P. 1
Pengukuran Debit Air

Pengukuran Debit Air

|Views: 636|Likes:
Published by atika mansur

More info:

Published by: atika mansur on Nov 30, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/15/2013

pdf

text

original

1 I.

PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang Air merupakan bahagian yang esensial dari protoplasma dan dapat dikatakan bahwa semua jenis kehidupan bersifat aquatik. Dalam prakteknya suatu habitat aquatik apabila mediumnya baik eksternal maupun internal adalah air (Mahida, 1984). Menurut Swingle (1986) Permukaan bumi secara umum terdiri atas bagian daratan dan bagian perairan. Kemudian bagian perairan ini dibedakan lagi menjadi perairan umum dan perairan laut. Secara keseluruhan kedua habitat perairan ini sangat menentukan kehidupan manusia karen menyentuh ke segala aspek. Debit air merupakan ukuran banyaknya volume air yang dapat lewat dalam suatu tempat atau yang dapat di tampung dalam sutau tempat tiap satu satuan waktu. Aliran air dikatakan memiliki sifat ideal apabila air tersebut tidak dapat dimanfaatkan dan berpindah tanpa mengalami gesekan, hal ini berarti pada gerakan air tersebut memiliki kecepatan yang tetap pada masing-masing titik dalam pipa dan gerakannya beraturan akibat pengaruh gravitasi bumi (Clark, 1994) 1.2. Tujuan dan Manfaat Adapun Tujuan dari praktikum mengenai Pengukuran Debit Air adalah agar mahasiswa dapat mengukur debit air dengan menggunakan beberapa metode untuk mengukur debit air seperti Emboys Float Method dan Cara Kecepatan – Luas.

2 Sedangkan Manfaat praktikum ini bagi mahasiswa adalah dapat mempraktekkan dan menerapkan cara pengukuran debit air dengan metode – metode yang ada.

3 II. TINJAUAN PUSTAKA

Menurut Nurdin (1984) air adalah zat yang mengelilingi semua organisme dan merupakan bagian terbesar pembentuk tumbuh-tumbuhan dan binatang air. Air juga meruapakan tempat terjadinya berbagai reaksi kimia oleh berbagai organisme hidup. Menurut Adriman (2002) menyatakan bahwa perairan umum adalah bagian permukaan bumi yang secar permanent maupun berkala digenangi oleh air, baik air tawar, payau maupun air laut, mulai dari garis pasng surut terendah kea rah daratan dan badan air tersebut terbentuk secara alami atau buatan. Menurut Sachlan (1980) perairan umum merupakan sumberdaya yang mempunyai potensi besar baik bagi perikanan maupun untuk kehidupan manusia. Air merupakan bagian yang esensial dari protoplasma dan dapat dikatakan bahwa semua jenis makhluk hidup bersifat aquatic. Menurut Sihotang (1988) bahwa debit air adalah jumlah air yang mengalir dari suatu penampang tertentu (sungai, saluran, mata air) persatuan waktu (ltr/dtk, m3/dtk, dm3/dtk). Menurut Fauzi (1996) bahwa arus merupakan pergerakan dan perpindahan massa air secara horizontal dari suatu tempat ke tempat lain. Menurut Goldman dalam Rambe (1999) bahwa kecepatan arus air dibedakan menjadi beberapa kelompok yaitu arus yang sangat cepat ( > 100 cm/detik), cepat (50 – 100 cm/detik), sedang (25 – 50 cm/detik), lambat (10 – 25 cm/detik) dan sangat lambat (< 10 cm/detik).

4 Menurut Mahida (1984) bahwa pergerakan air yang cukup lambat di daerah berlumpur menyebabkan patikel-partikel halus mengendap dan detritus berlimpah. Menurut Hehanusa (2001) debit adalah jumlah atau volume air yang mengalir di sungai atau badan air yang lain (asal kata dari Belanda , debiet), dinyatakan dalam satuan volume per satuan waktu. Menurut Asdak (2002) bahwa pada musim kemarau besar debit air aliran air menyusut drastis. Menurut Danar (2004) bahwa pada musim hujan debit air meningkat drastis. Dengan tingginya debit air, seluruh air dengan kandungan organik yang tinggi di dalamnya akan tersapu habis dan masuk ke perairan pesisir. Menurut Odum (1971) bahwa pengendapan partikel lumpur di dasar perairan tergantung pada arus.

5 III. BAHAN DAN METODE

3.1. Waktu dan tempat Pratikum Limnologi dengan judul Pengukuran Debit Air ini dilaksanakan pada tanggal 26 Oktober 2011 setiap hari Rabu pada pukul 10.00 – 12.00 WIB. Yang bertempat di Laboratorium Limnologi Fakultas perikanan dan ilmu kelautan Universitas Riau. 3.2. Bahan dan Alat Adapun bahan dan alat yang digunakan dalam pratikum ini adalah Tali rapia, Weir, Stopwatch, Botol Aqua dan Penggaris. 3.3. Metode Praktikum Adapun metode praktikum Limnologi yang berjudul Debit Air ini dilakukan dengan metode survey, yaitu dengan melakukan kegiatan peninjauan, pengamatan dan pengukuran serta pengambilan data dan informasi melalui pengamatan langsung dilapangan. 3.4. Prosedur Pratikum Adapun prosedur praktikum kali ini adalah dengan cara: 1. Metode Emboys Float 1. Menentukan panjang selokan yang akan diukur kecepatan arusnya. 2. Mengukur waktu yang digunakan untuk menempuh jarak yang telah ditentukan dengan menggunakan pelampung. 3. Menentukan konstanta perairan dengan melihat keadaan dasar perairan (0,8 untuk dasar perairan berbau dan berkerikil 0,9 untuk dasar perairan berlumpur) 4. Menghitung debit air dengan rumus :

6 R = WDAL / T Keterangan : R : Debit Air

W : Rata – rata lebar (m) D A L T : Rata – rata kedalaman (m) : Konstanta perairan : Jarak yang ditempuh pelampung (m) : Waktu (detik)

2. Metode Weir (Rectangular Weir) 1. Menentukan lebar Weir yang digunakan 2. Membendung selokan dengan menggunakan Weir 3. Mengukur tinggi perairan dari dasar perairan sampai garis bawah air 4. Mengukur ktinggian air setelah dipasang Weir 5. Menghitung debit denagan menggunakan rumus : a. Rectangular Weir b. 90 North Weir c. Trapezoid Weir Q = 0,33 (L – 0,2 H) Q = 2,5 H5/2 Q = 3,367 LH 3/2

7

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil  Metode Emboys Float Dik : W1 = 96 cm W2 = 127 cm W3 = 90 cm D1 = 60 cm D2 = 65 cm D3 = 38 cm W=

W1  W2  W3 3 96cm  127cm  90cm = 3 = 104,3 cm 1,043 m D1  D2  D3 3 60cm  65cm  38cm = 3 = 54,3 cm 0,543 m

D=

A = 0,8 L = 3,375 m T = 107 s Dit : R ( m3/s) =……..? = = = 
WDAL T

Jawab : R (m3/s)

1,043m x 0,543m x 0,8 x 3,375 m 107 s
1,5291423m3 = 0,014 m3/s 107 s

Metode Weir(90 North Weir ) Dik Dit : H = 67,3 cm = 0,673 m : Q (m3/s) = ………? = 2,5 H5/2 = 2,5 . 0,637 5/2 = 2,5 . 0,323 = 0,80 m3/s

Jawab : Q (m3/s)

8 4.2. Pembahasan Menurut Sachlan (1980) perairan umum merupakan sumberdaya yang mempunyai potensi besar baik bagi perikanan maupun untuk kehidupan manusia. Air merupakan bagian yang esensial dari protoplasma dan dapat dikatakan bahwa semua jenis makhluk hidup bersifat aquatic. Menurut Asdak (2002) bahwa pada musim kemarau besar debit air aliran air menyusut drastis. Sedangkan menurut Danar (2004) bahwa pada musim hujan debit air meningkat drastis. Dengan tingginya debit air, seluruh air dengan kandungan organik yang tinggi di dalamnya akan tersapu habis dan masuk ke perairan pesisir. Menurut Swingle (1968) waduk adalah suatu perairan tergenang dan mempunyai tingkat kesuburan perairan yang dipengaruhi oleh partikel-partikel baik dari luar maupun dari dalam. Waduk Faperika merupakan daerah genangan air yang terbentuk karena pembendungan air sungai tadah hujan bukan alami. Waduk sebagai salah satu perairan umum yang juga merupakan wilayah perikanan yang perlu dikelola dengan baik agar keberadaaannya dapat dimanfaatkan sebagaimana fungsinya. Pada waktu melakukan praktikum Pengukuran Debit Air ini dilakukan pemilihan lokasi dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Dibagian sungai yang relatif lurus 2. Jauh dari pertemuan cabang sungai 3. Tidak ada tumbuhan air 4. Aliran air tidak turbulen 5. Aliran air tidak melimpah melewati tebing sungai

9 Dalam pengukuran debit air ini dilakukan dengan menggunakan metode antara lain (Sihotang,2006) :  Emboys Float Method Yang menghitung debit air dengan rumus: R=WDAL/T

Keterangan : R : Debit air W : Rata-rata lebar (m) D : Rata-rata kedalaman (m) A : Konstanta perairan L : Jarak yang ditempuh pelampung (m) T : Waktu (detik) Pada pengukuran debit air yang di lakukan dialiran waduk Faperika di ketahui bahwa dengan menggunakan metode Emboys Float Method didapatkan hasil 0,014 m3/s.

10

V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Pengukuran debit air menggunakan metode Emboys Float berbeda dengan menggunakan Metode Weir. Perbedaan ini disebabkan oleh luas penampang pada celah papan weir, sedangkan pada Emboys Float Method menggunakan lebar ratarata dan kedalaman rata-rata. Dalam pengukuran debit air, pemilihan lokasi sangat penting dilakukan. Lokasi tersebut harus memiliki ketentuan sebagai berikut: di bagian sungai yang relatif lurus, jauh dari pertemuan cabang sungai, tidak ada tumbuhan air, aliran tidak turbulen, dan aliran tidak melimpah melewati tebing sungai. 5.2. Saran Pelaksanaan praktikum hendaknya benar-benar memperhatikan prosedur kerjanya, sehingga paraktikum dapat berjalan dengan lancer tanpa ada kendala yang mengganggu. Dan juga perlu diperhatikan Alat-alat dan bahan yang diperintahkan oleh asisten masing-masing kelompok sehingga praktikum dapat dilaksanakan dengan cepat. Para praktikan juga harus memahami teori yang akan dipraktikumkan atau prosedur-prosedur dalam melakukan praktikum, supaya saat melakukan praktikum tidak terjadi kekeliruan.

11

DAFTAR PUSTAKA

Adriman. 2002. Kualitas Dan Distribusi Spasi Karakteristik Fisika Kimia Perairan Sungai Sulir Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Bengkalis. Berkala Perikanan Terubuk ISSN 0126-4265 Vol. 29, No. 2. Asdak, C. 2002. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Gadjamada University : Jogjakarta. 618 hal. Clark,J.,R,. 1994. Phytoplankton. Edwar Amild Ltd. London. 115 pp. Danar,A. 2004. Musim Hujan Dan Eutrofikasi Perairan Pesisir. http: //cac. Eng. Ui.ac.id / article / articleprint / 2660 / 1 / 25 / Fauzi. 1996. Kumpulan Istilah Perikanan. Lembaga Yayasan Informasi dan Kajian. Pekanbaru. 203 hal. (tidak diterbitkan) Hehanusa, P.E., dan Haryani, G.,s. 2001. Kamus Limnologi (Perairan Darat). Panitia Nasional Program Hidrologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.230 hal. Mahida, U.N. 1984. Pencemaran Air Dan Pemanfaatan Limbah Industri. Rajawali : Jakarta. 543 hal. Nurdin, S,. 1984. Peran Radiasi Matahari Sebagai Input Dalam Kemantapan Ekosistem. IPB : Bogor. 45 hal. Odum. 1971. Fundamentalis Of Ecologi. 3rd Ed. W. B. Sounders Comp. Philadelphia. 574 pp Rambe, S.B.M.S. 1999. Kualitas Sungai Kampar Di Kecamatan Bangkinang Barat Ditinjau Dari Karakteristik Fisika, Kimia dan Struktur Komunitas Phytoplankton. Skripsi, Fperika UNRI. Pekanbaru. 46 hal. Sachlan,M. 1980. Planktonologi. Diktat Perkuliahan Planktonologi. Fakultas Perikanan Dan Ilmu Kelautan UNRI : Pekanbaru. 63 hal. Sihotang, C,.1988. Limnologi II. Fakultas Perikanan Dan Ilmu Kelautan UNRI : Pekanbaru. 64 hal. Swingle, A.,S. 1968. Standarization Of Chemical And Analysis For Water And Pond Fish Culture. Fisher Report 44 (4) 397-421 pp.

12

LAMPIRAN
1.Alat-alat Yang Digunakan Selama Praktikum

L

L

Trapezoid Weir

Rectangular Weir

90 North Weir

Tali Rapia

Penggaris

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->