P. 1
Pendidik Sebaya

Pendidik Sebaya

|Views: 82|Likes:

More info:

Published by: Mokhamad Suyono Yahya on Nov 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/23/2014

pdf

text

original

Sections

I N N RE AN U RI IDI L KULRTIHATAN RE DIDIL KULRTIHATAN REP IDIK ULPEMBERODUKSS A TAN ND U I E OD ASI PEESEH PENODUASI PE A EHA PENDURTK AN N REP IDIK

P M RM A K H S H N FO AJ LEH M ORM JA KE EH UL K ELA IHATA ND ULU N DAAN IN I REM YA O DAAN INF REMA A OL ODMASI PKESE H PE RIK AN PE I KS M R JA LE KU ATIH AN Y R A M RI SI DU SEB ULU MBE DUK EBA DAN INFO EMA O UL EL AT RO K IK AN PEREPRO IK S UM ERIAN KSI R AYA ODMASI PKESEH H PE I R DID L KULATIHATAN NDID IKULPEMBPRODU SEB AN MFOR MAJA OLE AN DUASI PEESEH PE KURTIHAN N RE IDIK M DRIAN INSI RE AYA M D IAN O RM K K A H TA ND U R LU E O AJA OLE DUL I PEL EHA E IKUN PEMBPRODUK SEBKULPEMBPERODU M I RE YA MO MAS KES H P UR HA A AN NFOR MAJA OLE L K LATI TAN RE DIDI KURTIHANAN RE DIDI SEB DRIAN I SI RE AYA ODUASI PEESEHA PEN DUL I PELA EHAT PEN MO LUMBE ODUK SEB N MFORM AJA K LEH MO RMASJA KES EH DAN INFO EM DAAN IN I REM YA O DAN INFOREMA A OL UM ERIAN KSI N P REPR IK N I AN DID LUMBERODUKSSEBA LUMBERIA UKSI EBAY IKULPEMBPRODU S M N PEURIKUN PEREPR DIK RIKUN PEMEPRODIK S KURTIHANAN RE IDIK D HA A L K ELATIHATAN NDIUL KULATIHATAN R DID DUL I PELA EHAT PEND LUMBE S U M S E IP AS KESE H PE OD ASI P ESEH PEN MO RMA A KE EH RIK N PE EP J AJA OLE N MFORM AJA K LEH DAN INFO EMA OL L KULATIHATAN R D M A A Y M DRIAN INSI REMAYA O LUMBERIAN KSI R BAYAODUASI PEESEHA PENA A U E K B U L EMB ODU SE KUN PEMEPRODIK SEAN MFORM AJA KOLEHUM DR I KUN P EPR IK URTIHA AN R DID M D IAN IN I REM YA UL EMBE HA N R D L K LA T S R A K P R TA NDI ODU SI PE SEHA PEN ULU MBE DUK EB URIIHAN REP A H PE N MFORMAAJA KE LEH URIK AN PEREPRODIK SUL K ELAT HATANEND H EH DAAN IN I REM YA O KURIKULUM TDAN MODULOD ASI PKESE H P M L K ELATIHA ANENDI M RM A MBERI UKS BA DU SI P SE P E DAN I J UM D L N O O E P RO SE N MFORMAAJA KE LEH M DAAN INSFI REMA YA O LUMBERIAN K P E IK DA N IN EM A O LU BERI UK BA KU PEM RODU N R DID I N LUMBERIA UKSI R BAY RIKUN PEMEPRODIK SEKURTIHANAN REP IDIK E U EM OD P IK P R E U HA R A D L P K SUL K ELATIHATANENDID DUASI PEL SEHAT PENDAN M R IHAN N RE IDI D I P E O U AT A D MO RMAS A KES H P AN MFORM AJA KE LEH UM ERIAN IK L HAT N PE SE PEDAN INFO EMAJ OLE M D IAN INSI REM YA OIKULPEMB RODU E K LEH MBERIAN KSI R BAYA ULU MBERODUK SEBA KURTIHANAN REP IDIK O ULU M DU E E A I K AN PE EPRO IK S KURTK AN P REPRIDIK DUL I PEL SEHAT PEND MO I H R IH N R ID L LA I ATAN D MO MAS KE H AN NFO LAT HATA ND ODU SI PE SEH PEN AN NFOR AJA OLE M D IAN I I R A S M E R I E E ES H P N MFORM AJA K LEH M D IAN SI RE AYA ULU MBE ODUK A U R LE M DRIAN INSI REMAYA O KULPEMBERODUK SEB URIK AN PEREPR DIK SR O U E K B I I U N TIH ULPEMBPRODU SE L KURTIHANAN REP IDIKDUL IK ELA EHATA END ULK EL P IK DU SI PELA EHAT END MO RMAS A KES EH P ODMASIPKE AN RE ID MO MA KES N P ATA END HJAKARTA,N INFOREMAJ A OL DAN MFOREMAJA O R A JA E M DAAN SI N INFO M IN P DA N RE A OL U ERI 2008 H M RIA SI AY UL MB DUK EBAY UMBERIAN KSI R BAYA E U E K B IK PE PRO S UL EM ODU SE M D L B U

Pelatihan Pemberian Informasi Kesehatan Reproduksi Remaja

OLEH PENDIDIK SEBAYA

KURIKULUM DAN MODUL PELATIHAN PENGELOLAAN PEMBERIAN INFORMASI KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA OLEH PENDIDIK SEBAYA Diterbitkan Oleh: Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi, BKKBN Hak Cipta @ 2008 Badan Kooredinasi Keluarga Berencana Nasional Cetakan Kedua, 2008

Disiapkan oleh : Drs. M. Masri Muadz, M.Sc. Ir. Siti Fathonah, MPH. DR. Syarbaini Dra. Nina Mardiana, M.Ed. Dra. Budiarti Utomo. Dr. Umi Salamah

ISBN 978-979-15523-3-2

Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi, BKKBN Jl. Permata No. 1 Halim Perdanakusuma Jakarta Timur Telp/Fax. (021)8009029, 8008548 http://ceria@bkkbn.go.id

KURIKULUM DAN MODUL PELATIHAN PEMBERIAN INFORMASI KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA OLEH PENDIDIK SEBAYA

Cerita Remaja Indonesia

BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL
DIREKTORAT REMAJA DAN PERLINDUNGAN HAK-HAK REPRODUKSI JAKARTA, TAHUN 2008

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadiran Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat rahmatNya sehingga kita dapat menyelesaikan penyusunan Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi Kesehatan Reproduksi Remaja oleh Pendidik Sebaya. Kurikulum dan modul ini disusun atas kerjasama Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-hak Reproduksi BKKBN Pusat dengan Tim Penulis yaitu, Pengelola Program KRR Provinsi, Yayasan Kesehatan Perempuan, Universitas Atmajaya dan Widyaiswara BKKBN Pusat. Dengan disusunnya kurikulum dan modul ini diharapkan dapat menjadi acuan dasar dalam merancang dan melaksanakan pelatihan Pendidik Sebaya. Selain itu kurikulum dan modul ini dapat dijadikan untuk memperkaya referensi yang berkaitan dengan Kesehatan Reproduksi Remaja, khususnya untuk pemberdayaan tenaga-tenaga program di lapangan. Disadari bahwa Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi Kesehatan Reproduksi Remaja oleh Pendidik Sebaya ini masih belum sempurna. Untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran serta masukan bagi kesempurnaan kurikulum dan modul ini. Kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam menyusun Kurikulum dan Modul pelatihan Pemberian Informasi Kesehatan Reproduksi Remaja oleh Pendidik Sebaya, kami mengucapkan terimakasih yang sebesarbesarnya kepada semua yang terlibat proses penyusunan modul ini, semoga apa yang telah dilakukan dapat bermanfaat bagi generasi yang akan datang. Jakarta, April 2008 Direktur Remaja dan Perlindungan Hak-hak Reproduksi

Drs. M. Masri Muadz, M.Sc.

i

DAFTAR ISI
Halaman KATA PENGANTAR ................................................................................ DAFTAR ISI.............................................................................................. KURIKULUM DAN MODUL PELATIHAN PEMBERIAN INFORMASI KRR OLEH PENDIDIK SEBAYA........................................ A. Latar Belakang.............................................................................. B. Tujuan Pelatihan............................................................................ C. Peserta Pelatihan .......................................................................... D. Pengalaman Belajar...................................................................... E. Materi dan Struktur Materi............................................................ F. Strategi Pelatihan Pendidik Sebaya .............................................. G. Penilaian Pelatihan Pendidik Sebaya ........................................... H. Modifikasi Kurikulum.................................................................... I. Bina Suasana Pembelajaran.......................................................... 1 1 3 3 4 4 5 6 6 6 i iii

MODUL PELATIHAN PEMBERIAN INFORMASI KRR OLEH PENDIDIK SEBAYA MODUL SATU : BAHAN PEMBELAJARAN KERANGKA TEGAR REMAJA PROGRAM KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA A. Pendahuluan................................................................................. B. Tujuan .......................................................................................... C. Waktu .......................................................................................... D. Metode dan Media ....................................................................... E. Uraian Materi .............................................................................. MODUL DUA : KEBIJAKAN TEKNIS PROGRAM KRR A. Pendahuluan ................................................................................. 17 11 12 12 12 12

iii

B. Situasi Kesehatan Reproduksi Remaja di Indonesia ...................... C. Dasar Kebijakan Teknis ................................................................ D. Isu-isu Pokok Kesehatan Reproduksi Remaja ................................ E. Arah Kebijakan Program KRR .......................................................

18 20 21 22

MODUL TIGA : SEKSUALITAS A. Pendahuluan................................................................................... B. Pengertian Seksualitas.................................................................... C. Tumbuh Kembang Remaja............................................................. D. Sistem (Anatomi, Fungsi dan Proses) Alat Reproduksi Remaja....... E. Konsekwensi Hubungan Seks Pranikah......................................... 25 26 28 32 41

MODUL EMPAT : HIV DAN AIDS A. Pendahuluan .................................................................................. B. Pengertian HIV dan AIDS .............................................................. C. Proses Penularan dan Penyebaran HIV dan AIDS ......................... D. Proses Pencegahan dan Penularan HIV dan AIDS ......................... E. Pemeriksaan /Test HIV dan AIDS .................................................. F. Penata laksanaan HIV dan AIDS pengobatan ................................. G. Stigma dan Diskriminasi ............................................................... 47 48 49 53 54 56 57

MODUL LIMA : NAPZA A. Pendahuluan................................................................................... B. Pengertian NAPZA......................................................................... C. Jenis-jenis NAPZA.......................................................................... D. Penyalahgunaan NAPZA................................................................ E. Penanggulangan Penyalahgunaan NAPZA..................................... F. Hubungan Penyalahgunaan NAPZA dengan HIV/AIDS dan Hubungan Seks Bebas Tidak Aman...................... 76 59 59 60 65 73

iv

MODUL ENAM

: KETERAMPILAN HIDUP (LIFE SKILLS) 77 78 80 81 81 81 81 82

A. Pendahuluan.................................................................................. B. Pengertian ..................................................................................... C. Empati dan Kesadaran Diri............................................................. D. Komunikasi dan Hubungan Interpersonal...................................... E. Pengambilan Keputusan dan pemecahan masalah......................... F. Berfikir Kreatif dan Berfikir Kritis................................................... G. Menanggulangi Masalah Emosional dan Mengatasi Stres.............. H. Beberapa Keterampilan yang perlu dipelajari.................................

MODUL TUJUH : PANDUAN PENDIDIK SEBAYA A. Pendahuluan................................................................................... B. Definisi Pendidik Sebaya dan Persyaratan...................................... C. Persiapan Pendidikan Pendidik Sebaya.......................................... D. Penyelenggaraan Pendidik Sebaya................................................ E. Penyampaian Materi KRR oleh pendidik sebaya dalam kelompok besar...................................................... F. Kiat Sukses menjadi Pendidik Sebaya............................................ 90 97 85 85 88 89

PENUTUP ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. LAMPIRAN ..........................................................................................

99 100 101

v

KURIKULUM DAN MODUL PELATIHAN PEMBERIAN INFORMASI KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA OLEH PENDIDIK SEBAYA
A. Latar Belakang Sebagaimana diketahui bahwa jumlah remaja pada tahun 2007 umur 1024 tahun di Indonesia berdasarkan Proyeksi Penduduk Remaja tahun 2000-2025 yang diterbitkan oleh Biro Pusat Statistik, BAPPENAS, UNFPA terdapat sekitar 64 juta atau 28,64% dari jumlah perkiraan Penduduk Indonesia sebanyak 222 juta. Permasalahan remaja yang ada saat ini sangat kompleks dan mengkhawatirkan. Hal ini ditunjukkan dengan masih rendahnya pengetahuan remaja tentang Kesehatan Reproduksi. Remaja perempuan dan laki-laki usia 15-24 tahun yang tahu tentang masa subur baru mencapai 29,0% dan 32,3%. Remaja perempuan dan remaja lakilaki yang mengetahui risiko kehamilan jika melakukan hubungan seksual sekali masing-masing baru mencapai 49,5% dan 45,5%. Remaja perempuan dan remaja laki-laki usia 14-19 tahun yang mengaku mempunyai teman pernah melakukan hubungan seksual pra nikah masing-masing mencapai 34,7% dan 30,9% sedangkan remaja perempuan dan laki-laki usia 20-24 tahun yang mengaku mempunyai teman pernah melakukan hubungan seksual pra nikah masing-masing mencapai 48,6% dan 46,5% (SKRRI 2002-2003). Jumlah kasus HIV dan AIDS di Indonesia yang dilaporkan hingga bulan Maret 2007 mencapai 14.628 orang. Sedangkan kasus AIDS sudah mencapai 8.914 orang, dimana separuh dari kasus AIDS ini adalah kelompok remaja (umur 15-19=2,7%, umur 20-29=54,7%) (DepkesMaret 2007). Dari sisi lain, Jumlah penyalahguna Narkoba sebesar 1,5% dari penduduk Indonesia atau 3, 2 juta penduduk Indonesia didapati sebagai penyalahguna NAPZA. 78% diantaranya adalah remaja kelompok umur 20-29 tahun (BNN tahun 2006). Untuk merespon permasalahan remaja tersebut, Pemerintah (cq. BKKBN) telah melaksanakan dan mengembangkan Program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) yang merupakan salah satu program pokok pembangunan

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

1

nasional yang tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM 2004-2009). Pada saat ini BKKBN telah mempunyai visi organisasi yang baru yaitu : seluruh Keluarga Ikut KB”, dengan misi “mewujudkan Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera”. Guna mencapai visi tersebut, BKKBN telah menyusun strategi dasar serta menetapkan sasaran strategis yang harus dicapai pada tahun 2009. Salah satu diantara sasaran strategis tersebut berkaitan erat dengan program Kesehatan Reproduksi Remaja, yaitu; Setiap Kecamatan Memiliki Pusat Informasi dan Konseling Kesehatan Reproduksi Remaja (PIK-KRR) yang aktif. Dimana saat ini PIKKRR yang sudah ada di seluruh Indonesia adalah sebanyak 2.773 buah. Arah Kebijakan Program Kesehatan Reproduksi Remaja adalah mewujudkan Tegar Remaja dalam rangka Tegar Keluarga untuk mencapai Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera. Yang dimaksud Tegar Remaja adalah Membangun setiap remaja Indonesia menjadi TEGAR, yaitu remaja yang berperilaku sehat, menghindari resiko TRIAD KRR, menunda usia perkawinan, menginternasilisasi norma-norma keluarga kecil bahagia sejahtera dan menjadi contoh, Idola, teladan, dan model bagi remajaremaja sebayanya dalam rangka TEGAR KELUARGA untuk mencapai Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera. Dalam rangka mencapai sasaran tersebut, maka BKKBN telah merumuskan lima upaya pokok program Kesehatan Reproduksi Remaja, yaitu; 1). Peningkatan komitmen penentu kebijakan pengelola dan pelaksanan program; KRR 2). Peningkatan Akses Informasi KRR; 3). Peningkatan Akses Pelayanan PIK-KRR; 4) Peningkatan Kualitas PIK-KRR serta; 5). Peningkatan Kualitas Pengelolaan, Jaringan dan Keterpaduan Program. Tiga dari lima upaya pokok program KRR yaitu Peningkatan Akses Informasi KRR, Peningkatan Akses Informasi dan Pelayanan PIK-KRR, peningkatan kualitas PIK-KRR. Dari ketiga upaya pokok tersebut dalam pelaksanaannya dapat dilakukan oleh Pendidik Sebaya melalui PIK-KRR. Pendidik Sebaya KRR adalah orang yang menjadi narasumber bagi kelompok remaja sebayanya yang telah mengikuti pelatihan pendidik sebaya KRR. Mereka adalah orang yang aktif dalam kegiatan sosial dilingkungannya, misalnya aktif di organisasi kepemudaan seperti Karang Taruna, Pramuka, OSIS, PKK, dan lain-lain. Keberadaan dan peranan Pendidik Sebaya di lingkungan remaja sangat penting artinya dalam

2

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

membantu remaja untuk mendapatkan informasi dan pelayanan konseling yang cukup dan benar tentang KRR. Seperti diketahui berdasarkan laporan jumlah tenaga PIK-KRR sampai dengan tahun 2007 yang sudah terlatih adalah sebanyak 34.726 orang, termasuk didalamnya Pendidik Sebaya. Jumlah ini dirasakan belum memadai termasuk dari segi kualitasnya dalam memberikan informasi KRR kepada remaja. Untuk itu perlu peningkatan jumlah, dan kualitas calon Pendidik Sebaya melalui pelatihan pemberian informasi KRR bagi calon Pendidik Sebaya. B. Tujuan Pelatihan 1. Pembelajaran Umum Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan Pendidik Sebaya KRR tentang program Kesehatan Reproduksi Remaja dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan PIK-KRR 2. Pembelajaran Khusus Setelah mempelajari materi ini : a. Peserta memahami konsep Kerangka Tegar Remaja dalam pengelolaan Program KRR. b. Peserta memahami kebijakan teknis Program Kesehatan Reproduksi Remaja. c. Peserta memahami tentang seksualitas dalam lingkup Kesehatan Reproduksi Remaja. d. Peserta memahami tentang HIV dan AIDS. e. Peserta memahami tentang Napza. f. Peserta memahami tentang Keterampilan Hidup (Life Skills). g. Peserta memahami informasi tentang panduan pemberian informasi KRR. C. Peserta Pelatihan Peserta pelatihan bagi Pendidik Sebaya adalah dari kalangan remaja dan kalangan organisasi kepemudaan yang aktif dalam kegiatan sosial dilingkungannya, misalnya aktif di Karang Taruna, Pramuka, OSIS, Pengajian, PKK dan lain-lain.

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

3

D. Pengalaman Belajar Pengalaman belajar Pendidik Sebaya yang diharapkan melalui pelatihan ini adalah sebagai berikut : 1. Pembelajaran tentang pengembangan kerangka Tegar Remaja dalam pengelolaan program KRR 2. Pembelajaran tentang substansi program KRR 3. Pembelajaran tentang metode dan teknologi pemberian informasi KRR oleh Pendidik Sebaya E. Materi dan Struktur Materi
NO A. MATERI JUMLAH JAM T P L JML

DASAR
1. Kebijakan 2. Konsep Pengembangan Kerangka Tegar Remaja dan Pengelolaan PIK-KRR

2 2 4 4 2 2 2 2 2 2 2 6

2 2 6 6 4 4 8

B.

INTI
3. 4. 5. 6. 7. Seksualitas HIV dan AIDS NAPZA Life Skill Panduan Kerja Pendidik Sebaya

C.

PENUNJANG
8. Bina Suasana 9. Rencana Tindak Lanjut (RTL) JUMLAH Catatan : 1. Waktu Pelatihan 36 JP (1 JP =45’) 2. Lama Pelatihan 3 hari efektif 3. T=Teori, P= Praktik, L = Lapangan

2 2 22

2 2 12 6

2 2 36

4

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

Pra Pelatihan

Pelaksanaan Pelatihan

PERSIAPAN KELAS LAPANGAN

Rapat persiapan Bina Suasana (Pencairan) Fasilitasi Materi: - Dasar - Inti - Penunjang Review pelaksanaan latihan

Penyiapan TOR

F. Strategi Pelatihan Pendidik Sebaya

Penentuan pengajar, lokasi, waktu dan peserta

Observasi, aplikasi teori di lapangan Penyampaian informasi KRR oleh Pendidik Sebaya

Pemanggilan peserta

Persiapan bahan dan media

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya
2,5 hari

Persiapan administrasi

(H-14)

0,5 hari

5

G. Penilaian Pelatihan Pendidik Sebaya 1. Penilaian yang dilakukan Penilaian terhadap peserta : a. Pre-test dan post-test: untuk mengukur pengetahuan peserta Pelatihan b. Pengamatan selama Pelatihan oleh tim fasilitator: untuk mengukur sikap dan keterampilan peserta c. Penugasan dan praktik: untuk mengukur keterampilan dilihat dari aspek psikomotorik Penilaian terhadap narasumber/fasilitator: Selama Pelatihan peserta akan diberikan kesempatan untuk menilai performance narasumber/fasilitator. Penilaian terhadap penyelenggaraan Pelatihan: Penilaian meliputi, sarana, prasarana, akomodasi serta aspek pendukung lain selama Pelatihan. 2. Kriteria keberhasilan Ukuran keberhasilan dalam pelatihan ini apabila peserta menunjukkan peningkatan kemampuan, semangat belajar yang tinggi dan terlibat aktif selama pelatihan. Pelatihan dinilai berhasil apabila menunjukkan peningkatan kemampuan peserta minimal 75%. H. Modifikasi Kurikulum Kurikulum ini bisa dimodifikasi dan dapat dikembangkan sesuai kebutuhan, situasi dan kondisi lapangan atau dengan menambah muatan lokal tanpa mengurangi tujuan Pelatihan. I. Bina Suasana Pembelajaran 1. Tujuan Untuk mencairkan suasana pelatihan, agar setiap peserta dapat bebas berpartisipasi mengemukakan pendapat. 2. Jenis-jenis kegiatan atau permainan Jenis-jenis kegiatan/permainan yang dapat digunakan dalam pelatihan Pendidik Sebaya: a. Mengingat nama Tujuan : peserta dapat mengenal nama sesama peserta serta

6

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

dapat membina keakraban diantara peserta (waktu 45 menit ). Kecakapan yang dikembangkan : Hubungan Interpersonal Komunikasi Langkah-Langkah : Semua peserta diminta berdiri membentuk lingkaran, dan fasilitator turut serta berdiri diantara mereka. Fasilitator menyampaikan tujuan kegiatan, yaitu untuk saling mengenal diantara peserta dengan minimal mengetahui nama panggilan Dimulai dari fasilitator, setiap orang diminta menyebutkan nama panggilan masing-masing setelah mengingat nama panggilan teman sebelumnya. Misalnya fasilitator menyebut nama pertama kali “fudin”. Orang kedua, yaitu yang berada disebelah kiri fasilitator menyebutkan namanya setelah terlebih dahulu menyebutkan nama fasilitator yaitu; Fudin, Budi”. Saat giliran orang ketiga dia harus menyebut namanya juga setelah menyebut nama dua orang sebelumnya.” Fudin, Budi, Tina Perkenalan diteruskan ke peserta lain berurutan searah jarum jam sampai semua peserta mendapat giliran. Setelah semua mendapat giliran, fasilitator dapat menguji dengan meminta kepada beberapa orang secara random untuk menyebutkan nama teman-teman sebelumnya yang dimulai dari fasilitator dengan arah yang berlawanan arah jarum jam. Perkenalan ini dapat diselingi dengan gurauan agar suasana tidak tegang. b. Beda Latar Belakang Satu Tujuan Tujuan. Kesadaran bahwa peserta mempunyai tujuan yang sama Membina keakraban diantara peserta Kesadaran bahwa adanya latar belakang berbeda, namun tujuan tetap satu. Kecakapan yang dikembangkan Hubungan interpersonal

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

7

Komunikasi Berfikir effektif Waktu : 45 menit Bahan/Alat yang diperlukan : Alat tulis Langkah-langkah: Semua peserta diminta duduk membentuk lingkaran, dan fasilitator turut serta duduk diantara mereka Fasilitator menyampaikan bahwa kita berasal dari latar belakang yang berbeda yaitu suku, agama, keluarga yang berbeda, namun pada pelatihan ini mempunyai tujuan yang sama. Tanyakan beberapa orang apa tujuan mereka mengikuti kegiatan pelatihan ini. Minta kepada peserta untuk memilih salah satu angka yang mereka sukai dari angka 1 sampai 9. Mungkin saja yang dipilih adalah tanggal atau bulan kelahiran. Atau angka tersebut mempunyai makna tertentu bagi peserta, intinya peserta diminta memilih hanya satu angka. Setelah mereka memilih angka masing-masing, simpan di dalam hati dan jangan diberitahu orang lain. Selanjutnya angka tersebut dikalikan 9. Misalnya mereka yang memilih angka 2 maka akan mendapatkan angka 18, yang memilih 5 mendapatkan 45, dan seterusnya. Setelah angka favorit tadi dikalikan 9, selanjutnya kedua angka hasil perkalian tadi dijumlahkan. Misalnya 18 menjadi 9,45 menjadi 9 dan seterusnya. Selanjutnya minta kepada kepada peserta untuk mengurangi angka hasil penjumlahan tersebut dengan 8. Setelah didapat hasil pengurangan tersebut, minta kepada peserta untuk mentranfer angka tadi kehuruf abjad. Misalnya didapat angka 4, maka huruf hasil transfer adalah D. Setelah didapat huruf hasil transfer, minta peserta untuk menyebutkan salah satu nama kota yang huruf awalnya menggunakan huruf tadi, misalnya Demak, Donggala. Mintalah beberapa peserta untuk menyebutkan nama kota pilihannya. Apabila mereka menyebutkan nama-nama kota dengan menggunakan huruf awal yang sama dengan peserta

8

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

lain, maka berarti mereka menghitung dengan benar. Tekankah bahwa bagi peserta yang menggunakan huruf awal yang sama dengan yang lainnya, berati telah melakukan perhitungan dengan benar. Jika masih ada yang tidak sama, bimbinglah mereka untuk menghitung ulang sampai memahami dengan benar Kesimpulan dari permainan ini adalah, bahwa kita mempunyai latar belakang yang berbeda yang diibaratkan dengan pilihan angka kesukaan, namun dalam pelatihan ini mempunyai tujuan dan minat yang sama yaitu ingin menambah pengetahuan tentang Pengelolaan PIK-KRR. Tanyakan kepada peserta apakah mereka setuju. Mintalah agar mereka menjawab dengan serempak “ Setujuuuuuuuuuu.” c. Permainan Paman Veto Tujuan Mencarikan suasana yang beku Mengembalikan semangat belajar membina keakraban diantara peserta Refreshing Kecakapan yang dikembangkan Hubungan interpersonal Komunikasi Berpikir kritis Metode : Permainan Waktu : 45 menit Bahan/alat yang diperlukan : Tidak ada Langkah-langlah : Semua peserta diminta berdiri membentuk lingkaran, dan fasilitator turut serta berdiri di antara mereka. Fasilitator menyampaikan tujuan kegiatan, yaitu untuk refreshing dan menghilangkan kejenuhan. Fasilitator berdiri di tengah lingkaran dan mengatakan bahwa “ saya adalah paman veto. Semua orang harus tunduk pada perintah saya apabila saya mengatakan demikian “ Paman veto

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

9

berkata semua orang harus memegang kepala masing-masing’, maka semua peserta harus memegang kepalanya. Apabila saya tidak menyebutkan ’Paman Veto berkata; maka semua tidak boleh mengikuti perintah saya. Apabial ada peserta yang tidak mamatuhi aturan paman veto, maka dia harus menggantikan fasilitator dan berperan sebagai paman veto. Peserta yang berperan sebagai paman veto, dia juga meminta peserta untuk mengikuti perintahnya seperti yang telah dilakukan oleh fasilitator. Permainan diteruskan sampai seberapa orang berperan sebagai paman veto. Permainan dihentikan apabila semua peserta tampak bergembira, segar dan tidak mengantuk.

10

Pemberian Informasi KRR Oleh Pendidik Sebaya

MODUL

SATU
BAHAN PEMBELAJARAN KERANGKA TEGAR REMAJA PROGRAM KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA

A. Pendahuluan Arah kebijakan program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) adalah mewujudkan Tegar Remaja, dalam rangka Tegar Keluarga untuk mewujudkan Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera sebagai misi Keluarga Berencana Nasional. Sebagaimana diketahui saat ini jumlah remaja usia 15-24 tahun di Indonesia berjumlah sekitar 64 juta atau 28,64% dari jumlah penduduk Indonesia 224 juta jiwa (proyeksi penduduk Indonesia tahun 2000-2025, BPS, BAPPENAS, UNFPA 2005). Remaja sangat rentan terhadap resiko Triad KRR (Seksualitas, HIV dan AIDS, NAPZA). Perilaku Seksual sekitar 40% remaja menyatakan secara terbuka bahwa mereka mempunyai teman yang mereka tahu pernah melakukan hubungan seksual, bahwa atas dasar norma yang dianut 89% remaja tidak setuju seks pra nikah, namun kenyataannya 82% remaja punya teman yang telah melakukan seks pranikah, sekitar 66% remaja punya teman yang hamil sebelum menikah. Jumlah kasus HIV dan AIDS di Indonesia yang dilaporkan hingga bulan Maret 2007 mencapai 14.628 orang. Kasus AIDS mencapai 8.914 orang, dimana separuh dari kasus AIDS ini adalah kelompok remaja (usia 15-19 tahun = 2,7 %, usia 20-29 th = 54,7%). data ini merupakan fenomena gunung es, artinya data tersebut hanya yang dilaporkan, namun kenyataannya dari data ini dapat dikalikan dengan 10 kali atau 100 kali dari data yang dilaporkan. Jumlah penyalahguna NAPZA (Narkotika,

Kerangka Tegar Remaja dalam Pengelolaan Program PIK-KRR

11

Psikotropika, Alkohol dan Zat Adiktive lainnya) diketahui 1,5 % dari penduduk Indonesia (3,2 juta), dimana kelompok remaja 78% (20-29 tahun), dan 71-75% adalah penyalahgunaan ganja, hampir 80% penyalahgunaan adalah perokok. B. Tujuan Tujuan Pembelajaran Umum ( TPU) Setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta akan lebih mengerti dan memahami serta mempraktekan tentang Kerangka Tegar Remaja dalam pola hidup sehat Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) Setelah mempelajari materi ini, peserta diharapkan memahami 1. Memahami pengertian konsep Kerangka Tegar Remaja 2. Memahami ciri – ciri Tegar Remaja 3. Memahami faktor resiko dan faktor pendukung C. Waktu : 2 x 45 menit D. Metode dan Media 1. Metode a. Ceramah tanya jawab b. Curah pendapat 2. Media a. LCD/OHP b. Filip charts c. White board d. Hand Out E. Uraian Materi 1. Pengertian Konsep Kerangka Tegar Remaja Kerangka Tegar Remaja (Adolescent Resilence Framework) adalah

12

Kerangka Tegar Remaja dalam Pengelolaan Program PIK-KRR

kerangka pengembangan program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) dengan mengembangkan faktor pendukung untuk membangun kondisi remaja yang memiliki kesehatan reproduksi yang sehat dan “tegar” terhadap berbagai resiko. 2. Ciri-ciri Tegar Remaja Adapun yang dimaksud Tegar Remaja adalah remaja yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut : a. Berperilaku sehat. b. Terhindar dari resiko TRIAD-KRR (Seksualitas, HIV dan AIDS, dan NAPZA). c. Menunda usia perkawinan. d. Bercita-cita mewujudkan keluarga kecil bahagia dan sejahtera. e. Menjadi contoh, model, idola dan sumber informasi bagi teman sebayanya. 3. Faktor resiko dan faktor pendukung Program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) yang menggunakan Kerangka Tegar Remaja bertolak pada asumsi adanya dua faktor yang selalu ada di lingkungan remaja pada saat bersamaan. Kedua faktor tersebut adalah faktor resiko dan faktor pendukung : a. Faktor resiko (risk factors) adalah faktor negatif yang apabila remaja tidak bisa mengatasinya akan berakibat negatif dan remaja tersebut akan menjadi Remaja Bermasalah (RB). Faktor negatif tersebut dalam program KRR di Indonesia adalah resiko TRIAD-KRR (Seksualitas, HIV dan AIDS, dan NAPZA). Permasalahan risiko TRIAD-KRR yang dialami remaja saat ini adalah : 1. Perilaku seksual remaja Berdasarkan SKRRI 2003, remaja mengatakan mempunyai teman yang pernah melakukan hubungan seksual pada kisaran usia 14-19 tahun bagi remaja perempuan berjumlah 34.7%, bagi remaja laki-laki berjumlah 30.9%, sedangkan pada kisaran usia 20-24 tahun bagi remaja perempuan berjumlah 48.6% dan bagi remaja laki-laki berjumlah 46.5%. Sedangkan menurut PKBI, Rakyat Merdeka, 24 Desember 2006 kisaran usia pertama kali melakukan hubungan seks pada usia

Kerangka Tegar Remaja dalam Pengelolaan Program PIK-KRR

13

13-18 tahun, 60% tidak menggunakan alokon dan 85% dilakukan dirumah sendiri. Hasil penelitian DKT, Indonesia 2005 menunjukkan perilaku seksual remaja di 4 kota yaitu Jabotabek, Bandung, Surabaya dan Medan berdasarkan norma yang dianut, 89% remaja tidak setuju seks pra nikah, 66% remaja punya teman hamil sebelum nikah, remaja secara terbuka menyatakan pernah melakukan seks pra nikah di Bandung 54%, Medan 52%, Jabotabek 51%, Suarabaya 47%. 2. Kumulatif Kasus HIV dan AIDS Jumlah kasus HIV dan AIDS di Indonesia yang dilaporkan hingga bulan Maret 2007 mencapai 14.628 orang. Kasus HIV sendiri sebesar 5.640 orang, sedangkan kasus AIDS sudah mencapai 8.988 orang, dimana lebih separuh dari kasus AIDS ini adalah kelompok remaja (umur 15-29 = 54,34%) (DepkesMaret 2007). 3. Data penyalahgunaan NAPZA(Narkotika,Alkohol,Psikotropika dan Zat Adiktive lainnya) Sesuai dengan data BNN 2004, menunjukkan bahwa 1.5% penduduk Indonesia (3.2 juta jiwa) adalah penyalahguna NAPZA. Dari jumlah tersebut 78% diantaranya adalah kelompok remaja(20-29 tahun). Sementara itu setiap harinya 54 orang meninggal akibat penyalahgunaan Narkoba, diantaranya 80% adalah usia remaja.(BNN, Mei 2006). b. Faktor pendukung (promotive factors) adalah faktor positif yang berada diluar diri remaja yang apabila dikembangkan akan berujung pada terwujudnya Tegar Remaja. Faktor pendukung (promotive factors) tersebut dapat dikembangkan melalui 3 unsur, yaitu : 1). Peningkatan Assets/Capabilities, yaitu peningkatan kemauan dan kemampuan positif remaja, yang dilaksanakan dengan upaya : Peningkatan Program Komunikasi untuk Perubahan Perilaku remaja dengan kegiatan yang dilakukan diantaranya : a). Analisis program dan khalayak b). Pengembangan rancangan program

14

Kerangka Tegar Remaja dalam Pengelolaan Program PIK-KRR

c). Pengembangan materi dan isi pesan d). Pelaksanaan dan monitoring e). Evaluasi dan tindak lanjut 2). Pengembangan resources/opprtunities, yaitu : Pengembangan jaringan dan dukungan positif terhadap remaja, dan program KRR dari pihak-pihak antara lain; Teman, Pendidik Sebaya(PS), Konselor Sebaya(KS) ; Kelompok-kelompok remaja, keluarga; orang tua, saudara kandung, sekolah ; teman-teman sekolah, guru-guru, masyarakat; Pramuka, Remaja Masjid, Organisasi Keagamaan, Toga/Toma dan Organisasi Remaja/ Pemuda; Lintas Sektor;Pusat, Provinsi, Kabupaten/Kota; Media Massa, dll. Pengembangan resources dilakukan dengan upaya ; a). Peningkatan komitmen penentu kebijakan, pengelola dan pelaksana program KRR, melalui kegiatan antara lain : (1). Menggalang dukungan untuk program KRR (2). Menggalang dukungan untuk penentu kebijakan (3). Menggalang dukungan untuk penentu program (4). Menggalang dukungan pelaksana program, termasuk PIK-KRR b). Peningkatan kualitas pengelolaan, jaringan dan keterpaduan program, melalui kegiatan antara lain : (1). Mengintegrasikan program KRR dengan program sektor terkait (2). Meningkatkan kuantitas dan kualitas kemitraan program KRR 3). Second chance (kesempatan kedua), yaitu Pemberian pelayanan medis terhadap remaja yang sudah menjadi korban resiko TRIAD-KRR. Dalam pengelolaan PIKKRR pelayanan ini dilakukan melalui rujukan ke tempat-tempat pelayanan medis yaitu ke Rumah Sakit, Klinik, Puskesmas dan lain-lain.

Kerangka Tegar Remaja dalam Pengelolaan Program PIK-KRR

15

Secara skematik pendekatan Tegar Remaja melalui peningkatan Assets dan pengembangan Resources dapat digambarkan sebagai berikut :

Program KRR dengan Faktor

Program KRR yang tidak dilaksanakan dengan pengembangan faktor pendukung (assets/capabilities, resources/opportunities dan second chance) akan mengakibatkan meningkatnya jumlah remaja yang bermasalah seperti yang digambarkan oleh garis putus-putus diatas. Sebaliknya apabila program KRR didukung oleh ketiga faktor tersebut akan menghasilkan Tegar Remaja, seperti digambarkan oleh garis spiral hitam di bawah ini.
Strategi intervensi Program KRR RB
1.Peningkatan assets/capabilities 2.Pengembangan resources/opportunities 3 second chance

TR
Risk factors ARH dengan faktor pendukung Program KRR tanpa faktor pendukung

16

Kerangka Tegar Remaja dalam Pengelolaan Program PIK-KRR

MODUL

DUA
KEBIJAKAN TEKNIS PROGRAM KRR
A. Pendahuluan Sejak konfresnsi internasional tentang kependudukan dan pembangunan (ICPD) pada tahun 1994, masyarakat internasional secara konsisten mengukuhkan hak-hak remaja akan informasi tentang KRR yang benar dan pelayanan Kesehatan Reproduksi termasuk konseling. Masyarakat internasional juga telah mengingatkan kembali bahwa hak dan tanggung jawab orang tua adalah membimbing, termasuk tidak menghalangi anak remajanya, untuk mendapatkan akses terhadap pelayanan dan informasi yang mereka butuhkan tentang Kesehatan Reproduksi yang baik. Sejak tahun 2000 pemerintah indonesia telah mengangkat KRR menjadi program nasional. Program KRR merupakan pelayanan untuk membantu remaja memiliki status Kesehatan Reproduksi yang baik melalui pemberian informasi, pelayanan konseling dan pendidikan keterampilan hidup. Untuk memahami program KRR hingga kegiatan pokok yang harus dilakukan maka materi kebijakan teknis reproduksi remaja ini perlu disampaikan. 1. Tujuan Tujuan Pembelajaran Umum: Setelah mempelajari materi ini, peserta akan memahami kebijakan teknis Kesehatan Reproduksi Remaja. Tujuan Pembelajaran Khusus: Setelah mempelajari materi ini peserta dapat:

Kebijakan Teknis Program KRR

17

a. Menjelaskan situasi dan Issu KRR di Indonesia b. Menjelaskan dasar kebijakan KRR c. Menjelaskan arah kebijakan teknis KRR 2. Ruang Lingkup (sub-pokok bahasan) a. Situasi Kesehatan Reproduksi Remaja di Indonesia b. Dasar kebijakan teknis KRR c. Pokok Bahasan KRR d. Arah kebijakan teknis KRR B. Situasi Kesehatan Reproduksi Remaja di Indonesia 1. Fakta Tingkat pengetahuan remaja di Indonesia tentang Kesehatan Reproduksi masih rendah, khususnya dalam hal cara-cara melindungi diri terhadap risiko Kesehatan Reproduksi, seperti pencegahan KTD, IMS, dan HIV dan AIDS. Hasil Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia (SKRRI) tahun 2002-03 yang dilakukan oleh BPS memperlihatkan bahwa tingkat pengetahuan dasar penduduk usia 1524 tahun tentang ciri-ciri pubertas sudah cukup baik, namun dalam hal pengetahuan tentang masa subur, risiko kehamilan, dan anemia relatif masih rendah.
Tingkat Pengetahuan penduduk usia 15-24 tahun tentang beberapa isu Kesehatan Reproduksi, Indonesia, 2002-03
Karakteristik Persentase penduduk yang mengetahui dengan benar tentang : Ciri pubertas pada laki-laki Ciri masa subur pubertas perempuan pada perempuan 70.2 90.1 20.4 30.7 Risiko hamil Anemia jika sekali berhubungan seks 46.1 43.1 65.7 44.9

laki-laki perempuan

80.2 80.8

18

Kebijakan Teknis Program KRR

Demikian pula pengetahuan remaja tentang IMS dan HIV dan AIDS masih sangat rendah. Gencarnya informasi tentang HIV dan AIDS selama ini nampaknya belum mampu meningkatkan pengetahuan remaja secara signifikan tentang penyakit tersebut, apalagi sampai dengan perubahan perilaku. Apa yang telah banyak dilakukan selama ini nampaknya baru kesadaran di kalangan remaja bahwa fenomena HIV dan AIDS ada di sekitar mereka. Masih sangat sedikit remaja yang memiliki pengetahuan yang benar tentang seluk beluk HIV dan AIDS. Kondisi yang sama juga berlaku untuk IMS.
Tingkat Pengetahuan penduduk usia 15-24 tahun tentang beberapa isu HIV dan AIDS dan IMS, Indonesia, 2002 - 03
Karakteristik Persen Penduduk

Pernah dengar HIV dan AIDS

Percaya HIV dan AIDS dapat dihindari

Mengetahui 1 cara menghindari HIV dan AIDS

Mengetahui 2 cara menghindari HIV dan AIDS

Pernah dengar IMS

Dapat menye butkan gejala IMS

laki-laki perempuan

82.1 87.7

65.6 70.1

36.3 32.8

10.7 9.9

40.0 30.0

30.0 20.0

Survei yang pernah dilakukan oleh Lembaga Demografi-Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia pada tahun 1999 dan 2003 membuktikan bahwa pemberian informasi seksualitas tidak terbukti mendorong remaja mencoba atau menjadi aktif untuk melakukan hubungan seks. Pemberian informasi atau pelatihan yang benar tidak mengajarkan remaja melakukan hubungan seks atau berperilaku seksual aktif. Penelitian ini mempunyai temuan yang sama dengan beberapa survei di berbagai negara. 2. Perlunya Program KRR Kondisi kesehatan reproduksi sangat penting dalam pembangunan nasional karena remaja adalah aset dan generasi penerus bangsa. Masyarakat internasional menekankan pentingnya terus menerus memperjuangkan hak remaja untuk memperoleh informasi dan

Kebijakan Teknis Program KRR

19

pelayanan kesehatan yang dapat melindungi kesehatan reproduksi mereka secara memadai. Selama ini remaja masih kurang memperoleh informasi dan pelayanan kesehatan reproduksi yang baik dan benar seperti yang mereka butuhkan. Orang dewasa sebagai sumber utama bagi anak dan remaja untuk memperoleh informasi, semakin lama semakin langka (karena kesibukan) atau semakin tidak memahami ancaman-ancaman baru terhadap kesehatan reproduksi. Urbanisasi, perubahan struktur keluarga yang semakin kecil (keluarga inti) dan perubahan sosial ekonomi lainnya mempunyai dampak pada sistem tradisional yang pada masa lampau mempersiapkan remaja menghadapi peran reproduksinya untuk masa depan. Wabah IMS termasuk HIV dan AIDS menambah tantangan untuk lebih menyediakan informasi para remaja mengenai ancaman-ancaman terhadap kesehatan seksual dan reproduksi mereka. Meskipun hampir semua negara menandatangani kesepakatan International Conference on Population and Development (ICPD) tahun 1994, tetapi tidak banyak yang melaksanakannya secara konsisten. Negara yang secara efektif menyelesaikan masalah Kesehatan Reproduksi Remaja memperlakukan isu ini sebagai isu yang mendesak menyangkut kesehatan masyarakat, bukan isu moral. Sayangnya banyak informasi yang diterima remaja simpang siur bahkan menyesatkan. Karena itulah negara yang harus menyediakan informasi baik dan benar agar dapat diakses oleh remaja dari sumber dan dengan cara yang benar. C. Dasar Kebijakan Teknis Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) yang disahkan melalui Peraturan Presiden No. 7/2005, maka program KRR merupakan salah satu program prioritas dalam pembangunan nasional. Tujuan dari program Kesehatan Reproduksi Remaja secara eksplisit dinyatakan untuk meningkatkan pemahaman, pengetahuan, sikap dan perilaku positif remaja tentang kesehatan dan hak-hak reproduksi, guna meningkatkan derajat kesehatan reproduksinya dan mempersiapkan kehidupan berkeluarga dalam mendukung upaya peningkatan kualitas generasi mendatang.

20

Kebijakan Teknis Program KRR

D. Isu-isu Pokok Kesehatan Reproduksi Remaja Secara garis besar ruang lingkup substansi/pokok bahasan Kesehatan Reproduksi Remaja adalah: Perkembangan seksual dan seksualitas (termasuk pubertas dan KTD), HIV dan AIDS, dan NAPZA (Narkotika, alkohol, psikotropika, dan zat adiktif lainnya). Ketiga substansi tersebut biasa dikenal dengan sebutan “TRIAD KRR” yang mempunyai kaitan sebab akibat antara satu dengan lainnya. 1. Substansi Seksualitas, materi yang dicakup antara lain meliputi: a. Pubertas (ciri-ciri pubertas, mimpi basah, menstruasi), b. Sistem (anatomi, fungsi dan proses) Alat Reproduksi (pengenalan organ-organ reproduksi, fungsi dan proses reproduksi), c. Konsekuensi hubungan seks pra-nikah (kehamilan tidak diinginkan=KTD, aborsi, infeksi menular seksual=IMS). 2. Substansi HIV dan AIDS yang perlu disampaikan kepada remaja adalah: a. Informasi umum HIV dan AIDS b. Tahap perubahan fase c. Penularan HIV dan AIDS d. Cara menghindari HIV dan AIDS e. Bagaimana mengetahui seseorang terinfeksi HIV dan AIDS, penata laksanaan HIV dan AIDS f. Stigma dan diskriminasi. 3. Substansi NAPZA, beberapa materi pokok yang dibicarakan adalah: a. Pengertian NAPZA b. Jenis-jenis NAPZA c. Penyalah gunaan NAPZA d. Penanggulangan penyalahgunaan NAPZA e. Cara mengatasi ketergantungan terhadap NAPZA dilihat dari aspek medis, psikologis, ekonomi dan lingkungan.

Kebijakan Teknis Program KRR

21

E. Arah Kebijakan Program KRR Arah Kebijakan dari program KRR adalah mewujudkan Tegar Remaja 2015. Membangun setiap remaja Indonesia menjadi Tegar Remaja, yaitu remaja yang berperilaku sehat, menghindari resiko TRIAD KRR, menunda usia perkawinan, menginternalisasi norma keluarga kecil berkualitas dan menjadi contoh, idola, teladan, dan model bagi remaja-remaja sebayanya dalam rangka mewujudkan Tegar Keluarga untuk mencapai keluarga berkualitas. 1. Tujuan Tujuan Umum Meningkatkan pemahaman, pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang kesehatan dan hak-hak reproduksi, mempersiapkan kehidupan berkeluarga, menjadi teladan bagi remaja lainnya dalam rangka mendukung tercapainya KELUARGA BERKUALITAS. Tujuan Khusus Meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang kesehatan reproduksi. a. Meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang TRIAD KRR. b. Meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang penundaan usia kawin dan norma keluarga kecil. c. Meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang program KRR agar mampu berperan sebagai Pendidik Sebaya dan Konselor Sebaya. d. Meningkatkan dukungan dan komitmen dari sektor pemerintah, swasta, LSM dan kelompok-kelompok remaja, untuk mendukung program KRR di semua tingkatan 2. Sasaran a. Sasaran dilihat dari substansi program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) Meningkatnya pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang kesehatan reproduksi.

22

Kebijakan Teknis Program KRR

Meningkatnya pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang TRIAD KRR. Meningkatnya pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang penundaan usia kawin dan norma keluarga kecil. Meningkatnya pengetahuan, sikap dan perilaku remaja tentang program KRR agar mampu berperan sebagai Pendidik Sebaya dan Konselor Sebaya. b. Sasaran dilihat dari pengelolaan program Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR) Meningkatnya ketersediaan tenaga program KRR yang profesional. Meningkatnya ketersediaan materi KRR yang berkualitas dengan distribusi yang merata. Meningkatnya ketersediaan fasilitas program KRR yang memadai. Meningkatnya metode pengelolaan dan pelayanan program KRR yang efektif. Meningkatnya dukungan dan komitmen dari sektor pemerintah, swasta,LSM dan kelompok-kelompok remaja, untuk mendukung program KRR di semua tingkatan. 3. Program Untuk mencapai sasaran program di atas, maka program-program pokok KRR adalah sebagai berikut : Penguatan komitmen program KRR dari legislatif, sektor pemerintah, swasta, LSM dan kelompok-kelompok remaja, untuk mendukung program KRR di semua tingkatan. Intensifikasi perubahan perilaku remaja tentang KRR. Peningkatan akses dan kualitas pengelolaan dan pelayanan Pusat Informasi dan Konseling KRR (PIK-KRR) Peningkatan kemitraan dan kerjasama dalam pelaksanaan program KRR dengan sektor pemerintah, swasta, LSM dan kelompokkelompok remaja, untuk mendukung program KRR di semua tingkatan.

Kebijakan Teknis Program KRR

23

MODUL

TIGA
SEKSUALITAS
A. Pendahuluan Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan terutama dibidang teknologi informasi, permasalah remaja yang terkait dengan kesehatan reproduksinya semakin kompleks. Hal ini tentu akan mempengaruhi status kesehatan reproduksi para remaja yang pada gilirannya akan berdampak terhadap kualitas generasi dimasa mendatang. Pemahaman remaja akan kesehatan reproduksi menjadi bekal bagi remaja dalam berperilaku sehat dan bertanggung jawab. Namun belum semua remaja memperoleh informasi yang cukup dan benar tentang kesehatan reproduksi. Keterbatasan pengetahuan dan pemahaman ini dapat membawa remaja ke arah perilaku berisiko. Anggapan remaja bahwa jika melakukan hubungan seks hanya sekali tidak mungkin terjadi kehamilan, merupakan cermin bahwa ia belum memahami proses terjadinya kehamilan. Konsekuensi hubungan seks pra-nikah tidak berhenti pada masalah kehamilan yang tidak diinginkan (KTD) saja. Masalah psikhis yang seringkali mengiringinya adalah rasa berdosa, malu, tertekan (depresi), bahkan ingin bunuh diri. Disamping itu seringkali ada dorongan yang kuat untuk melakukan tindakan aborsi. Permasalahan seksualitas lainnya yang sering dialami remaja adalah orientasi seksual (sexual orientation, seperti: homoseksual, heteroseksual, biseksual dan Transeksual) dan kelainan perilaku seksual (sexual disorders, seperti: vayourisme, fetihisme, sadisme, machosisme, dll). Perilaku tersebut lebih banyak dipengaruhi oleh faktor lingkungan dimana remaja cenderung meniru perilaku teman sekitarnya.

Seksualitas

25

Kondisi tersebut menunjukkan bahwa proses konseling kepada remaja yang mengalami masalah seksualitas menjadi sangat sensitif dan kompleks. Tidak hanya mencakup masalah moral dan agama saja, tetapi juga masalah keharmonisan komunikasi dalam keluarga serta nilai-nilai dalam masyarakat setempat. Bahan pembelajaran seksualitas ini diharapkan dapat melengkapi kebutuhan Pelatihan konseling KRR sebagaimana yang diharapkan. 1. Tujuan Tujuan Pembelajaran Umum Setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta akan dapat lebih memahami tentang seksualitas dalam lingkup Kesehatan Reproduksi Remaja. Tujuan Pembelajaran Khusus Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta akan dapat : a. Menjelaskan dengan baik dan benar tentang tumbuh kembang remaja yang meliputi pengertian seksualitas, pubertas, menstruasi, mimpi basah, orientasi seksual dan kelainan perilaku seksual. b. Menjelaskan tentang sistem (anatomi, fungsi dan proses) Alat Reproduksi. c. Menjelaskan konsekwensi hubungan seks pra nikah. 2. Ruang Lingkup Ruang lingkup materi ini meliputi : a. Tumbuh Kembang Remaja b. Sistim (Anatomi, Fungsi dan Proses) Alat Reproduksi c. Konsekwensi Hubungan Seks Pranikah B. Pengertian Seksualitas Seksualitas adalah semua yang berhubungan dengan manusia sebagai makhluk seksual. (emosi, kepribadian, sikap, dll). Kata seksualitas berasal dari kata dasar seks, yang memiliki beberapa arti, yaitu: 1. Jenis Kelamin: keadaan biologis manusia yang membedakan laki dan perempuan. Istilah jenis kelamin berbeda dengan jender. Jender adalah pembedaan jenis kelamin berdasarkan peran yang dibentuk oleh

26

Seksualitas

masyarakat/budaya tertentu (misalnya perempuan-lembut, laki-laki kasar). 2. Reproduksi Seksual: Membuat bayi. Bagian-bagian tubuh tertentu laki maupun perempuan bisa menghasilkan bayi dengan kondisi-kondisi tertentu. Bagian tubuh itu disebut alat atau organ reproduksi. Organ reproduksi laki-laki dan perempuan berbeda karena punya fungsi yang berbeda. 3. Organ reproduksi: organ reproduksi laki-laki dan perempuan terdiri atas organ bagian luar dan bagian dalam. Organ reproduksi perempuan antara lain vagina dan rahim; sedangkan organ laki-laki antara lain penis dan testis. 4. Rangsangan Atau Gairah Seksual: rangsangan seksual dapat disebabkan perasaan tertarik sekali (seperti magnit) pada seseorang sehingga terasa ada getaran “aneh” yang muncul dalam tubuh. 5. Hubungan Seks: Hubungan seks (HUS) terjadi bila dua individu saling merasa terangsang satu sama lain (dapat terjadi pada lain jenis maupun pada sejenis) sampai organ seks satu sama lain bertemu dan terjadi penetrasi. 6. Orientasi seksual (sexual orientation) adalah kecenderungan seseorang mencari pasangan seksualnya berdasarkan jenis kelamin. Ada empat orientasi seksual : a. Heteroseksual (tertarik pada jenis kelamin yang berbeda). b. Homoseksual (tertarik pada jenis kelamin yang sama: gay pada laki-laki, lesbian pada perempuan). c. Biseksual (tertarik pada dua jenis kelamin: laki-laki dan perempuan). d. Transeksual (tertarik dengan sesama jenis dengan mempunyai sifat yang bertolak belakang dengan kondisi fisiknya) 7. Kelainan Perilaku Seksual (sexual disorders) adalah kecenderungan seseorang untuk memperoleh kepuasan seksual melalui tingkah laku tertentu. Misalnya: a. Vayourisme : memperoleh kepuasan seksual dengan cara mengintip b. Fetihisme : memperoleh kepuasan seksual dengan menggunakan benda-benda mati untuk merangsang

Seksualitas

27

c. Sadisme d. Machosisme

: memperoleh kepuasan seksual dengan melukai/ menyiksa pasangannya. : memperoleh kepuasan seksual dengan melukai diri sendiri.

C. Tumbuh Kembang Remaja PengertianTumbuh Kembang adalah pertumbuhan fisik/tubuh dan perkembangan kejiwaan/psikologis/emosi. Tumbuh Kembang Remaja merupakan proses atau tahap perubahan atau transisi dari masa kanakkanak menjadi masa dewasa yang ditandai dengan berbagai perubahan fisik dan psikologis. Perubahan fisik dan psikologis tersebut ditandai dengan: 1. Pubertas Masa puber adalah masa dimana seseorang mengalami perubahan struktur tubuh: dari anak-anak menjadi dewasa. Masa pubertas ditandai dengan kematangan organ-organ reproduksi, baik organ reproduksi primer (produksi sperma, sel telur) maupun sekunder (kumis, rambut kemaluan, payudara, dll). Kapan Awal Masa Pubertas a. Awal masa puber berkisar antara 13-14 tahun pada laki-laki, dan 11-12 tahun pada perempuan (lebih cepat daripada laki-laki). Pubertas berakhir sekitar umur 17-18 tahun. b. Batasan umur ini tidak mutlak karena kondisi tubuh masing-masing orang berbeda-beda. Ada laki-laki atau perempuan yang mengalami masa puber lebih cepat, ada yang terlambat. c. Beberapa faktor yang mempengaruhi antara lain adalah gizi, lingkungan keluarga, dll. Karena perubahan yang terjadi banyak dan cepat, perasaan dan emosi remaja akan terpengaruh (lihat perubahan psikologis). Apa Yang Terjadi Pada Masa Pubertas a. Tubuh mengalami perubahan kerja hormon Perubahan terjadi karena hypothalamus (pusat pengendali utama otak) bekerja sama dengan kelenjar bawah otak mengeluarkan hormon-hormon tertentu, antara lain hormon estrogen dan testosteron. b. Pada perempuan, yang dominan adalah hormon estrogen dan pada laki-laki yang dominan adalah hormon testosteron.

28

Seksualitas

c. Pada perempuan, hormon estrogen membuat seorang anak perempuan memiliki sifat kewanitaan setelah remaja. Sedangkan hormon progesteron efeknya yang utama adalah melemaskan otototot halus, meningkatkan produksi zat lemak di kulit, mempertebal dinding di dalam rahim dan merangsang kelenjar-kelenjar agar mengeluarkan cairan pemupuk bagi sel telur yang dibuahi. d. Pada laki-laki, hormon testosteron dihasilkan oleh kelenjar prostat. Hormon ini ada di dalam darah dan mempengaruhi alat-alat dalam tubuh serta menyebabkan terjadinya beberapa pertumbuhan seks primer. Karena di masa puber hormon-hormon seksual berkembang dengan pesat, remaja sangat mudah terangsang secara seksual. Pada laki-laki, reaksi dorongan seks adalah mengerasnya penis (ereksi). Karena belum stabilnya hormon di dalam tubuh, ereksi bisa muncul tanpa adanya rangsangan seksual. Kondisi yang sering kali muncul secara tak terduga ini bisa membuat remaja laki-laki salah tingkah (kebingungan menyembunyikan tonjolan di celana gara-gara ereksi). 2. Perubahan fisik pada perempuan Hormon estrogen dan progesteron mulai berperan aktif akan menimbulkan perubahan fisik, seperti tumbuh payudara, panggul mulai melebar dan membesar, mulai tumbuh bulu-bulu halus di sekitar ketiak dan vagina dan akan mengalami haid atau menstruasi. Menstruasi adalah proses peluruhan lapisan dalam/endometrium yang banyak mengandung pembuluh darah dari uterus melalui vagina. Menstruasi dimulai saat pubertas, berhenti sesaat waktu hamil atau menyusui, dan berakhir saat menopause, ketika seorang perempuan berumur sekitar 40-50 tahun. Di Indonesia, menopause terjadi ratarata di atas usia 50 tahun. Proses Menstruasi Ovarium bayi perempuan yang baru lahir mengandung ratusan ribu sel telur, tetapi belum berfungsi. Ketika pubertas, ovariumnya mulai berfungsi dan terjadi proses yang disebut siklus menstruasi (jarak antara hari pertama menstruasi bulan ini dengan hari pertama menstruasi bulan berikutnya). Dalam satu siklus dinding rahim menebal sebagai persiapan jika terjadi kehamilan (akibat produksi hormon-hormon oleh ovarium). Sel telur

Seksualitas

29

yang matang akan berpotensi untuk dibuahi oleh sperma hanya dalam 24 jam. Bila ternyata tidak terjadi pembuahan maka sel telur akan mati dan terjadilah perubahan pada komposisi kadar hormon yang akhirnya membuat dinding rahim tadi akan luruh disertai perdarahan, inilah yang disebut menstruasi, Menstruasi yang pertama disebut menarche. Kapan menstruasi terjadi ? Kira-kira umur 9 tahun (paling lambat kira-kira 16 tahun). Variasi Ini terjadi karena proses pertumbuhan setiap orang berbeda-beda. Menstruasi biasanya terjadi setelah buah dada mulai membesar, rambut tumbuh di seputar alat vital dan di ketiak, dan vagina mengeluarkan cairan keputih-putihan. Berapa lama masa menstruasi berlangsung ? Rata-rata masa menstruasi berlangsung empat sampai lima hari. Namun ada juga yang mengalami haid hanya tiga hari, ada juga yang sampai satu minggu. Apakah akan terjadi berulang-ulang ? Ya. Menstruasi akan terus selama sel telur yang matang tidak dibuahi sperma. Bagaimana menghitung siklus menstruasi ? Pada kebanyakan perempuan, siklus haid berkisar antara 28 sampai 29 hari. Namun demikian, siklus yang berlangsung dari 20 sampai 35 hari masih dianggap normal. Siklus menjadi teratur setelah tahun pertama dan seterusnya. a. Siklus menstruasi pada setiap orang tidak sama. Siklus menstruasi yang normal sekitar 24–31 hari tetapi ada juga yang kurang atau lebih dari siklus menstruasi yang normal. Siklus ini tidak selalu sama setiap bulannya. Perbedaan siklus ini ditentukan oleh beberapa faktor, misalnya gizi, stres dan usia. Pada masa remaja biasanya emang mempunyai siklus yang belum teratur, bisa maju atau mundur beberapa hari. Pada masa remaja, hormon-hormon seksualnya belum stabil. b. Semakin dewasa biasanya siklus menstruasi menjadi lebih teratur, walaupun tetap saja bisa maju atau mundur karena faktor stres atau kelelahan.

30

Seksualitas

c. Biasanya paling lambat setelah satu tahun sejak menstruasi pertama, siklus menstruasi sudah mulai teratur. Namun bisa juga tidak, karena dipengaruhi oleh kondisi emosional atau oleh perubahan kebiasaan. d. Bila masa haid tetap tidak teratur sampai dua tahun sejak mulai pertama haid, maka harus segera menghubungi dokter. 3. Perubahan fisik pada laki-laki Hormon testosteron akan membantu tumbuhnya bulu-bulu halus disekitar ketiak, kemaluan, wajah (janggut dan kumis), terjadi perubahan suara pada remaja laki-laki, tumbuhnya jerawat dan mulai diproduksinya sperma yang pada waktu-waktu tertentu keluar sebagai mimpi basah. Mimpi Basah secara alamiah sperma akan keluar saat tidur, sering pada saat mimpi tentang seks, disebut ’mimpi basah’. Mimpi basah sebetulnya merupakan salah satu cara tubuh laki-laki ejakulasi. Ejakulasi terjadi karena sperma, yang terus-menerus diproduksi, perlu dikeluarkan. Ini adalah pengalaman yang normal bagi semua remaja laki-laki. Proses mimpi basah a. Sperma yang telah diproduksi akan dikeluarkan dari testis melalui saluran/vas deferens kemudian berada dalam cairan mani yang ada di vesicula seminalis . b. Sperma disimpan dalam kantung mani, jika penuh akan secara otomatis keluar, dan jika tidak terjadi pengeluaran sperma ini akan diserap kembali oleh tubuh. c. Mimpi basah umumnya terjadi secara periodik, berkisar setiap 2– 3 minggu. d. Mereka yang sudah dewasa/menikah jarang mengalami mimpi basah karena mereka teratur mengeluarkannya melalui hubungan seksual dengan pasangan/istri. 4. Perubahan psikologis pada laki-laki dan perempuan a. Perubahan-perubahan kebutuhan, konflik nilai antara keluarga dengan lingkungan dan perubahan fisik menyebabkan remaja sangat sensitif. b. Remaja jadi sering bersikap irasional, mudah tersinggung, bahkan stres.

Seksualitas

31

Ciri-ciri tingkah prilaku remaja yang sedang puber : Mulai meninggalkan ketergantungan kepada keluarga dan ketenangan masa kecil. Butuh diterima oleh kelompoknya. Mulai banyak menghabiskan waktunya dengan teman-teman sebaya. Mulai mempelajari sikap serta pandangan yang berbeda antara keluarganya dengan lingkungan sekitar (tentang moral, seksualitas, dll). Mulai menghadapi konflik dan harus memutuskan apa saja norma yang harus diambil dari lingkungan sekitar, serta berapa banyak ajaran orang tuanya yang harus dia tolak. Mulai muncul kebutuhan akan privasi. Mulai muncul kebutuhan keintiman dan ekspresi erotik. Mulai memperhatikan penampilan. Tertarik pada lawan jenis. Ingin menjalin hubungan yang lebih dekat pada lawan jenisnya. D. Sistem (Anatomi, Fungsi dan Proses) Alat Reproduksi Remaja Dalam Sistem (anatomi, fungsi dan proses) alat reproduksi akan diuraikan tentang organ reproduksi baik pria maupun wanita beserta fungsinya, kehamilan dan proses disekitar kehamilan dan persalinan. 1. Organ reproduksi perempuan Berikut adalah gambaran organ reproduksi perempuan beserta penjelasan fungsinya.

32

Seksualitas

a. Ovarium (indung telur) Yaitu organ di kiri dan kanan rahim di ujung saluran fimbrae (umbaiumbai) dan terletak di rongga pinggul indung telur berfungsi mengeluarkan sel telur (ovum), sebulan sekali indung telur kiri dan kanan secara bergiliran mengeluarkan sel telur. Sel telur adalah sel yang dihasilkan oleh indung telur yang dapat dibuahi oleh sperma sehingga terjadi janin. Bila tidak dibuahi, akan ikut keluar bersama darah pada saat menstruasi. b. Fimbrae (umbai-umbai) Dapat dianalogikan dengan jari-jari tangan.Umbai-umbai ini berfungsi untuk menangkap ovum yang dikeluarkan indung telur. c. Tuba Falopi (saluran telur) Yaitu saluran di kiri dan kanan rahim yang berfungsi untuk dilalui oleh ovum dari indung telur menuju rahim. Ujungnya adalah fimbrae. d. Uterus (rahim) Yaitu tempat calon bayi dibesarkan, bentuknya seperti buah alpukat gepeng dan berat normalnya antara 30 - 50 gram. Pada saat tidak hamil, besar rahim kurang lebih sebesar telur ayam kampung. e. Cervix (leher rahim) Yaitu bawah rahim bagian luar yang ditetapkan sebagai batas penis masuk ke dalam vagina. Pada saat persalinan tiba, leher rahim membuka sehingga bayi dapat keluar. f. Vagina (lubang senggama) Yaitu sebuah saluran berbentuk silinder dengan diameter dinding depan ± 6,5 cm dan dinding belakang ± 9 cm yang bersifat elastis dengan berlipat-lipat. Fungsinya sebagai tempat penis berada waktu bersanggama, tempat keluarnya menstruasi dan bayi. g. Mulut vagina Yaitu awal dari vagina, merupakan rongga penghubung rahim dengan bagian luar tubuh. Lubang vagina ini ditutupi oleh selaput dara. Hymen (selaput dara) yaitu selaput tipis yang terdapat di muka liang vagina. Selaput dara tidak mengandung pembuluh darah.

Seksualitas

33

2. Organ Reproduksi Laki-Laki Berikut adalah gambaran organ reproduksi laki-laki beserta penjelasan fungsinya.

a. Penis Berfungsi sebagai alat sanggama dan sebagai saluran untuk pembuangan sperma dan air seni. Pada keadaan biasa, ukuran penis kecil. Ketika terangsang secara seksual darah banyak dipompakan ke penis sehingga berubah menjadi tegang dan besar disebut ereksi (lihat bagian ereksi). b. Glans Adalah bagian depan atau kepala penis. Glans banyak mengandung pembuluh darah dan syaraf. Kulit yang menutupi bagian glans disebut foreskin (Preputium). Dibeberapa negara memiliki kebiasaan membersihkan daerah sekitar preputium ini atau yang dikenal dengan sunat. Sunat dianjurkan karena memudahkan pembersihan penis sehingga mengurangi kemungkinan terkena infeksi, radang dan beberapa macam kanker. c. Uretra (saluran kencing) Yaitu saluran untuk mengeluarkan air seni dan air mani. Mulut uretra adalah awal dari saluran kencing / uretra. d. Vas deferens (saluran sperma) Adalah saluran yang menyalurkan sperma dari testis menuju ke prostat. Vas deferens panjangnya ± 4,5 cm dengan diameter ± 2,5 mm. e. Epididimis Adalah saluran-saluran yang lebih besar dari vas deferens.

34

Seksualitas

f.

g.

h. i.

j.

Bentuknya berkelok-kelok dan membentuk bangunan seperti topi. Sperma yang dihasilkan oleh testis akan berkumpul di Epididymis. Testis (pelir) Berjumlah dua buah untuk mereproduksi sperma setiap hari dengan bantuan testosteron. Testis berada di dalam scrotum, di luar rongga panggul karena pertumbuhan sperma membutuhkan suhu yang lebih rendah dari pada suhu tubuh. Sperma yaitu sel yang berbentuk seperti berudu berekor hasil dari testis yang dikeluarkan saat ejakulasi bersama cairan mani dan bila bertemu dengan sel telur yang matang akan terjadi pembuahan. Scrotum Adalah kantung kulit yang melindungi testis, berwarna gelap dan berlipat-lipat. Scrotum adalah tempat bergantungnya testis. Scrotum mengandung otot polos yang mengatur jarak testis ke dinding perut dengan maksud mengatur suhu testis agar relatif tetap. Kelenjar prostat Yaitu kelenjar yang menghasilkan hormon lakilaki (testosteron). Vesikula seminalis Berfungsi menghasilkan sekaligus menampung cairan mani sebagai media pengantar sperma. Kandung kencing Adalah tempat penampungan sementara air yang berasal dari ginjal (air seni).

3. Kehamilan Pengertian Kehamilan merupakan suatu bentuk alamiah reproduksi manusia, yaitu proses regenerasi yang diawali dengan pertemuan sel telur perempuan dengan sel sperma laki-laki yang membentuk suatu sel (embrio) dimana merupakan cikal bakal janin, dan berkembang didalam rahim sampai akhirnya dilahirkan sebagai bayi. a. Kondisi yang Menyebabkan Kehamilan Usia Subur yaitu usia dimana seorang individu secara seksual sudah matang, pada umur yang bervariatif untuk pria dan wanita. Untuk pria dimulai sejak diproduksinya sperma, biasanya ditandai dengan

Seksualitas

35

mimpi basah. Untuk perempuan dimulai sejak diproduksinya sel telur, ditandai dengan terjadinya menstruasi. Menopause (berakhirnya usia subur) adalah saat tidak diproduksinya lagi sel telur pada perempuan. Menopause terjadi pada usia sekitar 40-50 tahun. Pada laki-laki dikenal dengan nama andropause, yaitu tidak diproduksinya lagi sperma. Pada andropause produksi testosteron menurun, bukan berhenti. Usia terjadinya andropause lebih variatif (bisa di atas 60 bahkan 70an). Variasi usia menopause dan andropause disebabkan oleh banyak faktor, diantaranya faktor genetis maupun gizi. Melakukan Hubungan Seksual yaitu mempertemukan alat kelamin laki-laki dan perempuan hingga terjadi penetrasi. Pertemuan Sperma dan Ovum Kehamilan diawali dengan keluarnya sel telur yang telah matang dari indung telur. Sel telur yang matang (yang berada di saluran telur) yang bertemu sperma (yang masuk) akan menyatu membentuk sel yang akan bertumbuh (zygote). Baik sel telur maupun sel sperma harus berada dalam kondisi sehat. Zygote akan membelah dari satu sel menjadi dua sel lalu membelah menjadi 4 sel dan seterusnya berkembang sambil bergerak menuju rahim. Sesampainya di rahim hasil konsepsi tersebut akan menanamkan diri pada dinding rahim(uterus), sel yang tertanam tersebut disebut embrio. Jika embrio tersebut bertahan hingga dua bulan untuk selanjutnya dia akan disebut janin (fetus) sampai pada saat bayi dilahirkan. b. Tanda-Tanda Kehamilan 1). Tidak datang haid 2). Pusing dan muntah pada pagi hari 3). Buah dada membesar 4). Daerah sekitar puting susu menjadi agak gelap 5). Perut membesar 6). Terdengar detak jantung janin 7). Ibu merasakan gerakan bayi 8). Teraba bagian bayi

36

Seksualitas

9). Terlihatnya janin melalui pemeriksaan USG c. Keadaan Ideal Untuk Hamil Kesiapan seorang perempuan untuk hamil atau mempunyai anak ditentukan oleh kesiapan dalam tiga hal, yaitu kesiapan fisik, kesiapan mental/emosi/ psikologis dan kesiapan sosial-ekonomi. Kesiapan fisik Yaitu apabila seorang perempuan telah menyelesaikan pertumbuhan tubuhnya, yaitu sekitar usia 20 tahun Kesiapan mental/emosional/psikologis Bila seorang perempuan dan pasangannya merasa telah ingin mempunyai anak dan merasa telah siap menjadi orang tua termasuk mengasuh dan mendidik anaknya. Kesiapan sosial-ekonomi Bila orangtua sudah siap memenuhi kebutuhan-kebutuhan seperti: makan minum, pakaian, tempat tinggal dan kebutuhan pendidikan bagi anaknya. Meskipun seorang remaja perempuan telah melampaui usia 20 tahun tetapi jika ia dan pasangannya belum mampu memenuhi kebutuhan sandang pangan dan tempat tinggal bagi keluarganya maka ia belum dapat dikatakan siap untuk hamil dan melahirkan. Apa yang terjadi jika kamu menikah/hamil pada usia sangat muda (di bawah 20 tahun) ? Perempuan yang belum mencapai usia 20 tahun sedang berada di dalam proses pertumbuhan dan perkembangan fisik. Karena tubuhnya belum berkembang secara maksimal, maka perlu dipertimbangkan hambatan/kerugian antara lain: 1). Ibu muda pada waktu hamil kurang memperhatikan kehamilannya termasuk kontrol kehamilan. Ini berdampak pada meningkatnya berbagai resiko kehamilan 2). Ibu muda pada waktu hamil sering mengalami ketidakteraturan tekanan darah yang dapat berdampak pada keracunan kehamilan serta kejang yang berakibat pada kematian 3). Penelitian juga memperlihatkan bahwa kehamilan usia muda (di bawah 20 tahun) sering kali berkaitan dengan

Seksualitas

37

munculnya kanker rahim. Ini erat kaitannya dengan belum sempurnanya perkembangan dinding rahim. d. Perawatan Kehamilan Selama kehamilan pemeriksaan ke bidan atau dokter minimal dilakukan sebanyak 4 kali. Pemeriksaan pertama dilakukan paling tidak pada akhir minggu ke 16 (bulan keempat kehamilan) untuk melihat adanya penyakit (anemia, penyakit menular seksual, malaria). Dianjurkan pemberian tablet zat besi dan imunisasi TT pertama pada ibu hamil. Pemeriksaan kehamilan kedua dilakukan pada bulan ke 6 atau ke 7 dari kehamilan. Pemeriksaan kehamilan ketiga dilakukan pada bulan ke 8, untuk kemungkinan keracunan kehamilan dengan melakukan pemeriksaan tekanan darah, kaki dan tangan (ada atau tidaknya pembengkakan), keluhan pusing dan pandangan kabur, serta mulai merencanakan tempat dan penolong persalinan. Pemeriksaan kehamilan keempat dilakukan pada bulan ke 9, yaitu dengan memeriksa posisi atau letak bayi dan sekali lagi memastikan tempat dan penolong persalinan. e. Persalinan Persalinan yang berisiko tinggi dapat terjadi apabila: Terlalu muda (usia ibu hamil kurang dari 20 tahun). Terlalu tua (usia ibu hamil lebih dari 35 tahun). Terlalu banyak (jumlah anak sudah lebih dari 3 orang). Terlalu dekat (jarak kehamilan kurang dari 3 tahun). Riwayat kehamilan dan persalinan yang buruk (persalinan macet, operasi, lahir mati, lahir prematur, kehamilan kembar, atau mengalami keguguran 3 kali berturut-turut ). Adanya kelainan letak bayi dalam kandungan. f. Beberapa tanda bahaya kehamilan dan persalinan 1). Bila tanda-tanda ini muncul perlu dilakukan rujukan ke rumah sakit dimana persalinan harus segera ditolong tenaga medis. 2). Terjadi perdarahan. 3). Pengeluaran cairan pada kehamilan.

38

Seksualitas

4). Pucat dan berat badan kurang dari 45 Kg. 5). Gejala kejang yang timbul tiba-tiba. 6). Pembengkakan di tubuh terutama pada kaki, pandangan kabur, dan sering sakit kepala. 7). Tekanan darah yang meningkat. 8). Demam dengan temperatur suhu diatas 38 derajat celcius. g. Pasca Persalinan a. Perawatan bayi Segera menyusui setelah melahirkan, berikan ASI yang pertama keluar (disebut kolostrum dan berwarna kuning) pada bayi karena mengandung zat kekebalan dari ibu. Memberikan imunisasi kepada bayi karena imunisasi dapat melindungi bayi dari bahaya terserang penyakit menular seperti difteri, batuk rejan, tetanus, polio, TBC dan campak. Memberikan ASI secara eksklusif selama 6 bulan, kemudian baru makanan tambahan yang mengandung gizi yang baik sesuai dengan umur bayi. b. Apa yang perlu diketahui tentang ASI? Air Susu Ibu yang pertama keluar (Kolostrum) dan berwarna kuning merupakan susu yang bersih dan makanan yang paling cocok untuk bayi, serta mengandung kadar zat kekebalan untuk melindungi bayi dari penyakit menular. ASI mengandung gizi yang bernilai tinggi untuk pertumbuhan dan kecerdasan bayi. ASI mudah dicerna dan dihisap, tidak menyebabkan susah buang air besar dan alergi, selalu bersih dan segar serta mempunyai suhu yang sesuai untuk bayi dan anak. Juga dapat langsung diminum setiap saat dibutuhkan. ASI dapat menjalin hubungan batin yang erat bagi bayi dan ibunya. Pemberian ASI secara eksklusif (tanpa memberikan makanan tambahan apapun) diberikan sampai bayi berumur 6 bulan. c. Perawatan ibu Melakukan perawatan payudara untuk membantu keberhasilan ibu dalam menyusui bayinya (memperlancar dan memperbanyak ASI).

Seksualitas

39

Makan hidangan bergizi terutama yang mengandung banyak zat besi. Jika dirasakan kurang maka perlu mengkonsumsi tablet zat besi yang dosisnya menurut anjuran petugas medis. Menjaga kebersihan diri, tetapi sebaiknya tidak melakukan cara-cara tradisional yang berbahaya misalnya meletakkan abu yang sudah dipanaskan pada luka vagina. Melakukan senam secara teratur setelah persalinan. Melakukan pemeriksaan pasca persalinan kepada mereka yang ahli. h. Pengaturan Kehamilan Alasan perlunya pengaturan kehamilan Memulihkan kesehatan dan kesiapan fisik setelah melahirkan. Dapat merencanakan kehamilan berikutnya. Meningkatkan konsentrasi untuk mengasuh anak. Merencanakan kesiapan ekonomi. Cara mengatur kehamilan Alat dan Obat kontrasepsi (alokon) digunakan pada program keluarga berencana untuk menunda, mengatur jarak dan mencegah terjadinya kehamilan. Remaja sebenarnya tidak membutuhkan alokon, tetapi pada beberapa kasus di mana terjadi remaja telah seksual aktif, atau pernah melakukan aborsi biasanya dilakukan konseling untuk mencari jalan keluarnya. Setelah melalui proses konseling, dapat diketahui perilaku remaja tersebut dan bila memang sulit untuk dihentikan aktifitas seksualnya dan tidak/belum mau menikah maka dapat dipertimbangkan konseling untuk penggunaan alokon. Konselor harus memiliki pengetahuan mengenai seluruh metode kontrasepsi beserta jenisnya, indikasi, kontraindikasi, cara kerja, efektivitas, efek samping, waktu penggunaan dan cara penggunaan yang benar. Mengapa remaja tidak dianjurkan menggunakan alat kontrasepsi ? Ada jenis alat kontrasepsi tertentu (misalnya IUD) tidak boleh digunakan pada rahim yang belum pernah hamil karena dapat merusak dinding rahim. Secara mental remaja yang menggunakan alokon akan merasa bahwa dia dapat berperilaku seksual aktif tanpa risiko kehamilan

40

Seksualitas

dalam arti dia akan permisif terhadap perilaku tersebut dan akan sangat mudah terjadi gonta-ganti pasangan, padahal semua alokon tetap punya angka kegagalan dan hubungan seksual tidak hanya berakibat kehamilan tetapi juga terkena IMS (Penyakit Menular Seksual). Lebih baik bila jalan keluar yang dipilih adalah pengendalian dorongan seksual, menikah atau mengalihkan ke aktifitas lain yang lebih positif. E. Konsekwensi Hubungan Pra Nikah 1. Kehamilan Tak Diinginkan (KTD) Pengertian Kehamilan yang tidak diinginkan (KTD) adalah kehamilan yang tidak diinginkan atau tidak diharapkan oleh salah satu atau keduaduanya calon orang tua bayi tersebut. Sebab KTD a. Ketidaktahuan atau rendahnya pengetahuan tentang perilaku seksual yang dapat menyebabkan kehamilan. b. Akibat pemerkosaan, diantaranya pemerkosaan oleh teman kencannya (date-rape). c. Tidak menggunakan alat kontrasepsi. d. Kegagalan alat kontrasepsi akibat mereka menggunakan alat kontrasepsi tanpa disertai pengetahuan yang cukup tentang metode kontrasepsi yang benar atau kegagalan alokonnya sendiri (efektivitas / efikasi) Dampak KTD Dampak fisik : pendarahan, komplikasi, kehamilan bermasalah, dll. Dampak psikologis : tidak percaya diri, malu, stres. Dampak sosial : drop-out sekolah, dikucilkan masyarakat, dll. 2. Aborsi Aborsi spontan (abortus spontane) adalah keguguran yang terjadi secara alamiah atau tidak sengaja. Aborsi buatan (abortus provokatus) adalah usaha penguguran yang disengaja. Ada dua cara melakukan aborsi buatan, yaitu cara yang aman secara medis dan cara yang tidak aman secara medis (self treatment/unsafe abortion). Aborsi dapat dibedakan atas indikasi medis (terapeuticus) dan Kriminal (Criminalis)

Seksualitas

41

Alasan remaja memilih aborsi : a. Ingin terus melanjutkan sekolah atau kuliah. b. Takut pada kemarahan orangtua. c. Belum siap secara mental dan ekonomi untuk menikah dan mempunyai anak. d. Malu pada lingkungan sosial bila ketahuan hamil sebelum nikah. e. Tidak mencintai pacar yang menghamili. f. Tidak tahu status anak nantinya karena kehamilan terjadi akibat perkosaan, terlebih bila pemerkosa tidak dikenal oleh si remaja putri. Mengapa aborsi cenderung dilakukan dengan usaha ‘Self treatment’ ? Aborsi di Indonesia illegal, sehingga remaja yang mengalami KTD tidak dapat mengakses pelayanan aborsi. Tenaga medis tidak mau mengambil risiko melakukan aborsi kecuali atas indikasi medis. Tidak semua remaja mencoba pergi ke dukun karena takut konsekuensi negatif dari layanan yang tidak higienis dan tidak profesional. Mereka mencoba usaha-usaha self-treatment karena percaya pada cerita atau pengalaman orang lain (biasanya teman/sahabat mereka) dan mempercayai bahwa usaha-usaha itu akan berhasil menggugurkan kandungan mereka. Tindakan aborsi mengandung risiko yang cukup tinggi, bahkan dapat menyebabkan kematian, apabila dilakukan tidak sesuai standar profesi medis, misalnya dengan cara : Penggunaan ramuan yang membuat panas rahim seperti nanas muda yang dicampur dengan merica atau obat-obatan yang keras lainnya. Manipulasi fisik, seperti melakukan pijatan pada rahim agar janin terlepas dari rahim. Menggunakan alat bantu tradisional yang tidak steril (misalnya ujung bambu yang diruncingkan, daun alang-alang) yang dapat mengakibatkan infeksi pada rahim. Dampak aborsi sangat berbahaya bagi kesehatan dan keselamatan, serta dampaknya dapat berakibat baik secara fisik maupun psikologis. Dampak fisik: Aborsi yang dilakukan secara sembarangan (oleh mereka yang tidak terlatih) dapat menyebabkan kematian bagi ibu hamil.

42

Seksualitas

Perdarahan yang terus menerus serta infeksi yang terjadi setelah tindakan aborsi merupakan sebab utama kematian wanita yang melakukan aborsi. Dampak psikologis: Perasaan bersalah seringkali menghantui pasangan khususnya perempuan setelah mereka melakukan tindakan aborsi. Konseling mutlak diperlukan kepada pasangan sebelum mereka memutuskan aborsi. Tindakan aborsi harus diyakini sebagai tindakan terakhir jika alternatif lain sudah tidak dapat diambil. Apa akibat yang timbul bila aborsi dilakukan secara tidak aman ? a. Pendarahan sampai menimbulkan shock dan gangguan neurologis/ syaraf di kemudian hari. Pendarahan juga dapat mengakibatkan kematian. b. Infeksi alat reproduksi karena kuretasi yangdilakukan secara tidak steril. Hal tersebut dapat membuat perempuan mengalami kemandulan. c. Risiko terjadinya ruptur uterus (robek rahim) besar dan penipisan dinding rahim akibat kuretasi. Hal tersebut dapat menyebabkan kemandulan karena rahim yang robek harus diangkat seluruhnya. d. Terjadinya fistula genital traumatis. Fistula genital adalah timbulnya suatu saluran/hubungan yang secara normal tidak ada antara saluran genital dan saluran kencing atau saluran pencernaan. 3. Infeksi Menular Seksual (IMS) Infeksi Menular Seksual (IMS) adalah infeksi yang menyerang organ kelamin seseorang dan sebagian besar ditularkan melalui hubungan seksual. Penyakit menular seksual akan lebih berisiko bila melakukan hubungan seksual dengan berganti-ganti pasangan baik melalui vagina, oral maupun anal. Jenis-jenis IMS a. Gonore/GO (Kencing nanah) Penyebab: Bakteri Neisseria Gonorrhea. Masa inkubasi: 2-10 hari setelah kuman masuk ke tubuh. Gejala pada pria: Dari uretra (lubang kencing) keluar cairan berwarna putih, kuning kehijauan, rasa gatal, panas dan nyeri. Mulut uretra bengkak dan agak merah

Seksualitas

43

Gejala pada wanita: Terdapat keputihan (cairan vagina), kental, berwarna kekuningan Rasa nyeri di rongga panggul Rasa sakit waktu haid Akibat: Penyakit radang panggul, kemungkinan kemandulan Infeksi mata pada bayi yang dilahirkan Memudahkan penularan HIV Lahir muda, cacat bayi, lahir mati b. Sifilis (Raja Singa) Penyebab: Bakteri Treponema Pallidum Masa inkubasi: 2-6 minggu, kadang-kadang sampai 3 bulan sesudah kuman masuk ke tubuh melalui hubungan seksual. Gejala: Luka pada kemaluan tanpa rasa nyeri biasanya tunggal, kadangkadang bisa sembuh sendiri Bintil/bercak merah di tubuh, tanpa gejala klinis yang jelas Kelainan syaraf, jantung, pembuluh darah dan kulit Akibat: Jika tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan berat pada otak dan jantung Selama masa kehamilan dapat ditularkan pada bayi dalam kandungan dan dapat menyebabkan keguguran, lahir cacat memudahkan penularan HIV c. Herpes Genitalis Penyebab: Virus Herpes Simplex Masa inkubasi: 4-7 hari setelah virus masuk ke tubuh, dimulai dengan rasa terbakar atau rasa kesemutan pada tempat virus masuk. Gejala: Bintil-bintil berkelompok seperti anggur yang sangat nyeri pada kemaluan Kemudian pecah dan meninggalkan luka yang kering berkerak, lalu hilang sendiri Gejala kambuh lagi seperti di atas namun tidak senyeri pada tahap awal, biasanya hilang dan timbul, kambuh apabila ada

44

Seksualitas

faktor pencetus (misalnya stres) dan menetap seumur hidup Akibat: Rasa nyeri berasal dari syaraf Dapat ditularkan kepada bayi pada waktu lahir Dapat menimbulkan infeksi baru, penularan pada bayi dan menyebabkan lahir muda, cacat bayi dan lahir mati Memudahkan penularan HIV Kanker leher rahim d. Trikomonas Vaginalis Penyebab: Sejenis Protozoa Trikomonas Vaginalis Masa inkubasi: 3-28 hari setelah kuman masuk ke tubuh Gejala: Cairan vagina (keputiihan encer, berwarna kuning kehijauan, berbusa dan berbau busuk Bibir kemaluan agak bengkak, kemerahan, gatal, berbusa dan terasa tidak nyaman Akibat: Kulit seputar bibir kemaluan lecet Dapat menyebabkan bayi prematur Memudahkan penularan HIV e. HIV dan AIDS Penjelasan detail dapat dilihat pada bahan ajar tentang HIV dan AIDS. Pencegahan IMS Tidak melakukan hubungan seksual sama sekali Menjalankan perilaku seksual yang sehat Menghindari berhubungan seksual dengan berganti-ganti pasangan Menggunakan kondom ketika melakukan hubungan seksual berisiko tinggi Memeriksakan segera bila ada gejala-gejala IMS yang dicurigai. Yang terbaik bagi remaja agar tidak terkena IMS adalah : Menghindari melakukan hubungan seksual sebelum menikah Melakukan kegiatan-kegiatan positif (menghilangkan keinginan

Seksualitas

45

melakukan hubungan seksual) Mencari informasi yang benar sebanyak mungkin tentang risiko tertular IMS Meningkatkan ketahanan moral melalui pendidikan agama Mendiskusikan dengan orang tua, guru atau teman sebaya mengenai hal-hal yang berkaitan dengan perilaku seksual, jangan malu untuk bertanya Menolak ajakan pasangan yang meminta untuk melakukan hubungan seksual Mengendalikan diri saat bermesraan Bersikap waspada jika diajak ke suatu tempat yang sepi dan berbahaya. Pengobatan IMS yang disebabkan oleh bakteri dapat disembuhkan, sedangkan IMS yang disebabkan oleh virus tidak. Satu-satunya cara adalah berobat ke dokter atau tenaga kesehatan. Jika kita terkena IMS, pasangan kita juga harus diperiksa dan diobati, serta jangan mengobati diri sendiri. Patuhi cara pengobatan sesuai petunjuk yang diberikan oleh dokter atau tenaga kesehatan untuk memastikan kesembuhan. Hindari hubungan seksual selama masih ada keluhan/gejala. Bila hamil, beritahukan dokter atau tenaga kesehatan. Bagaimana cara pengobatan IMS yang benar ? Sebelum pengobatan dilakukan, perlu dipastikan terlebih dahulu bahwa tubuh sudah dijangkiti IMS. Periksa ke dokter atau laboratorium. Untuk mengobati IMS, perlu diperhatikan : Jangan sekali-kali minum obat tanpa konsultasi dokter Beri tahu bila ada riwayat alergi Sedapat mungkin pasangan seksual diajakserta untuk berobat untuk menghindari penularan berulang Hindari hubungan seksual selama masih ada gejala IMS

46

Seksualitas

MODUL

EMPAT
HIV dan AIDS
A. Pendahuluan Jumlah remaja yang cukup besar dengan permasalahan yang semakin kompleks harus menjadi perhatian Pemerintah dan masyarakat terutama dengan perilaku remaja yang cenderung berisiko. Oleh karena itu para remaja perlu dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan tentang kesehatan reproduksi, termasuk substansi tentang HIV dan AIDS, agar remaja lebih bertanggungjawab terhadap kehidupan reproduksinya. Bahan pembelajaran HIV dan AIDS ini diperlukan sebagai materi yang diberikan kepada para peserta Pelatihan Calon Pendidik Sebaya KRR sebagai modal dalam memberi informasi dan pendidikan kesehatan reproduksi remaja kepada teman sebayanya. Diharapkan dengan penguasaan materi ini para peserta Pelatihan mempunyai pengetahuan dan wawasan yang luas sebagai Pendidik Sebaya serta dapat membantu teman sebaya dalam memahami dan mendalami bebagai hal yang berkaitan dengan HIV dan AIDS. Mengingat para remaja sangat membutuhkan informasi tentang HIV dan AIDS maka pengetahuan ini merupakan salah satu materi yang harus dikuasai oleh pendidik sebaya kesehatan reproduksi remaja. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU) Setelah Pelatihan selesai diharapkan para peserta dapat menguasai dan memahami pengetahuan tentang HIV dan AIDS. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) Peserta diharapkan dapat : 1. Menjelaskan pengertian tentang HIV dan AIDS 2. Menjelaskan proses penularan HIV dan AIDS

HIV dan AIDS

47

3. Menjelaskan upaya pencegahan dan penanggulangan masalah HIV dan AIDS 4. Menjelaskan syarat dan langkah-langkah untuk VCT (Voluntary Counselling Test) 5. Menjelaskan stigma dan diskriminasi Ruang Lingkup Proses penularan dan penyebaran HIV dan AIDS 1. Pencegahan dan penanggulangan HIV dan AIDS 2. Pemeriksaan/test HIV dan AIDS 3. Stigma dan Diskriminasi B. Pengertian HIV dan AIDS HIV adalah singkatan dari Human Immunodeficiency Virus. Virus ini menurunkan sampai merusak sistem kekebalan tubuh manusia. Setelah beberapa tahun jumlah virus semakin banyak sehingga sistem kekebalan tubuh tidak lagi mampu melawan penyakit yang masuk. Ketika individu sudah tidak lagi memiliki sistem kekebalan tubuh maka semua penyakit dapat dengan mudah masuk ke dalam tubuh. Selanjutnya AIDS adalah singkatan dari Acquired Immuno Deficiency Syndrome atau kumpulan berbagai gejala penyakit akibat turunnya kekebalan tubuh individu akibat HIV. Kasus AIDS pertama sekali dilaporkan di Los Angeles oleh Gottleib dan kawan-kawan pada tanggal 5 Juni 1981, walaupun sebenarnya telah ditemukan di rumah sakit-rumah sakit di Negara Afrika Sub-Sahara pada akhir tahun 1970-an, sedangkan kasus AIDS di Indonesia ditemukan di Bali pada tahun 1987 (dilaporkan oleh Jaringan Epidemiologi Nasional tahun 1993). Setelah ditemukannya kasus AIDS pertama kali di Los Angeles terus dilakukan pengamatan teradap kasus yang ada dengan melihat peningkatan kasus infeksi yang tidak lazim berupa infeksi oportunistik yang merusak sistem kekebalan tubuh, terutama pada para homoseks. Semula para doker tidak mengetahui penyebab rusaknya kekebalan tadi. Sebelumnya infeksi oportunistik ini hanya dilaporkan terjadi pada orangorang yang sistem kekebalan tubuhnya rusak oleh kanker atau oleh obatobat penekan sistem kekebalan tubuh misalnya mereka yang menjalani pencangkokan organ tubuh. Karena sistem kekebalan tubuhnya menjadi

48

HIV dan AIDS

sangat lemah, penyakit yang tadinya tidak berbahaya akan menjadi sangat berbahaya. Kondisi ini kemudian diberi nama AIDS. Sementara itu HIV ditemukan oleh Dr.Luc Montagnier dkk dari Institut Paseur Perancis dan mereka berhasil menisolasi virus penyebab AIDS. Kemudian pada bulan Juli 1994 Dr. Robert Galoo dari Lembaga Kanker Nasional Amerika Serikat menyatakan bahwa dia menemukan virus baru dari seseorang pasien penderita AIDS yang diberi nama HTLV-III dan virus ini terus berkembang dengan nama HIV. Kemudian Ilmuwan lainnya, J.Levy juga menemukan virus penyebab AIDS yang ia namakan AIDS related virus yang disingkat ARV. Akhir Mei 1986 Komisi Taksonomi International sepakat menyebut nama virus AIDS ini dengan HIV. Istilah HIV dan AIDS sering bersama tetapi terpisah karena orang yang baru terpapar HIV belum tentu menderita AIDS, hanya saja lama kelamaan sistem kekebalan tubuhnya makin lama semakin lemah sehingga semua penyakit dapat masuk ke dalam tubuh dan orang dalam fase ini artinya sudah masuk dalam kategori menderita AIDS. C. Proses Penularan dan Penyebaran HIV dan AIDS Syarat utama yang harus dipenuhi dalam penularan HIV untuk bisa masuk ke dalam tubuh melalui aliran darah, bisa berbentuk luka, pembuluh darah maupun lewat membrane mukosa (selaput lendir). Virus HIV bisa terdapat pada semua cairan tubuh manusia, tetapi yang bisa menjadi media penularan hanya ada pada: 1. Darah 2. Cairan sperma (air mani) 3. Cairan vagina Dari tiga cairan tersebut, HIV akan menular kepada orang lain jika ada salah satu jenis cairan orang yang terinfeksi HIV masuk ke dalam aliran darah orang yang tidak terinfeksi HIV Beberapa kegiatan yang dapat menularkan HIV yaitu : 1. Hubungan seksual yang tidak aman (tidak menggunakan kondom) dengan orang yang telah terinfeksi HIV. 2. Pengunaan jarum suntik, tindik, tattoo yang dapat menimbulkan luka dan tidak disterilkan, dipergunakan secara bersama-sama dan sebelumnya telah digunakan oleh orang yang trinfeksi HIV. 3. Melalui transfusi darah yang terinfeksi HIV.

HIV dan AIDS

49

4. Ibu hamil yang terinfeksi HIV pada anak yang dikandungnya pada saat: a. Antenatal yaitu saat bayi masih berada didalam rahim, melalui plasenta b. Intranatal yaitu saat proses persalinan, bayi terpapar darah ibu atau cairan vagina c. Post-natal yaitu setelah proses persalinan, melalui air susu ibu. Kenyataannya 25-35% dari semua bayi yang dilahirkan oleh ibu yang sudah terinfeksi di negara berkembang tertular HIV, dan 90% bayi dan anak yang tertular HIV tertular dari ibunya. HIV tidak menular melalui: a. Hubungan kontak sosial biasa dari satu orang ke orang lain di rumah, tempat kerja atau tempat umum lainnya. b. Makanan udara dan air (kolam renang, toilet, dll) c. Gigitan serangga/nyamuk d. Batuk, bersin, meludah e. Bersalaman, menyentuh, berpelukan atau cium pipi Orang yang sudah terinfeksi HIV biasanya sulit dibedakan dengan orang yang sehat di masyarakat. Mereka masih dapat melakukan aktivitas, badan terlihat sehat dan masih dapat bekerja dengan baik. Untuk sampai pada fase AIDS seseorang yang telah terinfeksi HIV akan melewati beberapa fase. Fase pertama Pada awal terinfeksi ciri-cirinya belum dapat dilihat meskipun yang bersangkutan melakukan test darah, karena pada fase ini system antibody terhadap HIV belum terbentuk, tetapi yang bersangkutan sudah dapat menulari orang lain. Masa ini disebut dengan window periode biasanya antara 1-6 bulan. Fase kedua Fase ini berlangsung lebih lama sekitar 2-10 tahun setelah terinfeksi HIV. Pada fase kedua orang ini sudah HIV positif dan belum menampakan gejala sakit, tetapi sudah dapat menularkan pada orang lain. Fase ketiga Pada fase ketiga muncul gejala-gejala awal penyakit yang disebut dengan penyakit yang terkait dengan HIV. Tahap ini belum dapat disebut dengan gejala AIDS. Gejala-gejala yang berkaitan dengan infeksi HIV antara lain:

50

HIV dan AIDS

1. Keringat berlebihan pada waktu malam 2. Diare terus menerus 3. Pembengkakan kelenjar getah bening 4. Flu tidak sembuh-sembuh 5. Nafsu makan berkurang dan lemah 6. Berat badan terus berkurang Pada fase ketiga, sistem kekebalan tubuh mulai berkurang. Fase keempat Fase keempat sudah masuk pada tahap AIDS. AIDS baru dapat terdiagnosa setelah kekebalan tubuh sangat berkurang dilihat dari jumlah sel-T nya (dibawah 2001 mikro liter) dan timbul penyakit tertentu yang disebut dengan infeksi oportunistik, yaitu: 1. Kanker khususnya kanker kulit yang disebut Sarcoma Kaposi 2. Infeksi paru-paru yang menyebabkan radang paru-paru dan kesulitan bernafas (TBC umumnya diderita oleh pengidap AIDS) 3. Infeksi usus yang menyebabkan diare parah selama berminggu-minggu. 4. Infeksi otak yang menyebabkan kekacauan mental, sakit kepala dan sariawan. Menurut para ahli medis pada fase ini perlu pemeriksaan darah kembali dan diukur persentase sel darah putih yang belum terbunuh virus HIV. Sebenarnya seseorang yang terinfeksi HIV akan memasuki fase AIDS sangat tergantung pada gizi yang dia makan, dan obat-obatan yang membantu proses pembentukan pertahanan tubuh. Selama ini orang yang terinfeksi HIV akan meninggal karena penyakit-penyakit yang menyerang tubuh sedangkan system kekebalan tubuh lemah sekali. Mekanisme kerja HIV dalam tubuh manusia sampai saat ini terus diteliti. Namun secara umum telah diketahui HIV menyerang sel-sel darah pada sistem kekebalan tubuh yang tugasnya adalah menangkal infeksi, yaitu sel darah putih bernama limfosit yang disebut “sel T penolong”. HIV tergolong kelompok retrovirus, karena kemampuanya mengkopi cetak biru materi genetic dari sel-sel manusia yang ditumpanginya. Dengan proses ini HIV dapat mematikan sel-sel T. Setelah infeksi HIV berlangsung beberapa tahun, jumlah HIV sudah semakin banyak, sementara jumlah sel T menjadi semakin sedikit.

HIV dan AIDS

51

Semakin rendah jumlah sel T semakin rusak fungsi sistem kekebalan tubuh sehingga penyakit-penyakit yang tadinya tidak menyebabkan kelainan yang serius pada orang yang memiliki sistem kekebalan yang sehat seperti cacingan, jamuran, herpes dan lain-lain akan berkembang dengan parah. Hal ini disebut dengan “penurunan sistem kekebalan tubuh”. Orang tersebut mulai menampakkan gejala-gejala AIDS dan kondisinya akan terus memburuk hingga meninggal. Lamanya waktu dari mulai terinfeksi HIV sampai menunjukkan gejalagejala yang terkait dengan penurunan sistem kekebalan tubuh seseorang dan usaha yang dilakukan dalam merubah ke perilaku yang lebih sehat untuk menjaga kesehatan yang ada. Hasil penelitian WHO menunjukkan beberapa factor yang berpengaruh dalam perkembanan AIDS pada pengidap HIV antara lain: 1. Semakin tua pengidap HIV semakin cepat sampai ke tahap AIDS. Bayi yang terinfeksi HIV akan sampai ke tahap AIDS lebih cepat daripada orang dewasa yang mengidap HIV. 2. Orang yang telah mempunyai gejala minor pada waktu mulai tertular HIV lebih cepat sampai pada tahap AIDS daripada yang tanpa gejala. 3. Pengidap HIV yang merokok akan sampai pada tahap AIDS lebih cepat daripada yang tidak merokok. Sebetulnya cukup sulit untuk mengukur berapa lama waktu diantara infeksi HIV dan penyakit AIDS, sehingga banyak orang pengidap HIV tidak akan tahu kapan mereka tertular HIV.Akan tetapi perkiraan WHO 60 % dari orang dewasa pengidap HIV akan berkembang menjadi AIDS dalam waktu 12-13 tahun sesudah tertular HIV.Perkiraan para ahli menyebutkan pula bahwa sebagian besar pengidap HIV akan sampai ke tahap AIDS. Dewasa ini menunjukkan bahwa penderita HIV dan AIDS pada kelompok muda (usia produktif) meningkat tajam disebabkan oleh beberapa hal: 1. 2. 3. 4. Kaum muda lebih beresiko terhadap penularan infeksi Perilaku seksual yang tidak sehat dan tidak bertanggung jawab Jumlah kaum muda cukup besar Perkembangan teknologi tidak sejalan dengan kesiapan anak untuk bisa menerimanya 5. Anak muda berada pada posisi “transisi perilaku” atau masa gonjang-

52

HIV dan AIDS

ganjing sehingga mudah sekali terpengaruh dan keinginan lebih tinggi untuk mencoba. Fenomena Gunung Es 1. Kasus HIV dan AIDS bagaikan gunung es 2. Yang nampak hanyalah permukaan belaka namun kasus yang sesungguhnya jauh lebih besar daripada kasus yang nampak, maka terjadi apa yang disebut sebagai “Fenomena Gunung Es”. Artinya adalah data kasus mengenai jumlah angka individu yang terinfeksi HIV maupun individu yang AIDS bukan jumlah yang sebenarnya. WHO memperkirakan setiap 1 kasus yang ada, maka disekitarnya terdapat 100–200 kasus lainnya yang tidak terdeteksi 3. Terdapat banyak kasus HIV dan AIDS yang tidak dilaporkan mengingat pada fase awal AIDS selain tanpa gejala, juga tidak dapat dideteksi. Selain itu kesadaran masyarakat untuk melakukan tes HIV masih rendah.sehingga dimungkinkan masih banyak kasus yang tidak terdata, dan menjadikan data yang ada adalah bukan angka yang sebenarnya. D. Proses Pencegahan dan Penularan HIV dan AIDS: 1. Secara Umum Lima cara pokok untuk mencegah penularan HIV (A, B, C, D, E), yaitu: A : Abstinence - Memilih untuk tidak melakukan hubungan seks berisiko tinggi, terutama seks pranikah B : Be faithful - Saling setia dengan pasangannya C : Condom - Menggunakan kondom secara konsisten dan benar D : Drugs - Tolak penggunaan NAPZA E : Equipment - Jangan pakai jarum suntik bersama 2. Untuk Pengguna Napza Pencandu yang IDU dapat terbebas dari penularan HIV dan AIDS jika: a. Mulai berhenti menggunakan Napza, sebelum terinfeksi HIV b. Atau paling tidak, tidak memakai jarum suntik c. Atau paling tidak, sehabis dipakai, jarum suntik langsung dibuang d. Atau paling tidak kalau menggunakan jarum yang sama, sterilkan dulu, yaitu dengan merendam pemutih (dengan kadar campuran yang benar) atau direbus dengan ketinggian suhu yang benar. Proses ini biasa disebut bleaching (sterilisasi dengan pemutih)

HIV dan AIDS

53

3. Untuk Remaja Karena semua orang tanpa kecuali dapat tertular HIV apabila perilakunya sehari-hari termasuk dalam perilaku yang berisiko tinggi terpapar HIV,maka yang perlu dilakukan remaja antara lain : a. Tidak melakukan hubungan seks sebelum menikah. Yang ditekankan di sini yaitu hubungan seks tidak aman berisiko infeksi menular seksual (IMS), dan memperbesar risiko penularan HIV dan AIDS b. Mencari informasi yang lengkap dan benar yang berkaitan dengan HIV dan AIDS c. Mendiskusikan secara terbuka permasalahan yang sering dialami remaja, dalam hal ini tentang masalah perilaku seksual dengan orang tua, guru, teman maupun orang yang memang paham mengenai hal ini d. Menghindari penggunaan obat-obatan terlarang dan jarum suntik, tato dan tindik e. Tidak melakukan kontak langsung percampuran darah dengan orang yang sudah terpapar HIV f. Menghindari perilaku yang dapat mengarah pada perilaku yang tidak sehat dan tidak bertanggung jawab E. Pemeriksaan/Test HIV dan AIDS Seseorang tidak akan tahu apakah dia terinfeksi HIV dan AIDS atau tidak tanpa melakukan tes HIV dan AIDS lewat contoh darah dalam tubuhnya. Tes Darah HIV dan AIDS 1. Tes HIV adalah tes yang dilakukan untuk memastikan apakah individu yang bersangkutan telah dinyatakan terinfeksi HIV atau tidak 2. Tes HIV berfungsi untuk mengetahui adanya antibodi terhadap HIV atau mengetes adanya antigen HIV dalam darah 3. Ada beberapa jenis tes yang biasa dilakukan di antaranya yaitu: tes Elisa, Rapid test dan tes Western Blot. 4. Masing-masing alat tes memiliki sensitivitas atau kemampuan untuk menemukan orang yang mengidap HIV dan spesifitas atau kemampuan untuk menemukan individu yang tidak mengidap HIV. 5. Untuk tes antibodi HIV semacam Elisa memiliki sensitivitas yang tinggi.

54

HIV dan AIDS

6. Dengan kata lain persentase pengidap HIV yang memberikan hasil negatif palsu sangat kecil. Sedangkan spesifitasnya adalah antara 99,7%-99,90% dalam arti 0,1%-0,3% dari semua orang yang tidak berantibodi HIV akan dites positif untuk antibodi tersebut. 7. Untuk itu hasil Elisa positif perlu diperiksa ulang (dikonfirmasi) dengan metode Western Blot yang mempunyai spesifisitas yang lebih tinggi. Syarat dan Prosedur Tes Darah HIV dan AIDS Syarat tes darah untuk keperluan HIV adalah : a. Bersifat rahasia b. Harus dengan konseling baik pra tes maupun pasca tes c. Tidak ada unsur paksaan (sukarela), Sedangkan prosedur pemeriksaan darah untuk HIV dan AIDS meliputi beberapa tahapan yaitu : Pre tes konseling Identifikasi risiko perilaku seksual (pengukuran tingkat risiko perilaku) Penjelasan arti hasil tes dan prosedurnya (positif/negatif) Informasi HIV dan AIDS sejalas-jelasnya Identifikasi kebutuhan pasien, setelah mengetahui hasil tes Rencana perubahan perilaku Post tes konseling Penjelasan arti hasil tes dan prosedurnya (positif/negatif) Informasi HIV dan AIDS sejelas-jelasnya Identifikasi kebutuhan pasien, setelah mengetahui hasil tes Pemberian informasi ke Keluarga ODHA sejelas-jelasnya Memberikan dampingan Rencana perubahan perilaku Pemberian arti hasil test harus mempertimbangkan prosedur dan dampak yang mungkin timbul Tes darah Elisa Hasil tes Elisa (-) kembali melakukan konseling untuk penataan perilaku seks yang lebih aman (safer sex). Pemeriksaan diulang kembali dalam waktu 3-6 bulan berikutnya. hasil tes Elisa (+), konfirmasikan dengan Western Blot

HIV dan AIDS

55

Tes Western Blot Hasil tes Western Blot (+) laporkan kedinas kesehatan (dalam keadaan tanpa nama). Lakukan pasca konseling dan pendampingan (menghindari emosi putus asa keinginan untuk bunuh diri). Hasil tes Western Blot (-) sama dengan Elisa (-) F. Penata Laksanaan HIV dan AIDS Yang Harus Dilakukan Oleh ODHA 1. Mendekatkan diri pada Tuhan 2. Menjaga kesehatan fisik 3. Tetap bersikap / berpikir positif 4. Tetap mengaktualisasikan dirinya 5. Masuk dalam kelompok dukungan (support group) 6. Menghindari penyalahgunaan NAPZA 7. Menghindari seks bebas dan tidak aman 8. Berusaha mendapatkan terapi HIV dan AIDS Yang Dapat Dilakukan Oleh Masyarakat Terhadap ODHA Sebenarnya banyak hal yang dapat dilakukan kepada ODHA yaitu dengan memberikan dukungan. Dukungan di sini tentunya dalam pengertian yang luas, yaitu misalnya dengan memberikan kesempatan, dsb. Di antaranya anggota masyarakat harus peduli dengan penanggulangan epidemi AIDS dan mendukung ODHA untuk melawan diskriminasi, peduli terhadap ODHA yang sering mendapatkan penolakan dari orang lain. Pengobatan HIV dan AIDS HIV dan AIDS belum dapat disembuhkan 1. Sampai saat ini belum ada obat-obatan yang dapat menghilangkan HIV dari dalam tubuh individu. 2. Ada beberapa kasus yang menyatakan bahwa HIV dan AIDS dapat disembuhkan. Setelah diteliti lebih lanjut, pengobatannya tidak dilakukan dengan standar medis, tetapi dengan pengobatan alternatif atau pengobatan lainnya. 3. Obat-obat yang selama ini digunakan berfungsi menahan perkembangbiakan virus

56

HIV dan AIDS

4. HIV dalam tubuh, bukan menghilangkan HIV dari dalam tubuh. Hal inilah yang dialami Magic Johnson, pebasket tim LA Lakers. 5. Konsumsi obat-obatan dilakukan untuk menahan jalannya virus sehingga kondisi tubuh tetap terjaga. 6. Obat-obatan ARV sudah dipasarkan secara umum, untuk obat generic, biaya obat ARV sangat mahal. 7. Namun tidak semua orang yang HIV positif sudah membutuhkan obatobat ARV, ada kriteria khusus. 8. Jadi pengobatan HIV Magic Johnson belum tentu dapat diterapkan pada orang lain. 9. Meskipun semakin hari makin banyak individu yang dinyatakan positif HIV, namun sampai saat ini belum ada informasi adanya obat yang dapat menyembuhkan HIV dan AIDS. Bahkan sampai sekarang belum ada perkiraan resmi mengenai kapan obat yang dapat menyembuhkan AIDS atau vaksin yang dapat mencegah AIDS ditemukan. Upaya Pengobatan Untuk menahan lajunya tahap perkembangan virus beberapa obat yang ada adalah antiretroviral dan infeksi oportunistik. 1. Obat antiretroviral (ARV) adalah obat yang dipergunakan untuk retrovirus seperti HIV guna menghambat perkembang-biakan virus.Obat-obatan yang termasuk anti retroviral yaitu AZT, Didanoisne, Zaecitabine, Stavudine. 2. Obat infeksi oportunistik adalah obat yang digunakan untuk penyakit yang muncul sebagai efek samping rusaknya kekebalan tubuh. Yang penting untuk pengobatan oportunistik yaitu menggunakan obat-obat sesuai jenis penyakitnya, contoh: obat-obat anti TBC, dll. G. Stigma dan Diskriminasi Stigma Terhadap ODHA (Orang Dengan HIV dan AIDS) 1. Hubungan Sosial dengan penderita HIV dan AIDS akan membuat kita tertular penyakitnya 2. Bersalaman, menggunakan WC yang sama, tinggal serumah, menggunakan sprei yang sama dengan penderita HIV dan AIDS dapat membuat kita tertular. 3. HIV dan AIDS adalah penyakit kutukan.

HIV dan AIDS

57

Diskriminasi Terhadap ODHA (Orang Dengan HIV DAN AIDS) 1. Oleh masyarakat Masyarakat banyak meminta ODHA untuk dikarantina ke shelter khusus pengidap HIV dan AIDS, padahal tanpa media dan cara yang ada di atas HIV dan AIDS tidak akan tertular. Sebagian masyarakat melakukan diskriminasi karena: a. Kurang informasi yang benar bagaimana cara penularan HIV dan AIDS, hal-hal apa saja yang dapat menularkan dan apa yang tidak menularkan. b. Tidak percaya pada informasi yang ada sehingga ketakutan mereka terhadap HIV dan AIDS berlebihan. 2. Oleh penyedia layanan kesehatan a. Masih ada penyedia layanan kesehatan yang tidak mau memberikan pelayanan kepada penderita HIV dan AIDS. b. Hal ini disebabkan ketidaktahuan mereka terhadap penyakit ini dan juga kepercayaan yang mereka miliki.

58

HIV dan AIDS

MODUL

LIMA
NAPZA
A. Pendahuluan 1. Latar Belakang Salah satu upaya pemenuhan kebutuhan remaja yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi Remaja adalah penyiapan tenaga Konselor KRR yang memiliki pemahaman dan penguasaan akan Kesehatan Reproduksi. Dan sebagaimana kita ketahui, Kesehatan Reproduksi Remaja mempunyai muatan yang kita kenal sebagai triad KRR yakni Seksualitas, HIV dan AIDS dan Napza. Oleh karenanya, materi Napza ini diposisikan sebagai bacaan yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan Pelatihan Konseling KRR disamping buku/bacaan lainnya. 2. Tujuan Pembelajaran Tujuan Pembelajaran Umum (TPU) : Setelah mempelajari materi ini, diharapkan peserta memahami dan mengerti tentang Napza. a. Tujuan Pembelajaran Khusus : Menjelaskan tentang pengertian Napza. Menyebutkan tentang jenis-jenis narkotika, psikotropika dan miras termasuk efek samping, gejala-gejala keracunan (intoksikasi), gejala putus obat. Menjelaskan tentang penyalah gunaan, pencegahan dan penanggulangan penyalahgunaan Napza. Menjelaskan tentang berbagai mitos disekitar napza. B. Pengertian NAPZA a. Napza (Narkotika, Alkohol, Psikotropika, Zat Additif lainnya) zat

NAPZA

59

b.

c.

d.

e. f. g.

kimiawi yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia, baik secara oral (melalaui mulut), dihirup (melalui hidung). Kata lain yang sering dipakai adalah Narkoba (Narkotika, Psikotropika dan Bahan-bahan berbahaya lainnya). Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang dibedakan ke dalam golongan-golongan sebagaimana terlampir dalam undang-undang ini atau yang kemudian ditetapkan dengan Keputusan Menteri Kesehatan. Pecandu adalah orang yang menggunakan / menyalah gunakan narkotika dan dalam keadaan ketergantungan pada narkotika baik secara fisik maupun psikis. Ketergantungan narkotika adalah gejala dorongan untuk menggunakan narkotika secara terus menerus, toleransi dan gejala putus narkotika apabila penggunaan dihentikan. Penyalahgunaan adalah orang yang menggunakan narkotika tanpa sepengetahuan dan pengawasan dokter. Rehabilitasi medis adalah suatu proses kegiatan pemulihan secara terpadu untuk membebaskan pecandu dari ketergantungan narkotika. Rehabilitasi sosial adalah suatu proses kegiatan pemulihan secara terpadu baik fisik, mental maupun sosial agar bekas pecandu narkotika dapat kembali melaksanakan fungsi sosial dalam kehidupan masyarakat.

C. Jenis - Jenis NAPZA 1. Opioid (Opiad) Opioid atau opiat berasal dari kata opium, jus dari bunga opium, Papaver somniverum, yang mengandung kira-kira 20 alkaloid opium, termasuk morfin. Nama Opioid juga digunakan untuk opiat, yaitu suatu preparat atau derivat dari opium dan narkotik sintetik yang kerjanya menyerupai opiat tetapi tidak didapatkan dari opium. opiat alami lain atau opiat yang disintesis dari opiat alami adalah heroin (diacethylmorphine), kodein (3-methoxymorphine), dan hydromorphone (Dilaudid).

60

NAPZA

Efek samping yang ditimbulkan : Mengalami pelambatan dan kekacauan pada saat berbicara, kerusakan penglihatan pada malam hari, mengalami kerusakan pada liver dan ginjal, peningkatan resiko terkena virus HIV dan hepatitis dan penyakit infeksi lainnya melalui jarum suntik dan penurunan hasrat dalam hubungan sex, kebingungan dalam identitas seksual, kematian karena overdosis. Gejala putus obat : Gejala putus obat dimulai dalam enam sampai delapan jam setelah dosis terakhir. Biasanya setelah suatu periode satu sampai dua minggu pemakaian kontinyu atau pemberian antagonis narkotik. Sindroma putus obat mencapai puncak intensitasnya selama hari kedua atau ketiga dan menghilang selama 7 sampai 10 hari setelahnya. Tetapi beberapa gejala mungkin menetap selama enam bulan atau lebih lama, antara lain: kram otot parah dan nyeri tulang, diare berat, kram perut, rinorea lakrimasipiloereksi, menguap, demam, dilatasi pupil, hipertensi takikardia disregulasi temperatur, termasuk pipotermia dan hipertermia. Seseorang dengan ketergantungan opioid jarang meninggal akibat putus opioid, kecuali orang tersebut memiliki penyakit fisik dasar yang parah, seperti penyakit jantung. Turunan OPIOID (OPIAD) yang sering disalahgunakan adalah candu. 2. Alkohol Alkohol terdapat dalam minuman keras (MIRAS). Minuman keras terbagi dalam 3 (tiga) golongan yaitu: a. Gol. A berkadar Alkohol 01%-05% b. Gol. B berkadar Alkohol 05%-20% c. Gol. C berkadar Alkohol 20%-50% Beberapa jenis minuman beralkohol dan kadar yang terkandung di dalamnya: a. Bir, Green Sand 1% - 5% b. Martini, Wine (Anggur) 5% - 20% c. Whisky, Brandy 20% -55%.

NAPZA

61

Efek samping yang ditimbulkan : Efek yang ditimbulkan setelah mengkonsumsi alkohol dapat dirasakan segera dalam waktu beberapa menit saja, tetapi efeknya berbeda-beda, tergantung dari jumlah/kadar alkohol yang dikonsumsi. Dalam jumlah yang kecil, alkohol menimbulkan perasaan relax, dan pengguna akan lebih mudah mengekspresikan emosi, seperti rasa senang, rasa sedih dan kemarahan. Bila dikonsumsi lebih banyak lagi, akan muncul efek sebagai berikut: merasa lebih bebas lagi mengekspresikan diri, tanpa ada perasaan terhambat menjadi lebih emosional (sedih, senang, marah secara berlebihan) muncul akibat ke fungsi fisik-motorik, yaitu bicara cadel, pandangan menjadi kabur, sempoyongan, inkoordinasi motorik dan bisa sampai tidak sadarkan diri. kemampuan mental mengalami hambatan, yaitu gangguan untuk memusatkan perhatian dan daya ingat terganggu. Pengguna biasanya merasa dapat mengendalikan diri dan mengontrol tingkah lakunya. Pada kenyataannya mereka tidak mampu mengendalikan diri seperti yang mereka sangka mereka bisa. Oleh sebab itu banyak ditemukan kecelakaan mobil yang disebabkan karena mengendarai mobil dalam keadaan mabuk. Pemabuk atau pengguna alkohol yang berat dapat terancam masalah kesehatan yang serius seperti radang usus, penyakit liver, dan kerusakan otak. Kadang-kadang alkohol digunakan dengan kombinasi obat - obatan berbahaya lainnya, sehingga efeknya jadi berlipat ganda. Bila ini terjadi, efek keracunan dari penggunaan kombinasi akan lebih buruk lagi dan kemungkinan mengalami over dosis akan lebih besar. 3. Jenis- Jenis Psikotropika Psikotropika adalah zat atau obat baik alamiah maupun sintetis, bukan narkotika, yang bersifat atau berkhasiat psiko aktif melalui pengaruh selektif pada susunan syaraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. Zat atau obat yang dapat menurunkan aktivitas otak atau merangsang susunan syaraf pusat dan menimbulkan kelainan perilaku, disertai dengan timbulnya halusinasi (mengkhayal), ilusi, gangguan cara berpikir, perubahan alam perasaan dan dapat menyebabkan ketergantungan serta mempunyai efek stimulasi (merangsang) bagi

62

NAPZA

para pemakainya. Pemakaian Psikotropika yang berlangsung lama tanpa pengawasan dan pembatasn pejabat kesehatan dapat menimbulkan dampak yang lebih buruk, tidak saja menyebabkan ketergantungan bahkan juga menimbulkan berbagai macam penyakit serta kelainan fisik maupun psikis si pemakai, tidak jarang bahkan menimbulkan kematian. Sebagaimana Narkotika, Psikotropika terbagi dalam empat golongan yaitu psikotropika golongan I, psikotropika golongan II, psikotropika golongan III dan psikotropika golongan IV. Psikotropika yang sekarang sedang populer dan banyak disalahgunakan adalah psikotropika golongan I, diantaranya yang dikenal dengan ecstasi dan psikotropik golongan II yang dikenal dengan nama shabu-shabu.ss a. Ecstasy Ecstacy mulai bereaksi setelah 20 sampai 60 menit diminum. Efeknya berlangsung maksimum 1 jam. Seluruh tubuh akan terasa melayang. Kadang-kadang lengan, kaki dan rahang terasa kaku, serta mulut rasanya kering. Pupil mata membesar dan jantung berdegup lebih kencang. Mungkin pula akan timbul rasa mual. Bisa juga pada awalnya timbul kesulitan bernafas (untuk itu diperlukan sedikit udara segar). Jenis reaksi fisik tersebut biasanya tidak terlalu lama. Selebihnya akan timbul perasaan seolah-olah kita menjadi hebat dalam segala hal dan segala perasaan malu menjadi hilang. Kepala terasa kosong, rileks dan “asyik”. Dalam keadaan seperti ini, kita merasa membutuhkan teman mengobrol, teman bercermin, dan juga untuk menceritakan hal-hal rahasia. Semua perasaan itu akan berangsurangsur menghilang dalam waktu 4 sampai 6 jam. Setelah itu kita akan merasa sangat lelah dan tertekan. b. Candu Getah tanaman Papaver Somniferum didapat dengan menyadap (menggores) buah yang hendak masak. Getah yang keluar berwarna putih dan dinamai “Lates”. Getah ini dibiarkan mengering pada permukaan buah sehingga berwarna coklat kehitaman dan sesudah diolah akan menjadi suatu adonan yang menyerupai aspal lunak. Inilah yang dinamakan candu mentah atau candu kasar. Candu

NAPZA

63

kasar mengandung bermacam-macam zat-zat aktif yang sering disalah-gunakan. Candu masak warnanya coklat tua atau coklat kehitaman. Diperjual belikan dalam kemasan kotak kaleng dengan berbagai macam cap, anatara lain ular, tengkorak, burung elang, bola dunia, cap 999, cap anjing, dsb. Pemakaiannya dengan cara dihisap. c. Morfin Morfin adalah hasil olahan dari opium/ candu mentah. Morfin merupaakan alkaloida utama dari opium (C17H19NO3). Morfin rasanya pahit, berbentuk tepung halus berwarna putih atau dalam bentuk cairan berwarna. Pemakaiannya dengan cara dihisap dan disuntikkan. d. Heroin (Putaw) Heroin mempunyai kekuatan yang dua kali lebih kuat dari morfin dan merupakan jenis opiat yang paling sering disalahgunakan orang di Indonesia pada akhir-akhir ini. Heroin, yang secara farmakologis mirip dengan morfin menyebabkan orang menjadi mengantuk dan perubahan mood yang tidak menentu. Walaupun pembuatan, penjualan dan pemilikan heroin adalah ilegal, tetapi diusahakan heroin tetap tersedia bagi pasien dengan penyakit kanker terminal karena efek analgesik dan euforik-nya yang baik e. Codein Codein termasuk garam atau turunan dari opium / candu. Efek codein lebih lemah daripada heroin, dan potensinya untuk menimbulkan ketergantungaan rendah. Biasanya dijual dalam bentuk pil atau cairan jernih. Cara pemakaiannya ditelan dan disuntikkan

64

NAPZA

f. Demarol Nama lain dari Demerol adalah pethidina. Pemakaiannya dapat ditelan atau dengan suntikan. Demerol dijual dalam bentuk pil dan cairan tidak berwarna. g. Methadon Saat ini Methadone banyak digunakan orang dalam pengobatan ketergantungan opioid. Antagonis opioid telah dibuat untuk mengobati overdosis opioid dan ketergantungan opioid. 4. Zat Adiktif Lainnya Adalah zat, bahan kimia dan biologi, baik dalam bentuk tunggal maupun campuran yang dapat membahayakan kesehatan dan lingkungan hidup secara langsung atau tidak langsung yang mempunyai sifat, karsinogenik, teratogenik, mutagenik, korosif dan iritasi. Bahan berbahaya ini adalah zat adiktif yang bukan Narkotika dan Psikotropika atau zat-zat baru hasil olahan manusia yang menyebabkan kecanduan. Contoh: lem dan whipped cream. D. Penyalahgunaan NAPZA Pengertian Penyalahgunaan NAPZA NAPZA pada mulanya ditemukan dan dikembangkan untuk pengobatan dan penelitian. Tujuannya adalah untuk ebaikan manusia. Namun berbagai jenis obat tersebut kemudian disalahgunakan untuk mencari kenikmatan sementara atau mengatasi persoalan sementara. Penyalahgunaan NAPZA adalah Pemakaian NAPZA yang bukan untuk tujuan pengobatan atau yang digunakan tanpa mengikuti aturan atau pengawasan dokter. Digunakan secara berkali-kali atau terus menerus. Penyalahgunaan NAPZA menyebabkan ketagihan/kecanduan atau ketergantungan baik secara fisik/jasmani maupun mental emosional, bahkan menimbulkan gangguan fisik mental emosional dan fungsi sosial. Biasanya penyalahgunaan menghasilkan akibat yang serius, dan dalam beberapa kasus, bisa fatal atau mengakibatkan kematian dan tentunya kerugian sosial dan ekonomi yang luar biasa.

NAPZA

65

Tahapan Pengguna Karena bermula dari rasa ingin tahu, senangsenang/hura-hura, pemakai seringkali pada awalnya berpikiran bahwa kalau hanya mencoba-coba saja tidak mungkin kecanduan atau ketagihan. Kenyataannya, walaupun hanya coba-coba (experimental user) derajat pemakaian tanpa disadari akan meningkat (intensive user), dan pada akhirnya akan menjadi sangat tergantung pada obat tersebut (compulsary user). Tahap pemakai narkoba dapat dibedakan dalam: a. Pemakai coba-coba Biasanya untuk memenuhi rasa ingin tahu atau agar diakui oleh kelompoknya. b. Pemakai sosial/rekreasi Biasanya untuk bersenang-senang, pada saat rekreasi atau santai, umumnya dilakukan dalam kelompok. c. Pemakai situasional Biasanya untuk menghilangkan rasa ketegangan, kesedihan, atau kekecewaan. d. Pemakai ketergantungan Biasanya sudah tidak dapat melalui hari tanpa mengkonsumsi NAPZA. Faktor Yang Mempengaruhi Penyalahgunaan NAPZA a. Internal Individul yang paling berperan menentukan apakah ia akan atau tidak akan menjadi pengguna NAPZA. Keputusannya dipengaruhi oleh dorongan dari dalam maupun luar dirinya. Dorongan dari dalam biasanya menyangkut kepribadian dan kondisi kejiwaan seseorang yang membuatnya mampu atau tidak mampu melindungi dirinya dari penyalahgunaan NAPZA. Dorongan dari dalam atau motivasi tersebut merupakan predisposisi untuk menggunakan obat, misalnya ingin mencoba-coba, pendapat bahwa NAPZA bisa menyelesaikan masalahnya, dan seterusnya. Hal lain adalah adanya masalah pribadi, seperti stres, tidak percaya diri, takut, ketidak mampuan mengendalikan diri, serta tekanan mental dan psikologis menghadapi berbagai persoalan. Kepribadian tidak begitu saja terbentuk dari dalam individu melainkan juga dipengaruhi oleh nilai-nilai yang tertanam sejak kecil dalam

66

NAPZA

keluarga (enkulturasi) dan sosialisasi baik dari keluarga maupun lingkungan masyarakat. Kemampuan membentuk konsep diri (self concept), sistem nilai yang teguh sejak kecil, dan kestabilan emosi, merupakan beberapa ciri kepribadian yang bisa membantu seseorang untuk tidak mudah terpengaruh atau terdorong menggunakan NAPZA. Faktor-faktor individual penyebab penyalahgunaan NAPZA antara lain: Keingin tahuan yang besar untuk mencoba, tanpa sadar atau berpikir panjang mengenai akibatnya Keinginan untuk mencoba-coba karena “penasaran” Keinginan untuk bersenang-senang (just for fun) Keinginan untuk mengikuti trend atau gaya (fashionable) Keinginan untuk diterima oleh lingkungan atau kelompok (konformitas) Lari dari kebosanan, masalah atau kegetiran hidup Adanya pemahaman yang salah bahwa penggunaan sekali-sekali tidak akan menimbulkan ketagihan Tidak mampu atau tidak berani menghadapi tekanan dari lingkungan atau kelompok pergaulan untuk menggunakan NAPZA Tidak dapat berkata TIDAK terhadap NAPZA b. Eksternal Faktor eksternal adalah masyarakat dan lingkungan sekitar yang tidak mampu mencegah dan menanggulangi penyalahgunaan NAPZA, bahkan membuka “kesempatan” pemakaian NAPZA. Yang dimaksud dengan faktor “kesempatan” adalah adanya situasisituasi “permisif” (memungkinkan) untuk memakai NAPZA di waktu luang, di tempat rekreasi seperti diskostik, dan pesta. Lingkungan pergaulan dan lingkungan sebaya merupakan salah satu pendorong kuat untuk menggunakan NAPZA. Keinginan untuk menganut nilai-nilai yang sama dalam kelompok (konformitas), diakui (solidaritas), dan tidak dapat menolak tekanan kelompok (peer pressure) merupakan hal-hal yag mendorong penggunaan NAPZA. Dorongan dari luar adalah ajakan, rayuan, tekanan dan paksaan terhadap individu untuk memakai NAPZA sementara individu tidak dapat menolaknya. Dorongan luar juga bisa disebabkan pengaruh media massa yang

NAPZA

67

memperlihatkan gaya hidup dan berbagai rangsangan lain yang secara langsung maupun tidak langsung mendorong pemakaian NAPZA. Dilain pihak, masyarakat tidak mampu mengendalikan bahkan membiarkan penjualan dan peredaran NAPZA, misalnya karena lemahnya penegakan hukum, penjualan obat-obatan secara bebas, bisnis narkotika yang terorganisir dan keuntungan yang menggiurkan. NAPZA semakin mudah diperoleh dimana-mana dengan harga terjangkau. Berbagai kesempatan untuk memperoleh dan menggunakan NAPZA memudahkan terjadinya penggunaan dan penyalahgunaan NAPZA c. Kandungan Zat dalam NAPZA Ketika seseorang sudah terbiasa menggunakan NAPZA, maka secara fisik dan psikologis (sugesti) orang tersebut tidak dapat lagi hidup normal tanpa ada zat-zat NAPZA di dalam tubuhnya. Apabila zat-zat NAPZA tidak berada lagi dalam tubuh penyalahguna NAPZA, secara fisik ia akan merasa kesakitan dan sangat tidak nyaman. Kesakitan danpenderitaannya hanya akan berhenti ketika zat-zat tersebut kembali berada dalam tubuhnya. Secara psikologis, ia membutuhkan rasa nikmat yang biasa ia rasakan ketika zat-zat tersebut bereaksi dalam tubuhnya dalam bentuk perubahan perasaan dan pikiran. Ketika kenikmatan itu tidak ada, pikiran dan perasaannya hanya terfokus pada kebutuhan tersebut. Pikiran dan perasaannya kembali tenang ketika zat tersebut kembali ada dalam tubuhnya. Zat-zat yang memberikan “kenikmatan” bagi pemakainya mendorong terjadinya pemakaian berulang, pemakaian berkepanjangan, dan ketergantungan karena peningkatan dosis pemakaian yang terus bertambah. Lingkaran setan seperti inilah yang menyebabkan ketergantungan. Dampak Penyalahgunaan 1. Fisik Efek NAPZA bagi tubuh tergantung pada jenis NAPZA, jumlah/dosis, frekuensi pemakaian, cara menggunakan (apakah digunakan bersamaan dengan obat lain),faktor psikologis (kepribadian, harapan dan perasaan saat memakai), dan faktor biologis (berat badan, dan kecenderungan alergi). Secara fisik organ tubuh yang paling banyak dipengaruhi adalah sistim syaraf pusat yaitu otak dan sumsum tulang belakang, organ-organ

68

NAPZA

otonom (jantung, paru, hati, ginjal) dan pancaindera (karena yang dipengaruhi adalah susunan syaraf pusat). Pada dasarnya penyalahgunaan NAPZA akan mengakibatkan komplikasi pada seluruh organ tubuh hingga adanya gangguan bahkan kematian, seperti: a. Gangguan pada sistim syaraf (neurologis), seperti kejang-kejang, halusinasi, gangguan kesadaran, kerusakan syaraf tepi; b. Gangguan pada jantung dan pembuluh darah (kardiovaskuler), seperti infeksi akut otot jantung dan ganguan peredaran darah; c. Gangguan pada kulit (dermatologis), seperti: adanya nanah, bekas suntikan atau sayatan, dan alergi; d. Gangguan pada paru-paru, seperti: kesukaran bernafas, pengerasan jaringan paru-paru, dan penggumpulan benda asing yang terhirup; e. Gangguan pada darah: pembentukan sel darah terganggu; f. Gangguan pencernaan (gastrointestinal): mencret, radang lambung & kelenjar ludah perut, hepatitis, perlemakan hati, pengerasan dan pengecilan hati; g. Gangguan sistim reproduksi, seperti gangguan fungsi Seksual sampai kemandulan, gangguan fungsi reproduksi, ketidak teraturan menstruasi, serta cacat bawaan pada janin yang dikandung; h. Gangguan pada otot dan tulang, seperti peradangan otot akut,penurunan fungsi otot (akibatalkohol); i. Terinfeksi virus Hepatitis B dan C, serta HIV, akibat pemakaian jarumsuntik bersama-sama dengan salah satu penderita. Saat ini terbukti salahsatu sebab utama penyebaran HIV yang pesat, terjadi melalui pertukaranjarum suntik di kalangan pengguna NAPZA suntik (Injecting Drug Users =IDU) ; j. Kematian sudah terlalu banyak terjadi akibat pemakaian NAPZA, terutama karena pemakaian berlebih (Over Dosis = OD) dan kematiankarena AIDS serta penyakit lainnya. 2. Psikologis a. Ketergantungan fisik dan psikologis kadangkala sulit dibedakan, karena pada akhirnya ketergantungan psikologis lebih mempengaruhi. b. Ketergantungan pada NAPZA menyebabkan orang tidak lagi dapat berpikir danberperilaku normal. Perasaan, pikiran dan perilakunya dipengaruhi oleh zat yang dipakainya.

NAPZA

69

c. Berbagai gangguan psikis atau kejiwaan yang sering dialami oleh mereka yang menyalahgunakan NAPZA antara lain adalah: depresi, paranoid, percobaan bunuh diri, melakukan tindak kekerasan, dan lain-lain. d. Gangguan kejiwaaan ini bisa bersifat sementara tetapi juga bisa permanen karena kadar kergantungan pada NAPZA yang semakin tinggi. e. Gangguan psikologis paling nyata ketika pengguna berada pada tahap compulsif yaitu berkeinginan sangat kuat dan hampir tidak bisa mengendalikan dorongan untuk menggunakan NAPZA. Dorongan psikologis untuk memakai dan memakai ulang ini sangat nyata pada pemakai yang sudah kecanduan. f. Banyak pengguna sudah mempunyai masalah psikologis sebelum memakai NAPZA dan penyalahgunaan NAPZA menjadi pelarian atau usaha untuk mengatasi permasalahan tersebut. g. NAPZA tertentu justru memperkuat perasaan depresi pada pengguna tertentu. Demikian pula ketika mereka gagal untuk berhenti. Depresi juga akan dialami karena sikap dan perlakuan negatif masyarakat terhadap para pengguna NAPZA. h. Gejala-gejala psikologis yang biasa dialami para pengguna NAPZA adalah : Keracunan (Intoksikasi) Adalah suatu keadaan ketika zat-zat yang digunakan sudah mulai meracuni darah pemakai dan mempengaruhi perilaku pemakai, misalnya tidak lagi bisa berbicara normal, berpikir lambat dan lainlain. Perilaku orang mabuk adalah salah satu bentuk intoksikasi NAPZA. Peningkatan Dosis (Toleransi) Yaitu istilah yang digunakan untuk menunjukkan bahwa seseorang membutuhkan jumlah zat yang lebih banyak untuk memperoleh efek yang sama setelah pemakaian berulang kali. Dalam jangka waktu lama, jumlah atau dosis yang digunakan akan meningkat. Toleransi akan hilang jika gejala putus obat hilang. Gejala Putus Obat (“Withdrawal syndrome”) Adalah keadaan dimana pemakai mengalami berbagai gangguan fisik dan psikis karena tidak memperoleh zat yang biasa ia pakai. Gejalanya antara lain gelisah, berkeringat, kesakitan, mual-mual.

70

NAPZA

Gejala putus obat menunjukkan bahwa tubuh membutuhkan zat atau bahan yang biasa dipakai. Gejala putus obat akan hilang ketika kebutuhan akan zat dipenuhi kembali atau bila pemakai sudah terbebas sama sekali dari ketergantungan pada zat/obat tertentu. Perlu diketahui bahwa menangani gejala putus obat bukan berarti menangani ketergantungannya pada obat. Gejala putus obatnya selesai, belum tentu ketergantungannya pada obatpun selesai. Ketergantungan (dependensi) Adalah keadaan dimana seseorang selalu membutuhkan zat/obat tertentu agar dapat berfungsi secara wajar, baik fisik maupun psikologis. Pemakai tidak lagi bisa hidup wajar tanpa zat/obatobatan tersebut. 3. Sosial Dampak sosial menyangkut kepentingan lingkungan masyarakat yang lebih luas diluar diri para pemakai itu sendiri, yaitu: keluarga, sekolah, tempat tinggal, bahkan bangsa. Penyalahgunaan NAPZA yang semakin meluas merugikan masyarakat diberbagai aspek kehidupan mulai dari aspek kesehatan, sosial psikologis, hukum, hingga ekonomi. 4. Aspek Kesehatan Dalam aspek kesehatan, pemakaian NAPZA sudah pasti menyebabkan rendahnya tingkat kesehatan para pemakai. Tetapi penyalahgunaan NAPZA tidak hanya berakibat buruk pada diri para pemakai tetapi juga orang lain yang berhubungan dengan mereka. Pemakaian NAPZA melalui pemakaian jarum suntik bersama misalnya, telah terbukti menjadi salah satu penyebab meningkatnya secara drastis penyebaran HIV dan AIDS di masyarakat, selain penyakit lain seperti Hepatitis B dan C. Beberapa jenis NAPZA yang sangat popular saat ini seperti Putaw dan Shabu-shabu juga digunakan dengan cara menyuntikan ke dalam tubuh (disamping ditelan atau dihirup). Penggunaan NAPZA melalui jarum suntik bergantian adalah salah satu cara paling efisien untuk menularkan HIV dan AIDS di berbagai negara berkembang termasuk Indonesia. Sementara itu, data menunjukkan bahwa mereka yang terkena AIDS melalui NAPZA yang menggunakan jarum suntik secara bergantian dan seks tidak aman, sebagian besar adalah mereka yang berusia muda dan produktif. Apa yang akan terjadi pada bangsa ini bila sebagian

NAPZA

71

penduduk mudanya yang produktifnya sakit dan meninggal karena NAPZA dan AIDS. 5. Aspek Sosial dan Psikologis Tekanan berat pada orang-orang terdekat pemakai, seperti: saudara, orang tua, kerabat, teman. Keluarga sebagai unit masyarakat terkecil harus menanggung beban sosial dan psikologis terberat menangani anggota keluarga yang sudah terjerumus dalam penyalahgunaan NAPZA. 6. Aspek Hukum dan Keamanan Berbagai penelitian menunjukkan bahwa banyak perilaku menyimpang seperti perkelahian, tawuran, kriminalitas, pencurian, perampokan, dan perilaku seks berisiko, dipengaruhi atau bahkan dipicu oleh penggunaan NAPZA. Pemakai NAPZA seringkali tidak dapat mengendalikan diri dan bersikap sesuai dengan norma-norma umum masyarakat. Perilaku menyimpang ini jelas mengganggu ketenteraman dan kenyamanan masyarakat yang terkena imbas perilaku penyalahgunaan NAPZA, misalnya dengan terjadinya berbagai perilaku kriminal. Pemakai NAPZA yang sulit mengendalikan pikiran dan perilakunya juga mudah menyakiti (pada kasus-kasus tertentu bahkan membunuh) dirinya sendiri maupun orang lain. 7. Aspek Ekonomis Aspek ekonomis dari penyalahgunaan NAPZA sudah sangat nyata yaitu semakin berkurangnya sumber daya manusia yang potensial dan produktif untuk membangun negara. Para pemakai NAPZA tidak membantu, tetapi justru menjadi beban bagi negara. Bukan hanya dalam bentuk ketiadaan tenaga dan sumbangan produktif, tetapi negara justru harus mengeluarkan biaya sangat besar untuk menanggulangi persoalan penyalahgunaan NAPZA. Perawatan dan penanganan para pemakai NAPZA tidaklah murah. Biaya yang harus dikeluarkan masyarakat untuk kesehatan jelas meningkat dengan meningkatnya masalah kesehatan akibat pemakaian NAPZA. Perkiraan biaya tersebut terus menerus meningkat dibandingkan tahuntahun sebelumnya antara lain karena meningkatnya epidemi HIV dan jumlah penyalahgunaan NAPZA dari tahun ke tahun.

72

NAPZA

E. Penanggulangan Penyalahgunaan NAPZA 1. Pencegahan (preventif) a. Mengurangi pasokan (Supply Reduction) Biasanya berkaitan dengan langkahlangkah penegakan hukum terhadap penanaman atau pembuatan NAPZA, pengolahan, pengangkutan serta peredaran dan perdagangan NAPZA. Kemauan politis untuk mengurangi pemasokan tidak selalu ada, terutama di negara-negara penghasil tanaman illegal (bahan dasar NAPZA). Kalaupun ada kemauan politis untuk menindak secara hukum pihak-pihak yang terlibat dalam pemasokan, maka kesulitannya adalah menghadapi perlawanan dari pihak-pihak yang mengambil manfaat besar dari pemasokan (sindikat). Berbagai upaya lain untuk mengurangi pemasokan NAPZA masih dan sedang dilakukan diberbagai negara seperti penggantian jenis tanaman, perundang undangan mengenai NAPZA dan persetujuan internasional dan multilateral. Pengurangan pasokan tidak akan berhasil selama perdagangan NAPZA mampu menghasilkan keuntungan yang sangat besar dan selama upaya tidak ada upaya pengurangan permintaan. Pengurangan pasokan bisa berhasil bila dimulai di akar-akar persoalan: penegakan hukum, pemberantasan korupsi, pengembangan ekonomi, dan lain-lain. b. Mengurangi permintaan (Demand Reduction) Biasanya dilakukan dalam bentuk upaya preventif dan kuratif. Upaya preventif atau pencegahan biasanya berbentuk pendidikan mengenai bahaya NAPZA maupun penyediaan alternatif kegiatan lain agar orang tidak memakai NAPZA.Upaya ini juga mencakup terapi pada pengguna untuk mengurangi konsumsi mereka. Pendidikan mengenai NAPZA dan dampak buruknya biasanya ditujukan pada masyarakat umum, generasi muda melalui program di sekolah maupun di luar sekolah, dan pada para pengguna NAPZA sendiri. Pendidikan yang lebih berhasil adalah yang memandang kecanduan sebagai penyakit, dan karenanya pengguna NAPZA membutuhkan dukungan dan terapi. Dengan simpati dan empati (bukan berarti menyetujui) terhadap pengguna NAPZA sebagai “korban”dari sebuahsituasi (sosial,

NAPZA

73

ekonomi, politik, dan lain-lain) yang tidak harmonis, maka terapi bisa lebih berhasil. Terapi yang berhasil, terutama terhadap ketergantungan NAPZA, memerlukan lebih dari sekedar detoksifikasi atau pembersihan racun-racun NAPZA dari dalam darah, melainkan pemahaman menyeluruh terhadap setiap individu pemakai (jenis yang dipakai, lama memakai, karakteristik individu, dan lain-lain) sehingga dapat dilakukan pendekatan terapi yang sesuai dengan karakter dan masalah setiap individu. Perlu diingat terapi biasanya tidak cukup satu kali, tetapi bisa berulang karena jarang sekali seorang pecandu berhasil langsung berhenti samasekali setelah menjalani terapi. Perawatan pengguna NAPZA tidak hanya akan membantu pasien sendiri, melainkan juga berguna bagi masyarakat karena akan meningkatkan fungsi sosial dan psikologis, mengurangi kriminalitas dan kekerasan, dan mengurangi penyebaran AIDS, selain juga akan sangat mengurangi berbagai kerugian biaya karena penyalahgunaan NAPZA. c. Mengurangi dampak buruk (Harm Reduction) Adalah sebuah upaya jangka pendek untuk mencegah dampak buruk yang lebih luas dari penggunaan NAPZA. Strategi ini terutama diarahkan pada pencegahan dampak buruk meluasnya penyebaran HIV dan AIDS melalui penggunan NAPZA dengan jarum suntik. Dasar pemikirannya adalah kenyataan bahwa NAPZA tidak dapat diberantas dalam waktu cepat dan dalam waktu dekat ini. Ketersediaan NAPZA dan keadaan sosial yang melahirkan permintaan akan NAPZA mengakibatkan permintaan pada NAPZA akan berlangsung terus. Strategi ini meliputi beberapa tahap: mulai dari mendorong pengguna untuk berhenti menggunakan NAPZA jika belum dapat berhenti, mendorong pengguna berhenti menggunakan cara menyuntik NAPZA kalau belum dapat berhenti dengan cara menyuntik, memastikan ia tidak berbagi/bertukar semua peralatan suntiknya dengan pengguna lain bila masih belum dapat menghentikan cara berbagi, memastikan (mendorong dan melatih) para pengguna untuk menyucihamakan peralatan setiap kali menyuntik.

74

NAPZA

Selama upaya penggurangan dampak buruk ini dilakukan, pengguna tidak ditempatkan sebagai penerima pelayanan yang pasif, melainkan dilibatkan secara aktif dalam pencegahan dampak buruk NAPZA bagi dirinya sendiri maupun orang lain. Untuk dapat melakukan hal ini, dibutuhkan berbagai cara pendekatan kepada kelompok-kelompok pengguna. Program-program pengurangan dampak buruk pada dasarnya bertujuan merubah perilaku, meliputi: penyediaan informasi untuk menyadarkan pengguna mengenai berbagai risiko panggunaan NAPZA; pengalihan NAPZA dengan obat/zat pengganti yang lebih aman (metadon); pendidikan penjangkauan oleh pendidik sebaya; penyebaran jarum suntik suci hama dan pembuangan jarum suntik bekas; konseling dan tes HIV di antara pengguna NAPZA; memperbesar peluang pemberian layanan kesehatan bagi para pengguna NAPZA. 2. Penyembuhan (kuratif) Yaitu usaha penanggulangan yang bersifat sekunder, artinya penanggulangan yang dilakukan pada saat penggunaan sudah terjadi dan diperlukan upaya penyembuhan (treatment). Fase ini biasanya ditangani oleh lembaga professional di bidangnya yaitu lembaga medis seperti klinik, rumah sakit, dokter. Fase ini biasanya meliputi : 1) Fase penerimaan awal (inisial intake) antara 1-3 hari dengan melakukan pemeriksaan fisik dan mental. 2) Fase detoksifikasi antara 1-3 minggu untuk melakukan pengurangan ketergantungan bahan-bahan adiktif secara bertahap. 3) Terapi komplikasi medik 3. Pemulihan (Rehabilitatif) Yaitu usaha penanggulangan yang bersifat tertier, yaitu upaya untuk merehabilitasi mereka yang sudah memakai dan dalam proses penyembuhan. Tahap ini memakan waktu cukup lama dan biasanya dilakukan di lembaga-lembaga khusus seperti klinik rehabilitasi dan kelompok masyarakat yangn dibentuk khusus untuk itu (therapeutic community). Tahap ini biasanya terdiri atas:

NAPZA

75

a. Fase Stabilisasi Antara 3-12 bulan, untuk mempersiapkan pengguna kembali kemasyarakat; b. Fase Sosialisasi Dalam Masyarakat Agar mantan penyalahguna narkoba mampu mengembangkan kehidupan yang bermakna dimasyarakat. Tahap ini biasanya berupa kegiatan konseling, membuat kelompok-kelompok dukungan, mengembangkan kegiatan alternatif, dan lain-lain F. Hubungan Penyalahgunaan NAPZA dengan HIV dan AIDS dan Hubungan Seks Bebas Tidak Aman Penyalahgunaan Napza – Hubungannya dengan Seks Bebas Dan Tidak Aman Ada dua karakteristik efek dari NAPZA yang mampu memicu seorang pengguna NAPZA melakukan hubungan seks bebas tidak aman, yaitu: 1. Penurunan tingkat kesadaran (awareness) seseorang yang sedang berada di bawah pengaruh NAPZA. Atas efek inilah seorang individu kurang memiliki kontrol diri terhadap tindakan yang akan diambilnya, apalagi untuk memikirkan konsekuensi tindakannya tersebut (termasuk melakukan hubungan seks bebas tidak aman). 2. Pada beberapa jenis NAPZA, peningkatan hasrat seksual merupakan efek yang ditimbulkan saat sesorang berada di bawah pengaruhnya. Atas efek ini kontrol diri seseorang akan dihadapkan dengan keinginan seksualnya yang meningkat. Penyalahgunaan NAPZA – Hubungannya dengan HIV dan AIDS Walau tidak seluruh pengguna NAPZA, namun sebagian besar pengguna beberapa jenis NAPZA cenderung menggunakan Jarum Suntik sebagai media pemakaiannya. Penggunaan jarum suntik yang tidak steril dan dilakukan secara bergantian sangat rentan terhadap penularan virus HIV dan AIDS (tertular maupun menularkan). Hal yang lebih mengerikan, pengguna NAPZA yang merupakan ODHA (Orang dengan HIV dan AIDS) akan membuatnya lebih cepat memasuki fase AIDS. Hal ini dikarenakan karakteristik NAPZA yang bersifat menggerogoti organ tubuh. Termasuk juga perokok, karena rokok memiliki sifat yang sama.

76

NAPZA

MODUL

ENAM
KETERAMPILAN HIDUP (LIFE SKILLS)
A. Pendahuluan Menurut WHO definisi Keterampilan Hidup atau Life Skills adalah berbagai keterangan atau kemampuan untuk dapat beradaptasi dan berperilaku positif, yang memungkinkan seseorang mampu menghadapi berbagai tuntutan dan tantangan dalam hidupnya sehari-hari secara efektif. Dengan definisi tersebut diatas, maka skills atau keterampilan yang dapat digolongkan life skills sangatlah banyak dan beragam tergantung dari situasi dan kondisi sosial, maupun budaya masyarakat setempat. Misalnya life skills yang dibutuhkan atau dapat digunakan untuk memperoleh penghasilan/mencari nafkah (income generating) seperti menjahit, memasak, pertukangan, dan perbengkelan. Ini semua dapat digolongkan kedalam vocational education (pendidikan kejujuran). Keterampilan Hidup (Life Skills) sebenarnya pengembangan kompetensi psikososial yaitu kemampuan yang diperlukan untuk berinteraksi dan beradaptasi dengan orang lain, dan masyarakat atau lingkungan di mana ia berada. Kompetensi psikososial tersebut tidak berdiri sendiri tetapi saling berkaitan satu dengan yang lain untuk menghasilkan perilaku hidup seharihari. Dalam keterampilan hidup terdapat sepuluh keterampilan yang merupakan kecakapan dasar yang penting perlu dikembangkan dalam meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan anak dan remaja. kesepuluh kompetensi psikososial tersebut adalah sebagai berikut : 1. Kesadaran diri 2. Empati 3. Komunikasi yang efektif

Keterampilan Hidup

77

4. Hubungan antar personal 5. Kemampuan mengendalikan emosi 6. Penyesuaian diri terhadap tekanan-tekanan 7. Berpikir kreatif 8. Berpikir kritis 9. Pembuatan keputusan 10.Pemecahan Masalah B. Pengertian Keterampilan Hidup (Life skills) adalah keterampilan yang harus dimiliki seseorang untuk bisa beradaptasi dan berperilaku positif, berani menghadapi problema hidup dan kehidupan dengan wajar tanpa rasa tertekan kemudian secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi untuk mengatasinya. Beberapa keterampilan hidup dasar yang perlu di pelajari: a. Mengatasi Stress / Menanggulangi Masalah Emosional Remaja perlu belajar untuk menerapkan teknik-teknik yang akan memberikan kemampuan pada dirinya untuk dapat mengendalikan stress secara benar agar bisa berada pada tingkat stress yang rendah. Salah satu langkah menghadapi stress adalah mengenali tahap-tahap stress. Berikut adalah tahap-tahap stress: Tahap peringatan Suatu tahapan yang muncul oleh adanya stressor, yang ditandai dengan ketegangan otot, detak jantung yang tidak beraturan dan sebagainya. Tahap resistensi Tahap dimana tubuh menggunakan seluruh kemampuannya untuk melawan reaksi stress. Tahap kelelahan Suatu tahapan dimana sumber daya habis, resistensi menurun, penyakit atau kematian datang. b. Mengatasi Konflik

78

Keterampilan Hidup

Upaya untuk menetralisir semua hal yang bersifat antagonis dalam usaha untuk meraih kesepakatan dengan berbagai pihak yang dilakukan dengan jalan negosiasi (menolak ajakan). Tips untuk menolak ajakan Berpendirian kuat (tidak perlu ikut-ikutan), karena suatu pendirian yang kuat biasanya akan lebih dihargai dan disukai oleh orang lain. Menolak ajakan yang disampaikan dengan jelas dan tegas. Menarik diri dari kondisi yang tidak nyaman dengan cara segera meninggalkan tempat tersebut tanpa ragu c. Bersikap Asertif Kemampuan untuk mengkomunikasikan apa yang diinginkan dan dipikirkan kepada orang lain dengan tetap menjaga dan menghargai perasaan pihak lain. Kebalikan dari asertif adalah agresif. Seseorang dikatakan agresif bila yang disampaikan justru terkesan melecehkan, menghina, menyakiti, merendahkan bahkan menguasai pihak lain. Sikap asertif ini jadi sangat berguna ketika seseorang dibujuk mencobacoba oleh teman-temannya d. Menumbuhkan Kepercayaan Diri Menumbuhkan rasa percaya akan kemampuan diri dapat mengendalikan kehidupan dan mampu mengerjakan apa yang diinginkan, direncanakan dan diharapkan. Orang yang percaya diri mempunyai harapan yang realistik, walaupun harapan tidak tercapai, mereka tetap positif dan menerima diri mereka. Menumbuhkan kepercayaan diri dapat dilakukan dengan: Mengenali kekuatan dan keterbatasan yang kita miliki Mengembangkan kelebihan/kekuatan yang kita miliki Mencari cara untuk mengatasi keterbatasan yang kita miliki Meminta masukan atau evaluasi dari orang lain tentang diri kita sendiri Selalu terbuka terhadap kritik/saran dari orang lain e. Berani Mengambil Keputusan Cita-cita dan masa depan seseorang ada di tangan orang itu sendiri dan tidak mungkin diserahkan atau ditentukan orang lain. Kita harus menentukan sendiri apa yang baik dan tidak baik bagi hidup kita sendiri. Agar dapat memilih dengan benar maka perlu ketrampilan

Keterampilan Hidup

79

berpikir kritis mengenai baik buruk, positif negatif dan kemudian bertanggung jawab atas pilihan tersebut. Dengan demikian, agar kita dapat mencapai cita-cita dan masa depan yang cerah kita harus berani memilih dan mengambil keputusan yang bertanggung jawab untuk hidup kita sendiri. f. Empati dan Kesadaran Diri Empati adalah kemampuan untuk merasakan apa yang dirasakan orang lain. Kemampuan berempati sangat bermanfaat bagi seseorang untuk memahami kesulitan atau masalah yang dialami oleh teman, guru, kakak, adik, orang tua, atau orang lain. Belajar berempati berarti memandang suatu persoalan dari kaca mata orang lain. Meskipun demikian kemampun berempati ini tidak mungkin efektif kalau seseorang tidak mampu mengembangkan kesadaran diri yang baik. Pemahaman terhadap dirinya sendiri (kekuatan dan kelemahan) sama pentingnya dengan pemahaman terhadap orang lain. Oleh karena itu, pengembangan empati harus dilakukan bersama-sama dengan pengembangan pemahaman atau kesadaran atas dirinya. g. Berpikir Kritis dan Kreatif Berpikir kritis adalah kemampuan untuk memisahkan informasi yang berguna dengan yang tidak berguna sehingga tidak akan tenggelam dalam persoalan tanpa akhir. Sedangkan berpikir kreatif adalah kemampuan menilai informasi atau data dari berbagai sudut pandang tanpa takut salah. Kedua kemampuan ini merupakan modal besar untuk mempertahankan hidup (tegar) dalam berbagai tantangan/kondisi. C. Empati dan Kesadaran Diri Empati adalah kemampuan untuk merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain. Kemampuan berempati sangat bermanfaat bagi peserta didik untuk memahami kesulitan atau masalah yang dialami oleh teman, guru, kakak, adik, orang tua, atau orang lain. Belajar berempati berarti memandang suatu persoalan diri kaca mata orang lain. Meskipun demikian, kemampuan berempati ini tidak mungkin efektif kalau peserta tidak mampu lain mengembangkan kesadaran diri yang baik. Pemahaman terhadap dirinya sendiri (kekuatan dan kelemahan) sama pentingnya dengan pemahaman terhadap orang lain. Oleh karena itu, pengembangan empati harus dilakukan bersama-sama dengan pengembangan

80

Keterampilan Hidup

pemahaman atau kesadaran atas dirinya sendiri. D. Komunikasi dan Hubungan Interpersonal Berbagai persoalan interpersonal yang dihadapi manusia sering bersumber diri kurangnya komunikasi. Oleh karena itu, meramu ide atau pendapat dan mengkomunikasikanya kepada orang lain sejelas-jelasnya merupakan salah satu kecakapan yang amat penting dalam hidup kita. Jika kecakapan berkomunikasi kita baik, dapat diharapkan bahwa hubungan kita dengan orang lain juga akan baik pula. E. Pengambilan Keputusan dan Pemecahan Masalah ( problem-solving) Seperti telah dikemukakan sebelumnya, salah satu tantangan yang akan dihadapi oleh siswa/anak-anak kita di masa mendatang adalah begitu berlimpah ruahnya arus informasi yang menerpa hidup mereka. Diharapkan dengan begitu banyak informasi, seseorang siswa/anak perlu mampu memilah dan memilih informasi yang baik bagi dirinya dan pada akhirnya mampu mengambil keputusan untuk menentukan skala prioritas pemecahan masalah. Jika individu mampu mencermati informasi dan mengambil keputusan yang baik (bagi dirinya sendiri dan orang lain) ia akan maju dalam upayanya memecahkan masalah. F. Berpikir kreatif dan Berpikir Kritis. Seseorang yang dihadapkan pada informasi yang berlimpah ruah dan mampu mengkaji informasi tersebut secara kritis, yaitu memisahkan yang relevan yang berguna dengan yang tidak berguna sehingga tidak akan tenggelam dalam persoalan tanpa akhir. Demikian juga dengan berpikir kreatif, yaitu melihat informasi atau data dari berbagai sudut pandang tanpa takut salah merupakan modal besar untuk mempertahankan hidup (survive) dalam berbagai tantangan/kondisi. G. Menanggulangi Masalah Emosional dan Mengatasi Stres Persoalan hidup bukan hanya persoalan logika saja melainkan lebih merupakan persoalan emosional. Seseorang yang tidak mampu mengatasi berbagai tekanan psikososial akan mengalami tekanan batin yang akan menjerumuskan yang bersangkutan dalam berbagai masalah berkepanjangan. Oleh karena itu, kedewasaan emosional mutlak diperlukan guna mengatasi stres/tekanan hidup dan menanggulangi

Keterampilan Hidup

81

masalah-masalah emosional yang muncul dalam kehidupan sehari-hari. H. Beberapa keterampilan yang Perlu dipelajari 1. Konsep Dasar Keterampilan Hidup mempunyai kontribusi yang sangat besar terhadap peningkatan/perkembangan individu dan sosial, perlindungan terhadap hak asasi manusia, dan pencegahan terhadap masalahmasalah kesehatan dan sosial, karena konsep dasar Keterampilan Hidup meliputi : a. Demokratisasi yaitu mencakup penghargaan dan perlindungan terhadap hak asasi manusia termasuk hak-hak anak dan perempuan: b. Tanggung jawab yaitu termasuk hak-hak anak dan perempuan; c. Perlindungan yaitu baik terhadap diri sendiri maupun terhadap orang lain dan lingkungan. Sebagai konsekuensi logis dari konsep dasar diatas, maka keterampilan Hidup mempunyai dampak terhadap metode pengajaran di mana para peserta didik akan belajar dalam situasi yang demokratis (Pengembangan rasa percaya diri dan saling menghargai) dibandingkan dengan cara instruktif atau pendekatan komunikasi satu arah. 2. Tujuan dari Life Skills adalah : a. Mendorong & Menekankan pengetahuan yang akurat keterampilan pro-sosial dan hidup sehat sikap dan perilaku positif b. Mencegah atau mengurangi mitos dan informasi salah sikap & perilaku anti social perilaku berisiko dan berbahaya 3. Definisi atau batasan pengertian Life Skills a. Kemampuan berperilaku adaptif dan positif yang memungkinkan seseorang menghadapi kebutuhan dan tantangan hidup sehari-hari secara efektif (WHO) àdisebut juga kompetensi psychososial b. Keterampilan hidup memampukan seseorang untuk menerapkan pengetahuan, sikap, nilai dalam perilaku konkrit “melakukan apa dan bagaimana” ada juga yang menyebut emotional intelligence

82

Keterampilan Hidup

4. Manfaat dari Life Skill diantaranya a. Karena kesehatan merupakan masalah perilaku, maka kemampuan berperilaku positif (life skills atau kompetensi psychosial) berperan penting dalam promosi kesehatan/ kesejahteraan phisik, psychis dan sosial b. life skills dianggap sangat relevan dalam upaya pencegahan penyebaran HIV/AIDS & penyalahgunaan NAPZA di kalangan remaja 5. Apa saja Keterampilan Hidup ( Life Skills ) a. Mengambil keputusan yang tepat b. Memecahkan masalah c. Berpikir kritis: menyadari faktor2 yang mempengaruhi sikap dan perilaku d. Berpikir kreatif: menganalisis informasi & pengalaman untuk menemukan pilihan2 bertindak e. Berkomunikasi efektif: menyatakan diri secara jelas/tegas sesuai dengan situasi dan budaya yang tepat f. Membina hubungan antar pribadi: secara positif g. Mengenali/menyadari diri: karakter, kekuatan, kelemahan, keinginan h. Berempati: kemampuan membayangkan diri dalam situasi orang lain i. Mengendalikan emosi: sadar bagaimana emosi mempengaruhi diri dan mampu menyikapi emosi dengan tepat j. Mengatasi stress/tekanan: sadar akan sebab-sebab stress, bagaimana stress mempengaruhi diri, dan mengontrol stress k. Penggunaan life skills : Semua keterampilan tsb tidak berdiri sendiri melainkan saling berkaitan satu sama lain ; mis. agar bisa berkomunikasi efektif untuk menolak ajakan yang salah dari teman sebaya, seorang remaja perlu kemampuan mengenal diri, empati dan berpikir kritis dan mengambil keputusan

Keterampilan Hidup

83

MODUL

TUJUH
PANDUAN PENDIDIK SEBAYA
A. Pendahuluan Bahan Pembelajaran Panduan Kerja Pendidik Sebaya Kesehatan Reproduksi Remaja ini ditujukan bagi para Pendidik Sebaya yang akan melaksanakan kegiatan penyebaran informasi/pengetahuan mengenai kesehatan reproduksi. Penulis menyadari bahwa setiap orang terutama remaja dan kaum muda, merasa lebih nyaman untuk bertanya tentang hal-hal yang sensitif seperti: seksualitas, menstruasi, masturbasi, kehamilan, dan infeksi alat-alat kelamin pada teman sebayanya. Dengan Memanfaatkan Bahan Pembelajaran ini, diharapkan Pendidik Sebaya mampu menyebarkan informasi secara kreatif sehingga dapat menarik perhatian dan minat teman-teman sebayanya. Untuk mengoptimalkan keterampilannya, Pendidik Sebaya seyogyanya mulai melatih diri dengan menyebarkan informasi kesehatan reproduksi dalam kelompok kecil (tidak lebih dari 12 orang). Setelah lebih terbiasa dan menguasai materi secara mendalam, para pendidik sebaya dapat meningkatkan kemampuannya dalam kelompok besar (+ 50 orang) untuk kegiatan ceramah. B. Definisi Pendidik Sebaya, Persyaratan dan Uraian Tugas Pendidik Sebaya adalah orang yang menjadi narasumber bagi kelompok sebayanya. Mereka adalah orang yang aktif dalam kegiatan sosial di lingkungannya, misalnya aktif di karang taruna, pramuka, OSIS, pengajian, PKK dan lain-lain. Pendidik Sebaya berusia 10 - 24 tahun. panduan Pelaksanaan Tugas Pendidik Sebaya adalah sebagai berikut : 1. Menggunakan bahasa yang sama sehingga informasi mudah dipahami oleh sebayanya.

Panduan Pendidik Sebaya

85

2. Teman sebaya mudah untuk mengemukakan pikiran dan perasaannya di hadapan pendidik sebayanya. 3. Pesan-pesan sensitif dapat disampaikan secara lebih terbuka dan santai. 4. Syarat-syarat Pendidik Sebaya a. Aktif dalam kegiatan sosial dan populer di lingkungannya; b. Berminat pribadi menyebarluaskan informasi KR; c. Lancar membaca dan menulis; d. Memiliki ciri-ciri kepribadian, antara lain: ramah, lancar dalam mengemukakan pendapat, luwes dalam pergaulan, berinisiatif dan kreatif, tidak mudah tersinggung, terbuka untuk hal-hal baru, mau belajar serta senang menolong; 5. Uraian Tugas Pendidik Sebaya a. Menyampaikan informasi substansi program KRR b. Melaksanakan advokasi dan KIE tentang PIK-KRR c. Melakukan kegiatan-kegiatan yang menarik minat remaja untuk datang ke PIK-KRR d. Melakukan pencatatan dan pelaporan 6. Pengetahuan yang perlu dimiliki Pendidik Sebaya Pengetahuan yang perlu dimiliki adalah : a. Pengetahuan Kesehatan Reproduksi, mencakup: organ reproduksi dan fungsinya, proses terjadinya kehamilan, Penyakit Menular Seksual (PMS) termasuk HIV/AIDS, metode kontrasepsi dan lain-lain; b. Pengetahuan mengenai hukum, agama dan peraturan perundang-undangan mengenai Kesehatan Reproduksi. 7. Keterampilan yang perlu dimiliki Pendidik Sebaya Pendidik Sebaya harus memiliki keterampilan komunikasi interpersonal, yaitu hubungan timbal balik yang bercirikan: a. Komunikasi dua arah; b. Perhatian pada aspek verbal dan non-verbal. c. Penggunaan pertanyaan untuk menggali informasi, perasaan dan pikiran; d. Sikap mendengar yang efektif.

86

Panduan Pendidik Sebaya

a. Komunikasi dua arah Berbeda dengan komunikasi satu arah dimana hanya satu pihak yang berbicara, dalam tempo singkat namun hasilnya kurang memuaskan; komunikasi dua arah memungkinkan kedua belah pihak sama-sama berkesempatan untuk mengajukan pertanyaan, pendapat dan perasaan. Waktu yang digunakan memang lebih lama, namun hasil yang dicapai memuaskan kedua belah pihak. b. Komunikasi Verbal dan Non-Verbal Komunikasi verbal adalah bentuk komunikasi dengan menggunakan kata-kata. Pendidik Sebaya hendaknya: Menggunakan kata-kata yang sederhana dan mudah dipahami kelompok. Menghindari istilah yang sulit dimengerti. Menghindari kata-kata yang bias menyinggung perasaan orang lain. Komunikasi non-verbal adalah Komunikasi yang tampil dalam bentuk nada suara, ekspresi wajah-wajah dan gerakan anggota tubuh tertentu. Dalam menyampaikan informasi, Pendidik Sebaya perlu mempertahankan kontak mata dengan lawan bicara, menggunakan nada suara yang ramah dan bersahabat. Cara Bertanya : Ada dua macam cara bertanya, yaitu pertanyaan tertutup dan pertanyaan terbuka. c. Pertanyaan Tertutup: Adalah pertanyaan yang memerlukan jawaban yang singkat. Bisa dijawab dengan”Ya “ dan “Tidak .” Biasanya digunakan di awal pembicaraan untuk menggali informasi dasar. Tidak memberi kesempatan peserta untuk menjelaskan perasaan/pendapatnya. Contoh: 1. “Berapa usiamu?” 2. “Apakah kamu pernah mengikuti kegiatan semacam ini?”

Panduan Pendidik Sebaya

87

Pertanyaan Terbuka: Mampu mendorong orang untuk mengekspresikan perasaan dan pikiran. Bisa memancing jawaban yang panjang. Memungkinkan lawan bicara untuk mengungkapkan diri apa adanya. Contoh : 1. “Apa yang kau ketahui tentang PMS?” 2. “Bagaimana rasanya waktu mengalami haid pertama?” d. Mendengar efektif Dalam melaksanakan pendidikan sebaya, mendengar efektif dapat dilakukan dengan cara: Menunjukkan minat mendengar Memandang lawan bicara tidak memotong pembicaraan Menunjukkan perhatian dengan cara bertanya Mendorong peserta untuk terus bicara baik dengan komentar kecil (misal: mm..., ya...), atau ekspresi wajah tertentu (misalnya menganggukan kepala). C. Persiapan Pendidikan Pendidik Sebaya Persiapan yang harus dilakukan oleh Pendidik Sebaya sebelum melakukan pertemuan 1. Membaca kembali topik yang akan disajikan, baik dari buku panduan yang telah dimiliki maupun bacaan lainnya; 2. Menyiapkan alat bantu sesuai topik yang akan dibicarakan, misalnya alat peraga, contoh-contoh kasus, kliping koran, dan lain-lain 3. Tempat pendidikan Sebaya dapat dilakukan dimana saja asalkan nyaman buat Pendidik Sebaya dan kelompoknya. Kegiatan tidak harus dilakukan di ruangan khusus. Bisa dilakukan di teras mesjid, di bawah pohon yang rindang, diruang kelas yang sedang tidak dipakai, di aula gereja, dan sebagainya. Tempat pendidikan sebaya sebaiknya tidak ada orang lalu-lalang dan jauh dari kebisingan sehingga diskusi bias berlangsung tanpa gangguan.

88

Panduan Pendidik Sebaya

D. Penyelenggaraan Pendidikan Sebaya 1. Jumlah ideal peserta kegiatan pendidikan sebaya yang ideal diikuti oleh tidak lebih dari 12 peserta agar setiap peserta mempunyai kesempatan bertanya. Bila peserta terlalu banyak, tanya jawab menjadi kurang efektif, dan peserta tidak akan mendapatkan pemahaman serta pengetahuan yang cukup memadai 2. Pendidik Sebaya (PS) mencari teman seusia yang berminat terhadap kesehatan reproduksi. Hindari cara-cara pemaksaan. Para peserta harus bersedia mengikuti seluruh pertemuan yang telah disepakati. 3. Untuk dapat memahami keseluruhan materi kesehatan reproduksi, paket pertemuan sekurangnya 8 kali. Setiap kali pertemuan berlangsung antara 2- 2½ jam. 4. Tempat dan waktu pertemuan ditentukan bersama oleh peserta. 5. Pendidikan diberikan oleh dua orang Pendidik Sebaya. Satu pendidik menyampaikan dan memandu diskusi. Satu pendidik lainnya melakukan pencatatan terhadap pertanyaan yang diajukan peserta, observasi tentang proses diskusi, serta membantu menjawab pertanyaan yang tidak bisa dijawab oleh Pendidik Sebaya pertama. Peran Pendidik Sebaya dilakukan bergantian dengan tujuan agar setiap pendidik mempunyai kesempatan untuk menyampaikan informasi dan memandu diskusi. Selain itu mereka juga bisa saling memberikan umpan balik selama menjadi pemandu. 6. Pendidik Sebaya memulai acara dengan menyampaikan materi selama tidak lebih dari setengah jam, waktu selebihnya digunakan untuk diskusi dan menampung pertanyaan. 7. Bila ada pertanyaan yang tidak bias dijawab, jawaban bisa ditunda untuk ditanyakan kepada mereka yang lebih ahli, bisa dokter/ paramedis, tokoh masyarakat atau tokoh agama, dan lain-lain. 8. Topik-topik yang perlu dibahas a. Pengenalan organ reproduksi laki-laki dan perempuan dan fungsinya masing-masing; b. Proses terjadinya kehamilan, termasuk kehamilan yang tidak diinginkan dan bahaya aborsi yang tidak aman; c. Metode-metode pencegahan kehamilan (metode kontrasepsi); d. Penyakit-penyakit menular seksual, termasuk HIV/AIDS; e. Seksualitas; dan f. Narkoba.

Panduan Pendidik Sebaya

89

E. Penyampaian Materi KRR oleh Pendidik Sebaya Dalam Kelompok Besar. Pendidik Sebaya yang telah terlatih untuk memberikan atau menyampaikan informasi KR dalam kelompok yang kecil dapat meningkatkan kemampuannya pada kelompok yang lebih besar. Disebut kelompok besar bila jumlah peserta lebih dari 50 orang. Kegiatan ini sering disebut dengan penyuluhan. Contoh kegiatan ini adalah: 1. Ceramah di sekolah; 2. Ceramah pada peringatan hari-hari khusus, misalnya acara Tujuh Belas Agustus, Hari Kartini, Hari Pendidikan Nasional, dan sebagainya; 3. Penyuluhan kader di desa; 4. Penyuluhan pada organisasi kemasyarakatan, misalnya: pramuka, karang taruna, pengajian, remaja gereja, dan sebagainya. Dalam menghadapi kelompok besar, hal-hal yang harus diperhatikan oleh Pendidik Sebaya sebelum penyuluhan, adalah sebagai berikut: 1. Kesiapan Pribadi a. Membaca materi yang akan disampaikan; b. Cari informasi mengenai peserta penyuluhan; c. Bahasa dan alat bantu yang akan digunakan perlu disesuaikan dengan keadaan peserta penyuluhan; d. Rencanakan skenario alokasi waktu dan melatih diri untuk kegiatan ceramah; 2. Pengaturan Tempat a. Meskipun jumlah peserta banyak, jika ruangan memungkinkan atur kursi/tempat duduk yang memudahkan interaksi antara pendidik dan peserta. b. Hindari bentuk susunan tempat duduk berderet kebelakang seperti di kelas/sekolah. Idealnya kursi tersusun membentuk huruf “U “. 3. Alat Bantu a. Pastikan ketersediaan fasilitas alat bantu, misalnya: OHP, in-focus, pengeras suara (microphone), listrik, dan sebagainya. Perhatikan apakah alat-alat tersebut dapat berfungsi dengan baik. b. Pastikan bahwa alat bantu (termasuk gambar) yang digunakan dapat dilihat oleh semua peserta dengan mudah.

90

Panduan Pendidik Sebaya

c. Jika menggunakan lembar transparan, perhatikan jumlah baris kalimat dalam setiap tampilan tidak lebih dari 7 baris ke bawah. d. Jika menggunakan tulisan tangan, gunakan huruf besar yang jelas agar mudah terbaca. 4. Tiba di tempat lebih awal dari waktu penyuluhan (+ 15-30 menit) untuk memeriksa fasilitas alat bantu. Pada saat penyuluhan, seorang Pendidik Sebaya harus memperhatikan sebagai berikut: a. Perkenalkan diri sebelum memulai penyuluhan. b. Secara singkat, jelaskan tujuan dari topik yang akan disampaikan. c. Sampaikan informasi secara menarik, berbicara singkat dan mudah dimengerti. Sisipkan humor-humor segar. d. Pastikan suara dapat didengar dengan jelas oleh seluruh peserta. Hindari nada suara yang datar. Jangan bicara terlalu cepat. e. Kemukakan hal-hal yang penting terlebih dahulu. f. Tekankan hal-hal yang perlu diingat. g. Hindari istilah tehnis medis atau istilah asing, misalnya: discharge, ovum, dan lain-lain. h. Pada awal penyampaian dan setiap pergantian topik, jangan lupa gali pengetahuan peserta dengan cara memberikan 1 - 2 pertanyaan terkait. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya komunikasi satu arah. i. Contoh: j. Topik penyuluhan: Infeksi Menular Seksual (IMS) k. Pertanyaan: “Apakah yang anda ketahui tentang IMS?” “Sebutkan jenis-jenis IMS?” “Bagaimana cara menghindari penularan IMS?” l. Usahakan tidak menetap pada satu posisi atau tempat, berdiri dibelakang mimbar atau duduk dibelakang meja. m. Jangan memandang pada satu arah atau beberapa peserta saja. Bagi perhatian secara merata. n. Perhatikan bahasa tubuh peserta. Jika peserta terlihat tidak mengerti atau tidak tertarik (terlihat mengantuk atau berbicara denganpeserta lain), pancing dengan pertanyaan yang dapat mengungkapkan

Panduan Pendidik Sebaya

91

pengetahuan,pemahaman dan perasaan peserta. o. Beri kesempatan peserta untuk bertanya. Sekali-kali, lempar pertanyaan peserta untuk dijawab oleh peserta lain. Beri pujian kepada peserta yang dapat menjawab pertanyaan dengan benar. p. Alokasi waktu untuk setiap penyuluhan/ceramah, tidak lebih dari dua jam dengan pembagian waktu penyampaian materi dan diskusi 50% : 50%. q. Kira-kira 10 menit terakhir, buat rangkuman dari seluruh pembicaraan dan hasil diskusi. r. Akan lebih baik jika Pendidik Sebaya menyiapkan ringkasan informasi yang dipresentasikan untuk dibagikan pada peserta di akhir ceramah. s. Akhiri kegiatan dengan mengucapkan salam perpisahan dan terima kasih. Contoh 1 Dalam penyampaian materi dengan topik Alat Reproduksi Manusia dan Fungsinya (120 menit) 1. Katakan kepada peserta bahwa sekarang kita akan membahas mengenai alat alat reproduksi manusia. 2. Bagikan gambar peta buta alat reproduksi perempuan dan laki-laki, minta peserta untuk menuliskan nama-nama dari alat reproduksi yang telah ditentukan. Minta beberapa peserta untuk mengemukakan jawaban mereka 3. Tayangkan lembar transparan bergambar alat reproduksi perempuan dan laki-laki yang telah dilengkapi dengan nama masing-masing bagian alat reproduksi tersebut. Bahas bersama peserta nama lain yang biasa digunakan di daerah masing-masing. 4. Terangkan fungsi masing-masing alat, misalnya “indung telur adalah tempat sel telur diproduksi.” Beri kesempatan peserta untuk mengemukakan pengetahuan mereka dan mengajukan pertanyaan. 5. Rangkum berbagai hal penting mengenai alat reproduksi dan fungsinya. GAMBAR 8. ORGAN REPRODUKSI GAMBAR 9. ORGAN REPRODUKSI LAKI-LAKI PEREMPUAN

92

Panduan Pendidik Sebaya

Contoh 2 Dalam penyampaian materi dengan topik Remaja dan Perkembangannya (60 menit) 1. Ajak peserta untuk mengingat kembali masa ketika mereka memasuki masa akil baligh. Tanyakan kepada mereka tandatanda dan perubahan apa yang mereka rasakan, baik fisik maupun perasaan mereka. Bahas bersama mengenai perkembangan emosi dan seksual yang terjadi pada masa tersebut. Bahas pula mengenai isu-isu yang terkait, misalnya mengenai mimpi basah dan masturbasi pada remaja laki-laki, serta menstruasi pada remaja perempuan. Tanyakan pengalaman dan penghayatan peserta ketika mengalami perubahan dan berbagai tanda tadi. Tekankan kepada peserta bahwa semua hal tersebut wajar terjadi pada seorang remaja. 2. Berikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya dan mendiskusikan pengalaman-pengalamannya. Contoh 3 Dalam penyampaian materi dengan topik Seks, Seksualitas dan Jender (120 menit) 1. Lakukan permainan mengenai kelahiran bayi. Minta seorang peserta perempuan berperan sebagai ibu yang baru melahirkan. Minta peserta tersebut duduk sambilmenggendong bayinya (boneka), disebelahnya peserta lain diminta berperan sebagai suaminya.Beberapa peserta diminta menjadi tamu dan menanyakan berbagai hal sehubungan dengan kelahiran bayi. Misalnya, “bayimu laki-laki atau perempuan?” jika besar nanti, kamu ingin anakmu menjadi apa?” “Kamu sendiri sebenarnya menginginkan bayi laki-laki atau perempuan?” dsb. Para tamu diminta pula untuk mengomentari jawaban pasangan suami istri tersebut. 2. Tanyakan kepada peserta apa yang bisa kita pelajari dari permainan tadi. Kemudian pelatih menjelaskan beda antara “seks” dan “jender.” Gunakan lembar transparan bertuliskan definisi kedua kata tersebut. Jelaskan pula mengenai konsep seksualitas. Tambahkan penjelasan mengenai konsep lain yang terkait, seperti: kesehatan seksual, hakhak reproduksi, dll. Berikan contoh-contoh kongkrit sebanyak mungkin. Kaitkan dengan perkembangan seksual remaja dan ketimpangan jender yang ada. Jangan lupa memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya. Pertanyaan peserta mungkin meluas hingga keaspek perilaku seksual suatu daerah tertentu, misalnya “Sifon” di Nusa

Panduan Pendidik Sebaya

93

Tenggara Timur (mengenai tradisi melakukan hubungan seksual setelah seorang laki-laki di khitan) atau budaya penggunaan “tongkat Madura” (semacam batang kayu yang dimasukkan ke dalam vagina untuk menyerap cairan vagina). Contoh 4 Dalam penyampaian materi dengan topik Hubungan Seksual, Kehamilan dan Pencegahannya serta Aborsi (180 menit) 1. Katakan pada peserta bahwa topic bahasan selanjutnya adalah hubungan seksual, kehamilan dan pencegahannya, serta aborsi. 2. Lakukan curah pendapat tentang apa yang dimaksud dengan hubungan seksual. Lengkapi jawaban dengan penjelasan bahwa hubungan seksual dalam bahasan ini merujuk kepada ekspresi/tindakan seksual yang berpeluang besar untuk terjadinya kehamilan. Misalnya dengan mendekatkan, menggesekkan, memasukkan sebagian atau seluruh penis ke dalam vagina memungkinkan masuknya sperma ke dalam vagina. 3. Ajak peserta untuk membahas tentang kehamilan. Bagi peserta menjadi beberapa kelompok kecil @4-5 orang. Minta kelompok untuk membahas proses terjadinya suatu kehamilan. Beri peserta waktu 15 menit untuk mendiskusikan dan menyiapkan hasil diskusi kelompoknya untuk dipresentasikan. 4. Lengkapi presentasi kelompok dengan menayangkan lembar balik transparan tentang proses kehamilan. 5. Selanjutnya, katakan kepada peserta bahwa kita akan beralih pada pembahasan mengenai pencegahan kehamilan. Lakukan curah pendapat mengenai berbagai metode/cara untuk mencegah kehamilan. Ajak peserta untuk aktif menyumbangkan pendapat mengenai hal ini. Pelatih perlu menjelaskan bahwa cara pencegahan kehamilan terbagi dalam cara alami (misalnya, metode kalendar/pantang berkala, senggama terputus, pemeriksaan lendir pada vagina) dan cara modern (kondom, AKDR/IDU/Spiral, pil, suntik, susuk, PKPK/pil kontrasepsi pencegah kehamilan, sterilisasi). Gunakan buku Pedoman Kesehatan Reproduksi sebagai rujukan. Lakukan tanya jawab. 6. Katakan kepada peserta bahwa sekarang akan dibahas mengenai kehamilan yang tidak diinginkan. Lontarkan pertanyaan: “Kondisi dan alasan apa saja yang membuat suatu kehamilan tidak diinginkan?” Lakukan pembahasan dengan merujuk buku Pedoman Kesehatan Reproduksi mengenai kehamilan yang tidak diinginkan. Minta

94

Panduan Pendidik Sebaya

peserta untuk memberikan contoh-contoh yang ada di lingkungan sekitar tempat tinggal. 7. Sampaikan bahwa aborsi merupakan topik terakhir dalam pembicaraan ini lakukan permainan pendahuluan “jaring laba-laba.”Minta enam peserta untuk menjadi relawan. Satu peserta diminta berperan sebagai Remaja Putri (RP) yang mengalami kehamilan yang tidak diinginkan, karenanya ingin menggugurkan kandungannya. Lima peserta lainnya berdiri mengelilinginya. Peserta lain diminta menjadi observer. Pelatih menceritakan dengan singkat riwayat RP tersebut. Katakan bahwa RP adalah murid SMU kelas 2 yang dihamili dan ditinggal pergi oleh pacar. Pelatih menanyakan pertanyaan sebagai berikut: 8. “Mengapa RP memutuskan untuk menghentikan kehamilannya?” 9. Minta peserta untuk memberikan kemungkinan jawaban. Untuk setiap jawaban yang dampaknya memberatkan RP, minta para peserta yang mengelilingi untuk menjeratkan tali secara bergiliran pada tubuh RP. Semakin banyak jawaban yang memberatkan RP semakin banyak jeratan pada tubuhnya. Kemudian pancing pendapat peserta bagaimana mencegah terjadinya kejadian kehamilan yang tidak diinginkan. Setiap jawaban yang memberikan pemecahan persoalan, membuka jeratan yang melingkar di tubuh RP. Setelah permainan selesai, ajak peserta untuk merenungkan dan memberikan pendapat mengenai makna dari permainan tadi. Terangkan bahwa ada dua jenis aborsi, yaitu aborsi spontan dan aborsi yang disengaja. 10.Lengkapi pembahasan dengan menerangkan mengenai aborsi aman dan aborsi tidak aman. Terangkan mengenai macam-macam aborsi tidak aman, seperti pijatan, minum jamu atau obat-obatan, loncatloncat, dll. Jelaskan bahwa aborsi aman tidak sama dengan infanticide (pembunuhan bayi). Berikan kesempatan pada peserta untuk mengemukakan pendapatnya. Contoh 5 Dalam penyampaian materi dengan topik Penyakit Menular Seksual (PMS) (180 Menit) 1. Katakan kepada peserta bahwa kita akan beralih kepada topik PMS. Bagi peserta ke dalam kelompok kecil @4 orang. Minta setiap kelompok untuk membahas macam-macam PMS yang mereka ketahui dan cara pengobatan yang biasa dilakukan di daerah masing-masing. Setelah 10 menit, minta salah seorang wakil setiap kelompok untuk

Panduan Pendidik Sebaya

95

mempresentasikan hasil diskusi mereka. 2. Lengkapi jawaban hasil diskusi kelompok dengan menjelaskan dan menayangkan lembar transparan berisi mengenai macam-macam PMS, igejala, masa inkubasi, efeknya, cara pengobatan dan perkiraan besar biaya pengobatan. Gunakan pula rujukan dari buku Pedoman Kesehatan Reproduksi. Berikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya dan mengemukakan pendapatnya. Contoh 6 Dalam penyampaian materi dengan topik Kekerasan terhadap Perempuan (60menit) 1. Katakan pada peserta bahwa topic bahasan selanjutnya adalah kekerasan terhadap perempuan. 2. Lontarkan pertanyaan “Mengapa kekerasan terhadap perempuan dan bukan kekerasan terhadap laki-laki yang ijadikan topik bahasan?” Lengkapi jawaban peserta dengan menjelaskan bahwa korban kekerasan umumnya adalah kelompok yang dianggap paling lemah dalam masyarakat, dalam hal ini adalah perempuan dan anak-anak. 3. Lakukan curah pendapat mengenai beberapa macam kekerasan yang biasa terjadi pada perempuan. Minta beberapa peserta untuk menyebutkan beberapa contoh kekerasan yang biasa terjadi di daerah masing-masing. Diskusikan bersama. Contoh 7 Pre dan Post test NO PERTANYAAN Betul atau Salah 1. Perempuan bisa hamil hanya bila melakukan hubungan seks beberapa kali B S 2. Salah satu contoh komunikasi non verbal adalah bersuara keras B S 3. Pendidik Sebaya adalah orang yang lebih pandai dibandingkan teman sebayanya B S 4. Kondom merupakan alat kontrasepsi yang paling rendah tingkat keberhasilannya B S 5. Payudara termasuk organ seksual B S 6. Pendidik Sebaya adalah orang yang ramah, humoris dan berinisiatif B S

96

Panduan Pendidik Sebaya

7. Pendidikan Sebaya harus dilakukan di ruang khusus dan tertutup B S 8. Konsom bisa mencegah terjangkitnya penyakit menular seksual B S 9. Penyakit AIDS bisa ditularkan melalui gigitan nyamuk B S 10.Pertanyaan tertutup hanya bisa dijawab dengan “YA “ atau “TIDAK” B S F. Kiat Sukses Menjadi Pendidik Sebaya yang Berhasil 1. 2. 3. 4. 5. 6. Mau terus belajar dan memperluas wawasan. Rajin mencari informasi tambahan. Menyisipkan humor dalam pemberian materi. Kreatif mencari alat bantu untuk menghidupkan suasana pembelajaran. Terbuka akan Kritik dari peserta Pendidik Sebaya harus melakukan hal-hal berikut: a. Membuat persiapan sebelum kegiatan pembelajaran; b. Menguasai materi; c. Melibatkan semua peserta dalam kegiatan pembelajaran; d. Menggunakan alat bantu; e. Berbicara dengan jelas dan lantang; f. Memancing pertanyaan dari peserta pertemuan; g. Mengatur waktu dengan cermat; h. Duduk dalam lingkaran agar bias memandang satu sama lain; i. Menjaga kontak mata dalam bicara; j. Memperhatikan bahasa tubuh peserta; k. Periksa apakah informasi sudah dimengerti peserta; l. Bersikap sabar tapi percaya diri. 7. Pendidik Sebaya jangan melakukan hal-hal berikut: a. Membelakangi peserta; b. Meremehkan komentar dan pendapat peserta; c. Membaca materi-materi sebaiknya sudah dihapal dan dipahami;

Panduan Pendidik Sebaya

97

d. Berbicara dengan nada keras kepada peserta; e. Menggurui; f. Hanya melihat pada satu atau dua peserta saja, sebaiknya memandang kepada keseluruhan secara bergantian; g. Menghakimi;

98

Panduan Pendidik Sebaya

PENUTUP
Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi KRR oleh Pendidik Sebaya ini disiapkan dalam rangka meningkatkan kualitas Pendidik Sebaya yang profesional dan proporsional. Buku ini diharapkan dapat membantu memenuhi kebutuhan bagi peserta pelatihan Pendidik Sebaya dalam meningkatkan ketrampilan serta menjadi salah satu panduan atau rujukan dalam melakukan pelatihan. Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi KRR oleh Pendidik Sebaya ini disiapkan oleh BKKBN dalam jumlah terbatas, diharapkan masing-masing daerah dapat memperbanyak sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Kurikulum dan Modul Pelatihan Pemberian Informasi KRR oleh Pendidik Sebaya ini dapat diakses pada situs : http://ceria.bkkbn.go.id Selanjutnya agar modul ini berdaya guna dan berhasil guna diperlukan niat dan semangat yang sama dari seluruh Pendidik Sebaya, Pengelola Program, LSM, dan Stakeholders demi terwujudnya remaja yang berprilaku sehat. Dengan demikian diharapkan dapat terwujud Tegar Remaja dalam rangka Tegar Keluarga untuk mencapai Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera.

Penutup

99

DAFTAR PUSTAKA
1. Budiharsana, Meiwita dan H. Lestari, Buku Saku Kesehatan Reproduksi Remaja. Draft. Jakarta: YAI, 2001 2. Djajadilaga. Langkah-lanhkah Praktis Paket Pelayanan Kesehatan Reproduksi Remaja di Tingkat Pelayanan Kesehatan Dasar. Jakarta Depkes dan UNFPA, 1999 3. Henry, Jill Tabutt, N. Widyantoro, dan K. Graff. Trainer’s Guide: Counselling the Postaboration Patient: Training for Service Providers. NY: AVSC International, November 1999. 4. Sadli, Saparinah, dkk. Pengetahuan, Sikap dan Keterampilan Konselor Kontap. Jakarta: PKMI, 1991. 5. Widyantoro, Ninuk. Abortion Counselling in Vietnam. NY: AVSC, 1998. 6. Widyantoro, Ninuk (Pengalaman Pribadi)

100

Panduan Pendidik Sebaya Daftar Pustaka

LAMPIRAN-LAMPIRAN

101

Lampiran 1 :
FORMULIR CATATAN KEGIATAN PENYULUHAN/KIE INDIVIDU OLEH PENDIDIK SEBAYA Nama Umur : :

Jenis Kelamin : L/P Pendidikan Alamat : :
Catatan (mis: pertanyaan yang belum dijawab)

Materi yang disampaikan

Lama kegiatan

Tanggal, ............................. Pendidik Sebaya,

(..........................................)

102 Lampiran

Lampiran 2 :
FORMULIR CATATAN KEGIATAN PENYULUHAN/KIE KELOMPOK OLEH PENDIDIK SEBAYA
Jumlah Peserta Tempat Kegiatan Materi yang disampaikan Cara/metode Penyampaian Lama Kegiatan Catatan (mis: pertanyaan yang belum terjawab

Tanggal, ............................. Pendidik Sebaya,

(..........................................)

Lampiran 103

Untuk informasi lebih lanjut hubungi : Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi BKKBN Jl. Permata No. 1 Halim Perdanakusuma Jakarta Timur Telp/Fax. (021) 8008548 Kurikulum dan Modul Pelatihan Pengelolaan PIK-KRR bisa didapatkan di http://ceria@bkkbn.go.id

I N N RE K LU RI AN IDI L KULRTIHATAN RE DIDIL KULRTIHATAN REP IDIInformasi BERODUKSS A TAN ND U KURIKULUM DAN MODUL Pelatihan Pemberian IKU PEM P A A PE SEH N E OD ASIKesehatan PENODUASRemajaHOLEH ENDURTISEBAYARE IDIK I PE SE P M RM A KE H Reproduksi KE P PENDIDIK HATAN D LU K ELA A H N FO AJ LE M L A N IN REM A O DAN MFOREMAJA OLEH DUASI P ESEH PEN IKUN PE N D IA I O R NI A Y K R KS BA UM ERIA KSI R AY N MFORM AJA LEHL KULATIHATAN U D L B U SEB DA N IN REM A O U PE HA E E RO K S IKU PEM ROD I P tahun 2007 jumlah K usia 10-24 RIA terdapat sekitar Y OD SI SE RE I (Proyeksi Penduduk tahunUK tahun 2000-2025, atauBAPPENAS,Kjumlah MFO MAA A E LE P IDIL KURTPadaNAN IndonesiaDIremajaLUMBEIndonesia SSEBA64 jutaBPS, R28,64%JdanUNFPA, H N HA I D U ELA penduduk ND IKU PEM PROD N T 2005). PermasalahanR ini sangat kompleks dan N R E M IK M DA SI khususnyaHal I D ASI P ESEHA PE KU remaja yang adaEsaatdengan gambaranRIAN Imengkhawatirkan. O iniDAAN AN R O RM K ditunjukan oleh data-dataHyangAberkaitan ID U E perilaku remajaBAYAUM ER I K D JA EHDUL I PELAT HAT NE KRR KULPEM NAPZA, HIVdan AIDS).UL Eyang ODU O berhubungan dengan resiko TRIAD N ( Seksualitas, B O D U SE A Lsebagian remaja Indonesia berperilaku tidak sehat. PerilakuPtidak sehat tersebutK Tampaknya R MB EM A O O RMAS KESE H P URI HAN RE R DIK RI sepertiP REP I terlihat R Y AN pada data berikut BA DAN MFO EMAJA ini.OLEUL K ELATIHATAN NDI L KULATIHATAN NDID IN R SE M RIAN SeksIpranikah :YA OD ASI P ESE PE DU SI PE SEH PE MO A E LU MBE ODU?KSSEhasil penelitianORM AJA Koleh SitumorangMO RMAdidapatkan 27%H Dlaki-N INFO Dari B N M yang dilakukan LEH tahun 2001 A K F M J hubungan seks. E PR O melakukan OLE remaja AAN N F A A O dan 9% N IN Medan mengatakan sudah N P RE I M PenelitianKDKTREBAYA M DAAN INSI EMA A ULUM RI DIKUlaki BDRIAremaja perempuan ditahun 2005,RmenunjukanRperilkauYseksual remajaMdiB4EkotaDUKSI S Indonesia I ? I AN E P RO BE DU M Jabotabek, SE ND KULPEHasilPERODU Bandung, ULU Mdan MedanKremajaB RIK AN Pmenyatakan IK S Surabaya dengan terbuka E RI N yaitu E P RO SE KU 47% dan MedanE52%.ID D P U HA melakukan seks pranikahIdi Jabotabek 51%, Bandung 54%, Surabaya TIH AN R K AN P K RE DIK K ELATI AT?ANMenurutIsurveyKURTPerlindungan E DIDIProvinsi padaEbulan Januari s/d JuniD LUMBE D UL Komnas IHATAN R Anak di 33 DUL I P LA EHAT PEN 2008 M L P EN D S PELAremaja Pdan SMA pernah MAS film H I remaja SI ESEH Pmenyimpulkan ;I1) 97%SEH SMP EN MO menontonKESporno, 2) 93,7% KU PE P A K A H MO R SMA pernahE EH AN NFOR MAJA OLE KUR sex AN E AJA OLE N SMP dan M AJA K ciuman, genital stimulation (meraba alat kelamin) dan oralTIH (sex N R D O mulut), 3) 62,7% remaja SMP danN I tidak perawan, 4) 21,2 L remajaA D SMA E M A TA A INF REM HA Y M DRIANmelaluiaborsi. YA OL UMBERIA UKSI R BAYAODUA% I PEL SmengakuPENA E S I A U E pernah BA UL M OD KS M J E EH B ?DUDan data PKBI tahun 2006Edidapatkan bahwa E N M Opertama A K melakukan M D L S I SE U padaH 13-18 PRI 60% tidak kisaran INF R kaliOL Ldi KUN PEMEPRO Ihubungan seks RTK AN P REtahun,DIK DA N umur REMA 85% dilakukan U MBER K umur menggunakan alokon, HA N R ID rumahL IK ELA EIHATANEND LUMBERIA UKSI BAYA IKUN PEREPR U sendini. TA ND OD S P S D HA E M ORMAyang KpalingEH P RIKUN PEMEPROmelakukanEL KULRTIHATAN ND mempengaruhi remaja untuk seks pranikah (3xlebih P N ? F Faktor AJA 1)ETeman sebaya yangHmempunyai pacarD2)K SU temanAyangA E H DA IN besar)adalah OL KU ATI A AN R DI , I MempunyaiI PEESEH setuju M E D P RE YA U seks nikah, 3) A Mempunyai teman yang mempengaruhi/mendorong N N MO S MBERIAN KSI dengan hubunganseksL Ipra EL (AnalisaTLanjut SKKR1,2003).FORMAAJA K LEH DAN M A OD AS P ESEH PE A U M DU untuk melakukan pranikah I E E P RO SdanB MFORM AJA K LEH M D IAN INSI REM YA O LUMBERIAN K P E HIV AIDS : N R DIKJumlahAorangIN I REM YA O ULU MBERODUKbulanEBA IKUNmencapaiRODUK I M D IAN hidup dengan HIV dan AIDS E dengan S September 2008 PEMEP I N D K sampai 15.136 kasus, 54,3% dan A RI AN P remaja. EN ULU MBERODUKS EBangka tersebut adalahREPR DIK L KULRTIHATAN R DID M P IK PE R A A U H A H NAPZA: DI P T K SUL K ELATINarkobaNsebesar 1,5%ODUASI PEIndonesia atau ENDAN I E URTIHANAN RDanDIDI jumlah penyalahgunaEHA PEN M danM A KESE H P 3,2 IAN sisi lain, penduduk D ASI PKES A O M didapati T N penduduk IndonesiaJA sebagai DAN IN OREMAJ diantaranya LUM PEL SEHA EjutaAN MFORumur 20-29 OLEH penyalahgunaFNAPZA, 78%A OLEUadalahMBERODUK KE EH P remaja N IN REMA A tahun (BNN tahunAN SI R AY IK E D IA kelompok Y LUMBERI 2006). B L UMBER UKSI BA U EM ODUK SE KURTIHANAP REPRIDIK O UL M D N A I K AN PE EPRO IK SEKURTK AN P REPRIDIK DUL I PEL SEHAT PEND MO RIIH N R ID L LA IHATAN D MO MAS KE H AN NFO LAT HATA ND ODU SI PE SEH PEN AN NFOR AJA OLE M D IAN I I R A S M E R I E E ES H P N MFORM AJA K LEH M D IAN SI RE AYA ULU MBE ODUK R A IN EM A O LE M DRIANISBNR978-979-15523-3-2 LPEMBERODUK SEB URIK AN PEREPR DIK SR U U P O U E KSI BAY IK N I U N TIH ULPEMBPRODU SE L KURTIHA AN RE DIDIKDUL IK ELA EHATA END ULK EL P IK DU SI PELA EHAT EN MO RMAS A KES EH P ODMASIPKE AN RE ID MO MA KES N N ATA END H P DAAN INFOREMAJ A OL DAN MFOREMAJA O R A JA E M I SI N INFO M IN A H P M DRIAN SI RE AYA OL LU MBER DUK EBAY UMBERIAN KSI R BAYA E U E K B IKU PE PRO S UL EM ODU SE M D L B U
Kurikulum ini bisa dimodifikasi dan dapat dikembangkan sesuai kebutuhan, situasi dan kondisi lapangan atau dengan menambah muatan lokal tanpa mengurangi tujuan pelatihan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->