah satu faktor yaang masih perlu dikuasai adalah teknologi pembenihan (hatchery). Peranan lembaga riset bagi pengembangan agribisnis di Indonesia belum menggembirakan dan sangat jauh ketinggalan dibanding negara-negara tetangga Indonesia yang dulunya berkiblat ke Indonesia. Hal ini merupakan suatu fenomena yang memprihatinkan. Pemberdayaan lembaga riset dalam pengembangan agribisnis perlu segera digerakkan dalam upaya meraih keunggulan bersaing bagi produkproduk agribisnis Indonesia dalam memasuki era pasar bebas. Semua lembaga riset yang terkait dengan pengembangan agribisnis harus menjadi ujung tombak bagi keberhasilan agribisnis Indonesia yang memiliki keunggulan mutu produk dan pengembangan diferensiasi dengan produk sejenis yang diproduksi dari negara lain. Jika Meksiko dapat memproduksi buah avokad yang warna daging buahnya kuning kehijau-hijauan dan kulit buah yang bersih dan halus, mengapa Indonesia tidak mampu membuat rekayasa genetik avokad menjadi avokad yang manis, daging buah berwarna hijau terang dengan kulit yang halus, serta bentuk buah yang besar dengan biji yang kecil. Dengan demikian, terdapat diferensiasi produk dengan orientasi keunggulan mutu. Lembaga riset, terutama yang ada di perguruan tinggi, akan mampu mengembangkan produk agribisnis Indonesia dengan mutu yang tinggi bila didukung oleh pembiayaan penelitian yang cukup. Pengembangan produk agribisnis, baik produk baru maupun modifikasi produk yang sudah ada, dengan berbagai diferensiasi komponen keunggulan yang diinginkan oleh pasar akan tercipta bila para ilmuwan bekerja dengan tekun dalam laboratoriumnya tanpa memikirkan akan mencari tambahan penghasilan untuk mensejahterakan keluarga mereka. Oleh karena itu, dibutuhkan insentif khusus yang cukup untuk menciptakan tenaga-tenaga ahli di laboratorium yang handal dan tekun.

18.8 Lembaga Penjamin dan Penanggungan Risiko
Risiko di bidang agribisnis tergolong besar, namun hampir semuanya dapat diatasi dengan teknologi dan manajemen yang handal. Namun demikian, dibutuhkan lembaga penjamin risiko yang mampu menghilangkan kekhawatiran-kekhawatiran para pelaku bisnis untuk terjun di bidang agribisnis. Asuransi pertanian, sebagai salah satu lembaga penjamin risiko agribisnis, sangat tepat untuk dikembangkan sejalan dengan upaya aplikasi teknologi agribisnis yang semakin meningkat. Selain itu, instrumen hedging dalam bursa komoditas juga perlu dikembangkan guna memberikan sarana penjaminan berbagai resiko dalam agribisnis dan industri pengolahannya. 316

330

BAB XX PEMASARAN

20.1 Manajemen Pemasaran
Keberhasilan usaha tidak hanya ditentukan oleh kemampuan membuat tetapi, terlebih lagi, adalah kemampuan memasarkan. Membuat produk yang dapat memuaskan konsumen – tidak sekedar memenuhi kebutuhan konsumen - dan konsisten dalam mutu merupakan faktor penting dalam meningkatkan daya saing, namun tak akan ada artinya tanpa keberhasilan pemasaran produk kepada pelanggan. Para pelanggan ini kemungkinan para konsumen langsung yang menikmati hasil produksi dan memakainya atau perusahaan lain yang menggunakan produk tertentu untuk menghasilkan produk lain. Pada dasarnya semua usaha didirikan karena adanya kepercayaan bahwa masyarakat memerlukan produk yang dihasilkan dan mau membelinya. Kepercayaan atau harapan bahwa orang akan membeli produk tersebut tidak dapat hanya diandalkan pada kesempatan atau kemungkinan semata. Sangat besar resikonya apabila perusahaan hanya menitikberatkan pada proses pembuatan dan mengolah saja tanpa menghiraukan pemasaran.

a. Klasifikasi Produk Untuk Dijual
Sebagaimana halnya produk-produk industri manufaktur, produk industri pangan dan hortikultura yang dijual dapat diklasifikasi dalam dua kelompok: 1. 2. Produk konsumen Produk industri

Produk konsumen adalah bahan mentah atau olahan yang dikonsumsi langsung oleh konsumen rumah tangga, seperti sayuran dan buah-buahan segar. Sebaliknya produk industri adalah semua hasil produksi yang diperlukan untuk membuat produk lain, seperti buah markisa yang pada umumnya sampai ke konsumen akhir dalam bentuk sirup atau sari buah, konsentrat, bahan pengawet, bahan pewarna makanan, dan lain-lain. Klasifikasi ini diperlukan untuk memahami pola pemasaran dan teknik penjualannya. Misalnya tidak ada gunanya mengiklankan bahan pewarna makanan 331

secara luas di surat kabar, radio dan papan reklame seperti halnya susu cair dalam kemasan.

b. Pemasaran Produk Konsumen
Pola beli produk konsumen berbeda dengan pola beli produk-produk industri. Dengan memahami perilaku konsumen dapat dilakukan model pemasaran yang paling sesuai. Beberapa sifat penting pemasaran produk konsumen adalah: a. Pasarnya luas, meliputi wilayah nasional atau bahkan global, meskipun perusahaan tertentu dapat memilih pasar daerah atau kawasan tertentu saja. Pasarnya ada di tempat orang tinggal atau berada, sesuai dengan tingkat kebutuhannya. Tingkat kebutuhan barang tertentu tergantung dari bagian letak geografis atau budaya. Contohnya buah durian segar sangat digemari di wilayah Asia Tenggara namun kurang disukai penduduk eropa. b. Kebanyakan produk konsumen diproduksi sebelum ada pesanan, tidak seperti produk industri yang diproduksi setelah ada pesanan. Pola tanam cabai yang menyesuaikan dengan kebutuhan yang meningkat menjelang lebaran. Memang ada unsur resiko kegagalan untuk memproduksi barang sebelum ada permintaan nyata, namun resiko ini dapat diperkecil dengan pemahaman pemasaran yang lebih mendalam. c. Pembeli produk konsumen umumnya bukan ahli dalam menentukan pembelian dibandingkan dengan pembeli barang produksi. Meskipun pendidikan sudah meluas namun bagaimanapun juga konsumen umum membeli barang tanpa menghitung secara njlimet biaya jangka panjang, nilai ekonomis atau efisiensi penggunaannya.

d. Umumnya produk konsumen memiliki harga yang tidak tinggi, lebih-lebih untuk bahan pangan yang termasuk produk sesaat (non-durable). Rendahnya nilai pembelian sesaat tidak memaksa pembeli mengkalkulasi pembelian secara teliti. e. Kebanyakan barang konsumen dijual lewat jalur pemasaran masal, seperti misalnya melalui supermarket.

c. Pemasaran Produk Industri
Dalam industri pangan atau hortikultura dapat dimasukkan kedalam kelompok ini bahan minuman konsentrat, bahan mentah, bahan pembantu, dan lain-lain. Beberapa sifat khusus pemasaran produk industri adalah: a. Permintaan produk industri berfluktuasi sesuai dengan fluktuasi dunia usaha. Besar kecilnya permintaan mengikuti besar kecilnya permintaan produk akhir. 332

b. Jumlah pelanggan terbatas tergantung pada jenis produknya. Pelanggan produk industri relatif terbatas pada beberapa perusahaan saja, sehingga pemasarannya terbatas, meskipun tidak berarti nilai pemasarannya rendah. c. Pembeli produk industri umumnya sangat ahli dalam bidangnya. Tenaga staf pembelian sangat profesional dan semakin obyektif dalam pembelian tanpa dipengaruhi kesenangan pribadi atau emosi sebelum menandatangani order pembelian.

d. Jalur Pemasaran
Proses penyampaian barang dan atau jasa ke konsumen adalah masalah pengusaha. Maksudnya, secara organisasional, ini adalah persoalan pengusaha untuk menjamin proses penyaluran barang berjalan lancar, efektif dan efisien untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Jalur pemasaran meliputi pengertian terjadinya perpindahan, pemilihan, dan penyimpanan barang sampai akhirnya mencapai konsumen terakhir. Dalam jalur pemasaran ini terlibat dilaksanakan sejumlah kegiatan tertentu. Kegiatan fungsional tersebut disebut fungsi-fungsi pemasaran. Fungsi-fungsi pemasaran ini dapat dilakukan sendiri atau oleh lembaga-lembaga pemasaran yang terkait atau terlibat dalam proses pemasaran suatu komoditas, yang membentuk rantai pemasaran atau sering disebut sebagai sistem pemasaran.

Klasifikasi Fungsi-fungsi Pemasaran Agribisnis:
1. Fungsi pertukaran, meliputi: a. fungsi usaha pembelian; dan b. fungsi usaha penjualan. 2. Fungsi fisik pemasaran, meliputi: a. fungsi usaha penyimpanan b. fungsi usaha pengangkutan; dan c. fungsi usaha pengolahan.

3. Fungsi fasilitas pemasaran, meliputi: a. fungsi standarisasi dan penggolongan produk; b. fungsi usaha pembiayaan; c. fungsi penanggungan risiko; dan

d. fungsi penyediaan informasi pasar. Fungsi-fungsi pemasaran seharusnya tidak ada yang ditinggalkan agar dapat menjamin efektifitas pencapaian tujuan pemasaran dalam memaksimumkan kepuasan konsumen. Walaupun demikian, untuk mencapai efisiensi seluruh proses pemasaran, maka lembaga yang terlibat dalam rantai pemasaran seyogyanya tidak 333

panjang. Untuk tujuan ini yang dapat dilakukan adalah mengurangi jumlah lembaga yang melakukan fungsi-fungsi tersebut. Memperpendek rantai pemasaran dengan cara mengurangi jumlah lembaga yang terlibat dapat meningkatkan efisiensi proses pemasaran secara keseluruhan jika masing-masing lembaga menempati posisi yang tepat untuk melakukan satu atau lebih fungsi pemasaran dengan benar. Fungsi pemasaran yang dilakukan oleh lembaga-lembaga pemasaran membentuk suatu sistem pemasaran. Lembaga-lembaga pemasaran yang terlibat dalam setiap tahapan proses pemasaran dalam sistem pemasaran membentuk rantai pemasaran. Dengan demikian, rantai pemasaran ditunjukkan oleh urutan lembagalembaga pemasaran yang melakukan fungsi-fungsi pemasaran dalam suatu sistem aliran produk dari produsen sampai ke tangan konsumen akhir. Fungsi-fungsi pemasaran yang dilakukan dalam suatu sistem pemasaran memiliki tingkat kerumitan atau kompleksitas yang bervariasi untuk komoditas yang berbeda. Bahkan, antarkomoditas yang sama tetapi memiliki segmen pasar yang berbeda atau dipasarkan pada lokasi yang berbeda, juga memiliki tingkat kompleksitas yang berbeda. Sistem pemasaran yang banyak digunakan adalah sebagai berikut: 1. Langsung ke pemakai, baik perorangan atau perusahaan lain 2. Melalui pedagang besar (wholesaler) yang kemudian menjual kembali ke pengecer atau perusahaan lain 3. Melewati perantara (agen) yang menjualkan ke pemakai atau perusahaan lain. Sebagai gambaran bagaimana sistem pemasaran tersebut berjalan, berikut digambarkan pemasaran buah segar dari petani buah di Cianjur – Bogor. “Buah segar yang diproduksi di Bogor dan Cianjur dan dijajakan sepanjang Jalan Raya Puncak dari Bogor menuju ke Bandung memiliki tingkat kerumitan fungsifungsi pemasaran yang relatif sederhana dan hanya sedikit melibatkan lembagalembaga pemasaran. Namun, semua fungsi pemasaran harus dilakukan. Produsen buah segar, terutama petani rakyat, dapat mengecerkan sendiri produksinya atau menjualnya ke pedagang pengumpul. Pedagang pengumpul tersebut selanjutnya mendistribusikan kepada pengecer di sepanjang Jalan Raya Puncak atau ke supermarket, bahkan ada petani yang langsung menjualnya ke pengecer tanpa melalui pedagang pengumpul. Fungsi-fungsi pemasaran yang terlibat, yaitu: pertukaran. Fungsi pertukaran Disini setidaknya terjadi dua tahap pertukaran, yaitu antara petani dengan pengecer dan antara pengecer dengan konsumen akhir. Lembaga pemasaran melakukan pembelian dan juga penjualan. Terjadinya fungsi pembelian dan penjualan yang berpasangan ini menggambarkan adanya pemindahan hak milik atau hak penguasaan oleh setiap lembaga terhadap komoditas buah, sehingga menyebabkan pula terjadinya penambahan kegunaan kepemilikan. penyimpanan. Fungsi penyimpanan Fungsi penyimpanan dilakukan oleh semua lembaga pemasaran dengan tingkat kerumitan dan biaya yang berbeda-beda. Pengumpul 334

mungkin hanya melakukan pengepakan dengan peti kayu atau karton biasa, demikian juga dengan pengecer di pinggir jalan. Sedangkan pasarswalayan melakukan penyimpanan dengan ruangan berpendingin. Fungsi pengangkutan. Fungsi pengangkutan juga dilakukan oleh semua lembaga pemasaran. Petani mengakut buah dari ladang ke pengumpul. Pengumpul mendistribusikan buah-buahan tersebut ke pengecer. Pengecer mengangkut buah tersebut dari gudang ke tempat-tempat penjualan. pengelompokkan. Fungsi standarisasi dan pengelompokkan Fungsi ini terutama dilakukan oleh para petani, sedangkan lembaga yang lain sangat sedikit peranannya dalam melakukan fungsi ini. Petani melakukan pemilihan dan pemilahan buah-buah yang rusak atau tidak memenuhi salah satu tingkat (grade) mutu A, B, C, atau D, kemudian melakukan pengelompokan (grading) berdasarkan tingkat mutu A, B, C, dan D. Fungsi tersebut dilakukan oleh para petani untuk memperlancar proscs transaksi penjualannya kepada pengumpul aatu pengecer yang menetapkan tingkat mutu dan grade tertentu yang akan dibeli. Pemasaran buah-buahan produksi petani di Cianjur agak berbeda dengan pemasaran buah markisa yang diproduksi oleh para petani markisa di Malino, sebagian besar untuk memasok kebutuhan bahan baku industri pengolahan markisa, baik industri besar (seperti PT. Markisa Segar, yang memproduksi sari murni buah markisa untuk tujuan ekspor) maupun industri kecil atau industri rumah tangga (seperti PT. Bola Dunia, PT. Bintang Dunia, dan beberapa industri rumah tangga lainnya di Ujung Pandang) yang memproduksi sari buah markisa. Proses pemasaran yang terjadi dalam sistem komoditas markisa melibatkan banyak lembaga dan individu-individu perantara pemasaran sampai tiba kepada konsumen akhir. Petani markisa dapat menjual produknya kepada pedagang pengumpul/KUD atau dapat langsung menjual produknya kepada industri pengolahan melalui bagian pembelian pabrik pengolahan. KUD dan pedagang pengumpul membeli buah markisa dari petani untuk dijual kepada industri pengolahan. Pemasaran yang lebih kompleks terjadi pada pemasaran jeruk Pontianak, sebagaimana digambarkan dalam diagram berikut ini:

335

Petani Jeruk Pontianak

Pedagang Pengumpul (KUD)

Pedagang Besar Antarpulau

Pedagang Besar di Jakarta

Pengecer di Jakarta

Konsumen di Jakarta

Gambar 20.1 Rantai Pemasaran Jeruk Pontianak (Hipotetik) Pada rantai pemasaran tersebut ada enam pelaku yang terlibat, yaitu petani sebagai produsen yang melakukan penjualan jeruk kepada KUD; KUD sebagai pembeli langsung buah jeruk dari petani dan kemudian menjualnya kepada pedagang besar antarpulau; pedagang besar antarpulau yang mengumpulkan jeruk dari KUD, melakukan pengepakan dengan peti, kemudian mengangkutnya ke Jakarta dengan kapal laut untuk dijual kepada pedagang besar di Jakarta; pedagang besar di Jakarta mendistribusikan buah jeruk tersebut kepada para pengecer untuk dijual kepada konsumen di Jakarta. Dalam aliran buah jeruk tersebut (dari produsen sampai ke tangan konsumen akhir di Jakarta dalam bentuk buah segar), lembaga-lembaga pemasaran dalam rantai pemasaran tersebut diatas melakukan semua fungsi-fungsi pemasaran, kecuali fungsi pengolahan.” Dari gambaran di atas tampak bahwa sistem pemasaran jeruk Pontianak menggunakan pedagang perantara mulai dari pengumpul, pedagang besar hingga pengecer. Pada sistem tata niaga jeruk ini pedagang besar antar pulau melakukan fungsi penyimpanan yang agak rumit. Pedagang besar antarpulau melakukan pengepakan dengan peti kayu dan penyimpanan di gudang, dalam ruang pendingin, sambil menunggu untuk dikapalkan menuju Jakarta. Pedagang antarpulau juga 336

membayar ongkos penyimpanan dalam ruang pendingin di kapal pengangkut selama pengangkutan. Sementara lembaga pemasaran lainnya melakukan penyimpanan secara lebih sederhana, meski beberpa tetap melakukan penyimpanan dalam ruang berpendingin seperti pedagang besar di Jakarta atau pasarswalayan. Gambaran mengenai perbedaan tingkat kerumitan fungsi-fungsi pemasaran pada suatu sistem komoditas juga dapat terlihat pada kasus Sistem Pemasaran Beras Cianjur dan Beras Cisadane berikut. “Beras cianjur umumnya dijual dalam kemasan berlabel dan melibatkan banyak unit bisnis dalam sistem pemasarannya. Unit-unit bisnis tersebut melakukan fungsi-fungsi pemasaran dalam memperlancar aliran beras dari produsen di Cianjur ke tangan konsumen di kota-kota besar di Indonesia, terutama di Pulau Jawa. Bahkan, ada yang dikemas dalam bungkus plastik berlabel identitas perusahaan pengecer, lengkap dengan informasi mengenai mutu, kuantitas, dan harganya. Kemasan seperti ini banyak dijumpai di berbagai supermarket di Indonesia. Lain halnya dengan beras cisadane, yang banyak ditemukan dijajakan di pasar-pasar tradisional atau warung-warung yang menyediakan beras untuk konsumen di sekitarnya. Jarang sekali ditemukan beras cisadane dikemas dalam kemasan berlabel dan dijual di supermarket. Kasus pemasaran beras cianjur dan cisadane tersebut, termasuk jenis komoditas yang sama, dalam kegiatan pemasarannya dilakukan semua fungsi pemasaran, tetapi tingkat kerumitan fungsi-fungsi pemasarannya berbeda. Jumlah lembaga-lembaga yang terlibat dalam pemasaran kedua jenis beras tersebut juga berbeda. Fungsi-fungsi pemasaran yang dilakukan dalam kegiatan pemasaran beras cianjur relatif lebih rumit dan melibatkan lebih banyak lembaga pemasaran dibanding kegiatan pemasaran beras cisadane. Pemasaran beras cianjur diangkut dari produsen di Cianjur menuju kota-kota besar di Indonesia, yang melibatkan fungsi pengangkutan yang relatif lebih rumit dibanding pengangkutan beras cisadane yang diproduksi di Sumedang untuk memasok kebutuhan konsumen di sekitarnya.”

20.2 Pengembangan Bauran Pemasaran
Sebagaimana telah dibahas, peningkatan efisiensi proses pemasaran dapat dilakukan antara lain dengan memperpendek rantai pemasaran tanpa meninggalkan fungsi-fungsi pemasaran. Karakteristik dasar hasil pertanian adalah mudah busuk/ rusak serta memerlukan penanganan khusus dalam penyimpanannya. Dengan demikian salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mempertahankan mutu adalah dengan mempersingkat waktu tempuh atau melakukan pengolahan atas produk sehingga dapat bertahan lama, seperti pembuatan sirup buah atau pengawetan sayuran. Dalam memenuhi kebutuhan konsumen akan hasil-hasil pertanian dalam bentuk segar waktu tempuh perlu dipersingkat. Upaya yang dapat dilakukan antara lain adalah dengan memperpendek jalur pemasaran dengan menyediakan suatu titik pertemuan tempat bertemunya berbagai pihak yang terkait dengan agrobisnis 337

mulai dari petani produsen, pedagang perantara sampai konsumen akhir. Diharapkan dengan tersedianya fasilitas ini maka rantai pemasaran akan semakin pendek, waktu tempuh distribusi dari petani produsen hingga konsumen akhir menjadi semakin cepat, serta mengurangi duplikasi fungsi pemilahan (sorting dan grading) dan penyimpanan.

Terminal a. Terminal Agribisnis
Terminal Agribisnis adalah suatu tempat transaksi jual beli antara produsen dengan pedagang hasil-hasil komoditas pertanian. Dibangun di atas lahan yang luas yang dapat menampung hasil-hasil pertanian dalam jumlah besar dilengkapi dengan fasilitas penyimpanan, pemilahan (sorting), dan pengemasan berikut fasilitas penjualan seperti ruang pamer, pusat informasi, dan sistem transaksi yang modern lengkap dengan fasilitas akomodasi dan transportasi yang nyaman. Pada intinya terminal agribisnis dibangun dengan memberikan kenyamanan berbelanja yang dapat menarik calon pembeli datang dan melaksanakan transaksi. Di sini pembeli dapat dengan leluasa memilih dan melihat langsung komoditas yang diperdagangkan, dengan harga yang bersaing serta mutu yang terjamin. Mengapa disebut terminal agribisnis? Karena terminal agribisnis merupakan tempat bertemunya pembeli dan penjual hasil-hasil pertanian dalam skala bisnis. Konsep terminal agribisnis yang diterapkan yakni pusat transaksi jual beli yang nyaman untuk aneka ragam komoditas pertanian dalam volume besar dengan harga bersaing. Pembangunan terminal agribisnis dimaksudkan antara lain untuk: a. b. c. d. e. f. g. sebagai pusat transaksi jual beli hasil pertanian tempat pengumpulan hasil pertanian dari sentra produksi menghindari terjadinya monopoli pemasaran meningkatkan efisiensi pemasaran dan menyebarluaskan informasi pusat kegiatan penanganan pasca panen (sorting, grading, packing) memberikan harga yang wajar memudahkan jalur distribusi baik untuk dalam dan luar negeri, sehingga komoditas yang dipasarkan dalam bentuk segar atau olahan mutunya terjamin h. memperluas peluang pemasaran hasil pertanian i. sarana untuk menyelenggarakan berbagai bentuk interaksi pelaku termasuk pelatihan, kegiatan magang, dan sebagainya Sasaran pembangunan terminal agribisnis: 1. 2. 3. 4. Meningkatkan nilai tambah bagi petani Mendidik petani untuk memperbaiki kualitas produksinya Merubah pola pikir petani kearah pola pikir agribisnis Menjadi sumber pendapatan asli daerah (PAD)

338

Fasilitas yang tersedia di terminal agribisnis adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Bangunan terminal untuk jual beli yang luas, sejuk, dan nyaman Jalan yang lebar Tempat parkir yang luas Tempat bongkar muat barang yang baik Ruang penyimpanan yang dilengkapi dengan fasilitas pendingin Fasilitas sortasi dan pengemasan Perkantoran, bank, restoran dan penginapan Taman agrowisata Fasilitas pengolah limbah (sampah).

Manfaat terminal agribisnis: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Menyediakan aneka komoditas segar secara lengkap dalam volume besar. Memberikan harga wajar Memberikan pasar bagi produk petani. Mutu komoditas yang terjamin Transaksi jual beli cepat Pembayaran lancar Sebagai sumber Pendapatan Asli Daerah bagi Pemda setempat, dan menyediakan magang bagi pelaku agribisnis Pusat penampungan barang dari sentra produksi Pusat pengiriman barang ke luar propinsi dan luar negeri Pusat informasi pasar Arena promosi produk pertanian

Di dalam menentukan potensi produk yang masuk ke terminal agribisnis yaitu barang yang masuk ke terminal agribisnis adalah produk hortikultura yang meliputi buah-buahan, sayur-mayur, bunga, dan bibit tanaman hortikultura. Produk hortikultura berasal dari sentra-sentra produksi dari propinsi yang sama atau dari luar propinsi dan luar negeri. Komoditas yang masuk ke terminal harus terjamin mutunya dan diangkut dalam kemasan yang baik. Terminal agribisnis diperuntukkan bagi pedagang segala tingkatan, mulai dari grosir, pedagang besar, dan pedagang pengecer. Terminal agribisnis melayani konsumen dan produsen dalam: 1. berbelanja dengan santai sambil berekreasi untuk kebutuhan sehari-hari 2. berbelanja partai besar untuk kebutuhan hotel, restoran, katering, pasar swalayan, dan industri 3. menampung produksi petani 4. sumber pasokan 5. menyediakan aneka ragam hasil pertanian dalam volume besar dengan harga wajar untuk eksportir, pedagang antar pulau, pedagang perantara, dan pedagang eceran. 6. menyediakan kios yang dapat disewa untuk menjadi pedagang besar, pedagang perantara dan pedagang eceran.

339

Penyelenggara terminal agribisnis Terminal agribisnis dapat dimiliki dan diselenggarakan oleh berbagai pihak yang terkait dengan agribisnis, antara lain: 1. 2. 3. 4. Koperasi PMDN (swasta nasional, BUMN, BUMD) PMA Usaha bersama, gabungan dari beberapa pelaku bisnis di atas

Terminal agribisnis dikelola secara profesional yang bertanggung jawab atas kelancaran arus barang masuk dan keluar, ketertiban terminal, kenyamanan berusaha. Mengapa berbelanja di terminal agribisnis: 1. 2. 3. 4. Barang tersedia dalam jumlah besar Dapat memilih barang secara bebas Mutu terjamin Harga wajar dan relatif stabil

“Trading b. Pengembangan “Trading House”
Globalisasi dan liberalisasi perdagangan bagi Indonesia sesungguhnya lebih merupakan peluang daripada ancaman. Memang benar, di era ini Indonesia harus membuka pasar bagi produk-produk mancanegara, namun sebaliknya produk-produk dalam negeri juga berpeluang besar memasuki pasar internasional. Sebagai negara agraris, dimana secara turun temurun, budaya bertani telah mendarah daging di sebagian besar penduduk Indonesia. Selain itu, secara geografis, Indonesia terletak di katulistiwa yang menjadi tempat bertumbuh suburnya sebagian besar produk pertanian dunia merupakan anugrah alam yang tak terhingga nilainya. Suatu tanaman memerlukan prasyarat iklim (agroklimat) tertentu untuk tumbuh subur dan sempurna. Teknologi mungkin bisa mengatasi hal itu, namun tentu saja, memerlukan biaya yang besar. Seyogyanya dengan menerapkan iptek di keseluruhan sistem pertanian baik di sektor produksi maupun pemasarannya akan menjadikan produk-produk hortikultura Indonesia unggul di pasaran dunia. Sejumlah persoalan yang dihadapi produk Indonesia untuk memasuki pasar global adalah minimnya informasi perdagangan serta rendahnya jaringan pemasaran yang dimiliki selain mutu produk yang belum terstandarisasi, lemahnya manajemen transportasi dan distribusi yang menyebabkan penyerahan tidak tepat waktu, bahasa dan budaya. Hal ini berakibat akses ke negara-negara tujuan ekspor menjadi sangat terbatas. Negara-negara tujuan ekspor, dalam kerangka melindungi produk dan konsumen dalam negeri mereka, banyak menerapkan berbagai peraturan yang menghambat baik tarif maupun non-tarif. Keadaan ini telah menuntut masingmasing negara untuk menetapkan dan menyesuaikan strategi pemasaran produknya dalam memperebutkan pangsa pasar global yang semakin terbuka. 340

Berdasarkan berbagai permasalahan tersebut, peningkatan akses ekspor dapat diupayakan dengan mendirikan “trading house” di negara-negara tujuan ekspor atau negara-negara yang menjadi pusat transksi/perdagangan bagi komoditi pertanian. Tujuan yang ingin dicapai dari pendirian Trading House Produk-produk Pertanian Indonesia dibeberapa negara mitra dagang antara lain: • • • Membuka dan memperkuat akses pasar internasional bagi produk-produk pertanian hasil usaha skala menengah dan kecil. Memperluas dan meningkatkan pangsa pasar produk-produk pertanian hasil usaha skala besar. Pusat informasi, promosi dan advokasi bagi produk-produk pertanian Indonesia di pasar internasional.

Bentuk “trading house” yang terdapat di berbagai negara berbeda-beda sesuai dengan situasi dan kondisi serta kebutuhan dari negara yang bersangkutan. Dengan demikian tidak ada definisi atau formulasi baku dari “trading house” secara universal, namun demikian organisasi internasional WFTA (World Federation of Trading House Associations ) mendefinisikan “trading house are commercial intermediaries involved in trading accros internationalborders in goods and services mainly supplied by others”. Peranan “trading house” pada perdagangan internasional dapat dikategorikan: 1) Sebagai penjual (“merchants”) atau 2) Sebagai agen (“agents”) Prinsip atau norma perdagangan internasional pada “trading house” yang ditetapkan oleh WFTA adalah dalam melakukan transaksi agar memahami dan mematuhi etika dan prosedur berbisnis yang baik dan menguntungkan semua pihak yang terlibat atau “win-win” solution. Dalam rangka mengembangkan trading house bagi produk pertanian maka strategi awal yang harus dicermati adalah: 1) Mempersiapkan pelaku usaha agribisnis yang akan memanfaatkan fungsi dan peranan trading house yang akan dibentuk. 2). Pemerintah bersama dengan swasta menentukan bentuk dari trading house yang diinginkan dikaitkan dengan situasi dan kondisi nasional serta tuntutan lingkungan global. 3). Memberikan komitmen dukungan kelembagaan, pendanaan dan sarana bagi pengembangan trading house dari seluruh pihak yang terkait.

341

c. Pengembangan UP3HP (Unit Pelayanan Pengolahan & Pemasaran Hasil Pertanian)
Secara konsepsional, program pengembangan UP3HP dirancang untuk mengatasi permasalahan kesenjangan keterkaitan antara subsistem produksi, subsistem pengolahan dan subsistem pemasaran yang dihadapi oleh pelaku usaha pengolah hasil pertanian. Pada dasarnya adalah mengolah produk primer menjadi produk olahan utama, produk turunan pertama dan kedua, dan hasil olah limbah. Sedangkan aktivitas lainnya adalah sortasi dan pengemasan hasil produk olahan untuk meberikan tampilan produk yang menarik. Maksud program pengembangan UP3HP adalah sebagai salah satu upaya fasilitasi bagi pemberdayaan pelaku usaha pengolah hasil pertanian (tanaman pangan, hortikultura, peternakan dan perkebunan) agar dapat menerapkan manajemen mutu, manajemen usaha, penerapan teknologi tepat guna dan memudahkan mengakses sarana pengolahan dan permodalan serta pemasaran hasil. Dengan demikian tujuan utama dari kegiatan program pengembangan UP3HP antara lain sebagai berikut: 1. Meningkatkan nilai tambah produk pertanian sehingga mampu memperbaiki pendapatan pelaku usaha pengolah hasil pertanian; 2. Meningkatkan mutu dan daya saing produk-produk agroindustri; 3. Menyediakan lapangan pekerjaan dan meningkatkan kesejahteraan penduduk, terutama, di wilayah pedesaan; 4. Mengamankan pendapatan masyarakat melalui diversifikasi produk hasil pertanian; diversifikasi menurunkan resiko atas ketergantungan pada komoditas yang tertentu saja. 5. Mengurangi tingkat urbanisasi dan menyeimbangkan pembangunan antara kota dan desa; 6. Dalam jangka panjang, kegiatan pengolahan hasil pertanian di pedesaan akan memberikan kepastian pasar bagi produk-produk pertanian. Manfaat dari kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan melalui program pengembangan UP3HP, maka diharapkan manfaat yang dapat diperoleh antara lain: 1. Memacu peningkatan keunggulan kompetitif produk olahan komoditas pertanian serta keunggulan komparatif wilayah menjadi penumbuhan agroindustri; 2. Memacu pengembangan dan peningkatan kualitas sumberdaya manusia dan penumbuhan agroindustri yang sesuai di wilayah yang dikembangkan; 3. Membangun sarana pendukung bagi berkembangnya agroindustri pedesaan; 4. Mendorong tumbuh dan berkembangnya kegiatan di sektor lain seperti jasa, transportasi, perbankan dan lain-lain.

342

KOTAK KOTAK 20.1. KAW SAYURAN KUNCI KEBERHASILAN KAWASAN AGRIBISNIS SAYURAN SUMATERA SUMATERA Otonomi telah memberikan dampak besar pada upaya pengembangan potensi daerah. Namun, sejalan dengan langkah desentralisasi pemerintahan, tiap-tiap daerah memiliki kebijakan tersendiri yang berakibat pada penurunan skala ekonomi dalam pemanfaatan sumberdaya. Pengusaha diharuskan melakukan banyak penyesuaian dalam perdagangan lintas daerah. Bahkan mulai terasa gejala disinkronisasi yang menjurus pada persaingan tidak sehat antar daerah. Kecenderungan ini telah berakibat pada penurunan peluang pasar baik lokal bahkan internasional. Menjawab persoalan di atas, beberapa tahun lalu telah dibentuk suatu kawasan perdagangan sayuran terpadu lintas daerah di Sumatera yang disebut dengan Kawasan Agribisnis Sayuran Sumatera (KASS). Forum KASS diharapkan mampu mengatasi permasalahan dan tantangan secara bersama, memudahkan pembinaan produksi dan pemasaran, sekaligus melakukan pengembangan sentra produksi dan sentra pemasaran secara bersama. KASS dicetuskan pertama kali di Sumatera Barat pada bulan Juli 2001. Pada awalnya KASS hanya mencakup empat propinsi, yaitu: Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau dan Jambi. Keempat propinsi ini merupakan daerah pemasok sekaligus sebagai pasar komoditas sayuran di Sumatera, disamping mempunyai karakteristik dan masalah yang dapat ditangani secara bersama antar daerah dan antar pihak-pihak terkait (stakeholders) agribisnis. Pada saat pengukuhan secara resmi Forum KASS di Pekanbaru pada bulan September 2001 turut bergabung Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Bengkulu, yang selanjutnya pada pertemuan di Bukittinggi pada bulan September 2002 diikuti oleh propinsi Sumatera Selatan. Dengan demikian maka keanggotaan KASS sudah meluas, dan hingga saat ini telah mencakup tujuh propinsi di pulau Sumatera. Sementara kabupaten sentra produksi dan sentra pemasaran KASS yang pada awalnya hanya 11 kabupaten, sekarang telah mencakup 21 kabupaten. Dalam KASS dilakukan kerjasama, koordinasi, dan sinkronisasi kegiatan antar stakeholders agribisnis (baik pemerintah, swasta, kelompok usaha hortikultura) secara terpadu dan menyeluruh melalui Forum KASS, dengan demikian efek manfaat ganda (multiplier effect) dan sinergisme agribisnis hortikultura bisa didapatkan secara bersama. Sampai sekarang beberapa kegiatan dan basil kerjasama yang dilakukan telah memberikan dampak positif dalam peningkatan agribisnis hortikultura, baik untuk pasar domestik maupun ekspor. Kontak bisnis dan jejaringan kerja antar pelaku agribisnis dalam KASS maupun luar negeri juga telah terbentuk. Salah satu program kerja KASS adalah upaya pengembangan dan 343

peningkatan aplikasi teknologi dalam manajemen usaha bagi pelaku agribisnis KASS. Untuk itu pada tanggal 6 - 8 Oktober 2002 telah dilaksanakan Temu Teknologi dan Peningkatan Kemampuan Teknis KASS di Hotel Sibayak, Brastagi, Sumatera Utara. Pada pertemuan tersebut Bupati Tanah Karo (Sinar Perangin-angin), ikut memberikan pandangan mengenai pengembangan kemampuan lobi bisnis, pelayanan prima dan pengembangan jaringan kerja (networking). Tujuan dilaksanakannya Temu Teknologi dan Peningkatan Kemampuan Teknis KASS ini adalah untuk memberikan infor-masi dan deseminasi teknologi yang telah dikembangkan atau teknologi maju dari berbagai pihak kepada pelaku agribisnis. Selain itu ialah untuk memberikan masukan serta bahan per-timbangan dari segi aspek teknis, sosio-ekonomis, dan ekologis kepada pelaku agribisnis dalam pengembangan kegiatannya, serta mengembangkan kerja sama dan jejaringan agribisnis yang tergabung dalam Forum KASS, maupun dengan pelaku agribisnis lainnya di Sumatera Utara. Dalam pertemuan forum yang diketuai oleh Dirwan A. Darwis, salah seorang pengusaha dari Sumatera Barat, ini telah dibahas dan diinformasikan materi yang berkaitan dengan teknologi dan manajemen agribisnis sa-yuran yang disampaikan oleh pakar dari Universitas Sumatera Utara, Balai P’engkajian Teknologi Pertanian Tongkoh, Direktorat Pengembangan Usaha Hortikultura, Direktorat Tanaman Sayuran - Hias dan Aneka Tanaman, PT Alami Agro Lestari, PT Putra Agro Sejati, dan beberapa pakar lainnya. Dalam pertemuan ini juga telah dilakukan Informal Agri-business Meeting, kontak bisnis dan pembahasan solusi meng-atasi masalah bisnis antar pelaku agribisnis sayuran dalam KASS. Di samping itu peserta pertemuan juga telah menyusun dan merumuskan rencana kegiatan KASS untuk tahun 2003, yang meliputi kegiatan pameran dan bursa produk hortikultura di Batam (Riau) - direncanakan akan dijadikan sebagai agenda tahunan, kontak bisnis dan promosi sayuran KASS di Malaysia serta Temu Bisnis Forum KASS dan pengembangan jaringan informasi KASS di Propinsi Jambi. Selain itu akan dilaksanakan juga Rapat Regional Forum KASS untuk mempertemukan berbagai pelaku usaha agribisnis di Padang (Sumatera Barat), pembangunan sub-terminal agribisnis (Berastagi, Agam, Mera-ngin, dan Lahat), pembangunan terminal agribisnis (Dumai, Medan, dan Batam), dan pengembangan jaringan informasi agribisnis On-Line antar pelaku agribisnis melalui forum KASS. Disadari dan disepakati, hahwa kata kunci dari keberhasilan KASS ini ialah terobosan teknologi, peningkatan manajemen usaha, dan kerjasama antar pelaku agribisnis di dalam KASS. Ihwal kerjasama antar pelaku agribisnis ini, perlu ditunjang de-ngan pembentukan jejaring informasi bisnis, baik inter maupun antar sentra produksi dan sentra pemasaran. Terobosan pasar baik domestik maupun ekspor juga perlu terus dilaksanakan, dengan menjembatani kepentingan antar pelaku agribisnis di dalam KASS sendiri

344

maupun dengan luar negeri. Maka, sepatutnya berbagai kesepakatan dan rumusan yang didapat dari pertemuan ini menjadi acuan bagi berbagai pihak terkait dalam pengembangan teknologi dan sumberdaya manusia dalam KASS nantinya. (Dikutip dari: Dr. Ir. Yul Haryi Bahar, Kunci Keberhasilan KASS, Hortikultura, Vol. I No. 11, November 2002).

345

KOTAK KOTAK 20.2. BAT STRATEGIS BATAM TITIK STRATEGIS PERDAGANGAN GLOBAL BAGI SUMATERA SUMATERA Posisi pulau Batam sungguh sangat strategis. Letaknya yang berdekatan dengan Singapura yang merupakan salah satu pusat bisnis dunia sangat potensial untuk mengembangkan dan memasarkan berbagai produk industri Indonesia, termasuk agribisnis. Batam dapat difungsikan sebagai “perluasan” Singapura, hampir untuk segala bidang usaha. Mulai dari penyediaan fasilitas produksi industri manufaktur, jasa, sampai pariwisata, termasuk agribisnis. Di akhir pekan dan di hari-hari libur, Batam dipadati oleh pengunjung dari Singapura. Mereka berbelanja sepuas--puasnya, termasuk untuk kebutuhan dapur. Dengan harga yang lebih murah dibanding dengan beberapa pasar di Singapura serta daya beli yang tinggi, ber-belanja sayuran di Batam tampaknya memang telah menjadi suatu kegiatan rutin sekali seminggu. Untuk itu, Batam agaknya cukup pantas dijadikan salah--satu tujuan pemasaran sayuran Suma-tera. Kota Batam, dengan jarak 12,5 mil dari Singapura, merupakan tempat yang strategis bagi pemasaran sayuran, baik untuk konsumen akhir, produsen makanan olahan maupun para pedagang perantara. Guna menfasilitasi pemasaran sayuran ini, perlu dikembangkan suatu terminal agribisnis yang dapat menampung pasokan disertai dengan fasilitas penunjangnya serta memberikan kenyamanan dan kemudahan bagi konsumen untuk berbelanja. Kenyamanan dan kemudahan berbelanja bagi konsumen ini termasuk penyediaan ruang pamer (display), penyediaan informasi, fasilitas perbankan, sarana telekomunikasi dan transportasi, penginapan, serta berbagai perizinan, berperan sangat penting untuk menarik pembeli datang dan bertransaksi. Sebagai wilayah yang bersentuhan langsung dengan Batam dan Selat Malaka, Propinsi Riau tampaknya tak mau ketinggalan dalam menggarap peluang pasar tersebut. Sejalan dengan tujuan pengembangan Kawasan Agribisnis Sayuran Sumatera (KASS) dan dalam rangka mengatasi kelemah-an pada sektor agribisnis sayuran, pada tanggal 22 Oktober 2001 telah ditanda-tangani Nota Kesepakatan (MOU) kerja-sama pembangunan Processing Center (Pusat Pengolahan) hasil pertanian untuk ekspor antara Pemerintah Pro-pinsi Riau dengan Pemerintah Negara Singapura. Jenis sayuran yang dikembangkan Riau dalam rangka kerjasama dengan pemerintah Singapura tersebut ialah produk sayur berdaun lebar. Jumlah yang diminta cukup besar yakni 150 - 200 ton perhari. Berbagai jenis sayuran dataran rendah tersebut antara lain bayam, kailan, xiao baicai, baicai, lettuce atau selada, Chinese cabbage, leaf mustard caisin, dan lain-lain.

346

Untuk menggarap potensi besar tersebut, Pemerintah Propinsi Riau melalui APBD Tahun Anggaran 2001 sudah menyalurkan bantuan modal berbunga rendah (3% pertahun) sebesar Rp 2 Milyar untuk pengem-bangan sayuran seluas 10,0 Ha. Di-samping itu, untuk mengkondusifkan pasar, serta berdasarkan kesepakatan para Gubernur se-Sumatera, maka Ba-tam pun dijadikan sebagai pusat pe-ngembangan investasi dan pariwisata untuk kawasan Sumatera.

(Dikutip dari Majalah Hortikultura, Vol. I No. 11, November 2002).

347

348

BAB XXI KETERPADUAN KETERPADUAN KAW PENGEMBANGAN KAWASAN
Pengembangan kawasan adalah upaya untuk mempercepat pembangunan daerah. Tujuan utamanya adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat di kawasan itu dan di sekitarnya. Agar masyarakat mendapat manfaat dari upaya pengembangan kawasan maka perlu dilakukan pemberdayaan masyarakat sekitar kawasan dengan memberikan berbagai dukungan yang dibutuhkan. Salah satu bentuk fasilitasi pemerintah yang sangat diperlukan masyarakat adalah membangun kelembagaan yang kuat, karena sukses tidaknya program ini sangat bergantung kepadanya. Pada perkembangan selanjutnya, kelembagaan masyarakat perlu dikaitkan dengan pihak lain, baik pemerintah maupun perusahaan swasta. Pengembangan kawasan merupakan suatu usaha yang sangat kompleks yang menyangkut organisasi, manajemen, sosial, ekonomi, keuangan, budaya, pemasaran, dan lainlain. Oleh karena masyarakat tidak mungkin menguasai semua bidang-bidang tersebut, maka perlu dilakukan koordinasi dan kerjasama antara masyarakat dengan pemerintah untuk membangun kelembagaan yang solid, dan membentuk pola-pola kemitraan atau kerjasama antar lembaga tersebut atau antara suatu lembaga dengan pihak-pihak yang menguasai bidang-bidang yang tidak dikuasainya.

21.1 Kelembagaan Pengembangan Terpadu Kawasan Terpadu
Pengembangan kawasan asecara terpadu harus memperhatikan aspek pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya alam yang diolah seoptimal mungkin bagi pelaku ekonomi dan masyarakat secara seimbang. Kerusakan lingkungan yang dapat meniadakan manfaat dari upaya pengembangan kawasan yang dilakukan harus dihindarkan. Berbagai bencana alam yang disebabkan oleh kerusakan lahan, seperti banjir, kekeringan yang panjang, kelangkaan air, dan lain-lain perlu dihindari dan dilakukan secara terpadu dengan upaya pengembangan kawasan. Jadi, pengembangan kawasan ini adalah usaha peningkatan kegiatan ekonomi di daerah melalui berbagai kawasan unggulannya, yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pengembangan kawasan melibatkan peran masyarakat sebagai pelaku, dan peran pemerintah (instansi pemerintah terkait) sebagai fasilitator. Peran masyarakat 349

dijalankan dengan membentuk atau memberdayakan kelembagaan masyarakat, melalui wadah koperasi atau kemitraan usaha bersama (KUB). Kemitraan ini berfungsi ganda, yaitu di satu sisi sebagai produsen dan di sisi lain sekaligus sebagai pemasok sarana produksi yang dibutuhkan. Sementara pemerintah sebagai kelembagaan formal, yang meliputi seluruh organisasi atau lembaga yang berada di bawah struktur pemerintah daerah, menyediakan prasarana dasar yang diperlukan. Sedangkan lembaga swadaya masyarakat, perguruan tinggi atau pelaku ekonomi formal, dapat bertindak sebagai pendamping dalam memberdayakan masyarakat. Kontribusi kelembagaan formal adalah memberikan bimbingan dan penyuluhan teknis tentang pengelolaan kawasan, serta membantu lembaga kemitran yang dibentuk dalam menyusun perencanaan pengelolaan kawasan. Kelembagaan formal juga dapat berperan sebagai mediator yang menghubungkan lembaga kemitraan dengan instansi atau lembaga lain yang dapat bekerjasama dalam pengembangan kawasan. Target dan tujuan yang ingin dicapai oleh kelembagaan formal dalam pengembangan kawasan ini adalah memberdayakan lembaga kemitraan itu agar mampu mengembangkan perekonomian di daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya. Sedangkan kontribusi kelembagaan non-formal, adalah membantu masyarakat dalam memenuhi kebutuhan-kebutuhannya dalam mengelola kawasan yang dimiliki perorangan, seperti kebutuhan tenaga kerja, kebutuhan modal, dan kebutuhan akan peralatan. Tujuan utamanya adalah mewujudkan pengelolaan kawasan secara bersama. Lembaga kemitraan memiliki manajemen dan administrasi yang baik dan kegiatan yang kontinyu, yang direncanakan dan dipersiapkan dengan baik untuk menunjang keberhasilan pengelolaan lembaga tersebut dan meningkatkan kesejahteraan para anggotanya. Termasuk didalamnya adalah pencatatan tentang kegiatan-kegiatan yang dilakukan seperti penanaman, pemeliharaan, dan evaluasi hasil yang dicapai untuk tiap-tiap kegiatan yang dilakukan. Jadi jelaslah bahwa pengembangan kawasan memerlukan kelembagaan yang solid, sebagai wadah untuk mengkoordinasikan segala aktivitas yang ada didalamnya. Kelembagaan disini mempunyai struktur yang berinteraksi secara intens dan kompleks diantara tiga variabel, yaitu pengusaha, investor, individu (pengusaha/ investor), organisasi, dan norma-norma sosial. Peranan fasilitator dalam hal ini, juga menjadi sangat penting untuk berperan sebagai koordinator, motivator, stimulator, dan entrepreneur. Dengan demikian kapasitas dan peran kelembagaan menjadi sangat penting dan menentukan karena berkaitan dengan kemampuan dan skill dari fasilitator tersebut untuk memecahkan masalah yang semakin hari semakin meningkat, untuk diambil solusinya secepat mungkin. Peran kelembagaan dalam pengembangan kawasan juga mencakup penciptaan lapangan kerja baru dan pembentukan lembaga-lembaga baru seperti golongan usaha kecil, menengah, dan rumah tangga; perbaikan kapasitas tenaga kerja yang ada, mencari pasar baru, alih ilmu pengetahuan, dan pengembangan usaha-usaha baru di wilayah tersebut. Demikian seterusnya, dari waktu ke waktu kelembagaan ini harus senantiasa dikembangkan secara terus menerus sedemikian hingga tercipta pemberdayaan bagi semua unsur pendukung yang ada didalamnya.

350

Dari kelembagaan yang dikembangkan secara kontinyu ini diharapkan akan melahirkan produktivitas tinggi, sumberdaya manusia yang tangguh dan terampil, informasi pasar yang akurat dan up to date, perubahan perilaku masyarakat kearah yang lebih baik, pemanfaatan teknologi lokal yang berkembang, pembelajaran yang terus-menerus untuk mencapai yang terbaik, dan keandalan dalam menerapkan manajemen modern.

21.2 Pola Kemitraan
Ada lima jenis kemitraan dalam pengembangan kawasan secara terpadu. Pertama, Kemitraan Pola Legalitas, yang dibangun oleh pemerintah daerah, melalui Dinas-dinas yang terkait. Kemitraan ini diperlukan terutama bila areal kawasan yang akan dikembangkan itu adalah milik pemerintah, yang oleh karena itu perlu perijinan untuk pengembangannya. Tujuan kemitraan ini antara lain adalah untuk memudahkan proses pengurusan legalitas atau perijinan hak pengusahaan hutan, penyuluhan pertanian dan kehutanan, serta mendapatkan dana bantuan atau pinjaman lunak untuk menutupi biaya investasi, biaya modal kerja, atau biaya operasional. Melalui program pengembangan kawasan hutan rakyat misalnya, pemerintah daerah memperoleh sarana yang tepat untuk menggunakan dana-dana yang ada. Kedua, Kemitraan Pola Magang, adalah kerjasama dengan perusahaan besar yang terdekat, yang terkait erat dengan sektor kawasan yang akan dikembangkan. Kalau kawasan yang akan dikembangkan adalah Kawasan Hutan Rakyat, misalnya, maka kemitraan dibangun dengan perusahaan pemilik Hak Pengusahaan Hutan (HPH) atau Perusahaan Kontraktor HPH terdekat, yang memiliki peralatan dan pengalaman yang memadai dalam mengelola hutan secara lestari. Demikian pula bila kawasan yang akan dibangun adalah kawasan perkebunan, maka kemitraan dibangun dengan perusahaan perkebunan besar, demikian seterusnya. Dengan pola kemitraan ini masyarakat diharapkan bisa belajar sambil bekerja (magang), sedemikian hingga biaya yang dibutuhkan untuk pemberdayaan masyarakat bisa diminimalkan, tanpa mempengaruhi kinerja yang diharapkan. Bentuk kemitraan ini bisa diwujudkan melalui Perjanjian Kerjasama, Nota Kesepahaman (MOU), atau bentuk-bentuk lain yang disepakati bersama sesuai dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Bagi perusahaan HPH, atau perusahaan pemegang Kuasa Perkebunan (KP), pola ini akan meningkatkan keamanan areal kerja miliknya, karena dengan kemitraan ini masyarakat merasa ikut juga memiliki tanggung jawab untuk menjaga keamanan lingkungannya. Dan kalau ada anggota masyarakat yang mengganggu keamanan areal kerjanya, masyarakat sendiri yang mengambil tindakan untuk menghukumnya secara adat. Dengan kata lain kemitraan ini bisa meningkatkan tingkat kepastian dan keamanan bisnis perusahaan besar di daerah. Ketiga, Kemitraan Pola Saprodi. Kemitraan ini bisa dijalin dengan perusahaan pemasok peralatan mesin pertanian (Alsintan) dan sarana produksi untuk 351

lebih meningkatkan produktivitas dan kualitas produknya. Hal ini terutama dilakukan untuk pengembangan kawasan yang memerlukan peralatan dan biaya produksi yang tinggi seperti pengembangan Kawasan Hutan Rakyat dan Kawasan Perkebunan Rakyat. Tujuannya adalah untuk mempercepat proses alih teknologi dan peningkatan kualitas sumber daya manusia, tanpa harus menanggung biaya investasi yang sangat tinggi di luar kemampuan permodalan masyarakat. Untuk pengembangan kawasan yang tidak memerlukan teknologi canggih seperti Kawasan Industri Kecil Menengah, Kawasan Tanaman Pangan dan Hortikultura, dan Kawasan Kerajinan, kemitraan bisa dijalin dengan pemerintah daerah untuk mendapatkan fasilitas dan kemudahan operasional. Keempat, Kemitraan Pola Finansial, yang bisa dijalin dengan perusahaan atau lembaga keuangan pemerintah maupun swasta, untuk mendapat bantuan pembiayaan dan permodalan yang dibutuhkan masyarakat untuk mengembangkan potensi-potensi ekonomi di daerahnya. Hal ini dilakukan untuk mempermudah dan mempercepat perolehan bantuan dana, baik dalam bentuk pinjaman maupun kerjasama bagi hasil sesuai dengan kesepakatan. Untuk pengembangan kawasankawasan yang tidak memerlukan biaya dan modal besar, barangkali pola kemitraan ini bisa dijalin dengan investor lokal atau koperasi simpan pinjam. Kelima, Kemitraan Pola Pemasaran, adalah kemitraan yang dijalin dengan perusahaan distribusi, perusahaan trading atau mitra dari luar negeri untuk pemasaran produknya. Hal ini dilakukan untuk mempercepat pembangunan jalur distribusi, khususnya bila produk hasil kayunya telah diolah menjadi produk jadi atau setengah jadi. Untuk produk jasa rekreasi wisata hutan, kemitaan juga bisa dijalin dengan perusahaan pariwisata dan travel biro yang memiliki kepedulian untuk memperkenalkan keindahan dan keanekaragaman hayati hutan Indonesia.

Terpadu 21.3 Pola Kemitraan Terpadu
Dalam membangun pola kemitraan, hubungan kemitraan dibangun antara perusahaan inti (Industri Pengolahan atau Eksportir) dan petani plasma/pengusaha kecil. Dalam hal ini, keduanya mempunyai kedudukan hukum yang setara. Kemitraan dilaksanakan dengan disertai pembinaan oleh perusahaan inti, dimulai dari penyediaan sarana produksi, bimbingan teknis di lapangan, dan pemasaran hasil produksi yang dicapainya. Pola Kemitraan Terpadu (PKT) merupakan kerjasama kemitraan dalam bidang usaha, yang melibatkan tiga unsur pelaku, yaitu (1) Petani / Kelompok Tani atau Pengusaha kecil, (2) Pengusaha Besar atau eksportir, dan (3) Bank pemberi Kredit. Masing-masing pihak memiliki peranan di dalam PKT yang sesuai dengan bidang usahanya masing-masing. Hubungan kerjasama antara kelompok petani atau pengusaha kecil dengan Pengusaha Pengolahan atau eksportir dalam PKT, dibuat seperti halnya hubungan antara Plasma dengan Inti di dalam Pola Perusahaan Inti Rakyat (PIR). Petani atau pengusaha kecil merupakan plasma dan Perusahaan Pengolahan atau Eksportir sebagai Inti. Kerjasama kemitraan ini kemudian menjadi 352

terpadu dengan keikutsertaan pihak bank yang memberi bantuan pinjaman bagi pembiayaan usaha petani plasma. Sesuai dengan keperluan, petani yang dapat ikut dalam proyek ini bisa terdiri atas (a) Petani yang akan menggunakan lahan usaha pertaniannya untuk penanaman dan perkebunan atau usaha kecil lain, (b) Petani atau pengusaha kecil yang telah memiliki usaha tetapi dalam keadaan yang perlu ditingkatkan, yang untuk itu memerlukan bantuan modal. Untuk kelompok (a), kegiatan proyek dimulai dari penyiapan lahan dan penanaman atau penyiapan usaha, sedangkan untuk kelompok (b), kegiatan dimulai dari telah adanya kebun atau usaha yang berjalan, dalam batas masih bisa ditingkatkan produktivitasnya dengan perbaikan pada aspek-aspek usaha yang mempengaruhinya. Sementara itu, para petani / pengusaha kecil plasma sebagai peserta suatu PKT, sebaiknya menjadi anggota suatu koperasi primer di tempatnya. Koperasi bisa melakukan kegiatan-kegiatan untuk membantu plasma di dalam pembangunan kebun/usaha sesuai keperluannya. Fasilitas Kredit Ketahanan Pangan Agribisnis (KKPA) hanya bisa diperoleh melalui keanggotaan koperasi. Koperasi yang mengusahakan KKPA harus sudah berbadan hukum dan memiliki kemampuan serta fasilitas yang cukup baik untuk keperluan pengelolaan administrasi pinjaman KKPA para anggotanya. Jika menggunakan skim Kredit Usaha Kecil (KUK), kehadiran koperasi primer tidak merupakan keharusan, tapi jika menggunakan skim kredit yang lebih besar, koperasi primer diperlukan kehadirannya sebagai penjamin. Perusahaan Besar dan Pengelola/ Eksportir Suatu Perusahaan dan Pengelola/ Eksportir yang bersedia menjalin kerjasama sebagai inti dalam Proyek Kemitraan terpadu ini, harus memiliki kemampuan dan fasilitas pengolahan untuk bisa melakukan ekspor, serta bersedia membeli seluruh produksi dari plasma untuk selanjutnya diolah di pabrik dan atau diekspor. Disamping ini, perusahaan inti perlu memberikan bimbingan teknis usaha dan membantu dalam pengadaan sarana produksi untuk keperluan petani plasma/ usaha kecil. Apabila Perusahaan Mitra tidak memiliki kemampuan cukup untuk mengadakan pembinaan teknis usaha, PKT tetap akan bisa dikembangkan dengan sekurang-kurangnya pihak Inti memiliki fasilitas pengolahan untuk diekspor, hal ini penting untuk memastikan adanya pemasaran bagi produksi petani atau plasma. Meskipun demikian petani plasma/usaha kecil dimungkinkan untuk mengolah hasil panennya, yang kemudian harus dijual kepada Perusahaan Inti. Peran Bank adalah untuk menilai kelayakan operasional. Berdasarkan adanya kelayakan usaha dalam kemitraan antara pihak Petani Plasma dengan Perusahaan Perkebunan dan Pengolahan / Eksportir sebagai inti ini, pihak perbankan dapat kemudian melibatkan diri untuk biaya investasi dan modal kerja pembangunan atau perbaikan kawasan yang akan dikembangkan. Setelah sebuah kawasan dibangun, bank masih tetap punya peran yang cukup penting, yaitu sebagai konsultan keuangan yang independen. 353

Disamping mengadakan pengamatan terhadap kelayakan aspek-aspek budidaya / produksi yang diperlukan, termasuk kelayakan keuangan. Pihak bank di dalam mengadakan evaluasi, juga harus memastikan bagaimana pengelolaan kredit dan persyaratan lainnya yang diperlukan sehingga dapat menunjang keberhasilan proyek. Skim kredit yang akan digunakan untuk pembiayaan ini, bisa dipilih berdasarkan besarnya tingkat bunga yang sesuai dengan bentuk usaha tani ini, sehingga mengarah pada perolehannya pendapatan bersih petani yang paling besar. Dalam pelaksanaanya, Bank harus dapat mengatur cara petani plasma akan mencairkan kredit dan mempergunakannya untuk keperluan operasional lapangan, dan bagaimana petani akan membayar angsuran pengembalian pokok pinjaman beserta bunganya. Untuk itu, bank akan membuat perjanjian kerjasama dengan pihak perusahaan inti, berdasarkan kesepakatan pihak petani, atau kelompok tani, atau koperasi. Perusahaan inti akan memotong uang hasil penjualan petani plasma atau pengusaha kecil sejumlah yang disepakati bersama untuk dibayarkan langsung kepada bank. Besarnya potongan disesuaikan dengan rencana angsuran yang telah dibuat pada waktu perjanjian kredit dibuat oleh pihak petani plasma dengan bank.

21.4 Perluasan dan Pengembangan Usaha
Mengingat luasnya wilayah Indonesia dan potensi kekayaan sumberdaya alam dan sumberdaya hewan yang dimiliki, dan peluang besar untuk pemanfaatannya, maka dimasa depan usaha pengembangan kawasan ini perlu diperluas dan ditingkatkan. Perluasan dan pengembangan usaha agribisnis ini bisa dilakukan secara intensif maupun ekstensif. Pengembangan usaha secara intensif, meliputi pengembangan skala usaha, teknologi usaha, dan manajemen usaha. Pengembangan skala usaha artinya meningkatkan pemahaman kepada para petani dan kelompok tani tentang batasan ekonomis usaha agribisnis, yaitu minimal mencakup pemenuhan 70% kebutuhan pengeluaran rumah tangga, sehingga Agribisnis bisa menjadi usaha pokoknya. Hasil penelitian Lembaga Penelitian IPB tahun 1998 untuk Agribisnis berbasis Peternakan, menunjukkan bahwa skala usaha yang ekonomis di tingkat peternak dalam suatu kawasan adalah: sapi 6 ekor, kerbau 8 ekor, kambing 19-20 ekor, dan domba 19-20 ekor. Adapun langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk pengembangan usaha secara intensif pada tingkat pengembangan kawasan secara terpadu, antara lain adalah: a. Rekonstruksi kepemilikan dan/atau asset produktif dalam usaha perkebunan, yaitu antara lain tanah; sarana dan prasarana pengolahan, penyimpanan dan transportasi; b. Rekonstruksi keterkaitan sektoral, khususnya keterkaitan vertikal antar kegiatan perkebunan di hulu, tengah, dan hilir; 354

c.

Rekonstruksi kelembagaan permodalan atau investasi, baik dana yang berasal anggaran pembangunan nasional maupun daerah, dan baik yang berasal dari bank atau dari lembaga non-bank.

d. Rekonstruksi Spasial, yaitu pengembangan struktur usaha perkebunan dalam ruang lingkup dinamika pengembangan kemampuan sosial ekonomi wilayah, baik secara geografis maupun fungsional; e. Restrukturisasi kelembagaan, baik dalam arti organisasi ekonomi, peraturan perundangan, maupun sikap dan tradisi dalam melaksanakan kegiatan usaha perkebunan.

Di tingkat kelompok atau koperasi atau pengembang kawasan, pengembangan usaha secara intensif dilakukan untuk perbaikan manajemen pengelolaannya kearah yang lebih profesional, sedemikian hingga dapat menurunkan biaya operasionalnya. Untuk itu perlu dilakukan langkah-langkah berikut: a. Melakukan seleksi mutu hasil perkebunan dan mengolah hasil perkebunan sebelum dipasarkan, sehingga para Petani kebun secara langsung dapat menikmati harga yang dibayar konsumen berdasarkan harga mekanisme pasar produk; b. Membuat peraturan yang menjamin kepastian usaha agribisnis Perkebunan untuk jangka panjang; c. Menyediakan bibit unggul yang berkualitas dan memadai, dengan harga yang terjangkau oleh daya beli masyarakat;

d. Menjadi penjamin pihak perbankan yang akan memberikan paket kredit kepada masyarakat; e. Melakukan intensifikasi pelayanan teknis, pembinaan dan pengawasan kepada para Petani kebun dan kelompok Petani kebun atau koperasi.

Pembinaan teknologi usaha diperlukan bila ada adopsi teknologi baru agar dalam penerapannya selaras dengan manajemen usaha yang dilaksanakan dalam suatu kawasan. Dalam hal ini perlu dikaji beberapa hal berkut: a. Hubungan teknologi dengan skala manajemen yang menyangkut luas lahan, jumlah populasi tanaman/ternak, dan lain sebagainya; b. Hubungan teknologi dengan tenaga kerja; c. Hubungannya dengan investasi modal dan jumlah tanggungan biaya karena diterapkannya teknologi baru itu;

d. Hubungannya dengan tingkat potensi tanaman kebun; e. f. Efektivitas dan efisiensi teknologi baru tersebut; Kecocokan dan kepraktisan terhadap kondisi setempat, terutama dengan tujuan pengembangan kawasan dan kualitas tenaga kerja lokal.

Sedangkan perluasan secara kualitatif adalah dilakukan dengan jalan memperbanyak atau memperkaya jenis komoditas yang dibudidayakan dalam kawasan yang dikembangkan. Hal ini dapat dilakukan dengan sistem budidaya 355

tumpang sari, yaitu dalam satu areal dibudidayakan lebih dari satu macam tanaman. Untuk kawasan hutan, biasanya tanaman kayu (kehutanan) dikombinasikan dengan satu macam tanaman pertanian/perkebunan atau lebih. Bahkan bisa dipadukan dengan penangkaran satwa-satwa langka yang dilindungi, atau binatang ternak yang bisa menambah penghasilan bagi para petani pengembangnya. Adapun pengembangan usaha secara ekstensif, dilakukan dengan menambah jumlah kawasan Perkebunan rakyat dengan memanfaatkan lahan-lahan yang kurang produktif atau lahan tidur atau lahan gundul yang memenuhi persyaratan untuk dijadikan sebagai kawasan perkebunan. Dengan menerapkan sistem pengembangan pola ini, diharapkan kelestarian sumber daya alam Indonesia dimasa yang akan datang akan lebih bisa dijaga dan diwariskan kepada anak cucu. Dan pada saat yang sama, kesejahteraan masyarakat atau rakyat kecil sudah bisa ditingkatkan karena hasil-hasil pembangunan bangsa Indonesia sudah merata dan bisa dinikmati oleh seluruh bangsa Indonesia sampai ke tempat terpencil sekalipun.

21.5 Strategi Pembinaan Kawasan Terpadu
Pengembangan kawasan secara terpadu arahnya sejalan dengan pembangunan agribisnis di masa depan, yaitu peningkatan sebesar-besarnya peran dan partisipasi serta kesejahteraan masyarakat. Pemerintah daerah yang sebelumnya berperan sebagai perencana dan pelaksana, harus berubah menjadi hanya sebagai fasilitator, stimulator, dan promotor pembangunan agribisnis semata. Sedangkan perencana, pelaksana, dan penyandang biaya pembangunan agribisnis ke depan, adalah masyarakat. Oleh karena itu, pemberdayaan masyarakat sebagai suatu proses, metode, program, kelembagaan, dan gerakan yang melibatkan masyarakat sebagai basis dalam menanggulangi masalah-masalah yang dihadapi bersama, adalah sangat penting. Pemberdayaan ini meliputi kegiatan mendidik dan melatih masyarakat dalam proses demokrasi, untuk mengatasi masalah secara bersama dan mengaktifkan kelembagaan atau menyediakan faslitas untuk kepentingan bersama. Dalam rangka meningkatkan efektivitas dan produktivitas kawasan, diperlukan langkah-langkah atau strategi pembinaan kelembagaan dan hal lain yang terkait dalam pengembangan kawasan tersebut. Langkah pembinaan dan pengembangan kawasan ini antara lain meliputi: 1. Pembinaan Kemampuan Keuangan, yang meliputi penanaman kesadaran para anggotanya bagaimana cara menyimpan dan menggunakan pinjaman murah secara tepat; mencarikan sumber kredit dari luar bila dananya sendiri tidak mencukupi; mengupayakan tempat pemasaran bagi produk-produk yang dihasilkannya; membimbing anggota dalam perencanaan dan pengembangan usaha, serta pemanfaatan kredit mikro; membimbing setiap kelompok agar mampu akses dengan lembaga keuangan dalam pemenuhan modal anggotanya; dan menciptakan manajemen keuangan secara tertib, serta sistem monitoring dan pengawasan yang terencana. 356

2. Pembinaan Kelembagaan Penyuluh. Langkah ini dilakukan untuk meningkatkan kualitas SDM dan mengubah perilaku pengusaha kawasan secara individu maupun kelompok agar memiliki keahlian dan pengetahuan yang memadai sebagai usaha produksi yang profesional. Dalam hal ini, para pelaku usaha dilatih dengan materi dan metode pelatihan yang dapat memberikan motivasi dan kemampuan untuk menjadi pelaku-pelaku agribisnis/industri. 3. Pembinaan Sarana dan Prasarana, meliputi penyediaan dan pelayanan sarana kawasan seperti holding ground, pos pelayanan terpadu, sarana informasi, sarana dan prasarana transportasi, dll. 4. Pembinaan Pengolahan Hasil dan Pemasaran, yang meliputi pengolahan hasil, pembinaan mutu, sertifikasi produk, pengembangan informasi pasar, promosi usaha, serta pengaturan transportasi dan distribusi hasil produksi melalui jaringan distribusi yang seluas-luasnya. 5. Pembinaan Pelayanan Teknis, yang dimaksudkan untuk membangun keterpaduan antar subsistem dalam suatu kawasan. Pembinaan ini dimulai dari saat perencanaan sampai tahap akhir pelaksanaan, yang meliputi pembinaan teknis bidang budidaya, pembibitan, kesehatan hewan, dan kesehatan masyarakat sekitarnya.

Tani 21.6 Peran Kelompok Tani
Dalam usaha pengembangan kawasan, kelompok petani atau pengembang yang biasanya berbadan hukum koperasi, kegiatannya sebenarnya bisa dikembangkan lebih dari hanya pelaksana teknis semata. Masih banyak usaha bisnis yang terkait dengan pengembangan kawasan yang bisa juga dilakukan oleh kelompok-kelompok masyarakat di sekitarnya. Berikut ini adalah beberapa macam kegiatan Kelompok Tani Hutan Rakyat di Gunung Kidul Yogyakarta, yang dapat diadopsi oleh kelompok-kelompok masyarakat sekitar kawasan pada umumnya. Pertemuan Rutin Kelompok Pengusaha Kecil Kawasan (KPKK) melakukan pertemuan secara rutin untuk konsolidasi dan peningkatan kualitas dirinya, minimal sebulan sekali atau setiap 35 hari (selapanan Jawa). Seluruh anggota diwajibkan hadir pada pertemuan itu, yang biasanya juga dihadiri oleh Petugas Lapangan Penghijauan (PLP) kecamatan. Agenda pertemuannya adalah bimbingan teknis dan penyuluhan dari PLP, mendiskusikan permasalahan yang dihadapi untuk dicarikan solusinya, serta arisan anggota. Kegiatan penyuluhan dan bimbingan teknis dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan teknis petani atau pengusaha kecil dalam mengelola kawasan miliknya. Kegiatan Pengelolaan Kawasan Kegiatan ini diikuti oleh seluruh anggota kelompok, yang bisa dibagi menjadi kelompok-kelompok kecil dengan jumlah anggota antara 10-15 orang. Salah seorang 357

anggota harus dipilih untuk menjadi ketua kelompok kecil. Masing-masing anggota kelompok kecil tersebut boleh menggunakan tenaga anggota kelompok kecil lainnya secara bergiliran dalam melakukan pengelolaan lahan kawasan, dengan kompensasi membayar biaya tertentu yang disetorkan langsung ke Kas kelompok bersangkutan. Penetapan giliran penggunaan tenaga anggota kelompok diatur secara musyawarah dengan prioritas pada kelompok yang paling mendesak kebutuhan tenaganya. Kegiatan ini sangat besar manfaatnya, karena petani dapat memenuhi kebutuhan tenaga kerjanya dengan biaya murah dan bisa menambah kebersamaan para petani dalam mengelola kawasan miliknya. Kegiatan Simpan Pinjam Setiap anggota memiliki hak untuk meminjam uang dari Kas kelompoknya dengan bunga rendah, dan angsuran yang ringan. Kegiatan simpan pinjam ini diadakan memenuhi kebutuhan-kebutuhan kecil petani yang seringkali mendadak dan mendesak, tanpa harus menjual hasil garapannya sebelum masa panen tiba. Untuk itu setiap anggota juga diwajibkan untuk membayar iuran wajib anggota, sebagai simpanan yang setiap saat bisa digunakan manakala ada anggota yang membutuhkannya. Penyewaan Alat-alat Pertanian Kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan penunjang dalam pengelolaan lahan kawasan. Sebagian uang kas kelompok tani diinvestasikan untuk membeli peralatan pertanian yang banyak dibutuhkan petani. Lalu peralatan tersebut disewakan baik kepada anggota kelompok tani maupun bukan anggota. Pendapatan dari hasil penyewaan alat ini dimasukkan kedalam Kas kelompok tani. Kegiatan ini diharapkan dapat membantu para petani, baik anggota kelompok tani maupun masyarakat pada umumnya untuk meringankan beban biaya produksi dengan menekan pengeluaran untuk membeli peralatan pertanian. Bagi kelompok tani itu sendiri, kegiatan penyewaan ini dapat dijadikan sebagai salah satu sumber pendapatan untuk mengisi kas kelompoknya. Penyewaan Peralatan Sosial Kelompok tani juga bisa menginvestasikan sebagian uang kasnya untuk membeli satu set peralatan atau perlengkapan sosial seperti meja-kursi, piring, gelas, sendok, dan lain-lain. Peralatan tersebut dapat disewakan kepada anggota kelompok atau masyarakat umum yang membutuhkannya dengan membayar uang sewanya. Hasil penyewaan ini juga dimasukkan kedalam kas kelompok, sebagai salah satu sumber pemasukan yang cukup bisa diandalkan. Pengelolaan Kebun Benih Desa Salah satu kebutuhan utama dengan jumlah yang sangat besar dalam pengembangan kawasan, khususnya sektor agribisnis, adalah kebutuhan bibit atau benih yang akan dibudidayakan dalam kawasan tersebut. Sedangkan keberadaan bibit itu sedapat mungkin tidak terlalu jauh dari kawasan yang akan dikembangkan agar kualitasnya bisa lebih terjamin atau tingkat kerusakan bibit bisa ditekan karena 358

faktor jarak transportasi. Hal ini bisa dilakukan bila bibit itu juga dikembangkan dalam kawasan itu sebdiri, yang pengelolanya bisa diserahkan kepada kelompok tani atau pengusaha kecil kawasan. Kegiatan pengelolaan Kebun Benih Desa (KBD) ini meliputi: Persiapan lahan persemaian, Pembuatan bedengan, pengisian kantong plastik dengan tanah, pengumpulan benih, penaburan benih, dan penyiraman tanaman. Kegiatan pengelolaan KBD dilakukan secara bergantian antara beberapa kelompok tani kecil, dengan lokasi yang bisa berpindah-pindah. Jenis benih yang disemai adalah jenis yang akan dikembangkan, atau jenis lain yang akan dibutuhkan oleh kelompok tani lain dalam kawasan maupun di kawasan lain.

KOTAK KOTAK 21.1. STRATEGI KEBIJAKAN DAN STRATEGI OPERASIONAL, KASUS AGRIBISNIS UBIKAYU TERPADU UBIKAYU TERPADU 1. KEBIJAKAN a. Kebijakan Makro Kebijakan makro diperlukan dalam upaya menciptakan iklim usa-ha/ ekonomi yang kondusif bagi tumbuhkembangnya pembangunan sis-tem dan usaha agribisnis berbasis ubikayu. Kebijakan makro dilaku-kan melalui makro ekonomi baik moneter maupun fiskal, pada kebijakan moneter perlu dipertimbangkan bagaimana para stake holder pada sub sistem agribisnis hulu, on-farm dan sub sistem hilir mendapatkan modal usahanya melalui kredit. Kemudahan mendapatkan fasilitas kre-dit dengan persyaratan mudah terjangkau dan dapat diakses oleh selu-ruh stake holder atau masyarakat agribisnis ubikayu bila memungkinkan dengan tingkat suku bunga rendah. Dua instrumen penting kebijakan fiskal yang dapat dilakukan oleh Pemerintah adalah alokasi pengeluaran pembangunan dan perlaku-an pajak. Pengenaan pendapatan pajak untuk stake holder agribisnis se-harusnya dilakukan secara bijak agar pengembangan agribisnis dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Sedangkan alokasi pengeluaran pembangunan oleh Pemerintah bobotnya lebih besar untuk pembangun-an sektor riil yang terkait langsung dengan pembangunan sistem dan usaha agribisnis. Kebijakan perpajakan perlu memperhatikan karak-teristik dan tahap-tahap pembangunan sistem agribisnis di mana keri-nganan atau pembebasan pajak akan lebih baik bila diberikan sejak dari investasi sampai mencapai titik impas. Pada industri/perusahaan agribisnis yang berbasis ubikayu yang mengalokasikan sebagian keuntungan untuk penelitian dan pengembangan teknologi dan peningkatan kemampuan SDM perlu diberikan keringanan pajak atau diperhitungkan sebagai bia-ya keuntungan yang tidak dikenakan pajak. Kebijakan pajak yang demikian diharapkan perusahaan agribisnis akan 359

terangsang untuk mem-perkuat Research and Development dan Human Resources Development (HRD). b. Kebijakan Investasi dan Permodalan Investasi di dalam pengembangan agribisnis ubikayu sangat dibutuh-kan dan masih terbuka bagi investasi baru baik melalui Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) maupun Penanaman Modal Asing (PMA). Oleh ka-renanya upaya promosi untuk menarik minat swasta menanamkan investasinya di suatu daerah perlu adanya kesiapan Pemerintah Daerah (Provinsi dan Kabupaten/Kota) mengalokasikan dana untuk membangun infrastruktur publik seperti jalan, listrik, telekomunikasi, air irigasi dan sebagainya. Investasi dan permodalan sangat besar arti dan peranannya bagi kegiatan usahatani ubikayu (sub sistem on-farm) dan industri olahannya (sub sistem hilir) dan merupakan suatu keharusan bagi ke-giatan pembangunan sistem dan usaha agribisnis. Kebijakan permodalan melalui pemberian fasilitas kredit pada subsistem usahatani selama ini pihak jasa perbankan belum memberi-kan perhatian khusus dan komitmennya yang kuat kepada para petani ubikayu dalam hal memberikan persyaratan yang mudah, terjangkau dan mudah diakses untuk mendapatkan fasilitas kredit. Hal ini mungkin di-karenakan kehati-hatian perbankan mengingat pengalaman masa lalu ada-nya kredit yang macet pada sektor pertanian dan tidak adanya agunan sertifikat tanah khususnya bagi petani ubikayu. Kita ketahui bahwa se-bagian besar para petani ubikayu masih belum dapat meningkatkan pro-duktivitas usahanya menuju peningkatan pendapatan/kesejahteraan para petani ubikayu sesuai yang diharapkan dikarenakan keterbatasan modai dan fluktuasi harga ubikayu pada saat panen raya. Ke depan perlu didorong kebijakan pola kemitraan agribisnis ubikayu dengan pihak perusahaan/industri olahan yang bertindak seba-gai avalis untuk mendapatkan fasilitas kredit dari lembaga keuangan balk perbankan Pemerintah, Swasta maupun dukungan dari Bank Pembangun-an Daerah. Demikian pula pemberian fasilitas kredit pada sub sistem hilir/industri olahan sangat dibutuhkan untuk merenovasi pabrik yang telah ada, membangun dan pemeliharaan gudang maupun membangun pa-brik baru yang mengarah pada teknologi yang efisien dan produktivitas tinggi. Oleh karenanya kebijakan investasi dan permodalan ke depan perlu kiranya mendapatkan perhatian dan dukungan dari Pemerintah termasuk Pemerintah Daerah (Provinsi, Kabupaten/ Kota) dikarenakan me-rupakan suatu hal yang sangat dibutuhkan dan faktor penting dalam upaya pengembangan agribisnis ubikayu. Hal ini sangat erat kaitannya untuk mendapatkan dan pengembangan produk-produk olahan, pening-katan produktivitas dan kualitas hasil baik pada bentuk umbi segarnya maupun hasil olaannya yang mengarah pada peningkatan daya saing dan nilai tambah.

360

Teknologi c. Kebijakan Teknologi Kata kunci untuk meningkatkan produksi dan produktivitas, kuali-tas dan nilai tambah suatu produk adalah bagaimana meramu paket teknologi yang berdaya saing dan berkelanjutan. Teknologi yang dirakit atau diramu haruslah suatu teknologi yang dapat meningkatkan penda-patan atau nilai tukar dari produk yang dihasilkan sesuai dengan input yang telah dikeluarkan sehingga teknologi yang dihasilkan tersebut da-pat diterima, diterapkan dan dikembangkan oleh masyarakat agribisnis/stake holder. Di dalam meramu paket teknologi haruslah merupakan suatu teknologi tepat guna dan spesifik lokasi. Oleh karenanya desentralisasi kegiatan penelitian clan pengembangan harus terus didorong dan di-kembangkan. Peranan Pemerintah Daerah (Provinsi, Kabupaten/ Kota) ke depan akan semakin besar ini sejalan dengan semangat Otonomi Dae-rah di mana Departemen Pertanian khususnya telah mengambil suatu kebijakan yang sangat strategis dengan melakukan desentralisasi penelitian dan pengembangan ke daerah-daerah. Teknologi yang dikembang-kan tentunya memenuhi kriteria di antaranya bahwa secara teknis, eko-nomis dan sosial budaya dapat diterapkan dan ramah lingkungan. Penelitian dan pengembangan teknologi selama ini masih banyak didominasi oleh Pemerintah dalam hal ini melalui lembaga penelitian Pemerintah termasuk dari Perguruan Tinggi. Oleh karenanya kebijakan penelitian dan pengembangan teknologi di masa depan haruslah dikedepankan dan diberikan prioritas untuk lebih ditingkatkan, dengan -menggandeng atau melibatkan berbagai pihak di antaranya swasta, or-ganisasi petani termasuk Perguruan Tinggi pada masing-masing daerah Partisipasi keterlibatan masyarakat agribisnis/stake holder sebagai peng-guna teknologi haruslah dilibatkan mulai dari perencanaan dalam hal ini teknologi yang dibutuhkan sampai dengan tingkat pelaksanaan, monitoring dan evaluasi hasil penelitian, sehingga peluang keberhasilannya dalam arti teknologi tersebut berdaya saing dan berkelanjutan dapat di-terima dan diterapkan oleh pengguna. Lembaga-Lembaga Penelitian dalam hal ini Badan Penelitian dan Pe-ngembangan Departemen Pertanian berperan sebagai koordinator, peren-cana, memonitor dan mengevaluasi kegiatan penelitian dan pengembang-an teknologi (R & D Technology Management). Sedangkan Pusat Peneli-tian termasuk Perguruan Tinggi Daerah sebagai pelaksana dan pusat tek-nologi (Center R & D Technology). Selanjutnya hasil R & D technology tersebut diaplikasikan oleh Balai/UPT penelitian daerah sebagai penggu-naan untuk memperkuat dan mengisi kepentingan pada masing-masing daerah. Balai/UPT penelitian di daerah sebaiknya melibatkan pihak swas-ta/industri dan petani/organisasi petani untuk mendapatkan paket tek-nologi yang dibutuhkan oleh masyarakat agribisnis/stake holder, sehing-ga didapatkan suatu teknologi unggulan yang bersifat spesifik lokasi dan tepat guna. Pada sub sistem agribisnis hulu (up-stream agribusiness) diarahkan bagaimana menghasilkan varietas ubikayu yang berumur pendek misal-nya

361

tujuh bulan dengan tingkat kadar pati yang tinggi disesuaikan de-ngan permintaan industri olahan, produktivitas tinggi (30-40 ton/ha) dan bentuk umbinya mudah untuk dipanen secara manual atau dicabut. Demikian pula varietas untuk dikonsumsi langsung dengan mempertim-bangkan rasa enak/ pulen dan manis, bentuk umbi, tingkat produktivitas tiinggi dengan kadar pati tinggi, warna seragam dan umur pendek, dise-suaikan dengan selera konsumen seperti untuk direbus, digoreng, dibuat kripik, kue, tape dan sebagainya. Pada sub sistem usahatani (on-farm agribusiness) penelitian dan pe-ngembangan agribisnis berbasis ubikayu diarahkan pada konservasi tanah dan air melalui teknologi ramah lingkungan misalnya sistem tumpangsari berbasis usahatani ubikayu, budidaya lorong (alley cropping), pengaturan pola tanam dan panen, pengaturan distribusi produksi sepanjang musim, peningkatan produktivitas dengan masukan teknologi rendah/low inputs technology. Teknologi pemberian air (walaupun ini dipandang tidak umum) mungkin sudah waktunya dipertimbangkan atau diteliti bila komoditi tersebut dikembangkan sebagai estate dan untuk mensuplai ke-butuhan pabrik secara berkelanjutan. Pada sub sistem pengolahan (down stream agribusiness) diarahkan diantaranya pada diversifikasi produk olahan baik untuk industri panga-daan minuman, kimia dan pakan, peningkatan efisiensi dan kualitas olah-an, pengurangan pencemaran limbah industri dan pemanfaatan limbahnya sebagai nilai tambah dan sebagainya. Pada ubikayu nilai tambahnya ter-besar didapatkan pada bentuk olahannya baik untuk kepentingan industri bahan pangan dan minuman, industri, kimia, pakan dan sebagainya. d. Kebijakan Sumberdaya Lahan Sumberdaya lahan adalah merupakan aset yang sangat berharga dan anugerah dari Tuhan yang pengelolaannya diusahakan untuk memberi-kan manfaat sebanyak-banyaknya bagi kelangsungan kehidupan manu-sia. Banyak kita jumpai kerusakan lingkungan di daerah hulu suatu Daerah Aliran Sungai (DAS) yang berdampak negatif terhadap daerah hilir me-rusak daerah tangkapan air (catchman area) sebagai akibat dari pene-bangan hutan secara tidak bijaksana dan ilegal. Dampak dari kesemua ini telah dirasakan di antaranya terjadinya bencana banjir, kekeringan, kebakaran hutan dan sebagainya. Karenanya penegakan hukum atau sangsi bagi yang merusak lingkungan harus ditindak tegas dan dijadikan kebijakan yang dituangkan dalam produk hukum yang mengikat. Perwilayahan komoditi, mengatur pola tanam antar komoditi semakin perlu mendapat perhatian. Di samping itu sudah saatnya dilaksanakan realokasi asset berupa lahan bagi daerah yang tersedia lahan cukup, tetapi tidak diusahakan terutama di luar pulau jawa. Lahan tersebut dibagikan kepada masyara-kat dan generasi baru. Lahan usahatani yang dibagi berkisar 2 - 5 ha, per petani atau calon

362

petani tergantung dari luas lahan yang tersedia dan jumlah petani yang telah terseleksi. Hal ini penting artinya dalam upaya menekan dan menghindari kesenjangan sosial, distribusi penda-patan dan peningkatan pendapatan daerah serta pembangunan wilayah setempat. Lahan-lahan tersebut dibagikan kepada petani atau calon petani generasi baru, termasuk sarjana pertanian, mengutamakan masyarakat setempat dengan berbagai persyaratan misalnya petani yang hanya me-miliki lahan yang sempit, berminat mengembangkan lahan usahatani, penduduk setempat, tidak boleh diperjual belikan dan sebagainya. se-!anjutnya pemerintah daerah menyiapkan sarana prasarana fisik seperti ialan, penerangan, air, membentuk kelembagaan sosial dan ekonomi, merangsang berdirinya pabrik pengolahan ubikayu. Untuk menghindari lahan diperjual belikan, maka sertifikat tanah dipegang oleh pemerintah daerah dengan jangka waktu tertentu sesuai dengan peraturan perun-dangan yang berlaku di masing-masing daerah. Di era otonomi daerah, justru sangat memungkinkan dilakukan, adapun model penerapannya dirumuskan dengan baik oleh pemerintah daerah. Banyak contoh yang sudah berhasil misalnya model transmigra-si, PIR BUN dan lain-lain. e. Kebijakan Kelembagaan Di dalam membangun agribisnis berbasis ubikayu salah satu fakta yang perlu mendapat perhatiah adalah kelembagaan baik kelembagaan di hulu, tengah maupun hilir. (1). Kelembagaan Sarana Produksi Dalam agribisnis berbasis ubikayu maka lembaga yang bergerak di subsistem hulu sangat berperan di dalam peningkatan produksi, oleh ka-renanya diarahkan agar dapat bermitra dengan petani/kelompok tani. Ke-lembagaan pada industri hulu diarahkan untuk menghasilkan produk yang efisien sehingga harganya dapat terjangkau oleh petani dan kebijakan subsidi pupuk nampaknya masih perlu dipertahankan mengingat ketidakberdayaan petani ubikayu di dalam menyediakan modal usahataninya untuk meningkatkan produktivitas. Hal ini tentunya merupakan safah satu wujud kepedulian terhadap nasib petani ubikayu. Di samping itu pula mengingat beredarnya saprodi palsu maka diperlukan pemantauan peredarannya dan menindak pela-kunya secara tegas sesuai hukum yang berlaku. Penumbuhan kelemba-gaan yang menjual sarana produksi seperti kios-kios sarana produksi perlu ditumbuhkembangkan pada daerah-daerah sentra produksi, agar mudah dijangkau petani. Dengan demikian ketersediaan dan penyaluran pupuk sesuai dengan prinsip 6 (enam) tepat yaitu tepat mutu, jenis, jumlah waktu, tempat dan harga.

363

(2). Kelembagaan Petani Kelembagaan petani ubikayu masih sangat lemah bahkan petani ubikayu masih terbiasa bekerja sendiri-sendiri tidak dalam suatu wadah kelembagaan seperti kelompok tani. Oleh karenanya peran dari Peme-rintah Daerah dalam hal ini Dinas Pertanian atau yang menangani kegiatan tanaman pangan perlu memediasi dan memfasilitasi terbentuk-nya kelembagaan an organisasi petani dalam rangka pemberdayaan petani. Langkah pertama petani diarahkan membentuk kelompok tani dan apabila kelompok tani berkembang, kelompok tersebut bergabung dalam Gabungan Kelompok Tani (GAPOKTAN) selanjutnya membentuk Ko-perasi Tani (KOPTAN) atau Koperasi Agribisnis. Ke depan koperasi tani perlu ditumbuhkembangkan berdasarkan ke-samaan aktifitas dan kepentingan ekonomi dalam usahatani. Oleh kare-nanya kelompok tani yang telah berfungsi sebagai model kerja sama, kelas belajar mengajar dan sebagai unit produksi diarahkan menjadi kelompok usaha yang berorientasi bisnis dan dikembangkan menjadi koperasi tani yang berbadan hukum, agar dapat akses terhadap jaring-an bisnis formal. Sebenarnya apabila organisasi sudah kuat dapat lagi cliikat dalam suatu wadah yaitu semacam Asosiasi Petani Ubikayu. Aso-siasi ini sangat penting bagi daerah-daerah sentra produksi di mana industri pengolahan ubikayu telah tumbuh dan berkembang dengan baik. Koperasi Tani atau Asosiasi Petani Ubikayu sangat penting artinya bagi pemberdayaan petani sebagai upaya untuk: 1) Menjembatani ke-pentingan petani dengan pihak industri hulu dan hilir, mewujudkan ke-mitraan usaha, 2) Meningkatkan posisi tawar dengan lembaga bisnis lain-nya, 3) Pengaturan waktu tanam dan panen agar produksi tidak me-numpuk pada bulan-bulan tertentu sehingga harga tidak jatuh, 4) Saling berkomunikasi untuk mendapatkan informasi teknologi, sarana produ•ksi, pembiayaan dan pemasaran, 5) Meningkatkan pengetahuan, keteram-pilan dan manajemen usaha untuk mewujudkan jiwa kewiraswastaan se-hingga akan lebih efisien dalam peningkatan produksi/produktivitas, kualitas dan 6) Melalui lembaga ini petani dapat memperoleh nilai tam-bah secara proporsional. Pemerintah Kabupaten/Kota sangat diharapkan berperan aktif seba-gai mediator dan fasilitator untuk merumuskan model kelembagaan yang sesuai tuntutan perkembangan, pembentukan Koptan/Asosiasi Petani Ubikayu tanpa adanya intervensi. Koptan/Asosiasi Petani Ubikayu sebagai wadah yang dapat mewakili mereka dan mendapatkan legitimasi untuk memperjuangkan kepentingan mereka. Kelembagaan ini haruslah -jelas karakternya, mempunyai bentuk, jelas mekanisme operasionalnya beranggotakan petani, kepengurusan lembaga adalah petani dan mempunyai visi dan misi yang jelas. Singkatnya dari, oleh, dan untuk petani

364

(3). Kelembagaan Pengolahan dan Pemasaran Lembaga yang ada di tingkat pengolahan dan pemasaran relatif lebih baik, karena dikelola dengan manajemen modern terutama pabrik -pengolahan besar. Organisasinya terstruktur mulai dari direksi, manager, devisi hingga staf. Demikian pula dalam hal pengambalian keputusan sudah terpola. Disamping kelembagaan mikro yang terdapat pada masing-masing pabrik pengolahan juga diharapkan adanya organisasi pabrik pengolahan ubikayu dan organisasi perdagangan, organisasi ekspor-impor. Dengan adanya organisasi pengolahan dapat bersatu pengolahan besar, mene-gah dan kecil agar kuantitas dan kualitas hasil olahan dapat terpenuhi. Ini penting terutama untuk memenuhi permintaan ekspor. Lembaga ini pula diharapkan dapat memediatori kemitraan usaha dengan lembaga petani. (4). Masyarakat Ubikayu Nasional Untuk mewadahi seluruh pelaku perubikayuan mulai dari hulu hingga hilir maka diperlukan wadah koordinasi, konsultasi dan komunikasi antar wereka. Oleh karena itu diperlukan Forum Masyarakat Ubikayu Nasional atu Dewan Ubikayu Nasional. Alternatif kebijakan seperti pasar, harga, pajak, tarif impor, sub-di, kredit murah dan kemitraan dapat dibicarakan dan dirumuskan pada lembaga ini. salah satu keunggulan Thailand sebagai produsen dan eksportir terbesar dunia karena adanya lembaga yang disebut Badan Penyangga Ubikayu. f. Kebijakan Sumberdaya Manusia Sumberdaya manusia merupakan hal penting dan salah satu skala prioritas yang harus dibangun dan diberdayakan sebagai pelaku langsung agribisnis berbasis ubikayu. Pada sub sistem usahatani maka sumberda-ya manusia diarahkan untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan dalam mengadopsi dan penguasaan teknologi, kemampuan untuk mandiri dan mengembangkan jiwa kewiraswastaan (interpreneurship) serta meningkatkan semangat partisipasi dan kooperatip di antara para petani -dalam kelompok dan antar kelompok. Oleh karenanya penyuluhan melalui pelatihan atau kursus dan kunjungan lapangan bagi petani/ke-lompok tani harus diarahkan tidak hanya untuk meningkatkan produk dan produktivitas tetapi mencakup agribisnis hulu sampai dengan hilir termasuk pemasarannya. Bagi SDM yang berada pada subsistem hulu dan -hilir perlu ditingkatkan kapasitas dan kemampuannya melalui pendidik-an formal dan non formal, magang, studi banding sehingga lahir mana-jer handal yang mampu mengelola usaha di hulu maupun di hilir.

365

Sumberdaya manusia pada sub sistem hulu dan hilir diharapkan pe-ranan dari para peneliti baik yang ada di Pemerintahan dan pihak in-dustri/ swasta untuk mendapatkan paket teknologi agar ubikayu dapat menjadi bisnis andalan. g. Kebijakan Pengolahan Hasil Pengolahan hasil adalah merupakan mata rantai bisnis pentinng mengingat nilai tambahnya berada pada bentuk olahannya. Oleh karenanya pengembangan pada industri skala rnenengah dan besar diarah-kan menghasilkan produk yang berkualitas dan disesuaikan dengan se-lera dan kebutuhan konsumsi dalam negeri. h. Kebijakan Pemasaran dan Perdagangan Perdagangan dewasa ini terutama di era pasar bebas semakin pen-ting peranannya. Kita dapat bebas mengekspor komoditi kita ke negara mana saja, tetapi sebaliknya negara kita dapat menjadi pasar yang empuk bagi semua negara. Suatu peluang akan meraih devisa yang cukup ba-nyak, tetapi akan jadi bumerang kalau justru negara kita jadi pasar se-luruh komoditi sehingga menyerap devisa. Perlu mendapatkan perhatian adalah piranti lunak berupa Peraturan dan Perundang-undangan, menciptakan iklim yang kondusif bagi seluruh kelas usaha memasuki dunia perdagangan ubikayu dan olahannya. Tarif impor perlu diberlakukan untuk memberi kesempatan bersaing produsen ubikayu. Adanya kredit lunak bagi eksportir dan jaminan Letter of Credit (LlC), Pemerintah mempromosikan dan membantu mencari pasar bagi produk ubikayu di luar negeri. i. Kebijakan Kemitraan Hubungan kelembagaan petani/kelompok tani (produsen) ubikayu dengan industri pengolahan hasil yang membutuhkan bahan baku ubikayu dalam kegiatan usahanya diarahkan pada hubungan kemitraan -yang saling menguntungkan. Sebagai mitra petani/kelompok tani yang bertanggung jawab, industri pengolahan yang tumbuh dan berkembang seyogyanya dapat berbagi rasa sebagai kepedulian/penguatan kepada petani melalui usaha kemitraan. Apabila hubungan kemitraan tidak tercipta maka industri pengolahan ubikayu tidak akan lebih berkembang seperti saat ini, tidak efisien-dan rapuh karena tidak adanya kepastian pasar dan penghasilan bagi pe-tani serta tidak adanya kepastian dan kesinambungan pasokan/penyediaan bahan baku bagi industri pengolahan hasil ubikayu. Persyaratan yang diperlukan adalah terciptanya kelembagaan/asosiasi petani yang kokoh -dan kompak, mewadahi petani sebagai anggotanya, mempunyai posisi tawar yang cukup kuat sehingga

366

hubungan antara petani/kelompok tani dengan industri pengolahan hasil ubikayu harmonis dan saling menguntungkan. STRATEGI 2. STRATEGI DAN LANGKAH OPERASIONAL Untuk mengoperasionalkan perumusan kebijakan, maka disusun -strategi yang dijabarkan melalui program aksi berupa langkah-langkah operasional. Program bertujuan untuk mewujudkan kebijakan yang telah menjadi kesepakatan dalam mencapai tujuan. Langkah-langkah operasional yang dapat dilakukan dalam pengembangan agribisnis ubikayu -adalah: a. Peraturan dan Perundang-undangan Sebagai piranti lunak, peraturan dan perundang-undangan sangat menentukan dalam menciptakan iklim yang kondusif bagi berlangsung-nya suatu proses kegiatan. Dalam hal ini peraturan dan perundangan yang dimaksud adalah segala sesuatu yang dapat mendukung berkembang-nya agribisnis ubikayu dengan memberikan legitimasi kepada semua pelaku dan komponen yang terlibat mulai dari hulu hingga ke hilir. Beberapa upaya yang dapat dilakukan terkait dengan peraturan dan perundangan ini adalah: Menginventarisasi peraturan dan perundangan yang telah ada, me-milah perundangan yang masih relevan dengan tuntutan kemajuan, baik menyangkut aspek teknis, sosial, ekonomi dan pemanfaatan-nya, Menyusun dan melahirkan peraturan dan perundangan baru, baik menggantikan peraturan dan perundangan yang sudah usang mau-pun melahirkan yang baru, Memasyarakatkan peraturan dan perundang-undangan yang telah ada melalui media elektronik, media cetak termasuk brosur, leaflet dan disebarkan serta disosialisasikan kepada masyarakat dan Menindak dengan tegas para pelaku ekonomi baik produsen, im-portir/eksportir serta distributor yang melanggar peraturan dan pe-rundangan seperti pemalsuan label, pemalsuan merk, manipulasi dokumen, penumpukan barang seludupan ataupun monopoli. b. Sumberdaya Manusia Sebagai salah satu faktor produksi, kualitas sumberdaya manusia sangat menentukan keberhasilan agribisnis ubikayu. Efisiensi dan efektivitas akan tercapai apabila sumberdaya manusia selaku pelaku produksi marnpu mengelola sumberdaya dan faktor produksi lainnya secara pro-fesional. Oleh karena itu sumberdaya manusia ini perlu diberdayakan agar memahami dengan baik seluk beluk suatu proses serta perannya dalam hal rnendukung keberhasilan proses kegiatan tersebut. Perubikayuan yang didukung oleh sumberdaya manusia yang memadai dan memenuhi standar profesionalisme akan mampu menghantarkannya menjadi sistem agribisnis ubikayu yang tangguh dan berdaya saing.

367

Sumberdaya manusia berperan dalam setiap aspek produksi mulai dari penerapan teknologi sampai kepada pengelolaan manajemen usa-ha. Dalam agribisnis ubikayu yang terkait dari hulu ke hilir, maka sum-berdaya manusianya meliputi petani ubikayu, buruh pabrik, petugas sam-pai ke jajaran direksi hingga ke jaringan distribusi. Untuk itu dalam rangka pemberdayaan sumberdaya manusia perubikayuan perlu diupayakan dan -dilakukan hal-hal sebagai berikut: Pelatihan dan kursus yang diadakan untuk para petani. Kurikulum pelatihan disusun berdasarkan atau disesuaikan dengan tingkat pen-didikan petani. Metode yang diterapkan dapat berupa ceramah diskusi ataupun praktek langsung dalam proses produksi terutama penggunaan teknologi di tingkat petani mulai dari aspek budidaya sampai dengan pengolahan, pemasaran dan kewirausahaan, Meningkatkan kualitas manajer di berbagai tingkatan melalui pen-didikan formal, non formal, magang, studi banding dan lainnya agar lahir manajer-manajer handal yang mampu mengelola industri ubikayu menjadi industri yang siap bersaing dan berkelanjutan, Melahirkan dan membina para wirausahawan di berbagai mata ran-tai tata niaga (industriawan, distributor) melalui berbagai kesempa-tan untuk mengikuti workshop, seminar, kursus, magang dan studi banding dan Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia peneliti dan petugas lapang yang mendukung agribisnis ubikayu baik dalam budidaya ubikayu maupun dalam aspek pengolahan, agar produk dan kuali-tas produk dapat ditingkatkan sehingga dapat bersaing. Dukungan fasilitas terhadap penelitian dan pengkajian akan membantu pene-liti guna mendapatkan teknologi baru yang lebih efisien, berdaya saing dan berkelanjutan dan aman terhadap lingkungan serta un-tuk meningkatkan peluang guna menghasilkan produk sampingan dari ubikayu
-

c. Permodalan Modal adalah salah satu faktor produksi yang penting. Permodalan dapat berasal dari modal sendiri ataupun berupa kredit. Masalahnya adalah bagaimana modal telah tersedia pada saat proses produksi akan dilaksanakan. Untuk itu penumbuhan sumber-sumber modal yang mu-dah diakses oleh para pelaku ekonomi mutlak diperlukan. Namun ter-sedia saja belum cukup, tetapi modal hendaknya juga lebih bersifat fleksibel dalam penyalurannya. Untuk itu agar modal dapat tersedia, maka beberapa hal-hal yang perlu diperhatikan adalah: Tersedianya kredit yang murah dan mudah bagi petani untuk mem-beli sarana produksi dan peralatan pertanian, Tersedianya kredit yang mudah dan murah untuk membiayai dan investasi bagi industri pengolahan, Tersedianya bank khusus yang secara konsisten dan komit dalam mendukung permodalan bagi usaha agribisnis seperti Bank Pertani-an ataupun Bank Agribisnis dan Bank Pembangunan Daerah mau-pun sumber-sumber pembiayaan dari lembaga keuangan lainnya. De-ngan menyesuaikan pola perkreditannya dengan karakter agribisnis maka bank ini akan berperan penting dalam mendukung keberha-silan pengembangan agribisnis ubikayu dan Menumbuhkan kelembagaan dan sumber-sumber permodalan di ting-kat

368

masyarakat melalui pengoptimalan sumberdaya dan potensi yang di-miliki, akan memperkaya sumber-sumber permodalan yang dapat diak-ses oleh para pelaku agribisnis ubikayu terutama oleh petani produsen. Teknologi d. Teknologi Upaya meningkatkan produktivitas dan produksi ubikayu untuk me-menuhi permintaan dilakukan melalui upaya konkrit sebagai berikut: Merumuskan dan menetapkan sasaran produksi dengan tepat dan menyiapkan areal pertanaman yang diperlukan, serta pengaturan waktu tanam dan panennya melalui koordinasi, Menyiapkan sarana produksi, mulai dari ketersediaan bibit unggul, sarana produksi, permodalan hingga pada kesiapan pabrik, Menerapkan teknologi tepat guna yang berdaya saing dan berke-lanjutan sesuai dengan rekomendasi/spesifik lokasi, mulai dari peng-gunaan bibit unggul, pemupukan berimbang, pengendalian hama terpadu, panen dan pasca panen, Melaksanakan pengolahan di pabrik dengan tingkat efisiensi clan produktivitas tinggi serta memperhatikan kualitas produksi dan kesinambungannya. e. Kelembagaan dan Kemitraan Dalam rangka memantapkan kelembagaan dan kemitraan diperlu-kan langkah-langkah sebagai berikut: Memperkuat lembaga-lembaga di setiap subsistem agribisnis ubikayu melalui pertemuan dan diskusi, Pemberdayaan organisasi petani dari Kelompok tani menjadi Koperasi Tani melalui penyuluhan, kursus, pelatihan magang dan studi banding, Mengefektifkan kelembagaan pengolahan menuju peningkatan kuali-tas sumberdaya manusia dan manajemen organisasi melalui disku-si, dialog dan lainnya, Mengefektifkan kelembagaan pemasaran, perdagangan dan distribusi melalui dialog, diskusi dan pertemuan koordinasi dan Melaksanakan kemitraan yang saling menguntungkan terutama peta-ni dengan pabrik pengolahan ubikayu melalui komunikasi yang in-tensif, penyuluhan dan pengembangan oleh pemerintah dan instan-si-instansi terkait yang ada di daerah (Provinsi dan Kabupaten/ Kota) f. Pemasaran dan Perdagangan Strategi penanganan pemasaran dan perdagangan menjadi sesuatu hal yang urgen untuk ditata lebih baik lagi, dalam rangka menghadapi -era perdagangan bebas yang menuntut manajemen yang lebih profesional. Untuk itu beberapa hal yang menuntut perhatian adalah: Menginventarisasi dan menganalisis penggunaan ubikayu dalam ne-geri dan permintaan pasar luar negeri sehingga diketahui berapa jumlah kebutuhan dalam negeri baik untuk konsumsi rumah tangga, pakan dan industri maupun untuk ekspor, Menyusun rencana kebutuhan, sehingga dapat diketahui kebijakan ketersediaan, apakah melalui peningkatan produksi dalam negeri ataukah impor-ekspor, Menyediakan piranti lunak berupa peraturan fleksibilitas ekspor - impor,

369

Membentuk jaringan yang saling bersinergi dengan lembaga produ-sen, distributor dan pelaku eksportir - importir dan Kepentingan negara, kepentingan rakyat di atas segala-galanya se-hingga kebijakan ekspor - impor bukan hanya mempertimbang-kan aspek ekonomi dan aspek ketersediaan, tetapi lebih dari itu menyangkut aspek kesejahteraan rakyat. Sosialisasi dan promosi melalui media masa dan elektronik menge-nai manfaat dan kegunaan dari produk olahan ubikayu sebagai bahan pangan (makanan dan minuman) dan industri lainnya. g. Standarisasi dan Akreditasi Jjika ingin ubikayu mendapat posisi yang kuat di pasar lokal dan internasional, sudah saatnya lebih memperhatikan standarisasi dan akreditasi produk ubikayu Indonesia. Dalam rangka standarisasi dan akreditasi beberapa hal yang perlu mendapat perhatian: Lembaga standarisasi benar-benar mampu melaksanakan fungsinya sebagai lembaga yang melakukan uji mutu. Karena itu lembaga pemberi legitimasi mutu yaitu akreditasi juga harus diperkuat ek-sistensinya, Menyediakan sarana dan prasarana lembaga standarisasi dan akreditasi seperti tenaga/petugas, laboratorium dan perangkat pen-dukung lainnya, Memicu partisipasi para produsen untuk turut serta dalam menjaga kelestarian lingkungan melalui kegiatan produksi yang mengguna-kan teknologi ramah lingkungan dan Pengawasan terhadap mutu produk yang beredar di pasar harus diintensifkan untuk menjamin keamanan konsumen dalam mengkonsumsi ubikayu dan hasil olahannya. h. Distribusi

Jaringan distribusi yang efektif dan terkoordinasi akan memperpen-dek rantai tataniaga, hal ini tentunya mengakibatkan efisiesi pada biaya produksi sehingga harga yang berlaku terjangkau oleh konsumen. Kefektifan jaringan distribusi suatu produk tercermin dari lancarnya penyaluran produk sampai ke tingkat konsumen dengan tepat waktu, jum-lah dan tempat, terorganisir dengan rapi serta jelas dan tegasnya sirmpul-simpul yang dapat dijadikan sebagai sumber informasi. Untuk menciptakan jaringan distribusi yang ideal tersebut beberapa hal yang patut -untuk dijadian perhatian adalah: Membentuk dan memperkuat organisasi distribusi agar dapat me-rencanakan, merealisasikan bersama fungsi-fungsi distribusi sehing-ga dapat menjadi

370

KOTAK KOTAK 21.2. PERTANIAN TERPADU PPMR MELAKSANAKAN SISTEM PERTANIAN TERPADU Zero Waste Integrated Farming System (disingkat IFS) atau Sistem Pertanian Terpadu Tanpa Limbah Terbuang adalah sistem pertanian yang mengumpulkan kegiatan peternakan, pertanian, perikanan dan industri kecil dalam satu lahan pertanian. Pola ini adalah merubah sistem yang selama ini dilaksanakan oleh masyarakat petani yaitu sistem pertanian monokultur ke arah pertanian polikultur. Semua subsistem dalam sistem ini merupakan mata rantai yang saling terkait dan saling mendukung serta memperkuat antara satu dengan yang lainnya sehingga tidak ada sisa produk dari satu subsistem yang terbuang karena akan bermanfaat untuk subsistem lainnya. Sistem Pertanian Terpadu ini adalah sebuah sistem yang muncul dari pemikiran untuk mencari model yang tepat dalam membangun sektor pertanian secara luas dengan berorientasi agribisnis dalam usaha meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Mekanisme pertanian yang menerapkan pola polikultur dengan komoditi unggulan komparatif daerah tempatan telah diaplikasikan di beberapa lokasi di Jawa. Penerapan pola ini ternyata mampu membawa petani peserta berubah dari kondisi ekonomi yang memprihatinkan menuju ekonomi sejahtera dan mandiri. Konsep ini dikembangkan di masyarakat di samping kelemahan teknis jenis tanah (podsolik merah kuning/PMK dan gambut), juga sebagai solusi untuk mengatasi sempitnya kepemilikan lahan dan sistem pertanian yang masih tradisional pada petani miskin yang memiliki keterbatasan dana. Konsep ini merubah pertanian monokultur yang selama ini dilaksanakan masyarakat ke arah polikultur melalui usaha pertanian yang terintegrasi dengan usaha peternakan dan perikanan dengan pendekatan agribisnis. Melalui sistem yang terintegrasi ini akan bermanfaat untuk efisisensi penggunaan lahan, optimalisasi produksi, pemanfaatan limbah, subsidi silang untuk antisipasi fluktuasi harga pasar dan kesinambungan produksi. Konsep IFS ini menjadikan peternakan sebagai basis untuk kelanjutan aktifitas kegiatan lainnya. Pemilihan subsistem peternakan sebagai komoditi unggulan adalah disamping menghasilkan anak dan daging dalam jangka panjang, juga diperoleh kotoran dari hewan temak yang dapat dijadikan substrat utama untuk pembuatan kompos dengan campuran hijauan, dedak, larutan gula, dengan bantuan Mikroorganisme Fermentasi Alami (MFA). Pupuk kompos ini sangat bermanfaat untuk memperbaiki kesuburan tanah PMK dan gambut. Pemanfaatan kotoran ternak untuk pupuk kompos adalah rangkaian integrasi dari peternakan ke pertanian. Sementara itu untuk kebutuhan makanan ternak, juga diperlukan hijauan dari kegiatan pertanian termasuk rumput makan ternak yang juga dipupuk dengan kompos. Disamping pemanfaatan untuk pertanian kotoran ternak juga bermanfaat untuk pupuk dasar kolam menumbuhkan pakan alami phytoplankton dalam usaha

371

perikanan sehingga kolam subur dan pertumbuhan ikan menjadi lebih baik. Dari sistem ini terlihat bahwa subsistem saling menguntungkan, saling menutup dan saling mengisi satu sama lainnya. Peternakan menghasilkan kompos bagi pertanian dan perikanan, sebaliknya pertanian juga menghasilkan hijauan makanan ternak. Konsep inilah yang disebut dengan Zero Waste (diagram 1). Produk dari IFS dikembangkan dalam bentuk industri kecil seperti prosesing, pengepakan, sortasi dan pemasarannya.

Diagram 21.1: Sistem Pertanian Terpadu Tanpa Limbah Terbuang Selain penggunaan kompos sebagai bahan untuk memperbaiki struktur tanah dan sifat fisik, pengapuran dengan jumlah yang tepat juga merupakan suatu usaha yang sangat membantu untuk meningkatkan derajat keasaman tanah PMK dan gambut, disamping itu pembuatan saluran pembuatan air (drainase) untuk mendukung kedua hal tersebut diatas tidak boleh diabaikan. Pada diagram diatas dapat dilihat gambaran model pertanian terpadu sebagai langkah untuk mewujudkan petani sejahtera mandiri yang mampu beragribisnis. Pada suatau saat nanti petani ini akan mampu menerima/ memperoleh kredit komersial dan mampu mengembalikan kredit tersebut berdasarkan analisa hasil usaha tani. Pemberdayaan Masyarakat Mewujudkan strategi pembangunan dalam sektor pertanian terpadu merupakan tugas yang harus diemban oleh berbagai pihak terkait baik pemerintah maupun sektor swasta yang memiliki permodalan kuat untuk 372

mewujudkan model ini. Untuk membentuk masyarakat petani yang memahami model ini perlu suatu mekanisme layanan baru yang lebih bertitikberat pada azas pemberdayaan membangun sumberdaya insani. Melangkah pada mekanisme ini masyarakat petani perlu bimbingan dan pembinaan secara intensif dan berkelanjutan hingga memiliki rasa percaya diri untuk meningkatkan pendapatan menuju kesejahteraan keluarganya. Model ini merupakan suatu pola untuk mewujudkan peran aktif masyarakat sehingga petani tidak hanya sebagai objek namun lebih dari itu petani adalah subjek yang mampu mengendalikan dan membangun dirinya sendiri. Melalui model ini petani tidak hanya berada pada posisi petani produksi namun juga mampu berada dalam kancah rantai industri hulu dan hilir yang mampu beragribisnis tanpa harus bergantung pada satu komoditi. a. Participatori Partisipatif) Rural Appraisal (Pengkajian Desa Secara

PRA (Participatori Rural Appraisal) merupakan sekumpulan pendekatan dan metode yang mendorong masyarakat untuk turut serta meningkatkan dan menganalisis pengetahuan mereka mengenai hidup dan kondisi mereka sendiri agar dapat membuat dan tindakan. Dengan kata lain bahwa program yang akan dilaksanakan bukan dirancang oleh orang luar, tetapi program dirancang oleh masyarakat sendiri dengan difasilitasi oleh suatu lembaga dalam hal ini PPMR, dengan dasar pemikiran masyarakat ditempatkan sebagai pelaku utama (subjek). Untuk memainkan peran dari masyarakat ini hingga mampu meraih apa yang disebut dengan pohon kesempatan/tree of opportunities (diagram 2)

373

cner . ) 2

aa n

Upaya yang dilakukan PPMR adalah secara bertahap membimbing petani melewati jenjang-jenjang yang harus dilalui oleh petani. Hal ini diperkuat dengan penerapan konsep PRA yaitu konsep pemikiran pembangunan masyarakat desa dengan membangkitkan kesadaran akan potensinya. Kajian PRA ini diawali dengan penjajakan masalah serta kebutuhan masyarakat, kemudian dilanjutkan dengan perencanaan kegiatan dengan mengkaji dan alternatif kegiatan. Dalam pelaksanaannya di lapangan pengorganisasian merupakan sarana untuk menyatukan visi yang berbeda dari setiap individu masyarakat. Semua kegiatan yang dilaksanakan dipantau dan diawasi secara berkelanjutan dengan proses pendampingan untuk melihat kesesuaianya dengan perencanaan yang dibuat. Pada tahap akhir kegiatan ini dilaksanakan evaluasi untuk melihat sejauhmana tujuan tercapai. Dengan proses ini akan muncul kesadaran masyarakat akan potensinya. Untuk itu perlu ditunjang dengan pemberian ilmu pengetahuan serta ketrampilan sehingga merubah sikap petani ke arah 374

produktif dan rasa percaya dirinya akan meningkat (restore of self confidence) bahwa mereka mampu meraih kesempatan membangun dirinya sendiri. Setelah rasa percaya diri akan kemampuan dirinya sendiri muncul, maka terciptalah usaha-usaha pertalian dengan bantuan dan bimbingan PPMR yang ternyata mampu memberikan peningkatan pendapatan petani. Kesadaran akan kemampuan ini semakin diyakini oleh petani sehingga keinginan berusaha pada tingkat individu (individual level) mendorong bekerja lebih baik untuk meningkatkan dan memperkuat perekonomian keluarga (household level). Pada fase selanjutnya kekuatan tingkat keluarga ini disatukan untuk menyamakan misi dan visi setiap keluarga membangun desa dalam bentuk kelompok (group level), yan-g diperkuat pula dengan penataan manajemen organisasi. Pada tingkat ini akan tumbuh dinamika kelompok sebagai peran aktif dan sikap kritis setiap individu yang berperan mengamhil sikap dan keputusan. Prosess kekuatan kelompok ini secara bertahap akan mampu menciptakan iklim kondusif membangun pranata sosial masyarakat yang sejahtera mandiri di pedesaan. b. Pelatihan IFS Dalam penerapan konsep IFS di masyarakat, permasalahan yang sering dihadapi adalah rendahnya pengetahuan (knowledge), keterampilan (skill), dan sikap apatis masyarakat akan program ini sebagai imbas dari kegagalan-kegagalan program masa lalu yang bersifat klise, namun tanpa solusi yang nyata maka problem itu semakin mengkristal. PPMR menjawab cabaran ini dengan menyusun suatu program pelatihan intensif yang diikuti oleh kader-kader potensial dan pilihan dari berbagai desa yang akan dibina dan mendapat sentuhan program PPMR. Pendidikan dan pelalihan ini akan membahas ilmu-ilmu praktis dan terapan tentang IFS yang dilaksanakan di beberapa Balai Latihan Pertanian Terpadu (BLPT), antara lain di Pangkalan Kerinci, Riau. Disamping menitikberatkan dalam pengetahuan pertanian terpadu, program pelatihan ini juga bertujuan untuk membuka wawasan dan pengembangan pola pikir peserta pelatihan ke arah pengembangan pertanian modern. Secara umum sebelum petani mendapat program pemberdayaan dari PPMR, terlebih dahulu mereka diikutsertakan dalam Pelatihan IFS sebagai bekal dari dasar sebelum menerapkan program yang diberikan. c. Pendampingan Proses pendampingan masyarakat atau peserta program oleh seorang

375

petugas lapangan (field officer) diperlukan agar program IFS dapat berjalan dengan baik. Petugas lapangan ini bertugas sebagai pembimbing petani dan mengakomodir segala keperluan petani dalam pelaksanaan program IFS dan berkoordinasi dengan Koordinator Lapangan (Field Coordinator). Dalam pelaksanaan fungsi dan tugasnya di lapangan, petugas lapangan tinggal bersama masyarakat dengan tujuan untuk mengenal dan memahami sosiokultural masyarakat desa tempatnya bertugas. Hal ini penting disamping untuk menjalin silaturahmi juga bermanfaat untuk mencari alternatif pengembangan program dan mengetahui kebutuhan-kebutuhan serta aspirasi yang berkembang di masyarakat dalam pembangunan desa agar PPMR bisa ikut ambil bagian di dalamnya. d. Snowball System Untuk mengembangkan pola IFS ini agar terlaksana dengan baik di lapangan, mekanisme pengembangannya berdasarkan pola snowball system, , yaitu sistem transformasi pengetahuan dari PPMR kepada kader-kader desa yang dinilai potensial. Kader-kader tersebut dididik dan dilatih di BLPT. Dari pelatihan ini diharapkan kader-kader tersebut mengerti, mampu melaksanakan dari mengembangkan konsep IFS. Selanjutnya, mereka berkewajiban mentransfer pengetahuan IFS-nya kepada petani-petani lain yang ada di desanya masing-masing dan desa sekitarnya secara bertahap dengan pendampingan petugas lapangan PPMR. Dengan pola pengembangan ini diharapkan petani mampu membangun dan meningkatkan perekonomian keluarga dan desanya sehingga dapat terwujud petani yang memiliki sumberdaya, sejahtera dan mandiri. Penerapan Di Lapangan a. Agribisnis Berbasis Peternakan

PPMR menerapkan suatu model pembangunan pertanian terpadu berbasiskan komoditi unggulan peternakan dengan pendekatan agribisnis. Program ini telah dilaksanakan di 27 desa di 14 kecamatan pada 4 kabupaten yaitu Kabupaten Belalawan, Siak, Kuantan Singingi dan Rokan Hulu. Kepada petani diberikan ternak dalam hal ini bakalan sapi Bali, bakalan kerbau dan kambing lokal (kacangan) untuk dipelihara baik dalam program penggemukan maupun budidaya untuk mendapatkan pertambahan berat badan dan anak serta kotoran ternak sebagai substrat utama pembuatan kompos. Dengan berbekal ilmu dari pelatihan yang mereka miliki dan didampingi oleh petugas lapangan PPMR serta tenaga medis peternakan, program ini telah mampu memberikan peningkatan pendapatan kepada ptani pemelihara ternak. Bentuk keberhasilan yang telah dipetik dari program ini adalah dengan telah dilelangnya sejumlah sapi pada beberapa sentra binaa.

376

Pola pemberian ternak sapi adalah 2 ekor sapi jantan untuk penggemukan dan 3 ekor untuk budidaya, dengan komposisi 1 ekor sapi jantan 2 ekor betina untuk pemeliharaan budidaya. Untuk program penggemukan dalam masa pemeliharaan 8 bulan sampai 1 tahun sapi telah dapat dijual. Pola penjualan diatur secara masal untuk setiap sentra binaan dengan berat yang telah disepakati. Peternak yang telaho memelihara sebelumnya memperoleh kembali 2 ekor sapi, sedangkan kelebihan sapi hasil penjualan sebelumnya digulirkan kepada peserta baru dengan syarart telah melaksanakan pertanian dan mengikuti pelatihan. Pada program budidaya, setelah pemeliharaan 1 – 15 tahun sapi pemelihara awal diberikan alternatif pilihan pengguliran yaitu dengan mengembalikan 2 ekor bakalan atau 1 ekor pejantannya. Bila menyerahkan 2 ekor bakalan, maka sapi bakalan tersebut akan digulirkan kepada peserta baru. Sedangkan bila menyerahkan sapi jantan maka sapi jantan yang dipelihara dapat dijual untuk dibelikan 2 ekor sapi bakalan baru yang selanjutnya digulirkan kembali kepada peserta baru. Selama tahun 1999-2001 telah dan akan disebarkan PPMR sebanyak 1847 ekor sapi untuk 4 Kabupaten tersebut. Melihat hasil capaian program ini dapat dikatakan berhasil yang ditandai dari jumlah sapi yang mati dibawah 10% sampai mencapai tahap penjualan. Tercatat peserta program peternakan sebanyak 303 KK termasuk institusi pondok pesantren dan universitas yaitu Universitas Lancang Kuning dan Universitas Islam Riau. Sesuai dengan kesepakatan kerjasama yang telah dibuat, TNI-AU Pekanbaru dan TNI-AD Yonif 132 Pangkinang yang telah mengikuti program Pelatihan di Balai Latihan Pertanian terpadu PPMR juga akan mendapat bantuan sapi dan sarana produksi pertanian sebagai program percontohan bagi prajurit dan masyarakat sekitar sebagai gambaran nyata pertanian terpadu. b. Agribisnis Pertanian Kunci utama terlaksananya petanian terpadu adalah bagaimana menjadikan tanah Podsolik Merah Kuning (PMK) yang mempunyai sifat fisik dan kimia jelek untuk pertanian menjadi tanah yang bisa di tanah dengan tanaman pangan dan hortikultura dengan hasil memuaskan. Untuk itu dibutuhkan kompos yang substrat utamanya adalah kotoran ternak untuk memper-baiki kualitas tanah. Setelah menyediakan ternak dengan pola pengguliran kepada petani, mereka juga didukung dengan menyediakan sarana produksi pertanian seperti benih, pupuk, obat-obatan dan peralatan. Namun yang paling utama adalah pendampingan mereka dalam melaksanakan dan dan memanfaatkan fasilitas yang disediakan sebagai starter dari kegiatan pertaniannya. Keberhasilan program peternakan kepada petani ditekankan pula untuk berhasil pada subsistem pertanian karena kedua subsistem ini adalah matarantai yang saling terkait erat dalam rangkaian pertanian terpadu.

377

Kotoran ternak dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan kompos untuk memperbaiki struktur tanah sekaligus sebagai pupuk. Melalui pendampingan yang berkelanjutan, program pertanian terpadu ini telah terealisasikan pada beberapa sentra binaan dengan berhasilnya para petani binaan mengembangkan lahan pertaniannya dan mandiri. Sampai pada tahun 2001 program pertanian ini telah diikuti oleh 1.194 KK dengan luas lahan mencapai 800 ha lebih. Perlahan-lahan petani binaan dilibatkan dalam model pertanian agribisnis yang nantinya diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraannya. Jenis tanaman yang telah dikembangkan adalah komoditi sayursayuran dataran rendah yang dipilih sendiri oleh petani sesuai dengan tingkat kemampuannya mengelola. Sebagai tanaman tahunan yang saat ini telah dikembangkan oleh PPMR adalah komoditi tanaman pisang. Jenis pisang yang dikembangkan adalah jenis pisang barangan, kepok dan buai yang di pasaran Riau cukup diminati konsumen. Pada beberapa sentra yang telah berhasil panen, pisang telah mampu memberikan peningkatan pendapatan bagi petani. c. Budidaya Perikanan Program perikanan dikembangkan sebagai pola tabungan bagi petani. Perikanan yang telah dikembangkan adalah perikanan darat dalam bentuk unit usaha perkolaman dan perikanan dalam bentuk keramba. Program perikanan ini telah dikembangkan pada 6 desa binaan dengan peserta 70 KK. Jenis ikan yang dibudidayakan adalah jenis patin, gurami dan nila yang mempunyai kemungkinan untuk dikembangkan ditengah-tengah masyarakat karena jenis ini lebih mudah dan cepat berkembang serta mempunyai nilai jual yang cukup baik di pasaran. Sebagaimana pada pertanian dan perikanan, pada subsistem perikanan petani juga diberikan input produksi awal berupa pembuatan kolam/keramba, benih dan pakan ikan. Pada tahap awal hasil panen ikan dibagi untuk pembelian benih dan pakan. Hasil dari benih yang ada dikembangkan lagi kepada peminat program perikanan lainnya pada desa yang sama. Pengembangan program perikanan ini dilakukan pada daerah-daerah yang mempunyai potensi pengembangan perikanan baik untuk perikanan darat maupun perikanan keramba. Untuk pengembangan lebih lanjut komoditi perikanan ini diarahkan pada bidang pembenihan sebagai industri hulu dan pembuatan pakan alternatif sebagai penunjang usaha budidaya. Sekaligus nantinya petani budidaya ikan diarahkan sebagai bagian dari industri hilir yang mamahami dan menguasai pasar atas kegiatan usahanya sehingga mampu mendapatkan nilai keuntungan yang lebih tinggi sebagai petani agribisnis. Pengembangan ini diarahkan guna mengantisipasi tingginya harga benih dan harga pakan ikan yang ada di pasaran. Melihat pada hasil capaian perikanan seiring meningkatnya harga benih dan pakan, para petani pemelihara tidak dapat memperoleh keuntungan yang optimal untuk memutar kembali kegiatan usahanya. Hal ini juga

378

dipengaruhi oleh harga ikan di pasaran maupun pembeli yang cenderung menekan harga serendah mungkin sehingga para petani pemelihara sulit untuk memperoleh keuntungan optimal dari usaha perikanan yang dijalaninya. Untuk itu PPMR akan tetap mencari solusi atas permasalahan yang muncul ini sehingga program perikanan dapat tetap berjalan dan berkembang dimasa yang akan datang sebagai usaha sampingan, tabungan, maupun usaha utama dari petani. d. Pengembangan Industri Kecil Industri kecil adalah salah satu mata rantai yang harus ada dalam rangkaian pertanian terpadu. Kegiatan IFS tidak hanya terhenti sampai pada tahap produksi, namun berkembang pada tingkat pengelolaan, sortasi dan pengemasan (packaging) yang akan dikelola melalui sektor industri kecil. Untuk keperluan pada tingkat ini perlu sarana dan prasarana infrastruktur maka PPMR akan/sedang membangun sebuah mini center tempat prosesing sebagai langkah awal untuk menampung kelebihan produksi atau produk-produk yang masih dapat diolah dan tidak langsung dipasarkan petani. Disini nantinya hasil pertanian yang masuk adalah sebagai bahan baku untuk membuat produk lainnya sehingga mampu memberi nilai tambah dan harga jual yang lebih tingai, kemudian secara bertahap akan ditingkatkan menjadi sentra industri kecil. Manfaat nyata yang akan dipetik dari sektor ini nantinya adalah terciptanya lapangan kerja baru bagi masyarakat sekitar sebagai tenaga kerja, pelaku pengolahan, sortasi dan pengemasan produk yang selanjutnya akan terciptanya pula segmen pasar dan jasa dari produk yang dihasilkan ini. (Dikutip dari: Seayun Langkah Membangun Riau, Pertanian Terpadu (Integrated Farming System) PT. RAPP dalam Kenyataan di Riau, PT. Riau Andalan Pulp and Paper dan Universitas Langkang Kuning, 2001, halaman 20-34).

KOTAK AGROPOLITAN KUTAI KOTAK 21.3. AGROPOLITAN DI KUTAI TIMUR Struktur wilayah agropolitan Kutai Timur terdiri dari: (1) kota agropoli-tan sebagai pusat dan sekaligus menjadi titik penghubung antar agropolitan; (2) distrik-distrik agribisnis; dan (3) lokalita--lokalita agribisnis. Artinya suatu wilayah agropolitan dibentuk oleh beberapa dis-trik-distrik agribisnis. Sementara distrik agribisnis dibentuk oleh lokalita-lokalita agribisnis. Sedangkan suatu lokalita agri-bisnis terbentuk oleh suatu hamparan usaha agribisnis individu dan terorganisir dalam bentuk kelompok usaha agribisnis.

379

Dengan pertimbangan ekonomi dan efektivitas, ada aktivitas yang menghen-daki dikembangkan pada skala lokalitas agribisnis, ada yang harus dikembang-kan pada level distrik agribisnis dan ada yang pada level agropolitan. Berdasarkan potensi sumberdaya, kebijakan tata ruang dan antisipasi perkembangan masa depan itulah, Kutai Timur akan terorganisir menjadi lima wilayah agropolitan. Masing-masing Wilayah Agropolitan Muara Wahau, Muara Ancalong, Sangkulirang, Sangatta, serta Wilayah agropolitan Pesisir Timur dengan kota agropolitan Kaliorang. Seiring dengan gerakan daerah pengembangan agribisnis (GERDABANGAGRI) sebagai grand stra-tegy Kabupaten Kutai Timur dalam menyi-apkan daerah ini menjadi pusat ag-ribisnis dan agro-industri Kaltim, Pemkab. Kutai Timur telah me-nyiapkan Ma-loy, sekitar 1,5 jam dari ibukota kabupaten, Sa-ngatta, sebagai kawasan agroin-dustri utama. Kawasan itu, menurut rencana detail tata ruang kawasan yang dibuat Lembaga Afiliasi Penelitian dan Industri (LAPI) ITB, akan dikembangkan menjadi dua kawasan yang saling tergantung dan tidak terpisahkan. Kawasan pertama adalah on farm area atau kawasan budidaya pertanian yang berada di daerah belakang (hinterland). Di kawasan belakang itu akan dikembangkan pertanian rakyat berskala besar dengan aneka komoditi perkebunan dan hortikultura seperti kelapa sawit, kakao, karet, dan durian, rambutan, lada, vanila, serta berbagai tanaman sayuran sebagai pemasok bahan baku untuk diolah di kawasan industri di Maloy. Sementara itu Maloy sebagai ka-wasan utama atau off farm area akan dikembangkan menjadi satu ka-wasan industri hasil budidaya pertanian yang dipasok daerah hinterland. Di Maloy lah nantinya semua hasil budidaya pertanian itu akan diolah menjadi barang jadi atau setengah jadi. Sementara hasil budidaya tersebut nan-tinya akan dikirim melalui Pela-buhan Maloy yang akan diting-katkan menjadi pelabuhan samudra dengan fasilitas ekspor lengkap, sekaligus berfungsi baik sebagai pintu masuk maupun keluar utama, baik untuk regional maupun internasional. Sebagai pendukung kawasan industri utama Maloy, beberapa daerah sekitar yang tidak terlalu jauh letaknya akan dikembangkan menjadi agropolitan. Dari sentra-sentra pendukung itulah nanti para enterpreuneur di bidang agribisnis akan bertemu sebelum memasukkan hasil budidayanya untuk diolah di Maloy, sebagai pusat kawasan. Daerah Sangkulirang, Kaliorang dan Kaubun, misalnya, nantinya dirancanakan sebagai Pusat Pemukiman Pekerja Agrobisnis, Pusat Distribusi Sarana Produksi dan Pusat Pendidikan Pertanian. Sementara Bengalon dan Bual-bual direncanakan akan berfungsi sebagai Pusat Pemasaran Lokal, Pusat Distribusi Sarana Pruduksi dan Pusat Informasi Pasar Komuditi.

380

Sedang Maloy sendiri, selaku pusat kegiatan dari seluruh kawasan, dari lahan seluas 500 hektar yang disiapkan akan dibagi dalam 9 (sembilan) zona dengan fungsinya masing-masing. Zona 1, misalnya, di lahan seluas 300 hektar telah disiapkan sebagai zona pengolahan 10 jenis industri berbasis agribisnis, mulai dari budidaya hasil ternak hingga produk kimia. Sementara di Zona 2 telah disiapkan sebagai kawasan komersil. Di kawasan ini akan dibangun pusat perdagangan dan pusat perkantoran yang akan diisi mulai dari kantor perusahaan, gedung pameran, hotel, wartel, bank, hingga bengkel. Selebihnya adalah diper-untukkan sebagai pusat, pelayanan kawasan, sub pusat pelayanan kawasan, instalasi prasarana dasar, instalasi pengolahan air limbah, zona limbah padat, zona penyangga dan jaringan jalan, parkir dan pergudangan. Dampak dari pem-bangungan itu adalah, dalam waktu sewin-du ke depan Maloy akan berubah men-jadi satu kawasan industri baru di Kaltim. Setidaknya, menurut analisis LAPI ITB, untuk menjalankan ka-wasan ini diperlukan sedikitnya 105.600 tenaga kerja yang memerlukan se-kitar 26.400 unit rumah, mengkonsumsi 10,5 miliar liter per hari, menggunakan listrik sebesar 11.880 kVA dan 196.674 kVA untuk seluruh kawasan serta 1.362 satuan sambungan telepon (SST). Tidak hanya itu, dalam waktu itu bukan tidak mungkin, Maloy akan menjelma menjadi kawasan lalulintas terpadat di Kaltim, karena sedikitnya akan dilintasi 218 bus, 1200 bus dan sekitar 173 truk ukuran lebih dari 13 ton. (Dikutip dari: Majalah Hortikultura, Vol. I No. 11, November 2002). (

381

382

DEPARTEMEN DEPARTEMEN TERKAIT
I. DEPARTEMEN PERTANIAN 1 Sekretaris Jenderal Jl. Harsono RM No.3, Ragunan. Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp. (021) 7804427/Fax. 7804428 Jl. AUP No. 3, Pasar Minggu, Jakarta Selatan Telp 7805269/Fak 7827145 Jl. AUP No. 3, Pasar Minggu, Jakarta Selatan Telp 7806881/Fak 7805880 Jl. Harsono RM No.3, Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp. (021) 7815580/Fax. 7815581 Jl. Harsono RM No.3, Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp/Fax. (021) 7815385 Jl. Harsono RM No.3, Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp. (021) 7816183/Fax. 7816184 Jl. Harsono RM No.3, Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp. (021) 7816080/Fax. 7816081 Jl. Raya Ragunan No. 29, Pasar Minggu, Jakarta Selatan Telp. 7801242/Fak. 7800644

2

Direktorat Jenderal Bina Produksi Tanaman Pangan

3

Direktorat Jenderal Bina Produksi Hortikultura

4

Direktorat Jenderal Bina Produksi Peternakan

5

Direktorat Jenderal Bina Produksi Perkebunan

6

Direktorat Jenderal Bina Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian Direktorat Jenderal Bina Sarana Pertanian

7

8

Badan Penelitian Pengembangan Pertanian

9

Badan Pengembangan Sumberdaya Jl. Harsono RM No.3, Ragunan, Manusia & Penyuluhan Pertanian Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp. (021) 7805037/Fax. 7804257 Badan Bimas Ketahanan Pangan Jl. Harsono RM No.3, Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Telp. (021) 7804418/Fax. 78042034 Jl. Pemuda No. 64, Kav. 16-17, Jakarta Pusat, Telp/Fax. (021) 4894877.

10

11

Badan Karantina Pertanian

383

II. DEPARTEMEN KEHUTANAN 12 Sekretaris Jenderal

Jl. Gatot Subroto, Senayan, Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat Telp. (021) 5733039/Fax. 5738732 Jl. Gatot Subroto, Senayan, Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat Telp. (021) 5732721/Fax. 5733336 Jl. Gatot Subroto, Senayan, Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat Telp. (021) 5730129/Fax. 5737092 Jl. Gatot Subroto, Senayan, Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat Telp. (021) 5730315/Fax. 5734818 Jl. Gatot Subroto, Senayan, Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat Telp. (021) 5730290, Fax. 5734632 Jl. Gatot Subroto, Senayan, Gedung Manggala Wanabakti, Jakarta Pusat Telp. (021) 5730390/Fax. 5730189

13

Direktorat Jenderal Bina Produksi Kehutanan

14

Direktorat Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial

15

Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam

16

Badan Planologi

17

Badan Penelitian Pengembangan Kehutanan

III. DEP. KELAUTAN DAN PERIKANAN 18 Sekretariat Jenderal

Jl. M.T. Haryono Kav. 52-53 Jakarta Selatan Telp. (021) 791 80175/ Fax. 791 80174 Jl. M.T. Haryono Kav. 52-53 Jakarta Selatan Telp. (021) 791 80175/ Fax. 791 80174 Jl. M.T. Haryono Kav. 52-53 Jakarta Selatan Telp. (021) 791 80175/ Fax. 791 80174 Jl. M.T. Haryono Kav. 52-53 Jakarta Selatan Telp. (021) 791 80175/ Fax. 791 80174

19

Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya

20

Direktorat Jenderal Peningkatan Kapasitas Kelembagaan dan Pemasaran Direktorat Jenderal Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil

21

384

22

Direktorat Jenderal Pengendalian Sumberdaya Kelautan dan Perikanan

Jl. M.T. Haryono Kav. 52-53 Jakarta Selatan Telp. (021) 791 80175/ Fax. 791 80174

IV. DEP. PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN 23 Sekretariat Jenderal Jl. Jend. Gatot Subroto, Kav. 52-53, Jakarta Selatan Telp. (021) 525 0954/ Fax. 5255506 24 Direktorat Jenderal Industri Kimia, Jl. Jend. Gatot Subroto, Kav. 52-53, Agro & Hasil Hutan Jakarta Selatan Telp. (021) 525 0954/ Fax. 5255506 Direktorat Jenderal Industri Logam, Jl. Jend. Gatot Subroto, Kav. 52-53, Mesin Elektronika dan & Aneka Jakarta Selatan Telp. (021) 525 1127/ Fax. 5252978 Direktorat Jenderal Industri dan Dagang Kecil Menengah Jl. Jend. Gatot Subroto, Kav. 52-53, Jakarta Selatan Telp. (021) 525 1761/ Fax. 5251449 Jl. M.I. Ridwan Rais No. 5, Jakarta Pusat Telp. (021) 385 8183/ Fax. 385 7338 Jl. M.I. Ridwan Rais No. 5, Jakarta Pusat Telp. (021) 385 8204/ Fax. 385 8919 Jl. M.I. Ridwan Rais No. 5, Jakarta Pusat Telp./Fax. (021) 385 8185

25

26

27

Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri

28

Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri

29

Direktorat Jenderal Kerjasama Industri dan Perdagangan Internasional Badan Penelitian dan Pengembangan Industri dan Perdagangan Badan Pengembangan Ekspor Nasional (BPEN)

30

Jl. M.I. Ridwan Rais No. 5, Jakarta Pusat Telp. (021) 344 0060/ Fax. 345 2393 Jl. Gajah Mada No. 8, Jakarta Pusat Telp. (021) 633 34602/ Fax. 633 8360 Jl. Imam Bonjol No. 61 (Gedung Bank Bumidaya Palza Lantai IV), Jakarta Pusat Telp./Fax (021) 315 6369

31

32

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi

385

V.

DEP. ENERGI DAN SUMBERDAYA MINERAL 33 Sekretaris Jenderal Jl. Medan Merdeka Selatan No. 18, Jakarta 10110, Telp. (021) 384 5054/Fax. 384 1896 34 Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Jl. H. R. Rasuna Said Kav. B-5, Kuningan, Jakarta Selatan, Telp. (021) 526 9011/Fax. 526 9012 Jl. H. R. Rasuna Said Blok X-2, Kav. 7-8, Kuningan, Jakarta Selatan, Telp. (021) 525 6072/Fax. 522 5186 Jl. Prof. Dr. Supomo SH. No. 10 Jakarta Selatan, Telp (021) 828 0773/Fax. 829 7642 Jl. Gatot Subroto Kav. 49, Jakarta Selatan, Telp. (021) 525 1494

35

Direktorat Jenderal Listrik dan Pemanfaatan Energi

36

Direktorat Jenderal Geologi dan Sumberdaya Mineral

37

Badan Penelitian dan Pengembangan Sumberdaya Mineral Badan Pendidikan dan Pelatihan Energi dan Sumberdaya Mineral

38

Jl. Gatot Subroto Kav. 49, Jakarta Selatan, Telp. (021) 525 0447/Fax. 525 1380

VI. MENEG KOPERASI DAN USAHA KECIL MENENGAH 39 Sekretaris Menteri Negara Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849 40 Deputi Bidang Kelembagaan Koperasi dan UKM Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849 Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849 Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849 Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849

41

Deputi Bidang Produksi

42

Deputi Bidang Pembiyaan

43

Deputi Bidang Pemasaran dan Jaringan Usaha

386

44

Deputi Bidang Pengembangan SDM Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849 Deputi Bidang Pengembangan Rekstrukturisasi Usaha Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 Jakarta 12940 Telp (021) 5204375/5204376, Fax. 5220849

45

46

Deputi Bidang Sumberdaya UKMK Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 3-5 (Usaha Kecil Menengah dan Jakarta 12940 Telp (021) Koperasi) 5204375/5204376, Fax. 5220849

VII. MENEG PARIWISATA, SENI DAN KEBUDAYAAN 47 Sekretaris Jenderal Jl. Medan Merdeka Barat 17, Jakarta 10110, Telp (021) 3849142 / 3456705, Fax. 3867600 / 3848245 48 Direktorat Jenderal Pariwisata Jl. Medan Merdeka Barat 17, Jakarta 10110, Telp (021) 3849142 / 3456705, Fax. 3867600 / 3848245 Jl. Medan Merdeka Barat 17, Jakarta 10110, Telp (021) 3849142 / 3456705, Fax. 3867600 / 3848245

49

Direktorat Jenderal Seni dan Budaya

50

Badan Pengembangan Sumberdaya Jl. Medan Merdeka Barat 17, dan Teknologi Persenibud Jakarta 10110, Telp (021) 3849142 / 3456705, Fax. 3867600 / 3848245

387

LEMBAGA PENELITIAN
1 Badan Penelitian Dan Pengembangan Pertanian Sekretariat Badan Jl. Ragunan No.29, Pasar Minggu, Jakarta 12540 Jl. Ragunan No.29, Pasar Minggu, Jakarta 12540 Jl. Ragunan No.29, Pasar Minggu, Jakarta 12540 2

3

Pusat Penyiapan Program Penelitian

4

Pusat Perpustakaan Pertanian Dan Jl. Ir. H. Juanda No.20, Bogor 16112 Komunikasi Penelitian Pusat Penelitian Sosial Ekonomi Pertanian Pusat Penelitian Tanah Dan Agroklimat Pusat Penelitian Dan Pengembangan Tanaman Pangan Pusat Penelitian Dan Pengembangan Tanaman Industri Pusat Penelitian Dan Pengembangan Hortikultura Pusat Penelitian Dan Pengembangan Peternakan Pusat Penelitian Dan Pengembangan Perikanan Balai Besar Pengembangan Alat Dan Mesin Pertanian Pusat Penelitian Dan Pengembangan Gula Indonesia (P3GI) Asosiasi Penelitian Dan Pengembangan Perkebunan Indonesia (AP3I) Jl. Akhmad Yani No.70, Bogor 16123

5

6

Jl. Akhmad Yani No.98, Bogor, 16123

7

Jl. Merdeka No.147, Bogor, 16111

8

Jl. Tentara Pelajar No.1, Bogor, 16144 Jl. Ragunan No.19, Pasar Minggu, Jakarta, 12520 Jl. Raya Pajajaran, Bogor, 16143

9

10

11

Jl. Aipa KS Tubun, Kotak Pos 50, Slipi, Jakarta, 11410 A Situgadung, Legok, Tangerang PO BOX 2 Serpong 15310 Jl. Pahlawan No.25, Pasuruan 67126, Jawa Timur

12

13

14

Jl. Taman Kencana No.1, Bogor 16151

388

15

Balai Penelitian Bioteknologi Tanaman Pangan (Balitbio) Balai Penelitian Tanaman Padi (Balitpa)

Jl. Tentara Pelajar No.3A Bogor 16114 Jl. Raya 9, Sukamandi, Tromol Pos 11, Cikampek, Subang 42155, Jawa Barat Jl. Raya Kendal Payak, Kotak Pos 66, Malang 65101, Jawa Timur Jl. Ratulangi, Maros 90154, Sulawesi Selatan, Kotak Pos 173, Ujung Pandang Jl. Kebun Karet, Lok Tabat, Kotak Pos 31, Banjarbaru 70712, Kalimantan Selatan

16

17

Balai Penelitian Kacang-Kacangan Dan Umbi-Umbian (Balitkabi) Balai Penelitian Tanaman Jagung Dan Serelia Lain (Balitjas)

18

19

Balai Penelitian Tanaman Lahan Rawa (Balitrra)

20

Lokasi Penelitian Tanaman Pangan Jakenan, Pati, Jawa Tengah, Kotak (Lolittan) Pos 05, KOde Pos 59182 Balai Penelitian Tanaman Pangan Rempah Dan Obat-Obatan (Balittro) Balai Penelitian Tembakau Dan Tanaman Serat (Balittas) Balai Penelitian Tanaman Kelapa Dan Palma Lain (Balitka) Lokasi Penelitian Pola Tanaman kelapa Jl. Tentara Pelajar No.3, Bogor 16111, Jawa Barat

21

22

Jl. Raya Karangploso PO BOX 199, Malang 65152, Jawa Timur Jl. Bethesda II, Mapenget, MAnado 95001, Sulawesi Utara PO BOX 1004 Pakuwon, Parangkuda, Sukabumi 43157, Jawa Barat

23

24

25

Balai Penelitian Tanaman, Sayuran Jl. Tangkuban Perahu 517, Lembang (Ballitsa) 40391, Jawa Barat, Kotak Pos 587, Bandung Balai Penelitian Tanaman Buah (Balitbu) Jl. Raya Sumani Km.10, Solok 27301, Sumatera Barat Kotak Pos 5, Solok Jl. Ragunan No.29, Pasar Minggu, Jakarta 12540

26

27

Balai Penelitian Tanaman Hias (Balithi)

389

28

Balai Penelitian Ternak (Balitnak)

Jl. Banjarwaru, Ciawi, Jawa Barat, Kotak Pos 221, Bogor 16002

29

Balai Penelitian Veteriner (Balivet) Jl. RE. Martadinata No.30 Bogor 16114 Balai Penelitian Perikanan Laut (Balitkanlut) Balai Penelitian Perikanan Air Tawar Balai Penelitian Perikanan Pantai (Balitkanta) Jl. Muara Baru Ujung, Komplek Pelabuhan Perikanan, Jakarta 14430 Jl. Raya Sukamandi, Cikampek, Subang 41255 Jawa Barat Jl. Makmur Daeng Sittaka, Maros 90511, Sulawesi Selatan, Kotak Pos 141

30

31

32

33

Lokasi Penelitian Perikanan Pantai Br. Gondol, Desa Penyabangan (Lolitkanta) Kecamatan Gerokgak, Kabupaten Buleleng PO BOX 140, Singaraja 81101 Bali Lokasi Penelitian Perikanan Air Tawar (Lolitkanwar) Jl. Beringin No.308, Mariana, Kotak Pos 125, Palembang, Sumatera Selatan Jl. Karsa Rasa No.20, GEdong Johor, Kotak Pos 1002, Medan

34

35

Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Gedong Johor

36

Balai Pengkajian Teknologi Jl. Taratak Buluh Km.10 PO BOX Pertanian (BPTP) Padang Marpoyan 1020, Pekan Baru, Riau Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Sukarami Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Lembang Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Karangploso Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Biromaru Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Kendari Kotak POs 34, Padang, Sumatera Barat 25001 Jl. Kayuambon No.80, Lembang 40391, Jawa Barat Jl. Raya Karangploso Km.4 PO BOX 188, MAlang 65101, Jawa Timur Jl. Raya Lasoso No.62, Biromaru, Kotak Pos 51, Palu Jl. Chairil Anwar No.10, Kotak Pos 55, Kendari

37

38

39

40

41

390

42

Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Banda Aceh Lokasi Pengkajian Teknologi Pertanian (LPTP) Puntikayu Lokasi Pengkajian Teknologi Pertanian (LPTP) Samarinda Lokasi Pengkajian Teknologi Pertanian (LPTP) Natar Lokasi Pengkajian Teknologi Pertanian (LPTP) Pontianak

Jl. Tjut Nyak Arief, Jeulingke Banda Aceh 23114 Jl. Kol. H. Barian Km.6, Palembang

43

44

Jl. KH. Wahid Hasyim, Sempaja, PO BOX 1237, Samarinda 75119 Jl. Raya Hajimena 1A, Bandar Lampung 35144 PO BOX 16 Jl. Budi Utomo No.45, Siantan Hulu, Kotak Pos 6150, Pontianak 78061, Kalimantan Barat Jl. Tyahim Sentani, PO BOX 256 Sentani, Jayapura 99352 Jl. Sindanglaya Pacet, Cianjur Jawa Barat

45

46

47

Lokasi Pengkajian Teknologi Pertanian (LPTP) Koya Barat Instalasi Penelitian Bioteknologi Tanaman Pangan (Inlitbio) Pacet

48

49

Instalasi Penelitian Tanaman Padi Jl. Raya Pusakanegara No.22 (Inlitpa) Pusakanegara Pusakanegara, Subang 41255 Jawa Barat Instalasi Penelitian tanaman Padi (Inlitpa) Karawang Instalasi Penelitian tanaman Kacang-Kacangan Dan Umbi-Umbian (Inlitkabi) Ngale Instalasi Penelitian Tanaman Kacang-Kacangan Dan Umbi-Umbian (Inlitkabi) Muneng Instalasi Penelitian Tanaman Kacang-Kacangan Dan Umbi-Umbian (Inlitkabi) Genteng Instalasi Penelitian Tanaman Jagung Dan Serealia (Inlitjas) Lanrang Jl. Surotokunto (Rawagbus Pos) Karawang 41313 Ngale, Lamongan, Jawa Timur

50

51

52

Kotak Pos 16 Probolinggo 67201 Jawa Timur

53

Desa Kaligondho, Kecamatan Genteng, Banyuwangi, Jawa Timur

54

Jl. Bulo Lanrang, Rappang Sidrap, Sulawesi Selatan 91651

391

55

Instalasi Penelitian Tanaman Jagung Dan Serealia (Inlitjas) Maros Instalasi Penelitian Tanaman Jagung Dan Serealia (Inlitjas) Bajeng Instalasi Penelitian Tanaman Rempah Dan Obat (Inlittro) Cikampek

Jl. Dr. Ratulangi, Maros, Sulawesi Selatan

56

Jl. Bongaya 78 kotak Pos 4, Sangguminasa 92152 Gowa, Sulawesi Selatan Jl. Melati Kebun Kembang. Kotak Pos 12, Cikampek 41373

57

58

Instalasi Penelitian Tanaman Jl. Manoko Lembang, Bandung Rempah Dan Obat (Inlittro) Manoko 40391 Instalasi Penelitian Tanaman Rempah Dan Obat (Inlittro) Sukamulya Sukamulya, Sukabumi PO BOX No.19 Cibadak, Sukabumi 43155, Jawa Barat

59

60

Instalasi Penelitian Tembakau Dan Jl. Raya Sumberrejo, Bojonegoro, Tanaman Serat (Inlittas) Jawa Timur Sumberrejo Instalasi Penelitian Tembakau Dan Banyuputih 68374 Kotak Pos 3 Asem Tanaman Serat (Inlittas) Asem Bagus, Jawa Timur Bagus Instalasi Penelitian Tanaman Hias Jl. Landbouw Cipanas Cianjur 43253 (Inlithi) Cipanas Jawa Barat Instalasi Penelitian Tanaman Hias Kotak Pos 8 Sindanglaya Pacet, (Inlithi) Segunung Cianjur 43253, Jawa Barat Instalasi Penelitian Perikanan Air Tawar (Inlitkanwar) Depok Instalasi Penelitian Perikanan Air Tawar (Inlitkanwar) Jatiluhur Jl. Perikanan depok 16430, Jawa Barat Jl. Cilalawi Tromol Pos 7, Jatiluhur, Purwakarta 41152

61

62

63

64

65

66

Instalasi Pembenihan Udang Galah Jl. Ragunan PO BOX 20 Jkspm Jakarta 12520 Instalasi Penelitian Perikanan Air Tawar (Inlitkanwar) Bogor Jl. Sempur No.1 PO BOX 51, Bogor 16151

67

392

68

Instalasi Kolam Percobaan Cibalagung Instalasi Penelitian Tanaman Pangan Lahan Rawa (Inlittra) Handil Manarap

Cibalang, Bogor

69

Desa Handil Manarap, Kertak Hanyar, Banjar, Kalimantan Selatan

70

Instalasi Penelitian Perikanan Laut Jl. KS. Tubun, PO BOX 30 Palmerah, (Inlitkanlut) Slipi Jakarta 11430 Instalasi Penelitian Perikanan Laut Jl. Pasir Putih No.1, Ancol Timur, (Inlitkanlut) Ancol Jakarta 14430 Instalasi Tambak Percobaan Kamal Jl. Kamal Raya, PO BOX 22 Jaktgr, Jakarta Tegalalur, Jakarta 11820 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Galang Km.8,2 Tromol Pos 3 Teknologi Pertanian (INPPTP) Lubuk Pakam, Deli Serdang 20500, Pasarmiring Sumatera Utara Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Medan Grastagi Km.60 Kotak Pos Teknologi Pertanian (INPPTP) 4 Tongkoh Brastagi 22151, Sumatera Brastagi Utara Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Kotak Pos 7 Balige 22351, Sumatera Teknologi Pertanian (INPPTP) Utara Gugur Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Galang PO BOX Lubuk Pakam Teknologi Pertanian (INPPTP) 20585, Sumatera Utara Sungei Putih Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Karta Yasa, Gedong Johor, Kotak Teknologi Pertanian (INPPTP) Pos 3, Medan Gedong Johor Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Kotak Pos 34, Padang 25001, Teknologi Pertanian (INPPTP) Sumatera Barat Sukarami Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Bandar Buat, Padang, Sumatera Teknologi Pertanian (INPPTP) Barat Bandar Buat Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, Teknologi Pertanian (INPPTP) Sumatera Barat Rambatan

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

393

81

Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Bukit Gombong, Solok, Sumatera Teknologi Pertanian (INPPTP) Bukit Barat Gompong Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. HAK Amarulah, Bukittinggi, Teknologi Pertanian (INPPTP) Sumatera Barat Bukittinggi Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Gunung Medan, Kecamatan Pulau Teknologi Pertanian (INPPTP) Punjung Pos Sungei Daerah 27573, Sitiung Sumatera Barat Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Kelurahan Laing, Kodya Solok PO Teknologi Pertanian (INPPTP) Laing BOX 1 Solok 27301, Sumatera Barat Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Khatib Sulaiman No.7 PO BOX Teknologi Pertanian (INPPTP) 147 Padang, Sumatera Barat Padang Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Irian Jaya 6,5 Bengkulu PO BOX Teknologi Pertanian (INPPTP) 1010 Bengkulu Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Kampung Singamerta, Kecamatan Teknologi Pertanian (INPPTP) Ciruas Serang 42182, Jawa Barat Singamerta Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat Teknologi Pertanian (INPPTP) Cicurug Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Karangantu, Sukabumi, Jawa Barat Teknologi Pertanian (INPPTP) Karangantu Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Bojanagara PO BOX 01, Teknologi Pertanian (INPPTP) Desa Margagiri Kecamatan Bojanagara Bojanagara Cilegon 42454, Serang Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Bojanagara PO BOX 01, Teknologi Pertanian (INPPTP) Desa Margagiri Kecamatan Pulau Panjang Bojanagara Cilegon 42454, Serang Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Bojanagara PO BOX 01, Teknologi Pertanian (INPPTP) Desa Margagiri Kecamatan Pulau Linduk Bojanagara Cilegon 42454, Serang

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

394

93

Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Bojanagara PO BOX 01, Teknologi Pertanian (INPPTP) Desa Margagiri Kecamatan Pulau Tarakan Bojanagara Cilegon 42454, Serang Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Cipaku, Jawa Barat Teknologi Pertanian (INPPTP) Cipaku Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Pusaka Negara No.22 Teknologi Pertanian (INPPTP) Pusaka Negara, Subang 41255 Jawa Subang Barat Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. AUP No.3, Pasar Minggu, Jakarta Teknologi Pertanian (INPPTP) Selatan Jakarta Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Maribaya No.54 Lembang, Jawa Teknologi Pertanian (INPPTP) Barat Lembang Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Batang, Jawa Tengah Teknologi Pertanian (INPPTP) Batang Instalasi Penelitian Dan Pengkajian PO BOX 124 Ungaran 50501, Teknologi Pertanian (INPPTP) Semarang Klepu

94

95

96

97

98

99

100 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Koster Pelabuhan Tanjung Mas, Teknologi Pertanian (INPPTP) Kotak Pos 589 Semarang 50129 Semarang 101 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Mrican Baru 8 Yogyakarta 55281 Teknologi Pertanian (INPPTP) Nglemplak 102 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Kotak Pos 25 Ungaran, Jawa Tengah Teknologi Pertanian (INPPTP) Ungaran 103 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Mojosari, Kotak Pos 06, Mojokerto Teknologi Pertanian (INPPTP) 61382, Jawa Timur Mojosari

395

104 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Pasirian, Lumajang Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Pasirian 105 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Pandaan, Pasuruan, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Pandaan 106 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Kraton, Pasuruan, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Kraton 107 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Bantaran, Kabupaten Probolinggo, Teknologi Pertanian (INPPTP) Jawa Timur Bantaran 108 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Krian, Sidoarjo, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Krian 109 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Banjarsari, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Banjarsari 110 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Raya Karangploso Km.4 PO BOX Teknologi Pertanian (INPPTP) 188, Malang 65351 Malang 111 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Cikurgondang, Malang, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Cukurgondang

112 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Pahlawan Grati 67184, Jawa Teknologi Pertanian (INPPTP) Grati Timur 113 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Sumber Agung, Madura, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Sumber Agung 114 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Ranuklindungan, Jember, Jawa Teknologi Pertanian (INPPTP) Timur Ranuklindungan 115 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Tlekung, Baru Malang 66351 Teknologi Pertanian (INPPTP) Tlekung

396

116 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Punten, Malang, Jawa Timur Teknologi Pertanian (INPPTP) Punten 117 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. A. Yani 156, PO BOX 140, Teknologi Pertanian (INPPTP) Surabaya, Jawa Timur Wonocolo 118 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. By Pas Ngurah Rai, Teknologi Pertanian (INPPTP) Pasanggrahan, Denpasar, Bali 119 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Sandubaya, Nusa Tenggara Barat Teknologi Pertanian (INPPTP) Sandubaya 120 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Jl. Timtim Km.34 PO BOX 23, Teknologi Pertanian (INPPTP) Kupang 85111, Nusa Tenggara Timur Naibonat 121 Instalasi Penelitian Dan Pengkajian Maumere, Kab. Sikka, Nusa Teknologi Pertanian (INPPTP) Tenggara Timur Maumere

397

DAFTAR PUSTAKA DAFTAR PUSTAKA
Tanam Aak, “Petujuk Bercocok Tanam Cengkeh”, Penerbit Kanisius, Yogyakarta, 1981. Alexander, Abe, Alexander, “Perencanaan Daerah Partisipatif”, Pondok Edukasi, Solo, 2002. Besar, Agribisnis Club, “Petani: beresiko Besar, tapi Untungnya Kecil”, Rubrik USAHAW Organisasi dan Bisnis, USAHAWAN, No. 7 TH XXI, Jakarta, JULI 1992. Anarsis, Widji, “Agribisnis Komoditas Salak” Bumi Aksara, Jakarta, 1999

Anwar, Affendi; Siregar, Hermanto, “Memahami Perasuransian Anwar, Siregar, Pertanian Dalam Kegiatan Agribisnis di Wilayah Pedesaan”, Makalah Bogor, pada Simposium Asuransi Agribsnis, Aula GMSK Dermaga, Bogor, 4 Desember 1993. Bachri, Ahmad Alim, SE, Msi, “Pengembangan dan Pegelolaan Kawasan Pertambangan yang Mandiri”, Lembaga Manajemen FE Unlam, Banjarmasin, tanpa tahun. Badan Agribisnis Departemen Pertanian, “Investasi Agribisnis Komoditas Tanaman Unggulan – Tanaman Pangan dan Hortikultura”, Kanisius, Yogyakarta, 1999. Tatacara Bappenas, “Kerangka Acuan Penyusunan Tatacara Perencanaan Pengembagan Kawasan Untuk Percepatan Pembangunan Daerah”, Tertingal, Direktorat Pengembangan Kawasan Khusus dan Tertingal, 2003. Bappenas, “Membangun Kemitraan antara Pemerintah dan Masyarakat Tata Madani untuk Mewujudkan Tata Pemerintahan yang Baik”, Prosiding Seminar, Seminar, Bappenas, 2001. Waktu Tahun”, Darul ‘Arief Group, “Pengusahaan Hutan Jangka Waktu 20 Tahun”, Project Proposal, Pesantren Darul ‘Arif, Lampung Selatan, 1999. Dr. Ir. Wilayah Daruri, Rokhmin, Dr. Ir. H., dkk, “Pengelolaan Sumber Daya Wilayah Terpadu”, PT. Pesisir dan Lautan Secara Terpadu”, PT. Pradnya Paramita, Cetakan Pertama, Jakarta, 1996. Dirjen Bina Produksi Hortikultura, “Pengembangan Usaha Hortikultura”, Departemen Pertanian, Jakarta, 2002. Ditjen Bina Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, “Laporan Penyelenggaraan Promosi, Dalam Rangka Promosi Investasi Agribisnis”, Departemen Pertanian, Jakarta, 2002. Ditjen Bina Produksi Hortikultura, “Pedoman Analisa Usahatani Hortikultura”, Departemen Pertanian, Jakarta, 2001 Taskin Ditjen Bina Sarana Pertanian, “Pemanfaatan Skim Kredit Taskin dan Teknis, Agribisnis”, Petunjuk Teknis, Departemen Pertanian, Jakarta, 2001. Ditjen Perikanan, “Peluang Usaha di Bidang Perikanan”, Departemen Pertanian, Jakarta, 1997/1998. Tahunan Ditjen Perkebunan, “Laporan Tahunan Direktorat Jendral Perkebunan Tahun 1997”, Departeman Kehutanan dan Perkebunan, Jakarta, 1998 Ditjen Peternakan, “Pengembangan Kawasan Berbasis Peternakan”, Departemen Pertanian, Jakarta, 2001. Fauzi, Yan, dkk., ”Seri Agribisnis Kelapa Sawit”, Edisi Revisi, Penebar Swadaya, Jakarta, 2002. Firnandy, Lucky, Firnandy, Lucky, “Masukan Bahan Diskusi Kajian Pengembangan Kawasan”, Bappenas, Jakarta, 28 Agustus 2003.

398

Ghani, Mohammad A., “Dasar-dasar Budi Daya The”, Seri Agriwawasan, Penebar Swadaya, Depok, 2002. Gumbira E., Harizt Intan, “Manajemen Agribisnis”, Jakarta, 2001 Ghalia Indonesia,

Gumbira-Said, E; Intan, A. Harizt, “Manajemen Agribisnis”, Ghalia Indonesia, Jakarta, 2001. Jafar, Dr. Ir., Hafsah Jafar, Muhamad, Dr. Ir., “ Bisnis Ubikayu Indonesia” Pustaka

Sinar Harapan, Jakarta, 2003 Husodo, Siswono Yudo, “Kebijakan Pangan yang Menyejahterakan Petani”, KOMPAS, Rubrik Bisnis dan Investasi, KOMPAS, 26 Mei 2003. Keputusan Menteri Energi dan Sumberdaya Mieral No. 1453 Tugas Teknis K/MEM/2000, tentang “Pedoman Teknis Penyelenggaraan Tugas Pemerintah di Bidang Pertambangan Umum”. Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No. 667/Kpts-II/1998, tentang “Hutan Kemasyarakatan”. KOMPAS, KOMPAS, “Perdebatan Kewenangan Pengelolaan Hutan”, Rubrik Nusantara, 23 Januari 2003. Krisnamurthi, Bayu; Fausia Lusi, “Langkah Sukses Memulai Agribisnis”, Penebar Swadaya, Jakarta, 2003. Krustanto, C., “Hutan Berbasis Kemasyarakatan: Solusi Alternatif Dalam Tulisan Otonomi Daerah”, Tulisan Lepas, tanpa tahun. Martodireso, Sudadi; Suryanto, Widada Agus, “Agribisnis Kemitraan Usaha Bersama, Upaya Peningkatan Kesejahteaan Petani”, Penerbit Kanisius, Yogyakarta, 2002. Muhidin, Dudung, “Agroindustri Papain & Pektin”, Penebar Swadaya,

Jakarta, 2001 Ir, Pakpahan, Agus Ir, ”Kebijaksanaan dan Langkah-langkah Dalam Pengembangan Kemitraan di Subsektor Perkebunan”, Direktur Jedral Perkebunan, Jakarta, 1999. Ir., Pakpahan, Agus Ir., ”Pemberdayaan Perkebunan Rakyat Sebagai Strategi Untuk Meraih Peluang Pasar Global”, Direktur Jendral Perkebunan, Jakarta, 1999. Pambudy, Pambudy, Rahmat, et all, “Bisnis dan Kewirausahaan dalam Sistem Agribisnis”, Pustaka Wirausaha Muda, 1999. PT., Penta, Intraco PT., “Penanaman Hutan dan Pembukaan Lahan yang Ramah Lingkungan”, Pelatihan Manajemen Alat-Alat Berat Kehutanan, Bogor, 1998 Bogor, F.; Tanaman Rahadi, F.; Indriyani, Yovita Hety; Haryono, “Agribisnis Tanaman Buah”, Penebar Swadaya, Depok, 2002. F.; Rahadi, F.; Krustiawati, Regina; Nazaruddin, “Agribisnis Perikanan”, Penebar Swadaya, Depok, 2001. Sagala, Porkas, “Mengelola Lahan Hutan yang Benar”, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta, 2002. Dr., Santosa, Undang, Dr., ”Prospek Agribisnis Penggemukan Pedet”, Penebar Swadaya, Jakarta, 2002. Dr. Ir., Saragih, Bungaran Prof. Dr. Ir., “Agribisnis Berbasis Peternakan: Bogor, Kumpulan Pemikiran”, Pusat Studi Pembangunan IPB, Bogor, 2000.

399

Supardi Dh, ed., “Manajemen Produksi dan Operasi Agribisnis Hortikultura”, Seri Praktek Ciputri Hijau, Elek Media Komputindo, Jakarta, 2001. Tim Arupa, “Kemandirian Rakyat dalam Mengelola Hutan, Sebuah Tulisan Pelajaran dari Lapangan”, Tulisan Lepas, tanpa tahun. Tanaman Dr. W ibowo, Rudi, Dr. Ir (ed.), “Refleksi Pertanian: Tanaman Pangan dan Hortikultura”, Pustaka Sinar Harapan, jakarta, 1999. Widji Anarsis, Agribisnis Komoditas Salak, Bumi Aksara, 1999. Wijaya, Krisna, “Analisis Pemberdayaan Usaha Kecil”, Kumpulan Wirausaha Bogor, Pemikiran, Pustaka Wirausaha Muda, Bogor, 2002. Yoeti, H. Oka A., Drs., MBA, “Perencanaan dan Pengembangan PT. Pariwisata”, PT. Pradnya Paramita, Jakarta, 1987. Ir., Widada, Ir., Martodireso, Sudadi Ir., dan Suryanto Agus, W idada, MM., Ir., “Agribisnis Kemitraan Usaha Bersama” Kanisius, Yogyakarta, 2002

Ir. Suharno, Bambang, Ir. , “Agribisnis Ayam Ras” Penebar Swadaya”, Jakarta, 2003 Soelarso, R. Bambang, “Budidaya Apel”, Kanisius, Yogyakarta, 1997

Arifin, Bustanul, PH.D., “Spektrum Kebijakan Pertanian Indonesia” Erlangga, Jakarta, 2001

Arifin, Bustanul, PH.D., “Spektrum Kebijakan Pertanian Indonesia” Erlangga, Jakarta, 2001 Jakarta, 2003

F., Rahardi F., “Cerdas Beragrobisnis”, Agromedia Pustaka,

Krisnamurthi, Bayu & Fausia, Lusi, “Langkah Sukses Memulai Agribisnis” Penerbar Swadaya, Jakarta, 2003. Tourism”, & Regional Tourism”, 1994

Tourism World Tourism Organization, “National

Paper, Tourism Discussion Paper, Government of Australia, “Sustainable Tourism November, Development in Region South Australia”, November, 2002 Ir., Moh Reza Ir., MS, & Fachruddin, Lisdiana Ir., Ir., Tarik “Daya Tarik dan

Pengelolaan Agrowisata” Penebar Swadaya, Cet. Kedua 1999. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional , “Draft Pokok-pokok Reformasi Pariwisata”, 2002 Departemen Pertanian, “Pedoman Pengembangan Kawasan Sentra Produksi Pangan (Agropolitan)”, 2002.

FAO Honma, A. 1993, Aquaculture in Japan. Japan FAO Association. Baji Chikusan-Kaikan, 1-2 Kanda Surugai, Chiyoda-Ku, Japan. Teknologi Sugema, K. 1999. Inventarisasi dan Identifikasi Teknologi Budidaya Laut Telah dan Pantai Yang Telah dikausai untuk diseminasi dalam A. Sudradjat, E.S. Heruwati, J. Widodo dan Poernomo (penyunting). “Prosiding Seminar Teknologi Nasional Penelitian dan Diseminasi Teknologi

400

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->