P. 1
Amdal makalah 2

Amdal makalah 2

|Views: 55|Likes:
Published by Ayyi Pungkasari

More info:

Published by: Ayyi Pungkasari on Nov 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/15/2012

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar belakang Pertumbuhan jumlah penduduk memperlihatkan kecenderungan yang meningkat dari tahun ke tahun. Sejalan dengan pertumbuhan penduduk, terjadi pula peningkatan kebutuhan lahan untuk memenuhi berbagai aktivitas pembangunan. Pada pihak lain, ketersediaan sumberdaya lahan, dari dulu sampai sekarang tidak mengalami perubahan, luasnya tetap dan sangat terbatas. Kedua kondisi yang saling bertentangan ini akan cenderung meningkatkan tekanan penduduk sehingga menyebabkan penurunan kondisi sumber daya alam, terutama
sumberdaya tanah, dan air termasuk kondisi DAS. Hal ini dikarenakan timbulnya kerusakan vegetasi penutup tanah yang merupakan faktor terpenting dalam memelihara ketahanan tanah terhadap erosi, dan kemampuan tanah dalam meresap air. Akibat adanya kerusakan vegetasi, baik kerusakan hutan maupun vegetasi penutup lainnya, maka luas hutan dan vegetasi menjadi semakin berkurang, sehingga fungsi subsistem perlindungan dalam sistem DAS secara keseluruhan menjadi berkurang. Akibatnya daya dukung lahan terhadap pertumbuhan diatasnya menurun. Hal inilah penyebab utama terjadinya erosi yang akan mengurangi kualitas lahan, baik kesuburan tanah karena terkikisnya lapisan tanah bagian atas (top soil) yang banyak mengandung zat hara yang sangat dibutuhkan oleh tanaman, maupun kestabilan tanahnya, sehingga rawan terhadap bahaya longsor. Selain itu erosi juga dapat mengakibatkan terjadinya pendangkalan sungai, waduk, saluran-saluran irigasi, dan muara-muara sungai dibagian hilir karena terjadinya pengendapan material yang sering disebut sedimentasi. Terjadinya sedimentasi ini berakibat berkurangnya umur efekif dari waduk.

Keadaan ini jika terus berlangsung maka pada suatu saat, tekanan penggunaan lahan akan melebihi daya dukung lahan, sehingga terjadilah degradasi lahan. Terdegradasinya lahan akan mengakibatkan meluasnya kerusakan lahan terutama kerusakan lahan hutan. Pengurangan luas hutan yang masih berlangsung sampai saat ini disebabkan antara lain oleh penebangan liar, pembukaan hutan, dan lain sebagainya akan mengakibatkan terganggunya hutan. Kerusakan ini akan berakibat semakin meluasnya lahan kritis.

A. Tujuan 1. Mengetahui apa yang dimaksud dengan infiltrasi 2. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi laju infiltrasi 3. Mengetahui dampak erosi terhadap proses infiltrasi 4. Mengetahui upaya yang dilakukan untuk menanggulangi dampak dari terganggunya proses infiltrasi

B. Rumusan Masalah 1. Apa yang dimaksud dengan infiltrasi? 2. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi infiltrasi tersebut? 3. Bagaimana dampak erosi terhadap proses infiltrasi? 4. Bagaimana upaya yang dilakukan untuk menanggulangi dampak dari terganggunya proses infiltrasi?

BAB II ISI

Infiltrasi adalah proses masuknya air ke dalam tanah. Air yang telah ada di dalam tanah kemudian akan bergerak ke bawah oleh gravitasi dan disebut dengan perkolasi. Laju infiltrasi air ke dalam tanah, dalam hubungannya dengan pengisian kembali tanah oleh air hujan atau oleh air irigasi, sangat penting. Apabila daya infiltrasi tanah besar, berarti air mudah meresap kedalam tanah, sehingga aliran permukaan kecil. Akibatnya erosi yang terjadi juga kecil. Daya infiltrasi tanah dipengaruhi oleh pororitas dan kemantapan struktur tanah. Karena bentuk struktur tanah yang membulat (granuler, remah, gumpal membulat), menghasilkan tanah dengan pororitas tinggi sehingga air mudah meresap kedalam tanah, dan aliran permukaan menjadi kecil, sehingga erosi juga kecil. Demikian pula tanah-tanah yang mempunyai struktur tanah yang mantap (kuat), yang berarti tidak mudah hancur oleh pukulan-pukulan air hujan, akan tahan terhadap erosi. Sebaliknya struktur tanah yang tidak mantap, sangat mudah hancur oleh pukulan air hujan, menjadi butiran-butiran halus sehingga menutup pori-pori tanah. Akibatnya air infiltrasi terhambat dan aliran permukaan meningkat yang berarti erosi juga akan meningkat. Laju Infiltrasi dan Kapasitas Infiltrasi Laju infiltrasi (infiltration rate) dan kapasitas infiltrasi (infiltration capacity) adalah besaran kuantitas infiltrasi, dimana kapasitas infiltrasi adalah laju infiltrasi maksimum unruk suatu jenis tanali tertentu sementara laju infiltrasi adalah laju infiltrasi yang nyata pada tanah tersebut. Laju infiltrasi umumnya dinyatakan dalam satuan yang sama dengan satuan intensitas curah hujan, yaitu millimeter per jam (mm/jam). Air infiltrasi yang tidak kembali lagi ke atmosfer melalui proses evapotranspirasi akan menjadi air tanah untuk seterusnya mengalir ke sungai disekitar. Mekanisme infiltrasi melibatkan 3 proses yang tidak saling mempengaruhi : a. proses masuknya air hujan melalui pori-pori permukaan tanah b. tertampungnya air hujan tersebut didalam tanah c. proses mengalirnya air tersebut ketempat lain (bawah, samping, atas)

Laju infiltrasi tergantung pada kondisi permukaan dan bawah permukaan tanah. Faktor terpenting adalah stabilitas pori-pori pada permukaan tanah dan laju transmisi air lewat tanah. Beberapa faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi laju infiltrasi adalah sebagai berikut: 1. Tinggi genangan air di atas permukaan tanah dan tebal lapisan tanah yang jenuh. 2. Kadar air atau lengas tanah 3. Pemadatan tanah oleh curah hujan 4. Penyumbatan pori tanah mikro oleh partikel tanah halus seperti bahan endapan dari partikel liat 5. Pemadatan tanah oleh manusia dan hewan akibat traffic line oleh alat olah 6. Struktur tanah 7. Kondisi perakaran tumbuhan baik akar aktif maupun akar mati (bahan organik) 8. Proporsi udara yang terdapat dalam tanah 9. Topografi atau kemiringan lahan 10. Intensitas hujan 11. Kekasaran permukaan tanah 12. Kualitas air yang akan terinfiltrasi 13. Suhu udara tanah dan udara sekitar Menurut Boedi Susanto (2008), laju infiltrasi berbeda menurut jenis tanahnya seperti pada tabel berikut: Laju Infiltrasi Menurut Jenis Tanah Jenis Tanah Tanah ringan (sandy soil) Tanah sedang (loam clay, loam silt) Tanah berat (clay, clay loam) 0,004 – 0,042 0,212 – 0,423 0,042 – 0,212 Laju Infiltrasi (mm/menit)

Adapun proses infiltrasi dapat dipengaruhi oleh erosi yang terjadi. Erosi adalah suatu proses atau peristiwa hilangnya lapisan permukaan tanah atas, baik disebabkan oleh pergerakan air maupun angin (Suripin, 2004). Erosi merupakan tiga proses yang berurutan,

yaitu pelepasan (detachment), pengangkutan (transportation), dan pengendapan (deposition) bahan-bahan tanah oleh penyebab erosi (Asdak, 1995). Kerusakan tanah di tempat terjadinya erosi mengakibatkan hilangnya sebagian tanah dari tempat tersebut dan erosi ini mengakibatkan hal-hal sebagai berikut :  Menurunnya Tingkat Infiltrasi. Penebangan pohon hutan dapat mempengaruhi kapasitas infiltrasi tanah hutan dalam berbagai cara. Seperti telah dibahas sebelumnya deforestasi dapat mengakibatkan evapotranspirasi berkurang dan peningkatan tingkat penyimpanan kelembaban tanah, dengan asumsi bahwa air memasuki profil tanah dan tidak kabur permukaan. Akibatnya, tanah di daerah yang gundul akan mencapai kapasitas lapang sebelumnya selama proses curah hujan dan kelambatan proses perkolasi lebih sering akan menjadi proses transmisi air yang dominan melalui tanah. Selama curah hujan lebih lama dan intens, kapasitas infiltrasi tanah mungkin akan terlampaui, dan peningkatan limpasan permukaan mungkin terjadi. Kapasitas infiltrasi berkurang juga dapat dikaitkan dengan penebangan kayu dari pembukaan hutan untuk penggunaan lahan alternatif, baik karena dampak dari operasi pada pemadatan tanah atau sebagai akibat dari paparan tanah yang diikuti dengan erosi humus. Penggunaan mesin atau hewan untuk mengangkut batang kayu dapat menghilangkan dari reruntuhan/puing secara fisik tanah hutan yang tersusun rapat. Kepadatan akan mineral untuk dampak rintik hujan juga dapat menyebabkan penyegelan permukaan tanah dan mengurangi masuknya air ke dalam tanah. Aktifitas luar biasa pergerakan bumi yang terkait untuk membuka akses jalan ini untuk frekuensi operasi lapisan tanah sebelah bawah kurang dapat ditembus.aliran diatas tanah terjadi sepanjang permukaan jalan yang relatif kedap bahkan selama intensitas sedang curah hujan. Tingkat keparahan efek pada laju infiltrasi umumnya akan mencerminkan intensitas kerusakan hutan. Misalnya, penebangan hati-hati mungkin mengganggu tanah dengan kurang dari 10% dari suatu daerah. Dalam kasus seperti aliran darat akibat infiltrasi Mengurangi mungkin akan menjadi konsekuensi kecil karena penyaringan dan efek infiltrasi di hutan terganggu tersisa. Namun, operasi penebangan buruk direncanakan dapat mengganggu dan kompak sampai dengan 40% dari daerah,sangat mengurangi kapasitas infiltrasi suatu daerah dan sering menghasilkan limpasan permukaan lubang meningkat dan erosi tanah.

Ketetapan

perubahan

ini

akan

berbeda

dengan

penggunaan

lahan

yang

berlainan. Untuk mengatur penggunaan produksi kayu hutan yang stabil atau pertanian tradisional tebang-dan-bakar, tingkat infiltrasi umumnya tinggi dari hutan asli sering dipelihara dengan pengecualian daerah kecil dari gangguan tanah yang parah.Pengaruh lapisan organik hutan asli dan struktur hutan tanah sering akan bertahan selama beberapa tahun setelah gangguan awal.Dengan regenerasi yang memadai, bahan organik baru akan segera disediakan untuk mempertahankan struktur pori tanah hutan.Sebagai dasar evapotranspirative dari sumber hasil hutan dari hutan untuk atau tetap melebihi tingkat predisturbance, rezim infiltrasi tinggi itu dipulihkan. Similar rezim infiltrasi tinggi juga dapat berkembang ketika hutan digantikan oleh tanaman pohon alternatif atau hutan tanaman, meskipun proporsi tangkapan di bawah tanah ini sering ditutupi oleh permanen, baik penggunaan dipadatkan trek akses atau jalan. Penggunaan lahan yang lebih intensif ("permanen" deforestasi) seperti konversi dengan tanam tahunan dan topasture cenderung menurunkan infiltrasi karena kedua rejim kelembaban tanah berubah dan copaction dengan mesin dan hewan. Perubahan ini dapat diminimalkan mana penggembalaan cahaya dan sistem budidaya yang digunakan pengguna, tetapi mengikuti pola normal pembukaan hutan untuk meningkatkan tekanan

penggembalaan dan mekanisasi operasi pertanian. Dimana dirancang dengan baik dan kegunaan petak sawah dipertahankan, laju infiltrasi yang lebih tinggi dapat dipertahankan untuk setiap tingkat penggembalaan atau budidaya. Perkotaan dan menggunakan infrastruktur nonabsorbing permukaan tanah yang terkait dengan mereka, dan atas air permukaan baik harus menguap atau lari. Jelas, sebagai persentase dari DAS di bawah permukaan meningkat nonabsorbing, jumlah

infiltrationdecreases, dan jumlah dan kecepatan aliran permukaan meningkat-proses yang sering dipercepat oleh sistem drainase.  Menurunnya Kekuatan Akar Pohon. Stabilitas dari lapisan tanah pada lereng curam tergantung pada keseimbangan

antara tegangan geser dalam tanah dan kekuatan geser tanah (lihat gambar 7). Dimana pasukan halus seimbang, mekanik penahan dari massa tanah dengan akar pohon adalah faktor signifikansi besar. Pengaruh pengjangkaran itu berkurang jika deforisasi berkurang mengikuti kerusakan akar. Kemungkinan membuang-buang masa

meningkat, dengan periode rentan tergantung pada lamanya waktu daerah tetap dibersihkan dari pohon. Bahkan untuk tanah dimana hutan diperbolehkan untuk segera regenerasi penebangan berikut, ada pengurangan kekuatan geser dari satu sampai sepuluh tahun (kecuali dalam kasus tumbuh dari tunggul dipotong). Dimana daerah rawan pemborosan massa dikonversi ke annuals dibudidayakan atau padang rumput, pengurangan kekuatan akar substansial dan berkepanjangan, dan kemiringan masalah stabilitas menjadi bahaya terus. Pembangunan jalan di daerah-daerah tertentu harus didekati dengan hati-hati, karena penebangan dan kemudian meremehkan lereng dengan halus seimbang pasukan kekuatan belaka belaka dengan mudah dapat memicu gerakan bumi besar (lihat bagian tentang tanah longsor).  Peningkatan Dampak Hujan Turun. Pembersihan dedaunan hutan, khususnya dalam kisah, meningkatkan jumlah hujan turun memukul dasar hutan permukaan daun tanpa kecepatan dengan campur tangan. Sebuah penutup yang baik daun sampah masih dapat menjalankan fungsi, tetapi dalam pembukaan hutan ada sesuatu sebagian total penghilang ini yang bersifat melindungi

pelindung. Untuk setiap situasi tanah yang diberikan, pentingnya dampak rintik hujan meningkat (dan efek selanjutnya memisahkan partikel tanah) tergantung untuk sebagian besar pada seberapa banyak tanah yang gundul terkena dan lamanya waktu pemaparan. Di daerah dengan berkepanjangan, tinggi intensitas curah hujan, atau di lereng dengan jenis tanah rentan terhadap percikan, konversi erosi hutan untuk pemanfaatan lahan yang menghasilkan banyak waktu dengan kosong, terkena tanah (misalnya, tanaman dibudidayakan) harus dievaluasi secara cermat dan mengecilkan hati di banyak tempat. Dalam situasi di mana lapisan serasah saja dihapus (misalnya, untuk bahan bakar) efek erosif air hujan dapat ditingkatkan. Pembersihan sampah total mungkin bermanfaat untuk perlindungan kebakaran serta menyediakan beberapa bahan bakar.  Peningkatan Air Hasil . Studi DAS terkendali di berbagai lingkungan hutan telah hampir secara universal menunjukkan peningkatan hasil air tahunan mengikuti deforestasi sebagian atau penuh. Sebuah tinjauan lebih dari 90 studi menunjukkan bahwa sekarang mungkin untuk memprediksi besarnya perkiraan dari kenaikan di beberapa jenis hutan, meskipun review tidak menempatkan batas kesalahan pada prediksi ini karena variabilitas hasil dari studi yang

berbeda . Kajian ini menunjukkan peningkatan rata-rata bahwa air hasil tahunan sebesar 40 mm akan terjadi pada pinus atau jenis hutan eukaliptus per 10 persen meliputi penurunan hutan. Untuk kayu keras gugur dan jenis hutan semak belukar, review menunjukkan peningkatan sekitar 25 mm dan 10 mm, masing-masing, per 10 persen meliputi penurunan hutan. Dalam semua kasus, faktor utama yang mempengaruhi perubahan dalam produksi air tampaknya menjadi pengurangan evapotranspirasi disebabkan oleh penurunan kepadatan langit-langit hutan. Dalam iklim di mana curah hujan tahunan tidak didistribusikan secara merata sepanjang tahun dan fasilitas untuk penyimpanan air selama periode kering terbatas atau tidak ada, pengaruh hutan terhadap loe mungkin menarik lebih besar daripada perubahan dalam produksi air tahunan. Dimana musim kemarau aliran rendah berasal dari akuifer air tanah di mana mengisi ulang tersebut tidak langsung dipengaruhi oleh vegetasi permukaan lokal, perubahan tutupan hutan akan memiliki pengaruh yang kecil atau tidak ada. Dimana resapan air tanah lokal adalah penting, namun, efek dari deforestasi, konversi, dan degradasi lahan melalui penggunaan yang tidak benar juga dapat mengakibatkan arus musim kemarau rendah, dalam mengubah aliran dari permanen untuk abadi, atau di atas pengeringan sumur dan mata air. Meskipun tidak ada bukti eksperimental untuk mendukung hal ini, kerja DAS yang paling eksperimental belum ditangani dengan situasi yang ekstrim dari pemadatan tanah yang parah, erosi yang parah, atau di mana sebagian besar dari DAS itu dimasukkan ke dalam buatan, permukaan nonabsorbing. Perencanaan dengan jelas harus memastikan bahwa pembukaan hutan terbatas pada tanah mampu mendukung kegunaan lahan alternatif tanpa erosi yang meluas, erosi parit sangat luas. Sama, pengelola lahan perlu memastikan bahwa penggembalaan dan praktek tanam tidak menyebabkan pemadatan yang berlebihan, yang pada akhirnya dapat menyebabkan efek buruk pada hasil dan distribusi air serta dampak negatif yang lebih langsung terhadap erosi, kualitas air, dan produktivitas lahan.  Diubah Arus Banjir. Dalam membahas efek manipulasi hutan banjir, perbedaan harus dibuat antara puncak banjir, atau volume tertinggi aliran sungai yang terjadi pada aliran tertentu penampang selama peristiwa banjir, dan volume banjir, atau total debit air banjir yang dihasilkan oleh satu atau serangkaian peristiwa badai. AS baru-bari ini review poin makalah

bahwa manipulasi tutupan hutan yang parah seringkali telah ditemukan untuk meningkatkan puncak badai dari daerah aliran sungai kecil tetapi bahwa begitu yang berkurang pada arus hilir mereka, mereka tidak secara signifikan mempengaruhi puncak banjir di cekungan yang lebih besar. Pengukuran volume hilir banjir dengan seketika dari eksperimental kecil DAS setelah pemotongan hutan telah memberikan hasil yang kurang jelas. Tidak ada bukti yang konsisten bahwa penghilangan hutan saja menyebabkan volume hilir banjir meningkat di cekungan besar, terutama dalam kasus banjir besar yang ditentukan terutama oleh curah hujan dan topografi. Harus dari literatur penelitian yang tersedia mengenai dampak deforestasi terhadap banjir mengacu pada perubahan sementara pada hutan terkait dengan operasi kehutanan daripada efek jangka panjang dari konversi hutan untuk penggunaan lahan lainnya. Dimana pengelolaan lahan yang buruk menyebabkan pemadatan luas dan kerusakan situs, efek akhir dari konversi hutan pada generasi banjir mungkin lebih dramatis daripada berapa gangguan untuk menunjukkan literatur yang ada. Mengurut bagi para perencana pada umumnya, bahwa tutupan hutan lengkap

merupakan jaminan melindungi lahan terbaik terhadap banjir bandang di daerah hulu dimana hutan datang di bawah pengawasan untuk merencanakan perubahan penggunaan lahan. Beberapa perubahan dan manipulasi hutan dapat dilakukan tanpa mengganggu Volume banjir. Namun, di mana penurunan yang signifikan dalam pemadatan evapotranspirasi atau berat dan kerusakan situs menemani konversi hutan, volume banjir dapat ditingkatkan. Efek ini kemungkinan besar akan meningkatkan frekuensi kejadian banjir moderat, karena banjir besar yang terkait dengan berkepanjangan tinggi intensitas curah hujan tampaknya akhirnya ditentukan oleh pola curah hujan dan topografi daripada penggunaan lahan.  Peningkatan air tanah. Kecuali itu diikuti dengan degradasi lahan yang parah di lereng curam, deforestasi umumnya menghasilkan peningkatan di kedua aliran sungai dan resapan air tanah. Kenaikan dalam deforestasi tabel air tanah berikut telah dicatat di banyak bagian dunia. Dalam sebuah percobaan di Finlandia, jelas memotong hutan pinus menghasilkan kenaikan muka air tanah sekitar 40 cm. setelah pembukaan hutan lebat dan semak-semak di Lembah Callide di bagian timur Australia untuk pengembangan pastoral, muka air naik hingga 10 m dilaporkan.

Di beberapa daerah di mana tanah itu garam, tabel air tanah meningkat terkait dengan pembukaan hutan telah menghasilkan masalah pengelolaan lahan yang parah akibat pembukaan hutan. Masalah kualitas air yang dihasilkan dari salinitas yang disebabkan oleh perambahan hutan juga terjadi di sungai Australia, khususnya di barat daya Australia.  Erosi dan Sedimentasi Stream. Studi di banyak daerah di dunia telah mendokumentasikan dampak dari operasi penebangan kayu di erosi dan sedimentasi sungai. Deforestasi umumnya akan mempercepat kerugian erosi dari daerah tangkapan air dan meningkatkan tingkat sedimen di sungai. Sebagai contoh, sebuah studi AS di Arizona menunjukkan bahwa setelah pembalakan dan konstruksi jalan , hasil sedimen dari cekungan kecil meningkat dari 3,5 ton per tahun menjadi 21 ton setelah hanya dua badai musim panas, dan pada 57 ton setelah dua badai musim dingin. jika dikelola dengan baik operasi pemanenan kayu, percepatan erosi umumnya hanya bersifat sementara, karena hutan yang menghasilkan secara bertahap akan mulai menyediakan tanah dengan perlindungan yang sama dengan yang disediakan oleh hutan aslinya. Misalnya, sedimentasi studi di pegunungan Sierra Nevada di Amerika Serikat telah menunjukkan bahwa tingkat sedimentasi turun setelah dengan cepat penebangan telah berhenti. Untuk pembuangan aliran tinggi, konsentrasi sedimen dicatat dalam penelitian ini sebelum penebangan rata-rata 20 miligram per liter (mg /L). selama tahun-tahun pertama, kedua, dan ketiga setelah penebangan, tingkat rata-rata masing-masing 190, 90, dan 45 mg/L. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa kontrol yang cermat dari kegiatan penebangan secara substansial dapat mengurangi dampak dari operasi penebangan yang sebenarnya itu sendiri, bahkan pada tempat yang sangat rapuh. Sebagai contoh, sebuah studi di timur laut Australia telah mencatat pengurangan ditandai dalam doncentrations aliran sedimen terkait dengan penebangan hutan hujan menyusul pelaksanaan yang ketat kontrol pengelolaan DAS pada kegiatan pemanenan. Sebelum pelaksanaan kontrol ini, konsentrasi sedimen tertinggi tercatat adalah 750 mg / L setelah badai tunggal yang menghasilkan 67 mm hujan. Setelah pelaksanaan kontrol ini, konsentrasi sedimen tertinggi yang tercatat hanya 180 mg / L setelah badai yang menghasilkan 259 mm hujan. Pembukaan hutan untuk lahan selain hutan menggunakan seperti penggembalaan dan tanam dapat menyebabkan perubahan yang lebih signifikan terhadap tingkat erosi tanah dan

aliran studi sedimentation di timur laut australia menunjukkan bahwa sementara penebangan menyebabkan peningkatan dua sampai tiga kali lipat dalam endapan sungai konsentrasi pembukaan hutan hujan puncak tanah padang rumput untuk pembangunan menyebabkan peningkatan sepuluh kali lipat dalam tingkat kosentrasi itu sedimen puncak tinggi tersebut bertahan selama lebih dari tiga tahun setelah DAS dibersihkan dan meskipun recolonization DAS oleh rumput dan pertumbuhan kembali hutan hujan konsentrasi sedimen tersuspensi meskipun, banyak recuded, masih belum kembali ke tingkat preclearing tujuh tahun setelah pembukaan awal. Studi lain Australia di negara bagian new south wales telah menunjukkan bahwa antara awal 1940 dan 1967 terjadi peningkatan 750,000 ha dari beberapa luas areal yang terkena erosi parit moderat. kenaikan ini hampir seluruhnya karena pembukaan hutan dan budidaya meningkat dengan sekitar peningkatan 70 persen yang terjadi pada areal penanaman gandum di lereng dan dataran Di daerah pertanian ada juga potensi besar untuk mengurangi kerugian tanah terkait dengan budidaya berbagai sistem merumput aspek ini dibahas dalam bab pada erosi tanah dengan, mitigasi erosi air effectie diperlukan untuk mencegah sedimentasi di saluran hilir sedimentatin tersebut dapat meningkatkan dampak banjir dia limpasan dengan memperlambat perjalanan panjangnya ke laut.  Tanah longsor Di daerah curam dimana kekuatan semata-mata tanah dan tegangan geser dalam tanah yang halus seimbang, kerusakan hutan dapat menyebabkan percepatan ditandai dalam aktifitas.one study tanah longsor telah menunjukkan bahwa 34 dari 47 gerakan massa tanah yang terjadi selama satu tahun terjadi di sepanjang jalan hutan, meskipun ini hanya mencakup 1,8 persen dari studi hutan area.studi yang lain di tenggara Alaska ilustrasi dari aspek mempengaruhi gangguan hutan terhadap proses pemborosan massal. jumlah dan luas areal slide meningkat beberapa 4 ½ kali setelah penebangan dimulai 1953. Untuk mencapai keberlanjutan produktivitas lahan perlu dilakukan tindakan konservasi tanah dan air. Hal tersebut dapat dicapai dengan menerapkan teknologi konservasi tanah secara vegetatif maupun mekanik.

a. Cara Vegetatif

Nilai kehilangan erosi tanah yang terjadi dibedakan pada beberapa tipe penanaman kopi yang dilakukan penduduk. Tipe penanaman kopi ini ada yang menggunakan tindakan konservasi tanah dengan menanam rumput sebagai strip dan atau menggunakan rorak. Upaya ini akan menyebabkan kehilangan tanah akan berkurang dan pada akhirnya akan menyebabkan efisiensi penggunaan hara menjadi bertambah baik.

 Penghutanan kembali/ Reboisasi. Tanah tanah yang gundul akibat kerusakan hutan dan tanaman keras lainnya harus diperbaiki dan dipulihkan kelestariannya, jalan yang dapat ditempuh adalah dengan reboisasi atau penghutanan kembali. Maksudnya adalah penanaman tanah tanah rakyat, tanah bebas (negara) tanah bekas perkebunan yang umumnya telah mengalami kerusakan baik yang ada di dataran tinggi maupun daerah aliaran sungai (DAS) denga berbagai pohon-pohonan terpilih atau rumput rumputan dengan maksud mengawetkan tanah (pencegahan erosi) dan dapat memberikan tambahan pendapatan para petani/ pemilik tanah yang bersangkutan.  Penanaman secara Kontur. Penanaman secara kontur sangat diperluakan dan harus diperhatikan kalau keadaan tanahnya mempunyai kemiringan, jadi penanaman secara konur ini ialah penanaman tanaman searah atau sejajar dengan garis kontur atau dengan lain perkataan dengan secara menyilang lereng tanah, bukan menjurus searah dari atas kebawah lereng. Menurut Dr.Ir. Ramdhon Bermanakusuma, terapat korelasi antara kemiringan serta panjang lereng yang digunakan untuk penananamn secara kontur. Pada kemiringan 3—6% panjang lereng yang dianjurkan jangan melampaui 100 meter, sedangkan pada kemiringan lebih dari 8% dianjurkan jangan sampai melampaui 65 meter. Hal ini untuk menghindarkan peluapan air. Pada saat keadaan demikian harus dilengkapi dengan saluran pembuangan.

b. Cara Mekanik

Usaha penegendalian erosi dapat juga dilakukan dengan cara teknis mekanik walaupun kenyataannya cara ini membutuhkan pembiayaan yang besar dibandingkan dengan cara vegetatif. Adapun cara cara yang bisa dilakukan :
- Pembuata jalur jalur bagi pengaliran air dari tempat tempat tertentu ke ketempat tepat

pembuangan (water ways).
- Pembuatan teras teras atau sengkedan sengkedan agar aliran air dapat terhambat sehingga

daya angkut atau hanyutnya berkurang.
- Pembuatan selokan dan parit ataupun rorak-rorak pada tempat tempat tertentu. - Melakukan pengolahan tanah (bukan pengolahan tanaman) sedemikia rupa yang sejajar

dengan garis kontur. Akan tetapi walaupun jelas cara teknis mekanis ini mmerlukan biaya yang cukup besar, demi terhindarnya erosi yang akan mengakibatkan kerugian yang jauh lebih besar maka cara ini sebaiknya diperhatikan. Dengan pembuatan pembuatan dan perlakuan/ usaha pengendalian erosi secara mekanis ini dapat diharapkan terkurangi atau terhambatnya aliran permukaan (Run Off) sehingga daya pengkikisan-pengkikisannya terhadap tanah akan diperkecil pula. Pembuatan teras teras atau sengkidan merupakan pembautan yang terbaik dalam mengatur aliran air didaerah daerah dengan kemiringan curam. Pada lahan yang berlereng panjang kita akan mengetahui lajunya aliran air pada permukaan tanah adalah sedemikian cepat dan kejadian ini tentunya akan mengakibatkan pengikisan tanah lebih besar. Tanpa dilakuka penterasan pada lereng lereng yang demikian maka erosi pun akan berlangsung lebih cepat dan besar. Pembuata sengkedan/ teras pada lereng tersebut dan ini berarti pula kecepatan lajunya aliran permukaan mengalami hambatan hambatan, tiap teras mampu melakukan hambatan itu dan dengan dibuatnya berpuluh sengkedan (teras) lajunya aliaran air akan demikian diperlamban yang berarti pula daya angkut dan daya oengikisannya akan sangat lemah, yang tidak menimbulkan erosi bakan sebaliknya infiltrasi air kedalam tanah akan meningkat. Dari teras teras yang dibuat akan mampu mengurangi panjangnya lereng, mengurangi lajunya aliran permukaan; mengalirkan air ke saluran pembuangan dengan reduksi penghanyutan penghanyutan; meningkatkan infiltrasi air kedalam tanah.

c. Cara Kimia dalam pencegahan erosi.

Yang dimaksud dengan cara kimia dalam usaha pencegahan erosi yaitu dengan pemanfaatan soil conditioner atau bahan bahan pemantap tanah dalam hal memperbaiki struktur tanah sehingga tanah akan tetap resiten terhadap erosi. Menurut M. De Boodt, Pemantapan tanah dengan bahan pemantap adalah pembentukan struktur tanah dengan poripori atau ruang udara didalam tanah diantara agregat agregatnya yang sekaligus mencapai kestabilan. Dimana penggunaan bahan pemantap tesebut dapat berupa bahan alami ataupun buatan tetapi terbatas dalam jumlahnya yang sedikit. Pemakaian bahan bahan pemantap tersebut hanya tebatas unyuk keadaan yang sangat perlu atau sangat mendesak demi pemantapan tanah tanah tertentu, ini dikarenakan harganya yang terlalu mahal. Tetapi hasil dari penggunaannya memang sangat positif untuk memperbaiki kemantapan atau kestabilan struktur tanah. Menurut Syaifuddin Sarief, bahwa tujuan dari pemakaian pemantap tah sebagai mulsa adalah untuk pencegahan erosi sementara sebelum tanaman tumbuh yan dapat melanjutkan peran dari bahan pemantap tanah. Beberapa cara penggunaan bahan pemantap tanah (soil conditioner) bisa dilakukan sebagai berikut :
a. Pemakaian secara dicampur (incorporation treatment), dimana larutan atau emulsi zat

kimia pemantap tanah pada pengenceran yang dikehedaki disemprotkan kedalam tanah, kemudian tanah tersebut dicampur dengan bahan kimia tadi sampai merata, biasa sampai kedalaman 0—25 cm. Cara ini dalam areal luas menggunakan mesin penyemprot khusus seperi traktor.
b. Pemakaian setempat/ lubang (Local/ pit treatment), dimana peakaian bahan kimia ini

disemprotkan secara setempat setempat pada tanah atau terbatas pada lubang lunbang tanaman saja. Dilakukan pada tanaman tahunan dalam rangka usaha penghijauan.

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan 1. Infiltrasi adalah proses masuknya air ke dalam tanah. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi laju infiltrasi yaitu tinggi genangan air di atas permukaan tanah dan tebal lapisan tanah yang jenuh, kadar air atau lengas tanah, pemadatan tanah oleh curah hujan, penyumbatan pori tanah mikro oleh partikel tanah halus seperti bahan endapan dari partikel liat, pemadatan tanah oleh manusia dan hewan akibat traffic line oleh alat olah, struktur tanah,kondisi perakaran tumbuhan baik akar aktif maupun akar mati (bahan organik), proporsi udara yang terdapat dalam tanah, topografi atau kemiringan lahan, intensitas hujan, kekasaran permukaan tanah, kualitas air yang akan terinfiltrasi, suhu udara tanah dan udara sekitar. 3. Dampak erosi terhadap proses infiltrasi yaitu berkurangnya kapasitas infiltrasi 4. Upaya yang dilakukan untuk menanggulangi dampak dari terganggunya proses infiltrasi antara lain melalui

B. Saran Makalah ini perlu dilakukan peninjauan lagi terhadap

DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, S. 2010. Konservasi Tanah dan Air. UPT Produksi Media Informasi Lembaga Sumberdaya, IPB. Bogor Press. Arsyad, U. 2010. Analisis Erosi Pada Berbagai Tipe Penggunaan Lahan dan Kemiringan Lereng di Daerah Aliran Sungai Jeneberang Hulu. Disertasi Program Pascasarjana Universitas Hasanuddin, UNHAS. Makassar. Asdak, C. 2002. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Penerbit Gadjah Mada University Press, Bulaksumur, Yogyakarta. Kementrian Lingkungan Hidup. 2008. Peraturan Pemerintah Negera Lingkungan Hidup Nomor 19 Tahun 2008 Tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Lingkungan Hidup Daerah

Kabupaten/Kota dan Peraturan Pemerintah Negara Lingkungan Hidup Nomor 20 Tahun 2008 Tentang Petunjuk Teknis Standar Pelayanan Minimal Bidang Lingkungan Hidup Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota. Kementrian Lingkungan Hidup, Jakarta. Manan, S. 1978. Kaidah dan pengertian Dasar Manajemen Daerah Aliran Sungai. Proceeding Pertemuan Diskusi Pengelolaan Daerah Aliran Sungai, Direktorat Reboisasi dan Rehabilitasi Jakarta, Jakarta. Sinukaban, N. 1994. Membangun Pertanian Menjadi Lestari dengan Konservasi. Faperta IPB. Bogor. Suripin.2002. Pelestarian Sumber Daya Tanah dan Air. ANDI. Yogyakarta. Utomo, W.H. 1989. Konservasi Tanah di Indonesia. CV.Rajawali. Jakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->