P. 1
Memperbesar Batas Ukur

Memperbesar Batas Ukur

|Views: 1,713|Likes:
Published by Jodi Sugiarto

More info:

Published by: Jodi Sugiarto on Nov 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/13/2014

pdf

text

original

Memperbesar Batas Ukur a.

Amperemeter Gambar Rangkaian untuk memperbesar batas ukur amperemeter

Untuk memperbesar batas ukur amperemeter dapat dilakukan dengan cara memasang tahanan (Rsh) yang diparalelkan dengan tahanan pada amperemeter (Ra). Besarnya tahanan yang dipasang harus sesuai dengan batas ukur yang diperbesar dan juga kelipatan batas ukur (n) dengan rumus : Rsh = Ra / (n-1) b. Voltmeter Gambar Rangkaian untuk memperbesar batas ukur voltmeter

Untuk memperbesar batas ukur voltmeter dapat dilakukan dengan cara memasang tahanan (Rm) yang diserikan dengan tahanan pada voltmeter (Rv). Besarnya tahanan yang dipasang harus sesuai dengan batas ukur yang diperbesar dan juga kelipatan batas ukur (n) dengan rumus : Rm = Rv (n - 1)

MENGUBAH AMPEREMETER MENJADI VOLTMETER Voltmeter juga menggunakan galvanometer yang dihubungkan seri dengan resistor.

Perbeda antara Voltmeter dengan Ampermeter adalah sebagai berikut: 1. Ampermeter merupakan galvanometer yang dirangkai dengan hambatan shunt secara seri, Voltmeter secara paralel. 2. Hambatan Shunt yang dipasang pada Ampermeter nilainya kecil sedangkan pada Voltmeter sangat besar. Bagaimana menggunakan Voltmeter? Menggunakan Voltmeter berbeda dengan menggunakan Ampermeter, dalam menggunakan Voltmeter harus dipasang paralel pada kedua ujung yang akan dicari beda tegangannya. Misalkan kan mengukur beda tegangan antara ujung-ujung lampu pada gambar 5. Gambar 5. Rangkaian dengan sumber arus dc. Cukup dengan mengatur batas ukur pada alat dan langsung hubungkan dua kabel dari voltmeter ke ujung-ujung lampu seperti pada gambar 6. Gambar 6. Mengukur tegangan. Jika jarum pada voltmeter melewati batas skala maksimal, berarti beda potensial yang di ukur lebih besar dari kemampuan alat ukur. Sehingga harus di perbesar btas ukurnya. Caranya dengan memasang resistor (hambatan muka) secara seri pada voltmeter. Seperti gambar 7. Gambar 7. Rangkaian hambatan muka (Rm) pada Voltmeter untuk memperbesar batas ukurnya. Besar hambatan muka yang dipasang pada Voltmeter tersebut adalah: Rm = (n – 1) Rv dengan Rm = hambatan muka ( ) n = = kelipatan batas ukur Voltmeter Vv = batas ukur Voltmeter sebelum dipasang hambatan muka (Volt) V = batas ukur Voltmeter setelah dipasang hambatan muka (Volt) Rv = hambatan dalam Voltmeter ( Ω ) Contoh: Sebuah Voltmeter mempunyai hambatan dalam 3 k , dapat mengukur tegangan maksimal 5 Volt. Jika ingin memperbesar batas ukur Voltmeter

menjadi 100 Volt, tentukan hambatan muka yang harus dipasang secara seri pada Voltmeter. Diketahui: Rv = 3 k Vv = 5 Volt V = 100 Volt Ditanya: Rm? Jawab: n = = 20 Rm = (n – 1) . Rv = (20 – 1) . 3 k Ω = 57 k Alat ukur yang di atas adalah untuk arus searah (dc).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->