P. 1
Upaya Promotif Dan Preventif Menurut Leavel Dan Clark

Upaya Promotif Dan Preventif Menurut Leavel Dan Clark

|Views: 2,694|Likes:
Published by Fafa Fatimah

More info:

Published by: Fafa Fatimah on Nov 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/21/2015

pdf

text

original

UPAYA PROMOTIF DAN PREVENTIF MENURUT LEAVEL DAN CLARK

Tingkat-tingkat usaha pencegahan

Leavell dan clark dalam bukunya “Preventive Medicine for the doctor in his community” membagi usaha pencegahan penyakit dalam 5 tingkatan yang dapat dilakukan pada masa sebelum sakit dan pada masa sakit. Usaha-usaha pencegahan itu adalah : A. Masa sebelum sakit a. Mempertinggi nilai kesehatan (Health promotion) b. Memberikan perlindungan khusus terhadap sesuatu penyakit (Specific protection). B. Pada masa sakit c. Mengenal dan mengetahui jenis pada tingkat awal,serta mengadakan pengobatan yang tepat dan segera. (Early diagnosis and treatment). d. Pembatasan kecacatan dan berusaha untuk menghilangkan gangguan kemampuan bekerja yang diakibatkan sesuatu penyakit (Disability limitation). e. Rehabilitasi (Rehabilitation). a. Mempertinggi nilai kesehatan (Health promotion) Usaha ini merupakan pelayanan terhadap pemeliharaan kesehatan pada umumnya. Beberapa usaha di antaranya : Penyediaan makanan sehat cukup kwalitas maupun kwantitasnya. Perbaikan hygien dan sanitasi lingkungan,seperti : penyediaan air rumah tangga yang baik,perbaikan cara pembuangan sampah, kotoran dan air limbah dan sebagainya. Pendidikan kesehatan kepada masyarakat Usaha kesehatan jiwa agar tercapai perkembangan kepribadian yang baik. b. Memberikan perlindungan Khusus terhadap sesuatu penyakit Usaha ini merupakan tindakan pencegahan terhadap penyakit-penyakit tertentu. Beberapa usaha di antaranya : Vaksinasi untuk mencegah penyakit-penyakit tertentu. Isolasi penderitaan penyakit menular . Pencegahan terjadinya kecelakaan baik di tempat-tempat umum maupun di tempat kerja. Mengenal dan mengetahui jenis penyakit pada tingkat awal serta mengadakan pengobatan yang tepat dan segera. Tujuan utama dari usaha ini adalah : 1) Pengobatan yang setepat-tepatnya dan secepat-cepatnya dari setiap jenis penyakit sehingga tercapai penyembuhan yang sempurna dan segera. 2) Pencegahan penularan kepada orang lain, bila penyakitnya menular. 3) Mencegah terjadinya kecacatan yang diakibatkan sesuatu penyakit. Beberapa usaha di antaranya : Mencari penderita di dalam masyarakat dengan jalam pemeriksaan : misalnya pemeriksaan darah,roentgent paru-paru dan sebagainya serta segera memberikan pengobatan

   

   c.

   

Mencari semua orang yang telah berhubungan dengan penderita penyakit yang telah berhubungan dengan penderita penyakit menular (contact person) untuk diawasi agar derita penyakitnya timbul dapat segera diberikan pengobatan dan tindakan-tindakan lain yang perlu misalnya isolasi,desinfeksi dan sebagainya. Pendidikan kesehatan kepada masyarakat agar mereka dapat mengenal gejala penyakit pada tingkat awal dan segera mencari pengobatan. Masyarakat perlu menyadari bahwa berhasil atau tindaknya usaha pengobatan, tidak hanya tergantung pada baiknya jenis obat serta keahlian tenaga kesehatannya,melainkan juga tergantung pada kapan pengobatan itu diberikan. Pengobatan yang terlambat akan menyebabkan : Usaha penyembuhan menjadi lebih sulit,bahkan mungkin tidak dapat sembuh lagi misalnya pengobatan kanker (neoplasma) yang terlambat. Kemungkinan terjadinya kecacatan lebih besar. Penderitaan si sakit menjadi lebih lama. Biaya untuk perawatan dan pengobatan menjadi lebih besar. d. Pembatasan kecacatan dan berusaha untuk menghilangkan gangguan kemampuan bekerja yang diakibatkan sesuatu penyakit. Usaha ini merupakan lanjutan dari usaha ad. C, yaitu dengan pengobatan dan perawatan yang sempurna agar penderita sembuh kembali dan tidak cacat. Bila sudah terjadi kecacatan maka dicegah agar kecacatan tersebut tidak bertambah berat (dibatasi),dan fungsi dari alat tubuh yang menjadi cacat ini dipertahankan semaksimal mungkin. e.Rehabilitasi Rehabilitasi adalah usaha untuk mengembalikan bekas penderita ke dalam masyarakat,sehingga dapat berfungsi laig sebagai anggota masyarakat yang berguna untuk dirinya dan masyarakat,semaksimal-maksimalnya sesuai dengan kemampuannya.

Rehabilitasi ini terdiri atas : 1) Rehabilitasi fisik yaitu agar bekas penderita memperoleh perbaikan fisik semaksimal-maksimalnya. Misalnya,seseorang yang karena kecelakaan,patah kakinya perlu mendapatkan rehabilitasi dari kaki yang patah ini sama dengan kaki yang sesungguhnya. 2) Rehabilitasi mental yaitu agar bekas penderita dapat menyesuaikan diri dalam hubungan perorangan dan social secara memuaskan. Seringkali bersamaan dengan terjadinya cacat badaniah muncul pula kelainan-kelainan atau gangguan mental. Untuk hal ini bekas penderita perlu mendapatkan bimbingan kejiwaan sebelumm kembali ke dalam masyarakat. 3) Rehabilitasi sosial vokasional yaitu agar bekas penderita menempati suatu pekerjaan/jabatn dalam masyarakat dengan kapasitas kerja yang semaksimal-maksimalnya sesuai dengan kemampuan dan ketidak mampuannya. 4) Rehabilitasi aesthesis usaha rehabilitasi aesthetis perlu dilakukan untuk mengembalikan rasa keindahan,walaupun kadang-kadang fungsi dari alat tubuhnya itu sendiri tidak dapat dikembalikan misalnya : penggunaan mata palsu.

Usaha mengembalikan bekas penderita ke dalam masyarakat,memerlukan bantuan dan pengertian dari segenap anggota masyarakat untuk dapat mengerti dan memahami keadaan mereka (fisik,mentaldan kemampuannya) sehingga memudahkan mereka dalam proses penyesuaian dirinya dalam masyarakat,dalam keadaannya yang sekarang. Sikap yang diharapkan dari warga masyarakat adalah sesuai dengan falsafah pancasila yang berdasarkan unsur kemanusiaan yang sekarang ini. Mereka yang direhabilitasi ini memerlukan bantuan dari setiap warga masyarakat,bukan hanya berdasarkan belas kasihan sematamata,melainkan juga berdasarkan hak azasinya sebagai manusia. Usaha pencegahan dan kejadian penyakit Bila seseorang seseorang jatuh sakit; dengan pengobatan akan terjadi tiga kemungkinan yaitu : a. Sembuh sempurna. b. Sembuh dengan cacat c. Tidak sembuh lagi (meninggal) yang terbaik yaitu bila terjadi kesembuhan secar sempurna seandainya terjadi kecacatan, maka alat tubuh yang cacat ini akan tetap dimilikinya dan seringkali merupakan beban (penderitaan) untuk selama-lamanya. Bila alat-alat mobil rusak,kit adapt membeli yang baru untuk menggantinya,dan ia akan berfungsi lagi dengan baik,seolah-olah mobil tersebut dalam keadaan baru kembali. Lain halnya dengan alat tubuh manusia, bila rusak (sakit) kita hanya berusaha untuk memperbaikinya (mengobatinya)dengan segala daya, dan tetap memakainya lagi, walaupun perbaikannya tidak mencapai kesempurnaan (cacat). Penggantian dengan alat buatan (prothese),tidak akan menjadi sebaik seperti asalnya. Karena itu sangatlah bijaksana, bila kita selalu serprinsip lebih baik mencegah timbulnya penyakit dari pada mengobati maupun merehabilitasinya

MELAKSANAKAN UPAYA PROMOTIF DAN PREVENTIVE MENURUT LEAVEL & CLARK- Sub Bagian Disabilitation
A. LATAR BELAKANG Dahulu, pembicaraan tentang organ reproduksi selalu dianggap tabu. Jangankan untuk konsultasi ke dokter, sekadar bertanya kepada orang terdekat ( orangtua ) saja merasa malu dan sungkan. Oleh karena itu, pengetahuan masyarakat akan hal-hal yang berkaitan dengan sistem reproduksi tergolong rendah. Hal ini bisa menjadi pemicu munculnya berbagai macam keluhan dan permasalahan yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi. Organ reproduksi adalah salah satu bagian terpenting dalam tubuh manusia yang memiliki peran besar dan tergantikan oleh organ yang lain. Mengapa organ ini penting? Karena manusia memiliki naluri alamiah, yaitu ingin memiliki keturunan, guna melestarikan jenisnya. Dampaknya, organ reproduksi yang sehat dan dapat berfungsi sebagaimana mestinya menjadi sebuah hal yang dituju. Pengetahuan tentang kesehatan organ reproduksi, sangat perlu dibahas dan diketahui oleh kaum wanita, baik yang sudah menjadi ibu-ibu maupun bagi remaja putri, agar dapat menjaga kesehatan dan memfungsikan organ reproduksi secara benar dan bertanggung jawab. Dengan upaya upaya penyebarluasan pengetahuan kesehatan organ reproduksi secara massive, maka kita telah dapat disebut melakukan pencegahan secara promotif dan preventif.

B.

TUJUAN UMUM Secara umum tujuan Pembuatan makalah ini adalah mengetahui upaya promotif dan

preventive melalui metode leavel & clark. C. TUJUAN KHUSUS Setelah membahas materi ini, mahasiswa diharapkan mampu . menjelaskan Health promotion, Specific protection, Early diagnosis and Promotip treatment, Disabilitation menurut leavel and Clark. LANDASAN TEORI

Kesehatan Masyarakat (Public Health) adalah ilmu & seni mencegah penyakit, memeperpanjang hidup, meningkatkan kesehatan fisik , mental & efisiensi melalui usaha

masyarakat yang terorganisasi untuk meningkatkan sanitasi lingkungan, control infeksi di masyarakat, pendidikan individu tentang kebersihan perorangan, pengorganisasian pelayanan medis & perawatan, untuk melakukan diagnosa dini, pencegahan penyakit & pengembanagan aspek social, yang akan mendukung agar setiap warga masyarakat mempunyai standar kehidupan yg kuat untuk menjaga kesehatannya.( Fitramaya Yuni, 2008. Kesehatan Reproduksi.. Yogyakarta ) Promosi kesehatan/pendidikan kesehatan merupakan cabang dari ilmu kesehatan yang mempunyai dua sisi, yakni sisi ilmu dan sisi seni. Dilihat dari sisi seni, yakni praktisi atau aplikasi pendidikan kesehatan adalah merupakan penunjang bagi program-program kesehatan lain. Ini artinya bahwa setiap program kesehatan yang telah ada misalnya pemberantasan penyakit menular/tidak menular, program perbaikan gizi, perbaikan sanitasi lingkungan, upaya kesehatan ibu dan anak, program pelayanan kesehatan dan lain sebagainya sangat perlu ditunjang serta didukung oleh adanya promosi kesehatan. (iqbal-iqi.blogspot.com/2008) Dalam hal ini organisasi kesehatan dunia WHO telah merumuskan suatu bentuk definisi mengenai promosi kesehatan : “ Health promotion is the process of enabling people to increase control over, and improve, their health. To reach a state of complete physical, mental, and social, well-being, an individual or group must be able to identify and realize aspirations, to satisfy needs, and to change or cope with the environment “. (Ottawa Charter,1986).

Jadi, dapat disimpulkan dari kutipan diatas bahwa Promosi Kesehatan adalah proses untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Selain itu untuk mencapai derajat kesehatan yang sempurna, baik fisik, mental, dan sosial, maka masyarakat harus mampu mengenal serta mewujudkan aspirasinya, kebutuhannya, dan mampu mengubah atau mengatasi lingkungannya (lingkungan fisik, sosial budaya dan sebagainya).

Selanjutnya, Australian Health Foundation merumuskan batasan lain pada promosi kesehatan adalah sebagai berikut : “ Health promotion is programs are design to bring about “change”within people, organization, communities, and their environment ”.

Artinya bahwa promosi kesehatan adalah program-program kesehatan yang dirancang untuk membawa perubahan (perbaikan), baik di dalam masyarakat sendiri, maupun dalam organisasi dan lingkungannya. Dengan demikian bahwa promosi kesehatan adalah kombinasi berbagai dukungan menyangkut pendidikan, organisasi, kebijakan dan peraturan perundangan untuk perubahan lingkungan dan perilaku yang menguntungkan kesehatan (Green dan Ottoson,1998). Ruang Lingkup Promosi Kesehatan Menurut Prof.Dr. Soekidjo Notoadmodjo, ruang lingkup promosi kesehatan dapat dilihat dari 2 dimensi yaitu: a).dimensi aspek pelayanan kesehatan, dan b).dimensi tatanan (setting) atau tempat pelaksanaan promosi kesehatan. 1.Ruang Lingkup Berdasarkan Aspek Kesehatan Secara umum bahwa kesehatan masyarakat itu mencakup 4 aspek pokok, yakni: promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Sedangkan ahli lainnya membagi menjadi hanya dua aspek saja, yakni : a. Aspek promotif dengan sasaran kelompok orang sehat, dan b. Aspek preventif (pencegahan) dan kuratif (penyembuhan) dengan sasaran kelompok orang yang memiliki resiko tinggi terhadap penyakit dan kelompok yang sakit. Dengan ini maka ruang lingkup promosi kesehatan di kelompok menjadi dua yaitu : a. Pendidikan kesehatan pada aspek promotif. b. Pendidikan kesehatan pada aspek pencegahan dan penyembuhan. PEMBAHASAN

Perhatian utama dalam promosi kesehatan adalah mengetahui visi serta misi yang jelas. Dalam konteks promosi kesehatan “ Visi “ merupakan sesuatu atau apa yang ingin dicapai dalam promosi kesehatan sebagai salah satu bentuk penunjang program-program kesehatan lainnya. Tentunya akan mudah dipahami bahwa visi dari promosi kesehatan tidak akan terlepas dari koridor Undang-Undang Kesehatan Nomor 23 tahun 1992 serta organisasi kesehatan dunia WHO (World Health Organization). Adapun visi dari promosi kesehatan adalah sebagai berikut :

1. Meningkatnya kemampuan masyarakat untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan, baik fisik, mental, dan sosialnya sehingga produktif secara ekonomi maupun sosial.

2. Pendidikan kesehatan disemua program kesehatan, baik pemberantasan penyakit menular, sanitasi lingkungan, gizi masyarakat, pelayanan kesehatan, maupun program kesehatan lainnya dan bermuara pada kemampuan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan individu, kelompok, maupun masyarakat. Dalam mencapai visi dari promosi kesehatan diperlukan adanya suatu upaya yang harus dilakukan dan lebih dikenal dengan istilah “ Misi ”. Misi promosi kesehatan merupakan upaya yang harus dilakukan dan mempunyai keterkaitan dalam pencapaian suatu visi. Secara umum Misi dari promosi kesehatan adalah sebagai berikut : 1. Advokasi (Advocation) Advokasi merupakan perangkat kegiatan yang terencana yang ditujukan kepada para penentu kebijakan dalam rangka mendukung suatu isyu kebijakan yang spesifik. Dalam hal ini kegiatan advokasi merupakan suatu upaya untuk mempengaruhi para pembuat keputusan (decission maker) agar dapat mempercayai dan meyakini bahwa program kesehatan yang ditawarkan perlu mendapat dukungan melalui kebijakan atau keputusan. 2. Menjembatani (Mediate) Kegiatan pelaksanaan program-program kesehatan perlu adanya suatu kerjasama dengan program lain di lingkungan kesehatan, maupun lintas sektor yang terkait. Untuk itu perlu adanya suatu jembatan dan menjalin suatu kemitraan (partnership) dengan berbagai program dan sektorsektor yang memiliki kaitannya dengan kesehatan. Karenanya masalah kesehatan tidak hanya dapat diatasi oleh sektor kesehatan sendiri, melainkan semua pihak juga perlu peduli terhadap masalah kesehatan tersebut. Oleh karena itu promosi kesehatan memiliki peran yang penting dalam mewujudkan kerjasama atau kemitraan ini.

3. Kemampuan/Keterampilan (Enable) Masyarakat diberikan suatu keterampilan agar mereka mampu dan memelihara serta meningkatkan kesehatannya secara mandiri. Adapun tujuan dari pemberian keterampilan kepada masyarakat adalah dalam rangka meningkatkan pendapatan keluarga sehingga diharapkan dengan peningkatan ekonomi keluarga, maka kemapuan dalam pemeliharaan dan peningkatan kesehatan keluarga akan meningkat. Dalam perkembangan selanjutnya untuk mengatasi masalah kesehatan termasuk penyakit di kenal tiga tahap pencegahan:

1. Pencegahan primer: promosi kesehatan (health promotion) dan perlindungan khusus (specific protection). 2. Pencegahan sekunder: diagnosis dini dan pengobatan segera (early diagnosis and prompt treatment), pembatasan cacat (disability limitation) 3. Pencegahan tersier: rehabilitasi. Dilihat dr dimensi tingkat pelayanan kesehatan, dapat dilakukan berdasarkan 5(lima)tingkat pencegahan (five levels of prevention) dr Leavel and Clark, sebagai berikut: Pencegahan primer dilakukan pada masa individu belum menderita sakit, upaya yang dilakukan ialah: a. Promosi kesehatan/health promotion yang ditujukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap masalah kesehatan. b. Perlindungan khusus (specific protection): upaya spesifik untuk mencegah terjadinya penularan penyakit tertentu, misalnya melakukan imunisasi, peningkatan ketrampilan remaja untuk mencegah ajakan menggunakan narkotik dan untuk menanggulangi stress dan lain-lain. Pencegahan sekunder dilakukan pada masa individu mulai sakit c. Diagnosa dini dan pengobatan segera (early diagnosis and prompt treatment), tujuan utama dari tindakan ini ialah 1) mencegah penyebaran penyakit bila penyakit ini merupakan penyakit menular, dan 2) untuk mengobati dan menghentikan proses penyakit, menyembuhkan orang sakit dan mencegah terjadinya komplikasi dan cacat.

d. Pembatasan cacat (disability limitation) pada tahap ini cacat yang terjadi diatasi, terutama untuk mencegah penyakit menjadi berkelanjutan hingga mengakibatkan terjadinya cacat yang lebih buruk lagi. Pencegahan tersier

e. Rehabilitasi, pada proses ini diusahakan agar cacat yang di derita tidak menjadi hambatan sehingga individu yang menderita dapat berfungsi optimal secara fisik, mental dan sosial. Adapun skema dari ketiga upaya pencegahan itu dapat di lihat pada gambar dua. Pada gambar dua proses perjalanan penyakit dibedakan atas a) fase sebelum orang sakit: yang ditandai dengan adanya keseimbangan antara agen (kuman penyakit, bahan berbahaya), host/tubuh orang dan lingkungan dan b) fase orang mulai sakit: yang akhirnya sembuh atau mati. Selain upaya pencegahan primer, sekunder dan tersier yang dikalangan dokter dan praktisi kesehatan masyarakat dikenal sebagai lima tingkat pencegahan, juga dikenal empat tahapan kegiatan untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat, empat tahapan itu (Rossenberg, Mercy and Annest, 1998) ialah: 1. Apa masalahnya (surveillance). Identifikasi masalah, apa masalahnya, kapan terjadinya, dimana, siapa penderitanya, bagaimana terjadinya, kapan hal itu terjadi apakah ada kaitannya dengan musim atau periode tertentu. 2. Mengapa hal itu terjadi (Identifikasi faktor resiko). Mengapa hal itu lebih mudah terjadi pada orang tertentu, faktor apa yang meningkatkan kejadian (faktor resiko) dan faktor apa yang menurunkan kejadian (faktor protektif). 3. Apa yang berhasil dilakukan (evaluasi intervensi). Atas dasar kedua langkah terdahulu, dapat di rancang upaya yang perlu dilakukan untuk mencegah terjadinya masalah, menanggulangi dengan segera penderita dan melakukan upaya penyembuhan dan pendampingan untuk menolong korban dan menilai keberhasilan tindakan itu dalam mencegah dan menanggulangi masalah. 4. Bagaimana memperluas intervensi yang efektif itu (implementasi dalam skala besar). Setelah diketahui intervensi yang efektif, tindakan selanjutnya bagaimana melaksanakan intervensi itu di pelbagai tempat dan setting dan mengembangkan sumber daya untuk melaksanakannya. Pembatasan cacat (disability limitation) Oleh karena kurangnya pengertian dan kesadaran masyarakat tentang kesehatan & penyakit, maka seorang masyarakat tidak melanjutkan pengobatannya sampai tuntas. Dengan kata lain mereka tidak melakukan pemeriksaan dan pengobatan yang komplit terhadap

penyakitnya.Sehingga pengobatan yang tidak layak dan sempurna akan dapat mengakibatkan orang yang bersangkutan cacat atau berketidakmampuan, oleh karena itu pendidikan kesehatan juga diperlukan pada tahap ini. Karena penanganan secara tuntas pada kasus-kasus infeksi organ reproduksi dapat mencegah terjadinya infertilitas.

BAB III KESIMPULAN

5 tingkat pencegahan (five levels of prevention) dr Leavel and Clark dapat dikelompokkan menjadi ; - Pencegahan primer, meliputi ; Promosi kesehatan (health promotion) dan Perlindungan khusus (specific protection) - Pencegahan sekunder, meliputi ; Diagnosis dini & pengobatan segera (early diagnosis and promt treatment) dan Pembatasan cacat (disability limitation) - Pencegahan tersier, meliputi ; Rehabilitasi (rehabilitation)

DAFTAR PUSTAKA Fitramaya Yuni, 2008. Kesehatan Reproduksi.. Yogyakarta Promosi Kesehatan, iqbal-iqi.blogspot.com/2008

ASKEB
Mata Kuliah Kode Mata Kuliah Beban Studi Penempatan Dosen Pengampu Hari/tanggal : ASKEB V (KEBIDANAN KOMUNITAS) : BD.305 : 4 SKS : Semester 4 : Millus Dewi Artika, SST : Rabu, 14 April 2010

KONSEP KEBIDANAN KOMUNITAS PENGERTIAN/DEFINISI Kebidanan berasal dari kata Bidan yang menurut International Confederation of Midwife (ICM) berarti seseorang yang telah mengikuti program pendidikan bidan yang diakui di negaranya, telah lulus dari pendidikan tersebut serta memenuhi kualifikasi untuk didaftar dan atau memiliki ijin yang sah (lisensi) untuk melakukan Praktik bidan. Pengertian bidan menurut IBI adalah adalah seorang perempuanyang lulus dari pendidikan bidan yang diakui pemerintah dan organisasi profesi di wilayah negara RI serta memiliki kompetensi dan kualifikasi untuk diregister dan atauntuk secara sah mendapt lisensi ntukatau menjalankan praktik kebidanan. Komuniti adalah sekelompok orang yang hidup dan saling berinterksi di dalam daerah tertentu, masyarakat atau paguyuban. Jenis Komunitas :
1. 2. 3. 4. Geografikal yaitu daerah Administratif batasan otoritas pemerintahan Fungsional tujuan sama Ethnicmpy satu kultur dengan kultur lain

Menurut United Kingdom Central Council For Nursing Midwifery And Health, Bidan komunitas adalah praktisi bidan yang berbasis komunity yang harus dapat memberikan supervisi yang dibutuhkan oleh wanita, pelayanan berkualitas, nasihatatausaran pada masa kehamilan, persalinan, nifas, dengan tanggungjawabnya sendiri dan untuk memberikan pelayanan pada bbl dan bayi secara komprehensif. Menurut Dari.J.H.Syahlan, SKM, Bidan community adalah bidan yang bekerja melayani keluarga dan masyarakat di wilayah tertentu.

Istilah bidan komunitas di Indonesia sering disebut ”bidan” saja. RIWAYAT KEBIDANAN KOMUNITAS Sebagian besar wanita lebih menyukai persalinan di rumah dari pada di institusi pelayanan kesehatan (Rumah sakit). Hasil penelitian McKee (1982) menggambarkan bahwa, jika persalinan dilakukan di komunity dan dilaksanakan oleh bidan maka akan terjadi peningkatan kunjungan antenatal ,penurunan frekuensi Persalinan dgengan induksi, penurunan frekuensi Persalinan prematur, BBLR, IUGR, persalinan forsep, frekuensi SC dan pemeriksaan rutin Antenatal dan Intranatal di rumah sakit. Berdasarkan hal tersebut, sebaiknya masa kehamilan, persalinan dan nifas dikembalikan ke komunitas sebagai asal dari childbirth tersebut. Pelayanan kebidanan komunitas dikembangkan di Indonesia dimana bidan sebagai ujung tombak pemberi pelayanan kebidanan komunitas. Bidan yang bekerja melayani keluarga dan masyarakat di wilayah tertentu disebut bidan komunitas (community midwife) (Syahlan, 1996 : 12). Di Indonesia istilah “bidan komunitas” tidak lazim digunakan sebagai panggilan bagi bidan yang bekerja di luar Rumah Sakit. Secara umum di Indonesia seorang bidan yang bekerja di masyarakat termasuk bidan desa dikenal sebagai bidan komunitas. Sampai saat ini belum ada pendidikan khusus untuk menghasilkan tenaga bidan yang bekerja di komuniti. Pendidikan yang ada sekarang ini diarahkan untuk menghasilkan bidan yang mampu bekerja di desa. Pendidikan tersebut adalah program pendidikan bidan A (PPB A), B (PPB B), C (PPB C) dan Diploma III Kebidanan. PPB-A,lama pendidikan 1 tahun, siswa berasal dari lulusan SPK (Sekolah Perawat Kesehatan). PPB-B,lama pendidikan 1 tahun, siswa berasal dari lulusan Akademi Perawat. PPB-C, lama pendidikan 3 tahun, siswa berasal dari lulusan SMP (Sekolah Menengah Pertama). Diploma III Kebidanan: lama pendidikan 3 tahun, berasal dari lulusan SMU, SPK maupun PPB-A mulai tahun 1996. Kurikulum pendidikan bidan tersebut diatas disiapkan sedemikian rupa sehingga bidan yang dihasilkan mampu memberikan pelayanan kepada ibu dan anak balita di masyarakat terutama di desa. Disamping itu Departemen Kesehatan melatih para bidan yang telah dan akan bekerja untuk memperkenalkan kondisi dan masalah kesehatan serta penanggulangannya di desa terutama berkaitan dengan kesehatan ibu dan anak balita. Mereka juga mendapat kesempatan dalam berbagai kegiatan untuk mengembangkan kemampuan, seperti pertemuan ilmiah baik dilakukan oleh pemerintah maupun oleh organisasi profesi seperti IBI. Bidan yang bekerja di desa, puskesmas, puskesmas pembantu; dilihat dari tugasnya berfungsi sebagai bidan komunitas. (Syahlan, 1996 : 13) Kebidanan komunitas adalah pelayanan kebidanan profesional yang ditujukan kepada masyarakat dengan penekanan pada kelompok resiko tinggi, dengan upaya mencapai derajat kesehatan yang optimal melalui pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan, menjamin keterjangkauan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dan melibatkan klien sebagai mitra dalam perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pelayanan kebidanan FOKUS/ SASARAN KEBIDANAN KOMUNITAS

Sasaran Utama Komuniti adalah sasaran pelayanan kebidanan komunitas. Di dalam komuniti terdapat kumpulan individu yang membentuk keluarga atau kelompok masyarakat. Dan sasaran utama pelayanan kebidanan komunitas adalah ibu dan anak. Menurut UU No. 23 tahun 1992 tentang kesehatan, yang dimaksud dengan keluarga adalah suami, istri, anak dan anggota keluarga lainnya. ( Syahlan, 1996 : 16 ) Ibu Anak sekolah. : pra kehamilan, kehamilan, persalinan, nifas dan masa interval. : meningkatkan kesehatan anak dalam kandungan, bayi, balita, pra sekolah dan

Keluarga : pelayanan ibu dan anak termasuk kontrasepsi, pemeliharaan anak, pemeliharaan ibu sesudah persalinan, perbaikan gizi, imunisasi dan kelompok usia (gangrep). Masyarakat (community): remaja, calon ibu dan kelompok ibu. Sasaran pelayanan kebidanan komunitas adalah individu, keluarga dan masyarakat baik yang sehat, sakit maupun yang mempunyai masalah kesehatan secara umum (Meilani, Niken dkk, 2009 : 9). TUJUAN PELAYANAN KEBIDANAN KOMUNITAS Pelayanan kebidanan komunitas adalah bagian dari upaya kesehatan keluarga. Kesehatan keluarga merupakan salah satu kegiatan dari upaya kesehatan di masyarakat yang ditujukan kepada keluarga. Penyelenggaraan kesehatan keluarga bertujuan untuk mewujudkan keluarga kecil, sehat, bahagia dan sejahtera. Kesehatan anak diselenggarakan untuk mewujudkan pertumbuhan dan perkembangan anak. TUJUAN ASUHAN KEBIDANAN Ú Ibu dan bayi sehat, selamat,keluarga bahagia, terjaminnya kehormatan martabat manusia Ú Saling m’hormati penerima asuhan dan pemberi asuhan Ú Kepuasan ibu, keluarga dan bidan Ú Adanya kekuatan diri dari wanita dlm menentukan dirinya sendiri Ú Adanya rasa saling percaya dari wanita sebagai penerima asuhan Ú Terwujudnya keluarga sejahtera dan berkualitas PHILOSOPHY KEBIDANAN KOMUNITAS

Ú Bahwa proses kehamilan dan persalinan adalah proses yang sangat wajar dan fisiologis sehingga asuhan yang diberikan meminimalkan intervensi dan tidak perlu di institusi ÚKebutuhan. Indvidu, wanita dan keluarga harus dihargai dan didukung.Kebutuhan tersebut berbeda-beda karena dipengaruhi. oleh lingk kepercayaan, sosial dan kultural Ú Bahwa Pengalaman proses kehamilan dan persalinan bagi seorang wanita dan keluarga adalah berharga sehingga bidan komunitas harus menjaga supaya pengalaman tersebut menyenangkan Ú Setiap wanita berhak untuk menentukan melewati persalinan di tengah keluarga atau/kerabat Ú Asuhan b’kualitas adalah asuhan yang dilaksanakan secara berkelanjutan dan menyeluruh dg melihat aspek lingkungan Ú Informed choise dan informed consent Ú Kehamilan dan persalinan berasal dr masyarakat dan ada di masyarakat Jadi tujuan dari pelayanan kebidanan komunitas adalah meningkatkan kesehatan ibu dan anak balita di dalam keluarga sehingga terwujud keluarga sehat sejahtera dalam komunitas tertentu. ( Syahlan, 1996 : 15 ) BEKERJA DI KOMUNITAS Pelayanan kebidanan komunitas dilakukan di luar rumah sakit dan merupakan bagian atau kelanjutan dari pelayanan kebidanan yang di berikan rumah sakit. Misalnya : ibu yang melahirkan di rumah sakit dan setelah 3 hari kembali ke rumah. Pelayanan di rumah oleh bidan merupakan kegiatan kebidanan komunitas. Pelayanan kesehatan ibu dan anak di Puskesmas, kunjungan rumah dan melayani kesehatan ibu dan anak di lingkungan keluarga merupakan kegiatan kebidanan komunitas. Sebagai bidan yang bekerja di komunitas maka bidan harus memahami perannya di komunitas, yaitu :
1. Sebagai Pendidik

Dalam hal ini bidan berperan sebagai pendidik di masyarakat. Sebagai pendidik, bidan berupaya merubah perilaku komunitas di wilayah kerjanya sesuai dengan kaidah kesehatan. Tindakan yang dapat dilakukan oleh bidan di komunitas dalam berperan sebagai pendidik masyarakat antara lain dengan memberikan penyuluhan di bidang kesehatan khususnya kesehatan ibu, anak dan keluarga. Penyuluhan tersebut dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti ceramah, bimbingan, diskusi, demonstrasi dan sebagainya yang mana cara tersebut merupakan penyuluhan secara langsung. Sedangkan penyuluhan yang tidak langsung misalnya dengan poster, leaf let, spanduk dan sebagainya.

1. Sebagai Pelaksana (Provider)

Sesuai dengan tugas pokok bidan adalah memberikan pelayanan kebidanan kepada komunitas. Disini bidan bertindak sebagai pelaksana pelayanan kebidanan. Sebagai pelaksana, bidan harus menguasai pengetahuan dan teknologi kebidanan serta melakukan kegiatan sebagai berikut :
      

Bimbingan terhadap kelompok remaja masa pra perkawinan. Pemeliharaan kesehatan ibu hamil, bersalin, nifas, menyusui dan masa interval dalam keluarga. Pertolongan persalinan di rumah. Tindakan pertolongan pertama pada kasus kebidanan dengan resiko tinggi di keluarga. Pengobatan keluarga sesuai kewenangan. Pemeliharaan kesehatan kelompok wanita dengan gangguan reproduksi. Pemeliharaan kesehatan anak balita.

1. Sebagai Pengelola

Sesuai dengan kewenangannya bidan dapat melaksanakan kegiatan praktek mandiri. Bidan dapat mengelola sendiri pelayanan yang dilakukannya. Peran bidan di sini adalah sebagai pengelola kegiatan kebidanan di unit puskesmas, polindes, posyandu dan praktek bidan. Sebagai pengelola bidan memimpin dan mendayagunakan bidan lain atau tenaga kesehatan yang pendidikannya lebih rendah. Contoh : praktek mandiri/ BPS
1. Sebagai Peneliti

Bidan perlu mengkaji perkembangan kesehatan pasien yang dilayaninya, perkembangan keluarga dan masyarakat. Secara sederhana bidan dapat memberikan kesimpulan atau hipotersis dan hasil analisanya. Sehingga bila peran ini dilakukan oleh bidan, maka ia dapat mengetahui secara cepat tentang permasalahan komuniti yang dilayaninya dan dapat pula dengan segera melaksanakan tindakan.
1. Sebagai Pemberdaya

Bidan perlu melibatkan individu, keluarga dan masyarakat dalam memecahkan permasalahan yang terjadi. Bidan perlu menggerakkan individu, keluarga dan masyarakat untuk ikut berperan serta dalam upaya pemeliharaan kesehatan diri sendiri, keluarga maupun masyarakat.
1. Sebagai Pembela klien (advokat)

Peran bidan sebagai penasehat didefinisikan sebagai kegiatan memberi informasi dan sokongan kepada seseorang sehingga mampu membuat keputusan yang terbaik dan memungkinkan bagi dirinya.
1. Sebagai Kolaborator

Kolaborasi dengan disiplin ilmu lain baik lintas program maupun sektoral.

1. Sebagai Perencana

Melakukan bentuk perencanaan pelayanan kebidanan individu dan keluarga serta berpartisipasi dalam perencanaan program di masyarakat luas untuk suatu kebutuhan tertentu yang ada kaitannya dengan kesehatan. (Syafrudin dan Hamidah, 2009 : Dalam memberikan pelayanan kesehatan masyarakat bidan sewaktu – waktu bekerja dalam tim, misalnya kegiatan Puskesmas Keliling, dimana salah satu anggotanya adalah bidan. JARINGAN KERJA Beberapa jaringan kerja bidan di komunitas yaitu Puskesmas/ Puskesmas Pembantu, Polindes, Posyandu, BPS, Rumah pasien, Dasa Wisma, PKK. (Syahlan, 1996 : 235) Di puskesmas bidan sebagai anggota tim bidan diharapkan dapat mengenali kegiatan yang akan dilakukan, mengenali dan menguasai fungsi dan tugas masing – masing, selalu berkomunikasi dengan pimpinan dan anggota lainnya, memberi dan menerima saran serta turut bertanggung jawab atas keseluruhan kegiatan tim dan hasilnya. Di Polindes, Posyandu, BPS dan rumah pasien, bidan merupakan pimpinan tim/ leader di mana bidan diharapkan mampu berperan sebagai pengelola sekaligus pelaksana kegiatan kebidanan di komunitas. (Meilani, dkk, 2009 : 11) Dalam jaringan kerja bidan di komunitas diperlukan kerjasama lintas program dan lintas sektor. Kerjasama lintas program merupakan bentuk kerjasama yang dilaksanakan di dalam satu instansi terkait, misalnya : imunisasi, pemberian tablet FE, Vitamin A, PMT dan sebagainya. Sedangkan kerjasama lintas sektor merupakan kerjasama yang melibatkan institusi/ departemen lain, misalnya : Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS), Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), dan sebagainya. VISI MISI INDONESIA SEHAT 2010 Visi Indonesia Sehat 2010 Terciptanya masyarakat, bangsa dan negara Indonesia yang mayoritas penduduknya hidup dalam lingkungan sehat, mempunyai perilaku hidup sehat, memiliki kemampuan menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi – tingginya di seluruh wilayah RI. Misi Indonesia Sehat 2010 Adapun Misi Indonesia Sehat 2010 adalah : 1) Menggerakkan pembangunan nasional berwawasan kesehatan. 2) Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat.

3) Memelihara dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau. 4) Memelihara dan meningkatkan kesehatan individu, keluarga dan masyarakat berserta lingkungannya. ((Meilani, dkk, 2009 : 15) Updating Visi & Misi Indonesia Sehat….. TUJUAN Ú Meningkatnya status kesehatan perorangan, keluarga, komunitas dan masyarakat. Ú Tertanggulanginya berbagai masalah kesehatan masyarakat prioritas. Ú Terselenggaranya berbagai program kesehatan masyarakat yang inovatif, efektif dan efisien. Ú Meningkatnya peran serta dan kemandirian perorangan, keluarga dan komunitas dalam pemeliharaan kesehatan. Ú Terhimpunnya sumberdaya dari masyarakat dalam mendukung penyelenggaraan program kesehatan masyarakat. Ú Terlibatnya secara aktif berbagai pelaku dalam peningkatan derajat dan penyelenggaraan program kesehatan masyarakat. SASARAN

Terpelihara dan meningkatnya status kesehatan keluarga.

Ú Terpelihara dan meningkatnya status kesehatan komunitas. Ú Terpelihara dan meningkatnya status gizi masyarakat. Ú Terpelihara dan meningkatnya status kesehatan jiwa masyarakat. Ú Meningkatnya jumlah dan cakupan pemeliharaan kesehatan dengan pembiayaan pra upaya. Ú Pemerataan pelayanan kesehatan masyarakat yang bermutu dan terjangkau. Ú Peningkatan peran Pemerintah Daerah dalam pembiayaan program kesehatan masyarakat. Ú Pengembangan tenaga kesehatan yang profesional yang sadar biaya dan sadar mutu masyarakat yang inovatif, efektif dan efisien. Ú Pemantapan kemitraan dan kerjasama lintas sektoral dalam penyelenggaraan upaya kesehatan masyarakat.

Ú Pengutamaan kelompok sasaran rentan keluarga miskin dan pengarus-utamaan gender. Ú Pengutamaan daerah terpencil, perbatasan dan rawan bencana. Ú Penyelarasan program dengan perkembangan tantangan dan komitmen global. Ú Pemantapan pemberdayaan dan kemandirian keluarga komunitas dan masyarakat. Ú Penerapan tehnologi tepat guna, bantuan teknis dan pendampingan. Ú Pengembangan penelitian untuk dukungan program. Ú Peningkatan transparansi dan akuntabilitas penyelenggaraan program kesehatan masyarakat. RINGKASAN Kebidanan komunitas adalah memberikan asuhan kebidanan pada masyarakat baik individu, keluarga, kelompok dan masyarakat yang terfokus pada pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA), keluarga berencana (KB), kesehatan reproduksi termasuk usia wanita adiyuswa secara paripurna. Hubungan-hubungan individual dalam sebuah komunitas akan membangun dan mendukung terbentuknya suatu system kepercayaan atau keyakinan baik tentang arti keluarga, konsep sehat maupun sakit sehingga diperlukan bidan di masyarakat. Kebidanan komunitas merupakan konsep dasar bidan melayani keluarga dan masyarakat yang mencakup bidan sebagai penyedia layanan dan komunitas sebagai sasaran yang dipengaruhi oleh IPTEK dan lingkungan. Komunitas digambarkan sebagai sebuah lingkungan fisik dimana seorang tinggal beserta aspekaspek sosialnya. Hubungan-hubungan individual dalam sebuah komunitas akan membangun dan mendukung terbentuknya suatu system kepercayaan atau keyakinan baik tentang arti keluarga, konsep sehat maupun sakit. Masyarakat setempat menunjuk pada bagian masyarakat yang bertempat tinggal di suatu wilayah (dalam arti geografis) dengan batas-batas tertentu dimana factor utama yang menjadi dasar adalah interaksi yang lebih besar diantara para anggotanya, dibandingkan dengan penduduk diluar batas wilayah. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa masyarakat setempat adalah suatu wilayah kehidupan social yang ditandai oleh suatu derajat hubungan social tertentu. Pembangunan kesehatan yang dimaknakan sebagai proses yang terus menerus dan progresif untuk meningkatkan derajad kesehatan masyarakat tertuang dalam Visi dan Misi Indonesia Sehat 2010 yang merupakan salah satu tanggung jawab bidan di komunitas. Salah satu program yang didalamnya termaktub mengenai kebidanan komunitas adalah program upaya kesehatan. Adapaun salah satu sasaran dalam upaya kesehatan yang berhubungan dengan peran dan fungsi bidan adalah upaya untuk meningkatkan prosentase pelayanan kesehatan dasar dan rujukan sesuai Quality Assurance, cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan menjadi 75 %, penanganan komplikasi obstetri 12%, pembinaan balita dan prasekolah menjadi 80 %, pelayanan antenatal, post natal dan neonatal menjadi 90%.

(Pro: Millus.DA, SST kuliah take home. 14042010) HAND OUT Nama Mata Kuliah Jumlah SKS Semester : Kesehatan Reproduksi : 3 SKS (T2, P1) : II (Dua)

Pokok Bahasan : Upaya Promotif Dan Preventif Leavel Dan Clark Desen Pengampu : Millus.DA,SST

Objektif : Setelah mengikuti perkuliahan, mahasiswa diharapkan mampu . menjelaskan Health promotion, Specific protection, Early diagnosis and Promotip treatment, Disabilitation & menjelaskan Rehabilitation Referensi : Yuni, 2008. Kesehatan Reproduksi. Fitramaya. Yogyakarta UPAYA PROMOTIF & PREVENTIF MENURUT LEAVEL & CLARK Kesehatan Masyarakat (Public Health) adl ilmu & seni mencegah penyakit, memeperpanjang hidup, meningkatkan kesh fisik & mental & efisiensi mll usaha masy yg terorganisasi unt meningkatkan sanitasi lingk, control infeksi di masy, pendidkan individu ttg kebersihan perorangan, pengorganisasian pelayanan medis & perawatan, unt diagnisa dini, pencegahan penyakit & pengembanagan aspek social, yg akan mendukung agar setiap org di masy mempunyai standar kehidupan yg adekuat unt menjaga keshatannya Pendidikan Kesehatan adl suatu penerapan konsep pendidikan didalam bidang kesh. à Mrp suatu kegiatanunt membantu individu, kelompok atau masy dlm menigkatkan kemampuan/perilakunya, unt mencapai kesh scr optimal Azrul Azwar, Penkes adalah ; Kegiatan pendidikan dg menyebarkan pesan, menanamk’ keyakinan, shg masy tdk hanya sadar, tahu & mengerti tapi bisa melakuk’ s/ anjuran yg ada hub dg kesh. Peran pendidikan keesehatan :
1. Peran pendidikan kesehtan dlm factor lingkungan

F Telah banyak fasilitas kesh lingk yg dibangun oleh instansi baik pemerintah, swasta maupun LSM F Nammun karena prilaku masy, sarana atau fasilitas tsb kurang atau tdk dimanfaatkan dan dipeliharan F Oleh karena itu diperlukan pendidikan kesehatan
1. Peran pendidikan kesehatan dlm prilaku

F Pendidikan kesehatan adl sutu upaya atau keg unt menciptakan prilaku masy yg kindusif unt kesehtan F Artinya pendidikan kesh berupayan agar masy menyadari atau mengetahui bagaimana cr memelihara kesh mereka, bgmana menghindai atau mencegah hal2 yg merugikan kesh mereka, bgmana mencegah hal2 yg merugikan kesh mereka & kesh org lain, kemana masy mencari kesehatan bolamana sakit, dll F Kesadaran masy diatas dsbt tingkat kesadaran / pengetahuan masy ttg kesh atau dsbt ”melek kesehatan (healty literacy)” F Pendidikan kesehatan jg penting untk mencapai prilaku kesh
1. Peran pendidikan kesehatan dlm pelayanan kesehtan

F Dlm rangka perbaikan kesehatan masy, pemerintah Indonesia dlm hal ini Departemen Kesehatan tellah menyediakan fasilitas kesh masy dlm bentuk Puskesmas F Namun pemanfaatan puskesmas oleh masyarakat yg blm optomal (35%)
1. Peran pendidikan kesehatan dlm faktor hereditas

F Org tua khususnya ibu adl faktor yg sgt penting dlm mewariskan status kesh bg anak2 mereka F Org tua yg sehat & gizinya baik akan mewariskan kesh yg baiknya pula pd anaknya, dan sebaliknya F oleh karena itu, penkesh diperlukan agar masy menyadari & melakukan hal2 yg dpt mewariskan kesh yg baik pd keeturunan mereka Ruang Lingkup Pendidikan Kesehatan Dpt dilihat dr berbagai dimensi sasaran pendidikan, dimensi tempat pelaksanaan atau aplikasinya, & dimensi tingkat pelayanan kesehatan

F

Dlihat dr dimensi sasaran pendidikannya ;
  

Pendidikan kesehatan individual, sasaran : individu Pendidikan kesehatan kelompok, sasaran : kelompok Pendidikan kesehatan masyarakat, sasaran : masyarakat

F

Dilihat dr dimensi tempat pelaksanaannya, misalnya
  

Pendidikan kesehatan di sekolah, sasaran : murid Pendidikan kesehatan di rumah sakit, sasaran : pasien atau klg pasien Pendidikan kesehatan di tempat-tempat kerja, sasaran : buruh/karyawan yg bersangkutan

F Dilihat dr dimensi tingkat pelayanan kesehatan, pendidikan kesehatan dpt dilakukan berdasarkan 5 tingkat pencegahan (five levels of prevention) dr Leavel and Clark, sbb ;
1. 1. Promosi kesehatan (health promotion)

Dlm tingkat ini dilakukan pendidikan kesehataan, mislnya dlm peningkatan gizi, kebiasaan hidup, perbaikan sanitasi lingkungan spt penyediaan air rumah tangga yg baik, perbaikan cr pembuangan sampah, kotoran, air limbah, hygiene perorangan, rekreasi, sex education, persiapan memasuki kehiduoan pra nikah & persiapan manopause

1. 2. Perlindungan khusus (specific protection)
   

Progam imunisasi sbg bentuk pelayanan perlindungan khusus, pendidikan kesehatan sgt diperlukan terutama di negara2 berkembang. Hal ini krn kesadaran masyarakat ttg pentingnya imunisasi sbg perlindungan thd penyakit pd dirinya maupun anak2nya msh rendah. Selain itu pendidikan kesehatan diperlukan sbg pencegahan tjdnya kecelakaan baik di tempat2 umumm maupun tempat kerja Penggunaan kondom unt mencegah penularan HIV/AIDS, penggunaan sarung tangan & masker saat bekerja sbg tenaga kesehatan

1. 3. Diagnosis dini & pengobatan segera (early diagnosis and promt treatment)
    

Krn rendahnya pengetahuan & kesadaran masyarakat thd kesehatan & penyakit, maka srg sulit mendeteksi penyakit2 yg tjd masyarakat Bahkan kdg2 masy sulit atau tdk mau diperiksa & diobati penyakitnya Hal ini akan menyebabkan masy tdk memperoleh pelayanan kesh yg layak Oleh sebab itu pendidikan kesehatan sgt diperlukan dlm tahap ini Pemerikasaan pap smear, IVA, SADARI, sbg cara mendetesi dini penyakit kanker. Bila dgn deteksi dini ini ditemui kelainan maka sgr dilakukan pemeriksaan diagnostik unt memastikan diagnosa spt pemeriksaan biopsi, USG atau memmografi atau kolposcopy

1. 4. Pembatasan cacat (disability limitation)

 

Oleh krn kurangnya pengertian & kesadaran masy ttg kesehatan & penyakit, maka srg masyarakat tdk melanjutkan pengobatannya sampai tuntas. Dengan kata lain mereka tdk melakukan pemeriksaan & pengobatan yg komplit thd penyakitnya Pengobatan yg tdk layak & sempurna dpt mengakibatkan org yg bersangkutan cacat atau ketidakmampuan, oleh karena itu pendidikan kesehatan jg dperlukan pd tahap ini Penanganan scr tuntas pd kasus2 infeksi organ reproduksi mcegah tjdnya infertilitas

1. 5. Rehabilitasi (rehabilitation)
   

Setelah sembuh dr suatu penyakit tertentu, kdg2 org mjd cacat unt memulihkan cacatnya tsb kadang2 diperlukan latihan2 tertentu Oleh krn kurangnya pengertian & kesadaran org tsb, ia tdk atau segan melakukan latihan2 yg dianjurkan Diamping itu org yg cacat kadang2 malu kembali ke masyarakat, srg tjd pula masyarakat tdk mau menerima mereka sbg anggota masy yg normal Oleh krn itu jelas pendidikan kesehatan diperlukan bukan saja untuk org yg cacat tsb, ttp juga perlu pendidikan kesh kpd masyarakat

5 tingkat pencegahan (five levels of prevention) dr Leavel and Clark dapat dikelompokkan menjadi ; F Pencegahan primer, meliputi ; Promosi kesehatan (health promotion) dan Perlindungan khusus (specific protection) F Pencegahan sekunder, meliputi ; Diagnosis dini & pengobatan segera (early diagnosis and promt treatment) dan Pembatasan cacat (disability limitation) F Pencegahan tersier, meliputi ; Rehabilitasi (rehabilitation)

Adapun skema dr ketiga upaya pencegahan itu dpt dilihat pd gambar berikut ini ;
Sakit Sembuh +

PROM ISI KESE HATA N PERLI NDUNGAN KHUSUS DIAGNOSA DINI

MATI Gejala sakit Belum ada gejala

REHABILITASI & PENGOBATAN SEGERA DISABILITY LIMITATION Pada gambar tsb proses perjalanan penyakit dibedakan atas
 

Fase sebelum org sakit, yg ditandai gn adanya keseimbangan antara gen (kuman, penyakit, bahan berbahaya) host/tubuh org dan lingkungan Fase orang mulai sakit, yg akhirnya sembuh atau sakit

PROSES PEND KESH

PROSES

KELUARAN

       

Latar belakang pddk Social budaya Kesiapan fisik Kesiapan psikologi kurikulum sumber daya lingkungan belajar SDM

Masukan dlm pendidikan kesehatan

Adl indiv, klp, klg & masya yg akan menjadi sasaran didik.
Proses dalam pendidikan kesehatan

Mekanisme & interaksi shg terjadi perub prilaku. Proses Pend Kesh dipengaruhi oleh factor : ~ Materi / bahan pendidikan kesehatan ~ lingkungan belajar

~ Perangkat pendidikan ~ Tenaga kesehatan Keluaran dalam proses pendidikan keseh A/ Kemampuan sebagai hasil perubahan prilaku hidup sehat FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRILAKU SEHAT * PREDISPOSSING FACTOR Merupakan msl internal yg ada pd diri individu, klg, klp dan masya meliputi :
   

penget sikap nilai persepsi

* ENABLING FACTOR A/ yg memungkinkan individu u/ berprilaku krn tersedianya sumber daya, keterjangkauan, rujuk & ketrampilan * REINFORCEMENT FACTOR Yang menguatkan prilaku seperti sikap, ketrampilan petugas, or-tu, teman dekat dsb. Selain upaya pencegahan, dikenal 4 tahapan untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat (Rossenberg, Mercy and Annest, 1998) ;
1. Apa masalahnya (survillance)

Identifikasi masalah, apa masalahnya, kapan terjadinya, dimana, siapa penderitanya, bagaimana terjadinya, kapan hal itu terjadi, apakah ada kaitannya dgn musim atau periode tertentu
1. Mengapa hal itu terjadi (identifikasi faktor resiko)

Mengapa hal itu lebih mudah tjd pd org tertentu, faktor apa yg meningkatkan kejadian (faktor resiko) dan faktor apa yg menurunkan kejadian (faktor protektif)
1. Apa yg berhasil dilakukan (evaluasi intervensi)

Atas daser kedua langkah terdahulu, dpt dirancang upaya yg perlu dilakukan untuk mencegah tjdnya masalah, menganggulangi dgn segera penderita & melakukan upaya penyembuhan &

pendampingan unt menolong korban & menilai keberhasilan tindakan itu dlm mencegah & menaggulangi masalah
1. bagamana memperluas intervensi yg efektif (implementasi dlm skala besar)

Setelah diketahui intervensi yg efektif tindakan selanjutnya bgmana melaksanakan intervensi itu di berbagai tempat dan setting & mengembangkan sumber daya untuk melaksanakannya 3 2 Apa intervensi yg berhasil 1 Mengapa hal itu terjadi (factor Protectif & Risiko) Apa masalahnya Masalah Response

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->