P. 1
Laporan Bioteknologi

Laporan Bioteknologi

|Views: 34|Likes:
Golden Rice
Golden Rice

More info:

Categories:Types, Research
Published by: Syarif Hidayat Amrullah on Nov 20, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/01/2013

pdf

text

original

ANUGRAINI

071 404 105 KELAS A

Bioteknologi Modern
Golden Rice (Beras Emas)
Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Makassar 2010

Beras Emas (Golden Rice)
Beras emas dapat dengan mudah dikenal dari warnanya yang kuning, merupakan ciri yang baik dari kandungan beta carotene yang ada di dalamnya. Sementara bagi yang belum mengenalnya, diharapkan bahwa warna kuning cerah seperti butir-butir emas akan membantu mempercepat promosi dan adopsinya. Teknologi pembuatan beras emas adalah berdasarkan prinsip-prinsip yang sederhana. Meskipun faktanya tanaman padi mempersatukan beta carotene dalam jaringan vegetative tapi tidak dalam gabah. Melalui dua langkah biosintetis beta carotene bisa muncul dalam gabah. Dengan Tanaman padi memproduksi beta carotene (pro vitamin A) dalam jaringan hijau tetapi tidak diproduksi di dalam endosperma (salah satu bagian dalam gabah). Dalam hal beras emas, dua gen dimasukkan dalam rice genome dengan Rekayasa genetika, sehingga terjadi akumulasi dari beta carotene dalam gabah. Dengan menambahkan hanya dua sifat/jenis, pertama adalah phytoene synthase (psy) dan phytoene desaturase (crt I), jaringan disusun kembali dan hasilnya beta carotene mengumpul di dalam endosperma/gabah. Intensitas warna kuning adalah ciri dari konsentrasi beta carotene dalam endosperma beras. Sejak tahun 1999 beras emas dengan galur baru telah diciptakan dan memiliki kandungan beta carotene lebih tinggi. Tujuan dari pembuatan beras emas tersebut adalah mampu menyediakan rekomendasi harian yang dianjurkan dari vitamin dalam 100-200 gram beras, yang berhubungan dengan konsumsi keseharian dari anak-anak masyarakat pemakan beras. Pada masa yang akan datang, penyaluran beras emas secara terus
ANUGRAINI BIOTEKNOLOGI MODERN 071 404 105

menerus sebagai makanan sehari-hari, merupakan kontribusi utama bagi perbaikan gizi anak-anak di pedesaan. Namun, tercapainya tujuan ini memerlukan waktu yang lama dan memerlukan usaha kerjasama di antara para ilmuwan, pemulia, pejabat pemerintah, petani, penyuluh serta masyarakat yang bekerja dengan petani dan konsumen sebagai bagian dari proses pembelajaran dan adopsi.

Beras Emas (Golden Rice)

Dunia sempat dikejutkan dengan padi hasil rekayasa genetik "Golden Rice" (padi emas) pada tahun 2000. Padi varitas baru yang berhasil didapatkan ini adalah sebuah temuan mutakhir dalam bidang bioteknologi tidak bisa tanaman pangan. Varitas baru dengan persilangan biasa tersebut dihasilkan

(breeding), tetapi melalui teknik DNA rekombinan atau rekayasa genetik. Ide rekayasa padi yang mengandung beta-karoten pada awalnya muncul ketika para ahli biotek menemukan sebuah fenomena dimana terdapat banyak anak-anak yang mengalami kekurangan vitamin A terutama di benua Asia dan Afrika. Kekurangan vitamin A bisa menyebabkan kebutaan dan bisa memperburuk penderita diare, sakit pernafasan dan penyakit cacar air. Selain itu, pemberian vitamin A secara oral menjadi hal
ANUGRAINI BIOTEKNOLOGI MODERN 071 404 105

yang

problematik

karena

kurangnya

infrastruktur

yang

menunjang. Maka sebuah alternatif sangat dibutuhkan untuk memeratakan konsumsi vitamin A khususnya pada anak-anak. Salah satu terobosan yang bisa dilakukan adalah merekayasa padi agar bisa menghasilkan beta-karoten (provitamin A) pada biji (endosperma)-nya. Padi menjadi pilihan karena merupakan bahan pangan utama bagi hampir seluruh penduduk dunia. Bagaimana rekayasa golden rice dilakukan sehingga bijinya bisa mengandung beta karoten dan berwarna orange kekuningan?

Rekayasa Padi Golden Rice
Rekayasa padi golden rice memang baru terdengar saat keberhasilan tersebut termuat dalam jurnal Science pada tahun 2000. Namun sebenarnya sekitar sepuluh tahun sebelumnya, ilmuwan Jepang telah mengawali mengisolasi gen yang menyandi jalur biosintesa karotenoid dari bakteri fitopatogenik Erwinia uredovora. Dari penelitian tersebut ditemukan bahwa gen CrtI mengkode jawab enzim untuk phytoene mengubah desaturase phytoene yang bertanggung menjadi

lycopene. Beberapa tahun berselang, ilmuwan Eropa melaporkan bahwa di dalam biji padi terdapat bahan dasar (prekusor) untuk biosintesa karotenoid, termasuk beta-karoten, yaitu geranyl geranyl diphosphate (GGDP). Namun secara alami biji padi tidak menghasilkan phytoene karena terjadi penghambatan fungsi dari enzim phytoene synthase (PHY) dalam mengubah GGDP menjadi phytoene. Meskipun demikian, penghambatan fungsi enzim tersebut bisa dihilangkan dengan cara mengintroduksi gen phy dari tanaman daffodil (bunga narsis/ bakung) dengan menggunakan promoter spesifik untuk endosperma. Selain phy dan CrtI, masih ada satu enzim lagi yang diperlukan untuk mengubah lycopene
ANUGRAINI

menjadi

beta-karoten

yaitu

lycopene

BIOTEKNOLOGI MODERN 071 404 105

cyclase bahwa dengan

(LYC)

yang

juga

berasal

dari beta

tanaman karoten

daffodil. berhasil liquid

Transformasi dengan menggunakan Agrobacterium menunjukkan modifikasi jalur biosintesa HPLC dilakukan. Hal ini terbukti berdasarkan hasil analisa fotometrik menggunakan yang (high-performance adanya chromatography) menunjukkan karotenoid,

termasuk beta-karoten, pada golden rice yaitu 1.6 mikrog/g. Keberhasilan ini dilanjutkan dengan uji coba pada varietas yang berbeda seperti indica (IR 64) dan japonica (Taipei 309). IR 64 dan Taipei 309 dipilih karena kedua varitas tersebut paling banyak digemari di kawasan Asia, terutama Asia Tenggara dan China. Namun demikian, hasil yang dicapai masih kurang memuaskan karena kandungan karotenoid pada varitas IR 64 dan Taipei 309 tersebut masih tergolong rendah yaitu berturutturut 0.4 mikrog/g dan 1.2 mikrog/g.

Golden Rice 2
Munculnya golden rice pada tahun 2000 langsung mendapat reaksi keras dari para oposisi GMO (genetically modified organism). Reaksi ini muncul karena adanya kekhawatiran masyarakat akan tingkat keselamatan konsumsi golden rice. Namun polemik yang muncul tersebut tidak mematahkan semangat dua peneliti utama golden rice, yaitu Ingo Potrykus dan Peter Beyer, untuk terus berkarya dan melakukan penelitian dengan tujuan lebih meningkatkan kandungan beta-karoten pada biji padi. Bahkan untuk menjawab polemik yang muncul tersebut, Ingo Potrykus menulis sebuah artikel dalam jurnal Plant Physiology dengan judul "Golden Rice and Beyond" yang merupakan penjelasan menyeluruh terhadap status golden rice dan bagaimana seharusnya masyarakat umum
ANUGRAINI BIOTEKNOLOGI MODERN 071 404 105

menyikapinya. Penelitian peningkatan kandungan beta-karoten pada golden rice terus dilakukan selama kurang lebih lima tahun. Fokus riset masih bertumpu pada tingkat efisiensi ke-3 jenis gen yang telah diintroduksikan yaitu psy, crtI dan lyc. Sehingga pada akhirnya para ahli tersebut merumuskan hipotesa bahwa gen psy-lah yang paling berperan dalam jalur biosintesa karotenoid tersebut. Untuk menguji kebenaran hipotesa, mereka mengisolasi dan menguji efisiensi gen psy dari berbagai tanaman seperti Arabidopsis, wortel, paprika, jagung, tomat, bahkan padi sendiri. Pengujian awal dilakukan dengan cara overeskpresi gengen psy pada callus jagung. efisiensi Callus dipilih karena sifat integrasinya yang stabil terhadap gen yang ditransformasikan (transgene). Seleksi dilakukan berdasar jumlah karotenoid yang diproduksi dan warna callus (intensitas warna) yang menunjukkan tingkat efisiensi transgene. Gen psy dari jagung menunjukkan tingkat efisiensi paling tinggi dibanding dengan psy dari tanaman lainnya. Berdasar pada hasil tersebut, maka transfromasi pada padi lakukan dengan menyisipkan gen psy dari jagung bersama dengan gen crtI. Hasil yang dicapai bisa dibilang memuaskan karena kandungan karotenoid pada biji "Golden rice 2" mencapai 37 mikrog/g, yang berarti 23 kali lipat dibanding golden rice generasi pertama. Dari total karotenoid tersebut, 31 mikrog/g-nya adalah beta-karoten.

Potensi Golden Rice2
RDA (recommended daily allowance) dari vitamin A untuk anak-anak berumur 1 sampai 3 tahun adalah 300 mikrog. Sedangkan faktor konversi beta-karoten (provitamin A) dari total makanan adalah 12. Dengan menggunakan faktor konversi tersebut maka bisa dibuat semacam hitungan sederhana yaitu
ANUGRAINI BIOTEKNOLOGI MODERN 071 404 105

24 mikrog/g provitamin A, sehingga 72 gram berat kering golden rice 2 mampu menyediakan 50% RDA untuk anak-anak. Hal ini menunjukkan bahwa golden rice 2 memiliki sebuah potensi yang besar untuk menyelamatkan anak-anak dari kekuranga nvitamin A. Satu lagi pertanyaan yang timbul di benak para petani dan masyarakat pada umumnya yaitu bagaimana mendapatkan benih golden rice dan mahalkah harganya? Sebenarnya pertanyaan ini sudah lama menjadi topik diskusi para perakit (ilmuwan) dan penyuntik dana riset golden rice itu sendiri (Syngenta). Dan berdasarkan berita dari IRRI (International Rice Research Institute) yang dikutip kantor berita Reuters, pengujian penanaman golden rice di lahan di Asia (Philipina) telah dimulai awal April tahun ini. Sedangkan untuk para petani, benihnya baru bisa didapatkan pada tahun 2011. Dengan mudahnya para petani mendapat benih dan membudidayakan golden rice, maka secara tidak langsung akan dapat menekan harganya. Namun terlepas dari itu semua, keamanan konsumsi bagi anak-anak untuk kelengkapan kebutuhan vitamin A tetap menjadi prioritas utama.

ANUGRAINI

BIOTEKNOLOGI MODERN 071 404 105

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->