P. 1
SEDIAAN EMULSI

SEDIAAN EMULSI

|Views: 944|Likes:
Published by prima_wahyuni_3

More info:

Published by: prima_wahyuni_3 on Nov 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/15/2013

pdf

text

original

Sediaan Emulsi

Tujuan praktikum
Mempelajari aspek- aspek yang terkait dengan cara pembuatan sediaan emulsi.

Teori dasar
Pengertian Emulsi adalah sediaan yang mengandung bahan obat cair atau cairan obat terdispersi dalam cairan pembawa distabilkan dengan zat pengemulsi atau surfaktan yang cocok. Emulsi adalah suatu sistem heterogen yang tidak stabil secara termodinamika, yang terdiri dari paling sedikit dua fase cairan yang tidak bercampur, dimana salah satunya terdispersi dalam cairan lainnya dalam bentuk tetesan–tetesan kecil, yang berukuran 0,1-100 mm, yang distabilkan dengan emulgator/surfaktan yang cocok. Emulsi berasal dari kata emulgeo yang ertinya menyerupai milk, warna emulsi adalah putih. Pada abad XVII hanya dikenal emulsi dari biji-bijian yang mengandung lemak, protein dan air. Emulsi semacam ini disebut emulsi vera atau emulsi alam, sebagai emulgator dipakai protein yang terdapat dalam bij tersebut. Pada pertengahan abad XVIII, ahli farmasi perancis memperkenalkan pembuatan emulsi dari oleum olivarum, oleum anisi dan eugenol oil dengan menggunakan penambahan gom arab, tragacanth dan kuning telur. Emulsi yang terbentuk karena penambahan emulgator dari luar disebut emulsi spuria atau emulsi buatan.

Komponen Emulsi Komponen Emulsi dapat digolongkan menjadi 2 macam yaitu : Komponen Dasar Adalah bahan pembentuk emulsi yang harus terdapat didalam emulsi, biasanya terdiri dari : Fase dispers / fase internal / fase diskontinyu Yaitu zat cair yang terbagi-bagi menjadi butiran kecil kedalam zat
1

cair lain. Fase kontinyu / fase eksternal / fase luar Yaitu zat cair dalam emulsi yang berfungsi sebagai bahan dasar (pendukung) dari emulsi tersebut. Emulgator Adalah bagian Berupa zat yang berfungsi untuk menstabilkan emulsi. Komponen Tambahan Bahan tambahan yang sering ditambahkan pada emulsi untuk memperoleh hasil yang lebih baik. Misalnya corrigen saporis,odoris, colouris, preservatif (pengawet), antoksidant. Preservatif yang digunakan antara lain metil dan propil paraben, asam benzoat, asam sorbat, fenol, kresol, dan klorbutanol, benzalkonium klorida, fenil merkuri asetat, dll. Antioksidant yang digunakan antara lain asam askorbat, L.tocoperol, asam sitrat, propil gallat dan asam gallat.

Tipe Emulsi Berdasarkan macam zat cair yang berfungsi sebagai fase internal ataupun eksternal, maka emulsi digolongkan menjadi dua macam yaitu : Emulsi tipe O/W (oil in water) atau M/A (minyak dalam air). Adalah emulsi yang terdiri dari butiran minyak yang tersebar kedalam air. Minyak sebagai fase internal dan air fase eksternal. Emulsi tipe W/O (water in oil) atau A/M (air dalam minak). Adalah emulsi yang terdiri dari butiran air yang tersebar kedalam minyak. Air sebagai fase internal sedangkan fase minyak sebagai fase eksternal.

Tujuan Pemakaian Emulsi Emulsi dibuat untuk diperoleh suatu preparat yang stabil dan rata dari campuran

dua cairan yang saling tidak bisa bercampur. Tujuan pemakaian emulsi adalah : 1. Dipergunakan sebagai obat dalam / peroal. Umumnya emulsi tipe O/W. 2. Dipergunakan sebagai obat luar. Bisa tipe O/W maupun W/O tergantung banyak faktor misalnya sifat zat atau jenis efek terapi yang dikehendaki.

Teori Terjadinya Emulsi Untuk mengetahui proses terbentuknya emulsi dikenal 4 macam teori, yang melihat proses terjadinya emulsi dari sudut pandang yang berbeda-beda. Teoi tersebut ialah : Teori Tegangan Permukaan (Surface Tension) Molekul memiliki daya tarik menarik antara molekul yang sejenis yang disebut dengan daya kohesi. Selain itu molekul juga memiliki daya tarik menarik antara molekul yang tidak sejenis yang disebut dengan daya adhesi. Daya kohesi suatu zat selalu sama, sehingga pada permukaan suatu zat cair akan terjadi perbedaan tegangan karena tidak adanya keseimbangan daya kohesi. Tegangan yang terjadi pada permukaan tersebut dinamakan tegangan permukaan. Dengan cara yang sama dapat dijelaskan terjadinya perbedaan tegangan bidang batas dua cairan yang tidak dapat bercampur. Tegangan yang terjadi antara dua cairan tersebut dinamakan tegangan bidang batas. Semakin tinggi perbedaan tegangan yang terjadi pada bidang mengakibatkan antara kedua zat cair itu semakin susah untuk bercampur. Tegangan yang terjadi pada air akan bertambah dengan penambahan garam-garam anorganik atau senyawa-senyawa elektrolit, tetapi akan berkurang dengan penambahan senyawa organik tetentu antara lain sabun. Didalam teori ini dikatakan bahwa penambahan emulgator akan menurunkan dan menghilangkan tegangan permukaan yang terjadi pada bidang batas sehingga antara kedua zat cair tersebut akan mudah bercampur. Teori Orientasi Bentuk Baji (Oriented Wedge) Setiap molekul emulgator dibagi menjadi dua kelompok yakni :
3

Kelompok hidrofilik, yakni bagian dari emulgator yang suka pada air. Kelompok lipofilik, yakni bagian yang suka pada minyak. Teori Interparsial Film Teori ini mengatakan bahwa emulgator akan diserap pada batas antara air dan minyak, sehingga terbentuk lapisan film yang akan membungkus partikel fase dispers. Dengan terbungkusnya partikel tersebut maka usaha antara partikel yang sejenis untuk bergabung menjadi terhalang. Dengan kata lain fase dispers menjadi stabil. Untuk memberikan stabilitas maksimum pada emulsi, syarat emulgator yang dipakai adalah : Dapat membentuk lapisan film yang kuat tapi lunak. Jumlahnya cukup untuk menutup semua permukaan partikel fase dispers. Dapat membentuk lapisan film dengan cepat dan dapat menutup semua permukaan partikel dengan segera. Teori Electric Double Layer (lapisan listrik ganda) Jika minyak terdispersi kedalam air, satu lapis air yang langsung berhubungan dengan permukaan minyak akan bermuatan sejenis, sedangkan lapisan berikutnya akan bermuatan yang berlawanan dengan lapisan didepannya. Dengan demikian seolah-olah tiap partikel minyak dilindungi oleh dua benteng lapisan listrik yang saling berlawanan. Benteng tersebut akan menolak setiap usaha dari partikel minyak yang akan menggandakan penggabungan menjadi satu molekul besar. Karena susunan listrik yang menyelubungisesama partikel akan tolak menolak dan stabilitas emulsi akan bertambah. Terjadinya muatan listrik disebabkan oleh salah satu dari ketiga cara dibawah ini. Terjadinya ionisasi dari molekul pada permukaan partikel. Terjadinya absorpsi ion oleh partikel dari cairan disekitarnya. Terjadinya gesekan partikel dengan cairan disekitarnya. Bahan Pengemulsi (Emulgator) Emulgator alam Yaitu Emulgator yang diperoleh dari alam tanpa proses yang rumit. Dapat

digolongkan menjadi tiga golongan : 1. Emulgator alam dari tumbuh-tumbuhan Bahan-bahan karbohidrat , bahan-bahan alami seperti akasia (gom), tragakan, agar, kondrus dan pectin. Bahan-bahan ini membentuk koloid hidrofilik bila ditambahkan kedalam air dan umumnya menghasilkan emulsi m/a. Gom arab Sangat baik untuk emulgator tipe O/W dan untuk obat minum. Kestabilan emulsi yang dibuat dengan gom arab berdasarkan 2 faktor yaitu : - Kerja gom sebagai koloid pelindung - Terbentuknya cairan yang cukup kental sehingga laju pengendapan cukup kecil sedangkan masa mudah dituang (tiksotropi). - Lemak-lemak padat : PGA sama banyak dengan lemak padat. - Minyak atsiri : PGA sama banyak dengan minyak atsiri. - Minyak lemak : PGA ½ kali berat minyak. - Minyak lemak + minyak atsiri + Zat padat larut dalam minyak lemak. - Bahan obat cair BJ tinggi seperti cloroform dan bromoform. - Balsam-balsam. - Oleum lecoris aseli Tragacanth Agar-agar Chondrus Emulgator lain Pektin, metil selulosa, CMC 1-2 %. 2. Emulgator alam dari hewan
5

Zat-zat protein seperti : gelatin, kuning telur, kasein, dan adeps lanae. Bahan-bahan ini menghasilkan emulsi tipe m/a. kerugian gelatin sebagai suatu zat pengemulsi adalah sediaan menjadi terlalu cair dan menjadi lebih cair pada pendiaman.

3. Emulgator alam dari tanah mineral Zat padat yang terbagi halus, seperti : tanah liat koloid termasuk bentonit, magnesium hidroksida dan aluminium hidroksida. Umumnya membentuk emulsi tipe m/a bila bahan padat ditambahkan ke fase air jika jumlah volume air lebih besar dari minyak. Jika serbuk bahan padat ditambahkan dalam inyak dan volume fase minyak lebih banyak dari air, suatu zat seperti bentonit sanggup membentuk suatu emulsi a/m. Selain itu juga terdapat Veegum / Magnesium Aluminium Silikat Emulgator buatan 1. Sabun 2. Tween 20; 40; 60; 80 3. Span 20; 40; 80

Cara Pembuatan Emulsi Dikenal 3 metode dalam pembuatan emulsi yaitu : 1.Metode gom kering Disebut pula metode continental dan metode 4;2;1. Emulsi dibuat dengan jumlah komposisi minyak dengan ½ jumlah volume air dan ¼ jumlah emulgator. Sehingga diperoleh perbandingan 4 bagian minyak, 2 bagian air dan 1 bagian emulgator. Pertama-tama gom didispersikan kedalam minyak, lalu ditambahkan air sekaligus dan diaduk /digerus dengan cepat dan searah hingga terbentuk korpus emulsi. 2.Metode gom basah Disebut pula sebagai metode Inggris, cocok untuk penyiapan emulsi dengan musilago atau melarutkan gum sebagai emulgator, dan menggunakan perbandingan 4;2;1 sama seperti metode gom kering. Metode ini dipilih jika

emulgator yang digunakan harus dilarutkan/didispersikan terlebuh dahulu kedalam air misalnya metilselulosa. 1 bagian gom ditambahkan 2 bagian air lalu diaduk, dan minyak ditambahkan sedikit demi sedikit sambil terus diaduk dengan cepat. 3.Metode botol Disebut pula metode Forbes. Metode inii digunakan untuk emulsi dari bahanbahan menguap dan minyak-minyak dengan kekentalan yang rendah. Metode ini merrupakan variasi dari metode gom kering atau metode gom basah. Emulsi terutama dibuat dengan pengocokan kuat dan kemudian diencerkan dengan fase luar. Dalam botol kering, emulgator yang digunakan ¼ dari jumlah minyak. Ditambahkan dua bagian air lalu dikocok kuat-kuat, suatu volume air yang sama banyak dengan minyak ditambahkan sedikit demi sedikit sambil terus dikocok, setelah emulsi utama terbentuk, dapat diencerkan dengan air sampai volume yang tepat. 4.Metode Penyabunan In Situ a. Sabun Kalsium Emulsi a/m yang terdiri dari campuran minyak sayur dan air jeruk,yang dibuat dengan sederhana yaitu mencampurkan minyak dan air dalam jumlah yang sama dan dikocok kuat-kuat. Bahan pengemulsi, terutama kalsium oleat, dibentuk secara in situ disiapkan dari minyak sayur alami yang mengandung asam lemak bebas. b. Sabun Lunak Metode ini, basis di larutkan dalam fase air dan asam lemak dalam fase minyak. Jika perlu, maka bahan dapat dilelehkan, komponen tersebut dapat dipisahkan dalam dua gelas beker dan dipanaskan hingga meleleh, jika kedua fase telah mencapai temperature yang sama, maka fase eksternal ditambahkan kedalam fase internal dengan pengadukan. c. Pengemulsi Sintetik Beberapa pustaka memasukkannya dalam kategori metode tambahan. Secara umum, metode ini sama dengan metode penyabunan in situ dengan menggunakan sabun lunak dengan perbedaan bahwa bahan pengemulsi ditambahkan pada fase dimana ia dapat lebih melarut. Dengan perbandingan untuk emulsifier 2-5%. Emulsifikasi tidak terjadi secepat metode penyabunan.
7

Beberapa tipe peralatan mekanik biasanya dibutuhkan, seperti hand homogenizer .

Alat yang digunakan dalam pembuatan emulsi, untuk pembuatan emulsi yang baik. 1. 2. 3. 4. 5. Mortar dan stamper Botol Mixer, blender Homogenizer Colloid mill

Cara Membedakan Tipe Emulsi Test Pengenceran Tetesan Metode ini berdasarkan prinsip bahwa suatu emulsi akan bercampur dengan yang menjadi fase luarnya. Misalnya suatu emulsi tipe m/a, maka emulsi ini akan mudah diencerkan dengan penabahan air. Begitu pula sebaliknya dengan tipe a/m. Test Kelarutan Pewarna Metode ini berdasarkan prinsip keseragaman disperse pewarna dalam emulsi , jika pewarna larut dalam fase luar dari emulsi. Misalnya amaranth, adalah pewarna yang larut air, maka akan terdispersi seragam pada emulsi tipe m/a. Sudan III, adalah pewarna yang larut minyak, maka akan terdispersi seragam pada emulsi tipe a/m. Test Creaming (Arah Pembentukan Krim) Creaming adalah proses sedimentasi dari tetesan-tetesan terdispersi berdasarkan densitas dari fase internal dan fase eksternal. Jika densitas relative dari kedua fase diketahui, pembentukan arah krim dari fase dispers dapat menunjukkan tipe emulsi yang ada. Pada sebagian besar system farmasetik, densitas fase minyak atau lemak kurang dibandingkan fase air; sehingga, jika terjadi krim pada bagian atas, maka emulsi tersebut adalah tipe m/a, jika emulsi krim terjadi pada bagian bawah, maka emulsi tersebut merupakan tipe a/m.

Test Konduktivitas Elektrik Metode ini berdasarkan prinsip bahwa air atau larutan berair mampu menghantarkan listrik, dan minyak tidak dapat menghantarkan listrik. Jika suatu elektroda diletakkan pada suatu system emulsi, konduktivitas elektrik tampak, maka emulsi tersebut tipe m/a, dan begitu pula sebaliknya pada emulsi tipe a/m. Test Fluorosensi Sangat banyak minyak yang dapat berfluorosensi jika terpapar sinar ultra violet. Jika setetes emulsi di uji dibawah paparan sinar ultra violet dan diamati dibawah mikroskop menunjukkan seluruh daerah berfluorosensi maka tipe emulsi itu adalah a/m, jika emulsi tipe m/a, maka fluorosensi hanya berupa noda.

Kestabilan Emulsi Emulsi dikatakan tidak stabil bila mengalami hal-hal seperti dibawah ini : 1. Creaming yaitu terpisahnya emulsi menjadi dua lapisan, dimana yang satu mengandung fase dispers lebih banyak daripada lapisan yang lain. Creaming bersifat reversibel artinya bila dikocok perlahan-lahan akan terdispersi kembali. 2. Koalesen dan cracking (breaking) yaitu pecahnya emulsi karena film yang meliputi partikel rusak dan butir minyak akan koalesen (menyatu). Sifatnya irreversibel (tidak bisa diperbaiki). Hal ini dapat terjadi karena: Peristiwa kimia, seperti penambahan alkohol, perubahan PH, penambahan CaO / CaCL2 Peristiwa fisika, seperti pemanasan, penyaringan, pendinginan dan pengadukan. Inversi yaitu peristiwa berubahnya sekonyong-konyong tipe emulsi W/O menjadi O/W atau sebaliknya dan sifatnya irreversible.

Viskositas emulsi dipengaruhi oleh perubahan komposisi : 1. Adanya hubungan linear antara viskositas emulsi dan viskositas fase kontinu. 2. Makin besar volume fase dalam, makin besar pula viskositas nyatanya.
9

3. Untuk mengatur viskositas emulsi, tiga factor interaksi yang harus dipertimbangkan oleh pembuat formula, yaitu : Viskositas emulsi m/a dan a/m dapat ditingkatkan dengan mengurangi ukuran partikel fase terdispersi , Kestabilan emulsi ditingkatkan denganpengurangan ukuran partikel, dan 3. Flokulasi atau penggumpalan, yang cenderung membentuk fase dalam yang dapat meningkatkan efek penstabil, walaupun ia meningkatkan viskositas. 4. Biasanya viskositas emulsi meningkat dengan meningkatnya umur sediaan tersebut.

Preformulasi
1. Warna Rasa Bau Pemerian Paraffin Cair ( Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 395 ) : transparan, hamper tidak berwarna : praktis tidak berasa : tidak berbau ketika dingin : minyak mineral, transparan, tidak berwarna, cairan minyak Kental, tanpa berflouresensi pada sinar UV. Praktis tidak Berasa dan hamper tidak berbau ketika dingin dan berbau Minyak ketika dipanaskan. Polimorfisme Ukuran partikel Kelarutan ::: praktis tidak larut dalam etanol 95%, gliserin dan air; larut dalam aseton, benzene, kloroform, karbondisulfida, eter dan petroleum eter. Bercampur dengan minyak menguap dan minyak lemak kecuali minyak jarak. Titik lebur/titik didih : 210̊ 224̊ / 0̊ 360̊ C > C

pKa/pKb Bobot jenis pH larutan stabilitas

:::: mudah teroksidasi ketika dipanaskan dan terkena cahaya. Oksidasi dimulai dengan perubahan pada peroksida yang disebut dengan periode induksi. Dibawah kondisi yang biasa, periode induksi mungkin bila selama berbulan-bulan / tahun.

Inkompatibilitas

: agen pengoksidasi kuat.

2. Warna Rasa Bau

Pulvis Gummi Arabicum Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 1 ) : putih / putih kekuningan seperti sereal : bermacam-macam : tidak berbau : putih / putih kekuningan seperti sereal, granul, serbuk/ serbuk spray kering, tidak berbau dan rasanya bermacam-macam.

Pemerian

Polimorfisme Ukuran partikel Kelarutan

::: larut dalam 1 : 20 gliserin, 1 : 20 propilen glikol, 1 : 2,7 air; praktis tidak larut dalam etanol 95%.

Titik lebur/titik didih : pKa/pKb bobot jenis pH larutan stabilitas :: 240.000 – 580.000 : 4,5 – 5,0 : bakteri/degradasi enzimatik dapat terjadi pada pemanasan larutan dalam jangka waktu pendek dapat menonaktifkan
11

proses enzimatik. Inkompatibilitas : Amidopyrine, Apomorfin, Kresol, Etanol 95%, Garam besi, Morfin, Fenol, Fisostigmin, Tanin, Tymol dan Vanilin.

3. Warna Rasa Bau

Carboxyl Metyl Celulose ( Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 108 ) : putih : tidak berasa : tidak berbau : putih, tidak berasa, tidak berbau, hablur jarum Kristal. ::: praktis tidak larut dalam asam dilutum dan pelarut organik, Sangat sukae larut dalam alkali dilutum dan air.

Pemerian Polimorfisme Ukuran partikel Kelarutan

Titik lebur/titik didih : pKa/pKb Bobot jenis pH larutan Stabilitas :: ≈ 36.000 :6–8 : termasuk bahan yang higroskopis tapi relatif stabil. Harus disimpan di wadah tertutup baik ditempat sejuk dan kering. Inkompatibilitas : agen pengoksida kuat.

4. Veegum / Alumunium Magnesium Silikat ( Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 318 ) Warna Rasa : putih gelap sampai putih krim : tidak berasa

Bau

: tidak berbau

Pemerian

: putih gelap sampai putih krim, tidak berbau, tidak berasa, halus, serbuk mikronizer

Polimorfisme Ukuran partikel Kelarutan

::: praktis tidak larut dalam alcohol, air dan pelarut organic

Titik lebur/titik leleh : pKa/pKb Bobot jenis pH larutan Stabilita :::4 : stabil dalam kondisi kering, pH yang luas, kompatibel dengan Pelarut organik. Inkompatibel : larutan asam pH < 3,5, Amfetamin sufat, tolbutamida, warfarin sodium dan diazepam.

5. Polyoxyethylene Sorbitan Fatty Acid Esters / Polisorbat 80 / Tween 80 ( Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 479 ) Warna Rasa Bau Pemerian : kuning : pedas seperti menggigit : khas : mempunyai wangi yang khas dan hangat, rasa yang pedas, menggigit. Mempunyai warna kuning dan berbentuk cairan seperi minyak. Polimorfisme :-

13

Ukuran partikel Kelarutan

:: larut dalam etanol dan air, tidak larut dalam minyak dan minyak lemak.

Titik lebur Bobot jenis pH larutan Stabilitas

: 149̊ C : 1310 :6–8 : stabil dalam larutan elektrolit asam lemah dan basa; dapat terjadi penyabunan antara asam kuat dan basis.

Inkompatibilitas

: paraben, fenol, tannin, tar.

6.

Sorbitan Ester / Sorbitan Fatty Acid Esters / Sorbitan Monooleate / Span 80

( Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 591 ) Warna Rasa Bau Pemerian Polimorfisme Ukuran partikel Kelarutan : cairan kuning kental : berasa khas : berbau khas : cairan kuning kental, dengan baud an rasa yang khas ::: larut dalam minyak / terdispersi dalam minyak, larut dalam beberapa pelarut organik. Meskipun dalam air tidak larut tetapi umumnya terdispersi . titik lebur/titik leleh pKa/pKb Bobot jenis ::: 429

pH larutan Stabilitas

:≤8 : pembentukan sabun yang bertahap terjadi dengan asam kuat atau basa; stabil di rentang pH asam atau basa yang luas. Harus di simpan ditempat tertutup baik, ditempat yang sejuk dan kering.

Inkompatibilitas

:-

7. Warna Rasa Bau

Cetyl Alkohol ( Handbook Of Pharmaceutical Excipients hal 130 ) : putih tulang : bermacam-macam : khas : lilin, putih tulang, granul, Kristal/seperti kapur, bau khas Dan rasa bermacam-macam.

Pemerian

Polimorfisme Ukuran partikel Kelarutan

::: mudah larut dalam etanol 95% dan eter, kelarutan dapat diatur dengan pengaturan suhu, praktis tidak larut dalam air. Bercampur dengan lemak larutan, paraffin padat ketika meleleh dan isopropyl miristat.

Titik lebur/titik leleh : 45 - 52̊ / 316 - 344̊ C C Bobot jenis PH larutan Stabilitas : 242,44 ( jika murni ) :: dalam asam, basa, cahaya dan udara stabil, harus disimpan di wadah tertutup baik di tempat sejuk dan kering.
15

Inkompatibilitas

: agen pengoksidasi kuat, ibuprofen.

Alat dan Bahan

Alat : Cawan penguap Pipet tetes Beaker glass Mortir dan stemper Batang pengaduk Gelas ukur Water bath Stirrer Tabung sedimentasi Piknometer

Bahan : Paraffin cair

Tween 80 & Span 80 3%, 6% Tween 80 & Span 80 3%, 6% + 5% setil alcohol Tween 80 & Span 80 3%, 6% + 15% setil alcohol CMC-Na 1%, 0,5%

Prosedur Pembuatan Emulsi
Menggunakan emulgator sintetis (surfaktan)

Dicampurkan emulgator dan bahan lain yang larut minyak

Kedalam minyak dan dipanaskan sampai suhu 60-70° C

17

Dicampurkan emulgator dan bahan lain yang larut air

Dicampurkan kedua fase sambil diaduk dengan menggunakan stirrer dalam waktu tertentu 5 (menit)

Ditambahkan bahan pengental yang sudah dikembangkan kedalam emulsi yang telah terbentuk sambil diaduk dengan stirrer Menggunakan emulgator alam (metode korpus emulsi basah)

Dikembangkan emulgator alam yang akan digunakan sesuai dengan aturan pengembangan masing-masing emulgator

Dicampurkan dengan minyak, lalu diaduk kuat sampai terbentuk emulsi (campuran minyak, air dan emulgator)

Ditambahkan bahan tambahan (zat pengawet, penstabil, perasa, dll)

Dilarutkan dahulu dalam fase luar, baru dicampur dengan emulsi utama

Ditambahkan sisa air sambil diaduk cepat

Sampai mencapai volume sediaan yang diinginkan

menggunakan emulgator alam (metode korpus emulsi kering)

didihkan air yang akan digunakan

didinginkan sebelum dipakai

dibuat korpus emulsi dengan digabungkan minyak, air, dan emulgator terlebih dahulu

ditambahkan bahan tambahan (zat pengawt, penstabil, perasa, dll)

dilarutkan dahulu dalam sedikit fase luar, baru dicampur dengan emuli utama

diaduk sisa air dengan cepat

sampai volume sediaan yang digunakan

19

Data pengamatan
KELOMPOK 1 Paraffin +PGA10% Waktu
Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv

cair30% Paraffin cair30% Paraffin +CMC-Na 0,5% surfaktan 3%

cair30%+ Paraffin surfaktan 6%
Hv/Ho Ho Hv

cair30%+
Hv/Ho

10’ 20’ 30’ 60’ 120’ 1hari 2hari 3hari

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

40ml 39ml 39ml 38ml 38ml 38ml 38ml 38ml

0,4ml 0,39ml 0,39ml 0,38ml 0,38ml 0,38ml 0,38ml 0,38ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

31ml 31ml 31ml 31ml 31ml 70ml 30ml 30ml

0,31ml 0,31ml 0,31ml 0,31ml 0.31ml 0,70ml 0,30ml 0,30ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 39ml 38ml 38ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 0,38ml 0,38ml 0,38ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 40ml 40ml 36ml 36ml 36ml

1ml 1ml 1ml 0,4ml 0,4ml 0,36ml 0,36ml 0,36ml

KELOMPOK 2 Waktu Paraffin +PGA10%
Ho Hv

cair30% Paraffin cair30% Paraffin +CMC-Na 1% surfaktan 3%
Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv

cair30%+ Paraffin surfaktan 6%
Hv/Ho Ho Hv

cair30%+
Hv/Ho

10’ 20’ 30’ 60’ 120’ 1hari 2hari

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 63ml 63ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 0,63ml 0,63ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

25ml 48ml 47ml 47ml 47ml 62ml 62ml

0,25ml 0,48ml 0,47ml 0,47ml 0,47ml 0,62ml 0,62ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

96ml 96ml 96ml 96ml 96ml 58ml 58ml

0,96ml 0,96ml 0,96ml 0,96ml 0,96ml 0,58ml 0,58ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 98,5ml 98,5ml 98,5ml 60ml 60ml

1ml 1ml 0,985ml 0,985ml 0,985ml 0,6ml 0,6ml

3hari

100ml

94ml

0,94ml

100ml

20ml

0,2ml

100ml

42ml

0,42ml

100ml

60ml

0,6ml

KELOMPOK 3 Paraffin +PGA15% Waktu
Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv

cair30% Paraffin cair30% Paraffin +Veegum 1% surfaktan 3%

cair30%+ Paraffin surfaktan 6%
Hv/Ho Ho Hv

cair30%+
Hv/Ho

10’ 20’ 30’ 60’ 120’ 1hari 2hari 3hari

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

70ml 70ml 70ml 70ml 70ml 68ml 65ml 60ml

0,7ml 0,7ml 0,7ml 0,7ml 0,7ml 0,68ml 0,65ml 0,6ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

60ml 60ml 60ml 60ml 60ml 53ml 34ml 32ml

0,6ml 0,6ml 0,6ml 0,6ml 0,6ml 0,53ml 0,34ml 0,32ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 98ml 98ml 98ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 0,98ml 0,98ml 0,98ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

98ml 98ml 98ml 98ml 98ml 97ml 97ml 97ml

0,98ml 0,98ml 0,98ml 0,98ml 0,98ml 0,97ml 0,97ml 0,97ml

KELOMPOK 4 Paraffin +PGA15% Waktu
Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv

cair30% Paraffin cair30% Paraffin +Veegum 1% surfaktan 3%

cair30%+ Paraffin surfaktan 6%
Hv/Ho Ho Hv

cair30%+
Hv/Ho

10’ 20’ 30’ 60’ 120’ 1hari 2hari 3hari

98ml 98ml 98ml 98ml 98ml 98ml 98ml 98ml

96ml 96ml 22ml 20ml 20ml 20ml 20ml 30ml

0,97ml 0,97m 0,22ml 0,2ml 0,2ml 0,2ml 0,2ml 0,3ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

44ml 44ml 42ml 42ml 42ml 42ml 42ml 40ml

0,44ml 0,44ml 0,42ml 0,42ml 0,42ml 0,42ml 0,42ml 0,4ml

95ml 95ml 95ml 95ml 95ml 95ml 95ml 95ml

91ml 91ml 91ml 91ml 91ml 91ml 91ml 91ml

0,95ml 0,95ml 0,95ml 0,95ml 0,95ml 0,95ml 0,95ml 0,95ml

90ml 90ml 90ml 90ml 90ml 90ml 90ml 90ml

67ml 67ml 67ml 67ml 67ml 67ml 67ml 67ml

0,744 0,744 0,744 0,744 0,744 0,744 0,744 0,744

21

KELOMPOK 5 Paraffin cair30% Paraffin cair30% Paraffin cair30%+ Paraffin cair30%+ +CMC-Na 0,5% +Veegum 2 % cetilalkohol+surfaktan cetilalkohol+surfaktan 3% 6%
Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho

Waktu

10’ 20’ 30’ 60’ 120’ 1hari 2hari 3hari

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

40ml 35ml 20ml 20ml 20ml 33ml 32ml 29ml

0,4ml 0,35ml 0,2ml 0,2ml 0,2ml 0,33ml 0,32ml 0,29ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 90ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 0,9ml

KELOMPOK 6 Paraffin cair30% Paraffin cair30% Paraffin cair30%+ Paraffin cair30%+ +CMC-Na 0,5% +Veegum 2% cetilalkohol+surfaktan cetilalkohol+surfaktan 3% 6%
Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho Ho Hv Hv/Ho

Waktu

10’ 20’ 30’ 60’ 120’ 1hari 2hari 3hari

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

27ml 27ml 27ml 27ml 27ml 27ml 27ml 37ml

0,27ml 0,27ml 0,27ml 0,27ml 0,27ml 0,27ml 0,27ml 0,37ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml 100ml

1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml 1ml

Kel

Sampel Uji

Organoleptik

Bobot Jenis

Tipe Kerusakan

Warna 1 Paraffin cair30% +PGA10% Putih fasa

Rasa 2 Tidak berasa

Bau Tidak berbau 0,934 Creaming

2

Paraffin cair30% +CMC-Na 0,5% Paraffin cair30%+ surfaktan 3% Paraffin cair30%+ surfaktan 6% Paraffin cair30% +PGA10%

Putih 2 Tidak fasa(keru berasa h) Putih fasa Putih fasa Putih 1 Tidak berasa 1 Tidak berasa Tidak berasa

Tidak berbau

0,866

Creaming

Tidak berbau Tidak berbau Tidak berbau

0,946 0,944 0,9351

Creaming Creaming Creaming+flokulatin g

3

Paraffin cair30% +CMC-Na 1% Paraffin cair30%+ surfaktan 3% Paraffin cair30%+ surfaktan 6% Paraffin cair30% +PGA15%

Putih Putih Putih Putih kecoklata n

Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa

Tidak berbau Tidak berbau Tidak berbau Tidak berbau

0,9351 0,9351 0,9428

Flokulating Creaming Creaming Breaking60ml+floku lating 30ml

0,67

23

Paraffin cair30% +veegum 1% Paraffin cair30%+ surfaktan 3% Paraffin cair30%+ surfaktan 6% Paraffin cair30% +PGA15%

Putih kecoklata n Putih Putih Putih fasa

Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa

Tidak berbau

0,86

Cracking

Bau khas Bau khas Tidak berbau

0,92 0,92 0,964

Creaming Creaming Creaming 30ml+flokulating14 ml

4

2 Tidak berasa

5

6

Paraffin cair30% +veegum 1% Paraffin cair30%+ surfaktan 3% Paraffin cair30%+ surfaktan 6% Paraffin cair30% +CMC-Na 0,5% Paraffin cair30% +veegum 2% Paraffin cair30%+ surfaktan 3% +cetil alcohol Paraffin cair30%+ surfaktan 6% +cetil alkohol Paraffin cair30% +CMC-Na 0,5%

Putih fasa Putih fasa Putih fasa Putih susu

2 Tidak berasa 1 Tidak berasa 1 Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa

Tidak berbau Tidak berbau Tidak berbau Tidak berbau

0,90 0,594

Creaming37ml+flok ulating Creaming Creaming+flokulatin g

0,92

Creaming+Breaking

Putih kekuning an Putih susu Putih susu Putih keruh

Tidak berbau Tidak berbau

0,91 0,77

Flokulating Cracking

Tidak berbau

-

Cracking

Tidak berbau

0,9

Flokulating

Paraffin cair30% +veegum 2% Paraffin cair30%+ surfaktan 3% +cetil alkohol Paraffin cair30%+ surfaktan 6% +cetil alkohol

Putih kekuning an Putih susu Putih susu

Tidak berasa Tidak berasa Tidak berasa

Tidak berbau Tidak berbau

0,92 0,8

Flokulating Creaming

Tidak berbau

0,64

Creaming

Perhitungan dan penimbangan
Perhitungan Bobot Jenis Emulsi Paraffin 30% CMC-Na 0,5% Veegum 2% : dt = : dt= = = = = 0,91 = 0,77 = 0,92

Tween Span 80 3% : dt = +Cetil alcohol Tween Span 80 6% + Cetil alcohol 15%

: Tidak dihitung, karena terlalu kental, sehingga sulit dituang

Perhitungan Penimbangan Bahan

25

No Perhitungan bahan 1. 2. 3. 4. Paraffin cair 30% = x 100ml CMC-Na 0,5% = x 100ml Veegum 2% = x 100ml Tween 80,span 80 3% HLB butuh paraffin cair =12 HLB Tween 80 = 15 HLB Span 80 = 4,3 Konsentrasi surfaktan 3%= x 100ml= 3 gram Tween 80 = (a), span 80 = (3-a) gram (a x 15) + (3-a) x 4,3) = 3 x 12 15a + 12,9 – 4,3a = 36 10,7a + 12,9 = 36 10,7a = 23,1 a= = 2,16 gram Tween 80 = 2,16 gram Span 80 = 3-2,16 gram = 0,84 gram Tween 80, span 80 6% Konsentrasi surfaktan 6%= x 100ml= 6 gram Tween 80 = (a), span 80 = (6-a) gram (a x 15) + (6-a) x 4,3) = 6 x 12 15a + 25,8 – 4,3a = 72 10,7a + 25,8 = 72 10,7a = 46,2 a= = 4,32 gram Tween 80 = 4,32 gram Span 80 = 6-4,32 gram = 1,68 gram Cetil alcohol 15 % = x 100ml

Penimbangan 30 gram 0,5 gram 2 gram

Tween 80 = 2,16 gram

Span 80 = 0,84 gram

5.

Tween 80 = 4,32 gram

Span 80 = 1,68 gram

6.

gram

Penimbangan Pembuatan emulsi basah Paraffin cair, CMC-Na 0,5% No Nama Zat/Bahan Penimbangan 1. Paraffin cair 30% 30 gram 2. CMC-Na 0,5 % 0,5 gram 3. Aquadest

27

Pembahasan
Paraffin cair merupakan cairan kental yang tidak larut dalam air maupun pelarut polar lain nya, karena paraffin merupakan minyak mineral yang berbeda kepolarannya dengan air sebagai pembawa sediaan. Dengan alasan itulah mengapa parffin cair dibuat menjadi sediaan emulsi. Agar paraffin dapat terdispersi dengan baik di dalam air dan pada penggunaan sediaan memberikan rasa yang nyaman kepada pengguna karena biasanya zat aktif yang berbentuk minyak memberikan rasa yang tidak enak di mulut atau rasa lengket ketika diaplikasikan pada kulit. Dalam sediaan emulsi diperlukan komponen zat pengemulsi, ada emulgator alam dan sintetis. Emulgator alam yang dipakai dalam sediaan ini adalah pulvis gummi arabicum (PGA), CMC-Na dan veegum pada berbagai konsentrasi. PGA yang digunakan pada berbagai konsentrasi menunjukan lebih mudah mengalami ketidakstabilan seperti creaming, flokulating pada konsentrasi 10% dan 15%, tetapi pada konsentrasi 15% terjadi kerusakan tipe breaking, tidak dapat bercampur kembali. CMC-Na yang digunakan pada berbagai konsentrasi menunjukan ketidakstabilan yang sama seperti creaming dan flokulating pada konsentrasi 0.5%, 1%, dan pada konsentrasi 0.5% terjadi breaking, dikarenakan karena konsentrasi CMC-Na yang digunakan tidak cukup atau karena pengembangan CMC-Na yang tidak sempurna, karena pada saat pembuatan air yang ditambahkan pada CMC-Na tidak 20x nya meskipun menggunakan air panas, setelah penambahan air langsung diaduk menggunakan stirer. Veegum yang digunakan pada berbagai konsentrasi hanya mengalami ketidakstabilan creaming dan flokulating, dapat bercampur kembali ketika dikocok. Berdasarkan pengamatan tersebut, veegum adalah emulgator alam yang baik, merupakan emulgator alam yang berasal dari tanah liat, golongan zat padat terbagi halus, membentuk lapisan film mono dan multimolekular, oleh adanya partikel halus yang teradsorpsi pada antar permukaan kedua fasa. Emulgator alam dalam pembuatannya memerlukan pengembangan, karena itulah pada metode pembuatan lebih baik menggunakan korpus basah, emulgator alam yang digunakan dikembangkan dahulu, ini membuat emulgator alam yang mengembang dapat menahan zat aktif, sehingga terlihat homogen penampilannya dan zat aktif terdispersi secara merata lebih lama secara molekular, ketidakstabilan emulsi yang terjadi dapat diperlambat. Emulgator ada yang berasal dari alam dan ada yang dibuat secara sintesis. Pada penggunaan dalam pembuatan sediaan, emulgator sintetis stabil dalam waktu yang relatif lebih lama daripada emulgator alam yang digunakan, emulgator sintetis perbandingan harga Hu dan Ho =1 dan mendekati 1 selama penyimpanan, ini menunjukan bahwa emulsi yang dibuat menggunakan emulgator sintesis stabil daripada emulgator alam. Jadi emulgator yang paling baik adalah golongan emulgator sintetis.

Tween dan span dalam pembuatan dipanaskan dahulu, hal ini bertujuan untuk dapat mendispersikan zat terdispersi kedalam zat pendispersi, surfaktan akan membentuk misel yang berbentuk globul yg didalamnya membawa zat terdispersi sehingga dalam penampilan terlihat homogen. Hubungan volume sedimentasi dengan waktu adalah berbanding terbalik, semakin lama waktu, semakin kecil volume sedimentasi nya. Sediaan ketika diencerkan dengan air dapat larut dalam air, dan arah creaming sediaan pada arah ke atas karena minyak mempunyai arah densitas yang lebih rendah dari air. Dari pengamatan diatan dapat diketahui bahwa sediaan mempunyai tipe emulsi M/A. Bentuk – bentuk ketidakstabilan emulsi yang terjadi adalah creaming/ flokulating dan cracking. Creaming/ flokulating terjadi karena emulsi terpisah menjadi 2 bagian yang disebabkan karena satu bagian mengandung fase dispers lebih banyak daripada lapisan yang lain. Creaming/ flokulating bersifat reversibel, yaitu jika dikocok perlahan- lahan akan terdispersi kembali. Craking terjadi karena emulsi yang pecah yang disebabkan film yang meliputi partikel rusak dan butir minyak berkoalesensi atau menyatu menjadi fase tunggal yang memisah. Cracking bersifat irreversibel, tidak dapat menyatu kembali. Cracking terjadi karena : Peristiwa kimia : seperti penambahan elektrolit CaO/CaCl2 eksikatus. Peristiwa fisika : seperti pemanasan, penyaringan, pendinginan, pengadukan. Peristiwa biologis : seperti fermentasi bakteri, jamur atau ragi. Cracking yang terjadi pada sediaan yang menggunakan tween 80 dan span 80 6% dan cetyl alkohol 15% dikarenakan karena peristiwa fisika. Pada pembuatan terlalu banyak diaduk dan konsentrasi cetyl alkohol yang terlalu banyak. Cetyl alkohol mempunyai sifat mengembang, jika diaduk terus menerus akan mengembang di dalam sediaan dan merusak misel yang dibuat surfaktan meskipun surfaktan bersifat fleksibel, karena misel tertekan oleh cetyl alkohol yang mengembang. Surfaktan yang digunakan berfungsi untuk menurunkan tegangan permukaan, sehingga minyak dan air seperti dapat bercampur, padahal sebenarnya salah satunya terdispersi dalam fase pendispersinya dengan bantuan surfaktan. Karena surfaktan memiliki mekanisme kerja menurunkan tegangan permukaan/ antar permukaan minyak air serta membentuk lapisan film monomolekuler pada permukaan globul fase terdispersi. Film yang terbentuk idealnya bersifat fleksibel (lentur), sehingga tahan benturan dan mudah kembali ke keadaan semula bila terjadi benturan. Surfaktan juga membentuk lapisan film yang bermuatan yang dapat menimbulkan gaya tolak – menolak antara sesama globul. Kegunaan PGA pada sediaan adalah sebagai koloid pelindung (teori plastis film) dan
29

membentuk cairan yang cukup kental sehingga laju pengendapan nya cukup kecil, tetapi masik dapat dituang (tiksotropik). Kegunaan CMC-Na pada sediaan adalah untuk membentuk lapisan multimolekular di sekeliling globul yang terdispersi. Lapisan film yang terbentuk bersifat rigid dan kuat. Selain itu CMC-Na juga mengembang dalam air sehingga dapat meningkatkan viskositas sediaan yang sekaligus akan meningkatkan kestabilan emulsi. Kegunaan veegum pada sediaan adalah menjadi partikel halus yang teradsorpsi pada antar permukaan kedua fasa karena membentuk lapisan film mono dan multimolekular. Kegunaan surfaktan pada sediaan sama halnya seperti diterangkan pada bagian surfaktan diatas. Penambahan cetyl alkohol dimaksudkan untuk menambah viskositas sediaan karena cetyl alkohol dapan mengembang dan memberi tekstur pada sediaan. Ketidakstabilan emulsi dapat disebabkan oleh : Teknik pembuatan Penambahan garam atau elektrolit lemah dalam konsentrasi besar mempengaruhi kestabilan emulsi. Pengocokan yang keras, apabila emulsi dikocok keras-keras maka partikel-partikel kecil akan mengadakan kontak menjadi partikel yang lebih besar sehingga emulsi akan pecah. Penyimpanan Pada evaluasi sediaan emulsi yang terjadi adalah warna putih susu dan putih mutiara pada sediaan yang ditambahkan cetyl alkohol. Berat jenis yang diukur memiliki hasil yang bervariasi, yang baik viskositas nya mendekati 1 nilai bobot jenis nya. Volume sedimentasi menunjukan nilai Hu dan Ho mendekati 1 dan 1, ini berarti stabilitas sediaan yang dihasilkan baik. Volume terpindahkan 100 ml (100 %), ini berarti sediaan yang dibuat mampu memberikan keseragaman dosis.

Usulan formula
Setelah mempelajari zat aktif serta zat tambahan yg cocok digunakan bersama zat aktif, maka disimpulkan suatu formula sebagai berikut : Zat aktif / fase minyak : paraffinum liquid 30% Pengemulsi : polisorbat 80 (tween 80) dan span 80 6% Antimikroba / pengawet : gliserin 5%

Stabilisator / anti oksidan : butil hidroksitoluen 0,05% Pewangi : menthol 0,2% Pelarut : aqua destilata sampai volume yang diinginkan.

Kesimpulan
Paraffin dibuat emulsi karena tidak dapat larut dalam air Emulgator alam yang bagus adalah veegum 1% Korpus basah lebih baik dari pada korpus kering Emulgator sintetis lebih baik daripada emulgator alam Hubungan volume sedimentasi dan waktu berbanding terbalik Tipe emulsi sediaan adalah M/A Viskositas sediaan yang tidak diberi cethyl alkohol lebih baik daripada yang diberi cethyl alkohol, karena sulit dituang.

Daftar pustaka
Ditjen POM., (1979), “Farmakope Indonesia”, Edisi III, Depkes RI, Jakarta, 474, 509. Ansel, H.C., (1989), “Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi”, edisi IV, Terjemahan Farida Ibrahim, UI Press, Jakarta. Anief, Moh., (2005)., ”Ilmu Meracik Obat”, cetakan XII, Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.143, 147 RS.Weller ; Handbook of pharmaceutical Ekscipients ; ed.IV ; Pharmaceutical Press ; London Chicago. The Pharmaceutical CODEX ; ed XII ; The Pharmaceutical Press; London 1994. ISO vol.40 tahun 2006. H.A.Syamsuni, Drs. Apt. ;Ilmu Resep ; penerbit buku kedokteran EGC ; Jakarta 2005.

31

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->