P. 1
Fungsi Dan Manfaat Garam

Fungsi Dan Manfaat Garam

|Views: 14|Likes:
Published by Kyrhandra Elvan

More info:

Published by: Kyrhandra Elvan on Nov 15, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/24/2013

pdf

text

original

Fungsi dan manfaat garam (NaCl) bagi tubuh

May 29th, 2010 Brownsugar

Garam, sebagaimana zat makanan yang lain berbahaya jika dikonsumsi dalam jumlah berlebih (asupan harian dianjurkan kurang dari 2,4 gram per hari). Tetapi garam juga bermanfaat bagi tubuh karena fungsi metobelismenya. Komponen utama garam adalah natrium dan chlorida. Detailnya demikian : natrium bersama dengan klorin, membentuk sebagian besar garam meja dalam bentuk natrium klorida atau NaCl. Dalam tubuh, natrium berfungsi mengatur kontraksi otot, impuls saraf, tingkat air dan banyak hal lainnya. Setiap sel dalam tubuh memerlukannya dan lidah memiliki reseptor yang memberitahu otak saat garam telah memasuki mulut. “Seluruh sistem tubuh anda disetel dengan baik, sehingga tubuh anda memastikan bahwa Anda menerima natrium cukup untuk bertahan hidup,” kata ahli biologi David Linemeyer, wakil presiden Senomyx, sebuah perusahaan riset dan pengembangan rasa di San Diego. Tetapi jika Anda mengambil dalam natrium lebih dari yang dapat diproses ginjal, maka darah mempertahankan air, memaksa jantung untuk bekerja lebih keras sehingga meningkatkan resiko tekanan darah tinggi, serangan jantung, stroke dan kematian. Bahkan ketika orang mencoba mengurangi makan garam, mineral hampir tidak mungkin untuk dihindari. Lebih dari 75% natrium yang kita konsumsi merupakan hasil dari makanan olahan dalam kemasan. Sebagian khas Amerika keju mengandung 450 mg natrium. Rata-rata sebuah mangkuk sup ayam memiliki hampir 1.000 mg. Satu porsi cornflakes memiliki jumlah yang sama natrium bagel: sekitar 270 mg. Tujuh Triscuits menambahkan 650 mg. Ada tingkat yang mengejutkan di restoran makanan beku, yaitu hampir 2.000 mg dalam makan steak Hungry-Man disiapkan, 3.300 mg dalam Olive Garden Ayam Parmesan dan 6.290 mg di Chili’s Buffalo Chicken Fajitas dengan tortilla dan bumbu-bumbu. Lembaga Kedokteran menyarankan bahwa para produsen dan restoran secara bertahap mengurangi kadar natrium dari waktu ke waktu, dengan harapan bahwa selera kita secara bertahap akan berubah tanpa menderita apapun. Beberapa perusahaan, termasuk Campbell dan Kellogg’s, sudah mulai melakukan itu, tanpa banyak kampanye yang berlebihan. “Ada kecenderungan sekarang di industri dengan perusahaan-perusahaan makanan bahwa produk mereka kurang asin,” ujar ahli kimia rasa Harshad Patel, direktur teknis di Kerry Bahan dan Flavors, sebuah perusahaan makanan yang berbasis teknologi Wisconsin. Itu mungkin karena orang cenderung untuk menolak makanan yang berlabel rendah sodium, katanya. “Mereka hanya mengurangi natrium perlahan dan bertahap sebesar 10% atau 20%, sehingga konsumen tidak akan berubah persepsi bahwa produk ini akan menjadi kurang enak karena tidak asin lagi.” Menurunkan kadar garam secara bertahap tidak memecahkan semua perusahaan dalam menghadapi permasalahan produksi makanan, karena garam tidak lebih dari sekedar membuat sensasi rasa memuaskan. Hal yang sama terjadi pada rasa manis dalam cookie dan kue. Tanpa garam, sereal rasanya seperti kardus, keju cheesy kurang selera, sup tampaknya lunchmeat tipis dan lebih cepat expired.

dan senyawa-senyawa natrium seperti NaOH dan natrium karbonat (Na2CO3). Natrium klorida dibuat dari air laut atau dari garam batu. “Itu sebabnya kita berjuang dengan mencoba untuk menggantinya. regenerasi alat pelunak air. Kegunaan natrium klorida antara lain sebagai bahan baku untuk membuat natrium. Hal ini dapat terjadi karena H<sub>2</sub>O akan berpindah dari konsentrasi yang rendah ke tempat yang memiliki konsentrasi yang tinggi. Dengan kemampuan tingkat osmotik yang tinggi ini maka apabila NaCl terlarut di dalam air maka air tersebut akan mempunyai nilai atau tingkat konsentrasi yang tinggi yang dapat mengimbibisi kandungan air (konsentrasi rendah)/low concentrate yang terdapat di dalam tubuh benih sehingga akan diperoleh keseimbangan kadar air pada benih tersebut.” kata Patel. Namun dengan perlakuan konsentrasi sodium chlorida (NaCl) maka hal ini dapat teratasi. .Setiap kali sebuah perusahaan mencoba untuk menghilangkan garam dari resep makanan. Hal ini merupakan hal yang sangat menguntungkan bagi benih recalsitran. ia harus menemukan cara untuk tetap menyimpan rasa maupun tekstur yang diinginkan. dalam industri susu. Zat ini pada proses perlakuan penyimpanan benih recalsitran berkedudukan sebagai medium inhibitor yang fungsinya menghambat proses metabolisme benih sehingga perkecambahan pada benih recalsitran dapat terhambat. karena sebagaimana kita ketahui benih recalsitran yaitu benih yang memiliki tingkat kadar air yang tinggi dan sangat peka terhadap penurunan kadar air yang rendah. Kadar air yang tinggi menyebabkan benih recalsitran selalu mengalami perkecambahan dan berjamur selama masa penyimpanan atau pengiriman ketempat tujuan.” Apakah pengganti garam yang dapat mempertahankan rasa dan tekstur makanan? Kita tunggu hasil penelitian para pakar! (source : Harvard School of Public Health) Natrium klorida (NaCl) Senyawa natrium yang paling banyak diproduksi adalah natrium klorida (NaCl). mengawetkan ikan dan daging. serta sebagai bumbu masak (garam dapur). Sodium chlorida sebagai inhibitor benih rekalsitran == Sodium Chlorida atau Natrium Chlorida (NaCl) yang dikenal sebagai garam adalah zat yang memiliki tingkat osmotik yang tinggi. “Ini adalah bahan yang luar biasa dalam banyak hal. pengolahan kulit. mencairkan salju di jalan raya di Negara yang bermusim dingin. klorin.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->