P. 1
DINAMIKA SISTEM PENDIDIKAN PESANTREN-BAB 1-MASTUHU

DINAMIKA SISTEM PENDIDIKAN PESANTREN-BAB 1-MASTUHU

|Views: 99|Likes:
Published by jamdafrizal
1    BAB I  PENDAHULUAN  Dalam ajaran Islam, manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling dimuliakan oleh‐Nya  melebihi makhluk‐makhluk lain (Al‐Qur’an, surah al‐Isra : 70)  “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak‐anak Adam. Kami angkat mereka di daratan  dan  di  lautan.  Kami  beri  mereka  rezeki  dari  yang  baik‐baik  dan  Kami  lebihkan  mereka  dengan  kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk lain yang telah Kami ciptakan”.  Kelebihan  itu  ialah,  pada  manusia  diberikan 
1    BAB I  PENDAHULUAN  Dalam ajaran Islam, manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling dimuliakan oleh‐Nya  melebihi makhluk‐makhluk lain (Al‐Qur’an, surah al‐Isra : 70)  “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak‐anak Adam. Kami angkat mereka di daratan  dan  di  lautan.  Kami  beri  mereka  rezeki  dari  yang  baik‐baik  dan  Kami  lebihkan  mereka  dengan  kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk lain yang telah Kami ciptakan”.  Kelebihan  itu  ialah,  pada  manusia  diberikan 

More info:

Published by: jamdafrizal on Nov 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/08/2013

pdf

text

original

1    BAB I  PENDAHULUAN  Dalam ajaran Islam, manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling dimuliakan oleh‐Nya  melebihi makhluk‐makhluk lain (Al‐Qur’an, surah al‐Isra : 70)  “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak‐anak Adam.

 Kami angkat mereka di daratan  dan  di  lautan.  Kami  beri  mereka  rezeki  dari  yang  baik‐baik  dan  Kami  lebihkan  mereka  dengan  kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk lain yang telah Kami ciptakan”.  Kelebihan  itu  ialah,  pada  manusia  diberikan  daya  akal  dan  daya  kehidupan  dalam  arti  membentuk peradaban, sedangkan pada binatang kedua daya itu tidak diberikan, sehingga manusia  mampu menciptakan dunia kehidupannya sendiri, dan menetapkan nilai‐nilai luhur yang ingin dicapai  lengkap  dengan  pilihan  strategi  untuk  mencapai  cita‐cita  hidupnya.  Kemampuan  yang  demikian  itu  tidak dimiliki oleh binatang, apalagi tumbuh‐tumbuhan dan benda mati. Bagi binatang dan makhluk‐ makhluk hidup lain di dunia ini, hidup dan kehidupan adalah sama, keduanya berada dalam tangan  Tuhan secara langsung menurut sunnatullah, yaitu hukum alam ciptaan Tuhan yang berjalan secara  pasti, tidak dapat diubah dan tidak mengenal perubahan. (Al‐Qur’an, surah al‐Fath : 23).  “Sebagai  sunatullah  yang  telah  berlaku  sejak  dulu,  sekali‐kali  kamu  tidak  akan  menemukan  perubahan pada sunatullah (yang telah ditetapkan) itu.”  Sedang  bagi  manusia,    hidup  ada  di  tangan  Tuhan,  tetapi  kehidupan  berada  di  tangan  manusia.  Baik  buruknya  nasib  manusia  di  dunia  ini  sangat  tergantung  pada  manusia  itu  sendiri,  sebagaimana dinyatakan dalam Al‐Qur’an, Surah ar‐Ra’d : 11 :  “Sesungguhnya  Allah  tidak  mengubah  keadaan  suatu  kaum  sehingga  mereka  mengubah  keadaan yang ada pada diri mereka sendiri”  Untuk memajukan kehidupannya tersebut, manusia diperintahkan untuk belajar secara terus  menerus sepanjang hidupnya, dan ia telah ditetapkan oleh Tuhan sebagai Khalifah dan pengelola di  muka bumi, dan memanfaatkan semua yang ada untuk kemajuan dan kesejahteraan hidupnya dalam  rangka memenuhi tujuan yang satu, yaitu mengabdi kepada Pencipta‐Nya, sebagaimana dinyatakan  dalam Al‐Qur’an, Surah az‐Zariyat : 56 :  “Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mengabdi kepada‐Ku”.    Itulah antara lain latar belakang keyakinan yang mendasar  bahwa seluruh proses kehidupan  manusia  ditandai  dengan  kegiatan  belajar‐mengajar  atau  pendidikan.  Hal  ini  senada  dengan 

2    pernyataan  Profesor  Ruppet  C.  Lodge  yang  menyatakan  bahwa  hidup  adalah  pendidikan  adalah  hidup. 1  Pendidikan Nasional merupakan Subsistem Pembangunan Nasional  Berbicara  mengenai  teori  pembangunan  nasional,  ternyata  tidak  ada  teori  pembangunan  yang  berlaku  universal  bagi  semua    bangsa,  masing‐masing    bangsa  menentukan  model  pembangunan  nasionalnya  sendiri,  sebagaimana  dikatakan  oleh  Alberto  Guerreiro  Ramos  ketika  ia  menyebut bahwa tidak ada pola asli modernisasi yang harus ditiru oleh bangsa‐bangsa belum maju,  dan setiap bangsa memiliki kemungkinan‐kemungkinan modernisasi sendiri. 2  Pembangunan  nasional  pad  ahakikatnya  bertujuan  mencari  nilai  tambah  atau  added  values  agar  kehidupan  hari  esok  lebih  baik  daripada  kehidupan  hari  ini,  meliputi  kesejahteraan  jasmani  rohani, dan duniawi‐ukhrawi. Selanjutnya, pembangunan nasional selalu mengalami tantangan yang  semakin  besar,  kompleks  dan  mendesak  sebagai  akibat  pertambahan  dan  penduduk  dan  kemajuan  ilmu  dan  teknologi  serta  interaksi  dengan  bangsa‐bangsa  lain  dalam  konfigurasi  kehidupan  internasional.  Semuanya  ini  menyebabkan  terjadinya  pergeseran  nilai,  baik  nilai  dasar  yang  menyangkut ilmu pengetahuan dan teknologi. Misalnya, keluarga berencana, bayi tabung, donor alat‐ alat tubuh seperti mata, ginjal dan sebagainya.  Bagi  bangsa  Indonesia,  hanya  ada  satu  sistem  pembangunan  nasional.  Semua  sistem  pembangunan sektoral di bidang apa pun merupakan bagian atau sub sistem daripadanya, termasuk  sistem pendidikan nasional merupakan sub sistem pembangunan nasional. Masih dalam analogi yang  sama, bagi bangsa Indonesia hanya ada satu sistem pendidikan nasional, dan dengan demikian semua  kegiatan  pendidikan  Indonesia  di  mana  pun  ia  berada  merupakan  sub  sistem  pendidikan  nasional,  baik itu kegiatan dilaksanakan di Indonesia maupun di luar negeri. Selama kegiatan itu untuk warga  negara  Indonesia,  selama  itu  ia  merupakan  sub  sistem  pendidikan  nasional,  jadi  tidak  termasuk  pendidikan  itu  diselenggarakan  di  Indonesia,  misalnya  sekolah‐sekolah  yang  diselenggarakan  oleh  kedutaan asing dan diperuntukkan bagi warga negaranya.  Seiring  dengan  pernyataan  tersebut  di  atas,  maka  sistem  pendidikan  nasional  pada  hakikatnya juga mencari nilai tambah melalui pembinaan dan pengembangan sumber daya manusia  atau  kualitas  manusia  secara  utuh  jasmaniah‐rohaniah,  dan  ia  juga  harus  secara  terus‐menerus  dikembangkan agar mampu melayani kebutuhan pembangunan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan  teknologi,  atau  dengan  kata  lain  agar  mampu  menghadapi  tantangan  zamannya.  Selanjutnya,  sehubungan  dengan  pernyataan  bahwa  sistem  pembangunan  harus  dicari  dan  dikembangkan  serta  bersumber pada budaya nasional, maka upaya pengembangan sistem pendidikan nasional juga harus  dilaksanakan  bertolak  dari  kandungan  nilai‐nilai  sosial  budaya  bangsa,  terutama  dari  realita                                                              
  H.  Rachmat  Djatmika,  Pandangan  Islam  Tentang  Pendidikan  Luar  Sekolah,  dalam:  Pembangunan  Pendidikan Dalam Pandangan Islam, IAIN – Surabaya, 1986, halaman 92.   Alberto Guerreiro Ramos, Modernisasi Suatu Model Kemungkinan, dalam Beling dan Tottem, Modernisasi  Masalah Model Pembangunan, disunting oleh Bur Rusuanto, YIIS, 1980, halaman 79‐80. 
2 1

3    pendidikan  yang  telah  hidup  membudaya  dalam  kehidupan  bangsa  Indonesia,  agar  tidak  tercabut  dari akarnya dan dengan demikian terdapat kesinambungan antara yang tradisional dan yang modern  sebagai satu kesatuan yang berkelanjutan. Salah satu realita kependidikan yang telah membudaya di  kalangan  bangsa,  terutama  di  kalangan  sebagian  besar  umat  Islam  yang  merupakan  golongan  mayoritas dari bangsa Indonesia ini, ialah pesantren.  Pesantren  merupakan  salah  satu  jenis  pendidikan  Islam  Indonesia  yang    bersifat  tradisional  untuk mendalami ilmu agama Islam, dan mengamalkannya sebagai pedoman hidup keseharian, atau  disebut  tafaqquh  fiddin,  dengan  menekankan  pentingnya  moral  dalam  hidup  bermasyarakat.  Pesantren  telah  hidup  sejak  300‐400  tahun  yang  lampau,  menjangkau  hampir  seluruh  lapisan  masyarakat muslim, dan dewasa ini diperkirakan menampung lebih dari satu juta santri. 3  Pesantren  telah  diakui  sebagai  lembaga  pendidikan  yang  telah  ikut  serta  mencerdaskan  kehidupan  bangsa.  Terutama  di  zaman  kolonial,  pesantren  merupakan  lembaga  pendidikan  yang  sangat  berjasa  bagi  umat Islam. Tidak sedikit pemimpin bangsa terutama dari angkatan 1945 adalah alumni atau setidak‐ tidaknya  pernah  belajar  di  pesantren.  Para  peneliti  terdahulu  mengenai  pesantren  sepakat  bahwa  pesantren  adalah  hasil  rekayasa  umat  Islam  Indonesia  yang  mengembangkannya  dari  sistem  pendidikan  Agama  Jawa. 4   Agama  Jawa  (abad  ke  8‐9  M)  merupakan  perpaduan  antara  kepercayaan  Animisme, Hinduisme dan Budhisme. Di bawah pengaruh Islam, sistem pendidikan tersebut diambil  alih dengan mengganti nilai ajarannya menjadi nilai ajaran Islam. Menurut Zamachsyari Dhofier, sejak  akhir  abad  ke‐15  Islam  telah  menggantikan  Hinduisme,  dan  pada  abad  ke‐16  dengan  munculnya  kerajaan Demak sebagai kerajaan Islam, penduduk Jawa telah dapat di‐Islam‐kan. 5  Model pendidikan  Agama  Jawa  itu  disebut  pawiyatan,  berbentuk  asmara  dengan  rumah  guru  yang  disebut  ki  ajar  di  tengah‐tengahnya.  Ki  ajar  dan  cantrik  atau  murid  hidup  bersama  dalam  satu  kampus.  Hubungan  mereka  sangat  erat  bagaikan  keluarga  dalam  rumah  tangga,  siang  malam  selama  24  jam.  Pengajarannya  meliputi  ilmu‐ilmu  filsafat,  alam,  seni,  sastra,  dan  sebagainya,  dan  diberikan  secara  terpadu dengan pendidikan agama dan moral.  Model  pendidikan  pawiyatan  itu  ternyata  dikembangkan  oleh  Taman  Siswa  dengan  menekankan  pentingnya  hidup  berasrama  antara  guru  dan  siswa  yang  kemudian  terkenal  dengan  filsafat pendidikannya Hing arso asung tulodo, hing tengah mbangun karso, tut wuri handayani 6  yang  kemudian  filsafat  ini  menjadi  moto  pendidikan  nasional.  Istilah  pesantren  dan  taman  siswa  menunjukkan orientasi yang sama, yaitu pentingnya murid dalam suatu lembaga pendidikan. Tetapi 

  Menurut  Dept.  Agama,  dalam  buku  Nama  dan  Data  Pondok  Pesantren  seluruh  Indonesia,  tahun  1984/1985, jumlah seluruh santri ada 1.084.801 orang.    Drs.  H.Djamari,  Nilai‐nilai  Agama  dan  Budaya  yang  Melandasi  Interaksi  Sosial  di  Pondok  Pesantren  Cikadulun Banten, Disertasi Doktor Fakultas Pasca Sarjana IKIP Bandung, 1985, hlm. 51‐52. 
5 6 4

3

                                                            

 Zamachsyari Dhofier, Tradisi Pesantren, LP3ES, Jakarta, 1982, hlm. 8. 

 “Pendidik, jika dibelakang siswanya ia mengiring, jika di depannya ia memberi teladan, dan jika di tengah‐ tengah ia membangkitkan semangat siswanya.” 

4    tidak  semua  pendidikan  Taman  Siswa  memiliki  asrama,  berbeda  dengan  pesantren  yang  selalu  memiliki asrama sebagai salah satu ciri esensialnya.  Kembali  pada  masalah  hubungan  antara  pendidikan  nasional  dan  pembangunan  nasional  seperti  di  muka,  keberhasilan  pembangunan  nasional  sangat  tergantung  pada  partisipasi  seluruh   lapisan masyarakat. Partisipasi akan muncul dan berkembang apabila rakyat mengerti dan merasakan  manfaatnya  dalam  hidup  keseharian.  Bagi  umat  beragama,  yang  dalam  hal  ini  umat  Islam,  syarat  tersebut  masih  ditambah  dengan  satu  syarat  lagi,  yaitu  apabila  tidak  bertentangan  dengan  akidah  dan  syariah  Islamiah.  Untuk  memperoleh  partisipasi  yang  diharapkan,  diperlukan  ketepatan  penyuluhan  pembangunan  kepada  seluruh  lapisan  masyarakat,  yang  mayoritas  adalah  umat  Islam,  bahwa  membangun  dan  memajukan  kehidupan  itu  merupakan  keharusan  agama,  sebagaimana  dijelaskan  ayat  Al‐Qur’an  tersebut  di  muka,  dan  bahwa  program‐program  pembangunan  tidak  bertentangan dengan agama.  Sementara  itu,  pembangunan  nasional  memerlukan  tata  pikir  yang  berwawasan  luas,  rasional, dan hubungan antar manusia yang modern yang tidak bergantung pada otoritas perorangan  tetapi pada otoritas sistem yang telah disepakati bersama. Sedang dikalangan masyarakat luas, yang  mayoritas  adalah  umat  Islam,  diperoleh  kesan  masih  terdapat  kecenderungan  tata  pikir  yang  berwawasan  sempit,  irasional  dan  pola  hubungan  yang  tradisional,  sehingga  terjadi  kesenjangan  antara  tata  pikir  lama  yang  berbeda  di  kalangan  masyarakat  luas  dan  tata  pikir  baru  yang  dituntut  oleh masyarakat modern. 7  Disisi  lain,  agama  besar,  seperti  Islam  di  Indonesia  ini,  akan  cacat  elannya  apabila  ia  tidak  mampu  memberikan  penjelasan  mengenai  tantangan  pembangunan  dan  dorongan  serta  pedoman  bagi pemeluknya untuk berpartisipasi dalam pembangunan nasional dengan penuh tanggung jawab.  Untuk mencapai maksud tersebut diperlukan upaya pembaruan pemikiran dalam Islam secara terus  menerus,  dalam  arti  memahami  dan  mendalami  ajaran  Islam  sesuai  dengan  kontekstualnya  atau  realitas sosial yang menjadi tantangan zamannya. Pesantren sebagai salah satu lembaga pendidikan  Islam harus dapat menjadi salah satu pusat studi pembaruan pikiran dalam Islam di maksud.  Suatu  lembaga  pendidikan  akan  berhasil  menyelenggarakan  kegiatannya  jika  ia  dapat  mengintegrasikan  dirinya  ke  dalam  kehidupan  masyarakat  yang  melingkarinya.  Keberhasilan  ini  menunjukkan  adanya  kecocokan  nilai  antara  lembaga  pendidikan  yang  bersangkutan  dan  masyarakatnya, setidak‐tidaknya tidak bertentangan. Lebih dari itu, suatu lembaga pendidikan akan  diminati oleh anak‐anak, orang tua, dan seluruh masyarakat apabila ia mampu memenuhi kebutuhan  mereka akan kemampuan ilmu dan teknologi untuk menguasai suatu bidang kehidupan tertentu, dan  kemampuan moral keagamaan dan moral sosial budaya untuk menempatkan diri mereka di tengah‐ tengah  pergaulan  bersama  sebagai  manusia  terhormat.  Dalam  kaitan  ini  pesantren  telah  terbukti  mampu hidup menyatu dengan masyarakat sekitarnya dan bahkan menjadi rujukan bagi masyarakat 
  Mastuhu,  “Tantangan  yang  dihadapi  IAIN  Jakarta  dalam  Periode  Pembangunan  Masyarakat  Modern”.  Dalam Seminar Identitas IAIN Jakarta, Lembaga Penelitian IAIN Jakarta, 1987, hlm. 28. 
7

                                                            

5    sekitarnya  dalam  bidang  moral.  Pesantren  sering  diidealkan  sebagai  komunitas  ideal  dan  sakral.  Tetapi di sisi lain, pesantren sering dinilai sebagai kurang berorientasi pada pendidikan keduniawian,  terlalu  mementingkan  orientasi  kehidupan  ukhrawi.  Pesantren  dinilai  sebagai  lembaga  pendidikan  yang mendidik santrinya untuk menjadi orang saleh yang idealis, moralis dan kuran berorientasi pada  keduniawian.  Dari latar belakang pemikiran tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa masalah dasar dan  kuno  yang  menjadi  tanggung  jawab  sistem  pendidikan  nasional  dan  pesantren  adalah  bagaimana  mengubah  dan  mengembangkan  tata  pikir  dan  perilaku    bangsa  sesuai  dengan  tantangan  pembangunan  nasional  dan  kemajuan  ilmu  pengetahuan  dan  teknologi.  Bagaimana  mereka  harus  mengembangkan dirinya agar mampu mengemban tanggung jawab tersebut.  Berlatar belakang pada masalah dasar dan mikro seperti tersebut di atas, maka penelitian ini  bertujuan menjawab pertanyaan‐pertanyaan berikut :  Apa  unsur‐unsur  yang  terdapat  di  dalam  sistem  pendidikan  pesantren,  mana  diantaranya  yang perlu dikembangkan lebih lanjut, yang tidak perlu dipertahankan, dan mana yang perlu diubah  dan  disempurnakan  atau  diperbaiki  lebih  dulu  sebelum  dikembangkan  dalam  sistem  pendidikan  nasional?  Apa  nilai‐nilai  luhur  yang  dikandung  dalam  unsur‐unsur  tersebut,  mana  diantaranya  yang  perlu dikembangkan lebih lanjut, yang tidak perlu dipertahankan, dan yang perlu diperbaiki lebih dulu  sebelum dikembangkan dalam sistem pendidikan nasional?  Bagaimana  perspektif  atau  dinamika  pendidikan  pesantren  didalam  menghadapi  tantangan  zamannya,  yaitu  kebutuhan  pembangunan  nasional  lengkap  dengan  kemajuan  ilmu  dan  teknologi  yang  dibutuhkannya?  Apa  kemungkinan  bentuk‐bentuk  pendidikan  pesantren  yang  akan  terjadi  di  masa depan sehubungan dengan tantangan zamannya tersebut?  Dalam rangka menjawab pertanyaan‐pertanyaan tersebut, penelitian ini akan mengelaborasi  ruang  lingkup  penelitian  sebagaimana  disajikan  dalam  matriks  penelitian  pada  Bab  III,  Butir  5,  halamaln 48‐52.  Sehubungan dengan pertanyaan‐pertanyaan tersebut di atas, maka tujuan dari penelitian ini  adalah :  Mencari  butir‐butir  sistem  pendidikan  pesantren  yang  kiranya  perlu  dikembangkan  dalam  sistem pendidikan nasional. Untuk selanjutnya disebut butir‐butir positif.  Mencari  butir‐butir  sistem  pendidikan  pesantren  yang  kiranya  sudah  tidak  perlu  dikembangkan  dalam  sistem  pendidikan  nasional  dan  perspektif  pesantren  dimasa  depan,  karena  sudah tidak sesuai lagi dengan tantangan zamannya. Untuk selanjutnya disebut butir‐butir negatif. 

6    Mencari  butir‐butir  sistem  pendidikan  pesantren  yang  sekiranya  perlu  diperbaiki  lebih  dulu  sebelum  dikembangkan  dalam  sistem  pendidikan  nasional  dan  sistem  pendidikan  pesantren  dalam  menyonsong masa depannya. Untuk selanjutnya disebut butir‐butir plus‐minus.  Mengantisipasi  berbagai  kemungkinan  bentuk‐bentuk  pendidikan  pesantren  yang  akan  terjadi sehubungan dengan tantangan zamannya.  Keputusan untuk memilih butir‐butir yang dicari tersebut di atas, tidak ditetapkan lebih dulu  melalui  ide‐ide  yang  telah  ditetapkan  sebelumnya  dan  diuji  dalam  alam  empiris,  tetapi  hal  itu  akan  diputuskan melalui analisis data dan fakta yang diperoleh melalui penelitian lapangan.  Untuk kejelasan studi, diberikan batas‐batas penjelasan mengenai beberapa hal berikut :  1. Sistem Pendidikan  Sistem  pendidikan  adalah  interaksi  dari  seperangkat  unsur‐unsur  pendidikan  yang  bekerja  sama  secara  terpadu,  dan  saling  melengkapi  satu  sama  lain  menuju  tercapainya  tujuan  pendidikan  yang  telah  menjadi  cita‐cita  bersama  para  pelakunya,  dan  diarahkan  oleh  nilai‐nilai  luhur  yang  dijunjung  tinggi  oleh  mereka.  Unsur‐unsur  suatu  Sistem  Pendidikan  selain  terdiri  atas  para  pelaku  yang  merupakan  perangkat  lunak.  Hubungan  antar  nilai‐nilai  dan  unsur‐unsur  dalam  suatu  Sistem  Pendidikan merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan satu dari yang lain, bagaikan “gula  dengan manisnya”.  Para  pelaku  pesantren  adalah  :  Kiai  (tokoh  kunci),  ustaz  (pembantu  kiai,  mengajar  agama),  guru  (pembantu  kiai  mengajar  ilmu  umum),  santri  (pelajar),  dan  pengurus  (pembantu  kiai  untuk  mengurus kepentingan umum pesantren.  2. Pesantren  Pesantren  adalah  lembaga  pendidikan  tradisional  untuk  memahami,  menghayati,  dan  mengamalkan  ajaran  agama  Islam  (tafaqquh  fiddin)  dengan  menekankan  pentingnya  moral  agama  Islam  sebagai  pedoman  hidup  bermasyarakat  sehari‐hari.  Penyelenggaraan  lembaga  pendidikan  pesantren  berbentuk  asrama  yang  merupakan  komunitas  tersendiri  di  bawah  pimpinan  kiai  atau  ulama dibantu oleh seorang atau beberapa orang ulama dan atau pada ustaz yang hidup bersama di  tengah‐tengah para santri dengan masjid atau surau sebagai pusat kegiatan peribadatan keagamaan,  gedung‐gedung  sekolah  atau  ruang‐ruang  belajar  sebagai  pusat  kegiatan  belajar  mengajar,  serta  pondok‐pondok sebagai tempat tinggal para santri. Selama 24 jam, dari masa ke masa mereka hidup  kolektif antara kiai, ustaz, santri dan para pengasuh pesantren lainnya, sebagai satu keluarga besar.  Seperti  diketahui,  dewasa  ini  hampir  di  setiap  pesantren  terdapat  jenis‐jenis  pendidikan  :  (1)  “Pesantren”,  yang  hanya  mempelajari  agama  dengan  kitab‐kitab  keagamaan  klasik  atau  ‘Kitab  Kuning” dan berbentuk  non formal, (2) Madrasah (sekolah agama), (3) Sekolah Umum, dan beberapa  di antaranya (4) Perguruan Tinggi, baik agama maupun umum. Ketiga jenis pendidikan yang terakhir 

7    ini  berbentuk  formal.  Tetapi  keempatnya  hidup  dalam  satu  kampus  pesantren,  dan  oleh  karena  itu  semua siswanya disebut santri.  3. Dinamika Sistem Pendidikan Pesantren  Dinamika  Sistem  Pendidikan  Pesantren  ialah  gerak  perjuangan  pesantren  di  dalam  memantapkan  identitas  dan  kehadirannya  di  tengah‐tengah  kehidupan  bangsa  yang  sedang  membangun  ini,  sebagai  sub  sistem  pendidikan  nasional.  Makin  mantap  dan  kukuh  kedudukannya  serta semakin besar peran dan sumbangannya dalam memenuhi kebutuhan nasional melalui upaya  pencapaian  tujuan  pendidikan  nasional,  akan  semakin  jelas  identitasnya  dan  oleh  karenanya  akan  semakin  dinamis  gerak  perjuangannya.  Hal  yang  demikian  ini  akan  tercapai  jika  pesantren  mampu  mempertahankan identitasnya di satu pihak dan terbuka bagi kemajuan ilmu dan teknologi di pihak  yang lain, dalam rangka mencapai cita‐cita nasional.  Sehingga  penjelasan  mengenai  Sistem  Pendidikan  Pesantren  di  atas,  Sistem  Pendidikan  Pesantren  juga  terdiri  atas  unsur‐unsur  dan  nilai‐nilai  yang  merupakan  satu  kesatuan.  Kualitas  dari  dinamika suatu sistem pendidikan pesantren sangat tergantung pada kualitas para pengasuhnya dan  bobot  interaksi  antara  unsur‐unsurnya,  terutama  orientasi  unsur‐unsur  organiknya  atau  para  pelakunya  dalam  menghadapi  tantangan  pembangunan  nasional  dan  kemajuan  ilmu  pengetahuan  dan teknologi.  Oleh karena itu studi ini menggunakan metode pendekatan grounded research sebagaimana  diajukan  oleh  Schlegel 8   dan  banyak  digunakan  oleh  para  sosiolog  dan  antropolog,  seperti  Cliffford  Geertz. 9   Pendekatan  model  grounded  research    itu  mendasarkan  semua  analisisnya  pada  data  dan  fakta yang ditemui di lapangan, jadi bukan melalui ide‐ide yang ditetapkan sebelumnya. Metode ini  banyak  menggunakan  jasa  antropologi  yang  menolong  peneliti  menjadi  orang  asing  di  kalangan  keluarga  (komunitas)  sendiri,  sebagaimana  dikatakan  oleh  Peter  L  Berger  bahwa  secara  sosiologi  peneliti akan menjadi orang asing yang tidak mencurigakan dan secara antropologis ia akan menjadi  orang dalam yang tetap asing. 10  Langkah‐langkah dalam grounded research adalah :  a. Mana  kelompok‐kelompok  individu  yang  penting  yang  harus  dibandingkan,  hal  ini  akan  menghasilkan deksripsi.  b. Apa saja perbedaan dan persamaan di antara mereka, hal ini akan menghasilkan kategorisasi.  c. Apakah ciri‐ciri dari kategori tersebut, hal ini akah menghasilkan sifat‐sifat.                                                              
 Stuart Schlegel, A. Grounded Research di dalam Ilmu‐ilmu Sosial. PLPIIS. Ujung Pandang, 1978.   Clifford Geertz, Abangan, Santri, Priyayi Dalam Masyarakat Jawa, Pustaka Jaya, Jakarta, 1981.   Peter L Berger, Humanism Sosiologi, Inti Sarana Aksara, Jakarta, 1985 : 40‐77. 

8 9

10

8    d. Bagaimana mereka berhubungan satu dengan yang lain, hal ini akan menghasilkan hipotesi.  e. Bagaimana hipotesis itu berhubungan, hal ini akah menghasilkan hasil.  f. Apa makna dari hasil tersebut, hal ini akan memberikan penjelasan. 11  Mengingat  studi  ini  mengenai  unsur‐unsur  dan  nilai‐nilai  sistem  pendidikan,  maka  sebagai  pisau analisis utama untuk menafsirkan setiap informasi atau ada adalah ilmu filsafat pendidikan.  Ada enam pesantren yang menjadi objek studi. Keenam pesantren ini dipilih dengan sengaja  berdasarkan  kriteria  :  senioritasnya,  antara  lain  dilihat  dari  umur  pendirinya.  Besarnya.  Dilihat  dari  jumlah  santri  yang  diasuhnya,  dan  luasnya  pengaruh  yang  dapat  dijangkau  oleh  pesantren  yang  bersangkutan.  Keenam  pesantren  objek  studi  berikut  tidak  dimaksudkan  sebagai  sampel  yang  mewakili  populasi  pesantren  Jawa  Timur,  tetapi  diperlakukan  sebagai  nara  sumber  untuk  “berbelanja”  mencari  masukan‐masukan  yang  sekiranya  bermanfaat  guna  disumbangkan  kepada  Sistem Pendidikan Nasional. Keenam pesantren yang dimaksud adalah :  a. Pondok Pesantren (PP) An‐Nuqoyah dari Desa Guluk‐Guluk, Kecamatan Guluk‐Guluk, Kabupaten  Sumenep, Madura, untuk selanjutnya disebut : PP Guluk‐Guluk, didirikan pada tahun 1887, oleh  K.H. Syarkowi. Jumlah santri saat ini ada : 2287, dan memperoleh hadiah Kalpataru tahun 1981  karena  partisipasinya  dalam  penghijauan  tanah‐tanah  gundul  dimasyarakat  sekitarnya  melalui  kegiatan pengairan yang menjangkau 3 daerah kecamatan.  b. Pondok  Pesantren  (PP)  Salafiyah  Ibrahimiyah  di  desa  Sukerejo,  Kecamatan  Asembagus,  Kabupaten Situbondo, untuk selanjutnya disebut : PP Sukerejo, didirikan pada tahun 1908, oleh  K.H.  Raden  Syamsoel  Arifin.  Jumlah  santri  saat  ini  ada  :  6186,  dan  menjadi  tempat  pertemuan  ulama  NU  se‐Indonesia  karena  kiainya  menjadi  Mustasyar  Am  (Penasihat  Umum)  Nahdatul  Ulama seluruh Indonesia.  c. Pondok Pesantren (PP) Blok Agung, di desa Blok Agung, Kecamatan Jajak, Kabupaten Banyuwangi,  untuk selanjutnya disebut : PP Blok Agung, didirikan pada tahun 1951, oleh K.H. Muchtas Syafaat.  Jumlah santri saat ini ada : 2487, dan terkenal sebagai pesantren tasawuf Imam al‐Ghazali yang  berpengaruh ke seluruh Blambangan.  d. Pondok  Pesantren  (PP)  Tebu  Ireng,  di  desa  Tebu  Ireng,  Kecamatan  Diwek,  Kabupaten  Jombang,  untuk  selanjutnya  disebut  :  PP  Tebu  Ireng,  didirikan  pada  tahun  1899  oleh  K.H.  Hasyim  Asyari.  Jumlah  santri  saat  ini  ada  :  2522,  dan  terkenal  sebagai  pusat  kebangkitan  ulama  Indonesia,  karena  pendirinya  adalah  pendiri  Nahdatul  Ulama  dan  memperoleh  gelar  “Bapak  Ulama  Indonesia”.                                                              

  Bandingkan  dengan  penggolongan  jenis  penelitian  ilmu‐ilmu  social  dalam  buku  Masri  Singarimbun  dan  Sofyan Effendi, Metode Penelitian Survei, LP3ES, 1982, hlm. 3. Mereka menggolongkan: penelitian penjajagan,  penelitian penjelasan, dan penelitan deskriptif. 

11

9    e. Pondok Pesantren (PP) Karangasem Muhammdiyah Paciran, di desa Paciran, Kecamatan Paciran,  Kabupaten  Lamongan,  untuk  selanjutnya  disebut  :  PP  Paciran,  didirikan  pada  tahun  1984,  oleh  K.H.  Abdul  Rachman  Syamsoeri.  Jumlah  santri  saat  ini  ada  :  2442,  dan  terkenal  sebagai  pusat  pembinaan  kader  Muhammadiyah,  salah  satu  organisasi  Islam  yang  besar  selain  NU  (Nahdatul  Ulama).  f. Pondok  Pesantren  (PP)  Modern  Darussalam  Gontor  Ponorogo,  di  desa  Gontor,  Kecamatan  Mlarak, Kabupaten Ponorogo, untuk selanjutnya disebut : PP  Gontor, didirikan pada tahun 1926  oleh tiga bersaudara dengan sebutan Tri Murti : K.H. Ahmad Sahal, K.H. Zainuddin Fanani dan K.H.  Imam Zarkasyi. Jumlah santri saat ini ada : 2599, terkenal sebagai pesantren modern dan pusat  bahasa  Arab  dan  Inggris,  yang  santri‐santrinya  diwajibkan  berbicara  bahasa  Arab  atau  bahasa  Inggris dalam kehidupan keseharian.  Penelitian ini antara lain berguna untuk memperkenalkan dunia pesantren sebagai salah satu  kekayaan  budaya  dalam    bidang  pendidikan.  Kecuali  itu  penelitian  ini  juga  berguna  untuk  mengintegrasikan pesantren sebagai salah satu pendidikan moral ke dalam sistem pendidikan umum  atau  nasional  untuk  mengimbangi  pendidikan  ilmu  pengetahuan  atau  akal. 12   Melalui  penelitian  ini  diharapkan pula dapat digali lebih mendalam model pendekatan dengan bahasa agama dan dengan  gaya  kepemimpinan  karismatik  yang  dipergunakan  dalam  mengajak  umatnya  untuk  berpartisipasi  dalam  pembangunan  sebagai  pengalaman  agamanya.  Dan  melalui  penelitian  ini  juga  diharapkan  dapat  diperoleh  bahan  pemikiran  untuk  mengantisipasi  bentuk  pendidikan  Islam  di  Indonesia  pada  umumnya dan pesantren pada khususnya di masa dean sesuai dengan tantangan zamannya.       

  “Apabila  agama  hendak  dimasukkan  dan  dipadukan  dengan  pendidikan  nasional  maka  ini  mengimplikasikan  suatu  upaya  imperative  dan  kretif  di  pihak  cendikiawan  hingga  agama  tidak  hanya  diselamatkan  dari  kekolotan  dan  apologetik,  tetapi  malahan  mampu  memberikan  makna  kepada  kehidupan  nasional  suatu  orientasi  moral  yang  baru”  dalam  buku  Fazrul  Rahman,  Islam  dan  Modernitas,  tantangan  Transformasi Intelektual, Pustaka Bandung, 1985, hlm. 113‐114. 

12

                                                            

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->