P. 1
Tugas Makalah - Finish

Tugas Makalah - Finish

|Views: 68|Likes:
Published by aji_java
makalah praktikum software hardware, langkah perakitan komputer
makalah praktikum software hardware, langkah perakitan komputer

More info:

Published by: aji_java on Nov 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/21/2014

pdf

text

original

Sections

MAKALAH PRAKTIKUM HARDWARE SOFTWARE

Disusun oleh: Muhammad Aji Setiawan Andri Fitriyanto Nur Silan Ngusmin (24.10.0007) (24.10.0004) (24.10.0043) (24.10.0053)

SEKOLAH TINGGI MENEJEMEN INFORMATIKA & KOMPUTER AKI JL. KAMANDOWO NO.13 PATI

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul “Praktikum Hardware Software” ini. Dalam Penulisan makalah ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini. Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan pembuatan makalah ini, khususnya kepada : 1. Bapak Adhi Prayitno, ST, M.Kom sebagai Dosen pembimbing pengampu mata kuliah Praktikum Hardware Software yang telah memberikan bimbingan dan kemudahan dalam pembuatan makalah ini. 2. Teman-teman STIMIK AKI khususnya semester IV jurusan S1-TI yang telah mendukung kemudahan dan keberhasilan penulis menyelesaikan makalah ini. 3. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dalam penulisan makalah ini. Akhirnya penulis berharap semoga Allah memberikan imbalan yang setimpal pada mereka yang telah memberikan bantuan, dan dapat menjadikan semua bantuan tersebut sebagai ibadah, Amiin Yaa Robbal „Alamiin.

Pati, 12 Juni 2012

Penulis

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................... i DAFTAR ISI.................................................................................................. ii BAB I : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ............................................................................ 1 1.2 Perumusan Masalah .................................................................... 2 1.3 Tujuan Penulisan ......................................................................... 2 1.4 Sistematika Penulisan ................................................................. 2

BAB II : PENGENALAN KOMPONEN KOMPUTER PC 2.1 Motherboard ................................................................................. 4 Komponen dalam Motherboard ................................................. 4 2.2 CPU .............................................................................................. 8 Komponen CPU .......................................................................... 8 Metode Kerja CPU ...................................................................... 9 2.3 Heatsink ....................................................................................... 9 2.4 RAM ............................................................................................ 10 Jenis RAM .................................................................................. 11 2.5 ROM ............................................................................................ 13 2.6 Sound Card................................................................................... 15 Fungsi Dasar Sound Card .......................................................... 15 2.7 Video Card ................................................................................... 16 2.8 Power Supply ............................................................................... 17 2.9 Hard Disk ..................................................................................... 17 ii

2.10 Floppy Disk ................................................................................ 18 2.11 CD ROM .................................................................................... 18 2.12 Kabel Drive ................................................................................ 18

BAB III : PENGENALAN PERANGKAT INPUT OUTPUT 3.1 Perangkat Input ............................................................................ 19 3.1.1 Keyboard ............................................................................ 19 3.1.2 Mouse ................................................................................. 21 3.1.3 Touch Pad........................................................................... 21 3.1.4 Scanner ............................................................................... 22 3.1.5 Microphone ........................................................................ 23 3.1.6 Kamera Digital ................................................................... 23 3.1.7 Barcode Reader .................................................................. 24 3.1.8 Light Pen ............................................................................ 24 3.1.9 Graphis Pads....................................................................... 25 3.1.10 Joy Stick & Game Padle .................................................. 25 3.2 Perangkat Output ......................................................................... 26 3.2.1 Monitor ............................................................................... 27 3.2.2 Printer ................................................................................. 29 3.2.3 Plotter ................................................................................. 29 3.2.4 Speaker ............................................................................... 30

BAB IV : LANGKAH PERAKITAN PC 4.1 Persiapan ..................................................................................... 31 4.1.1 Penentuan Konfigurasi ....................................................... 31 iii

4.1.2 Persiapan Komponen dan Perlengkapan ............................ 31 4.1.3 Pengamanan ....................................................................... 32 4.2 Perakitan ..................................................................................... 33 4.2.1 Penyiapan Motherboard ..................................................... 33 4.2.2 Memasang CPU ................................................................. 33 4.2.3 Memasang Heatsink ........................................................... 34 4.2.4 Memasang Modul Memori RAM....................................... 35 4.2.5 Memasang Motheboard pada Cassing ............................... 37 4.2.6 Memasang Power Supply ................................................... 38 4.2.7 Menghubungkan Panel Depan ke Motherboard ................. 39 4.2.8 Memasang Hard Drive ....................................................... 40 4.2.9 Memasang Kabel Drive...................................................... 41 4.2.10 Memasang Card Adapter.................................................. 42 4.2.11 Penyelesaian Akhir........................................................... 43

BAB V : PENGATURAN KONFIGURASI BIOS 5.1 Masuk ke Setup BIOS .................................................................. 44 5.2 Tampilan BIOS ............................................................................ 44 5.3 Setting Konfigurasi BIOS ............................................................ 45 5.4 Menu – menu Utama BIOS .......................................................... 45 5.4.1 Standar CMOS Features ..................................................... 46 5.4.2 Advaced CMOS Features ................................................... 48 5.4.3 Integrated Peripheral .......................................................... 48 5.4.4 Power Management Setup.................................................. 49 5.4.5 PNP/PCI Configurations .................................................... 50 iv

5.4.6 PC Health Status ................................................................ 50 5.4.7 Top Performance ................................................................ 51 5.4.8 Load Fail – Safe Defaults ................................................... 52 5.4.9 Load Optimized Defaults ................................................... 52 5.4.10 Safe and Exit Setup .......................................................... 53 5.4.11 Exit Without Saving ......................................................... 54 5.4.12 MB Intelegent Tweaker .................................................... 54 5.5 Update BIOS ................................................................................ 56

BAB VI : PENGENALAN SOFTWARE KOMPUTER 6.1 Software Sistem Operasi .............................................................. 58 6.2 Software Aplikasi ......................................................................... 58

BAB VII : PENGINSTALAN SOFTWARE SISTEM OPERASI 7.1 Pertimbangan Pemilihan Sistem Operasi ..................................... 59 7.2 Penginstalan Sitem Operasi Windows XP ................................... 60

BAB VIII : PENGINSTALAN PROGRAM APLIKASI 8.1 Jenis Software Aplikasi Penting Komputer PC............................ 67 8.1.1 Driver ................................................................................. 67 8.1.2 Antivirus ............................................................................. 67 8.1.3 Utilitis ................................................................................. 67 8.1.4 Office.................................................................................. 67 8.1.5 Multimedia ......................................................................... 68 8.2 Cara Penginstalan Program Aplikasi............................................ 68 v

8.3 Option Penting Penginstalan Program Aplikasi ........................... 68

BAB IX : TROUBLESHOOTING DAN PENANGANANNYA 9.1 Pengecekan Troubleshooting Pasca Perakitan ............................. 74 9.2 Analisa Troubleshooting .............................................................. 76 9.2.1 Kerusakan Software ........................................................... 76 9.2.2 Kerusakan Hardware .......................................................... 77 9.3 Analisa Kode ”BEEP” Troubleshooting ...................................... 78 9.4 Cara Penanganan Troubleshooting............................................... 78 BAB X : PENUTUP 10.1 Kesimpulan................................................................................. 80 10.2 Saran ........................................................................................... 81 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 82

vi

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan di era teknologi ini, komputer munjadi bagian penting dalam perkembangan hidup manusia. Seiring dengan evolusi komputer dari sebuah alat bantu perhitungan sederhana, yang terus berkembang kapasitas dan fungsinya hingga menjadi sebuah perangkat teknologi canggih, alat ini seolah menjadi sesuatu yang mutlak untuk dimiliki oleh setiap manusia jaman sekarang. Hampir seluruhandalapisan masyarakat telah mengenal komputer dan sebagian besar diantaranya telah mendayagunakan komputer untuk alat bantu pekerjaan. Di sisi lain, faktanya adalah masih banyak masyarakat yang bisa menggunakan komoputer, tetapi mereka tidak tahu apa fungsi komponen-komponen di dalamnya. Sebagian besar pengguna komputer juga tidak bisa merakit komputer sendiri. Mereka cenderung membeli jadi dan langsung menggunakan. Tidak banyak dari pengguna komputer yang bisa menginstal software system operasi yang berfungsi sebagai program pengatur semua aplikasi yang nantinya akan digunakan. Pengguna yang tadinya tidak mengerti fungsi komponen komputer, tidak bisa merakit komputer, dan tidak bisa menginstal perangkat lunak kedalam komputer meraka sendiri akhirnya akan mengalami kesulitan saat terjadi permasalahan/ trouble shooting pada komputer mereka. Sebagian menjadi panik dan sebagian besar dari meraka tidak bisa mengatasi trouble shooting tersebut. Hal itulah yang melatar belakangi penulisan dan penyusunan makalah yang berjudul “Praktikum Hardware Software” ini.

1.2 Perumusan Masalah Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah: 1. Apa saja komponen yang terdapat dalam komputer dan apa fungsinya? 2. Apa saja perangkat input-output computer PC ? 3. Bagaimana cara merakit komputer? 4. Bagaimana cara pengaturan konfigurasi BIOS? 5. Apa peranan software dalam sebuah komputer? 1

6. Apa fungsi software system operasi dan bagaimana cara menginstalnya? 7. Software aplikasi apa yang harus diinstal dalam komputer dan bagaimana cara menginstalnya? 8. Bagaimana cara penanganan troubleshooting komputer? 1.3 Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah : 1. Memenuhi tugas mata kuliah Praktikum Hardware Software. 2. Untuk modul pembelajaran mandiri pada mata kuliah Praktikum Hardware Software. 3. Untuk menyajikan sebuah materi kepada pembaca, dengan tujuan dapat memberikan wawasan tentang hardware software komputer, dimana dalam hal ini adalah fungsi komponen, cara merakit, menginstal perangkat lunak, dan mengatasi trouble shooting yang timbul. 1.4 Sistematika Penulisan KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Perumusan Masalah 1.3 Tujuan Penulisan 1.4 Sistematika Penulisan BAB II : PENGENALAN KOMPONEN KOMPUTER PC 2.1 Motherboard 2.2 CPU 2.3 Heatsink 2.4 RAM 2.5 ROM 2.6 Sound Card 2.7 Video Card 2.8 Power Supply 2.9 Hard Disk 2

2.10 Floppy Disk 2.11 CD ROM 2.12 Kabel Drive BAB III : PENGENALAN PERANGKAT INPUT OUTPUT 3.1 Perangkat Input 3.2 Perangkat Output BAB IV : LANGKAH PERAKITAN PC 4.1 Persiapan 4.2 Perakitan BAB V : PENGATURAN KONFIGURASI BIOS 5.1 Masuk ke Setup BIOS 5.2 Tampilan BIOS 5.3 Setting Konfigurasi BIOS 5.4 Menu – menu Utama BIOS 5.5 Update BIOS BAB VI : PENGENALAN SOFTWARE KOMPUTER 6.1 Software Sistem Operasi 6.2 Software Aplikasi BAB VII : PENGINSTALAN SOFTWARE SISTEM OPERASI 7.1 Pertimbangan Pemilihan Sistem Operasi 7.2 Penginstalan Sitem Operasi Windows XP BAB VIII : PENGINSTALAN PROGRAM APLIKASI 8.1 Jenis Software Aplikasi Penting Komputer PC 8.2 Cara Penginstalan Program Aplikasi 8.3 Option Penting Penginstalan Program Aplikasi BAB IX : TROUBLESHOOTING DAN PENANGANANNYA 9.1 Pengecekan Troubleshooting Pasca Perakitan 9.2 Analisa Troubleshooting 9.3 Analisa Kode ”BEEP” Troubleshooting 9.4 Cara Penanganan Troubleshooting BAB X : PENUTUP 10.1 Kesimpulan 10.2 Saran DAFTAR PUSTAKA 3

BAB II PENGENALAN KOMPONEN KOMPUTER PC

2.1 Motherboard

Gambar sebuah motherboard Motherboard (papan induk) adalah papan sirkuit tempat berbagai komponenkomponen komputer saling terhubung. Motherboard merupakan komponen utama dari

sebuah PC, karena pada Motherboard-lah semua komponen PC akan disatukan. Pengertian lain dari Motherboard adalah papan utama berupa PCB yang memiliki chip bios (program penggerak), jalur-jalur dan konektor sebagai penghubung akses masing-masing perangkat. Komponen-komponen dalam Motherboard

Konektor Power Konektor power adalah pin yang menyambungkan motherboard dengan power supply di casing sebuah komputer. Pada motherboard tipe AT, casing yang dibutuhkan adalah tipe AT juga. Konektor power tipe AT terdiri dari dua bagian, di mana dua kabel dari power supply akan menancap di situ. Pada tipe ATX, kabel power supply menyatu dalam satu header yang utuh, sehingga tinggal

menancapkannya di motherboard. Kabel ini terdiri dari dua kolom sesuai dengan pin di motherboard yang terdiri atas dua larik pin juga. Ada beberapa motherboard yang menyediakan dua tipe konektor power, AT dan ATX. Kebanyakan motherboard terbaru bertipe ATX.

Socket atau Slot Prosesor

4

Terdapat beberapa tipe colokan untuk menancapkan prosesor . Model paling lama adalah ZIF ( Zero Insertion Force) Socket 7 atau popular dengan istilah Socket 7. Socket ini kompatibel untuk prosesor bikinan Intel, AMD, atau Cyrix. Biasanya digunakan untuk prosesor model lama (sampai dengan generasi 233 MHz). Ada lagi socket yang dinamakan Socket 370. Socket ini mirip dengan Socket 7 tetapi jumlah pinnya sesuai dengan namanya, 370 biji. Socket ini kompatibel untuk prosesor bikinan Intel. Sementara AMD menamai sendiri socketnya dengan istilah Socket A, di mana jumlah pinnya juga berbeda dengan socket 370. Istilah A digunakan AMD untuk menunjuk merek prosesor Athlon. Untuk keluarga prosesor Intel Pentium II dan III, slot yang digunakan disebut dengan Slot 1, sementara motherboard yang menunjang prosesor AMD menggunakan Slot A untuk jenis slot yang seperti itu.

Socket Memori Ada dua tipe socket memori yang kini beredar di masyarakat komputer. Memang ada juga socket terbaru untuk Rambus-DRAM tetapi sampai kini belum banyak pengguna yang memakainya. Socket lama yang masih cukup populer adalah SIMM. Socket ini terdiri dari 72 pin modul. Socket yang kedua memiliki 168 pin modul, yang dirancang satu arah. tidak mungkin memasangnya terbalik, karena galur di motherboard sudah disesuaikan dengan socket memori tipe DIMM.

Chipset North bridge controller VIA VT8751A yang memberikan interface prsessor dengan frekuensi 533/400MHz, yang mensupport intel Hypertheading Tecnologi, interface system memory yang beropersi pada 266MHz, dan interface AGP 1.5V yang mendukung spesifikasi AGP 2.0 termasuk write protocol dengan kecepatan 4X.

 Chipset South bridge controller Peripheral kontroler terintegrasi VIA VT8235 yang mensupport berbagai I/O fungsi termasuk 2-channel ATA/133 bus master IDE controller, sampai 6 port USB 2.0, interface LCP super I/O, interface AC‟97 dan PCI 2.2.  Batere CMOS Batere ini berfungsi untuk memberi tenaga pada motherboard dalam mengenali konfigurasi yang terpasang, ketika ia tidak/belum mendapatkan daya dari power supply 5

AGP Acceleratd Graphics Port atau disingkat AGP, fungsinya adalah menyalurkan data

dari kartu grafis ke cpu tanpa harus melalui memori utama.  Standby Power LED Lampu ini menyala jika terdapat standby power di motherboard. LED ini bertindak sebagai reminder (pengingat) untuk mematikan system power sebelum menghidupkan atau mematikan mesin.  PCI slots Pegembangan slot PCI 2.2 32-bit in9i mensopport bus master PCI cart seperti SCSI atau cart LAN dengan keluaran maksimum 133MB/s.  Video Graphics Adapter Port Port 15-pin ini adalah untuk VGA monitor atau VGA perangkat lain yang kompatibel. Untuk mainboard laptop dan beberapa PC jaman sekarang, VGA card sudah built in pada mobo, sehingga tidak ada port VGA. 

Konektor Casing Digunakan untuk menyambungkan tombol / saklar dan indikator pada casing ke motherboard.

Konektor Floppy dan IDE Konektor ini menghubungkan motherboard dengan piranti simpan komputer seperti floppy disk atau harddisk. Konektor IDE dalam sebuah motherboard biasanya terdiri dari dua, satu adalah primary IDE dan yang lain adalah secondary IDE. Konektor Primary IDE menghubungkan motherboard dengan primary master drive dan piranti secondary master. Sementara, konektor secondary IDE biasanya disambungkan dengan pirantipiranti untuk slave seperti CDROM dan harddisk slave. Bagaimana menyambungkan pin dengan kabel? Mudah sekali. Pita kabel IDE memiliki t strip merah pada salah satu sisinya. Strip merah tersebut men i, sisi kabel berstrip merah ditancapkan pada pin bernomor 1 di konektornya. Bila menancap

6

terbalik, piranti yang terpasang tidak akan dikenali oleh komputer. Hal yang sama berlaku untuk menyambungkan kabel floppy dengan pin di motherboard.  Konektor (PS/2 ) Keyboard Port Ada dua tipe konektor yang menghubungkan motherboard dengan keyboard. Satu adalah konektor serial, sedangkan satu lagi adalah konektor PS/2. Konektor serial atau tipe AT berbentuk bulat, lebih besar dari yang model PS/2 punya, dengan lubang pin sebanyak 5 buah. Sementara, konektor PS/2 memiliki lubang pin 6 buah dan diameternya lebih kecil separuhnya dibanding model AT. Biasanya berwarna ungu dan terletak berdekatan dengan papan mainboard.  PS/2 Mouse Port Konektor hijau 6 pin ini adalah untuk mouse. Karena fungsi mouse yang dianggap sebagai fungsi tambahan maka port ini terletak setelah port keyboard. Ini bisa terletak kedua terjauh dari papan mobo setelah port keyboard, atau kedua terjauh dari port-port lain setelah keberadaan port keyboard.  Port Paralel dan Serial Pada tipe AT, port serial dan paralel tidak menyatu dalam satu motherboard tetapi disambungkan melalui kabel. Jadi, di motherboard tersedia pin untuk menancapkan kabel. Fungsi port paralel bermacammacam, mulai dari

menyambungkan komputer dengan printer, scanner, sampai dengan menghubungkan komputer dengan periferal tertentu yang dirancang menggunakan koneksi port paralel. Port serial biasanya digunakan untuk menyambungkan dengan kabel modem atau mouse. Ada juga piranti lain yang bisa dicolokkan ke port serial. Dalam motherboard tipe ATX, port paralel dan serial sudah terintegrasi dalam motherboard, sehingga tidak perlu menancapkan kabel-kabel yang merepotkan.  RJ-45 Port Port 25-pin ini menghubungkan konektor LAN melalui sebuah pusat network.  Line in jack

7

Jack line in (biru muda) menghuungkan ke tape player atau sumber audio lainnya. Pada mode 6-channel, funsi jack ini menjadai bass/tengah.  Line out jack Jack line out (lime) ini menghubungkan ke headphone atau speaker. Pada mode 6-channel, funsi jack ini menjadi speaker out depan.  Microphone jack Jack mic (pink) ini meghubungkan ke mikrofon. Pada mode 6-channel funsi jack ini rear speaker out belakang.  USB 2.0 port Kedudukan port USB (universal serial bus) 4-pin ini disediakan untuk menghubungkan dengan perangkat USB 2.0.

2.2 CPU CPU (singkatan dari Central Processing Unit), yaitu perangkat keras komputer yang bertugas

melaksanakan perintah dan mengolah data dari perangkat lunak, juga bertindak sebagai pengendali proses kerja komputer. Sering disebut sebagai

prosesor, atau otaknya komputer. CPU itu sendiri adalah komponen internal komputer. CPU

berbentuk persegi kecil dan, berisi beberapa konektor logam pada bagian bawahnya untuk dimasukkan secara langsung ke soket CPU pada motherboard. Setiap motherboard hanya mendukung jenis tertentu dari CPU sehingga harus memeriksa spesifikasi motherboard sebelum mencoba untuk mengganti atau meng-upgrade CPU. Berbarengan dengan CPU umumnya juga dilekatkan heat sink dan kipas kecil yang terpasang langsung di atas CPU untuk membantu menjaga agar tidak terlalu panas. Komponen CPU CPU itu sendiri terdiri atas tiga komponen utama dan sebuah jalur interkoneksi yang menghubungkan antara ketiganya. 8

 Control Unit, atau Unit Kontrol, bertugas sebagai pusat dari pengendalian komputer yaitu mengambil berbagai data dan instruksi dari memori untuk diproses, menyeleksi instruksi yang berhubungan dengan fungsi logika dan aritmetika dan mengirimkannya ke bagian ALU untuk diproses, mengawasi kerja ALU, mengatur alat-alat input output, dan membawa kembali hasil (output) pemrosesan ke memori utama.  ALU (Arithmetic and Logical Unit), berfungsi melakukan proses perhitungan aritmatika dan logika sesuai dengan instruksi program.  Register, berfungsi sebagai memori tempat penyimpanan data atau instruksi yang akan diproses. Data dari memori utama (RAM) diambil kemudian ditempatkan di register, selanjutnya data dari registerlah yang diproses.  CPU Interconnections, adalah sistem koneksi dan bus yang menghubungkan

komponen internal CPU, yaitu ALU, unit kontrol dan register-register dan juga dengan bus-bus eksternal CPU yang menghubungkan dengan sistem lainnya, seperti memori utama, piranti masukan /keluaran. Metode Kerja Saat sebuah program akan dieksekusi, maka isi program tersebut yang berada di dalam harddisk diambil dan di masukkan ke RAM. Control Unit membedakan instruksi dan data, instruksi ditempatkan ke Program-Storage sedangkan data ditempatkan di Working-Storage.

Selanjutnya instruksi dan data tersebut di ambil oleh Control Unit di simpan di Register. Bila instruksi merupakan perhitungan logika atau aritmatika, maka ia dibawa ke ALU untuk diproses. Hasilnya akan ditampung di Accumulator. Control Unit akan mengambilnya dan membawanya kembali ke RAM yang kemudian di tampilkan hasilnya ke alat output. 2.3 Heatsink Fungsi heatsink seperti disebutkan diatas adalah membuang panas yang dihasilkan oleh prosessor lewat konduksi panas dari prosessor ke heatsink. Untuk mengoptimalkan pemindahan panas maka heatsink harus dipasang rapat pada bagian atas prosessor dengan beberapa clip sebagai penahan sedangkan permukaan kontak 9

pada heatsink dilapisi gel penghantar panas. Bila heatsink dilengkapi dengan fan maka konektor power pada fan dihubungkan ke konektor fan pada motherboard.

Gambar heatsink

2.4 RAM RAM (Random Access Memory) adalah sebuah

perangkat keras komputer yang berfungsi menyimpan berbagai data dan instruksi program. Berbeda dengan tape magnetik atau disk yang mengakses data secara berurutan, isi dari RAM diakses secara random/acak atau tidak mengacu pada pengaturan letak data. Data di dalam RAM bersifat sementara, dengan kata lain data yang tersimpan akan hilang jika komputer dimatikan atau catu daya yang terhubung kepadanya dicabut. RAM biasa

juga disebut sebagai memori utama (main memory), memori primer (primary memory), memori internal (internal memory), penyimpanan utama (primary storage), memory stick, atau RAM stick. Bahkan terkadang orang hanya menyebutnya sebagai memori meskipun ada jenis memori lain yang terpasang di komputer. RAM merupakan salah satu jenis memori internal yang mendukung kecepatan prosesor dalam mengolah data dan instruksi. Dengan menggunakan tambahan RAM ke dalam komputer dapat menghasilkan pengaruh positif pada kinerja dan kecepatan komputer, meskipun RAM sebenarnya tidak menentukan kecepatan komputer. 10

Jenis-jenis RAM:  DRAM (Dynamic Random Access Memory) RAM ini menyimpan setiap bit data yang terpisah dalam kapasitor dalam satu sirkuit terpadu. Data yang terkandung di dalamnya harus disegarkan secara berkala oleh CPU agar tidak hilang. Hal ini membuatnya sangat dinamis dibandingkan dengan memori lainnya. Dalam strukturnya, DRAM hanya memerlukan satu transistor dan kapasitor per bit, sehingga memiliki kepadatan sangat tinggi.  SRAM (Static Random Access Memory).

adalah jenis RAM (sejenis memori semikonduktor) yang tidak menggunakan kapasitor. Hal ini

mengakibatkan SRAM tidak perlu lagi disegarkan secara berkala seperti halnya dengan DRAM. Ini juga sekaligus membuatnya memiliki kecepatan lebih tinggi dari DRAM. Berdasarkan fungsinya terbagi menjadi Asynchronous dan Synchronous.  EDORAM (Extended Data Out Random Accses Memory) adalah jenis RAM yang dapat menyimpan dan mengambil isi memori secara bersamaan, sehingga kecepatan baca tulisnya pun menjadi lebih cepat. Umumnya digunakan pada PC terdahulu sebagai pengganti Fast Page Memory (FPM) RAM.  SDRAM (Synchronous Dynamic Random Acces Memory) adalah jenis RAM dinamis yang kemampuan kecepatannya lebih cepat dari pada EDORAM dan kepingannya terdiri dari 168 pin. RAM ini

disinkronisasi oleh clock sistem dan cocok untuk

11

sistem dengan bus yang memiliki kecepatan sampai 100 MHz.  RDRAM (Rambus Dynamic Random Acces Memory) adalah salah satu tipe dari RAM dinamis sinkron yang diproduksi Bus oleh Speed Rambus sebesar Corporation 800 MHz

menggunakan

tetapi memiliki jalur data yang sempit (8 bit). RDRAM memiliki memory controller yang canggih sehingga tidak semua motherboard bisa

mendukungnya.  NV-RAM (Non-Volatile Random Access Memory) merupakan jenis RAM yang menggunakan baterai Litium di dalamnya sehingga data yang tersimpan tidak akan hilang meskipun catu daya dimatikan.  VGRAM (Video Graphic Random Acces Memory) selain itu, ada jenis RAM yang dibuat khusus untuk video adapter, yakni VGRAM. Kapasitasnya sangat menentukan kualitas gambar yang dihasilkan oleh video adapter tersebut.

Sementara itu, sampai saat makalah ini disusun, ada tiga jenis DDR RAM yaitu DDR (atau biasa juga disebut DDR1), DDR2 dan DDR3. Perbandingan dan perbedaan antara DDR, DDR2 dan DDR3 adalah sebagai berikut:  DDR

DDR (double data rate) RAM generasi 1 merupakan memori yang mulai menggunakan teknologi double clock cycle. Ini berbeda dengan SDR (single data rate) RAM yang hanya mampu melakukan single clock cycle. Sehingga DDR RAM mampu mentransfer data dua kali lebih cepat. 12

DDR RAM ini ada beberapa jenis seperti DDR-200 (memiliki memory clock 100 MHz), DDR-266 (memiliki memory clock 133 MHz), DDR-333 (memiliki memory clock 166 MHz) dan DDR-400 (memiliki memory clock 200 MHz). Frekuensi transfer yang bisa dihasilkan DDR1 hanya antara 200-400 MHz. DDR RAM versi ini dikembangkan sejak 1996 sampai 2000.  DDR2 DDR2 RAM memiliki clock cycle dua kali lebih banyak. Artinya, kemampuanya dua kali lebih cepat dibandingkan DDR1. Memory clock-nya terentang dari 100 MHz sampai 266 MHz. Jenis DDR2 memiliki nama st r DDR2-400, DDR2-533, DDR2-667, DDR2-800 dan DDR2-1066. Dan frekuensi transfer antara 400-1966 MHz.

 DDR3 Sementara DDR3 RAM, dari segi memory clock-nya tak jauh beda dengan DDR2 yaitu dari 100 MHz sampai 266 MHz. Bedanya terletak frekuensi transfernya yang lebih tinggi yaitu mencapai 2133 MHz (DDR2 maksimal hanya sampai 1066 MHz) dan voltasenya yang lebih hemat yaitu hanya 1.5v (DDR2 memerlukan voltase 1.8v dan DDR 1 dengan 2.5/2.6v). 2.5 ROM ROM merupakan singkatan dari Read Only Memory. ROM berisikan suatu program yang telah ditetapkan oleh pembuat perangkat komputer. Biasanya program / data yang ada dalam ROM ini diisi oleh pabrik yang membuatnya dan keberadaan program ini tidak dapat diubah, ditambah, maupun dikurangi oleh pemakai komputer. Isi ROM diperlukan pada saat komputer dihidupkan. Perintah yang ada di dalam ROM sebagian akan dipindahkan ke RAM. Di antara perintah dari ROM adalah perintah untuk membaca sistem operasi dari disk, 13

perintah untuk mengecek semua peralatan yang ada di unit sistem, dan perintah untuk menampilkan pesan di layar. ROM ini sifatnya permanen, artinya program / data yang disimpan di dalam ROM ini tidak hilang atau berubah walau aliran listrik di matikan. Salah satu contoh ROM adalah ROM BIOS yang berisi program dasar system komputer yang mengatur / menyiapkan semua peralatan / komponen yang ada dalam komputer saat komputer dihidupkan.

Contoh ROM BIOS ROM modern didapati dalam bentuk IC, persis seperti medium penyimpanan/memori lainnya seperti RAM. Untuk membedakannya perlu membaca teks yang tertera pada IC-nya. Biasanya dimulai dengan nomer 27xxx, angka 27 menunjukkan jenis ROM , xxx menunjukkan kapasitas dalam kilo bit. Mask ROM Data pada ROM dimasukkan langsung melalui mask pada saat perakitan chip. Hal ini membuatnya sangat ekonomis terutama jika kita memproduksi dalam jumlah banyak. Namun hal ini juga menjadi sangat mahal karena tidak fleksibel. Sebuah perubahan walaupun hanya satu bit membutuhkan mask baru yang tentu saja tidak murah. Karena tidak fleksibel, maka tipe Mask ROM ini jarang ada yang menggunakannya lagi. Sampai saat sekarang ini ROM telah mengalami perkembangan dan banyak macamnya, diantaranya :  PROM (Programable ROM), yaitu ROM yang bisa kita program kembali dengan catatan hanya boleh satu kali perubahan setelah itu tidak dapat lagi diprogram.  RPROM (Re-Programable ROM), merupakan perkembangan dari versi PROM dimana kita dapat melakukan perubahan berulangkali sesuai dengan yang diinginkan.

14

 EPROM (Erasable Program ROM), merupakan ROM yangdapat kita hapus dan program kembali, tapi cara penghapusannya dengan menggunakan sinar ultraviolet.  EEPROM (Electrically Erasable Program ROM), perkembangan mutakhir dari ROM dimana kita dapat mengubahdan menghapus program ROM dengan menggunakan teknikelektrik. EEPROM ini merupakan jenis yang paling banyak digunakan saat ini.

2.6 Sound Card Sound Card / Kartu Suara adalah sebuah perangkat multimedia berbentuk seperti kartu yang berfungsi sebagai pengolah data berupa audio atau suara dan sebagai penghubung alat input/output suara ke komputer. Pada awalnya, Sound Card hanyalah sebagai pelengkap dari komputer. Namun sekarang, sound card adalah perangkat wajib di setiap komputer.

gambar sebuah sound-card Dilihat dari cara pemasangannya, sound card dibagi 3(tiga):

Sound Card Onboard, yaitu sound card yang menempel langsung pada motherboard komputer.

Sound Card Offboard, yaitu sound card yang pemasangannya di slot ISA/PCI pada motherboard. Rata-rata, sekarang sudah menggunakan PCI

Soundcard External, adalah sound card yang penggunaannya disambungkan ke komputer melalui port eksternal, seperti USB atau FireWire

Fungsi Dasar Sound Card Sound Card mempunyai 4 fungsi dasar, diantaranya:  Synthesizer. Digunakan untuk mensitesis suara terutama dengan menghasilkan efek – efek suara tertentu. 15

 Interface untuk MIDI ( Musical Instrument Digital Interface ). MIDI merupakan spesifikasi yang menjadi st rt format musik dalam komputer.File MIDI menggambarkan bogeyman musik dimainkan.  Analog to Digital ( A / D) conversion. Mengubah sinyal analog menjadi digital dan diperlukan selama proses perakaman suara. Ketika merekam suara lewat microphone. suara yang berupa analog diolah

oleh DSP, dalam mode ADC ( Analog Digital Converter : Konversi analog ke digital). Mengubah sinyal analog menjadi sinyal digital yang berkelanjutan. Sinyal digital ini simpan dalam format waveform table atau biasa ditulis Wav(wave) dalam disk atau dikompresi menjadi bentuk lain seperti mp3.  Digital to Analog ( D / A ) conversion. Mengubah sinyal digital menjadi analog dan dipakai pada saat playback. Ketika mendengarkan suara dari sound card,data digital suara yang berupa waveform .wav atau mp3 dikirim ke sound card. Data digital ini di proses oleh DSP (Digital Signal processing : Pengolah signal digital) bekerja dengan DAC (Digital Analog Converter : Konversi digital ke Analog ). Mengubah sinyal digital menjadi sinyal analog, yang kemudian sinyal analog diperkuat dan dikeluarkan melalui speaker.

2.7 Video Card

Gambar sebuah kartu grafis. VGA (Video Graphics Adapter) adalah salah satu hardware yang berfungsi untuk mengubah bahasa mesin menjadi tampilan baik grafis maupun teks mode di layar monitor. Artinya VGA menghubungkan sistem komputer dengan monitor. Kartu grafis ini terdiri dari rangkaian komponen elektronika. Biasanya tertancap pada slot di papan utama CPU pada komputer.

16

VGA dapat bekerja karena memiliki memory internal ataupun dedikasi khusus untuk tampilan. Ukuran memory VGA hampir sama dengan main memory. Tetapi dalam satuan byte. Kebanyakan VGA masa kini telah memiliki kapasitas dan clock yang tinggi. 2.8 Power Supply Power Supply adalah sebuah piranti elektronika yang berguna sebagai sumber daya untuk piranti lain, terutama daya listrik. Pada dasarnya pencatu daya bukanlah sebuah alat yang menghasilkan energi listrik saja, namun ada beberapa pencatu daya yang menghasilkan energi mekanik, dan energi yang lain.

Gambar PS Logisys 550 watt

Gb. Ultrax3 dengan 1000 watt

2.9 Hard-disk Hard-disk adalah media penyimpan permanent yang sangat penting pada komputer. Hardisk memiliki kapasitas sangat besar untuk menyimpan data berupa dokumen atau program. Kerusakan pada harddisk dapat disebabkan beberapa hal seperti power supply yang tidak memadai yang bisa merusak kontroller harddisk dan motor serta suhu didalam harddisk yang panas membuat kondisi hard-disk dalam lingkungan tidak stabil.

2TB dengan Green Technology

17

2.10

Floppy disk Floppy disk adalah media yang bisa dilepas dan mengijinkan kita dengan

sangat mudah untuk memasukkan dan mengambil informasi dari komputer dengan menggunakan disket.

Gambar Floppy disk 2.11 CD ROM

CD-ROM adalah komponen hardware yang digunakan untuk pendistribusian software (program).

Gambar Cd rom

2.12

Kabel Drive

Kabel IDE adalah penghubung utama komponen hard-disk, CD-ROM, dan floppy disk dengan komputer.

Gambar IDE controller

18

BAB III PENGENALAN PERANGKAT INPUT-OUTPUT (I/O)

Input/Output Unit merupakan bagian dari komputer untuk menerima data maupun mengeluarkan/menampilkan data setelah diproses oleh Processor. Dua bagian penting dalam bahasan input out put adalah Port I/O dan Peripheral I/O. Dalam makalah ini hanya akan dibahas mengenai peripheral I/O. Sementara port I/O tidak dibahas dalam bab ini karena sudah dijelaskan dalam bab sebelumnya (BAB II - di bagian penjelasan Motherboard). Sebelumnya penulis harus memberikan pengertian tentang perbedaan antara device I/O dan Peripheral I/O. Device I/O adalah suatu bentuk perangkat I/O yang keberadaannya wajib diperlukan dalam suatu komputer, contohnya adalah keyboard dan monitor. Sementara peripheral I/O adalah suatu perangkat I/O yang mengacu ke peralatan external yang dihubungkan dengan sebuah komputer. Jadi, dalam hal ini, peripheral I/O adalah perangkat tambahan. Oleh karena itulah, untuk penulisan selanjutnya penulis akan menggunakan istilah perangkat I/O.

3.1 Perangkat Input Peralatan masukan berfungsi sebagai media untuk memasukkan data dari luar system ke dalam suatu memori dan prosesor untuk diolah guna menghasilkan informasi yang diperlukan. Peralatan masukan yang umum digunakan antara lain adalah sebagai berikut; 3.1.1 Keyboard

Keyboard merupakan unit input yang paling penting dalam suatu pengolahan data dengan komputer. Keyboard dapat berfungsi memasukkan huruf, angka, karakter khusus serta sebagai media bagi user (pengguna) untuk melakukan perintah-perintahandalainnya yang diperlukan, seperti menyimpan file dan membuka file. Keyboard sekarang yang kita kenal memiliki beberapa jenis port, yaitu port serial, ps2, usb dan wireless.

19

Gambar mouse QWERTY Keyboard yang umum dipakai adalah keyboard jenis QWERTY, yang bentuknya ini mirip seperti tuts pada mesin tik. Keyboard QWERTY memiliki empat bagian yaitu : 1. Typewriter Key Tombol ini merupakan tombol utama dalam input. Tombol ini sama dengan tuts pada mesin tik yang terdiri atas alphabet dan tombol lainnya. Contoh; back space, caps lock, delete, end, esc, home, dsb. 2. Numeric Key Tombol ini terletak di sebelah kanan keyboard. tombol ini terdiri atas angka dan arrow key. Jika lampu indikator num lock menyala maka tombol ini berfungsi sebagai angka. Jika lampu indikator num lock mati maka tombol ini berfungsi sebagai arrow key. 3. Function Key Tombol ini terletak pada baris paling atas, tombol fungsi ini ini terdiri dari F1 s/d F12. Fungsi tombol ini berbeda-beda tergantung dari program komputer yang digunakan. 4. Special Function Key Tombol ini terdiri atas tombol Ctrl, Shift, dan Alt. Tombol akan mempunyai fungsi bila ditekan secara bersamaan dengan tombol lainnya. Misalnya, untuk memblok menekan bersamaan tombol shift dan arrow key, untuk menggerakan kursor menekan bersamaan ctrl dan arrow key.

20

3.1.2

Mouse

Mouse adalah salah unit masukan (input device). Fungsi alat ini adalah untuk perpindahan pointer atau kursor secara cepat. Selain itu, dapat sebagai perintah praktis dan cepat dibanding dengan keyboard. Mouse mulai digunakan secara maksimal sejak sistem operasi telah berbasiskan GUI (Graphical User Interface). Sinyal-sinyal listrik sebagai input device mouse ini dihasilkan oleh bola kecil di dalam mouse, sesuai dengan pergeseran atau pergerakannya. Sebagian besar mouse terdiri dari tiga tombol, umumnya hanya dua tombol yang digunakan yaitu tombol kiri dan tombol kanan. Saat ini mouse dilengkapi pula dengan tombol penggulung (scroll), dimana letak tombol ini terletak ditengah. Mouse terdiri dari beberapa port yaitu mouse serial, mouse ps/2, usb dan wireless.

Gambar Mouse Wireless 3.1.3 Touchpad Unit masukkan ini biasanya dapat kita temukan pada laptop dan notebook, yaitu dengan menggunakan sentuhan jari. Biasanya unit ini dapat digunakan sebagai pengganti mouse. Selain touchpad adalah model unit masukkan yang sejenis yaitu pointing stick dan trackball.

Touch Pad

Track Ball

Pointing Stick

21

3.1.4

Scanner Scanner adalah sebuah alat yang dapat berfungsi untuk meng-copy atau

menyalin gambar atau teks yang kemudian disimpan ke dalam memori komputer. Dari memori komputer selanjutnya, disimpan dalam harddisk ataupun floppy disk. Fungsi scanner ini mirip seperti mesin fotocopy, perbedaannya adalah mesin fotocopy hasilnya dapat dilihat pada kertas sedangkan scanner hasilnya dapat ditampilkan melalui monitor terlebih dahulu sehingga kita dapat melakukan perbaikan atau modifikasi dan kemudian dapat disimpan kembali baik dalam bentuk file text maupun file gambar. Selain scanner untuk gambar terdapat pula scan yang biasa digunakan untuk mendeteksi lembar jawaban komputer. Scanner yang biasa digunakan untuk melakukan scan lembar jawaban komputer adalah SCAN IR yang biasa digunakan untuk LJK (Lembar Jawaban Komputer) pada ulangan umum dan Ujian Nasional. Scan jenis ini terdiri dari lampu sensor yang disebut Optik, yang dapat mengenali jenis pensil 2B. Scanner yang beredar di pasaran adalah scanner untuk meng-copy gambar atau photo dan biasanya juga dilengkapi dengan fasilitas OCR (Optical Character Recognition) untuk mengcopy atau menyalin objek dalam bentuk teks.

Gambar Scanner Saat ini telah dikembangkan scanner dengan teknologi DMR (Digital Mark Reader), dengan sistem kerja mirip seperti mesin scanner untuk koreksi lembar jawaban komputer, biodata dan formulir seperti formulir untuk pilihan sekolah. Dengan DMR lembar jawaban tidak harus dijawab menggunaan pensil 2 B, tapi dapat menggunakan alat tulis lainnya seperti pulpen dan spidol serta dapat menggunakan kertas biasa. 22

3.1.5

Mikropon Unit masukan ini berfungsi untuk merekam atau memasukkan suara yang akan

disimpan dalam memori komputer atau untuk mendengarkan suara. Dengan mikropon, kita dapat merekam suara ataupun dapat berbicara kepada orang yang kita inginkan pada saat chating. Penggunaan mikropon ini tentunya memerlukan perangkat keras lainnya yang berfungsi untuk menerima input suara yaitu sound card dan speaker untuk mendengarkan suara.

Gambar mikrophone 3.1.6 Kamera Digital Perkembangan teknologi telah begitu canggih sehingga komputer mampu menerima input dari kamera. Kamera ini dinamakan dengan Kamera Digital dengan kualitas gambar lebih bagus dan lebih baik dibandingkan dengan cara menyalin gambar yang menggunakan scanner. Ketajaman gambar dari kamera digital ini ditentukan oleh pixel-nya. Kemudahan dan kepraktisan alat ini sangat membantu banyak kegiatan dan pekerjaan. Kamera digital tidak memerlukan film sebagaimana kamera biasa. Gambar yang diambil dengan kamera digital disimpan ke dalam memori kamera tersebut dalam bentuk file, kemudian dapat dipindahkan atau ditransfer ke komputer. Kamera digital yang beredar di pasaran saat ini ada berbagai macam jenis, mulai dari jenis kamera untuk mengambil gambar statis sampai dengan kamera yang dapat merekan gambar hidup atau bergerak seperti halnya video.

23

Kamera Digital 3.1.7 Barcode Reader Barcode termasuk dalam unit masukan (input device). Fungsi alat ini adalah untuk membaca suatu kode yang berbentuk kotak-kotak atau garis-garis tebal vertical yang kemudian diterjemahkan dalam bentuk angka-angka. Kode-kode ini biasanya menempel pada produk-produk makanan, minuman, alat elektronik dan buku. Sekarang ini, setiap kasir di supermarket atau pasar swalayan di Indonesia untuk mengidentifikasi produk yang dijualnya dengan barcode.

Gambar Barcode Reader 3.1.8 Light Pen Light pen adalah pointer elektronik yang digunakan untuk modifikasi dan men-design gambar dengan screen (monitor). Light pen memiliki sensor yang dapat mengirimkan sinyal cahaya ke komputer yang kemudian direkam, dimana layar monitor bekerja dengan merekam enam sinyal elektronik setiap baris per detik.

Gambar Light Pen 24

4

Graphics Pads Teknologi Komputer Aided Design (CAD) dapat membuat rancangan bangunan, rumah, mesin mobil, dan pesawat dengan menggunakan Graphics Pads. Graphics pads ini merupakan input masukan untuk menggambar objek pada monitor. Graphics pads yang digunakan mempunyai dua jenis. Pertama, menggunakan jarum (stylus) yang dihubungkan ke pad atau dengan memakai bantalan tegangan rendah, yang pada bantalan tersebut terdapat permukaan membrane sensitif sentuhan ( touch sensitive membrane surface). Tegangan rendah yang dikirimkan kemudian diterjemahkan menjadi koordinat X – Y. Kedua, menggunakan bantalan sensitif sentuh ( touch sensitive pad) tanpa menggunakan jarum. Cara kerjanya adalah dengan meletakkan kertas gambar pada bantalan, kemudian ditulisi dengan pensil.

Gambar Graphics Pads 3.1.9 Joy Stick dan Games Paddle Alat ini biasa digunakan pada permainan (games) komputer. Joy Stick biasanya berbentuk tongkat, sedangkan games paddle biasanya berbentuk kotak atau persegi terbuat dari plastik dilengkapi dengan tombol-tombol yang akan mengatur gerak suatu objek dalam komputer.

Gambar Joy Stick dan Paddle Games

25

3.2 Perangkat Output Output device merupakan peralatan yang berfungsi untuk mengeluarkan hasil pemrosesan ataupun pengolahan data yang berasal dari PC kedalam suatu media yang dapat dibaca oleh manusia ataupun dapat digunakan untuk penyimpanan data hasil proses. Hasil pemrosesan tersebut dapat digolongkan menjadi empat bentuk, yaitu tulisan

(huruf,angka,simbol khusus), image (dalam betuk grafis atau gambar), suara, dan bentuk lain yang dapat dibaca oleh mesin (machine-readable form). Tiga golongan pertama adalah output yang dapat digunakan langsung oleh manusia, sedangkan golongan terakhir biasanya digunakan sebagai input untuk proses selanjutnya dari komputer. Jenis output device : 1) Hard copy device Alat yang digunakan untuk mencetak tulisan dan image pada media keras, misalnya kertas atau film. Hard copy device bersifat permanen dan lebih portabel (dapat dilepas dari alat outputnya dan dapat dibawa kemana-mana). Contoh : printer, plotter, dan alat mikrofilm. 2) Soft copy device Alat yang digunakan untuk menampilkan tulisan dan image pada media lunak yang berupa sinyal elektronik. Contoh : video display (monitor), flat panel, dan speaker. 3) Drive speaker atau driver Alat yang digunakan untuk merekam simbol dalam bentuk yang hanya dapat dibaca oleh mesin pada media, misalnya magnetic disk atau magnetic tape. Alat ini berfungsi g , yaitu sebagai alat output dan juga sebagai alat input. Drive device yang menggunakan media magnetic disk adalah disk drive, dan yang menggunakan media magnetic tape adalah tape drive.

26

Berikut ini contoh beberapa output device yang sering digunakan pada PC. 3.2.1 Monitor Monitor adalah salah satu jenis soft copy device, karena keluarannya adalah berupa sinyal elektronik, dalam hal ini berupa gambar yang tampil di layar monitor. Gambar yang tampil adalah hasil pemrosesan data ataupun informasi masukan. Monitor berfungsi untuk menampilkan data dan informasi yang berguna bagi para pemakai komputer. Disamping itu, monitor juga berfungsi untuk melihat apakah data ataupun program yang akan dimasukkan ke dalam komputer sudah dalam keadaan benar atau belum. Perkembangan jenis monitor a) Cathode Ray Tube (CRT)

Monitor CRT merupakan monitor konvensional dengan tabung sebagai media penyebaran electron yang berfungsi untuk menghasilkan warna atau gambar. b) Liquid Crystal Display (LCD)

27

Monitor LCD adalah suatu jenis media tampilan yang menggunakan kristal cair sebagai penampil utama. LCD memiliki karakter bright yang nyaman dimata serta bebas distorsi, mengeluarkan sedikit panas, hemat listrik. Namun, LCD juga memiliki kekurangan seperti viewing angle terbatas, tampilan gambar baik hanya di resolusi nativenya, response time dan ghosting, warna kurang akurat, harga lebih mahal. c) Plasma

Plasma adalah sebuahandalayar datar emisif di mana cahaya dihasilkan oleh fosfor yang tereksitasi oleh sebuah pelepasan muatan plasma antara dua layar datar gelas. Mekanisme kerja Plasma Monitor yaitu dengan menggunakan cahaya yang dipancarkan dari pelepasan Plasma. d) Organic Light Emitting Diode (OLED) OLED adalah sebuah semikonduktor sebagai pemancar cahaya yang terbuat dari lapisan organik. OLED digunakan dalam teknologi elektroluminensi, seperti pada aplikasi tampilan layar atau sensor. Teknologi tersebut memiliki dasar konsep pancaran cahaya yang dihasilkan oleh piranti akibat adanya medan listrik yang diberikan.

28

Mekanisme kerja OLED yaitu jika pada elektroda diberikan medan listrik, fungsi kerja katoda akan turun dan membuat elektron-elektron bergerak dari katoda menuju pita konduksi di lapisan organik. Keadaan ini mengakibatkan munculnya lubang (hole) di pita valensi. Anoda akan mendorong lubang untuk bergerak menuju pita valensi bahan organik. Keadaan ini mengakibatkan terjadinya proses rekombinasi elektron dan lubang di dalam lapisan organik dimana elektron akan turun dan bersatu dengan lubang lalu memberikan kelebihan energi dalam bentuk foton cahaya dengan panjang gelombang tertentu. Pada akhirnya akan diperoleh satu jenis pancaran cahaya dengan panjang gelombang tertentu bergantung pada jenis bahan pemancar cahaya yang digunakan.

3.2.2

Printer

Printer merupakan media output dari komputer yang bisa menghasilkan tulisan, gambar ataupun grafik didalam media kertas. Printer termasuk jenis hard copy device, karena keluaran hasil proses dicetak di atas kertas.

gambar printer

3.2.3

Plotter Plotter merupakan jenis printer yang dirancang secara khusus guna

menghasilkan output komputer yang berupa gambar ataupun grafik. Dengan menghubungkan plotter pada sistem komputer, maka berbagai bentuk gambar akan dapat disajikan secara prima

29

Head dari plotter terdiri dari beberapa buah pena berwarna yang secara terusmenerus akan bergerak keatas kertas gambar guna menghasilkan gambar yang sebelumnya telah dirancang pada sistem komputer. Secara umum, bagian yang ada didalam plotter terbagi menjadi dua, yaitu drum-plotter dan table-top-plotters (flatbad). Flatbad plotter yang dilengkapi dengan pena ataupun gantungan pena yang selalu bergerak menyelusuri permukaan kertas guna menghasilkan gambar.

3.2.4

Speaker

Speaker akan memberikan informasi

dalam

bentuk

suara. Apabila

mendengarkan lagu melalui komputer yang terhubung Internet dan terhubung pada saluran pemancar radion online, maka unit keluaran yang diperlukan adalah speaker.

30

BAB IV LANGKAH PERAKITAN KOMPUTER PC Komponen perakit komputer yang tersedia di pasaran mempunyai beragam pilihan kualitas dan harga. Dalam makalah ini, penulis membatasi ilustrasi perakitan hanya pada komponen-komponen utama yang dianggap penting dalam perakitan sebuah personal komputer (PC). Tahapan umum dalam perakitan komputer (PC) ini terdiri dari:  Persiapan  Perakitan

4.1 Persiapan Persiapan nantinya akan memudahkan dalam perakitan komputer serta menghindari permasalahan yang mungkin timbul. Hal yang terkait dalam persiapan meliputi: 4.1.1 Penentuan Konfigurasi Komputer

Konfigurasi komputer berkait dengan penentuan jenis komponen dan fitur dari komputer serta bagaimana seluruh komponen dapat bekerja sebagai sebuah sistem komputer sesuai keinginan kita.Penentuan komponen dimulai dari jenis prosessor, motherboard, lalu komponen lainnya. Faktor kesesuaian atau kompatibilitas dari komponen terhadap motherboard harus diperhatikan, karena setiap jenis motherboard mendukung jenis prosessor, modul memori, port dan I/O bus yang berbeda-beda. 4.1.2 Persiapan Komponen dan Perlengkapan

Komponen komputer beserta perlengkapan untuk perakitan dipersiapkan dipersiapkan terlebih dulu untuk memudahkan perakitan. Perlengkapan yang disiapkan terdiri dari:
   

Kompone-komponen komputer Kelengkapan komponen seperti kabel, sekerup, jumper, baut dan sebagainya Buku manual dan referensi dari komponen Alat bantu berupa obeng pipih dan philips 31

Gambar - Persiapan komponen dan perlengkapan lengkap dengan buku manual-nya. Sebuah Buku Manual sangatlah diperlukan sebagai rujukan untuk mengatahui diagram posisi dari elemen koneksi (konektor, port dan slot) dan elemen konfigurasi (jumper dan switch) beserta cara setting jumper dan switch yang sesuai untuk komputer yang dirakit. Buku manual ini menjadi sangat penting karena spesifikasi antara satu komponen mobo dengan mobo yang lain tidaklah sama. 4.1.3 Pengamanan

Tindakan pengamanan diperlukan untuk menghindari masalah seperti kerusakan komponen oleh muatan listrik statis, jatuh, panas berlebihan atau tumpahan

cairan.Pencegahan kerusakan karena listrik statis dengan cara:  Menggunakan gelang anti statis atau menyentuh permukaan logam pada casing sebelum memegang komponen untuk membuang muatan statis.  Tidak menyentuhandalangsung komponen elektronik, konektor atau jalur rangkaian tetapi memegang pada badan logam atau plastik yang terdapat pada komponen.

32

4.2 Perakitan Setelah tahap persiapan selesai dilakukan, tahap selanjutnya adalah perakitan. Tahapan proses pada perakitan personal komputer (PC) akan dijelaskan seperti berikut dibawah : 4.2.1 Penyiapan motherboard Sebelumnya, Sediakan alas yang rata untuk meletakkan motherboard. Setelah itu periksa buku manual motherboard untuk mengetahui posisi jumper untuk pengaturan CPU speed, speed multiplier dan tegangan masukan ke motherboard. Atur seting jumper sesuai petunjuk, kesalahan mengatur jumper tegangan dapat merusak prosessor.

4.2.2 Memasang CPU / Prosessor CPU lebih mudah dipasang sebelum motherboard menempati casing. Cara memasang prosessor jenis socket dan prosessor jenis slot adalah dua hal yang berbeda. Prosessor Jenis Socket Sebelumnya, tentukan dahulu posisi pin 1 pada prosessor dan socket prosessor di motherboard, umumnya terletak di pojok yang ditandai dengan titik, segitiga atau lekukan. 1. Buka pengunci slot prosesor dengan menegakkan posisi tuas pengunci socket.

33

2. Masukkan prosessor ke socket dengan lebih dulu menyelaraskan posisi kaki-kaki prosessor dengan lubang socket. rapatkan hingga tidak terdapat celah antara prosessor dengan socket. 3. Kemudian kunci socket dengan menurunkan kembali tuas pengunci.

Sumber gambar : you tube.com Jenis Slot 1. Pasang penyangga (bracket) pada dua ujung slot di motherboard sehingga posisi lubang pasak bertemu dengan lubang di motherboard 2. Masukkan pasak kemudian pengunci pasak pada lubang pasak. 3. Selipkan card prosessor di antara kedua penahan dan tekan hingga tepat masuk ke lubang slot.

4.2.3 Memasang Heatsink Untuk pemasangan Heatsink, langkah – langkahnya adalah sebagai berikut; 1. Lapisi gel penghantar panas/ termal pasta pada permukaan kontak CPU – heatsink.

34

2. Pasang Heatsink prosesor dengan hati-hati, dipasang rapat pada bagian atas prosessor dengan beberapa clip sebagai penahan. 3. Kunci keempat clip penahan hingga bunyi klik, lalu kencangkan dengan obeng. 4. Bila heatsink dilengkapi dengan fan maka konektor power pada fan dihubungkan ke konektor fan pada motherboard.

(i) pemberian pasta

(ii) memasang heatsink

(iii) mengunci

(iv) memasang konektor power

4.2.4 Memasang Modul Memori Modul memori umumnya dipasang berurutan dari nomor socket terkecil. Urutan pemasangan dapat dilihat dari diagram motherboard.Setiap jenis modul memori yakni SIMM, DIMM dan RIMM dapat dibedakan dengan posisi lekukan pada sisi dan bawah pada modul. Cara memasang untuk tiap jenis modul memori sebagai berikut. Jenis SIMM 1. Sesuaikan posisi lekukan pada modul dengan tonjolan pada slot. 2. Masukkan modul dengan membuat sudut miring 45 derajat terhadap slot 3. Dorong hingga modul tegak pada slot, tuas pengunci pada slot akan otomatis mengunci modul.

35

Jenis DIMM dan RIMM Cara memasang modul DIMM dan RIMM sama dan hanya ada satu cara sehingga tidak akan terbalik karena ada dua lekukan sebagai panduan. Perbedaan antara DIMM dan RIMM terlihat pada posisi lekukan . 1. Rebahkan kait pengunci pada ujung slot 2. sesuaikan posisi lekukan pada konektor modul dengan tonjolan pada slot. lalu masukkan modul ke slot. 3. Kait pengunci secara otomatis mengunci modul pada slot bila modul sudah tepat terpasang.

36

4.2.5 Memasang Motherboard pada Casing Motherboard dipasang ke casing dengan sekerup dan dudukan (standoff). Cara pemasangannya sebagai berikut: 1. Buka casing PC untuk mulai memasang Motherboard pada casing. 2. Pasang bingkai port I/O (I/O sheild) pada motherboard.

(i)membuka casing

(ii) memasang bingkai port I/O

3. Tentukan posisi lubang untuk setiap dudukan plastik dan logam. Lubang untuk dudukan logam (metal spacer) ditandai dengan cincin pada tepi lubang.

(iii) menentukan posisi lubang dudukan 4. Pasang dudukan logam atau plastik pada casing sesuai dengan posisi setiap lubang dudukan yang sesuai pada motherboard.

(iv) memasang dudukan pada casing

37

5. Tempatkan motherboard pada casing sehinga kepala dudukan keluar dari lubang pada motherboard. 6. Pasang sekerup pengunci pada setiap dudukan logam.

(v) memasang motherboard pada casing 4.2.6 Memasang Power Supply

(vi) memasang sekrup perekat ke “mobo”

Beberapa jenis casing sudah dilengkapi power supply. Bila power supply belum disertakan maka cara pemasangannya sebagai berikut: 1. Masukkan power supply pada rak di bagian belakang casing. 2. Pasang ke empat buah sekerup pengunci.

(i) Memasang PS pada casing

(ii) mengunci PS dengan sekrup

3. Hubungkan konektor power dari power supply ke motherboard. Konektor power jenis ATX hanya memiliki satu cara pemasangan sehingga tidak akan terbalik. Untuk jenis non ATX dengan dua konektor yang terpisah maka kabel-kabel ground warna hitam harus ditempatkan bersisian dan dipasang pada bagian tengah dari konektor power motherboard.

38

(iii) menghubungkan konektor power PS ke motherboard 4. Hubungkan kabel daya untuk fan, hal ini dilakukan karena umumnya motherboard memakai fan untuk pendingin CPU.

(iv) memasang konektor power untuk fan CPU

4.2.7 Menghubungkan Panel Depan (front panel) ke Motherboard Ada kemungkinan bahwa letak tiap pin konektor panel depan (front panel) tidak sama antara satu modul motherboard dengan motherboard yang lain. Untuk itu harus memperhatikan petujuk tulisan yang tertera pada motherboard dengan

seksama. Selain itu, cara terbaik adalah dengan mempelajari skema dari Buku Manual yang dimiliki. 1. Perhatikan gambar skema yang terdapat pada buku manual motherboard.

(i) Skema dari buku manual 39

2. Memeriksa diagram motherboard untuk mencari lokasi konektor yang tepat. 3. Hubungan kabel konektor dari switch di panel depan casing, LED, speaker internal dan port yang terpasang di casing depan ke motherboard. Pasang tiap pin sesuai letaknya.

(ii) memeriksa diagram motherboard untuk mencari lokasi konektor 4.2.8 Memasang Hard Drive

(iii) memasang kabel konektor switch panel ke motherboard

Prosedur memasang drive hardisk, floppy, CD ROM, CD-RW atau DVD adalah sama sebagai berikut: 1. Copot pelet penutup bay drive (ruang untuk drive pada casing) 2. Masukkan drive dari depan bay dengan terlebih dahulu mengatur seting jumper (sebagai master atau slave) pada drive. Untuk harddisk dipasang dari sisi dalam tan pa mencopot pellet penutup bay drive. 3. Sesuaikan posisi lubang sekerup di drive dan casing lalu pasang sekerup penahan drive. 4. Ulangi langkah 1 sampai 3 untuk setiap pemasangan drive.

Gb.(ii, iii) - pemasangan drive harddisk dilakukan dari dalam tanpa membuka pelet penutup casing bagian depan 40

Gb.(i,ii,iii) - pemasangan drive harddisk dilakukan dari sisi luar dengan membuka pelet penutup casing bagian depan 4.2.9 Memasang Kabel Drive Sebelumnya harus diperhatikan bahwa kabel IDE untuk Optical Drive, kabel SATA untuk Hard Disk, dan kabel Floppy untuk Floppy disk 1) Hubungkan Harddisk dengan motherboard menggunakan kabel SATA.

2) Hubungkan Optical Drive dengan Motherboard menggunakan kabel IDE.

3) Bila kabel IDE terhubung ke dua drive pastikan perbedaan seting jumper keduanya yakni drive pertama diset sebagai master dan lainnya sebagai slave. 4) Konektor IDE secondary pada motherboard dapat dipakai untuk menghubungkan dua drive tambahan. 5) Floppy drive dihubungkan ke konektor khusus floppy di motherboard

41

Kabel Floppy Disk 6) Setelah semua drive terhubung ke motherboard, langkah selanjutnya adalah menyambungkan kabel power dari catu daya ke masing-masing drive.

Menyambungkan kabel dari Power Supply ke Hard Disk dan Optical Drive 4.2.10 Memasang Card Adapter Card adapter yang umum dipasang adalah video card, sound, network, modem dan SCSI adapter. Catatan: Video card umumnya harus dipasang dan diinstall sebelum card adapter lainnya. Cara memasang adapter adalah sebagai berikut: 1. Copot pelet penutup pada casing belakang untuk menempatkan port card adapter. Bagian dicopot adalah yang sejajar dengan slot yang akan dipasang card adapter

42

2. Pasang card adapter pada slot ekspansinya. Tekan card hingga konektor tepat masuk pada slot ekspansi di motherboard. Usahakan untuk memegang card adapter pada tepi, hindari menyentuh komponen atau rangkaian elektronik. 3. Pasang sekerup penahan card ke casing.

Memasang card adapter pada slot ekspansi kemudian memasang sekrup penahan 4.2.11 Penyelessaian Akhir Suatu tahapan penyelesaian akhir meliputi penutupan casing PC, menghubungkan PC dengan berbagai device dan piranti I/O, dan memberikan aliran arus listrik ke PC. Lebihandalengkapnya, dibawah adalahandalangkah-langkah dalam penyelesaian akhir. 1. Pasang penutup casing dengan cara menggeser. 2. Sambungkan kabel dari catu daya ke sumber arus dari PLN. 3. Pasang konektor monitor ke port video card. 4. Hubungkan konektor kabel keyboard dan konektor mouse ke port mouse atau poert serial (tergantung jenis mouse). 5. Hubungkan piranti eksternal tambahan lainnya Setelah semua langkah –langkah di atas dapat dikerjakan dengan baik, maka perakitan komputer PC telah berhasil dilakukan. Pekerjaan selanjutnya adalah melakukan setting BIOS dan penanganan terhadap troubleshooting. Untuk kedua kegiatan tersebut akan dibahas pada bab selanjutnya.

43

BAB V PENGATURAN KONFIGURASI BIOS

Penting sekali melakukan setting/setup BIOS, sebab dengan konfigurasi yang benar, komputer akan dapat mengenali setiap device yang terhubung di dalamnya. Jika konfigurasi dalam BIOS tidak benar, kemungkinan komputer tidak akan mengenali device yang tepasang, atau malah tidak bisa start sama sekali.

5.1 Masuk ke Set Up BIOS User dapat masuk kedalam area BIOS dan melakukan berbagai setting didalamnya dengan tujuan tertentu. Untuk masuk ke area BIOS dapat dilakukan dengan menekan tombol tertentu pada keyboard saat proses POST berlangsung. Tombol yang harus ditekan tergantung dari jenis motherboard yang terpasang. Contohnya adalah dengan cara menekan tombol DEL (atau F1, ESC, atau tombol-tombol lain - tergantung jenis mainboard komputernya) pada saat komputer sedang booting. 5.2 Tampilan BIOS BIOS sangat banyak ragamnya, tetapi umumnya ada 2 format tampilan, susunan Menu Vertikal dan Menu Horisontal.

Tampilan menu bios vertikal 44

5.3 Setting Konfigurasi BIOS Melakukan setting dalam BIOS hanya bisa dilakukan menggunakan keyboard. Tombol-tombol navigasi yang harus digunakan biasanya tertera dibagian bawah atau samping di dalam jendela BIOS tersebut. Untuk melakukan Set Up BIOS dengan benar, kita harus mempelajarinya dari buku manual yang menyertainya. Sebab kesalahan setting akan bisa berakibat sistem menjadi macet, hingga kasus tidak bisa booting. 5.4 Menu – Menu Utama BIOS Untuk melakukan Set Up BIOS, harus didasari pemahaman terhadap fungsi menu dan item yang ada didalamnya. Memahami BIOS dapat dibaca pada buku manual setiap komputer atau manual Motherboard yang terpasang. Beberapa menu BIOS mudah dimengerti, tetapi beberapa lagi sulit sebab butuh pengetahuan dasar tentang hardware. Setiap BIOS memiliki menu yang berbeda tergantung merk dan tipe dari mainboard. Oleh karena itu, penjelasan di sini hanya sebagai referensi saja. Menu BIOS yang dijelaskan dalam makalah ini mungkin akan berbeda dengan BIOS di PC lain. Yang paling tepat adalah mempelajari manual BIOS yang biasa disertakan saat pembelian komputer (mainboard). Meski berbeda, tetapi ada beberapa menu yang memiliki kesamaan, baik nama-menu maupun fungsinya. Berikut akan dijelaskan menu-menu utama dan submenunya. Setelah berhasil masuk BIOS Setup, akan terbuka Main Menu (Menu Utama) yang berisi daftar Menu BIOS tersebut (Gambar-1). Menu yang umumnya ada dalam BIOS adalah : St rd CMOS Features, Advanced BIOS Feature, Integrated Peripherals, Power Management, Load Optimized Defaults, Supervisor/User Password, Save & Exit Setup dan Exit Without Saving. Menu lainnya bisa disebut sebagai fitur khusus dari mainboard tersebut.

45

gambar-1 Menu Utama BIOS Untuk memilih salah satu Menu, gunakan tombol [Arrow] dan tekan [Enter]. Untuk keluar/kembali ke Menu sebelumnya, gunakan tombol [Esc/Escape]. 5.4.1 Standard CMOS Features

gambar-2. Menu St rd CMOS Features Sub menu yang terdapat dalam St rd CMOS Features ini adalah sebagai berikut: i. Date untuk melakukan seting tanggal/bulan/thn. Untuk mengubah nilai (value) digunakan tombol [PageUp/Down] atau tombol [+/-].

46

ii.

Time untuk melakukan seting waktu/jam menggunakan st r waktu militer (24 jam).

iii.

IDE Channel 0/1 Master/Slave [Enter] akan muncul beberapa opsi : Auto, None, dan Manual. Ada kalanya ditambah beberapa opsi lainnya. Dengan menekan tombol [Enter] maka BIOS akan melakukan deteksi harddisk. Jika auto-detection tidak berhasil, pilih Manual dan masukkan semua parameter hard disk ke kolom yang tersedia. Parameter hard disk dapat dilihat pada label nya.

Auto - maka BIOS akan mendeteksi secara otomatis keberadaan hard disk berikut parameter nya.

 

Manual - untuk memasukkan parameter hard disk secara manual. None - tidak ditemukan hard disk, atau jika menghendaki hard disk tertentu tidak di-detect oleh BIOS.

iv.

Drive A/B untuk melakukan seting floppy drive (sudah jarang digunakan kecuali oleh teknisi).

v.

Halt On untuk mengatur kapan booting akan berhenti (halt) jika terjadi error. Ada beberapa opsi :

No Errors – booting tetap jalan meski terjadi error (akan muncul Warning-box). All Errors – booting akan berhenti meski hanya terjadi error yang tidak fatal. All But Keyboard – booting tetap jalan jika keyboard error, akan berhenti jika terjadi error lain. All But Diskette – boot tidak akan berhenti jika diskette error, tapi berhenti pada error lain.

vi.

Memory informasi tentang memory yang terpasang, hanya merupakan informasi, tidak ada yang bisa di-set.

47

5.4.2

Advaced BIOS Features Bagian ini sering di-akses, khususnya untuk melakukan setting urutan

perangkat booting atau Boot Device. Terutama pada saat akan melakukan instalasi Sistem Operasi. i. Hard Disk Boot Priority Untuk setting prioritas hard disk yang mana akan digunakan sebagai boot-drive ii. First/Second/Third Boot Device Untuk seting urutan device sebagai perangkat booting (boot device). iii. Boot Up Floppy Seek Selama POST, BIOS akan mendeteksi apakah floppy diskette tipe 40 atau 80 track. iv. Password Check Untuk keperluan setting password. Ada dua pilihan (opsi).   v. Set Up : seting password untuk masuk ke BIOS. System : seting password untuk booting sistem.

CPU Hyper-Threading Hanya tersedia (aktif) jika terpasang procesor yang mendukung Teknologi Hyper Threading.

vi.

Limit CPUID Max. to 3 Hanya tersedia jika terpasang procesor jenis Intel Prescott.

vii.

Init Display First Untuk menentukan apakah perangkat display (VGA card) dari PCI atau AGP yang akan di-inisiasi pertama oleh BIOS.

5.4.3

Integrated Peripheral Meskipun semua menu di halaman ini bisa diubah, tetapi disarankan untuk

tetap menggunakan setting-default nya. Diperlukan pemahaman yang cukup untuk melakukan setting manual di bagian ini. Meski demikian, ada 2 menu yang sering diperlukan setting ulang, yaitu : i. AC97 Audio 48

Ini adalah nama sound-card on-board.
 

Enable : (default) jika menggunakan sound card on-board. Disable : jika ingin menggunakan Sound-card off-board (add on).

ii.

(SIS) Serial ATA Mode (SATA Mode) digunakan untuk setting mode operasional hard disk SATA, ada 2 pilihan mode.
 

IDE : digunakan pada sistem komputer yang umum. RAID : Redundant Array of Independent Disks (biasanya untuk server).

Sekali lagi untuk bagian lain dalam menu Integrated Peripherals ini sebaiknya digunakan setting default-nya. 5.4.4 Power Management Setup Bagian ini jarang sekali dilakukan setup ulang, karena setting defaultnya disediakan untuk penggunaan secara umum. Melakukan setting bagian IRQ (Interupt Request) memerlukan pemahaman sistem yang memadai.

gambar-1. Menu Power Management Setup. Dalam menu Power Management Setup ini kebanyakan tidak memerlukan setting ulang oleh user. Isinya merupakan hal yang berhubungan dengan pengaturan 49

catu daya. Jadi sebaiknya dibiarkan apa adanya (default). Setting yang ada sudah merupakan setelan st rd sistem secara umum. 5.4.5 PNP/PCI Configurations Masih sama dengan menu sebelumnya, maka dalam menu PNP/PCI Configurations, terutama setting IRQ (Interupt Request) inipun tidak memerlukan setting ulang oleh user, kecuali sangat paham hal PnP/IRQ. Jadi biarkan saja seperti apa adanya (default) yang umumnya di-set pada Auto. Dengan setting ini BIOS akan melakukan secara otomatis.

gambar-2. Menu PNP/PCI Configuration. 5.4.6 PC Health Status Informasi terpenting dalam menu ini adalah status catu daya (power supply). Dari informasi yang tertera, bisa disimpulkan apakan catu daya dalam kondisi normal, atau sudah mulai aus (drop). Ini bisa menjadi alat diagnosa pertama, jika komputer mendadak mati tanpa alasan yang jelas. Kadang ada beberapa tambahan sub-menu lain yang merupakan fitur mainboard. Setting di bagian ini pada umumnya tidak kritis.

50

gambar-3. Menu PC Health Status

Selanjutnya akan dilanjutkan ke beberapa menu "automatic setup", yaitu Top Performance, Load Fail-Safe Defaults, Load Optimize Defaults. 5.4.7 Top Performance

gambar-1. Menu Top Performance.   Enable : pilih opsi ini, jika ingin memaksimalkan kinerja sistem. Disable : tidak memilih maksimalisasi kinerja. Perlu diingat, Top Performance akan sangat meningkatkan kecepatan kerja hardware. Konfigurasi hardware dan OS yang berbeda akan sangat berpengaruh.

51

Hardware yang sama bisa jadi akan memberikan kinerja yang berbeda jika digunakan OS yang berbeda pula. Jadi jika hardware dirasa tidak mendukung, mungkin akan memberikan stabilitas dan kehandalan yang buruk pada kinerja sistem. Bahkan dalam beberapa kasus bisa merusak hardware. Jelasnya, menu ini akan menggunakan konfigurasi maksimal atas kemampuan mainboard, tanpa mempedulikan hardware. Maka jika tidak yakin dengan kualitas hardware, disarankan untuk tidak mengaktifkan (enable) menu Top Performance ini, demi keamanan hardware. 5.4.8 Load Fail-Safe Defaults

gambar-2. Menu Load Fail-Safe Defaults.   Yes (ketik Y) : mengaktifkan pilihan. No (ketik N) : menolak pilihan. Menu Load Fail-Safe Defaults bisa disebut sebagai kebalikan dari menu Top Performance. Sistem akan melakukan konfigurasi menggunakan parameter paling aman dari kemampuan mainboard. Tentu lebih menjamin keamanan hardware yang terpasang, meski kinerjanya (mainboard) tidak optimal. 5.4.9 Load Optimazed Defaults Agak mirip dengan menu Load Fail-Safe Defaults, meng-aktifkan menu Load Optimized Defaults akan meload setting default untuk BIOS dan Chipset Features yang terdeteksi otomatis oleh sistem.

52

gambar-3. Load Optimized Defaults.   Yes (ketik Y) : mengaktifkan Load Optimized Defaults. No (ketik N) : menolak pilihan.

Selanjutnya akan dilanjutkan ke beberapa menu "penutup", yaitu Save & Exit Setup, dan Exit Without Saving. 5.4.10 Safe & Exit Setup

gambar-1. Menu Save & Exit Setup.   Yes (ketik Y) : proses setup selesai, dan semua perubahan disimpan. No (ketik N) : kembali keawal Setup Utility tanpa menyimpan perubahan apapun.

53

5.4.11 Exit Without Saving

gambar-2. Menu Exit Without Saving.   Yes (ketik Y) : keluar dari proses setup, tanpa menyimpan semua perubahan yang telah dilakukan. No (ketik N) : kembali keawal Setup Utility.

5.4.12 MB Intelligent Tweaker (MIT) Biasanya setiap BIOS (mainboard) memiliki menu khusus yang spesifik. Sehingga menu khusus seperti ini tidak selalu bisa ditemukan pada setiap BIOS. Nama menu pun bisa sangat berbeda untuk setiap BIOS. Demikian pula isi sub menu di dalamnya. Pelajari baik-baik Buku Manual yang disertakan.

gambar-1. Contoh Menu Khusus dalam BIOS.

54

Selain itu, dalam menu khusus ini juga acap kali memuat setup utility yang sangat kritis, misalnya setting untuk DRAM Timing, AGP/PCI Clock Control, CPU Clock Ratio dll. Semua menu ini hanya diperuntukkan bagi Power User atau user berpengalaman.Kesalahan setting dalam bagian ini bisa berakibat fatal bagi hardware maupun mainboard. Jadi sangat disarankan untuk menggunakan setup default-nya. i. Configure DRAM Timing    Auto : BIOS akan secara otomatis melakukan setup untuk DRAM Timing pada opsi By SPD (default). Manual : user bisa memasukkan data timing DRAM secara manual. CAS Latency | DRAM RAS Active | DRAM RAS Precharge | DRAM RAS to CAS semua parameter nya akan terisi otomatis jika Configure DRAM Timing di-set pada [Auto]. Jika Configure DRAM Timing di-set [Manual], maka ke-empat menu ini akan aktif dan parameter nya harus diisi manual. Catatan : pada jenis BIOS lain, menu Configure DRAM Timing terkadang dimasukkan dalam menu Advance Chipset Features. ii. CPU Clock Ratio Digunakan untuk setting perbandingan clock (multiplier) untuk Processor (CPU) dengan FSB (Frequency Side Bus). Parameternya akan terisi otomatis saat proses CPU-detection. Jika (jenis) Processor tidak bisa diubah Ratio-clock nya, maka akan ditampilkan teks "Locked". Dan sebaliknya, bisa diisi manual yang biasanya untuk melakukan "overclocking processor" (tidak disarankan). iii. Linear Frequency Control : Disabled | Enabled setting default pada [Disabled] iv. CPU Clock (MHz)

55

pilihan ini akan aktif jika Linear Frequency Control di [Enabled]. Hanya untuk yang sudah berpengalaman. Jika tersedia, pilih [Normal]. v. DRAM Clock (MHz) pilihan ini akan aktif jika Linear Frequency Control di [Enabled]. Kesalahan disini bisa berakibat sitem macet atau modul Memory menjadi rusak. vi. AGP/PCI Clock Control : Auto | Manual setting default pada [Auto]. Hanya untuk Power User. vii. AGP Clock (MHz) pilihan ini akan aktif jika AGP/PCI Clock Control diset [Manual]. Hanya untuk Power User. Kesalahan disini bisa berakibat rusaknya vga card. viii. PCI Clock (MHz) ketika AGP Clock (MHz) di-set [Manual], maka bagian ini akan berubah otomatis sesuai parameter yang dimasukkan ke dalam AGP Clock (MHz). 5.5 Update BIOS BIOS dapat rusak misalnya oleh masa pakai, penggunaan yang salah, dan virus misalnya virus CIH. Banyak produsen PC saat ini menggunakan kartu memori flash untuk menyimpan informasi BIOS. Hal ini memungkinkan pengguna untuk memperbarui versi BIOS pada komputer setelah vendor merilis update. Sistem ini dirancang untuk memecahkan masalah dengan BIOS yang asli atau untuk menambahkan fungsi baru. Pengguna dapat secara berkala memeriksa versi BIOS update, karena beberapa vendor merilis update selusin atau lebih selama seumur hidup produk. Untuk memeriksa BIOS update, pengguna dapat memeriksa situs web dari vendor perangkat keras bersangkutan.

56

BAB VI PENGENALAN SOFTWARE KOMPUTER PC

Hardware (perangkat keras) komputer yang telah kita rangkai hingga menjadi sebuah kesatuan komputer PC seperti yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya, tidak akan dapat digunakan tanpa kita beri perintah dengan suatu kode atau bahasa pemrograman tertentu, atau yang sering disebut sebagai Software Komputer. Software adalah istilah umum untuk data yang diformat dan disimpan secara digital, termasuk program komputer, dokumentasinya, dan berbagai informasi yang bisa dibaca dan ditulis oleh komputer. Dengan kata lain, bagian sistem komputer yang tidak berwujud.

Skema komponen system komputer Dari gambaran skema system komputer diatas, software dapat diartikan pula sebagai penghubung antara user dan hardware komputer. Sesuai gambar skema diatas, software dapat dikelompokkan menjadi 2(dua) golongan/kelas besar, yaitu :  Software Sistem Operasi  Software Aplikasi 57

6.1 Software Sistem Operasi Software Sistem operasi adalah sebuah program yang bertindak sebagai perantara antara user dengan perangkat keras komputer. Sistem operasi digunakan untuk mengeksekusi program user dan memudahkan menyelesaikan permasalahan user. Selain itu dengan adanya sistem operasi membuat sistem komputer nyaman digunakan. Sistem operasi mempunyai tujuan untuk menggunakan perangkat keras komputer secara efisien. Sofware ini digunakan mengelola, mendukung operasi sistem dan jaringan. Contohnya : Windows Operation System. 6.2 Software Aplikasi Software Aplikasi merupakan software yang digunakan untuk melakukan pemrosesan, pekerjaan akhir bagi pengguna akhir (end user) suatu hardware. contohnya : Microsoft Word, Excel. Sofware ini terbagi menjadi 2 klasifikasi yaitu : a. Sofware Aplikasi Umum Program yang melakukan pekerjaan pemrosesan informasi umum bagi para pemakai akhir. Contohnya: program pengolah kata (word processing), program kertas kerja (spreedsheet), program program managemen data base, program grafik, adalah program-program yang terkenal diantara para pemakai, mikrokomputer untuk pemakaian rumah, pendidikan, bisnis, keilmuan, dan banyak tujuan lain.

b. Sofware Aplikasi Khusus (Sofware Aplikasi Bisnis) Tersedia untuk mendukung aplikasi khusus para pemakai akhir dalam bisnis dan bidang lainnya. Contohnya: sofware aplikasi bisnis mendukung perekayasaan ulang dan otromatisasi proses bisnis dengan aplikasi e-bussiness strategis seperti managemen hubungan pelanggan, enterprise resourse planning, dan menegemen rantai pasokan.

Contohandalainnya adalah sofware yang dapat diaplikasikan dalam Web seperti electronic commer,atau dalam berbagai area fungsional seperti managemen sumberdaya manusia, akuntansi dan keuangan

58

BAB VII PENGINSTALAN SOFTWARE SISTEM OPERASI

7.1 Pertimbangan Pemilihan Sistem Operasi OS sebagai sebuah bisnis software yang paling vital bagi pengguna komputer saat ini tidak pelak lagi merupakan sebuah bisnis dengan persaingan yang ketat. Timbul satu pertanyaan, yaitu OS apa yang paling cocok untuk diinstal, dengan adanya berbagai pilihan OS dan ketatnya kompetisi? Permasalahan OS memang tidak terbatas menginstal dan mengganti OS, kecuali jika memang sudah menjadi tujuan melakukan riset. Tetapi untuk

penggunaan jangka panjang, harus ada sederet pertimbangan penting dan krusial yang harus dipikirkan. Beberapa pertimbangan antara lain adalah:

a. Kegunaan. Kegunaan yang berbeda mungkin akan terjadi jika seseorang bergerak di bidang desain dan grafik memutuskan membeli komputer, barang kali akan dibutuhkan GUI yang memikat. Sementara jika membutuhkan seperangkat

komputer dan OS dengan tingkat security yang tinggi seperti pembangunan web server, maka akan fokus dengan hal-hal yang terkait dengan keamanan, patch, dan ancaman-ancaman dari luar. b. Biaya Biaya tidak hanya diperhitungkan dalam jangka pendek seperti pembelian hardware dan software, tetapi juga untuk jangka panjang. Misalnya berapa biaya perawatan, pergantian, upgrade, training jika diperlukan, dan lain sebagainya. c. Pengguna Siapapun yang menggunakan OS dan komputer, pada awalnya selalu memerlukan proses belajar. Mungkin bukan suatu permasalahan jika penggunanya hanya satu atau beberapa orang, tetapi bayangkan sebuah kantor dengan ratusan karyawan tiba-tiba harus menggunakan OS dan aplikas yang baru. Adaptasi pengguna menimbulkan permasalahan waktu yang digunakan untuk proses belajar dan adaptasi, tidak sebatas menggunakan, tetapi juga

59

bagaimana menangani permasalahan-permasalahan yang dapat terjadi pada lingkungan OS yang baru. d. Dukungan Bagi vendor dan pengembang OS, dukungan merupakan tugas vital yang perlu dipertahankan agar pengguna tetap merasa terjamin untuk terus menggunakan OS. Dukungan juga diperlukan dari pengembang-pengembang software. OS dengan dukungan berbagai software, tentu akan memudahkan memaksimalkan daya guna komputer untuk hal kerja.

Jelaslah bahwa memilih OS yang baru, entah dengan maksud membangun sistem dari awal ataupun migrasi, bukanlah hal mudah terutama untuk skala yang cukup besar. Tetapi dengan memahami OS dan pilihanpilihannya, telah memiliki dasar yang kuat untuk menentukan OS yang sesuai dengan kebutuhan .

7.2 Penginstalan Sistem Operasi Windows XP

Dalam makalah ini, contoh penginstalan yang akan dijelaskan adalah penginstalan software operating system Windows XP. Hal ini dikarenakan Program windows dianggap sebagai program yang sangat mudah dipahami dan paling banyak digunakan oleh masyarakat kita. Berikut adalahandalangkah-langkah penginstalan windows XP : 1. Masukan CD master Windows XP di CDROM/DVDROM . Lalu restart komputer , kemudian nampak tampilan seperti gambar “ Press DEL to run Setup”, lalu tekan tombol Delete/F2 pada keybord agar dapat masuk di BIOS(Basic Input Output System) komputer.

60

2. Lalu

akan berada dalam BIOS kemudian pilih Boot pada menu dan pilih

item Boot Device Priority seperti pada gambar.

3. Setelah itu merubah [CDROM] pada posisi 1st Boot Device untuk boot melalui CDROM dengan menggunakan tombol +- di keyboard (tergantung jenis bios), biasanya di bagian samping ada petunjuknya. Kemudian tekan F10 untuk menyimpan konfigurasi .

4. Restart komputer tunggu hingga muncul tulisan PRESS ANY KEY TO BOOT FROM CD… pada layar lalu tekan sembarang tombol dengan cepat. 5. Setelah pada tampilan berikut tekan Enter untuk lanjut pada proses instal atau R untuk melakukan reparasi Windows di Recovery Consule atau F3 untuk mengakhiri proses instal. Karena kita akan melakukan instal maka kita tekan Enter. 6. Lanjut pada Lisencing Agreement tekan F8 untuk lanjut dan ESC untuk batalkan proses.

61

7. Pada gambar posisi partisi belum terisi oleh sistem windows. Tekan C untuk membuat partisi baru pada harddisk dan Enter untuk menginstal.

8. Lalu masukan berapa besar kapasitas partisi yang ingin

buat dalam satuan

megabytes(MB) dan tekan Enter untuk membuat partisinya seperti terlihat pada gambar.

9. Kemudian tekan Enter untuk melakukan proses instal atau Delete untuk menghapus partisi. 62

10. Dan pilih NTFS file system (Quick) atau FAT file system (Quick) lalu tekan Enter.

11. Bila proses instalasi langkah 1 → 10 benar maka akan tampil seperti gambar.

12. Setelah itu sampai pada layar berikut Click Next.

63

13. Lalu isikan dengan Nama dan Organisasi kemudian tekan Next.

14. Disini

akan mengisikan Produk Key atau Serial Number (biasanya pada

menit ke 33) dari type windows , tekan Next lagi.

15. Isikan nama komputer dan password untuk mengaksesnya, jika tidak ingin dipassword kosongkan saja bagian password lalu tekan Next.

64

16. Set Time Zone pada posisi (GMT+80:00) klik Next.

17. Typical settings: Pada option ini settingan jaringan akan dibuat default windows dan Custom settings: Untuk mensetting jaringan secara manual lalu klik Next.

18. Bila

terhubung kejaringan local dengan domain pilih option Yes, lalu isi

dengan nama DOMAIN yang sama dengan DOMAIN jaringan dan sebaliknya jika tidak terhubung kejaringan atau terhubung tapi tanpa DOMAIN pilih option No, sekali lagi tekan Next.

65

19. Selanjutnya

tinggal mengklik Ok, Next, Skip dan Finish juga diminta berada pada tampilan Dekstop Windows seperti ini.

mengisikan nama , hingga

Sekarang tinggal menginstal driver hardware CPU .

66

BAB VIII PENGINSTALAN PROGRAM APLIKASI

Setelah

komputer terinstal software Operting System ( windows XP

misalnya), langkah selanjutnya adalah menginstal software aplikasi. Software aplikasi ini diinstal untuk memaksimalkan daya guna komputer. Pada bab ini, penulis akan menyajikan software apa saja yang sebaiknya diinstal untuk pertama kali di komputer/ PC.

8.1 Jenis Software Aplikasi Penting Komputer PC

8.1.1

Driver Yang harus pertama kali di-instal adalah DRIVER asli Komputer/

PC. Contoh Driver ini seperti: Driver VGA, Driver SOUND, Driver LAN/WIRELES, Driver Bluetouth, Driver yang berhubungan dengan tombol FN dan TOUCHPAD (untuk Notebook).

8.1.2

AntiVirus Ini aplikasi wajib agar semua data dan kinerja Komputer/ PC

berjalan dengan lancar, sebaiknya gunakan ANTIVIRUS yang berbayar, karena selain memiliki fitur yang lebih canggih dan juga lebih handal memproteksi Komputer/ PC dari berbagai ancaman atau serangan Virus.

8.1.3

Utilities Ini merupakan software yang bekerja sebagai teknisi, yang selalu

menjaga dan merawat semua komponen yang terinstal dalam komputer/ PC, seperti : registry software, Tune Up Utilities, Registry Reviver. Selain itu ada juga CCleaner, OO Defrag, dan Cleanmem yang sebaiknya dijalankan minimal Seminggu sekali. Install juga software Winrar dan Winzip. 8.1.4 Office

67

software ini berfungsi sebagai program bantu fungsi kantoran. Program ini akan sangat membantu dalam menyelesaikan masalah kantor. 8.1.5 Multimedia Aplikasi penting selanjutnya adalah Media Player dan program

browser, seperti : Splash Pro Ex, Media Player Classik, Winamp atau Foobar, google chrome, mozila, dsb.

8.2 Cara Penginstalan Program Aplikasi Pada dasarnya, penginstalan program aplikasi untuk PC bukan suatu pekerjaan yang sulit. kita bisa membaca puku manual/ buku panduan untuk melakukan proses instalasi program. Kita cukup mengikuti perintah yang ada pada buku manual hingga selesai, dan selesailah pekerjaan menginstal sebuah software aplikasi. Dewasa ini, Para pembuat program aplikasi telah merancang sebuah program installer sedemikian rupa untuk memudahkan pengguna software aplikasi saat menginstal program tersebut. Jadi, tanpa buku manual pun juga

bisa melakukan proses instalasi program aplikasi. Pengguna software aplikasi tersebut cukup menekan button “next” hingga semua tahapan penginstalan dilalui, dan akhirnya sampai pada proses “finish”. Akan tetapi, cara terbaik tetaplah dengan menggunakan petunjuk dari buku manual, karena beberapa program aplikasi menggunakan konfigurasi yang berbeda antara satu program dengan program yang lain. Dalam beberapa kasus, kita perlu memasukkan serial number disela-sela proses penginstalan.

8.3 Option Penting Saat Penginstalan Program Aplikasi Walaupun penginstalan program aplikasi dapat dilakukan dengan mudah tanpa petunjuk dari buku manual, akan tetapi ada beberapa option penting harus diperhatikan saat menginstal sebuah program aplikasi. Untuk memudahkan penjelasan, contoh program yang digunakan dalam makalah ini adalah winamp dan IDM .

Folder Installation

68

User harus mengetahui dimana akan menginstall program tersebut, secara default berada di drive C:Program Files. Hal yang harus diperhatikan adalah ketika menginstall program yang ukurannya besar atau game yang notabennya berukuran bergiga-giga bytes, sedangkan free space atau ruangan kosong di disk c sedikit, disarankan untuk mengubah folder installation di

drive yang space-nya cukup besar.

Install for All User or Only Me Maksudnya siapa sajakah yang dapat menjalankan program/aplikasi tersebut, apakah hanya u sebagai admin ataukah semua pengguna. Hal ini hanya berlaku apabila mengaktifkan fitur Guest Account yang ada di Control Panel > User Accounts.

Add to Desktop, Start Menu Entry dan Quick Launch Add to desktop atau create desktop icon maksudnya apakah setelah program tersebut terinstall akan dubuatkan shortcut di desktop atau tidak. Dan hal yang harus diperhatikan adalah ketika banyak shortcut di desktop, kinerja PC akan sedikit lemot. Oleh karena itu, kiranya kalau program tersebut jarang dibutuhkan, lebih baik tidak usah dibuat shortcut di desktop.

Ketentuan tersebut juga berlaku pada start menu entry atau perogram start menu saat user mengklik tombol Start. Begitu juga pada quick launch atau shorcut yang ada pada taskbar yang biasanya berada di sebelah tombol Start.

Additional Program atau Features Banyak software yang menambahkan opsi program atau fitur tambahan saat kita menginstallnya, hal inilah yang sering kali diabaikan. Fitur tambahan yang kebanyakan ada di setiap program adalah toolbar untuk browser.

69

Kembali ke tujuan awal, yaitu menginstall program. Jadi disarankan fitur tambahan tidak perlu dicentang/cawang atau diinstall, karena setiap fitur yang install tentu saja mengambil jatah memory pc yang tentunya mempengaruhi running windows.

Finishing Installation Setelah program berhasil diinstall, jangan tinggal langsung dijalankan tanpa mengubah pengaturan atau option program tersebut. Catatan kecil: pengaturannya biasanya pada pilihan Settings atau Options atau Preferences karena setiap program model pengaturannya berbeda-beda tapi pada intinya sama. Berikut ini kesalahan yang sering kali diabaikan dalam mengubah settingan program.

Auotmatic Update Hampir semua program, setting defaultnya akan melakukan update otomatis atau bertanya dulu sebelum melakukan update. Oleh karena itu, agar tidak memperlambat koneksi internet, terutama bagi pengguna yang koneksi internetnya buruk, harus mematikan fitur update otomatis.

Auotmatic Windows StartUp Automatic windows startup atau Launch when windows startup maksudnya program tersebut akan berjalan secara otomatis ketika windows mulai berjalan atau saat user menyalakan pc.

70

Option inilah yang wajib diperhatikan karena sangat berpengaruh pada running windows. Hal ini mengingat kebanyakan program sekarang akan berjalan saat windows startup. Jadi, user harus mematikan fitur ini. Services Startup Service startup maksudnya layanan program tersebut berjalan secara otomatis atau tidak ketika windows startup. Untuk mengeceknya, ketik services.msc pada Run. Program yang menawarkan services atau layanan biasanya yang berbau program maintance seperti Tune-Up Utilities dan program yang berbau optimisasi internet seperti Squid Proxy.

Connection Biasanya di pengaturan program akan ada hal-hal yang berbau koneksi/connection dan online. Matikan saja fitur-fitur tersebut karena akan menghambat ketika menggunakan internet.

Default Program Preferred Maksunya adalah program tersebut digunakan untuk membuka tipe file seperti apa. Misal pada winamp, disarankan file types yang pilih hanya seputar audio saja, karena kalau user juga menggunakannya untuk video tentu kurang maksimal karena pada dasarnya winamp hanya untuk audio.

71

Atau dalam kondisi lain, seperti user yang lebih menyukai Jet Audio daripada winamp, berarti user tidak perlu memilih file types yang akan user buka dengan winamp.

Shell Integration dan Agents Shell integration maksudnya pilihan program ini akan berada di Right Click Menu ketika pengguna mengarahkan pada sebuah file dan folder yang mengandung file types sebagaimana dimaksud di poin sebelumnya. Jadi disarankan pilihlah yang penting-penting saja.

Kalau ada pilihan user agents, baik pada proses instalasi maupun pada option, tidak usah dipilih karena kebanyakan fitur agent kurang bermanfaat dan berjalan di windows startup.

Pengguna Crack, Patch, Keygen dan Serial Number Bagi yang hobi menggunakan program/software full version yang tentunya menggunakan crack atau patch atau keygen atau hanya serial number, hal-hal yang wajib di perhatikan adalah sebagi berikut:

Internet Connection Pada saat menginstall program, pastikan komputer tidak terhubung ke internet. Karena biasanya programnya akan mengngupdate sendiri ke versi

72

yang lebih baru. Kalau programnya sudah berganti versi, tentu saja crack dll tidak bisa digunakan.

Automatic Updates Matikan fitur update otomatis agar program tidak berubah versinya. Hal inilah yang kebanyakan menjadi masalah saat pengguna disuruh memasukkan serial number.

73

BAB IX TROUBLESHOOTING DAN PENANGANANNYA

Ketika kita menyalakan komputer, sesaat sebelum booting, komputer akan melakukan pengecekan device (komponen / perangkat hardware), baik harddisk, RAM, dll. Jika semua komponen dalam kondisi baik maka komputer akan memberikan tanda /sinyal berupa bunyi “beep” satu kali dan kemudian melakukan proses booting. Jika disaat pengecekan ada komponen yang rusak maka komputer akan memberikan tanda berupa variasi bunyi “beeb” yang memberitahukan kepada kita komponen mana yang rusak. Troubleshooting adalah adanya suatu masalah atau adanya ketidak normalan pada komputer kita. Masalah komputer atau troubleshooting dibagi menjadi 2 troubleshooting hardware dan troubleshooting software.

9.1 Pengecekan Troubleshooting Pasca Perakitan Komputer yang mati/ hang sebelum masuk ke sistem operasi bisa penyebabnya bisa bermacam-macam. Berikut Cara Mengetahui kerusakan komputer sesuai dengan permasalahan yang dihadapi. Hal ini sebaiknya dikerjakan secara bertahap.

Cek Kabel, mulai dari Kabel yang masuk ke UPS/Stabilizer, kabel Power ke Monitor, kabel Monitor ke PC dan kabel yang masuk ke Komputer. Pastikan pemasangannya telah sesuai dan kencang, serta arus listriknya ada dan cukup.

74

Jika terdapat CD-ROM / DVD-ROM dan bisa dibuka/tutup, maka kemungkinan permasalahan ada di komputer (PC), mulai dari kabel power yang masuk ke motherboard atau motherboard itu sendiri, cek pemasangan kabelnya.

Jika dua langkah diatas sudah dicek, dan masih belum menyala, matikan komputer dan Reset BIOS di Motherboard. Caranya bisa dilihat di buku panduan motherboard, dan cari menu Reset BIOS. Biasanya untuk mereset BIOS dapat dilakukan pada Jumper 1 (JP1). Disana ada 3 pin, yang 2 diantaranya dihubungkan dengan sebuah konektor kecil. Untuk mereset, tinggal melepas dan memasang di 2 pin yang satunya. Misalnya 3 pin tersebut 1,2,3 dan pin 1 dan 2 sudah terhubung, maka untuk mereset tinggal melepas dan memasang di pin 2 dan 3. Biarkan sekitar 30 detik atau lebih kemudian kembalikan seperti semula. Nyalakan komputer.

Jika BIOS telah di reset dan masih tidak menyala, coba lepas Baterai CMOS, yang ada di motherboard. Diamkan sekitar 1 menit, kemudian dipasang kembali dan nyalakan komputer. Untuk kasus komputer lama yang baterainya sudahandalebih dari 3 tahun, ada baiknya diganti dengan yang baru.

Jika kipas Processor / VGA berputar, tetapi komputer masih belum menyala, maka kemungkinan ada yang tidak beres dengan BIOS motherboard atau Motherboard memang sudah rusak. Mungkin BIOS perlu di Update, tetapi sebelum update, komputer harus bisa menyala (masuk BIOS) terlebih dahulu. Untuk melakukan hal itu, coba lepas kabel Hardisk, CD-ROM, Floppy. Kemudian, lepas Memori komputer (RAM) dan ganti di slot yang

75

lain atau gunakan memori komputer lain. Hal ini mungkin harus diulangi sampai beberapa kali, hingga ada t -t kehidupan.

Jika PC sudah kelihatan bekerja, hardisk berputar dan lampu led PC berkedip-kedip tetapi monitor tidak ada tampilannya, maka kumungkinan VGA ( Kartu Grafis) komputer yang bermasalah. Coba ganti dengan VGA lain atau cek VGA tersebut di komputer lain (Hal ini jika VGA tidak jadi satu dengan motherboard). Jika dengan semua langkah diatas, komputer juga belum menyala, mungkin

komputer rakitan tersebut mempunyai masalah kerusakan yang benar-benar serius. Untuk mengetahui lebih detail permasalahan motherboard, sebaiknya membeli sebuah alat khusus yang disebut PC Analyzer, yang memang dirancang untuk mengetahui kerusakan motherboard.

9.2 Analisa Troubleshooting

Kerusakan pada PC/komputer sangat beragam dan bervariasi, untuk itu kita harus mengetahui letak kerusakan pada komputer pada kali ini akan dibahas tips Cara mengetahui kerusakan pada pc dan cara mengatasinya/memperbaikinya. Langkah awal sebelum memperbaiki pc adalah mengetahi kerusakan pada pc tersebut, ada dua jenis kerusakan pada pc yaitu sofware dan kerusakan hardware 9.2.1 Kerusakan Software Kerusakan yang disebabkan oleh virus, atau karena file sitemnya ada yang hilang kerusakan sofware termasuk kerusakan yang ringan. ciri-cirinya :

Semua komponen komputer masih bisa menyala, Namun tidak bisa masuk ke windows/Operting sistem

Bila muncul tulisan dimonitor insert system disk, coba kencangkan hardisknya biasanya disebabkan hardisk yang kendor. Bila belum bisa berarti sistemnya rusak dan langkah memperbaikinya gampang yaitu diinstal ulang. 76

Bila muncul Sistem32 mising berarti filenya ada yang hilang dan sama harus diinstal ulang OSnya.

Untuk komputer PC yang baru dirakit, troubleshooting karena virus adalah suatu permasalahan yang sangat jarang terjadi.

9.2.2

Keruskan Hardware :

 Kerusakan Pada Power Suplay Komputer tidak bisa menyala sama sekali, periksa semua kabel power apakah sudah terhubung dengan listrik dengan baik, periksa tombol swich dibelakang cpu pada posisi on, cek kabel powernya bagus atau tidak, bila terjadi gejala seperti ini berarti Power Suplai rusak. dan harus diganti yang baru.  Kerusakan Pada Mother Board Setelah dihidupkan, tidak ada tampilan di monitor, lampu indikator (led) di panel depan menyala, lampu indikator (led) monitor berkedip-kedip, kipas power supply dan kipas procesor berputar, tidak ada suara beep di speaker.  Kerusakan Pada Vga Dan Monitor Komputer menyala namun tidak ada tampilan pada monitor, terdengar bunyi bib ketika dinyalakan. Kemungkina rusaknya pada VGA atau bisa juga pada monitor coba tes dengan VGA atau Monitor teman yang masih berfungsi.  Kerusakan Pada Hardisk. Komputer menyala, tidak bisa masuk ke windows dan hardisk tidak terdeteksi, coba kencangkan kabel hardisknya.  Kerusakan Pada Ram Power suplay menyala, tidak bisa masuk ke windows dan tidak ada bunyi “beeb”.

77

Intinya dalam memperbaiki komputer pertama kita harus mengetahui kerusakannya, bisa dilakukan dengan cara try eror atau coba-coba dengan komponen komputer lain yang masih bisa digunakan dan mempunyai tipe komponen yang sama. Bila komputer masih bisa menyala namun tidak bisa masuk ke windows berarti komputer masih aman dan kemungkinan besar pada OS atau

ada komponen yang tidak kencang/ kendor pemasanganya. 9.3 Analisis Kode “Beep” Troubleshooting Apabila terdapat problem komputer disertai sistem masih memberikan tampilan pesan pada monitor atau disertai dengan bunyi beep 1 atau 2 kali, maka kemungkinan letak permasalahan ada di komponen nomor 6, 7, dan 8 yaitu pada Keyboard, Card I/O, dan Disk Drive. Apabila terdapat problem disertai sistem memberikan kode bunyi “beep” lebih dari 2 kali, maka kemungkinan letak permasalahan ada di komponen nomor 4 dan 5, yaitu RAM, VGA Card dan Monitor. Sedangkan untuk masalah yang tidak disertai pesan pada monitor atau kode bunyi beep,kemungkinan besar letak permasalahan ada di komponen nomor 1 dan 2, yaitu Power Suplly dan Motherboard. Sementara itu, Kode “beep” antara satu Motherbord dan Motherboard yang lain tidaklah sama. Hal itu tergantung dari pada set suara BIOS yang ditetapkan masing-masing pabrikan/ produsen. Pada beberapa merk Motherboard akan mengeluarkan bunyi beep beberapa kali apabila temperatur processornya terlalu tinggi (panas). Untuk tahap awal, analisa terlebih dahulu ada dibagian manakah troubleshooting hardware komputer tersebut. Kemudian kita bisa mencabut atau melepaskan hardware yang kira-kira terjadi troubleshooting kemudian pasangkan kembali dengan pasti dan periksa secara tepat tidak ada kelonggaran dalam pemasangan kembali hardware tersebut. 9.4 Cara Penanganan Troubleshooting Pada Komputer 78

Troubleshooting hardware biasanya ditandai dengan komputer tidak dapat menyala, monitor mati dan lain sebagainya. Sedangkan troubleshooting software ditandai dengan lambatnya kinerja komputer dan lain-lain. Meski tidak menutup kemungnkinan juga gejala-gejala lambatnya komputer terjadi tidak hanya pada software tetapi juga troubleshooting hardware. i. Periksa aliran listrik ke komputer : Kabel Power, Power suply periksa kembali sudah terpasang dengan baik dan benar dan tidak ada masalah. ii. Pastikan pemasangan komponen-komponen komputer dengan benar : Pastikan tidak ada komponen yang kendor dalam pemasanganya. iii. Pastikan Kabel Monitor terpasang dengan benar : Kabel monitor terhubung dengan monitor secara benar. iv. Analisa suara komputer “beep” : Periksa dan analisa suara yang keluar pada pc speaker dengan berbagai kode “beep”-nya. v. Lakukan langkah perbaikan pada bagian permasalahan sesuai hasil analisis dari kod “beep”. Karena besarnya kemungkinan terdapat perbedaan pada bunyi “beep” pada setiap merk motherboard, cara terbaik mengatasi troubleshooting adalah dengan mencermati dan mengamati troubleshooting yang terjadi pada komputer . Karena pada dasarnya analisa suara ini tidaklah kaedah pasti dalam pendeteksian troubleshooting, tetapi bisa mejadi wacana bagi kita apabila terjadi troubleshooting pada komputer kita.

79

BAB X PENUTUP

10.1 Kesimpulan 1. Secara ringkas maka sistem komputer terdiri atas tiga bagian penting yaitu a. CPU ( Central Processing Unit )/Processor b. Memory ( RAM dan ROM ) c. Input/Output d. dan sebuah Modul Interkoneksi yang terdapat pada Motherboard sebagai penghubung antar ketiganya. 2. Langkah perakitan komputer adalah sebuah tertib kerja untuk memasang dan menggabungkan komponen-komponen komputer agar menjadi satu kesatuan system komputer. 3. Perangkat input output merupakan suatu device yang bertindak sebagai perantara instruksi antara user/ brain ware dengan hardware komputer. 4. Bios yang merupakan kependekan dari “basic input output system” adalah sebuah perangkat elektronik yang bertindak sebagai penggerak operasi awal system komputer. 5. Software adalah perangkat lunak yang bertindak sebagai penghubung antara user dan hardware. Software secara garis besar dibagi menjadi dua, yakni; software system dan software aplikasi. 6. Software system merupakan pengatur keseluruhan system komputer. Software ini juga mengatur keberadaan software aplikasi yang notabenya berada di bawahnya. Software ini pada dasarnya terletak lebih dekat kepada hardware pc. 7. Software aplikasi merupakan sebuah perangkat lunak terapan yang berhubungan langsung dengan user yang diciptakan untuk membantu pekerjaan user sesuai dengan jenis masing-masing dari software tersebut. 8. Ada kalanya sebuah komputer mengalami suatu masalah yang terjadi saat perakitan/ pasca perakitan, baik itu kerusakan pada hardware maupun pada software nya. Hal ini disebut trouble shooting komputer dan dapat diperbaiki dengan sebuah prosedur troubleshooting. 80

10.2 Saran Banyaknya pilihan pada komponen-komponen komputer, menuntut kita untuk mengetahui dan memilihnya sesuai dengan kemampuan yang ada. Demikian pula kita dituntut untuk lebih meningkatkan kemampuan kita agar tidak salah dalam memilih dan memilah produk mana yang baik dan yang kurang baik. Dunia IT tidak pernah berhenti berkembang, untuk itu kita harus terus belajar dan mengikutinya agar tidak tertinggal oleh kemajuan teknologi. Kita juga harus selektif dalam menerima perkembangan teknologi. Jangan karena perkembangan tersebut kita terbawa lalu tidak ada seleksi, sehingga tidak efisien baik secara kuantitaif maupun kualitatif atas komputer yang kita beli atau miliki. Semoga uraian di atas dapat membantu kita semua sebelum memutuskan untuk membeli sebuah komputer pribadi (PC).

81

DAFTAR PUSTAKA

Buku-buku user‟s guide perangkat komputer dan user‟s manual. Dikmenjur, 2004, ”Melakukan perbaikan dan/ atau setting ulang sistem PC” , Modul TKJ Dikmenjur, Jakarta Jogiyanto Hartono. 1999, “Pengenalan Komputer” Yogyakarta: Andi Susan B. Sasser, Mary Raiston and Robert McLaughlin. 1995 “Merangkai Komputer Pribadi” PT Dinastindo Jakarta. http://agussale.com/penjelasan-dan-fungsi-vga-card Diakses pada tanggal 7 Juni 2012. http://belajar-komputer-mu.com/pengertian-ram-dan-fungsi-ram/ Diakses Pada tanggal 7 Juni 2012. http://syafran.wordpress.com/2009/02/24/langkah-langkah-instalasioperating-sistem-windows-xp/ Diakses pada tanggal 12 Juni 2012. http://www.docstoc.com/docs/24683638/cara-instal-dan-rakit-hardware Diakses pada tanggal 12 Juni 2012.

82

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->