P. 1
Puisi Sebagai Salah Satu Karya Sastra

Puisi Sebagai Salah Satu Karya Sastra

4.83

|Views: 32,673|Likes:
Published by cinta
sastra, puisi macam-macam puisi
sastra, puisi macam-macam puisi

More info:

Published by: cinta on Jan 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

01/29/2013

PUISI SEBAGAI SALAH SATU KARYA SASTRA

MAKALAH Untuk memenuhi tugas matakuliah Bahasa Indonesia Keilmuan yang dibina oleh Dra. Rahutami

Oleh : Bagus Arif Setyawan Septi Agustini 080401080115 080401080100

UNIVERSITAS KANJURUHAN MALANG FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESA Januari 2009

Dafta Isi JUDUL DAFTAR ISI Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang 1.2 Rumusan Masalah 1.3 Tujuan Pembahasan Bab II Pembahasan 2.1 Hakikat Sastra 1. Pengertian Sastra 2. Sifat Karya Sastra 3. Manfaat Karya Sastra 4. Sastra sebagai Karya Sastra Memiliki Nilai Estetik Universal 2.2 Puisi sebagai Salah Satu Karya Sastra 1. Unsur Pembangun Puisi 1 2 3 4 5 6 Diksi(Pemilihan kata) Pengimajian Kata Konkret Bahasa Figuratif (Majas) Rima dan Ritma Tata Wajah (Tipografi)

2. Macam-macam Puisi a. Puisi naratif b. Puisi Deskriptif c. Puisi Inspiratif

Bab I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari kita sering mendengar orang membicarakan mengenai sastra. Apakah sesungguhnya sastra itu? Apakah sastra itu berwujud atau tidak? Tiada satu orang punyang mengetahuinya. Oleh karena itulah kami sebagai calon sastrawan mengambil dan membahasa sastra dalam kehidupan kita. Adapun judul yang saya ambil mengenai karya sastra adalah Puisi sebagain Salah Satu Karya Sastra. 1.2 Rumusan Masalah 1. Apa itu sastra? 2. Bagaimana sifat karya sastra? 3. Apa saja manfaat karya sastra? 4. Apa Unsur-unsur pembangun puisi (fisik)? 5. Macam-macam puisi itu apa saja? 6. 1.3 Tujuan Pembahasan 1. Untuk mengetahui tentang apa itu sastra. 2. Untuk mengetahui sifat-sifat karya sastra. 3. Untuk mengetahui manfaat karya sastra. 4. Untuk mengetahui Unsur-unsur pembangun puisi. 5. Untuki mengetahui macam-macam puisi.

Bab II Pembahasan 2.1 Hakikat Sastra 1. Pengertian Sastra Karya sastra adalah karangan imajinatif yang mengungkapkan pengalaman hidup dan batin manusia. 2. Sifat Karya Sastra 1. Karya sastra bersifat khayal(fictionality). 2. Karya sastra memiliki nilai-nilai dan seni(Aestic Values) yang meliputi Variety), yang keutuhan(unity), kesatuan keragaman(Unityin dan

keseimbangan(Balance), tepat(Right emphasis).

keselarasan(Harmoni)

Tekanan/focus

3. Penggunaan bahasa yang khas sebagai media sastra(special us of language). 3. Manfaat Karya Sastra 1. Memberikan kesadaran kepada pembaca mengenai keberan-kebenaran hidup. 2. Memberikn kepuasan dan kegembiraan kepada pembaca. 3. Memberikan peluang kerja untuk penulis. 4. Sastra sebagai Karya Sastra Memiliki Nilai Estetik Universal a. Imajinasi(Imajination) Imajinasi merupakan unsure yang menjadikan karya sastra itu sebagai karya fiksi. b. Penciptaan(creation) Penciptaan selalu diakaitkan dengan proses kreatif. 3.1 Puisi sebagai Salah Satu Karya Sastra Pusi merupakan salah satu karya sastra karena puisi mempunyai unsur yang

hampir sama dengan karya sastra. 2. Unsur Pembangun Puisi a. Diksi(Pemilihan kata) Diksi adalah pemilihan kata dalam puisi. Kata memiliki peranan penting dalam pembuatan puisi tanpa kata. Kata-kata yang digunakan dalam puisi merupakan hasil pemilihan yang sangat cermat. Kata-kata tersebut merupakan hasil pertimbangan, baik makna, susunan bunyinya maupun hubungan kata itu dengan katakata lain dalam baris dan baitnya. Kedudukan kata-kata dalam puisi sangat penting. Kata-kata ini harus bersifat konotatif sehingga maknanya dapat lebih dari satu. Katakata yang dipilih, hendaknya, bersifat puitis, yang mempunyai efek keindahan. Bunyinya pun harus indah dan memiliki keharmonisan dengan kata-kata lainnya. b. Pengimajian Pengimajian dapat didefinisikan sebagai kata atau susunan kata yang dapat menimbulkan khayalan atau imajinasi. Dengan daya imajinasi tersebut, pembaca seolah-olah merasakan, mendengar, atau melihat sesuatu yang diungkapkan penyair. Perhatikan cuplikan puisi berikut. Kehilangan Mestika Sepoi berhembus angin menyejuk diri Kelana termenung merenung air lincah bermain ditimpa sinar Hanya sebuah bintang kelap kemilau tercampak di langit tidak berteman Hatiku-hatiku belum juga sejuk dibuai bayu girang beriak mencontoh air Atau laksana bintang biarpun sunyi tetap bersinar berbinar-binar

petunjuk nelayan di samudera lautan (Aoh Kartahadimadja) Seputar Sastra Kegiatan membaca dan mengapresiasi karya sastra dapat memberikan manfaat sebagai berikut. (1) Memberikan informasi yang berhubungan dengan pemerolehan nilai-nilai kehidupan. (2) Memperkaya pandangan atau wawasan kehidupan sebagai salah satu unsur yang berhubungan dengan pemberian arti maupun peningkatan nilai kehidupan manusia itu sendiri. Sumber: Pengantar Apresiasi Karya Sastra Dalam pelajaran ini, Anda akan belajar menjelaskan makna idiomatik dan mengungkapkan unsur intrinsik dalam puisi. Tujuan pelajaran ini adalah agar Anda dapat menemukan diksi, majas, tema, amanat, nada, dan suasana dalam puisi tersebut. Kemudian, Anda dapat menyimpulkan pesan yang tersirat dalam puisi tersebut. Peristiwa 29 Penyair dalam puisi ini menggambarkan gerak alam seperti embusan angin, permainan air, bintang bersinar. Dengan penggambaran yang cukup jelas itu, pembaca seakan-akan ikut menyaksikan girang dan kemilaunya suasana alam, serta merasakan keadaan hati kelana yang tengah bersedih.

c. Kata Konkret Untuk membangkitkan imajinasi pembaca, kata-kata harus dikonkretkan atau diperjelas. Jika penyair mahir mengonkretkan katakata, pembaca seolah-olah melihat, mendengar, atau merasakan apa yang dilukiskan penyair dan dapat membayangkan secara jelas peristiwa atau keadaan yang dilukiskan penyair. Perhatikan contoh cuplikan puisi yang berjudul "Gadis Peminta-minta" di bawah ini. Gadis Peminta-minta Setiap kita bertemu, gadis kecil berkaleng kecil Senyummu terlalu kekal untuk kenal duka Tengadah padaku, pada bulan merah jambu Tapi kataku jadi hilang, tanpa jiwa Ingin aku ikut, gadis kecil berkaleng kecil Pulang ke bawah jembatan yang melulur solok Hidup dari, kehidupan angan-angan yang gemerlapan Gembira ria kemanjaan riang Duniamu yang lebih tinggi dari menara katedral Melintas-Iintas di atas air kotor, tapi yang begitu kau hafal Jiwa begitu murni, terlalu murni Untuk bisa membagi dukaku (Toto Sudarto Bachtiar) Untuk melukiskan bahwa gadis dalam puisi ini benar-benar seorang pengemis gembel, penyair menggunakan kalimat gadis kecil berkaleng kecil. Penggambaran ini lebih konkret daripada hanya menggunakan kalimat gadis peminta-minta atau gadis miskin. Untuk melukiskan tempat tidur pengap di bawah jembatan yang hanya dapat digunakan untuk menelentangkan tubuh, penyair menulis pulang ke bawah jembatan yang melulur sosok. Untuk mengkonkretkan dunia pengemis yang penuh

kemayaan, penyair menulis hidup dari kehidupan angan-angan yang gemerlapan, gembira ria kemanjaan serta riang. Untuk mengonkretkan gambaran tentang martabat gadis itu yang sama tingginya dengan martabat manusia lainnya, penyair menulis duniamu yang lebih tinggi dari menara katedral . d. Bahasa Figuratif (Majas) Majas (figurative language) adalah bahasa yang digunakan penyair untuk mengatakan sesuatu dengan cara membandingkannya dengan benda atau kata lain. Majas mengiaskan atau mempersamakan sesuatu dengan hal yang lain. Maksudnya, agar gambaran benda yang dibandingkan itu lebih jelas. Misalnya, untuk menggambarkan keadaan ombak, penyair menggunakan majas personifikasi berikut. Risik risau ombak memecah di pantai landai buih berderai Dalam cuplikan puisi tersebut, ombak digambarkan seolah-olah manusia yang dapat risik dan memiliki rasa risau. Majas seperti ini menjadikan puisi lebih indah. Perhatikan, misalnya, untaian kata-kata di pantai landai/buih berderai. Kata-kata itu tampak indah (puitis) dengan digunakannya persamaan bunyi /a/ dan /i/. Sumber: PDS H.B Jassin Kedalaman rasa ketuhanan tampak dalam pemilihan kata, ungkapan, lambang, dan kiasan-kiasan yang digunakan penyair. Unsur-unsur tersebut menunjukkan betapa erat hubungan antara penyair dan Tuhan. Puisi itu juga menunjukkan keinginan penyair agar Tuhan mengisi seluruh kalbunya. Tentang besarnya cinta, kerinduan, dan kepasrahan penyair akan Tuhannya, dapat kita rasakan secara nyata dalam sajak ini.

e. Rima dan Ritma Rima adalah pengulangan bunyi dalam puisi. Rima menjadikan puisi lebih indah. Di samping itu, rima pun menjadikan makna lebih kuat. Contoh rima adalah: Dan angin mendesah/mengeluh mendesah. Di samping rima, dikenal pula istilah ritma, yang artinya pengulangan kata, frase, atau kalimat dalam bait-bait puisi. f. Tata Wajah (Tipografi) Tata wajah (tipografi) merupakan pembeda penting antara puisi dengan prosa dan drama. Larik-Iarik puisi tidak berbentuk paragraf, namun berbentuk bait. Dalam puisi-puisi kontemporer, seperti karya-karya Sutardji Calzoum Bachri, tipografi dipandang sebagai sesuatu yang sangat penting sehingga menggeser kedudukan makna kata-kata.

3. Macam-macam Puisi a. Puisi naratif Puisi Naratif adalah puisi yang mengunkapkan cerita atau penjelasan penyair.Contoh puisi naratif: puisi epik,romansa, balada dan syair(berisi cerita). b. Puisi Deskriptif Puisi Deskriptif adalah puisi dimana penyair sebagai pemberi kesan terhadap suatu keadaan/peristiwa, benda, suasana yang dianggap menarikperhatian penyair. Contoh puisi kritik social, satire, impresionik. c. Puisi Inspiratif Puisi inspiratif adalah puisi yang diciptakan dengan dasar inspirasi dan kondisi mood penyair.

Bab III Penutup

Demikian pembahasan dalam makalah ini semoga dapat memberikan pemahaman mengenai karya sastra kepada pembaca. Semoga pula dengan makalah ini dapat memotivasi pembaca untuk lebih giat dalam belajar mengenai karya sastra.

Daftar Pustaka Riyanto,Slamet. 2005. Pengantar Teori Sastra. Malang: ________. ____________. 2000. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. Malang: Universitas Negeri Malang.

Puisi: http://endonesa.wordpress.com/
W. M. Didin. 2008. Rahardi, F. 2006. Puisi yang

Definisi

Unsur-Unsurnya.___:

Naratif,

Prosa

ynag

Puistis.________:

http://jokpin.blogspot.com/2007/06/puisi-yang-naratif-prosa-yang-puitis.html http://www.bangkabelitungprov.go.id/content/view/194/93/lang,en/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->