KODE ETIK PEGAWAI DIREKTORAT JENDERAL PAJAK

Kode etik pegawai direktorat jenderal pajak diatur dalam PMK No. 1/PM.3/2007. Peraturan Menteri Keuangan tersebut merupakan sebuah bentuk pelaksanaan ketentuan Pasal 2 dan Pasal 10 ayat (2) Peraturan Menteri Keuangan Nomor 29/PMK.01/2007 tentang Pedoman Peningkatan Disiplin Pegawai Negeri Sipil di Lingkungan Departemen Keuangan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 71/PMK.01/2007. Dalam peraturan tentang kode etik ini, terdapat 9 pasal yang terbagi ke dalam 5 bab. Bab 1 yang mengatur tentang ketentuan umum terdiri atas 1 pasal dan berisi tentang pengertianpengertian umum, yaitu 1. Pegawai Direktorat Jenderal Pajak yang selanjutnya disebut Pegawai adalah Calon Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai Negeri Sipil sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan UndangUndang Nomor 43 Tahun 1999 yang bekerja pada Direktorat Jenderal Pajak. 2. Kode Etik Pegawai Direktorat Jenderal Pajak yang selanjutnya disebut Kode Etik adalah pedoman sikap, tingkah laku, dan perbuatan yang mengikat Pegawai dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya serta dalam pergaulan hidup sehari-hari. 3. Pelanggaran Kode Etik adalah segala bentuk ucapan, tulisan, atau perbuatan Pegawai yang bertentangan dengan Kode Etik. Bab 2 mengatur tentang kode etik yang terdiri atas 3 pasal. Pasal 2 (1) berisi tentang tujuan kode etik, yaitu untuk meningkatkan disiplin Pegawai; menjamin terpeliharanya tata tertib; menjamin kelancaran pelaksanaan tugas dan iklim kerja yang kondusif; menciptakan dan memelihara kondisi kerja serta perilaku yang profesional; dan meningkatkan citra dan kinerja Pegawai. Pasal 2 (2) menyatakan bahwa Setiap Pegawai wajib mematuhi Kode Etik sebagaimana tersebut dalam Peraturan Menteri Keuangan ini. Selain itu, sesuai dengan pasal 2 (3), Kode Etik berisi kewajiban dan larangan Pegawai dalam menjalankan tugasnya serta dalam pergaulan hidup sehari-hari. Pasal 3 berisi bentuk dari kewajiban setiap pegawai, yaitu 1. menghormati agama, kepercayaan, budaya, dan adat istiadat orang lain; 2. bekerja secara profesional, transparan, dan akuntabel; 3. mengamankan data dan atau informasi yang dimiliki Direktorat Jenderal Pajak; 4. memberikan pelayanan kepada Wajib Pajak, sesama Pegawai, atau pihak lain dalam pelaksanaan tugas dengan sebaik-baiknya; 5. mentaati perintah kedinasan; 6. bertanggung jawab dalam penggunaan barang iventaris milik Direktorat Jenderal Pajak;

dan bertutur kata secara sopan. 9. 8. sesama Pegawai. terdiri atas pasal 7. Sesuai dengan pasal ini. kerusakan dan atau perubahan data pada sistem informasi milik Direktorat Jenderal Pajak. Bab 3 mengatur tentang pelanggaran kode etik yang terdiri atas 1 pasal. 2. baik langsung maupun tidak langsung. bersikap diskriminatif dalam melaksanakan tugas. yaitu pasal 5 yang menyatakan bahwa segala bentuk ucapan. Bab 5 adalah penutup dari peraturan menteri keuangan ini. menjadi panutan yang baik bagi masyarakat dalam memenuhi kewajiban perpajakan. 4. 5. atau perbuatan Pegawai yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 dan Pasal 4. melakukan perbuatan yang patut diduga dapat mengakibatkan gangguan. dari Wajib Pajak. Pasal 8 mengatur tentang ketentuan peralihan dan pasal 9 mengatur tentang mulai berlakunya PMK ini. atau penegasan atas butir-butir kewajiban dan larangan tersebut dalam Pasal 3 dan Pasal 4. Dalam hal ini DJP membuat panduan pelaksanaan Kode Etik sebagai penjabaran. menyalahgunakan data dan atau informasi perpajakan. 3. . yang menyebabkan Pegawai yang menerima. setaiap pegawai yang melakukan pelanggaran Kode Etik akan dikenakan sanksi moral dan atau hukuman disiplin yang disampaikan secara terbuka atau tertutup. berpenampilan. melakukan perbuatan tidak terpuji yang bertentangan dengan norma kesusilaan dan dapat merusak citra serta martabat Direktorat Jenderal Pajak. penjelasan. bersikap.7. Bab 4 terdiri atas pasal 6 yang mengatur tentang sanksi pelanggaran kode etik bagi pegawai. menyalahgunakan fasilitas kantor. Sedangkan Pasal 4 berisi tentang larangan untuk setiap pegawai. mentaati ketentuan jam kerja dan tata tertib kantor. menerima segala pemberian dalam bentuk apapun. dan 9. 8. yaitu sejak tanggal ditetapkan. tulisan. menjadi anggota atau simpatisan aktif partai politik. merupakan pelanggaran Kode Etik. menyalahgunakan kewenangan jabatan baik langsung maupun tidak langsung. ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan Kode Etik di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Direktur Jenderal Pajak. Sesuai dengan pasal 7. yaitu 1. patut diduga memiliki kewajiban yang berkaitan dengan jabatan atau pekerjaannya. 6. atau pihak lain. 7. 8.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful