P. 1
fungsi elementer

fungsi elementer

|Views: 547|Likes:
Published by Faqih

More info:

Published by: Faqih on Nov 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/06/2015

pdf

text

original

FUNGSI ELEMENTER

28. FUNGSI EKSPONENESIAL Sebelum mengetahui lebih lanjut ( bagian 13 ), disini kita definisikn fungsi eksponensial (1) Dimana rumus sebslumnya ( lihat bagian 6 ) (2) Dan gunakan untuk mendapatkan radians. Dari sini didapat definisi bahwa mengurangi dapat ditulis ( )

ke fungsi eksponensial yang biasa dalam kalkulus dimana kalkulus, sering ditulis untuk .

; dan beberapa penjelasan di

Catatan bahwa pada saat suku ke – dimana komplek (

positif akar √ dari

adalah untuk menentukan

), pernyataan ( 1 ) menceritakan bahwa fungsi eksponensial ( ). Kecuali untuk penjelasan ( seperti kumpulan dari suku

adalah juga. √ dimana

bagian 8 ) bahwa biasanya mengharuskan untuk menggantikan ke – akar dari . Sesuai dengan definisi ( 1 ), definisi ini mengingatkan dari penyebab sifat

; dan titik – titik keluar di bagian 13,

adalah merupakan perluasan dari sifat di kalkulus, (3) Maka ( Tetapi dan )( ) ( )( ) dan

keduanya real, dan kita mengetahuinya dari bagian 7, bahwa
( )

Dari sini
( ) ( )

;

Dan didapat ( ) ( ) ( ) ( )

The right – hand terakhir karena dari pernyataan

. sifat ( 3 ) tidak dapat di tegakkan. , atau

Bagaimana melihat sifat ( 3 ) memungkinkan untuk menulis (4) Dari sini dinyatakan fakta bahwa , ini mengikuti bahwa ⁄ .

Ada suatu bilangan dari sifat sebelumnya bahwa contoh 1 bagian 21, untuk contoh, (5)

yang diharapkan. Sesuai dengan

Masing – masing dimana pada bidang . Catatan bahwa perbedaan dari menceritakan bahwa (6) Ini jelas ditulis pada definisi ( 1 ) di bentuk dimana Yang mana menceritakan bahwa (7) | | dan ( ) (

untuk semua

adalah seluruhnya ( bagian 23 ). Itu benar juga bahwa untuk sembarang bilangan komplek

dan

)

Pernyataan ( 6 ) maka mengikuti pengamatan dari bagian | Sementara sifat dari dimisalkan dan Kita tentukan bahwa (8)

| adalah selalu positif.

ini, bagaimanapun, tidak diharapkan. Untuk contoh,

adalah berkala, dengan teory periode imajiner

:

Menurut contoh illustrasi lainnya sifat dari tidak pernah negative, maka nilai dari ada.

bahwa

tidak mempunyai . yaitu , saat

Contoh. (9)

Nilai di

ada, dari contoh, tunjukkan bahwa

Untuk menentukan , kita tulis persamaan ( 9 )

. Maka , pandanglah dari

pernyataan dalam yang bercetak miring diawal bagian 8 mengenai persamaan dua bilangan komplek nonzero dalam bilangan eksponensial , dan Jadi , dan kita tentukan bahwa ( 10 ) ( ) ( ). ( )

29. FUNGSI LOGARITMA Alasan untuk definisi dari fungsi logaritma adalah dasar memecahkan persamaan (1) Untuk , dimana adalah bilangan kompleks tidak nol, dengan ini dicatat dimana ( ) dan , persamaan (1) menjadi :

dapat ditulis

Pada pernyataan Italy di bagian 8 memiliki persamaan pada dua bilangan kompleks yang tepat pada bentuk eksponen :

Dimana n adalah integer, dari persamaan

adalah sama pada

, itu mengikuti

persamaan (1) adalah sesuai jika hanya jika w bernilai 1. ( Sehingga dapat ditulis ( Memiliki hubungan sederhana, (3) Dengan alasan yang sesuai pada persamaan (2) pada definisi (multiple-value) fungsi logaritma dari bilangan kompleks tidak nol Contoh 1. Jika oleh karena itu, ( √ ) ( ( ) ) ( ) √ . ) ( ) (2) ) ( )

Jika diperjelas lebih lanjut hal itu adalah tidak benar pada ruas kanan dari persamaan (3) dengan urutan dari eksponen dan fungsi logaritma mereduksi , sangat jelas dipersamaan (2) bisa ditulis : | | Dari bagian 28 | Dimana ( ) | | | ( ) ( )

diketahui bahwa ( ) ( ) ( ) ( ) [ ( )]

Lalu, ( ) ( ) (4)

Dengan nilai utama dari ada dan ditandai dengan lalu, Dengan catatan dan kemudian,

adalah nilai yang diperoleh dari persaman (2) saat

. Sehingga (5)

terdefinisi dengan baik dan single – value (nilai tunggal) dimana

( Hal ini mengulang kembali sifat logaritma pada kalkulus dimana dapat dilihat ini satu – satunya yang ditulis menjadi , kemudian

)

(6)

adalah bilangan real positif

yang mana dari persamaan (5)

Contoh 2. Dari pernyataan (2), ditemukan ( ) ( Yng mana, Pada contoh terakhir ini mengingatkan kembali, walaupun tidak digunakan untuk menemukan logaritma bilangan real negative pada kalkulus, kita dapat menggunakannya saat ini. Contoh 3 Diamati bahwa, ( ) ( Dan ( ) ( ) ) ( ) )

31. Beberapa Ciri-Ciri Logaritma Seperti hubungan dari persamaan (3) dan (4) dari subbab 29, seperti pada Latihan 3, 4, dan 5 pada subbab 30, beberapa identitas dari logaritma pada kalkulus kepada analisis komplek dan beberapa lainnya yang bukan. Pada bab ini, akan kita turunkan beberapa diantaranya. Pada subbab 32 dapat mengacu kepada hasil yang dibutuhkan. Jika dan merupakan sembarang nilai komplek yang tidak nol, secara tidak
(1)

langsung menunjukkan bahwa ( )

Pernyataan ini meliputi sebuah fungsi perkalian nilai, dengan jalan yang sama dengan menggunakan pernyataan ( )
(2)

Pada subbab. 7. Jika dua nilai pada tiga logaritma yang spesifik, maka ada nilai ke-tiga logaritma sedemikian sehingga persamaan (1) dapat dijadikan acuan. Pembuktian dari persamaan (1) dapat menjadi dasar persamaan (2). Karena | |

| || | dan karena moduli adalah semua nilai real positif, kita ketahui sebelumnya dengan logaritma pada nilai-nilai dalam kalkulus | | | | | |

Persamaan diatas mengikuti dari persamaan (2), sehingga diperoleh | | ( ) ( | | ) ( | | )
(3)

Akhirnya, karena dari persamaan (1) dan (2) diperoleh persamaan (3) seperti persamaan (1). Contoh. Gambarkan persamaan (1), tulis dan dan catat bahwa ( ) jika nilai .

, persamaan (1) memenuhi ketika nilai dan ,

Amati bahwa, untuk nilai yang sama ( ) dan

Verifikasi persamaan

( ) Yang ditunjukkan pada persamaan (1).

(4)

Meliputi dua kelengkapan lainnya untuk log z pada Subbab. 32. Jika z adalah nilai komplek tidak nol, maka ( Untuk sembarang nilai Persamaan (5) dapat ditulis Hal ini juga berlaku ketika ( Dan nilai akar ke-n pada z. kita tulis arg z. maka ( Dimana ( Karena ( maka
(7)

)

(5)

. Ketika n=1, berkurang, tentu, hubungan (3), subbab. 29. dan masing-masing sisi menjadi .

)

( ( ) dimana

)

(6)

adalah nilai principal untuk

)

[

(

)

]

)

[ (

)]

(

) , pada persamaan (7) . Dibangunnya

) diperoleh nilai berbeda ketika

hanya nilai n. sebuah gambaran untuk akar ke-n pada z, dan dapat ditulis

kelengkapan persamaan (6), benar-benar sah ketika n adalah negative integer juga.

32. Eksponen kompleks Ketika dan eksponen c adalah beberapa bilangan kompleks, fungsi dengan persamaan digambarkan

Ketika log z dinotasikan hasil perkalian fungsi logaritma. Persamaan (1) melengkapi definisi yang bersesusaian dari di dalam pengertian bahwa hal ini telah diketahui menjadi benar. (lihat bagian 31) ketika ( ) dan ( ) definisi (1) ada, pada kenyataannya mengusulkan dengan keterangan pilihan c Contoh 1 . kuasa z ada, secara umum,hasil kalil, sebagai ilustrasi dengan menulis ( Dan ( Ini menunjukkan bahwa ( ) ( ) ) ( ) ( ) )

Perhatiakn bahwa hasil dari adalah semua bilangan real. Karena fungsi eksponensialnya mempunyai sifat, sekali lagi kita dapat memperlihatkan bahwa ( Dan , dalm kenyataan ini bahwa ( Jika dan ) ) ( )

berdasarkan persamaan (2) , kemudian ( )

adalah bilangan real, cabang

Dari fungsi logaritma adalah hasil satu-satunya dan analitik di daerah asal ditunjukkan (bagian 30). Ketika cabang itu digunakan, hal ini manunjukkan bahwa fungsi ( ) adalah satu-satunya hasil dan analitik di beberapa daerah asal yang sama. Turunan seperti cabang dari didirikan dengann terlebih dahulu menggunakan aturan rantai untuk menuliskan ( ) ( )

Dan kemudian memanggil kembali (bagian 29) identitas mengakibatkan ( ) (

(

). Hasil iut

)

Atau (| | )

Hasil utama dari

terjadi ketika diganti dengan

pada definisi (1)

Persamaan (5) juga dapat mendefinisikan cabang utama dari funngsi

di daerah asal .

Contoh 2.

Hasil utama dari ( [ (

) adalah )] [( )]

Itu adalah ( )

Contoh 3. Cabang utama dari dapat ditulis ( Lalu √ cos √ sin ) ( ) √ ( )

Fungsi ini adalah analitik di daerah asal dari teorema di bagian 22.

dapat dilihat secara langsung

Berdasarkan definisi (1) fungsi eksponensial dengan pusat c, dimana c adalah bilangan bukan non konstanta kompleks, ditulis

cos

sin

Harus diperhatikan bahwa meskipun ada, secara umum hasil kali berdasarkan definsi (8), penafsiran secara umum dari terjadi ketika hasil utama dari logaritma taken. Untuk hasil utama dari kesatuan Ketiak hasil dari seluruh fungsi z pada kenyataannya

Dan ini menunjukan bahwa

33. Fungsi Trigonometri Persamaan (sec.6) menjelaskan bahwa

e ix  cos x  i sin x

dan

e ix  cos x  i sin x

Pada setiap bilangan rill x, dan diikuti dari pertanyaan bahwa

e ix  e ix  2i sin x
Sehingga,
sin x  e ix  e  ix 2i

dan

e ix  e ix  2 cos x

dan

cos x 

e ix  e  ix 2

Oleh karena itu, secara alamiah untuk menetapkan sinus itu dan fugsi cosinus dari suatu variabel kompleks z seperti berikut : (1) sin z 
e iz  e iz e iz  e  iz , cos z  2i 2

Fungsi itu adalah keseluruhan saat menggabungkan garis-garis lurus (latihan 3, bagian.24) dari keseluruhan fungsi e iz dan e iz . Diketahui turunannya dari fugsi eksponensial itu, ditemukan dari pertanyaan (1) bahwa (2)

d sin z  cos z, dz

d cos z   sin z. dz

Itu adalah mudah dengan melihat dari defenisi (1) bahwa (3)  sin( z )   sin z dan cos( z )  cos z Dan suatu variasi identitas yang lain dari trigonometri adalah benar pada variabel kompleks.

Contoh. Tunjukkan bahwa (4) 2 sin z1 cos z 2  sin( z1  z 2 )  sin( z1  z 2 ), Gunakan defenisi (1) dan baik dari fungsi ekspoesial, pertama ditulis

2 sin z1 cos z 2  2(

e iz1  e iz1 e iz 2  e iz 2 )( ) 2i 2

Kemudian dilakukan perkalian untuk menghilangkan di sebelah kanan
( e i ( z1 z 2)  e  i ( z1 z 2) e i ( z1 z 2)  e  i ( z1iz 2)  2i 2i

Atau

sin( z1  z 2 )  sin( z1  z 2 );
Dan identik (4) yang tidak bisa dipungkiri Idetik (4) dipelajari pada identitas (lihat latihan 3 dan 4) (5) sin( z1  z 2 )  sin z1 cos z 2  cos z1 sin z 2 , (6) cos(z1  z 2 )  cos z1 cos z 2  sin z1 sin z 2 , Dan dari persamaan diatas ditujukkan bahwa (7) sin 2 z  cos 2 z  1, (8) sin 2 z  2 sin z cos z, (9) sin( z 
cos 2 z  cos 2 z  sin 2 z,


2

)  cos z,

sin( z  )   cos z. 2

Ketika y adalah suatu bilangan rill, pertama dapat digiakan defenisi (1) dan fungsi hiperbola
sinh y  e y  ey 2

dan

cosh y 

e y  e y 2

Pada kalkulus dituliskan (10) sin(iy)  i sinh y dan

cos(iy)  cosh y

Merupakan rill dan bagian imajiner dari sin z dan cos z kemudian diperlihatkan dengan mudah degan menulis z1  x dan z 2  iy pada identitas (5) dan (6): (11) sin z  sin x cosh y  i cos x sinh y, (12) cos z  cos x cosh y  i sin x sinh y,

Dimana z  x  iy. Suatu bilangan dibutuhkan benar dari sin z dan cos z dengan mendekati dari ekspresi (11) dan (12).sifat berkala dari fungsi itu, sebagai contoh, adalah jelas : (13) sin( z  2 )  sin z, (14) cos(z  2 )  cos z, Juga (lihat latihan 9) (15) sin z  sin 2 x  sinh 2 y,
2

sin( z   )   sin z, cos(z   )   cos z.

(16) Karena

|

| tak terbatas, ini benar dari dua persamaan dan dan adalah tidak adalah kecil atau

berbatas pada bidang kompleks, di mana nilai mutlak dari

sama dengan semua nilai pada .(lihat definisi dari batas pada akhir bagian 17). Nilai nol pada sebuah fungsi ( ) .karen a ( ( ) merupakan nilai dari sedemikian sehingga adalah real, . dan

merupakan fungsi sinus biasa dalam kalkulus di mana

diketahui bahwa nilai real

) semuaqnya bernilai nol pada

Untuk menunjukkan bahwa tidak ada nilai nol yang lain, diasumsikan bahwa caranya mengikuti dari persamaan (15) bahwa

Jadi,

Dengan jelas, dimana (17) Karena

( jika dan hanya jika

) dan (

, sehingga )

( Berdasarkan identitas (9) yang ke 2 (18) jika dan hanya jika

)

(

)

Jadi, ini merupakan keadaan yang sebenarnya dengan semuanya real.

, nilai nol pada

Empat fungsi trigonometri lainnya menegaskan hubungan dari fungsi sinus dan cosinus dengan hubungan-hubungan: (19) (20) Selidiki bahwa persamaan keistimewaan (bagian 23) ( Di mana nilai nol pada keistimewaan pada nol dari , yakni ( ) . Demikian juga, ) dan mempunyai dan adalah analitik di mana-mana kecuali pada

Dengan menurunkan persamaan sebelah kanan (19) dan (20), didapatkan rumus turunan (21) (22) Kadangkala tiap fungsi trigonometri ditegaskan dengan persamaan (19) dan (20) ikut dijelaskan dari persamaan (13) dan (14). Untuk contoh: (23) ( ) adalah sangat penting untuk aplikasi

Pemetaan properties dari transformasi

selanjutnya. Saat belajar memilih properties cukup dengan membaca bagian 89 (chap 8), di mana pemetaan tersebut didiskusikan.

34. Fungsi Hiperboliks Fungsi hiperbolik sinus dan hiperbolik kosinus dari suatu variabel kompleks didifinisikan sebagai dengan suatu variabel riil ; yaitu (1)

Karena

dan

adalah fungsi lengkap, berdasarkan dari definisi ( 1)

dan

adalah fungsi lengkap. Sedemikian sehingga,

(2)

Karena cara yang digunakan oleh fungsi eksponensial ada pada definisi ( 1) dan dari definisi ( Bagian 33), maka

Dari

dan

, fungsi hiperbolik sinus dan fungsi kosinus saling berhubungan dengan

fungsi trigonometri, sehingga (3) (4) ( ) ( ) ( ) ( )

Beberapa dari persamaan yang sering digunakan yang selalu menyertakan fungsi hiperbolik sinus dan fungsi kosinus yaitu (5) (6) (7) (8) dan (9) (10) (11) (12) | | | | ( ( ) ) ( ) ( )

dimana

. Ketika persamaan ini mengikuti secara langsung dari definisi ( 1), dengan

mudah diperoleh dari hubungan persamaan trigonometri, dengan bantuan dari persamaan (3) dan (4). contoh Untuk menggambarkan cara dari pembuktian yang tepat, misalkan dengan menggunakan persamaan (11). Berdasarkan persamaan (4), | (13) Dimana | | | ( | | )| ( )| . Yaitu

. Dari persamaan (15), pada bagian 33, kita ketahui bahwa | ( )|

dan ini memungkinkan kita untuk menuliskan persamaan (13) ke dalam bentuk persamaan (11). Maksud dari dan mengikuti hubungan persamaan (4) bahwa . Persamaan (4) juga menyatakan bahwa ( ) dan

adalah periodik dengan periode (14) dan (15)

jika dan hanya jika

jika dan hanya jika

(

)

(

)

Fungsi hiperbolik tangen dari (16)

didefinisikan oleh persamaan

dan analitik di setiap daerah di mana kebalikan dari dan

. Fungsi

dan

adalah

. Secara langsung mengikuti rumus turunan, yang

mana sama dengan yang ditetapkan pada Kalkulus dari fungsi yang bersesuaian dengan variabel riil : (17)

(18)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->