P. 1
Analisis Pengaruh Harga Pokok Penjualan Terhadap Laba Kotor - Arief Darmawan Dan Rifqi Alifka

Analisis Pengaruh Harga Pokok Penjualan Terhadap Laba Kotor - Arief Darmawan Dan Rifqi Alifka

|Views: 98|Likes:
Published by Akuntansi A 2011
Analisis Pengaruh Harga Pokok Penjualan Terhadap Laba Kotor
Analisis Pengaruh Harga Pokok Penjualan Terhadap Laba Kotor

More info:

Published by: Akuntansi A 2011 on Nov 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/04/2012

pdf

text

original

ANALISIS PENGARUH HARGA POKOK PENJUALAN TERHADAP LABA KOTOR PT.

GAJAH TUNGGAL TBK Oleh

Nama Arief Darmawan Rifqi Alifka

NIM 1111082000018 1111082000103

NO HP 08998312502 08979684756

Mata kuliah MKD 1213 (1507) Teori Ekonomi Mikro Dosen Pembimbing Tony S Chendrawan, ST., SE.,M.Si.,

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Jurusan Akuntansi UIN Syarief Hidayatullah Jakarta

Abstract This research is investigating a tendency between Cost of Good Sold and Gross Profit, which is explain that the contents of Cost of Good Sold is cost of good that obligated to a good from work in process inventory. Cost of good sold also could be acquired from netto and subtracted by gross profit. This research uses descriptive and associative with a survey method approach. Determination of data sample uses simple purposive sampling method. This research subject is PT. GAJAH TUNGGAL TBK. which is located in Tangerang. Conclusion of our research is simultaneously a Cost of Good Sold influencing positively to gross profit around 81,4%. Meanwhile, an amount of cost of good sold contributes to gross profit in 66,3% and the rest in 33,7% which is influenced another factors. Keyword : Cost of Good Sold, Gross Profit.

Pendahuluan Kondisi laba suatu perusahaan merupakan salah satu faktor penentu berhasil atau tidaknya suatu perusahaan dalam menjalankan usahanya. Laba terdiri dari berbagai jenis, seperti laba kotor, laba bersih dan lain-lain. Laba kotor yang terdapat pada suatu perusahaan biasanya dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti penjualan dan harga pokok penjualan. Dalam hal ini kami akan meneliti bagaimana kondisi laba kotor secara umum pada PT. GAJAH TUNGGAL TBK. Dari data yang ada, kami mendapat sebuah gambaran umum tentang laba kotor yang diperoleh di PT. GAJAH TUNGGAL TBK. Laba kotor pada perusahaan ini secara umum cenderung meningkat setiap tahunnya walaupun ada penurunan pada tahun – tahun tertentu. Laba kotor itu merupakan hasil yang diperoleh dari selisih penjualan bersih dan harga pokok penjualan. Maka dari itu kami juga akan membahas secara umum faktor penentu laba kotor, dalam hal ini yaitu harga pokok penjualan. Harga pokok penjualan di PT. GAJAH TUNGGAL TBK. secara umum tertentu. cenderung meningkat tiap tahunnya. Kejadiannya hampir sama dengan laba kotor, pada harga pokok penjualan pun ada penurunan jumlah pada tahun- tahun

Tahun

Laba Kotor Rpjuta/ Rpmilion 731.433 1 .175.204 1.135.085 1.821.585 1.938.730 1.978.286

2006 2007 2008 2009 2010 2011

Tabel 1 Laba Kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK Tahun 2006-2011 Peningkatan pertahun Selisih % jumlah laba 443.771 60,67% -40.119 686.500 117.145 39.556 -3,41% 60,48% 6,43% 2,04%

Tabel 2 Harga Pokok Penjualan PT. GAJAH TUNGGAL TBK Tahun 2006-2011 Tahun Harga Peningkatan Pertahun Pokok Selisih jumlah % Penjualan HPP Rpjuta/ Rpmilion 2006 4.739.297 2007 2008 2009 2010 2011 5 .484.650 6.828.388 6.114.847 7.915.174 8.546.995 745.353 1.043.738 -713.541 1.800.327 631.821 15,72 % 19,03 % -10,44% 29,44 % 7,98%

Seperti yang terlihat pada tabel 1, Laba kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK dari tahun 2006-2011 selalu mengalami peningkatan. Dengan peningkatan laba kotor tertinggi terjadi pada tahun 2007 sebesar 60,67 % hal tersebut menggambarkan tingginya tingkat permintaan terhadap produksi ban radial yang dipengaruhi oleh tingginya selera konsumen terhadap pemakaian ban radial pada kendaraan yang dimilikinya.

Namun pada tahun 2008 terdapat penurunan laba kotor sebesar 3,41% ini mungkin disebabkan menurunnya selera konsumen menggunakan ban produk PT. GAJAH TUNGGAL TBK dan tingginya persaingan antara perusahaanperusahaan ban lainnya di Indonesia. Pada tabel 2, terlihat bahwa harga pokok penjualan mengalami peningkatan secara keseluruhan dari tahun 2006-2011 walaupun pada tahun 2009 terdapat penurunan. Harga pokok penjualan tertinggi terjadi pada tahun 2010 dengan 29,44%. Namun pada tahun 2009 terjadi penurunan harga pokok penjualan sebesar 10,44%. Ini mungkin dipengaruhi oleh faktor nilai penjualannya yang turun juga.

Berdasarkan latar belakang yang telah dijabarkan diatas, penulis ingin menganalisis hubungan antara laba kotor dan harga pokok penjualan dari PT. GAJAH TUNGGAL TBK, maka yang menjadi permasalahan pokok dalam penelitian ini adalah : “ apakah dengan peningkatan harga pokok penjualan PT. GAJAH TUNGGAL TBK akan mempengaruhi laba kotor pada perseroan tersebut?”

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :

• • •

Untuk mengetahui pengaruh harga pokok penjualan PT. GAJAH TUNGGAL TBK terhadap laba kotor perseroan tersebut. Untuk mengetahui peningkatan atau penurunan harga pokok penjualan PT. GAJAH TUNGGAL TBK dari tahun ketahun. Untuk mengetahui peningkatan atau penurunan laba kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK dari tahun ketahun.

Kajian Pustaka Teori Harga Pokok Penjualan

 Harga pokok penjualan atau HPP menurut wikipedia adalah istilah yang digunakan pada akuntansi keuangan
dan pajak untuk menggambarkan biaya langsung yang timbul dari barang yang diproduksi dan dijual dalam kegiatan bisnis. Ini termasuk biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead dan tidak termasuk periode (operasi) biaya seperti penjualan, iklan atau riset dan pengembangan.

 Harga pokok penjualan menurut Carter dan Usry yang diterjemahkan oleh Krista (2002:72) adalah seluruh
biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh barang yang dijual atau harga perolehan dari barang yang dijual.

 Harga pokok penjualan menurut Harnanto (1988:44) dalam bukunya keuangan intermediate, adalah
merupakan harga pokok total dari barangbarang baku yang laku dijual dalam satu periode akuntansi.

 Harga pokok penjualan menurut Lie Dharma Putra, definisi Harga Pokok Penjualan adalah segala cost yang
timbul dalam rangka membuat suatu produk menjadi siap untuk dijual. Atau dengan kalimat lain, Harga Pokok penjualan adalah cost yangterlibat dalam proses pembuatan barang atau yang bisa dihubungkan langsungdengan proses yang membawa barang dagangan siap untuk dijual.

 Harga pokok penjualan menurut Niswonger dan Warren yang diterjemahkan ke bahasa indonesia oleh Sirait
(2000:155), "Harga pokok penjualan (Cost Of Goods Sold) adalah biaya untuk memproduksi barang yang terjual"

 Pengertian harga penjualan menurut Mulyadi (1997:349) dalam buku yang berjudul “Akuntansi Manajemen”
adalah sebagai berikut: “Harga jual suatu produk terbentuk dipasar sebagai interaksi antara jumlah permintaan dan penawaran dipasar”.

 Harga pokok penjualan menurut Garisson/Norren dalam bukunya “Akuntansi Manajer” yang diterjemaahkan
oleh A. Totok Budisantoso mengemukakan pengertian haarga jual sebagai berikut: “Harga penjualan adalah biaya produksi ditambahkan kepersentase mark up atau laba”.

 Harga pokok penjualan menurut Gill dan Chatton yang diterjemahkan oleh Prabaningtyas (2008:15), "Harga
pokok penjualan (HPP), yaitu biaya pembuatan atau harga pembelian yang melekat pada produk barang jadi yang dikirim dari pemasok ke pelanggan"

 Harga pokok penjualan menurut Muliadi (2001) dalam buku yang berjudul “Akuntansi Biaya 1” adalah harga
pokok yang dikenakan pada suatu barang akibat dari proses produksi.

 Harga pokok penjualan menurut Manullang (1989 : 137), merupakan “jumlah biaya seharusnya untuk
memproduksi suatu barang ditambah biaya lainnya hingga barang tersebut berada di pasar” Teori Laba Kotor

 Laba kotor merupakan hasil dari penjualan bersih dikurangi dengan harga pokok penjualan, hal ini sejalan
dengan kutipan dari Soemarso (200.234) “Laba kotor (gross profit) adalah penjualan bersih dikurangi harga pokok penjualan”

 Laba kotor adalah keuntungan penjualan adalah perbedaan antara pendapatan dengan biaya untuk membuat
suatu produk atau penyediaan jasa sebelum dikurangi biaya overhead, gaji, pajak dan pembayaran bunga. Perhatikan bahwa ini berbeda dari laba usaha (laba sebelum bunga dan pajak).

 Laba kotor adalah penghasilan yang diperoleh dari penjualan total kepada para pembeli selama periode yang
bersangkutan”( Al. Haryono Jusup, 1997 : 343 ).

 Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia laba kotor adalah “ hasil penjualan bersih dikurangi biaya produksi.”
Hipotesis

 Hipotesis Kerja (Hk)
Hipotesa Kerja, atau disebut juga dengan Hipotesa alternatif (Ha). Hipotesa kerja menyatakan adanya hubungan antara variabel X dan Y, atau “ada pengaruh harga pokok penjualan terhadap laba kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK.”

 Hipotesis nol

Hipotesa nol sering juga disebut Hipotesa statistik,karena biasanya dipakai dalam penelitian yang bersifat statistik, yaitu diuji dengan perhitungan statistik. Bertolak pada pemikiran diatas dapat penulis kemukakan bahwa dalam penelitian ini penulis mengajukan hipotesis kerja dan hipotesis nihil (nol). Dalam penelitian ini Ho nya yaitu “tidak ada pengaruh antara harga pokok penjualan terhadap laba kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK.” Metode Penelitian

 Sampel dan Prosedur
Sampel dalam penelitian ini adalah PT. GAJAH TUNGGAL TBK, dalam penelitian ini kami mengambil data dari website PT. GAJAH TUNGGAL TBK.

 Pengujian Hipotesis
Untuk menguji hipotesis dalam penelitian ini, pertama-tama dilakukan dengan uji analisis jalur untuk memperlihatkan hubungan antar variabel independen dengan variabel dependen. Analisis jalur dipergunakan dengan pertimbangan bahwa pola hubungan antar variabel dalam penelitian adalah bersifat korelatif dan kausalitas untuk mengetahui pengaruh antara penjualan bersih terhadap laba kotor. Adapun uji statistik yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis jalur ( path analysis).

 Model Penelitian
Hubungan struktur jalur antara variabel dapat digambarkan sebagai berikut :

Hasil Penelitian

 Pengaruh Harga Pokok Penjualan terhadap Laba Kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK
Analisis data dalam penelitian ini menggunakan metode analisis jalur (path analysis). Adapun persamaan dari proses analisis adalah sebagai berikut : Y = -460319173 + 0,291X

Errovar =0,104, R = 0,814 , R² = 0,663

Nilai R atau koefisien korelasi sebesar 0,814 atau 81,4 % memperlihatkan bahwa hubungan antara harga pokok penjualan dan laba kotor adalah positif kuat. Sedangkan nilai R² atau koefisien determinasi sebesar 0,663 atau 66,3 % memperlihatkan bahwa harga pokok penjualan memiliki pengaruh kontribusi sebesar 66,3 % terhadap laba kotor, sedangkan 33,7% lainnya dipengaruhi oleh faktor lain selain harga pokok penjualan. Sementara itu nilai errorvar yaitu sebesar 0,104 memperlihatkan besarnya faktor lain di luar harga pokok penjualan terhadap laba kotor yaitu 0,104. Untuk mengetahui signifikan tidaknya pengaruh harga pokok penjualan terhadap laba kotor, maka dilakukan dengan uji nilai signifikansi. Dari hasil perhitungan didapatkan nilai signifikansi sebesar 0,049 yang lebih lebih kecil dari 0,05 atau 0,049 < 0,05. Hal ini berarti bahwa variabel harga pokok penjualan mempunyai pengaruh terhadap variabel laba kotor. Ini berarti bahwa Ho ditolak, artinya harga pokok penjualan mempunyai pengaruh terhadap laba kotor. Selain dengan uji nilai signifikansi, untuk mengetahui signifikan tidaknya harga pokok penjualan terhadap laba kotor dapat juga dilakukan dengan uji F, adapun hasilnya adalah sebagai berikut :

Tabel 3 Hasil Perhitungan SPSS
ANOVAb Sum of Model 1 Regression Residual Total Squares 8.919E11 4.541E11 1.346E12 df 1 4 5 Mean Square F Sig. .049a

8.919E11 7.857 1.135E11

a. Predictors: (Constant), harga pokok penjualan b. Dependent Variable: laba kotor

Dari tabel diatas, kita dapat melihat bahwa hasil dari F hitung adalah 7,857 . Nilai F tersebut kemudian dibandingkan dengan nilai F1:(4) sebesar . Nilai F hasil perhitungan yaitu 7,857 ternyata lebih besar dari F tabel yaitu 7,71. Sehingga dapat disimpulkan bahwa Ho ditolak. Dengan kata lain harga pokok penjualan memiliki pengaruh signifikan terhadap laba kotor.

Tabel 4 Kesimpulan pengujian uji F Nilai F Hitung 7,857 Nilai F Tabel 7,71 Kesimpulan signifikan

Dari tabel 4 diatas, terlihat bahwa nilai F hitung lebih besar dari nilai F tabel sehingga hasil pengujian yang diperoleh adalah signifikan atau dengan kata lain harga pokok penjualan berpengaruh signifikan terhadap laba kotor.

 Pengaruh Harga Pokok Penjualan terhadap Laba Kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK dengan Uji T
Koefisien regresi harga pokok penjualan adalah 0,291 . Hal ini menunjukkan bahwa setiap peningkatan variabel harga pokok penjualan (X) sebesar satu satuan nilai akan meningkatkan laba kotor (Y) sebesar 0,291 satu satuan nilai dengan asumsi variabel lainnya adalah konstan. Untuk mengetahui hasil dari pengujian dengan uji t antara harga pokok penjualan terhadap laba kotor dapat dilakukan dengan cara membandingkan t hitung dengan t tabel. Jika nilai t hitung lebih besar dari nilai t tabel, maka hipotesis signifikan, artinya harga pokok penjualan berpengaruh secara signifikan terhadap laba kotor, sebaliknya apabila t hitung lebih kecil dari nilai t tabel maka hipotesis tidak signifikan artinya harga pokok penjualan tidak berpengaruh secara signifikan terhadap laba kotor. Tabel 5 Hasil Perhitungan SPSS

Coefficientsa

Standardize Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) B Std. Error d Coefficients Beta t -.658 Sig. .547

-460319.173 699938.7 10

harga pokok penjualan

.291

.104

.814

2.803

.049

a. Dependent Variable: laba kotor

Dari tabel diatas kita dapat lihat bahwa nilai t hitung 2,803, bila kita bandingkan dengan nilai t tabel 2,776 dapat kita simpulkan bahwa pengujian dengan uji t, variabel harga pokok penjualan berpengaruh terhadap laba kotor.

Tabel 6 Kesimpulan pengujian dengan uji t Nilai t Hitung 2,803 Nilai t Tabel 2,776 Kesimpulan Signifikan

Uji Hipotesis

Dari tabel diatas, kita dapat melihat bahwa t tabel lebih kecil dari t hitung, maka pengujian tersebut signifikan atau dengan kata lain harga pokok penjualan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap laba kotor. Atas dasar perhitungan diatas, hasil penelitian yang dapat dikemukakan adalah variabel harga pokok penjualan (X) secara langsung menentukan perubahan variabel laba kotor (Y) sebesar 66,3%. Artinya

variabel harga pokok penjualan memiliki pengaruh positif terhadap laba kotor. Implikasi Penelitian

 Selama 6 tahun (2006-2011) hasil penelitian menunjukkan jumlah harga pokok penjualan mengalami
peningkatan walaupun ada penurunan pada tahun 2008 yang mempengaruhi jumlah laba kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK

 Hubungan tingkat harga pokok penjualan terhadap peningkatan laba kotor adalah positif kuat dengan nilai
koefisien korelasi r = 0,814 atau 81,4 %

 Tingkat harga pokok penjualan memberikan sumbangan atau kontribusi terhadap laba kotor senilai 66,3% ,
dan selebihnya 33,7% dipengaruhi faktor-faktor lain.

 Untuk mengetahui pengaruh antara harga pokok penjualan terhadap laba kotor, digunakan uji F dan uji t, nilai
F adalah 7,857 lebih besar dari F tabel 7,71, nilai t hitung 2,803 lebih besar dari t tabel senilai 2,776. Ini menunjukan bahwa harga pokok penjualan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap laba kotor PT. GAJAH TUNGGAL TBK.

Referensi

1. http://lenterakecil.com/pengertian-hipotesis-dalam-penelitian/ 2. http://yahyaniaga.wordpress.com/2012/04/22/perhitungan-harga-pokok-produksi-untuk-menentukan-hargajual/

3. http://mbegedut.blogspot.com/2012/04/pengertian-definisi-harga-pokok.html 4. http://id.wikipedia.org/wiki/Laba_kotor 5. http://id.wikipedia.org/wiki/Gajah_Tunggal

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->