LAPORAN PRAKTIKUM PENCELUPAN

PENCELUPAN POLIAMIDA DENGAN MENGUNAKAN ZAT WARNA ASAM

NAMA

GRUP DOSEN ASISTEN R.NANDA TANGGAL PRAKTIKUM TANGGAL PENYERAHAN

: INDAH SETIORINI (01.P.2705) NOVA MARDIANA (01.P.2721) PETTY PATMAWATY(01.P.2725) RAHMAWATI (01.P.2729) :K–3 : Ir.ELLY K,Bk.Teks : M.ICHWAN ,AT : 9 APRIL 2003 : 11 APRIL 2003

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI TEKSTIL BANDUNG 2003

I.MAKSUD DAN TUJUAN 1.1 MAKSUD Mewarnai kain atau bahan poliamida dengan zat warna asam secara merata dan permanen. 1.2 TUJUAN dan kerataan hasil Mengetahui perbedaan ketuaan warna kain pada pencelupan milling II.TEORI PENDEKATAN 2.1 SERAT NILON 2.1.1..SECARA UMUM Serat nilon pertama kali ditemukan oleh Wallace H Carothes pada tahun 1928.dalam usaha membuat polyester Carothes justru berhasil menemukan poliamida yang dibuat dari heksametilena diamina dan asam adipat NH2(CH2)6 NH2 + COOH (CH2)4COOH (asam adipat ) (heksametilena diamina) NH2(CH2)6 NHCO(CH2)4CCOH + H2O (heksametilena diamonium adipat) Gambar 1. Pembuatan serat poliamida Molekul molekul yang dihasilkan tersebut dapat bereaksi terus membentuk molekul yang panjang .Poliamida yang dibuat dari heksametilena diamina dengan asan adipat ini disebut Nilon 66 karena masing masimg zat tersebut mempunyai enam atom karbon .Dalam perkmbangannya kemudian dikenal pula beberapa jenis poliamida seperti nilon 6,nilon 7,nilon 610,dan lain lain. 2.1.2.PEMBUATAN SERAT NILON Bahan baku pembuatan serat nilon 66 adalah asam adipat dan heksametilena beberapa diamina yang keduanya dapat dibuat dari biji dengan bijian cara,misalnya dengan pengolahan

pencelupan ,pengaruh Variasi pH larutan dan penambahan elektrolit bahan poliamida dengan zat warna asam super

,butadiena atau dari fenol .Pembuatan dari fenol sebagai salah satu cara tersebut dapat digambarkan melalui proses proses sebagai berikut :

COOH (CH2)4COOH +
(asam adipat )

2NH3
(amoniak )

H2NOC (CH2)4CONH2 + 2H2O
( adipamida)

H2NOC(CH2)4CONH2 NC (CH2)4CN + 4H2
(heksametilena diamina)

P 2

O3

NC (CH2)4CN + 2 H2O (adiponitril) dehidratasi H2NCH2(CH2)4CH2NH2

katalis

Gambar 2. Pembuatan serat poliamida Heksametilena diamina dan asam adipat masing masing dilarutkan secara terpisah dalam methanol untuk membentuk garam nilon pada saat dicampurkan .Garam nilon itu dilelehkan dalam atmosfir nitrogen pada suhu 285 – 2900C kemudian disemprotkan membentuk suatu pita dan didimnginkan dengan air dingin untuk mengurangi ukuran kristal.Pita pita nilon tadi dipotong potong menjadi serpih serpihan nilon yang kemudian dipintal dengan cara pemintalan leleh . 2.1.3.SIFAT FISIKA SERAT NILON 66 Stuktur fisika serat nilon secara umum terdiri atas dua bagian besar ,yaitu amorf dan kristalin. Pada serat nilon ini komposisi kristalin sekitar 85 % sedangkan bagian amorfnya 15 % .Sifat sifat fisik yang dimiliki serat nilon ini antara lain : 1. Bentuk morfologi serat

2. Kekuatan dan mulur

Kekuaatan nilon berkisar antara 4,3 – 8,8 g/denier sedangkan mulurnya 18 – 45% kekuatan basahnya sekitar 80 – 90% kekuatan kering 3. Elastisitas Elastisitas nilon termasuk tinggi.Pada penarik 8% elastisitasnya masih 100 % sedangkan pada penarikan 16 % elastisitasnya 91% 4. Moisture Regain Moisture regain pada kondisi standar adalah 4,2 %

5. Kilau Sebelum penarikan nilon tampak suram ,tetapi setelah penarikan seratnya menjadi berkilau dan cerah.Untuk mendapatkan serat yang suram ,kedalam polimernya perlu ditambahkan T1O2. 6. Titik leleh Pada atmosfir nitrogen nilon meleleh pada suhu 2630C,sedangkan diudara dapat meleleh pada suhu 2500C.Pada pemanasan 1500C diudara selama 5 jam ,nilon dapat berubah menjadi kekuning kuningan ,sehubungan dengan itu ,pada pembakaran nilon tidak meneruskan api . 7. Berat jenis nilon adalah 1,14 2.1.4.SIFAT KIMIA SERAT NILON 66 Stuktur kimia serat nilon merupakan rantai panjang senyawa poliamida yang mempunyai gugus gugus amida (-CONH-) ,amino(NH2) dan karboksilat (-COOH).Nilon tahan terhadap pengerjaan asam asam lemah atau asam encer .Asam asam kuat seperti HCl pekat pada suhu mendidih dapat menguraikan nilon menjadi asam adipat dan heksametilena diamonium hidroklorida.Nilon sangat tahan terhadap basa,pengerjaan dengan NaOH 10 % pada suhu 850C selama 10 jam hanya mengurangi kekuatan nilon sebanyak 5%.Nilon tahan terhadap pelarut pelarut yang digunakan pada pencucian

kering .Pelarut yang biasa dipakai untuk melarutkan nilon adalah asam formiat ,fenol dan kresol.

Gambar 3 Struktur molekul poliamida 2.1.5.SIFAT SIFAT LAIN Nilon memiliki ketahan yang baik terhadap jamur ,bakteri maupun serangga seperti serat sintetik lainnya.Terhadap pengaruh sinar ,pada penyinaran selama lebih dari 16 minggu nilon dapat berdegradasi dan berkurang ketahanannya sebesar 23%.Nilon yang lebih mengkilap dan kuat memiliki katahanan yang lebih baik. 2.2.ZAT WARNA ASAM Zat warna ini diosebut zat warna asam karena pada zat warna aslinya mengandung asam asam mineral atau asam organic dan memiliki gugus pembawa warna pada anionnya.Kebanyakan zat warna asam merupakan gram dari sulfonat atau karboksilat .Zat warna asam memiliki afinitas terhadap serat serat protein dan poliamida .Mekanismenya adalah pembentukan ikatan garam antara anion zat warna dengan gugus amino dalam serat. Untuk asam membantu mekanisme asam tersebut ini akan dalam proses pencelupan zat warna asam pada umumnya perlu ditambahkan .Pengaruh zat zat penambahan warna warna memperbesar kecepatan yang rata garam atau penyerapan beberapa Pengaruh serta meningkatkan pencelupan untuk

penyerapannya.Untuk jenis garam

menghasilkan adalah

memerlukan

penambahan merintangi

tersebut

memperlambat penyerapan zat warna dengan jalan menempati

dahulu tempat yang aktif pada serat dalam berikatan.Akan tetapi pada proses pencelupan dengan suasana pH tinggi ,pemberian garam ini justru akan mempercepat penyerapan dan memperbesar penyerapan zat warna. Disamping hal hal diatas ,penyerapan zat warna asam ini juga dipengaruhi temperature .Pada temperature dibawah 400C hamper tidak ada zat warna yang terserap .Kenaiakan temperature diatas itu akan mempercepat penyerapan zat warna sampai temperatur tertentu dimana penyerapan zat warna akan maksimum. 2.2.1.KLASIFIKAS ZAT WARNA Stuktur kimia zat warna asam menyerupai bentuk zat warna direk ,merupakan senyawa yang mengandung gugusan gugusan sulfonat atau karboksilat ,sebagai berikut:  VS gambar Golongan I Zat warna asam derivate trifenil –metan misalnya Xylena Blue (C.I.Acid Blue),contoh zat wara tersebut dapat dilihat pada

Gambar 4 Zat Warna Asam Turunan Derivat Trifenil-metan Sumber :Isminingsih dan RasyidDjufri, Pengantar Kimia ZatWarna,InstitutTeknologi Tekstil,Bandung,1978,halaman 95.  Golongan 2 Zat warna sam derivate xanten misalnya Lissamine Rhodamine B(C.I.Acud Red 52.)Contoh zat warna asam derivate xanten dapat dilihat pada gambar

Gambar 5. Zat Warna Turunan Derivat Xanten  Golongan 3 Zat warna asam yang merupakan senyawa-senyawa nitro aromatic , warna asam misalnya Napthol yellow 1(C.I.Acid Yellow 1) Contoh zat golongan nitro dapat dilihat pada gambar

Gambar 6. Zat Warna Asam Golongan Nitro  Golongan 4 Zat warna asam merupakan senyawa-senyawa azo misalnya C.I. Acid Red 73.

Gambar 7. Zat warna asam senyawa azo  Golongan 5 Zat warna asam yang punya inti pirazolon.Misalnya tetrazine

Gambar 8. Zat warna asam dengan inti pirazolan  Golongan 6 Zat warna asam derivate antrakuionon ,misalnya Solvy Blue B(C.I.Acid Blue 45) ,zat warna ini dapat dilihat pada gambar

Gambar 9 Zat Warna Derivat Antarkwinon Ditinjau dari sifat pencelupannya ,zat warna asam yang sesuai untuk mencelup nilon dapat dibagi dalam tiga golongan,yaitu: 1. Zat Warna Asam Levelling Yakni zat warna yang memerlukan asam kuat dalam pencelupannya,misalnya asam formiat atau asam sulfat ,supaya penyerapan zat warnanya lebih besar Oleh karena itu golonagn zat warna ini disebut golongan zat warna asam celupan rata,yang pada umumnya mempunyai ketahanan sinar yang baik ,tetapi mempunyai tahan cuci yang kurang baik .Zat Warna ini sering disebut dengn zat warna asam terdispersi molekuler. 2. Zat Warna Asam milling Zat warna ini mempunyai afinitas yang baik pada nylon dalam suasana netral atau zat warna asam berketahanan baik .Untuk mendapatkan Penyerapan yang baik pada pencelupan perlu ditambahkan sedikit sekali asam.Golongan zat warna ini pada tempratur mendidih akan terdispersi molekuler . 3. Zat warna asanm golongan supermilling Golongan zat warna ini yang paling banyak terdapat dari ketiga golongan zat warna asam .Zat warna dari golongan ini mempunyai afinitas kecil terhadap nylon pada pencelupan dalm suasana netral .Pencelupan asam untuk asetat umumnya atau asam dikerjakan formiat dengan akhir menambahkan pencelupan larutan koloida. pada

menambah

penerapan

(penyerapan

sempurna).Zat warna ini mempunyai sifat lebih mudah mambentuk

Tabel I . Penggolongan Dan Sifat Zat Warna Asam Pemakaiannya Sifat sifat Ketahanan luntur Penambahan asam pH pencelupan Kerataan Berat molekul Bentuk molekul Kelarutan Afinitas anion Levelling Kurang Asam sulfat 2-4 Baik Rendah Molekuler Tinggi Rendah

Berdasarkan

Golongan Zat Warna Milling Super milling Baik Sangat baik Asam asetat 4-6 Agak kurang Tinggi Molecular Rendah Tinggi Ammonium asetat 6-7 kurang Tinggi Koloidal; Rendah Sangat tinggi

Sumber : Vickerstaff,Thomas :”Physical Chemistry of Dyeing”Oliver and Bay .Londeon :1954. 2.2.2.SIFATKELARUTAN ZAT WARNA Zat warna asam pada umumnya akan mudsh sekali dilarutkan dalam air,hal ini karena pada molekul zat warna asam ini terdapat gugu8s – gugus yang berfungsi sebagai pelarutnya dalam air ,yaitu gugus asam sulfonat atau dapat juga suatu gugus garam sulfomamida.Zat warna asam ini kelarutannya dalam air cukup besar yaitu sekitar 5-7%,sehingga lebih sukar terjadinya difusi zat warna kedalanm serat.Hal ini disebabkan karena kelarutannya didalam larutan polimer nylon lebih kecil daripada kelarutan nya dalam air>Berdasarkan sifat kelarutannya dalam larutan celup zat warna asam ini dapat dibagi menjadi dua golongan yaitu:  Terdispersi molekuler Jenis tunggal,mudah larutan. (Z.W-Na)10 serat tumbuh 10 Na
+

zat

warna

asam

yang

pecah

sebagai

molekul

sekali larut dan terdisosiasi sempurna didalam + 10 Z.W— dan serat wol dalam keadaan

Warna larutannya jernih dan mempunyai afinitas sedikit terhadap tumbuhan netral.Golongan tersebut mencelup dengan pertolongan asam

formiat ,mudah merata dalam pencelupan dan tidak luntur dalam pengerjaaan basah.  Zat wrana asam teragregasi Jenis zat warna sam yang laruit dalam agregat atau kumpulan molekul .Disosiasinya didalam air dapat ditulis sebagai berikut : (Z.W –Na)10 terutama dalm 3Na+ + (Na7Z.W10)keadaan dingin.Tidak menunjukkan kenaikan Zat warna golongan ini tidak mudah larut ,larutannya tidak jernih kapiler ,mencelup juga serat tumbuh tumbuhan dan mempunyai afinitas besar sekali terhadap wol dalam keadaan netral .Zat warna golongan ini dicelup dengan pertolongan asam asetat.dalam keadaan netral untuk dapat kan hasil celupan yang rata,adalah sukar ,tetapi ketahaanan luntur terhadap cucian adalah baik sekali. 2.3.MEKANISME PENCELUPAN NYLON dengan ZAT WARNA ASAM Nylon dapat dicelup dengna zat warna asam karena adanya gugus amina dan amida pada struktur kimianya terutama pada dari muatan gugus gugusan aminanya akan menyerap ion ion hydrogen dari larutan celup asamnya sehingga akan bersifat positif tersebut ,yang selanjutnya akan berikatan dengan ion ion zat warna. Dengan adanya penambahan asam dari larutan celupnya serat nilon akan memiliki ion ammonium bebas yang mamungkinkan terjadinya ikatan dengan zat warna asam.Reaksi tersebut dapat digambarkan sebagai berikut : Serat nilon H2N – CONH – COOH

+

H3N - CONH – COO

-

+

H3N - CONH – COOH

+

H3N – CONH2+ –

COOH Serat nylon akan menyerrap (mengikat) ion ion hydrogen (HT)dari larutan yang mengandung asam ,dimana ion ion hydrogen tersebut akan diikat oleh gugus amida ,amina atau gugus gugus karboksilat dengan membentuk ikatan garam yang dapat mengikat anion dari molekul zat warna asam dengan ikatan elektrovalen. Reaksinya sebagai berikut:
+ +

H3N - CONH – COOH + ZWH3N – CONH2+ – COOH + 2ZW-

ZW- + H3N- CONH – COOH

ZW +H3N – CONH2+ - COOH Pemberian elektrolit yang menghambat penyerapan zat warna asam pada serat nilon disebabkan karena anion elektrolitmemiliki stuktur yang lebih sederhana sehingga lebih mudah bergerak dan berikatan dengan serat.Akan tetapi karena ikatan tersebut lemah ,padaakhirnya ikatan tersebut digantikan dengan ikatan antara zat warna dengan seratnya. 2.3.1.PENCELUPAN ZAT WARNA ASAM PADA SUASANA NETRAL Penjalasamn mengenai pencelupan zat warna asam diatas tidak berlaku untuk pencelupan dengan zat warna asam yang dilakukan pda kondisi netral atau supermilling.Pencelupan dalam suasana netral ditunjukkan pada kurva eksoterm freundlich.

Asam supermilling memiliki stuktur molekul yang lebih besar dan juga memiliki derajat keplanaran tinggi,sehingga memiliki kemungkinan terbentuknya ikatan sekunder berupa ikatan hidrogen dan gaya vanderwaals dengan serat selain ikatan elektrovalen.Absorpsi zat warna asam pada pebncelupan netral biasanya melibatkan stuktur molekul yang lebih kompleks, yang menyebabkan kemungkinan terjadinya ikatan hidrogen dan gaya

gaya vanderwaals lebih besar ketika molekul memiliki struktur flat atau datar dalam serat,sehinggailustrasi bisa di lihat digambar

Jika bentuk persentuhan anatara zat warna dengan serat yang nampak pada gambar tersebut ada ,ini menunjukan bahwa struktur molekul yang planar memiliki pengaruh yang sangat signifikan pada ketahanan luntur zat warna asam. 2.3.2. EFEK HIDROFOBIK Faktor lain yang turut dipengaruhi yaitu adanya interaksi hidrofobik.,Zat warna asam gugus hidrofob (supermiling) memiliki ikatan sekunder lainya dengan serat berupa interaksi hidrofobik. Gambar di bawah menunjukkan hubungan antara ketahannan luntur dari zat warna C.I Acid Red I dan carbolan crimson B ( C.I Acid Red 138)

2.4.FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENCELUPAN Faktor factor yang mempengaruhi pencelupan nylon dengan zat warna asam : 1. Pengaruh Waktu Pencelupan

Faktor waktu pencelupan merupakan suatu variable yang turut menentukan dalam pencelupan.Apabila suatu zat dipergunakan dalam mencelup serat nylon dengn suatu interval temperature 100C maka keseimbangan pencelupan akan dapat dicapai dalam waktu 60 menit.Jadi jelas disini bahwa factor waktu pencelupan akan merupakan suatu variable yang turut menentukan dalam melakukan pencelupan.Untuk mengimbangi kecepatan celup yang bertambah pada suhu yang lebih tinggi ,maka diperlukan waktu yang cukup untuk memperoleh keseimbangan celup. 2. Pengaruh Asam (pH larutan pencelupan) Padaumumnya zat warna asam tidak akan mencelup atau hanya memberi noda pada serat nylon dalam suasana netral .Tetapi bila ditambahkan asam pada larutan celup ,maka penyerapan akan bertambah baik.

Pengaruh asam terhadap zat warna asam dapat dilihat pada gambar sebagai berikut

Pengaruh asam terhadap penyerapan zat warna asam
Penyerapan % 100 80 60 40 20 0 10 20 30 40 50 60 Waktu (menit)
3. Pengaruh elektrolit Beberapa zat warna asam dengan molekul; sedarhana atau yang akan melarut baik dalam air dengan membentuk larutan molekul maka penambahan garam pada larutan celup adalah membentuk celupan yang rata. Garam-garam tersebut mempunyai pengaruh merintangi atau memperlambat penyerapan zat warna karena tempat-tempat yang aktif dalam serat ditempati lebih dahulu oleh anion garam yang molekulnya lebih sederhana daripada anion zat warna. Gejala tersebut akan tampak jelas pada pH yang rendah,

Tanpa asam asam asetat Asam sulfat

tetapi pada pH yang lebih tinggi pengaruh tersebut akan berbalik menjadi memperbesar penyerapan. III. PERCOBAAN 3.1 ALAT DAN BAHAN 3.1.1 Peralatan • • • • • • • • • • • • • • • • • Gelas piala Labu ukur Mesin celup Bunsen Beker glass Kasa asbes Pipet volume 10 ml Pengaduk Termometer Bahan poliamida Zat warna asam” Zat warna asam yellow Super milling” Asam sulfat Asam asetat Leveling agent Teefol (pembasah) NatriumHidrosulfit (Na2S2O4) Natrium Karbonat (Na2CO3)

3.1.2 Bahan – bahan

3.2 RESEP DAN FUNGSI ZAT 3.2.1 Resep 3.2.1.1 Resep Pencelupan Resep 1 Zat warna asam (%OWF) pH Na2SO4(%OWF) 2 2 10 2 1 5 7 10 Orang ke 3 4

Levelling agent (cc/l) Vlot (1 : X) Suhu (oC) Waktu (menit) 3.2.1.2. Resep Cuci sabun Natrium Karbonat Na2CO3 (g/l) Detergen (cc/l) o Suhu ( S Suhu (0C) 3.2.2. Fungsi Zat

2 1 : 30 100 30 1 1 60 – 70

Zat warna asam : Memberi warna pada polyamida (nylon) merata dan Asam asetat larutan Asam sulfat larutan celup Levelling agent dengan warna. Zat pembasah meratakan dan pembasahan Detergen : Sabun berfungsi untuk menghilangkansisa zat warna yang menenpel pada permukaan kain. Natrrium Karbonat Teefol zat warna yang tidak 3.3.CARA KERJA *. Mempersiapkan bahan-bahan, yaitu memperhitungkan kebutuhan zat yang akan digunakan untuk kemudian menimbang sesuai keperluan. *. Mempersiapkan alat alat yang di pakai ,isi porselen dengan air sesuai dengan vlot yang dipakai ,kemudian masukkan bahan bahan sesuai resep seperti zat pengatur pH leveling ; Membantu kelarutan detergen. : Sebagai deterjen agent (penghilangan terfiksasi). : Membantu pembasahan dengan cara mempercepat proses permanen : Memberi suasana asam dan mengatur pH celup (memberi nilai pH 5) : Memberi suasana asam dan mengatur pH (memberi nilai pH 2) : Membantu perataan zat warna pada bahan memperlambat penyerapan zat

agent , aduklah hingga larut dan kemudian masukkan kain poliamida (nylon) yang telah di basahi terlebih dahulu agar di dapatkan hasil yang tidak belang (pada suhu Ruangan 30 -40oC). *. Aduk larutan celup yang telah berisi kain tersebut selama 10 menit . *. Setelah itu masukkan zat warna aduk kemudian masukkan kainnya lagi setelah di keluarkan tadi aduk aduk kembali agar di dapatkan hasil celupan yang rata. *. Siapkan tempat untuk pencelupan di mesin ,tempatmya seperti silinder tetapi tertutup larutan yang ada di porselen tadi dimasukkan ke tempat yang di gunakan untuk mencelup di mesin semuanya dan jangan lupa memasukkan kainnya.

*. Masukkan ke dalam mesin ,tutup dengn kencang agar larutan zat warnanya tidak tumpah pada waktu di proses di mesin.Atur suhu yang di inginkan tentumya sesuai resep 100oC selama 30 menit. *. Setelah di lakukan proses pencelupan llakukan lah proses cuci sabun selama 10 menit dengan suhu 60oC -70oC. *. Keringkan dengn setrika pengering perbedaannya. 3.4. DIAGRAM ALIR DAN SKEMA PROSES 3.4.1. Diagram Alir Timbang bahan dan zat yang dibutuhkan Pembuatan larutan zat warna dispersi Persiapan larutan celup Pencelupan (1000C 30 menit) Cuci sabun (700C,10menit) kemudian amati

Bilas dan keringkan 3.4.2. Skema Proses

Bahan Zat warna Pengatur pH Garm glauber Zat perata 400C

1000C

600C

3.5. DATA PENGAMATAN 3.5.1. Perhitungan Kebutuhan Bahan    Vlot 1 :30 ,Berat bahan 5,8 gram Air yang di gunakan = 30 x 5,8 =174 cc Zat warna = 1% = 1% x 5,8 g = 0,058 gram Larutan induk = 1 gram/100 ml Larutan induk = 0,058 gram x 100ml/1 gram = 5,8 ml  Resep 1 (orang ke 1) pH 2 tanpa garam glauber 3% OWF = 3 x 5,8 = 0,174 cc  Resep 2 , pH 2 dengan garam glauber 10 g/l 3% OWF = 3 x 5,8 = 0,174 cc

10 g/l = 10/1000 x 174 = 1,74 g  Resep 3 ,pH 5 tanpa garam glauber 3% OWF = 3 x 5,8 = 0,174 cc  Resep 4 ,pH 7 dengan garam glauber 10 g/l = 10/1000 x 174 = 1,74 g  Levelling agent 2 cc/l = 2/1000 x 174 = 0,348cc 3.4.2. SAMPLE HASIL PENCOBAAN Resep 1 Resep 2

Resep 3

Resep 4

IV. DISKUSI Pencelupan nylon dengan zat warna asam dipengaruhi beberapa faktor, antara lain : jenis zat warna asam yang digunakan, kondisi pH larutan celup, penggunaan temperatur dan penggunaan zat-zat pembantu lainnya seperti elektrolit. Pada pencelupan nylon dengan zat warna asam jenis super miling dengan variasi pH larutan dan penambahan elektrolit. 4.1. Pengaruh pH Pada umumnya zat warna asam tidak akan mencelup atau memberi noda pada serat nylon dalam suasana netral, dengan penambahan asam pada larutan celup akan menambah penyerapan. Makin kecil pH

larutan celup, penyerapan zat warna asam makin besar karena muatan positif dari serat bertambah sepanjang rantai molekulnya. Tetapi pada pencelupan zat warna asam super miling sebaiknya dilakukan pada pH netral. Zat warna asam super miling memiliki ukuran molekul yang lebih besar dibandingkan dengan zat warna asam jenis lainnya, memiliki gugus hidrofob, tingkat daya migrasi yang rendah, dan absopsi yang tinggi .Zat warna asam ini bila dicelup pada pH rendah akan dapat mengurangi penyerapan , hal ini dapat terjadi akibat adsorbsifitasnya yang tinggi pada suasana asam menyebabkan molekul zat warna akan terus bergerak keluar masuk serat sehingga ketahanan luntur terhadap pencuciannya jelek.Sedangkan apabila pencelupan dilakukan pada suasana netral maka akan diperoleh hasil celupan yang optimal, karena adsorpsinya optimal, selain itu juga tahan luntur terhadap pencucian yang dihasilkan lebih bagus karena terbentuknya ikatan sekunder seperti ikatan hidrogen,gaya van der walls dan interaksi hidrofobik. 4.2 Pengaruh Elektrolit Zat warna asam dengan molekul yang sederhana dan hampir melarut dalam air dengan membentuk larutan molekul,maka penambahan garam dalam larutan celup akan membantu celupan yang rata.Garam-garam tersebut mempunyai pengaruh merintangi atau memperlambat penyerapan zat warna.Hal ini disebabkan karena tempat-tempat yang aktif dalam serat telah ditempati lebih dahulu oleh anion-anion garam yang molekulnya lebih sederhana dari pada anion zat warna .Gejala ini terlihat pada pH yang rendah,sedangkan pada pH yang lebih tinggi pengaruh tersebut akan berbalik menjadi memperbesar penyerapan zat warna. Pada pencelupan nilon dengan menggunakan zat warna asam supermiling dimana pH pencelupan optimal pada pH netral,maka dengan adanya penambahan elektrolit akan menambah penyerapan sebagaaimana dijelaskan sebagaai berikut: Pada pH netral atau sedikit alkalis,serat nilon akan bermuatan negatif,sehingga akan menolak zat warna yang juga bermuatan

negatif.Penambahan elektrlit akan menetralisir muatan negaatif serat dalam laarutan (mengggurangi keelektronegatifandari nilon) sehingga zat warna akan mudah bermigrasi kebahan,juga akan mengurangi kelarutan zat warna dalam larutan celup sehingga zat warna mudah berdifusi kedalam bahan (konsentrasi zat warna dalam bahan semakin tinggi).Hal ini terlihat pada resep 4 dimana kondisi pencelupannya cocok untuk zat warna supermilling (pencelupan dilakukan pada pH netral),dan ditambahkan pula elektrolit pada larutan celup sehingga dihasilkan warna dengan tingkat ketuaan warna yang lebih baik. V . KESIMPULAN - Pencelupan zat warna asam supermilling optimal pada pH netral (pH 6-7) dengan Pencelupan Penambahan penambahan elektrolit zat warna asam pada supermilling netral pada akan pH asam

penyerapannya kurang elektrolit kondisi menambah penyerapan zat warna. VI. SARAN - Pada pencelupan dengan zat warna asam supermiling (sukar rata) ,agar diperoleh hasil celup yang rata dapat dilakukan dengan memperlambat laju penyerapan. Hal ini dapat dilakukan dengan penambahan amonium asetat pada awal proses sehingga suasananya sedikit asam yang dapat menghambat penyerapan zat warna,artinya zat warna terserap kedalam serat secara perlahan sehingga hasilnya rata.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful