P. 1
Advance Organizer 1

Advance Organizer 1

|Views: 100|Likes:
Published by Ysugeng Prihanto

More info:

Published by: Ysugeng Prihanto on Nov 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2013

pdf

text

original

Advance Organizer Selama pembelajaran, sering terdapat celah, antara apa yang akan diajarkan dengan apa yang

telah dikuasai siswa. Siswa sering kelihatan tidak mempunyai pengetahuan tentang suatu topik, dan seorang perancang pembelajaran atau instruktur tidak mempunyai pengertian yang mendalam tentang bagaimana cara memperkenalkan topik dengan cara yang dapat membantu para siswa mengingat dan memindahkan pengetahuan yang siswa punyai menjadi topik yang baru. Dua teori strategi yang mempunyai kemampuan membantu para siswa mengingat apa yang mereka ketahui dan memindahkan pengetahuan yang mereka miliki menjadi topik baru. Dua stategi itu adalah advance organizer dan perumpamaan. Kita sebut strategi-strategi ini sebagai stategi penghubung. Di dalam bab ini kita akan diskusikan advance organizer. Seringkali tampak bahwa hasil pembelajaran dari unit ke unit, kursus ke kursus atau pelajaran ke pelajaran dengan sedikit atau tidak ada hubungan atau tidak ada penghubungnya. Setiap topik yang baru dan tidak diketahui oleh siswa, untuk membantu pemahaman, selama pembelajaran dilakukan upaya untuk membantu siswa mengambil dan menerapkan pengetahuan sebelumnya yang mungkin relevan dengan pengetahuan yang dimiliki. Ketika tidak ada hubungan yang jelas antar topik, siswa harus sering mendekatkan topik yang relative baru dengan upaya merefleksikan apa yang mereka ketahui yang dapat membantu mereka menjembatani jurang antara apa yang mereka ketahui dan apa yang mereka pelajari. Jika tanpa koneksi sama sekali, jika terjadi belajar hafalan akan mudah dilupakan dengan cepat. Mungkin siswa telah diberikan begitu banyak yang baru, atau yang telah dianggap baru, bahwa semuanya itu "diprogram" mungkin untuk mengabaikan koneksi. Kadang-kadang, bagaimanapun, siswa yang sangat baik tanpa disuruh akan mengingat materi yang menjembatani jurang ini. Anderson, Armbruster dan Kantor (1980), dan Kantor, Anderson dan Ambruster (1983), dalam sebuah studi “teks tidak ramah", "memiliki protokol imajiner pada siswa SD yang luar biasa berusaha keras untuk memahami ayat-ayat yang dipilih yang banyak digunakan sebagai dasar teks. Dia berjuang melalui kalimat demi kalimat. Ada rasa senang dan sedih dalam upaya dia untuk memahami materi, secara berkala ia keluar teks, mengungkapkan rasa frustrasinya, tapi secara gagah berani menggali dari memori dan informasi yang membantunya kembali memahami ide utama. Siswa tidak harus secara rutin diminta untuk mengikuti berbagai proses dijelaskan. Teks yang ramah, atau media lain yang dirancang dengan baik dalam pembelajaran akan memberikan bantuan. Yang sangat penting bagaimana seorang desainer pembelajaran (guru) mengelola dan mengerakkan tantangan? Bagaimana seseorang membantu siswa mengingat informasi terkait dan menerapkannya ke topik atau unit atau kursus baru? Pentingnya pengetahuan awal harus diakui. Kemudian penyelenggara lanjutan dapat dikembangkan untuk menjembatani jurang antara yang diketahui dan tidak diketahui. Ini adalah dasar desainer pembelajaran(guru) mengetahui bahwa dua variabel yang paling penting dalam mendesain pembelajaran adalah dibuat secara sistematis, kadangkadang secara khusus, mengelola apa yang sudah siswa ketahui (Ausubel, 1968), dan bagaimana pengetahuan tersebut diorganisir. Pengembangan advance organizer adalaha cara yang utama untuk memanfaatkan pengetahuan awal siswa terhadap materi dalam pelajaran yang sedang direncanakan. Advance organizer dapat memanfaatkan bagaimana sebelumnya siswa secara mental telah mengorganisasikan pengetahuannya atau mungkin secara garis

dan perumpamaan. Kita sebut strategi-strategi ini sebagai stategi penghubung. Di dalam bab ini kita akan diskusikan advance organizer. Seringkali tampak bahwa hasil pembelajaran dari unit ke unit, kursus ke kursus atau pelajaran ke pelajaran dengan sedikit atau tidak ada hubungan atau tidak ada penghubungnya. Setiap topik yang baru dan tidak diketahui oleh siswa, untuk membantu pemahaman, selama pembelajaran dilakukan upaya untuk membantu siswa mengambil dan menerapkan pengetahuan sebelumnya yang mungkin relevan dengan pengetahuan yang dimiliki. Ketika tidak ada hubungan yang jelas antar topik, siswa harus sering mendekatkan topik yang relative baru dengan upaya merefleksikan apa yang mereka ketahui yang dapat membantu mereka menjembatani jurang antara apa yang mereka ketahui dan apa yang mereka pelajari. Jika tanpa koneksi sama sekali, jika terjadi belajar hafalan akan mudah dilupakan dengan cepat. Mungkin siswa telah diberikan begitu banyak yang baru, atau yang telah dianggap baru, bahwa semuanya itu "diprogram" mungkin untuk mengabaikan koneksi. Kadang-kadang, bagaimanapun, siswa yang sangat baik tanpa disuruh akan mengingat materi yang menjembatani jurang ini. Anderson, Armbruster dan Kantor (1980), dan Kantor, Anderson dan Ambruster (1983), dalam sebuah studi “teks tidak ramah", "memiliki protokol imajiner pada siswa SD yang luar biasa berusaha keras untuk memahami ayat-ayat yang dipilih yang banyak digunakan sebagai dasar teks. Dia berjuang melalui kalimat demi kalimat. Ada rasa senang dan sedih dalam upaya dia untuk memahami materi, secara berkala ia keluar teks, mengungkapkan rasa frustrasinya, tapi secara gagah berani menggali dari memori dan informasi yang membantunya kembali memahami ide utama. Siswa tidak harus secara rutin diminta untuk mengikuti berbagai proses dijelaskan. Teks yang ramah, atau media lain yang dirancang dengan baik dalam pembelajaran akan memberikan bantuan. Yang sangat penting bagaimana seorang desainer pembelajaran (guru) mengelola dan mengerakkan tantangan? Bagaimana seseorang membantu siswa mengingat informasi terkait dan menerapkannya ke topik atau unit atau kursus baru? Pentingnya pengetahuan awal harus diakui. Kemudian penyelenggara lanjutan dapat dikembangkan untuk menjembatani jurang antara yang diketahui dan tidak diketahui. Ini adalah dasar desainer pembelajaran(guru) mengetahui bahwa dua variabel yang paling penting dalam mendesain pembelajaran adalah dibuat secara sistematis, kadangkadang secara khusus, mengelola apa yang sudah siswa ketahui (Ausubel, 1968), dan bagaimana pengetahuan tersebut diorganisir. Pengembangan advance organizer adalaha cara yang utama untuk memanfaatkan pengetahuan awal siswa terhadap materi dalam pelajaran yang sedang direncanakan. Advance organizer dapat memanfaatkan bagaimana sebelumnya siswa secara mental telah mengorganisasikan pengetahuannya atau mungkin secara garis besar mengorganisasikan kembali. Pendekatan ini juga didasarkan pada pengetahuan yang telah dimiliki siswa sebelumnya Kami ingin menekankan bahwa advance organizer berbeda dari strategi lain dalam teks ini dalam diri siswa yang tidak terbiasa kelihatannya mampu untuk menciptakannya. Penggunaan advance organizer dalam desain pembelajaran dan pengajaran dibatasi untuk membantu siswa belajar. Penggunaan lain dari strategi lain, (1) mengajar strategi saat mengajar konten dan (2) mengaktifkan strategi yang tidak sesuai untuk advance organizer. Umumnya, seseorang tidak akan memiliki tujuan dalam mengajar ini sebagai strategi untuk siswa sepanjang sesuai dengan konten. Bagaimanapun disini, satu pengecualian untuk ini:

kita dapat mengajar dengan strategi ini untuk yang lain selama digunakan dalam desain dan pengajaran. . Berikut adalah bagian pada fitur advance organizer, sebuah panduan untuk perkembangan mereka yang meliputi langkah dalam analisis pengetahuan sebelumnya dan beberapa contoh. Juga termasuk di dalamnya adalah bagian pada penelitian tentang topik. FITUR DARI ADVANCE ORGANIZER Advance Organizer seperti sebuah bridge yang dapat dibangun dan digunakan dengan materi yang disampaikan dalam bentuk tertulis dan lisan. Advance Organizer adalah sebuah prosa singkat, biasanya sekitar satu paragraf panjang. Hal ini menunjukkan, sebelum mulai pelajaran atau unit pelajaran, sebelum inti dari presentasi. Ini adalah pernyataan transisi yang kaya dan kuat. Lebih dari pengenalan biasa atau transisi, Advance organizer didasarkan pada pengetahuan siswa sebelumnya . Ini adalah singkat dan abstrak. Hal ini juga mengatur materi yang akan disajikan nanti dengan menguraikan, mengatur, mengurutkan secara logis atau mempolakan inti utama, ide atau prosedur. Figure 6-1 Fitur Advance Organizer 1. Advance Organizer adalah sebuah ringkasan, abstrak, jalan pintas. 2. Advance Organizer adalah jembatan, yang menghubungkan informasi baru dengan sesuatu yang sudah dikenal. Dasarnya adalah kesamaan antara pengetahuan lama dan baru. Tanpa kesamaan substansial, Advance Organizer tidak mungkin dilaksanakan. 3. Ini adalah pengenalan sebuah pelajaran baru, unit atau kursus. 4. Ini adalah gambaran secara garis besar informasi baru dan penyajian kembali pengetahuan sebelumnya. 5. Ini memberikan kepada siswa dengan sebuah struktur dari informasi baru. 6. Hal ini mendorong siswa untuk mentransfer atau menerapkan apa yang mereka ketahui. 7. Ini terdiri dari konten yang memiliki unsur intelektual yang patut dipertimbangkan, materi yang lebih dari pengetahuan umum. Ada kecenderungan untuk semua kata pengantar, atau bahkan gambar atau ilustrasi, untuk disebut advance organizer. Baik perkenalan biasa atau ilustrasi, namun merangsang atau memotivasi mereka adalah advance organizer. Sangat penting untuk diingat bahwa advance organizer memiliki semua fitur mendengarkan seperti pada pada Fitur 6-1. Fitur, bahwa substansi intelektual adalah sulit untuk mengukur. Seperti yang kita bahas contoh advance organizer, kami berusaha untuk memberikan informasi lebih lanjut mengenai fitur ini. Ketika penggunaan Advance Organizer dibatasi untuk bahan verbal, dapat digunakan untuk belajar deklaratif, prosedural dan kondisional. Jika ketika akan "mengetahui sesuatu", " bagaimana mengetahui" atau "kapan mengetahui" yang akan diajarkan, Advance Organizer dapat membantu pebelajar. CONTOH ADVANCE ORGANIZER

Misalkan pada mata pelajaran IPS kelas 5 SD, sebuah unit pelajaran telah selesai pada jaman kerajaan Hindu dan Budha dan bahwa unit berikutnya yang akan dirancang dan diajarkan adalah unit pada jaman kerajaan islam. Dengan asumsi cakupan yang tepat dalam dua unit, Advance organizer seperti yang pada Fitur 6-2 dapat diperhatikan pernyataan secara singkat dari abstrak yang menggambarkan bahwa gagasan utama tentang jaman kerajaan disebutkan tahun berdiri, tahun kejayaan, dan tahun keruntuhan. Figure 6-2 Advance organizer untuk unit jaman kerajaan islam Dalam unit kami pada jaman kerajaan Hindu dan Budha kami belajar bahwa ada tiga bagian di jaman kerajaan Hindu dan Budha. Pada tahun berdiri terdiri dari pendiri kerajaan dan kapan kerajaan itu didirikan. Serta pada tahun kejayaan terdapat raja yang terkenal serta bentuk peninggalan. Kemudian pada tahun keruntuhan terdapat penyebab keruntuhan kerajaan tersebut. Dalam unit berikutnya di jaman kerajaan islam kita akan belajar bahwa ada juga tiga bagian yaitu: tahubn berdiri, tahun kejayaan dan tahun keruntuhan. Dengan pengertian yang sama. Figure 6-3 Advance organizer untuk penyebab perang. Ingat pada mata pelajaran IPS pada Perang Dunia I kita mempelajari beberapa penyebab perang. Di antaranya adalah kekuatan ekonomi, pergolakan politik, perselisihan internal dan sengketa batas wilayah. Kita juga belajar tentang beberapa peristiwa penting yang terjadi tepat sebelum deklarasi perang. Dalam unit berikutnya kita akan belajar bahwa penyebab Perang Dunia II adalah sama dan bahwa ada kejadian yang sangat mirip yang terjadi sebelum perang masing-masing. Disetujui disajikan pada awal unit dua. Pada Figure 6-3 adalah contoh lain dari sebuah Advance organizer yang menjembatani unit pada Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Hal ini didasarkan pada gagasan dari beberapa faktor serupa dari penyebab perang, seperti, faktor ekonomi, faktor politik, perselisihan internal di negara-negara berperang, yang ada sebelum sengketa perang dan batas wilayah antara bangsa-bangsa. Figure 6-4 berisi contoh Advance Organizer untuk pelajaran dasar otomotif di SMK Teknik kelas 1. Tentang berbagai jenis mesin. Hal ini didasarkan, pertama memiliki pelajaran pada mesin bensin, di mana siswa belajar dasar-dasar operasi berbagai jenis mesin. Tiga ide umum dari pelajaran yang disajikan kembali dalam agenda, dan pelajaran tentang mesin diesel akan diselenggarakan di sekitar ide-ide tentang kesamaan operasi. Figure 6-4 Advance organizer untuk unit ilmu pengetahuan: Otomotif dasar SMK kelas 1. Dalam pelajaran terakhir kami kami belajar tentang mesin bensin. Untuk pelajaran berikutnya kita akan mempelajari mesin diesel. Mesin besnsin dan mesin diesel memiliki satu fitur penting yang sama:. Pembakaran bahan bakar menghasilkan gas panas pada tekanan tinggi. Dalam pelajaran terakhir kami kita belajar bahwa untuk mesin bensin cara beroperasi, pertama, bahan bakar harus dicampur terlebih dahulu dengan udara dan dibakar pada tekanan tinggi Kedua,. Pembakaran ini atau pembakaran menciptakan gas panas di bawah tekanan tinggi. Ini terjadi jika tekanan tinggi dalam ruang terbatas Ketiga,. Dibawah tekanan gas

panas memperluas dan mendorong kepada piston. Dalam pelajaran berikutnya pada mesin diesel kita akan melihat bahwa mesin bensin bekerja dengan cara yang sangat mirip, tetapi dengan satu perbedaan utama. Dalam pelajaran berikutnya kita akan memeriksa pengoperasian mesin bensin dengan menelusuri tiga operasi yang serupa , kemudian menyelidiki perbedaan utama antara mesin bensin dan mesin diesel. Figure 6-5 Advance Organizer untuk siswa SD kelas 6 unit ilmu pengetahuan alam : Evolusi Mamalia, dengan sistem yang sangat maju mereka cepat beradaptasi, mewakili dari kelompok yang paling cepat berkembang dalam kerajaan hewan. Keadaan itu dicapai dengan perkembangan selama beberapa bentuk kunci perkembangann. Ketika kita belajar pada unit sebelumnya, seringkali reptil merupakan contoh yang baik untuk menunjukkan cara-cara di mana evolusi terjadi. Pertama, reptil menunjukkan perubahan struktural yang signifikan seperti kulit ketat, desain tungkai yang lebih baik dari organ capulatory. Ini menyebabkan perbaikan struktural untuk fungsionalitas yang lebih baik, termasuk mampu bertahan hidup jauh dari air lagi, bergerak lebih cepat dan bereproduksi lebih efisien. Akhirnya, dari karakteristik struktural dan fungsional ada banyak pengembangkan adaptasi perilaku baru, seperti meminjam untuk menjaga suhu tubuh yang diperlukan, bermain mati untuk mengusir predator dan ritual kawin untuk menarik pasangan yang paling diinginkan. Melihat perbaikan baik sebagai, adaptasi struktural fungsional atau perilaku menawarkan skema klasifikasi membantu untuk jenis perubahan yang sering terjadi. Dalam unit berikutnya kita akan melihat bagaimana mamalia berkembang di sepanjang jalur evolusi yang sangat mirip. Contoh dalam mulai bab ini, dengan sebuah paragraf yang berisi: "Dalam bab terakhir kita membahas pemetaan konsep oleh bagian yang ada termasuk 'gambaran' 'penelitian dan pengembangan', 'desainer', '' hibridisasi 'panduan' dan 'Ringkasan'. Seperti kita menyajikan Advance Organizer di sini, di Bab 6 kita akan mengikuti format yang sama. "Mengulangi masuk utama seperti ini tidak memenuhi standar substansi intelektual. LATAR BELAKANG DAN PENELITIAN Pada bagian ini kita membahas latar belakang dan penelitian tentang advance organizer. Penelitian mengenai efek agenda pada pembelajaran telah dilakukan di beberapa domain pengetahuan termasuk juga ilmu-ilmu sosial, ilmu pengetahuan, matematika dan agama, subjek dalam rentang ini dari ketiga lulusan perguruan tinggi melalui kelas, penelitian juga telah dilakukan dengan tingkat kemampuan tinggi, sedang dan rendah. Davis salah satu ulama lebih berpengaruh dalam penerapkan psikologi kognitif, perkembangkan dan teori belajar verbal bermakna (asubel). Disebut teori subsumption. Ide utamanya terbentuk bagaimana pengetahuan sebelumnya seseorang dan organisasi menetapkan besarnya belajar. Selama belajar bermakna orang mengatur, atau sumes sub "atau menggabungkan. Pengetahuan baru ke dalam pengetahuan lama. The advance organizer beroperasi sebagai skema Dalam teori Ausubel ini jika ada pengetahuan yang relevan sebelumnya dikemas lebuih prakstis, jika bahan yang logis dan, jika orang tersebut bermaksud untuk mempelajari materi dalam cara yang berarti, maka akan terjadi pembelajaran bermakna. Jika kondisi ini

tidak terpenuhi, belajar akan sangat sulit, biasanya hafalan dan durasinya pendek. Ketika kondisi ini tidak terpenuhi, siswa biasanya menghafal dengan cara yang bermakna, membuat beberapa upaya untuk memasukkan materi ke skema mereka dan biasanya lupa dengan cepat apa yang telah mereka pelajari. Implikasi praktis utama untuk teori subshamption telah menjadi penggunaan organizer muka, awalnya dilaporkan dalam asubel (1960), dalam hal ini mahasiswa studi diberi materi pada sifat metalurgi baja. Uang muka penyelenggara muka memiliki material terhadap persamaan dan perbedaan antara logam dan paduan dan keunggulan dan kelemahannya. Bahannya adalah umum dan abstrak. Penyelenggara muka disajikan sebelum instruksi. Recall bahan tampaknya dibantu oleh presentasi dari penyelenggara terlebih dahulu. Ulasan penelitian Karena ini studi asli telah ada puluhan upaya penelitian. Beberapa peneliti telah menemukan bahwa organizer advance melakukan meningkatkan belajar, dan beberapa telah menemukan bahwa organizer advance tidak ada. Hal ini menguntungkan bahwa ada meta analisis (luiten 1980) dan dua review yang sangat substansial dan sistematis penelitian ini, satu per Barners dan cakar-anak (1975) dan recants lebih satu oleh Mayer (1979). Barner dan Clawson (1975) melaporkan bahwa, dari 32 studi yang dilakukan antara tahun 1960 dan 1974, 12 ditemukan efek yang signifikan dari pembelajaran dan 20 tidak menemukan efek yang signifikan. Dalam mencari pola di antara studi yang akan mengungkapkan alasan inkonsistensi antara menemukan, para pengulas dikategorikan studi oleh lamanya pengobatan (pada hari ke lebih dari sepuluh hari), dengan tingkat kemampuan siswa (rata-rata tinggi dan rendah), oleh usia subjek (SD melalui lulusan perguruan tinggi) dan oleh bidang studi (IPS, matematika dan ilmu pengetahuan). Tidak ada efek pola studi dalam kategori ini. Barnes dan Clawson menyimpulkan review mereka dengan sejumlah rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut. Yang paling penting dari ini meliputi lebih memperhatikan kemungkinan panjang – efek jangka, dilakukan pemeriksaan pembelajaran dimungkinkan pada setiap tingkat dari domain kognitif (misalnya fakta belajar, aplikasi, pemecahan masalah, analisis dan sintesis), kesetiaan yang lebih besar untuk fitur penyelenggara didukung oleh Ausubel, meningkatkan definisi operasional, perluasan ke daerah yang lebih materi pelajaran dan penelitian lebih lanjut dengan semua tingkatan kelas. Rekomendasi ini tampaknya didasarkan pada gagasan bahwa advance organizer memang memiliki beberapa potensi untuk belajar bermakna dan keyakinan bahwa karakteristik advance organizer seperti yang dinyatakan oleh Ausubel (lihat Gambar 6-1) - studi abstrak terakhir. Review mereka (mayer, 1979) dan penelitian yang memiliki, pada keseimbangan, mengungkapkan kekuatan dalam kelemahan dalam organizer advance. Penelitian lebih lanjut telah menunjukkan kondisi di mana advance organizer dapat meningkatkan pembelajaran. Perdebatan lebih lanjut dan klarifikasi membuatnya jelas bahwa pengenalan abstrak memenuhi karakteristik organizer tidak akan bertindak sebagai penyelenggara muka kecuali siswa memiliki pengetahuan sebelumnya yang diperlukan. Kemungkinan efek petugas untuk subsuming atau asimilasi tidak bisa terjadi. Semoga dari studi dalam literatur, ada bijih, mungkin tidak memadai uji efek organizer. Dalam ulasannya (mayer 1979) menambahkan beberapa kondisi lain untuk kontrol eksperimental yang memadai dan pengujian efek organizer. Di antara kondisi ini adalah

apakah siswa dalam percobaan memiliki atau tidak strategi subsuming lain yang tersedia bagi mereka dan apakah siswa yang benar-benar penting atau tidak ketika materi baru sulit untuk berhubungan dengan pengetahuan yang ada siswa. Dengan kata lain, organizer advance harus membantu pembelajaran untuk sulit-untuk-mengasimilasi (berhubungan) informasi baru bagi siswa yang tidak memiliki menggunakan atau tidak strategi subsuming lainnya (mayer, 1975). tanpa konthol yang memadai ketersediaan / tidak menggunakan alat bantu subsumer lain dengan subjek tidak mungkin untuk menentukan efek organizer. Kondisi lain yang disorot oleh Mayer (1979) adalah bahwa banyak studi. Mungkin karena mereka tidak dipahami keserasian dengan teori subsumtion Ausubel itu, tidak peka terhadap apa yang telah dipelajari dalam percobaan. Dalam banyak studi jumlah daya ingat diukur tanpa kepekaan terhadap kenyataan bahwa kekuatan pada organizer dalam jangka panjang mengingat dan mentransfer konsep umum. Mayer (1979) kota beberapa penelitian yang ingat konsep umum diukur, dan dalam studi penyelenggara memang memiliki efek yang signifikan. Untuk meta-analisis mereka Luiten, Ames dan Ackerson (1980), meneliti 135 studi yang dipublikasikan dan tidak dipublikasikan dari penyelenggara terlebih dahulu. Metaanalisis data diperoleh, teknik baru dikembangkan rata-rata berpengaruh di seluruh studi dan menghadiri terutama untuk penelitian dengan efek yang kuat, merupakan suplemen kuat untuk sintesis, analisis logis dan criticsm studi biasanya dilakukan dalam jenis urutan ulasan. Sarjana menyimpulkan bahwa ada pengaruh kecil tapi fasilitatif dari penyelenggara muka pada pembelajaran dan memori. Selain itu, efek ini membentang di seluruh usia subjek dan bidang materi pelajaran. Selain itu mereka menyimpulkan bahwa efek organizer meningkat dengan tim, yaitu, ketika instruksi dalam percobaan meluas ke beberapa hari atau minggu dibandingkan dengan beberapa jam, efek retensi lebih kuat. Penelitian Dalam serangkaian penyelidikan terutama dirancang dalam hal fitur dari penyelenggara, termasuk efek sumbsuming dan itu adalah kekuatan sebagai bantuan untuk pembelajaran konsep umum, Mayer dan rekan-rekannya (mayer 1975 ......) menunjukkan efek positif pada pembelajaran. Dalam Mayer (1975) mahasiswa baru mempelajari teks sepuluh halaman tentang pemrograman komputer. Kelompok eksperimen memiliki organizer muka sementara kelompok kontrol tidak. Kelompok eksperimen melakukanjauh lebih baik drpada transfer, mengingat barang tidak ada dalam teks. Temuan serupa juga dicatat oleh Mayer (1976) dan mayer Bromage 1978. Dalam kedua studi kelompok eksperimen menerima organizer sebelum membaca teks sedangkan kelompok kontrol menerima penyelenggara membaca teks sedangkan kelompok kontrol membaca pertama dan kemudian menerima penyelenggara. Sekali lagi, seperti di mayer (1975), kelompok eksperimen melakukan yang lebih baik drpada transfer yang jauh, dan kelompok kontrol melakukan yang lebih baik dari pada transfer dekat. Dengan demikian masalah eksposur ganda dikontrol karena kedua eksperimental kontrol membaca baik oragnizer dan teks. Data lain di Mayer dan Bromage (1978) studi mengungkapkan bahwa sebelum-teks (percobaan) kelompok adalah unggul dalam unit ide ingat dan berkaitan bahan untuk ide-ide baru. Ini peneliti percaya bahwa penyelenggara disajikan sebelum teks memberikan bantuan untuk encoding prinsip umum yang mengakibatkan luasnya transfer yang diperpanjang lebih dari sekedar mengingat dari segera setelah materi pembelajaran.

Dalam uji keyakinan ini Mayer (1978) bervariasi teks yang disajikan dengan memberikan satu kelompok teks (tidak ramah) memerintahkan secara acak dan kelompok lain teks yang sama, memerintahkan secara logis. Penyelenggara dibantu recall untuk kelompok yang sama teks memerintahkan secara acak. Tapi tidak bagi mereka yang memerintahkan membaca teks secara logis. Rupanya penyelenggara disediakan skema yang diperlukan untuk assimilations, sementara teks (logis memerintahkan) ramah disediakan skema tersendiri bagi para mahasiswa, para mahasiswa mungkin tidak membutuhkan bantuan yang penyelenggara dinyatakan mungkin telah disediakan. Mayer menyimpulkan bahwa, ketika teks memiliki urutan logis, siswa tidak memerlukan bantuan yang diberikan oleh penyelenggara terlebih dahulu. Hal ini bisa menjadi kenyataan subjek pada tingkat mereka dalam studi tertentu. Pembahasan lain ditujukan kepada pertanyaan ini efek kemungkinan penyelenggara muka ketika teks bervariasi (tertib vs random) dan ketika lebih yang diketahui tentang pengetahuan subjek 'dan skema yang relevan dan semakin menunjukkan gambaran kompleks tentang efek penyelenggara muka pada siswa yang berbeda dan untuk berbagai jenis teks (materi pelajaran) (siu 1986; Mannes & kindt1987). Siu (1986) melakukan kontrol untuk pengetahuan subjek, namun gagal menemukan efek positif untuk apa diberi label organizer muka. Itu organizer, bagaimanapun, disajikan setelah bahan eksperimen: selanjutnya, Siu berspekulasi bahwa organizer yang berada di luar comprehensions siswa yang mengganggu. Rangkaian studi oleh Mannes n Kintsh (1987) lebih pada tanda penyelenggara terlebih dahulu oleh interaksi teks organisasi dan tes yang lebih baik dari efek organizer, karena penyelenggara disajikan sebelum pelajaran dan perawatan diambil bahwa subjek tahu materi penyelenggara . Dalam satu percobaan, subjek mempelajari garis besar yang disediakan latar belakang pengetahuan sebelum membaca bahan percobaan. Satu kelompok mempelajari organizer (outline) yang konsisten dengan teks dan kelompok lain organizer yang konsisten dengan urutan teks. Ingat bahan tekstual diukur dalam berbagai cara: ringkasan tertulis artikel, benar - item palsu, reproduksi paragraf dari teks, masalah pemecahan tugas, dan peringkat kecukupan beberapa solusi alternatif untuk masalah yang . Setengah siswa dalam setiap kelompok diuji dua hari setelah materi dipelajari. Siswa yang memiliki organizer yang konsisten dengan teks melakukan yang lebih baik pada subset dari ringkasan tertulis, item benar-salah reproduksi paragraf. Siswa yang memiliki secara garis konsisten dilakukan lebih baik pada tugas pemecahan masalah dan peringkat solusi alternatif. Temuan ini menunjukkan interaktif antara penyelenggara dan teks. Percobaan kedua dilakukan untuk menentukan efek yang mungkin dari penyelenggara saja: subjek belajar satu atau garis yang digunakan dalam percobaan satu. Para subyek yang sama seperti dalam percobaan satu. Pola hasil sangat berbeda dengan percobaan satu, sehingga 'peneliti menyimpulkan bahwa mempelajari teks yang tidak konsisten dengan latar belakang siswa menginduksi jenis pengolahan yang berbeda dari yang disebabkan oleh konsistensi. Inkonsistensi menghasilkan jenis pengolahan yang membantu pemecahan masalah konsistensi sedangkan menginduksi proses dengan alat bantu ingat. Untuk memeriksa efek teks saja, sebuah eksperimen ketiga yang dilakukan mirip dengan percobaan satu dengan hanya garis besar dihilangkan. Kinerja pada subtes yang secara substansial lebih rendah seperti yang terjadi dalam percobaan kedua (garis saja). Para peneliti bisa menyimpulkan, karena itu, bahwa petugas temuan dengan percobaan satu adalah

atribut interaksi antara bentuk garis dan teks. Memiliki teks konsisten dengan penyelenggara menginduksi proses intelektual yang berbeda daripada tidak memiliki organizer konsisten. Dengan demikian tampak bahwa bahan serupa diselenggarakan dalam dua cara yang berbeda (organizer ditambah struktur teks) kenaikan itu kemungkinan mengambil informasi yang diperlukan untuk kesimpulan dan pemecahan masalah. Konsistensi organizer dan teks, di sisi lain, membantu siswa untuk memahami teks lebih mudah dan ingat lebih baik. Dua poin tambahan tentang serangkaian percobaan dapat membantu untuk memperjelas beberapa inkonsistensi dalam penelitian organizer muka. Pertama, perawatan diambil bahwa penyelenggara berisi latar belakang pengetahuan yang relevan. Kedua, bahan itu cukup sulit untuk menantang mata pelajaran sehingga bantuan strategis dalam bentuk penyelenggara memiliki kemungkinan membuat perbedaan. Keduanya dasar untuk kemungkinan efek agenda pada pembelajaran. Temuan Manne dan kintsch 1987 dan mereka Mayer 1976, 1978 dan mayer dan Bromage 1978 sangat sulit untuk berdamai. Mannes dan kitsch bervariasi penyelenggara, sementara Mayer 1978varied teks (random vs logis, yang berkontribusi pada kesulitan perbandingan. Organizer yang berbeda, subjek yang berbeda dan teks yang berbeda dapat berkontribusi pada masalah rekonsiliasi temuan campuran. Selain penelitian tentang organizer muka yang ayat - ayat panjang yang dirancang dan ditujukan untuk pembelajaran prosa, ada penelitian bagian dirancang dan ditujukan untuk pembelajaran prosa, ada penelitian tentang preorganizer (penyelenggara muka kadangkadang diberi label) yang bergambar atau daftar ide ( arnold & pecah, 1976 ............ mayer 1998) kami merasa bahwa organizer pra tersebut, sementara mungkin sangat efektif, lebih tepatnya dianggap sebagai framing (Lane, newman, & Bull 1988) atau ilustrasi Studi (Arnold & Brook, 1976 .............. mayer 1988). Upaya seperti ini dapat menyebabkan jenis preorganizers yang efektif untuk belajar dan retensi materi pelajaran yang selain verbal. Penelitian Ringkasan Ausubel (1968) subsumption teori dan penelitian berikutnya pada penyelenggara muka telah mengungkapkan banyak tentang karakteristik organizer, kondisi di mana mereka dapat diharapkan untuk membantu pembelajaran dan tujuan instruksional arah mana mereka harus diarahkan (penyediaan skema atau dasar konseptual untuk asimilasi, membantu mengingat teks ramah dan membantu mengingat dan transfer konsep umum). Para peneliti juga mengungkapkan bahwa cuaca atau bukan penyelenggara muka tidak belajar bantuan tergantung pada sejumlah variabel. Variabel-variabel tersebut meliputi pembelajar tertentu (apakah siswa mengetahui materi dalam penyelenggara) dan atribut spesifik teks yang harus dipelajari (kita seperti apakah atau tidak teks terstruktur sepanjang baris yang sama sebagai penyelenggara). Masing-masing tampaknya menjadi sangat penting, dan semua mungkin berinteraksi. Penelitian lebih lanjut dapat menyelesaikan inkonsistensi temuan, namun saat ini hal yang sangat mungkin bahwa efek positif mungkin akan terjadi ketika sebuah penyelenggara muka dikembangkan sesuai dengan rekomendasi pada bagian berikut, ketika itu dirancang dengan teori subsumption Ausubel s: padahal bahan yang sulit bagi siswa sasaran: mahasiswa dan kapan dianggap tidak memiliki skema lain yang lebih baik dapat melayani pembelajaran mereka. Pedoman rancangan

Pada bagian ini kita meninjau dibawah keadaan yang mana kemajuan penyelenggara tepat (lihat bagan 6-6) dan membicarakan perkembangan dan menggunakan kemajuan penyelenggara. Pada bagian pertama prosedur yang diberikan, jika dilaksanakan, harus mempergunakan kesempatan dalam kekuatan/daya dari penyelenggara. Pada pokok bahasan kedua kami mempersembahkan sebuah mekanisme tambahan, jika digunakan selama/pada waktu pengajaran, harus mengurangi kelemahan utama dari penyelenggara. Sebelum sampai mendapatkan pengembangan dari kemajuan penyelenggara periksa bagan 6-6. Melihat bahwa hanya ada beberapa spesifikasi penting, seperti (abstractness) dan menengah untuk tonase data yang rendah. Pembahasan seluruh bab adalah penjelasan dari spesifikasi ini. Pembaca mungkin ingin meninjau beberapa diskusi tersebut. Bagaimana Mengembangkan Advance Organizer. Advance Organizer biasanya hanya dapat dikembangkan (lihat gambar 6-7 untuk daftar langkah) setelah memutuskan pada isi pelajaran atau unit, menguraikan ide-ide utama dan mengembangkan tujuan utama untuk pelajaran atau unit, jika tujuan yang dipertimbangkan perlu. Langkah awal harus berhati-hati memeriksa isi dari pelajaran untuk menentukan pengetahuan apa yang menjadi syarat untuk pemahaman gagasan utama, kenyataan, prosedur, konsep atau prinsip. Figure 6-7 1. memeriksa pelajaran baru atau unit untuk menemukan pengetahuan prasyarat yang diperlukan. Daftar. 2. mengetahui apakah siswa tahu ini materi prasyarat. 3. reteach * jika perlu 4. daftar atau meringkas prinsip tha mayor jenderal atau gagasan dalam pelajaran baru atau unit (bisa dilakukan terlebih dahulu) 5. menulis sebuah paragraf (penyelenggara advace) menekankan prinsip-prinsip umum utama, kesamaan di topik lama dan baru. memeriksa contoh dalam teks ini. menggunakannya sebagai model 6. subtopik utama unit atau pelajaran harus dicakup dalam urutan yang sama seperti yang disajikan dalam penyelenggara terlebih dahulu. * Karena guru memiliki akses lebih lengkap daripada peneliti lakukan, step ini lebih mungkin terjadi pada instruksi aktual dari dalam eksperimen dan, dengan demikian, penyelenggara kemungkinan untuk membantu pembelajaran. Langkah kedua adalah untuk menemukan apakah ide-ide besar, fakta dan sebagainya yang menjadi prasyarat untuk pelajaran dikenal oleh siswa. Analisis ini dapat didasarkan pada isi pelajaran sebelumnya dan bahan terkait dan hasil tes sebelumnya. Ini mungkin bagian penting yang hilang berkontribusi terhadap ketidak teraturan temuan dalam penelitian tersebut. Peneliti tidak selalu ditentukan jika siswa memiliki pengetahuan sebelumnya. Harus desainer tidak memiliki akses ke tes yang diambil oleh para siswa, pretest yang mungkin diperlukan.

Jika sebagian besar siswa tidak memiliki pengetahuan sebelumnya, pengetahuan harus diajarkan sebelum penyajian pelajaran baru atau unit. Review singkat mungkin cukup. Pengetahuan ini merupakan prasyarat untuk penggunaan kemajuan penyelenggara. Penting untuk menyadari bahwa perancang dan guru memiliki lebih banyak kesempatan untuk menyadari pengetahuan siswa sebelum mereka daripada peneliti yang khas. Dalam melanjutkan pendidikan, misalnya, pengetahuan staf yang ada akan memiliki sekitar Prosedure tua atau sistem dapat dengan mudah ditentukan dan digunakan sebagai dasar untuk penyelenggara. Kegagalan pelajar untuk memiliki pengetahuan yang relevan sebelumnya telah menjadi variabel utama dalam banyak kegagalan kemajuan penyelenggara. Dalam sebuah pernyataan abstrak singkat, meringkas atau daftar ide-ide utama dikenal yang berhubungan dengan pelajaran baru. Pastikan untuk meninjau fitur dari penyelenggara tercantum dalam gambar 6-1. ide-ide utama, prinsip-prinsip umum bersama atau konsep kemudian dapat ditulis dalam sebuah paragraf dari yang akan disajikan kepada siswa sebagai kemajuan penyelenggara. Ingat untuk hadir sebelum isi utama pelajaran atau unit. Ide-ide utama dalam unit berikutnya atau pelajaran harus mengikuti urutan yang sama di mana ide-ide disajikan dalam kemajuan penyelenggara. Ingat bahwa kemajuan penyelenggara merupakan jembatan antara apa yang siswa tahu dan apa yang mereka pelajari.

Suplementasi Organizer Kami percaya bahwa Advance Organizer cenderung bekerja dengan baik ketika digunakan untuk memperkenalkan unit dan pelajaran berikutnya untuk beberapa instruksi dalam topik karena ini meningkatkan kemungkinan bahwa siswa akan menggunakan apa yang mereka ketahui tentang topik. Ingat bahwa salah satu syarat utama bagi sebuah kemajuan penyelenggara untuk bekerja adalah bahwa peserta didik harus mengetahui ide-ide abstrak dalam penyelenggara. Dalam analisis akhirnya, sebuah advance organizer tergantung pada keberadaan kesamaan dari sesuatu diketahui sesuatu yang baru. Perhatikan bahwa untuk contoh, masing-masing penyelenggara ilustrasi dalam bab ini (Figur 6-2 untuk 6-5) daftar kesamaan tentang pemerintah (gambar 6-2), perang (angka 6-3), dan ilmu topik (gambar 6-4 sampai 6-5). karena topik baru berisi pengetahuan baru tentang kesamaan, karena ada juga perbedaan antara topik lama dan topik baru dan karena persamaan dan perbedaan akan diuraikan, seorang desainer akan membutuhkan strategi untuk suplementasi. Untuk tujuan ini kami merekomendasikan bingkai serbaguna yang dapat digunakan dalam tubuh (sebagai lawan pendahuluan) untuk unit atau pelajaran. Melihat bahwa dalam gambar 6-8 terdapat slot untuk penyelesaian di mana persamaan dan perbedaan bisa dicatat. ini persamaan dan perbedaan dapat dibagi menjadi atribut, hubungan atau fungsi. Seperti tampilan spasial akan membantu perangkat untuk merekam dan mengatur perbedaan halus dan penjabaran persamaan dan perbedaan yang merupakan substansi dari instruksi selanjutnya pada suatu topik. Penggunaan frame ini juga dapat meningkatkan retensi detail kecil dan fakta teknis yang mungkin "dilenyapkan" oleh ketergantungan tunggal pada kemajuan penyelenggara. Ada kemungkinan bahwa kekuatan penyelenggara yang membantu pembelajaran dan

mengingat konsep umum (Merrill & stolurow, 1966; Grotelueschen & sjogren1968, scandurda & sumur, 1967), tetapi kelemahan mungkin menutupi detail. Ketika penyelenggara "pekerjaan" untuk membantu asimilasi. Menggunakan kerangka serbaguna memungkinkan reemphasis dan mengolah lebih lanjut detail melalui latihan sehingga detail yang diputuskan tidak penting tidak akan hilang. seperti bingkai juga dapat memberikan satu lagi "organizer" (tapi bukan penyelenggara muka) selain penyelenggara muka dan struktur teks itu sendiri yang selanjutnya dapat membantu belajar, transfer dan pemecahan masalah. jika dua penyelenggara dapat diinginkan (battig, 1979; Mannes & kintsch, 1987) mungkin tiga bisa menjadi lebih baik. umumnya berpikir bahwa pemrosesan ganda sangat diinginkan, terutama untuk hasil seperti transfer yang jauh, pemecahan masalah, analisis dan sintesis. Hibridisasi Advance organizer adalah "alami" hibridisasi dengan sejumlah strategi kognitif lainnya. itu pasti akan dikombinasikan dengan latihan ketika siswa pelajari dengan seksama. beberapa konten adalah dengan definisi abstrak. beberapa siswa dapat menggunakan mnemonik seharusnya tidak perlu. seharusnya disigner mengikuti recomendations sini tentang frame generik, di mana persamaan dan perbedaan dari topik (diketahui) lama ke topik baru secara spasial ditampilkan, framing jelas digabungkan. Kemudian, tentu saja, frame sebagai produk harus dipelajari oleh beberapa bentuk latihan Ringkasan Dalam bab ini kita telah membahas strategi bridging, advance organizer. sementara literatur berisi temuan campuran tentang efektivitas instruksional, peneliti telah menetapkan bahwa penyelenggara muka adalah alat desain yang kuat ketika kondisi tertentu terpenuhi. seharusnya tidak mengejutkan bahwa ada kondisi tersebut karena ada kemungkinan ada "alat desain" yang bebas dari kendala, tidak ada strategi kognitif yang bekerja untuk semua bahan dalam semua kondisi. Dalam pembahasan desain menggunakan penyelenggara sebelumnya kita telah menggunakan metafora "mencakup jurang" dari apa yang siswa tahu terhadap pengetahuan baru. bahkan ide keluarga strategi menjembatani adalah sebuah metafora. dalam bab berikut kami sajikan secara eksplisit penggunaan penelitan dan desain dari anggota lain keluarga, yaitu dengan cara metafora. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->