P. 1
Yogurt

Yogurt

|Views: 20|Likes:
Published by Fadhlan Muchlas

More info:

Published by: Fadhlan Muchlas on Nov 27, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/04/2014

pdf

text

original

A. Topik B. Hari/Tanggal C.

Tujuan

: Pembuatan Yogurt dengan variasi Starter : Selasa, :

1. Untuk mengetahui pengaruh penggunaan starter yang berbeda terhadap tekstur yogurt 2. Untuk mengetahui pengaruh penggunaan starter yang berbeda terhadap aroma yogurt 3. Untuk mengetahui pengaruh penggunaan starter yang berbeda terhadap rasa yogurt

D. Dasar Teori Susu sapi dari kandungan gizinya lebih baik dari susu kedelai. Susu fermentasi yang menggunakan susu sapi memiliki tekstur, aroma, rasa yang lebih baik daripada susu kedelai. Tetapi rasa susu kedelai dengan menggunakan starter yakult berasa seimbang masam dan manis, sedangkan yoghurt menggunakan starter yoghut dan yakult berasa masam. Berdasarkan starter, susu fermentasi dengan menggunakan yakult menghasilkan susu fermentasi yang lebih baik daripada susu fermentasi menggunakan starter yoghurt, karena yakult terdapat Lactobacillus casei yang lebih banyak daripada starter yoghurt. Fungsi starter yaitu memproduksi asam laktat dari laktosa dalam susu. Sebagaimana halnya sejumlah manusia sehat dimanapun berada membawa benih penyakit dan tidak dapat dtolak bahwa susu juga dapat terkontaminasi setiap waktu (Burdon, 1964).Untuk mengamankan air susu terhadap mikroba yang bersifat merugikan, tanpa dikurangi nilai gizinya dilakuan cara pasteurilisasi (Tarigan, 1988). Kerusakan-kerusakan susu oleh mikroba dapat berupa: pembentukan asam, pembentukan gas, pemeahan protein, pembentukan lendir, perubahan lemak, pembentukan alkali, perubahan bau dan warna (Tarigan, 1988). Seperti halnya susu sapi, susu kedelai juga dapat dibuat menjadi susu asam. Kalau susu asam yang dibuat

Susu yang sudah dipasteurisasi dapat disimpan dalam lemari es selam satu minggu ata lebih tanpa terjadi perubahan cita rasa. Pasterurisasi berupa penghangatan (tidak sampai panas) yang mula-mula dipakai Pasteur untuk membebaskan anggur dari bibit-bibit penyakit dengan tidak menghilangkan aroma anggur. Biasanya hasil pasteurisasi disertai juga dengan cara pengawetan lain. Dan pada praktikum kami melakukan pemanasan 90°C pada susu yang ada dalam tabung. maka susu asam dari susu kedelai disebut soyghurt Untuk mengamankan air susu terhadap mikroorganisme dengan tidak mengurangi nilai gizinya. cara itu disebut pasteurisasi. Dengan pemanasan ini spesies bakteri yang berspora dan bakteri termofil (tahan panas) tidak akan mati. yaitu 30 menit.6°C dan waktu lama. Pasteurisasi air susu didasarkan atas pertimbangan sampai berapa tinggi yang biasa dilakukan ada dua macam yaitu dengan temperatur tinggi waktu pendek pemanasan dilakukan sampai 71°C selama 15 menit sampai 30 detik. Apabila suu tersebut disimpan dalam suhu kamar. dengan tujuan membebaskan makanan dari mikroba yang patogen (Tarigan. orang mendapatkan cara yang khas. Sebagaimana pada praktikum kami setelah 15 menit suhu 90°C kemudian susu didinginkan dengan cara diaduk-aduk dengan . Pasteurilisasi adalah perlakuan pemanasan dengan suhu yang lebih rendah dari titik didih air. tetapi hanya membunuh mikroba patogen. Oleh karena itu makanan yang sudah dipasteuriassikan tidak akan menyebabkan penyakit. Cara pasteurisasi yang kedua yaitu 61. maka akan membusuk dalam waktu satu atau dua hari (Tarigan. Hasil pasteurisasi masih mengandung mikroba hidup dalam jumlah beberapa ribu per ml atau per gram. setelah mendidih selama 15 menit dipertahankan stabil suhu 90°C. dipanaskan diatas kompor.dari susu sapi disebut yoghurt. 1988). Biasanya pasteurisasi dilakukan dengan menaikkan suhu sedikit serta memperpanjang waktu agar bakteri patogen yang tidak berspora dan sebagian besar bakteri asam susu juga mati. 1988). misal cara pendingnan. Setelah dipanasi air susu segera didinginkan untuk menunggu pengangkutan ke tempat-tempat yang memerlukannnya.

Susu merupakan makanan lengkap mengandung protein. lalu setelah dingin diberi starter dengan 2 variasi yaitu yakult dan yoghurt.sendok supaya cepat dingin. yang meliputi Tekstur Aroma dan rasa. yang merupakan kombinasi tiga rantai panjang asam amino yang tersuspensi pada larutan. Bahan baku pembuatan yoghurt adalah susu sapi. Alat dan Bahan 1. lau menambahkan 40 gr gula pasisr. dengan sejumlah vitamin dan mineral. . hewan dan mikroorganisme. Prosedur kerja  Menyediakan 1 liter susu sapi segar dan sarikedelai. Pada penelitian ini akan diteliti pengaruh berbagai stater terhadap yogurt. Sekitar 87% dari substansi susu berupa air. lemak dan karbohidrat.0 dan merupakan nutrisi pertumbuhan bagi manusia.  Mendinginkan sampai suhu mencapai + 45oC. Bahan :  Susu sapi atau susu bubuk  Minuman yakult  Minuman Biokul  Gula pasir F. Menambahkan 50 ml minuman yakult perliter susu sapi. E.5% merupakan protein khusus yang disebut casein. Susu memiliki derajat keasaman/pH sekitar 7. Lainnya 2. Mengaduk sampai homogen sambil memanaskan pada suhu + 90oC selama 15 menit. Alat :  Panci email  Kompor  Pengaduk  Inkubator  Almari Es  Termometr 2.

Uji Organoleptik Yogurt Tekstur 1 2 3 2 2 3 3 2 2 4 3 2 5 3 2 Starter Yakult Biokult Starter Yakult Biokult 3 3 Aroma 1 2 3 2 2 3 3 2 3 4 3 3 5 Starter Yakult Biokult 1 3 Rasa 1 2 3 2 1 2 3 1 1 4 2 3 5 H. sehingga rasa yogurt tidak terlalu masa.  Mendinginkan pada suhu + 2OC agar proses fermentasi yang dilakukan oleh bakteri menjadi terhambat. Data Pengamatan Tabel. Mengaduk dengan pengaduk yang telah disterilisasikan hingga homogen  Menuangkan ke dalam gelas-gelas plastik kecil bertutup yang bersih kemudian menginkubasikan pada suhu 45oC selama 4 jam atau pada suhu 26OC-27OC selama 4 jam.  Yogurt siap dikonsumsi  Melakukan langkah kerja yang sama untuk starter yang berbeda G. Pembahasan .

Kesimpulan K. Daftar Pustaka .I. Diskusi J.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->