BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Setiap tahun wabah malaria telah membunuh antara 1-2 juta manusia dan 300-500 juta manusia yang sudah terinfeksi dari penduduk dunia. Penyakit malaria masih menjadi endemi di beberapa bagian dunia terutama di negara-negara berkembang. Malaria adalah suatu penyakit klasik yang di tularkan oleh penyakit anopheles, pada umumnya menyerang masyarakat miskin yang banyak terdapat dinegara berkembang (less-developed countries), seperti negara-negara afrika. Disamping itu eabah malaria juga menyerang penduduk di negara yang beriklim tropika di Asia Timur, cina dan India. Sebagai contoh di india tidak kurang dari 40% penduduk yang terinfeksi malaria yang disebabkan oleh plasmodium falciparum (saxena et al 2003). Penyakit malaria dapat menyerang semua orang dari setiap golongan umur, dari anak - anak sampai orang tua. Namun yang memiliki risiko lebih besar terkena malaria adalah anak - anak, ibu hamil, wisatawan - wisatawan yang tidak kebal, pengungsi dan orang - orang yang suka bepergian ke daerah termasuk risiko tinggi malaria. Di Indonesia malaria merupakan masalah yang besar dan endemis hampir di semua wilayah luar Jawa - Bali. Hampir separuh dari Populasi penduduk Indonesia yaitu lebih dari 90 juta orang tinggal di daerah endemik malaria. Diperkirakan ada 30 juta kasus setiap tahunnya. Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2011 memperkirakan angka kematian spesifik akibat malaria di Indonesia adalah 11 per 100.000 penduduk untuk laki - laki dan 8 per 100.000 penduduk untuk perempuan. Menurut data dari fasilitas kesehatan pada tahun 2011, diperkirakan prevalensi malaria di indonesia adalah 850,2 per 100.000 penduduk dengan angka tertinggi di papua.

1

Penyakit malaria hanya bisa ditularkan melalui vektor yaitu nyamuk Anopheles. Jumlah spesies Anopheles di permukaan bumi telah ditemukan tidak kurang dari 400 spesies. Dari semua spesies, 67 spesies (16,75%) di antaranya terbukti sebagai vektor malaria dan 24 spesies (32,84%) di antaranya ditemukan di indonesia. Jenis vektor predominan yang tersebar di Papua yaitu An. farauti, An.koliensis, dan An.puncutulatus. Sedangkan untuk Kabupaten Bangka jenis vektor yang ditemukan berdasarkan data penangkapan nyamuk yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Bangka pada tahun 2004 yaitu An.farauti, dan An.longirotris. Khusus untuk kecamatan Bangka yaitu An.farauti. Angka malaria klinis di Papua tercatat 198/1000 penduduk. Diperkirakan, jumlah penderita malaria klinis jauh di atas catatan tersebut. Mengingat sistem pelaporan dari Puskesmas tidak dilakukan secara rutin. Sampai tahun 2011 angka kesakitan klinis malaria mencapai 210.991 kasus, atau 101,16 per 1000 penduduk, menurut Annual Malaria Incidence (AMI). Berdasarkan Laporan KLB/Wabah oleh Puskesmas Samsat tanggal 30 April 2011 bahwa telah ditemukan kematian karena menderita Malaria sebanyak 30 orang dari 198 kasus, maka untuk itu dilakukan Penyelidikan Epidemiologi oleh tim penyelidikan malaria Dinas Kesehatan Kab. Bangka bersama dengan Dinas Kesehatan Propinsi serta tim dari petugas Puskesmas Samsat dengan melakukan analisa terhadap berbagai factor yang berhubungan dengan terjadinya malaria di desa tersebut.

B. Rumusan Masalah

Kabupaten Bangka merupakan salah satu wilayah endemis malaria di Propinsi Papua. Upaya pemberantasan penyebaran malaria melalui pengobatan penderita, pengendalian vektor, serta upaya pemberantasan malaria sudah dilakukan, tetapi kenyataannya kejadian malaria khususnya di

2

Tujuan Penyelidikan 1.kabupaten Bangka belum dapat diselesaikan dengan tuntas. Selain dipengaruhi oleh faktor faktor epidemiologis seperti parasit malaria (Plasmodium). bahkan beberapa kecamatan cenderung meningkat. C. 2. Memastikan kebenaran kasus malaria yang dilaporkan dan luasnya penyebaran b. Mengetahui kemungkinan kecenderungan terjadinhya penyebarluasan penyakit malaria di lokasi c. Mengetahui gambaran pencegahan d. Melakukan penanggulangan malaria di lokasi. transmisi malaria juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Tujuan khusus a. situasi penyakit dan saran alternative 3 . Tujuan Umum Melakukan tindakan penanggulangan dan pengendalian penyakit malaria di kabupaten Bangka. pejamu (manusia) dan vektor (nyamuk).

BAB II METODE PENELITIAN A. 2) Populasi Kontrol Semua orang yang dinyatakan negatif malaria berdasarkan hasil pemeriksaan sediaan darah dengan mikroskop (paling lama 6 4 . penyelidikan ini dilakukan dengan cara menentukan kelompok kasus dan kelompok kontrol. Jenis dan rancangan penyelidikan Jenis penyelidikan yang digunakan merupakan penyelidikan retrospektif dengan menggunakan desain penyelidikan studi kasus kontrol (Case Control Study). b. B. Populasi Studi 1) Populasi Kasus Semua penderita baru yang dalam sediaan darahnya ditemukan Plasmodium falciparum berdasarkan hasil pemeriksaan dengan mikroskop (paling lama 6 bulan pada saat penelitian) di wilayah Puskesmas Samsat Kecamatan Biawai Kabupaten Bangka. Populasi a. lalu mengukur paparan pada waktu yang lalu (retrospektif) untuk melihat asosiasi antara penyakit dan paparan. Populasi dan sampel 1. Populasi reference Semua pasien yang diambil sediaan darahnya secara mikroskopis malaria di wilayah Puskesmas Samsat Kecamatan Biawai Kabupaten Bangka.

3. 2) Memiliki jenis kelamin yang sama dengan kelompok kasus 3) Dinyatakan positif berdasarkan hasil pemeriksaan sediaan darah positif di laboratorium Puskesmas. b. 6) Mempunyai kemungkinan terpajan terhadap faktor resiko yang sama dengan kelompok kasus. Besar sampel dihitung dengan rumus sebagai berikut: 5 . Sampel Sampel penelitian diambil melalui skrining test berdasarkan pemeriksaan SD mikroskopis malaria di laboratorium Puskesmas samsat. Untuk kelompok kontrol adalah 1) Bertempat tinggal di dusun yang sama dengan kelompok kasus. Bersedia berpartisipasi dalam penelitian. 2. Tidak bertempat tinggal serumah dengan kelompok kasus. Untuk kelompok kasus tercatat sebagai penderita malaria positif yang dinyatakan berdasarkan hasil pemeriksaan sediaan darah positif di laboratorium Puskesmas selama 6 bulan terakhir. c. 4) Tidak bertempat tinggal serumah dengan kelompok kasus. Kriteria Inklusi Subyek penelitian a. 5) Berusia setara atau selisih usia maksimal tiga tahun dengan kelompok kasus.bulan pada saat penelitian) di wilayah Puskesmas Samsat Kecamatan Biawai Kabupaten Bangka. Bertempat tinggal di daerah endemis Wilayah Puskesmas Bosnik Kabupaten Biak Numfor Papua. d.

5 ) : Besar risiko paparan faktor risiko (kisaran antara 1.25 -     n : Jumlah sampel C.05) untuk uji dua arah. pada tingkat kemaknaaN.P2)] n= [ln (1 – ε ) 2 dimana :    P1 P2 : Proporsi terpapar pada kelompok kasuS : Proporsi terpapar pada kelompok kontrol Z21-α/2 : statistik z pada distribusi normal standar. sebesar 1.α /2 [1/ P1 (1 .( OR ) P2 P1 = ( OR ) P2 + ( 1 . ε OR 4.P2 ) Z2 1.0) : Presisi absolut yang diinginkan.P1 ) + 1 / P2 (1. pengamatan dan pengukuran. sebesar 50% ( 0. Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan secara langsung dengan melakukan kunjungan ke rumah pada siang hari. 95% ( α = 0. Data yang berkaitan dengan variabel bebas didapatkan melalui wawancara . 6 .96.

Sedangkan data variabel terikat diperoleh dengan pemeriksaan tanda dan gejala malaria serta pemeriksaan laboratorium sediaan darah. Dinas Kesehatan. pengukuran serta hasil pemeriksaan laboratorium. Pemastian Wabah Situasi malaria per bulan selama 5 tahun terakhir di wilayah kerja Puskesmas Bosnik tahun 2001 sampai dengan 2005 dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Kecamatan dan Puskesmas. No Bulan Tahun 2007 2008 2009 2010 1 2 3 4 5 6 Januari Februari Maret April Mei Juni 721 488 495 567 805 662 447 326 353 227 284 345 716 614 723 663 475 582 488 664 389 370 562 523 2011 370 363 490 478 513 508 370 326 353 227 284 345 721 664 723 663 805 662 Min Max 7 . yaitu data primer dan data sekunder. pencahayaan. observasi langsung. keberadaan semak-semak. D. kependudukan serta angka morbiditas dan mortalitas akibat malaria. parit /selokan. Data primer pengumpulannya dilakukan dengan menggunakan kuisioner. langit . Data sekunder juga diambil melalui studi dokumentasi dari buku .buku dan hasil penelitian . Sedangkan data sekunder dikumpulkan dari dokumentasi gambar dan hasil-hasil pencatatan yang diperoleh dari Bappeda. Data yang dikumpulkan dibedakan menjadi dua. Data primer meliputi dinding rumah.langit.penelitian sebelumnya. sumber air). dengan metode wawancara. suhu udara dan kelembaban. kepadatan penghuni rumah. keberadaan kandang ternak. pemasangan kawat kasa. badan air positif jentik (genangan air. meliputi data demografi.

kemudian dilakukan langkah-langkah sebagai berikut : 1) Editing Setelah data terkumpul dilakukan editing untuk mengecek kelengkapan data. Cara Penentuan Badan Air Positif Jentik 1. kesinambungan data dan keseragaman data untuk menjamin validitas data. 2. maka larva tersebut diamati spesiesnya (Anopheles atau bukan). Apabila hasil cidukan mengandung larva. dimana untuk badan air yang sempit dilakukan sebanyak 10 kali sedangkan untuk badan air yang luas dilakukan lebih dari 10 kali. 3. Kalau posisi larva sejajar dengan permukaan air. 2) Coding 8 . maka larva tersebut adalah Anopheles. 4. F. maka larva tersebut bukan Anopheles. Penentuan dilakukan dengan menciduk badan air. Pengolahan Data Setelah data penelitian terkumpul dan lengkap.7 8 9 10 11 12 Juli Agustus 449 613 391 407 434 659 432 379 465 479 554 562 444 563 877 439 702 595 459 403 767 755 596 654 606 383 6483 391 407 434 295 432 379 877 755 702 659 606 563 September 473 Oktober 295 November 435 Desember Jumlah 422 6475 4450 6840 6471 4290 8400 E. Kalau posisi larva tersebut tidak sejajar dengan permukaan air yang diciduk.

Instrumen Penelitian 1.Pemberian kode dan skor terhadap jawaban responden. 4) Entry data Memasukkan data .data ke dalam program komputer. H. 3) Tabulating Pembuatan tabel untuk variabel yang akan dianalisa. kertas dan computer.0 dengan tahapan sebagai berikut : 1) Analisa Univariat. 2. G. Analisa Data Data dianalisa dan diinterpretasikan untuk menguji hipotesis yang diaujukan dengan menggunakan program computer SPSS (Statistical Product and Service Solution) versi 11. penggunaan regresi logistik dengan pertimbangan sampel independent dan data bentuk kategori berskala nominal. 3. Peralatan penunjang . yaitu data untuk variabel disajikan dalam bentuk tabel distribusi frekuensi. hal ini dilakukan untuk memudahkan dalam pengolahan data. Uji statistik yang digunakan adalah regresi logistik. gambar atau gambar diagram maupun grafik 2) Analisa Multivariat Untuk mengetahui variabel bebas yang paling berpengaruh terhadap timbulnya kejadian malaria. Kuisioner terstruktur sebagai panduan wawancara dan pengamatan untuk mendapatkan data dari rsponden. 9 . Alat tulis yang digunakan untuk mencatat dan melaporkan hasil penelitian. Data yang terkumpul diolah dan dianalisa secara deskriptif.

Tempat Penelitian ini akan dilakukan di wilayah Puskesmas Samsat. Pengumpulan data. 4. serta pendokumentasian hasil penelitian. 6.I. Pembuatan proposal penelitian 2. Kecamatan Biawai. pembahasan. Kabupaten Bangka. 5. 1. Waktu dan Tempat penyelidikan. Profinsi Papua. dan akan dilaksanakan mulai awal Februari sampai dengan April 2011. Waktu Penelitian membutuhkan waktu selama kurang lebih 3 (tiga) bulan. J. Proses Penelitian 1. Proses perizinan penelitian ke Dinas kesehatan. Seminar proposal penelitian 3. 2. 10 . Penyebarluasan hasil penelitian kepada yang berkepentingan dengan hasil penelitian ini. Kecamatan dan Kabupaten Bangka. Seminar hasil penelitian. pengolahan data.

Curah hujan tertinggi yaitu pada bulan januari 301mm dengan jumlah hari hujan sebanyak 25 hari. Bangka bersama dengan Dinas Kesehatan Propinsi serta tim dari petugas Puskesmas Samsat dengan melakukan analisa terhadap berbagai factor yang berhubungan dengan terjadinya malaria di desa tersebut. Gambaran Umum Kabupaten Bangka Kabupaten Bangka merupakan salah satu dari 15 kabupaten yang ada di Propinsi Papua yang merupakan salah satu pulau yang terletak pada Teluk Cenderawasih.30C dan kelembaban udara 83% 89%.27. Sedangkan curah hujan terendah yaitu pada bulan agustus dengan jumlah hari hujan sebanyak 8 hari.1360 Bujur Timur dan 00 55’ . 11 . Hasil Infestigasi Lapangan Berdasarkan Laporan Wabah oleh Puskesmas Samsat sejak 3bulan terakhir tanggal 29 februari sampai 30 April 2011 bahwa telah ditemukan kematian karena menderita Malaria sebanyak 30 orang dari 198 kasus. Secara astronomis terletak diantara 1340 47’ .BAB III HASIL PENYELIDIKAN WABAH A. B. Temperatur udara berkisar antara 26. maka untuk itu dilakukan Penyelidikan Epidemiologi oleh tim penyelidikan malaria Dinas Kesehatan Kab.00 .10 27’ Lintang Selatan. Wilayah Kabupaten Biak Numfor beriklim tropis dengan musim hujan sepanjang tahun. Kabupaten Biak Numfor memiliki batas wilayah sbb: o Sebelah Utara berbatasan dengan Samudera Pasifik o Sebelah Selatan berbatasan dengan Selat Yapen o Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Manokwari o Sebelah Timur Berbatasan dengan Samudera Pasifik.

Tabel 1. Sundei.1. Soryar. Wasori. Secara administritif wilayah kerja Puskesmas Bosnik memiliki batasbatas sebagai berikut : o Sebelah Utara berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Korem. Wilayah Kerja Puskesmas Samsat 1.1 Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Diwilayah Kerja Puskesmas Samsat Tahun 2011 No 1 2 Jenis kelamin Laki-laki Penduduk Jumlah penduduk 3342 3489 Presentase 48. Puskesmas Bosnik melayani 17 Desa yaitu : Desa Ruar. Saoon. sekolah tempat ibadah dan lahan hutan yang belum dirambah. Yenusi.92 % 51. Orwer. Bindusi.C. Makmakerbo. 2. Sepse. Distribusi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Distribusi penduduk berdasarkan jenis kelamin di wilayah kerja Puskesmas Bosnik tahun 2011 disajikan pada tabel 1. Woniki.08% 12 . Insumarires. dimana sebagian besar lahannya adalah kawasan pemukiman masyarakat. perkantoran. Letak Geografis Secara geografis wilayah kerja Puskesmas Samsat mempunyai jarak 21 km dari ibu kota Kabupaten Bangka. o Sebelah Selatan berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Pasi o Sebelah Barat berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Biak Kota. Sareidi. Kajasi. Mandon.02 km. Rimba Jaya. Kependudukan a. o Sebelah Timur berbatasan dengan wilayah kerja Puskesmas Marrauw Dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat. dengan luas wiayah 232. Ibdi.

P. Usia Jenis kelamin Pekerjaan Hasil pemeriksaan Laki. usia. Distribusi Penduduk Berdasarkan Usia dan Pekerjaan Daftar Responden Yang Terpilih Sebagai kelompok Kasus Dan Kontrol Berdasarkan Pemeriksaan Laboratorium Sediaan Darah Positif P.laki yaitu 48.Jumlah 6381 100% Sumber data dari Puskesmas Samsat Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Samsat sampai dengan akhir tahun 2011 sebanyak 6831 jiwa.08 % lebih besar dari pada penduduk laki . Hasil pemeriksaan sediaan darah Hasil Pemeriksaan Sediaan Darah. b.92 %.falcifarum.falcifarum Dan Sediaan Darah Yang Tidak Mengandung Plasmodium menurut jenis kelamin.vivax maupun mix di laboratorium 13 . Jumlah penduduk perempuan 51. dan pekerjaan.Perem laki 1-15 tahun 16-30 tahun >30 tahun Jumlah 20 26 42 2 2 23 23 2 6 5 2 1 4 4 5 3 7 0 1 3 5 13 puan 17 Tidak Bekerja 30 0 0 Petani Swasta (+) f.x c.x 16 14 (-) f. Hasil pemeriksaan sediaan darah baik P.

x 0 1 1 102 87 86 Jumlah 14 .3 dibawah ini.v 97 82 82 P.f 5 4 3 P.Puskesmas Samsat terhitung bulan februari 2011 – April 2011 dapat dilihat pada tabel 1. Bulan Sediaan Darah Februari Maret April 364 310 314 Sediaan darah positif p.

Faktor risiko jenis pekerjaan Hasil penelitian menunjukkan bahwa jenis pekerjaan bukan merupakan faktor risiko kejadian malaria.3 %. Faktor Resiko Sosial Ekonomi a. Faktor risiko pendidikan Yang dimaksud dengan pendidikan rendah dalam penelitian ini yaitu tingkat pendidikan SD dan SLTP. b. Secara keseluruhan semua responden baik kasus maupun kontrol adalah anak usia sekolah yang belum memiliki pekerjaan yaitu sebesar 91. Hal ini senada dengan penelitian yang dilakukan oleh Sunaryo(27). Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor risiko pendidikan mempunyai hubungan terhadap kejadian 15 . Bangka bersama dengan Dinas Kesehatan Propinsi serta tim dari petugas Puskesmas Samsat dengan melakukan analisa terhadap berbagai factor yang berhubungan dengan terjadinya malaria di desa tersebut. 1.anak dengan usia antara 1-16 tahun. maka untuk itu dilakukan Penyelidikan Epidemiologi oleh tim penyelidikan malaria Dinas Kesehatan Kab.BAB IV PEMBAHASAN Berdasarkan Laporan Wabah oleh Puskesmas Samsat sejak 3bulan terakhir tanggal 29 februari sampai 30 April 2011 bahwa telah ditemukan kematian karena menderita Malaria sebanyak 30 orang dari 198 kasus. Sehingga dapat disimpulkan bahwa penularan kemungkinan terjadi di sekitar tempat pemukiman penduduk. karena hampir semua kasus khususnya malaria tropika (Plasmodium falciparum) sebagian besar adalah anak . sedangkan untuk pendidikan tinggi yaitu SLTA dan Akademi/PT.

ini sangat tergantung dari kondisi tanah bebatuan karang disekitar rumah responden. Dimana sebagian besar lahan antara desa yang satu dengan desa yang lain merupakan kebun kelapa dan sagu yang masih ditumbuhi semaksemak dan pepohonan besar. Hal ini senada dengan penelitian yang dilakukan oleh Puskesmas Samsat. Menyebabkan kepadatan nyamuk Anopheles cenderung stabil bahkan meningkat. Berdasarkan hasil penelitian diperoleh bahwa faktor risiko keberadaan genangan air merupakan salah satu faktor risiko terjadinya penyakit malaria.18.981 . 16 . Berdasarkan pengamatan langsung di lapangan di mana sebagian besar genangan air disebabkan oleh konstruksi tanah (karang)/bebatuan yang berlubang disekitar rumah responden sehingga sangat potensial menampung air pada saat hujan. Sedangkan untuk mata air ada yang merupakan mata air alami terdapat di dalam gua yang tidak jauh dari pemukiman penduduk dan juga mata air yang digali sendiri dengan kedalaman yang relatif rendah. Faktor Risiko Kondisi Lingkungan Luar Rumah Secara keseluruhan kondisi lingkungan luar rumah seluruh responden baik kasus maupun kontrol sama.721 ) . Untuk faktor risiko genangan air. yaitu disekitar rumah terdapat semak-semak dan juga mata air.044) namun tidak signifikan sebagai salah satu faktor yang berpotensi dapat menyebabkan terjadinya kasus malaria karena rentangan nilai 95%CI tidak melewati angka satu ( 0.malaria (p=0. 2. Sehingga antara kasus dan kontrol tidak ada perbedaan yang signifikan antara faktor risiko keberadaan semak-semak dan mata air. Dimana orang yang rumahnya terdapat genangan air memiliki risiko terkena penyakit malaria sebesar 3.683 kali dibandingkan dengan orang yang rumahnya tidak terdapat genangan air (OR=3. juga bekas penggalian pasir yang dilakukan oleh masyarakat desa disekitar perkampungan.683).

Melakukan surveilans ketat hingga KLB dinyatakan berhenti. Penyuluhan dilakukan dengan koordinasi lintas sektor dan lintas program. Melakukan abatisasi di sekitar wilayah kejadian KLB DBD. Melakukan fogging wilayah dua siklus dimana satu minggu setelah siklus pertama dilakukan fogging siklus kedua. 17 . Upaya penanggulangan Adapun upaya yang dilakukan dalam penanganan dan penanggulangan KLB Malaria di wilayah Puskesmas Bangka adalah : 1. 5.3. 4. 2. 3. Pembinaan terhadap petugas surveilans puskesmas dalam hal SKD KLB.

desa di wilayah kerja Puskesmas Samsat sehingga data dijadikan acuan program 18 .339 . Pemerintah Daerah dalam hal ini Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka selayaknya melaksanakan survey longitudinal entomologi pada desa – desa dengan AMI tinggi seperti pada desa . B.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A.938- 147. 4. langit-langit rumah OR=0. kebiasaan keluar rumah pada malam 16. Simpulan 1.683 (95%CI=1.058).5310.182 (95 % CI =1. Karakteristik lingkungan luar rumah responden sebagian besar terdapat semak-semak dan mata air.923(95%CI =1.696 (95%CI=0. 3.20. Mayoritas responden berjenis kelamin perempuan dengan usia dibawah 16 tahun dan memiliki tingkat pendidikan yang rendah. penggunaan kelambu OR=5. Saran 1.290- menggantung pakaian OR=16.33920.771). Ada hubungan antara keberadaan genangan air OR=3.058) terhadap kejadian malaria.912).062-12. kebiasaan hari OR=4. Sebagian besar responden memiliki perilaku menggantung pakaian di dalam rumah dan tidur tidak menggunakan kelambu. 2.983). Untuk perilaku mencari pengobatan hampir semua reponden pada saat sakit langsung mencari pengobatan ke Puskesmas. sedangkan untuk karakterisitik lingkungan dalam rumah sebagian besar responden tidak memiliki ventilasi dan langit-langit serta konstruksi dinding dan lantai rumah sebagian besar non permanen.182 (95 %CI =1.680(95%CI=1.767) dan perilaku tidak patuh minum obat OR =5.

3.pengendalian malaria. 19 . sekitar rumah jangan sampai ada genangan air. 2. serta menyusun program penyemprotan yang berkesinambungan. Mengoptimalkan kader puskesmas yang ada di desa – desa pada wilayah kerja Puskesmas Bosnik dalam penemuan kasus. Perlu adanya penyuluhan kepada masyarakat tentang pentingnya menggunakan kelambu. kebersihan lingkungan. serta pentingnya menghindari kebiasaan keluar rumah pada malam hari.kepatuhan minum obat.

2000.Penerbit Buku Kedokteran. Arta Jaya. The Malaria Pracites. 3. Papua. 20 . Penerbit Buku Kedokteran EGC. Prabowo. Direktorat jenderal PPM&PL. Jakarta. 2000.M. 2002.DAFTAR PUSTAKA 1. Dari Pengetahuan Dasar Sampai Terapan. http://www. S. Malaria. Gunawan. Laporan Perkembangan Pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium Indonesia.Angka Malaria Klinis di Irja. Jakarta. Jakarta. http://www.kompas.N. Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka. 2000. Patogenesis. W.id. Epidemiologi. Jakarta.M. Siklus Plasmodium Malaria. H. 2. 12. Nugroho.pdf. London. 2003 13. 2004.com/hg/nasional/2004/06/22/brk. Papua. P. 5 Mei 2004.ht ml. Edward Arnold. Malaria Secara Ringkas. 2003. Penerbit Buku Kedokteran EGC. 4 mei 2004 5. Departemen Kesehatan R.2004062238.id/pubs/imdg2004/BI/IndonesiaMDGBIGoal6.I.com/kompas-cetak/0103/01/Iptek/tert10. Sutrisna. Manifestasi Klinis dan penanganan.tempointeraktif. 8. A. A. 1999.or. Jakarta. Badan Pusat Statistik Kabupaten Bangka. 9.htm. Jakarta. P. http://www. Epidemiologi Malaria. Modul Surveilens Malaria. Harijanto. Laporan Data Vektor Malaria.undp. Laporan Data AMI. Bangka Dalam Angka. Jayapura. Malaria Mencegah dan Mengatasinya. 4. Giles. Tiga Propinsi resmi berstatus KLB malaria. Tumewu.. 6. Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka. 7. Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka. Puspa Swara. 2004. Penerbit Buku Kedokteran EGC. 10 september 2004 11. 1993. Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka. 10.

. Wiesner. Parasitology To Day.. D. M. Lanser. Mattei. 21 . J.14. 1998. Scherf. A. Biology of Giant Proteins of Plasmodium..