P. 1
1

1

|Views: 243|Likes:

More info:

Published by: Nur Marisya Ramadhani Sikumbang on Nov 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/08/2015

pdf

text

original

Sections

  • 1 PENDAHULUAN
  • 1.1 Latar Belakang
  • 1.2 Perumusan Masalah
  • 1.3 Tujuan Penelitian
  • 1.4 Manfaat Penelitian
  • 1.5 Kerangka Pemikiran
  • 2 TINJAUAN PUSTAKA
  • 2.1 Tambelo
  • Gambar 2 Tambelo (Bactronophorus thoracites)
  • 2.2 Potensi Tambelo Bagi Masyarakat
  • 2.3 Komposisi Kimia
  • 2.3.1 Asam amino
  • Tabel 1 Beberapa fungsi asam amino dalam tubuh
  • 2.3.2 Asam lemak
  • 2.3.3 Mineral
  • 2.4 Komponen Bioaktif dari Moluska
  • Gambar 4 Mekanisme reaksi oksidasi lemak (Gordon 1990)
  • Gambar 5 Reaksi pengujian aktivitas antioksidan dengan DPPH (Munifah 2007)
  • 3 METODOLOGI PENELITIAN
  • 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian
  • 3.2 Bahan dan Alat
  • 3.3 Prosedur Penelitian
  • 3.3.1 Penelitian tahap pertama
  • 3.3.1.1 Rendemen (Hustiany 2005)
  • 3.3.1.2 Uji proksimat (AOAC 2005)
  • 3.3.1.3 Analisis asam amino (AOAC 1994)
  • 3.3.1.4 Analisis asam lemak (AOAC 1984)
  • 3.3.2 Penelitian tahap kedua
  • 3.3.2.1 Ekstraksi bahan aktif
  • 3.3.2.2 Uji fitokimia (Departemen Kesehatan RI 1995)
  • 3.3.2.3 Uji aktivitas antioksidan (Yeh dan Cen 1995)
  • 3.3.2.4 Fraksinasi senyawa antioksidan
  • 3.3.2.5 Identifikasi senyawa antioksidan (Willard et al. 1988)
  • 4 HASIL DAN PEMBAHASAN
  • 4.1 Penelitian Tahap Pertama
  • 4.1.1 Rendemen daging tambelo
  • Tabel 2 Rendemen daging tambelo
  • 4.1.2 Kandungan proksimat tambelo
  • Tabel 3 Kandungan proksimat daging tambelo
  • 4.1.3 Kandungan asam amino tambelo
  • Tabel 4 Klasifikasi asam amino berdasarkan sifat fisik dan kimia dari tambelo
  • Tabel 5 Skor kimia asam amino esensial tambelo
  • 4.1.4 Kandungan asam lemak tambelo
  • 4.1.5 Kandungan mineral tambelo
  • Tabel 7 Kandungan mineral yang terdapat pada tambelo
  • 4.2 Penelitian Tahap Kedua
  • 4.2.1 Rendemen ekstrak tambelo
  • 4.2.2 Kandungan fitokimia ekstrak tambelo
  • Tabel 8 Kandungan fitokimia ekstrak tambelo
  • 4.2.3 Aktivitas antioksidan ekstrak tambelo
  • Tabel 9 Aktivitas antioksidan ekstrak tambelo
  • 4.2.4 Fraksi ekstrak terpilih
  • Gambar 12 Profil pemisahan senyawa dengan eluen kloroform : metanol (9 : 1)
  • 4.2.5 Kandungan fitokimia fraksi tambelo
  • 4.2.6 Aktivitas antioksidan fraksi tambelo
  • Gambar 14 Aktivitas antioksidan ekstrak dan fraksi-faraksi tambelo
  • 4.2.7 Identifikasi senyawa fraksi teraktif
  • 5 SIMPULAN DAN SARAN
  • DAFTAR PUSTAKA
  • Dari ekstrak tambelo
  • C dan ekstrak kasar tambelo
  • Lampiran 9 Profil pola pemisahan senyawa
  • Lampiran 11 Perhitungan persen inhibisi (IC50) hasil fraksinasi tambelo

KOMPOSISI KIMIA DAN IDENTIFIKASI SENYAWA ANTIOKSIDAN DARI EKSTRAK TAMBELO (Bactronophorus thoracites

)

JULIANA LEIWAKABESSY

Tesis Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Sains pada Program Studi Teknologi Hasil Perairan

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2011

Penguji Luar Komisi pada Ujian Tesis: Dr. Dra. Purwantiningsih S,MS

Judul Tesis Nama NRP

: Komposisi Kimia dan Identifikasi Senyawa Antioksidan dari Ekstrak Tambelo (Bactronophorus thoracites) : Juliana Leiwakabessy : C351070051

Disetujui, Komisi Pembimbing

Dr. Ir. Linawati Hardjito, M.Sc Ketua

Dr. Ir. Sri Purwaningsih, M.Si Anggota

Diketahui,

Ketua Program Studi Teknologi Hasil Perairan

Dekan Sekolah Pascasarjana

Dr. Tati Nurhayati, S.Pi, MSi NIP: 19700807 1996 032002

Dr. Ir. Dahrul Syah, M.Sc. Agr NIP: 19650814 1990 021001

Tanggal Ujian: 28 September 2011

Tanggal Lulus:

KOMPOSISI KIMIA DAN IDENTIFIKASI SENYAWA ANTIOKSIDAN DARI EKSTRAK TAMBELO (Bactronophorus thoracites)

JULIANA LEIWAKABESSY

SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2011

PERNYATAAN MENGENAI TESIS DAN SUMBER INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis yang berjudul “ Komposisi Kimia dan Identifikasi Senyawa Antioksidan dari Ekstrak Tambelo

(Bactronophorus thoracitesi)” adalah karya saya dengan arahan dari komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apapun kepada perguruan tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir tesis ini

Bogor, September 2011

Juliana Leiwakabessy NRP C351070051

RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Ambon pada tanggal 24 November 1969 dari ayah Melkias Leiwakabessy dan Ibu Maria Tapilatu. Penulis merupakan putri keenam dari tujuh bersaudara. Tahun 1989 penulis lulus dari SMU Negeri 2 Ambon dan pada tahun 1997 penulis lulus dari Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Jurusan Pengolahan Hasil Perikanan Universitas Pattimura. Pada tahun 2007, penulis melanjutkan pendidikan sekolah Pascasarjana (S2) di Teknologi Hasil Perairan IPB dengan sponsor BPPS. Penulis bekerja sebagai staf dosen di Jurusan Perikanan, Fakultas Peternakan Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Negeri Papua sejak tahun 2003 hingga sekarang.

Pengutipan hanya untuk kepentingan pendidikan. penelitian. Pengutipan tidak merugikan kepentingan yang wajar IPB. Dilarang mengumumkan atau memperbanyak sebagian atau seluruh karya tulis dalam bentuk apapun tanpa izin IPB. . 2.@ Hak Cipta milik Institut Pertanian Bogor Tahun 2011 Hak Cipta dilindungi Undang-Undang 1. a. Dilarang mengutip sebagian atau seluruh karya tulisan ini tanpa mencantumkan atau menyebut sumber. penulisan karya ilmiah. penulisan kritik atau tinjauan suatu masalah. b. penyusunan laporan.

..............................................................3....................................................1 Rendemen (Hustiany 2005) ...............3 Analisis asam amino (AOAC 1994) .................................. 21 3............ 13 2................................................................. 1...................................................3.......... 1988) ......... 39 4............3 Komposisi Kimia ............3....................................................................................4 Manfaat Penelitian ...................2 Uji fitokimia (Departemen Kesehatan RI 1995)............ 1.... 7 2...3 Kandungan asam amino tambelo .............3............... 32 3.............................. 32 3..................3..............................1 Latar Belakang ................ 27 3..........................................3......................................1 Waktu dan Tempat Penelitian ...................................... 34 3..................... 39 4...........................................................3 Uji aktivitas antioksidan (Yeh dan Cen 1995)................................................................5 Antioksidan dan Pengukurannya ......... 1...... xiv 1 PENDAHULUAN .......................................1.... 39 4................................................................................................4 Komponen Bioakif dari Moluska .......................................................3............................3.... 42 4....3................................. 23 3.................................. 16 2.............................................5 Analisis mineral .. 11 2............ 1.......... 6 2...............3...3............3..................... 5 2.....1 Rendemen daging tambelo ... 26 3..............2 Perumusan Masalah ..............3.............3........ xiii DAFTAR LAMPIRAN ...........3 Mineral .............................. 35 3............................... 5 2.......4 Kandungan asam lemak tambelo ................................................5 Kerangka Pemikiran ...............................................3........ 23 3............ 39 4...........................................2 Potensi Tambelo Bagi Masyarakat .........................5 Identifikasi senyawa antioksidan (Willard et al...... 17 3 METODOLOGI PENELITIAN ........2...................3.. xii DAFTAR GAMBAR ...................... 47 viii ............................................ 1 1 2 3 3 3 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................1 Penelitian tahap pertama ...............................................................3.......2 Kandungan proksimat tambelo ..2.......3 Prosedur Penelitian ...1 Penelitian Tahap Pertama .........................................1 Tambelo ...1 Asam amino ........................................... 30 3...........1..........................2................1............................................2...........1......1 Ekstraksi bahan aktif ................................................. 38 4 HASIL DAN PEMBAHASAN .............................. 22 3.... 22 3.....................4 Analisis asam lemak (AOAC 1984) .4 Fraksinasi senyawa antioksidan ...... 1.........................................2 Asam lemak .......................... 9 2................................................................................2 Uji proksimat (AOAC 2005) .....................................DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL ..............................2............... 21 3........2 Penelitian tahap kedua ........................................................................................................3 Tujuan Penelitian ..............................3.....................................................2 Bahan dan Alat ...............3................................ 35 3....................................................... 22 3..3.............................................

..............................................2..........................2....................................................2.2 Penelitian Tahap Kedua ....................................... 52 4....................7 Identifikasi senyawa fraksi terpilih . 71 ix ................... 54 4...... 52 4......................3 Aktivitas antioksidan ekstrak tambelo .....................4 Fraksi ekstrak terpilih ...............................................................................................................6 Aktivitas antioksidan fraksi tambelo ............... 64 LAMPIRAN .......................................2................... 49 4.........................2............1............. 56 4....................2 Kandungan fitokimia ekstrak tambelo ....................................................................... 57 4..2..........2.........5 Kandungan fitokimia fraksi tambelo .......4...................... 60 5 SIMPULAN DAN SARAN ............1 Rendemen ekstrak tambelo ......................... 58 4.. 63 DAFTAR PUSTAKA ........................................................ 52 4............................5 Kandungan mineral tambelo ..........

...................... 11 2 Rendemen daging tambelo ........ 52 9 Aktivitas antioksidan ekstrak tambelo .... 50 8 Kandungan fitokimia ekstrak tambelo ................................................. 61 x ...... 55 10 Kandungan fitokimia fraksi tambelo ................. 47 6 Komposisi asam lemak ekstrak kasar tambelo ........................................................................................................................ 48 7 Kandungan mineral yang terdapat pada tambelo ................... 43 5 Skor kimia asam amino esensial tambelo .............................................................................................. 39 3 Kandungan proksimat daging tambelo ......................................................... 39 4 Klasifikasi asam amino berdasarkan sifat fisik dan kimia tambelo .................................................................DAFTAR TABEL Halaman 1 Beberapa fungsi asam amino dalam tubuh .....................................................

........................................................................................................................................................ 33 9 Diagram alir fraksinasi dengan menggunakan KLT ......... dan vitamin super ester C .. 59 15 Mekanisme penghambatan radikal DPPH ........................................................................... 6 3 Masyarakat Kamoro mengkonsumsi tambelo metah (Muller 2004) .......................65 xi .......... 3 2 Tambelo (Bactronophorus thoracites) ................................. BHT. 42 12 Nilai IC50 dari ekstrak.. 55 13 Profil pemisahan senyawa dengan eluen kloroform : metanol (9 : 1) ............................................................................................................................ 7 4 Mekanisme reaksi oksidasi lemak (Gordon 1990) .....DAFTAR GAMBAR Halaman 1 Kerangka pemikiran .............. 20 6 Diagram alir penelitian komposisi kimia dan identifikasi senyawa antioksidan dari ekstrak tambelo (Bactronophorus thoracites) ..... 28 8 Diagram alir ekstraksi bahan aktif tambelo (Ebada et al...... 2008) .. 37 11 Histogram kandungan asam amino dari tambelo ................... 36 10 Diagram alir fraksinasi dengan kromatografi kolom .................................... 63 16 Komponen fraksi teraktif dari tambelo dengan mass 352 m/z yang terdeteksi sebagai kelompok senyawa terpenoid .... 18 5 Reaksi pengujian aktivitas antioksidan dengan DPPH (Munifah 2007) ..................... 21 7 Prosedur analisis asam amino menggunakan HPLC ....... 57 14 Aktivitas antioksidan ekstrak dan fraksi-fraksi tambelo .

............ 82 9 Profil pola pemisahan senyawa ...............DAFTAR LAMPIRAN Halaman 1 Nilai rata-rata hasil analisis proksimat tambelo segar dan kering ....................................................... 77 5 Kromatogram standar asam lemak pada GC ................... 88 11 Perhitungan persen inhibisi (IC50) hasil fraksinasi tambelo ............................................................. 75 3 Kromatogram standar asam amino pada HPLC .................................................. 88 12 Hasil identifikasi senyawa terpenoid tambelo pada LC-MS ........................................... 76 4 Kromatogram asam amino daging tambelo pada HPLC .................................................................................................................. vitamin super ester C dan ekstrak kasar tambelo ......................... 81 8 Perhitungan persen inhibisi dan IC50 pada BHT............................ 87 10 Rendamen fraksi tambelo . 75 2 Nilai rata-rata asam amino tambelo ..................................................... 80 7 Perubahan warna yang mengindikasikan reaksi peredaman DPPH dari ekstrak tambelo ...................................................... 89 xii ............ 78 6 Kromatogram asam lemak daging tambelo pada GC .....................................................................................................................................

46 ppm and phosfor of 2363. carbohydrate (by difference) 30. ash 2.72±0. 9th fraction was similar to farnesic acid glyceride. 8 and 10 ppm.22%. described the crude extract of tambelo contained a group of alkaloid. the extract underwent phytochemical and antioxidant tests (20. protein 7.28±0.63±0. The maceration result was evaporated and partitioned with a solvent of n-hexane and ethyl acetate.72±0. steroid and triterpenoid.04%.87 ppm.04%. Keywords: Activity antioxidants.88±1. fat 14.06 ppm. The first stage involved the analyses of proximate. Next. flavonoid. The protein of tambelo contained nine essential amino acids and eight non essensial amino acids. ash 5. The highest antioxidant activity obtained by column fractionation was the 9th fraction with IC50 of 8. Supervised by LINAWATI HARDJITO and SRI PURWANINGSIH Tambelo (Teredinidae) is consumed freshly by local people in Papua without removing the digestive tracts. It had seven saturated fatty acids and eight unsaturated fatty acids.01%. 6. fat 0.01%. shipworm. Teredinidae.27±0. 40.31%. chemical. This study aimed to investigate the chemical composition of fresh tambelo. Finally.27%. fatty acid.07±0. compound . It contained calcium of 3532. sesquiterpenoic acid glyceride and labdane diterpenoid. protein 42. The second stage was the extraction of active materials by means of maceration. and 80 ppm) with DPPH method applying BHT and vitamin super ester C as the standard with a concentration of 4.01%. The research consisted of two stages. to conduct antioxidant and phytochemistry tests.ABSTRACT JULIANA LEIWAKABESSY. the identification of fresh antioxidant compound was carried out using LC-MS. The composition of fresh tambelo divided into moisture 82. and to identify the compound of active antioxidant obtained from selected fractionated extract. amino acid and mineral.83%. The highest antioxidant activity was found in the crude extract of ethyl acetate with IC50 of 15 ppm. 60.77±2. The composition of dried tambelo was moisture 6. Chemical Composition and Identification of Antioxidant Compounds from the Extracts of Tambelo (Bactronophorus thoracites). MarinLit database (Blunt and Blunt 2008).62%.21±0. and carbohydrate (by difference) 7.45±2. Phytochemical test.

85%. isoleusin 0. lisin 1.26%.34%.55%. lemak 14. dan sistein 0. Berdasarkan database MarinLit (Blunt and Blunt 2008). palmitat (C16:0) 13.fraksi 9 menyerupai senyawa asam gliserida farnesik. EPA (C20:4ω3) 0.88±1. Di Papua masyarakat mengkonsumsi tambelo dalam keadaan mentah tanpa harus dibuang isi pencernaannya terlebih dahulu.27%. Asam amino esensial yang terdapat pada tambelo. nafsu makan dan vitalitas pria. dan arakidonat (20:4ω6) 0. sakit pinggang.41% dari berat protein.62%. pengujian aktivitas antioksidan. dan besi 1373.81%. abu 2.25%.13%. Tambelo memiliki 7 asam lemak jenuh (saturated fatty acid/SAFA) yang terdiri atas miristat (C14:0) 5. Asam amino non esensial pada tambelo.80% dari berat protein.01%. asam amino. Kandungan mineral pada tambelo yaitu kalsium 3532. Ekstrak kasar etil asetat memiliki aktivitas antioksidan dengan IC50 sebesar 15 ppm.10%.80%. mendapatkan antioksidan dan fitokimia. meningkatkan air susu ibu. yaitu asam aspartat 2.22%. analisis fitokimia. glisin 1. dan mineral dalam tambelo.07±0. asam gliserida sesquiterpenoid. Aktivitas antioksidan yang tertinggi hasil fraksinasi kolom terdapat pada fraksi 9 dengan IC50 sebesar 8. dan metanol).63±0. serta mengidentifikasi senyawa aktif antioksidan hasil fraksinasi ekstrak terpilih. alanin 1. Kabupaten Manokwari memiliki kadar air 82. tirosin 0. asam lemak. histidin 1. fenilalanin 1. Tambelo segar (Bactronophorus thoraites) yang berasal dari perairan Andai. protein 7.74%.27±0. dan identifikasi senyawa antioksidan menggunakan LC-MS. arginin 1.31% lemak 0. rematik.56%. metionin 0.28±0.04%. uji proksimat. Cis-10Heptadekanoat (C17:1) 0. flu. arakidat (C20:0) 0. Tambelo mengandung 9 asam amino esensial dan 8 asam amino non esensial. . valin 1. Tambelo kering memiliki kadar air 6.22%. Rendemen ekstrak kasar tambelo kering yang terbesar adalah ekstrak kasar metanol 5.46 ppm.55%. heptadekanoat (C17:0) 0.72±0.24%. dan karbohidrat (by difference) 7.72%.83%.63%. prolin 0. Tahap pertama adalah analisis rendemen. Mereka percaya bahwa isi pencernaan tambelo berkhasiat untuk mengobati beberapa penyakit diantaranya. natrium 435.04%. Organisme ini mempunyai potensi ekonomis yang perlu diteliti tentang keberadaan kandungan komponen bioaktif yang terdapat di dalamnya. heneikosanoat acid (C21:0) 0. flavonoid.42 ppm. dan diterpenoid labdan. dan 8 asam lemak tidak jenuh yang terdiri dari miristoleat (C14:1) 0.19%. Hasil uji fitokimia menunjukkan ekstrak kasar tambelo mengandung senyawa alkaloid.RINGKASAN JULIANA LEIWAKABESSY.45±2. asam glutamat 3. fosfor 2363. Dibimbing oleh LINAWATI HARDJITO dan SRI PURWANINGSIH. yaitu treonin 0. Komposisi Kimia dan Identifikasi Senyawa Antioksidan dari Ekstrak Tambelo (Bactronophorus thoracites).45 ppm.77±2.01%. dan karbohidrat 30.21±0.87 ppm. kalium 626.72±0.01%.4 ppm. pentadekanoat (C15:0) 0. abu 5.41%.04%.37%.72%. palmitoleat (C16:1) 14. steroid dan triterpenoid (n-heksana.69%. Penelitian ini terdiri dari dua tahap. Tujuan penelitian ini adalah untuk menentukan komposisi kimia tambelo segar. malaria.66%.29% dari berat minyak.33%. protein 42. Tahap kedua meliputi ekstraksi bahan aktif tambelo dengan cara maserasi. etil asetat.01%.29%. serin 1. leusin 1.06 ppm. stearat (C18:0) 3.80%.

rematik. 2006). Beberapa organisme laut mampu memproduksi senyawa kimia tersebut untuk mempertahankan dirinya dari serangan predator. Pemanfaatan organisme laut ini tidak hanya terbatas sebagai bahan makanan. Di Papua. kelas Myoida. rumput laut. tapi juga sebagai sumber bahan alami yang berpotensi sebagai bahan baku obat (Handayani et al. dan vitalitas pria (Hardinsyah et al. dimana di dalamnya terdapat berbagai jenis organisme laut.1 Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan memiliki garis pantai lebih kurang 81000 km dan wilayah laut yang sangat luas. Berdasarkan literatur. flu. Hasil penelitian menunjukkan banyak dari senyawa kimia tersebut berpotensi menghambat pertumbuhan bakteri dan aktif menghambat pertumbuhan sel kanker serta bioaktivitas lainnya (Edrada et al. 2008). cacing laut. Senyawa kimia dengan bioaktivitas ini diduga dapat dimanfaatkan manusia sebagai bahan obat alami. seperti di Brasil Utara ”turu” (Teredinidae) sangat populer digunakan dalam pengobatan penyakit menular (Trindade-Silva et al. 2000). Hal ini menjadikan perairan Indonesia memiliki potensi kekayaan alam laut yang besar dengan tingkat keragaman hayati yang tinggi. teripang. . Di Papua. dan moluska. antara lain: sakit pinggang. batuk. Salah satu moluska yang telah dimanfaatkan selain sebagai bahan pangan juga digunakan sebagai obat alami adalah tambelo. masyarakat menyebutnya tambelo ”koo” (Hardinsyah et al. nafsu makan.1 PENDAHULUAN 1. ordo Teredinidae. serta meningkatkan air susu ibu. Tambelo dipercaya dapat menyembuhkan penyakit. tambelo dikonsumsi oleh sebagian masyarakat Bangka yang disebut temilok brubus (Syaputra et al. Di Philipina masyarakat menyebutnya tamilok (Betia 2011). suku Kamoro Kabupaten Mimika berpendapat bahwa tambelo berkhasiat menyembuhkan penyakit. malaria. Organisme laut yang sudah dimanfaatkan sebagai bahan obat alami diantaranya spons. 2006). 2007). 2009). Tambelo (Teredinidae) merupakan salah satu jenis hewan penggerek kayu yang hidup di dalam batang kayu bakau yang sudah lapuk dan membusuk yang dikelompokkan ke dalam filum bivalvia.

karena merupakan suatu kebiasaan yang sudah turun temurun dilakukan sejak nenek moyang mereka (Hardinsyah et al. namun komposisi kimia dan senyawa antioksidan dari tambelo belum banyak diketahui. tambelo disajikan sebagai makanan pembuka baik dalam keadaan mentah maupun dimasak/digoreng. kanker (Muchtadi 2000). piring maupun lensa kaca. proses mengantar mas kawin. (2009) menunjukkan bahwa bakteri yang diisolasi dari insang tambelo Neo teredo reynei (Teredinidae) dapat menghambat bakteri Gram positif dan Gram negatif (Sphingomonas. Bacillus cereus dan Staphylococcus sciuri). 2006). Antioksidan adalah suatu zat yang dapat menangkal pengaruh radikal bebas yang bila masuk ke dalam tubuh dapat menyebabkan kerusakan. Informasi mengenai aktivitas antioksidan pada tambelo sampai saat ini belum ada. jantung koroner.2 Masyarakat Kamoro menggunakan tambelo diberbagai acara pesta adat misalnya acara pesta perkawinan. . memberikan dugaan bahwa di dalam tubuh tambelo terdapat suatu komponen yang bersifat antioksidan. Informasi yang dapat diperoleh dari penelitian terdahulu seperti Trindade-Silva et al. Organisme ini mempunyai potensi ekonomis yang perlu diteliti tentang keberadaan kandungan komponen bioaktif yang terdapat di dalamnya. (1994) melaporkan bahwa enzim protease yang diisolasi dari bakteri yang terdapat dalam kelenjar dari tambelo Psiloteredo healdi (Teredinidae) bersifat sebagai deterjen pembersih lantai.2 Perumusan Masalah Tambelo (Bactronophorus thoracites) termasuk di dalam famili Teredinidae dan kelas bivalvia. Kenyataan bahwa tambelo mampu memberikan efek menyehatkan bila dikonsumsi. sehingga perlu dilakukan penelitian senyawa antioksidan dari bahan tambelo (Bactronophorus thoracites). acara peminangan dan lain – lain. Pada saat pesta adat dilaksanakan. Griffin et al. Tambelo adalah salah satu obat tradisional yang telah lama digunakan oleh masyarakat Papua. 1. Kerusakan yang diakibatkan oleh radikal bebas di antaranya penuaan dini. Stenotrophomonas maltophilia.

dan vitalis pria. meningkatkan air susu ibu .3 1.3 Tujuan Penelitian Penelitian bertujuan untuk memperoleh komposisi kimia tambelo segar dan kering. batuk. 1. Tambelo (Bactronophorus thoracites) Pesta Adat Dikonsumsi oleh masyarakat Papua dimasak Direbus Makan mentah Sakit pinggang/rematik. 2006 Penelitian yg dilakukan oleh Juliana Gambar 1 Kerangka pemikiran. analisis asam amino -. serta mengidentifikasi fraksi aktif senyawa antioksidan.4 Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kandungan kimia dan bahan aktif yang dikandung dalam tubuh tambelo sebagai senyawa antioksidan sehingga dapat dimanfaatkan dalam bidang pangan fungsional atau nutraceutical. nafsu makan. 1. perumusan masalah dan tujuan penelitian maka kerangka pemikiran yang disajikan pada Gambar 1. analisis mineral Ekstraksi tambelo Uji fitokimia Uji aktivitas antioksidan Fraksinasi ekstrak terpilih Uji antioksidan hasil fraksinasi - Identifikasi senyawa dengan LC-MS Penelitian yg dilakukan oleh Hardinsyah et al. analisis proksimat -. Obat tradisional Analisis kimia : -. flu malaria. . mendapatkan aktivitas antioksidan dan fitokimia ekstrak tambelo.5 Kerangka Pemikiran Berdasarkan latar belakang. analisis asam lemak -.

4 .

Panjang tubuh tambelo berkisar antara 30 hingga 100 cm dengan diameter antara 1 sampai 1. Keberadaan dan sifat tambelo sangat dipengaruhi oleh tipe habitat. 1988). 2008).2 TINJAUAN PUSTAKA 2. Bentuk morfologi tambelo disajikan pada Gambar 2. 1988). kepalanya berbentuk bulan sabit yang dilengkapi dengan parut dan kikir yang berguna untuk membuat lubang. Klasifikasi tambelo (Turner 1971) adalah sebagai berikut : Filum : Mollusca kelas Ordo Family Genus Spesies : Bivalvia : Myoida : Teredinidae : Bactronophorus : Bactronophorus thoracites . tergantung pada jenisnya. memanjang seperti cacing. perkembangan tubuhnya akan terbatas. Tambelo berkembang normal di air dengan salinitas antara 10-30 ppm dan lebih banyak dijumpai di daerah tropis (Muslich et al. sehingga panjangnya akan beberapa sentimeter saja dan diameternya kurang lebih dari 0. Terbentuknya lapisan yang mengandung kapur dihasilkan dari mantel shipworm (Ginuk 1987).1 Tambelo Tambelo atau shipworm adalah hewan jenis moluska yang hidup di dalam pohon bakau yang telah membusuk. Lubang pada kayu biasanya dibuat tegak lurus terhadap serat kayu.5 cm (Muslich et al. Tambelo mampu menggali lubang sepanjang 18 cm hingga 2 m (Waterbury et al. kemudian membelok sejajar dengan arah serat kayu. Dinding lubang pada kayu tersebut dilapisi dengan suatu subtansi yang mengandung kapur.5 cm. Apabila populasinya terlalu tinggi. 1983). Tambelo dapat bertahan hidup antara satu hingga beberapa tahun. Kepadatan tambelo tertinggi pada bulan Januari sampai April dan kepadatannya rendah pada bulan Juli (Filho et al. Ciri-ciri fisik tambelo adalah tubuhnya lunak.

tidak dikonsumsi oleh masyarakat suku Kamoro. Perut tambelo terdiri dari dua bagian usus. Menurut Mayabubun (2003). nafsu makan. Pallet yang terletak pada bagian tubuh depan yang digunakan untuk memarut kayu.6 Gambar 2 Tambelo (Bactronophorus thoracites) Hewan ini memanfaatkan serbuk kayu makanan. ada 4 spesies mangrove yang digunakan sebagai habitat dari tambelo yaitu 2 spesies dari genus Rhizophora. . Bagian kedua adalah kelenjar pencernaan yang difungsikan untuk mencerna partikel-partikel kayu (Waterbury et al. 1 spesies genus Sonneratia dan 1 spesies termasuk dalam genus Bruguiera. batuk. Pada masyarakat Kamoro. rematik flu. Tambelo yang tumbuh di mangrove Sonneratia sp dan Bruguiera sp.2 Potensi Tambelo Bagi Masyarakat Tambelo yang dimakan mentah dipercaya oleh masyarakat Papua lebih berkhasiat daripada direbus atau digoreng. 2. Identifikasi tambelo didasarkan kepada bentuk cangkangnya yang berwarna putih (panjang ± 1 cm) digunakan untuk menutup mulut terowongan. 1983). sebab rasanya pahit dan tidak enak untuk dimakan. tambelo dijadikan sebagai makanan utama di berbagai acara pesta adat seperti pesta budaya Karapao Suku Kamoro. malaria. dan kejantanan bagi kaum lelaki. seperti disajikan pada Gambar 3. meningkatkan air susu ibu. Bagian pertama adalah usus besar yang berfungsi untuk menampung serbuk kayu. cangkang dan giginya dilepas dan langsung dimakan tanpa dibersihkan isi pencernaannya terlebih dahulu. Cara masyarakat Papua mengkonsumsikan tambelo yaitu setelah tambelo diambil dari pohon bakau yang sudah membusuk. Masyarakat Papua percaya bahwa sisa pencernaan dalam perut tambelo sangat berkhasiat untuk mengobati beberapa penyakit di antaranya sakit pinggang.

bila organisme sedang kekurangan energi. serta infeksi berulang yang pernah dialami tubuh (Effendi 2002). Fungsi protein bagi tubuh adalah untuk membentuk jaringan baru dan mempertahankan jaringan yang telah ada. dan air (Harper et al. 1989). alat pengangkut dan alat penyimpanan. media perambatan impuls syaraf. karbohidrat.7 Gambar 3 Masyarakat Kamoro mengkonsumsi tambelo mentah (Sumber: Muller 2004) 2. Keadaan tersebut tidak hanya dipengaruhi oleh asupan makanan. lemak. Kekurangan protein pada anak saat lahir (kwashiorkor). tetapi juga oleh keadaan lingkungan. Protein memiliki peranan penting dalam pembentukkan biomolekul daripada sebagai sumber energi. dan pengendalian pertumbuhan (Winarno 1992). mineral. 1988). pertahanan tubuh atau imunisasi. Protein akan dipakai sebagai sumber energi. seperti pemukiman. berperan sebagai enzim. atau gabungan keduanya dapat mengakibatkan kegagalan pertumbuhan ringan sampai sindrom klinis berat yang spesifik. Kandungan energi protein rata-rata 4 kkal/g atau setara dengan kandungan energi karbohidrat (Sudarmadji et al. yaitu protein. dan N. Protein adalah sumber asam-asam amino yang mengandung unsurunsur C. sanitasi dan higiene. penunjang mekanis.O.3 Komposisi Kimia Zat gizi dibagi menjadi 5 kelas utama. . pengatur pergerakan. Protein berfungsi sebagai zat pembangun dan pengatur.H. defisiensi energi protein (marasmus).

sedangkan serat pangan yang tidak larut akan memperbesar volume feses dan akan mengurangi waktu transitnya (bersifat laksatif lemah). warna. Kebanyakan jenis karbohidrat yang sampai ke kolon tanpa meliputi polisakarida yang bukan pati (non-starch polysacharides/NSP). xylosa. Serat pangan dapat diklasifikasikan berdasarkan struktur molekul dan kelarutannya. selain itu beberapa golongan karbohidrat menghasilkan serat (dietary fiber) yang berguna bagi pencernaan. tekstur.8 Pembatasan konsumsi protein pada penderita hati dilakukan apabila pasien mengalami intoleransi protein. terhidrolisis. pati yang resisten (resisten starch/RS). pemecahan protein tubuh yang berlebihan. dan gula asam seperti mannurinat. mannose. khususnya bagi penduduk negara yang sedang berkembang. seperti sayuran dan produk susu. serta 4-o-metil-glukoronat (Muir 1999). Gula yang membentuk serat pangan adalah glukosa. galakturonat. Karbohidrat merupakan sumber kalori utama bagi hampir seluruh penduduk dunia. dan beguna untuk membantu metabolisme lemak dan protein (Winarno 2008). glukoronat. koma hepatik. Serat pangan yang larut sangat mudah difermentasikan dan mempengaruhi metabolisme karbohidrat serta lipida. dan karbohidrat rantai pendek (short chain carbohydrates/SC). . sangat dianjurkan. Kondisi ini biasanya ditemukan pada pasien Konsumsi sumber protein selain daging. Dalam tubuh. Karbohidrat merupakan sumber kalori yang murah. dan akan sampai di usus besar (kolon) dalam keadaan utuh sehigga akan menjadi subtrat untuk fermentasi bakteri yang hidup di kolon. karbohidrat berguna untuk mencegah timbulnya ketosisi. 1994). kehilangan mineral. arabinosa. Serat pangan atau dietary fiber adalah karbohidrat yang tidak dapat dihidrolisis (dicerna) oleh enzim pencernaan manusia. Monomer dari serat pangan adalah gula netral dan gula asam. Sayuran dan produk susu mengandung metionin. misalnya rasa. rhamnosa. Karbohidrat mempunyai peranan penting dalam menentukan karakteristik bahan makanan. galaktosa. dan asam amino aromatik (AAA) yang lebih rendah serta asam amino rantai cabang (BCAA) yang lebih tinggi dibandingkan dengan daging (Nelson et al.

leusin. Asam amino glutamat dan aspartat paling lambat terserap (Linder 2006). terbentuk dari asam amino yang terikat bersama. Tingkat penyerapan relatif masing-masing asam amino adalah asam amino rantai cabang (valin. 1989). Susunan kimia asam amino bervariasi.9 Minyak atau lemak berfungsi sebagai sumber energi dan pelarut vitamin A. Perubahan-perubahan kimia atau penguraian lemak dan minyak dapat mempengaruhi bau dan rasa suatu bahan makanan. 1989). baik yang menguntungkan maupun tidak. tetapi terdapat dua hal yang sama. yaitu asam amino esensial dan nonesensial. kemudian dilanjutkan sampai ke dalam pembuluh darah. isoleusin) dan metionin lebih mudah diserap dari asam amino esensial lainnya. dan dibagi dalam dua kelompok. dan K serta merupakan sumber asam-asam lemak tak jenuh yang esensial. 1989).1 Asam amino Protein merupakan molekul yang sangat besar. Komponen mineral dalam suatu bahan sangat bervariasi baik macam dan jumlahnya (Sudarmadji et al. Asam amino esensial tidak dapat diproduksi dalam tubuh sehingga sering harus ditambahkan . Asam amino tersebut akan diabsorpsi melalui dinding usus. Pada umumnya penguraian lemak dan minyak menghasilkan zat-zat yang tidak dapat dimakan. 2. Proses absorpsi asam diamino lebih lambat dari pada asam amino netral (Poedjadi dan Supriyanti 2006). Asam amino merupakan komponen utama penyusunan protein. yaitu linoleat dan linolenat (Sudarmadji et al.3. Kandungan abu dan komponennya tergantung pada macam bahan dan cara pengabuannya.D.E. yaitu setiap asam mempunyai sedikitnya satu kelompok amino dan satu kelompok karboksil (Sudarmadji et al. Kerusakan lemak dan minyak menurunkan nilai gizi serta menyebabkan penyimpanan rasa dan bau yang bersangkutan. unsur organik akan menghilang dan bahan anorganik (abu) yang tersisa terdiri dari unsur-unsur mineral (Harper et al. 1988). Abu adalah zat anorganik sisa hasil pembakaran suatu bahan organik. Kadar abu ada hubungannya dengan mineral suatu bahan. Asam amino esensial lebih mudah diserap dari asam amino non esensial. Protein yang masuk dalam tubuh akan diubah menjadi asam amino. Mineral digolongkan sebagai zat gizi anorganik atau disebut sebagai abu dalam pangan karena ternyata jika bahan pangan dibakar.

Metionin dan serin merupakan prekursor sintesis dan histidin yang diperlukan untuk sintesis histamin . treonin. Asam amino esensial yang dibutuhkan oleh tubuh manusia ialah histidin. contohnya tirosin merupakan prekursor yang membentuk pigmen kulit dan rambut. fenilalanin. Glutamin dan asparagin merupakan simpanan asam amino dalam tubuh. sedangkan asam amino nonesensial dapat diproduksi dalam tubuh. Kebutuhan metionin dapat disubtitusi dengan tirosin atau gabungan sistin dan fenilalanin (Linder 2006). namun tidak larut dalam pelarut organik nonpolar (Sitompul 2004). metionin. lisin. Beberapa fungsi asam amino dalam tubuh disajikan pada Tabel 1. Asam amino merupakan unit pembangun protein. Selain fungsi tersebut hampir semua asam amino memiliki fungsi khusus. Protein bekerja sebagai pengatur semua proses yang berlangsung di dalam tubuh dan sebagai sumber energi jika karbohidrat dan lemak tidak dapat mencukupi keperluan tubuh. Asam amino umumnya berbentuk serbuk dan mudah larut dalam air. valin. Asam amino esensial merupakan pembangun protein tubuh yang harus berasal dari makanan atau tidak dapat dibentuk di dalam tubuh. triptofan. arginin.10 dalam bentuk makanan. isoleusin. di dalam tubuh. Arginin terlibat dalam sintesis ureum dalam hati. leusin. Kebutuhan asam amino esensial bagi anak-anak relatif besar daripada orang dewasa (Poedjiadi dan Supriyanti 2006). yaitu menyediakan bahanbahan yang sangat berperan dalam proses pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan tubuh. asam amino atau protein berfungsi sebagai zat pembangun. Kelengkapan komposisi asam amino esensial merupakan parameter penting penciri kualitas protein (Astawan 2007).

2 Asam lemak Asam lemak merupakan komponen unit pembangunan yang sifatnya khas untuk setiap lipid. Asam lemak tidak terdapat secara bebas atau berbentuk tunggal di dalam sel atau jaringan. Asam lemak adalah asam organik berantai panjang yang mempunyai 4-24atom. 2. Fenilalanin Glisin Histidin Aspartat Glutamat Glisin Lisin Metionin Triptofan Tirosin Sumber: Poedjiadi dan Supriyanti (2006). dan serotoninmetionin donor gugus metil untuk sintesis beberapa senyawa seperti kolin dan kreatin Sebagai pemula tirosin dan keduanya membentuk tiroksin dan epinefrin. arginin.3. sitrulin yang ikut berperan dalam sinstesis urea dalam hati serta berfungsi sebagai prekursor tirosin katekolamin. sumber NH3 Sebagai prekusor biosintesis purin dan neurotransmiteri Berfungsi untuk crosslinking protein (seperti dalam kolagen dan elastin) biosintesis karnitin merupakan donor grup metil untuk banyak proses sintetik Sebagai prekusor serotonin dan nikotinamid (vitamin B) Sebagai prekusor tirosin katekolamin. melanin dan tiroksin. prekursor glikogenik dan pirimidin Sebagai produk antara dalam reaksi interkonversi asam amino.11 Tabel 1 Beberapa fungsi asam amino dalam tubuh Jenis asam amino Triptofan Peranan Sebagai pemula vitamin niasin. histidin merupakan asam amino esesnsial bagi anak-anak. Berfungsi untuk biosintesis urea. prekusor prolin. melanin dan tiroksin Berperan pada sintesis profirin dari hemoglobin dan juga merupakan konstituen asam glikolat Bagi manusia. Asam lemak memiliki gugus karboksil tunggal dan ujung hidrokarbon nonpolar yang panjang. tetapi terdapat dalam bentuk terikat secara kovalen pada berbagai kelas lipid berbeda. . ornitin. poliamin. sehingga hampir semua lipid bersifat tidak larut di dalam air dan tampak berminyak atau berlemak. arginin. neurotransmiter α-aminobutirat (GABA). yang dapat dibebaskan dari ikatan tersebut melalui hidrolisis kimia atau enzimatik. ornitin.

Polysaturated fatty acid (PUFA) dapat menurunkan low density lipoprotein (LDL) dan juga menurunkan high density lipoprotein (HDL). Penelitian yang dilakukan Mensink (1987) menyatakan bahwa MUFA dapat menurunkan LDL. Secara umum. . minyak kacang tanah. Asam lemak yang mengandung satu atau lebih ikatan rangkap di mana sebetulnya dapat diikat tambahan atom hidrogen dinamakan asam lemak tidak jenuh. Sementara itu. sedangkan asam lemak tidak jenuh ganda mengandung dua atau lebih ikatan rangkap (polyunsaturated fatty acid=PUFA). MUFA mampu menurunkan LDL dan meningkatkan HDL. lemak tak jenuh tunggal memiliki efek yang mengutungkan terhadap kolesterol dalam darah. Lemak yang tersusun oleh asam lemak tidak jenuh akan bersifat cair pada suhu kamar. Dalam hal penurunan kadar kolesterol darah. terutama bila digunakan sebagai pengganti asam lemak jenuh. sedangkan yang tersusun oleh lemak jenuh berbentuk padat (Almatsier 2009). Asam lemak tidak jenuh tunggal mengandung satu ikatan rangkap pada rantai karbonnya (monounsaturates fatty acid=MUFA). dan canola. yang kebanyakan ditemukan dalam minyak zaitun.dan meningkatkan K-HDL yang lebih besar dibandingkan dengan omega-3 dan omega-6. dan rantai sangat panjang (20 atom karbon atau lebih). rantai panjang (14-18 karbon). asam lemak rantai sangat panjang terdapat dalam minyak ikan. Titik cair asam lemak meningkat dengan bertambah panjangnya rantai karbon. Salah satu jenis MUFA adalah omega-9 (oleat) yang memilki sifat lebih stabil dan lebih perannya dibandingkan PUFA. rantai sedang (8 hingga 12 karbon). Asam lemak yang terdiri dari rantai karbon yang mengikat semua hidrogen yang dapat diikatnya dinamakan asam lemak jenuh. Semua lemak bahan makanan hewani dan sebagian besar minyak nabati mengandung asam lemak rantai panjang. asam lemak tak jenuh (MUFA) lebih efektif bila dibandingkan dengan asam lemak tak jenuh jamak (PUFA) sehingga pemanfaatan asam oleat untuk formulasi makanan olahan menjadi populer.12 Asam lemak dibedakan menurut jumlah karbon yang dikandungnya. minyak biji kapas. yaitu asam lemak rantai pendek (6 atom karbon atau kurang). Asam lemak tak jenuh tunggal (MUFA) tergolong dalam asam lemak rantai panjang. minyak kedelai.

tetapi ketersediaan mineral harus tercukupi setiap harinya. Berdasarkan jumlahnya dalam tubuh manusia dibedakan menjadi dua. tergolong dalam asam lemak rantai panjang (LCFA) yang banyak ditemukan pada minyak nabati atau sayur dan minyak ikan. fungsi kekebalan. fungsi imun. Sumber alami PUFA yang penting bagi kesehatan adalah kacang-kacangan dan biji-bijian. klorin. Asam lemak esensial adalah asam lemak yang dibutuhkan oleh tubuh untuk pertumbuhan dan fungsi normal semua jaringan.3 Mineral Mineral termasuk ke dalam golongan nutrisi mikro dalam tubuh yang diperlukan dalam jumlah kecil. Asam lemak ini banyak ditemukan pada ikan dan bahan nabati. yaitu prostaglandin. fosfor. Asam lemak omega-3 dapat membersihkan plasma dari lipoprotein kilomikron serta menurunkan produksi trigliserida dan poliprotein β (beta) di dalam hati. Turunan asam lemak arakidonat dari asam linoleat. sedangkan tubuh tidak dapat mensintesisnya. Kelompok asam lemak yang termasuk dalam jenis ini adalah asam alfa linoleat (omega-6) dan asam alfa linolenat (omega-3).13 Polyunsaturated fatty acid (PUFA) adalah asam lemak yang mengandung dua atau lebih ikatan rangkap. Senyawa-senyawa ini mengatur tekanan darah. bersifat cair pada suhu kamar. dan leukotien. jagung. yaitu makromineral dan mikromineral. seperti bunga matahari. denyut jantung. rangsangan sistem saraf. . linoleat. sedikitnya 0. eikosapentaenoat (EPA). dan omega-3. Contoh PUFA adalah asam linoleat (omega-6). mempertahankan fungsi dan integritas membran sel. Selain peranannya dalam pencegahan penyakit jantung koroner dan artritis.05% dari bobot tubuh dikenal sebagai makromineral. prostasiklin. 2. Manfaat PUFA (asam lemak arakhidonat. bahkan tetap cair pada suhu dingin karena titik lelehnya lebih rendah dibandingkan dengan MUFA. magnesium. tromboksan. dan biji matahari. dan linolenat) antara lain berperan dalam transpor dan metabolisme lemak. kontraksi otot serta penyembuhan luka (Achadi 2010). Mineral yang terdapat dalam tubuh dalam jumlah yang cukup banyak. Makromineral terdiri dari kalsium. Asam lemak esensial merupakan prekursor sekelompok senyawa eikosanoid yang mirip hormon.3. asam lemak omega-3 penting untuk berfungsinya otak dan retina dengan baik. dan dokosaheksaenoat (DHA) dari asam linolenat.

Winarno 1992). Gaman dan Sherrington 1992).05% dari bobot tubuh disebut sebagai mikromineral. Kalsium merupakan salah satu faktor yang terpenting dalam pembekuan darah. dan belerang. Kalsium diperlukan untuk memelihara otot dan syaraf dalam tubuh agar berfungsi normal dan membantu penyerapan vitamin B12 (Harper et al. kalium. dan seng (Harper et al. tembaga. 3) komponen senyawa tubuh yang esensial adalah hormon. 1988. Kalsium berfungsi untuk mengatur transpor ion-ion menembus membran seluler dan diperlukan untuk aktivitas aktomiosin dan miosin ATP-ase. 4) memelihara keseimbangan air dalam tubuh. Sebanyak 98% kalium dalam tubuh berada di dalam intraseluler. dan magnesium berperan dalam transmisi impuls-impuls serta kontraksi dan relaksasi otot (Muchtadi 1989). Sekitar 270 mg kalium berada di dalam sel yang . Kalium adalah basa utama yang terdapat di dalam jaringan dan sel-sel darah yang memegang peranan penting dalam pengaturan keseimbangan asam basa tubuh. Kalium juga berperan dalam penyampaian impuls-impuls saraf ke serat-serat otot dan juga dalam kemampuan otot untuk berkontraksi (Fregly 1988). Kalsium bersama dengan natrium. b) Kalium (K) Hampir seluruh kegiatan di dalam tubuh dipengaruhi oleh perubahan kosentrasi kalium di dalam plasma. flourin. dan 7). hemoglobin. Secara umum fungsi mineral bagi tubuh adalah sebagai berikut: 1) mempertahankan keseimbangan asam – basa dalam tubuh. mangan. Kalsium juga berperan dalam pembentukan tulang dan gigi. natrium. lipase. pertumbuhan jaringan tubuh. 6) mengatur kontraktilitas otot. Mineral yang diketahui dibutuhkan oleh tubuh dan terdapat dalam jumlah yang lebih sedikit dari 0. a) Kalsium (Ca) Kalsium diperlukan untuk pembentukan dan perkembangan tulang dan gigi. 5) transmisi impuls saraf. enzim. asam lambung. 1988. 2) sebagai katalis untuk reaksi biologis. yang terdiri dari kobalt. serta mengaktifkan reaksi enzim dan sekresi hormon termasuk insulin oleh pankreas. kolinesterase. iodin. besi. dan suksinildehidrogenase.14 kalium.

Fosfor juga terdapat dalam semua sel hidup dan diperlukan untuk pelepasan energi. Diperlukan untuk sintesis fosfolipida untuk pembentukan myelin yang menyelimuti serat syaraf. Sebagai bagian dari enzim-enzim pernafasan misalnya sitokrom oksidase. yaitu dalam fungsi sel T dan dalam pembentukan antibodi oleh sel B (Almatsier 2009). serta melepaskan Fe simpanan dari ferritin dan hati. tetapi digunakan lagi untuk membuat sel-sel darah merah yang baru. dengan cara membantu penyerapan Fe. besi tidak hilang dari tubuh. Fosfor terdapat dalam kebanyakan makanan dan defisiensi fosfor dalam susunan makanan belum pernah terjadi (Gaman dan Sherrington 1992). Gaman dan Sherrington 1992). Enzim superoksida dismutase di dalam sitosol semua sel. dan untuk proses pelepasan energi. menstimulir sintesis fraksi heme atau globin. sebagai bagian dari enzim atau sebagai kofaktor pada kegiatan lebih dari dua ratus enzim. Bersama vitamin C dapat mempertahankan aktivitas enzim-enzim yang tersangkut dalam sintesis elastin (protein dinding . terutama eritrosit diduga berperan dalam memusnahkan anion superoksida yang merusak. d) Besi (Fe) Sebagian besar besi terdapat dalam hemoglobin (pigmen darah merah yang terdapat dalam sel darah merah). di dalam sumsum tulang. dan limpa sebagai senyawa kompleks dengan protein yang dikenal sebagai feritin (Harper et al. berperan dalam pengembangan fungsi reproduksi laki-laki dan pembentukkan sperma serta berperan dalam fungsi kekebalan. Seng juga 1988. c) Fosfor (P) Fosfor dan kalsium secara bersama-sama adalah penyusun tulang dan gigi yang sangat penting. e) Seng (Zn) Seng memegang peranan esensial dalam banyak fungsi tubuh.15 merupakan cairan kation yang mendominasi di dalam intrseluler (Groff dan Gropper 1990). Bila sel-sel darah merah melepaskan besi. Beberapa besi juga disimpan di dalam tubuh seperti dalam sumsum tulang. hati. f) Tembaga (Cu) Fungsi tembaga dalam tubuh antara lain mencegah terjadinya anemia.

selenium berfungsi mempertahankan elastisitas jaringan dan bila kadar selenium berkurang maka tubuh akan mengalami penuaan dini. Konsumsi garam Cu dalam jumlah sepuluh kali lebih besar daripada yang terdapat dalam bahan pangan secara normal. Orang dewasa dianjurkan untuk mengkonsumsi sebanyak 55 µg per berat badan selenium setiap hari. selenium bekerja sama dengan vitamin E sebagai zat antioksidan untuk memperlambat oksidasi asam lemak tak jenuh. Beberapa metabolit sekunder yang diproduksi oleh invertebrata laut dan mikroorganisme simbion.16 aorta) dan kolagen. Selenium diketahui memperbaiki sistem imunitas (kekebalan tubuh) dan fungsi kelenjar tiroid. mempunyai prospek sebagai zat aktif dalam obat .4 Komponen Bioaktif dari Moluska Invertebrata laut merupakan produsen senyawa bioaktif terbesar di antara biota lainnya. g) Selenium (Se) Selenium adalah mineral penting yang sangat dibutuhkan oleh tubuh sebagai antioksidan untuk meredam aktivitas radikal bebas. Hasil penelitian belakangan ini yang memastikan bahwa selenium dapat mencegah kanker (termasuk kanker kulit akibat paparan matahari). Sumber utama selenium adalah tumbuh-tumbuhan dan makanan laut (Conectique 2011). Tembaga bersifat toksik bila terdapat sebagai ion bebas. sebagai bagian dari enzim tirosinase yang mengkatalisis konversi tirosin menjadi melanin. Kebutuhan tersebut akan meningkat saat seorang ibu harus menyusui. yaitu 70 µg per berat badan setiap hari. yaitu kondisi sel yang rusak sebelum waktunya. dan penuaan dini. Selenium tidak diproduksi oleh tubuh. Di dalam tubuh. penyakit jantung. menambah pamornya sebagai mineral yang bermanfaat besar untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh manusia. namun perempuan dewasa yang sedang hamil dianjurkan meningkatkan asupan selenium menjadi 60 µg per berat badan setiap hari. 2. Bersama vitamin E. Tubuh setiap orang memiliki kemampuan untuk melawan radikal bebas yang bisa menghancurkan sel dan menimbulkan berbagai penyakit kronis. dapat menyebabkan pusing dan muntah (Muchtadi 2009). tetapi diperoleh dari konsumsi makanan sehari-hari. seperti kanker.

panas. Hasil penelitian Salamah et al. Tahap propagasi terjadi akibat reaksi antara radikal bebas (R●) yang terbentuk pada tahap inisiasi dengan oksigen menghasilkan radikal peroksida (ROO●). (2008) diketahui bahwa ekstrak metanol kijing Taiwan yang berpotensi sebagai antioksidan. alkohol dan asam-asam dengan karakteristik dan cita rasa tengik (Winarno 1984). Mekanisme oksidasi asam lemak tidak jenuh menurut Hamilton (1983) dan Gordon (1990) terdiri dari 3 tahap. Pertama adalah antioksidan yang mempunyai gugus fenol dan amina aromatik . seperti infeksi.17 untuk pengobatan penyakit. Senyawa aktif yang terkandung dalam ekstrak kijing Taiwan adalah kelompok alkaloid dan flavonoid. selanjutnya tahap terakhir adalah tahap terminasi ditandai dengan terbentuknya produk-produk non radikal seperti aldehida. immunologi. anti-inflammatory. Radikal peroksida yang terbentuk akan mengikat ion hidrogen dari molekul lemak yang lain membentuk hidroperoksida (ROOH) dan radikal lemak lain (R1). ion logam. Ranney (1979) mengklasifikasikan antioksidan atas tiga golongan berdasarkan prinsip kerjanya dalam mencegah terjadinya proses oksidasi. antivirus. yaitu : a) inisiasi. alzheimer’s). misalnya oksigen. Moluska merupakan salah satu dari invertebrata laut yang diketahui menghasilkan metabolit sekunder dan sekaligus mempunyai peranan penting dalam ekologinya sehingga menjadi target bagi sumber senyawa bioaktif yang bermanfaat dalam dunia farmasi bahari. Penelitian mengenai metabolit sekunder dari moluska telah banyak dilakukan. Pada tahap inisiasi terjadi pembentukan radikal bebas (R●) akibat reaksi antara asam lemak (RH) dengan beberapa katalisator. yaitu nilai IC50 sebesar 201. dan antikanker. Proses oksidasi tersebut biasanya terjadi dalam produk terutama yang berlemak dengan kandungan asam lemak tidak jenuh sehingga dapat menyebabkan kerusakan produk atau ketengikan. memperlambat atau mencegah terjadinya proses oksidasi. 2. dan cahaya.52 ppm. Hamman et al. b) propagasi dan c) terminasi. penyakit jantung.5 Antioksidan dan Metode Pengukurannya Senyawa antioksidan secara umum didefinisikan oleh Schuler (1990) sebagai suatu senyawa kimia yang dapat menunda. neurologi (parkinson. keton. (1996) melaporkan telah mengisolasi kahalaide F dari kerang jenis Elysia rubefescens yang memiliki aktivitas sebagai antikanker usus dan prostat.

Ketiga adalah antioksidan yang dapat menginaktivasi logam yang bisa mempercepat terjadinya oksidasi. butylated hydroxytoluene (BHT).18 seperti butylated hydroxyanisole (BHA). tertiarybutyl hydroquinon (TBHQ) dan tokoferol (Buck 1991). tetapi penggunaan antioksidan sintetik banyak menimbulkan kekuatiran akan efek sampingnya karena telah banyak . maka radikal antioksidan tersebut tidak akan berperan sebagai inisiator dari berikutnya. butylated hydroxyanisole (BHA). Antioksidan-antioksidan tersebut bekerja dengan cara berinteraksi dengan radikal bebas yang terdapat di dalam sistem dan membentuk produk subtrat non radikal dan suatu radikal antioksidan. Jika radikal antioksidan yang dihasilkan cukup stabil mencegah reaksi berikutnya. tetapi tanpa melibatkan radikal bebas. Kedua adalah antioksidan yang berfungsi dengan cara menghilangkan molekul-molekul hidroperoksida dari sistem. Contoh antioksidan ini adalah dilauril tiodipropionat (DLTP). Molekul ini mengandung atom sulfur teroksidasi yang mampu bereaksi dengan molekul hidroperoksida berikutnya. Penggolongan ketiga ini sama dengan antioksidan sekunder menurut Winarno (1984) dan Gordon (1990). Kedua produk yang dihasilkan pada kenyataannya mungkin bereaksi dengan radikal bebas kedua dalam sistem Mekanisme reaksi oksidasi lemak dapat dilihat sebagai berikut : Tahap inisiasi : ROOH ROOH 2ROOH Tahap propagasi : R● + O2 ROO● + R1 H Tahap terminasi : ROO● + R1 OO● R● + RO● ROO● RO● RO● + H● + OH + OH ROO● R1● + ROOH ROOH1 + O2 ROR1 Gambar 4 Mekanisme reaksi oksidasi lemak (Gordon 1990). metilen bisfenol dan difenilamin. Antioksidan sintetik sangat efektif dalam menghambat reaksi oksidasi lemak akan. Propil galat. Penggolongan ini terdiri atas dua yaitu antioksidan sintetik dan antioksidan alami. Beberapa antioksidan sintetik yang sering digunakan dalam industri pangan antara lain butylated hydroxytoluene (BHT). Jenis penggolongan antioksidan yang lain berdasarkan sumber diperolehnya senyawa tersebut.

tokoferol (Sidik 1997). b) antioksidan yang terbentuk akibat reaksi selama pengolahan.01-0. d) efektif dalam jumlah yang relatif kecil menurut rekomendasi Food and Drug Administration dosis yang diizinkan dalam bahan pangan adalah 0.33 (Molyneux 2004.1% dan e) tidak mahal serta selalu tersedia (Coppen 1983. Suratmo 2009). Adapun antioksidan yang terdapat di dalam bahan alami meliputi golongan senyawa turunan fenolat. dan inkubasi pada suhu kamar dimaksudkan untuk mengoptimumkan aktivitas DPPH. Radial bebas DPPH merupakan radikal sintetik yang stabil pada suhu kamar dan larut dalam pelarut seperti metanol atau etanol (Molyneux 2004. Ketika sebuah antioksidan mampu mendonorkan hidrogen yang beraksi dengan radikal DPPH. Penurunan pada absorbsi dapat diukur secara spektrofotometrikal dan dibandingkan dengan sebuah kontrol etanol atau metanol untuk mengkakulasikan aktivitas scavenging radikal DPPH (Vattem dan Shetty 2006). Ada beberapa metode pengukuran aktivitas antioksidan yang dapat digunakan salah satunya adalah metode 1. Antioksidan alami diperoleh dari hasil ekstrak bahan alami. harus memenuhi persyaratan tertentu yaitu: a) tidak beracun dan tidak mempunyai efek fisiologis. kumarin.1-diphenyl-2-picrylhydrazil (DPPH). turunan senyawa hidroksinat. rasa dan warna pada lemak atau bahan pangan.19 penelitian tentang efek patologis yang ditimbulkannya. . reaksi ini akan memberikan peningkatan kompleks non radikal dan menurunkan radikal DPPH yang ditandai dengan terbentuknya warna kuning. c) larut sempurna dalam lemak dan minyak. c) antioksidan yang merupakan senyawa eksogen yaitu dengan penambahan antioksidan yang diisolasi dari sumber alami (Pratt 1992). Vattem dan Shetty 2006). Senyawa DPPH dalam metode ini digunakan sebagai model radikal bebas. Penggunaan bahan antioksidan baik alami maupun sintetik dalam bahan pangan. yang memiliki rumus molekul C18H12N5O6 dan Mr=394. Ketaren 1986). Antioksidan alami dalam bahan pangan diperoleh dari: a) antioksidan berupa senyawa endogen yang terdiri dari satu atau lebih senyawa yang terdapat dalam bahan pangan. Jika senyawa ini masuk dalam tubuh manusia dan tidak terkendalikan dapat menyebabkan kerusakan fungsi sel. Pada uji ini metanol digunakan sebagai pelarut. b) tidak menimbulkan flavor yang tidak enak.

20

Ketika DPPH menerima elektron atau radikal hidrogen, maka akan terbentuk molekul diamagnetik yang stabil. Interaksi antioksidan dengan DPPH baik secara transfer elektron atau radikal hidrogen, akan menetralkan karakter radikal bebas dari DPPH, jika semua elektron pada radikal bebas DPPH berpasangan, maka warna larutan berubah dari ungu tua menjadi kuning terang dan absorbansi pada panjang gelombang 517 nm akan hilang. Reaksi pengujian aktivitas antioksidan dengan DPPH disajikan pada Gambar 5. DPPH* Free radical + AH antioksidan DPPH-H neutral + A* new radical

Puplish color

Yellowish color

Gambar 5 Reaksi pengujian aktivitas antioksidan dengan DPPH (Munifah 2007). Parameter yang digunakan untuk menginterpretasikan hasil pengujian dengan metode DPPH adalah EC50 (efficient concentration) atau biasa disebut IC50 (inhibition concentration). Inhibition concentration (IC50) dapat didefinisikan sebagai kosentrasi larutan sampel yang akan menyebabkan reduksi terhadap aktivitas DPPH sebesar 50%. Semakin kecil nilai IC50 berarti aktivitas antioksidannya semakin tinggi. Suatu senyawa dikatakan sebagai antioksidan sangat kuat apabila nilai IC50 kurang dari 0,05 mg/mL, kuat apabila nilai IC50 antara 0,05-0,10 mg/mL, sedang apabila nilai IC50 berkisar antara 0,10-0,15 mg/mL, dan lemah apabila nilai IC50 berkisar antara 0,15-0,20 mg/mL (Blois 1958 diacu dalam Molyneux 2004).

21

3 METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Sampel diambil dari perairan Andai, Kabupaten Manokwari, Provinsi Papua Barat. Ekstraksi dan uji aktivitas antioksidan dilakukan di Laboratorium Bioteknologi Hasil Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, dan Pusat

Laboratorium Kimia Analitik, FMIPA, Institut Pertanian Bogor,

Laboratorium Terpadu IPB-Bogor. Identifikasi senyawa antioksidan dilakukan di Balai Pengkajian Bioteknologi (Biotech Center-BPPT), Serpong. Penelitian dilaksanakan dari bulan Agustus 2010 – Maret 2011. Gambar 6 menunjukkan diagram alir penelitian komposisi kimia dan senyawa antiokksidan dari ekstrak tambelo (Bactronophorus thoracites).
Tambelo kering Maserasi dengan MeOH Ekstraksi dengan MeOH Partisi dengan pelarut n-heksan, dan etil asetat Ekstrak n-heksan, ekstrak etil asetat, dan ekstrak metanol Uji Fitokima Uji antioksidan Ekstrak terplilih KLT Eluen terbaik Analisis kimia : - uji proksimat - uji asam amino - uji asam lemak - uji mineral

Kromatografi kolom

Uji Fitokima

Uji antioksidan Fraksi terpilih Identifikasi dengan LC-MC

Gambar 6 Diagram alir penelitian komposisi kimia dan senyawa dari ekstrak tambelo (Bactronophorus thoracites).

antioksidan

22

3.2 Bahan dan Alat Bahan baku yang digunakan dalam penelitian ini adalah tambelo yang berasal dari perairan Andai, Kabupaten Manokwari, Propinsi Papua Barat. Tambelo diperoleh dari batang pohon mangrove Rhizopora yang sudah lapuk. Tambelo dibersihkan dengan melepaskan cangkang dan pallet kemudian dikeringkan dengan menggunakan freezer dry. Tambelo kering selanjutnya digiling dengan menggunakan mortar dan disimpan pada suhu rendah (5-10 oC) sampai siap untuk dianalisis. Bahan kimia yang digunakan untuk ekstraksi adalah n-heksana, etil asetat, metanol, dan kertas saring Whatman 40. Bahan kimia yang digunakan untuk uji antioksidan adalah DPPH (1,1-diphenyl-2-picrlhylhydrazyl), BHT dan vitamin super ester C sebagai standar. Bahan untuk uji fitokimia adalah H2SO4, akuades, kloroform p.a (pengenceran), anhidra asetat, asam sulfat pekat, HCl 2N, pereaksi Dregendorff, pereaksi Wagner, pereaksi Meyer, serbuk magnesium, alkohol, HCl 37%, etanol 70%, FeCl3 5%, pereaksi Molish, pereaksi benedict, pereaksi biuret, dan larutan ninhidrin 0,1%. Peralatan utama yang digunakan adalah kromatografi lapis tipis (KLT), kromatografi kolom (KK), spektrofotometer UV-Vis JENWAY 6305,

kromatografi cair (LC-MS) AGILENT TECHNOLOGIES, vacum rotary evaporator Buchi Rotavapor R-205, dan Spektrofotometer serapan atom (SSA) Shimazu-7000. 3.3 Prosedur Penelitian Penelitian ini terbagi atas dua tahap, yaitu 1) analisis komponen kimia tambelo, dan 2) Ekstraksi bahan aktif tambelo. Penelitian tahap pertama meliputi analisis rendemen, uji proksimat, asam lemak, asam amino, dan mineral. Tahap kedua meliputi ekstraksi bahan aktif dengan metode maserasi, partisi cair-cair, uji fitokimia, uji antioksidan dengan metode DPPH, dan identifikasi senyawa

antioksidan dari bahan aktif yang dihasilkan. 3.3.1 Penelitian tahap pertama Penelitian tahap pertama ini bertujuan untuk mendapatkan presentase bagian tubuh yang dapat dimanfaatkan dan memperoleh nilai kandungan gizi atau komposisi kimia dari tambelo. Analisis kandungan gizi terdiri dari analisis

serta asam lemak. kadar abu.3. Cawan tersebut kemudian didinginkan dalam desikator dan ditimbang bobotnya (C). uji kadar lemak menggunakan metode sokhlet.1. kemudian dimasukan kedalam cawan.1 Rendemen (Hustiany 2005) Tambelo dikeluarkan dari freezer. dan karbohidrat. 3. Tambelo ditimbang sebanyak 1-2 g (B). Kadar air ditentukan dengan rumus: Keterangan: A = berat cawan kosong (gram) B = berat sampel sebelum dioven (gram) C = berat cawan berisi sampel setelah dioven (gram) b) Analisis kadar abu (AOAC 2005) Analisis kadar abu dilakukan menggunakan metode oven. Prinsipnya adalah pembakaran atau pengabuan bahan-bahan organik yang diuraikan menjadi . kadar protein. dicairkan kemudian ditimbang beratnya selanjutnya dikeringkan dengan menggunakan freezer dry. Rendemen merupakan presentase perbandingan antara bagian yang digunakan dengan berat utuh tambelo segar. dan uji kadar protein menggunakan metode kjedahl. a) Analisis kadar air (AOAC 2005) Tahap pertama yang dilakukan untuk menganalisis kadar air adalah mengeringkan cawan porselen dalam oven pada suhu 102-105 o C selama 30 menit. dengan rumus : 3. Cawan tersebut diletakkan dalam desikator (kurang lebih 30 menit) hingga dingin kemudian ditimbang hingga beratnya konstan (A).3.2 Uji proksimat (AOAC 2005) Analisis proksimat yang dilakukan meliputi uji kadar air dan abu dengan metode oven. kadar lemak.23 proksimat yang meliputi kadar air. Daging tembelo yang sudah kering ditimbang kembali untuk mengetahui penurunan berat setelah dikeringkan.1. analisis asam amino. Cawan tersebut dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 102-105 oC selama 6 jam.

Zat anorganik ini disebut abu. Cawan porselin dikeluarkan dengan menggunakan penjepit dan masukan ke dalam desikator selama 30 menit. Kadar protein dihitung berdasarkan kesetimbangan reaksi kimia. kemudian cawan abu porselin kosong ditimbang untuk mengetahui bobot cawan kosong (A). kemudian dimasukan ke dalam labu . Sampel dimasukan dalam kantong plastik atau gelas yang bersih dan bertutup. sehingga diperoleh abu berwarna putih. Suhu pengabuan diturunkan sampai ± 40 oC lalu dipindahkan cawan abu porselin ke dalam desikator selama 30 menit kemudian ditimbang bobotnya (C) segera setelah dingin. Abu dibasahi (dilembabkan) dengan akuades secara bertahap. kemudian masukan ke dalam oven bersuhu 550-600 oC selama 24 jam atau sampai pengabuan sempurna. Apabila abu belum putih benar harus dilakukan pengabuan kembali. Kadar abu dalam bahan pangan dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut : Keterangan: A = Berat cawan kosong (gram) B = Berat sampel sebelum pengabuan (gram) C = Berat cawan berisi sample setelah pengabuan (gram) c) Analisis kadar protein (AOAC 2005) Penentuan kadar protein dilakukan dengan metode total nitrogen yang didasarkan pada reaksi penetralan asam basa. Tahap-tahap yang dilakukan dalam analisis protein terdiri dari tiga tahap. Homogenat sampel ditimbang 2 gram pada kertas timbang. yaitu destruksi. dan titrasi. destilasi. kemudian dikeringkan menggunakan hot plate dan diabukan kembali pada suhu 550-600 oC sampai diperoleh berat yang konstan.24 air (H2O) dan karbondioksida (CO2) tetapi zat anorganik tidak terbakar. Cawan abu porselin dikeluarkan dan didinginkan dalam desikator selama 30 menit. Tahapan destruksi adalah sebagai berikut: sampel dilumatkan dengan blender hingga partikelnya dapat melewati saringan 20 mesh. setelah selesai. Sampel yang telah dihomogenkan ditimbang 2 gram dan dimasukan ke dalam cawan abu porselin ditimbang (B). suhu tungku pengabuan diturunkan hingga suhu 40 oC. Prosedur analisis kadar abu dalam bahan pangan adalah sebagai berikut: cawan abu porselin yang kosong dimasukkan ke dalam oven.

25 destruksi. Sampel ditambahkan 15 mL asam sulfat pekat (95-97%) dan 3 mL hidrogen peroksida secara perlahan dan didiamkan 10 menit dalam ruang asam. Tahap kedua adalah distilasi. Analisis standar blanko dilakukan seperti tahapan sampel.2 N. Sampel tersebut selanjutnya ditambahkan dua tablet katalis serta beberapa butir batu didih. Sampel dilumatkan hingga homogen dan dimasukan ke dalam wadah plastik atau gelas yang bersih dan bertutup. selanjutnya destilat ditampung ke dalam erlenmeyer tersebut hingga volume mencapai minimal 150 mL (hasil destilasi akan berubah menjadi kuning). Prinsip analisis kadar lemak diawali dengan melakukan pengekstrakan sampel dengan pelarut organik untuk mengeluarkan lemak dengan bantuan pemanasan pada suhu titik didih pelarut selama 8 jam. Tahap ketiga adalah titrasi hasil destilat dengan HCl 0. Labu yang berisi hasil destruksi dipasang pada rangkaian alat destilasi uap. Pelarut organik yang mengikat lemak selanjutnya dipisahkan dengan proses penguapan (evaporasi). sehingga hasil lemak tertinggal dalam labu. yang sudah dibakukan sampai warna berubah dari hijau menjadi abu-abu netral. kemudian ditambahkan 50-75 mL larutan natrium hidroksida dan natrium thiosulfat dan dilakukan destilasi. Penetapan bobot lemak dihitung secara gravimetri. Kadar protein dapat dihitung dengan persamaan berikut : Keterangan : KP = Kadar Protein Va = mL HCl untuk titrasi sampel Vb = mL HCl untuk titrasi blanko N = Normalitas HCl yang digunakan W = berat sampel c) Analisis kadar lemak (AOAC 2005). posedur tahapan ini sebagai berikut: sebanyak 25 mL larutan H3BO3 4% yang mengandung indikator sebagai penampung destilat dimasukan dalam erlenmeyer. Apabila sampel tidak langsung . Destruksi dilakukan pada suhu 410 oC selama 2 jam atau sampai larutan jernih. Sampel hasil destruksi didiamkan hingga mencapai suhu kamar dan tambahkan 50-75 mL akuades.

1. Labu alas bulat yang berisi lemak dimasukan ke dalam oven bersuhu 105 oC selama ± 2 jam untuk menghilangkan sisa n-heksana dan air. Apabila terjadi pemisahan cairan dan sampel. Perhitungannya sebagai berikut: % Karbohidrat = 100 % . lemak dan abu. Prosedur analisis asam . batu didih dan lemak d) Analisis kadar karbohidrat (AOAC 2005) Perhitungan kadar karbohidrat dilakukan menggunakan metode by difference yaitu pengurangan 100 % dengan jumlah dari hasil empat komponen yaitu kadar air. maka dilakukan pengadukan ulangan dengan blender sebelum dilakukan pengamatan. Kadar lemak dalam bahan pangan dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut : Keterangan: KL = kadar lemak A = bobot contoh B = bobot labu lemak dan labu didih C = bobot labu lemak. Berturut-turut dimasukan 150 mL n-heksana ke dalam labu alas bulat. dan pasang rangkaian sokhlet dipasang dengan benar. Campuran lemak dan heksana dalam labu alas bulat dievaporasi sampai kering. Labu alas bulat yang berisi lemak ditimbang (C) sampai berat konstan.( % air + % lemak + % protein + % abu ) 3. Ekstraksi dilakukan pada suhu 60 oC selama 8 jam.26 dianalisis. Prosedur analisis lemak adalah sebagai berikut : labu alas bulat ditimbang dalam keadaan kosong (A). Perangkat HPLC sebelum digunakan harus dibilas dengan eluen yang akan digunakan selama 2-3 jam.3 Analisis asam amino (AOAC 1994) Komposisi asam amino ditentukan dengan High Performance Liquid Chromatography (HPLC). Begitu pula dengan syringe yang akan digunakan juga harus dibilas dengan akuades. Sampel dikondisikan pada suhu ruang dan pastikan sampel masih homogen sebelum ditimbang. Labu dan lemak didinginkan dalam desikator selama 30 menit. maka disimpan dalam refrigerator sampai saatnya akan dianalisis.3. selongsong lemak ke dalam ekstractor soxhlet. Homogenat sampel ditimbang sebanyak 2 gram (B) dan masukan ke dalam selongsong lemak (ekstraction timbles). protein.

kemudian ditransformasi menjadi bentuk esternya yang bersifat lebih mudah menguap. Metil ester asam lemak (FAME) ini dianalisis dengan alat kromatografi gas.5 μg) FB = faktor pengenceran ( 133.Buffer fosfat 0.4 Analisis asam lemak (AOAC 1984) Kandungan asam lemak dapat ditentukan dengan metode gas kromatografi didasarkan pada partisi komponen-komponen dari suatu cairan di antara fasa gerak berupa gas dan fasa diam berupa zat padat atau cairan yang tidak mudah menguap yang melekat pada bahan pendukung inert. Komponen-komponen yang dipisahkan harus mudah menguap pada suhu pemisahan yang dilakukan.27 amino menggunakan HPLC disajikan Gambar 7.3.1 mL) BM = bobot molekul dari masing-masing asam amino (g/mol) 3.9x150 μm Kecepatan alir eluen : 1 ml/menit Tekanan Fasa gerak : 3000 psi : .Asetoniril 60% . sehingga suhu operasi biasanya lebih tinggi dari suhu kamar dan biasanya dilakukan derivatisasi untuk contoh yang sulit menguap.1 M Detektor Panjang gelombang Derivatisasi Tipe injeksi Program : UV : 256 nm : derivatisasi pre-kolom : on column injection tanpa septum : isokratik (kecepatan aliran eluen konstan) Kandungan masing-masing asam amino pada bahan dapat dihitung dengan rumus: Keterangan : C = konsentrasi standar asam amino (2.1. Identifikasi tiap komponen dilakukan dengan . Transformasi dilakukan dengan cara metilasi sehingga diperoleh metil ester asam lemak (FAME). Tahapan analisis asam lemak diawali dengan menghidrolisis lemak/minyak dalam sampel menjadi asam lemak. Kondisi alat HPLC saat berlangsungnya analisis asam amino: Temperatur Jenis kolom : 27 oC (suhu ruang) : pico tag 3.

natrium asetat. .75 g 0. Tambelo kering 0.28 membandingkan waktu retensinya dengan standar pada kondisi analisis yang sama. dan trietilamim dengan perbandingan 2:2:1) Pengeringan dengan gas N2 Hidrolisat protein kering Penambahan 30 μL larutan derivatisasi ( campuran antara metanol. pikoiotisianat.75 g Penambahan 5-10 ml HCl 6N Pemanasan dalam oven pada suhu 100 oC selama 24 jam Hidrolisat Protein Penyaringan dengan milipore berukuran 45 mikron Filtrat hidrolisat Penambahan 30 μL larutan pengering (campuran antara metanol. dan trietilamin dengan perbandingan 3:3:4) Pengenceran dengan buffer asetat sebanyak 200 μL lalu dibiarkan selama 20 menit Penyaringan dengan milipore berukuran 0.45 mikron Injeksi ke alat HPLC Kromatogram Gambar 7 Prosedur analisis asam amino menggunakan HPLC. Waktu retensi dihitung pada kertas rekorder sebagai jarak dari garis pada saat muncul puncak pelarut sampai ke tengah puncak komponen yang dipertimbangkan.

29

a. Preparasi contohd (hidrolisis dan esterifikasi) Contoh lemak ditimbang sebanyak 20-30 mg, kemudia ditambahkan 1 mL larutan NaOH 0,5 N ke dalam metanol dan dipanaskan dalam penangas air selama 20 menit. Sebanyak 2 mL BF3 16% dan 5 mg/mL standar internal ditambahkan pada sampel tersebut, lalu dipanaskan lagi selama 20 menit dan selanjutnya didinginkan. Sampel kemudian ditambahkan 2 mL NaCl jenuh dan 1 mL n-heksana, lalu dikocok dengan baik. Lapisan heksana dipindahkan dengan

bantuan pipet tetes ke dalam tabung yang berisi 0,1 gram Na2SO4 anhidrat, dibiarkan 15 menit. kromatografi gas. b. Analisis komponen asam lemak dengan kromatografi gas Pelarut sebanyak 1 µL diinjeksikan ke dalam kolom. Bila aliran gas pembawa dan sistem pemanasan sempurna, puncak pelarut akan nampak dalam kurang dari 1 menit. Sebanyak 5 µL campuran standar FAME diinjeksikan Fasa cair dipisahkan dan selanjutnya diinjeksikan ke

setelah pena kembali ke nol (baseline). Jika semua puncak sudah keluar, diinjeksikan 5 µL sampel yang telah dipreparasi (A). Waktu retensi dan puncak masing-masing komponen tersebut kemudian diukur. Jika rekorder dilengkapi dengan integrator, waktu retensi dan luas puncak langsung diperoleh dari integrator dan membandingkan waktu retensinya dengan standar untuk mendapatkan informasi mengenai jenis dari komponen-komponen dalam contoh. Jumlah dari masing-masing komponen dalam sampel dihitung menggunakan metode internal standar, dengan cara sebagai berikut :

Keterangan :
Cx Cs Ax As R = = = = = kosentrasi komponen x kosentrasi standar internal luas puncak komponen x luas puncak standar internal respon detektor terhadap komponen x relatif terhadap standar

30

Kondisi alat kromatografi gas pada saat dilakukan analisis : 1. Kolom 2. Dimensi kolom 3. Laju alir n2 4. Laju alir h2 5. Laju alir udara 6. Suhu injektor 7. Suhu detektor 8. Suhu kolom - Kolom temperatur : cyanopropil methylsil (kolom kapiler) : p=60m,ø dalam = 0.25 mm, 025 µm film tickness : 20 ml/menit : 30 ml/menit : 200 – 250 ml/menit : 200 oc : 230 oc : program temperatur : awal 190 oC diam 15 menit akhir 230 oC diam 20 menit 9. Ratio 10. Injeksi volum 11. Linier velocity 3.3.1.5 Analisis mineral Mineral yang dianalisis pada sampel tambelo meliputi mineral kalsium (Ca), kalium (K), magnesium (Mg), besi, (Fe), natrium (Na), mangan (Mn), klorida (Cl), seng (Zn), fospat, dan tembaga (Cu), dianalisis dengan metode spektrofotometer serapan atom (SSA). a. Analisis mineral kalsium (Ca), kalium (K), dan seng (Zn) (Yosida et al. 1972). Prinsip penentuan kadar kalsium, kalium dan seng adalah proses pelarutan sampel dengan asam klorida, kemudian absorbansinya diukur dengan : 1:8 : 1 µl : 20 cm.sec

menggunakan SSA. sebagai berikut:

Prosedur analisis mineral kalsium, kalium dan seng adalah

Sampel yang telah kering ditimbang sebanyak 1-2 gram,

kemudian dihancurkan dan dimasukkan ke dalam gelas piala yang telah dibilas dengan HCl 1 N. Sampel ditambahkan dengan 25 mL HCl 1 N dan disimpan selama 24 jam. Setelah penyimpanan, sampel dikocok dengan shaker dan

disaring dengan kertas Whatman No.1. 1). Analisis mineral kalsium (Ca) Ekstrak sampel dipipet sebanyak 1 mL, ditambahkan 2 mL larutan lantanum oksida dan ditambahkan HCl 1 N sampai volume menjadi 10 mL, kemudian ditera dengan penambahan akuades sampai volume menjadi 50 mL.

31

Larutan diukur absorbansi dengan SSA pada panjang gelombang 285,2 nm untuk magnesium dan 422,7 nm untuk kalsium. 2). Analisis mineral kalium (K) dan seng (Zn) Ekstrak sampel dipipet sebanyak 2 mL dan ditambahkan HCl 1 N sampai volume menjadi 40 mL, kemudian ditera dengan penambahan akuades sampai volume menjadi 50 mL. Larutan diukur absorbansi dengan AAS pada panjang gelombang 766,5 nm untuk kalium dan 213,9 nm untuk seng. b. Analisis mineral besi (Fe) Prinsip penentuan kadar besi adalah proses pelarutan bahan dengan larutan asam campur yang terdiri dari asam nitrat, asam sulfat dan asam perklorat, kemudian dilanjutkan dengan proses pemanasan. Prosedur analisis mineral besi adalah sebagai berikut: sampel yang telah kering ditimbang sebanyak 1-2 gram, kemudian dihancurkan. HNO3, H2SO4, Larutan asam campuran disiapkan yang dibuat dari Sampel yang telah

dan HClO4 dengan perbandingan 5:1:2.

hancur ditambah 10 mL larutan asam campur lalu dipanaskan di dalam ruang asam menggunakan api kecil selama 2 jam. Api dibesarkan sampai larutan

menjadi jernih. Kemudian didinginkan. Larutan ditambahkan akuades sampai volume 50 mL dan disaring dengan kertas saring pencucian asam Whatman No.1 (acid-washed filter paper whatman No.1). Sebanyak 10 mL ekstrak sampel ditambahkan 1 mL hidroquinon dan 1 mL orto-fenantrolin, kemudian ditambahkan sodium sitrat sampai pH menjadi 3,5. Larutan diencerkan dengan akuades sampai volume 50 mL dan dipanaskan dalam water bath selama 1 jam. Larutan deret standar diperlakukan dengan pereaksi yang sama dengan ekstrak sampel. Absorbansi diukur dengan SSA pada panjang gelombang 248,3 nm. c. Analisis mineral tembaga (Cu) dan mangan (Mn) (SNI 01-2362-1991) Prinsip dari penentuan kadar tembaga dan mangan adalah proses pengabuan dengan suhu 450 oC dengan penambahan asam nitrat (HNO3). Prosedur analisis sebagai berikut: sampel ditimbang sebanyak 25 gram dalam gelas piala 250 mL yang terdahulu dicuci dengan HNO3 6N. Sampel dikeringkan di dalam oven pengering pada suhu 110-125 oC selama 8-24 jam. Sample kering kemudian dipindahkan ke dalam tungku, dan atur suhu pada 250 oC. Suhu tunggu

3. apabila tidak proses penambahan asam nitrat harus diulangi.7 nm dan Mn 285. perbandingan 1:5 pada suhu ruang selama 3x24 jam. Sampel kering ditimbang sebanyak 500 gram.42 yang sebelumnya telah dicuci dengan HNO3 10% dan akuades. etil asetat (semi polar). Larutan disaring dengan kertas saring Whatman No. uji fitokimia. Abu dilarutkan ke dalam 2 mL HNO3 pekat.32 dinaikkan secara bertahap hingga mencapai 350 oC selama periode 1-2 jam. sampel dikeluarkan dari tungku dan dinginkan. Setiap 1 x 24 jam dilakukan penyaringan. Filtrat yang diperoleh kemudian diencerkan dengan akuades hingga 50 mL.25-1 mL HNO3 pekat.2 Penelitian tahap kedua Penelitian yang dilakukan pada penelitian tahap kedua adalah ekstraksi bahan aktif. Sampel diletakkan diatas hot plate untuk menguapkan HNO3. . kemudian diencerkan dengan akuades hingga 25 mL dan didihkan di atas hot plate. kemudian dimaserasi dengan pelarut metanol (MeOH) sebanyak 2500 mL.2. Sampel tersebut kemudian ditambahkan 0. Jika proses sampel abu belum putih sempurna.3. maserasi. dan metanol (polar). 3. dan dibiarkan selama semalam (16-24 jam). Ekstrak MeOH pekat dipartisi dengan n-heksana menggunakan corong pisah diulang sebanyak 3 kali. Kenaikkan suhu kemudian dilanjutkan hingga 450 oC. Kondisi pada suhu ini dibiarkan sesaat untuk memberikan kesempatan sebagian besar lemak terbakar habis. Abu yang dihasilkan harus benar-benar putih. blanko dan contoh dialirkan ke dalam SSA. dan evaporasi. Tahapan proses ekstraksi tambelo meliputi penghancuran sampel. Sampel kemudian dipanaskan kembali pada suhu 450 oC di dalam tungku selama 30-60 menit.2 nm. uji aktivitas antioksidan. kemudian filtrat yang dihasilkan digabungkan dan dipekat dengan menggunakan rotary evaporator. serta uji fraksinasi dan identifikasi senyawa antioksidan. Larutan standar. partisi. Absorbansi mineral Cu dan Mn masing-masing diukur dengan SSA pada panjang gelombang 324.1 Ekstraksi bahan aktif Pelarut yang digunakan untuk ekstraksi tambelo yaitu tiga macam pelarut berdasarkan tingkat kepolarannya. 3. Hal ini bertujuan untuk mencegah terjadinya proses pembakaran secara cepat yang menyebabkan contoh dapat terhambur keluar. yaitu heksana (non polar).

33 Fase n-heksana dikumpulkan dan dipekatkan dan dihitung rendemennya. Ebada et al. 1998. Ekstrak MeOH setelah partisi n-heksana dipartisi kembali dengan etil asetat. rendemennya. 2008). aktif tambelo disajikan pada Gambar 8. Fase etil asetat dikumpulkan dan dipekatkan. 2008). rendemen. lalu dihitung Ekstrak metanol sisa partisi dipekatkan kembali dan dihitung Semua ekstrak diuji fitokimia dan uji antioksidan (Miyaoka et al. Diagram alir proses ekstraksi bahan Sampel (500 g) Maserasi 3x24 jam dengan MeOH perbandingan 1:5 Penyaringan Filtrat Evaporasi Ekstrak MeOH Dipartisi dengan n-Heksana Residu Fase n-heksana Evaporasi Fase MeOH Dipartisi dengan etil asetat Fase etil asetat Ekstrak n-Heksana Evaporasi Fase MeOH Evaporasi Ekstrak etil asetat Ekstrak MeOH Gambar 8 Diagram alir proses ekstraksi bahan aktif tambelo (Ebada et al. diulang sebanyak 3 kali. .

2. Lapisan eter yang terbentuk dipipet dan diletakkan papan uji (spot plate) dengan menambahkan pereaksi Liebermen Buchard (3 tetes asam asetat anhidrin dan 1 tetes H2SO4 pekat). f) Fenol hidrokuinon (pereaksi FeCl3) Sebanyak 1 g sampel diekstrak dengan 20 ml etanol 70%. adanya flavonoid ditunjukkan oleh terbentuknya warna merah akibat penambahan H2SO4. dan Wagner.34 3. Terbentuknya warna hijau atau hijau biru menunjukkan adanya senyawa fenol dalam bahan. Filtratnya diuapkan kemudian ditambahkan eter. c) Uji steroid/Triterpenoid Sampel sebanyak 1 gram ditambahkan 25 mL etanol 30% dipanaskan (50 oC) dan disaring. jika terbentuk warna hijau adalah steroid dan warna merah adalah triterpenoid. Fraksi metanol dipisahkan dan diasamkan dengan 10 tetes H2SO4 2M. Meyer. biru atau ungu. dipisahkan dan ditambahkan 5 ml air kemudian dikocok sampai timbul busa yang stabil.2 Uji fitokimia (Departemen Kesehatan RI 1995) a) Uji alkaloid Sampel sebanyak 1 gram ekstrak ditambahkan 10 mL metanol dan beberapa tetes amoniak. e) Uji Tanin Sebanyak 50 mg sampel dilarutkan dalam 5 ml etanol ditambah dengan beberapa tetes pereaksi FeCl3 1 %.3. . b) Uji saponin Sebanyak 50 mg sampel ditambah dietil eter. Residu yang tidak larut dalam dietil eter diambil. Filtratnya ditaruh ke dalam spot plate (papan uji) kemudian ditambahkan H2SO4 pekat. Fraksi asam diambil kemudian ditambahkan pereaksi Dragendrof. selanjutnya diamati warna yang terbentuk. Adanya tannin ditunjukan dengan terbentuknya warna hijau. d) Uji Flavonoid Sebanyak 1 gram sampel ditambah metanol 30% sampai terendam kemudian dipanaskan. Larutan yang dihasilkan diambil sebanyak 1 ml kemudian ditambahkan 2 tetes larutan FeCl3 5%.

Uji ini dilakukan terhadap ekstrak tambelo. Persamaan regresi diperoleh dari hubungan antara kosentrasi sampel dan persentase penghambatan aktivitas radikal bebas. Hambatan dihitung dengan rumus.3.2. Serapan sampel tersebut diukur pada panjang gelombang 515 nm. kemudian diinkubasi pada suhu kamar selama 30 menit.2.35 3. Pengujian ini dilakukan sebanyak tiga kali ulangan. dan 80 ppm). 40. Butylated hydroxytoluene (BHT) dan vitamin super ester C digunakan sebagai kontrol positif. Persamaan ini digunakan untuk mencari Inhibition Concentration 50 % (IC50) dengan memasukkan angka 50 sebagai y sehingga didapatkan nilai x sebagai IC50. Prinsip kerjanya pada sampel (mengandung senyawa bersifat antioksidan) yang dapat meredam radikal bebas DPPH. Nilai absorbansi sampel diperoleh persentase penghambatan aktivitas radikal bebas. a) Kromatografi lapis tipis (KLT) Pada penelitian ini. 60. dan untuk pembanding dengan masing-masing kosentrasi 4. pemilihan pelarut untuk fraksinasi dilakukan dengan mencoba beberapa kombinasi untuk mengembangkan spot ekstrak terpilih pada . Volume dicukupkan sampai 5 mL. 8.3 Uji aktivitas antioksidan (Yeh dan Cen 1995) Pengujian aktivitas antioksidan dilakukan dengan menggunakan metode perendaman radikal bebas DPPH (1.3. Ekstrak tersebut masing-masing ditambahkan 200 μl larutan DPPH 1mM dalam metanol. yaitu kromatografi lapis tipis (KLT) dan kromatografi kolom (KK). Metode yang digunakan ada dua macam. 6.4 Fraksinasi senyawa antioksidan Fraksinasi terhadap ekstrak kasar tambelo dilakukan pada ekstrak yang memiliki aktivitas antioksidan tertinggi (ekstrak terpilih). Nilai kosentrasi dan hambatan ekstrak diplotkan masing-masing pada sumbu x dan y. dan 10 ppm. 3. Persamaan regresi yang diperoleh dalam bentuk y = bx + a. Ekstrak dilarutkan dalam metanol dan dibuat dalam berbagai konsentrasi ( 20. kemudian dimasukkan ke dalam tabung reaksi.1-diphenyl-2-picrlhylhydrazyl) (Yeh dan Cen 1995).

lalu dilakukan penjenuhan silika gel dalam kolom selama 30-60 menit. Silika gel sebanyak 13-15 gram dilarutkan pada eluenn kloroform : metanol = 9:1 sehingga diperoleh larutan silika gel. Kolom diberi glasswool pada bagian bawahnya. Diagram alir fraksinasi dengan metode KLT dapat disajikan pada Gambar 9. Kombinasi yang digunakan adalah pelarut kloroform:metanol dengan perbandingan 9:1 mL. Kombinasi pelarut yang menghasilkan pengembangan spot terbaik digunakan sebagai eluen untuk memfraksinasi ekstrak terpilih dengan kromatografi lapis tipis maupun kromatografi kolom. Diagram alir fraksinasi dengan metode kromatografi kolom dapat dilihat pada Gambar 10. pelarut heksan : etil asetat dengan perbandingan 1:1 mL dan pelarut kloroform : metanol dengan perbandingan 17:3 mL. b) Kromatografi kolom (KK) (Gritter et al. untuk memilih eluen terbaik dicoba dengan berbagai eluen n-heksana. pelarut heksan:etil asetat dengan perbandingan 8:2 dan n-heksana:kloroform (3:2). Larutan ekstrak tersebut kemudian ditotolkan pada plat silika gel 60 F254 dengan panjang l0 cm. etil asetat. Pada proses penjenuhan.36 kromatografi lapis tipis (KLT). Ekstrak aktif KLT (silika gel) CHCl3:MeOH 9:1ml CHCl3:MeOH Heksan:EtOH 1:1ml 17:3 ml Heksan:EtOH 8:2ml Heksan :CHCl3 3:2 ml terbentuknya spot terbanyak Gambar 9 Diagram alir fraksinasi dengan metode KLT. dan metanol. kloroform. Ekstrak terpilih sebanyak 0.02 gram dilarutkan dalam 0. Pencucian kolom dilakukan dan pembuatan larutan silika gel (silika gel G40-63) yang akan dimasukkan ke dalam kolom sebelum ekstrak dimasukkan ke dalam kolom. Semua larutan silika gel masuk ke dalam kolom. bagian atas kolom ditutup . l99l) Pelaksanaan kromatografi kolom dilakukan dengan memasang kolom pada statif secara tegak lurus.5 mL pelarutnya.

Silika gel harus jenuh sebelum ekstrak dimasukkan dan setelah silika gel jenuh maka kran kolom dibagian bawah kolom dibuka kembali setelah semua ekstrak masuk ke dalam kolom. Ekstrak dibiarkan mengalir ke bagian penjerap kolom dan kolom terus diisi agar silika gel tidak kering.37 dengan aluminium foil untuk mencegah penguapan eluen yang terdapat dalam kolom sehingga silika gel tetap dalam kondisi basah. serta diuji aktivitas antioksidan dengan menggunakan metode DPPH (Yeh dan Cen 1995). Larutan yang keluar dari kolom ditampung pada tabung reaksi dengan masing-masing tabung reaksi berisi ± 3 mL. Larutan silica gel + eluen 1: 1 (w/v) Larutan silika gel dimasukkan ke dalam kolom Pembuatan larutan ekstrak terpilih 1 g ekstrak terpilih + 3 ml eluen Dijenuhkan selama 30-60 menit Eluen dikeluarkan (silica gel tidak boleh kering) Larutan ektrak terpilih dimasukkan ke dalam kolom Kran dibuka Kolom terus dialiri eluen Larutan ditampung pada tabung reaksi (±10 ml) Ekstrak aktif Gambar 10 Diagram alir fraksinasi dengan kromatografi kolom. Larutan dalam tabung reaksi kemudian dikeringkan untuk menghasilkan residu ekstrak. dihitung rendamennya. dan setiap fraksi penggabungan yang terbentuk dikeringkan dengan aerator di ruang asam. Ekstrak yang akan difraksinasi adalah ekstrak terpilih sebesar 1 gram dan dilarutkan pada pelarut asal sebanyak 3 mL. . Fraksi hasil kromatografi Kolom (KK) dilakukan pengujian KLT untuk penggabungan fraksi dengan mengacu pada kesamaan pola kromatogram.

3. Analisis yang dilakukan pada tahap identifikasi senyawa aktif. yaitu memilih senyawa yang memiliki puncak tinggi.38 3.2. kemudian dicocokkan dengan senyawa yang ada pada database MarinLit (Blunt and Blunt 2008).5 Identifikasi senyawa antioksidan (Willard et al. . 1988) Fraksi terpilih dengan nilai aktivitas antioksidan yang tertinggi dilanjutkan dengan mengidentifikasi senyawa antioksidan menggunakan Liquid chromatography mass spectrometry (LC-MS) Agilent Technologies dilakukan untuk mendapatkan bobot molekul dan rumus molekul yang sangat membantu dalam elusidasi struktur molekul.

dan karbohidrat. Waranmaselembun (2007) Kadar air merupakan jumlah air yang terkandung di dalam bahan pangan dan ikut menentukan kesegaran dan daya awet bahan pangan tersebut.95 5. Tabel 3 Kandungan proksimat daging tambelo Proksimat (%) Kadar air Protein Lemak Abu Karbohidrat Segar Tambelo 82.88±1. lemak.00 % Berat kering 22.01 56.63±0.45±2.01 7.62 b Temilok 73.01 7.00% dan setelah dikeringkan rendemen berubah menjadi semakin kecil yang disebabkan banyaknya kandungan air yang menguap.28±0.1 Penelitian Tahap Pertama 4.72±0.22 5.8 42.88 30.60 1.1. Kadar air .72±0.04 4. Kandungan proksimat daging tambelo dapat dilihat pada Tabel 3.2 Kandungan proksimat tambelo Hasil analisis proksimat dari daging segar tambelo dan serbuk kering tambelo.31 0. abu.1 Rendemen daging tambelo Hasil pengukuran rendemen daging tambelo pada Tabel 2 menunjukkan bahwa tambelo segar setelah preparasi 40.04 7.73%. meliputi kadar air. Hal ini juga menunjukkan bahwa organisme perairan termasuk tambelo dan ikan ini memiliki kandungan air yang tinggi sehingga diperlukan penanganan yang bagus untuk mengurangi kerusakan pada bahan beku.27±0.1.77±2.05 17.83 21 Sumber : a Syaputra (2007) . Semakin tinggi rendemen maka semakin tinggi nilai ekonomisnya sehingga lebih efektif. Penurunan rendemen tambelo disebabkan penguapan kandungan air akibat bahan mengalami tekanan vakum yang sangat tinggi setelah dibekukan.08 14.04 2.07±0.73 % 4. Jumlah rendemen setelah dikeringkan sebesar 22.21±0. protein.02 a Kering Tambelo Kerang mas ngur b 6.29 4.4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4. Tabel 2 Rendemen daging tambelo Sampel Tambelo utuh Daging tambelo Berat segar 2200 gram 40.27 7. air akan tersublimasi dan bahan yang tidak tersublimasi berubah menjadi padat atau kering.

pembentukan antibodi dan proses detoksifikasi. sedangkan kadar air tambelo setelah dikeringkan sebesar 6. Hal ini menunjukkan bahwa sampel kering memiliki kadar air yang cukup baik untuk dilakukan proses ekstraksi karena semakin rendah nilai kadar air bahan maka semakin memudahkan pelarut untuk mengekstrak komponen senyawa aktif yang diinginkan.63%.60%. setelah mengalami pengeringan dengan freeze dry. kadar air tambelo kering menjadi 6. protein berfungsi sebagai zat pembangun tubuh dan zat pengatur di dalam tubuh. Kadar air tambelo kering pada hasil penelitian ini memiliki kadar air dibawah kadar air maksimum yang diisyaratkan untuk proses ekstraksi. dan transpor zat gizi dalam tubuh. enzim. Plankton diketahui sebagai sumber protein sekaligus simbion dalam sistem pencernaan pada tambelo. Kandungan protein pada tambelo kering berasal dari plankton yang merupakan salah satu makanan bagi tambelo.77%. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Syahputra (2007) yang menunjukkan bahwa kadar air temilok segar sebesar 73. Kadar air yang bahan untuk ekstraksi diisyaratkan sebesar 11%. kapang dan khamir untuk berkembang biak sehingga akan terjadi perubahan pada bahan pangan yang dapat mempercepat pembusukkan (Winarno 1997). Protein dalam plasma (serum) darah dapat juga berfungsi sebagai antioksidan (Mucthadi 2009). Kadar protein pada tambelo segar adalah 7. sedangkan kadar protein tambelo kering sebesar 42. regulasi keseimbangan air dalam tubuh. Fungsi utama protein bagi tubuh adalah untuk pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan. Hasil analisis proksimat kadar air tambelo segar adalah 82.63%. mempertahankan netralitas tubuh. . bahan pengumpal darah).40 yang tinggi mengakibatkan mudahnya bakteri. Protein merupakan zat gizi yang sangat penting bagi tubuh. hemoglobin. Hal ini karena air yang terdapat pada tambelo segar tersublimasi akibat adanya tekanan vakum.31%. Hasil perhitungan nilai rata-rata proksimat dapat dilihat pada Lampiran 1.72%. karena selain sebagai sumber energi. Hal ini bertujuan agar proses ekstraksi dapat berjalan lancar (Setyowati 2009). sehingga tambelo segar menjadi kering. pembentukan senyawa esensial (hormon.

hal ini disebabkan karbohidrat merupakan bahan pembentukan tumbuh-tumbuhan dan juga terdapat pada hewan dalam jumlah tertentu.28%. Unsur mineral juga dikenal sebagai zat organik atau kadar abu. dalam menurunkan kadar LDL dan meningkatkan kadar HDL (Muchtadi 2009).05% dan kandungan abu pada tambelo kering 5. Jika dibandingkan dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Syahputra (2007).41 Hasil analisis kadar lemak dari tambelo segar adalah 0.88%.26%. Abu adalah zat anorganik. Lemak merupakan sumber yang dapat menyediakan energi sekitar 2. Lemak adalah bentuk energi berlebih yang disimpan oleh hewan sehingga jumlah lemak dalam hewan yang dijadikan bahan pangan ditentukan oleh keseimbangan energi hewan tersebut.25 kali lebih banyak daripada yang diberikan oleh karbohidrat atau protein. Ikan menyimpan cadangan energi dalam bentuk lemak di dalam hatinya (lebih dari 50% berat hatinya). sisa hasil pembakaran suatu bahan organik. Sebagian besar bahan makanan. Peranan lemak ikan dalam mencegah timbulnya penyakit jantung koroner telah dibuktikan. belum banyak penelitian sejenis dilakukan pada manusia. Peranan berbagai unsur mineral bagi manusia masih belum sepenuhnya diketahui (Winarno. lebih kecil dari temilok 4. bahan-bahan organik terbakar tetapi zat anorganiknya tidak. yaitu sekitar 96% terdiri dari bahan organik dan air. Pada proses pembakaran. karena itulah disebut abu.88% lebih kecil dari kerang mas ngur 7. Berdasarkan hasil analisis proksimat pada tambelo kering memiliki karbohidrat yang relatif lebih tinggi . Karbohidrat merupakan bagian terbesar dari senyawa organik. Elemen-elemen mineral telah jelas diketahui fungsinya pada makanan ternak. sedangkan kadar lemak pada tambelo kering sebesar 14. Tabel 3 menunjukkan bahwa kandungan abu dalam tambelo segar 2. jika dibandingkan dengan literatur yang ada maka nilai hasil analisis memiliki nilai yang tidak jauh berbeda.unsur mineral. Hal ini terutama karena peranan asam lemak eikosapentaenoat (EPA) dan dokosaheksaenoat (DHA).1997).07%.29%). yang terkenal dengan sebutan asam lemak omega 3. sisanya terdiri dari unsur. kadar lemak tambelo lebih rendah dibandingkan dengan kadar lemak temilok segar (4. Peranan lemak dalam bahan pangan yang utama adalah sebagai sumber energi.

55 2.25 0. sedangkan kromatogram standar asam amino dapat dilihat pada Lampiran 3 dan kromatogram asam amino tambelo pada lampiran 4.56 1.44%.00 3.55%).50 3.72 1.50 2.29 1.81 1.3 Kandungan asam amino tambelo Mutu protein dinilai dari perbandingan asam-asam amino yang terkandung di dalam protein tersebut. Kadar Asam Amino (%) 4. Pada prinsipnya suatu protein yang dapat menyediakan asam amino esensial dalam suatu perbandingan yang dapat menyamai kebutuhan manusia dikatakan mempunyai mutu yang tinggi.00 0.19 0. Hal ini diduga bahwa tambelo menyimpan hasil pencernaan dalam bentuk glikogen.00 2.63 1.26 0.34 0. Kandungan asam amino dari tambelo disajikan dalam Gambar 10.80 1.50 0. Jenis asam amino yang tertinggi dalam tambelo adalah asam glutamat (3. . 4.37 0.85 1.42 30.50 1. Hal ini diperkuat oleh Purchon (1968) yang mengatakan bahwa sistem pencernaan yang dimiliki oleh shipworm atau tambelo mampu mencerna selulosa 80% dan lignin 45 dan pada umumnya kerang-kerangan menyimpan hasil pencernaannya dalam bentuk glikogen (gula otot) dan lemak.01 Jenis Asam Amino Gambar 11 Histogram kandungan asam amino dari tambelo.41 0.41 1. Tambelo mengandung 17 jenis asam amino.34%). karena sebagian besar juga makanan yang diperolehnya berasal dari kayu bakau sehingga sistem pencernaannya dapat memanfaatkan selulosa dan lignin pada kayu bakau.00 3. sebaliknya protein yang kurang satu atau lebih asam-asam amino esensial mempunyai mutu yang rendah (Winarno 2008).00 1. sedangkan asam amino isoleusin yang terendah (0.1. Asam amino merupakan monomolekul dari protein yang memiliki fungsi penting bagi organisme hidup.74 1.

asam amio netral.56 0.74 40.19 1.56 0.62 9.81 1.97 13.41 1.4 4.85 2.81 1. mempercepat penyembuhan luka pada usus. dapat disajikan pada Tabel 4.56 0.68 AANE = asam amino non esensial.19 1.29 1.43 Kandungan asam amino yang terdapat di dalam tambelo diklasifikasikan menjadi sembilan jenis asam amino yang terdiri dari asam amino esensial.55 1. AAE = asam amino esensial.26 1.63 1.56 1. Tabel 4 Klasifikasi asam amino berdasarkan sifat fisik dan kimia dari tambelo Jenis asam amino Aspartat Glutamat Serin Glisin Alanin Prolin Tirosin Sistein Histidin Treonin Ariginin Valin Metionin Isoleusin Leusin Fenilalanin Lisin TOTAL % dalam total asam amino Klasifikasi asam amino (% berat protein) AAE AANE AAA AAB AAN AAR AAS AAHi 2.74 1. AAHi = asam amino hidrofilik. Kajian-kajian menggunakan isotop-isotop stabil menunjukkan bahwa usus mendapatkan sebagian besar energi .61 2.80 1.19 1.92 26. Asam glutamat bermanfaat untuk menahan konsumsi alkohol berlebih.01 0.85 2.29 0.25 1.82 43.72 0.55 3. AAA = asam amino asam.72 0.58 6.01 1.37 1. Menurut the international glutamate information service (IGIS).85 3.01 1. dan asam amino hidrofobik.43 AAHb 1.25 1.19 5.26 1. asam amino hidrofilik. meningkatkan kesehatan mental dan meredam depresi (Linder 1992).72 0.55 3.80 1.25 1. asam amino basa.74 1.63 0.29 0. AAS = Asam amino sulfur.74 1.63 1. asam amino asam.56 14. Asam glutamat adalah asam amino non esensial yang dapat disintesis dari gugus amida pada molekul glutamin yang diubah menjadi karboksilat melalui proses hidrolisis asam atau basa.34 1. AAR= asam amino aromatik.91 0. AAB = asam amino basa.20 28. asam amino sulfur.26 1.64 1.41 0.81 8.84 20. asam amino aromatik. AAN = asam amino netral.42 61.72 0.80 1. glutamat yang berasal dari makanan merupakan sumber energi utama bagi usus.44 8. asam amino non esensial. AAHb = asam amino hidrofobik.52 66.

detoksifikasi dari tubuh (dalam kaitannya dengan sulfur) serta penghasil kolagen yang digunakan untuk kekenyalan kulit dan tekstur. Metionin juga merupakan prekusor sistin yang merupakan asam amino penghasil glutathion untuk detoksifikasi di hati. histidin. isoleusin. asam aspartat. Glutamat bersama dengan glutamin merupakan asam amino yang paling berlimpah dari 20 jenis asam amino yang mencapai 20 persen dari asam-asam amino pada usus (the international glutamate information service). Asam-asam amino hasil pemecahan protein sebelum ditransportasikan ke hati terlebih dahulu diabsorbsi melalui sel-sel mukosa usus dan selanjutnya di serap oleh vena untuk kemudian ditranspor ke hati. prolin. suatu molekul antioksidan yang memainkan peranan penting dalam mekanisme daya tahan tubuh serta perbaikan kerusakan sel dan jaringan tubuh. dan treonin. dan telah diperlihatkan bahwa semua glutamat yang dimakan dari bahan makanan hanya 4 % yang keluar dari tubuh. Metionin merupakan suatu antioksidan yang baik karena dapat mensuplai belerang. Glutamat yang berasal dari makanan diperlukan bersama dengan sistin dan glisin untuk produksi glutathion. leusin. sistin digunakan untuk memperoduksi hati dan mencegah atau meredakan penyakit yang berbahaya (Cat 2000). asam glutamat. alanin. alkohol dan unsur-unsur lain yang dapat membahayakan tubuh. phenilalanin. usus mempunyai kontak terbesar dengan lingkungan eksternal dalam bentuk makanan. Usus sangat membutuhkan glutamat. sistin. baik secara langsung maupun tidak langsung di antaranya adalah metionin. glisin. valin. Beberapa asam amino ini secara umum mempunyai kegunaan besar untuk kesehatan manusia. lisin. dan juga merupakan salah satu amino yang . dan membantu meningkatkan daya ingat. Glutathion merupakan pelindung otak dan hati dari kerusakan akibat obat atau racun. Usus merupakan garis pertahanan pertama tubuh karena dari semua organ pencernaan. menginaktifkan radikal bebas.44 dari metabolisme asam amino. Sistin merupakan penghasil taurin yaitu suatu komponen gliutathion. Keterkaitan dengan pengunaan tambelo sebagai obat tradisional maka ditinjau dari komposisi asam amino yang diperoleh dapat dijelaskan bahwa umumnya asam-asam amino ini mempunyai kegunaan besar bagi kesehatan manusia. Sistin juga diperlukan untuk kesehatan kulit. Secara medis.

dan penyakit hati atau liver (Cat 2006). Alanin merupakan sebuah sumber penting energi untuk jaringan otot. Isoleusin bermanfaat dalam mempercepat penyembuhan luka. yaitu suatu campuran yang penting untuk menghasilkan energi dan pertumbuhan otot dan pergerakan tubuh. metionin digunakan untuk gangguan depresi. histidin digunakan dalam mengobati radang sendi dan ketulian saraf. Histidin merupakan suatu prekusor asam amino non esensial. Leusin bermanfaat . Secara medis. dan sebagai antioksidan. Histidin di dalam tubuh diperlukan untuk pertumbuhan dan perbaikan dari semua jenis jaringan. memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan memproduksi antibodi. meningkatkan daya tahan tubuh. Penambahan valin harus selalu dikombinasikan dengan isoleusin dan leusin pada rasio miligram (Bonderud 2011). otak dan sistem saraf pusat. Valin bermanfaat dalam pertumbuhan dan perbaikan jaringan otot serta menjaga keseimbangan nitrogen dan mengatur penggunaan glukosa. mengatur gula darah. membantu dalam metabolisme gula dan asam organi. Secara medis. radang sendi. tulang dan otot serta membantu dalam penyembuhan luka. dan edema. yang mana histidin akan membentuk sistem imun sebagai respon terhadap suatu reaksi alergi. memperbaiki jaringan otot. membuat pencernaan menjadi lebih baik. Leusin bermanfaat dalam pengaturan gula darah. dan membantu penguraian di dalam otot (Cat 2006). membantu proses pemulihan. pertumbuhan dan perbaikan jaringan kulit. Histidin berperan penting dalam pemeliharaan dan pembuatan glial sel saraf yang disebut oligo-dendrocytes (selendang atau pembungkus) dan mencegah kerusakan otak dan jaringan saraf dalam tulang punggung. lemah. pertumbuhan yang lambat. Valin merupakan salah satu dari tiga asam amino rantai cabang (yang lain adalah leusin dan isoleusin) yang meningkatkan energi. dan membantu dalam pembentukan hemoglobin serta merupakan pertahanan utama tubuh untuk melawan infeksi akibat luka. Kekurangan metionin dapat menyebabkan akumulasi lemak di hati. Metionin juga dapat berperan dalam menstabilkan lemak.45 diperlukan untuk pembuatan creatine monohydrate di dalam tubuh. mengatur energi. dan meningkatkan produksi hormon pertumbuhan. menurunkan kadar gula darah. luka mengkerut.

2006). Kekurangan lisin akan menyebabkan kekacauan enzim. kerontokan rambut. Kekurangan treonin akan menyebabkan warna kulit menjadi tidak normal. pertumbuhan dan perbaikan jaringan kulit. Arginin penting untuk kesehatan reproduksi pria karena 80% cairan semen terdiri dari arginin. Kekurangan phenilalanin akan menyebabkan tubuh lemah. kehilangan energi. testosteron. untuk penyerapan kalsium serta pembentukan tulang dan pertumbuhan otot seperti mobilisasi lemak untuk digunakan sebagai energi. Arginin berperan dalam membantu detoksiifikasi hati pada sirosis hati dan fatty liver. meningkatkan sistem imun. tidak berselera dan hilang kosentrasi (Cat 2006). Fenilalanin secara medis digunakan untuk perawatan radang sendi dan depresi. kolagen dan untuk memperbaiki jaringan yang rusak dan juga membantu dalam membangun protein otot yang baru. mengatur energi serta membantu penguraian di dalam otot (Cat 2006). Penderita gangguan hati. lesu. Hati mempunyai fungsi untuk melakukan metabolisme protein. Lisin juga diperlukan dalam membentuk antibody. Apabila fungsi hati terganggu maka akan berdampak pada terganggunya proses metabolisme tersebut. berat badan menurun. menghambat pertumbuhan sel tumor dan kanker serta membantu pelepasan hormon pertumbuhan (Supamas 2011). Lisin juga bermanfaat dalam menjaga keseimbangan nitrogen serta membantu menjaga badan pada saat stress berat dan kondisi yang melelahkan. membantu kerja hati dan fungsi lipotropiknya. hormon insulin). lemak. dan karbohidrat. hormone (GH. Lisin digunakan di dalam tubuh kerusakan hati dan pertumbuhan terhambat.46 dalam pengaturan gula darah. dan manfaatnya untuk cardiovascular meliputi pemeliharaan kesehatan pembuluh darah. seperti sakit liver membutuhkan makanan yang tinggi protein dan karbohidrat serta lemak dengan kadar yang sedang karena hal ini akan meringankan kerja hati untuk memperoleh energi yang besar untuk aktivitasnya (Carroli et al. tulang dan otot . enzim. membantu dalam penyembuhan luka. Tabel 5 menunjukkan skor kimia asam amino esensial tambelo dengan cara melakukan perbandingan antara asam amino protein esensial tambelo dengan . Treonin bermanfaat dalam mencegah penumpukan lemak di hati.

Analisis asam lemak dilakukan dengan menggunakan alat kromatografi gas untuk mengetahui komposisi asam lemak yang terdapat pada tambelo.55 %). Berdasarkan analisis kualitatif. diketahui bahwa angka terendah ditunjukkan oleh asam amino isoleusin dan treonin masingmasing sebesar 19.23 42. Komposisi asam lemak dalam tambelo dapat dilihat pada Tabel 6.87% dengan asam amino pembatas yang utama berada pada isoleusin.87 41.47 referensi dari FAO/WHO (1991). baik yang berasal dari hewan atau tumbuhan. Jenis asam lemak yang banyak terkandung di dalam serbuk tambelo adalah asam palmitoleat (C16:1) (14. 5 jenis asam lemak tidak jenuh tunggal atau monounsaturated fatty acid (MUFA) dan 3 jenis asam lemak jenuh ganda atau polyunsaturated fatty acid (PUFA). sedangkan kromatogram asam lemak daging tambelo disajikan pada Lampiran 6.75 76.95 29.32 13. Kromatogram standar asam lemak disajikan pada Lampiran 5. sehingga asam amino esensial perlu difortifikasi untuk meningkatkan nilai gizi protein tambelo. yang terdiri dari 7 jenis asam lemak jenuh (SFA).16 Referesi FAO (1991) (mg/g prot) 40 70 55 35 60 40 50 Skor kimia amino esensial (%) 19.63% sehingga diperoleh skor kimia protein tambelo sebesar 19.09 22.4 Kandungan asam lemak tambelo Asam lemak adalah asam organik yang terdapat sebagai ester trigliserida atau lemak.65 30.32 Isoleusin Leusin Lisin Metionin Fenilalanin + tirosin Treonin Valin Keterangan : tritofan bukan asam amino pembatas sehingga tidak dilakukan analisis 4.87% dan 21.33 8.22 21.63 60. Asam palmitoleat adalah salah satu jenis .87%. Berdasarkan hasil pengamatan. Tabel 5 Skor kimia asam amino esensial tambelo Asam amino Kadar dalam tambelo (mg/g prot) 7.94 37. keragaman asam lemak pada serbuk tambelo dapat teridentifikasi 15 jenis asam lemak. Hal ini berarti bahwa protein yang terkadung dalam tambelo dapat dimanfaatkan oleh tubuh hanya sekitar 19.41 37.1.

55 0. Asam lemak tak jenuh ganda (PUFA) memiliki .22 0.29 Asam lemak Hasil (%berat minyak) Asam Lemak Tak Jenuh Asam oleat (omega-9) yang terkandung di dalam tambelo kering sebesar 1. dan canola. Asam lemak ini tergolong dalam asam lemak rantai panjang (LCFA). Dalam hal penurunan kadar kolesterol darah. Asam oleat memiliki sifat lebih stabil dan lebih baik perannya dibandingkan PUFA (PolyUnsaturated Fatty Acid). minyak biji kapas. terutama bila digunakan sebagai pengganti asam lemak jenuh. Tabel 6 Komposisi asam lemak dalam tambelo No Asam Lemak Jenuh 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 Miristat (C14:0) Pentadekanoat (C15:0) Palmitat (C16:0) Heptadekanoat (C17:0) Stearat (C18:0) Arakidat (C20:0) Heneikosanoat acid (C21:0) Miristoleat (C14:1) Palmitoleat (C16:1) Cis-10-Heptadekanoat (C17:1) Oleat (C18:1ω9) Linolenat (C18:3ω3) Cis-8. Asam lemak tak jenuh tunggal secara umum memiliki efek yang menguntungkan terhadap kadar kolesterol dalam darah. asam lemak tak jenuh tak tunggal (MUFA) lebih efektif bila dibandingkan dengan asam lemak tak jenuh jamak (PUFA) sehingga pemanfaatan asam oleat untuk formulasi makanan olahan menjadi popular (Achadi 2010).48 asam lemak tak jenuh tunggal (MUFA) yang merupakan jenis asam lemak yang memiliki satu ikatan rangkap pada rantai karbonnya.24 1. minyak kacang tanah.13 0.69 0.13 0. meskipun PUFA dapat menurunkan kolesterol LDL.04 0.94 0.66 3. minyak kedelai.10 13.11.10 0.80 0.80 0.14-Eikosatrienoat (C20:3ω6) EPA (C20:4ω3) Arakidonat (20:4ω6) 5. yang kebanyakan ditemukan dalam minyak zaitun.33 14.94%.

dan fluor hanya terdapat dalam tubuh dalam jumlah kecil saja. Asam lemak omega-3 dapat membersihkan plasma dari lipoprotein kilomikron dan kemungkinan juga dari VLDL (Very Low Density Lipoprotein) serta dapat menurunkan produksi trigliserida dan apolipoprotein beta di dalam hati (Achadi 2010). asam arakhidonat (C20:4 ω6). seperti besi. mempertahankan fungsi. fungsi imun. Kekurangan Kalsium akan menyebabkan osteoporosis dan . kobalt. Di dalam tubuh unsur mineral berfungsi sebagai zat pembangun dan pengatur. dan asam eikosapentanoat/EPA (C20:4ω3). Hasil penelitian yang dilakukan oleh Mensink (1987) diacu dalam Achadi (2010) menunjukkan bahwa MUFA mampu menurunkan LDL dan meningkatkan HDL yang lebih besar dibandingkan dengan omega-3 dan omega-6. sedangkan MUFA mampu menurunkan LDL dan meningkatkan HDL. 4. Unsur mineral lain. yaitu dapat menurunkan HDL.5 Kandungan mineral tambelo Sekitar 96% bahan makanan terdiri dari bahan organik dan air. Unsur-unsur ini terdapat dalam tubuh dalam jumlah yang cukup besar dan karenanya disebut unsur mineral makro. Jenis-jenis asam lemak tak jenuh ganda (PUFA) yang terkandung dalam tambelu kering. asam eikosatrienoat (C20:3ω6). Sisanya terdiri dari unsur-unsur mineral. mangan. karena itu disebut trace element atau mineral mikro. Kadar Kalsium dari tambelo adalah 3532. yaitu asam linoleat (C18:3ω3). dan integritas membran sel.1. Unsur kalsium (Ca) juga dianalisis bukan karena sebagai antioksidan. Asam lemak tak jenuh ganda berperan penting dalam transpor dan metabolisme lemak. iodium. zink. Kandungan mineral pada tambelo diuji karena peranannya sebagai antioksidan dalam sistem pertahanan tubuh terhadap reaksi oksidasi radikal bebas dan mineral ini tergabung dalam enzim antioksidan yang berperan melindungi membran sel dan komponen dalam sitosol. Sampai sekarang telah diketahui ada empat belas unsur mineral yang berbeda jenisnya diperlukan manusia agar memiliki kesehatan dan pertumbuhan yang baik.49 kelemahan. tembaga.46 ppm. Kandungan mineral yang terdapat pada tambelo disajikan pada Tabel 7. tetapi karena perannya yang sangat penting untuk pembentukan tulang dan gigi terutama pada masa pertumbuhan dan ibu hamil.

41 626. besi berperan dalam respirasi sel.50 akan mempengaruhi mental dan juga menyebabkan osteomalasia. zat besi merupakan unsur yang sangat reaktif sehingga mampu berinteraksi dengan oksigen. dalam keadaan teroksidasi. Seng (Zn) Tembaga (Cu) Fosfor (P) Selenium (Se) Peranan zat besi (Fe) berhubungan dengan kemampuannya dalam reaksi oksidasi dan reduksi.18 Mineral Mikro Besi (Fe) 7. 3. 8. Zat besi sebagian besar berada dalam hemoglobin. Tabel 7 Kandungan mineral yang terdapat pada tambelo No Parameter Hasil (ppm) Mineral Makro Kalsium (Ca) 1.98 2363.30 0. 11. 5. Almatsier 2006). Zat besi juga berperan dalam imunitas dalam pembentukkan sel-sel limfosit.42 1373. 2000.06 0. besi kehilangan tiga elektron sehingga memiliki tiga sisa muatan positif (Fe3+/feri) karena dapat berada dalam dua bentuk ion ini. Secara kimia.05 <0.02 435. 9. Penyerapan Ca akan dipermudah dengan adanya vitamin D (Muchtadi 2009). Klorida (Cl Kalium (K) Magnesium (Mg) Mangan (Mn) Natrium (Na) 3532. Winarsi 2007). Dalam keadaan tereduksi.30 ppm. 10.45 12. yaitu sebagai kofaktor bagi enzim-enzim yang terlibat dalam reaksi oksidasi reduksi (FAO/WHO 2001.40 3. Sebagai . Aktivitas superoksida dismutase (SOD) dan katalase tergantung pada zat besi. besi kehilangan dua elektron sehingga memiliki dua sisa muatan positif (Fe2+ /fero). Antioksidan enzimatis bekerja dengan cara mencegah terbentuknya senyawa radikal baru (Marks et al. 6. Kandungan seng (Zn) pada tambelo segar adalah 12.46 5. Seng merupakan mineral penting pada berbagai sistem enzim dan hormon. 4. 2.

Enzim superoksida dismutase mempunyai substrat spesifik. dan hormon timulin 1. Seng (Zn) berperan dalam sistem pertahanan tubuh dengan cara berkonjugasi dengan thiol sehingga menghambat pembentukan ion superoksida. terkena polusi lingkungan. Hasil analisis diketahui bahwa kandungan tembaga (Cu) yang terdapat pada tambelo nilainya kecil. yaitu 0. Mineral Zn sebagai komponen protein yang mempunyai gugus SH-(metallothionine) berperan sebagai pembersih radikal bebas. Kemampuan tubuh seseorang untuk menyerap seng menurun sesuai dengan pertambahan usia sehingga penting untuk meningkatkan intake mineral seng ketika usia 40-an. meningkatkan aktivitas enzim antioksidan. Selenium (Se) adalah mineral penting yang sangat dibutuhkan oleh tubuh sebagai antioksidan untuk meredam aktivitas radikal bebas dan merupakan bagian penting enzim glutation peroksidase. dan luka dapat menghabiskan suplai seng dalam tubuh (Wirahadikusumah 1985). dan aktivasi sel T. yang dapat menghancurkan peroksida yang terbentuk dari hasil oksidasi lemak di dalam tubuh (Mucthadi D 2009). Mineral Zn juga merupakan komponen enzim yang berperan dalam perbaikan asam nukleat (Harris diacu dalam Ridwan 1997). Peran tembaga sebagai kofaktor maupun sebagai pengatur enzim SOD cukup besar. Angka kecukupan Se per hari yang dianjurkan oleh Widya Nasional Pangan dan Gizi (2004) adalah 5-20 µg untuk bayi dan anak di bawah 10 tahun dan 20-30 µg untuk pria dan wanita berumur di atas 10 tahun sebesar. kadar IgG antiTT. Jika tubuh kekurangan tembaga maka akan terjadi peningkatan peroksida lipid (Harris diacu dalam Ridwan 1997). Khusus ibu hamil dan . Mineral Cu berperan melalui aktivitas enzim superoksida dismutase (SOD). tetapi diperoleh dari konsumsi makanan sehari-hari.51 salah satu mineral imunitas yang berfungsi untuk maturasi. Hasil penelitian Winarsi (2004) yang memberikan minuman susu skim yang diperkaya dengan isoflavon kedelai sebesar 100 mg dan 8 mg ZnSO4 yang diberikan setiap hari selama 2 bulan pada wanita premenopause diketahui dapat menurunkan sindrom premenopause. yaitu ion superoksida. proliferasi. Keadaan tubuh yang mengalami stres karena trauma.98 ppm. diferensiasi. Selenium tidak diproduksi oleh tubuh.

4.2 Penelitian Tahap Kedua 4. 4. masing-masing sebanyak 5 dan 10 µg/orang/hari (Winarno 2008). Selain itu. Hal ini sesuai dengan pernyataan Heath dan Reineccius (1986) bahwa metanol mampu mengekstrak senyawa organik. sedangkan ekstrak tambelo yang mengandung rendamen relatif kecil adalah ekstrak n-heksana (2.1 Rendemen ekstrak tambelo Ekstraksi merupakan salah satu cara pemisahan satu atau lebih komponen dari suatu bahan.72%.18 ppm. Tabel 8 Kandungan fitokimia ekstrak tambelo Uji Fitokimia Alkaloid Flavonoid Phenol Hidroquinon Steroid Triterpenoid Saponin Tanin n-Heksana + + + + + Jenis Pelarut Etil Asetat + + + + + Metanol + + + + + - . Rendemen ekstrak tambelo yang terbesar adalah ekstrak kasar metanol 5.2. Berdasarkan hasil rendemen ekstrak tambelo tersebut.2.86%).52 menyusui mendapat tambahan. sebagian lemak serta tanin yang menyebabkan hasil ekstraksi metanol cukup kuat. Besarnya rendemen ekstrak metanol diduga berkaitan dengan sifat pelarut metanol yang memiliki kemampuan pemisahan komponen dari bahan yang lebih baik.2 Kandungan fitokimia ekstrak tambelo Analisis fitokimia adalah salah satu cara untuk mengetahui kandungan metabolit sekunder pada suatu tanaman atau hewan. Kadar Selenium di dalam tambelo adalah 0. terbukti bahwa tambelo mengandung berbagai senyawa dengan tingkat kepolaran yang berbeda-beda.19% ) dan etil asetat (2. Kandungan fitokimia ekstrak tambelo dapat dilihat pada Tabel 8. pelarut metanol memiliki nilai kostanta dielektrik tinggi jika dibandingkan dengan pelarut yang lain sehingga pelarut metanol dapat membuka dinding sel yang mengakibatkan hampir semua senyawa dapat tertarik keluar dari dalam sel. Penelitian ini dilakukan proses ekstraksi dengan metode maserasi yang dilanjutkan dengan partisi cair-cair.

saat ini diketahui sebanyak 5. karotenoid. Garam alkaloida kuarterner sangat larut dalam air (Sastrohamidjojo 1996). butanol. katekin. Khopkar (2003) berpendapat bahwa bahan dan senyawa kimia akan mudah larut pada pelarut yang relatif sama kepolarannya. meskipun beberapa pseudoalkaloida dan protoalkaloida yang larut dalam air. Alkaloid adalah senyawa alami amina. Berdasarkan susunan ini dapat dihasilkan 3 jenis struktur. Cos et al. dan 1 neoflavonoid (1’B-4C). (1998) melaporkan bahwa beberapa senyawa flavonoid bersifat antioksidan dan dapat menghambat kerja enzim xantin oksidase maupun reaksi superoksida. tanin. Kemudian dilaporkan juga senyawa flavonoid dari stereospermum . dan glikosida (Harborne 1987). turunan asam sinamat. gula. flavonol. dimetilformamida. alkaloid bebas basa hanya larut dalam pelarut organic. dimetilsulfoksida. baik pada tanaman. Hal ini karena pelarut etil asetat bersifat semi polar sehingga memiliki kemampuan melarutkan senyawa polar dan non polar. dan kalkon. karena senyawa yang terbawa pada proses ekstraksi adalah senyawa yang mempunyai polaritas sesuai dengan pelarutnya yaitu pelarut metanol. polifenolik yang dapat berupa golongan flavonoid. yang memiliki aktivitas antioksidan meliputi flavon. aseton. metanol. isoflavonoid (1’B-3C). Flavonoid merupakan golongan senyawa polifenol yang terdiri atas 15 karbon sebagai kerangka dasarnya.53 Berdasarkan hasil uji fitokimia ekstrak kasar tambelo. ataupun jamur dan merupakan produk yang dihasilkan dari proses metabolisme sekunder. dan air (Harborne 1987). bahwa ekstrak metanol memiliki senyawa alkaloid yang sangat tinggi. hewan. asam amino. komponen fenolik. Flavonoid merupakan senyawa polar yang mempunyai sejumlah gugus hidroksil yang tak tersulih atau suatu gula sehingga akan larut dalam pelarut polar seperti etanol. Hal ini diduga senyawa alkaloid merupakan senyawa polar. Pelarut yang bersifat polar mampu mengekstrak senyawa alkaloid kuartener. Menurut Pratt dan Hudson (1990). Pada umumnya. Kelima belas atom karbon tersebut membentuk dua cincin aromatik (C6) yang terikat pada rantai propana (C3) sehingga membentuk susunan C6-C3-C6.500 jenis alkaloid (Harborne 1987). Ekstrak etil asetat tambelo (Tabel 8) diketahui mengandung senyawa flavonoid yang tinggi. isoflavon. yaitu flavonoid (1’B-2C).

2006). Perubahan warna pada ekstrak tambelo dapat dilihat pada Lampiran 7. glikosida jantung dan vitamin D. Berdasarkan hasil uji fitokimia. Ada beberapa steroid seperti. 4. Peredaman (inhibisi) terhadap radikal bebas dinyatakan dalam persen. Besarnya daya peredaman radikal bebas DPPH maka dilakukan pengukuran absorbansi dengan spektrofotometer pada panjang gelombang 515 nm. 2005). Secara teoritis. maka nilai absorbansi akan semakin turun karena warna larutan bertambah kuning. Hal ini menunjukkan bahwa senyawa yang terdapat pada ekstrak n-heksana bersifat non polar. ekstrak n-heksana tambelo mengandung senyawa steroid yang tinggi.54 personatum selain bersifat antioksidan. Senyawa steroid dapat digunakan sebagai bahan dasar pembuatan obat (Harbone 1987). Senyawa DDPH adalah suatu radikal bebas stabil yang dapat bereaksi dengan radikal lain membentuk senyawa yang lebih stabil dan dapat bereaksi dengan atom hidrogen membentuk DPPH tereduksi (diphenylpicrylhydrazine) yang stabil. sapogenin. senyawa tersebut juga dapat menghambat kerja enzim xantin oksidase (Kumar et al. semakin tinggi kosentrasi antioksidan yang ditambahkan pada larutan DPPH. Suatu senyawa dapat dikatakan memiliki aktivitas antioksidan apabila senyawa tersebut mampu mendonorkan atom hidrogennya ditandai dengan perubahan warna ungu menjadi kuning pucat (Molyneux 2004). fukosterol. Pengukuran absorbansi dilakukan pada setiap sampel antioksidan yang dibuat dengan berbagai konsentrasi. diisolasi dari sumber daya hayati laut bersifat non toksik dan mempunyai khasiat menurunkan kolesterol dalam darah dan mendorong aktivitas antidiabetes (Bhakuni et al. Steroid alami berasal dari berbagai transformasi kimia dua triterpena yaitu lanosterol dan sikloartenol. .1-diphenyl-2-picrylhydrazyl) (Molyneux 2004.3 Aktivitas antioksidan ekstrak tambelo Pengujian aktivitas antioksidan dalam penelitian ini menggunakan metode DPPH (1. Vattem dan Shetty 2006).2. Perubahan warna yang mengindikasikan adanya reaksi peredaman radikal bebas DPPH oleh senyawa antioksidan baik pada larutan ekstrak tambelo maupun pada larutan BHT dan vitamin super ester C. Steroid merupakan golongan senyawa triterpenoid yang dapat diklasifikasikan menjadi steroid dengan atom karbon tidak lebih dari 21 yaitu sterol.

77 29. dan vitamin super ester C disajikan pada Gambar 12.02 51. 300 Rata-rata IC50 (ppm) 250 200 150 100 50 3. Semakin kecil nilai IC50 berarti aktivitas antioksidannya semakin tinggi (Molyneux 2004). BHT. menunjukkan ekstrak etil asetat tambelo memiliki aktivitas antioksidan yang sangat kuat dari kedua ekstrak yang lainnya.16 10 ppm 94. Ekstrak metanol tambelo memiliki aktivitas antioksidan yang kuat dengan nilai IC50 sebesar 85.01 4.27 Berdasarkan Gambar 12.86 ppm.51 27.35 ppm dan vitamin super ester C yaitu 8.53 Gambar 12 Nilai IC50 dari ekstrak tambelo. Tabel 9 memperlihatkan bahwa nilai aktivitas antioksidan pada BHT dengan nilai IC50 3. BHT.35 8.55 dan aktivitas antioksidan dinyatakan dengan IC50 (Inhibition Concentration) yang menunjukkan kosentrasi sampel antioksidan yang dapat menghambat atau meredam aktivitas antioksidan yang semakin tinggi atau dengan kata lain IC50 sebagai kosentrasi senyawa antioksidan yang menyebabkan hilangnya 50% aktivitas DPPH. Nilai IC50 dari ekstrak tambelo.78 81.19 IC50 (ppm) 3.83 84. sedangkan .00 ppm.44 63.56 15.27 ppm jauh leih ebih kecil dibandingkan dengan ketiga ekstrak kasar tambelo Tabel 9 Aktivitas antioksidan ekstrak tambelo Sampel BHT Vitamin super ester C 4 ppm 55.21 262.74 % Inhibisi 6 ppm 8 ppm 65. dengan nilai rata-rata IC50 sebesar 15.27 15 3. dan vitamin super ester C.35 0 BHT Vitamin n-heksana ester super C Sampel Etil asetat Metanol 8.

metanol. Sebelum dilakukan fraksinasi terhadap ekstrak kasar etil asetat. Eluen dengan pemisahan terbaik kemudian dikombinasikan satu dengan yang lainnya dengan berbagai perbandingan. Rendahnya aktivitas antioksidan ekstrak n- heksana diduga karena pelarut yang digunakan untuk melarutkan ekstrak nheksana tambelo dan kristal DPPH pada penelitian ini adalah metanol yang bersifat polar. Perhitungan persen inhibisi IC50 dan grafik regresi linear pada BHT. Eluen yang digunakan adalah n-heksana. . n-heksana : etil asetat (1:1).2. (2005) menyatakan bahwa presentase penghambatan (% inhibisi) terhadap aktivitas radikal bebas akan ikut meningkat seiring dengan meningkatnya kosentrasi. Pengujian aktivitas antioksidan dari masing-masing ekstrak kasar tambelo memiliki kekuatan penghambatan yang berbeda-berbeda antara yang satu dengan yang lainnya dan menghasilkan hubungan antara kosentrasi ekstrak kasar yang digunakan dengan persen inhibisinya. etil asetat. kuat apabila nilai IC50 antara 50-100 ppm. Hanani et al.56 ekstrak n-heksana tambelo memiliki aktivitas antioksidan yang lemah dengan nilai IC50 sebesar 262. kloroform. dilakukan dengan mencoba beberapa kombinasi untuk mengembangkan spot ekstrak terpilih pada kromatografi lapis tipis (KLT). Hal ini menyebabkan komponen bioaktif yang bersifat non polar pada ekstrak n-heksana tidak terlarut sepenuhnya pada pelarut tersebut sehingga berpengaruh pada nilai IC50. dilakukan pencarian eluen terlebih dahulu dengan menggunakan KLT.4 Fraksi ekstrak terpilih Fraksinasi terhadap ekstrak kasar tambelo dilakukan pada ekstrak yang memiliki aktivitas antioksidan tertinggi. 4. baik pada kosentrasi ekstrak maupun pada kosentrasi standar (BHT dan vitamin super ester C).77 ppm. sedang apabila nilai IC50 berkisar antara 100-150 ppm. dan lemah apabila nilai IC50 berkisar antara 150-210 ppm. Bois (1958) diacu dalam Molyneux (2004) menyatakan bahwa suatu senyawa dikatakan sebagai antioksidan sangat kuat apabila nilai IC50 kurang dari 50 ppm. yaitu etil asetat. dan etanol. Kombinasi yang digunakan adalah yang terdiri dari pelarut kloroform : metanol (9:1). Eluen ini berfungsi sebagai fase gerak saat fraksinasi. vitamin super ester C dan ekstrak kasar tambelo dapat disajikan pada Lampiran 8.

97 Rf8 = 7. dan n-heksana : etil asetat (8:2).5 = 0. Menurut Markam (1988).5 = 0. Data rendamen hasil kolom disajikan pada Lampiran 10. Rendamen fraksi terbesar terdapat pada fraksi 1 (0.06 Gambar 12 Profil pemisahan senyawa dengan eluen kloroform : metanol (9 : 1) 4.5 = 0. steroid.82 Rf6 = 6. diduga terdapat sembilan jenis senyawa pada ekstrak etil asetat tambelo.5/8. Berdasarkan analisis fitokimia yang dilakukan.5 = 0.4 Rf2 = 2.4/8.5 = 0.48 Rf3 = 3.5 = 0. Berdasarkan analisis dengan menggunakan KLT.5 = 0.5 Kandungan fitokimia fraksi tambelo Berdasarkan hasil fraksinasi kolom.15748%) dan rendamen terkecil pada fraksi 6 (0.84 Rf7 = 7/8. diperoleh 10 fraksinasi gabungan yang disajikan pada Lampiran 9b. flavonoid. alkaloid dan fenol hidrokuinon. diperoleh 10 fraksinasi gabungan yang kemudian dilakukan pengujian fitokimia.57 kloroform : metanol (17:3).2.00156%). Hasil pengecekan terhadap fraksi tersebut. penggunaan kloroform : metanol sebagai eluen pada perbandingan 15 : 1 sampai 3 : 1 dapat memisahkan senyawa flavonoid dengan baik.25 Rf1 = 0. diduga bahwa masing-masing fraksi telah menunjukkan adanya 1 spot dengan Rf yang berbeda.1/8. Berdasarkan hasil fraksinasi kolom. diketahui bahwa pada fraksi 9 dan fraksi 10 mengandung senyawa triterpenoid. Hal ini menunjukkan bahwa dalam fraksi tersebut mengandung senyawa yang . diperoleh eluen terbaik yang terdiri dari campuran kloroform : metanol (9 : 1). Profil pemisahan senyawa dengan eluen kloroform : metanol (9 : 1) disajikan pada Gambar 12.1/8.5 = 0. Profil pola pemisahan senyawa dengan eluen tersebut disajikan pada Lampiran 9a. Rf9 = 8.1/8.65 Rf4 = 4.5/8.5 = 0.3/8.74 Rf5 = 5. Kesepuluh fraksi tersebut kemudian dilakukan uji aktivitas antioksidan dan uji fitokimia.2/8. Berdasarkan hasil fraksinasi tersebut (Gambar 12).

Hal ini memungkinkan adanya senyawa aktif dalam faksi 9 yang berpotensi sebagai obat antioksidan. disusul dengan fraksi 10 dengan nilai IC50 28. .91 ppm. fraksi yang didapat lebih murni senyawa aktif dan lebih banyak terisolasi. Aktivitas antioksidan pada fraksi tambelo lebih tinggi dibandingkan dengan ekstrak tambelo. Kandungan fitokimia fraksi tambelo disajikan pada Tabel 10.87 ppm. Tabel 10 Kandungan fitokimia fraksi tambelo Kelompok Senyawa Nama Fraksi 1 Fraksi 2 Fraksi 3 Fraksi 4 Fraksi 5 Fraksi 6 Fraksi 7 Fraksi 8 Fraksi 9 Fraksi 10 Alkaloid + + + + + + + + + + Flavonoid + + + + + + + + + + Phenol Hidroquinon + + + + + + Steroid + + + + + + + + + + Triterpenoid + + + + + + + + + + Saponin + + + + + + + Tanin - 4. Perhitungan persen inhibisi dari hasil fraksinasi dapat lihat pada Lampiran 12.2. Gambar 14 memperlihatkan bahwa fraksi 9 memiliki daya inhibisi yang setara dengan vitamin super ester C. Hal ini berkaitan dengan fungsi proses fraksinasi yang bertujuan untuk memperoleh pola pemisahan yang sempurna. Berdasarkan hasil pengujian. terbukti terjadi perubahan warna dari ungu menjadi kuning cerah dengan nilai IC50 8. diketahui bahwa aktivitas antioksidan fraksi kesembilan mempunyai aktivitas antioksidan yang sangat kuat.58 memungkinkan dapat menghambat radikal bebas.6 Aktivitas antioksidan fraksi tambelo Aktivitas antioksidan ekstrak dan fraksi-faraksi tambelo disajikan pada Gambar 13.

Pengujian dengan menggunakan DPPH merupakan salah satu metode yang sederhana. Jika semua elektron pada radikal bebas DPPH menjadi berpasangan. maka akan terbentuk molekul diamagnetik yang stabil.21 76.06 8.50 61.69 Ekstrak Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi Fraksi etil 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 asetat Estrak kasar dan Hasil Fraksi Gambar 14 Aktivitas antioksidan ekstrak dan fraksi-faraksi tambelo Sebuah senyawa dapat disebut sebagai antioksidan bila senyawa tersebut dapat mendonorkan atom hidrogennya dengan cepat sehingga dapat menghambat terjadinya pembentukan radikal bebas (Sauriasari 2006).64 5.43 2. Ketika DPPH menerima elektron atau radikal hidrogen.63 5.17 2. Hasil reaksi tersebut berupa DPPH tereduksi (yang tidak reaktif lagi karena telah mendapatkan donor hidrogen (Molyneux 2004). Senyawa DPPH merupakan radikal bebas yang bersifat stabil sehingga dapat bereaksi dengan atom hidrogen yang berasal dari suatu senyawa antioksidan. Gambar 15 Mekanisme penghambatan radikal DPPH’ Keterangan: RH = asam lemak tidak jenuh R = radikal bebas . Interaksi antioksidan dengan DPPH baik secara transfer elektron atau radikal hidrogen. akan menetralkan karakter radikal bebas dari DPPH.32 2.04 3.90 28.87 1.94 86.68 4.29 43.40 58.91 4.59 120 Rata-rata IC50 100 80 60 40 20 0 15 103.51 4.87 74. Mekanisme penghambatan radikal DPPH dapat dilihat pada Gambar 15.49 63.

sesquiterpenoic acid glyceride. sumber ion. tekanan permukaan. Analisi LC/MS yang dilakukan secara electrospray ionisation. yaitu farnesic acid glyceride. Berdasarkan database MarinLit (Blunt and Blunt 2008).Analisis senyawa menggunakan LC-MS dilakukan pada fraksi terbaik (fraksi 9). (a) Komponen 1 Farnesic acid glyceride (b) (c) Komponen 2 sesquiterpenoic acid glyceride (d) Komponen 3 Labdane diterpenoid Gambar 16 Komponen fraksi teraktif dari tambelo dengan massa 352 m/z yang terdeteksi sebagai kelompok senyawa terpenoid.60 4. Ketiga komponen tersebut tergolong dalam kelompok senyawa terpenoid. detektor. . instrumen kontrol dan proses data. Data spektrum sampel fraksi 9 dapat dilihat pada Lampiran 11. Instrumentasi LC-MS terdiri atas inlet-LC. massa analyzer. dan labdane diterpenoid. terdapat empat struktur senyawa yang terbagi atas tiga komponen. Berdasarkan analisis LC-MS sampel fraksi 9 dengan berat molekul 352.7 Identifikasi senyawa fraksi teraktif Liquid chromatography mass spectrofotometer (LC-MS) merupakan metode analisis kuantitatif yang merupakan kombinasi antara kromatografi cair dengan spektroskopi massa. Struktur senyawa tersebut disajikan pada Gambar 16.2.

dan glyceryl ether. (2003) yang melaporkan bahwa hasil isolasi dari pulmonate Trimusculus peruvianus menghasilkan empat senyawa labdane diterpens melalui jalur oksidasi. odheri menghasilkan senyawa 2. Senyawa ini mempunyai bioaktivitas yang cukup luas yaitu sebagai hormon pertumbuhan tanaman. Kedua komponen tersebut memiliki aktivitas sebagai antibiotik dan antifeedant. . Beberapa publikasi tentang ketiga komponen seperti yang dilaporkan oleh Gustafson et al. (1980) juga melaporkan bahwa nudibranch jenis A. yang dapat dikelompokkan menjadi monoterpen (C10). tetraterpen (40). diterpen (C20). Labdane merupakan diterpen bisiklik alami yang membentuk inti struktural untuk berbagai macam produk alami yang dikenal sebagai labdanes atau diterpenes labdane. hormon. Berdasarkan pengelompokan dari senyawa terpenoid tersebut. antibiotik dan toksin serta regulator pertumbuhan tanaman dan pemanis. drimane sesquiterpenoic acid glyceride. antimikroba. seskuiterpen (C15). terdistribusi luas dalam dunia tumbuhan dan hewan. Senyawasenyawa tersebut memiliki aktivitas sitotoksik yang menghambat sel kanker usus besar pada manusia. monocyclofarnesic acid glyceride. Seskuiterpenoid merupakan senyawa terpenoid yang dibangun oleh 3 unit isoprena yang terdiri dari kerangka asiklik dan bisiklik dengan kerangka dasar naftalen. Andersen et al. Pendapat ini juga didukung oleh Marero et al. Senyawa-senyawa seskuiterpenoid tersebut diturunkan dari cis farnesil pirofosfat dan trans farnesil pirofosfat melalui reaksi siklisasi dan reaksi sekunder lainnya. (1983) bahwa di dalam ekstrak nudibranch Archidoris montereyensis mengandung senyawa-senyawa diterpenoic acid glyceride.3-dihydroxypropilfarnesate dan memiliki dua turunan monoasetoksi. inhibitor tumor. komponen 1 farnesic acid glyceride dan komponen 2 sesquiterpenoic acid glyceride termasuk di dalam kelompok senyawa seskuiterpenoid. Diterpenoid merupakan senyawa yang mempunyai 20 atom karbon dan dibangun oleh 4 unit isoprena. dan politerpen (≥ 40) (Sirait 2007).61 Terpenoid adalah senyawa alam yang terbentuk dengan proses biosintetis. di antaranya adalah sebagai antifeedant. Terpenoid yang disebut juga isoprenoid. Secara umum senyawa seskuiterpenoid ini mempunyai bioaktifitas yang cukup besar. antifeedant serangga. podolakton inhibitor pertumbuhan tanaman. triterpen (C30).

Senyawa diterpenoid dapat berbentuk asiklik. antifouling. dan anti karsinogen. . hal ini diduga bahwa senyawa flavonoid yang terkandung di dalam ekstrak tambelo termasuk dalam kelompok senyawa volatil sehingga ada kemungkinan bahwa senyawa flavonoid yang berperan sebagai senyawa antioksidan di dalam ekstrak tambelo adalah kelompok senyawa volatil. trisiklik.62 senyawa pemanis. Berdasarkan hasil analisis LC-MS. dan tetrasiklik. bisiklik. tidak terdeteksi. senyawa flavonoid. Tata nama yang digunakan lebih banyak adalah nama trivial (Sirait 2007).

protein 42. sesquiterpenoic acid glyceride dan labdane diterpenoid. flavonoid. Fraksi 9 menyerupai salah satu dari empat struktur senyawa yang dikelompokkan ke dalam tiga komponen. triterpenoid dan saponin. abu 5.63 5 SIMPULAN DAN SARAN 5. Daging tambelo mengandung 17 jenis asam amino dan 15 jenis asam lemak.27%.71%.1 Simpulan Hasil penelitian menunjukkan bahwa kandungan kimia tambelo segar terdiri dari air 82.72%. lemak 0.88%. lemak 14.63%. . Ekstrak kasar etil asetat memiliki aktivitas antioksidan dengan IC 50 sebesar 15 ppm. metanol) mengandung senyawa alkaloid.07%.77%. Pada ke tiga ekstrak (n-heksana. protein 7. steroid. dan karbohidrat 30. Komposisi kimia tambelo kering adalah kadar air 6.45%. etil asetat. yaitu farnesic acid glyceride.27ppm).2 Saran Perlu dilakukan pemurnian lagi dengan menggunakan kromatografi kolom dan untuk memperoleh satu struktur senyawa aktif digunakan nuclear magnetik resonance (NMR).87 ppm yang setara dengan vitamin super ester C (8. 5.72%.21%. abu 2. Fraksi 9 dari ekstrak etil asetat menunjukkan aktivitas antioksidan sebesar 8. dan karbohidrat 7.28%. Rendemen tertinggi terdapat pada ekstrak metanol yaitu 5.

1980. Official Methods of Analysis of Association of official Analytical Chemical. Journeyingjames. Ed ke-9.5. Amino acid: What is Valine.wisegeek. ____________. Andersen RJ. Jakarta: PT. Associaton of Official Analytic Chemist Inc. 2005. Version # vpcl 13. Sum FW. Hlm. 14-104. Dilengkapi: 4 gambar foto berwarna 10 x 12 inci. Bhakuni DS. [02 Sept 2011]. Approved Methods of The American Association of Cereal Chemist. Almatsier S. Palawan’s Kinilaw na Tamilok. 2011. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. 2009. [kaset audio]. Tetrahedron Lett. Vol 1. Gizi Indonesia. Association of Official Analytical Chemist Inc. . New Delhi: Anamaya Publisher. Farnesic acid glycerides from the nudibranch Archidoris odhneri. 50-279. Association of Official Analytical Chemist [AOAC]. Virginia. 20-319 Almatsier S. 2006. hlm. Prinsip dasar ilmu Gizi. Bioactive marine natural Product. produsen. 1984. 2002. USA :American Association of Cereal Chemist. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. 17:97-104. 21:797-800. Gizi dan kesehatan Masyarakat. Rajagrafindo Persada. 2011. Department of Chemistry-University of Caterbury. berwarna. MarinLit-Marine Literature Database.DAFTAR PUSTAKA Achadi EL. 1 video kaset: 2:50 menit. 2005. _________. Christchurch: Marine Chemistry Group. Pelayanan gizi rumah sakit dan perkembangan ilmu serta teknologi. 302-308 Blunt JW. http://www. Awat DS. USA. Mayland. Ed. USA. 2008. http://journeyingjames. Official Methods of Analysis (18 Edn). Blunt DA. Mayland. J. hlm. 1994. ____________. 2005. 2010. Official Methods of Analysis (18 Edn). Betia J. hlm.com/2011/01/palawans-kinilaw-na-tamilok/. bersuara. Bonderud D. American Association of Cereal Chemist [AACC]. Association of Official Analytical Chemist Inc. Palawan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.com [08 Maret 2011].

Protocols: methods for isolation. Rancidity in Foods. Dietary Amino Acids Benefits. Padmawinata K. Metode Pengujian Kimia Produk Perikanan. 2008. Beasley CR. Thailand. Iheringia. penerjemah. Industrial alkaline protease from shipworm bacterium. Zool. 27-36. J. Nat. Pengantar gizi kesehatan. Coppen PP.. Di dalam: Allen JC.65 Carroli C. 2006. Arata D. Material Medika Indonesia. Report of a joint FAO/WHO xpert consultation. hlm. 21: 251. 2000. Proksch P. Filho CS. Ebada SS.co/tipsoz_solution/diet_utrition/nutrition/article. Effendi YH. 1995. Effect of threonine deficiency on changes in enzyme activity and liver fat deposition with time. purification and structural elucidation of bioactive secondary metabolites from marine invertebrataes. Teredinidae) in mangrove driftwood from a northern Brazilian beach. 1991. 2008. Jakarta: Departemen Perindustrian RI. Lin W. Penentuan Logam Berat. Edrada RA. Cat B. [DSN]. Chem. . Structure activity relationship of bioactive metabolites from some Indo-Pasific marine invertebrates. FAO/WHO. [29 Sept 2011]. Roma: Food and Nutrition Division. hlm. 2001. Schupp P. Human Vitamin and Mineral Requirement. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Selenium untuk kekebalan tubuh. Reduce-it weight management program Diet and Nutrition (2011). Bogor: Fakultas Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Porto Alegre. 1983. US Paten. 2006. New York: Science Publishers. Gritter JR. Dena CC. Tagliaro CH. Editor. Handayani D.Nutrition 1:502-506. Bobbitt JM. Nature 3-12.com [06 Maret 2011].php?article_id=3160. 2002. Arthur. Paten 5 512 749. www. The use of antioxidants.254. Sér. 1991. Penemu: The United States of America as represented by the Secretary of Agriculture. newsletter@trulyhuge. Ed ke-2. 17 Mei 1994. Seasonal abundance of the shipworm Neoteredo reynei (Bivalvia. Amino acid protein suplemen. Edrada RA. 67-90. Proksch P. Griffin et al. Prod. 98:17-23. Diktat. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Balbin-Oliveros M. Hamilton RJ. Dewan Standarisasi Nasional. Bangkok. Conectique. E Schwarting. http://www/conectique. SNI 01-2362-1991. Wray V. Pengantar Kromatografi. Bandung: ITB press.

Reddy SV. 2003. New York: Van Nostrand Reinhold Comp. Rao JM. 2006. Hardinsyah. Sayuti N. 2006. Chemical studies of British Colombia Nudibranchs. Handayani D. Kumar US. Bull. Ali AZ.66 Gustafson K. 1983. New York: Applied Science Publisher. Hamman MT. Tiwari AK. 41:1101-1108. Kagawa H. Soediro S. 1987. Heath. 36:3090-2097. Ketaren S. Hanani E. Jakarta: UI-Press. Asal Sumatera Barat. Deaton BJ. Tetrahedron. Dachriyanus. Kahalalides : bioactive peptides from marine mollusk Elysia rufescens and its algal diet Bryopsis sp. Padmawinata K. G. Hatano TH. Sumule A. Jakarta: UI Press. Prosiding Seminar Nasional Sains dan Teknologi-II 2008. The chemistry of ranciditry in food. Otto CS. Dunbar DC. . 30-69. Reineccius. Hamilton RJ. hlm 1-20. Publ. Suhardjo. 2:127-133. 2005. Org. Chem. J. Pharm. 61: 6594. Yasuhara TT. Harbone JB. Pangan Gizi dan Pertanian. 1988. editor. penerjemah. HB. Driskel JA. Konsep Dasar Kimia Analitik. Rao RJ. J Nat Prod 68:1611-1621. J. hlm. Harper LJ. 1986. Letsoin J. Metode Fitokimia. Two new flavonoids and other constituents in licorice roots: their relative astringency and radical scavenging effect. Lemak dan Minyak Pangan. Majalah Ilmu Kefarmasian. Identifikasi senyawa antioksidan dalam spons Callyspongia sp. Apama P. 1996. Terjemahan dari: Food Nutrition and Agriculture. Okuda. penerjemah. Chem. Papua. 17-18 November 2008. Ke-2. Gizi dan Pangan 1:1-12. Mun’im A. siput dan kerang oleh penduduk di kawasan Muara Mimika. J. 2008.unila. Di dalam: Allen JC. Terjemahan dari Phytochemical method. Andersen RJ 1985.ac. Jenis dan jumlah konsumsi tambelo. 1988. Ed. Rancidity in Food. Flavor Chemistry and Technology. Isolasi dan karakteristik senyawa antibakteri epidioksi sterol dari spon laut Petroia Nigrans. Lampung. Jakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. dari Kepulauan Seribu. 1986. http://lemlit. Penuntun Cara Modern Menaganalisis Tumbuhan. Free radical scavanging and xanthine oksidase inhibitory constituens from Stereospermum personatun.id/file/arsip [12 April 2009]. Bandung: ITB. Hamilton RJ. Sekarini R. * Khopkar SM. Scheuer PJ.

The biology of wood-boring teredinid mollusca. Linder MC. . editor. 1992. Antimalarial activity of kalihinol a and realtive diterpenoids from the okinawan sponge. The use of the stable free radicals diphenylpicrylhydrazyl (DPPH) for estimating antioxidant activity. Tetrahedron 13467-13474 Molyneux P. Tetrahedron. Pengantar Ilmu Gizi. penerjemah. Jakarta: UI Press. 2003. Muller K. penerjemah. Krisnawang H. 2009. 2004. Advance in marne biology. Alfabeta. Labdane diterpenoid with a new oxidation pattern from the marine pulmonate Trimusculus peruvianus. Gizi Anti Penuaan Dini. Parakkasi A. Vol ke-9. Yamada Y.scribd. 2009. Di dalam: Russell FS. Biokimia nutrisi dan metabolisme dengan pemakaian secara klinis.20-56. Parakkasi A. Sci. Bandung: CV. Jayapura: Fakultas Keguruan dan ilmu Pendidikan. Songklanakarin J.htm.papuaweb. New York: Academic Press Inc. Jakarta: UI Press. Yonge M. 2007. Miyaoka H. Shimomura M.org/gb/foto/muller/ecology/09/index.com/omega9b.html [16 Juli 2009]. 335-344. Cetakan I.com/doc/isolation-seminternationalUGM/2558795 [ 02 Maret 2011]. 1971. Acanthrlla sp. Bandung: CV. Muchtadi TRM. hlm 45-67. 2000. Technol 2004. Muchtadi D. Asam Lemak Omega 9 dan Manfaatnya bagi Kesehatan. Morrero D et al.intiboga. 1989. Ekologi Kamoro-Bab IX. http://www. editor. 14-55 hlm. Evaluasi Nilai Gizi Pangan. http://www. Terjemahan dari: Nutritional biochemistry and metabolism. 59:48-55 Muchtadi D. Persepsi Masyarakat Suku Kamoro terhadap tambelo Bactronophorus thoracites di Kabupaten Mimika [skripsi]. Universitas Cenderawasih Jayapura. hlm. Kimura H. Galeri-Galery. Linder CM. Editor. Nair NB. [12 April 2009] Muchtadi D. Biokimia nutrisi dan metabolisme. hlm. 2006. Munifah I. Bogor: IPB Press. Isolation and antioxidative assay of several marine macroalgae components within ethyl-acetate fraction. Terjemahan dari: Nutritional biochemistry and metabolism. 26:211-219. 2004. Saraswathy M. Linder MC. Alfabet. 1998. J. Mayabubun 2003. PapuaWeb. http://www.67 Linder MC.

Salamah E. Makalah dalam Seminar Nasional Tumbuhan Obat Indonesia XII. Sirait M. Ed ke-7. Di dalam: Huang MT. 2007. 1990. 1968. Antioksidan Alami Asal Tumbuhan. Edisi ke-6. Di dalam: Hudson BJF. Buletin THP. hlm. 191-246 hlm . Tempe mampu menghambat proses ketuaan. editor. Supriyanti FMT. 1992. Asam amino non esensial. Dasar-dasar biokimia. 8-389 hlm Pratt DE. Penapisan awal komponen bioaktif dari kijing Taiwan (Anadonta woodiana Lea) sebagai senyawa antioksidan. Natural antioxidant not exploited comercially. Park Ridge.68 Nelson JK.chem-is-try. Moxness KE. Ayuningrat E. 2005. 1990. Gorontalo. Schuler P. Jakarta: Surya Pagoda Mas http://www. Suparni. Noyes Data Co.org. Ho CT. editor. 230-429. Hudson BJF. Jensen MD. 1997. Lee CY. Ridwan E. 2006. Purwaningsih S. Unit Corn Mill. Kustiariyah. 2009. 1979. editor. Antioxidant Recent Development. Terjemahan dari: The organic constiuteuns of higher plants. 87-121.supamas. London and New York: Elsevier Applied Science. 123-280. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi. www. Robinson T. 2008. London: Elsevier Applied Science. Washington DC: American Society. Natural antioxidant from plant material. Kosasih Padmawinata. Pratt DE. 1997. Cermin Dunia Kedokteran. Poedjiadi A. Pergamon Press. Mayor clinic diet manual : A Handbook of Nutrition Practices. 120(1):7-13. Bandung: ITB. Bandung: ITB.Supamas. Gastineau CF. 11:119-132. [7 Mei 2011] Sidik. 1994. Phenolic Compound in Food and Their Effect on Health. Ranney MW. penerjemah. Food Antioxidant. Natural antioxidant exploited commercially. Edisi revisi.com [07 Maret 2011]. The Biology of The Mollusca. Penuntun fitokimia dalam farmasi. 2011. Buletin TeknologiHasil Perikanan. Hungary. Hudson BJF. Philadelphia : Mosby. Di dalam: Food Antioxidant. 67-78 Nurjanah. Purchon RD. hlm. Kandungan mineral dan proksimat kerang darah (Anadara granosa) yang diambil dari Kabupaten Boalemo. hlm. Imran Z. Setyowati. USA. 1995. 8(2):12-25. Jakarta: UI Press. Institut Teknologi Bandung 26-27 Juni 1997. hlm.

Trindade-Silva E. Biokimia. 2004. hlm. Suariasari R. Senra MVX.id/bssub/PDF%20FILES/BSS_ 205_I.com [07 Maret 2011]. Buletin Teknik Pertanian. Analisis asam amino dalam tepung ikan dan bungkil kedelai. 1984. 221:1401-1403. 92-128 Kimia Pangan. Biol. 12-34. Jakarta: Erlangga. http://fisika. Winarno FG. Printed in Brazil. Bogor: M-Brio Press. Asam amino non esensial.145-167. 1983. 2007. Mengenal dan menangkal http://www. Vizzon VF. Waterbury JB.69 Sitompul S. 1992. 2006. A cellulolytic nitrogen fixing bacterium cultured from the gland of deshayes in shipworms. Physiological traits of the symbiotic bacterium Teredinibacter turnerae isolated from the mangrove shipworm Neoteredo reynei. .com [ 8 Juni 2011] radikal bebas. __________. Waranmaselembun C. 2007. Kimia Pangan dan Gizi. 1989. Kimia Pangan dan Gizi. Poernomo D. Institut Pertanian Bogor. Supamas. 57-158. Leoncini O and Amaro CSAG. 2008.beritaiptek. Mol. Calloway CB. Ibrahim B. hlm. Genet. hlm. Yogyakarta: Liberty. Genetics and Molecular Biology Online Ahead of Print. hlm. Sociedade Brasileira de Genética.pdf. Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Produk Fermentasi Ikan Dari Cacing Kapal Bactronophorus sp. Komposisi kimia dan aktivitas inhibitor topoimerase I dari kerang mas ngur (Attactodea striata). Suhardi. Jakarta: Surya Pagoda Mas http://www. Turner RD. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. Bogor: Program Pascasarjana. 2011.ac. Machado-Ferreira E. 2009. Science. 1970.brawijaya. 2009. 3-14 __________. [Tesis]. Potensi ekstrak daun sirih merah (Piper crocatum) sebagai antioksidan. __________. Suratmo. Haryono B.14-55. Suharsono. hlm. Yparraguirre LA. hlm. Sudarmadji S. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Jurnal Sumberdaya Perairan.supamas. Analisa Bahan Makanan dan Pertanian. Segar. 1:12-14. [3 februari 2011] Syaputra D.1997. 9(1): 33-37.

43:27-32 . J. of Agricultural and Food Chemistry. Chen HY. Winarsi H. hlm. 2004. Prosiding Seminar Nasional PBBMI.70 Winarsi H. Yogyakarta . Dalam: Peran Biokimia dan Biologi Molekuler dalam Eksplorasi dan Pemanfaatan Sumberdaya Hayati Berkelanjutan. Jakarta: Kanisius. 1995. Antioxidant activity of various tea extracts in relation to their antimutagenicity. Yen GC. 2007. Antioksidan Alami dan Radikal Bebas. 86-105. Efek Minuman Fungsional yang Disuplementasi Isoflavon Kedelai dan Zn terhadap Profil Lipiddan Produk MDA Plasma Wanita Premenopause.

71 .

72 LAMPIRAN .

73 .

195 1.35 14.81 1.31 0.62 b.761 2.56 0.055 0.63 42.337 0.74 1.399 21.349 1.27 5.71 7.854 2.236 1.662 1.418 0.841 3.035 0.45 II 6.989 Rata-rata 0.74 Lampiran 1.72 6.112 0.016 1.008 0.77 14.518 0.72 Standar deviasi 0.287 0.04 2.19 1.719 0.008 0.820 1.01 2.45 Rata-rata 6.41 0.19 0.43 0.023 0.290 .285 1.251 1.63 41.009 0.83 Lampiran 2.45 Standar deviasi 0.04 0.28 0.41 Standar deviasi 0.179 1.28 II 82.729 0.31 2.293 1.839 1.02 0.018 0. Nilai rata-rata asam amino tambelo No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Jenis asam amino Treonin Valin Metionin Isoleusin Leusin Phenilalanin Lisin Histidin Arginin Asam aspartat Asam glutamate Serin Glisin Alanin Prolin Tirosin Sistein TOTAL Hasil (% berat Protein) I II 0.243 1.402 22.26 1.07 7.55 1.72 0. Kandungan proksimat tambelo segar Nutrisi Kadar air Protein Lemak Abu Karbohidrat Tambelo I 82.29 0.63 0.80 2.432 1.387 0.055 0.011 0.72 7.26 1.01 1.88 8.403 0.15 Rata-rata 82.004 0.28 2.99 0. Kandungan proksimat tambelo kering Nutrisi Kadar air Protein Lemak Abu Karbohidrat Tambelo I 6.618 0.360 1.11 6.62 44.663 3.62 28.821 1.795 1.27 7.005 1.22 1.34 1.21 0.006 0.423 0.37 1.015 22.007 0.25 1.85 3.88 30.163 0.019 0.651 1.01 0.15 32.42 5. Nilai rata-rata hasil analisis proksimat tambelo segar dan kering a.20 14.011 0.596 0.

75 Lampiran 3 Kromatografi standar asam amino pada HPLC .

Kromatografi asam amino ulangan I .76 Lampiran 4 kromatogram asam amino daging tambelo pada HPLC a.

77 b. Kromatografi asam amino ulangan II .

78 Lampiran 5 Kromatogram standar asam lemak pada GC .

79 Lampiran 6 Kromatogram asam lemak daging tambelo pada GC .

80 Lampiran 7 Perubahan warna yang mengindikasikan reaksi peredaman DPPH .

80 ppm) Fraksi 9 Etil Asetat + DPPH (20.8.40.60.40.60.40.60. 10 ppm) 20 40 60 80 20 40 60 80 Ekstrak n-Heksan + DPPH (20.10 ppm) Vitamin super ester C + DDPH (4.81 Dari ekstrak tambelo Blanko 4 6 8 10 4 6 8 10 BHT + DPPH (4.6.8.60.80 ppm) Lampiran 8 Perhitungan persen inhibisi dan IC50 pada BHT.80 ppm) Ekstrak Metanol + DPPH (20.40.80 ppm) 20 40 60 80 20 40 60 80 Ekstrak Etil Asetat + DPPH (20. vitamin super ester .6.

993 % Inhibisi 60.18.981 Axis Title 40 30 20 10 0 0 2 4 6 8 10 12 Kosentrasi vitamin super ester C (ppm) b.0 20.0 0 2 4 6 8 10 12 Kosentrasi BHT (ppm) 70 60 50 y = 8.0 10.0 y = 6.0 70. Persen inhibisi dan IC50 pada BHT dan vitamin super ester C Sampel BHT Vitamin super ester C 4 ppm 55.51 27.87 R² = 0.02 51. Persen inhibisi dan IC50 pada ekstrak n-heksana .608x + 27.54 R² = 0.35 8.0 40.27 100.16 10 ppm 94.56 15.0 50.0 0.44 63.287x .78 81.0 30.74 % Inhibisi 6 ppm 8 ppm 65.0 80.82 C dan ekstrak kasar tambelo a.0 90.19 IC50 (ppm) 3.

143 IC50 Rata-rata IC50 Standar deviasi 231.01 12.490 R² = 0.224x – 9.255x .94 2.46 5.401 0.77 29.462 0.255x – 9.83 Ulangan Blanko 1 Kosent 20 40 60 80 20 40 60 80 20 40 60 80 Absorb 432 0.18 -5.376 0.08 4.449 0.55 3.407 0.93 y=0.9.434 0.94 2.09 -0.201x – 8.58 262.143 R² = 0.490 265.896 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 1 10 8 6 4 % Inhibisi 2 0 -2 0 -4 -6 -8 20 y = 0.405 2 3 % inhibisi 0 -3.421 0.25 Pers.96 -6.224x .9.449 290.419 0.412 0.454 0.79 6.regresi linear y=0.79 14 12 10 8 % inhibisi 6 4 2 0 -2 0 -4 -6 20 y = 0.531 y=0.888 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 2 .423 0.63 7.

65 87. Regresi linear IC50 (ppm Rataan IC50 (ppm Standar deviasi y=0.45 79.13 80.40 90.604x + 43.51 46.64x + 37.92 71.089 0.066 0.055 84.123 0.604x + 43.04 15.17 15.062 0.119 0.27 y=0.225 0.8.75 1 y=0.142 0.51 R² = 0.72 47.231 0.955 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 1 .211 2 0.53 85.449 R² = 0.73 19.041 0.51 10.53 67.432 0.09 3 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 0 20 40 % inhibisi y = 0.201x .55 72.205 0.084 % inhibisi 52.56 Pers.660x + 40. Persen inhibisi dan IC50 pada ekstrak etil asetat Ulangan Blanko 20 40 60 80 20 40 60 80 20 40 60 80 Kosent Absorb 0.84 10 8 6 4 2 0 -2 0 -4 -6 y = 0.919 % inhibisi 20 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 3 c.00 4.

73 R² = 0. Persen inhibisi dan IC50 pada ekstrak metanol Ulangan Blanko 20 40 60 80 20 40 60 80 20 40 60 80 Kosent Absorb 0.829 y=0.303 0.78 48.391 0.89 27.64x + 37.39 .85 100 90 80 70 % inhibisi 60 50 40 30 20 10 0 0 20 40 60 y = 0.312 0.30 13.49 21.432 0.34 y=0.305 0.68 29.656x – 7.337 0.372 0.38 y=0.01 9.986 88.201 0.203 0.223 % inhib Pers. Regresi linear IC50 (ppm Rataan IC50 (ppm Standar deviasi 1 2 3 14.12 19.86 53.01 3.30 84.47 9.689x – 6.878 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 3 d.660x + 40.347 0.392 0.018 81.99 29.04 R² = 0.923 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 2 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 0 20 40 % Inhibisi y = 0.777 82.371 0.641x + 2.40 53.

656x .6.905 Kosentrasi (ppm) 60 50 % Inhibisi 40 30 20 10 0 0 20 40 60 80 100 y = 0.777 R² = 0.641x .986 R² = 0.946 Kosentrasi (ppm) 60 50 % Inhibisi 40 30 20 10 0 y = 0.930 0 20 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) .7.689x .86 60 50 % Inhibisi 40 30 20 10 0 0 20 40 60 80 100 y = 0.018 R² = 0.2.

53 4. Kloroform : Metanol 5. Profil pola pemisahan ekstrak etil esetat tambelo pada berbagai eluen 1 2 3 4 5 Keterangan : Ekstrak Etil asetat 1. N-Heksana : Kloroform = = = = = 1:1 8:2 9:1 17:3 3:2 . n-Heksana : Etil asetat 2.75 19.21 3.34 81.87 e.3 45.17 15.03 Standart devisiasi 29.09 82. n-Heksana : Etil asetat 3. Kloroform : Metanol 4.79 10.01 252.58 290.83 Lampiran 9 Profil pola pemisahan senyawa a. Nilai deviasi ekstrak kasar tambelo Ekstrak n-Heksana Etil asetat Metanol Ulangan I II III 231.30 88.93 265.39 Ratarata 788.

49 174.13 III 101.87 86.03492 0. Nilai standart deviasi hasil fraksinasi Fraksi Fraksi 1 Fraksi 2 Fraksi 3 Fraksi 4 Fraksi 5 Fraksi 6 Fraksi 7 Fraksi 8 Fraksi 9 Fraksi 10 I 108.85 Rata-rata 103.69 .0152 0.00506 0.0025 Lampiran 11 Perhitungan persen inhibisi (IC50) hasil fraksinasi tambelo a.00732 0.41 91.97 129.04 74.37 73.35 Standart deviasi 4.47 80.27 62.94 5.61 7.56 54.92 10.37 Ulangan II 100.97 8.03 64.03 33.78 58.85 44.00156 0.62 83.07 57.86 73.90 4.51 63.46 76.76 60.82 25.80 43.43 2.68 5.06 1.72 85.32 40.00482 0.14 83.74 65.15748 0. Profil Spesifikasi dan pola pemisahan hasil kromatografi Lampiran 10 Rendamen fraksi tambelo No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Fraksi Fraksi 1 Fraksi 2 Fraksi 3 Fraksi 4 Fraksi 5 Fraksi 6 Fraksi 7 Fraksi 8 Fraksi 9 Fraksi 10 Rendamen (%) 0.00710 0.40 4.83 62.82 77.77 24.50 61.63 2.0028 0.95 75.46 63.5 26.29 2.88 b.36 70.21 3.

41 y=0.17 25.193 0.59 64.536x + 46.073 0.03 8.049 0.425 0.277 0.94 79.82 57.148 0.689x + 27.23 7.102 0.079 % Inhibisi 0 54.37 y=0.64 8.12 74.00 81.88 65.77 Pers.13 27.76 82.647x + 34.00 70.87 y=0.89 b.255 0.65 76.108 0.149 0.078 0.29 10.53 76.69 Lampiran 12 Hasil identifikasi senyawa terpenoid tambelo pada LC-MS .17 33.47 56 68 79.179 0.187 0.112 0.82 y=0.71 88.651x + 33.155 0.497x + 45.136 0.164 0. regresi linear IC50 (ppm) Rataan IC50 (ppm) 1.082 0.41 40.246 0.59 81.78 y=0.62x + 43.18 80.65 34.41 73.90 4.12 63.028 0.127 0.71 42.85 y=0.23 24.086 0. Perhitungan persen inhibisi dan IC50 pada fraksi 9 dan fraksi 10 Sampel Blanko 20 1 40 60 80 20 Fraksi 9 2 40 60 80 20 3 40 60 80 20 1 40 60 80 20 Fraksi 10 2 40 60 80 20 3 40 60 80 Ulangan Kosentrasi Abs 0.82 61.76 93.086 0.099 0.

LAMPIRAN .

74 .

99 0.719 0.841 3.112 0.28 II 82.387 0.729 0.287 0.07 7.72 0. Nilai rata-rata asam amino tambelo No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Jenis asam amino Treonin Valin Metionin Isoleusin Leusin Phenilalanin Lisin Histidin Arginin Asam aspartat Asam glutamate Serin Glisin Alanin Prolin Tirosin Sistein TOTAL Hasil (% berat Protein) I II 0.75 Lampiran 1.018 0.63 41.423 0.251 1.26 1.349 1.41 Standar deviasi 0.243 1.42 5.20 14.761 2.019 0.62 44.01 1.055 0.45 Rata-rata 6.11 6.011 0.25 1.04 0.04 2.31 0.023 0.360 1.236 1.81 1.28 2.19 1.285 1.15 32.163 0.432 1.27 7.72 6.85 3.402 22.055 0.854 2.663 3.43 0.72 Standar deviasi 0. Kandungan proksimat tambelo segar Nutrisi Kadar air Protein Lemak Abu Karbohidrat Tambelo I 82.399 21.45 II 6.009 0.006 0.518 0.618 0.02 0.74 1.88 30.56 0.55 1.403 0.41 0.795 1.821 1.27 5.01 2.77 14.72 7.011 0.01 0.651 1.71 7. Kandungan proksimat tambelo kering Nutrisi Kadar air Protein Lemak Abu Karbohidrat Tambelo I 6.21 0.83 Lampiran 2.293 1.37 1.45 Standar deviasi 0.88 8.62 b.662 1.195 1.19 0.015 22.989 Rata-rata 0.016 1.28 0.15 Rata-rata 82.62 28.004 0.337 0.596 0.290 .29 0.008 0.008 0.820 1.22 1.35 14.31 2.007 0. Nilai rata-rata hasil analisis proksimat tambelo segar dan kering a.035 0.005 1.179 1.839 1.34 1.26 1.63 42.418 0.80 2.63 0.

76 Lampiran 3 Kromatografi standar asam amino pada HPLC .

Kromatografi asam amino ulangan I .77 Lampiran 4 kromatogram asam amino daging tambelo pada HPLC a.

Kromatografi asam amino ulangan II .78 b.

79 Lampiran 5 Kromatogram standar asam lemak pada GC .

80 Lampiran 6 Kromatogram asam lemak daging tambelo pada GC .

8.40.80 ppm) 20 40 60 80 20 40 60 80 Ekstrak Etil Asetat + DPPH (20.80 ppm) .8.60.40.60.10 ppm) Vitamin super ester C + DDPH (4.80 ppm) Ekstrak Metanol + DPPH (20.81 Lampiran 7 Perubahan warna yang mengindikasikan reaksi peredaman DPPH Dari ekstrak tambelo Blanko 4 6 8 10 4 6 8 10 BHT + DPPH (4. 10 ppm) 20 40 60 80 20 40 60 80 Ekstrak n-Heksan + DPPH (20.40.40.60.6.80 ppm) Fraksi 9 Etil Asetat + DPPH (20.6.60.

35 8.0 70.981 Axis Title 40 30 20 10 0 0 2 4 6 8 10 12 Kosentrasi vitamin super ester C (ppm) .44 63.0 0.0 30.74 % Inhibisi 6 ppm 8 ppm 65.82 Lampiran 8 Perhitungan persen inhibisi dan IC50 pada BHT.0 20.51 27. vitamin super ester C dan ekstrak kasar tambelo a.87 R² = 0.0 50.0 0 2 4 6 8 10 12 Kosentrasi BHT (ppm) 70 60 50 y = 8.02 51.27 100.993 % Inhibisi 60.287x .16 10 ppm 94.0 90.78 81.608x + 27.18. Persen inhibisi dan IC50 pada BHT dan vitamin super ester C Sampel BHT Vitamin super ester C 4 ppm 55.56 15.0 40.0 y = 6.54 R² = 0.0 80.19 IC50 (ppm) 3.0 10.

401 0.224x .08 4.77 29.407 0.regresi linear y=0.454 0.25 Pers.94 2.434 0.55 3.376 0.423 0.143 R² = 0.96 -6.83 b.143 IC50 Rata-rata IC50 Standar deviasi 231.18 -5.09 -0.490 265.79 6.63 7.01 12.462 0.412 0.490 R² = 0.224x – 9. Persen inhibisi dan IC50 pada ekstrak n-heksana Ulangan Blanko 1 Kosent 20 40 60 80 20 40 60 80 20 40 60 80 Absorb 432 0.896 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 1 10 8 6 4 % Inhibisi 2 0 -2 0 -4 -6 -8 20 y = 0.9.419 0.201x – 8.58 262.888 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 2 .449 0.531 3 y=0.94 2.93 2 y=0.405 % inhibisi 0 -3.255x – 9.421 0.9.46 5.79 14 12 10 8 % inhibisi 6 4 2 0 -2 0 -4 -6 20 y = 0.255x .449 290.

72 47.089 0. Regresi linear IC50 (ppm Rataan IC50 (ppm Standar deviasi y=0.123 0.64x + 37.53 85.919 % inhibisi 20 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 3 c.604x + 43.449 R² = 0.231 0. Persen inhibisi dan IC50 pada ekstrak etil asetat Ulangan Blanko 20 40 60 80 20 40 60 80 20 40 60 80 Kosent Absorb 0.45 79.142 0.27 y=0.53 67.65 87.084 % inhibisi 52.00 4.660x + 40.56 Pers.73 19.51 R² = 0.84 10 8 6 4 2 0 -2 0 -4 -6 y = 0.17 15.09 3 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 0 20 40 % inhibisi y = 0.041 0.604x + 43.432 0.51 46.40 90.13 80.8.205 0.055 84.51 10.75 1 y=0.119 0.955 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 1 .062 0.92 71.211 2 0.55 72.066 0.201x .225 0.04 15.

99 29.878 60 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 3 d.38 y=0.85 100 90 80 70 % inhibisi 60 50 40 30 20 10 0 0 20 40 60 y = 0.829 y=0.30 84.923 80 100 Kosentrasi (ppm) ulangan 2 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 0 20 40 % Inhibisi y = 0.73 R² = 0.337 0.39 . Persen inhibisi dan IC50 pada ekstrak metanol Ulangan Blanko 20 40 60 80 20 40 60 80 20 40 60 80 Kosent Absorb 0.78 48.660x + 40.372 0.201 0.689x – 6.86 53.312 0.641x + 2.347 0.203 0.303 0.49 21.986 88.656x – 7.305 0.64x + 37.01 9.392 0.34 y=0.04 R² = 0. Regresi linear IC50 (ppm Rataan IC50 (ppm Standar deviasi 1 2 3 14.30 13.391 0.223 % inhib Pers.018 81.89 27.47 9.371 0.432 0.40 53.12 19.68 29.777 82.01 3.

986 R² = 0.777 R² = 0.2.018 R² = 0.946 Kosentrasi (ppm) 60 50 % Inhibisi 40 30 20 10 0 y = 0.930 0 20 40 60 80 100 Kosentrasi (ppm) .7.86 60 50 % Inhibisi 40 30 20 10 0 0 20 40 60 80 100 y = 0.6.641x .656x .689x .905 Kosentrasi (ppm) 60 50 % Inhibisi 40 30 20 10 0 0 20 40 60 80 100 y = 0.

93 265. N-Heksana : Kloroform = = = = = 1:1 8:2 9:1 17:3 3:2 . n-Heksana : Etil asetat 2.39 Ratarata 788. n-Heksana : Etil asetat 3. Kloroform : Metanol 4.03 Standart devisiasi 29.3 45.79 10. Kloroform : Metanol 5.87 e.17 15.30 88.21 3.83 Lampiran 9 Profil pola pemisahan senyawa a. Nilai deviasi ekstrak kasar tambelo Ekstrak n-Heksana Etil asetat Metanol Ulangan I II III 231.58 290.75 19.09 82. Profil pola pemisahan ekstrak etil esetat tambelo pada berbagai eluen 1 2 3 4 5 Keterangan : Ekstrak Etil asetat 1.01 252.34 81.53 4.

27 62.69 .21 3.0025 Lampiran 11 Perhitungan persen inhibisi (IC50) hasil fraksinasi tambelo a.03 33.85 44.82 77.87 86.43 2.50 61.74 65.00732 0. Nilai standart deviasi hasil fraksinasi Fraksi Fraksi 1 Fraksi 2 Fraksi 3 Fraksi 4 Fraksi 5 Fraksi 6 Fraksi 7 Fraksi 8 Fraksi 9 Fraksi 10 I 108.5 26.07 57.04 74.37 73.90 4.82 25.35 Standart deviasi 4.56 54.76 60.80 43.51 63.06 1.0028 0.46 76.72 85.85 Rata-rata 103.77 24.14 83.36 70.63 2.95 75. Profil Spesifikasi dan pola pemisahan hasil kromatografi Lampiran 10 Rendamen fraksi tambelo No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Fraksi Fraksi 1 Fraksi 2 Fraksi 3 Fraksi 4 Fraksi 5 Fraksi 6 Fraksi 7 Fraksi 8 Fraksi 9 Fraksi 10 Rendamen (%) 0.41 91.0152 0.83 62.49 174.00506 0.97 129.00482 0.13 III 101.61 7.68 5.47 80.00156 0.40 4.86 73.94 5.62 83.00710 0.37 Ulangan II 100.92 10.97 8.78 58.32 40.46 63.88 b.15748 0.03 64.03492 0.29 2.

65 76.086 0.246 0.87 y=0.03 8.028 0.71 42.89 b.85 y=0.00 81.148 0.88 65.82 y=0.536x + 46.62x + 43.94 79.651x + 33.12 63.17 33.71 88.23 24.41 40.13 27.53 76.23 7.77 Pers.00 70.76 82.64 8.59 81.179 0.82 61.90 4.049 0.41 73.086 0.41 y=0.112 0.102 0. Perhitungan persen inhibisi dan IC50 pada fraksi 9 dan fraksi 10 Sampel Blanko 20 1 40 60 80 20 Fraksi 9 2 40 60 80 20 3 40 60 80 20 1 40 60 80 20 Fraksi 10 2 40 60 80 20 3 40 60 80 Ulangan Kosentrasi Abs 0.78 y=0.18 80.425 0.155 0.136 0.47 56 68 79.497x + 45.76 93.164 0.29 10.277 0.193 0.187 0.073 0.647x + 34.108 0. regresi linear IC50 (ppm) Rataan IC50 (ppm) 1.078 0.099 0.69 Lampiran 12 Hasil identifikasi senyawa terpenoid tambelo pada LC-MS .127 0.255 0.82 57.079 % Inhibisi 0 54.689x + 27.17 25.12 74.37 y=0.149 0.59 64.082 0.65 34.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->