P. 1
Undang-Undang Lingkungan Hidup

Undang-Undang Lingkungan Hidup

|Views: 339|Likes:
Published by E-n Miaw Miaw

More info:

Published by: E-n Miaw Miaw on Nov 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/30/2015

pdf

text

original

PERUNDANG-UNDANGAN LINGKUNGAN HIDUP

Yang pertama muncul di Indonesia: UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NO. 4 TAHUN 1982 (UULH) Tentang Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup Sekarang disempurnakan dan diganti dengan: UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NO. 23 TAHUN 1997 (UUPLH) TENTANG PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP

Pada Pasal 15 Ayat (1): Setiap rencana usaha dan/atau kegiatan yang kemungkinan dapat menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup, wajib memiliki analisis mengenai dampak lingkungan hidup (AMDAL). Ayat (2): Ketentuan tentang rencana usaha dan/atau kegiatan yang menimbulkan dampak besar dan penting terhadap Lingkungan Hidup, sebagaimana dimaksud pada ayat (1), serta tata cara penyusunan dan penilaian AMDAL, ditetapkan dengan peraturan pemerintah (PP).

KARENA LINGKUNGAN HIDUP INDONESIA SEBAGAI KARUNIA DAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPADA RAKYAT DAN BANGSA MERUPAKAN RUANG ATAU TEMPAT TINGGAL BAGI KEHIDUPAN KITA 2.MENGAPA DIBUAT UUPLH? 1. . PERLU DILAKUKAN DENGAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BERWAWASAN LINGKUNGAN. DALAM RANGKA MENDAYAGUNAKAN SUMBER DAYA ALAM UNTUK MEMAJU-KAN KESEJAHTERAAN MANUSIA. DENGAN MEMPERHITUNGKAN KEBUTUHAN GENERASI MASA KINI DAN GENERASI MASA DEPAN.

PENYELENGGARAAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP YANG BERWAWASAN LINGKUNGAN HARUS DIDASARKAN PADA NORMA HUKUM DENGAN MEMPERHATIKAN TINGKAT KESADARAN MASYARAKAT DAN PERKEMBANGAN LING-KUNGAN GLOBAL SERTA HUKUM INTERNASIONAL. 4.3. PERLU DILAKUKAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP UNTUK MELESTARIKAN DAN MENGEMBANGKAN KEMAMPUAN LINGKUNGAN HIDUP YANG SERASI. SELARAS DAN SEIMBANG. .

PP YANG PERTAMA KALI BERLAKU: PP 29 TAHUN 1986 KARENA ADA HAMBATAN SEJAK 23 OKTOBER 1993 DICABUT DIGANTI DENGAN PP NOMOR 51 TAHUN 1993 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA / PP NO. 27 THN 1999 TENTANG AMDAL BERLAKU MULAI NOPEMBER 2000 . 51 TAHUN 1993 TENTANG AMDAL DICABUT DAN DISESUAIKAN LAGI DGN UUPLH 1997 YANG TERBARU PERATURAN PEMERINTAHAN NO.

DEFINISI AMDAL PP 27 TAHUN 1999:  KAJIAN MENGENAI DAMPAK BESAR DAN PENTING SUATU USAHA DAN/ATAU KEGIATAN YANG DIRENCANAKAN PADA LINGKUNGAN HIDUP YANG DIPERLUKAN BAGI PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN TENTANG PENYELENGGARAAN USAHA DAN/ATAU KEGIATAN .

di satu sisi merupakan studi kelayakan untuk melaksanakan suatu rencana usaha dan/atau kegiatan. Berdasarkan analisis ini dapat dapat diketahui secara lebih jelas dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup. di sisi lain merupakan syarat yang harus dipenuhi untuk mendapatkan izin melakukan usaha dan/atau kegiatan. baik dampak negatif maupun dampak positif yang akan timbul dari suatu usaha dan/atau kegiatan sehingga dapat dipersiapkan langkah untuk menanggulangi dampak negatif dan mengembangkan dampak positif. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan hidup.  .

AMDAL ADALAH KESELURUHAN PROSES YANG MEMPUNYAI KOMPONEN: Kerangka Acuan Bagi Penyusunan ANDAL (KA) Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL) Rencana Pengelolahan Lingkungan (RKL) Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) .

KERANGKA ACUAN (KA) Adalah ruang lingkup studi Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL) yang merupakan hasil pelingkupan ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN (ANDAL) Adalah telaah secara cermat dan mendalam tentang dampak penting suatu rencana usaha atau kegiatan RENCANA PENGELOLAAN LINGUNGAN (RKL) Adalah dokumen mengandung upaya penangan dampak penting terhadap lingkungan hidup yang ditimbulkan RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL) Adalah dokumen mengandung upaya pemantauan komponen yang terkena dampak penting akibat dari rencana usaha atau kegiatan .

terpadu atau kegiatan kawasan. KEISTIMEWAAN DALAM PP 27 TAHUN 1999 ADALAH MELIBATKAN MASYARAKAT DI DALAM PROSESNYA. Hasil AMDAL digunakan sebagai bahan perencanaan pembangunan wilayah.   . Penyusunan AMDAL dapat dilakukan melalui pendekatan studi terha-dap usaha dan atau kegiatan tunggal.

   . namum menyangkut lebih dari satu kegiatan yang terletak dalam satu kesatuan hamparan ekosistem dan melibatkan kewenangan lebih dari satu instansi yang bertanggung jawab. terletak dalam satu kesatuan hamparan ekosistem zona rencana pengembangan wilayah sesuai dengan RUTR daerah dan melibatkan kewenangan lebih dari satu instansi.MACAM AMDAL  AMDAL Proyek Tunggal: Studi mengenai dampak penting dari suatu kegiatan yang direncanakan terhadap lingkungan hidup dari suatu kegiatan tunggal AMDAL Terpadu: Studi yang sama. namun hanya menyangkut satu instansi yang bertanggung jawab AMDAL Regional: Studi yang sama. AMDAL Kawasan: Studi yang sama. menyangkut berbagai kegiatan.

Dampak besar dan penting: Perubahan lingkungan yang sangat mendasar. Pengubahan bentuk lahan dan bentang alam     Pembuatan jalan Bendungan Jalan kereta api Pembukaan hutan 2. yang diakibatkan oleh suatu usaha dan/atau kegiatan PASAL 3 AYAT(1) PP 27 TAHUN 1999 USAHA/KEGIATAN YANG DIPERKIRAKAN MEMPUNYAI DAMPAK PENTINGTERHADAP: 1. Eksploitasi sumber daya alam (SDA) baik yang terbaharui maupun yang tak terbaharui   Kegiatan pertambangan Eksploitasi hutan .

3. kerusakan dan pemerosotan SDA dalam pemanfaatannya   Pemanfaatan tanah yang tidak diikuti usaha konservasi Penggunaan energi yang tidak diikuti dengan teknologi yang dapat mengefisienkan pemakaian 4. Proses dan kegiatan yang secara potensial dapat menimbulkan pemborosan. Proses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi lingkungan SosBud  Kegiatan yang menimbulkan perubahan atau pergeseran struktur tata nilai. pandangan atau cara hidup masyarakat setempat .

jenis hewan dan jasad renik   Introduksi jenis tumbuhan baru artau jasad renik (mikro organisme) yang dapat menimbulkan jenis penyakit baru terhadap tanaman Introduksi suatu jenis hewan baru yang dapat mempengaruhi kehidupan hewan yang telah ada. Proses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi pelestarian kawasan konservasi SDA dan atau pelindungan cagar budaya  kegiatan yang proses dan hasilnya menimbulkan pencemaran kerusakan kawasan konservasi alam atau pencemaran benda cagar budaya 6.5. . Introduksi jenis tumbuh-tumbuhan.

7. Kegiatan yang mempunyai risiko tinggi dan mempengaruhi pertahanan negara    PLTN Gudang dan pabrik mesiu dan senjata Pangkalan udara dan pelabuhan laut untuk ABRI . Pembuatan dan penggunaan bahan hayati dan nonhayati  Penggunaan yang mencakup pengertian: pengubahan bahan 8. Penerapan teknologi yang diperkirakan mempunyai potensi besar untuk mempengaruhi lingkungan  Penerapan teknologi yang dapat menimbulkan dampak negatif terhadap kesehatan 9.

tetapi tidak menikmati manfaat. DAMPAK PENTING KEGIATAN DITENTUKAN OLEH JUMLAH MANUSIA YANG AKAN TERKENA DAMPAK  Manusia yang berada di wilayah studi ANDAL. LUAS WILAYAH PERSEBARAN DAMPAK  Rencana usaha atau kegiatan mengakibatkan adanya wilayah yang mengalami perubahan mendasar dari segi intensitas dampak atau tidak berbaliknya dampak atau segi kumulatif dampak LAMANYA DAMPAK BERLANGSUNG  3. jumlahnya ≥ dari jumlah manusia yang menikmati manfaat 2. Mengakibatkan timbulnya dampak hanya pada satu atau lebih tahapan kegiatan .KEP 056 TAHUN 1994 DAN PASAL 5 AYAT (1) PP TAHUN 1999 :  1.

suaka margasatwa) pada benda-benda dan bangunan peninggalan sejarah yang bernilai tinggi pada daerah rawan konflik atau kontroversi dengan masyarakat pemda atau pemerintah pusat atau memodifikasi areal yang mempunyai nilai keindahan alami tinggi. INTENSITAS DAMPAK Mengakibatkan perubahan/kerusakan: pada sifat2 fisik atau hayati lingkungan yang melampaui baku mutu lingkungan menurut UU pada komponen lingkungan yang melampaui kriteria yang diakui berdasarkan pertimbangan ilmiah spesies langka dan atau endemik atau dilindungi terancam punah atau habitatnya mengalami kerusakan pada kawasan lindung (hutan lindung.4.        . cagar alam. taman nasional.

6.5. SIFAT KUMULATIF DAMPAK  Dampak lingkungan yang berlangsung berulangkali dan terus menerus.  Beragam dampak lingkungan yang menumpuk dalam suatu ruang tertentu sehingga tidak dapak diasimilasi oleh lingkungan alam atau sosial yang menerimanya. BANYAKNYA KOMPONEN LINGKUNGAN LAIN YANG AKAN TERKENA DAMPAK  Yang dampak menimbulkan dampak sekunder atau dampak lanjutan yang jumlah komponennya ≥ dengan komponen yang akan terkena dampak primer. sehingga pada kurun waktu tertentu tidak dapat diasimilasi oleh lingkungan alam atau sosial yang menerimanya.  Dampak dari berbagai sumber kegiatan yang menimbulkan efek yang saling memperkuat (sinergetik) .

walaupun dengan intervensi manusia. BERBALIK ATAU TIDAK BERBALIKNYA DAMPAK  Perubahan yang akan dialami oleh suatu komponen lingkungan tidak dapat dipulihkan kembali.7. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->