P. 1
ASP-bumn Dan Bumd

ASP-bumn Dan Bumd

|Views: 160|Likes:
Published by Noe153

More info:

Published by: Noe153 on Nov 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/25/2012

pdf

text

original

1.

Ringkasan tentang Kekayaan Negara Dipisahkan Kekayaan Negara Dipisahkan adalah kekayaan yang berasal dari APBN atau perolehan yang sah lainnya yang dijadikan penyertaan modal negara pada BUMN. Menurut Direktorat Jenderal Keuangan Negara, Kekayaan Negara Dipisahkan adalah kekayaan negara yang pengelolaannya dipisahkan dari mekanisme pengelolaan APBN dan dilakukan berdasarkan praktik pengelolaan perusahaan / badan hukum lainnya yang Sehat.Pada dasarnya pemisahan kekayaan Negara untuk dijadikan penyertaan Negara dalam modal Persero hanya dapat dilakukan melalui UU Anggaran Belanja dan Pendapatan Negara. Keputusan untuk melakukan setiap penyertaan modal Negara itu ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah dan pelaksanaan dari pernyataan ini dilakukan menurut ketentuan-ketentuan tentang PT dalam KUHD. Latar belakang dari pemisahan kekayaan negara adalah karena pemerintah berkewajiban untuk memajukan kesejahteraan masyaratkan selain itu diamanatkan pada pasal 31 dan 33 UUD 1945.Adapun tujuan pemisahan kekayaan negara itu sendiri adalah untuk menempatkan kekayaan negara untuk dikelola secara korporasi guna menghasilkan manfaat bagi peningkatan perekonomian negara serta meningkatkan kesejahteraan dankecerdasan masyarakat. 2. Perbedaan Perusahaan Negara, Perjan, Perum, PT Perjan : Perjan disebut juga dengan department agency yaitu modal serta penyelenggaraan ditetapkan dalam APBN. Seluruh modal perjan berasal dari pemerintah dan merupakan kekayaan Negara yang tidak dipisahkan serta tidak terbagi atas saham-saham.Perjan ini berorientasi pelayanan pada masyarakat, Sehingga selalu merugi. Sekarang sudah tidak ada perusahaan BUMN yang menggunakan model perjan karena besarnya biaya untuk memelihara perjan-perjan tersebut Perum : Perum merupakan perjan yang sudah dirubah.Perum disebut juga dengan public corporation yaitu modal berasal dari kekayaan Negara yang telah dipisahkan . Perum bergerak di bidang usaha yang dianggap vital, karena swasta dianggap belum mampu menjalankannya., atau karena sifatnya yang rahasia sehingga tidak boleh dipegang oleh swasta. Dewasa ini, Tujuannya tidak lagi berorientasi pelayanan tetapi sudah profit oriented. Sama seperti Perjan, perum di kelola oleh negara dengan status pegawainya sebagai Pegawai Negeri. Meskipun status Perjan diubah menjadi Perum, perusahaan masih merugi sehingga pemerintah terpaksa menjual sebagian saham Perum tersebut kepada publik (go public) dan statusnya diubah menjadi persero. Perseroan: Persero, disebut juga dengan public state company, adalah satu Badan Usaha yang dikelola oleh Negara atau Daerah. Berbeda dengan Perum atau Perjan, tujuan didirikannya Persero yang pertama adalah mencari keuntungan dan yang kedua memberi pelayanan kepada umum. Modal pendiriannya berasal sebagian atau seluruhnya dari kekayaan negara yang dipisahkan berupa saham-saham. Persero dipimpin oleh direksi. Sedangkan pegawainya berstatus sebagai pegawai swasta. Badan usaha ditulis PT < nama perusahaan > (Persero). Perusahaan ini tidak memperoleh fasilitas negara. BUMN yang berbentuk perseroan terbatas yang modalnya terbagi dalam saham yang seluruh atau paling sedikit 51 % (lima puluh satu persen) sahamnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia yang tujuan utamanya mencari keuntungan 3. Ringkasan tentang akuntansi dan sejarah BUMN dan BUMD Pada awalnya, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) adalah perusahaanperusahaan negara baik yang berbentuk badan-badan berdasarkan hukum perdata

serta didorong dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang keuangan Negara. Pemerintah mengeluarkan Perpu nomor 17 Tahun 1960 tentang Perusahaan Negara. Staatsblad Tahun 1847 Nomor 23). baik statusnya maupun organisasinya. dan Persero yang merupakan penyertaan negara pada perseroan terbatas sebagaimana diatur dalam Kitab Undang-undang Hukum Dagang atau KUHD (Wetboek Van Koophandel. Sejak itu. Pemerintah Pusat melihat indikasi bahwa kegiatan ekonomi (bisnis) yang dilakukan di Daerah kurang tertata dan kurang jelas kaitan dan kontribusinya terhadap pembangunan nasional.I/MPRS/1960. Sejalan dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1995. Pemerintah menerbitkan UndangUndang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara yang hanya mengatur dua bentuk hukum badan usaha negara yaitu Perum dan Persero. Selanjutnya. dipandang perlu untuk menetapkan dasar-dasar untuk mendirikan Perusahaan Daerah sehingga terbentuklah BUMD . Karena itu. Sejalan dengan itu. Pemerintah menerbitkan beberapa peraturan pemerintah sebagai peraturan pelaksana Perpu Nomor 1 Tahun 1969 yaitu Peraturan Pemerintah Nomor Nomor 12 Tahun 1998 tentang Perusahaan Perseroan (Persero) dan Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 1998 tentang Perusahaan Umum. dilakukan penataan kembali. diterbitkan Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS) No. Staatsblad Tahun 1927 Nomor 419 dan perusahaan-perusahaan milik negara yang didirikan berdasarkan undang-Undang Kompatilbilitet Indonesia (Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448). Perusahaan Umum (Perum) yang didirikan dan diatur berdasarkan ketentuan UU 19 Prp. Dalam rangka mensikronkan segala kegiatan ekonomi pada saat itu.Namun demikian. Pemerintah Pusat mendirikan berbagai perusahaan milik Negara (BUMN). Dalam Ketetapan tersebut antara lain disebutkna bahwa dalam rangka pemberian otonomi yang riil dan luas kepada Daerah-daerah dengan mengingat kemampuan Daerah masing-masing. Sementara Perjan. mengingat bahwa Perpu 1 Tahun 1969 dan kedua Peraturan Pemerintah tersebut dianggap sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan zaman. ditetapkan bahwa usaha-usaha negara berbentuk perusahaan dibedakan dalam Perusahaan Jawatan (Perjan) yang didirikan dan diatur menurut ketentuan-ketentuan dalam Indonesische Bedrijvenwet (Staatsblad Tahun 1927 Nomor 419). Dalam Perpu ini. istilah BUMD telah tertuang baik dalam Peraturan Mendagri Nomor 3 Tahun 1999 tentang Bentuk Hukum BUMD.maupun yang berbentuk badan hukum berdasarkan hukum publik antara lain yang berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Indonesia/Indonesische Bedrijvenwet. Pemerintah Pusat juga mendorong Pemerintah Swatantra Tk I dan Tk II pada waktu itu (sekarang setingkat Provinsi dan Kabupaten) untuk mendirikan perusahaan milik Daerah guna mendorong percepatan pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan jumlah produksi (berbagai barang dan jasa) yang waktu itu sangat dibutuhkan masyarakat. Penyatuan Irian Barat tersebut menjadi titik awal nasionalisasi perusahaanperusahaan milik Belanda yang beroperasi di Indonesia. tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 yang dirubah menjadi Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah. dalam rangka menertibkan usaha negara berbentuk Perusahaan Negara terutama karena ada banyak usaha negara dalam bentuk Perusahaan Negara yang inefisien. harus dirubah bentuk hukumnya menjadi Perum atau Persero. Istilah BUMD diilhami dari terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 1998 dan Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 1998. Tahun 1960 tentang Perusahaan Negara. maka Pemerintah menerbitkan Perpu Nomor 1 Tahun 1969 tentang Bentuk-Bentuk Usaha Negara. dengan terbitnya Undang-Undang ini. Memasuki tahun 1960-an.

4. Perbedaan Akuntansi Pemerintahan dan Akuntansi BUMN/BUMD .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->