pengertian MDGs

Sejarah: Millennium Development Goals (MDGs) atau dalam bahasa Indonesia diterjemahkan menjadi Tujuan Pembangunan Milenium, adalah sebuah paradigma pembangunan global, dideklarasikan Konperensi Tingkat Tinggi Milenium oleh 189 negara anggota Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) di New York pada bulan September 2000. Dasar hukum dikeluarkannya deklarasi MDGs adalah Resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa Bangsa Nomor 55/2 Tangga 18 September 2000, (A/Ris/55/2 United Nations Millennium DevelopmentGoals). Semua negara yang hadir dalam pertemuan tersebut berkomitment untuk mengintegrasikan MDGs sebagai bagian dari program pembangunan nasional dalam upaya menangani penyelesaian terkait dengan isu-isu yang sangat mendasar tentang pemenuhan hak asasi dan kebebasan. Pengertian: Sasaran Pembangunan Milenium (bahasa Inggris : Millennium Development Goals atau disingkat dalam bahasa Inggris MDGs) adalah Deklarasi Milenium hasil kesepakatan kepala negara dan perwakilan dari 189 negara Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang mulai dijalankan pada September 2000, berupa delapan butir tujuan untuk dicapai pada tahun 2015. Targetnya adalah tercapai kesejahteraan rakyat dan pembangunan masyarakat pada 2015. Target ini merupakan tantangan utama dalam pembangunan di seluruh dunia yang terurai dalam Deklarasi Milenium, dan diadopsi oleh 189 negara serta ditandatangani oleh 147 kepala pemerintahan dan kepala negara pada saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Milenium di New York ada bulan September 2000 tersebut. Pemerintah Indonesia turut menghadiri Pertemuan Puncak Milenium di New York tersebut dan menandatangani Deklarasi Milenium itu. Deklarasi berisi komitmen negara masing-masing dan komunitas internasional untuk mencapai 8 buah sasaran pembangunan dalam Milenium ini (MDG), sebagai satu paket tujuan yang terukur untuk pembangunan dan pengentasan kemiskinan. Penandatanganan deklarasi ini merupakan komitmen dari pemimpin-pemimpin dunia untuk mengurangi lebih dari separuh orang-orang yang menderita akibat kelaparan, menjamin semua anak untuk menyelesaikan pendidikan dasarnya, mengentaskan kesenjangan jender pada semua tingkat pendidikan, mengurangi kematian anak balita hingga 2/3 , dan mengurangi hingga separuh jumlah orang yang tidak memiliki akses air bersih pada tahun 2015. Adapun Tujuan / Sasaran MDGs: a. Memberantas kemiskinan dan kelaparan • Mengurangi sampai setengah jumlah penduduk yang hidup dengan penghasilan kurang dari satu dollar perhari • Mengurangi sampai setengah jumlah penduduk yang kelaparan b. Mewujudkan pendidikan dasar bagi semua • Menjamin agar semua anak perempuan dan laki-laki menyelesaikan jenjang pendidikan dasar c. Mendorong kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan • Menghapus ketidaksetaraan jender dalam jenjang pendidikan dasar dan menengah pada tahun 2005, dan di semua tingkat pendidikan pada tahun 2015 d. Menurunkan angka kematian balita

Untuk mencapai target ini ada dua indikator dibuat yaitu Indikator Global dan Lokal Pencapaian Target MDGs Ke empat : Menurunkan Kematian Anak :  Indikator global atau nasional untuk memonitoring pencapaianTarget ke empat yaitu angka kematian balita. ada 8 tujuan (GOALs) yang ingin dicapai diantara tahun 1999-2015. pembangunan dan pemberantasan kemiskinan – baik secara nasional maupun internasional • menangani kebutuhan khusus negara-negara yang kurang berkembang. Memerangi HIV/AIDS. berikut penulis memposting indikator pencapaian MDGs untuk menurunkan angka kematian anak. Untuk mencapai 8 tujuan MDGs ini harus jelas definisi dan konsep indikator yang akan digunakan. keringanan pembayaran hutang bagi negaranegara miskin yang terjerat hutang. Indikator MDGs ke Empat : Menurunkan Kematian Anak September 4.– Dalam MGDs yang telah disepakati para pimpinan dunia.• Mengurangi dua pertiga dari anka tingkat kematian anak di bawah usia lima tahun e. Meningkatkan kesehatan ibu • Mengurangi tiga perempat dari angka tingkat kematian ibu f. angka kematian bayi dan proporsi campak pada bayi yang telah mencapai usia 1 tahun. Targetnya selama tahun 1990 – 2105 setidaknya dapat menjadi pedoman untuk daerah lain dalam menurunkan angka kematian balita sebesar dua per tiganya. pada postingan sebelumnya penulis telah memaparkan pencapaian MDGs untuk penurunan kematian anak di Polewali Mandar. Menjamin kelestarian fungsi lingkungan hidup • Mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan ke dalam kebijakan dan programprogram di tingkat nasional serta mengurangi perusakan sumber daya alam • Mengurangi sampai setengah jumlah penduduk yang tidak memiliki akses kepada air bersih yang layak minum • Berhasil meningkatkan kehidupan setidaknya 100 juta penghuni kawasan kumuh pada tahun 2020 h. Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan • mengembangkan lebih lanjut sistem perdagangan dan keuangan terbuka yang berdasar aturan. Namun bagaimana penggunaan indiktornya (terutama definisi dan konsepnya) belum dijelaskan pada postingan tersebut. malaria dan penyakit menular lainnya • Menghentikan dan mengurangi laju penyebaran HIV/AIDS • Menghentikan dan mengurangi laju penyebaran malaria serta penyakit menular utama lainnya g. dn pemberian bantuan pembangunan yang lebih besar untuk negara-negara yang berkomitmen untuk mengurangi kemiskinan c) menangani kebutuhan khusus negara-negara yang terkurung daratan dan negaranegara kepulauan kecil yang sedang berkembang. dapat diandalkan dan tidak diskriminatif. Termasuk komitmen melaksanakan tata pemerintahan yang baik. pembatalan hutang bilateral. . Mencakup pemberian bebas tarif dan bebas kuota untuk ekspor mereka. 2009 2 Komentar Polewali Mandar Sulawesi Barat @arali2008.

Nilai normatif Akaba > 140 sangat tinggi. Mengingat kegiatan registrasi penduduk di Indonesia belum sempurna sumber data ini belum dapat dipakai untuk menghitung AKABA. AKABA kerap dipakai untuk mengidentifikasi kesulitan ekonomi penduduk. Sebagai gantinya AKABA dihitung berdasarkan estimasi tidak langsung dari berbagai survei. antara 21 – 140 sedang dan <20 rendah. dinyatakan sebagai angka per 1000 kelahiran hidup. Indiktor lokal untuk memonitoring pencapaian target keempat yaitu pemantauan terhadap pencapaian target MDGs untuk tingkat lokal kabupaten/kota dan kecamatan yang dapat dilakukan dengan indikator proksi tertentu. Definisi Operasional Kematian Balita dapat diurakan sebagai Kematian yang terjadi pada balita sebelum usia lima tahun Rumusnya Sumber datanya dapat melalui Survey dan atau Catatan data kematian balita yang meninggal di sarana kesehatan . Indikator ini terkait langsung dengan target kelangsungan hidup anak dan merefleksikan kondisi sosial. ekonomi dan lingkungan anak-anak bertempat tinggal termasuk pemeliharaan kesehatannya. Berikut penjelasan kedua(Indikator global dan lokal) indiktor tersebut INDIKATOR GLOBAL ATAU NASIONAL UNTUK MEMONITORING PENURUNAN ANGKA KEMAATIAN ANAK Angka Kematian Balita (AKABA) AKABA adalah jumlah anak yang dilahirkan pada tahun tertentu dan meninggal sebelum mencapai usia 5 tahun.

dan dinyatakan dalam persentase. Indikator ini terkait langsung dengan target kelangsungan hidup anak dan merefleksikan kondisi sosial. Nilai normatif AKB kurang dari 40 sangat sulit diupayakan penurunannya (hard rock). Imunisasi adalah unsur penting untuk mengurangi kematian balita. Indikator ini merupakan suatu ukuran cakupan dan kualitas sistem pemeliharaan kesehatan anak di suatu wilayah. Rumusnya Sumber datanya dapat melalui survei atau catatan data kematian bayi yang meninggal di sarana kesehatan Proporsi imunisasi campak (PIC) pada anak yang berusia 1 tahun PIC adalah perbandingan antara banyaknya anak berumur 1 tahun yang telah menerima paling sedikit satu kali imunisasi campak terhadap jumlah anak berumur 1 tahun. AKB relevan dipakai untuk memonitor pencapaian target program karena mewakili komponen penting pada kematian balita. Definisi operasional dari angka kematian bayi terdahulu harus diketahui yaitu pengertian dari “Lahir Mati” yaitu Kelahiran seorang bayi dari kandungan yang berumur paling sedikit 28 minggu tanpa menunjukkan tanda-tanda kehidupan. AKB cenderung lebih menggambarkan kesehatan reproduksi dari pada Akaba. Kemudian Kematian Bayi yaitu Kematian yang terjadi pada bayi sebelum mencapai usia satu tahun. antara 40-70 tergolong sedang namun sulit untuk diturunkan. Rumusnya Sumber datanya dapat diperoleh melalui Catatan Program Imunisasi di Puskesmas atau Form LB3 dan atau Program Imunisasi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota . dan lebih besar dari 70 tergolong mudah untuk diturunkan. ekonomi dan lingkungan anak-anak bertempat tinggal termasuk pemeliharaan kesehatannya.Angka Kematian Bayi (AKB) AKB adalah banyaknya bayi yang meninggal sebelum mencapai usia 1 tahun AKB per 1000 kelahiran hidup pada tahun yang sama. Meskipun target program terkait khusus dengan kematian balita.

Persentase Bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) Definisi Operasionalnya yaitu Bayi dengan BBLR adalah keadaan bayi lahir dengan berat badan (BB) < 2500 gram yang ditimbang pada saat lahir atau hari ke 7 setelah lahir Rumusnya Perlu diingat BBLR sebagai masalah kesehatan masyarakat apabila prevalensi ≥ 5 % Sumber data dapat diperoleh Catatan Program Gizi di Puskesmas (PWS Gizi. cakupan pemberian ASI eklusif. antara lain persentase BBLR. Berikut ini adalah definisi operasional. pemantauan pertumbuhan menggunakan data SKDN. Hal ini karena rancangan sampel diperuntukkan untuk menggambarkan angka kematian anak dan bayi tingkat Kabupaten dan atau tingkat propinsi. & LB3 KIA) dan atau Program Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota (PWS Gizi. Sehubungan dengan hal tersebut. persentase pemberian vitamin A. maka untuk menggambarkan angka kematian anak dan angka kematian bayi digambarkan dengan indikator program yang dilaksanakan dalam upaya menurunkan angka kematian balita dan angka kematian bayi.INDIKATOR LOKAL UNTUK MEMONITORING KEMAJUAN KABUPATEN DAN KECAMATAN Angka kematian anak dan angka kematian bayi untuk tingkat Kecamatan tidak tepat jika diperoleh dari survey yang berskala nasional. rumus dan sumber data indikator tersebut. cakupan kunjungan bayi. SIRS/RB) Presentase Balita dengan BGM (Bawah Garis Merah) Definisi Operasionalnya yaitu Balita dengan BGM (Bawah Garis Merah) adalah Balita dengan berat badan menurut umur (BB/U) berada pada dan di bawah garis merah pada KMS Rumusnya .

Kunjungan Neonatus adalah kunjungan neonatus (umur 1-28 hari) untuk memperoleh pelayanan kesehatan sesuai dengan standar oleh dokter. perawat yang memiliki kompetensi klinis kesehatan. Rumusnya . perawat yang memiliki kompetensi klinis kesehatan. paling sedikit 2 kali di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.Sumber datanya berupa Catatan Program Gizi di Puskesmas (LB3 Gizi) dan atau Program Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota (LB3 Gizi. bidan. paling sedikit 4 kali (bayi). 2 kali (neonatus) di satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu. PWS Gizi) Pemantauan Pertumbuhan menggunakan data SKDN SKDN adalah singkatan dari pengertian kata-katanya yaitu     S adalah Seluruh balita yang ada di wilayah kerja K adalah jumlah balita yang terdaftar dan memiliki KMS atau buku KIA D adalah jumlah seluruh balita yang Ditimbang N adalah balita yang Naik berat badannya sesuai dengan garis pertumbuhan Rumusnya Catatan: Presentase N/D merupakan indikator keberhasilan program Sumber datanya dapat diperoleh Catatan Program Gizi di Puskesmas (LB3 Gizi) dan atau Program Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota (LB3 Gizi/ PWS Gizi) Cakupan Kunjungan Bayi Definisi Operasional yaitu Kunjungan Bayi adalah kunjungan bayi (umur 1-12 bulan) termasuk neonatus (umur 1-28 hari) untuk memperoleh pelayanan kesehatan sesuai dengan standar oleh dokter. bidan.

kecuali obat.Sumber datanya berupa Catatan Program Kesehatan Ibu dan Anak di Puskesmas atau Form LB3 dan atau Program Kesehatan Ibu dan Anak Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota Cakupan pemberian vitamin A pada balita Definisi Operasional yaitu Balita mendapat kapsul Vit. vitamin dan mineral Rumusnya .A. 2 kali/tahun adalah Bayi umur 6-11 bulan mendapat kapsul vitamin A -1 kali dan anak umur 12-59 bulan mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi 2 kali per tahun di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu Rumusnya Sumber datanya dapat diambil pada Catatan Program Gizi di Puskesmas atau Form LB3 dan atau Program Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota Persentase Pemberian Air Susu Ibu (ASI) Eksklusif Definisi Operasional yaitu Pemberian ASI Ekslusif adalah pemberian hanya Air Susu Ibu saja kepada bayi sejak lahir sampai berumur 6 bulan tanpa makanan atau minuman lain.

Rumusnya Sumber datanya dapat diperoleh Catatan Program Imunisasi di Puskesmas atau Form LB3 dan atau Program Imunisasi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota Perlu diketahui MDGs Merupakan kesepakatan tujuan pembangunan yang disarikan dari berbagai konferensi dan pertemuan tingkat dunia sepanjang dekade 1990. Pada ibu hamil dan wanita usia subur meliputi 2 dosis TT. Pada tahun 2002 Pemimpin dunia telah menyepakati pencapaian Millenium . target. Bank Dunia. yang bermuara pada dikeluarkannya Deklarasi Millenium pada tahun 2000.Perlu diperhatikan Target cakupan pemberian ASI Ekslusif 0-6 bulan adalah 80 %. Keseluruhannya dari Millenium Development Goals terdiri dari 8 tujuan. Untuk anak sekolah tingkat dasar meliputi 1 dosis DT. dan indikator yang terukur untuk menilai kemajuannya. Sumber datanya berupa Catatan Program Gizi di Puskesmas (LB3 Gizi. 3 dosis DPT. 18 target. Contoh bila pada bulan januari ada 10 bayi berusia 6 bulan. Kohort ASI) dan atau Program Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota (LB3 Gizi. 4 dosis Polio. ada 3 bayi yang hanya memberikan ASI saja dari sejak lahir berarti cakupannya adalah 3/6 x100% = 50%. Berangkat dari Deklarasi tersebut maka United Nation on Development Programme (UNDP) telah bekerja sama dengan departemen PBB lainnya. dan lebih dari 40 indikator. Dana Moneter Internasional (IMF). 1 dosis Campak. 1 dosis campak dan 2 dosis TT. LB3 KIA. Imunisasi dasar Lengkap adalah imunisasi dasar lengkap pada bayi meliputi: 1 dosis BCG. 1 dosis DPT dan atau DPT/HB ( telah dilaksanakan di seluruh Indonesia mulai tahun 2007). dan the Organization for Economic Cooperation and Development (OECD) untuk menyepakati tujuan. LB3 KIA) Desa/kelurahan Universal Child Imunization Definisi Operasional yaitu Desa /kelurahan Universal Child Immunization (UCI) adalah Desa atau Kelurahan UCI adalah desa/kelurahan dimana ³ 80% dari jumlah bayi yang ada di desa tersebut sudah mendapat imunisasi dasar lengkap pada satu kurun waktu tertentu. 4 dosis Hepatitis B.

Mengembangkan kemitraan global dalam pembangunan. Memberantas kemiskinan dan kelaparan. Ketujuh . Kedua . Ketiga . Mewujudkan pendidikan dasar. Keenam. Kelima . Meningkatkan kesehatan ibu. Pengelolaan lingkungan hidup yang berkelanjutan dan Kedelapan . dan penyakit lainnya. . malaria. Keempat.Development Goals yang selanjutnya disingkat MDGs. Mengurangi angka kematian bayi. Pertama . Meningkatkaan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Memerangi HIV/AIDS. Tujuan Pembangunan Millenium (MDGs) ini harus dicapai dalam kurun waktu 1990-2015.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful